Anda di halaman 1dari 3

Ajeng cewek manis tinggi yang kini duduk di SMA Pelita Harapan membuatnya memiliki banyak teman mengingat

Ajeng seorang yang ceria dan mudah akrab dengan orang. Namun ajeng juga memiliki sahabat yang biasa menemaninya. Persahabat nya dengan Risa, Sasti, Daril, Bisma, membuatnya semangat pergi ke sekolah Daril adalah sahabat terdekat Ajeng, Ajeng sudah menganggap Daril seperti kakaknya sendiri, setiap hari mereka smsan dan telfonan curhat soal pacar masing-masing.Daril mempunyai seorang pacar, Caca. Caca satu tahun dibawah mereka, caca adalah seorang gadis yang cantik, pantas dengan Daril yang keren dan ganteng membuat yang melihatnya akan terpesona. . Namun hari itu datang, hari dimana Daril mengakui semua keadaannya pada Ajeng. Tidak ada yang menyangka bahwa tahu Daril adalah seorang biseks. Mungkin itu yang jadi alasan Daril yang akhirnya membuatnya putus dengan Caca, meskipun banyak yang bilang Ajeng adalah orang ketiga dalam hubungan Daril dan Caca. Ajeng sempat menghilang dari sahabat-sabatnya, Ajeng tidak tahu harus cerita pada siapa karna hanya dia yang mengetahui hal tersebut dan takut unuk menceritakan pada sahabatnya yang lain karena telah berjanji pada Daril tidak akan menceritakannya pada siapapun sebelum Daril sendiri yang menceritakan pada semua sahabatnya. Semua sahabat Ajeng penasaran dimana Ajeng sekarang soalnya sebelum Ajeng pergi, dia tidak memberikan kabar pada siapapun, kecuali mamanya. Daril adalah orang yang paling ingin tahu dimana Ajeng sekarang. Dia merasa bersalah, dia merasa Ajeng malu memiliki sahabat sepertinya. Sepanjang jam pelajaran Daril duduk diam seperti murid teladan, yang tak seperti biasanya yang selalu bercanda dengan para sahabatnya. Hape Ajeng terus-terusan berbunyi tapi dia enggan dan tak ada niat sedikit pun untuk menjawab telfon itu. Namun tak berapa lama suara telfon itu mati digantikan oleh dering sms,Daril. Ajeng melempar hapenya, merasa kecewa dengan sahabatnya namun dia merasa tidak berguna, tidak bisa berbuat apaapa dalam keadaan seperti ini. Pukul 20.00 Ajeng terbangun karena merasa terganggu dengan bunyi hapenya yang begitu keras dan menerus. Ajeng sekali lagi melihat hapenya dan melihat nama Daril memanggil. Dengan berat hati karena Ajeng menganggap tidak bisa lari selamanya dari keadaan ini, Ajeng pun menjawab telfonnya dengan suara berat mungkin efek dari bangun tidur. Ajeng kamu dimana? Kamu malu yah temenan sama aku? Aku kan udah bilang kamu boleh ninggalin aku setelah kamu tahu keadaanku sebenarnya tapi jangen tinggalkan sahabat kita yang lain, jelas Daril panjang lebar sebelum Ajeng sempat menjawab pertanyaannya Aku ngga marah tapi kalau boleh jujur aku kecewa. Tapi ngga ada sedikit pun niatku untuk ngejauhin kamu gimana pun kamu sahabatku kamu kakakku. Aku Cuma pengen istirahat karena badanku terasa ngga fit, elak Ajeng

oh yasudah kamu istirahat sana. Kamu dimana sekarang? di kamar kebangun gara-gara telfonmu yang mengganggu itu,canda Ajeng tyang berharap Daril tidak merasa Ajeng menjahuinya. oke good night lanjutin tidurnya sana maaf ganggu, telat! Udah ngga bisa tidur ini. Sini tanggung jawab bawain ice cream, katanya lagi ngga enak badan? Kok minta ice cream, Ajeng menepuk dahinya pelan ehm kan sakitnya tadi sekarang kan udah sehat, karna di telfon sama cowok cakep yah, goda Daril idih pede. Masih ganteng juga pak jono tukang bakso itu, aduh kalah saing nih sama pak jono yasudah besok kalau butuh diterangin materi yang ngga ngerti, butuh tempat curhat, ke pak jono aja yah, yah ngambek. Yyya sudah tutup dulu telfonnya kalau gitu. Tut tut tut tut Ajeng mengakhiri telfonnya, dia merenung. Kalau bukan dia yanng peduli dengan Daril siapa lagi yang mau memperdulikan dia, sedangkan sahabat lama nya aja juga udah ngga mau sahabatan lagi dengannya. Ajeng memutar kembali otaknya, dia berfikir keras bagaimana dia bisa membuat Daril kembali seperti dulu, mencintai wanita seutuhnya. Mama Ajeng tiba-tiba mengetok pintu kamar Ajeng yang seketika mengagetkan Ajeng. Ajeng segera membuka pintu untuk mamanya. Ada Daril tuh di ruang tv sama adek, tumben dia kesini sendirian? Mana yang lain? Yah mama mana Ajeng tahu, kan mama yang bukain pintu kenapa ngga nanya langsung sama orangnya? Nih anak pinter banget ngejawabnya, sudah sana keluar, sambil mencubit gemas pipi putrinya, mama Ajeng masuk ke kamar. Yang tidak diperhatikan mama Ajeng adalah pikiran putrinya yang sedang sibuk menerka apa yang harus dia lakukan, untuk pertama kalinya dia menghadapi Daril setelah semua yang telah dia ketahui. Ajeng berjalan menuju ruang tv sambil berfikir, takut salah tingkah hingga Daril tersinggung. Sampai di ruang tv Ajeng melihat Daril sedang ngobrol asik dengan adek Ajeng yang masih kelas 9 SMP. Asik banget ngobrolnya, jadi ngga enak ganggu nih. Aku balik aja kali yah, sapa Ajeng pada adek dan sahabatnya

Apaan sih kak ngga usah cemburu gitu deh, aku kan cuma minta pendapatnya kak Daril soal SMA Cemburu? Apaan? Dasar kecil sok tahu huh, jawab adek Ajeng. Mila. Eh iya nih jangan cemburu, aku tetap padamu kok kakak cantik, goda Daril sambil mengulurkan ice cream dari cafe tempat biasa mereka nongkrong. Ajeng menerima ice cream itu riang, pikirnya pasti enak. Ia langsung membuka ice cream itu dan kecewa melihat ice creamnya sudah meleleh. leleh yah? Kamu sih lama turunnya, pake dandan dulu tuh kak, goda Mila kembali dandan apaan? Nih masih pake baju tidur. Tapi ngga masalah sih gimana pun bentuknya ice cream ini pasti enak hahaha, iya soalnya yang ngasih kak Daril kan, goda Mila kembali sambil berjalan menuju kamarnya. Kini diruang tv cuma ada mereka berdua. Ajeng bingung kalau harus mulai ngomong duluan. Ajeng memakan ice creamnya tanpa mau membaginya pada Daril. Ia seolah tak merasakan rasa apapun dari ice cream itu. Hambar. jeng keluar yok disini bosen. Acara tv nya gitu gitu aja, boleh sih tapi ngga keluar rumah kan? ngga kok, di gazebo belakang tempat bisa nongkrong aja kan seger tuh, oke sip bos, ucap Ajeng sambil mengulurkan jempolnya pertanda setuju dengan usul Daril Daril duluan menuju gazebo sedangkan Ajeng mampir ke dapur mengambil makanan untuk dimakan di gazebo. Gazebo Ajeng cukup lebar dan nyaman.