Anda di halaman 1dari 15

FAIR VALUE KU, FAIR VALUE MU...

BAB 1 PENDAHULUAN Sejak akuntansi pertama kali di terapkan dalam dunia bisnis , pelaporan keuangan telah diatur sedemikian rupa sehingga laporan keuangan dapat menyajikan informasi yang benar-benar dapat diandalkan untuk pengambilan keputusan. Namun seiring dengan berjalannya waktu, akuntan menemukan banyak celah dalam pendekatan-pendekatan pelaporan keuangan yang telah ada, untuk melakukan fraud (kecurangan). Hal ini merupakan salah satu sebab munculnya pengaturan akuntansi baru yang principal based yaitu IFRS ( International Financial Reporting Standart ).

Dalam IFRS dikembangkanlah pendekatan-pendekatan baru dalam pelaporan keuangan untuk meningkatkan transparansi, akuntabilitas, dan keterbandingan laporan keuangan. Misalnya, ditingkatkannya pengungkapan informasi kualitatif transaksi, pengaturan untuk pelaporan keuangan menggunakan principal based bukan lagi rule based, dihapusnya pos-pos luar biasa, penyajian laporan keuangan diubah untuk mencerminkan sifat laporan keuangan, dan penggunaan pendekatan pengukuran nilai wajar (fair value).

Dengan adanya standar global tersebut memungkinkan keterbandingan dan pertukaran informasi secara universal. Konvergensi IFRS dapat meningkatkan daya informasi dari laporan keuangan perusahaan-perusahaan yang ada di Indonesia. Adopsi standar internasional juga sangat penting dalam rangka stabilitas perekonomian. Manfaat dari program konvergensi IFRS diharapkan akan mengurangi hambatan-hambatan investasi, meningkatkan transparansi perusahaan, mengurangi biaya yang terkait dengan penyusunan laporan keuangan, dan mengurangi cost of capital. Indonesia yang tadinya lebih condong ke standar akuntansi keluaran FASB, sejak tahun 1994 sudah mulai melakukan harmonisasi dan lebih mendekatkan diri ke IFRS. Sedianya apabila seluruh negara di dunia ini memakai IFRS, maka semua bisnis di dunia berbicara di dalam bahasa yang sama. Kelak tidak ada lagi kerepotan yang dialami oleh perusahaan multinasional (MNC) untuk mengkonsolidasi laporan keuangan dari anak-anak perusahaan di negara-negara berbeda. Kelak tidak ada lagi perusahaan yang repot jika harus listing di pasar modal negara lain karena harus menyesuaikan laporan keuangannya dengan standar akuntansi setempat.

Sebelum digunakannya International Financial Reporting Standards (IFRS), akuntansi di Indonesia menggunakan historical cost untuk pengukuran transaksinya. Dalam konsep ini, pos-pos laporan keuangan diukur sebesar cost pada waktu terjadinya transaksi. Cost ini kemudian akan menjadi dasar pelaporan besarnya suatu pos untuk periode selanjutnya, selama pos tersebut masih dilaporkan. Keuntungan dari digunakannya pendekatan historical cost ini adalah, besarnya pos laporan keuangan dapat dibuktikan dengan mudah karena berdasarkan transaksi yang telah terjadi. Namun, ketika terjadi penurunan atau peningkatan nilai suatu pos di pasar (bisa jadi karena inflasi atau deflasi, atau karena kelangkaan produk, dan lain sebagainya), pos yang dilaporkan tidak akan mencerminkan nilai yang berubah ini.

Seiring perkembangan zaman, penggunaan historical cost tidak lagi relevan karena kredibilitas dan kegunaan laporan keuangan telah terhambat oleh tantangan yang serius. Dan banyak orang yang berpendapat dan yakin bahwa standard akuntansi yang menggunakan historical cost memainkan peranan penting sebagai penyebab kerusakan perekonomian, terutama lembaga simpan pinjam tahun 1980an dan masalah perbankan 1990an. Karena pada waktu itu banyak laporan keuangan yang tidak mengungkapkan kerugian segera pada saat terjadi. Sehingga terdapat kesepakatan bahwa standard akuntansi yang ada perlu diperbaiki untuk memastikan bahwa laporan keuangan bermanfaat, relevan, dan terpercaya.

Sebagai contoh, Perusahaan A menggunakan historical cost untuk suatu gedung kantor di daerah by pass , Kota Padang dicatat sebesar Rp100.000.000 pada tahun 2005. Pada tahun kelima (2010), nilainya menjadi Rp50.000.000 (asumsi digunakan depresiasi garis lurus untuk umur ekonomik 10 tahun). Karena peningkatan nilai strategis lingkungan, nilai gedung-gedung di daerah by pass untuk perolehan di tahun yang sama, meningkat 5 kali lipat (berarti untuk gedung yang dimiliki menjadi sekitar Rp 250.000.000). Dalam hal ini, historical cost tidak mencerminkan nilai dari aset tetap pada saat pelaporan. Konsep ini bisa saja disanggah oleh para penganut historical cost (termasuk Amerika yang agak sulit untuk mau melakukan konvergensi dengan IFRS), karena peningkatan aset sebesar 250 juta tadi sebetulnya akan diakui jika gedung dijual pada saat itu. Namun pada kenyataanya gedung belum dijual (sesuai dengan konsep cost yang melekat), sehingga peningkatan nilai gedung karena nilai wajar(pasar)nya meningkat tidak bisa diakui, kecuali transaksi sudah terjadi.

Tetapi, inilah keuntungan dan tujuan dari penggunaan nilai wajar. Suatu aset dan liabilitas yang dimiliki, dinilai berdasar seberapa bernilainya (worth) pos-pos dari elemen tersebut

pada saat pelaporan. Seberapa bernilai ini artinya, entitas menampilkan nilai sesungguhnya dari entitas pada saat pelaporan, bukan nilai masa lalunya pada saat pelaporan.

Menurut Hamid Yusuf, yang pertama kali mengenalkan konsep fair value ini adalah Australia, Inggris, dan negara-negara bekas jajahan Inggris. Konsep ini pertama kali digunakan untuk menghitung asset biologis di lingkungan perusahaan perkebunan dan peternakan di australi dan inggris. Pertimbangannya aset dan bidang usaha perusahaanperusahaan tersebut adalah makhluk hidup, seperti tanaman dan ternak, yang terus berkembang dan berbiak. Jika perusahaan-perusahaan tersebut dinilai dengan nilai buku (historical cost), tentu tidak fair karena mercerminkan nilai ekonomi yang tidak sebenarnya. Dari situ kemudian ditemukan konsep penghitungan yang baru dan kemudian dikenal sebagai fair value. Konsep ini kemudian diadopsi ke dalam standar akuntansi internasional dan diberlakukan pertama kali pada 2003 untuk menilai asset- asset biologis di sektor agri. Sejak saat itulah, semua perusahaan-perusahaan publik di Eropa menggunakan fair value untuk menyusun laporan keuangannya. Dengan kondisi pasar yang semakin dinamis, dan berkembang sangat cepat, akhirnya konsep historical cost dianggap tidak cocok lagi, karena tidak mencerminkan nilai pasar. Sebagai gantinya digunakan konsep fair value. Fair value ditetapkan oleh International Accounting Standard Board (IASB) sebagai dasar untuk mengukur aset. Munculnya sebuah konsep baru dalam dunia akuntansi, justru akan berpengaruh dalam pelaporan keuangan perusahaan. Dalam makalah berikut ini, penulis akan menyampaikan secara lugas definisi, aplikasi , pro kontra fair value, kelebihan dan keunggulan fair value, dan kontribusi jasa appraisal (penilai ) dalam dunia akuntansi. Dalam penulisan makalah ini, kami menggunakan metodologi studi pustaka, dengan panduan utama IFRS wiley 2010. Makalah ini diharapkan dapat bermanfaat dalam dunia akademis dan dunia bisnis ( akuntansi ) Indonesia. BAB II

PEMBAHASAN Fair value (nilai wajar ) perannya berpotensi atau telah menggantikan nilai buku yang selama ini sebagai basis yang digunakan dalam pengukuran aset tetap atau pos keuangan lainnya. Fair value ditetapkan oleh International Accounting Standard Board (IASB) sebagai dasar untuk mengukur aset. Kebutuhan informasi dari suatu kondisi keuangan pada satu entitas sering dilihat dari laporan keuangan entitas tersebut. Performance suatu laporan keuangan seharusnya dapat memberikan gambaran atas beberapa indikator kinerja keuangan entitas

dimaksud. Pada gilirannya laporan keuangan tersebut akan memberikan gambaran atas kualitas aset dan kewajiban yang dimiliki entitas.

2.1 DEFINISI FAIR VALUE Nilai wajar didefinisikan dalam IFRS sebagai, the amount for which an asset could be exchanged between knowledgeable, willing parties in an arms length transaction. Fair value dinilai sebagai konsep yang paling sesuai dan relevan untuk penyusunan laporan keuangan sebuah perusahaan atau entitas bisnis sebab bisa menggambarkan nilai pasar yang sebenarnya terjadi. Nilai wajar ini digunakan untuk mengukur: 1. Satu aset 2. Sekelompok aset 3. Satu liabilitas 4. Sekelompok liabilitas 5. Konsiderasi bersih dari satu atau lebih aset dikurangi satu atau lebih liabilitas terkait 6. Satu segmen atau divisi dari sebuah entitas 7. Satu lokasi atau wilayah dari suatu entitas 8. Satu keseluruhan entitas

2.2 DUKUNGAN UNTUK FAIR VALUE Dewan Standar Keuangan Internasional IFRS telah memberikan statement, bahwa Fair Value merupakan satu- satunya konsep yang relevan dalam dunia bisnis. Adapun argument mereka dalam IFRS Wiley 2010 adalah : 1) Akuntansi fair value dapat meningkatkan transparasi atas informasi yang disampaikan kepada publik 2) Informasi fair value adalah informasi utama dalam keadaan ekonomi saat ini 3) Dengan fair value , akan memberikan info yang lebih real pada investor

2.3 FAIR VALUE MEASUREMENT Fair value dinilai sebagai konsep yang paling sesuai dan relevan untuk penyusunan laporan keuangan sebuah perusahaan atau entitas bisnis sebab bisa menggambarkan nilai pasar yang sebenarnya terjadi. Yang dimaksud dengan pengukuran di atas bukan merupakan pengukuran awal. Untuk pengukuran awal (saat aset diakuisisi atau liabilitas muncul), entitas tetap

menggunakan dasar cost pada saat terjadinya transaksi. Setelah pengukuran awal (biasa disebut sebagai pengukuran setelah pengukuran awal), yaitu saat pelaporan keuangan (dan untuk pelaporan seterusnya, selama aset masih dikuasai), entitas boleh memilih model cost (berdasar historical cost) atau model revaluasi (berdasar nilai wajar) untuk mengukur pos-pos laporan keuangannya.Dari definisinya, dapat disimpulkan bahwa nilai wajar diukur menggunakan dasar ketika aset (atau liabilitas) dapat ditukar, bukan ketika aset (liabilitas) benar-benar ditukar. Cara mengukur ketika aset (liabilitas) dapat ditukar adalah menggunakan: 1. Pendekatan Pasar. Dalam pendekatan ini, nilai wajar diukur berdasarkan harga pasar atau informasi relevan lain yang dihasilkan dari transaksi di pasar. Hal ini termasuk harga aset (liabilitas) sejenis yang ada di pasar, dan metode penilaian lain yang konsisten dengan pendekatan pasar. Urutan yang digunakan jika nilai wajar menggunakan pendekatan pasar adalah, pertama harga pasar aset (liabilitas) pada saat pelaporan, jika tidak terdapat harga pasar aset (liabilitas) maka menggunakan harga pasar aset (liabilitas) sejenis, jika tidak terdapat harga pasar aset (liabilitas) sejenis maka menggunakan model yang konsisten dengan pendekatan pasar (contohnya model matrix pricing, dll) 2. Pendekatan Penghasilan. Pendekatan ini menggunakan teknik penilaian untuk mengubah nilai masa depan (contohnya aliran kas atau laba) ke nilai kininya terdiskonto (discounted). Pengukuran nilai wajar dalam pendekatan ini menggunakan dasar nilai yang dilihat dari harapan pasar kini atas nilai aset (liabilitas) masa depan. Pendekatan ini termasuk menggunakan nilai kini (present value, option pricing). 3. Pendekatan Kos. Pendekatan kos disebut juga pendekatan kos pengganti kini (current replacement cost). Kos pengganti ini adalah jumlah yang diperlukan untuk menggantikan suatu aset. Berdasarkan literature yang telah kami baca , dapat dipresentasikan hierarki penentuan nilai wajar dalam IFRS pada gambar 1. Hierarki tersebut pada dasarnya dapat digunakan dalam pengukuran asset yang berwujud.

Gambar 1: Hierarki Penentuan Nilai Wajar 2.4 ALTERNATIF DALAM PENENTUAN FAIR VALUE ( NILAI WAJAR ) Masalah mendasar dengan penggunaan nilai wajar atau nilai sekarang adalah adalah sulitnya menentukan konsep nilai sekarang yang tepat untuk menilai suatu aset. Setelah kami melakukan studi pustaka dari berbagai sumber. Kami menemukan berbagai alternative dalam penentuan nilai wajar.Menurut W. Erwin Diewert dari Departement of Economics,

University of British Columbia, terdapat beberapa pendekatan dan teori yang bisa digunakan untuk dasar penentuan nilai wajar aset. 1. Biaya Historis yang disesuaikan dengan Tingkat Daya Beli (Purcahsing Power Adjusted Historical Costing) Metode ini menggambarkan pembentukan nilai sekarang dari aset yang dimiliki oleh perusahaan dengan menyesuaikan harga perolehan menggunakan tingkat harga umum (general price level). Tingkat harga umum biasa disebut juga dengan tingkat inflasi umum. Metode pembentukan nilai sekarang (nilai pasar wajar) pada akhir periode akuntansi bekerja sebagai berikut misalkan sebuah aset dibeli pada awal periode akuntansi pada harga P0 dan tingkat depresiasi D dan tingkat harga umum selama periode 0 adalah i, jadi tingkat harga umum pada akhir periode dibagi dengan tingkat harga umum pada awal periode adalah (1+ i). Kemudian nilai suatu aset dengan menggunakan akuntansi dengan biaya historis dalam suatu periode adalah (1- D)P. sedangkan nilai yang disesuaikan dengan tingkat harga secara umum (general price level) adalah: VGPLA (P1)= (1- D) x (1+ i) x P0 Keuntungan dari penggunaan metode ini dalam rangka menentukan nilai aset saat ini dengan basis periode ke periode adalah sifatnya yang relatif sederhana (simple), yaitu nilai historis awal akan disesuaikan dengan tingkat inflasi umum, yaitu (1 + i). Kelemahan utama dari penggunaan metode ini adalah dalam penentuan indeks harga umum. Dalam hal ini nilai pasar wajar dari aset tidak akan sama dengan nilai yang disesuaikan melalui indeks harga umum kecuali jika indeks inflasi atas aset tersebut sama dengan indeks inflasi harga secara umum. Salah satu alternatif paling sederhana dalam penentuan indeks pada metode ini adalah dengan menggunakan tingkat inflasi untuk komoditas yang diperjualbelikan secara luas (misalnya emas) sebagai indeks inflasi umum. Alternatif lain adalah dengan menggunakan tingkat kenaikan dari nilai tukar mata uang suatu negara dibandingkan dengan mata uang yang stabil. Hanya saja inflasi umum antara akhir periode dengan awal periode akuntansi dapat dilihat dengan lebih baik apabila digunakan perubahan harga atas gabungan barang-barang (indeks gabungan). Walapun mungkin penentuan indeks dalam dalam metode ini terkesan banyak kekurangan tetapi penyesuaian biaya historis dengan indeks harga umum akan lebih mencerminkan nilai saat ini daripada nilai historis murni. 2. Nilai Realisasi Bersih atau Nilai Keluaran. Menurut Edwards and Bell (1961) exit value adalah harga maksimum dari aset yang saat ini ditahan apabila dijual dan dikurangi dengan biaya transaksi. Dengan sebutan lain exit value

disebut juga dengan nilai realisasi bersih (net relizable value) dari aset). Terdapat beberapa kritik yang dilakukan menyangkut penggunaan nilai realisasi bersih. Terutama adalah nilai ini mempunyai kelemahan dalam segi objektivitas. Maksudnya penentuan harga jual atas aset yang sebenarnya tidak ditujukan untuk dijual akan menimbulkan kesulitan karena dua penilai yang berbeda sangat mungkin membuat hasil yang berbeda dalam penerapan net realizable value. Selain itu entitas yang tidak memiliki pengetahuan pasar yang mencukupi tentang penjualan aset (karena memang bukan bidangnya) tentu akan kesulitan menentukan nilai yang lebih tepat. 3. Biaya penggantian kembali atau nilai masukan (Replacement Costs or Entry Values) Yang dimaksud dengan replacement cost atau entry value adalah Biaya penggantian kembali adalah jumlah uang yang harus dibebankan pada saat ini untuk memproduksi kembali properti fisik yang sama dengan yang ada saat ini Hammond V. Hayes (1913;618) Replacement cost biasanya akan bernilai lebih tinggi dibandingkan dengan net realizable value karena dalam net relizable value nilai tersebut harus dikurangi dengan biaya transaksi. 4. Aliran Kas Masa Depan yang Didiskonto (Discounted Future Cash Flows) Sebuah aset dimiliki perusahaan dengan tujuan untuk memberikan manfaat ekonomis bagi perusahaan. Aset tetap yang dimiliki perusahaan untuk lebih dari satu periode berarti diharapkan untuk bisa memberikan aliran manfaat ekonomis juga untuk lebih dari satu periode. Penentuan nilai untuk aset tersebut bisa dilakukan dengan menjumlahkan seluruh nilai kemampuan ekonomis yang mungkin dihasilkan oleh aset tersebut. Cara perhitungan yang dilakukan adalah dengan membuat estimasi tentang penghasilan yang akan diterima dari beroperasinya aset tersebut. Kemudian menjumlahkan nilai yang diperoleh dengan mempertimbangkan tingkat diskonto. Didapatkan nilai sekarang dari aset yang bersangkutan. Kelemahan dalam penggunaan metode ini adalah dalam penentuan estimasi arus kas masa depan yang akan diterima oleh perusahaan. selain itu pendapatan yang diterima perusahaan merupakan hasil kerja bersama sekelompok aset yang dimiliki oleh perusahaan, dan akan sulit untuk menentukan proporsi nilai yang diperoleh ke dalam masing-masing aset secara tepat. 5. Nilai Historis yang disesuaikan dengan Tingkat harga Tertentu (SPLA Historical Costs) Metode ini menggambarkan pembentukan nilai sekarang dari aset yang dimiliki oleh perusahaan dengan menyesuaikan harga perolehan menggunakan tingkat harga khusus (special price level). Tingkat harga khusus merupakan tingkat inflasi individu untuk jenis barang tertentu (dalam hal ini berarti aset tetap tertentu).

Metode pembentukan nilai sekarang (nilai pasar wajar) pada akhir periode akuntansi bekerja sebagai berikut misalkan sebuah aset dibeli pada awal periode akuntansi pada harga P0 dan tingkat depresiasi D dan tingkat harga khusus selama periode 0 adalah i, jadi tingkat harga khusus pada akhir periode dibagi dengan tingkat harga khusus pada awal periode adalah (1+ i). Kemudian nilai suatu aset dengan menggunakan akuntansi dengan biaya historis dalam suatu periode adalah (1- D)P. sedangkan nilai yang disesuaikan dengan tingkat harga secara umum (general price level) adalah: VSPLA (P1)= (1- D) x (1+ i) x P0 Keuntungan dari penggunaan metode ini dalam rangka menentukan nilai aset saat ini adalah selain sifatnya yang sederhana juga lebih dapat menunjukkan nilai sekarang dari sebuah aset tetap tertentu Dari kelima contoh penentuan nilai wajar tersebut, tidak dapat dikatakan model mana yang paling baik dalam menentukan nilai wajar. Masing-masing model tersebut memiliki karakteristik tersendiri. Yaitu tergantung kepada kondisi dan data-data yang diperoleh oleh penilai serta jenis dari aset tetap yang akan dinilai kembali. Sebagai contoh untuk aset tetap yang digunakan untuk produksi perusahaan, model arus kas mungkin lebih cocok karena arus kas yang dapat dihasilkan oleh aset tetap tersebut lebih dapat ditentukan. Sedangkan untuk aset tetap lain yang tidak ditujukan langsung untuk proses produksi seperti tanah, nilai aset tetap tersebut mungkin tidak cocok jika ditentukan dengan metode arus kas. Model yang lebih cocok untuk penentuan kembali nilai pasar wajar dari aset tetap berupa tanah misalnya adalah model nilai realisasi bersih (exit value), yaitu nilai yang didapat jika tanah tersebut dijual.

2.5 PRO KONTRA FAIR VALUE DI INDONESIA Munculnya aplikasi fair value dalam dunia bisnis Indonesia , tentu menimbulkan pro dan kontra di antara pelaku bisnis lokal . Berbeda halnya dengan Amerika Serikat yang bersikap secara perlahan menerapkan fair value measurement yang telah diatur dengan sangat kompleks, detail, rinci oleh GAAP. Indonesia begitu mengetahui pasar sedang bergejolak dan kondisi di dalam negeri juga belum siap benar, Indonesia lebih memilih menunda penerapan fair value. Indonesia akhirnya baru menerapkan fair value secara penuh pada 2012. Masalah ketidaksiapan Indonesia juga diakui Jusuf Wibisana. Menurut mantan Ketua DSAK tersebut, DSAK (Dewan Standar Akuntansi Keuangan) memang belum pernah melakukan penelitian tentang kesiapan Indonesia dalam menerapkan fair value. Namun, diakui Jusuf, ada beberapa pihak atau bidang yang sudah siap, tapi banyak juga yang belum siap. Namun

demikian, DSAK sudah menyusun beberapa standar yang semua mengacu pada IFRS/IAS, termasuk didalamnya konsep fair value. Diantaranya adalah PSAK no 30 tentang sewa ,beserta PSAK no 8. PSAK no 13 tentang Properti Investasi, PSAK no 16 tentang aset tetap dan PSAK 50 dan PSAK 55 tentang Instrumen Keuangan. DSAK juga menerbitkan buletin teknis sebagai panduan untuk melakukan perhitungan fair value pada standar-standar tersebut. Hampir seluruh Pronouncement the International Accounting Standard Board sudah menerapkan dasar fair value, Indonesia juga akan mengadopsinya. Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK) dalam beberapa peraturannya juga telah mengadopsi atau memasukkan konsep fair value, diantaranya IX.E.I tentang Transaksi afiliasi dan Benturan Kepentingan Transaksi Tertentu, IX.E.2. tentang Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Utama, IX.G.I tentang penggabungan usaha atau peleburan usaha perusahaan publik/emiten, IX.L.I. tentang Tata cara Pelaksanaan Kuasi Reorganisasi dan IV.C.2. tentang Nilai Pasar wajar dari efek dalam portofolio reksadana. Menurut Kepala Bidang Akuntansi Keuangan dan Pemeriksaan Bapepam-LK Etty Retno Wulandari, mengatakan, untuk penerapan fair value di lingkungan pasar modal, Bapepam-LK akan selalu mengikuti dan meng-enforce semua standar yang dikeluarkan DSAK. Pelaku dunia usaha sendiri, menurut Hamid, banyak yang belum siap dengan fair value. Mereka belum siap untuk terbuka dan transparan bagi pihak lain atau investor yang ingin melihat isi perusahaan mereka. Masih ada yang seperti itu, katanya. Disamping itu, Hamid menilai pemerintah atau regulator juga belum benar-benar siap paket-paket regulasi yang menjamin adanya keterbukaan informasi pasar. Salah satu sektor yang juga dinilai belum siap menerapkan fair value adalah perbankan. Menurut Manajer Senior PT Batavia Properindo Sekuritas, Ricky Ichsan, perbankan merupakan sektor yang paling belum siap menerapkan fair value. Karena itulah, PSAK 50 dan PSAK 55 tentang Instrumen Keuangan yang sedianya diberlakukan tahun ini diundur. Sebagai gantinya, Bank Indonesia (BI) memberlakukan Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI). Dibanding sektor lain, penerapan fair value di mata Ricky tergolong paling rumit dan kompleks. Sebab tak semua instrumen keuangan atau aset bank diperdagangkan di pasar modal. Sembari menunggu deadline 2012, semua pihak terkait, menurut Jusuf Wibisana, harus menyiapkan berbagai langkah penerapan fair value tersebut. Semua PSAK yang diterbitkan DSAK tersebut nantinya harus dijadikan pedoman dalam menyusun laporan keuangan berbasis fair value. Setelah 2012, perusahaan atau entitas yang menggunakan laporan

keuangannnya masih tidak menggunakan fair value, oleh auditor akan diberi opini tidak bersih. Opini itu akan menurunkan tingkat kepercayaan publik. Karena itu, baik regulator, pelaku usaha, maupun pihak-pihak terkait harus bersama-sama melakukan upaya-upaya serius agar penerapan fair value sesuai harapan, katanya. Meskipun secara penuh baru akan menerapkan IFRS di tahun 2012, dalam beberapa kasus atau entitas konsep fair value ini di Indonesia sudah diterapkan. Saham yang diperdagangkan di pasar modal, misalnya menurut Ricky Ichsan, dengan sendirinya penilaian sudah menggunakan fair value. Di lingkungan Dana Pensiun, fair value juga sudah diterapkan. Hanya menurut Wakil Ketua Bidang Investasi Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) Joni Rolindrawan, DSAK masih memberikan opsi, Pengelola dana pensiun boleh menggunakan hold to maturity, boleh juga mark to market atau fair value. Hanya, penerapannya harus konsisten. Sekali pakai hold to maturity seterusnya harus begitu. Kalau pakai mark to market, juga harus seterusnys begitu. Tidak boleh ganti-ganti, katanya. Meskipun telah disepakati bahwa Indonesia akan menerapkan konsep fair value, namun banyak kalangan mengingatkan untung rugi atau risiko-risiko yang ditimbulkannya. Bagi Ricky, fair value akan menguntungkan pelaku pasar atau investor karena memang mencerminkan nilai pasar yang sebenarnya. Sebab informasi pasarnya terkini. Hanya, memang, kita akan kesulitan untuk menilai pasar yang tidak aktif. Dan untuk itu diperlukan penilaian model, katanya. Hal senada, diungkapkan Jusuf Wibisana. Dibanding historical cost, fair value memiliki tiga keunggulan, yaitu : 1) Laporan keuangan menjadi lebih relevan untuk dasar pengambilan keputusan; 2) Meningkatkan keterbandingan laporan keuangan; 3) Informasi lebih dekat dengan apa yang diinginkan oleh pemakai laporan keuangan. Dengan demikian, potensi laba/rugi sebuah perusahaan jauh jauh hari sudah bisa diprediksikan. Namun, Jusuf Wibisana juga masih memberikan catatan bagi penerapan fair value ini. sebagai contoh, untuk penentuan apakah suatu pasar itu aktif atau tidak aktif adalah persoalan krusial dan tidak mudah. Selain itu, pasar mungkin aktif untuk instrumen tertentu, dan tidak aktif untuk instrumen lainnya, dan ini juga tergolong hal yang sulit. Catatan lain lagi adalah, keberadaan willing sellers dan willing buyers kadang tidak cukup untuk menjustifikasi apakah suatu pasar terbilang aktif. Dan, harga yang terbentuk dalam forced transaction,

forced liquidation, atau distressed sales mungkin tidak mencerminkan nilai wajar yang sebenarnya, katanya. Secara umum, menurut Hamid Yusuf, penerapan fair value akan menguntungkan perekonomian Indonesia. Sebab, tanpa fair value, aset-aset perekonomian nasional, baik yang dimiliki swasta maupun pemerintah, selama ini dinilai terlalu rendah, jauh lebih rendah dari nilai sewajarnya. Ia mencontohkan set-aset perusahaan perkebunan yang hingga saat ini masih menggunakan nilai buku. Sebagai gambaran, sebelum 1997, kebun sawit seluas satu hektare, misalnya cukup dibangun dengan uang Rp 12 juta atau hanya Rp 6 juta sebelum tahun 1990-an. Setelah terjadi krisis moneter 1998/1998, ketika harga dolar AS sudah naik tiga kali, untuk hal yang sama dibutuhkan biaya sampai Rp 30 juta. Sehingga, orang baru membuka perusahaan perkebunan, nilai bukunya sudah diatas Rp 25 juta semua. Padahal, penghasilannya sama dengan kebun-kebun lama yang lebih murah biayanya. Tapi nilai buku kebun lama kecil. Ini tidak menggambarkan nilai yang sebenarnya.katanya. 2.6 KEUNGGULAN DAN KEKURANGAN FAIR VALUE Keunggulan menggunakan Fair Value:

a. Relevance Banyak orang percaya bahwa standard akuntansi historical cost telah banyak kehilangan relevansinya karena kegagalannya mengukur realitas ekonomi. Hampir semua orang setuju bahwa peristiwa ekonomi, yaitu: kejadian yang mengubah waktu kapan arus kas diterima dan jumlahnya yang akan datang harus tercermin (terungkap) dalam laporan keuangan lembaga. Akan tetapi, seringkali model historical cost hanya mengukur transaksi sudah selesai dan gagal mengakui adanya perubahan nilai riil lain yang dapat terjadi.

b. Reliability Masalah yang selalu ada yang tidak dapat dihindari adalah bahwa model akuntansi berdasarkan historical cost tidak mengakui adanya perubahan nilai bersifat ekonomis, dan cenderung membiarkan perusahaan memilih sendiri apakah dan kapan mengakui adanya perubahan tersebut. Ini mendorong adanya bias dalam pemilihan apa yang dilaporkan, dan memperburuk kompromi kenetralan dan dipercayainya informasi keuangan.

Kekurangan Fair Value :

a. Fair value berusaha menyediakan informasi yang transparan dengan menilai aset pada tingkat harga yang dihasilkan jika segera dilikuidasi-sehingga sangat sensitif terhadap pasar. b. Akuntansi fair value bekerja melalui akuntansi mark-to-market (MTM),yaitu aset dicantumkan pada harga pasar mereka jika diperdagangkan secara terbuka. Menggunakan akuntansi mark-to-market akan berakibat perubahan yang terus-menerus pada laporan keuangan perusahaan ketika nilai aset mengalami kenaikan dan penurunan serta laba dan rugi yang dicatat. Hal ini membuat semakin sulit untuk memastikan apakah laba dan rugi diakibatkan oleh keputusan bisnis yang dibuat manajemen atau oleh perubahan yang terjadi di pasar.

c. Volatility Lembaga keuangan mengatakan bahwa mereka takut akuntansi berdasarkan pasar akan menyebabkan volatility kinerja lembaga (karena semakin mudahnya nilai item-item aktiva dan pasiva berfluktuasi). Walaupun sebenarnya lembaga keuangan yang senantiasa mengelola bahaya yang mengancam asset dan liability hanya sedikit takut dengan market value accounting. Laporan keuangan lembaga keuangan yang kurang efektif dalam mengelola risiko akan tercermin pada volatility yang selalu ada dalam setiap usahanya. Para investor dan kreditur akan memiliki informasi yang lebih berguna dan relevan dalam membedakan risiko antar perusahaan, ketika mengambil keputusan investasi dan keputusan pemberian kredit (jika menggunakan MVA).

d. Fair value akan membuat perbedaan penilaian pihak manajemen perusahaan, sehingga kalau ada control yang kurang baik akan memungkinkan peluang earning management.

Dewasa ini, munculnya IFRS membuka peluang jasa appraisal (penilai ) secara significant. Ketakutan atas kesalahan penilaian sebuah asset dapat diminimalisir dengan pemakaian jasa appraisal. Tapi, perusahaan juga harus mempertimbangkan cost dan benefit , serta keputusan final hasil penilaian jasa apparaisal akan tergantung kebijakan manajer. 2.7 PERANAN PROFESI PENILAI (APPRAISAL) DALAM PENERAPAN FAIR VALUE

Peran dan fungsi profesi penilai akan semakin penting ketika di Indonesia diterapkan konsep fair value (nilai wajar). Namun, yang lebih penting lagi sebenarnya adalah kesiapan semua pihak terkait, mulai dari regulator, pelaku dunia usaha, akuntan, penilai, hingga masyarakat

umum. Sebab, tanpa kesiapan semua pihak terkait, penerapan fair value justru akan menjadi masalah baru.

Ketua Umum Pengurus Pusat Masyarakat Profesi Penilai Indonesia (MAPPI) atau Indonesian Society of Appraisers Hamid Yusuf, mengatakan bahwa nilai pasar dicatatkan sebagai fair value di dalam akuntansi. Penekanannya pada penilaian asset tetap (property fixed). Untuk penilaian penilaian yang lainnya, untuk kepentingan akuisisi, investasi, MAPPI juga memberlakukan fair value.

Penilai, sebagai satu profesi, merupakan orang yang dianggap kompeten memberikan opini nilai yang kebetulan di disitu dibutuhkan untuk kepentingan keuangan/akuntansi. Maka, penilai menyesuaikan apa yang diinginkan oleh laporan keuangan itu. Sebenarnya, penilaian pada awalnya dilakukan untuk agunan. Karena, pada awalnya penilaian memang lebih banyak digunakan untuk menilai agunan. Itu bisa berbeda kalau tujuannya untuk laporan keuangan

Untuk kepentingan laporan keuangan, sebenarnya, di sana ada asset berupa tanah dan bangunan yang tujuannya bukan untuk dijual, tapi untuk diteruskan penggunaannya secara operasional sebagai bagian usahanya. Misalnya, kantor sebagai aset operasional, maka dicatatkan sebagai aset tetap di dalam neraca. Aset tetap itulah yang diatur dalam PSAK 16. Di IFRS namanya property plan an equipment. Jadi, penilai mencoba memahami bagaimana akuntan membutuhkan itu, kemudian diwujudkan dalam bentuk metode, dalam bentuk jenis nilai, dan seterusnya. Tapi, kalau tujuannya untuk listing lain lagi. Kalau tujuannya untuk merger atau akuisisi, bisa beda lagi. Intinya, penilai itu adalah orang yang memang dianggap profesional untuk melakukan pekerjaan penilaian itu.

2.8 IMPLIKASI FAIR VALUE PADA DUNIA BISNIS Dalam penilaian properti, secara konvensional ada tiga metode atau hierarki yang juga sudah disesuaikan dengan standar akuntansi. Pertama menggunakan pendekatan pasar. Yang digunakan adalah harga pasar. Pendekatan yang mengambil langsung pembandingnya dari property sejenis yang nilai di pasar. misalnya, menilai ruko, langsung kita cari berapa pasaran ruko itu. Ini apple to apple, dan di akuntansi juga diatur masalah ini. Itu namanya pendekatan pasar. Kalau tidak ada yang persis sama, misalnya tuan A punya rumah tipe 125, dan tuan B punya rumah tipe 125, tapi tuan A tinggal di Jakarta dan tuan B tinggal di Bandung, kan

belum tentu sama nilainya. Atau, sama-sama di Jakarta jika berbeda spesifikasi, tentu nilainya juga akan beda. Jika pembandingnya terbatas, maka menggunakan pendekatan kedua. Ini masih menggunakan pendekatan pasar, tapi mempertimbangkan nilai pendapatan. Misalnya perkantoran, karena dia menghasilkan pendapatan, maka metodenya menggunakan pendekatan pendapatan. Kalau tidak, menggunakan pendekatan ketiga, yang disebut dengan depresiated equipment cost atau biaya pengganti terdepresiasi, biasa disebut pendekatan biaya.

3 PENUTUP

3.5 KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa Fair value (nilai wajar ) perannya berpotensi atau telah menggantikan nilai buku yang selama ini sebagai basis yang digunakan dalam pengukuran aset tetap atau pos keuangan lainnya. Fair value ditetapkan oleh International Accounting Standard Board (IASB) sebagai dasar untuk mengukur aset. Fair Value memilik keunggulan dibandingkan historical cost, tapi sampai saat ini masih saja ada perdebatan tentang konsep ini.

3.6 SARAN

Diharapkan dalam aplikasi fair value dalam akuntansi dunia bisnis, perusahaan lebih konsisten dalam pengukuran suatu asset. Konsep fair value akan membuat fleksibel, tapi sangat dibutuhkan judgment yang akurat. Untuk perusahaan, agar memakai jasa appraisal yang professional , sehingga nilai asset perusahaan lebih fair. DAFTAR PUSTAKA Wiley, John & Sons Inc. Hobeken. IFRS 2010.New Jersey Yusuf, Hamid. Nilai Wajar Akuntansi Dalam Perspektif Penilaian Properti.Makalah. November 2010 Bechara, Michael (2010). Is Fair Value Accounting ..Well.Fair?. From:

http://www.scribd.com/doc/26441843/Fair-Value-Accounting#about, 12 Mei 2010 Magnan, Michel (2009). Fair Value Accounting and the Financial Crisis: Messenger or Contributor?. From: http://www.cirano.qc.ca/pdf/publication/2009s-27.pdf, 17 Mei 2010

McCullough, Matthew (2009). The Dangers of Fair Value Accounting. From : http://www.scribd.com/doc/19594894/Fair-Value-Accounting, 12 Mei 2010 Siahaan, Hinsa (2009). Implikasi dan Permasalahan dalam Mengimplementasikan Konsep Nilai Wajar Dalam Kondisi Ekonomi Saat Ini. From :

http://www.fiskal.depkeu.go.id/webbkf/kajian%5CSeminar%20nasional%20Mark%20to%20 Market%20Accounting.pdf, 28 Mei 2010 http://asil4dworld.wordpress.com/2010/04/13/alternatif-dalam-penentuan-nilai-wajar/ http://rogonyowosukmo.wordpress.com/2010/11/24/nilai-wajar/ http://akuntanamatir.wordpress.com/2009/08/01/menuju-penerapan-ifrs-antara-harmonisasidan-konspirasi/ http://seminarakuntansi.warsidi.com/2010/05/pro-kontra-fair-value-kebaikan-dan.html http://www.antaranews.com/view/?i=1221817501&c=PRW&s= www.iaiglobal.or.id Posted 24th April 2011 by Yulia Rahmi @ 002 .... Is the best...