Anda di halaman 1dari 176

Introduction to Financial Markets

Panduan dasar untuk memahami dan merencanakan trading Anda

Monex Learning Centre Menara Ravindo lt.9 Jl.Kebon Sirih Kav. 75, Jakarta Pusat education@mifx.com Juli 2009

p2

Daftar Isi
BAGIAN 1: Pendahuluan
BAB 1. Sebelum Memulai...................................................................................................................9 1.1 Menyusun Rencana Bisnis.......................................................................................................10 1.2 Rencana Trading......................................................................................................................12 1.3 Mindset seorang Trader Sukses..............................................................................................17 REVIEW...........................................................................................................................................18

BAGIAN 2: Produk Finansial


BAB 2. Forex....................................................................................................................................20 2.1 Pendahuluan.............................................................................................................................21 2.2 Pengertian.................................................................................................................................22 2.3 Keunggulan Forex.....................................................................................................................24 2.4 Memahami Kuotasi Forex.........................................................................................................26 2.5 Rollover Forex...........................................................................................................................29 2.6 Memahami P/L dan Leverage...................................................................................................30 2.7 Mata Uang Yang Diperdagangkan............................................................................................32 2.8 Faktor Penggerak Pasar...........................................................................................................33 2.9 Hedging Dengan Forex.............................................................................................................36 REVIEW............................................................................................................................................37 BAB 3. Indeks Saham......................................................................................................................38 3.1 Perkenalan Indeks Saham........................................................................................................39 3.2 Keunggulan Indeks saham........................................................................................................42 3.3 Cara Transaksi Indeks..............................................................................................................44 3.4 Karakteristik Trading Indeks......................................................................................................45 3.5 Penggerak harga Indeks...........................................................................................................49 REVIEW............................................................................................................................................52

BAB 4: Komoditi..............................................................................................................................53 4.1 Perdagangan Komoditi............................................................................................................54 4.2 Logam.....................................................................................................................................55 4.3 Minyak Mentah........................................................................................................................62 REVIEW..........................................................................................................................................67 BAB 5: Option.................................................................................................................................68 5.1 Perkenalan Terhadap Option.................................................................................................69 5.2 Pengertian Option..................................................................................................................71 5.3 Tipe Option............................................................................................................................72 5.4 Partisipan Pasar Option.........................................................................................................73 5.5 Memahami Harga Option.......................................................................................................75 5.6 Dua Model Option..................................................................................................................78 5.7 Contoh Perdagangan Option.................................................................................................79 5.8 Likuidasi Option Sebelum Akhir Kontrak..............................................................................81 5.9 Hedging Posisi melalui Option...............................................................................................83 5.10 Rekomendasi Umum.............................................................................................................84 REVIEW..........................................................................................................................................85 BAB 6: CFD.....................................................................................................................................86 6.1 Pengenalan CFD....................................................................................................................87 6.2 Persamaan Saham dan CFD.................................................................................................89 6.3 Komponen Utama CFD..........................................................................................................90 6.4 Contoh Transaksi CFD...........................................................................................................92 6.5 Kegunaan CFD.......................................................................................................................93 6.6 Faktor Penggerak CFD (Fundamental)..................................................................................95 6.7 Strategi Trading CFD.............................................................................................................98 REFERENSI..................................................................................................................................101 REVIEW........................................................................................................................................102

BAGIAN 3: Pergerakan Pasar


BAB 7: Dasar Analisa Teknikal.........................................................................................................104 7.1 Pendahuluan............................................................................................................................105 7.2 Alat Analisa Teknikal................................................................................................................108 REVIEW............................................................................................................................................111 BAB 8: Mengenal Tren......................................................................................................................112 8.1 Jenis Tren.................................................................................................................................113 8.2 Penentuan Tren........................................................................................................................115 8.3 Support & Resistance...............................................................................................................117 8.4 Pola Harga................................................................................................................................118 REVIEW............................................................................................................................................121 BAB 9: Menyusun Sistem Trading....................................................................................................122 9.1 Moving Average..........................................................................................................................123 9.2 Relative Strength Index (RSI).....................................................................................................127 9.3 Kombinasi Antara Moving Average dan RSI...............................................................................130 9.4 Studi Kasus.................................................................................................................................131 REVIEW............................................................................................................................................136

BAGIAN 4 : Pengelolaan Trading


BAB 10 : Manajemen Resiko............................................................................................................138 Pengertian Resiko Manajemen.................................................................................................139 Resiko Penting Yang Harus Diperhatikan...................................................................................139 Asumsi Yang Perlu diperhatikan...............................................................................................141 REVIEW............................................................................................................................................143 BAB 11 : Manajemen Modal.............................................................................................................144 1. Martingale.................................................................................................................................145 2. Anti Martingale..........................................................................................................................147 3. Averaging..................................................................................................................................148 4. Pyramiding................................................................................................................................149 5. Fixed Fractional........................................................................................................................149 REVIEW............................................................................................................................................151 BAB 12 : Pemilihan Timeframe & Stoploss.......................................................................................152 12.1 Time Frame...............................................................................................................................153 12.2 Penempatan Stop Loss.............................................................................................................154 REVIEW............................................................................................................................................158 Glossary............................................................................................................................................159

Monex Learning Centre Menara Ravindo lt.9 Jl.Kebon Sirih Kav. 75, Jakarta Pusat education@mifx.com Juli 2009

Kata Pengantar
Buku ini di tata dalam 4 bagian penting. Bagian pertama membahas tentang bagaimana Anda sebaiknya memulai trading dengan cara memperlakukannya sebagai sebuah bisnis yang memerlukan perumusan tujuan yang jelas, perencanaan dan pengawasan aktifitas transaksi melalui review terhadap jurnal yang sekaligus dapat digunakan sebagai bahan revisi sistem Anda kedepan. Bagian ini berisi panduan ringkas bagaimana Anda menjalankan proses tersebut, dan di paling akhir terdapat pembahasan mindset trader sukses yang dapat Anda gunakan untuk mengembangkan diri Anda. Bagian kedua buku ini fokus pada pembahasan produk keuangan yang dapat dijadikan sebagai instrumen trading. Agar Anda dapat memahami dan memilih instrumen tersebut, setiap produk dibahas dalam bab yang terpisah satu sama lain. Anda akan menemukan pembahasan seputar instrumen forex pada bab 2, indeks saham pada bab 3, komditi pada bab 4, opsi pada bab 5 dan CFD pada bab 6. Karena analisa fundamental memiliki efek yang berbeda bagi masing-masing instrumen, maka pembahasannya pun diletakkan pada akhir setiap pembahasan produk bab yang bersangkutan. Sementara itu pada bagian ketiga, buku ini membahas tentang pergerakan pasar atau lebih dikenal dengan analisa teknikal. Bagian ini terdiri dari tiga bab, dimana bab pertama akan membahas dasar-dasar analisa teknikal, kedua membahas tentang pengenalan dan penentuan tren yang akan dilanjutkan pada menyusun konsep sederhana sistem trading berdasarkan analisa teknikal. Kemudian yang terakhir, bagian ke empat buku ini terdiri dari tiga bab dimulai dari bab 10 yang membahas dasar-dasar dan pentingnya manajemen resiko, dilanjutkan dengan bab 11 yang akan membahas manajemen modal dan jenis-jenisnya dan diakhiri dengan pemilihan time frame serta aplikasi manajemen stop pada bab 12.

pendahuluan

bagian

1
8

bab1 sebelum memulai


Bagian ini akan membahas:
Elemen-elemen dan pentingnya rencana bisnis Panduan mengembangkan rencana trading Kegunaan jurnal trading untuk meningkatkan dan mengembangkan metode trading Karakteristik trader sukses

menyusun rencana bisnis

1.1

Jika menghasilkan uang butuh proses lama, menghilangkannya terjadi secara singkat. - Ihara Saikaku -

Rencana bisnis
Rencana bisnis (business plan) dapat diartikan sebagai susunan pernyataan formal tentang tujuan bisnis dan strategi apa saja yang diperlukan untuk mencapainya. Trading adalah bisnis yang membutuhkan perencanaan yang matang sehingga dapat membedakan antara kesuksesan dan kegagalan. Sekarang ini banyak sekali model yang tersedia untuk berbagai bidang bisnis, beberapa diantaranya dapat diterapkan dalam trading. Rencana bisnis perlu sekali disusun sebelum memulai trading Anda, dan dalam buku ini pembahasan rencana bisnis akan mencakup ; 1. 2. 3. Pernyataan misi Tujuan dan target Ketersediaan sumberdaya dan keuangan

Sebuah rencana bisnis harus ditulis secara rinci seperti hal nya bisnis lain. Melalui rencana bisnis, Anda jauh akan lebih sadar, objektif dan disiplin dalam melakukan aktifitas transaksi, selain itu rencana bisnis juga mampu menjaga Anda agar tidak kehilangan fokus selama proses trading berjalan.

sebelum memulai > menyusun rencana bisnis


10

1 . Misi
Fokus yang jelas dalam bisnis trading adalah hal yang penting. Apa tujuan bisnis Anda? Misalnya, apakah Anda ingin menjadi salah seorang dari trader top dunia? Atau apakah keinginan Anda hanya untuk menyalurkan minat? Atau apakah penting bagi Anda mendapat sejumlah keuntungan tertentu untuk menutupi biaya? Misi memuat pernyataan akan tujuan Anda dan nilai serta cara apa saja yang dapat mengantarkan Anda pada tujuan tersebut secara jelas.

2. Maksud dan tujuan


Bagaimana Anda menghitung target dalam perencanaan bisnis Anda? Apa saja rencana Anda dalam mengawasi pencapaian target-target tersebut? Melalui penetapan tujuan dan target kita telah merencanakan kesuksesan kita di masa mendatang. Target yang Anda tetapkan haruslah realistis, dapat dikelola dan dicapai. Setelah itu Anda juga perlu membuat visualisasi tentang posisi Anda dimasa depan, dan membangun kepercayaan yang diperlukan untuk mencapainya serta bagaimana Anda akan menghargai diri Anda untuk keberhasilan usaha tersebut. Langkah sederhana menetapkan target Anda: 1. Identifikasikan apa sebenarnya yang menjadi keinginan Anda 2. Pusatkan perhatian Anda pada keinginan tersebut setiap hari 3. Hilangkan gangguan yang menjauhkan Anda dari tujuan Anda 4. Kembalikan diri Anda pada poin ke dua sesering mungkin

3. Komitmen sumber daya dan keuangan


Merupakan hal penting juga untuk menentukan berapa waktu, modal, dan sumber daya yang lain yang akan dilibatkan dalam bisnis trading yang sukses. Anda perlu menentukan jumlah waktu yang akan diinvestasikan dalam bisnis ini setiap harinya. Beberapa trader mungkin hanya akan meluangkan waktu beberapa jam saja setiap hari kerja, dan bagi beberapa yang lain mungkin saja selama 14 jam setiap hari kerja. Berdasarkan waktu yang Anda luangkan tersebut Anda kemudian dapat membuat komitmen berapa modal yang akan dilibatkan, yang didalamnya termasuk dana awal saat memulai, penyediaan data, dan perlengkapan lain seperti telepon, fax, komputer, koneksi internet dan bahkan biaya untuk seminar atau pelatihan. Sebagai contoh misalnya Anda berkomitmen untuk memulai bisnis ini dengan modal awal sebesar $100,000, dan menganggarkan $3,000 untuk setiap seminar atau pelatihan selama satu tahun, $50 per bulan untuk pembelian buku-buku trading dan $400 per bulan untuk sumber data atau software trading.
sebelum memulai > menyusun rencana bisnis
11

1.2

rencana trading
Jika Anda gagal berencana, maka Anda berencana gagal - Harvey Mackay -

Sebuah rencana trading dapat diartikan sebagai proses evaluasi produk finansial tertentu, mengenali resiko dan target keuntungan dan perencanaan investasi jangka panjang. Penting juga bagi Anda untuk menyusun rencana trading harian kemudian menulisnya di atas kertas agar Anda dapat mengingat lebih detil. Uang merupakan sumber daya yang paling dominan sehingga Anda perlu mengembangkan strategi yang sesuai dan dapat membuat Anda lebih tenang dan mampu mengontrol emosi. Susunlah rencana trading Anda tersebut langkah demi langkah agar dapat membantu Anda dalam keberhasilan dan membuat perubahan yang dibutuhkan untuk mengembangkan trading Anda. Di bawah ini ada beberapa faktor umum yang dapat dipertimbangkan dalam penyusunan rencana trading:

Susun rencana trading yang Anda sendiri percaya, dan ikuti dengan disiplin. Hitung apa yang benar-benar Anda dapat harapkan. Susun dalam bentuk sesederhana mungkin. Biarkan pasar yang mendikte Anda (jangan sebaliknya). Jika mungkin, lakukan diversifikasi sehingga resiko Anda juga dapat lebih melebar. Kelola modal trading Anda

Panduan menyusun rencana trading


Ketika tujuan trading Anda adalah untuk menghasilkan uang, maka penting bagi Anda untuk memiliki rencana trading yang terorganisir dengan baik. Seorang trader sukses tanpa diragukan lagi memiliki pendekatan trading yang sistematis dan terdisiplin dengan baik. 4 langkah di bawah ini akan membantu Anda untuk menyusun rencana trading yang terorganisir;

sebelum memulai > rencana trading


12

Tahap 1: Tentukan filosofi trading Anda


Menyusun strategi sebaiknya melibatkan analisis fundamental, analisis teknikal atau kombinasi keduanya. Pendekatan yang sama tidak harus selalu dipergunakan untuk setiap pasar atau produk finansial. Sebagai contoh, Anda mungkin trading saham dengan menggunakan kombinasi analisa fundamental dan teknikal, sementara untuk trading forex Anda murni menggunakan analisa teknikal. Secara umum, semakin spesifik sebuah strategi maka semakin baik trading Anda. Sebagai contoh, jika Anda meletakkan dasar keputusan trading pada analisa grafik, maka Anda harus mampu mengenali tipe-tipe pola harga yang mampu memberikan sinyal transaksi dan menentukan poin entri dan exit yang jelas. Secara sederhana, dasar tersebut harus terdiri dari tindakan (atau rangkaian tindakan) yang akan diambil, dalam kondisi perkembangan tertentu sebuah trading. Tiga langkah sederhana di bawah ini dapat diambil; 1. Susun aturan-aturan yang jelas 2. Ikuti aturan tersebut 3. Uji pada pasar yang berbeda

Tahap 2: Seleksi pasar


Tiga faktor penting untuk dipertimbangkan ketika memilih pasar yang akan diperdagangkan; 1. Kesesuaian dengan trader Anda harus memilih pasar yang memiliki potensi keuntungan optimal berdasarkan pendekatan trading yang Anda gunakan. Menentukan pasar tersebut dapat bersandar pada pengalaman atau berdasarkan uji coba strategi melalui data historis. 2. DiversifikasiMenyediakan arti yang efektif dalam mengurangi resiko. Diversifikasi dapat dikembangkan melalui pemilihan pasar yang memiliki korelasi tidak terlalu dekat. Jika Anda berencana untuk trading emas, maka memilih perak atau platina sangat tidak disarankan karena kedekatan korelasi yang tinggi antar ketiga pasar tersebut. 3. VolatilitasJika modal Anda terbatas, Anda harus menghindari pasar yang memiliki volatilitas tinggi dan berhati-hati pada penggunaan leverage.

sebelum memulai > rencana trading


13

Tahap 3: Tentukan rencana pengelolaan resiko


Memiliki kontrol yang ketat terhadap kerugian atau resiko merupakan faktor yang paling krusial dalam kesuksesan trading. Pengawasan resiko harus mencakup hal-hal dibawah ini: 1. Resiko maksimal per transaksi. Penentuan resiko ini sangat disarankan untuk menjaga kemampuan penyaluran modal Anda pada setiap transaksi. Kerugian dapat terjadi berurutan, sehingga tidak ada yang dapat menjamin ketahanan modal Anda di pasar walaupun Anda memiliki rasio risk to reward yang cukup menarik. 2. Penempatan stop loss Penempatan stop loss memiliki strategi tersendiri, yang juga sangat penting untuk disusun secara jelas. Keputusan ini harus diambil sebelum transaksi dimulai, sehingga dapat berguna dan langsung terlikuidasi ketika pasar melawan posisi Anda, terutama jika pergerakan terjadi sangat cepat. Tipe order yang disarankan adalah GTC (good till cancelled) terkecuali Anda sudah memiliki sistem yang dapat melaksanakan eksekusi secara otomatis. 3. Penyesuaian leverage terhadap perubahan ekuiti. Jumlah leverage yang Anda gunakan juga harus dirubah sesuai dengan perubahan besar yang terjadi pada ekuiti Anda. Misalnya, jika Anda mulai trading dengan modal $100,000 dan Anda menderita kerugian sebesar $30,000, maka Anda perlu mempertimbangkan untuk mengurangi penggunaan leverage sebesar 30% juga. Demikian juga ketika peningkatan terjadi pada ekuiti Anda, maka Anda perlu pula mempertimbangkan kenaikan leverage. Hal ini dapat dilakukan dengan mengurangi atau menambah jumlah lot yang Anda gunakan. 4. Diversifikasi portfolio Resiko trading Anda dapat dikurangi melalui diversifikasi. Maksudnya jangan menaruh seluruh modal Anda pada satu pasar atau pada satu kali kesempatan saja. Setiap instrumen memiliki pergerakan yang berbeda, misalnya instrumen B bergerak naik pada saat A mengalami penurunan. Resiko Anda akan berkurang jika mendistribusikan modal Anda ke kedua (atau lebih)instrumen tersebut. Konsep diversifikasi ini bukan hanya bisa diterapkan pada pasar yang berbeda, namun juga dapat diaplikasikan pada strategi atau sistem trading yang berbeda.

sebelum memulai > rencana trading


14

Tahap 4: Diary seorang trader


Langkah terakhir dalam penyusunan rencana trading adalah proses review dan evaluasi aktifitas transaksi yang sudah dilakukan. Vital sekali bagi seorang trader melakukan hal ini secara periodik, misalnya harian, mingguan, bulanan atau kwartal, untuk mengenali kesalahan dan kelemahan sehingga strategi dan sistem dapat di upgrade ke model yang lebih baik. Proses ini harus dianggap sebagai proses reguler dan kontinyu. Situasi yang terjadi di pasar sangat dinamis dan berubah setiap saat sehingga sangat krusial bagi Anda untuk memonitor dan mengembangkan strategi. Dengan menyusun diary atau sejenis jurnal, Anda telah merekam performance Anda dan dengan mudah dapat melakukan evaluasi, mengenali kesalahan dan menyusun perbaikan potensi keuntungan dapat dimaksimalkan (lihat gambar 1.1).

Gambar 1.1: Evaluasi dan pengembangan sistem trading

Untuk memulai penyusunan diary, Anda mungkin memerlukan uji coba sistem trading terlebih dahulu terhadap sejumlah data dan mencatat transaksi pertama Anda, untuk kemudian melanjutkan pencatatan diary sesuai dengan perkembangan pasar yang terjadi. Diary seorang trader sebaiknya mencakup beberapa hal di bawah ini; 1. 2. Alasan untuk transaksisejalan dengan waktu, informasi seperti ini dapat membantu Anda membedakan strategi trading mana yang berhasil dengan baik dan mana yang tidak. Hasil transaksimemiliki catatan seluruh transaksi beserta keuntungan dan kerugiannya akan membantu Anda dalam menghitung kembali tingkat probabilitas dan sejauh mana risk to reward ratio Anda berjalan. 3. Pelajaranidentifikasi kesalahan atau ketepatan keputusan yang diambil saat proses trading berlangsung. Hal ini dapat membantu Anda agar tidak mengulangi kesalahan yang sama dan mengembangkan proses pengambilan keputusan melalui observasi.

sebelum memulai > rencana trading


15

Tabel 1 dibawah memberikan contoh bagaimana Anda dapat mengelola jurnal atau diary sekaligus mengawasi jalannya proses trading Anda. 4 kolom pertama, yakni tanggal masuk posisi, buy atau sell, jumlah lot transaksi dan instrument yang digunakan, memberikan identifikasi jelas tentang posisi yang Anda ambil. Kolom 5 dan 10 akan membantu untuk mengenali seberapa sukses sistem trading yang Anda miliki, dan melalui kolom 11 dan 12 yang merupakan alasan dan komentar, Anda akan mendapatkan di ajaran tentang kesalahan sinyal yang dihasilkan oleh sistem Anda dan memberikan pelajaran untuk perkembangan ke depan. Jika Anda trading lebih dari satu jenis pasar, melalui review terhadap diary trading, Anda mungkin akan menemukan bahwa strategi yang Anda gunakan memiliki dampak berbeda terhadap setiap jenis pasar. Misalnya, strategi yang bekerja dengan baik di pasar komoditi ternyata tidak begitu sukses untuk forex. Dari sini mungkin Anda menemukan ide untuk menyesuaikan strategi tersebut sehingga performa trading dapat lebih ditingkatkan.

Tabel 1: Contoh jurnal trading


Tangga l masuk posisi Beli atau jual Volume (Lot/ lembar saham) Pasar Harga Masuk Limit (posisi pada level tertentu) Stop kerugian (Stop Loss) Tanggal likuidasi posisi Harga likuidasi Keuntun gan/ kerugian bersih (P/L) Alasan masuk posisi Komentar

10

11

12

Proses evaluasi transaksi melalui jurnal trading, dapat membantu Anda dalam; Melakukan revisi sistem trading Merencanakan trading selanjutnya Melakukan revisi level entri dan exit

sebelum memulai > rencana trading


16

1.3

mindset seorang trader sukses

Setiap trader sukses memiliki mindset yang berbeda, namun pada saat bersinggungan dengan pasar, mereka dapat dikenali dengan mudah karena umumnya memiliki karakteristik yang sama. Penting bagi Anda untuk memahami karakteristik tersebut agar dapat menjiwai kesuksesan mereka, dan mendapatkan gambaran bagaimana sebaiknya berurusan dengan pasar. Secara umum karakter yang karakter sukses, memiliki; Mampu merumuskan rangkaian keputusan secara lengkap yang akan diambil dalam situasi pasar yang berbeda. Mampu melaksanakan keputusan. Menerima tanggungjawab dan resiko dari tindakan yang diambil. Mampu memisahkan emosi dari pasar (penerimaan terhadap kerugian) Mampu mengendalikan diri sendiri Fleksibel dan mampu beradaptasi dengan kondisi pasar yang cepat berubah. Menerima kenyataan bahwa pergerakan pasar tidak dapat dikontrol. Mampu mengelola stress dan berusaha keras untuk bertahan di pasar.

sebelum memulai > rencana trading


17

Trading adalah bisnis yang membutuhkan pertimbangan dan rencana matang

Pengembangan rencana bisnis sebaiknya mencakup misi, maksud dan tujuan, serta ketersediaan sumber daya dan keuangan.

Review

Sebuah rencana trading sebaiknya berisikan evaluasi instrumen finansial, identifikasi resiko, potensi keuntungan dan strategi.

Panduan langkah demi langkah penyusunan rencana trading akan membantu Anda tetap dalam pada tujuan dan mengenali kelemahan untuk perkembangan ke depan.

Memiliki dan menjiwai mindset trader sukses dapat membantu Anda bersikap tepat terhadap gejolak pasar.

18

p r o d u k

bagian

19

bab 2 forex
Bab ini akan membahas:
Konsep trading forex Keunggulan trading forex Kegunaan leverage dalam meningkatkan return Faktor penting penggerak pasar forex

20

2.1

pendahuluan

Forex adalah singkatan dari Foreign exchange yang merujuk pada pasar mata uang dimana perusahaan broker dan bank-bank melakukan pertukaran mata uang diseluruh dunia melalui hubungan jaringan elektronik. Pasar forex adalah pasar terbesar dan terlikuid dari seluruh pasar finansial yang ada, dengan volume perdagangan per hari yang mencapai angka US$3.2 triliun, jauh lebih besar dibanding gabungan seluruh volume ekuiti dan futures yang ada di Amerika Serikat (lihat gambar 2.1)

Gambar 2.1: Volume harian NYSE VS Volume harian FX

Perdagangan forex sebelumnya dilaksanakan secara eksklusif oleh pemerintah dan perbankan. Namun, karena pesatnya pertumbuhan informasi dan kemudahan jaringan internet, perdagangan forex telah meluas dan dapat dilaksanakan oleh siapapun. Perkembangan pesat dan tingkat volume yang terus membesar tersebut membuat pasar forex sulit untuk dimanipulasi, bahkan bank sentral sekalipun tidak memiliki kemampuan untuk mendorong atau mempertahankan nilai mata uang mereka dalam waktu cukup lama.
pendahuluan
21

2.2

pengertian

Foreign Exchange, biasanya disebut juga dengan FX. Di Indonesia, istilah ini lebih dikenal dengan VALAS, sebuah singkatan dari Valuta Asing, yang berarti nilai tukar asing atau mata uang selain rupiah. Trading atau transaksi di Forex, berarti mempertukarkan atau memperdagangkan mata uang yang satu dengan mata uang yang lain. Tidak seperti instrumen pada umumnya, forex diperdagangkan dalam pasangan-pasangan tertentu (pairs), misalnya Euro/US dollar (EUR/USD) atau US Dollar/Japanese Yen (USD/JPY), sehingga seseorang yang membeli mata uang Euro, dengan sendirinya juga telah menjual mata uang Dolar AS secara bersamaan. Contoh trading forex: Bayangkan, sebagai warga negara Indonesia, Anda ingin melakukan kunjungan ke Amerika Serikat. Untuk perjalanan dan memenuhi biaya hidup di sana, Anda harus menukarkan mata uang Rupiah kepada dollar AS. Katakanlah pada saat itu Anda membeli $5,000 di harga Rp.11.000,-, dan dana rupiah yang Anda harus keluarkan untuk mendapatkan sejumlah dolar tersebut Rp. 55.000.000,-. Dan ternyata setelah Anda pergi ke AS, seluruh pengeluaran Anda ditanggung sepenuhnya oleh keluarga Anda yang ada di sana, sehingga bahkan ketika kembali ke Indonesia sekalipun Anda masih memegang dana $5,000. Anda kemudian ingin menukarkan kembali dana tersebut ke dalam rupiah, yang pada saat itu pada rate 12,000, akibatnya dana Anda sekarang telah berjumlah sebesar Rp.60,000,000. Akibat kenaikan harga USD tersebut, Anda mendapatkan Rp.5,000,000 sebagai uang lebih dari modal Anda semula. Dengan membeli USD di harga yang lebih rendah (11,000) dan menjualnya pada harga 12,000, kemudian mendapatkan keuntungan seperti contoh di atas, berarti Anda telah melakukan sebuah transaksi forex. Dalam perdagangan forex biasa, terdapat sedikit perbedaan dengan contoh di atas. Forex memiliki pelaku perdagangan yang berbeda-beda tujuan, sebagian besar mereka bukan membeli mata uang dengan tujuan pertukaran semata, namun untuk mendapatkan keuntungan darinya.

pengertian
22

Pasar forex juga memiliki selisih harga beli dan jual (bid/ask) yang cukup ketat atau kecil, tidak seperti money changer yang pada umumnya memiliki selisih yang besar. Mata uang juga diperdagangkan dalam kontrak, yang memiliki ukuran satuan yang biasa di sebut lot, senilai dengan $100,000, sementara di money changer Anda dapat menukarkan mata uang dengan jumlah berapapun yang Anda mau. Anda mengambil posisi transaksi ketika mengharapkan nilai mata uang sesuatu mengalami kenaikan atau penurunan dibanding mata uang yang lain. Jika mata uang yang Anda beli mengalami kenaikan nilai, Anda mungkin ingin menutup melikuidasi posisi Anda dengan menjualnya di pasar, sehingga di saat yang sama Anda juga membeli mata uang yang lain. Mata uang yang paling umum diperdagangkan di pasar Forex adalah US Dollar, Yen Jepang, Euro, British Pound, Swiss Franc, Canadian Dollar dan Australian Dollar (lihat gambar 2.2). Pasar FX berjalan 24-jam sehari, 5 hari seminggu dan akses yang tidak terputus dengan dealer global. Pasar Forex tidak terpusat dalam satu bursa, tidak seperti saham dan futures.

Source: World federation of Exchanges

Gambar 2.2: Mata uang yang paling umum diperdagangkan.

pengertian
23

2.3

keunggulan forex
Pasar paling likuid di dunia
Volume trading harian forex seperti yang sudah diungkapkan sebelumnya mencapai angka $3.2 triliun pada tahun 2007, tertinggi sepanjang sejarah. Selain 20 kali lebih tinggi dibanding gabungan volume New York Stock Exchange bersama NASDAQ, Forex juga merupakan pasar terbesar di seluruh dunia, sehingga pasar ini juga merupakan pasar paling likuid sedunia. Dalam arti bahwa trader atau investor dapat dengan mudah mengambil atau mencairkan posisi, tanpa penundaan yang berarti. Berbeda halnya dengan pasar saham. futures option atau komoditi lain, dimana persoalan likuiditas masih menjadi fokus utama terutama setelah berakhirnya waktu perdagangan.

Pasar 24 jam
Pasar Forex memiliki keunikan tersendiri yang membuat trader atau investor dapat mengaksesnya dengan lebih mudah tanpa harus menunggu bukanya sebuah bursa. Kapanpun, disana selalu ada pusat transaksi keuangan dunia yang buka, dimana bank, hedge fund, perusahaan dan private investor mengambil partisipasi (lihat tabel 2.1). Partisipan di seluruh dunia dapat melaksanakan transaksi baik siang maupun malam. Keunikan ini sebenarnya dapat dimanfaatkan oleh pekerja atau karyawan nine-to-five (8 jam kerja), karena pasar Forex dapat diakses baik sore maupun malam, sementara di saham Anda hanya dapat mengakses pasar dengan batasan waktu kurang dari 7 jam sehari. Bagaimana pasar bekerja 24 jam Zona waktu
Tokyo Buka Tokyo Tutup London Buka London Tutup NY Buka NY Tutup

New York
06:00 pm 04:00 am 03:00 am 11:00 pm 08:00 am 05:00 pm

GMT
11:00 pm 09:00 am 08:00 am 05:00 pm 01:00 pm 10:00 pm

Jakarta (WIB)
06:00 16:00 15:00 23:00 20:00 05:00

Tabel 2.1: Jam pembukaan beberapa pasar

keunggulan Forex
24

Beli atau jual kapan saja


Ketika trading saham, short-sell hanya boleh dilakukan pada saat pasar mengalami up-tick (peraturan yang berlaku untuk bursa AS), sehingga terkadang faktor ini dapat menyebabkan kekecewaan bagi para trader karena hanya mampu melihat harga saham mereka jatuh, dan menunggu terjadinya up tick baru dapat mengambil tindakan. Dalam bursa futures, berlaku batasan bawah dan atas ketika kontrak futures telah diperdagangkan mencapai persentase tertentu dari harga penutupan sehari sebelumnya. Pasar Forex, bagaimanapun, mengijinkan Anda untuk menjual mata uang kapan saja tanpa harus menunggu up-tick atau batasan persetase tertentu dan ini berarti eksekusi posisi dapat dilakukan dengan instan dan efisien, sehingga peluang pasar dapat dimanfaatkan baik dalam pasar bullish maupun bearish. Lebih lanjut lagi Forex tidak mengenal batasan waktu untuk memegang posisi. Ketika Anda telah mengambil posisi di pasar, Anda dapat mempertahankan posisi tersebut selama yang Anda mau.

Selisih harga jual/beli yang ketat (Bid/Ask spread)


Akibat tingginya likuiditas yang terjadi di pasar, spread atau selisih harga penawaran dan permintaan menjadi lebih kecil. EUR/USD dapat diperdagangkan dengan selisih hanya 3 pips (poin). Dalam trading, spread yang lebih rendah membuat transaksi dapat mencapai level BEP (break even point) lebih cepat. Jika Anda membeli EUR/USD di harga 1.4000, dengan spread 3 pips (asumsi tanpa komisi) maka pada harga 1.4003 Anda telah mencapai titik break-even. Sehingga akibat faktor ini, trading Forex umumnya lebih murah dibanding instrumen ekuitas atau futures.

Leverage tinggi
Pasar Forex menawarkan leverage tertinggi dari seluruh instrumen finansial yang ada. Penggunaan leverage dalam trading membuat Anda mampu memperdagangkan aset dengan nilai yang jauh lebih besar dibanding jumlah modal yang Anda setorkan. Forex umumnya memiliki leverage 100:1, yang berarti bahwa Anda dapat memperdagangkan mata uang senilai $500,000 dengan hanya menggunakan modal sebesar $5,000. Penggunaan leverage juga membuat investor mampu memaksimalkan potensi keuntungan dengan modal yang ada, karena keuntungan yang diperoleh akan selalu dikalikan dengan nilai kontraknya bukan dari modal yang disetorkan. Di sisi lain, karena peluang menghasilkan keuntungan di Forex maksimal, potensi kerugian pun turut meningkat. Sehingga seorang investor perlu memperhatikan tingkat penerimaanya terhadap resiko, dan penggunaan leverage akan sangat tergantung dari poin ini.

keunggulan Forex
25

2.4

memahami kuotasi Forex

Nilai tukar atau mata uang suatu negara selalu diperdagangkan berpasangan dengan mata uang lain. Pasangan ini dikenal dengan istilah pair, sementara nilai atau harga pair tersebut disebut dengan kuotasi. Kuotasi Forex tersusun dari komponen sederhana, dan membacanya pun tidak terlalu rumit, Anda hanya perlu mengingat 3 poin di bawah ini: 1. 2. 3. Mata uang yang paling awal (paling kiri) adalah mata uang basis Mata uang selanjutnya (bagian kanan) adalah mata uang pasangan Mata uang basis selalu bernilai 1 (satu), dan harga yang ditampilkan adalah harga mata uang pasangan terhadap mata uang basis.

Ketika Anda melihat harga mata uang mengalami kenaikan, maka itu selalu berarti bahwa mata uang basis mengalami penguatan terhadap pasangannya, dan ketika harga pair tersebut mengalami penurunan maka dengan sendirinya mata uang basis tersebut tengah mengalami pelemahan dibanding pasangannya. Sebagai contoh, jika kuotasi seperti ini: EUR/USD =1.3000, maka Euro adalah basis dan USD adalah pasangan, ini berarti Euro bernilai satu dan USD bernilai 1.3000 atau dengan kata lain bahwa untuk membeli 1 Euro, Anda harus menukarkan 1.3 dollar AS Anda. Sekarang, asumsikan harga tersebut mengalami kenaikan ke level 1.3100, maka ini berarti Euro mengalami penguatan dan telah berharga 1.31 berbanding Dolar AS.

Mata uang basis


Dalam perdagangan Forex, mata uang yang dijadikan sebagai basis pertukaran adalah mata uang utama, dan karena Amerika Serikat merupakan sentral perekonomian dunia, maka mata uangnya pun pada umumnya dijadikan sebagai basis pertukaran. Misalnya USD/JPY, USD/CHF, USD/CAD dan lain-lain. Terkadang, karena sudah umum bagi pelaku pasar menggunakan USD sebagai basis, beberapa mata uang tidak perlu menuliskan pair-nya secara lengkap seperti IDR=9,000, karena dengan sendirinya rate tersebut sudah berarti terhadap dollar AS.

memahami kuotasi forex


26

Dengan kata lain bahwa mata uang USD secara default adalah mata uang basis, atau tolok ukur bagi pertukaran mata uang lain. Namun demikian, masih terdapat empat pengecualian dimana USD bukan sebagai basis seperti contoh EUR/USD sebelumnya, dimana mata uang tunggal Euro berposisi sebagai basis. Kedua contoh lainnya adalah Poundsterling Inggris (GBP), Dollar Australia (AUD) dan Dollar New Zealand (NZD). Keempat mata uang tersebut biasanya berada pada urutan pertama (bernilai satu terhadap Dollar AS) dan kuotasinya berbentuk; 1. 2. 3. 4. GBP/USD = 1.4500 Kuotasi ini berarti 1= US$1.4500 EUR/USD = 1.2900 1=US$ 1.2900 AUD/USD = 0.6500 AU$1=US$ 0.6500 NZD/USD = 0.5000, NZ$1 = US$ 0.5000

Sehingga seperti yang sudah dibahas sebelumnya, kenaikan harga pada ketiga mata uang tersebut memiliki arti bahwa mata uang basis mengalami penguatan dan Dollar AS mengalami penurunan.

Basis pada perdagangan silang (Cross currencies)


Mata uang seluruh negara di dunia juga diperdagangkan terhadap selain Dollar AS. Ketika kuotasi harga tidak dibandingkan terhadap Dollar AS, maka perdagangan mata uang tersebut disebut dengan cross. Sebagai contoh adalah EUR/JPY, GBP/CHF, AUD/CHF. Tidak beraturannya posisi basis tidak seharusnya membuat bingung, karena pada umumnya mata uang yang paling utama akan ditempatkan pada urutan pertama atau dijadikan sebagai basis. Jika pun mata uang utama tidak dijadikan basis, maka yang tetap perlu diingat adalah bagaimana membaca kuotasi seperti yang sudah dibahas pada awal pembicaraan kuotasi.

Poin dan pips


Harga mata uang biasanya diperdagangkan dengan nilai desimal, 2 sampai empat angka dibelakang koma. Setiap satu perubahan nilai terakhir dibelakang koma tersebut, misalnya dari 1,2900 menjadi 1,2901, disebut satu pip (percentage in point). Poin adalah nama yang lebih populer dikenal sebagai pengganti pips dalam dunia praktis. Mata uang Jepang, Yen, adalah contoh mata uang yang diperdagangkan dengan penggunaan 2 desimal di belakang koma. Dan perubahan angka terakhir di belakang koma tersebut tetap dapat dikatakan poin. Sebagai contoh; katakanlah USD/JPY, diperdagangkan di harga 92.00, jika kenaikan terjadi mencapai 92.10, maka USD/JPY dapat dikatakan menguat 10 poin.

memahami kuotasi forex


27

Bid , Ask dan Spread


Seperti halnya pasar lain yang memiliki permintaan dan penawaran, harga mata uang juga memiliki dua unsur, bid dan ask. (Lihat gambar 2.3). Bid adalah harga yang Anda peroleh untuk menjual mata uang basis, dan berada di urutan pertama, sementara ask adalah harga yang Anda peroleh untuk membeli mata uang basis berada pada urutan kedua seperti yang terlihat pada gambar 2.3. Sebagai contoh dalam gambar di bawah, EUR/USD = 1.3890/1.3893, maksudnya adalah harga bid 1.3890 dan harga ask 1.3893. Jika Anda ingin membeli EUR/USD maka Anda akan mendapatkannya di harga1.3893 (Anda akan membayar $1.3893 untuk 1) dan jika Anda ingin menjual maka Anda akan mendapatkan harga 1.3890 (Anda membayar 1 untuk mendapatkan $1.3890).

Spread dari mata uang adalah perbedaan harga antara bid dan ask. Semakin rendah spread semakin rendah pula biaya yang harus ditanggung oleh trader atau investor.

Gambar 2.3: Memahami Bid, Ask dan spread

Dalam gambar 2.3 juga memberikan ilustrasi bagaimana konsep kuotasi terjadi di Forex, dimana bid akan selalu lebih rendah dibanding ask. Perbecdaan harga antara bid dan ask diatas disebut dengan spread, dan jumlah spread pada umumnya 3 pips.

memahami kuotasi forex


28

2.5

rollover forex
Konsep rollover dalam Forex terjadi ketika posisi dibiarkan bermalam, dan perhitungan biaya dan lain-lain dilakukan pada penutupan pasar New York. Posisi Forex yang dipegang selama satu malam atau lebih akan membuat Anda menerima atau membayar sejumlah bunga yang besarnya dihitung berdasarkan perbedaan tingkat suku bunga negara mata uang bersangkutan. Secara spesifik, Anda akan menerima bunga jika mata uang yang Anda beli memiliki suku bunga lebih tinggi dibanding mata uang pasangannya, dan sebaliknya Anda akan membayar jika suku bunga mata uang tersebut lebih rendah dibanding pasangannya.. Asumsikan suku bunga NZD berada pada 3% pertahun dan suku bunga USD sebesar 0.5% per tahun. 1) Katakanlah Anda membeli 100,000 NZD/USD di harga 0.6000

Anda berarti telah membeli mata uang yang memiliki bunga lebih tinggi dan pada saat yang sama telah menjual mata uang suku bunga lebih rendah. Anda dalam hal ini akan menerima selisih bunga sebesar 2.5% per tahun, yang langsung dihitung dan dimasukkan kedalam rekening Anda setiap hari. 2.5% / 360 hari x 100,000 (1 lot) NZ$ 6.94 US$4.16 (asumsi penutupan harga 0.6000) Perdagangan mendapatkan bunga seperti ini lebih dikenal dengan sebutan carry trade.

Carry trade adalah membeli mata uang yang memiliki tingkat suku bunga lebih tinggi dan secara bersamaan menjual mata uang suku bunga rendah

2)

Katakan Anda menjual NZD/USD di harga 0.6000

Maka Anda akan membayar bunga jika posisi dibiarkan bermalam dengan cara perhitungan dan jumlah yang sama dengan contoh di atas.

rollover pada pasar forex


29

2.6

memahami P/L & leverage


Perhitungan keuntungan dan kerugian transaksi Forex juga tidak terlalu rumit, bahkan saat ini telah dilakukan secara otomatis oleh platform trading yang ada dan Anda akan langsung dapat melihatnya begitu order posisi tereksekusi. Namun untuk pengetahuan Anda, ada baiknya Anda memahami bagaimana perhitungan terjadi. Katakanlah harga EUR/USD sekarang adalah 1.2900/03 (Berarti Anda dapat membeli Euro di harga 1.2903 dan menjual Euro diharga 1.2900). Anggaplah Anda telah mempertimbangkan bahwa Euro akan menguat terhadap Dollar AS. Dan untuk melaksanakan niat Anda, Anda membeli Euro (secara bersamaan menjual Dollar AS) dan menunggu harganya mengalami penguatan. Keesokan harinya, seperti yang diharapkan, Euro mengalami penguatan terhadap US Dollar, dan Anda berhasil menutup posisi (menjual euro) di harga 1.3000, maka; 1.3000 (harga jual) dikurang 1.2903 (harga beli) x $100,000 (kontrak per lot) = $(0.0097) x 100,000 Total keuntungan = $ 970 Nah sekarang, katakanlah seperti ilustrasi di atas, ternyata Euro tidak bergerak seperti harapan Anda, dan harga turun dari 1.2900 menjadi 1.2850, maka; 1.2850 (harga jual) -1.2900 (harga beli) =$(-0,005) x 100,000 Total kerugian Anda = $ 500.

memahami P/L dan leverage


30

Leverage dan Margin


Transaksi di Forex menggunakan sistem leverage dan margin. Bayangkan Anda melakukan sebuah transaksi yang tidak memerlukan keterlibatan modal secara penuh, sebab modal yang diperlukan hanya sebagian kecil dari nilai riil aset yang bersangkutan. Penggunaan modal dengan skala lebih kecil dibanding nilai riil-nya inilah yang disebut dengan leverage. Forex biasanya menggunakan skala 1 berbanding 100, dengan arti bahwa Anda dapat melakukan transaksi mata uang yang satu unitnya (lot) sama dengan US$100,000,-dengan hanya menggunakan modal US$1,000 saja. Modal US$ 1,000 yang Anda setorkan tersebut dikenal dengan istilah Margin.

Sebagai contoh, Anda deposit dana $1,000 (sebesar 790) dan membeli EUR/USD senilai 787 di harga 1.2700 kemudian berhasil menjualnya di harga 1.2800 Tanpa margin Anda mendapatkan keuntungan sebesar: $(1.2800 1.2700) x $787 $7.90 Dan Return On Investment (ROI) Anda dalam perdagangan ini adalah $10/$1000 x 100 (%) = 0.79%

Dengan margin Dengan menggunakan margin 1% (atau leverage 100), modal dana $1,000, Anda dapat membeli aset senilai dengan $100,000. Jika menggunakan contoh sebelumnya, maka hasilnya akan menjadi; (1.2800 1.2700) x 100,000 $1,000 Return On Investment (ROI) Anda: $1,000/$1000 x 100(%) = 100%

memahami P/L dan leverage


31

2.7

mata uang yang diperdagangkan


Jenis mata uang di pasar terbagi dalam tiga kategori: Nilai Tukar Utama (Major Currencies) Silang (Cross Currencies) Emerging (Currencies) Contoh EUR/USD, GBP/USD, AUD/USD, USD/CHF, USD/JPY, USD/CAD EUR/JPY, GBP/JPY, AUD/CHF, etc USD/SGD, USD/HKD, USD/IDR

USD Adalah mata uang terpenting, karena 85% perdagangan di dominasi oleh USD. EUR Mata uang utama bagi negara-negara Uni Eropa. GBP Mata uang Inggris. JPY Mata uang Jepang, biasanya digunakan untuk carry trade, karena memiliki suku bunga terendah. CHF Mata uang Negara Swiss, terkadang disebut dengan teraman (safe haven currency). CAD Mata uang Kanada, biasanya dihubungkan dengan mata uang komoditi dan memiliki keterkaitan erat dengan harga emas dan minyak. AUD Mata uang Australia, juga disebut nilai tukar komoditi karena korelasi tinggi dengan harga emas.

Mata uang yang paling umum diperdagangkan adalah mata uang utama dunia atau major currencies, hal ini terjadi karena negara dan ekonomi yang besar biasanya membuat pergerakan mata uang mereka jauh lebih stabil dan lebih likuid dibanding mata uang lain.

mata uang yang diperdagangkan


32

2.8

faktor penggerak pasar


Harga mata uang seperti halnya harga saham atau komoditi lain, bergerak naik dan turun berdasarkan aturan permintaan dan penawaran. Permintaan yang tinggi akan mendorong mata uang mengalami penguatan dan rendahnya permintaan dapat melemahkan harga mata uang. Faktor-faktor penting yang dapat mempengaruhi tinggi atau rendahnya permintaan terhadap mata uang dapat dikategorikan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Suku bunga Kinerja ekonomi Even politik Sentimen pasar Intervensi pemerintah

1. Sukubunga (Interest rates )


Sangat penting untuk memperhatikan tingkat suku bunga dari mata uang, karena fakta penting yang menggerakkan pasar adalah suku bunga mata uang tersebut. Uang atau modal akan mengalir masuk ke negara yang menawarkan bunga atau yield yang lebih tinggi. Semakin tinggi suku bunga, maka semakin tinggi arus modal yang masuk, dan dengan sendirinya akan meningkatkan permintaan mata uang negara yang bersangkutan.

2. Kinerja Ekonomi
Beberapa data ekonomi merupakan indikator penting yang menunjukkan kesehatan ekonomi suatu negara. Pertumbuhan ekonomi yang tinggi yang diperlihatkan oleh data atau indikator tersebut akan mendorong laju inflasi yang kemudian dapat membuat bank sentral menaikkan tingkat suku bunga. Umumnya lembaga riset atau perbankan telah memiliki (dan mempublikasikan) perkiraan sebelum dirilisnya data ekonomi tersebut. Pasarpun biasanya akan bergerak sesuai dengan arah perkiraan tersebut untuk mengantisipasi lonjakan. Jika perkiraan baik, maka harga akan relatif menguat dan sebaliknya jika perkiraan buruk, maka harga akan relatif melemah. Lonjakan pergerakan harga umumnya terjadi jika terdapat perbedaan yang berarti antara perkiraan pasar dan laporan aktualnya.

faktor penggerak pasar


33

Berita penting yang dapat menggerakkan pasar, sebagai berikut:

Data Non-farm payroll


(Pekerja diluar pertanian)

Keterangan Perubahan jumlah penduduk yang bekerja pada bulan sebelumnya, diluar industri pertanian Hasil keputusan (kenaikan atau penurunan sukubunga) beserta pandangan ekonomi untuk panduan keputusan selanjutnya. Perubahan hasil penjualan eceran

Efek Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang

Keputusan suku bunga oleh bank sentral

Suku bunga tinggi baik dan gambaran ekonomi yang kuat baik untuk mata uang.

Retail sales (Penjualan eceran) Trade balance (ekspor impor)

Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang

Hasil perdagangan internasional, Ekspor > Impor = Surplus Ekspor < Impor = Defisit Perubahan jumlah total barang dan jasa yang dihasilkan

GDP (Gross Domestic Product)

Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang

Data Inflasi

Core CPI (Consumer Price Index) Perubahan harga-harga barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen Core PPI (Producer Price Index) Perubahan harga barang dan jasa dari sisi produsen

Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang

Consumer confidence
(kepercayaan konsumen)

Index berdasarkan hasil survey yang mengukur perilaku dan harapan konsumen terhadap ekonomi

Aktual > Perkiraan = Baik untuk mata uang

Tabel 2.2: Laporan data ekonomi penting

faktor penggerak pasar


34

3. Even politik
Partai pemenang pemilu, Pemilu, presiden dan struktur kabinet, politik internasional dan perang adalah beberapa contoh faktor politik yang dapat mempengaruhi pasar. Dibanding instrumen lain, pasar Forex merupakan pasar yang paling responsif terhadap even politik bahkan terkadang lebih dibanding efek yang ditimbulkan oleh faktor ekonomi. Hal ini terjadi karena faktor keamanan suatu negara merupakan hal terpenting dalam investasi, ketidakstabilan yang muncul dapat mendorong investor menarik dana dari negara tersebut dan menanamkannya ke negara lain yang lebih memiliki kepastian. Investor cenderung menarik dana dengan cepat pada sinyal apa saja yang mengindikasikan ketidakpastian kondisi, sebagai contoh Thai Baht pernah didevaluasi 10% akibat terjadinya kerusuhan di Thailand.

4. Sentimen Pasar
Sentimen terbentuk akibat terpenuhi atau tidak harapan pasar yang terjadi berulang kali. Pelaku pasar mengambil posisi berdasarkan harapan mereka ke depan dengan bercermin pada apa yang terus menerus terjadi. Dalam kondisi dimana sentimen negatif terbentuk cukup kuat, pasar akan terus mendorong pelemahan mata uang. Bahkan laporan berita ekonomi yang baik bersamaan dengan keputusan naiknya suku bunga-pun belum tentu dapat secara konsisten merubah pergerakan harga.

5. Intervensi pemerintah
Bank sentral dapat melakukan intervensi di pasar mata uang, dengan melakukan pembelian atau penjualan sepanjang pergerakan pasar tidak sesuai dengan kebijakan moneter yang dianut. Intervensi terkadang dilakukan bersamaan atau bekerjasama dengan negara lain untuk memperkuat efeknya terhadap mata uang.

Untuk merangkum secara sederhana faktor penggerak pasar, sukubunga adalah hal yang pertama yang perlu diperhatikan karena mempengaruhi arus uang, kemudian inflasi karena mempengaruhi sukubunga dan produktifitas karena mempengaruhi inflasi. Kedua adalah faktor kepercayaan karena merupakan gambaran sentimen terhadap ekonomi, dan ketiga adalah faktor kebijakan moneter yang dapat memicu intervensi. Dan yang perlu juga diperhatikan adalah hasil perdagangan internasional, terutama dari Amerika Serikat yang berulang kali membentuk defisit terbesar.

faktor penggerak pasar


35

2.9

hedging dengan forex


Asumsikan Anda mengekspor barang dari Indonesia ke AS. Dari sisi cashflow, Anda membayar supplier dengan Rupiah beberapa waktu kedepan setelah Anda menerima barang. Kemudian Anda menjual produk Anda ke AS, dan akan menerima pembayaran dalam bentuk Dollar katakanlah 3 bulan kedepan. Anda akan mendapatkan keuntungan dan selisih besar jika dalam tiga bulan kedepan ternyata Dollar AS mengalami penguatan terhadap Rupiah, sementara biaya yang Anda harus bayar pada suplier bersifat tetap karena dalam bentuk rupiah. Namun, jika terjadi sebaliknya, Anda akan mengalami kerugian dengan tingkat yang sama, yakni Anda akan menerima Dollar yang sudah menurun nilainya dan kemudian membayar supplier Anda dengan hasil keuntungan yang sudah menurun tersebut. Karena bisnis membutuhkan kestabilan dan Anda tidak diperkenankan untuk mengambil keuntungan atau menerima kerugian akibat pergolakan harga mata uang, maka untuk melindungi aset, Anda dapat melakukan lindung nilai (hedging) melalui broker di negara Anda tanpa harus menyetorkan dana sebesar nilai transaksi ekspor Anda. Untuk memahaminya, mari asumsikan Anda membayar biaya supplier dan operasional Rp. 1 miliar dan akan menerima pembayaran ekspor sebesar $100,000. Saat ini harga USD/IDR 11,000, berarti senilai Rp.1,100,000,000. Untuk melindungi nilai tersebut selama tiga bulan, Anda dapat menjual USD/IDR pada pasar spot atau forward: Jual USD/IDR pada harga 11,000 sejumlah $100,000. Tiga bulan kedepan: Skenario 1: USD/IDR turun ke 10,000 Anda menerima $100,000, yang bernilai Rp 1 miliar dan habis digunakan untuk menutupi biaya. Dari bisnis ini, Anda mengalami kerugian Rp. 100 juta akibat perubahan harga mata uang. Namun, karena Anda telah melakukan hedging dengan jumlah yang sama Anda akan keuntungan Rp.100 juta. Skenario 2: USD/IDR naik ke 12,000 Anda menerima $100,000, senilai Rp. 1,2 miliar. Dari bisnis ini Anda mendapatkan keuntungan Rp.200 juta. Sementara di pasar Anda mengalami kerugian sebesar Rp. 100 juta. Sisa keuntungan bersih yang Anda terima dapat menutupi kerugian hedging.

Kemanapun pasar bergerak nilai aset Anda terlindungi

hedging dengan Forex


36

Foreign Exchange, biasanya disebut juga

dengan FX. Di Indonesia, istilah ini lebih dikenal dengan VALAS, sebuah singkatan dari Valuta Asing, yang berarti nilai tukar asing. mempertukarkan atau memperdagangkan mata uang yang satu dengan mata uang yang lain.

Trading atau transaksi di Forex, berarti

Review

Pasar forex sangat likuid dan dapat ditransaksikan selama 24 jam setiap hari kerja. Fundamental ekonomi makro dapat menggerakkan pasar, dan fokus utamanya pada sukubunga. Faktor politik dapat menggerakkan pasar terkadang melebihi faktor ekonomi. Forex dapat digunakan untuk melindungi aset bisnis melalui hedging.

37

bab 3 indeks saham


Bab ini akan membahas:
Perkenalan kepada indeks utama Asia dan Amerika Keunggulan trading indeks saham Aspek kunci indeks saham Even dan indikator ekonomi penting yang berpengaruh pada pasar

38

3.1

perkenalan indeks saham

Orang awam pada umumnya sadar tentang keberadaan indeks saham baik AS, Eropa maupun Asia, karena seringnya indeks tersebut muncul dalam laporan berita. Dan bagi sebagian kecil kalangan trader dan sebagian besar awam belum sepenuhnya memahami bagaimana indeks ini diperdagangkan. Pada umumnya anggapan yang muncul adalah indeks diperdagangkan persis seperti saham atau hanya dianggap sebagai informasi yang dapat dijadikan indikator pergerakan harga saham di suatu sektor. Padahal kenyataannya, indeks saham berbeda dengan saham. Indeks saham tidak diperdagangkan di bursa saham (stock exchange) karena indeks bukanlah saham. Agar indeks saham dapat diperdagangkan, maka harus ada kontrak yang menentukan ukuran dan waktu penyerahan. Kontrak tersebut kemudian diperdagangkan di bursa futures (futures markets). Sehingga indeks saham yang diperdagangkan dapat mengacu kepada sebuah kontrak penyerahan di masa depan terkait dengan sejumlah dana yang dihitung berdasarkan nilai indeks saham. Karena berbentuk kontrak, indeks ini memungkinkan terjadinya perdagangan untuk tujuan spekulasi ataupun untuk melindungi nilai saham (hedging) yang mengalami kerugian, baik dalam kondisi market naik atau turun. Disamping itu, indeks juga menutupi kelemahan trading di saham akibat sulitnya memilih saham individual berpenampilan terbaik walau dalam kondisi bullish sekalipun, dengan menyediakan nilai saham secara keseluruhan baik total maupun per sektor industri. Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan indeks saham sebagai lahan trading karena dua faktor penting, yakni; fleksibilitas dan leverage. Sebagai tambahan juga, instrumen yang terdapat di pasar futures memiliki area pergerakan harga yang baik tentunya dengan likuiditas yang tinggi. Beberapa instrumen seperti Dow Jones bahkan dapat diperdagangkan 24 jam penuh sehari. Anda dapat menggunakan indeks saham futures untuk mengambil tindakan berdasarkan opini yang bebas dan penyesuaian dengan tingkat resiko Anda sendiri ke berbagai instrumen secara lebih efisien.

perkenalan indeks saham


39

3.1 Pengertian indeks saham


Indeks saham atau stock indexes (STODEX) adalah harga atau nilai dari sekelompok saham yang dikumpukan berdasarkan katagori tertentu. Indeks ini merupakan indikator pergerakan harga dari seluruh saham yang diwakilinya. Misalnya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang mewakili seluruh pergerakan harga saham yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia atau Jakarta Industrial Classification (JASICA) yang mewakili pergerakan harga dari sektor industri tertentu. Setiap negara biasanya memiliki kriteria dan cara tersendiri untuk memilah dan memperdagangkan Indeks saham. Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, karena Indeks saham merupakan indikator saham saja yang tidak memiliki aset, maka untuk dapat diperdagangkan sebagai instrumen investasi, indeks saham harus berbentuk kontrak yang memiliki kriteria tertentu, seperti satuan unit (lot), nilai kontrak dan jangka waktu penyerahan. Karena kriteria tersebut-lah, maka indeks saham diperdagangkan di futures market atau bursa berjangka di Indonesia. Trading index saham berjangka memiliki arti memperdagangkan (memperjualbelikan) indeks saham berjangka yang sesuai dengan kriteria diatas.

3.2 Jenis indeks saham


Terdapat banyak sekali jenis indeks yang diperdagangkan di dunia, karena pada umumnya hampir seluruh negara memiliki indeks sahamnya sendiri, bahkan beberapa negara memiliki lebih dari satu indeks seperti halnya Amerika Serikat yang memiliki Dow Jones, NASDAQ, dan S&P 500 atau Jepang yang memiliki Nikkei dan Topix index. Di bawah ini adalah indeks saham yang paling populer di Asia dan Amerika Serikat;

1. Indeks Hang Seng, Hong Kong


Hang Seng Index (disingkat HSI) adalah indeks yang dihitung berdasarkan kapitalisasi pasar saham di Hong Kong yang pertama kali diluncurkan pada tanggal 24 Nopember 1969. Pada awalnya digunakan untuk memonitor dan mencatat perubahan harian saham berkapital besar. Terdiri dari 45 perusahaan yang mewakili 67% dari total kapital yang diperdagangkan di busa saham Hong Kong, dan dapat diklasifikasi berdasarkan 4 sektor utama: 1. 2. 3. 4. Hang Seng Finance Sub-index Hang Seng Utilities Sub-index Hang Seng Properties Sub-index Hang Seng Commerce & Industry Sub-index

pengertian indeks saham


40

2. Nikkei 225, Jepang


Nikkei 225 adalah indeks saham yang ada di bursa saham Tokyo (Tokyo Stock Exchange /TSE). Pergerakan indeks ini sudah dipublikasikan oleh surat kabar Nihon Keizai sejak tahun 1971 dan merupakan satu dari sebagian kecil faktor yang menggerakkan mata uang Yen Jepang. Saat ini, Nikkei telah berperan sebagai indeks yang paling aktif dan diminati oleh pelaku pasar internasional, mirip dengan indeks Dow Jones di AS dan telah dicatat di bursa-bursa utama dunia seperti Singapore Exchange, Osaka Securities Exchange dan Chicago Mercantile Exchange.

3. KOSPI 200, Korea


KOSPI adalah singkatan dari Korea Composite Stock Price Index, yang merupakan indeks saham gabungan seluruh perusahaan yang tercatat di bursa Korea. Sesuai namanya, KOSPI terdiri dari 200 perusahaan terbesar, dan futures indeks ini merupakan salah satu indeks saham teraktif yang diperdagangkan di Asia.

4. Dow Jones Industrial Average (DJIA), AS


Dow Jones Industrial Average (simbol ^DJI, DJIA atau $INDU) adalah salah satu indeks saham yang diciptakan oleh Jurnal Wall Street dan pendirinya, Charles Dow. DJIA merupakan indeks saham yang paling populer dan paling diminati di dunia. Ia terdiri dari 30 perusahaan blue-chip papan atas dunia seperti IBM, Procter & Gamble, Hewlett Packard, Coca-Cola, Johnson & Johnson dan perusahaan-perusahaan terkenal lainnya. Indeks futures Dow Jones dapat diperdagangkan dengan modal penuh atau dengan kontrak mini di Chicago Mercantile Exchange.

5. Standard & Poors 500 (SPX), AS


Standard & Poors 500 (simbol $SPX, INX atau ^GSPC) adalah indeks saham yang lebih luas cakupannya, terdiri dari 500 perusahaan besar AS. Beberapa trader dan manajer investasi lebih memilih memperdagangkan S&P 500 dibanding Dow Jones karena cukup likuid dan memiliki fluktuasi yang tinggi. indeks futures S&P 500 juga dapat diperdagangkan dengan modal penuh atau kontrak mini di bursa perdagangan Chicago (Chicago Mercantile Exchange/ CME).

6. NASDAQ-100, AS
Indeks NASDAQ (simbol $IXIC atau COMPX) juga merupakan salah satu indeks yang paling populer di dunia. Kebanyakan perusahaan yang terdaftar dalam indeks ini merupakan saham teknologi sehingga terkadang disebut juga sebagai Indeks Teknologi. Pengamat dan pelaku pasar menggunakan indeks ini dengan tujuan yang sama, yakni sebagai indikator saham teknologi dunia dan hampir tidak dapat digunakan sebagai indikator saham secara keseluruhan. Sesuai namanya, Indeks ini terdiri dari 100 perusahaan multinasional yang diperdagangkan di NASDAQ, dan dapat dilakukan secara penuh atau melalui mini kontrak di bursa perdagangan Chicago

jenis indeks saham


41

3.2
1. 2. 3. 4. 5.

keunggulan indeks saham


Trading dengan indeks saham memiliki banyak manfaat dan keunggulan yang tidak dapat disediakan oleh saham dan beberapa di antaranya juga tidak dapat disediakan oleh instrumen lain. Keunggulan penting yang perlu Anda ketahui adalah: Kinerja Diversifikasi Kesempatan jual (Short Selling) Leverage Online Trading

1.

Kinerja

Indeks utama dunia merupakan instrumen yang memiliki kinerja terbaik, bahkan 97% melebihi kinerja investasi seluruh reksa dana aktif selama 40 tahun terakhir. Dan sebagai tambahan, trading indeks saham tidak memerlukan dana penuh, atau dengan kata lain hanya memerlukan sebagian kecil dana dari nilai kontraknya, sehingga ketika Anda berhasil, tingkat ROI yang dihasilkan pun sangat besar.

2.

Diversifikasi

Setiap indeks saham bergerak mewakili saham-saham yang ada didalamnya secara menyeluruh, sehingga indeks merupakan tempat yang ideal untuk melakukan diversifikasi portfolio. Sebagai contoh katakanlah Anda telah membeli saham Bank of America index, dan kemudian perusahaan tersebut melaporkan kerugian besar yang membuat harga sahamnya anjlok drastis. Jika Anda melakukan diversifikasi melalui indeks S&P 500, efek tersebut tidak akan terlalu signifikan karena masih tersisa 499 saham perusahaan lain yang mendukung harga indeks. Dan jikapun terjadi sesuatu pada indeks, Anda tidak akan menghadapi persoalan likuiditas sehingga dapat dilakukan sesegera mungkin tanpa antrian, dan Anda pun tidak akan menemukan kecurangan perdagangan seperti yang biasa terjadi pada saham-saham perusahaan individual.

3.

Short selling (spekulasi dan hedging)

Indeks saham biasanya turut menguat dalam keadaan bullish dan melemah dalam keadaan bearish. Indeks memiliki keunggulan yang tidak dimiliki oleh saham pada saat harga mengalami penurunan, Saham memiliki kecenderungan untuk turun atau koreksi tajam bahkan terkadang terjadi lebih cepat dibanding penguatannya, namun Anda tidak bisa melakukan apa-apa terkecuali menunggu harga kembali naik.
keunggulan indeks saham
42

Berbeda dengan indeks saham, Anda dapat menjual indeks saham semudah ketika Anda membelinya. Tidak ada peraturan yang membatasi dalam kondisi bagaimana Anda dapat menjual, dengan kata lain, kapanpun dan kondisi bagaimanapun pada waktu perdagangan Anda dapat melakukan penjualan. Kenaikan dan penurunan saham secara umum biasanya akan menghasilkan pergerakan yang sama bagi indeksnya, sehingga Anda dapat melakukan semacam partial hedging untuk melindungi kerugian portfolio Anda akibat penurunan harga saham.

Saat pasar bearish, indeks saham dapat digunakan untuk: Spekulasi Hedging

4.

Leverage

Indeks saham biasanya diperdagangkan menggunakan leverage sekitar 7 hingga 10% dari nilai kontraknya. Penggunaan leverage ini memungkinkan seseorang untuk meningkatkan rasio potensi resiko dan keuntungannya berkali lipat dibanding tanpa leverage. Sebagai contoh, jika Anda trading Hang Seng dan membeli indeks 1 lot di harga 14,000 (14,000 X USD 5 = $70,000), Anda hanya membutuhkan dana sekecil $750 untuk memulai perdagangan (perbedaan bisa terjadi antar broker). Dalam contoh ini Anda melakukan leveraging sebesar 92 kali, dan jika berhasil tentunya secara signifikan akan meningkatkan ROI Anda.

5.

Trading Online

Indeks saham dapat diperdagangkan secara online dengan menggunakan program trading yang terhubung ke internet, dan setelah membuka rekening pada broker tertentu Anda dapat melaksanakanya di mana saja Anda berada, sepanjang koneksi dengan internet terhubung. Gambar 3.1 memperlihatkan harga indeks Nikkei, KOSPI dan Hang Seng secara online pada platform trading Monex Trader. Transaksi yang Anda lakukan melalui online dapat terjadi secara instan dengan hanya double-klik pada salah satu harga indeks dan memilih posisi yang Anda mau. Profit atau loss Anda juga akan dapat Anda monitor secara langsung setelah posisi terambil.

Gambar 3.1: Harga indeks futures Nikkei, Hang Seng dan Kospi

keunggulan trading indeks saham


43

3.3

cara transaksi indeks


Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, bahwa indeks diperdagangkan dalam bentuk kontrak dan memiliki jangka waktu. Kontrak indeks pada periode tertentu tidak lagi dapat diperdagangkan pada periode selanjutnya, terkecuali pada saat peralihan kontrak. Kadaluarsanya kontrak berbeda-beda bagi masingmasing indeks, namun secara umum jangka waktunya dimulai dari 1 bulan hingga 3 bulan. Nilai kontrak juga berbeda sesuai harga indeks masing-masing, namun menggunakan satuan unit yang sama yakni lot. Untuk mendapatkan nilai 1 lot kontrak futures S&P 500, misalnya, Anda perlu mengalikan $250 dengan harga indeks saat ini, katakanlah jika harga indeks 12,000, maka nilai kontraknya aslinya sebesar $300,000 (12,000 x $250). Atau jika Nasdaq berada di harga 2,000 maka Anda perlu mengalikan harga tersebut dengan $100. Untuk menemukan pengali kontrak tersebut (lihat tabel 3.2 dibawah). Indeks saham S&P 500 E-mini S&P 500 E-mini Nasdaq-100 Nasdaq100 DJIA Dow Jones industrial Average E-Mini-DJIA Nikkei 225 Kospi 200 Hang Seng
Tabel 3.2: Pengali kontrak indeks futures

Pengali kontrak $250 $50 $100 &20 $10 $5 $5 $5 $5

Posisi indeks saham dikatakan tertutup ketika posisi yang ada telah dilkuidasi. Bentuk posisi likuidasi yang harus diingat selalu berlawanan dengan posisi membuka, misalnya jika Anda sebelumnya membeli (buy), maka posisi untuk likuidasi adalah menjual (sell), atau sebaliknya, jika Anda menjual (sell) indeks, maka penutupan posisi adalah membeli (buy). Posisi pertama atau masuk posisi dapat berbentuk buy atau sell, tidak ada keharusan untuk membeli terlebih dahulu baru kemudian menjual. Anda dapat menjual indeks future terlebih dahulu baru kemudian menjualnya, tanpa aturan pelik dan Anda dapat memegang posisi tersebut sampai kapanpun Anda mau sepanjang masa kontrak tanpa harus membayar bunga tertentu. Perdagangan indeks dilakukan melalui program online, tidak seperti masa-masa sebelumnya ketika masih menggunakan telepon sebagai sarana penempatan order.
cara transaksi indeks
44

3.4
1) 2)

karakteristik trading indeks


Jika Anda berkeinginan untuk mempertahankan posisi Anda lebih dari batas waktu kontrak, maka Anda dapat melakukan 2 alternatif tindakan; Menutup posisi pada akhir kontrak dan secara bersamaan membuka posisi pada kontrak yang baru. Mengijinkan posisi Anda untuk di rollover pada kontrak selanjutnya oleh pihak broker.

3.4.1 Waktu perdagangan indeks


Karena indeks saham pada dasarnya diperdagangkan di negaranya masing-masing, maka jam perdagangan pun sesuai dengan jam kerja yang berlaku pada negara tersebut, dan tentunya perbedaan jam perdagangan antar indeks saham pun cukup jauh. Misalnya Indeks Nikkei diperdagangkan pagi hari waktu Indonesia, sementara Dow Jones diperdagangkan pada malam hari. Table 3.1 dan 3.2 menunjukkan perbedaan jam perdagangan pada setiap indeks saham.
Indeks/ Pasar KOSPI 200 Nikkei 225 Hang Seng Waktu perdagangan (WIB) Senin ke Jumat 07.00 - 13.05 06.45 - 13.30 14.30 - 21.55 08.45 - 11.30 13.30 - 15.15 (Sesi 1) (Sesi 2) (Sesi 1) (Sesi 2)
Tabel 3.1: Jam perdagangan indeks utama Asia

Indeks/ Pasar Dow Jones E-Mini S&P 500 dan Mini Nasdaq (Hanya Senin) NASDAQ 100 Selasa - Jumat

Waktu perdagangan (WIB) Senin ke Jumat* 08.15 - 03.15 05.30 - 10.00 11.00 - 20.15 20.30 - 03.15 03.45 - 10.00 11.00 - 20.15 20.30 - 03.15 (Sesi 1) (Sesi 2) (Sesi 3) (Sesi 1) (Sesi 2) (Sesi 3)
Tabel 3.2: Jam perdagangan indeks AS

* Berlaku pada musim panas, sementara musim dingin setiap jam + 1 (buka dan tutup pasar mundur satu jam)
karakteristik trading indeks
45

3.4.2 Simbol dan jangka durasi kontrak


Jangka waktu kontrak dalam simbol indeks memberikan identifikasi bulan berapa kontrak tersebut akan berakhir dan posisi harus diselesaikan. Bulan berakhirnya kontrak tersebut juga sering disebut sebagai masa penyerahan (delivery). Sebagai contoh jika Anda membeli indeks Nikkei Juni (Symbol: NK6_JPJ5U), maka ini posisi Anda akan kadaluarsa pada bulan Juni (diindikasikan dengan angka 6 setelah kode indeks) dan Anda harus menyelesaikan posisi tersebut sebelum atau pada hari Kamis kedua bulan Juni. Tabel 3.4 dibawah menunjukkan simbol, bulan dan hari berakhirnya kontrak indeks. Indeks/ Simbol Kospi 200 (KR) Nikkei 225 (JPJ) Hang Seng (HK) Bulan kontrak Hari terakhir perdagangan

March(3), June(6), Sep(9), Dec(12) Kamis ke-2 bulan kontrak March(3), June(6), Sep(9), Dec(12) Kamis ke-2 bulan kontrak Setiap bulan (simbol sesuai bulan) Hari kerja ke-2 terakhir setiap bulan

Dow Jones (DJ), S&P 500 (ES) & Nasdaq (NQ)

March(3), June(6), Sep(9), Dec(12) Jumat ke-3 bulan kontrak )

Tabel 3.4: Simbol indeks dan masa kadaluarsa

3.4.3 Leverage dan Margin


Transaksi indeks saham (Stodex) futures juga menggunakan sistem leverage dan margin, sama seperti forex, namun dengan nilai kontrak yang berbeda-beda, seperti yang sudah dibahas sebelumnya. Leverage biasanya diterjemahkan sebagai penggunaan dana pinjaman untuk melakukan transaksi. Secara praktis, leverage tidak lain adalah penggunaan skala antara nilai kontrak dan modal yang diperlukan . Jika nilai kontraknya Rp.100 juta dan Anda hanya perlu menyetorkan dana sebesar Rp. 1 juta, maka leveragenya adalah 100:1. Penggunaan modal dengan skala lebih kecil dibanding nilai riil-nya inilah disebut dengan leverage, dan modal yang dijaminkan untuk setiap transaksi disebut dengan margin.

karakteristik trading indeks


46

3.4.4 Menghitung keuntungan dan kerugian


Beberapa harga indeks saham menggunakan desimal, dan memiliki nilai per-tick (poin) yang berbeda satu sama lain. Nilai tick ini ditentukan oleh jenis kontrak yang digunakan (nilai pengali. Misalnya mini Nasdaq memiliki pengali $20 dan minimum pergerakan sebesar 0.25 tick, sehingga setiap pergerakan senilai $20 x .50 atau $10 per kontrak (lihat tabel). Tabel 3.5 dan Tabel 3.6 dibawah, menunjukkan ukuran kontrak indeks saham yang paling aktif diperdagangkan. Indeks Kospi 200 Nikei 225 Hang Seng Ukuran kontrak $5 x Index $5 x Index $5 x Index Minimum fluktuasi 0.05 Indeks Tick 5 Indeks Tick 1 Indeks Tick
Tabel 3.5: Perhitungan pergerakan indeks utama Asia

Indeks E-Mini DJIA E-Mini S&P 500 E- Mini NASDAQ

Ukuran kontrak $5 x Index $50 x Index $20 x Index

Minimum fluktuasi 1 Index Tick 0.25 Index Tick 0.50 Index Tick
Tabel 3.6: Perhitungan pergerakan indeks mini saham AS

Di Indonesia, indeks saham yang diperdagangkan adalah Indeks saham Jepang, Hong Kong dan Korea, yang sudah memiliki kontrak rupiah, dengan perincian sebagai berikut; 1. Indeks saham Jepang (ISJ) 2. Indeks saham Hong Kong (ISH) 3. Indeks saham Korea (ISK) = Rp. 30.000 per tick (JPJ) dan Rp. 50.000 (JPK) = Rp 50.000 per tick = Rp. 35.000 per tick

Untuk memulai perhitungan keuntungan dan kerugian dalam perdagangan indeks mudah dilakukan setelah mengetahui poin-poin penting diatas. Sebagai contoh; Katakanlah Anda ingin menjual indeks saham Hong Kong. Anggap saja harga Indeks Future Saham Hong Kong berada di harga 12800/05 dan Anda berhasil menjual di harga tersebut (12800).

karakteristik trading indeks


47

Kemudian, katakanlah Anda sudah telah memperkirakan bahwa Indeks Hong Kong akan mengalami penurunan lanjutan. Karena, Anda menjual Indeks (membuka posisi) satu uni (lot) dan menunggu harganya mengalami penurunan. Keesokan harinya, seperti yang diharapkan, Indeks mengalami penurunan, dan Anda berhasil menutup posisi (membeli Indeks) di harga12700, maka; 12800 (harga jual) dikurang 12700 (harga beli) x Rp.50.000,- (kontrak per lot) = (100) x Rp. 50.000,Keuntungan = Rp. 5.000.000,Sebaliknya, jika ternyata Indeks Hong Kong tidak bergerak seperti harapan Anda, dan harga naik dari 12800 menjadi 12850, maka; 12800 (harga jual) -1.2850 (harga beli) =(50) x Rp.50.000,Kerugian Anda = Rp. 2500.000,

penggerak harga indeks


48

3.5

penggerak harga indeks


Sejalan dengan waktu, sejak ekonomi internasional mulai menggunakan sistem perekonomian modern, indeks saham telah dijadikan sebagai indikator perubahan siklus bisnis, yang memulai kenaikan harga ketika siklus bisnis mulai menguat dan mencapai puncak bersamaan dengan pertumbuhan bisnis. Sangat penting untuk memperhatikan kondisi ekonomi melalui indikator secara keseluruhan, dari indikator makro hingga pada sentimen pasar.

1. Even pasar
Sejarah perjalanan indeks telah membuktikan bahwa kejadian-kejadian penting efek dari ekonomi dapat mendorong lonjakan atau anjloknya harga indeks saham. Sebut saja dari great crash tahun 1929, kemudian booming Tronics pada awal 1960-an, booming dotcom 1990-an hingga krisis ekonomi terakhir, tercatat sebagai faktor besar yang menghantam atau mendorong harga indeks. Dow Jones misalnya mengalami penurunan dari 14,300 hingga ke harga 6,500 akibat kredit bermasalah yang menimpa perbankan. Yang kemudian diikuti oleh indeks utama lain seperti Hang Seng yang turun drastis dari level 28,000 menjadi hanya 10,000 (lihat gambar 3.2 dan 3.3).

Gambar 3.2: Dow Jones crash akibat krisis finansial 2008.

Gambar 3.3: Hang Seng mengikuti crash beberapa bulan setelah Dow.

penggerak harga indeks


49

2. Indikator ekonomi
Kondisi ekonomi merupakan faktor penting bagi pergerakan indeks. Jika kondisi yang digambarkan oleh indikator ekonomi terus membaik, maka pergerakan bullish biasanya akan terjadi pada pasar indeks, demikian juga sebaliknya jika ekonomi dilaporkan memburuk, indeks akan merespon dengan pergerakan bearish. Dengan kata lain, ekonomi memiliki kekuatan tersendiri bagi pergerakan pasar dan faktor ini tidak perlu dijelaskan. Jika ekonomi dalam kondisi buruk, belum tentu laporan beberapa sham individual dapat merubah arah pergerakan harga indeks. Untuk memonitor kondisi ekonomi, ada beberapa indikator yang perlu diperhatikan diantaranya adalah: 1. Data GDP (Gross Domestic Product) Salah satu cara terbaik untuk mengetahui kondisi ekonomi adalah dengan mengamati data GDP, karena mengandung total output ekonomi suatu negara.

GDP menjadi penting karena 2 faktor dibawah ini; Menunjukkan seberapa cepat/ lambat pertumbuhan ekonomi dibanding kuartalkuartal sebelumnya. Digunakan untuk membandingkan kekuatan ekonomi dan percepatan pertumbuhan satu negara dengan negara yang lain.

Amerika Serikat misalnya diketahui memiliki volume ekonomi 40% dari total perekonomian dunia, setelah mengalami penurunan GDP yang berkelanjutan dengan cepat tersebar menjadi ancaman internasional. 2. Unemployment RatesSektor ketenagakerjaan merupakan faktor terpenting dalam ekonomi karena selain menunjukkan seberapa besar ekonomi mampu menyerap tenaga kerja, juga merupakan indikator harapan ekonomi kedepan. Pengangguran yang rendah akan meningkatkan pengeluaran masyarakat, yang membeli produk atau jasa tertentu yang pada akhirnya akan meningkatkan penjualan perusahaan-perusahaan. Demikian juga sebaliknya, tingginya pengangguran berarti minimnya pendapatan perusahaan, yang akhirnya dapat mendorong perusahaan melaksanakan kebijakan efisiensi yang lain. Biasanya, jika tingkat pengangguran sudah mencapai angka 6 atau 7%, pemerintah akan mengeluarkan kebijakan stimulus yang diharapkan memacu pertumbuhan ekonomi. Bagi AS, tingkat pengangguran ini sudah menjadi fokus sejak krisis tahun 2001 lalu, ketika pengangguran mencapai angka 6%, walau sempat pulih hingga 4,6% pada tahun 2007, namun kemudian meningkat kembali hingga mencapai 8.8% pada bulan Mei 2009.
penggerak harga indeks
50

3.

Retail SalesData penjualan eceran yang mengukur jumlah barang yang berhasil dijual setiap bulannya. Data ini juga menunjukkan seberapa tinggi konsumen membelanjakan uang mereka dan harapan buat kelanjutan hidup produsen. Penjualan yang tinggi dapat meningkatkan keuntungan perusahaan dan mampu mendorong perusahaan tersebut melakukan ekspansi sehingga dapat menyerap kembali tenaga kerja. Sehingga dengan demikian, semakin baik laporan penjualan ritel ini akan semakin membaik pula pergerakan yang mungkin ditimbulkan oleh pasar, terutama indeks saham, karena merupakan representasi banyak perusahaan. Sebagai contoh, pada tanggal 14 April 2009 dilaporkan retail sales anjlok 1.1%, dan Dow Jones merespon data tersebut dengan penurunan 137 poin atau pelemahan sebesar 1.7%.

penggerak harga indeks


51

Indeks saham diperdagangkan bursa futures, yang memiliki arti kontrak penyerahan kedepan dalam bentuk uang yang dihitung berdasarkan nilai indeks saham di pasar. Perdagangan indeks saham memiliki banyak manfaat dan keunggulan, diantaranya merupakan instrumen finansial yang memiliki kinerja terbaik, alat diversifikasi dan hedging ideal. Indeks saham teraktif yang diperdagangkan adalah Dow Jones, Nasdaq-100, S&P 500, Hang Seng, Nikkei 225 dan Kospi 200. Faktor kunci yang menggerakkan harga indeks adalah laporan indikator GDP, Unemployment Rate dan Retail Sales.

Review

52

bab 4 komoditi
Bab ini akan membahas:
Memahami perbedaan perdagangan komoditi Keunggulan perdagangan emas dan perak secara online Memahami bagaimana menghitung P&L emas, perak dan minyak Faktor yang mempengaruhi pergerakan emas, perak dan minyak

53

4.1

perdagangan komoditi
Perdagangan atau trading komoditi selalu merupakan instrumen populer bagi kebanyakan manajer investasi global sehingga perputaran modal yang terjadi di pasar komoditi cukup substansial. Komoditi dapat diartikan sebagai sesuatu yang bersubstansi fisik, seperti hasil pertanian dan hasil pertambangan, dimana investor atau trader dapat melakukan pembelian atau penjualan baik melalui pasar futures maupun spot. Instrumen ini merupakan salah satu dari sebagian kecil instrumen dimana pihak atau partisipan yang memiliki modal kecil dapat terlibat dan memanfaatkannya untuk mengambil keuntungan besar dalam waktu yang relatif singkat. Namun demikian, komoditi sebagai lahan trading memiliki reputasi tinggi dalam tingkat resiko, terutama bagi kalangan investor individu. Padahal kenyataannya, resiko trading dalam pasar komoditi tidak akan lebih dari resiko yang sudah Anda tentukan sendiri. Selebihnya adalah masalah resiko pergerakan harga, yang sama halnya dengan resiko bergeraknya harga aset yang lain, katakanlah seperti saham atau obligasi. Yang perlu Anda lakukan adalah mengenali dan memonitor faktor yang menggerakkan harga, seperti pajak, inflasi, suku bunga, cuaca, transportasi dan biaya teknologi, yang masing-masing memiliki perbedaan efek terhadap setiap komoditi. Secara umum komoditi terbagi dua, yang pertama komoditi keras yang umumnya adalah hasil pertambangan seperti emas, perak, minyak, dan komoditi lain yang memiliki keterbatasan sumber di bumi dan pada umumnya memerlukan sumber daya dan dana tinggi untuk memperolehnya. Yang kedua adalah komoditi lunak yang merupakan hasil pertanian seperti gula, coklat, coffee dan lain-lain. Tabel 4.1 memberikan contoh lebih detil mengenai komoditi. Komoditi keras Emas Minyak mentah Batu bara Gas alam Perak Komoditi lunak Gula Coklat Kopi Gandum Kacang kedelai
Tabel 4.1: Tipe-tipe komoditi

Karena banyaknya jenis komoditi yang diperdagangkan di pasar dunia, fokus kita pada buku ini hanya dibatasi pada sebagian dari komoditi keras seperti emas, perak dan minyak. Ketiga instrumen tersebut dapat diperdagangkan pada pasar spot, futures atau option, yang pada umumnya sudah berbentuk kontrak yang dapat diperjualbelikan dengan lebih mudah.
perdagangan komoditi
54

4.2

logam

Sejarah mencatat bahwa logam sudah memiliki nilai tinggi sejak dahulu kala, terutama logam mulia seperti emas dan perak yang bahkan selama berabad-abad telah menjadi alat tukar dalam perdagangan termasuk perdagangan internasional, sebelum dibentuknya uang kertas seperti sekarang. Tingginya nilai logam di mata dunia tersebut masih bertahan hingga saat ini, emas dan perak oleh kebanyakan investor masih dianggap sebagai lahan investasi yang terus bersinar. Kontrak futures logam mulia sama halnya dengan kontrak futures yang lain yang berisi perjanjian penyerahan ke depan pada harga yang ditentukan. Kontrak ini sudah resmi distandarkan oleh lembaga dunia dalam ukuran, kualitas, waktu dan tempat yang ditentukan. Seperti halnya komoditi lain, emas dan perak dapat diperdagangkan dalam bentuk spot atau option selama 24 jam sehari.

4.2.1 Cara berinvestasi emas


Melalui perkembangan teknologi dan trading, emas dapat diinvestasikan melalui berbagai cara, dan dengan cakupan produk yang luas seperti, Gold Bullion, Gold Certificates, Gold Accounts, Gold Exchange Traded Funds (ETFs), Gold Mining Shares dan Gold Mutual Funds.

1. Emas Bullion
Anda dapat membeli emas secara langsung dalam bentuk batangan atau koin. Jika Anda membeli gold bullion (emas dalam skala besar) atau koin emas, Anda berarti berurusan dengan emas secara fisik. Dalam hal ini kehatian-hatian perlu dipertimbangkan, terutama masalah penyimpanan dan asuransi. Membeli emas secara fisik merupakan cara populer berinvestasi sejak berabad-abad lalu. Memilikinya secara langsung, memberikan jaminan kepada investor bahwa aset tersebut tidak akan pernah bernilai nol, seperti yang mungkin terjadi pada saham atau instrumen finansial lain.

logam
55

2. Sertifikat Emas (Gold Certificates)


Membeli sertifikat emas merupakan salah satu cara untuk memiliki emas secara tidak langsung, dimana Anda hanya akan memegang sertifikat tanpa memegang bentuk fisiknya. Dari sisi ini, investor akan diuntungkan dari keamanan dan lepas dari masalah penyimpanan. Namun demikian, cara ini masih belum populer dimata investor, sebab mereka masih belum merasa memiliki emas jika tidak memiliki fisiknya.

3. Rekening Emas (Gold Accounts)


Beberapa bank tertentu telah menyediakan rekening emas, dimana Anda dapat melakukan pembelian, penjualan ataupun penyimpanan emas. Rekening ini umumnya terbagi dua model, yang pertama adalah rekening yang teralokasi dan kedua adalah rekening yang tidak teralokasi. Dengan rekening yang teralokasi, emas yang Anda beli tersimpan dalam kotak/ tempat penyimpanan yang aman dan kepemilikan sepenuhnya berada di tangan Anda. Pihak penyedia tempat penyimpanan tidak memiliki hak untuk menyewakan isi kotak tersebut kepada pihak lain, namun Anda harus membayar sewa dan asuransi untuk penyimpanan tersebut. Sementara untuk rekening yang tidak teralokasi, Anda tidak mempunyai alokasi kepemilikan emas, sehingga Anda tidak pelu membayar sewa atau asuransi. Namun, pihak penyimpan memiliki hak untuk menyewakan emas yang Anda simpan.

4. Emas Exchange Traded Funds (ETF)


Exchange traded funds (ETF) adalah sebuah inovasi investasi yang menggabungkan faktor keunggulan yang ada pada reksadana dengan fleksibilitas instrumen sekuritas. Melalui cara ini, Anda dapat memperdagangkan emas yang tersimpan di dalam brankas tanpa harus memilikinya dengan kemudahan yang sama dengan instrumen sekuritas lain. Emas ETF, telah diperdagangkan di bursa-bursa saham dunia seperti Australia, Swiss, Inggris, AS atau yang lain.

5. Saham pertambangan emas (Gold Mining Shares)


Membeli saham pertambangan emas merupakan cara lain berinvestasi emas. Memiliki leverage yang besar yang memungkinkan Anda untuk melipatgandakan potensi keuntungan dan kerugian. Ide dibalik terjadinya perdagangan ini muncul karena biasanya ketika harga emas mengalami kenaikan, maka harga saham perusahaan penambang emas akan bergerak naik jauh lebih cepat, demikian juga saat harga emas mengalami penurunan, saham perusahaan ini anjlok dengan cepat.

6. Reksa dana emas (Gold Mutual Funds)


Banyak bank dan lembaga keuangan lain telah menawarkan investasi reksadana emas, yang akan mereka salurkan pada beberapa instrumen perdagangan emas, seperti pada saham penambang emas. Melalui investasi ini, Anda melakukan investasi emas tanpa harus memikirkan masalah penyerahan dan penyimpanan yang umum terjadi pada pasar komoditi.

logam
56

7. Emas pada pasar spot, futures dan option


Futures emas adalah kontrak serah terima sejumlah emas dengan kualitas, waktu dan harga yang sudah ditentukan. Pasar spot emas berada di luar bursa (Over The Counter/ OTC), perdagangan yang terjadi berbentuk cash, dengan kontrak yang standar, dan menggunakan leverage. Sementara option emas, memberikan hak kepada pemiliknya untuk membeli atau menjual emas dalam jumlah dan waktu yang disepakati. Seperti pada option lain, option emas selain memberikan hak kepada Anda untuk membeli atau menjual tanpa ada kewajiban untuk melaksanakan hak tersebut, juga menawarkan tingkat leverage yang menarik.

4.2.2 Perbandingan pasar spot, futures dan option


Seperti halnya emas, perak dan minyak juga dapat diperdagangkan pada pasar spot, futures dan option, Anda dapat memperdagangkan komoditi-komoditi di atas di pasar manapun yang Anda ingingkan, Anda hanya perlu mencari pasar yang sesuai dengan diri Anda. Sebagai bahan pertimbangan dalam memilih pasar mana yang terbaik untuk aktifitas trading Anda, di bawah ini terdapat beberapa karakteristik perlu Anda ketahui.

Perbandingan Online Kepemilikan Tanggal kadaluarsa Leverage Spread ketat


Menjual (bisa dijual terlebih dahulu)

Spot Ya Tidak Tidak Ya Ya Ya Ya

Futures Ya Tidak Ya Ya Ya Ya Ya

Option Ya Tidak Ya Ya Variabel Ya Variabel

Likuiditas

Tabel 4.2: Persamaan dan perbedaan trading komoditi melalui pasar Spot, Futures dan Option

Seperti yang tertera pada tabel 4.2, ketiga pasar tersebut dapat diperdagangkan secara online, membeli atau menjual, dengan leverage tertentu dan tanpa mengharuskan kepemilikan. Spot dan futures, keduanya memiliki likuiditas tinggi dan spread yang ketat dimana pada pasar option baik likuiditas dan spread, dapat berbeda tergantung pada kondisi pasar yang sedang terjadi. Dari sisi futures dan option, persamaan terjadi pada kontrak yang memiliki batas waktu penyerahan sementara pada pasar spot tidak ada batas waktu yang berlaku.

logam
57

4.2.3 Keunggulan trading emas dan perak secara online


Jika Anda memutuskan untuk trading emas atau perak, Anda perlu mempertimbangkan apakah akan menggunakan trading online atau melalui cara konvensional. Berikut ini adalah keunggulan yang dapat Anda ambil jika menggunakan online trading;

Perdagangan online disediakan oleh broker yang memiliki fasilitas trading online komoditi. Trading biasanya terjadi pada pasar futures atau OTC sehingga tidak memerlukan keterlibatan fisik, atau dengan kata lain, emas tidak harus berpindah tangan setiap kali transaksi terjadi. Tidak ada biaya pengiriman, dan tidak diperlukan brankas penyimpanan atau asuransi, sehingga melalui cara ini Anda dapat memperkecil biaya operasional transaksi Anda.

Tidak ada biaya pengiriman atau penyimpanan

Likuiditas tinggi akibat kontrak yang standar

Online trading juga menyediakan likuiditas tinggi yang umumnya masih bermasalah pada bullion emas. Anda tidak akan menemukan orang berteriak untuk membeli atau menjual emas pada online trading, karena kemudahannya dalam mengeksekusi posisi, cepat dan kapanpun Anda mau. Ukuran kontrak yang sudah distandarkan memang memiliki sedikit variasi, bagi beberapa investor terlihat kurang fleksibel, namun hal yang perlu diketahui justru kontrak tersebut lah yang membuat mengapa trading emas dengan cara ini sangat likuid. Ukuran yang paling umum untuk kontrak spot emas adalah (variasi Loco London) 100 troy ounce (1 troy ounce = 1,097 ounce atau 31,10 gram) dan untuk perak sebesar 5,000 troy ounce.

Kompetisi spread (bid/ask) sangat ekstrim.

Selisih antara harga beli dan jual pada perdagangan online sangat ketat, akibat tingginya likuiditas. Market maker dapat memberikan spread emas serendah $0.50 per ounce dan $0.06 per ounce untuk perak, yang berarti sudah pada titik rendah yang ekstrim dibanding dengan harga perdagangannya sendiri. Hal ini terjadi karena berlimpahnya pelaku pasar yang terlibat dalam perdagangan emas dan perak sehari-hari.

Pasar aktif selama 24 jam

Sekali lagi akibat tingginya likuiditas, pasar emas dan perak buka 24 jam selama 5 hari kerja untuk memenuhi tingginya permintaan dan penawaran yang terjadi, sehingga kapan saja Anda mau Anda dapat mengeksekusi posisi secara instan. Keunggulan akibat bukanya pasar ini selama 24 jam juga muncul jika membandingkan dengan pasar lain yang terbatas pada siang hari, karena sesuatu dapat terjadi di malam hari dan membuat harga aset tersebut dibuka dengan gap tinggi. Masalah ini bisa Anda hindari pada pasar yang buka selama 24 jam, pengecualian hanya pada pembukaan pasar pada hari Senin. Catatan: Perbedaan bisa saja terjadi. Karena seluruh perdagangan futures merujuk pada perdagangan spot di bursa yang terpusat, maka biasanya perdagangan terhenti hingga pembukaan kembali. Gap biasa terjadi dalam kondisi ini.

logam
58

Menjual dalam kondisi bearish

Walaupun harga logam mulia seperti tidak memiliki kemungkinan untuk turun,Anda harus mengetahui bahwa kenyataannya tidak demikian. Pasar berulang kali mengalami penurunan baik hanya sekedar mengalami koreksi atau bahkan dalam tren penurunan yang panjang. Jika hal tersebut terjadi, Anda akan bisa memanfaatkan kesempatan penurunan pasar untuk mengambil keuntungan, baik pada emas maupun perak.

Selain menggunakan kontrak yang standar, untuk dapat diperdagangkan oleh investor individual, trading online emas dan perak dapat menggunakan marjin dengan skala yang tidak tanggungtanggung, yakni sekitar 100 kali lebih kecil dari nilai kontrak riilnya. Maksudnya adalah dengan hanya menyetorkan modal $1,000 Anda dapat memperdagangkan kontrak senilai dengan $100,000. Namun demikian, selain merupakan keunggulan, leverage yang tinggi juga dapat membawa dampak yang setara dari sisi negatif. Jika tidak memahami dan menggunakannya dengan benar, leverage yang tinggi dapat membuat kerugian besar bagi Anda terutama ketika pergerakan terjadi cukup cepat. Gambar 4.1 di bawah ini memberikan ilustrasi kepada Anda mengenai posisi leverage.

Leverage tinggi

Gambar 4.1: Ilustrasi resiko menggunakan Leverage

Keunggulan-keunggulan trading emas dan perak, seperti tanpa fisik, tanpa penyimpanan, likuid dan beroperasi 24 jam di atas telah menghasilkan banyak manfaat bagi pemburu instrumen trading di seluruh dunia dan membuatnya begitu populer di kalangan investor. Pendek kata, variasi manfaat, keunggulan dan luasnya pernggunaan trading tersebut telah membawa instrumen ini ke tempat yang cukup terhormat. Dihormati baik karena kemampuannya menghasilkan keuntungan maupun karena resiko yang dikandungnya.
logam
59

4.2.4 Menghitung P/L emas dan perak


Tentunya, dalam memperdagangkan apapun, seseorang harus mengetahui bagaimana perhitungan keuntungan dan kerugiannya terjadi. Walaupun dalam online trading perhitungan ini sudah terjadi secara otomatis, tidak ada salahnya bagi Anda untuk mempelajarinya sendiri.

Emas
Asumsikan Anda menyetorkan dana $1,000 untuk membeli 1 lot emas spot (Simbol: XAU/USD). Harga: XAU/USD: 929.50/930.00. Posisi yang Anda ambil : Buy 1 lot XAU/USD di harga 930. Ketika harga mencapai : 935.00/935.50 level, Anda kemudian menutup posisi (likuid pada 935.00) Keuntungan Anda: $(935 930) x 100 x 1 lot = USD $500 Namun, jika ternyata pasar tidak bergerak sesuai dengan yang Anda harapkan, katakanlah harga turun mencapai level 925.00/925.50, Anda kemudian melakukan likuidasi. Kerugian Anda: $(925.00 935.00) x 100 x 1 lot = -USD $500

Perak
Asumsikan Anda deposit dana sebesar $2,000 untuk membeli 1 lot perak spot (Symbol: XAG/USD) Harga: XAG/USD: $12.94/13.00 dan Posisi Anda: Buy 1 lot XAG/USD pada harga $13.00 Ketika harga mengalami penguatan ke level 13.30/13.36, Anda kemudian melikuidasi posisi tersebut dan mendapatkan harga likuidasi di 1.3000. Keuntungan Anda : $(13.30 13.00) x 5,000 x 1 lot = USD $1,500 Dan jika perak tidak bergerak sesuai dengan harapan Anda malah bergerak turun ke level 12.70/12.76 Maka Anda melakukan likuidasi pada harga 12.70. Kerugian Anda: $(12.70 13.000) x 5000 x 1 lot = -USD $1,500

logam
60

4.2.5 Faktor penggerak harga emas dan perak


Ketika Anda sudah memutuskan untuk trading, sebelum mengambil posisi ada beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan untuk membantu Anda dalam mengambil keputusan transaksi. Biasanya pergerakan harga perak mengikuti harga emas, sehingga dalam mempelajari penggerak harga emas, Anda juga dapat mempertimbangkannya sebagai faktor yang dapat menyebabkan perubahan harga perak. Faktor-faktor tersebut adalah:

Persediaan emas atau perak


Berita apa saja yang mengindikasikan terancamnya persediaan dapat membuat harga melonjak naik. Sebagai contoh, demonstrasi atau keributan yang terjadi pada negara penghasil emas seperti Afrika Selatan dapat menyebabkan kenaikan harga, karena emas merupakan komoditi yang memiliki sumber terbatas.

Even politik
Ketika masalah geo-politik muncul ke permukaan, investor finansial dengan cepat akan mengambil tindakan untuk mengamankan investasi mereka, dan biasanya emas yang telah dikenal selama berabad-abad dengan istilah safe haven investment akan dipilih sebagai jalan keluar dibanding seluruh instrumen investasi lain. Peristiwa penyerangan 9/11 ke Amerika Serikat yang lalu, yang akhirnya mencuatkan isu terorisme global dan membuat anjlok hampir seluruh harga instrumen investasi, merupakan satu contoh peristiwa politik yang membuat harga emas meningkat tajam. Peristiwa lain seperti; meningkatnya ketegangan antara India-Pakistan, di jalur Gaza, atau AS-Irak di Timur Tengah dapat membuat investor melarikan dana mereka ke emas, dan menyebabkan harga emas meningkat tajam.

Inflasi
Emas merupakan instrumen ideal untuk melindungi aset Anda (hedging) dari grogotan inflasi. Kenaikan inflasi terutama terhadap US Dollar yang merupakan basis utama nilai tukar dunia, akan mendorong investor mengalihkan dananya ke emas. Emas diperdagangkan terhadap USD, sehingga selain merupakan safe haven investment, ia juga secara langsung akan mengalami kenaikan ketika mata uang dollar mengalami penurunan.

Sukubunga
Kenaikan atau penurunan suku bunga sangat berpengaruh terhadap harga emas. Pemotongan suku bunga terutama oleh Federal Reserves (bank sentral AS) akan menyebabkan turunnya tingkat pengembalian seluruh investasi dollar, dan mendorong investor mengalihkan dananya ke emas, sehingga harga emas meningkat tajam. Sebaliknya, jika the Fed, menaikkan suku bunga beberapa kali dapat mendorong kenaikan yield investasi dollar, dan membuat arus investasi keluar dari emas sehingga mengakibatkan anjolknya harga komoditi ini.

logam
61

4.3

minyak mentah
Pendahuluan
Minyak mentah merupakan komoditi yang paling aktif diperdagangkan di dunia. Di satu divisi bursa perdagangan New York (NYMEX), kontrak futures merupakan instrumen trading menyangkut minyak mentah paling likuid sedunia. Yang disebut sebagai minyak mentah dalam perdagangan ini adalah bentuk dasar dari minyak sebelum pengolahan lanjutan dilakukan, dan di dunia saat ini ada sekitar 161 jenis minyak mentah yang diperdagangkan. Namun, hanya ada dua jenis penting yang perlu Anda ketahui;

1.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) adalah jenis yang memiliki kualitas sangat tinggi. WTI biasanya dihargai sekitar $5 hingga $6 per-barel premium terhadap harga minyak OPEC, dan sekitar $1 hingga $2 per-barel premium dibanding jenis Brent. WTI diperdagangkan di bursa New York, sehingga lebih sering dikenal dengan NYMEX crude oil. Dan untuk kemudahan membaca, pembahasan minyak mentah dalam buku ini akan lebih fokus pada jenis WTI.

West Texas Intermediate

2.

Brent

Minyak mentah jenis Brent sebenarnya merupakan campuran dari 15 jenis minyak mentah yang ada dalam sistem perdagangan Brent yang beroperasi di samudera bagian Selatan. Jenis campuran Brent ini biasanya diperdagangkan di sekitar harga $4 per-barel premium dibanding minyak OPEC, atau sekitar $1 hingga $2 per-barel lebih rendah dibanding jenis WTI. Brent diperdagangkan bursa antar benua, Inggris atau lebih dikenal dengan ICE (Intercontinental Exchange).

minyak mentah
62

4.3.1 Kuotasi harga minyak mentah NYMEX


Simbol yang digunakan oleh minyak mentah jenis NYMEX dalam perdagangan adalah CL. Simbol tersebut kemudian diikuti oleh kode bulan tertentu sesuai dengan jangka waktu kontrak, dan diakhiri dengan kode tahun kontrak yang bersangkutan, misalnya dengan mencantumkan angka 9 di akhir kuotasi sebagai kode dari tahun 2009. Kontrak perdagangan jenis ini biasanya akan berakhir pada tanggal 25 setiap bulannya, dan setelah tanggal tersebut, kontrak tidak lagi dapat diperdagangkan. Sepanjang bulan Mei, kontrak minyak yang diperdagangkan adalah kontrak bulan Juni dan simbol kuotasi biasanya berbentuk CLM9, dimana M merupakan kode dari bulan Juni. Dan ketika kontrak bulan Juni selesai tepatnya pada tanggal 25 Mei, maka simbol kuotasi akan dilanjutkan dengan kontrak bulan Contract Month Symbol berikutnya, CLN9, dimana N merupakan kode dari bulan Juli. Tabel 4.3 memperlihatkan variasi 12 kode bulan yang digunakan oleh NYMEX, untuk kontrak futures minyak mentah WTI. Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember Kode F G H J K M N Q U V X Z
Table 4.3: Simbol bulan yang digunakan oleh NYMEX untuk WTI

Perdagangan minyak mentah NYMEX, seperti halnya instrumen futures lain, menggunakan istilah lot sebagai satuan unit kontrak, yang setiap 1 lotnya berisi 1,000 barel WTI. Sehingga, dengan demikian, setiap pergerakan harga $1 berarti pergerakan $1 per barel, dan kalkulasi keuntungan/ kerugian dilakukan berdasarkan $1,000 per satu lot.

minyak mentah
63

4.3.2 Cara perdagangan minyak mentah NYMEX


Minyak mentah diperdagangkan di NYMEX dari sekitar jam 9 am hingga jam 2.30 pm Eastern Time (EST). Sementara waktu perdagangan elektronik dimulai dari jam 6:00 PM hingga jam 5:15 PM, melalui CME Globex exchange, dari Senin hingga Jumat, dan hanya ada sekitar 45 menit waktu istirahat, antara pukul 5:15PM (perdagangan hari ini) sampai 6:00 PM (perdagangan di hari berikutnya), sehingga hampir praktis perdagangan minyak mentah di NYMEX terjadi selama 24 jam. Seperti pada kontrak futures lain dan sudah dibahas pada sub-bab ini sebelumnya, bahwa perdagangan minyak mentah memiliki waktu kadaluarsa, sehingga jika Anda memiliki posisi terbuka pada instrumen ini, maka Anda harus melikuidasinya sebelum berakhirnya waktu kontrak, sebab jika tidak, posisi Anda akan terlikuidasi dengan sendirinya. Namun jika Anda ingin mempertahankan posisi pada level yang sama sebelum berakhirnya kontrak, maka Anda perlu melakukan rollover , seperti yang akan dijelaskan di bawah ini;

Rollover

Rollover adalah cara alternatif yang ditawarkan oleh perusahaan broker khusus untuk mempertahankan posisi Anda pada akhir kontrak. Cara ini dapat dilakukan dengan melikuidasi posisi sebelumnya diakhir kontrak, dan membuka posisi baru yang sama dan pada harga yang sama dengan sebelumnya di awal kontrak berikutnya. Artinya, harga likuidasi yang Anda dapatkan akan sama dengan harga pembukaan posisi baru Anda, namun setelah mengalami penyesuaian terhadap perbedaan antara harga tutup kontrak dengan harga open kontrak baru. Penyesuaian posisi tersebut dapat dilakukan secara otomatis berdasarkan permintaan Anda. Sebagai contoh; Katakanlah Anda membeli 1 lot minyak mentah NYMEX kontrak Juni (CLM9) pada harga 41.00 dan Anda berniat mempertahankan posisi tersebut hingga kontrak berikutnya, yakni kontrak Juli. Asumsikan kontrak Juni berakhir di harga 41.00 dan kontrak Juli dibuka pada harga $40.00. Untuk rollover, posisi Anda akan tetap sama, namun dengan kontrak yang sudah berbeda, menjadi; Buy 1 lot CLN9 = 41.00. (posisi dan harga sama, namun kontrak berbeda dari kontrak sebelumnya CLM9).Karena harga pembukaan kontrak Juli lebih rendah ($40) dibanding kontrak Juni ($41), maka transaksi Anda rugi sebesar $1,000. Namun demikian, karena perbedaan harga tersebut terjadi karena peralihan kontrak, bukan karena pergerakan harga, maka rekening Anda akan dikredit (ditambah) $1,000 untuk menutupi kerugian tersebut. Sehingga dari sisi laporan transaksi: Anda mengalami kerugian mengambang (floating loss) $ 1,000, Dan Balance Anda bertambah $1,000.

minyak mentah
64

Dari contoh tersebut dapat disimpulkan bahwa Anda sama sekali tidak mengalami kerugian. Dan hal yang sama akan terjadi pada contoh sebaliknya ketika harga kontrak selanjutnya dibuka lebih tinggi dibanding harga penutupan kontrak. Anda tidak mendapatkan keuntungan, rekening Anda akan di debit dengan jumlah yang sama dibanding floating profit yang Anda miliki akibat perbedaan harga pembukaan dan penutupan dua kontrak tersebut.
Catatan: Rollover biasanya dilaksanakan 1 hingga 2 hari sebelum berakhirnya kontrak.

4.3.3 Menghitung P/L minyak mentah


Asumsikan Anda deposit dana sebesar $2,000 untuk membeli 1 lot minyak mentah NYMEX kontrak Juni (Simbol: CLM9) Harga: CLM9 = $59.95/60.00 Anda membeli CLM9 di harga $60.00 Harga: CLM9 = $61.00/61.05 Anda melikuidasi posisi pada harga $ 61.00 Profit = ($61.00 - $60.00) x 1,000 x 1 lot Profit = USD $1,000 Namun, jika ternyata harga pasar tidak bergerak sesuai dengan yang Anda harapkan, maka Anda akan mengalami kerugian. Asumsikan harga ternyata turun ke 59.00 Harga: CLM9 = 59.00/59.05 Anda kemudian melikuidasi posisi tersebut di harga 59.00 Loss = ($59.00 - $60.00) x 1,000 x 1lot Loss = USD $1,000

menghitung P/L minyak mentah


65

4.3.4 Faktor penggerak harga minyak mentah


Seperti yang telah didiskusikan dalam pembahasan faktor penggerak harga emas, bahwa sangat penting memperhatikan faktor-faktor yang dapat memicu pergerakan harga komoditi untuk membantu Anda mengenali peluang dan mengelola aktifitas transaksi. Di bawah ini adalah beberapa faktor penting yang harus Anda amati, yang mampu menggerakkan harga minyak mentah secara dramatis.

Penawaran dan persediaan


Yang pertama adalah peningkatan penawaran atau persediaan minyak mentah di dunia adalah faktor paling fundamental. Penurunan harga minyak yang sangat tajam dari pertengahan hingga akhir tahun 2008 lalu adalah akibat membengkaknya persediaan minyak mentah. Dan ketika negara produsen minyak mulai mengurangi produksi mereka, sementara kebutuhan minyak terus meningkat, akhirnya mendorong kembali kenaikan harga yang dimulai sejak awal hingga pertengahan tahun 2009. Ketegangan politik yang terjadi pada kawasan atau negara-negara penghasil minyak terutama kawasan Timur Tengah secara nyata berdasarkan catatan sejarah telah mempengaruhi harga minyak mentah di pasaran dunia. Setiap gangguan yang dapat mempengaruhi persediaan minyak baik nyata atau hanya sekedar rumor dapat mempengaruhi harga secara dramatis.

Permintaan
Ekonomi hingga saat ini masih menggunakan sumber utama minyak mentah sebagai bahan bakar produksi dan transportasi. Sehingga jika pertumbuhan ekonomi dunia melaju dengan cepat, maka demikian juga dengan permintaan terhadap minyak mentah, semakin tinggi percepatan pertumbuhan ekonomi, akan semakin mempertinggi permintaan minyak. Percepatan pertumbuhan ekonomi biasanya lebih tinggi pada negara-negara berkembang atau emerging nations, seperti pertumbuhan ekonomi Negara China yang melesat pesat dan telah menciptakan permintaan minyak yang luar biasa besar. Proses pemulihan ekonomi dari krisis juga turut meningkatkan permintaan minyak karena membutuhkan lebih banyak bahan bakar dibanding saat krisis terjadi.

Lindung nilai dari inflasi (spekulasi)


Terdapat hubungan erat antara harga minyak mentah dunia dengan inflasi yang terjadi, terutama pada negara berkembang, seperti yang terjadi di Indonesia, harga minyak berdampak 4,3% terhadap inflasi. Di pasaran dunia, harga minyak umumnya bergerak berlawanan dengan inflasi. Investor biasanya membeli minyak (seperti halnya membeli emas) pada saat penurunan US Dollar untuk melindungi nilai dari aset mereka (hedging). Ditambah lagi, bahwa hampir seluruh minyak diperdagangkan dengan dasar USD, sehingga setiap kali kenaikan tekanan terhadap dollar terjadi, dukungan terhadap kenaikan harga minyak mentah semakin tinggi.
minyak mentah
66

Secara umum komoditi yang diperdagangkan terbagi dalam 2 kategori; yang pertama adalah komoditi lunak seperti hasil pertanian, dan yang kedua adalah komoditi keras seperti hasil pertambangan dan energi. Investasi emas dapat dilakukan dengan berbagai cara, misalnya melalui emas bullion, sertifikat emas, rekening emas, emas ETFs, dan saham pertambangan. Cara perdagangan juga dapat dilakukan melalui spot, futures atau option. Minyak mentah adalah komoditi yang paling aktif yang diperdagangkan di bursa New York (NYMEX), kontrak futures minyak mentah merupakan yang paling likuid dalam perdagangan minyak seluruh dunia. Minyak mentah diperdagangkan di bursa futures, sehingga ciri-ciri kontraknya sama dengan kontrak futures yang lain yang memiliki tanggal kadaluarsa, satuan unit transaksi dan menggunakan konsep rollover dalam setiap pergantian kontrak.

Review

67

bab 5 option

Bab ini akan membahas:


Pemahaman dan dasar-dasar option Karakteristik kunci 4 partisipan pasar option Kemampuan untuk membatasi kerugian dan tidak membatasi potensi keuntungan Cara trading option pada saat ranging dan pada saat trending

68

5.1

perkenalan terhadap option

Pemahaman bagaimana terjadinya trading atau transaksi option dapat diperoleh melalui cerita pembelian rumah di bawah ini. Anggaplah suatu hari Anda berjalan ke suatu tempat dan menemukan sebuah rumah yang sangat menarik hati Anda. Kemudian karena sangat ingin membeli rumah tersebut, Anda mendatangi pemiliknya dan menanyakan apakah rumah tersebut dijual dan berapa kira-kira harganya. Pemilik rumah tersebut kemudian mengatakan kepada Anda bahwa rumah tersebut hanya akan dijual dengan harga US$ 200,000. Karena tidak memiliki dana sebesar itu saat ini, namun berniat sekali membelinya, Andapun kemudian mengajukan perjanjian kepada pemiliki rumah, untuk memberikan hak membeli kepada Anda sampai 3 bulan ke depan agar Anda punya waktu untuk mengumpulkan uang. Di masa 3 bulan tersebut sipemilik rumah tidak boleh menjualnya kepada orang lain, dan sebagai kompensasi dari kerelaan si pemilik, Anda memberikan dana $3,000 kepadanya. Jika Anda berhasil mengumpulkan uangnya, Anda akan membeli rumah tersebut, namun jika tidak berhasil, Anda tidak jadi membeli rumah tersebut. Jadi atau tidaknya Anda membeli, uang sebesar $3,000 yang sudah Anda berikan akan menjadi hak si pemilik rumah. Dalam contoh diatas, Anda sudah melaksanakan perdagangan option, lihat gambar 5.1 di bawah.

Perdagangan Option
$3000

Pembeli: Membayar $3,000 kepada penjual. Mendapatkan hak membeli selama 3 bln di harga $200,000.

Penjual : Menerima $3,000 Wajib menjual kpd Anda seharga $200,000 jika Anda membelinya

Gambar 5.1: Ilustrasi option perkenalan terhadap option


69

setelah 3 bulan kemudian, anggap 2 skenario ini muncul

Skenario 1 Rumah tersebut ternyata mengandung nilai sejarah tinggi, sehingga harganya meningkat hingga $500,000, sementara si pemilik rumah berkewajiban menjual rumah pada harga $200,000. Ini berarti Anda mendapatkan keuntungan dari selisih harga beli dengan harga sekarang, sejumlah $300,000 ($500,000 - $200,000), kemudian dikurangi biaya premi yang Anda bayarkan, $3,000, total keuntungan Anda sebesar $297,000

Skenario 2 Rumah tersebut ternyata berada di kawasan rawan banjir, sehingga harganya turun menjadi $100,000. Namun karena Anda hanya memiliki hak (bukan kewajiban) untuk membeli di harga $200,000 maka Anda dapat membatalkan niat Anda. Anda berfikir dari pada menanggung kerugian $100,000, lebih baik Anda kehilangan premi yang sudah Anda bayarkan kepada pemilik rumah, sebesar $3000.

Perumpamaan transaksi rumah di atas merupakan cerminan konsep transaksi option. Harga rumah yang disetujui di awal kontrak, dimana pembeli memiliki hak untuk membeli tapi bukan kewajiban (dalam contoh ini $200,000), dalam perdagangan option disebut dengan strike price. Sejumlah uang yang dibayarkan oleh pembeli untuk mendapatkan hak tersebut (dalam contoh: $3,000) disebut premi atau premium. Seperti yang dijelaskan dalam kotak skenario 1, begitu harga mengalami kenaikan hingga $500,000 pihak pembeli memiliki hak untuk membeli di harga $200,000 seperti yang sudah disepakati. Hak ini hanya dapat dilakukan sepanjang masa kontrak, atau hanya berlaku selama tiga bulan. Jika dalam 3 bulan pihak pembeli tidak mengeksekusi hak-nya, maka kontrak akan kadaluarsa dan premi tetap merupakan hak pemilik rumah. Waktu yang tersisa selama kontrak berlangsung dalam option disebut time value. Sementara itu, dalam skenario ke-2, begitu diketahuinya rumah tersebut rawan banjir kemudian harga mengalami penurunan hingga $100,000. Dalam hal ini, karena jika si pembeli tetap melakukan pembelian sesuai kontrak ia akan mengalami kerugian sebesar $100,000, maka ia dap memilih untuk tidak mengambil at hak tersebut kemudian membiarkan kontrak tanpa eksekusi hingga jatuh tempo, dan menanggung kerugian hanya sebesar premi yang sudah dibayarkan di awal kontrak terjadi. Ketidakinginan si pembeli mengambil hak-nya dalam option disebut dengan istilah lapse.

pengertian option
70

5.2

pengertian option
Option, seperti maksud dari namanya, adalah sebuah opsi atau pilihan. Pengertian yang menyeluruh dari option adalah sebuah kontrak finansial yang memberikan hak kepada pembeli dan kewajiban pada penjual untuk membeli atau menjual sesuatu dalam satuan, harga dan waktu tertentu. Pembeli dalam hal ini adalah pihak yang mengalihkan resiko kepada penjual (lihat gambar 5.2) dengan cara membayar premi. Melalui perjanjian ini, pembeli tidak mau menerima resiko melebihi premi yang dibayarkan namun berhak untuk mengambil keuntungan yang tidak terbatas. Sementara di sisi lain, penjual adalah pihak yang menerima premi sebagai keuntungan maksimal dan bersedia untuk menanggung kerugian yang tidak terbatas

Dalam trading option, pembeli tidak hanya dapat memiliki hak membeli namun juga dapat memiliki hak menjual. Dimana hak tersebut bukanlah kewajiban sehingga boleh dilaksanakan dan boleh juga tidak.

Resiko

Pembeli

Penjual

Sebagai pembeli Anda berhak memilih apakah akan menggunakan hak tersebut atau tidak. Jika Anda memilih menggunakan hak tersebut, maka penggunaan tersebut dikenal dengan nama exercise. Dengan meng- exercise option, Anda akan membeli atau menjual pada harga yang sudah disepakati dalam kontrak. Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan hak Anda atau lapse maka kontrak akan berakhir tanpa nilai. Perdagangan option dilakukan di bursa atau di luar bursa (OTC) melalui broker tertentu. Dan jenis instrumen yang dapat dicakup oleh option beraneka ragam, bisa mata uang, komoditi fisik, sekuritas atau properti.

Premi

Gambar 5.2: Pengalihan resiko dari pembeli ke penjual

Seperti yang diilustrasikan pada gambar, bahwa resiko berpindah dari pembeli kepada penjual dalam proses pertukaran dengan premi sebagai kompensasi.

pengertian option
71

5.3

tipe-tipe option
Option hanya memiliki 2 tipe dasar: CALL : Option yang memberikan hak (bukan kewajiban) kep ada pembeli untuk melakukan pembelian aset tertentu dengan kondisi sesuai kontrak (pada harga, jumlah premi dan waktu tertentu). Misalnya jika Anda tertarik untuk membeli 100 lembar saham Microsoft (MSFT), dan MSFT diperdagangkan pada harga $25/ lembar. Namun, daripada hanya sekedar membelinya di bursa saham, Anda lebih memilih terjadinya perdagangan via option. Untuk alasan ini, Anda kemudian menelepon seorang kenalan dan mengatakan Halo Tomi, saya berencana membeli 100 lembar saham MSFT di harga $25 (harga ini disebut dengan strike price). Namun, saya ingin memutuskan di akhir bulan apakah saya jadi membelinya atau tidak. Untuk ini berapa premi yang anda (Tomi) kenakan? Anda dan Tomi kemudian setuju dengan harga premi sebesar $2 per lembar saham, dikalikan 100 lembar yang Anda ingin beli, maka Anda membayar Tomi sebesar $200. Jumlah ini adalah jumlah yang Anda bayarkan kepada Tomi karena mau menerima resiko fluktuasi harga. Artinya, Tomi akan menjual saham MSFT seharga $25 (harga saat ini) pada akhir bulan kepada Anda, walaupun jika ternyata harga pada saat akhir bulan telah berubah menjadi $100 per lembar. Tomi tetap harus menjual saham tersebut kepada Anda dengan harga $25. Tomi dalam hal ini sebenarnya sedang menerbitkan sebuah CALL option, dan disebut sebagai call-writer, dengan harga $2 per lembar kepada Anda. Dan Anda adalah pembeli call option. Dan jika harga pada akhir bulan ternyata lebih rendah dibanding harga saat ini, Anda boleh tidak mengeksekusi (exercise) call option tersebut, dan membiarkan Tomi menikmati premi yang sudah Anda bayarkan. PUT: Option yang memberikan hak (bukan kewajiban) kepada pembeli untuk melakukan penjualan aset sesuai kondisi kontrak. Misalnya ternyata dalam contoh diatas, Anda tidak jadi mengeksekusi (exercise) call option tersebut. Kemudian Tomi (karena Anda tidak jadi membeli) berencana untuk menjual saja saham tersebut kepada Anda dengan harga $25 di akhir bulan nanti. Ia setuju untuk membayar premi sebesar $2 per lembar kepada Anda sebagai kompensasi karena Anda mengambil resiko untuk membeli saham tersebut seharga $25 walaupun jika harga ternyata lebih rendah lagi diakhir bulan nanti. Dalam contoh ini, Tomi membeli put option dari Anda, dan Anda adalah penerbit put option (writer) Jika harga ternyata lebih rendah dari $25 katakanlah $20, maka Anda mengalami kerugian dan Tomi mendapatkan keuntungan. Namun jika harga lebih tinggi di akhir bulan, maka Tomi tidak akan menjual saham tersebut dan rugi premi, sementara Anda mendapatkan keuntungan sejumlah premi yang dibayarkan.
tipe-tipe option
72

5.4

partisipan pasar option

Ada terdapat 4 partisipan di pasar option berdasarkan pengambilan posisi: 1. Buyer of call options (pembeli call) 2. Seller of call options (penjual call) 3. Buyer of put options (pembeli put) 4. Seller of put options. (penjual put) Elemen penting yang merupakan karakteristikinti dari keempat partisipan option tersebut dapat dijelaskan melalui tabel 5.1 di bawah ini. Buyer (pembeli) Call Option Mengharapkan harga NAIK Membayar premi, mendapatkan hak beli, namun bukan kewajiban Seller/ Writer (penjual) Mengharap harga TURUN atau SIDEWAYS (karena berakhirnya waktu) Menerima premi, wajib menjual

Profit: Berpotensi tidak terbatas Loss: Terbatas pada premi Put Option Mengharap harga TURUN

Profit: Terbatas pada premi Loss: Tidak terbatas (jika harga naik terus) Mengharap harga NAIK atau SIDEWAY (karena berakhirnya waktu kontrak). Menerima premi, wajib membeli Profit: Terbatas pada premi Loss: Tidak terbatas (jika harga turun terus)

Membayar premi, mendapatkan hak jual, namun bukan kewajiban Profit: Berpotensi tidak terbatas Loss: Terbatas pada premi
Tabel 5.1: Spesifikasi partisipan pasar option partisipan pasar option
73

Melalui table 5.1 jelas sekali terlihat bahwa resiko pasar duduk di pihak penjual atau writer, dengan peluang kerugian yang tidak terbatas jika harga terus naik (dalam Call) atau jika harga terus turun (dalam Put), sementara di sisi lain jika mengalami keuntungan maka, keuntungan tersebut terbatas pada premi. Untuk pembeli option, potensi keuntungan bersifat tidak terbatas jika harga terus naik (Call) atau harga terus turun (Put), sementara kerugian maksimum hanya sejumlah premi yang sudah dibayarkan. Karakteristik kunci dari 4 jenis partisipan pasar tersebut juga dapat dijelaskan dalam model diagram berikut;

Diagram 5.3: Prinsip Pay-out option

Diagram 5.3 memberikan ilustrasi bahwa pembeli call menginginkan kenaikan harga dan sementara pembeli put menginginkan sebaliknya, yakni penurunan harga. Keduanya membayar premi (kotak berwarna hijau) kepada penjual option (writer) yang merupakan maksimum jumlah kerugian yang bakal diterima. Potensi keuntungan diwakili oleh garis putus-putus yang mengarah ke atas atau kebawah dengan peluang atau kerugian yang tidak terbatas. Di lain pihak, sebagai penjual atau writer call, harga di harapkan turun atau bergerak ranging, dengan potensi keuntungan maksimum terbatas pada jumlah premi (kotak hijau) dan peluang keuntungan diwakili oleh garis putus-putus yang mengarah ke bawah. Demikian juga untuk writer put, harga diharapkan naik atau sideway dengan keuntungan terbatas premi, sementara kerugian tidak terbatas (garis putus-putus mengarah kebawah).

partisipan pasar option


74

5.5

memahami harga option


Kuotasi harga option adalah juga jumlah premi. Seperti harga instrumen lain, harga option dalam hal ini juga fluktuasi tergantung kondisi pasar yang sedang terjadi. Harga premi option tergantung pada dua nilai dibawah ini: 1. Nilai intrinsik (Intrinsic value) 2. NIlai ekstrinsik (Extrinsic value)

Nilai Intrinsik
Faktor terbesar yang menentukan harga dari sebuah option adalah nilai ini, nilai dimana harga dihubungkan antara harga spot dengan harga strike. Sebuah option dikatakan memiliki nilai intrinsic ketika berada pada kondisi in the money (ITM).

Nilai intrinsik untuk Call option = Harga aset Harga strike


Sehingga jika spot EUR/USD sekarang di posisi 1.2700 dan harga strike 1.2500, option ini dikatakan memiliki nilai intrinsik sebesar 200 pips (1.2700 1.2500 x 100,000).

Nilai intrinsik untuk Put option = Harga aset Harga strike


Sehingga jika spot GBP/USD sekarang di posisi 1.5000 dan harga strike 1.5300, maka option ini memiliki nilai intrinsik 300 pips (1.5300 1.5000 x 100,000). Sebuah option yang tidak memiliki nilai intrinsik, hanya memiliki dua kemungkinan, yang pertama berada pada kondisi At The Money (ATM) atau kedua berada pada kondisi Out of The Money (OTM). Variasi tersebut berfungsi baik bagi call option maupun put option. Untuk Call, option dikatakan pada kondisi OTM jika harga strike lebih besar dari harga aset (strike > aset). Namun untuk Put, berlaku sebaliknya, option dikatakan OTM jika harga strike lebih rendah dari harga aset (strike < aset). Dan untuk ATM, (bagi call dan put), ATM terjadi ketika harga strike sama dengan harga aset (strike = aset). Tabel 5.2 memberikan perbandingan kriteria antara ITM, ATM dan OTM, untuk call dan put option.

memahami harga option


75

CALL Asset > Strike Asset = Strike Asset < Strike

PUT Asset < Strike Asset = Strike Asset > Strike

OPTION In-The-Money (ITM) At-The-Money (ATM) Out-Of-TheMoney (OTM)

Nilai Intrinsik +Ekstrinsik Hanya Ekstrinsik Hanya Ekstrinsik

Tabel 5.2: Penentuan nilai intrinsik dan ekstrinsik

Sebuah option paling tidak harus senilai dengan nilai intrinsiknya

Nilai Ekstrinsik
Nilai ekstrinsik juga dikenal dengan sebagai nilai waktu (Time Value) dari sebuah option. Nilai ekstrinsik adalah bagian dari harga option yang tidak ditentukan oleh harga asetnya. Nilai inilah yang dibayarkan oleh pembeli kepada penjual sebagai kompensasi dari resiko yang telah diambil penjual. Besar kecilnya uang resiko yang Anda bayarkan tersebut ditentukan oleh 2 faktor penting:

1) Sisa waktu (Time to expiration)


Semakin panjang sisa waktu yang dimiliki oleh kontrak option, maka semakin bernilailah option tersebut. Seperti halnya produk asuransi, yang bernilai lebih tinggi sesuai dengan durasi yang dimilikinya. Option juga demikian, kontrak yang memiliki jangka waktu lebih lama, akan bernilai lebih tinggi dibanding kontrak yang memiliki jangka waktu lebih pendek. Namun hal yang perlu diingat adalah option merupakan sebuah aset yang rentan terhadap penyusutan. Hal ini disebabkan oleh nilai waktu atau nilai ekstrinsik yang dimilikinya. Nilainya akan semakin turun sesuai sejalan dengan usia atau sisa waktu yang dimilikinya, seperti yang diperlihatkan dalam gambar 5.4. Dari kurva pada gambar 5.4 dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi sisa waktu yang dimiliki option sebelum berakhirnya kontrak akan semakin mempertinggi nilai waktu yang dimilikinya, dan sebaliknya, semakin pendek sisa waktu yang dimiliki option sebelum berakhir, maka semakin rendah pula nilai waktu yang dimilikinya.

memahami harga option


76

NIlai Waktu

Catatan penting: Gambar ini memperlihatkan kurva penyusutan waktu yang dimiliki oleh option. Pembeli option akan semakin dirugikan ketika waktu yang tersisa semakin sedikit akibat nilainya yang semakin menurun, sementara bagi penjual hal tersebut merupakan keuntungan.

Sisa waktu sebelum kadaluarsa


Gambar 5.4: Kurva penyusutan waktu option

2) Volatilitas
Volatilitas yang dimaksud dalam faktor ini adalah tingkat ketidakstabilan harga, atau fluktuasi harga. Semakin tinggi fluktuasi harga aset yang diperdagangkan, maka semakin tinggi atau mahal optionnya. Sama dengan instrumen lain pada umumnya, semakin tinggi fluktuasi maka semakin tinggi pula resiko yang terkandung didalamnya. Semakin tinggi resiko, semakin besar pula peluang kerugian yang akan dialami oleh penjual (writer) option, sehingga sebagai konsekuensinya, premi-pun akan semakin mahal. Sebagai contoh: Pergerakan harga emas (XAU/USD) selama 12 bulan terakhir berkisar antara 850 to 900. Resiko dalam penerbitan, katakanlah, call option 920 XAU/USD, akan turut mengecil karena pergerakan yang hanya mencapai 50 poin selama satu tahun terakhir. Dengan demikian, biaya option akan menjadi relatif lebih murah seiring dengan peluang keuntungan yang juga relatif kecil. Namun, jika harga bergerak dari 850 ke harga 900 dalam waktu hanya satu minggu, maka resiko menerbitkan option call juga turut meningkat karena tingginya fluktuasi harga, dan ini berarti premi juga akan relatif lebih mahal. Jadi, premi akan meningkat sejalan dengan peningkatan peluang keuntungan option, dan premi akan murah ketika peluang keuntungan mengecil.

memahami harga option


77

5.6

dua model option

Terdapat dua cara dalam memperdagangkan option, cara ini terkadang dikenal dengan model atau style dari sebuah option, yang sebenarnya merujuk pada bagaimana option dieksekusi (exercise). Yang pertama adalah American-style option. Option yang diperdagangkan dengan cara ini dapat exercise kapan saja selama masa kontrak atau pada saat berakhirnnya kontrak option. Yang kedua adalah European-style option Option yang menggunakan model ini hanya dapat di exercise pada saat berakhirnya kontrak. Model Amerika dan Eropa ini sama sekali tidak berhubungan dengan dimana option tersebut diperdagangkan. Maksudnya adalah bahwa kedua model diatas berbeda hanya dari sisi exercise-nya saja, tidak dimaksudkan kepada tempat atau yang lainnya. Terkadang model Eropa diperdagangkan di Amerika Serikat, atau sebaliknya, model Amerika diperdagangkan di Eropa. Option model Amerika biasanya lebih mahal dibanding model Eropa, karena option tersebut dapat diexercise kapan saja dalam masa kontrak, sehingga tentunya mengandung resiko lebih tinggi dibanding exercise hanya pada tanggal kontrak. Umumnya tujuan trader option baik call dan put hanya untuk mengambil selisih keuntungan saja dengan modal yang diusahakan sekecil-kecilnya. Sehingga bagi mereka tidak masalah akumulasi posisi tidak terlalu penting, dalam artian begitu menemukan profit exercise langsung dilaksanakan. Untuk tujuan ini, exercise dapat dilakukan baik dalam model Eropa maupun Amerika, hanya saja berbeda bentuk. Untuk exercise option model Amerika, dilakukan dengan cara biasa, yakni exercise begitu keuntungan tercapai, kapan saja pada masa kontrak. Sementara bagi model Eropa, pengambilan profit tidak bisa dilakukan dengan cara exercise begitu keuntungan diperoleh. Sebab exercise hanya bisa dilakukan pada tanggal berakhirnya kontrak. Untuk merealisasikan keuntungan sebelum berakhirnya kontrak, pengguna option model Erop dapat melakukannya a dengan cara menjual call option yang dimilikinya (menjadi writer call) ketika telah mendapatkan keuntungan. Hal ini akan dibahas lebih lanjut pada sub bab 5.8.

dua model option


78

5.7

contoh perdagangan option

Terdapat 6 komponen dasar yang perlu diketahui sebelum melaksanakan trading option; 1. 2. 3. 4. 5. 6. Produk/ Pasar underlying misalnya; EUR/USD, USD/JPY, emas, minyak, dll. Tipe option apakah call atau put option Pembeli atau penjual apakah Anda ingin menjadi pembeli option atau penjual option? Jumlah notional berapa jumlah lot yang mau ditransaksikan? (tergantung besar kontrak) Tanggal kadaluarsaberapa lama Anda ingin menahan posisi? 1 atau 6 bulan, dst.. Harga strike di level berapa Anda akan exercise? Apakah Anda ingin membeli pada kondisi ITM, ATM, atau OTM?

Anggaplah Anda berpendapat bahwa Euro akan mengalami kenaikan secara signifikan terhadap US Dollar dalam satu bulan ini dan saat ini Euro telah diperdagangkan di harga 1.2700. Anda kemudian, dapat memilih untuk membeli 1 lot EUR/USD pada pasar spot, atau membeli pada pasar option. Di bawah ini adalah parameter yang diperlukan untuk perdagangan di atas: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Produk atau pasar: EUR/USD Tipe option: CALL (berharap harga NAIK) Pembeli Call Option (Call options buyer) Jumlah posisi : $100,000 / 1 lot Kadaluarsa : 1 bulan Harga strike : 1.2700 (ATMsama dengan harga spot)

Mari asumsikan bahwa premi yang Anda bayarkan untuk option ini adalah sebesar $1,500

contoh perdagangan option


79

Setelah satu bulan dan kontrak berakhir, asumsikan ada dua skenario yang mungkin terjadi:

Akhir Kontrak

Skenario 1: EUR/USD @ 1.3000 Jika harga spot berada di 1.3000, Anda dapat exercise hak tersebut dan membeli EUR/USD di 1.2700 Profit: (1.3000 1.2700) x $100,000 = $3,000 Net profit = $3,000 kurang $1,500 (biaya premi) = $1,500

Skenario 2: EUR/USD @ 1.2500 Jika harga berada di 1.2500, Anda tidak diwajibkan untuk membeli pada harga 1.2700. Anda memilih tidak exercise hak Anda. Kerugian Anda sama dengan premi = $1,500

Hal yang terpenting yang harus diingat dari ilustrasi diatas adalah bahwa pada skenario 2, pembeli hanya akan mengalami kerugian sebesar $1,500 (terbatas pada premi), berapapun penurunan harga yang terjadi. Sehingga dengan demikian, keuntungan yang bakal diperoleh oleh penjual juga terbatas hanya pada nilai tersebut, yakni premi $1,500. Akhir kontrak EUR/USD 1.3200 1.3100 1.3000 1.2900 1.2800 1.2700 1.2600 1.2500
Tabel 5.3: Trading di pasar spot vs option

Beli Spot 1.2700


$5,000 $4,000 $3,000 $2,000 $1,000 0 ($1,000) ($2,000)

Beli call strike 1.2700


$3,500 $2,500 $1,500 $500 ($500) ($1,500) ($1,500) ($1,500)

Seperti yang dapat dilihat pada tabel 5.3, pada saat harga terus menguat, keuntungan meningkat baik bagi option maupun spot. Namun pada saat harga mengalami penurunan, kunci keunggulan option terlihat dengan jelas. Kerugian bagi option terbatas hanya pada jumlah premi, sementara bagi spot, kerugian terus meninggi dengan semakin turunnya harga pasar.

contoh perdagangan option


80

5.8

Likuidasi option sebelum akhir kontrak

Ketika Anda membeli atau menjual option, seperti yang sudah dibahas secara sekilas sebelumnya, bahwa Anda dapat melikuidasi posisi tersebut untuk mengambil profit tanpa menunggu saat berakhirnya kontrak, terutama jika Anda menggunakan option model Eropa. Premi yang harus dibayar pada saat melikuidasi posisi option tergantung pada seberapa besar nilai waktu (time value) yang tersisa dan pada posisi berapa harga aset yang bersangkutan saat ini dibanding harga strike-nya (ITM, ATM atau OTM). Pembeli Call OptionJika harga telah NAIK, Anda dapat menjual option sebelum kadaluarsa, mengunci profit Anda dan menjual kembali sisa nilai waktu yang ada. Penjual Call OptionJika harga telah TURUN, atau bergerak SIDEWAYS (Penyusutan waktu berarti nilai waktu berkurang), Anda dapat membeli option kembali sebelum berakhirnya kontrak dengan nilai yang lebih sedikit. Pembeli Put OptionJika harga telah TURUN, Anda dapat menjual option sebelum berakhirnya kontrak, mengunci keuntungan Anda dan menjual kembali sisa waktu yang ada. Penjual Put OptionsJika harga telah NAIK, atau bergerak SIDEWAYS, Anda dapat membeli kembali option sebelum berakhirnya kontrak dengan nilai yang lebih sedikit.

Dalam banyak kasus, kebanyakan pemegang option akan mengambil keuntungan dengan cara menutup posisi mereka atau melikuidasi posisi yang ada. Sebagai contoh, instrumen emas (XAU/USD) sat ini diperdagangkan pada harga $900.00 di pasar spot. Anda kemudian memutuskan untuk membeli option-nya karena telah memperkirakan emas akan mengalami penurunan cukup besar terhadap mata uang Dollar AS. Parameter nya disusun sebagai berikut:

likuidasi option sebelum akhir kontrak


81

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Produk/ instrumen: XAU/USD Tipe option: PUT (berharap harga TURUN/ JATUH) Tindakan: Membeli PUT option Jumlah posisi: $100 Oz / 1 lot Tanggal Kadaluarsa: 1 bulan (Asumsi tanggal pembelian 1 Juni) Harga strike: $910.00 ($10.00 ITM)

Mari asumsikan untuk contoh ini bahwa premi yang Anda bayarkan sebesar $1,700 ($1,000 Nilai intrinsik dan $700 Nilai waktu).

Beli 1 LOT Emas PUT option, pada harga STRIKE 910, akhir kontrak 30 Juni
Tanggal Spot XAU/USD Nilai Intrinsik Nilai Ekstrinsik Biaya premi Keuntungan/ Kerugian
Tabel 5.4: Likuidasi option XAU/USD

1 Juni (hari pertama) 900 $1,000 $700 (-/+) -$1,700 0

21 Juni (sisa 9 hari) 880 $30/Oz ($3,000 per lot) $210 (-/+) $1,700 $1,510

Tabel 5.4 memberikan ilustrasi kepada Anda bahwa Anda tidak perlu menunggu saat akhir kontrak untuk melikuidasi posisi option Anda. Seperti yang terlihat pada tanggal 21 Juni, harga emas telah mengalami penurunan hingga ke harga 880, bergerak sesuai dengan perkiraan Anda. Pada saat itu, waktu yang tersisa bagi option Anda sebelum berakhirnya kontrak adalah 9 hari dengan nilai kurang lebih $210 dari nilai waktu awal, $700. Bagaimanapun, terdapat nilai intrinsik sebesar $3,000 ($910-$880 x 100) dari option tersebut (karena option pada kondisi ITM $30.00), sehingga membuat option tersebut bernilai $3,210. Maka dengan demikian Anda dapat melikuidasi posisi option pada harga $3,210. Setelah dikurangi dengan biaya premi, Anda memperoleh keuntungan bersih sebesar $1,510 ($3,210 $1,700).

likuidasi option sebelum akhir kontrak


82

5.9

hedging posisi melalui option

Option dapat juga digunakan sebagai fungsi hedging. Maksudnya adalah bahwa Anda dapat melindungi nilai aset Anda sekarang dengan cara mengambil posisi yang berlawanan di pasar option. Konsep ini sama halnya dengan konsep asuransi, ketika Anda mengasuransikan mobil atau rumah, option juga dapat digunakan untuk melindungi Anda pada masa-masa rugi. Tabel 5.5 di bawah ini, memberikan perbandingan ilustrasi antara asuransi rumah terhadap kebakaran, dan asuransi option terhadap kerugian yang Anda derita di pasar spot. Asumsikan Anda memiliki rumah seharga $200,000. Anda ingin melindungi rumah Anda terhadap kebakaran Anda bayar asuransi dengan premi sebesar $4,000 /tahun Jika rumah Anda kebakaran, Anda hanya rugi premi yang sudah Anda bayarkan Harapan Anda kebakaran tidak akan terjadi, namun Anda tetap terlindungi
Tabel 5.5: Asuransi vs hedging option

Asumsikan Anda membeli 1 lot EUR/USD pasar spot @ 1.3000 Anda ingin posisi Anda dari penurunan harga EUR/USD Beli PUT option EUR/USD, harga strike 1.3000, dan premi $4,000/ 3 bulan Jika EUR/USD turun, Anda hanya rugi sebesar premi yang sudah Anda batarkan. Harapan Anda spot tidak akan turun, jika iya, Anda sudah terlindungi

Melalui hedging di pasar option, Anda dapat membatasi kerugian yang Anda alami dengan hanya membayar premi dan dengan peluang keuntungan yang tidak terbatas. Seperti yang dicontohkan pada kasus Euro diatas, jika EUR/USD mengalami kenaikan ke harga 1.4000, Anda akan mendapatkan keuntungan sebesar $10,000, dengan keuntungan bersih sebesar $6000 (setelah dikurangi premi). Namun, jika harga EUR/USD anjlok tajam katakanlah ke harga 1.2000, maka kerugian Anda hanya terbatas pada premi ($4000) yang Anda bayarkan, karena option Anda akan mendapatkan keuntungan untuk menutupi kerugian dengan jumlah yang sama dari pasar spot. Melalui metode ini, Anda sepenuhnya sadar tentang peluang keuntungan dan batasan kerugian yang mungkin Anda alami.
hedging posisi melalui option
83

5.10

rekomendasi umum

Secara umum, para analis penasehat keuangan Anda akan menyarankan untuk menjual option pada saat harga bergerak dalam area terbatas dan menyarankan membeli pada saat harga bergerak dalam tren naik, walaupun biasanya harga premi cenderung tinggi pada saat harga bergerak satu arah atau pada saat fluktuasi harga tinggi. Gambar Figure 5.6 dibawah ini memberikan tahapan yang membeli dan menjual option pada kondisikondisi tertentu.

Kondisi Trending

Kondisi Ranging

Beli option

Jual option

Bayar premi

Menerima premi

Potensi keuntungan tidak terbatas


Gambar 5.5: Rekomendasi umum option

Potensi kerugian tidak terbatas

rekomendasi umum
84

Sebagai pembeli option, kerugian Anda terbatas hanya pada premi yang Anda bayarkan sementara potensi keuntungan Anda tidak terbatas. Sebagai penjual option, kerugian Anda tidak terbatas, sementara keuntungan Anda terbatas pada premi yang Anda terima. Dalam pasar spot, Anda dapat memperoleh keuntungan atau kerugian yang tidak terbatas, namun melalui pembelian option, Anda dapat membatasi kerugian hanya pada premi dan keuntungan Anda tetap tidak terbatas. Melalui hedging di pasar option, Anda dapat membatasi kerugian Anda di pasar spot, dan tetap membuka peluang keuntungan yang tidak terbatas.

Review

85

bab 6 cfd
Bab ini akan membahas:
Pengertian CFD, persamaan dan perbedaannya terhadap trading saham Kegunaan CFD dalam diversifikasi portfolio Faktor fundamental penting yang menggerakkan harga CFD Strategi trading untuk meningkatkan hasil

86

6.1

pengenalan CFD

CFD yang merupakan singkatan dari Contract For Difference pertama kali diluncurkan pada awal tahun 1990-an di Inggris atas permintaan beberapa institusi trader dan hedge fund besar yang menginginkan agar saham dapat dijual tanpa harus melibatkan dana pinjaman dan biaya yang besar. CFD adalah sebuah produk derivatif yang merupakan turunan dari instrumen lain yang sudah ada, dengan keterlibatan modal yang jauh lebih kecil, karena menggunakan konsep margin trading. Melalui penggunaan konsep ini, investor atau trader dapat menerima keuntungan atau kerugian dengan jumlah yang sama dengan perdagangan saham riil, namun dengan penggunaan skala modal lebih kecil. CFD bukanlah perdagangan yang memiliki aset, sehingga diperlukan kontrak seperti halnya produk derivatif lain. Keterlibatan kontrak membuat CFD dapat diperdagangkan dengan likuiditas tinggi dan memiliki kemampuan untuk short sell.

Margin dan Gearing


CFD diperdagangkan dengan marjin dan transaksinya dapat dilaksanakan melalui penggunaan deposit dana. Untuk ini, kebanyakan broker menggunakan marjin sebesar 10% dari nilai kontraknya. Anggap sebuah contoh, dimana Anda ingin membeli 10,000 saham dari perusahaan DELL pada harga $19.30. Untuk saham riilnya, Anda membeli senilai $193,000 dengan modal yang diperlukan sebesar $193,000. Sedangkan untuk CFD, Anda hanya perlu 10% dari nilai kontrak, yaitu $19,3000 untuk transaksi yang sama (Lihat tabel 6.1)

pengenalan CFD
87

Saham Harga open Jumlah saham Nilai transaksi Marjin Modal dibutuhkan $19.30 10,000 saham $193,000 100% $193,000

CFD $19.30 10,000 CFD saham $193,000 10% $19,300

Tabel 6.1: Perbandingan kebutuhan modal saham dan CFD

Hal yang perlu disadari adalah Anda harus menutupi seluruh nilai kontrak dan biaya lainnya jika harga bergerak tidak sesuai dengan harapan. Anda juga harus memiliki kemampuan untuk menjaga kebutuhan dana jika diperlukan pada waktu-waktu tertentu. Keunggulan utama marjin trading adalah bahwa anda tidak perlu mengeluarkan seluruh nilai kontrak, sehingga Anda dapat melakukan transaksi lebih besar dari biasanya. Dampak tersebut adalah keuntungan lebih besar dari perdagangan saham riil. Trading dengan marjin juga disebut dengan istilah gearing.

pengenalan CFD
88

6.2

persamaan saham dan CFD

Membeli sebuah CFD hampir sama dengan memiliki sebuah saham. Membeli sebuah CFD memberikan manfaat dari kepemilikan saham, namun tanpa memiliki sahamnya. Anda akan mendapat manfaat seperti keuntungan modal dan dividen, untuk lebih lengkapnya berikut ini adalah persamaan perdagangan saham dan CFD: 1. Pergerakan hargaCFD diperdagangkan dengan kuotasi dan performa yang sama dengan saham riilnya. Contohnya: Jika nilai saham naik sebesar 20%, nilai CFD pun akan naik dengan persentase yang sama. Dampak beritaDampak sebuah berita (positif atau negatif) pada saham akan persis sama pada pasar CFD, karena keduanya memiliki pergerakan harga yang sama. Aksi emiten (termasuk dividen) Yaitu even yang dilakukan oleh perusahaan yang memiliki dampak bagi pemegang modal. Contohnya adalah: merger, stock split, dividen dan lain sebagainya. Dampak dari aksi emiten ini akan berpengaruh juga terhadap harga CFD. Sama halnya dengan saham, dengan CFD Anda akan menerima seluruh manfaat dari aksi emiten (atau ekuivalen) yang langsung akan dikredit pada account Anda. Salah satu pengecualian adalah sebagai trader sebuah CFD, Anda tidak memiliki hak voting pada resolusi atau meeting direksi. Likuiditas tinggiCFD diperdagangkan dengan cara Over-The-Counter (OTC), sehingga Anda dapat masuk posisi baru atau melikuidasi posisi yang ada secara langsung seperti yang dilakukan pada saham (dengan syarat saham tersebut memiliki kapitalisasi besar). Harga hampir sama Harga saham diperoleh dari bursa yang bersangkutan. Karena CFD tidak memiliki bursa tersendiri, namun merupakan derivatif dari saham, harga CFD saham memiliki kaitan yang erat dengan harga saham yang dikuotasikan dari bursa. Spread ketatPada umumnya, spread saham AS bervariasi tetapi biasanya berkisar antara satu sampai empat poin. Untuk CFD spreadnya fixed, dan bisa serendah hanya dua poin. Tidak ada kadaluarsa-Lain dengan futures, saham riil dan CFD tidak memiliki tanggal kadaluarsa, sehingga Anda memiliki kebebasan untuk masuk posisi baru atau likuidasi posisi yang Anda pada saat kapan saja Anda inginkan ketika bursa buka. Anda juga dapat membiarkan posisi terbuka selama Anda menginginkannya.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

persahamaan saham dan CFD


89

6.3

komponen utama cfd

Ada beberapa perbedaan penting antara CFD dan saham underlying. Perbedaan tersebut adalah: 1. MarginSeperti yang sudah dibahas, CFD diperdagangkan dengan margin yang bisa serendah 10% dari nilai perdagangan. Dalam perdagangan saham, Anda dapat mengambil fasilitas marjin dengan melakukan peminjaman. Namun hanya 50% yang dapat digunakan sebagai pinjaman. Sedangkan dalam CFD, posisi sebesar 10 kali jumlah marjin dapat diambil. Short SellSebuah CFD dapat dibeli atau dijual terlebih dahulu, sehingga setiap kesempatan baik dalam pasar bullish ataupun bearish. Short selling beberapa saham tidak diperbolehkan (Contoh: Indonesia). Sementara saham AS, dapat terlebih dahulu dijual namun terbatas pada peraturan (uptick) dan memerlukan biaya yang mahal (karena biaya pinjaman). DividenDividen adalah faktor yang perlu diperhatikan ketika berinvestasi pada saham. Untuk CFD, pembeli CFD dapat menerima manfaat dividen jika telah membeli saham tersebut. Namun perbedaan utamanya adalah untuk saham AS, Anda dikenakan beban pajak sebesar 30% dari dividen yang diterima. Hal tersebut tidak berimplikasi pada CFD. Contohnya jika Anda berhak menerima dividen sebesar $0.50/ saham untuk 10,000 saham, Anda akan menerima $5,000 sepenuhnya untuk posisi CFD Anda, tetapi untuk saham riil karena pajak 30% yang dikenakan, Anda hanya akan menerima jumlah net sebesar $3,500. Keunggulan lainnya adalah dividen dibagikan pada tanggal ex-devidend untuk posisi buy CFD. Sedangkan untuk saham, dividen diterima pada tanggal Pay date yang ditentukan oleh emiten, yang bisa memakan waktu sebulan setelah tanggal ex-dividend. Pemilik posisi jual CFD, akan membayar jumlah yang ekuivalen pada ex-dividend date. Catatan : Posisi harus terbuka sebelum ex-dividend date untuk menerima manfaat dividen tersebut (kondisi yang sama seperti saham).

2.

3.

komponen utama cfd


90

4.

Biaya overnight Pembeli sebuah CFD akan membayar biaya overnight berdasarkan suku bunga US LIBOR (London Inter-Bank Offered Rate) yang sedang berlaku. LIBOR adalah suku bunga yang digunakan untuk peminjaman interbank. Pada umumnya selisih sebesar 2% untuk posisi beli. Sedangkan penjual CFD akan menerima LIBOR dikurangi 2%. Antrian Transaksi CFD, karena merupakan produk OTC langsung dieksekusi oleh broker CFD Anda. Tidak ada bursa sentral sehingga tidak ada antrian order, oleh karena itu, juga tidak ada istilah partial fills untuk CFD seperti yang ada pada saham. Tidak ada kepemilikan Ketika membeli sebuah CFD, tidak ada unsur kepemilikan dalam transaksi tersebut. Sehingga tidak ada hak voting dan juga tidak terdapat biaya bea materai seperti yang terdapat pada perdagangan saham negara tertentu (Contohnya adalah UK).

Pembeli CFD akan membayar LIBOR +2% Penjual CFD akan menerima LIBOR - 2%

5.

6.

Seperti dibahas, tabel 6.2 dibawah merupakan ringkasan dari perbedaan utama dalam perdagangan saham dan CFD. Perbedaan Marjin Short sell Dividen Biaya overnight Jumlah kontrak Antrian dan partial fill Harga Spread Kepemilikan Saham 1:2 Mahal dan terbatas Ada pajak Tidak (Kecuali marjin) Per saham Ya Harga bursa Variabel Ya CFD 10% margin Mudah dilakukan Tidak ada pajak Ya Per Lot (1,000 saham) Tidak Harga bursa (berbeda tipis) Tetap (2pips*) Tidak

Tabel 6.2: Perbandingan saham dan CFD

komponen utama cfd


91

6.4

contoh transaksi CFD

Asumsikan Anda deposit sebesar $7,500 kepada broker CFD Anda. Anda membeli CFD senilai $75,000. Anggap Anda membeli 5 lot Morgan Stanley (MS) pada harga $15.00. MS kemudian naik ke level $16.00, dan Anda menduga kenaikan akan terus berlanjut, dan menyimpan posisi overnight. Pada hari berikutnya, Anda menerima dividen sebesar $0.40/saham. MS juga menguat ke level $16.10.Anda kemudian melikuidasi posisi yang ada pada harga tersebut. Neraca Anda akan sebagai berikut: Neraca awal Nilai transaksi Komisi* Dividen Nilai penutupan Biaya overnight Rugi laba transaksi Neraca akhir ROI 7114 / 7500 $15.00 x 1,000 x 5 = $75,000 0.5% x 75,000 $0.40 x 5 x 1,000 $16.00 x 1,000 x 5 = $80,000 5%/ 360 x $80,000 $(16.10 - 15.00) x 5 x 1,000 ($11) $5,500 $14,614 94% ($375) $2,000 $7,500

Tabel 6.3: Contoh lengkap transaksi CFD

Seperti yang dilihat pada contoh diatas, neraca akhir adalah $14,614. Jika dibandingkan keuntungan dengan modal awalnya, profit adalah 94% dari modal awal. Keuntungan dibanding modal (istilah ROI) diperbesar akibat leverage, demikian juga biaya dan kerugian pun. Sehingga gunakan leverage sesuai tingkat kenyamanan anda. *Berdasarkan komisi sebesar 0.5% untuk buy dan sell

US LIBOR pada level 3%

contoh transaksi cfd


92

6.5

kegunaan CFD
CFD dapat digunakan untuk berbagai fungsi. Namun pada seksi ini, akan dibahas dua tujuan utama CFD yaitu diversifikasi dan hedging posisi yang ada.

1. Diversifikasi
CFD, karena dapat digunakan dengan leverage yang tinggi dapat juga digunakan untuk diversifikasi risiko. Dengan saham, biasanya tidak ada unsur leverage, sehingga modal yang digunakan (biasanya membeli) hanya dapat membeli senilai dengan modalnya. Namun dengan CFD, Anda dapat menggunakan leverage untuk merancang portfolio 5-10 CFD saham dengan modal yang digunakan hanya setara dengan satu kali transaksi saham (leverage 10:1). Gambar 6.1 menjelaskan bahwa dengan modal sebesar $100,000, Anda dapat mengendalikan saham senilai $500,000, dengan nilai investasi per saham sebesar $100,000 dan dalam lima sektor pasar, maka Anda hanya menggunakan dana sebesar $ 50,000 dan masih memiliki $50,000 sisa (karena menggunakan 10% leverage). Dalam perdagangan saham, jumlah sebesar $100,000 hanya dapat diinvestasikan ke satu sektor yang bernilai $100,000.

Gambar 6.1: Diversifikasi dengan CFD

kegunaan CFD
93

2. Hedging
Dalam hal ini, CFD menawarkan peluang hedging yang sempurna bagi portfolio saham Anda. Terdapat hubungan yang sangat erat baik dari sisi harga dan kuantitas antara saham dan CFD. Pada saat koreksi terjadi, Anda memerlukan posisi yang berlawanan untuk melindungi nilai saham dan sama sekali tidak terpengaruh atas fluktuasi yang terjadi. Ketika pasar sudah memiliki arah pergerakan yang jelas, Anda kemudian dapat melepaskan hedging. Terdapat tiga keunggulan utama melakukan hedging saham melalui CFD: a. b. c. Modal yang diperlukan jauh lebih rendah akibat penggunaan leverage di CFD. Pajak tidak dikenakan pada keuntungan modal yang diperoleh dari CFD, sementara di saham terkena pajak. Tidak diperlukan likuidasi posisi saham Anda.

Hedging Mengambil posisi yang berlawanan dengan kuantitas yang sama, untuk melindungi posisi yang ada dari kerugian.

kegunaan CFD
94

6.6

faktor penggerak CFD (fundamental)

Harga CFD sangat berhubungan dengan harga saham yang menjadi induknya, sehingga sangat vital bagi Anda untuk mengetahui kondisi fundamental saham perusahaan yang bersangkutan. Faktor-faktor ini termasuk: 1. 2. 3. 4. 5. Sektor perusahaan Kapitalisasi pasar Kemampuan menghasilkan keuntungan Rasio P/E Pendapatan

1.

Sektor perusahaan Kondisi sektor atau lingkungan industri yang dialami perusahaan sangat penting untuk dipahami agar keputusan transaksi dapat dilakukan dengan baik. Sebagai contoh misalnya pada tahun 2001, saham sektor teknologi terpukul akibat kondisi yang tidak menentu pada sektor tersebut. Sementara pada tahun 2008, sektor perbankan yang terkena pukulan akibat krisis keuangan yang pertama kali mendera AS, kemudian berimbas ke ekonomi global. Kapitalisasi pasar Secara umum, lebih baik bertransaksi saham yang memiliki kapital besar dibanding saham yang berkapitalisasi kecil. Hal ini diperlukan untuk menjamin tidak terjadinya manipulasi oleh satu atau sebagian kecil pihak saja. Likuiditas yang tinggi memberikan jaminan kepada Anda tentang kemudahan untuk menutup posisi tanpa mengalami gangguan yang berarti. CFD atau saham yang berkapitalisasi kecil akan sangat mudah dimanipulasi oleh sebagian kecil pelaku pasar, atau oleh manajer investasi tertentu. Hal ini juga yang membuat sebagian besar CFD yang ditawarkan oleh broker global adalah CFD yang memiliki kapital besar.

2.

faktor penggerak CFD (fundamental)


95

3.

Kemampuan menghasilkan keuntungan Sebuah perusahaan yang saham atau CFD-nya layak dibeli adalah perusahaan yang secara kontinyu menghasilkan keuntungan. Demikian juga sebaliknya, CFD atau saham yang layak dijual adalah saham yang perusahaannya kurang mampu menghasilkan keuntungan dengan baik. Ketika Anda memperhatikan kemampuan tersebut, pastikan Anda memeriksa beberapa faktor dibawah ini: a. Net income Atau pendapatan bersih ini adalah jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan setelah dikurangi seluruh biaya. Perusahaan yang CFD atau sahamnya layak dibeli adalah yang memiliki pendapatan bersih yang tinggi, yang jika memungkinkan, merupakan tertinggi dari rata-rata perusahaan yang ada pada industri yang sama. ROE (Return on Equity) Sebuah perusahaan yang menghasilkan kinerja hasil berbanding ekuitas ini adalah perusahaan yang memiliki pertumbuhan kuat, yang jika mungkin memiliki ROE tertinggi dalam industrinya, adalah perusahaan yang layak untuk dibeli. ROE, dapat diperoleh melalui formula sebagai berikut:

b.

ROE =
c.

Net Income Share holder equity

Cashflow positif Adalah jumlah dana atau modal likuid yang dimiliki oleh perusahaan tersebut yang digunakan untuk membayar biaya operasional atau hutang-hutang jangka pendek mereka. Sangat mungkin bagi sebuah perusahaan untuk memiliki cashflow negatif, walaupun perusahaan tersebut berada dalam kondisi pertumbuhan dan menghasilkan keuntungan yang tinggi. Namun dana likuid yang cukup menjamin perusahaan tidak akan kesulitan dalam hal pembayaran tertentu. Perusahaan bisa saja menanam dana mereka ke dalam investasi tidak likuid, seperti pada tanah, mesin, gedung dll, yang tidak siap setiap saat jika diperlukan.

4.

Rasio P/E Rasio P/E adalah harga sebuah saham perusahaan dibanding penghasilannya. Perusahaan yang menghasilkan keuntungan tinggi dan memiliki harga saham yang rendah, berarti memiliki rasio P/E tinggi dan layak untuk dibeli. Dan sebaliknya, perusahaan yang memiliki harga saham rendah dan tingkat keuntungan yang juga rendah, merupakan saham yang tidak layak untuk dibeli. P/E dapat dihitung melalui formula:

Rasio PE =

Harga saham Penghasilan per saham

Ketika memilih saham perusahaan, harga sendiri bukan merupakan faktor yang layak dijadikan pegangan untuk menentukan murah atau tidaknya sebuah saham atau CFD.

faktor penggerak CFD (fundamental)


96

Saham A Harga per saham Rasio P/E $10 5 (Termurah) Penghasilan/ saham $2

Saham B $20 $2 10

Saham C $2 $0.1 20 (Termahal)


Tabel 6.4: Review rasio P/E

Tabel 6.4 memberikan gambaran bahwa harga sendiri bukanlah merupakan faktor penentu murahnya sebuah saham atau CFD. Kelihatannya saham C adalah yang termurah, terlihat pada tabel pada baris pertama, namun pada kenyataannya tidaklah demikian, karena penghasilan yang perusahaan C sangatlah rendah, sehingga rasio P/E-nya juga paling tinggi. Dengan demikian, saham perusahaan C merupakan yang termahal dibanding kedua rekannya yang lain. Dan saham A adalah yang relatif termurah berbanding penghasilannya, karena memiliki rasio P/E terendah. 5. Penghasilan Penghasilan yang dilaporkan oleh perusahaan dapat secara signifikan mendorong penguatan saham dan CFD-nya, terutama jika laporan tersebut lebih tinggi dibanding perkiraan pasar. Penghasilan yang dilaporkan dibawah perkiraan tersebut, sebaliknya malah dapat menekan harga saham perusahaan.

Gambar 6.2: Saham Wells Fargo mengalami gap setelah laporan earnings.

Dalam gambar 6.2, CFD saham Wells Fargo (WFC) ditutup pada harga $14.87. Setelah penutupan tersebut, perusahaan melaporkan penghasilan per saham mereka yang berada di atas harapan pasar sebelumnya. Analis memperkirakan penghasilan WFC hanya mencapai $0.41 per saham, sementara hasil aktual yang dilaporkan, WFC berhasil mengantongi keuntungan sebesar $0.55 sen per saham. Akibatnya, pada saat pembukaan pasar esok harinya, CFD saham WFC mengalami gap dan ditutup di harga $19.53. Contoh diatas cukup untuk menggambarkan betapa pentingnya data penghasilan per saham, karena kemampuannya yang tinggi dalam mendorong atau menekan harga.
faktor penggerak CFD (fundamental)
97

6.7
1.

strategi trading CFD

Pairs trading Pairs trading dapat diartikan sebagai aktifitas trading melalui dua instrumen yang berbeda namun memiliki korelasi yang tinggi. Dalam banyak kasus, misalnya di saham, trading ini dilakukan pada dua saham dalam sektor atau industri yang sama. Ketika korelasi temporer antara keduanya meningkat (atau menurun), maka kondisi tersebut dianggap sebagai peluang dan dimanfaatkan dengan cara membeli saham yang satu sementara di saat yang sama menjual saham yang lain. Sebagai contoh: Saham Exxon Mobil (XOM) dan Conoco Philips (COP) adalah dua saham yang berada pada sektor sama yakni energi. Keduanya memiliki korelasi pergerakan 1.65:1. Maksudnya adalah, 1 poin pergerakan saham XOM relatif sama dengan () 1.65 saham COP. Pada tanggal 17 Maret 2009, terjadi pelebaran korelasi mencapai level 1.85. Sehingga 1 saham XOM sama dengan 1.85 saham COP. Hal ini mengindikasikan bahwa XOM relatif overvalue terhadap saham COP. Harga saham XOM pada saat itu berada di level $67.50 dan COP pada level $36.50. Peluang ini dapat diambil dengan cara menjual saham XOM dan disaat yang sama membeli saham COP, dengan volume masing-masing 1 lot. Pada tanggal 23 April, korelasi kedua saham tersebut kembali pada level semula, 1.65. Pada titik ini, saham XOM diperdagangkan di harga $65.30 sementara saham COP pada harga $39.30. Oleh karena itu, kedua posisi sebelumnya dapat dilikuidasi pada saat yang sama. Jika kita asumsikan peluang tersebut telah diambil, maka hasil yang diperoleh sebagai berikut: Keuntungan dari XOM Keuntungan dari COP Biaya overnight COP* Biaya overnight XOM* Bersih (diluar komisi)
*Asumis LIBOR pada rate 0.4%

67.50 65.30 x 1000 (39.30 36.50) x 1,000 1.6%/360 x $67,500 x 25 2.4%/360 x $39,300 x 25

$2,200 $2,800 ($75) ($65) $4,860


Tabel 6.5: Contoh pair trading

strategi trading CFD


98

Dari tabel 6.5, rate LIBOR diasumsikan 0.4%. Sehingga posisi beli dikenakan bunga sebesar 2.4% (LIBOR + 2%) dan posisi jual dikenakan bunga sebesar 1.6% (LIBOR- 2%). Kedua posisi tersebut dipertahankan selama 25 hari, sehingga menghasilkan total biaya sebesar $140 ( $75 COP dan $65 XOM). Begitu korelasi mengalami kontraksi kembali, kedua saham tersebut bergerak sesuai harapan, dan menghasilkan keuntungan bersih sebesar $4,860 2. Strategi dividen (Dividend play) Saham yang menawarkan tingkat dividen yang besar terkadang dapat memberikan peluang dan alasan trading yang baik, bahkan dalam banyak kasus validitasnya cukup tinggi, sebab, selain pembagian keuntungan, dividen juga memberikan gambaran tentang optimisnya kondisi suatu perusahaan. Melalui CFD, ada dua keunggulan penting dividen, yang pertama adalah dividen yang diterima tidak dikenakan pajak, dan yang kedua, jumlah dividen bukan dihitung berdasarkan marjin atau leverage, namun dihitung berdasarkan nilai kontrak atau nilai saham originalnya. Hal ini juga berarti Anda dapat melipatgandakan jumlah dividen Anda melalui CFD, jika menggunakan modal yang sama dengan transaksi saham. Tabel 6.6 memberikan perbandingan pembagian dividen dari tiga perusahaan yang memiliki fundamental kuat. Perusahaan Microsoft AT&T General Electric Dividen/ thn $0.52 $1.64 $1.52 Harga saham $20.00 $25.00 $13.00 Hasil dividen/ saham Saham 2.6% 6.0% 11.7% CFD 26% 60% 117%

Tabel 6.6: Perbandingan hasil Dividen 3 perusahaan bagi CFD dan saham

Seperti yang dapat dilihat dari tabel, saham Microsoft (MSFT) diperdagangkan pada $20.00 dan membagikan dividen per tahun sebesar $0.52/ saham, atau menghasilkan 2.6% return per tahun bagi pemegang saham, dan 26% return bagi pemegang CFD. Dalam kasus AT&T Saham menghasilkan return sebesar 6% sementara CFD menghasilkan 60%.

strategi trading CFD


99

Hal yang perlu sekali diperhatikan ketika memegang posisi CFD adalah masalah pembiayaan bunga. Sebab, Semakin lama posisi CFD dipertahankan maka semakin besar biaya bunga yang Anda harus bayarkan. Dari sisi penggunaan strategi dividen misalnya, kita ambil contoh kasus General Electric (GE) yang tertera pada tabel; 6.6 sebagai bahan pertimbangan. Perusahaan GE membagikan dividen per tahun dalam jumlah yang besar, yakni $1.52/ saham. Asumsikan Anda telah membeli CFD saham GE sebanyak 1,000 lembar pada harga $11.50 dan Anda menahan posisi tersebut selama satu tahun, dan selama itu harga tidak mengalami pergerakan yang berarti (anggap saja demikian). Saham Modal yang dibutuhkan Dividen per tahun Biaya bunga (360 hari)* Neraca akhir ROI
*Asumsi LIBOR at 0.4%

CFD $1,1500 $1,,520 ($276) $2,624 128%

$11,500 $1,060 (Tax adjusted) 0 $12,560 9.2%

Tabel 6.7: Perbandingan hasil dividen saham dan CFD, menahan posisi 1 tahun

Dalam tabel 6.7 di atas, dapat dilihat bahwa Anda harus membayar bunga sebesar $276 akibat mempertahankan posisi tersebut selama satu tahun, sementara pada saham Anda tidak perlu membayar bunga apapun.

strategi trading CFD


100

Referensi
Di bawah ini terdapat beberapa website yang umumnya digunakan untuk mendapatkan informasi fundamental dan dividen saham AS. www.dividend.com (Informasi tentang dividen) www.moneycentral.com (Fundamental saham) www.dividendinvestor.com (Informasi dividen ) www.learncfds.com (Belajar CFD)

101

CFD dan saham yang menjadi rujukannya memiliki pergerakan yang sama. Leveraging yang digunakan CFD merupakan alat yang ideal untuk trading saham, baik dengan tujuan diversifikasi portfolio atau melakukan lindung nilai (hedging) Mekanisme trading CFD sama dengan saham, sehingga faktor fundamental yang menggerakkan saham juga merupakan faktor yang menggerakkan harga CFD. Dividen juga diterapkan pada CFD, seperti halnya saham, sehingga dapat digunakan dengan tujuan mendapatkan extra income.

Review

102

pergerakan pasar

bagian

103

bab 7

dasar analisa teknikal


Bab ini akan membahas
Definisi dan asumsi dasar analisa teknikal Tipe grafik dan pengunaaanya Konsep indikator dan oscillator

104

7.1

pendahuluan
Berjalanlah ke area terbuka, dan lihatlah kondisi cuaca saat ini. Apakah Anda melihat langit cerah? Atau berawan? Atau mendung? Atau bahkan mendung yang sangat gelap? Setelah itu, ingat-ingatlah kembali cuaca apa yang biasanya menyusul? Kita umumnya memperkirakan akan turun hujan jika saat ini melihat cuaca mendung, atau sebaliknya, jika melihat cuaca cerah, kita tidak mengharapkan hujan akan turun. Disadari atau tidak, kita sedang membuat perkiraan-perkiraan tentang masa depan berdasarkan situasi atau kondisi saat ini. Perkiraan tersebut membantu kita untuk mengantisipasi apa yang mungkin terjadi. Misalnya, jika kita melihat mendung yang gelap pada puncak musim hujan, tentunya kita tidak akan keluar rumah tanpa mempersiapkan diri untuk menghadapi hujan lebat bukan? Nah, analisa teknikal persis dengan perkiraan cuaca tersebut, sangat sederhana dan mudah dilakukan oleh semua orang. Weatherman tidak membutuhkan data lain untuk melakukan perkiraan selain melihat ke langit dan mengenali tanda-tanda dan kebiasaan sebelum turunnya hujan. Analis Teknikal juga demikian, hanya membutuhkan grafik sebagai satu-satunya sumber data untuk menganalisis perilaku pasar dan menghasilkan perkiraan selanjutnya.

Kegunaan analisa teknikal


Identifikasi tren dan kualitasnya


Menentukan level masuk dan keluar posisi Mempermudah penyusunan sistem trading

Banyak istilah dalam definisi analisa teknikal yang mungkin Anda temukan. Misalnya; sebagai studi terhadap harga, studi terhadap perilaku pasar, terhadap grafik atau terhadap pola-pola harga. Dengan tujuan untuk mengenali tren atau mencari peluang entry & exit atau untuk memaksimalkan keuntungan. Tetapi tentu, Anda sendiri sadar bahwa perbedaan tersebut hanya sebatas penggunaan istilah yang berujung pada maksud yang sama. Pada intinya, analisa teknikal merupakan analisis terhadap perilaku pasar untuk mencari peluang-peluang transaksi.
pendahuluan
105

Perilaku seluruh pihak yang terlibat di pasar hanya muncul dalam tiga bentuk aktifitas: Membeli Melakukan pembelian terhadap instrumen tertentu, baik untuk posisi baru atau untuk likuidasi posisi sebelumnya. Menjual Melakukan penjualan terhadap instrumen tertentu, baik untuk posisi baru atau untuk likuidasi posisi sebelumnya. Mengamati Memilih untuk tidak mengambil posisi baru atau melikuidasi posisi yang ada, atau telah memutuskan untuk menahan posisi hingga waktu atau harga tertentu.

Analisa Teknikal adalah studi terhadap perilaku pasar untuk mengenali peluang-peluang keuntungan

Dan hasil dari aktifitas tersebut memunculkan kenaikan atau penurunan harga. Jika pihak pembeli lebih kuat dibanding penjual, maka harga tentunya akan mengalami kenaikan, dan begitu juga sebaliknya. Semakin banyak pihak yang meminta, maka harga akan semakin tinggi, dan jika semakin banyak pihak yang menawarkan maka semakin rendah pula harga. Hal ini terjadi karena p asar adalah tempat perdagangan maka hukum supply & demand tetap berlaku. Untuk mengenali apakah harga mengalami kenaikan, penurunan atau bergerak dalam area yang terbatas, kita membutuhkan data yang mencakup harga sekarang dan harga-harga sebelumnya. Keseluruhan data tersebut kemudian ditampilkan ke dalam grafik atau chart, yang saat ini sudah tersedia secara atomatis melalui software tertentu atau trading platform yang ada. Dan itu tentunya sangat memudahkan proses analisa.

Ketika melihat grafik, Anda akan menemukan harga bergerak naik, turun atau datar secara berlulang-ulang, dari sinilah proses pengenalan tren harga dapat kita lakukan, dan kemudian mengenali ciri-cirinya masing-masing untuk dimanfaatkan pada kesempatan berikutnya. Seperti yang diperlihatkan dalam diagram 7.1, proses analisa dimulai melalui grafik untuk mengenali tren kemudian mencari peluang untuk menciptakan keuntungan.
Figure 7.1 Alur kerja analisa teknikal

pendahuluan
106

Asumsi dasar
Untuk membangun pemahaman dan pengetahuan tentang analisa teknikal selanjutnya, ada 3 asumsi dasar yang perlu diketahui:

1.

Market discount everything


Yang pertama adalah bahwa pasar merupakan cerminan dari segala sesuatu. Perubahan harga yang terjadi di pasar adalah hasil dari tindakan (pembelian atau penjualan) yang diambil oleh para pelaku dengan beragam latar belakang, informasi, pengetahuan dan emosi yang berbeda. Melalui pengamatan terhadap perubahan harga yang terjadi di pasar sudah cukup bagi seorang analis untuk memperkirakan pergerakan harga selanjutnya.

2.

Prices move in a trend


Harga cenderung bergerak ke arah yang sama selama beberapa periode. Pergerakan tersebut dapat naik, turun atau bergerak dalam area tertentu (sideway) membentuk pola-pola yang efeknya dapat dikenali. Analis teknikal percaya bahwa harga tidak bergerak secara acak, sehingga dapat diperkirakan. Jika harga suatu aset bergerak naik pada akhir minggu ini, maka minggu depan pergerakan tersebut cenderung berlanjut, sampai tanda berakhirnya kenaikan muncul secara jelas.

3.

History repeats itself


Pola-pola tertentu yang dibentuk oleh pergerakan harga yang terjadi di masa lalu akan terulang kembali dan menimbulkan efek yang sama di masa depan. Analis teknikal percaya bahwa perilaku transaksi manusia yang didorong oleh informasi, keinginan dan emosi secara masal cenderung akan berulang, misalnya sekerumunan massa yang melakukan antrian akibat kelangkaan minyak tanah pada saat ini akan kembali mengulang perilakunya di masa depan ketika menghadapi situasi yang sama.

pendahuluan
107

7.2

alat analisa teknikal


Seorang trader atau investor hanya membutuhkan harga dan volume untuk dapat melakukan analisa teknikal. Dimana harga adalah nilai uang dari aset yang diperdagangkan, dan volume adalah jumlah transaksi. Kedua data ini, kemudian dimunculkan dalam grafik yang akhirnya menjadi objek utama analisa teknikal. Tipe-tipe grafik Dalam analisa teknikal, model grafik ada berbagai macam, namun dalam perkenalan ini kit akan membahas a tiga yang paling populer. 1. Line chart Grafik ini hanya berisikan sebuah garis yang menghubungkan penutupan perdagangan yang satu dengan yang lain. Misalnya jika pada hari pertama perdagangan harga berakhir di level 300, dan di hari kedua ditutup di harga 200 dan di hari ketiga di harga 400 seperti pada gambar 7.2, maka garis lurus dapat digambar dari 300 menuju 200 kemudian 400, dari arah kiri ke kanan.

Sebuah line chart memiliki pergerakan yang jelas dan halus tetapi tidak menyediakan informasi harga tertinggi, terendah dan harga pembukaan setiap sesi, akibatnya fluktuasi pasar tidak terlihat selama periode tersebut.Tergantung strategi yang anda memilih, hal ini dapat berarti atau tidak.

Gambar 7.2 Line Chart

alat analisa teknikal


108

2. Bar chart Bentuk bar chart menyerupai batang yang memiliki tangkai di kiri dan kanan, dan memiliki informasi yang lebih lengkap, berisi harga pembukaan, tertinggi, terendah dan penutupan. Harga buka pasar berada pada tangkai kiri, dan penutupan pada tangkai kanan. Sementara ujung dari batangnya mewakili harga tertinggi dan terendah dalam satu periode perdagangan.
Gambar 7.3 Struktur bar chartt

3. Candlestick chart Candlestick merupakan grafik tertua yang ditemukan oleh analis teknikal. Struktur tubuhnya menyerupai lilin, dan memiliki unsur yang sama dengan bar chart, terdapat data Open, High, Low dan Close pada setiap sesinya. Harga yang mengalami kenaikan biasanya dibentuk dengan warna terang, dan harga turun dengan warna gelap. Selain berfungsi sebagai salah satu tipe grafik, candlestick juga memiliki model analisa tersendiri yang telah luas digunakan oleh trader di dunia.
Gambar 7.4 Candlestick chart

Seluruh model grafik memiliki keunikan tersendiri, seseorang mungkin saja lebih menyukai line chart dibanding bar ataupun candlestick. Observasilah ketiganya, temukan mana yang Anda minati. Dalam gambar 7.5 diatas, grafik line yang berada pada posisi paling kiri menampilkan harga lebih halus dibanding grafik bar ataupun candle. Namun line chart tidak memiliki data intraday yang cukup penting, misalnya harga perdagangan tertinggi atau terendah sepanjang periode tersebut, sehingga line chart banyak digunakan hanya untuk mempermudah pengenalan tren, sementara bar dan candle lebih banyak digunakan untuk mengenali peluang-peluang transaksi, jangka pendek dan menengah.

Gambar 7.5 Grafik line, bar dan candlestick untuk Euro Daily, Mei 2009 alat analisa teknikal
109

Indikator dan oscillator


Indikator teknikal adalah hasil perhitungan matematis yang inputnya berdasarkan pada dua hal; harga dan volume. Sebuah indikator dapat disusun dengan hanya mempertimbangkan harga, atau hanya volume atau kombinasi dari keduanya. Perbedaan indikator dan oscillator dalam analisa teknikal terletak pada batasan perhitungannya. Indikator tidak memiliki batas atas dan bawah, misalnya Moving Averages. Sementara oscillator biasanya bergerak terbatas di dalam area tertentu, misalnya 0 sampai 100 seperti RSI dan Stochastic, atau bergerak diantara area positif dan negatif dengan area tengah 0, seperti MACD. Namun, secara praktis, indikator dan oscillator tidak harus dibedakan sedemikian rupa, karena keduanya menggunakan dasar dan memiliki manfaat yang sama. Dua manfaat indikator dan oscillator adalah 1. Menentukan tren dan mengukur kualitasnya Dalam kategori ini, terdapat indikator yang dapat membantu trader untuk mengenali/ menentukan sebuah tren yang terjadi, seperti penggunaan Moving Average(MA), kemudian mengukur kekuatan nya seperti Average Directional Movement Index (ADX), mengukur tingkat volatilitas harga , seperti Average True Range (ATR), dan mengukur tingkat kecepatan perubahan harga, misalnya Momentum. 2. Menentukan level entry dan exit Penggunaan indikator tidak bisa dianggap remeh dalam membantu seorang trader untuk menentukan pengambilan posisi beli atau jual. Setiap indikator biasanya memiliki metode sendiri dalam menghasilkan sinyal. Moving Average misalnya, menghasilkan sinyal beli ketika penutupan harga berhasil melampaui garis MA, atau ketika terjadi crossover antara MA periode lebih pendek ke atas MA periode lebih panjang. Tips memilih indikator 1. 2. 3. 4. 5. Pilihlah indikator yang paling cocok dan mudah untuk Anda gunakan. Gunakan sedikit munglkin indikator agar sistem Anda tidak terlalu rumit. Pilihlah indikator berdasarkan fungsinya masing-masing. Misalnya: Moving average untuk mengenali tren dan RSI sebagai filter atau mencari sinyal konfirmasi. Amatilah perilaku indikator terhadap harga dengan mengujinya. Kenali pada kondisi apa saja indikator tersebut berfungsi dengan baik dan pada kondisi apa saja mengalami kegangguan

alat analisa teknikal


110

Analisa teknikal adalah studi terhadap perilaku pasar untuk mengenali peluang trading. Ada tiga buah asumsi dasar yang menjadi fondasi analisa teknikal; Market discount everything, price moves in trend dan histroty repeat it self. Analisa teknikal membutuhkan dua jenis data untuk menganalisa yaitu harga dan volume. Indikator dan alat lainnya dibuat berdasarkan dua data tersebut. Tiga jenis grafik yang paling populer yaitu line chart, bar chart dan candlestick chart. Indikator dan oscillator dibedakan berdasarkan area pergerakan tetapi memiliki interpretasi yang sama.

Review

111

bab 8

mengenali tren
Bab ini akan membahas:
Definisi dan jenis-jenis tren Penentuan tren Support dan Resistance Pola harga

mengenali tren
112

8.1

jenis-jenis tren
Tren dapat didefinisikan sebagai arah specific pergerakan harga. Hal ini penting untuk dipantau untuk trading sebuah market. Banyak trader terkadang membuat rumit pengenalan tren yang harusnya sejelas dan sederhana mungkin. Tren harga adalah kecenderungan arah pergerakan harga dalam kurun waktu tertentu. Dan dapat diklasifikasikan berdasarkan jangka waktu dan arah pergerakan.

1. Durasi tren
1. 2. 3. Primary (Jangka Panjang) : Tren harga yang bergerak dengan jangka waktu yang lebih lama, biasanya bertahan lebih dari satu tahun. Intermediate (Jangka Menengah): Tren harga yang bergerak dengan jangka waktu menengah, biasanya lebih dari 3 minggu hingga beberapa bulan. Minor (Jangka Pendek): Tren harga yang bergerak dengan jangka waktu yang lebih pendek, dari satu hari hingga beberapa minggu.

2. Arah tren
Pergerakan harga baik primary, intermediate atau minor, biasanya cenderung menuju ke arah yang sama. Dalam analisa teknikal, tren sangat mudah dikenali dengan memahami 4 istilah dibawah ini: Higher high (HH); puncak harga tertinggi Higher low (HL); lembah harga yang lebih tinggi dibanding sebelumnya Lower high (LH); puncak harga yang lebih rendah dibanding sebelumnya Lower low (LL); lembah harga yang lebih rendah dibanding sebelumnya Dimana HH= puncak tertinggi baru, HL= lembah/ dasar harga yang lebih tinggi dari sebelumnya, LH= puncak yang lebih rendah, dan LL= lembah/ harga terendah baru.

jenis-jenis tren
113

1.

Uptrend (Tren naik)

Sederetan higher High (HH) dan Higher Low (HL). Atau dengan bahasa lain, adalah pergerakan harga yang berulang kali membentuk puncak dan lembah yang lebih tinggi dibanding sebelumnya.

Gambar 8.1 Uptrend

2.

Downtrend (Tren turun)

Sederetan Lower High (LH) dan Lower Low (LL). Atau, secara berulang membentuk puncak dan lembah yang lebih rendah dibanding sebelumnya.

Gambar 8.2 Downtrend

3.

Sideways (Konsolidasi)

Harga yang tidak membentuk sederetan HH, HL atau LH, LL. Atau harga yang secara berulang diperdagangkan dalam area yang sama.

Gambar 8.3 Sideways

jenis-jenis tren
114

8.2

penentuan tren
Peak dan Trough analysis
Suatu tren dapat dikatakan telah terjadi ketika sudah membentuk puncak (peak) & lembah (trough) paling sedikit dua kali ke arah yang sama. Misalnya, jika terjadi dua kali kenaikan peak & trough (P&T), maka tren naik dapat dikatakan dimulai, seperti yang diilustrasikan pada gambar 8.4

Gambar 8.4 Awal tren naik

Dan sebaliknya, jika terjadi dua kali penurunan P&T, tren turun mendapatkan sinyal. Hal ini dapat dilihat pada gambar 8.5

Gambar 8.5 Awal tren menurun

penentuan tren
115

Garis tren (Trend Line )


Tren juga dapat dikenali melalui penggunaan garis yang dihubungkan antara titik tertinggi atau terendah suatu pergerakan harga. Proses penentuan tren melalui garis ini hanya dapat dilakukan jika terdapat dua titik yang dapat dihubungkan. Dalam tren naik misalnya, terdapat dua kali kenaikan trough atau dua kali penurunan peak dalam tren turun. Simak gambar 8.6 dan 8.7

Gambar 8.6 Pemotongan garis uptren

Ketika harga memecah garis tren, hali ini adalah sinyal pertama bahwa akan ada pembalikan tren.

Gambar 8.7 Pemotongan garis downtren

penentuan tren
116

8.3

support & resistance


Support adalah level dibawah harga sekarang yang memiliki kekuatan beli cukup besar sehingga mampu menahan penurunan harga lebih jauh. Resistance adalah level diatas harga sekarang yang memiliki kekuatan jual cukup besar sehingga mampu menahan kenaikan harga lebih lanjut.

Gambar 8.8 Resistance berubah menjadi support

Support dan resistance merupakan level tahanan, keduanya berfungsi sebagai penghambat kecepatan harga. Jika level tersebut terlewati maka harga akan membentuk level support atau resistance yang baru. Biasanya level resistance yang berhasil terlewati akan menjadi level support bagi pergerakan selanjutnya, demikian juga bagi level support yang terlewati, biasanya akan menjadi resistance bagi pergerakan harga selanjutnya.

Support dan resistance dapat diidentifikasi dengan menggunakan garis trend. Normalnya garis tren diletakkan pada harga terendah atau harga tertinggi sebelumnya. Dalam gambar 8.9, terdapat contoh lain support dan resistance yang terjadi pada Poundsterling. Anda akan menemukan level support dan resistance yang dominan pada saat harga mengalami trading range atau hanya bergerak dalam area terbatas dalam waktu yang cukup panjang. Namun begitu level berhasil ditembus, umumnya pergerakan besar menyusul kemudian. Dalam kata lain, trading range biasanya terjadi sebelum pergerakan besar.

Gambar 8.9 Contoh tambahan resistance dan support

support dan resistance


117

8.4

pola harga
Tren umumnya tidak berubah secara langsung dan tiba-tiba. Biasanya terdapat periode transisi sebelum perubahan tersebut terjadi. Dan selama masa transisi tersebut harga melakukan pergerakan membentuk formasi yang memiliki ciri-ciri tertentu yang mudah dikenali. Formasi-formasi tersebut biasanya di diklasifikasikan sebagai reversal pattern dan continuation pattern. Namun implikasi dari berlanjut atau berbaliknya harga setelah menyelesaikan formasi tersebut umumnya tergantung pada ke arah mana breakout terjadi. Dalam buku ini, kita hanya akan membahas dua pola harga yang paling umum terjadi dan memiliki efek paling tinggi.

1. Head and Shoulder

Yang pertama Head and Shoulder Pattern, sesuai namanya, adalah formasi yang mirip dengan bentuk kepala dan bahu, yang memiliki implikasi reversal. Pola ini merupakan salah satu pola klasik yang memiliki validitas tinggi.

Gambar 8.10 Pola harga head and shoulder

Gambar 8.10 adalah contoh formasi pola head and shoulders yang harus memiliki dua bahu (A dan C), dan kepala yang harus lebih tinggi dibanding kedua bahu. Breakout terjadi ketika harga setelah membentuk bahu kanan (C) menembus garis neckline. Pergerakan harga setelah breakout tergantung jarak antara kepada dan neckline.
pola harga
118

Effect: Umumnya reversal, berdasarkan arah breakout terjadi


Sebagai contoh, bisa dilihat pada gambar 8.11. Setelah bahu kiri tercipta pada Juni dan July 2007, Pundsterling berhasil menciptakan high baru dan pola head tercipta [ada Agustus-Desember 2007. Harga kemudian turun lagi ke neckline and menciptakan shoulder kanan dari Maret sampai Agustus 2008. Polanya lengkap setelah harga memecah neckline pada tanggal 13 Agustus 2008. Harga mulai tren kebawah sejauh yang diindikasikan panah merah, yang juga merupakan jarak head dan neckline. and neckline.

Gambar 8.11 , Reversal Head and Shoulder pada GBP daily

2. Triangle
Triangle adalah pola harga sideway yang berbentuk segitiga, dimana kedua garis trend bergerak saling mendekati, dan diikuti oleh harga yang membentuk sederetan lower high dan atau higher low. Triangle memiliki banyak tipe, diantaranya symmetrical, ascending dan descending, yang berbeda dari sisi klasifikasinya.

Effect: Bisa lanjutan tren atau reversal


Untuk lebih memudahkan, bahwa hampir seluruh pola harga akan bergerak sesuai arah breakoutnya masing-masing.

pola harga
119

Gambar 8.12 Triangle sebagai pola berlanjut

Gambar 8.13 Triangle sebagai pola pembalikan (reversal)

Dalam gambar 8.12, setelah harga menyempurnakan formasi triangle, dan kemudian melakukan penetrasi ke garis triangle bagian atas. Harga bergerak sesuai dengan arah breakout. Demikian juga pada gambar 8.13, harga bergerak kearah breakout tetapi merupakan reversal tren yang sedang berjalan

Gambar 8.14 Euro H1, Reversal Triangle

Euro H1 membentuk pola symetrical triangle dengan bearish breakout seperti yang diilustrasikan oleh gambar 8.14, kemudian harga dengan cepat kembali ke area awal pembentukan pola. Dalam Time frame lebih besar (H4), setelah breakout tersebut, Euro kemudian membentuk pola symetrical triangle yang lebih besar, namun membentuk bullish breakout (gambar 8.15).

Gambar 8.13 Euro H4, Reversal Triangle

pola harga
120

Tren didefinisikan sebagai kecenderungan pergerakan harga dan dapat diklasifikasikan berdasarkan jangka waktu dan arah bergeraknya.

Review

Tren dapat dikenali melalui posisi puncak dan lembahnya, menggunakan garis tren atau melalui indikator.

Pola harga dapat diklasifikasikan ke dalam 2 model, yang pertama adalah pola berlanjut, dan kedua adalah pola reversal atau pembalikan arah. Umumnya efek yang dihasilkan oleh pola harga mengikuti arah breakout-nya.

121

bab 9

menyusun sistem trading


Bab ini akan membahas:
Definisi dan pengunaan moving average Definisi dan pengunaan Relative Strength Index (RSI) Panduan untuk kombinasi moving average dengan RSI Studi kasus

menyusun rencana trading


122

9.1

moving average
Dalam bab ini, kita akan mempelajari penyusunan metode trading berdasarkan analisa teknikal. Untuk memudahkan proses penyusunan, dalam buku ini kita hanya akan membahas dan menggunakan dua indikator yang paling populer saja, yakni Moving Average dan RSI. Kedua indikator tersebut akan digunakan dalam studi kasus selanjutnya. Moving Average merupakan indikator teknikal yang paling luas digunakan oleh investor dan trader diseluruh dunia, karena kemampuannya menghilangkan faktor subjektif dari setiap analis. Moving Average dapat diartikan sebagai perubahan harga rata-rata dalam satu timeframe tertentu. Misalnya MA 20, yang merupakan harga rata-rata selama 20 periode grafik tertentu. Jika diaplikasikan kedalam grafik Daily, MA 20 berarti harga rata-rata selama 20 hari perdagangan. Demikian juga untuk H1, MA 20 = rata-rata harga selama 20 jam terakhir

Tipe-tipe moving avering

Dari cara perhitungan rata-rata harga, MA terbagi dalam 3 model: Simple Moving Average (SMA) Model MA ini adalah model murni rata-rata pergerakan harga dan merupakan yang paling luas digunakan. Perhitungannya diambil dari penjumlahan dari seluruh data kemudian dibagi dengan jumlah periode yang di observasi. Weighted Moving Average (WMA) Perhitungan WMA diambil berdasarkan pembagian dari jumlah keseluruhan periode. Misalnya, WMA 5 hari, merupakan penjumlahan seluruh data dibagi jumlah periode;1+2+3+4+5=15. Perbedaan dengan SMA terletak pada tingkat sensitivasnya. WMA lebih sensitif dibanding SMA. Sehingga lebih cepat menghasilkan sinyal dibanding SMA, namun memiliki lebih banyak noise.

moving average
123

Exponential Moving Average (EMA) EMA adalah MA yang berusaha menjawab persoalan antara SMA dan WMA, dengan perhitungan yang lebih rumit diantara ketiganya. Misalnya, untuk membuat EMA 20 hari, maka diperlukan data MA 20 hari terlebih dahulu, baru kemudian data ini dijadikan sebagai titik perhitungan awal, untuk diambil selisih dan pembaginya. Perhitungan EMA, sudah dilakukan otomatis oleh trading platform yang ada. EMA mampu mengenali perubahan tren lebih awal, dibanding SMA, namun memiliki noise yang lebih rendah dibanding WMA.

Gambar 9.1 Tiga jenis moving average

Dalam gambar 9.1 diatas kita dapat melihat perbedaan dari ketiga jenis Moving Average. Weighted bergerak lebih cepat, sementara Exponential bergerak lebih cepat dibanding Simpe MA, namun masih mampu memberikan sinyal lebih cepat dibanding simple MA.

Pengunaan moving average

Ada banyak cara untuk menggunakan MA sebagai alat dalam menentukan tren dan perubahan nya, dan cara tersebut semakin hari semakin berkembang. Beberapa gambaran umum penggunaan MA dibawah ini dapat dijadikan panduan; Mengenali tren Moving average dapat dijadikan sebagai indikator untuk mengenali tren dengan membandingkan pergerakan harga terhadap garis MA. Tren naik dapat dikatakan telah terjadi ketika harga bergerak di atas MA, turun ketika harga bergerak di bawah MA.

moving average
124

Support and Resistance area MA juga berfungsi sebagai support dan resistance pergerakan harga. Seperti pada gambar 9.2 MA berfungsi sebagai support ketika Euro mengalami rally dari bulan Februari hingga April 2008, setelah berhasil menembus level support pada bulan Agustus08, garis MA kemudian berfungsi sebagai resistance hingga Mei 2009.
Tips penggunaan MA:
Gunakan MA yang lebih pendek untuk mengenali awal perubahan tren Gunakan MA periode yang lebih panjang untuk mendapatkan konfirmasi

Gambar 9.2 MA sebagai support dan resistance

Ketika harga berada diatas MA, MA bertindak sebagai support dan ketika harga berada di bawah MA, MA bertindak sebagai resistance. Identify reversal opportunities MA juga dapat digunakan untuk mencari indikasi perubahan tren harga, sekaligus menemukan level entry dan exit transaksi. Ada dua cara utama untuk mendapatkan hasil tersebut; 1. Pemotongan garis MA oleh harga Perubahan tren harga dapat dikenali ketika harga memotong ke atas atau ke bawah garis MA. Jika harga memotong ke atas garis MA, maka tren naik sedang dimulai. Dan jika harga memotong ke bawah garis MA, maka tren turun dapat dikatakan sedang dimulai.

moving average
125

2.

Perpotongan antara garis MA Perpotongan antara garis MA dikenal dengan istilah crossover method. Umumnya crossover menggunakan dua atau lebih garis MA yang saling berbeda periode. Crossover yang paling terkenal dan masih memiliki validitas tinggi adalah double crossover method. Metode ini yang seterusnya akan kita gunakan dalam pembahasan selanjutnya.

Gambar 9.3 Double crossover method, Euro Hourly, Mei 2009

Konsep crossover berarti, MA akan menghasilkan sinyal trend naik ketika garis MA periode yang lebih pendek memotong ke atas garis MA periode yang lebih panjang, dan sinyal tren turun terjadi ketika garis MA pendek memotong ke bawah garis MA periode yang lebih panjang. Kombinasi klasik yang populer untuk metode ini adalah; 5 dan 10, 10 dan 50, 20 dan 50. Dalam gambar 9.3, di dalam grafik euro sejak tanggal 5 hingga 14 Mei 2009, terdapat dua kali crossover, yang pertama menghasilkan kerugian dan yang kedua menghasilkan keuntungan cukup besar. Crossover bekerja dalam kondisi terbaik pada saat harga mengalami tren satu arah, seperti yang diilustrasikan dalam figure 9.4, terhadap USD JPY, Hourly.

Gambar 9.4 Crossover method, USDJPY Hourly, Mei 2009

moving averages
126

9.2

relative strength index (RSI)


Indikator ini adalah indikator ke dua yang akan kita bahas dalam buku ini. RSI merupakan salah satu indikator yang paling luas digunakan oleh trader dan investor. Dikembangkan oleh J. Welles Wilder Jr. sejak tahun 1970-an dan pertama kali dipublikasikan melalui bukunya New Concepts in Technical trading systems. Ada banyak penggunaan RSI yang diperkenalkan oleh Wilder dalam bukunya tersebut, namun kita hanya akan membahas bagian terpenting yang masih memiliki validitas tinggi. RSI mungkin dapat didefinisikan sebagai indikator yang mengukur kekuatan relatif pasar berdasarkan perbandingan antara kenaikan dan penurunan, yang ditampilkan dalam bentuk indeks yang bergerak antara level 0 (nol) hingga 100.

Pengunaan RSI
Ada tiga variasi penggunaan RSI yang harus diperhatikan karena akurasi sinyalnya yang masih cenderung tinggi. 1. Identifikasi puncak dan lembah harga (Top & Bottom Recognition) Puncak dan lembah harga diindikasikan melalui RSI yang bergerak ke atas area 70 atau turun kebawah area 30. Beberapa analis lebih menyukai penggunaan 80 sebagai area ekstrim atas atau lebih dikenal dengan istilah overbought dan area 20 sebagai level ekstrim bawah atau oversold. Sebagai contoh, gambar 9.5 menunjukkan kepada Anda bagaimana RSI memberikan indikasi harga tertinggi dan terendah yang terjadi pada grafik EURJPY. Ketika harga mencapai level dasar, RSI telah memasuki area oversold dibawah level 30, kemudian harga bergerak naik membentuk puncak (top) yang diikuti oleh RSI diatas 70 (overbought), dan turun kembali membentuk dasar yang ditandai dengan penurunan RSI kembali kebawah level 30.

relative strength index


127

Gambar 9.5

RSI indikasikan puncak dan lembah harga

2.

Mengenali pola (Pattern Recognition) Pola harga yang muncul dalam RSI mungkin tidak dapat diidentifikasikan hanya melalui grafik harga. Terkadang beberapa pola muncul lebih jelas dalam RSI dibanding pada harga sendiri. Gambar 9.6 memperlihatkan ketika harga bergerak naik, RSI telah membentuk pola head and shoulder yang pertama, dan lebih dulu mengalami breakout dibanding harga ketika menembus garis tren. Pada pola head & shoulder kedua, baik harga maupun RSI secara bersamaan menembus garis tahanan. Setelah berhasil breakout neckline H&S, RSI kemudian membentuk pola triangle yang hanya diindikasikan oleh garis support dalam harga.

Gambar 9.6 Pola grafik dalam RSI terkadang lebih mudah dikenali relative strength index
128

3.

Failure swings atau Divergence Penggunaan yang ketiga ini adalah penggunaan yang paling banyak diawasi oleh trader karena kekuatannya yang cukup besar dalam menghasilkan pergerakan pasar. Divergence terjadi ketika harga membentuk level tertinggi atau terendah baru namun tidak diikuti oleh pembentukan level tertinggi atau terendah baru RSI. Misalnya dalam tren naik seperti dalam gambar 9.7, harga membentuk level tertinggi baru namun RSI mengalami kegagalan membentuk level tertinggi baru, kegagalan ini disebut dengan failure swing dan akhirnya membentuk divergence.

Gambar 9. Poweful divergence pada USDCHF, Daily.

Maksud dari divergence adalah pasar telah kehilangan kekuatan ketika high terbaru tersebut dibentuk. Demikian juga saat penurunan, harga membentuk low baru namun RSI mengalami kegagalan sehingga membentuk bullish divergence. Divergence memiliki implikasi reversal, dalam arti jika terjadi dibawah akan memberikan dorongan bullish dan jika terjadi di atas akan memberikan dorongan bearish.

relative strength index


129

9.3

kombinasi antara moving average dan RSI


Penggunaan dua indikator diatas, seperti halnya penggunaan indikator yang lain, sangat tergantung pada pribadi penggunanya. Hal yang perlu diperhatikan sebelum penyusunan metode trading, adalah karakter, kemampuan modal dan strategi yang Anda pilih.

Panduan kombinasi

Anda dapat menggunakan poin-poin di bawah ini sebagai panduan untuk menggabungkan dua indikator tersebut. a. Moving Average adalah indikator yang digunakan sebagai filter dari fluktuasi harga, ditujukan untuk mengenali tren dan perubahan tren yang terjadi. MA periode lebih pendek bergerak sangat dekat dengan harga. Semakin kecil periode yang dipilih semakin kecil pula jarak MA dengan harga, sehingga swing yang terjadi selama pergerakan harga berlangsung tidak dapat diperhalus oleh MA, dengan demikian frekuensi terjadinya noise atau sinyal failure-pun semakin tinggi. Namun di sisi lain, penggunaan MA dengan periode ini akan menghasilkan sinyal yang relatif jauh lebih cepat. Semakin panjang periode MA yang dipilih biasanya semakin jauh pula jaraknya dengan harga running. MA ini dapat memperhalus pergerakan harga sehingga tren dapat dengan mudah dikenali. Sinyal yang dihasilkan lebih lambat namun memiliki tingkat akurasi yang jauh lebih tinggi. RSI adalah indikator kekuatan pasar yang bergerak dalam batasan 0 hingga 100. Ditujukan untuk mengenali peluang berbaliknya harga dalam interval waktu yang relatif pendek. Gunakan RSI untuk level oversold ketika tren naik, untuk mencari peluang lebih murah. Dan gunakan pola RSI untuk mendapatkan level breakout terbaik, atau divergence untuk mengenali peluang berbaliknya harga.

b.

c.

d.

kombinasi antara moving average dan RSI


130

9.4

studi kasus
Studi kasus ini ditujukan untuk membantu Anda dalam merumuskan sinyal yang akan Anda gunakan dalam transaksi. Sehingga contoh dalam e-book ini selayaknya tidak dianggap sebagai rekomendasi, karena hanya bersifat ilustrasi yang memberikan panduan bagi Anda. Dalam studi ini mari kita mengambil contoh Swiss Franc Daily, periode Juni 2007 hingga 22 Mei 2009. a. Pada tanggal 31 Mei 2007 seperti yang terlihat pada gambar 9.8, MA mengalami double crossover di area atas, namun RSI belum memberikan konfirmasi untuk membeli. Pada tanggal 29 Juni 2007, RSI 14 berhasil melakukan breakout ke bawah dan beberapa waktu kemudian, terjadi double crossover. Dengan demikian, kedua indikator ini memberikan kesimpulan yang sama dan kita telah mendapatkan konfirmasi untuk menjual.

Gambar 9.8 Breakout RSI dan konfirmasi MA

b.

Dalam gambar 9.9, terlihat pada bulan 9, 2008, CHF telah selesai membentuk pola berlanjut Head & Shoulder, sementara harga bergerak di bawah MA, yang mengindikasikan tren turun masih kuat. Breakout RSI pada garis neckline Head and shoulder mengindikasikan bearish, yang berarti masih sejalan dengan posisi MA. Disini, kita dapat membiarkan posisi sebelumnya atau menambah posisi baru.

studi kasus
131

Gambar 9.9 Powerful Divergence RSI, USDCHF Daily

c.

Bulan Februari 2008, RSI selesai membentuk pola Symmetrical Triangle (garis biru pada gambar 9.10) dan breakout ke bawah, dengan kondisi MA yang masih stabil di atas. Keduanya memberikan indikasi bahwa penurunan masih berlanjut.

Kemudian pada bulan Maret, terjadi divergence (ditandai dengan garis merah), dimana harga berhasil membentuk low baru namun RSI mengalami kegagalan, yang merupakan indikasi perubahan tren harga. Disini kita dapat mengurangi posisi yang ada untuk berjaga-jaga atau bahkan melikuidasi seluruhnya.

Gambar 9.10 Divergence dan Triangle pada RSI, breakout garis support pada harga

studi kasus
132

d.

Dalam gambar 9.11 setelah RSI membentuk divergence, harga mengalami kenaikan hingga bulan Mei 2008, dan mengalami konsolidasi dalam range terbatas Bersamaan dengan itu, RSI membentuk pola triangle yang berhasil ditembus ke atas pada bulan Juli, yang kemudian diikuti oleh breakout harga terhadap channel line dan crossover double MA. Di sini kita melikuidasi seluruh posisi yang tersisa dan merupakan waktu baik mengambil posisi beli.

Gambar 9.11 Triangle RSI and Break of line seen in price

e.

Dalam gambar 9.12 setelah breakout, CHF mengalami kenaikan hingga Nopember 2008 Pada periode ini, RSI telah menyelesaikan pola Head and Shoulder dan Triangle yang diikuti oleh divergence pada puncak harga. Disini kembali kita sebaiknya melikuidasi posisi. Setelah harga dan RSI berhasil melakukan breakout ke bawah, double MAmelakukan cross yang mengindikasikan tren turun. Namun di saat yang bersamaan, RSI membentuk divergence kembali di dasar harga yang mengindikasikan reversal (berlawanan dengan MA). Di level ini kita sebaiknya tidak mengambil posisi, sembari menunggu konfirmasi selanjutnya.

studi kasus
133

Gambar 9.12 Break Head and shoulder pada RSI dan double cross pada MA

f.

Dalam gambar 9.13, MA kemudian memberikan konfirmasi kenaikan setelah divergence padatahap e sebelumnya. Kita mendapatkan konfirmasi membeli. Harga kemudian mengalami kenaikan sejak bulan Januari 2009, yang kemudian diikuti oleh crossover MA. Pada fase ini kita kemudian kembali melikuidasi posisi dengan profit sangat tipis. Pada fase berikutnya, harga mengalami konsolidasi hingga 8 Mei 2009 lalu, dimana harga dan RSI secara bersamaan membentuk pola triangle.

Gambar 9.13 Crossover MA dan breakout triangle RSI

studi kasus
134

Breakout harga dan RSI terjadi dibarengi dengan cross MA. Pada tahap ini kita kembali mendapatkan sinyal konfirmasi untuk menjual. Posisi tersebut dapat kita pertahankan hingga satu atau dua indikator kita saling memberikan sinyal yang berlawanan. Jika kita menemukan kedua indikator memberikan sinyal yang sama, maka dari sisi kombinasi, hal ini sudah cukup sebagai dasar untuk mengambil posisi baru atau menambah posisi lama.

Gambar 9.14 Skenario lengkap USDCHF, Mei 2007-Mei 2009

Skenario secara lengkap dapat disimak pada gambar 9.14. USD/CHF menurun dari Maret 2007 hingga Februari 2008 dan pembalikan tren terjadi yang menyebabkan uptrend dari Maret 2008 sampai ke Nopember 2008. Setelah ini, USD/CHF memasuki pola harga sideways. Jika kami melihat gambaran secara keseluruhan, dapt dilihat tren dan pola pada harga dan RSI. Seperti yang sudah kita diskusikan sebelumnya, tren dapat dikenali melalui penggunaan moving average. Dan RSI dapat kita gunakan sebagai filter untuk mendapatkan konfirmasi lanjutan. Gunakan ilustrasi diatas sebagai panduan. Anda dapat mencari, menyusun dan eksperimentasi dengan alat teknikal yang lain. Namun ingatlah untuk menjamin alat tersebut sederhana mungkin.

studi kasus
135

Moving average adalah indikator untuk mengenali tren dan mengukur tren yang terjadi. Sebuah sinyal yang dihasilkan oleh moving average didasarkan pada crossover yang terjadi baik dengan harga maupun dengan MA yang berbeda periode. Relative Strength Index adalah jenis dari oscillator yang ditujukan untuk mengukur kekuatan harga dan penggunaan terbaiknya terletak pada saat harga mengalami konsolidasi atau sideway. Anda dapat menggunakan moving average bersamaan dengan RSI untuk menghasilkan sinyal transaksi.

Review

136

pengelolaan trading

bagian

137

bab 10 manajemen resiko


Bab ini akan membahas:
Dasar manajemen risiko Pengertian risiko setiap transaksi Pengertian mengenai risiko pasar Risk to reward ratio dan Pareto principle

138

10.1

pengertian resiko manajemen


Seseorang yang bekerja atau berwirausaha di kawasan strategis, setiap harinya berhadapan dengan kondisi jalanan yang macet. Seseorang tersebut bisa saja yakin dapat sampai di kantor tepat waktu. Namun, tentu kondisi di jalanan tidak ada yang tahu, misalnya pohon tumbang akibat hujan sebelumnya, atau jalanan ditutup atau faktor lain yang dapat menyebabkan terhalangnya perjalanan. Kemampuan seseorang tersebut dalam mengelola ketidakpastian di jalanan adalah salah satu bentuk manajemen resiko. Sama halnya dengan dunia finansial. Resiko adalah ketidakpastian yang bakal terjadi dari setiap situasi dan keputusan yang kita ambil. Hanya saja konsekuensi dari resiko tersebut adalah berkurang atau hilangnya sebagian dana kita. Manajemen resiko membantu Anda untuk mengenali resiko apa saja yang mungkin dihadapi dan apa saja cara yang perlu dipersiapkan untuk menghadapinya.

Resiko penting yang perlu diperhatikan


Dalam trading, Ada banyak resiko yang Tentunya banyak jenis resiko yang ada di alam ini yang senantiasa mengintai Anda dalam melakukan aktifitas trading. Dua risiko penting adalah:

1. Resiko trading/bertransaksi
Resiko trading adalah resiko yang Anda ambil ketika menentukan seberapa besar modal dan volume transaksi yang dilibatkan dalam setiap keputusan. Resiko jenis ini sepenuhnya dibawah kontrol Anda. a. Resiko total equity Profesional biasanya menganjurkan resiko total dibatasi maksimum hanya sampai 20-30%, jika Anda cukup confident, maka Anda bisa menyesuaikannya. Resiko per kali masuk posisi Setelah Anda menentukan batasan resiko equity, barulah stoploss dapat ditentukan. Metode untuk menentukan stoploss beraneka ragam. Tapi sebaiknya Anda harus melihatnya dari total equity.

b.

pengertian manajemen resiko


139

Tabel 10.1 di bawah memberikan gambaran bahwa semakin banyak resiko yang Anda ambil, semakin sedikit transaksi yang dapat dieksekusi. Jika anda ingin menggunakan 1% dari total equity Anda dalam setiap kali transaksi, maka Anda memiliki 100 kali kesempatan transaksi. Jika Anda memilih 5% dari total equity, Anda dapat memiliki 20 kesempata. Hal ini perlu dipertimbangkan agar Anda dapat menemukan rasio risk-reward yang sesuai. Risk per transaksi 1% equity 2% equity 3% equity 4% equity 5% equity
Tabel 10.1 Perbandingan resiko per transaksi dan kesempatan

Kesempatan trading 100 50 33 25 20

Dalam tabel tersebut, dapat dilihat bahwa semakin besar presentase resiko, maka semakin mengecil jumlah kecempatan yang kita miliki. Banyak pihak, menyarankan resiko tidak boleh lebih besar dari 2% total ekuiti per kali transaksi, sehingga walaupun 25 kali kesalahan terjadi berurutan, masih tersisa 50% ekuiti untuk dapat memulihkan kinerja trading.

2.

Market risk
Resiko ini adalah resiko yang sudah dimiliki oleh pasar dengan sendirinya, baik sebelum Anda terlibat didalam maupun sesudah itu. Anda sama sekali tidak dapat melakukan apa-apa terhadap jenis resiko ini, kecuali mengenal menganalisa dan mencari cara mengatasinya. Setiap instrumen trading memiliki keunikan tersendiri, 3 resiko terpenting yang harus Anda pertimbangkan adalah: Perubahan harga dan volatilitas Yang pertama dan yang paling dasar adalah perubahan harga pasar. Perubahan ini tentunya akan menciptakan resiko tersendiri bagi aktifitas trading Anda. Saham yang berkapital besar biasanya bergerak lebih stabil dibanding yang berkapital kecil. Forex dan index juga sama, beberapa index dan mata uang bergerak lebih stabil dibanding yang lain. Volatilitas yang tinggi, terutama jika dibarengi dengan range pergerakan yang besar, dapat memaksa Anda untuk melonggarkan batasan resiko yang sudah Anda tentukan, misalnya dengan cara menempatkan stop loss yang lebih jauh. Liquidity risk Untuk melikuidasi posisi saham, biasanya data Anda akan di input dalam daftar antrian. Jika pasar dalam keadaan turun, dan pembeli sulit ditemukan, Anda mungkin tidak dapat melikuidasi posisi hingga kerugian besar menimpa Anda. Resiko seperti ini juga harus dipertimbangkan dalam manajemen resiko, dan mencari cara untuk mengatasi kerugian yang mungkin timbul tersebut, Anda bisa saja, misalnya, melakukan shot sell (jika memungkinkan) atau melakukan hedging di pasar future atau pasar CFD.

pengertian manajemen resiko


140

Resiko likuiditas seperti ini bagi instrumen futures atau derivative lain sangat minim, terutama setelah adanya aktifitas online trading, yang memungkinkan pelaksanaan transaksi secara elektronik. Risiko leverage dan margin Resiko leverage dapat diartikan sebagai resiko yang muncul akibat penggunaan skala modal yang lebih besar dibanding modal yang disetorkan. Misalnya Anda dapat membeli atau menjual suatu instrumen seharga $ 100,000,- dengan hanya menyetorkan jaminan dana sebesar $1,000. Jaminan tersebut bukanlah jumlah maksimum kerugian jika pasar bergerak berlawanan dengan posisi Anda, namun sebagian dari modal total yang Anda setorkan juga turut menanggung resiko tersebut. Hal ini terjadi karena leverage mengandung dana pinjaman dan kita harus membayarnya kepada broker jika transaksi berjalan buruk. Overnight risk Untuk instrumen berjangka, Anda menyimpan posisi overnight. Berita tertentu dapat menyebabkan market untuk bergerak di arah yang diinginkan atau sebaliknya. Terkadang, anda tidak dapat menyimpan order likuidasi ketika market tutup. Sehingga nenyimpan posisi overnight merupakan risiko yang perlu dipertimbangkan. Contohnya: untuk Lehman Brothers (LEH). Sehari sebelum pengumuman kebangkrutan, saham LEH menutup pada harga $4.00. Pada hari kebangkrutan, LEH membuka pada harga $0.24. Penurunan ini adalah sebesar 94% dalam sehari. Posisi jual akan menghasilkan keuntungan luar biasa pada hari itu, sebaliknya posisi beli akan menggerus keseluruhan modal.

Asumsi yang perlu diperhatikan


Dalam menyusun manajemen resiko, ada tiga hal yang perlu Anda pertimbangkan sebagai bahan dasar pengelolaan resiko Anda, yang pertama adalah rasio risk to reward, kedua adalah rasio win loss dan yang ketiga adalah prinsip Pareto.

1.

Risk to Reward Ratio


Adalah rasio yang digunakan untuk membandingkan potensi keuntungan dengan resiko dalam setiap pengambilan keputusan transaksi. Risk reward ratio dalam hal ini berbeda dengan yang umumnya dipahami, dalam dunia trading istilah tersebut digunakan sangat sederhana sebagai sebuah gambaran tentang resiko yang Anda akan ambil untuk mendapatkan sejumlah tertentu keuntungan. Misalnya jika Anda memiliki rasio risk reward 5:1, bukan berarti bahwa Anda secara nyata menerima keuntungan 5 kali lebih besar dibanding resiko. Sekali lagi bahwa hal ini adalah rasio bukan fakta. Untuk menyusun rasio risk reward bagi setiap orang akan berbeda-beda dan bersifat subjektif. Investor bermodal besar akan memiliki tingkat penerimaan terhadap resiko lebih besar dibanding pemodal kecil. Faktor personal lain, seperti tujuan, karakter dan usia juga berpengaruh dalam menyusun rasio. Silakan membaca bagian 1 untuk ringkasan ciri-ciri trader.

pengertian manajemen resiko


141

Untuk menyesuaikan rasio tersebut kedalam aktifitas transaksi juga tidak terlalu rumit, ada banyak cara yang dapat dilakukan, misalnya dengan merubah komposisi modal, stoploss atau bahkan dengan merubah exit point. Menyusun rasio anda sendiri Penyusunan rasio risk reward tidak perlu rumit, bahkan sangat sederhana . Anda hanya perlu menjawab dua pertanyaan di bawah ini; 1. Berapa jumlah keuntungan yang Anda inginkan dari setiap transaksi? 2. Berapa jumlah dana yang rela Anda tempatkan ke dalam resiko untuk mendapatkan keuntungan tersebut? Setelah Anda menjawabnya, bagilah jumlah keuntungan tersebut terhadap jumlah resiko yang Anda relakan, dan hasilnya Anda telah mendapatkan rasio risk reward Anda sendiri.

2.

Win Loss Ratio


Rasio ini bermaksud mengukur seberapa besar presentase kemenangan berbanding kerugian yang dihasilkan oleh sistem trading Anda. Untuk mendapatkannya, Anda tentunya harus memiliki sistem terlebih dahulu, susulah sistem tersebut dan uji hasilnya baik dalam bentuk back testing ataupun forward testing dengan menggunakan demo account. Anda juga dapat melakukannya dengan test visual melalui grafik jika itu mudah dilakukan. Setelah itu, catatlah hasil berapa kali sistem tersebut menghasilkan keuntungan dan berapa kali menghasilkan kegagalan. Dengan demikian Anda telah mendapatkan win loss ratio.

3.

Pareto Principle
Vital few and trivial many. Prinsip Pareto mengatakan bahwa 20% dari sesuatu itu selalu mendatangkan hasil 80%. Atau dengan kata lain, 80% hasil diperoleh dari 20% aktifitas, dan 20% dari hasil selalu diperoleh dari 80% aktifitas. Dalam artian trading, profit yang efektif itu datang hanya dari sebagian kecil (20%) aktifitas transaksi Anda. Anda tidak harus mengadopsi angka prinsip ini secara persis, yang terpenting yang harus kita pahami adalah bahwa kebanyakan dari aktifitas trading biasanya hanya menyumbang sebagian kecil bagi pertumbuhan modal kita. Sebagai contoh katakanlah sebuah metode memiliki probabilitas 60% kekalahan dan 40% kemenangan. Prinsip diatas dapat berjalan seperti ilustrasi dibawah; 10 Transaksi EUR/USD; setiap transaksi memiliki SL 50 poin dan TP 100. 6 dari transaksi tersebut terkena stoploss dan menghasilkan kerugian, 4 lainnya menghasilkan keuntungan. 6 Transaksi Loss x 50 poin (pips) x $10/poin 4 Transaksi Profit x 100 poin x $10/poin Net Profit/ Loss =- $3,000 = +$4,000 = +$1,000

Artinya bahwa dengan mengelola trading Anda, metode yang buruk sekalipun masih dapat Anda manfaatkan untuk menghasilkan keuntungan.
pengertian manajemen resiko
142

Review

Ketika trading, hal yang perlu Anda perhatikan adalah seberapa besar total kekayaan Anda yang siap Anda tempatkan ke dalam resiko. (Saran pada umumnya berkisar antara 2030%). Ketika trading, hal-hal penting yang perlu diperhatikan adalah resiko pergerakan harga, volatilitas, resiko margin dan juga resiko untuk posisi overnight Rasio risk to reward akan memberikan perbandingan resiko yang diambil dibanding profit yang dihasilkan. Rasio win loss memberikan gambaran kepada Anda tentang kinerja sistem Anda, dan menggunakannya untuk menyusun manajemen resiko. Prinsip Pareto dapat digunakan dalam penyusunan rencana trading Anda, dengan anggapan bahwa sebagian kecil aktifitas trading Andalah yang akan memberikan sebagian besar hasil.

143

bab 11 manajemen modal


Bab ini akan membahas:
Konsep dasar manajemen modal Martingale Anti Martingale Averaging Pyramiding Fixed Fraction

144

Pendahuluan
Dalam artian finansial, Manajemen Modal (money management) adalah sebuah proses penempatan modal di masa kini dan perencanaan modal dimasa datang. Proses penempatan tersebut, lama-kelamaan mengalami evolusi dan terus menyesuaikan diri dengan wadahnya sehingga akhirnya memiliki banyak keragaman persepsi. Para penasehat keuangan biasanya akan berfikir keras untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berapa yang harus dialokasikan, apa saja resikonya dan berapa besar peluangnya? Hal yang sama juga berlaku dalam dunia trading. Manajemen Modal juga harus mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Sehingga dari sini, maka banyaklah istilah-istilah yang disandarkan kepada Manajemen Modal bermunculan, diantaranya adalah alokasi aset, pengukuran posisi, alokasi portofolio, manajemen posisi atau bahkan manajemen perdagangan (terj. bebas dari trade management). Keseluruhan istilah tersebut pada dasarnya memiliki perbedaan di ciri khas masing-masing, namun memiliki banyak persamaan. Sehingga tidak ada salahnya jika demi kepentingan praktis istilah-istilah tersebut disejajarkan.

Tipe-tipe manajemen modal


Metode Manajemen Modal memiliki banyak variasi, namun umumnya metode yang ada paling tidak masuk dalam dua katagori, yakni add winning or add loosing. Menambah pada posisi untung, jika tidak menggunakan asumsi penggandaan naik (doubling up) maka pilihan jatuh pada Pyramiding. Dan jika menggunakan prinsip tersebut, maka pilihan jatuh pada metode Anti Martingale. Dan Menambah pada posisi rugi, akan masuk dalam dua katagori. Menggunakan prinsip penggandaan menurun (doubling down) maka jatuh pada katagori Martingale, dan jika tidak menggunakan prinsip tersebut, maka pilihan jatuh pada Averaging.

1.

Martingale
Martingale merupakan teori probabilitas yang memungkinkan kesamaan nilai sesuatu dimasa tertentu dengan masa sebelumnya dengan menggunakan prinsip penggandaan. Metode ini dipopulerkan pada abad ke 18, oleh Paul P. Levy dan pertama kali digunakan sebagai salah satu metode tebak-tebakan (betting) di Francis. Dalam dunia trading, Martingale dapat diartikan sebagai proses mendapatkan keuntungan sekaligus menutup kerugian dari transaksi sebelumnya dengan keuntungan pertama dari transaksi selanjutnya, melalui penggandaan modal. Sehingga, setiap kali nilai modal menurun, ukuran transaksi selanjutnya meningkat. Dengan kata lain, Martingale memilki karakter dasar; resiko meningkat sesuai dengan meningkatnya kerugian. Jika seorang trader mengalami kerugian dalam satu kali perdagangan, maka ukuran lot dalam perdagangan kedua harus meningkat, dalam hal ini menjadi 2 lot.

manajemen modal
145

Sebagai contoh, dalam satu hari, seorang trader merencanakan 5 kali transaksi EUR/USD, stoplloss dan target profit 50 poin,dan Equity awal =$50,000, Lot berganda. Dengan kondisi perdagangan ternyata 4 kali transaksi loss terjadi berurutan, dan hanya satu transaksi yang menghasilkan keuntungan. Cara kerja Martingale akan menjadi seperti ini; 1. 2. 3. 4. 5. 1 lot transaksi loss x 50 points 2 lot transaksi loss x 50 points 4 lot transaksi loss x 50 points 8 lot transaksi loss x 50 points 16 lot transaksi profit x 50 points Total lots Total Loss Total Profit Net Profit/ Loss Total Equity = -$500 = -$1,000 = -$2,000 = -$4,000 = +$8,000 = 31 = -$7,500 = +$8,000 = $500 = $50,500

Metode Martingale hanya membutuhkan sekali kemenangan dalam sekian (n) kali perdagangan, untuk menutupi seluruh kerugian akibat perdagangan sebelumnya dan sekaligus meraup keuntungan. Contoh diatas membahas bahwa pada transaksi kelima, anda memperoleh keuntungan sebesar $8,000 untuk 8 lot yang berarti profit bersih sebesar $500 setelah 4 kerugian berurut. Table 11.1 adalah contoh dimana anda membeli 1 lot EUR/USD pada harga 1.2960 dan menggangakan jumlah lot setipa penurunan 30 pip (2 lot pada level 1.2930, 4 lot pada 1.2900 dls). Sehingga jumlah lot menambah dan harga menurun pada waktu yang sama, Pada transaksi keenam, jumlah total lot akan 63 lot dengan harga rata2 1.2839. Seorang trader harus selalu berhati-hati dalam strategi tersebut karena market tren dapat menghabiskan equity sehingga perlu ada batasan jumlah transaksi.

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Posisi Buy Buy Buy Buy Buy Buy

Jlh Lot 1 2 4 8 16 32

Mata uang EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD

Harga 1,2960 1,2930 1,2900 1,2870 1,2840 1,2810

Total Lot 1 3 7 15 31 63

Average 1,2960 1,2945 1,2923 1,2896 1,2868 1,2839

Tabel 11.1 Martingale

manajemen modal
146

Daripada menutup kerugian perdagangan, Martingale yang populer sekarang lebih memilih likuidasi posisi pada saat harga perdagangan mencapai average tertentu plus keuntungan sekian poin. Disini, seorang trader tidak perlu melakukan likuidasi posisi walau dalam keadaan rugi, bahkan harus menggandakan lot setiap kali kerugian mencapai titik tertentu, sampai akhirnya seluruh kerugian tersebut tertutupi ketika harga mencapai titik average. Sistem Martingale seperti ini adalah yang paling populer dan telah diadopsi oleh banyak Automatic Trading Sytem (robot). Ancaman akan muncul ketika harga bergerak satu arah, seperti uptrend dan downtrend.

2.

Anti Martingale
Dari namanya, metode ini sudah menjelaskan posisinya. Secara kontras dengan Martingale, Anti Martingale tidak akan menggandakan posisi ketika mengalami kerugian. Penambahan hanya terjadi jika posisi dalam keadaan untung. Jadi, resiko akan ditingkatkan sesuai dengan peningkatan keuntungan, tujuannya adalah agar keuntungan yang dicapai semakin tinggi. Keunggulan yang bisa kita ambil dari sini adalah potensi Anti Martingale dalam menciptakan keuntungan bola salju. Semakin jauh perjalanan semakin besar keuntungan. Namun penting untuk membatasi jumlah transaksi, karena satu trade dapat mengakibatkan kerugian besar Untuk contoh, simak tabel 11.2 dimana anda membatasi jumlah transaksi ke lima. Anda membeli EUR/USD pada harga 1.2900 and menggandakan lot setiap kenaikan 50 pip sampai kali kelima di level 1.3100 dengan jumlah lot 16. Setelah level ini, anda tidak akan menambah posisi, kemanapun arah market, sehingga anda akan ada 31 lot sebagai posisi terbuka.
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Total
Tabel 11.2 Anti Martiangle

Posisi Buy Buy Buy Buy Buy

Jlh Lot 1 2 4 8 16 0 31

Mata uang EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD Poin

Harga 1,2900 1,2950 1,3000 1,3050 1,3100 1,3150 250

Profit $0 $500 $2.000 $5.500 $13.000 $28.500

Poin (pips) 0 50 50 50 50 50

Kelemahannya akan muncul ketika harga mengalami konsolidasi atau reversal. Jika tidak cepat dintisipasi, akumulasi keuntungan tersebut dengan cepat bisa surut Gambar 11.3 adalah contoh transaksi, dimana seorang trader membeli 1 lot EUR/USD pada harga 1.2900. Pada transaksi kelima di harga 1.3100, anggaplah harga turun ke 1.3050. Trader tersebut akan menghilangkan sebagian besar profit dan akan memiliki kerugian sebesar -$2,500. Asumsikan kerugian tersebut tidak terjaga dan EUR/USD terus menurun ke 1.2900 (level awal), anda akan memiliki loss sebesar $33,000 untuk 31 lot.

manajemen modal
147

Gambar 11.3 Anti Martiangle

3.

Cost Averaging
Definisi paling mudah bagi metode ini adalah menambah pada posisi rugi. Sekilas, metode ini memiliki kemiripan yang sangat dengan Martingale Averaging, karena keduanya menitik beratkan penambahan posisi pada saat transaksi sebelumnya mengalami kerugian. Namun agar lebih jelas, mari kita lihat contoh; Jika seorang trader bertransaksi EUR/USD dan menggunakan metode Cost Averaging 20 poin, dalam 6 kali transaksi. No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Jlh Lot 1 1 1 1 1 1 Mata uang EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD Harga 1,2960 1,2930 1,2900 1,2870 1,2840 1,2810 Total Lot 1 2 3 4 5 6 Average 1,2960 1,2945 1,2930 1,2915 1,2900 1,2885

Tabel 11.4 Cost Averaging

manajemen modal
148

Pada tabel 11.4, dapat dilihat bahwa total lot yang dihasilkan hanya berjumlah 6, sesuai dengan jumlah transaksi. Averaging tidak menggunakan prinsip Doubling atau penggandaan posisi, sehingga penambahan keuntungan tidak secepat Martingale. Namun demikian, potensi kerugian yang ditimbulkan pun tentunya lebih kecil dibanding Martingale Faktor yang kedua adalah, Cost Averaging tidak bertujuan untuk satu kali kemenangan, melainkan ke arah akumulasi posisi, yang umum digunakan dalam trading jangka menengah dan panjang. Metode tersebut sangat sering diaplikasikan ke pasar Forex, saham, dan reksa dana, tetapi tidak begitu terkenal untuk futures karena ada tanggal kadaluarsa.

4.

Pyramiding
Pyramiding, adalah kebalikan secara total dari metode Cost Averaging. Yakni; menambah pada posisi untung. Jika seorang trader mengalokasikan dananya sebesar $10,000 untuk trading EUR/USD, dan membeli 2 lot diharga 1.2900, dan akan kembali membeli 2 lot jika harga Euro mencapai 1.3000, dan seterusnya, maka Devy hanya membutuhkan 5 kali transaksi dengan trend bergerak 400 poin untuk membuat return 200% seperti yang dapat dilihat pada tabel 11.5. No. 1. 2. 3. 4. 5. Total Jlh Lot 2 2 2 2 2 10 Mata uang EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD EUR/USD Points Harga 1,2900 1,3000 1,3100 1,3200 1,3300 400 Profit $0 $2,000 $6,000 $12,000 $20,000 200%

Tabel 11.5 Pyramiding

Logika dibalik Pyramiding adalah jika pasar bergerak sesuai dengan yang diharapkan, maka kemungkinan besar trend sedang terjadi. Dan tambahan posisi perlu dilakukan dengan harapan pasar akan meneruskan arah sesuai dengan trend, dan ini bisa sangat powerful dalam menciptakan keuntungan. Namun bagaimanapun, setiap metode memiliki kelemahan tersendiri. Pyramiding bisa juga mengecewakan jika harga bergerak tidak sesuai dengan perkiraan atau harapan sebelumnya.

5.

Fixed Fractional Position Sizing


Manajemen modal jenis ini beserta variasinya merupakan metode yang pernah terbanyak dan paling direkomendasikan oleh trader profesional dan mungkin kita disadari atau tidak telah menggunakan metode ini sejak lama. Secara sederhana, Fixed Fractional method adalah penentuan ukuran posisi secara tetap (fixed) berdasarkan persentase tertentu dari jumlah jumlah modal.

manajemen modal
149

Sebagai contoh, seorang trader katakanlah seorang trader memiliki modal $10,000 dan menggunakan Fixed Fractional Method 5%, maka ia tidak akan mau menerima resiko lebih dari $500 ($10,000 x 0.05) dalam setiap transaksi yang dilakukannya. Dan jika ia adalah EUR/USD trader, maka ia akan menempatkan stop loss 50 poin lebih rendah dari harga beli, atau 50 poin lebih tinggi jika mengambil posisi jual, dengan ukuran stop tersebut berarti dia hanya akan menggunakan 1 lot dalam transaksinya. Dan jika, ia kemudian memutuskan untuk meningkatkan resikonya menjadi 10%, maka ia dapat menambah jumlah posisi menjadi 2 lot dalam transaksi tersebut. $ 10,000 x 0.10 = $ 1,000 $ 1,000 = 2 lots $ 500 Jumlah kontrak yang dipilih untuk trading bisa meningkat dengan modal.Asumsikan risiko maksimum sebesar 10% per transaksi. Artinya untuk setiap $10,000, anda dapat be-resiko $1,000 per trade. Sebagai contoh, tabel 11.6 memperlihatkan bahwa untuk setiap peningkatan $10,000 modal, satu lot ekstra dapat ditambah untuk trading, karena setiap lot membutuhkan $1,000 sebagai margin. Jika modal meningkat ke $20,000, 2 lot dapat diperdagangkan. Jika modal turun balik ke $10,000, hanya 1 lot diperbolehkan seperti sebelumnya. Semakin tinggi modal, semakin tinggi lot Disini, resiko ditentukan sesuai persentase yang sudah ditentukan sebelum trading. No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Modal/ ekuiti $10,000 s/d $19,000 $20,000 s/d $29,000 $30,000 s/d $39,000 $40,000 s/d $49,000 $50,000 s/d $59,000 $60,000 s/d $69,000 $70,000 s/d $79,000 $80,000 s/d $89,000 Jumlah lot 1 lot 2 lot 3 lot 4 lot 5 lot 6 lot 7 lot 8 lot

Tabel 11.6 Fixed Fraction

manajemen modal
150

Manajemen modal berkaitan dengan resiko untuk setiap transaksi Ada dua jenis konsep manajemen modal yaitu berdasarkan transaksi terakhir dan berdasarkan ekuiti. Jenis manajemen modal pada umunya menambah posisi pada saat untung atau rugi dengan jumlah lot tetap atau dengan penggandaan. Anda dapat memilih persentase yang ingin digunakan. Semakin tinggi persentase, semakin sedikit transaksi rugi yang dapat di terima.

Review

151

bab 12

pemilihan time frame dan stoploss

Bab ini akan membahas:


Time Frame dan penyesuaian dengan strategi trading Penempatan stoploss dan pemilihan jenis stop Trailing stop

152

12.1

time frame
Salah satu faktor penyebab buruknya kinerja trading adalah kesalahan memilih time frame yang sesuai dengan kebutuhan atau karakter investor bersangkutan. Seseorang bisa saja menganggap weekly atau daily chart bergerak sangat lamban dan menghasilkan sinyal yang sedikit. Menurutnya, grafik intraday lebih sesuai, menghasilkan banyak sinyal dan bergerak cepat sesuai metode dan kepribadiannya. Tetapi seorang yang lain dapat merasakan yang sebaliknya Menggunakan timeframe dalam grafik memungkinkan anda untuk mengambil keputusan berdasarkan strategi trading. Seorang trader yang menggunakan grafik daily atau weekly dan bertransaksi hanya beberapa kali setahunmembutuhkan modal lebih besar. Jangka waktu lebih panjang juga berarti penambahan biaya overnight and resiko gap (terutama dalam perdagangan saham dan futures) Seorang trader yang menggunakan grafik 1-15 menit, cenderung bertransaksi sekitar 200 kalo sebulan, dengan profit kecil. Pembutuhan modal biasanya kecil, asalkan tidak terlalu banyak kerugian yang berurut dan tidak ada biaya overnight karena posisi biasanya ditutup pada hari yang sama. Berikut ini adalah panduan untuk menyesuaikan timeframe berdasarkan strategi anda:

a.

i. ii. iii. iv. i. ii. iii. iv.

Long term

Grafik Transaksi Drawdown Overnight Grafik Transaksi Drawdown Overnight

: Daily (D1) & Weekly (W1) : Biasanya 2 atau 3 trades/ tahun, potensi profit besar : Besar akibat stop loss yang jauh : Biaya overnight dan resiko gap : Hourly (H1) : Medium, 5-20 transaksi/bulan, potensi profit relatif besar : Lebih sedikit, stop loss kecil : Ada biaya jika disimpan overnight

b.

Short term

c.

Intra day
i. ii. iii. v.

Grafik Transaksi Drawdown Overnight

: Minutely, 1 menit (M1), 5 menit (M5), 15 menit (M15) : 20-100an / bulan, potensi profit kecil per transaksi : Besar, akibat gejolak harga : Tidak ada biaya overnight

time frame
153

12.2

penempatan stoploss
Penentuan kapan harus keluar posisi disaat rugi atau untung memiliki manajemen sendiri. Stop order adalah tindakan atau perintah menutup posisi terbuka yang dipergunakan untuk merealisasikan target keuntungan atau membatasi jumlah kerugian seorang trader atau investor dalam setiap kali pengambilan keputusan trading. Keluar posisi dalam trading secara umum terbagi dalam dua katagori; 1. Stop loss order, yakni menutup posisi (close position) beli dibawah harga masuk (open position) atau menutup posisi jual diatas harga masuk yang dipergunakan untuk membatasi jumlah kerugian trading. Take Profit (target), adalah menutup posisi beli (close) diatas harga masuk (open) atau menutup posisi jual (close) dibawah harga masuk (open), yang dipergunakan untuk merealisasikan keuntungan.

2.

Dalam manajemen trading, ada dua kategori utama cara menentukan stop loss: 1. Equity dan Margin Stop Ekuiti stop merupakan stop yang termudah, seorang trader atau investor dapat menentukan stop level berdasarkan presentase atau jumlah tertentu dari ekuitinya setiap kali melakukan transaksi. Misalnya, seorang trader konservatif menetapkan 2% resiko dari total ekuitinya dalam setiap kali transaksi. Jika ekuitinya berjumlah $10,000, maka stop setiap transaksi adalah $200 atau 20 poin jika menggunakan 1 lot transaksi Euro. Persentase tersebut dapat disesuaikan dengan karakter sendiri, namun ummumnya profesional menyarankan tidak melebihi 5% dari equity. Sehingga bahkan dalam 10 kali kesalahan trading sekalipun, equity masih bertahan 50%. Margin Stop, menentukan persentase stop berdasarkan margin. Seorang trader dapat menggunakan 1 lot transaksi dan menentukan stop berdasarkan kemampuan modal margin 1 lot, misal $1,000 setiap 1 lot transaksi. Metode ini membutuhkan trader untuk memecah accountnya $10,000 menjadi 10 bagian transaksi. Kedua model stop seperti ini, menyandarkan resiko pada faktor internal penggunanya bukan dari eksternal, seperti misalnya penyesuaian terhadap karakter dan fluktuasi pasar
penempatan stop loss
154

2.

Technical Stop Cara menutup posisi yang dihitung/ dianalisis berdasarkan kondisi pasar. Penentuan stop jenis ini adalah yang paling direkomendasikan oleh trader profesional. Technical stop dapat ditentukan berdasarkan kondisi indikator atau oscillator tertentu, atau dapat dilakukan hanya melalui pengamatan pada grafik. Perpotongan MA atau oscillator yang telah mencapai level ekstrim adalah contoh bagaimana analisa teknikal cukup membantu dalam level menentukan stop.

Gambar 12.1 Contoh transaksi dan stop dengan MA, Euro Hourly

Sebagai contoh, gambar 12.1 memperlihatkan peluang yang dapat dimanfaatkan ketika crossover moving average terjadi. Setelah Anda mengambil posisi pada crossover pertama yang mengindikasikan sell, Anda disarankan menggunakan stop pada perpotongan kedua yang diindikasikan dengan garis merah. Biasanya juga disarankan untuk menutup posisi atau berbalik arah posisi ketika terjadi perpotongan selanjutnya. Sebelum menggunakan stop ini, Anda sebaiknya menguji secara visual terlebih dahulu MA periode berapa yang terbaik digunakan pada instrume yang Anda pilih.

penempatan stop loss


155

Gambar 12.2 Entry point dan Stop berdasarkan high atau low yang terbaru pada Euro Hourly Chart

Grafik adalah kaya akan informasi. Anda dapat memilih stop loss tanpa menambah indikator yang lain. High terbaru mengindikasikan resistance dan low terbaru mengindikasikan support. Menempatkan entry point dan stop loss berdasarkan metode tersebut dapat digunakan seperti yang diilustrasikan pada gambar 12.2. Anda dapat menjual ketika harga breakout dan memasang stop loss pada level high sebelum breakout terjadi. Ketika sebuah breakout terjadi, hal ini bisa berarti perubahan tren, sehingga bisa berfungsi sebagai entry yang bagus, tetapi juga dapat berfungsi sebagai exit point, jika breakout terjadi pada arah sebaliknya. Metode tersebut dapat diaplikasi untuk memasuki posisi beli, dan memasang stop loss pada low terbaru.

penempatan stop loss


156

Menempatkan Trailing Stop


Stop loss tidak harus statis, dapat juga berubah-ubah sesuai dengan kondisi pasar. Setelah menentukan level stop awal (initial stop), seorang trader dapat menyesuaikannya kembali. Stop ini sering disebut dengan trailing stop, yakni perubahan level stop yang digunakan dengan tujuan untuk mengunci keuntungan dan menjaganya agar tidak berubah menjadi kerugian. Seperti pernyataan Limit your losses and let your profit runs, yang sering disarankan oleh para profesional. Trailing stop dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya adalah kelipatan poin, ketika harga bergerak sesuai harapan Anda. Sebagai contoh, seorang trader yang membeli EUR/USD pada harga 1.4200 dan menetapkan 200 poin sebagai trailing stop pada 1.4000 pada awal transaksi seperti yang terlihat pada gambar 12.3. Ketika harga telah mencapai 1.4400, level stop loss dirubah menjadi 1.4200 (bergerak 200 poin keatas) dan ketika harga bergerak ke 1.4600, stop loss berada di level 1.4400. Demikian seterusnya, hingga ketika terjadi koreksi lebih dari 200 poin, transaksi sudah terlikuidasi.

Gambar 12.3: Trailing Stop of 200 points on a EUR/USD Hourly Chart

Penggunaan trailing stop mencegah keuntungan yang telah diperoleh trader berubah menjadi kerugian. Seseorang yang tidak menggunakan trailing stop akan berakhir pada kerugian 200 poin jika hanya mengandalkan stop awal saja. Let your profit runs, bukan berarti tidak mengamankan keuntungan sama sekali. Ketika terjadi pergerakan satu arah yang minim atau bahkan tidak memiliki koreksi sama sekali, keuntungan trader terakumulasi terus tanpa sempat meneyentuh level stop manapun. Namun jika terjadi pembalikan harga dengan cepat, disinilah letak trailing stop bekerja, mengawal keuntungan.

penempatan stop loss


157

Ketika trading, seseorang perlu memilih timeframe yang sesuai dengan karakteristik dan strategi trading. Ada tiga jenis timeframe yang harus dipertimbangkan yaitu long term, medium term dan intraday. Dua jenis stop loss penting adalah equity stop dan technical stop. Menggunakan trailing stop memungkinkan Anda untuk menerapkan ungkapan: Limit your losses and let your profits run ke dalam aktifitas trading Anda.

Review

158

glossary

159

A
Aksi Emiten Even yang dilakukan oleh perusahaan yang memiliki dampak bagi pemegang modal. Contohnya adalah: merger, stock split, dividen. Alat analisa teknikal Seperangkat instrumen yang dibutuhkan untuk melakukan analisa teknikal, umumnya adalah grafik harga, indikator dan garis.

American Style Option

Option yang diperdagangkan dengan cara ini dapat exercise kapan saja selama masa kontrak atau pada saat berakhirnnya kontrak option.

Analisa Teknikal

Studi terhadap perilaku pasar terutama melalui grafik untuk mengidentifikasikan peluang-peluang keuntungan.

Anti-Martingale

Salah satu tipe manajemen modal yang menganut prinsip adding in winning. Metode ini menambah jumlah lot yang konstan pada setiap 'n' poin kemenangan.

Antrian

Adalah proses menunggu pada saat membuka atau menutup posisi. Umumnya terjadi pada instrumen yang diperdagangkan pada bursa terpusat, seperti saham individual.

Ask

Harga yang Anda dapatkan ketika membeli instrumen tertentu

Averaging

Tipe manajemen modal yang menganut prinsip adding in losing. Metode ini menambah lot dengan jumlah konstan pada setiap 'n' poin kerugian.

160

B
Bar chart Tipe manajemen modal yang menganut prinsip adding in losing. Metode ini menambah lot dengan jumlah konstan pada setiap 'n' poin kerugian. Biaya Overnight Biaya yang dikenakan atau diterima ketika menyimpan posisi kontrak derivatif (instrumen leverage) bermalam.

Bid

Harga yang Anda dapatkan ketika menjual instrumen tertentu.

Breakout

Pergerakan harga yang berhasil melewati level tertentu.

Brent

Jenis minyak mentah yang merupakan campuran dari 15 jenis. Brent biasanya dihargai $4 per-barel lebih tinggi dibanding minyak OPEC, atau sekitar $1 hingga $2 per-barel lebih rendah dibanding jenis WTI. Brent diperdagangkan di bursa ICE (Intercontinental Exchange).

Bulan Kontrak

Jangka waktu berakhirnya sebuah kontrak instrumen derivatif tertentu. Misalnya Nikkei September, kontrak futures Nikkei yang akan berakhir pada bulan September.

C
Call Option Option yang memberikan hak (bukan kewajiban) kepada pembeli untuk melakukan pembelian aset tertentu dengan kondisi sesuai kontrak (pada harga, jumlah premi dan waktu tertentu). Tipe grafik yang menyerupai lilin, yang memiliki kelengkapan data open, high, low dan close periode tertentu. Candlestick Chart

161

Carry Trade

Membeli mata uang yang memiliki tingkat suku bunga lebih tinggi dan secara bersamaan menjual mata uang ber-suku bunga rendah.

CFD

Singkatan dari Contract For Difference yang merupakan salah satu jenis dari instrumen derivatif yang dapat digunakan sebagai alternatif instrumen original. CFD saham misalnya adalah instrumen derivatif saham individual.

D
Dampak Berita Efek atau akibat yang dihasilkan oleh berita pada pergerakan instrumen finansial tertentu. Pergerakan berlawanan yang dihasilkan oleh dua objek tertentu. Misalnya, harga mengalami kenaikan pada saat indikator mengalami penurunan. Salah satu teknik manajemen resiko yang menggabungkan (mencampurkan) beberapa variasi instrumen dengan tujuan memperkecil resiko yang ada. Pembayaran jumlah tertentu dari hasil keuntungan perusahaan kepada para pemegang sahamnya. Merupakan singkatan dari Dow Jones Industrial Average. Adalah indeks saham AS paling populer yang terdiri dari 30 perusahaan blue-chip papan atas dunia. Prinsip penggandaan posisi yang dianut oleh manajemen modal, seperti Martingale dan Anti-nya. Pergerakan harga yang membentuk sederetan lower high dan lowe low. Divergence Diversifikasi

Dividen

DJIA

Doubling

Downtrend (trend turun)

162

E
Ekuiti Total nilai kas dari suatu rekening trading, termasuk keuntungan atau kerugian yang sedang berjalan. Stop loss yang dihitung berdasarkan presentase atau jumlah tertentu dari ekuiti. Singkatan dari Exponential Moving Average, jenis moving average yang bertujuan untuk memberikan sinyal lebih cepat dengan tingkat noise lebih sedikit. Salah satu jenis logam mulia yang menjadi instrumen perdagangan komoditi. Keuntungan yang diperoleh dari setiap lembar saham perusahaan. Perhitungannya diperoleh dari pembagian antara income dengan jumlah sahamnya. Option yang menggunakan model ini hanya dapat di exercise pada saat berakhirnya kontrak. Kejadian atau peristiwa yang dapat menyebabkan bergeraknya harga. Peristiwa yang terjadi terkait kepada persoalan politik dan geo-politik yang dapat mempengaruhi pergerakan harga. Ekuiti Stop EMA

Emas

EPS (Earnings Per Share)

European Style Option

Even Pasar

Even Politik

F
Faktor fundamental Faktor yang dapat memicu pergerakan harga, yang terkait dengan persoalan ekonomi. Dalam saham dan CFD, misalnya, kondisi ekonomi makro, industri dan finansial perusahaan.
163

Filosofi trading

Dasar, asumsi dan serangkaian tindakan yang akan digunakan dalam pengambilan keputusan trading. Method penentuan ukuran posisi secara tetap (fixed) berdasarkan persentase tertentu dari jumlah jumlah modal. Singkatan dari Foreign Exchange atau Valuta asing dalam bahasa Indonesia. Secara harfiah berarti nilai tukar asing yang terdapat pada satu negara tertentu. Sebuah cara untuk memperdagangkan instrumen finansial melalui penggunaan kontrak, nilai dan ukuran standar.

Fixed Fraction

Forex

Futures

G
Garis Tren Garis yang digambarkan pada grafik yang menghubungkan titik high atau low tertentu untuk memberikan kejelasan tren dan level support atau resistance harga. Singkatan dari Gross Domestic Product, merupakan total hasil produksi yang dihasilkan suatu negara. Indikator ini biasanya dijadikan sebagai tolok ukur pertumbuhan ekonomi. Fluktuasi harga yang terjadi dalam merespon suatu peristiwa atau indikator. Sekumpulan data harga yang disusun dalam periode tertentu. GDP

Gejolak pasar Grafik

H
Hang Seng Indeks saham yang dihitung berdasarkan kapitalisasi dari 45 saham perusahaan yang diperdagangankan di bursa Hong Kong.
164

Hard Komoditi

Komoditi keras, yang biasanya diklasifikasikan berdasarkan hasil pertambangan. Harga perdagangan instrumen tertentu pada saat berakhirnya periode perdagangan. Harga perdagangan instrumen tertentu pada saat dibukanya periode perdagangan. Harga yang telah disetujui di awal kontrak, dimana pembeli memiliki hak untuk membeli. Salah satu pola harga yang memiliki tiga bentuk gelombang, dimana gelombang kedua (ditengah) selalu lebih tinggi dibanding dua gelobang di sisi kiri dan kanannya. Bentuknya menyerupai dua bahu dan kepala. Proses pengambilan posisi berlawanan dengan posisi sebelumnya, namun dengan nilai dan pada instrumen yang sama.

Harga Close

Harga Open

Harga Strike

Head and shoulder

Hedging

I
Indeks Saham Harga atau nilai dari sekelompok saham yang dikumpulkan berdasarkan katagori dan perhitungan tertentu. Indeks ini merupakan indikator pergerakan seluruh saham yang diwakilinya. Data sektor pendukung ekonomi yang dijadikan sebagai alat untuk memperkirakan pertumbuhan ekonomi. Hasil perhitungan matematis yang inputnya diambil berdasarkan pada harga dan atau volume. Kenaikan nilai barang terhadap nilai uang. Operasi pasar yang dilakukan oleh pemerintah untuk menstabilkan pergerakan suatu instrumen tertentu, biasanya mata uang. Indikator Ekonomi

Indikator Teknikal

Inflasi

Intervensi pemerintah

165

Intra-day

Periode yang lebih kecil dibanding satu hari, biasanya digunakan dalam trading jangka pendek. Selain harus melikuidasi posisi pada hari yang sama, intra-day menggunakan grafik dengan timeframe menit, misalnya 1, 5 dan 15 menit.

J
Jangka durasi kontrak Jenis Stop Jurnal trading Jangka waktu atau umur yang dimiliki oleh kontrak tertentu. Tipe-tipe stop loss Sekumpulan data yang merupakan hasil rekaman aktifitas transaksi. Biasanya terdiri dari alasan masuk posisi, hasil transaksi dan pelajaran yang diperoleh.

K
Kapitalisasi Pasar Nilai yang biasanya digunakan untuk mengukur besarnya sebuah perusahaan. Nilai ini dapat diperoleh dengan cara mengalikan harga saham dengan jumlah saham perusahaan yang diperdagangkan. Index berdasarkan hasil survey yang mengukur perilaku dan harapan konsumen terhadap ekonomi (consumer confidence). Resiko yang diterima biasanya dalam bentuk modal. Reward yang diterima biasanya dalam bentuk modal. Penampilan ekonomi atau hasil yang ditampilkan oleh proses ekonomi. Dalam dunia finansial istilah komisi lebih diartikan sebagai jumlah yang dibayarkan oleh nasabah kepada pialang sebagai biaya dari jasa perantara perdagangan. Sesuatu yang bersubtansi fisik atau yang merupakan objek perdagangan berjangka. Kepercayaan Konsumen Kerugian Keuntungan Kinerja ekonomi Komisi

Komoditi

166

Kontrak futures Minyak Mentah Kontrak indeks saham

Instrumen minyak mentah yang diperdagankan berdasarkan kontrak futures yang memiliki tanggal kadaluarsa dan satuan unit transaksi. Indeks saham yang dapat diperdagangkan. Biasanya dalam bentuk kontrak futures. Singkatan dari Korean Composite Stock Price Index, yang merupakan indeks saham gabungan dari 200 perusahaan terbesar Korea. Seperangkat simbol dan harga suatu aset atau instrumen tertentu. Penggunaan skala modal pinjaman dalam trading instrumen tertentu. Singkatan dari London Interbank Offered Rate, yang merupakan basis referensi sukubunga harian yang digunakan oleh bank untuk meminjam dana dari perbankan lain di bursa uang London. Kemampuan suatu instrumen untuk dicairkan dalam waktu yang sangat cepat dengan tanpa atau biaya yang minim. Tipe grafik yang hanya berisi satu garis, yang menghubungkan harga penutupan perdagangan periode yang satu dengan yang lain. Unsur yang berbentuk padat, berkilau dan keras yang dapat ditempa dan dibentuk. Biasanya logam merupakan alat pengantar panas dan listrik yang baik. Jangka waktu panjang, yang biasanya dimulai dari beberapa bulan hingga tahun. Satuan unit volume transaksi dalam perdagangan instrumen finansial.

Kospi 200

Kuotasi Leverage LIBOR

Likuiditas

Line chart

Logam

Long Term

Lot (kontrak)

M
Manajemen Modal Proses perencanaan dan penempatan modal dalam aktifitas transaksi untuk meningkatkan keuntungan atau memperkecil resiko.
167

Manajemen Resiko

Proses mengenali dan mengelola ketidakpastian kondisi pasar sepanjang aktifitas trading. Dana yang di depositkan (disetorkan) kepada pihak pialang sebagai modal perdagangan. Stop loss yang ditentukan berdasarkan jumlah margin. Tipe manajemen modal yang menganut prinsip penggandaan menurun (doubling down). Metode ini menggandakan jumlah posisi setiap kali terjadi kerugian 'n' poin. Alat tukar suatu negara Mata uang yang menjadi dasar perhitungan, yang ditempatkan dalam urutan pertama pada sistem kuotasi, misalnysa Euro sebagai basis terhadap Dollar AS; EUR/USD. Mata uang yang menjadi pasangan atau lawan dari mata uang basis. Dollar AS sebagai mata uang pasangan Euro; EUR/USD. Pergerakan harga minimal suatu aset tertentu, biasanya dalam bentuk poin atau pips. Bentuk dasar dari minyak sebelum pengolahan lebih lanjut. Saat ini ada sekitar 161 jenis minyak mentah yang diperdagangkan di dunia. Seperangkat pernyataan tentang tujuan dan cara untuk mencapainya. Uang atau sumber yang digunakan untuk menghasilkan keuntungan. Perubahan harga rata-rata dalam satu periode tertentu.

Margin

Margin Stop Martingale

Mata uang Mata uang basis

Mata uang pasangan

Minimum fluktuasi

Minyak Mentah

Misi Modal Moving Average

N
Nasdaq 100 Indeks 100 saham perusahaan multinasional yang diperdagangkan di bursa NASDAQ, yang pada umumnya adalah perusahaan teknologi.
168

Neckline

Garis tren yang menghubungkan bahu pertama dengan bahu kedua dalam pola grafik head and shoulder. Indeks dari 225 saham Jepang yang diperdagangkan di bursa Tokyo (TSE). Juga dikenal dengan sebagai nilai waktu (Time Value) dari sebuah option. Adalah bagian dari harga option yang tidak ditentukan oleh harga asetnya. Nilai inilah yang dibayarkan oleh pembeli kepada penjual sebagai kompensasi dari resiko yang telah diambil penjual. Nilai hubungan antara harga spot dengan harga strike. Sebuah option dikatakan memiliki nilai intrinsik ketika berada pada kondisi in the money (ITM). Indikator ekonomi yang melaporkan jumlah perkerja yang menerima gaji diluar sektor pertanian. Nilai total aset atau instrumen yang di-leverage. Jumlah notional merujuk pada jumlah lot (volume) transaksi. Singkatan dari New York Merchantile Exchange, yang saat ini merupakan bursa fisik komoditi terbesar di dunia.

Nikkei225

Nilai Ekstrinsik

Nilai Intrinsik

Non-farm payroll

Notional

NYMEX

O
Online Trading Aktifitas transaksi yang dapat dilakukan secara langsung melalui platform trading yang terhubungkan dengan internet. Kontrak finansial yang memberikan hak kepada pembeli dan kewajiban pada penjual untuk membeli atau menjual sesuatu dalam satuan, harga dan waktu tertentu. Istilah dari analisa teknikal untuk indikator harga yang bergerak bergelombang naik dan turun dalam area tertentu. Biasanya menggunakan area ekstrim atau garis tengah. Singkatan dari Over The Counter, perdagangan yang tidak terpusat di suatu bursa. Option Oscillator

OTC

169

Overbought

Sebuah kondisi relatif dimana harga instrumen sudah bergerak terlalu tinggi atau sudah terlalu mahal. Resiko yang terkandung ketika menyimpan posisi (beli/ jual) bermalam, atau tidak melikuidasi posisi pada hari yang sama. Resiko tersebut biasanya terjadi akibat gap harga. Sebuah kondisi relatif dimana harga instrumen sudah bergerak terlalu rendah atau sudah terlalu murah.

Overnight Risk

Oversold

P
Pairs Trading Aktifitas trading pada dua instrumen berbeda yang memiliki korelasi yang tinggi. Prinsip yang dikemukakan oleh Pareto, yang mengatakan bahwa sekitar 20% sesuatu mendatangkan hasil 80% Pergerakan harga yang membentuk model dan menghasilkan efek tertentu. Pergerakan harga yang membentuk gelombang tertinggi. Kesempatan transaksi yang dapat dimanfaatkan untuk memperoleh keuntungan. Pihak yang memiliki hak (bukan kewajiban) untuk membeli instrumen pada harga, waktu dan jumlah tertentu. Pihak yang memiliki hak (bukan kewajiban) untuk menjual instrumen pada harga, waktu dan jumlah tertentu. Terjadinya pergerakan yang saling memotong antara satu atau lebih indikator. Penghasilan yang diperoleh suatu perusahaan dari berbagai sumber. lihat pendapatan Pareto Principle Pattern/ pola Peak / Puncak Peluang

Pembeli Call Option

Pembeli Put Option

Pemotongan Garis (Crossover) Pendapatan Penghasilan

170

Penjual Call Option

Pihak yang memiliki kewajiban (bukan hak) untuk menjual instrumen pada harga, waktu dan jumlah tertentu. Pihak yang memiliki kewajiban (bukan hak) untuk membeli instrumen pada harga, waktu dan jumlah tertentu. Data penjualan eceran yang mengukur jumlah barang yang berhasil dijual setiap bulannya. Data ini juga menunjukkan seberapa tinggi konsumen membelanjakan uang mereka dan harapan buat kelanjutan hidup produsen. Salah satu logam mulia yang berwarna putih berkilau lebih lunak dari logam biasa. Perdagangan yang menggunakan objek atau instrumen dari negaranegara berkembang Perdagangan mata uang yang tidak melibatkan USD .

Penjual Put Option

Penjualan Eceran (Retail Sales)

Perak

Perdagangan Emerging

Perdagangan Silang (Cross currency) Perdagangan Utama (Major) Poin/pips Pola Premi

Perdagangan mata uang utama dunia, umumnya adalah mata uang dari negara maju atau negara industri. Satuan unit pergerakan harga instrumen finansial tertentu. Lihat pattern. Sejumlah uang yang diserahkan satu pihak sebagai kompensasi dari penerimaan resiko oleh pihak lain. Option yang memberikan hak (bukan kewajiban) kepada pembeli untuk melakukan penjualan aset sesuai kondisi kontrak. Jenis manajemen modal yang menambah posisi dengan jumlah tetap pada saat transaksi sebelumnya menghasilkan kerugian 'n' poin.

Put Option

Pyramiding

R
R.O.E Singkatan dari Return on Equity kinerja hasil (income) berbanding ekuitas sebuah perusahaan.
171

R.O.I

Singakatan dari Return on Investment, yang merupakan hasil dari perbandingan antara modal dan keuntungan. Harga sebuah saham perusahaan dibanding penghasilan sahamnya. Susunan pernyataan formal tentang tujuan bisnis dan strategi apa saja yang diperlukan untuk mencapainya. Proses evaluasi produk finansial tertentu, mengenali resiko dan target keuntungan dan perencanaan investasi jangka panjang. Bentuk ketidakpastian yang biasanya diukur dalam bentuk kerugian sejumlah uang. Resiko yang muncul pada saat proses pencairan (likuidasi) posisi. Jumlah resiko terbesar dalam bentuk modal. Resiko yang dikandung oleh instrumen tertentu dengan sendirinya. Seperti bergeraknya harga, fluktuasi dan likuiditas. Jumlah kerugian yang dihitung dari jumlah total modal. Bentuk kerugian modal yang muncul akibat keputusan transaksi.

Rasio P/E Rencana bisnis

Rencana Trading

Resiko

Resiko lilkuiditas Resiko maksimal Resiko pasar

Resiko total ekuiti Resiko trading / bertransaksi Resistance

Level diatas harga sekarang yang memiliki kekuatan jual cukup besar sehingga mampu menahan kenaikan harga lebih lanjut. Rasio yang digunakan untuk membandingkan potensi keuntungan dengan resiko dalam setiap pengambilan keputusan transaksi. Cara alternatif untuk mempertahankan posisi pada akhir kontrak dengan cara melikuidasinya dan kemudian membuka baru pada harga dan posisi yang sama pada awal kontrak berikutnya. Singkatan dari Relative Strenght Index. Merupakan salah satu indikator teknikal yang bertujuan untuk mengukur kekuatan relatif pergerakan harga.

Risk to Reward Ratio

Rollover

RSI

172

S
S&P 500 Standard & Poors 500. Indeks saham dari 500 perusahaan besar AS yang diperdagangkan di bursa komoditi Chicago (Chicago Merchantile Exchange/ CME). Satuan unit kepemilikan suatu perusahaan, biasanya dalam bentuk lembaran surat. Kelompok perusahaan yang berada dalam industri yang sama. Kondisi emosional yang ada di pasar, biasanya terbentuk akibat terpenuhi atau tidaknya harapan secara berulang-ulang dalam waktu yang relatif lama. Posisi jual, istilah shortsell tersebut muncul akibat penjualan dilakukan tanpa mengharuskan kepemilikan instrumennya terlebih dahulu. Klasifikasi jangka waktu yang memiliki durasi antara satu hari hingga beberapa minggu. Biasanya istilah ini merujuk waktu pergerakan harga dan penahanan posisi. Proses bergeraknya harga pada area dan selama waktu tertentu, umumnya dalam kondisi pasar yang belum mendapatkan kejelasan arah pergerakan. Susunan huruf atau angka tertentu yang mewakili suatu instrumen tertentu yang diperdagangkan di pasar. Time to Expiry; Durasi waktu yang masih dimiliki oleh suatu instrumen sebelum berakhirnya kontrak. Susunan atau seprangkat aturan untuk mengambil keputusan transaksi, yang biasanya mencakup metode entry dan exit posisi, pengaturan modal dan resiko. Singkatan dari Simple Moving Average. Jenis MA yang perhitungannya diambil dari penjumlahan seluruh data harga dibanding periode observasi. Jenis komoditi lunak yang dikelompokkan berdasarkan katagori tertentu, misalnya dari hasil pertanian. Saham Sektor perusahaan Sentimen pasar

Short sell

Short Term

Sideways (konsolidasi)

Simbol

Sisa Waktu

Sistem Trading

SMA

Soft Komoditi

173

Spekulasi

Tindakan mengambil resiko dipasar dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Jenis perdagangan instrumen finansial yang biasanya dilakukan dalam bentuk cash dan terjadi diluar bursa, yang tidak memiliki jangka waktu kadaluarsa. Selisih antara harga beli dan harga jual. Menutup posisi beli dibawah harga masuk atau menutup posisi jual diatas harga masuk yang dipergunakan untuk membatasi jumlah kerugian trading. Biaya persentase per jumlah modal pinjaman yang dikenakan pada peminjam modal. Level dibawah harga sekarang yang memiliki kekuatan beli cukup besar sehingga mampu menahan penurunan harga lebih jauh.

Spot

Spread Stop loss

Suku bunga

Support

T
Tanggal kadaluarsa Tanggal berakhirnya sebuah kontrak, dimana pada dan sesudah tanggal tersebut, kontrak tidak lagi dapat diperdagangkan. Stop loss (lihat stop loss) yang ditentukan berdasarkan analisa teknikal. Biasanya berdasarkan pergerakan harga atau indikator. Satuan minimal pergerakan ke atas atau ke bawah suatu instrumen tertentu. Tick dapat juga diartikan sebagai seberapa banyak sebuah instrumen diperdagangkan pada harga atau periode tertentu. Periode waktu dalam batasan tertentu yang digunakan dalam menganalisa dan menentukan metode trading. Jumlah persentase pengangguran yang terdapat pada suatu negara dalam periode tertentu. Perbedaan atau selisih antara jumlah ekspor dibanding impor yang dihasilkan oleh suatu negara. Technical Stop Tick

Time Frame

Tingkat Pengangguran

Trade Balance

174

Trailing Stop Transaksi Tren

Stoploss dinamis, yang bergerak sesuai dengan pergerakan harga. Proses membeli atau menjual suatu instrumen. Kecenderungan bergeraknya harga pada arah dan selama jangka waktu tertentu. Pola pergerakan harga yang rangkaian puncak dan dasarnya mengalami mengecil atau membesar menyerupai segitiga. Pergerakan harga yang membentuk gelombang terendah.

Triangle (pola)

Trough / Lembah

U
Ukuran Kontrak Besar atau kecilnya sebuah kontrak yang diukur berdasarkan satuan uang. Harga yang bergerak membentuk sederetan higher high dan higher low. Uptrend (trend naik)

V
Volatilitas Volume Waktu Perdagangan West Texas Intermediate Ukuran perubahan harga suatu instrumen tertentu. Jumlah satuan unit instrumen yang diperdagangkan. Waktu dimana suatu instrumen dapat diperdagangkan. Jenis minyak mentah berkualitas tinggi yang diperdagangkan di bursa New York. Biasanya dihargai sekitar $5 - $6 lebih tinggi dari jenis OPEC, dan sekitar $1 - $2 jenis Brent. Weighted Moving Average, jenis MA yang diambil berdasarkan pembagian dari jumlah keseluruhan periode. Misalnya, WMA 5 hari, merupakan penjumlahan seluruh data dibagi jumlah periode;1+2+3+4+5=15.

WMA

175

Monex Learning Centre


Menara Ravindo lt.9, Jl.Kebon Sirih Kav. 75, Jakarta Pusat
176