Anda di halaman 1dari 12

ANATOMI

Pulpa ialah suatu jaringan penyambung khusus yang menempati ruang pulpa, yang terdiri dari saraf, pembuluh darah, pembuluh lymphe, dan jaringan ikat longgar.

Gambar 1. Anatomi Gigi Normal (Medscape, 2010)

Fungsi utama pulpa : Formatif / developmental (dapat membentuk dentin) Nutritive Sensory Defensive / reparative

PENYAKIT PULPA

IRRITATIO PULPA

Definisi : suatu keadaan dimana kepekaan pulpa meningkat karena tubuli dentin terbuka sebab adanya kelainan anatomis dimana email menghilang karena karies atau incisal fraktur. Gigi yang terkena akan menjadi sensitif terhadap perubahan suhu, nyeri saat mengunyah, tetapi tidak menunjukkan gejala inflamasi pada gusi maupun membran periodontal. Gejala : apabila terkena rangsang linu sedikit, rasa linu akan segera hilang bila rangsangan dihilangkan

Pemeriksaan fisik : karies superficial, tes vitalitas (+), tes perkusi (-)

Terapi : penambalan biasa

HIPEREMI PULPA

Definisi : akumulasi darah secara berlebihan di dalam jaringan pulpa sehingga menyebabkan congesti vaskular. Karena volume pulpa tetap menyebabkan penekanan pada saraf pulpa dan menimbulkan rasa sakit

Gejala : terasa sakit bila terkena rangsangan dan rasa sakit hilang bila rangsang dihentikan

Pemeriksaan fisik : karies media/profunda, tes vitalitas (+), tes perkusi (-)

Terapi : penambalan biasa

PULPITIS

Definisi : peradangan pada pulpa gigi yang menimbulkan rasa nyeri

Etiologi : Bakteri Biasanya berasal dari dental karies, sehingga bakteri yang ditemukan atau penyebab pada penyakit pulpa sama dengan yang ditemukan pada kasus karies, yaitu Streptococcus mutans, Lactobacillus, dan Actinomyces. Merupakan sumber utama terjadinya luka pada pulpa dan jaringan periradicular. Jalan masuknya bakteri langsung melalui tubuli dentin. Hubungan antara bakteri, pulpa, dan penyakit periradicular sangat menentukan. Cara masuknya bakteri ke dalam pulpa selain melalui karies : Terbukanya tubuli atau pulpa selama prosedur restoratif ( preparasi kavitas, bleaching, ). Penyakit periodontal ( tubuli dentin, furcal canals, lateral canals ). Hilangnya beberapa
2

substansi gigi seperti karena erosi, atrisi, dan abrasi. Trauma dengan atau tanpa terbukanya pulpa. Kelainan pertumbuhan jaringan gigi. Anachoresis ( jalan masuknya mikroorganisme ke dalam saluran akar dari aliran darah melalui foramen apikal ). Mechanical irritants Terlalu besarnya kekuatan dari alat-alat orthodontic. Kelebihan bahan dari instrument saluran akar. Chemical irritants Iritasi periradicular bisa terjadi dari irrigating solutions, bahan fenol, dan tekanan dari bahan pengisi saluran akar.

Gambar 2. Infeksi pada Pulpa (www.mybocadentists.com, 2011)

Klasifikasi Penyakit Pulpa : REVERSIBLE PULPITIS Kondisi temporer dapat diakibatkan oleh karies, erosi, atrisi, abrasi, prosedur operatif, scalling/trauma ringan. Disebabkan oleh stimulus suhu (biasanya dingin), terjadi cepat, tajam, dan respon hipersensitivitas dihilangkan. Perbedaan reversibel pulpitis dengan symptomatic irreversible pulpitis adalah reversible pulpitis tidak meliputi rasa sakit spontan, sedangkan symptomatic irreversible pulpitis terdapat keluhan rasa sakit spontan. Reversible pulpitis dapat berkembang menjadi kondisi irreversible. Gejala : Rasa sakit hilang setelah stimulus dihilangkan. Sulit untuk menentukan lokasi rasa sakit. Gambaran radiografi periradikuler normal. Gigi tidak sakit jika diperkusi (kecuali ada trauma oklusal).

Terapi : menutup kembali terbukanya dentin, menghilangkan stimulus, melapisi gigi dengan tepat. IRREVERSIBLE PULPITIS Irreversibel pulpitis bisa menjadi akut, subakut, atau kronis ; bisa menjadi parsial atau total ; bisa menginfeksi atau steril. Inflamasi pulpa akut biasanya mempunyai gejala, sedangkan inflamasi pulpa kronis tanpa gejala. Biasanya terjadi karena trauma hebat dan merupakan kelanjutan dari reversible pulpitis. Gejala : Rasa sakit dapat berkembang secara spontan atau karena ada

stimuli/rangsangan. Pada tahap akhir, rasa panas akan lebih jelas. Jika mengenai ligamen periodontal maka rasa sakit dapat ditentukan. Pelebaran ligamen periodontal terlihat pada gambaran radiografi di tahap akhir. Macam : o Symptomatic Irreversibel Pulpitis Rasa sakit spontan, sementara atau serangan hebat berkelanjutan. Sakit lebih lama jika ada perubahan temperatur mendadak. Tidak ada rasa sakit jika stimulus dihilangkan. Perubahan sikap badan (tidur/membungkuk)

menyebabkan rasa sakit dan gelisah. Dapat didiagnosis melalui dental history, pemeriksaan visual lengkap, radiografi yang tepat. Symptom akan hilang dan berlanjut menjadi tahap nekrosis. o Asymptomatic Irreversibel Pulpitis Mungkin disebabkan oleh perubahan symptomatic irreversibel pulpitis jadi keadaan diam. Paling umum disebabkan oleh karies dan trauma. Kondisi patologis diidentifikasi melalui gejala sakit gigi dan radiografi yang tepat.

Diagnosis : Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Untuk menentukan apakah pulpa masih bisa diselamatkan, bisa dilakukan beberapa pengujian: Diberikan rangsangan dingin. Jika setelah rangsangan dihentikan nyerinya hilang, berarti pulpa masih sehat. Pulpa bisa dipertahankan dengan cara mencabut bagian gigi yang membusuk dan menambalnya. Jika nyeri tetap ada meskipun rangsangan dingin telah dihilangkan atau jika nyeri timbul secara spontan, maka pulpa tidak dapat dipertahankan.

Perkusi Jika dengan pengetukan gigi timbul nyeri, berarti peradangan telah menyebar ke jaringan dan tulang di sekitarnya.

Rontgen gigi. Dilakukan untuk memperkuat apakah ada pembusukan gigi dan menunjukkan apakah penyebaran peradangan telah menyebabkan pengeroposan tulang di sekitar akar gigi.

PULPITIS AKUT PARTIALIS

Definisi : suatu keadaan dimana sebagian dari jaringan pulpa mengalami peradangan karena kuman / toxin sudah masuk ke pulpa.

Gejala : nyeri spontan (sakit yang timbul mendadak walaupun tidak ada rangsangan, misalnya di malam hari saat sedang tidur), apabila terkena rangsangan sakit hebat dan berdenyut-denyut. Rasa sakit masih dapat terus berlangsung beberapa menit walaupun rangsangan sudah dihilangkan. Sakit lebih lama jika ada perubahan temperatur mendadak.

Pemeriksaan fisik : karies media/profunda tes vitalitas (+) tes perkusi (+)

Perubahan sikap badan (tidur/membungkuk) menyebabkan rasa sakit dan gelisah. Dapat didiagnosis melalui dental history, pemeriksaan visual lengkap, radiografi yang tepat. Symptom akan hilang dan berlanjut menjadi tahap nekrosis.

PULPITIS AKUT TOTALIS

Definisi : suatu keadaan dimana seluruh jaringan pulpa sudah mengalami peradangan. Bahkan sebagian selaput periodontium sudah meradang.

Gejala : penderita kadang tidak dapat menunjukan gigi mana yang mengalami peradangan (referred pain). Sakit terasa menjalar pada gigi-gigi didekatnya, bahkan sampai ke pelipis dan telinga.

Pemeriksaan fisik : Gigi ditekan / diperkusi terasa sakit karena sudah adanya peradangan pada selaput periodontium.

Terapi : Perawatan saraf gigi

Gambar 3. Pulpitis Akut (Douglas, 2003)

PULPITIS KRONIS

Keadaan ini dimana daya tahan tubuh kuat, dapat memperkecil virulensi kuman, maka peradangan menjadi kronis, lebih-lebih bila pulpa dalam keadaan terbuka maka cairan toxin yang berada dalam jaringan pulpa dapat keluar sendiri. Sebaliknya bila karies tertutup oleh sisa makanan, cairan toxin berkumpul menekan saraf pulpa sehingga timbul rasa sakit.

Etiologi : Mungkin disebabkan oleh perubahan symptomatic irreversibel pulpitis jadi keadaan diam. Paling umum disebabkan oleh karies dan trauma.

Gejala : Apabila terkena rangsangan sakit sedikit atau kadang-kadang tidak sakit. Kemungkinan dulu pernah sakit yang hebat, kemudian berkurang. Penderita tidak dapat menggunakan gigi tersebut, sehingga mengunyah pada satu sisi saja, akibatnya terlihat banyak karang gigi pada regio yang tidak dipergunakan.

Pemeriksaan fisik : karies profunda, sondase sakit. Kondisi patologis diidentifikasi melalui gejala sakit gigi dan radiografi yang tepat.

Terapi : Perawatan saraf gigi

HYPERPLASTIC PULPITIS (PULPA POLIP)

Definisi : suatu peradangan pulpa yang produktif dari jaringan pulpa yang terbuka. Keadaan ini ditandai dengan terbentuknya jaringan granulasi tanpa epithel yang keluar dari ruang pulpa.

Sering terjadi pada molar pertama gigi susu atau gigi tetap (pada anak-anak atau dewasa muda 10-16 tahun)

Gejala : gejala umumnya sama dengan gejala pulpitis kronis. Jika benda keras masuk selama pengunyahan menyebabkan sakit dan mudah mengeluarkan darah karena polip tidak dilapisi epitel.

Pemeriksaan fisik : terlihat karies tertutup oleh polyp

Pulpa polyp Tidak dilapisi epithel Warna merah tua Permukaan kasar Sondase tidak sakit/ sedikit sakit Mudah berdarah Tangkai berasal dari pulpa

Ginggiva polyp Dilapisi epithel Warna merah muda Permukaan halus Sondase sakit Tidak mudah berdarah Tangkai berasal dari ginggiva

Gambar 4. Polip Pulpa (Chetan, 2010)

Terapi : perawatan saraf akar, yaitu dengan membersihkan dan mengangkat jaringan (polip) tersebut.

KEMATIAN PULPA

NEKROSIS PULPA

Definisi : Kematian pulpa tanpa diikuti adanya kuman pembusukan, bisa melalui proses inflamasi (jejas pada pulpa karena bahan kimiawi) atau tanpa melalui proses inflamasi (trauma yang sedemikian cepat sehingga pulpa hancur sebelum terjadi proses inflamasi).

Etiologi : setiap faktor yang mampu menimbulkan jejas pada pulpa, misalnya mekanis (trauma), kimiawi, atau bakteri.

Nekrosis pulpa mudah menjadi gangren pulpa karena daya tahannya rendah, biasanya melalui infeksi hematogen.

Gambar 5. Nekrosis Pulpa (Douglas, 2003)

Gambar 6. Nekrosis Pulpa (www.lookfordiagnosis.com, 2008)

GANGREN PULPA

Kelanjutan dari pulpitis totalis atau nekrosis pulpa dimana pulpa terbuka dan kuman masuk mengadakan pembusukan pada pulpa sehingga terjadi gangren.

Gejala : tidak ada keluhan sakit, apabila terkena rangsang sama sekali tidak sakit, perubahan warna gigi menjadi hitam kebiru-biruan
9

Pemeriksaan fisik : pulpa non vital, gigi berubah warna, karies profunda, berbau indol scatol (Putrecent Odor)

Terapi : perawatan saluran akar (perawatan gangren), ekstraksi.

Gambar 7. Gangren Pulpa (Djourian, 2008)

10

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Dentalterm. Definition of Pulpitis. http://dentistry.about.com/od/dentaltermsp/g/pulpittis.htm

Anonim. 2008. Necrosis Pulpa. http://www.lookfordiagnosis.com/images.php?term=Necrosis+De+La+Pulpa+Dentaria&lang =2 Bhawani, Chetan. 2010. Pulp Polyp Chronic Hyperplastic Pulpitis Proliferative Pulpitis. http://www.drchetan.com/pulp-polyp-chronic-hyperplastic-pulpitis-proliferative-pulpitis.html

Djourian, Edward. 2008. Tooth Decay. http://www.oralhealthproducts.com/images/caries2.jpg

Douglass, Allan B. 2003. Common Dental Emergencies. Volume 67. American Academy of Family Physicians: Connecticut

Goldberg MH, Topazian RG. 2002. Odontogenic infections and deep fascial space infections of dental origins. In: Topazian RG, Goldberg MH, Hupp JR, eds. Oral and maxillofacial infections. 4th ed. Philadelphia: Saunders, p. 158-87.

Gorgas, Ferdinand J. S. 1901. Dental Medicine. A Manual Of Dental Materia Medica And Therapeutics.

Isnaniah Malik. 2008. Kesehatan Gigi dan Mulut. Bandung : Universitas Padjajaran

Mansjoer, Arief, dkk. 2001. Karies Dentis dala Kapita Selekta. Media Aesculapius: Jakarta.

Peng, Lynnus F. 2010. Pulp Polyp. http://www.medscape.com/public/help/pulp-polyp/

Ubertalli, James. 2008. The Merck. Pulpitis. http://www.merck.com/mmhe/sec08/ch114/ch114c.html


11

Watson, Shawn. 2009. Dental Guide. A Guide To Pulpitis. http://www.dentalguide.co.uk_patient_guide_pulpitis.html

Shabel. 2009. Pulp Protection. http://www.slideshare.net/shabeelpn/pulp-protection

Trummel CL, Behnia A. 2002. Periodontal and pulpal infections. In: Topazian RG, Goldberg MH, Hupp JR, eds. Oral and maxillofacial infections. 4th ed. Philadelphia: Saunders, p. 12657.

12