Anda di halaman 1dari 55

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan pelaku utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.

Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif sangat kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan

PENGANTAR

Tujuan budidaya lobster air tawar ada dua yaitu bahan makan dan ikan. Oleh karena itu usaha budidaya ini tidak ada ruginya karena bisa dipasarkan pada dua pangsa pasar berbeda yang sangat luas. Harga lobster air tawar lebih tinggi daripada udang windu dan vaname, sementara itu lobster air laut keberadaannya semakin langka akibat

penangkapan berlebih dan penurunan kualitas lingkungan laut, lebih lanjut lobster air tawar ini relatif tahan terhadap penyakit dan tidak sulit dalam pemeliharaan, tidak seperti memelihara windu atau vaname yang tidak lepas dirundung penyakit. Budidaya lobster air tawar mempunyai prospek yang sangat bagus. Mengenai ikan hias, saat ini terjadi trend/permintaan yang meningkat, hal ini tidak terlepas dari adanya isu flu burung, polusi udara yang makin parah dan kemacetan dimana-mana. Kesukan orang untuk memelihara burung menurun dan orang malas keluar rumah kalau gak terpaksa. Lebih baik dirumah menikmati lobster air tawar hias di akuarium rumahnya.

Jakarta, November 2011 Penulis

ii

DAFTAR ISI SAMBUTAN ................................................................................................ PENGANTAR .............................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................. INFORMASI VISUAL .................................................................................. PENDAHULUAN ......................................................................................... A. Latar Belakang ................................................................................. B. Deskripsi Singkat ............................................................................. C. Tujuan Pembelajaran ....................................................................... D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok .............................................. MATERI 1: GAMBARAN UMUM ............................................................... A. Sistematika ..................................................................................... B. Habitat dan penyebaran ................................................................. C. Spesifikasi Spesies ......................................................................... D. Jenis dan Pola Makan ..................................................................... E. Sistem Perkembangbiakan ............................................................. F. Pergantian Kulit ............................................................................... G. Sifat Kanibal ..................................................................................... H. Latihan ............................................................................................. I. Rangkuman ..................................................................................... i ii iii v 1 1 1 1 2 3 3 4 4 7 8 8 8 9 9 9

J. Evaluasi .........................................................................................

iii

MATERI 2: PEMBENIHAN ......................................................................... A. Pembenihan ................................................................................... B. Pembesaran .................................................................................. C. Pakan Lobster Air Tawar ................................................................. D. Budidaya di kolam Air Terpal ........................................................... E. Latihan .......................................................................................... . F. Rangkuman .................................................................................. . G. Evaluasi Materi Pokok 2 .............................................................. .. MATERI 3: PERAWATAN DI AKUARIUM ................................................. A. Akuarium ........................................................................................ B. Faktor Penentu Kualitas air ............................................................ C. Sumber Air . ..................................................................................... D. Pakan Lobster Air Tawar ................................................................ E. Biota Akuarium ................................................................................ F. Pengontrolan Kualitas Air ................................................................ G. Latihan ............................................................................................. H. Rangkuman ..................................................................................... I. Evaluasi Materi Pokok 3 ................................................................. PENUTUP .................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... KUNCI JAWABAN ................................................................................... .

14 14 18 27 27 29 29 30 37 37 39 41 41 43 43 44 44 44 47 49 50

iv

INFORMASI VISUAL Halaman Tabel 1. Jenis, nama lokal dan penyebaran lobster air tawar ( cherax sp) di Papua dan Papua Nugini ................................................................... Gambar 1. Berbagai Jenis Lobster Air Tawar ...................................................... Gambar 2. Berbagai Jenis Lobster Air Tawar ...................................................... Gambar 3. Morfologi Lobster Air Tawar ............... Gambar 4. Tabel 2. Gambar 5. Gambar 6. Gambar 7. Gambar 8. Gambar 9. Gambar 10. Gambar 11. Gambar 12. Gambar 13. Proses Perkawinan .................................................................... Proses Produksi Lobster Air Tawar di Kolam Terpal ......................... Proses Berterlur .............................. Perontokan Benih .............................................................................. Shelter Tempat Berlindung ............................................................... Berbagai Jenis Shelter .................... Kolam Pembenihan dan Pembesaran ............................................... Kolam Pembesaran ........................................................................... Lobster Air Tawar Dalam Akuarium ................................................. Akuarium Lobster Air Tawar .............................................................. Hidangan Lobster Air Tawar .............................................................. 7 10 11 12 13 28 31 32 33 34 35 36 45 46 48

PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sungguh sangat sulit menghitung kekayaan alam Papua. Ada burung cendrawasih, arwana putih jardini, tiram mutiara yang menghasilkan mutiara termahal di dunia dengan sebutan Mutiara Laut Selatan dan masih banyak lagi. Lobster air tawar juga berasal dari Papua. Lobster air tawar biasa hidup di danau, rawa atau sungai air tawar di Papua. Lobster air tawar dalam perdagangan internasional disebut : Crayfish, Crawfish dan Crawdad. Di negara-negara Australia, Amerika Serikat, Inggris, China, Ekuador, Fiji, Guatemala, Meksiko, Afrika Selatan dan Taiwan telah membudidayakan lobster air tawar sejak tahun 1980. Di Indonesia upaya budidaya baru dimulai tahun 2000. Seperti jenis lobster laut, lobster air tawar harganya juga sangat mahal. Selain rasanya yang sangat lezat, bagi etnis China memakan lobster akan mendatangkan keuntungan (hoki) dan kekuatan, orang China menganggap lobster adalah penjelmaan ular naga, orang yang bisa makan naga kekuatannya melebihi Superman. Lobster air tawar tidak hanya untuk dikonsumsi tetapi juga sebagai udang hias di akuarium. Sebagai udang hias lobster air tawar memiliki ciri khas yang tidak ditemukan pada ikan hias. Selain bentuk tubuhnya yang unik, lobster air tawar juga mempunyai warna khas dan beragam. Jika diperhatikan, lobster air tawar tampak garang dan mengandung aura magic. Bentuk tubuhnya mirip panser dengan sepasang laras meriam menghadap kedepan. Hal ini membuat banyak orang berminat memelihara lobster air tawar didalam akuariumnya. Memandangi lobster air tawar dimalam hari memberi imajinasi seperti hidup di alam lain. B. Deskripsi Singkat Materi penyuluhan budidaya lobster air tawar ini menjelaskan tentang pembenihan, pembesaran dan memelihara di akuarium sebagai udang hias air tawar. C. Tujuan Pembelajaran 1. Sebagai bahan materi usaha pembenihan dan pembesaran. 2. Sebagai bahan materi untuk merawat lobster air tawar hias di akuarium. D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok 1. Pembenihan dan Pembesaran a. Pembenihan b. Pembesaran 1

2. Perawatan di akuarium a. Akuarium b. Aerator c. Tempat Persembunyian d. Peralatan Pendukung e. Aksesoris Akuarium f. Faktor Penentu Kualitas Air g. Sumber Pakan h. Pakan Lobster Air Tawar i. Jumlah Lobster Dalam Setiap Akuarium

MATERI POKOK 1. GAMBARAN UMUM Dahulu sebelum lobster air tawar terkenal, hanya lobster air laut yang menjadi makanan lezat. Padahal, lobster air laut diperoleh dengan cara ditangkap dari alam sehingga ketersediaannya tergantung alam. Sedangkan lobster air tawar dapat dibudidayakan dengan relatif mudah dan sederhana. Lobster air tawar merupakan udang air tawar berukuran relatif besar. Tubuhnya tertutup kulit beruas-ruas yang keras dan terbuat dari bahan kitin. Bagian tubuh terbagi menjadi dua bagian, yaitu kepala-dada (chephalothorax) dan badan-ekor (abdomen). Kepala tertutup kulit keras dengan bagian depan (rostrum) meruncing dan bergerigi. Di kepala terdapat sepasang mata bertangkai, sepasang antena panjang, dan sepasang antena pendek. Bagian kepala terdapat lima pasang kaki. Tiga kaki, diantaranya kaki pertama, kedua, dan ketiga mengalami perubahan bentuk dan fungsi menjadi capit. Sepasang capit yang pertama besar dan kokoh yang berfungsi dalam mempertahankan diri dan untuk menangkap mangsa. Bagian belakang, yaitu perut dan ekor kulit tubuhnya beruas-ruas dengan kulit keras, dibagian ini terdapat empat pasang kaki renang. Ekornya berbentuk seperti kipas dengan lima ruas. Pertumbuhan lobster bertambah besar melalui pergantian kulit (moulting). Pada waktu ganti kulit tersebut lobster dalam kondisi lemah sehingga saat itu sering terjadi kanibal, seperti udang yang lain. A. Sistematika Phylum Arthropoda Sub phylum Crustaceae Kelas Malacostraca Ordo Decapoda Family Parastacidae Genus Cherax Ciri-ciri Utama 1. Badan terdiri dari kepala dada (cephalotorax), tubuh (abdomen) dan ekor (telson) 2. Pada ujung depan kepala dada terdapat tanduk berbentuk segitiga yang di sebut rostrum. 3. Pada dadanya terdapat 5 pasang kaki jalan dengan pasangan kaki terdepan berbentuk capit (chelipet) 3

4. Tubuhnya terdiri dari 6 ruas yang tersusun tumpang tindih seperti genteng rumah dengan ruas kedua berada di atas ruas pertama dan ketiga 5. Pada tiap ruas tubuh di lengkapi dengan sepasang kaki renang (pleopod). 6. Ekor berbentuk segi tiga dengan ujungnya yang runcing. 7. Ekor tersebut di apit oleh sirip ekor yang di sebut uropod. 8. Dalam keadaan normal, kulitnya keras dan pada saat ganti kulit udang ini membentuk gumpalan kapur yang di sebut gastrolith yang terletak di depan lambungnya. B. Habitat dan Penyebaran Lobster air tawar yang berasal dari family Astacidae, Cambaridae, dan Parastacidae, menyebar di semua benua, kecuali. Meskipun demikian, di kedua benua tersebut pernah di temukan fosil lobster air tawar Family Astacidae banyak hidup di perairan bagian barat Rocky Mountains di barat laut Amerika Serikat sampai Kolombia, Kanada, dan juga di Eropa. Di Indonesia, terutama di Jayawijaya (Papua), hidup beberapa spesies dari family Parastacidae antara lain Cherax monticola, Cherax lorentzi, Cherax comunis, Cherax papuana, dan Cherax wasseli. C. Spesifikasi Spesies. Dalam usaha budidaya lobster air tawar, ada 3 spesies dari genus Cherax yang dapat dikembangbiakkan secara ekonomis, baik ditinjau dari penyediaan spesies udang hias air tawar maupun udang konsumsi, yakni lobster air tawar capit merah atau redclaw (Cherax qudricarinatus), yabbie (Cherax destructor), dan marron ( Cherax tenuimatus). Balai Budidaya Air Tawar (BBAT) Sukabumi telah mulai melakukan domestikasi berbagai spesies lobster air tawar yang berasal dari habitat alam kawasan Kabupaten Wamena. Tujuan utama domestikasi ini adalah menghasilkan induk dan benih teradaptasi dan menghasilkan informasi teknik pembudidayaan yang mengarah kepada upaya pelestarian plasma nutfah asli Indonesia. Di samping itu, merupakan upaya pengembangan teknik budi daya lobster air tawar sebagai spesies baru yang mampu meningkatkan pendapatan petani ikan air tawar khususnya dan peningkatan ekspor nonmigas pada umumnya. 1. Lobster Air Tawar Capit Merah (Redclaw) Lobster air tawar capit merah (redclaw) merupakan salah satu spesies endemik dari kelompok udang yang pada awalnya hidup di habitat alam, seperti sungai, rawa, atau danau yang ada di kawasan Queensland, Australia. Secara khusus, ciri-ciri morfologi Lobster air tawar capit merah adalah warna tubuhnya hijau kemerahan dengan warna dasar bagian atas capit berupa garis 4

merah tajam, terutama pada induk jantan yang telah berumur lebih dari 7 bulan. Selain itu, memiliki duri-duri kecil yang terletak di atas seluruh permukaan capit yang dilengkapi duri berwarna putih di atas permukaan setiap segmen capit, telur berwarna kuning kemerahan, dan memiliki masa pengeraman telur 32 -35 hari dengan suhu air 20220 C. Lobster air tawar capit merah dapat hidup dan tumbuh pada suhu 2370 C. Meskipun demikian, suhu air optimum yang paling tepat untuk hidup dan tumbuh adalah 23-310 C. Sementara itu, toleransi terhadap kandungan oksigen di dalam air adalah 1 ppm, keasaman 6-9,5, dan amonia 1 ppm. 2. Lobster Air Tawar Yabbie Lobster air tawar yabbie merupakan salah satu spesies endemik yang menyebar luas di danau atau sungai yang terletak di wilayah tropis hingga subtropis di beberapa negara bagian Australia, seperti Melbourne, Adelaide, Alice Spring, Victoria, dan Townsvilelle. Di wilayah-wilayah tersebut umumnya jenis lobster ini menempati perairan yang kaya akan oksigen, tumbuhan, dan subtrat berlumpur atau berpasir. Lobster air tawar yabbie memiliki toleransi yang tinggi terhadap konsentrasi oksigen terlarut sebesar 0,5 ppm dan suhu air 8-300 C. Namun, metabolime tubuh, nafsu makan, dan pertumbuhannya menjadi rendah jika dipelihara dalam wadah dengan suhu air kurang dari 160 C. Yabbie membutuhkan kisaran suhu untuk pertumbuhan optimum antara 20-250 C. biasanya yabbie menjadi induk saat berumur 6-7 bulan dengan bobot maksimum yang ditemukan di habitat alam mencapai 300-400 gram dan panjang total sekitar 30 cm. Lobster ini merupakan jenis omnivora, walaupun memiliki kecenderungan menyukai tumbuhan, seperti daun dan ranting pohon yang jatuh ke perairan. Kebiasaan lain yang dimiliki yabbie adalah kemampuannya membuat tempat perlindungan dengan menggali lubang di dasar perairan hingga kedalaman 2 meter. Kenyataan ini tentunya bisa menjadi faktor yang mempersuliat pembudidaya. 3. Lobster Air Tawar Spesies Indonesia Lobster air tawar spesies Indonesia adalah spesies-spesies lobster air tawar yang hidup di habitat asli perairan Indonesia, seperti danau, rawa, atau daerah aliran sungai (DAS), terutama yang berlokasi di berbagai daerah di Propinsi Papua. Berdasarkan berbagai penelitian dan pengkajian yang telah dilaksanakan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Pengkajian Pengembangan Teknologi (BPPT), Lembaga Biologi Nasional (LBN), serta laporan tahunan Dinas

Perikanan Kabupaten Wamena tahun 2002, diperoleh informasi bahwa ada 12 spesies dan 1 subspesies lobster air tawar yang terdapat di perairan Papua. Dalam upaya pelestarian sumber daya plasma nutfah habitat perairan Indonesia dan pengembangan teknik produksi budidaya lobster air tawar dalam bentuk induk benih dan induk yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat, Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi telah melakukan berbagai kegiatan perekayasaan. Kegiatan tersebut meliputi domestikasi induk lobster asli Indonesia sesuai dengan kajian desain konstruksi wadah budidaya, penanganan dan pengelolaan pakan, kualitas air, serta pengendalian penyakit.

Sabar (1975) dalam Sukmajaya dan Suharjo (2006)

D. Jenis dan Pola Makan Lobster air tawar termasuk hewan pemakan segala (omnivora). Bahan-bahan makanan dari hewani dan nabati sangat di sukainya. Lobster menyukai cacing-cacingan, seprti cacing sutera, cacing air, cacing tanah, dan plankton. Setelah berhasil dikembangbiakkan diluar habitat asalnya, ternyata lobster juga menyukai pakan buatan, seperti pelet. 7

Kebutuhan pakan lobster sebenarnya sangat sedikit, yaitu hanya berkisar 2-3 gram per ekor lobster dewasa perhari. Kebutuhan pakan tersebut di gunakan untuk pertumbuhan, pergantian sel-sel yang sudah rusak dan perkembangbiakkan. E. Sistem Perkembangbiakan Pada umumnya lobster air tawar mulai matang gonad pada 6-7 bulan. Selanjutnya, induk jantan dan betina akan bertelur dan mengeraminya hingga menetas 1,5 bulan. Setiap kali bertelur ,jumlah anakan yang menetas berkisar 150-800 ekor. Namun, ada jenis lobster yang mampu menghasilkan telur hingga ribuan butir antara lain jenis Astacopsis gouldi dengan jumlah telur sekali bertelur sekitar 4.000 butir. Proses perkawinan biasanya terjadi pada malam hari atau menjelang pagi. Proses perkawinan ini di perkirakan sekitar 0,5-1 jam. Sekitar 10-15 hari setelah perkawinan telur akan mulai tampak di bagian bawah badan lobster betina. Telur yang baru muncul tersebut berwarna kuning kemudian dalam beberapa minggu akan berubah menjadi oranye dan timbul bintik-bintik hitam sebelum menetas hingga telur tersebut menetas dan menjadi benih. Benih atau anakan lobster akan mulai lepas 4-5 hari setelah menetas. F. Pergantian Kulit Proses pergantian kulit di kenal dengan istilah moulting. Umumnya pergantian kulit mulai terjadi pada umur 2-3 minggu. Lobster muda lebih sering mengalami moulting di bandingkan dengan lobster dewasa karena masih dalam masa pertumbuhan. Faktor makanan berpengaruh pada percepatan moulting, karena makanan yang di serap lobster berfungsi untuk membentuk jaringan material pertumbuhan. Selain faktor umum dan makanan, faktor kualitas lingkungan juga bisa mempengaruhi frekuensi moulting. Suplai oksigen, suhu air yang terlalu tinggi dan adanya timbunan zat-zat beracun dalam air akan membuat pertumbuhan lobster terlambat. Otomatis frekuensi moulting juga terlambat. Pada dasarnya moulting berfunsi untuk merangsang atau mempercepat pertumbuhan. Moulting juga bisa mempercepat pematangan gonad pada lobster. Dengan demikian lobster akan cepat menghasilkan telur. Selain itu, pergantian kulit juga untuk menumbuhkan kembali bagian tubuh yang cacat. G. Sifat Kanibal Lobster termasuk hewan yang suka memangsa jenisnya sendiri. Sifat kanibal pada lobster akan lebih nyata jika terjadi kekurangan makanan. Biasanya lobster akan memangsa lobster yang sedang mengalami ganti kulit. Kemungkinan pemicu munculnya sifat kanibal saat ada lobster yang ganti kulit adalah aroma yang ditimbulkan oleh cairan 8

pelican yang dikeluarkan lobster saat proses ganti kulit sehingga memancing lobster lain untuk memangsanya . H. Latihan 1. Dari daerah mana di Indonesia habitat lobster itu? 2. Dilihat dari pola makannya lobster air tawar termasuk jenis apa? 3. Apa arti moulting? 4. Lobster mempunyai sifat kanibal, apa artinya? Dan kapan biasanya terjadi kanibal? I. Rangkuman Bagian tubuh lobster air tawar terdiri dari dua yaitu, kepala-dada (chepalothorax) dan badan ekor (Abdomen). Pertumbuhan lobster air tawar melalui pergantian kulit (moulting) pada waktu moulting kondisi sangat lemah sehingga sering terjadi kanibal. J. Evaluasi Pilih b (benar) atau s (salah) 1. Asal lobster air tawar Papua banyak dari Jayapura b/s 2. Umumnya lobster air tawar dari genus Cherax b/s 3. Lobster air tawar adalah Carnivora b/s 4. Proses pergantian kulit biasa disebut moulting b/s 5. Pada saat moulting bias terjadi kanibal b/s

10

11

12

13

MATERI POKOK 2. PEMBENIHAN DAN PEMBESARAN A. Pembenihan 1. Membedakan jantan dan betina Sebelum melakukan pembenihan pembudidaya lobster harus dapat mengetahui terlebih dulu perbedaan antara lobster jantan dan betina. Cara membedakan kelamin yang paling muda adalah menggunakan teknis visual dari atas.Lobster jantan dapat di lihat jika pada capik sebelah luarnya terdapat bercak berwarna merah. Namun, tanda merah itu baru muncul ketika lobster berumur 3-4 bulan atau setelah lobster berukuran 3 inc (7 cm). Tanda merah ini juga merupakan tanda lobster jantan telah siap kawin (matang gonad). Sedangkan pada lobster betina di bagian yang sama tidak tampak tonjolan (penis). Ciri lobster betina adalah terdapat lubang pada pangkal kaki ketiga dari bawah (ekor). Lubang tersebut adalah kelamin lobster betina dan tempat mengeluarkan telurnya. 2. Pemilihan induk Pilih indukan yang berukuran di atas 4 inci (10 cm) atau berumur di atas 5-6 bulan karena lobster seperti ini akan memiliki jumlah anakan cukup banyak. Tips memilih calon indukan yang berkualitas; a. Pilih indukan yang pertumbuhannya paling cepat di antara lobster-lobster yang lain b. Beli indukan di tempat penjual indukan yang telah bersertifikat c. Perhatikan kelaminnya, jangan pilih lobster yang banci. Pasalnya ada indukan yang mempunyai indukan betina, tetapi juga memiliki kelamin jantan (sering di sebut dengan lobster banci). Lobster tersebut kemungkinan besar tidak bisa bertelur d. Pilih lobster yang badannya gemuk. Hindari memilih indukan yang kepalanya besar tetapi tubuh dan ekornya kecil. Ciri tersebut menandakan lobster kurang makan. e. Kawinkan lobster minimum ketika berumur 4 inci atau kira-kira berumur 5-6 bulan. Semakin kecil (muda) lobster di kawinkan, pertumbuhan anakannya akan selalu lambat. Misalnya, jika mengawinkan lobster ukuran 3 inci (7,5 cm) dan 4 inci (10 cm) akan jauh lebih cepat daripada yang 3 inci. Namun, bukan berarti ukuran tubuh anakan lobster 3 inci tidak bisa melebihi tubuh induknya. Lobster tersebut tetap bisa tumbuh melebihi induknya tetapi prosesnya lebih lambat. Lobster ukuran 3 inci memiliki jumlah telur

14

maksimum 50 butir, sedangkan lobster berukuran 4 inci bisa menghasilkan telur 200 butir. f. Calon indukan lobster berkualitas bisa didapat dengan cara memisahkan lobster jantan dan betina ketika mereka berukuran 2 inci (5 cm). Paling bagus baru di kawinkan setelah masing-masing mencapai ukuran minimum 4 inci (10 cm). g. Perlu juga diketahui asal usul lobster atau keluarganya pilih jenis lobster yang murni dari spesies tertentu agar pertumbuhan anakan lobster lebih baik 3. Mengawinkan Lobster Gabungkan indukan jantan dan betina lobster menjadi satu dalam suatu media akuarium yang berukuran 1x 0,5 meter tinggi 25 cm bisa di masukan sekitar 5 lobster betina dan 3 lobster jantan. Satu jantan prinsipnya mampu membuahi 30 betina tetapi dalam perkawinan di akuarium digunakan 3 lobster jantan karena dalam perkawinan tersebut lobster betina lebih dominan dalam memilih pasangan yang cocok sehingga jika hanya ada 1 ekor lobster jantan di dalam akuarium, kemungkinan ke 5 lobster betina untuk kawin dan bertelur semua menjadi lebih kecil. Kebiasaan lobster dalam melakukan perkawinan saling mencari kecocokan. Ketika mengawinkan lobster, ukuran tubuh lobster jantan dan betina tidak harus sama karena di habitat aslinya, lobster jantan memang memiliki tubuh lebih besar daripada lobster betina. Jika media perkawinan menggunakan akuarium ukuran 1x 0,5 x 0,5 meter, letakan minimum 8 buah pipa paralon berdiameter 2 inci dan panjang 15-20 cm, tergantung pada ukuran indukan. Indukan berukuran 4 inci, panjang paralon yang di gunakan 15 cm dan indukan dengan ukuran 5-6 inci panjang paralonnya 20 cm. Dua minggu setelah lobster jantan dan betina di gabungkan biasanya sudah ada indukan bertelur. Lobster dalam masa perkawinan akan saling berhadap-hadapan membentuk formasi huruf Y. Lobster jantan akan mengeluarkan sperma dan meletakannya di dekat pangkal ke dua kaki lobster betina. Sperma tersebut berwarna putih, menggumpal, agak keras, dan larut ke air. Setelah di buahi, lobster betina akan menyingkir dari lobster jantan sampai perlahan-lahan mengeluarkan telurnya dari lubang pangkal kaki ketiga melewati sperma lalu turun ke ekor atau abdomennya. Telur di kumpulkan didalam abdomennya sambil ekornya menutup rapat selama seminggu pertama. 4. Pemindahan Induk Pengeraman dan Penetasan Telur

15

Setelah minggu ke-2 atu ke-3 telur baru dapat menempel dengan baik di kaki renangnya, dan si betina akan berjalan keliling dengan ekor terbuka sehingga telurnya dapat terlihat. Dalam keadaan seperti ini induk dapat dipindahkan dari akuarium perkawinan, ke kolam penetasan yang berukuran 1x 2 meter, atau ke kolam penetasan masal menggunakan kurungan keranjang. Resiko meletakan induk ke dalam akuarium adalah harus memindah-mindahkan lagi, karena setelah satu bulan harus di pisah-pisahkan lagi ke dalam akuarium Ciri Ciri Proses Pematangan Telur : a. Minggu kedua bentuk telur masih bulat b. Minggu ketiga mulai terlihat dua bintik hitam pada telur. Binitk hitam tersebut merupakan embrio c. Minggu keempat, capit, sungut, dan kakinya mulai tumbuh. Pada fase ini, lobster masih belum bisa mandiri. Jika fase ini telur rontok dari induknya kemungkinan besar embrio tersebut akan mati. Ketika menempel di kaki renang induknya, ibunya akan dengan telaten merawat embrio tersebut dengan cara menggoyang-goyangkan kaki renangnya untuk memberikan oksigen pada anak-anaknya, sering kali si induk akan merapikan telurnya menggunakan kaki jalannya. d. Minggu kelima hampir seluruh kuning telur sudah habis. Ketika, embrio mulai lepas satu persatu dari induknya untuk mencari makanan sendiri. Meskipun sudah lepas, embrio bisa saja menempel ke kaki renang induknya sehingga ketika anakan sudah lepas sekitar 70%, sisanya sebanyak 30% yang masih menempel sebaiknya dirontokan saja karena di khawatirkan naluri keibuannya sudah hilang akibat terlalu lama menggendong telur. Setelah bersih, si induk betina dipindahkan ke akuarium lain untuk istirahat selama dua minggu sampai berganti kulit. Tujuannya, jika berganti kulit, ukuran lobster menjadi semakin besar, sehingga semakin banyak juga jumlah anakan yang dihasilkan pada penetasan berikutnya karena semakin besar tubuh lobster betina, kapasitas penyimpanan telurnya akan bertambah besar. Semakin bertambah usia dan ukuran lobster, jumlah telurnya terus bertambah, tetapi frekuensi bertelurnya menjadi lebih jarang. Ketika sedang dalam masa istirahat panjang (1 bulan), ada kemungkinan induk sudah matang gonad. Induk seperti ini dapat mengeluarkan telur sendiri tanpa dibuahi. Namun, telur yang dihasilkan adalah telur kosong sehingga ketika induk menggendong telur selama 1-2 minggu dan merasakan bahwa telur yang digendongnya tidak ada pertumbuhan maka telur tersebut akan dimakannya. Apabila air ditempat perkawinan dan air ditempat penetasan memiliki perbedaan suhu dan pH, letakan terlebih dulu lobster yang sedang bertelur tersebut 16

kedalam baskom yang diisi dari akuarium perkawinan baru kemudian dipindahkan kekolam penetasan dengan dipercik-percikan air kolam supaya suhu dan pH air di baskom stabil. 5. Pemeliharaan Benih Setelah menetas, anakan lobster tidak cocok diberi makanan dari jenis sayuran dan umbi-umbian sebaiknya merekan diberi cacing sutera atau cacing beku sehingga bisa memacu pertumbuhan denga baik. Jumlah pakan yang diberikan sebaiknya 3% dari berat badannya. Pada pagi hari pakan yang diberikan sebanyak 2% dan sore hari 75%. 6. Kematian Benih Lobster Kematian benih biasa dipicu oleh kegagalan dalam pergantian kulit yang pertama kali. Meskipun demikian, perlu diperhatikan adanya bahaya pencemaran racun yang bisa muncul, misalnya racun bekas semprotan (fogging) Demam Berdarah Dengue (DBD). Maka dari itu sebelum penyemprotan sebaiknya semua media ditutup dengan plastik, apabila perlu matikan aeratornya. 7. Panen Benih Dalam pemanenan benih berukuran 1-2 cm alat yang digunakan adalah ember plastik scoopnet berukuran 20 x 10 cm. Sementara itu saat yang baik untuk pemanenan adalah sebelum jam 9 pagi berada dilingkungan terbuka, kualitas dan parameter air yang digunakan harus sama dengan air dalam akuarium agar benih tidak menjadi stres. Sebaiknya air yang digunakan berupa air baru, bukan dari akuarium karena biasanya telah kotor. Perlu diketahui, tingkat sensitifitas benih berukuran 20 hari terhadap perubahan lingkungan drastis lebih tinggi dibandingkan dengan ukuran lebih besar. 8. Simulasi Usaha Pembenihan Simulasi usaha yang dilakukan dilahan pekarangan rumah dengan menggunakan bak tembok adalah sebagai berikut : a) Luas keseluruhan 100 m2 - Lahan perawatan induk seluas 30 m2. - Lahan pemijahan 20 m2. - Lahan pembenihan 40 m2 - Lahan untuk tendon air dan lain-lain 10 m2. b) Wadah pembenihan berupa bak tembok dengan ukuran 1 m x 1 m x 1 m sebanyak 35 bak c) Sarana dan prasarana 1) Prasarana - Pengadaan induk 30 pasang. Perbandingan induk jantan dan betina 1 : 3. 17

d) e) f) g)

h)

Perbaikan/pembuatan kolam. Pengadaan peralatan : o Thermometer. o pH meter o Water heater. o Pompa air dan aerator 2) Sarana - Pakan - Pakan induk berupa pellet dengan kandungan protein 30% sebanyak 2-3% berat ikan. Frekuensi pemberian pakan sebanyak 3 kali. Selama induk di kolam perawatan diberi pakan pelet dengan penambahan pakan alami, seperti tauge dan cincangan wortel. - Pakan larva berupa plankton dari jenis daphnia, klorela, tubefix, rotifer sebanyak 1% dari berat biomas. - Pakan benih berupa pakan alami, seperti cacing. Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk operasional 1 orang Jumlah induk jantan 30 ekor dan induk betina 90 ekor. Frekuensi pemijahan 3 kali setahun. Jumlah benih yang dihasilkan dari 90 ekor induk betina yang bertelur 1.000 butir dengan SR 80% dan frekuensi pemijahan 3 kali adalah 90 x 1.000 x 3 x 80% = 216.000 ekor per tahun. Siklus periode pembenihan lobster 2-3 bulan.

B. Pembesaran Pembesaran lobster air tawar bertujuan untuk mendapatkan lobster dewasa yang siap dikonsumsi, untuk mendapatkan indukan dan untuk dijadikan lobster hias. Pembesaran lobster sangat berhubungan dengan laju pertumbuhan. Semakin tinggi laju pertumbuhannya, waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan lobster ukuran konsumsi akan semakin pendek. Pertumbuhan pada lobster dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu pertumbuhan mutlak dan pertumbuhan nisbi. Pertumbuhan mutlak yaitu ukuran rata-rata yang dicapai oleh lobster dalam satuan waktu tertentu. Sementara pertumbuhan nisbi didefinisikan sebagai ukuran panjang apa berat yang dicapai dalam periode tertentu yang di hubungkan dengan panjang atau berat pada awal periode tersebut. Secara umum, pertumbuhan di pengaruhi oleh dua faktor, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal meliputi sifat genetis dan kondisi fisiologi. Sementara

18

faktor eksternal berkaitan dengan lingkungan yang menjadi media pemeliharaan, antara lain kimia air, substrak dasar, suhu air, dan ketersediaan pakan. Dalam pembesaran, pilih benih yang berjenis kelamin jantan saja karena pertumbuhannya lebih cepat daripada yang betina apalagi ketika memasuki tahap pembesaran energi yang dimiliki lobster betina tidak hanya untuk membesarkan dagingnya, tapi juga untuk memelihara telurnya.

1. Persiapan Kolam Wadah pembesaran lobster perlu dibersihkan dari zat beracun terutama bagian dasar kolam umumnya, zat beracun berasal dari polutan pakan dan bangkai lobster pada periode pemeliharaan sebelumnya. Untuk membersihkannya, lapisan tanah yang berbau tersebut dikerok dan dibuang. Selanjutnya, kolam dikeringkan dan dipupuk seperti pada persiapan pembenihan. 2. Persiapan Instalasi/infrastruktur Kolam Sebelum kolam diisi dengan benih, sebaiknya sistem pemasukan dan pengeluaran air sudah bisa di operasikan. Jumlah dan jenisnya perlu disesuaikan dengan jumlah benih yang akan ditebar. Sistem aerasi dan sirkulasi air sudah dapat bekerja dengan baik. 1. Persiapan Benih Rekondisi pertama dilakukan dengan mencipratkan air pada benih pada sebuah wadah, misalnya ember. Pencipratan dilakukan pada seluruh tubuh benih, terutama insang. Kolam karantina diaerasi kuat dan diusahakan kondisi kolam gelap (diberi penutup). Rekondisi dilakukan selama 1-2 hari. Sebelum menebar benih, hal-hal yang perlu diperhatikan sebagai berikut; 1) Cek kualitas air, terutama suhu, pH, dan DO. Pastikan suhu air berkisar 26-290C, pH 7-8, dan DO sekitar 4 ppm 2) Cek kondisi kolam jangan sampai masih ada kebocoran 3) Sistem aerasi sudah berjalan dengan baik. Areator atau blower harus sudah dinyalakan 24 jam sebelum ditebar 2. Menebarkan Benih Jika media pembesaran berupa kolam semen, bagian atas kolam tersebut sebaiknya diaci apa dikeramik atau paling tidak 10-20 cm bagian paling atas dari wadah pembesaran harus dibuat licin. Untuk kolam tanah, bagian pinggirnya harus diberi pagar dari karpet talang air selain itu, selang masuknya air atau kabel listrik sebaiknya dimasukan ke dalam pipa paralon agar tidak dijadikan sebagai tempat memanjat lobster.

19

Ukuran benih yang akan ditebar sebisa mungkin seragam. Namun mendapatkan benih yang demikian memang agak sulit. Oleh karenanya, perbedaan ukuran benih masih bisa ditoleransi hingga tidak lebih dari 10 gram. Tingkat kepadatan dalam penebaran berkisar 5-10 ekor/m2 dengan masa pemeliharaan 6-8 bulan. Kepadatan tinggi dapat meningkatkan mortalitas atau memperlambat laju pertumbuhan. Benih ditebar dengan cara meletakannya diatas permukaan kolam tanah/ semen. Jangan sekali-kali menebar benih dengan cara dilempar karena dapat merusak organ dalam dan organ luar. 3. Pemberian pakan Lobster adalah jenis hewan omnivora atau hewan pemakan segala. Sebaiknya, makanan untuk lobster diberikan dalam kondisi mentah, baik itu sayuran maupun daging. Lobster makan didasar kolam, sehingga makanan harus ditenggelamkan ke dasar kolam. Pakan lain yang cuckup baik di beri untuk lobster adalah daging, cacing sutera dan blood worm. Namun, jika cacing sutera atau cacing tanah diberikan harus ada perlakuan khusus.Ketika baru diambil dari sungai atu baru dibeli dari pedagang harus diendapkan terlebih dahulu selama satu hari. Tujuannya agar cacing membuang kotoran didalam perutnya sehingga yang tersisa hanya dagingnya. Para pembudidaya pemula disarankan menggunakan cacing beku untuk pakan lobster-lobsternya. Dalam sehari, pakan yang diberikan sebanyak 3% dari berat badan lobster. Pakan tersebut diberikan dua kali sehari, yakni pagi hari pukul 07.00 - 10.00 pakan sebnayak 25% dan sore hari pada pukul 17.00 sebanyak 75%. Persentase pemberian makan malam lebih banyak karena lobster termasuk hewan nokturnal yang aktif pada malam hari. Cara lain untuk mengetahui jumlah pakan yang akan diberikan adalah dengan menetapkan target pertumbuhan yang diinginkan secara periodikal, kemudian menghitung kebutuhan pakan yang menunjang pertumbuhan tersebut. Cara ini sangat bermanfaat untuk mengetahui secara logis antara pertumbuhan dengan pakan yang dapat dijadikan pola yang lebih terukur. 4. Pertumbuhan Benih Pertumbuhan erat kaitannya dengan konsumsi pakan, lingkungan tumbuhan dan faktor genetis. Pemberian pakan memegang peranan yang paling tinggi. Dengan pemberian pakan yang sesuai, pertumbuhan lobster bisa diprediksi. Semakin besar atau bertambahnya umur lobster, tingkat pertumbuhannya akan semakin menurun (persentase pertumbuhannya semakin kecil).

20

5. Pencegahan Hama dan Penyakit Meskipun lobster air tawar termasuk tahan terhadap serangan hama dan penyakit karena kulitnya yang keras dan tebal, tetapi kewaspadaan tetap saja diperlukan. Beberapa penyakit yang sering menyerang lobster dan menyebabkan kematian adalah sebagai berikut : 1) Saprolegnia dan Achyla Kedua pathogen ini menyerang jaringan luar lobster dan menyerang telurnya. Mereka dapat menghambat pernapasan lobster sehingga telur akan mati dan tidak menetas. Tanda lobster terserang penyakit ini adalah pada tubuhnya ditumbuhi sekumpulan benang halus seperti kapas. Cendawan ini menyebabkan nafsu makan lobster menurun dan akhirnya mati. Cara mengatasi Saprolegnia sp adalah dengan merendam lobster yang terinfeksi ke dalam Malachite Green 2-3 ppm selama 30-60 menit. 2) Cacing jangkar Cacing Lernea cyprinacea dan Lernaea carasii menembus jaringan tubuh dengan kaitnya yang menyerupai jangkar. Bagian insang pada lobster yang terjangkit tampak dihuni cacing dan terdapat cairan atau lender yang memanjang. Akibatnya, lobster kekurangan darah kehilangan bobot tubuh, dan kemudian mati. Cacing jangkar dapat diatasi dengan merendam lobster yang terinfeksi kedalam larutan garam (20 gram garam dilarutkan ke dalam 1 liter air) selama 10-20 menit. 3) Argulus foliaceus Serangan argulus pada lobster ditandai dengan adanya bintik merah pada tubuh. Racun argulus ini menyebabkan kematian pada lobster akibat anemia dan kehilangan banyak darah. Racun yang melukai kulit bisa mengundang infeksi saprolegnia yang semakin menambah penderitaan lobster. Penyakit ini bisa diatasi dengan merendam lobster kedalam 1 mililiter Lysol yang dilarutkan dalam 5 liter air selama 15-60 detik. Setelah itu, rendam lobster ke dalam sodium permanganate sebanyak 1 gram yang dilarutkan dalam 100 liter air selama 1,5 jam. Pemberiaan Neguvon, Masoten, dan Lindane dilakukan jika serangan telah mencapai stadium puncak karena ketiganya bersifat racun yang justru bisa membahayakan lobster. 4) Larva cybister (ucrit) Larva cybister (ucrit) adalah hewan yang bentukya seperti ulat, tubuhnya berwarna agak kehijauan, dan panjangnya dapat mencapai 2 cm. hewan ini memiliki gigi taring yang terletak di kepala sebagai alat untuk menggigit mangsanya. Sementara di bagian tubuh belakang, ucrit memilik 21

alat penyengat. Meskipun demikian tubuhnya kaku, tetapi gerakannya terbilang cepat. Dilihat dari jenis darahnya, larva cybister termasuk hewan berdarah putih. 5) Linsang Linsang atau sero adalah hewan berkaki empat, berbulu, dan berekor panjang. Tubuhnya mirip kucung, tetapi ukurannya lebih panjang. Bila terkena sinar, matanya mengeluarkan cahaya berwarna biru. Hewan ini banyak ditemukan di daerah kaki gunung atau daerah berbukit. Tempat persembunyian sero sangat susah ditemukan. Sejauh ini, pemberantasan sero masih sulit dilakukan karena sangat susah ditangkap. Selain itu, penciumannya juga sangat tajam, meskipun dipancing dengan ikan dan lobster yang sudah diberi racun. Hanya pencegahan yang baru bisa dilakukan dengan yang dibuat mendadak. Pencegahan lainnya dengan memagar areal kandang, tetapi cara ini membutuhkan biaya yang sangat besar. 6. Penyaing Golongan penyaing (kompetitor) adalah hewan yang menyaingi lobster air tawar dalam hicdupnya, baik mengenai pakan maupun ruang untuk bergerak. Keberadaan kompotitor dikolam akan membuat bias dalam perhitungan FCR. Jumlah pakan yang diberikan ternyata tidak seluruhnya dikonsumsi oleh lobster air tawar. Penyaing ikut memanfaatkan pakan yang di tebar oleh pembudidaya. hitungan FCR menjadi lebih tinggi. Beberapa jenis penyaing yang sering hidup bersama lobster air tawar dikolam itu yaitu bangsa siput, seperti trisipan dan concong, ikan liar seperti mujair, ketaman-ketaman serta udang kecil-kecil. Untuk mengendalikan beberapa kompetitor ini, perlu dilakukannya upaya pemberantasan agar tidak bersaing dalam mendapatkan pakan dengan lobster air tawar. Berikut ini adalah cara yang bisa dilakukan dalam pemberantasan kompotitor: 1) Biji Teh Bungkil biji teh adalah ampas yang dihasilkan biji teh yang diperas minyaknya. Sejauh ini, biji teh banyak diproduksi dicina. Kadar saponin dalam setiap bungkil biji teh tidak sama tetapi biasanya dengan 150-200 kg bungkil biji teh per hektar kolam, sudah cukup relatif mematikan ikan liar atau buas tanpa mematikan lobster air tawar yang dipelihara. Dosis yang digunakan sekitar 200-250 kg/ha kolam. Sebelum ditebar, volume air dalam kolam dikurangi hingga 1/3-nya saja. Dengan demikian, 22

dosis yang digunakan saponin menjadi lebih encer. Penggunaan bungkil ini akan lebih efektif jika dilakukan pada siang hari, pukul 12.00 atau 13.00 Sebelum digunakan, bungkil ditumbuk dulu menjadi tepung, kemudian direndam didalam air selama beberapa jam atau semalam. Setelah itu, air tersebut dipercik-percikan kedalam tambak, sementara menabur bungkil, aerasi dalam kolam dihidupkan agar saponin teraduk merata. Hal yang perlu di antisipasi yaitu air buangan yang telah diberi saponin. Air buangan dipastikan telah bebas dari residu saponin karena bila tidak, bisa bersifat racun bagi lingkungan sekitar. 2) Rotenon dari akar deris (tuba) Akar deris dari alam mengandung 5-8% Rotenon.Akar yang masih kecil lebih banyak mengandung rotenone. Zat ini dapat membunuh ikan pada kadar 1-4 ppm, tetapi batas yang mematikan lobster air tawar tidak jauh berbeda. 3) Nikotin Ikan liar, ikan buas, dan siput dapat diberantas dengan nikotin pada takaran 12-15 kg/ha. Selain nikotin, kompetitor dapat di berantas dengan sisa-sisa tembakau berdosis 200-400 kg/ha. Sisa ditebarkan dikolam sesudah tanah dasar dikeringkan dan kemudian diairi setinggi 10 cm. Setelah ditebarkan, sisa tembakau dibiarkan selama 2-3 hari agar racun nikotinnya dapat membunuh kompetitor. Sementara airnya dibiarkan sampai habis menguap selama 7 hari. Setelah itu, kolam dialiri lagi tanpa dicuci dulu sebab sisa tembakau sudah tidak beracun lagi dan dapat berfungsi sebagai pupuk. 7. Penyaing Tidak ada salahnya juga, hama seperti tikus air, burung, dan kucing juga harus diwaspadai. Perlu diketahui bahwa kematian lobster umumnya tidak murni disebabkan oleh serangan hama dan penyakit. Kegagalan dalam pergantian kulit (moulting) pertama dapat mematikan lobster. Insang pada lobster yang memaksakan diri untuk berganti kulit biasanya akan lepas dan lobster akan mati seketika itu juga. Hal ini bisa diatasi dengan meningkatkan pasokan oksigen terlarut dalam air. Terutama sebelum dan sesudah pergantian kulit berlangsung. 8. Pencagahan Beberapa cara yang dilakukan untuk mencegah adanya serangan hama di lokasi pembudidayaan lobster air tawar sebagai berikut : 23

a) Mengeringkan bak atau kolam yang akan digunakan sehingga hamahama mati. b) Melakukan pengapuran pada saat persiapan kolam atau bak. c) Memasang saringan pada pintu masuk sehingga hama tidak masuk ke kolam. d) Melakukan filterisasi, yakni air yang masuk ke areal kolam harus melalui filter terlebih dahulu sehingga bibit-bibit hama yang masih kecil dapat tertahan oleh filter tersebut. e) Memberantas hama, baik secara mekanik, biologis, maupun secara kimiawi. f) Memberi pagar pada seputaran areal kolam setinggi 60 cm. Bahan pagar yang digunakan yaitu seng, semen, atau jaringan. Sementara upaya pencegahan terhadap datangnya serangan penyakit dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut : a) Mengeringkan kolam atau bak untuk memotong siklus hidup penyakit. b) Mengapur kolam sebelum penebaran benih sehingga dapat membunuh hama dan penyakit, selain itu juga dapat meningkatkan pH. c) Menjaga kualitas air agar parameternya tetap pada kondisi normal. d) Menjaga kebersihan sekitar areal perkolaman e) Melakukan penebaran dengan padat tebar yang optimal dan ukuran yang seragam untuk menurunkan tingkat kanibalisme. f) Melakukan penanganan yang baik agar tidak menimbulkan luka pada tubuh lobster. g) Menghindari masuknya binatang-binatang pembawa penyakit, seperti burung, dan siput. 9. Pemanenan Pemanenan lobster air tawar dilakukan ketika ukurannya telah mencapai ukuran standar yang diminta pasar. Saat ini, ukuran yang banyak diminta pasar sekitar 10-12 ekor/kg atau 85-100 gram. Semakin besar ukuran, semakin dicari oleh pasar. Permintaan pasar oleh lobster air tawar tidak hanya semata-mata hanya pada ukuran. Keutuhan capit juga menjadi syarat yang mutlak untuk diterima pasar. cara memanen lobster tergantung pada sistem kolam yang digunakan. 1) Pemanenan pada kolam sistem monik Kolam sistem monik memiliki saluran pembuangan dari papan. Sementara pada bagian dasarnya memiliki kemalir yang kedalamnya melebihi dasar kolam lainnya. Jenis kolam ini bisa digunakan untuk 24

pembenihan maupun pembesaran lobster air tawar. Cara pemanennya sebagai berikut ; a) Pasang saringan didepan pintu pengeluaran (monik). b) Cabut papan monik yang paling atas dan biarkan airnya terbuang hingga mencapai ketinggian papan dibawahnya. Cabut papan kedua dan biarkan air terbuang. c) Siapkan ember yang telah berisi air. Sebaiknya ember diisi dengan air yang berasal dari kolam agar suhu dan pH nya sama ketika dipindahkan, bibit tidak terlalu stres. d) Sambil menunggu air surut, angkat subtract. Bibit-bibit akan menempel pada subtract. Masukan subtract dengan bibit kedalam ember. e) Jika telah penuh dengan subtract, pindahkan bibit beserta dengan subtractnya ke hapa yang dipasang tidak jauh dari tempat pemanenan. f) Bila airnya sudah surut lagi, cabut papan ketiga agar airnya lebih surut. Biasanya bibit yang tidak menempel pada subtract akan berkumpul di kemalir. Tangkap sisa bibit tersebut menggunakan scoop net, lalu masukan keember atau ke hapa. 2) Pemanenan di kolam bersistem sipon. Adapun tahap pemanenan lobster air tawar sistem sipon sebagai berikut ; a) Cabut pipa PVCD yang menghubungkan saluran pembuangan mendatar. Air akan keluar dengan sendirinya. b) Pada pintu saluran pembuangan didalam kolam pasang saringan dari jaring agar bibit atau ukuran konsumsi tidak ikut terbuang bersama air. c) Sambil menunggu air surut, ambil subtract yang terisi oleh lobster air tawar dan masukan kedalam ember d) Jika embernya penuh, pindahkan lobster tersebut kedalam tempat penampungan. 3) Pemanenan pada kolam Jenis Lain Kolam jenis lain disini yaitu kolam dengan sistem pembuangan selain sistem sipon dan monik. Biasanya, kolam ini tidak memiliki sistem pembuangan yang baik oleh karenanya, cara pemanenan lobster pada kolam ini sedikit berbeda dengan jenis kolam lainnya. Adapun cara pemanenan pada kolam sebagai berikut ;

25

a. Sambungkan selang pada mesin pompa dan ujung selang dipasang jaring atau kawat ram b. Masukan ujung selang kedalam dasar dan hidupkan pompa c. Ketika air sudah mulai surut, ambil lobster beserta subtractnya dan masukan kedalam ember. d. Jika embernya penuh, pindahkan lobster tersebut kedalam penampungan 3 Simulasi Usaha Pembesaran Simulasi pembesaran lobster air tawar dilakukan di kolam tembok adalah sebagai berikut : a) Luas lahan seluas wadah pembesaran b) Wadah pembesaran kolam berukuran 2 m x 1 m x 1 m sebanyak 40 kolam c) Sarana dan prasarana 1) Prasarana - Pengadaan benih yang ditebar berukuran 2-5 cm - Perbaikan/pembuatan kolam. - Pengadaan peralatan : o Water heater. o Thermometer. o Pompa air 2) Sarana - Pakan lobster selama pemeliharaan berupa cacing atau pakan pelet. Dosis pakan sebanyak 3-5% dari berat biomas dengan frekuensi pemberian 3-4 kali sehari d) Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk operasional cukup 1 orang e) Jumlah benih yang ditebar dengan kepadatan 50 ekor/m2 adalah 50 x (2 x 1 x 1) x 40 = 4.000 ekor. f) Frekuensi pembesaran sebanyak dua kali dalam setahun. g) Jumlah lobster yang dihasilkan dari ukuran penebaran 2-3 cm: - Lobster dipanen ukuran 30-40 ekor/kg membutuhkan waktu 2-3 bulan. - Lonster dipanen ukuran 8-10 ekor/kg membutuhkan waktu pemeliharaan 5-6 bulan dengan tingkat kehidupan 80% adalah 80% x 4.000 : 10 ekor/kg = 320 kg. h) Siklus periode pembesaran lobster air tawar 5-6 bulan. Tergantung dari ukuran benih ditebar dan ukuran panen.

26

C. Pakan Lobster Air Tawar Pakan memegang peranan penting untuk pertumbuhan dan perkembangan lobster. Pemberian pakan jenis, jumlah, dan frekuensi yang tepat diharapkan lobster akan tumbuh dengan cepat dalam kondisi sehat, kuat, dan terbebas dari serangan penyakit. Pakan yang baik adalah pakan dengan kandungan zat-zat gizi yang dibutuhkan lobster, seperti protein, lemak, mineral, dan vitamin. Protein mutlak dibutuhkan lobster karena fungsinya sebagai pemacu pertumbuhan dan pengganti jaringan yang rusak. Seperti halnya protein, kecukupan lemak dalam tubuh lobster juga diperlukan Karena terkait erat dengan karbohidrat. Keduanya merupakan sumber energi utama. Kebutuhan mineral seperti mineral kalsium, besi, fosfor, magnesium,dan lain-lain memang dibutuhkan dalam jumlah yang sedikit bila dibandingkan dengan kebutuhan protein, karbohidrat dan lemak. Meskipun sedikit, peranan mineral dalam menjaga kondisi tubuh lobster agar senantiasa prima sangat dibutuhkan. Vitamin bagi lobster dibutuhkan untuk membentuk warna yang cemerlang. Zat-zat gizi dapat diperoleh dari berbagai jenis pakan alami dan pakan buatan. D. Budidaya di Kolam Terpal 1. Pemberian Pakan Lobster termasuk pemakan segalanya (omnivora), misalnya plankton, benthos, cacing, peripithon, atau lumut. Namun,dalam kolam budi daya, lobster dapat diberi pakan pelet. Lobster dapat diberi pakan berupa cincangan wortel, ketela rambat oranye, kecambah, atau cacing rambut. Untuk mempercepat pertumbuhan dan menjaga kesehatannya, ketika masih larva sebaiknya diberi pakan berupa moina, daphnia, atau artemia dan setelah mulai besar pemberian pakan yang paling praktis adalah dengan pakan buatan atau pelet. Pakan buatan selain komposisinya mengandung gizi yang lebih baik (kandungan protein 35-42%), juga lebih praktis dalam pemberian dan penyimpanannya. Lobster lebih senang bila pemberian pakan dilakukan sedikit demi sedikit karena lobster memiliki kebiasaan memakan sedikit demi sedikit, makanan yang telah dimakan biasanya akan dicerna habis selama 2-3 jam. Lobster akan lapar lagi setelah tiga jam tersebut. Dalam sehari frekuensi pemberian pakan sebaiknya 4 kali, yaitu pukul 07.00, 13.00, 17.00, dan 19.00. Semakin besar tubuh lobster, persentase kebutuhan pakan menjadi lebih sedikit, tetapi frekuensi pemberiannya menjadi lebih banyak. metode 27

pemberian pakan seperti ini dianggap cukup efektif karena sisa pakan yang tidak termakan hanya sedikit. 2. Perawatan Dalam budi daya lobster, penggantian air merupakan hal yang mutlak dan sering untuk dilakukan. Hal ini karena lobster sensitif terhadap kondisi kualitas air yang kurang baik. Selain untuk membersihkan sisa kotoran pada media budi daya, penggantian air yang sering akan merangsang lobster untuk moulting. Penyiponan sebaiknya dilakukan dua hari sekali. Sedangkan, untuk mempertahankan suhu tubuh lobster akibat penurunan suhu lingkungan yang mendadak, sebaiknya dipasang penghangat (water heater) di kolam budi daya, terutama untuk benih lobster yang masih kecil. Untuk budi daya pembesaran dengan kepadatan yang cukup tinggi sebaiknya ke dalam kolam diberikan aerasi agar lobster lebih mudah untuk memanfaatkan oksigen dari media air. Sedangkan untuk pembenihan gunakan air media yang mengalir pelan, gemericik, dan diberi aerasi sehingga suplai air dibuat sedemikian rupa agar mengalir dengan gemericik. Kondisi ini sangat disukai oleh lobster dan merangsang lobster untuk melakukan pemijahan. Bila menggunakan air dari sungai atau ingin mengelola air dengan resirkulasi dapat dilakukan penyaringan air dengan treatment bak biofilter. Bak biofilter dibuat dari lapisan yang paling bawah gravel besar, ijuk, arang aktif, pecahan karang, koral kecil, kerikil, gravel dan spon. Air dari sungai atau dari hasil pembuangan dari budi daya dimasukkan kedalam bak biofilter, untuk disaring hingga bersih. Selanjutnya air saringan baru dialirkan ke kolam pemeliharaan. Tabel 2. Proses Produksi Lobster Air Tawar di Kolam Terpal Kriteria Panjang tebar (cm) Berat tebar (gram) Padat tebar (ekor/m2) Berat panen (gram) Waktu pemeliharaan (hari) Pembesaran I 2-3 0,5 - 3 40 100 25 50 60 Pembesaran II 7 - 10 25 50 50 80 100 60

28

Pakan : Tingkat pemberian (% bobot biomasa) frekuensi pemberian (kali/hari)

5 10 35

35 4

E. Latihan 1. Bagaimana cara membedakan lobster betina dan lobster jantan? Jelaskan! 2. Jelaskan perbedaan antara pertumbuhan mutlak dan pertumbuhan nisbi? 3. Sebut dan jelaskan apa saja yang perlu di perhatikan dalam sebelum menebar benih? 4. Sebutkan penyakit yang sering menyerang lobster? jelaskan salah satunya! F. Rangkuman Lobster air tawar merupakan udang ukuran relatif besar dengan capitnya yang besar. Tubuhnya tertutup kulit beruas-ruas yang keras dan terbuat dari bahan kitin. Bagian tubuh terbagi menjadi dua bagian, yaitu kepala-dada (chephalothorax) dan badan-ekor (abdomen). Kepala tertutup kulit keras dengan bagian depan (rostrum) meruncing dan bergerigi. Di kepala terdapat sepasang mata bertangkai, sepasang antena besar, dan sepasang antena kecil. Bagian kepala terdapat lima pasang kaki. Tiga kaki, di antaranya kaki pertama, kedua, dan ketiga mengalami perubahan bentuk dan fungsi menjadi capit. Sepasang capit yang pertama besar dan kokoh yang berfungsi dalam mempertahankan diri dan untuk menangkap mangsa. Bagian belakang, yaitu perut dan ekor kulit tubuhnya beruas-ruas dengan kulit keras. Di bagian ini terdiri dari empat pasang kaki renang, sedangkan ekornya berbentuk kipas dengan lima ruas. Sebelum melakukan pembenihan pembudidaya lobster harus dapat mengetahui terlebih dulu perbedaan antara lobster jantan dan betina. Cara membedakan kelamin yang paling mudah adalah menggunakan teknis visual dari atas.Lobster jantan dapat di lihat jika pada capik sebelah luarnya terdapat bercak berwarna merah. Namun, tanda merah itu baru muncul ketika lobster berumur 3-4 bulan atau setelah lobster berukuran 3 inc (7 cm). Tanda merah ini juga merupakan tanda lobster jantan telah siap kawin (matang gonad). Sedangkan pada lobster betina di bagian yang sama tidak tampak tonjolan (penis). Ciri lobster betina adalah terdapat lubang pada pangkal kaki ketiga dari bawah (ekor). Lubang tersebut adalah kelamin lobster betina dan tempat mengeluarkan telurnya.

29

Pembesaran lobster air tawar bertujuan untuk mendapatkan lobster dewasa yang siap dikonsumsi, untuk mendapatkan indukan dan untuk dijadikan lobster hias. Pembesaran lobster sangat berhubungan dengan laju pertumbuhan. Semakin tinggi laju pertumbuhannya, waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan lobster ukuran konsumsi akan semakin pendek. Dalam pembesaran, pilih benih yang berjenis kelamin jantan saja karena pertumbuhannya lebih cepat dari pada yang betina apalagi ketika memasuki tahap pembesaran energi yang dimiliki lobster betina tidak hanya untuk membesarkan dagingnya, tapi juga untuk memelihara telurnya. Meskipun lobster air tawar termasuk tahan terhadap serangan hama dan penyakit karena kulitnya yang keras dan tebal, tetapi kewaspadaan tetap saja diperlukan. Beberapa cara yang dilakukan untuk mencegah adanya serangan hama di lokasi pembudidayaan lobster air tawar sebagai berikut : g) Mengeringkan bak atau kolam yang akan digunakan sehingga hama-hama mati. h) Melakukan pengapuran pada saat persiapan kolam atau bak. i) Memasang saringan pada pintu masuk sehingga hama tidak masuk ke kolam. j) Melakukan filterisasi, yakni air yang masuk ke areal kolam harus melalui filter terlebih dahulu sehingga bibit-bibit hama yang masih kecil dapat tertahan oleh oleh filter tersebut. k) Memberantas hama, baik secara mekanik, biologis, maupun secara kimiawi. l) Memberi pagar pada seputaran areal kolam setinggi 60 cm. Bahan pagar yang digunakan yaitu seng, semen, atau jaringan. G. Evaluasi Materi Pokok 2. Pernyataan dibawah ini pilih B (benar) atau S (salah) : 1. Induk lobster yang siap dikawinkan minimal berumur lebih dari 5 bulan. B/S 2. Ketika anakan sudah lepas dari induknya lebih dari 70%, sisa yang 30% sebaiknya dirontokan saja. B/S 3. Setelah menetas anakan lobster baiknya diberi sayur atau ubi. B/S 4. Kematian benih lobster biasanya oleh kegagalan moulting pertama. B/S 5. Pakan lobster baiknya diberikan lebih banyak pada malam hari. B/S

30

31

32

33

34

35

36

MATERI POKOK 3. PERAWATAN DI AKUARIUM A. Akuarium Akuarium tidak ada ukuran dan model akuarium yang baku untuk pemeliharaan lobster air tawar. Namun, akuarium dengan ukuran lebih besar akan lebih baik karena mempermudah pemeliharaan dan perawatan lobster. Pergantian air pun tidak perlu terlalu sering dilakukan karena kualitas air lebih stabil. Terdapat banyak bentuk akuarium, diantaranya empat persegi panjang, persegi empat, bulat, heksagonal, dan oktagonal. Dari sejumlah bentuk akuarium tersebut, bentuk empat persegi panjang merupakan akuarium yang paling baik untuk pemeliharaan lobster.bentuk akuarium tersebut sesuai dengan tubuh lobster yang memanjang dan kebiasaannya berada di bagian dasar. Untuk mendapatkan akuarium, hobies dapat membelinya di toko-toko perlengkapan sarana pemeliharaan ikan hias. Biasanya akuarium yang dijual sudah ada ukuran standarnya. Namun demikian, jika hobies ingin memilki akuarium dengan ukuran sesuai keinginan maka dapat membuatnya sendiri. Dalam memilih akuarium, sebaiknya juga diperhatikan ukuran tubuh losbster. Akuarium ukuran 80 cm x 40 cm x 35 cm cocok untuk lobster dengan panjang tubuh kurang dari 20 cm. Sementara lobster air tawar lebih dari 20 cm baik ditempatkan di dalam akuarium berukuran lebih besar lagi, seperti akuarium ukuran 100 cm x 50 cm x 45 cm atau 120 cm x 60 cm x 50 cm. Ketebalan kaca akuarium mutlak diperhatikan. Ketebalan kaca harus di sesuaikan dengan besar-kecil akuarium. Ini dimaksudkan agar akuarium mampu menahan bobot air atau aksesoris yang ada didalamnya. Semakin besar akuarium makin tebal pula kacanya. Akuarium ukuran 60 cm x 30 cm x 30 cm dan 80 cm x 40 cm x 35 cm ukuran 100 cm x 50 cm x45 cm atau akuarium lebih besar sebaiknya menggunakan kaca dengan ketebalan 10 mm. selain ketebalan, jenis kaca yang digunakan juga harus di perhatikan. Sebaiknya digunakan kaca bening dan kuat tembus pandang, dengan jenis kaca seperti itu akan terlihat dengan jelas tingkah laku lobster. Di dalam akuarium sehingga mudah diketahui kondisinya, baik dalam kedaan sehat, sakit, atau stress. Dengan kaca bening pula akan terlihat jelas tampilan warna yang terpancar dari tubuh lobster sehingga hobies dengan mudah dapat menikmatinya. Hal lain yang juga perlu diperhatikan adalah akuarium digunakan sebaiknya memilki penutup di atasnya. Ini dimaksudkan agar lobster tidak mudah kabur. Lobster dikenal memiliki daya jelajah yang tinggi sehingga tidak menutup kemungkinan lobster kabur dari akuarium dengan cara merayapi peralatan akuarium seperti slang aerator.

37

1. Aerator Lobster termasuk jenis udang yang membutuhkan oksigen terlarut yang tinggi. Umumnya lobster akan hidup dengan baik jika kandungan oksigen di dalam air mencapai 7 ppm. Jika kandungan oksigen terlarut berada di bawah angka normal tersebut, atau bahkan mendekati nol, dapat dipastikan lobster akan mengalami kekurangan oksigen. Jika hal itu dibiarkan, dalam waktu beberapa jam, lobster akan mati. Agar lobster tidak mengalami hal demikian di dalam akuarium harus tersedia aerator. Alat ini berfungsi untuk menyuplai oksigen di dalam air. Tanpa alat ini dapat di pastikan lobster akan mengalami stres dan tidak akan mampu bertahan hidup lama. Berbagai jenis merek aerator tersedia di pasaran dengan harga yang bervariasi. Ada pula aerator yang dipadukan dengan filter sehingga fungsinya menjadi ganda, yaitu sebagai pemasok oksigen sekaligus penjernih air. 2. Shelter Pada habitat asalnya, lobster air tawar suka berdiam diri di sela-sela bebatuan di dasar sungai. Biasanya sela-sela bebatuan tersebut digunakan lobster sebagai tempat persembunyian (ada udang dibalik batu) sekaligus sebagai tempat perlindungan dari cahaya matahari yang berlebihan. Lobster cukup peka terhadap intensitas cahaya yang berlebihan. Untuk itu, agar lobster bisa merasakan seperti di habitat asalnya, sebaiknya di dalam akuarium tersedia tempat persembunyian/perlindungan (shelter). Tempat persembunyian dapat berupa pipa paralon standar, berbentuk T, atau tergantung model yang diinginkan. Diameter pipa paralon yang digunakan disesuaikan dengan umur dan besar lobster. Lobster berumur 3-4 bulan sebaiknya dipasang pipa paralon berdiamater 5 cm (2 inci). Untuk lobster umur 5-6 bulan, pipa paralon berdiameter 10 cm (4 inci), sedangkan lobster yang berumur lebih dari 6 bulan, pipa paralon berdiamater 12,5 cm (5 inci). Panjang pipa paralon disesuaikan dengan tubuh lobster yang akan dipelihara. Tempat persembunyian lobster air tawar tidak harus dari pipa paralon. Hobies yang ingin model dengan desain khusus dapat memesan atau memmbuat sendiri dari bahan kayu atau batu. 3. Peralatan Pendukung Pemeliharaan lobster air tawar di dalam akuarium membutuhkan beberapa alat pendukung. Peralatan tersebut tidak setiap saat digunakan, tetapi hanya pada waktuwaktu tertentu. Beberapa alat pendukung yang sebaiknya tersedia antara lain, heater, pH tester, filter, serta selang penyedot, dan ember. Heater berfungsi untuk mengatur dan menstabilitaskan suhu air, pH tester digunakan untuk mengetahui kadar keasaman

38

air, filter untuk menyaring kotoran, serta selang penyedot dan ember sebagai alat penyedot kotoran sekaligus penguras air akuarium ketika penggantian air dilakukan. 4. Aksesoris Akuarium Agar lobster air tawar dapat dinikmati dengan sempurna, sebaiknya akuarium dilengkapi dengan aksesoris seperti batu-batuan berwarna atau pasir. Untuk menciptakan suasana seperti di habitat asalnya, akuarium dapat pula dilengkapi dengan poster bergambar dan bernuansa kehidupan pada dinding sisi belakang akuarium. Aksesoris lainnya yang dapat ditambahkan adalah lampu. Dalam memilih lampu, sebaiknya memeperhatikan intesitas cahayanya. Lobster dikenal cukup peka terhadap intensitas dan warna cahaya. Dengan demikian, lampu yang dapat dipasangkan pada akuarium adalah lampu khusus akuarium dengan intensitas cahaya sekitar 500 lux. Dalam penggunaannya, lampu akuarium sebaiknya tidak dinyalakan terus-menerus. Disarankan lampu hanya dinyalakan pada waktu-waktu tertentu, seperti malam hari atau saat akan dinikmati keindahan warna lobster. Namun, saat tengah malam hingga pagi sebaiknya lampu akuarium dimatikan. Cukup lampu ruangan yang dinyalakan hingga pagi hari. B. Faktor Penentu Kualitas Air Beberrapa faktor penentu kualitas air pemeliharaan lobster antara lain kadar keasaman (pH), suhu, kesadahan (dH), kandungan oksigen terlarut (0 2), serta kandungan karbondiaksida (CO2) dan gas lainnya. 1. Kadar keasaman (pH) Kadar keasaman sangat menentukan kehidupan lobster di dalam air. Kadar keasaman (pondus hydrogenii=pH) merupakan ukuran volume hydrogen di dalam air. Jika keturunan, molekul air yang dilambangkan dengan H2O akan terbagi menjadi ion H+ dan ion OH- yang seimbang. Jika ion OH- terlalu sedikit maka air akan menjadi asam. Sebaliknya, jika ion OH- terlalu banyak maka air akan menjadi basa. Nilai pH dapat diukur dengan angka 1-14. Air dengan pH 1 berarti sangat asam dengan pH 14 sangat basah. Sementara pH 7 berarti air dalam kondisi netral. Artinya, air tersebut tidak dalam keadaan basa maupun asam. Kadar keasaman air dapat diketahui dengan cara mengukurnya dengan menggunakan alat khusus pengukur pH, seperti kertas lakmus. Alat ini sudah banyak tersedia dipasar dan sangat mudah di dapatkan. Penggunaan alat pengkur pH inipun sangat mudah sehingga bisa digunakan oleh siapapun. Saat ini penggunaan kertas lakmus sudah jarang dipilih oleh hobies dalam mendeteksi kadar keasaman air. Ini

39

disebabkan oleh keakuratan kertas lakmus dalam mendeteksi kadar keasaman air terkadang tidak tepat. Hobies lebih banyak menggunakan pH tester. Air tanah di Indonesia umumnya memiliki pH 5-6,8. Untuk itu, jika ingin digunakan dalam memelihara lobster sebaiknya dilakukan perlakuan khusus seperti didiamkan, diuapkan atau ditambahkan akuades agar kadar keasamannya sesuai dengan yang diinginkan lobster yaitu berkisar pH 7-8. 2. Kadar Kesadahan Kadar kesadahan (dH) air menunjukan jumlah kandungan mineral seperti magnesium (Mg), kalsium (ca) dan natrium (Na). jika jumlah kandungan mineral tersebut didalam air tinggi berarti tingkat kesadahan air tinggi. Sebaliknya, jika kandungan mineralnya rendah, berarti air tersebut memiliki kadar kesadahan rendah. Kalsium dalam bentuk CaCO3 (kalsium karbonat) merupakan mineral yang berpengaruh pada kesadahan air. Kadar CaCO3 didalam air diukur dengan satuan ppm (par per million) atau setara dengan 1 g CaCO3/1.000 liter air. Sementara 10 dh setara dengan 10 mg CaCO3/ liter air. Dengan demikian, kadar kesadahan air dapat diketahui dengan mengukur kandungan kalsium karbonatnya. Umumnya alat yang digunakan untuk mengukur kesadahan air adalah hardness tester. Alat ini cukup sederhana dan praktis yaitu cukup dicelupkan kedalam air. Kesadahan dan keasaman air merupakan dua faktor penentu kualitas air yang saling mempengaruhi. Umumnya air yang memiliki pH rendah (asam) memiliki tingkat kesadahan rendah. Lobster air tawar sangat menyukai air dengan kadar kesadahan sekitar 10-200 dH. 3. Suhu Umumnya lobster air tawar menyukai air dengan suhu sekitar 19-250c. Jika kondisi air terlalu dingin, suhu air tersebut dapat dinaikan dengan cara memasang alat pemanas yaitu heater. Secara otomatis alat ini akan mati sendiri jika kondisi suhu air sudah sesuai dengan angka yang tertera pada heater. 4. Kandungan Oksigen (O2) Terlarut Oksigen dibutuhkan oleh lobster air tawar untuk bernafas. Kebutuhan oksigen terlarut yang dibutuhkan lobster mencapai 7 ppm. Jumlah oksigen didalam air dipengaruhi oleh suhu. Selain suhu kadar oksigen didalam air juga dipengaruhi oleh makanan, salinitas, dan kelancaran difusi dari udara kedalam air. Salah satu penyebab paling utama berkurangnya kandungan oksigen didalam air adalah kandungan amoniak. Biasanya adanya kandungan amoniak didalam air 40

disebabkan oleh sekresi dan sisa pakan. Agar kandungan didalam air cukup dan stabil sebaiknya didalam akuarium dipasang aerator. Alat ini berfungsi untuk menyuplai oksigen dari udara kedalam air sehingga kualitas air tetap terjaga 5. Kandungan Karbondioksida (CO2) dan Gas Lain Adanya karbondioksida didalam akuarium akibat hasil buangan (sekresi) lobster air tawar. Dalam jumlah tertentu kadar CO2 didalam air dapat menjadi racun sehingga jika dibiarkan akan membunuh lobster. Lobster air tawar masih bisa hidup normal pada kadar CO2 kurang dari 10 mg/liter air. Gas lainnya yang cepat larut didalam air adalah hydrogen sulfide (H 2S) dan Amoniak. Keduanya menyebabkan bau busuk yang sangat menyengat dan beracun bagi lobster air tawar. Gas ini merupakan hasil penguraian bahan organik terutama protein. C. Sumber Air Air untuk pemeliharaan lobster dapat berasal dari air PAM (ledeng) atau air tanah (sumur). Kedua sumber air tersebut sebaiknya tidak digunakan secara langsung karena kemungkinan air nya mengandung zat-zat beracun bagi lobster. Sebelum digunakan, air tanah didiamkan dan diendapkan sekitar 24 jam terlebih dahulu. iIni dimaksudkan agar zat beracun menguap. Jika perlu air diaerasi agar kandungan oksigen didalamnya bertambah. Untuk air PAM (ledeng), sebaiknya dilakukan perlakuan khusus berupa penguapan selama 10-12 jam sebelum digunakan. Penguapan tersebut dimaksudkan uuntuk mengurangi kadar klor didalam air. Kandungan klor yang tinggi dapat dipastikan air tersebut memiliki kadar pH yang tinggi. Dengan penguapan, kadar pH air ledeng dapat dinormalkan sesuai yang diinginkan lobster air tawar. D. Pakan Lobster Air Tawar Pakan memegang peranan penting untuk pertumbuhan dan perkembangan lobster. Pemberian pakan jenis, jumlah, dan frekuensi yang tepat diharapkan lobster akan tumbuh dengan cepat dalam kondisi sehat, kuat, dan terbebas dari serangan penyakit. Pakan yang baik adalah pakan dengan kandungan zat-zat gizi yang dibutuhkan lobster, seperti protein, lemak, mineral, dan vitamin. Protein mutlak dibutuhkan lobster karena fungsinya sebagai pemacu pertumbuhan dan pengganti jaringan yang rusak. Seperti halnya protein, kecukupan lemak dalam tubuh lobster juga diperlukan karena terkait erat dengan karbohidrat. Keduanya merupakan sumber energi utama. Kebutuhan mineral seperti mineral kalsium, besi, fosfor, magnesium, dan lain-lain memang dibutuhkan dalam jumlah yang sedikit bila dibandingkan dengan kebutuhan 41

protein, karbohidrat dan lemak. Meskipun sedikit, peranan mineral dalam menjaga kondisi tubuh lobster agar senantiasa prima sangat dibutuhkan. Vitamin bagi lobster dibutuhkan untuk membentuk warna yang cemerlang. Zat-zat gizi dapat diperoleh dari berbagai jenis pakan alami dan pakan buatan. 1. Pakan Alami Pakan alami adalah pakan dengan bahan dasar dari alam tanpa dilakukan pengolahan dan tambahan bahan-bahan lain. Biasanya pakan alami hanya terdiri dari 1 bahan pakan. Pakan alami terbagi menjadi 2 yaitu pakan alami segar dan pakan alami mati. a. Pakan Alami Segar Pakan alami segar adalah pakan alami yang diberikan kepada lobster dalam keadaan hidup. Pakan alami segar antara lain cacing tanah, cacing merah, dan cacing sutera. Cacing memiliki kandungan protein yang sesuai dengan kebutuhan lobster hobies tidak perlu khawatir akan terjadi kekurangan pakan hidup. Cacing dan udang sawah banyak dijadikan sebagai pakan lobster hias seperti louhan sehingga ketersediaannya sebagai pakan lobster cukup banyak dan tidak perlu dikhawatirkan b. Pakan Alami Mati Pakan alami mati adalah pakan alami baik dari hewan maupun tanaman yang sudah mati. Pakan tersebut antara lain cacing beku, usus ayam yang sudah dicincang, serta akar tanaman seladah air dan eceng gondok. Pakan ini sangat baik diberikan pada lobster karena mengandung nilai gizi yang cukup meskipun tidak sebaik pakan hidup. 2. Pakan Buatan Pakan Buatan adalah pakan olahan pabrik dengan bahan-bahan yang sangat beragam. Salah satu pakan yang terkenal adalah pelet udang. Pakan inilah yang banyak digunakan oleh hobies ikan hias. Berbeda dengan pakan alami, pellet lebih higienis dan praktis. Selain itu, pelet lebih komplit dari sisi kandungan gizinya karena bahan pembentuknya juga beragam. Saat ini banyak jenis pelet udang beredar dipasaran dengan komposisi nilai gizi dan harga yang berbeda-beda. Jenis pelet yang cocok diberikan pada lobster adalah pelet udang galah. Pelet ini beragam ukurannya berdasarkan umur udang. Oleh karena itu lobster yang dipelihara dalam akuarium umumnya berumur 3 bulan atau lebih, sebaiknya diberikan pelet D.2 atau D.3

42

E. Biota Akuarium 1. Perpaduan lobster dengan Ikan Hias Sebagai udang hias, lobster dapat dipelihara didalam akuarium secara tersendiri maupun bersama ikan hias. Perlu dipahami bahwa ikan hias yang akan dipelihara bersama lobster hanya sebagai pelengkap. Namun demikian, pemeliharaan lobster bersama ikan hias harus dilakukan dengan hati-hati dikarenakan lobster termasuk jenis udang pemakan segala (omnivora) dan memiliki sifat kanibal sehingga sangat mungkin lobster memangsa ikan hias yang dipelihara bersamanya. Satu hal yang perlu diperhatikan sebelum menentukan pilihan ikan hias yang akan dipelihara bersama lobster adalah sebaiknya memilih ikan yang sifat renangnya berbeda dengan lobster. Untuk itu lobster dapat dipadukan dengan manvis atau neontetra yang cenderung berenang ditengah akuarium atau dipadukan dengan guppy yang memiliki kebiasaan renang dipermukaan akuarium. 2. Jumlah Lobster dalam setiap akuarium Jumlah lobster yang dipelihara didalam akuarium bisa lebih dari satu. Namun demikian, sebaiknya disarankan maksimal dua ekor. Itupun harus disesuaikan dengan besarnya akuarium. Memelihara lobster lebih dari satu ekor memiliki kelemahan, seperti adanya kemungkinan saling memangsa diantara kedua lobster tersebut. Ini bisa saja terjadi jika pemilik tidak memenuhi kebutuhan pakan lobster. Untuk itu, agar sifat kanibalnya tidak muncul akibat kekurangan pakan, sebaiknya pemberian pakan yang cukup mutlak harus dipenuhi. Kelemahan lain jika memelihara lobster lebih dari satu ekor adalah saat salah satu lobster melakukan pergantian kulit (moulting) maka besar kemungkinan lobster lain tidak sedang ganti kulit akan dimangsanya. Namun, hal itu bisa diatasi dengan cara memisahkan lobster yang sedang moulting atau memindahkan sementara ke wadah lain hingga selesai moulting. Untuk itu, hobies atau pemilik harus mengetahui gejala lobster yang akan moulting.

F. Pengontrolan kualitas air 1. Penyedotan Kotoran Jika kotoran dibiarkan mengendap di dasar akuarium, lobster akan stres, bahkan bisa mengalami kematian. Untuk mencegah hal itu sebaiknya dilakukan penyedotan kotoran setiap 3x sehari. Caranya, salah satu ujung selang dimasukan ke dasar akuarium yang banyak menumpuk kotoran dan ujung lainnya dimasukkan ke wadah pembuangan misalnya ember. Setelah kotoran tersedot, tentunya volume air didalam akuarium berkurang. Untuk itu, tambahkan air tawar agar volume air kembali seperti semua. 43

2. Menyaring air Jika kondisi airnya kotor dan agak keruh sebaiknya tidak perlu dibuang dan diganti dengan air baru, cukup disaring saja. Sebelum air disaring lobster harus dipindahkan terlebih dahulu di wadah sementara. Alat untuk menyaring air berupa kapas sintetis. 3. Menguras air. Pengurasan air di akuarium sebaiknya dilakukan setiap 2-3 minggu sekali tergantung tingkat kekeruhan, bau dan keasaman air. Dalam setiap kali pengurasan rat-rata membutuhkan waktu sekitar 0,5-1 jam. Setelah semuanya bersih, akuarium dikeringkan dan selanjutnya dapat diisi kembali dengan air baru yang bersih. Tetapi sebaiknya tetap ada air lama sebagian agar lobster tidak perlu penyesuaian (aklimatisasi) dengan air yang benar-benar baru. G. Latihan 1. Ukuran akuarium yang lebih besar lebih baik, kenapa? 2. Kenapa akuarium sebaiknya menggunakan kaca bening? 3. Apa fungsi shelter? 4. Kualitas air yang perlu diperhatikan apa saja? 5. Sumber air akuarium bisa didapat darimana saja? H. Rangkuman Perawatan akuarium meliputi penyiapan akuarium, peralatan akuarium, peralatan pendukung dan aksesosris akuarium Faktor penentu kualitas air yang perlu diperhatikan adalah suhu, oksigen terlarut, karbondioksida, pH dan dH. Sumber air akuarium bisa didapat dari air ledeng dan sumur. Pakan lobster bisa berupa pakan alami atau buatan. I. Evaluasi Materi Pokok 3 Pilih b (benar) atau s (salah) 1. Akuarium berukuran besar kualitas airnya lebih stabil b/s 2. Akuarium besar sebaiknya menggunakan kaca lebih tebal dari 10 mm b/s 3. Kualitas air yang penting diperhatikan adalah suhu, o2, co2, dan pH b/s 4. Sumber air akuarium adalah dari PAM dan sumur 44

b/s 5. Pakan lobster bisa berbentuk pakan alami atau buatan b/s

45

46

PENUTUP Lobster air tawar adalah komoditas yang harganya sangat mahal. Namun demikian, bukan berarti asal lobster harganya mahal. Konsumen mau membayar mahal tetapi dengan syarat antara lain : - Tubuh dan organ tubuh harus dalam keadaan utuh, kaki capit tidak ada yang lepas. - Ukuran 100 gram keatas - Dalam kondisi yang segar Untuk keperluan tersebut pengepakan dan pengangkutan harus dilakukan dengan sebaik-baiknya. Tujuannya agar kualitas bisa dipertahankan. Untuk pengiriman melalui pesawat standar wadahnya adalah Styrofoam 1 x 0,5 x 0,4 m dengan bobot 6 kg, tidak bocor dan tertutup rapi. Pengemasan (packing) bisa dilakukan dengan dua cara, yakni pengemasan kering dan pengemasan basah (dalam air). Pengemasan kering dengan cara meletakkan lobster di atas media yang bisa memberi kelembapan, seperti kertas Koran, kapas, kapas filter, busa, sabut kelapa, serutan kayu, dan tissue. Untuk pengemasan kering, suhu udara juga harus rendah atau dingin. Caranya dengan meletakkan es batu dalam kotak Styrofoam ketika pengiriman dilakukan. Pengemasan basah dilakukan dengan memasukkan lobster ke dalam satu kantong plastik yang dilapisi lagi dengan 2-3 plastik sejenis dengan tujuan agar tahan ketika dicapit lobster. Plastik ini -nya diisi air dan -nya diisi oksigen yang dipompakan dari tabung oksigen. Lobster dikirim dalam keadaan terendam air seluruhnya dan sebaiknya lobster ditata dalam posisi berjajar bukan dalam posisi bertumpuk-tumpuk. Untuk plastik yang lebarnya 50-60 cm bisa diisi lobster ukuran 2 inci sebanyak 100-200 ekor. Kekurangan pengemasan basah adalah dalam satu kali pengiriman hanya bisa menampung jumlah yang relatif sedikit karena lobster hanya bisa diisikan pada dasar plastiK. Lain halnya dengan pengemasan kering yang bisa dilakukan dengan menumpuknumpuk kotak plastik, seperti yang biasa digunakan untuk makan nasi uduk yang dialasi kertas Koran. Kemasan ini bisa ditumpuk, bahkan dalam satu kotak Styrofoam bisa diisi dengan 25 kotak yang masing-masing isinya 20 ekor lobster ukuran 2 inci. Saat ini, pengemasan basah hanya digunakan untuk mengirim lobster yang sedang bertelur karena telur atau embrio harus selalu dalam kondisi basah. Embrio lobster air tawar sangat sensitive, butuh air dalam jumlah banyak, dan belum bisa menghirup oksigen dari udara. Sementara itu, pengemasan kering digunakan untuk lobster tanpa telur, baik untuk konsumsi, hias, maupun indukan. Cara ini menghemat ruang sehingga juga menghemat biaya angkut.

47

48

DAFTAR PUSTAKA

Cholik, F., A.G Jagatraya, R.P Poernomo, dan A. Jauzi. 2005. Akuakultur. MPN dan TAAT. Jakarta 415 hal Ditjen PK2P. 2004. Direktori Ikan Hias. Departemen Kelautan dan Perikanan. Jakarta 150 hal Lukito, A. dan S. Prayogo. 2002. Lobster Air Tawar. Penebar Swadaya. Jakarta 291 hal Saparinto, C., 2010. Usaha Ikan Konsumsi. Penebar Swadaya. Jakarta 171 hal Setiawan, C., 2006. Teknik Pembenihan dan Cara Cepat Pembesaran Lobster Air Tawar. Agromedia Pustaka. Jakarta 88 hal Sukmajaya, Y. dan I. Suharjo. 2003. Lobster Air Tawar. Agromedia Pustaka. Jakarta 56 hal Wijayanto, R.H. dan R. Hartono. 2003. Merawat Lobster Hias di Akuarium. Penebar Swadaya. Jakarta 63 hal

49

KUNCI JAWABAN Materi Pokok 1 1. s 2. b 3. s 4. b 5. b Materi Pokok 2 1. b 2. b 3. s 4. b 5. b Materi Pokok 3 1. b 2. b 3. b 4. b 5. b

50