Anda di halaman 1dari 78

PEDOMAN CARA PEMBUATAN OBAT YANG BAIK (CPOB): PENGAWASAN MUTU

Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2010

5 Votes

____________________________________________

____ Disusun oleh : Shinta Angresti Purnamasari Ayu Fitryanita Abstrak Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu. Pada pembuatan obat, pengendalian menyeluruh adalah sangat esensial untuk menjamin bahwa konsumen menerima obat yang bermutu tinggi. Pembuatan secara sembarangan tidak dibenarkan bagi produk yang digunakan untuk menyelamatkan jiwa, atau memulihkan atau memelihara kesehatan. Manajemen bertanggung jawab untuk pencapaian tujuan ini melalui suatu (NIM G1F008053) (NIM G1F009003)

_________________________________________________

kebijakan mutu, yang memerlukan partisipasi dan komitmen dari semua jajaran di semua departemen di dalam perusahaan, para pemasok dan para distributor. Untuk mencapai tujuan mutu secara konsisten dan dapat diandalkan, diperlukan manajemen mutu yang didesain secara menyeluruh dan diterapkan secara benar. Pengawasan mutu adalah semua upaya pengawasan yang dilakukan selama pembuatan produk dan dirancang untuk menjamin agar produk senantiasa memenuhi spesifikasi, identitas, kekuatan, kemurnian dan karakteristik lain yang telah ditetapkan. Otoritas Pengawasan Obat hendaklah menggunakan pedoman ini sebagai acuan dalam penilaian penerapan CPOB, dan semua peraturan lain yang berkaitan dengan CPOB hendaklah dibuat minimal sejalan dengan pedoman ini. Kata kunci: CPOB, manajemen, pengawasan mutu __________________________________________________ Pendahuluan Konsep dasar pemastian mutu, CPOB dan pengawasan mutu adalah aspek manajemen mutu yang saling terkait. Pengawasan Mutu adalah bagian dari CPOB yang berhubungan dengan pengambilan sampel, spesifikasi dan pengujian, serta dengan organisasi, dokumentasi dan prosedur pelulusan yang memastikan bahwa pengujian yang diperlukan dan relevan telah dilakukan dan bahwa bahan yang belum diluluskan tidak digunakan serta produk yang belum diluluskan tidak dijual atau dipasok sebelum mutunya dinilai dan dinyatakan memenuhi syarat.

Setiap industri farmasi hendaklah mempunyai fungsi pengawasan mutu. Fungsi ini hendaklah independen dari bagian lain. Sumber daya yang memadai hendaklah tersedia untuk memastikan bahwa semua fungsi pengawasan mutu dapat dilaksanakan secara efektif dan dapat diandalkan. Persyaratan dasar dari pengawasan mutu adalah bahwa:
1. sarana dan prasarana yang memadai, personil yang terlatih dan prosedur yang

disetujui tersedia untuk pengambilan sampel, pemeriksaan dan pengujian bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan produk jadi, dan bila perlu untuk pemantauan lingkungan sesuai dengan tujuan CPOB;
2. pengambilan sampel bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan

produk jadi dilakukan oleh personil dengan metode yang disetujui oleh pengawasan mutu;
3. metode pengujian disiapkan dan divalidasi (bila perlu); 4. produk jadi berisi zat aktif dengan komposisi secara kualitatif dan kuantitatif sesuai

dengan yang disetujui pada saat pendaftaran, dengan derajat kemurnian yang dipersyaratkan serta dikemas dalam wadah yang sesuai dan diberi label yang benar;
5. dibuat catatan hasil pemeriksaan dan analisis bahan awal, bahan pengemas, produk

antara, produk ruahan, dan produk jadi secara formal dinilai dan dibandingkan terhadap spesifikasi; dan

6. sampel pertinggal dari bahan awal dan produk jadi disimpan dalam jumlah yang

cukup untuk dilakukan pengujian ulang bila perlu. Sampel produk jadi disimpan dalam kemasan akhir kecuali untuk kemasan yang besar. Pengawasan Mutu secara menyeluruh juga mempunyai tugas lain, antara lain menetapkan, memvalidasi dan menerapkan semua prosedur pengawasan mutu, mengevaluasi, mengawasi, dan menyimpan baku pembanding, memastikan kebenaran label wadah bahan dan produk, memastikan bahwa stabilitas dari zat aktif dan obat jadi dipantau, mengambil bagian dalam investigasi keluhan yang terkait dengan mutu produk, dan ikut mengambil bagian dalam pemantauan lingkungan. Semua kegiatan tersebut hendaklah dilaksanakan sesuai dengan prosedur tertulis dan jika perlu dicatat. Organisasi, Kualifikasi, dan Tanggung Jawab Struktur organisasi industri farmasi hendaklah sedemikian rupa sehingga Bagian Produksi, Manajemen Mutu (Pemastian Mutu)/Pengawasan Mutu dipimpin oleh orang berbeda serta tidak saling bertanggung jawab satu terhadap yang lain. Masing-masing personil hendaklah diberi wewenang penuh dan sarana yang memadai yang diperlukan untuk dapat melaksanakan tugasnya secara efektif. Hendaklah personil tersebut tidak mempunyai kepentingan lain di luar organisasi yang dapat menghambat atau membatasi kewajibannya dalam melaksanakan tanggung jawab atau yang dapat menimbulkan konflik kepentingan pribadi atau finansial. Kepala Bagian Pengawasan Mutu hendaklah seorang terkualifikasi dan lebih diutamakan seorang apoteker, memperoleh pelatihan yang sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dan keterampilan manajerial sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas secara profesional. Kepala Bagian Pengawasan Mutu hendaklah diberi kewenangan dan tanggung jawab penuh dalam pengawasan mutu, termasuk:
1. menyetujui atau menolak bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan

dan produk jadi;


2. memastikan bahwa seluruh pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan; 3. memberi persetujuan terhadap spesifikasi, petunjuk kerja pengambilan contoh,

metode pengujian dan prosedur pengawasan mutu lain;


4. memberi persetujuan dan memantau semua kontrak analisis; 5. memeriksa pemeliharaan bangunan dan fasilitas serta peralatan di bagian pengawasan

mutu;
6. memastikan bahwa validasi yang sesuai telah dilaksanakan; dan 7. memastikan bahwa pelatihan awal dan berkesinambungan bagi personil di

departemennya dilaksanakan dan diterapkan sesuai kebutuhan. Masing-masing Kepala Bagian Produksi, Pengawasan Mutu dan Manajemen Mutu (Pemastian Mutu) memiliki tanggung jawab bersama dalam menerapkan semua aspek yang berkaitan dengan mutu, yang berdasarkan peraturan OPO mencakup:
1. otorisasi prosedur tertulis dan dokumen lain, termasuk amandemen; 2. pemantauan dan pengendalian lingkungan pembuatan obat; 3. higiene pabrik; 4. validasi proses; 5. pelatihan; 6. persetujuan dan pemantauan terhadap pemasok bahan;

7. persetujuan dan pemantauan terhadap pembuat obat atas dasar kontrak; 8. penetapan dan pemantauan kondisi penyimpanan bahan dan produk; 9. penyimpanan catatan; 10. pemantauan pemenuhan terhadap persyaratan CPOB; 11. inspeksi, penyelidikan dan pengambilan sampel, untuk pemantauan faktor yang

mungkin berdampak terhadap mutu produk. Hal-hal yang Berkaitan dengan Pengawasan Mutu Kerusakan wadah dan masalah lain yang dapat berdampak merugikan terhadap mutu bahan hendaklah diselidiki, dicatat dan dilaporkan kepada Bagian Pengawasan Mutu. Penyimpangan terhadap instruksi atau prosedur sedapat mungkin dihindarkan. Bila terjadi penyimpangan maka hendaklah ada persetujuan tertulis dari Kepala Bagian Pemastian Mutu dan bila perlu melibatkan Bagian Pengawasan Mutu. Pada tiap penerimaan hendaklah dilakukan pemeriksaan visual tentang kondisi umum, keutuhan wadah dan segelnya, ceceran dan kemungkinan adanya kerusakan bahan, dan tentang kesesuaian catatan pengiriman dengan label dari pemasok. Sampel diambil oleh personil dan dengan metode yang telah disetujui oleh Kepala Bagian Pengawasan Mutu. Bahan awal yang diterima hendaklah dikarantina sampai disetujui dan diluluskan untuk pemakaian oleh Kepala Bagian Pengawasan Mutu. Label yang menunjukkan status bahan awal hendaklah ditempelkan oleh personil yang ditunjuk oleh Kepala Bagian Pengawasan Mutu. Untuk mencegah kekeliruan, label tersebut hendaklah berbeda dengan label yang digunakan oleh pemasok misalnya dengan mencantumkan nama atau logo perusahaan. Bila status bahan mengalami perubahan, maka label penunjuk status hendaklah juga diubah. Hanya bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan yang telah diluluskan oleh Pengawasan Mutu dan masih belum daluwarsa yang boleh diserahkan. Sebelum penimbangan dan penyerahan, tiap wadah bahan awal hendaklah diperiksa kebenaran penandaan, termasuk label pelulusan dari Bagian Pengawasan Mutu. Semua produk antara dan ruahan hendaklah diberi label dengan benar dan dikarantina sampai diluluskan oleh Bagian Pengawasan Mutu. Risiko kesalahan terjadi dalam pengemasan dapat diperkecil salah satunya dengan cara dilakukan pemeriksaan secara independen oleh Bagian Pengawasan Mutu selama dan pada akhir proses pengemasan. Pelulusan akhir produk hendaklah didahului dengan penyelesaian yang memuaskan dari paling tidak pengemasan dan penandaan memenuhi semua persyaratan sesuai hasil pemeriksaan oleh Bagian Pengawasan Mutu. Semua bahan awal dan bahan pengemas yang diserahkan ke area penyimpanan hendaklah diperiksa kebenaran identitas, kondisi wadah dan tanda pelulusan oleh Bagian Pengawasan Mutu. Bila identitas atau kondisi wadah bahan awal atau bahan pengemas diragukan atau tidak sesuai dengan persyaratan identitas atau kondisinya, wadah tersebut hendaklah dikirim ke area karantina. Selanjutnya pihak Pengawasan Mutu hendaklah menentukan status bahan tersebut.

Pengawasan Mutu

Prinsip Pengawasan Mutu Pengawasan Mutu merupakan bagian yang esensial dari Cara Pembuatan Obat yang Baik untuk memberikan kepastian bahwa produk secara konsisten mempunyai mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Keterlibatan dan komitmen semua pihak yang berkepentingan pada semua tahap merupakan keharusan untuk mencapai sasaran mutu mulai dari awal pembuatan sampai kepada distribusi produk jadi. Pengawasan Mutu tidak terbatas pada kegiatan laboratorium, tapi juga harus terlibat dalam semua keputusan yang terkait dengan mutu produk. Ketidaktergantungan Pengawasan Mutu dari produksi dianggap hal yang fundamental agar Pengawasan Mutu dapat melakukan kegiatan dengan memuaskan. Umum
1. Tiap pemegang izin pembuatan harus mempunyai Bagian Pengawasan Mutu. Bagian

ini harus independen dari bagian lain dan di bawah tanggung jawab dan wewenang seorang dengan kualifikasi dan pengalaman yang sesuai, yang membawahi satu atau beberapa laboratorium. Sarana yang memadai harus tersedia untuk memastikan bahwa segala kegiatan Pengawasan Mutu dilaksanakan dengan efektif dan dapat diandalkan.
2. Pengawasan Mutu hendaklah mencakup semua kegiatan analitis yang dilakukan di

laboratorium, termasuk pengambilan sampel, pemeriksaan dan pengujian bahan awal, produk antara, produk ruahan dan produk jadi. Kegiatan ini mencakup juga uji stabilitas, program pemantauan lingkungan, pengujian yang dilakukan dalam rangka validasi, penanganan sampel pertinggal, menyusun dan memperbaharui spesifikasi bahan dan produk serta metode pengujiannya.
3. Dokumentasi dan prosedur pelulusan yang diterapkan Bagian Pengawasan Mutu

hendaklah menjamin bahwa pengujian yang diperlukan telah dilakukan sebelum bahan digunakan dalam produksi dan produk disetujui sebelum didistribusikan.
4. Bagian Pengawasan Mutu hendaklah mempunyai tugas pokok sebagai berikut:
o o o o o o o

menyusun dan merevisi prosedur pengawasan dan spesifikasi; menyiapkan prosedur tertulis yang rinci untuk melakukan seluruh pemeriksaan, pengujian dan analisis; menyusun program dan prosedur pengambilan sampel secara tertulis; memastikan pemberian label yang benar pada wadah bahan dan produk; menyimpan sampel pertinggal untuk rujukan di masa mendatang; meluluskan atau menolak tiap bets bahan awal, produk antara, produk ruahan atau produk jadi; melakukan evaluasi stabilitas semua produk jadi secara berkelanjutan dan bahan awal jika diperlukan, serta menetapkan kondisi penyimpanan bahan dan produk berdasarkan data stabilitasnya; menetapkan masa simpan bahan awal dan produk jadi berdasarkan data stabilitas serta kondisi penyimpanannya; berperan atau membantu pelaksanaan program validasi; menyiapkan baku pembanding sekunder sesuai dengan prosedur pengujian yang berlaku dan menyimpan baku pembanding tersebut pada kondisi yang tepat; menyimpan catatan analitis dari hasil pengujian semua sampel yang diambil;

o o o o

o o o

melakukan evaluasi produk jadi kembalian dan menetapkan apakah produk tersebut dapat diluluskan atau diolah ulang atau harus dimusnahkan; ikut serta dalam program inspeksi diri bersama dengan bagian lain dari perusahaan; dan memberikan rekomendasi kegiatan pembuatan obat berdasarkan kontrak setelah melakukan evaluasi kemampuan penerima kontrak yang bersangkutan untuk membuat produk yang memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan perusahaan.

5. Personil Pengawasan Mutu hendaklah memiliki akses ke area produksi untuk

pengambilan sampel dan penyelidikan yang diperlukan. Cara Berlaboratorium Pengawasan Mutu yang Baik
1. Bangunan dan Fasilitas
o o

Laboratorium pengujian hendaklah didesain, dilengkapi peralatan dan memiliki ruang yang memadai sehingga dapat melaksanakan semua kegiatan terkait. Hendaklah disediakan sarana yang sesuai dan aman untuk limbah yang akan dibuang. Bahan beracun dan bahan mudah terbakar harus disimpan dalam lemari tertutup dan terpisah dengan desain yang sesuai. Laboratorium hendaklah terpisah secara fisik dari ruang produksi. Laboratorium biologi, mikrobiologi dan kimia hendaklah terpisah satu dari yang lain. Ruangan terpisah untuk instrumen mungkin diperlukan untuk memberikan perlindungan terhadap interferensi elektris, getaran, kelembaban yang berlebihan serta pengaruh luar lain atau, bila perlu untuk mengisolasi instrumen tersebut. Desain laboratorium hendaklah mempertimbangkan kesesuaian bahan konstruksi, perlindungan personil terhadap asap dan ventilasi. Unit penanganan udara yang terpisah diperlukan untuk laboratorium biologi, mikrobiologi dan radioisotop. Semua pipa dan peralatan hendaklah diberi penandaan yang memadai dan diberi perhatian khusus untuk konektor atau adaptor yang tidak dapat saling ditukar untuk gas dan cairan berbahaya. Tiap personil yang bertugas melakukan supervisi atau melakukan kegiatan laboratorium hendaklah memiliki pendidikan, mendapat pelatihan dan pengalaman yang sesuai atau kombinasinya untuk memungkinkan pelaksanaan tugas dengan baik. Tugas dan tanggung jawab tiap personil hendaklah dirinci dengan jelas dalam uraian tugas atau dalam bentuk lain yang sesuai. Tiap personil hendaklah memakai pakaian pelindung dan alat pengaman seperti respirator atau masker, kaca mata pelindung dan sarung tangan tahan asam atau basa sesuai tugas yang dilaksanakan. Peralatan dan instrumen laboratorium hendaklah sesuai dengan prosedur pengujian yang dilakukan. Prosedur tetap untuk pengoperasian tiap instrumen dan peralatan hendaklah tersedia dan diletakkan di dekat instrumen atau peralatan yang bersangkutan.

o o o

2. Personil
o

3. Peralatan
o o

Peralatan, instrumen dan perangkat lunak terkait hendaklah dikualifikasi/divalidasi, dirawat dan dikalibrasi dalam selang waktu yang telah ditetapkan dan dokumentasinya disimpan. Pemeriksaan untuk memastikan bahwa instrumen berfungsi baik hendaklah dilakukan tiap hari atau sebelum instrumen tersebut digunakan untuk pengujian analitis. Tanggal kalibrasi, perawatan dan kalibrasi ulang sesuai dengan jadwal hendaklah tertera dengan jelas pada peralatan atau dengan cara lain yang sesuai. Hendaklah diberi penandaan yang jelas pada alat yang rusak atau dalam perawatan. Alat yang rusak hendaklah tidak digunakan sebelum diperbaiki. Pancuran air keselamatan dan pembasuh mata hendaklah tersedia di dekat area kerja laboratorium.

o o o

4. Personil, bangunan dan fasilitas serta peralatan laboratorium hendaklah sesuai untuk

jenis tugas yang ditentukan dan skala kegiatan pembuatan obat.


5. Pereaksi dan Media Perbenihan
o o

Penerimaan atau pembuatan pereaksi dan media perbenihan hendaklah dicatat. Pereaksi dan media perbenihan yang dibuat di laboratorium hendaklah mengikuti prosedur pembuatan tertulis dan diberi label yang sesuai. Pada label hendaklah dicantumkan konsentrasi, faktor standardisasi, batas waktu penggunaan, tanggal standardisasi ulang dan kondisi penyimpanan. Label hendaklah ditandatangani dan dibubuhi tanggal oleh petugas yang membuat pereaksi tersebut. Baik kontrol positif maupun kontrol negatif hendaklah digunakan untuk memastikan kesesuaian media perbenihan. Konsentrasi inokulum dalam kontrol positif hendaklah disesuaikan dengan kepekaan pertumbuhan yang diinginkan. Baku pembanding hendaklah menjadi tanggung jawab personil yang ditunjuk. Baku pembanding hendaklah digunakan sesuai peruntukannya seperti yang diuraikan dalam monografi yang bersangkutan. Baku pembanding sekunder atau baku pembanding kerja dapat dibuat dan dipakai setelah dilakukan pengujian yang sesuai dan pemeriksaan berkala untuk mengoreksi penyimpangan yang terjadi serta menjamin ketepatan hasilnya. Semua baku pembanding hendaklah disimpan dan ditangani secara tepat agar tidak berpengaruh terhadap mutunya. Pada label baku pembanding hendaklah dicantumkan kadar, tanggal pembuatan, tanggal daluwarsa, tanggal pertama kali tutup wadahnya dibuka dan bila perlu kondisi penyimpanannya.

6. Baku Pembanding
o o o

o o

7. Bila perlu, tanggal penerimaan tiap bahan yang digunakan untuk kegiatan pengujian

(misalnya pereaksi dan baku pembanding) hendaklah tercantum pada wadahnya. Instruksi penggunaan dan penyimpanan hendaklah diikuti. Dalam hal tertentu perlu dilakukan uji identifikasi dan/atau pengujian lain untuk bahan pereaksi pada waktu diterima atau sebelum digunakan.
8. Hewan yang digunakan untuk pengujian komponen, bahan atau produk, hendaklah,

bila perlu, dikarantina sebelum digunakan. Hewan tersebut hendaklah dipelihara dan diawasi sedemikian untuk memastikan kesesuaian tujuan penggunaannya. Hewan

tersebut hendaklah diidentifikasi dan catatan yang memadai hendaklah disimpan dan dijaga agar dapat menunjukkan riwayat penggunaannya.
9. Spesifikasi and Prosedur Pengujian
o o o

Prosedur pengujian hendaklah divalidasi dengan memperhatikan fasilitas dan peralatan yang ada sebelum prosedur tersebut digunakan dalam pengujian rutin. Semua kegiatan pengujian hendaklah dilakukan sesuai dengan metode yang telah disetujui pada saat pemberian izin edar. Spesifikasi dan prosedur pengujian untuk tiap bahan awal, produk antara, produk ruahan dan produk jadi hendaklah mencakup spesifikasi dan prosedur pengujian mengenai identitas, kemurnian, mutu dan kadar/potensi. Prosedur pengujian hendaklah mencakup :

1) jumlah sampel yang diperlukan untuk pengujian dan yang harus disimpan untuk rujukan masa mendatang; 2) jumlah tiap pereaksi, larutan dapar dan sebagainya yang diperlukan pada pengujian; 3) rumus perhitungan yang digunakan; dan 4) nilai yang diharapkan dan batas toleransi dari tiap pengujian.

Prosedur pengujian hendaklah mencakup frekuensi pengujian ulang dari tiap bahan awal yang ditentukan dengan mempertimbangkan stabilitasnya. Semua pengujian hendaklah mengikuti instruksi yang tercantum dalam prosedur pengujian untuk masing-masing bahan atau produk. Hasil pengujian, terutama yang menyangkut perhitungan, hendaklah diperiksa oleh supervisor sebelum bahan atau produk tersebut diluluskan atau ditolak.

Catatan analisis hendaklah mencakup:


1. nama dan nomor bets sampel dan bentuk sediaan; 2. nama petugas yang mengambil sampel; 3. metode analisis yang digunakan; 4. semua data, seperti berat, pembacaan buret, volume dan pengenceran yang dibuat; 5. perhitungan dalam unit ukuran dan rumus yang digunakan; 6. pernyataan mengenai batas toleransi; 7. pernyataan apakah memenuhi atau tidak memenuhi spesifikasi; 8. tanggal dan tanda tangan petugas yang melakukan pengujian dan petugas yang

memeriksa perhitungan;
9. pernyataan diluluskan atau ditolak dan usul pemusnahan, yang ditandatangani serta

diberi tanggal oleh petugas yang berwenang;


10. nama pemasok, jumlah keseluruhan dan jumlah wadah bahan yang diterima; dan 11. jumlah keseluruhan dan jumlah wadah bahan awal, bahan pengemas, produk antara,

produk ruahan, produk jadi dari tiap bets yang dianalisis. Pengawasan Bahan Awal, Produk Antara, Produk Ruahan dan Produk Jadi Spesifikasi

1. Tiap spesifikasi hendaklah disetujui dan disimpan oleh bagian Pengawasan Mutu

kecuali untuk produk jadi yang harus disetujui oleh kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu); dan
2. Revisi berkala dari tiap spesifikasi perlu dilakukan agar memenuhi Farmakope

Indonesia edisi terakhir atau kompendia resmi lain. Dokumentasi Dokumentasi penting yang berkaitan dengan pengawasan mutu berikut ini hendaklah tersedia di bagian Pengawasan Mutu:
1. spesifikasi; 2. prosedur pengambilan sampel; 3. prosedur dan catatan pengujian (termasuk lembar kerja analisis dan/atau buku catatan

laboratorium);
4. laporan dan/atau sertifikat analisis; 5. data pemantauan lingkungan, bila diperlukan; 6. catatan validasi metode analisis, bila diperlukan; dan 7. prosedur dan catatan kalibrasi instrumen serta perawatan peralatan. 8. Semua dokumentasi Pengawasan Mutu yang terkait dengan catatan bets hendaklah

disimpan sampai satu tahun setelah tanggal daluwarsa bets yang bersangkutan.
9. Untuk beberapa jenis data (misalnya hasil uji analisis, hasil nyata, pemantauan

lingkungan) hendaklah dibuat sedemikian rupa untuk memungkinkan pelaksanaan evaluasi tren.
10. Di samping informasi yang merupakan bagian dari catatan bets, data asli lain seperti

buku catatan laboratorium dan/atau rekaman hendaklah disimpan dan tersedia. Pengambilan Sampel
1. Pengambilan sampel merupakan kegiatan penting di mana hanya sebagian kecil saja

dari satu bets yang diambil. Keabsahan kesimpulan secara keseluruhan tidak dapat didasarkan pada pengujian yang dilakukan terhadap sampel yang tidak mewakili satu bets. Oleh karena itu cara pengambilan sampel yang benar adalah bagian yang penting dari sistem Pemastian Mutu.
2. Personil yang mengambil sampel hendaklah memperoleh pelatihan awal dan pelatihan

berkelanjutan secara teratur tentang tata cara pengambilan sampel yang benar. Pelatihan tersebut hendaklah meliputi:
o o o o o o o

pola pengambilan sampel; prosedur tertulis pengambilan sampel; teknik dan peralatan untuk mengambil sampel; risiko pencemaran silang; tindakan pencegahan yang harus diambil terhadap bahan yang tidak stabil dan/atau steril; pentingnya memperhatikan pemerian bahan, wadah dan label secara visual; dan pentingnya mencatat hal yang tidak diharapkan atau tidak biasa.

Bahan Awal

1. Identitas suatu bets bahan awal biasanya hanya dapat dipastikan apabila sampel

diambil dari tiap wadah dan dilakukan uji identitas terhadap tiap sampel. Pengambilan sampel boleh dilakukan dari sebagian wadah bila telah dibuat prosedur tervalidasi untuk memastikan bahwa tidak satu pun wadah bahan awal yang salah label identitasnya.
2. Mutu suatu bets bahan awal dapat dinilai dengan mengambil dan menguji sampel

yang representatif. Sampel yang diambil untuk uji identitas dapat digunakan untuk tujuan tersebut. Jumlah yang diambil untuk menyiapkan sampel representatif hendaklah ditentukan secara statistik dan dicantumkan dalam pola pengambilan sampel. Jumlah sampel yang dapat dicampur menjadi satu sampel komposit hendaklah ditetapkan dengan pertimbangan sifat bahan, informasi tentang pemasok dan homogenitas sampel komposit itu. Bahan Pengemas Pola pengambilan sampel bahan pengemas hendaklah setidaknya memperhatikan hal berikut: jumlah yang diterima, mutu yang dipersyaratkan, sifat bahan (misalnya bahan pengemas primer, dan/atau bahan pengemas cetak), metode produksi dan pengetahuan tentang pelaksanaan sistem Pemastian Mutu di pabrik pembuat bahan pengemas berdasarkan audit. Jumlah sampel yang diambil hendaklah ditentukan secara statistik dan disebutkan dalam pola pengambilan sampel. Kegiatan Pengambilan Sampel
1. Pengambilan sampel hendaklah dilakukan sedemikian rupa untuk mencegah

kontaminasi atau efek lain yang berpengaruh tidak baik terhadap mutu. Wadah yang diambil sampelnya hendaklah diberi label yang mencantumkan antara lain isi wadah, nomor bets, tanggal pengambilan sampel dan tanda bahwa sampel diambil dari wadah tersebut. Wadah hendaklah ditutup rapat kembali setelah pengambilan sampel.
2. Semua alat pengambil sampel dan wadah sampel hendaklah terbuat dari bahan yang

inert dan dijaga kebersihannya


3. Instruksi pengambilan sampel hendaklah mencakup :
o o o o o o o o o

metode dan pola pengambilan sampel; peralatan yang digunakan; jumlah sampel yang diambil; instruksi pembagian sampel sesuai kebutuhan; jenis wadah sampel yang harus digunakan, yakni apakah untuk pengambilan sampel secara aseptik atau normal; identitas wadah yang diambil sampelnya; peringatan khusus yang harus diperhatikan terutama yang berkaitan dengan pengambilan sampel bahan steril atau berbahaya; kondisi penyimpanan; dan instruksi tentang cara pembersihan dan penyimpanan alat pengambil sampel. nama bahan sampel; nomor bets atau lot;

4. Tiap wadah sampel hendaklah diberi label yang menunjukkan:


o o

o o o

nomor wadah yang diambil sampelnya; tanda tangan petugas yang mengambil sampel; dan tanggal pengambilan sampel.

5. Sebelum dan setelah tiap pemakaian, alat pengambil sampel hendaklah dibersihkan,

jika perlu disterilkan, dan disimpan secara terpisah dari alat laboratorium lain.
6. Pada saat pengambilan sampel hendaklah dilakukan pencegahan agar tidak terjadi

pencemaran atau campur baur terhadap atau oleh bahan yang diambil sampelnya. Semua alat pengambil sampel yang bersentuhan dengan bahan hendaklah bersih. Perhatian khusus mungkin diperlukan untuk penanganan bahan yang berbahaya atau berpotensi tinggi.
7. Sampel Pertinggal
o o

Sampel pertinggal dengan identitas yang lengkap yang mewakili tiap bets bahan awal untuk tiap penerimaan hendaklah disimpan untuk jangka waktu tertentu. Sampel pertinggal dengan identitas yang lengkap yang mewakili tiap bets produk jadi dalam bentuk kemasan lengkap hendaklah disimpan untuk jangka waktu tertentu. Sampel produk jadi hendaklah disimpan dalam kondisi yang sama dengan kondisi pemasaran sebagaimana tertera pada label. Jumlah sampel pertinggal sekurang-kurangnya dua kali dari jumlah sampel yang dibutuhkan untuk pengujian lengkap, kecuali untuk uji sterilitas. Sampel pertinggal hendaklah mewakili tiap bets bahan atau produk yang diambil sampelnya. Sampel lain juga dapat diambil untuk memantau bagian proses yang paling kritis (misalnya awal dan akhir proses). Sampel pertinggal dari tiap bets produk jadi hendaklah disimpan hingga satu tahun setelah tanggal daluwarsa. Produk jadi hendaklah disimpan dalam kemasan akhirnya dan dalam kondisi yang ditetapkan. Sampel bahan awal (selain pelarut, gas, dan air) hendaklah disimpan selama minimal dua tahun setelah tanggal pelulusan produk jadi terkait, bila stabilitasnya memungkinkan. Jangka waktu penyimpanan dapat dikurangi bila stabilitasnya lebih singkat daripada yang tercantum dalam spesifikasi.

o o

Persyaratan Pengujian Bahan Awal Tiap bahan awal hendaklah diuji terhadap pemenuhan spesifikasi identitas, kekuatan, kemurnian dan parameter mutu lain. Bahan Pengemas. Bahan pengemas hendaklah memenuhi spesifikasi, dengan penekanan pada kompatibilitas bahan terhadap produk yang diisikan ke dalamnya. Cacat fisik yang kritis dan dapat berdampak besar serta kebenaran penandaan yang dapat memberi kesan meragukan terhadap kualitas produk hendaklah diperiksa. Produk Antara dan Produk Ruahan
1. Untuk memastikan keseragaman dan keutuhan bets, pengawasan selama proses

hendaklah dilakukan pengujian sampel yang representatif dari tiap bets produk antara dan produk ruahan untuk identitas, kekuatan, kemurnian dan mutunya. Persetujuan dari Bagian Pengawasan Mutu mutlak diperlukan setelah tahap produksi kritis selesai atau bila produk tersimpan lama sebelum tahap produksi selanjutnya dilaksanakan.

2. Produk antara dan produk ruahan yang ditolak hendaklah diberi penandaan dan

dikendalikan dengan sistem karantina yang dirancang untuk mencegah penggunaannya dalam proses selanjutnya, kecuali bila produk tersebut dinilai memenuhi syarat untuk kemudian diolah ulang. Produk Jadi
1. Tiap bets produk jadi hendaklah diuji terhadap spesifikasi yang ditetapkan dan dinilai

memenuhi syarat sebelum diluluskan untuk distribusi.


2. Produk jadi yang tidak memenuhi spesifikasi dan kriteria mutu lain yang ditetapkan

hendaklah ditolak. Pengolahan ulang dapat dilakukan apabila memungkinkan, namun produk hasil pengolahan ulang harus memenuhi semua spesifikasi dan kriteria mutu lain yang ditetapkan sebelum diluluskan untuk distribusi. Pengendalian Lingkungan Pengendalian lingkungan hendaklah dilakukan sebagai berikut:
1. pemantauan teratur air untuk proses, termasuk pada titik penggunaan, terhadap mutu

kimiawi dan mikrobiologis. Jumlah sampel dan metode pengujian hendaklah mampu mendeteksi organisme indikator dalam konsentrasi rendah, misalnya Pseudomonas;
2. pemantauan mikrobiologis secara berkala pada lingkungan produksi; 3. pengujian berkala terhadap lingkungan sekitar area produksi untuk mendeteksi produk

lain yang dapat mencemari produk yang sedang diproses; dan


4. pengendalian cemaran udara.

Pengawasan Selama Proses Semua pengawasan selama proses, termasuk yang dilakukan di area produksi oleh personil produksi, hendaklah dilakukan menurut metode yang disetujui oleh Bagian Pengawasan Mutu dan hasilnya dicatat. Pengujian Ulang Bahan yang Diluluskan
1. Hendaklah ditetapkan batas waktu penyimpanan yang sesuai untuk tiap bahan awal,

produk antara, produk ruahan dan produk jadi. Setelah batas waktu ini bahan atau produk tersebut harus diuji ulang oleh Bagian Pengawasan Mutu terhadap identitas, kekuatan, kemurnian dan mutu. Berdasarkan hasil uji ulang tersebut bahan atau produk itu dapat diluluskan kembali untuk digunakan atau ditolak.
2. Bila suatu bahan disimpan pada kondisi yang tidak sesuai dengan yang ditetapkan,

bahan tersebut hendaklah diuji ulang dan dinyatakan lulus oleh Bagian Pengawasan Mutu sebelum digunakan dalam proses. Pengolahan Ulang
1. Pengujian tambahan terhadap produk jadi hasil pengolahan ulang hendaklah

dilakukan sesuai ketentuan.


2. Uji stabilitas lanjut hendaklah dilakukan terhadap produk hasil pengolahan ulang

sesuai keperluan. Evaluasi Pengawasan Mutu terhadap Prosedur Produksi


1. Bagian Pengawasan Mutu hendaklah berperan serta dalam pengembangan Prosedur

Pengolahan Induk dan Prosedur Pengemasan Induk untuk tiap ukuran bets suatu obat untuk menjamin keseragaman dari bets ke bets yang dibuat.

2. Bagian Pengawasan Mutu hendaklah berperan serta dalam pengembangan prosedur

pembersihan dan sanitasi peralatan produksi. Studi Stabilitas


1. Hendaklah dirancang program uji stabilitas untuk menilai karakteristik stabilitas obat

dan untuk menentukan kondisi penyimpanan yang sesuai dan tanggal daluwarsa.
2. Program tertulis hendaklah dipatuhi dan mencakup:
o o o o o

jumlah sampel dan interval pengujian berdasarkan kriteria statistis untuk tiap atribut yang diperiksa untuk memastikan estimasi stabilitas; kondisi penyimpanan; metode pengujian yang dapat diandalkan, bermakna dan spesifik; pengujian produk dalam bentuk kemasan yang sama dengan yang diedarkan; dan pengujian produk untuk rekonstitusi, dilakukan sebelum dan sesudah rekonstitusi. produk baru (biasanya dilakukan pada bets pilot); kemasan baru yaitu yang berbeda dari standar yang telah ditetapkan; perubahan formula, metode pengolahan atau sumber/pembuat bahan awal dan bahan pengemas primer; bets yang diluluskan dengan pengecualian misalnya bets yang sifatnya berbeda dari standar atau bets yang diolah ulang; dan produk yang beredar.

3. Studi stabilitas hendaklah dilakukan dalam hal berikut:


o o o o o

Aneks (Pengawasan Mutu) Pembuatan Produk Steril Uji sterilitas yang dilakukan terhadap produk jadi hendaklah dianggap hanya sebagai bagian akhir dari rangkaian tindakan pengendalian untuk memastikan sterilitas dari produk. Uji sterilitas ini hendaklah divalidasi untuk produk yang berkaitan. Sampel yang diambil untuk pengujian sterilitas hendaklah mewakili keseluruhan bets, tetapi secara khusus hendaklah mencakup sampel yang diambil dari bagian bets yang dianggap paling berisiko terhadap kontaminasi, misalnya:
1. untuk produk yang diisi secara aseptik, sampel hendaklah mencakup wadah yang diisi

pada awal dan akhir proses pengisian bets serta setelah intervensi yang signifikan; dan

2. untuk produk yang disterilisasi cara panas dalam wadah akhir, sampel hendaklah

diambil dari bagian muatan dengan suhu terendah. Kepastian sterilitas dari produk jadi diperoleh melalui validasi siklus sterilisasi untuk produk yang dist erilisasi akhir, dan melalui media fill untuk produk yang diproses secara aseptik. Catatan pengolahan bets dan, dalam hal proses aseptik, catatan mutu lingkungan, hendaklah diperiksa sejalan dengan hasil uji sterilitas. Prosedur pengujian sterilitas hendaklah divalidasi untuk produk yang berkaitan. Metode farmakope harus digunakan untuk validasi dan kinerja pengujian sterilitas. Untuk produk injeksi, air untuk injeksi, produk antara dan produk jadi hendaklah dipantau terhadap endotoksin dengan menggunakan metode farmakope yang diakui dan tervalidasi untuk tiap jenis produk. Untuk larutan infus volume besar, pemantauan air atau produk antara hendaklah selalu dilakukan sebagai pengujian tambahan terhadap pengujian yang dipersyaratkan dalam monografi produk jadi yang disetujui. Bila terdapat kegagalan uji sampel, penyebab kegagalan hendaklah diinvestigasi dan dilakukan tindakan perbaikan bila diperlukan. Pembuatan Produk Biologi Pengawasan mutu produk biologi pada umumnya melibatkan teknik analisis yang mempunyai variabilitas lebih tinggi dibanding dengan penentuan kimia fisika. Jadi pengawasan selama proses berperan sangat penting pada pembuatan produk biologi. Pengawasan selama proses berperan sangat penting untuk menjamin konsistensi mutu produk biologi. Pengawasan yang kritis terhadap mutu (misal: penghilangan virus), tapi yang tidak dapat dilakukan pada produk jadi, hendaklah dilakukan pada tahap produksi yang tepat. Perlu menyimpan sampel produk antara dalam kondisi penyimpanan yang tepat dan jumlah yang cukup untuk dilakukan pengujian ulang atau konfirmasi kontrol dari bets. Proses produksi tertentu misal fermentasi hendaklah dipantau terus-menerus. Data yang terkumpul menjadi bagian dari catatan bets. Jika menggunakan biakan kontinu (continuous culture), pertimbangan khusus hendaklah diberikan terhadap persyaratan pengujian mutu yang timbul dari cara produksi jenis ini. Pembuatan Gas Medisinal Mutu air yang digunakan untuk pengujian tekanan hidrostatis hendaklah minimal sesuai dengan mutu air minum dan dipantau secara rutin terhadap cemaran mikroba. Tiap gas medisinal hendaklah diuji dan diluluskan sesuai spesifikasinya. Sebagai tambahan, tiap gas medisinal hendaklah diuji lengkap sesuai dengan persyaratan farmakope dengan frekuensi yang memadai untuk memastikan persyaratan selalu dipenuhi. Gas ruahan hendaklah diluluskan sebelum diisikan. Jika satu jenis gas medisinal akan diisikan melalui manifold multisilinder, setidaknya satu tabung produk dari manifold pengisi hendaklah dilakukan pengujian terhadap identitas, kadar dan bila perlu kadar airnya tiap kali penggantian tabung dari manifold. Dalam hal satu jenis gas medisinal diisikan ke dalam tabung satu persatu pada suatu waktu, maka paling sedikit satu tabung, dari setiap siklus pengisian yang tidak terputus-putus, hendaklah diperiksa identitas dan kadarnya. Contoh siklus pengisian yang tidak terputus-putus adalah satu giliran (shift) produksi dengan petugas, peralatan dan satu bets gas ruahan. Dalam hal gas medisinal diproduksi dengan mencampurkan dua atau lebih jenis gas yang berbeda ke dalam tabung dengan menggunakan satu manifold, minimal satu tabung dari manifold pengisi dari satu siklus pengisian hendaklah diuji identitas, kadar dan bila perlu kadar air dari tiap komponen gas serta identitas dari gas sisa yang terdapat dalam campuran gas. Jika tabung diisi satu persatu, tiap tabung hendaklah diuji terhadap identitas dan kadar

dari seluruh komponen gas dan minimal satu tabung dari tiap siklus pengisian yang tidak terputus-putus hendak lah diuji identitas gas sisa yang terdapat dalam campuran gas. Jika gas dicampur inline sebelum pengisian (misalnya campuran nitrogen oksida/oksigen), perlu dilakukan analisis secara kontinu dari campuran gas yang sedang diisikan. Jika satu tabung diisi lebih dari satu macam gas, hendaklah dipastikan bahwa proses pengisian akan menghasilkan campuran gas yang benar dan homogen dalam tiap tabung. Tiap tabung yang sudah diisi hendaklah diperiksa terhadap kebocoran dengan cara yang sesuai sebelum diberi segel pengaman. Jika dilakukan pengambilan sampel dan pengujian, pemeriksaan kebocoran hendaklah dilakukan setelah pengujian selesai. Dalam hal gas kriogenis diisikan ke dalam tangki kriogenis rumah tangga (cryogenic home vessel) yang akan dikirim kepada pengguna, maka tiap tangki hendaklah diperiksa terhadap identitas dan kadarnya. Jika tangki kriogenis yang ada di lokasi pelanggan akan diisi ulang di tempatnya sendiri dengan menggunakan tangki pengiriman yang mobil, maka sampel tidak perlu diambil setelah pengisian dengan syarat perusahaan pengisian gas memberikan sertifikat analisis sampel yang diambil dari tangki pengiriman tersebut. Tangki kriogenis yang disimpan oleh pelanggan hendaklah diperiksa secara berkala untuk memastikan bahwa isinya memenuhi persyaratan farmakope. Sampel pertinggal tidak diperlukan kecuali jika ditentukan lain. Pembuatan Inhalasi Dosis Terukur Bertekanan (Aerosol) Katup aerosol terukur merupakan suatu konstruksi yang lebih kompleks dibandingkan dengan kebanyakan komponen farmasi lain. Spesifikasi, pengambilan sampel dan pengujian hendaklah disesuaikan dengan keadaan ini. Oleh karena itu sangatlah penting dilakukan audit sistem pemastian mutu terhadap produsen katup. Katup aerosol berperan penting untuk mendapatkan bentuk aerosol dan dosis yang tepat oleh karena itu hendaklah divalidasi. Wadah dan katup hendaklah dibersihkan untuk memastikan tidak adanya sisa cemaran seperti bahan pembantu operasional (misal: pelumas) atau cemaran mikroba. Wadah dan katup yang telah dibersihkan hendaklah selalu disimpan di dalam wadah yang bersih dan tertutup dan selalu dicegah terhadap pencemaran selama penanganan selanjutnya. Wadah hendaklah disediakan di jalur pengisian dalam keadaan bersih atau dibersihkan di tempat (online) segera sebelum dilakukan proses pengisian. Seluruh propelan (bentuk cair atau gas) hendaklah disaring untuk menghilangkan partikel yang lebih besar dari 0,2 mikron. Hendaklah dijaga agar suspensi selalu homogen sejak dari awal hingga selesai proses pengisian. Untuk mencegah masuknya kelembaban ke dalam produk, ujung saluran pengisian hendaklah selalu dibilas (purged) dengan gas nitrogen kering atau udara kering atau tindakan lain. Tangki dan alat lain hendaklah dibersihkan sesuai prosedur pembersihan yang telah divalidasi untuk memastikan bebas dari cemaran. Hanya tangki serta alat yang bersih dan kering saja yang boleh digunakan. Jika dilakukan proses pengisian ganda, perlu dipastikan bahwa kedua pengisian menghasilkan berat yang benar untuk memperoleh komposisi yang benar. Untuk tujuan ini pemeriksaan berat 100% pada tiap tahap sangat dianjurkan. Tiap wadah terisi hendaklah diperiksa terhadap kebocoran. Uji kebocoran hendaklah dilakukan sedemikian rupa untuk mencegah cemaran mikroba atau sisa kelembaban. Uji fungsi katup hendaklah dilakukan terhadap tiap wadah terisi setelah disimpan dalam waktu tertentu. Pembuatan Produk Darah Personil kunci yang bertanggung jawab dalam mengelola dan mengawasi pembuatan, pemastian mutu dan pengawasan mutu, hendaklah memiliki kompetensi yang diperlukan

untuk menjamin bahwa produk darah yang dihasilkan memenuhi standar dan spesifikasi yang dipersyaratkan secara konsisten. Pengawasan Mutu Darah dan Plasma Darah atau plasma yang digunakan sebagai bahan awal untuk membuat produk darah hendaklah diambil oleh unit/lembaga pengambilan darah dan diuji di laboratorium yang disetujui oleh Otoritas Pengawasan Obat (OPO). Prosedur untuk menentukan kesesuaian orang untuk mendonasi darah dan plasma, yang akan digunakan sebagai sumber untuk membuat produk darah, serta hasil pengujian donasi hendaklah didokumentasikan oleh unit/lembaga pengambilan darah dan hendaklah tersedia bagi industri produk darah. Pemantauan mutu produk darah hendaklah dilakukan sedemikian rupa sehingga segala penyimpangan dari spesifikasi mutu dapat dideteksi. Hendaklah tersedia metode untuk membedakan secara jelas produk atau produk antara yang sudah melalui proses penghilangan atau inaktivasi virus dari yang belum/tidak. Metode validasi yang digunakan untuk menghilangkan atau menginaktivasi virus hendaklah tidak dilaksanakan dalam fasilitas produksi, agar tidak menimbulkan risiko pencemaran oleh virus yang digunakan untuk kegiatan validasi pada pembuatan rutin. Produk darah yang dikembalikan karena tidak digunakan hendaklah tidak digunakan kembali. Sebelum donasi darah dan plasma atau produk yang berasal dari keduanya diluluskan untuk penyerahan dan/atau untuk fraksinasi, bahan ini hendaklah diuji dengan menggunakan metode yang divalidasi akan sensitivitas dan spesifitasnya terhadap penanda dari agens penyebar penyakit spesifik berikut:
1. HBsAg; 2. Antibodi terhadap HIV 1 dan HIV 2; dan 3. Antibodi terhadap HCV.

Bila hasil reaktif-berulang (repeat-reactive) ditemukan dalam pengujian ini, donasi tidak dapat diterima. (Pengujian tambahan boleh menjadi bagian persyaratan nasional). Suhu penyimpanan yang ditentukan bagi darah, plasma dan produk antara, apabila disimpan dan selama transportasi dari unit/lembaga pengambil darah/plasma ke fasilitas pembuatan atau antar lokasi pembuatan yang berbeda, hendaklah diperiksa dan divalidasi. Hal ini berlaku juga pada pengiriman produk. Kumpulan plasma homogen pertama (misalnya setelah pemisahan cryoprecipitate) hendaklah diuji dengan menggunakan metode pengujian yang divalidasi akan sensitivitas dan spesifitasnya, dan ditemukan non-reaktif terhadap penanda agens penyebar penyakit spesifik berikut:
1. HBsAg; 2. Antibodi terhadap HIV 1 dan HI V2;dan 3. Antibodi terhadap HCV.

Kumpulan darah/plasma yang ditegaskan positif harus ditolak. Hanya bets yang berasal dari kumpulan plasma, yang diuji dan ditemukan non-reaktif terhadap Hepatitis C Virus Ribonucleic Acid (HCV RNA) dengan nucleic acid amplification technology (NAT) yang menggunakan metode pengujian yang divalidasi akan sensitivitas dan spesifitas, dapat diluluskan. Persyaratan pengujian virus atau agens infeksi lain hendaklah mempertimbangkan perkembangan pengetahuan yang muncul seperti agen infeksi dan ketersediaan metode pengujian yang sesuai. Label pada masing-masing unit plasma yang disimpan untuk pengumpulan (pooling) dan fraksinasi hendaklah memenuhi persyaratan monografi Farmakope (atau Farmakope lain

yang relevan) untuk Plasma Manusia untuk Fraksinasi (Human Plasma for Fractionation) dan minimal mencantumkan nomor identifikasi donasi, nama dan alamat unit/lembaga pengambilan darah/plasma atau referensi unit pelayanan transfusi darah yang bertanggung jawab untuk penyediaan, nomor bets wadah, suhu penyimpanan, volume atau bobot total plasma, tipe antikoagulan yang digunakan serta tanggal pengambilan dan/atau pemisahan. Untuk mengurangi pencemaran mikroba dalam plasma untuk fraksinasi atau penyusupan bahan asing, proses pencairan dan pengumpulan hendaklah dilakukan minimal dalam area kelas C (atau kelas yang lebih tinggi), dengan mengenakan pakaian yang sesuai, dan di samping itu hendaklah dipakai masker serta sarung tangan. Metode yang digunakan untuk membuka kantong, pengumpulan, dan pencairan hendaklah dipantau secara teratur, misalnya dengan pengujian bioburden. Persyaratan ruang bersih untuk semua penanganan terbuka lain hendaklah memenuhi persyaratan CPOB. Praktik Pengawasan Mutu Di mana berlaku, hendaklah tersedia prosedur tertulis pengawasan mutu, termasuk penggunaan pola pengambilan sampel, untuk memastikan bahwa semua tahap pembuatan yang kritis mulai pengambilan darah atau plasma hingga produk jadi memenuhi kriteria penerimaan yang ditetapkan. Hal berikut ini hendaklah dicakup:
1. jumlah sampel yang diperlukan hendaklah dinilai menurut kriteria tertulis yang

ditentukan sebelumnya;
2. pengambilan sampel hendaklah meliputi semua lokasi kegiatan dan relevan terhadap

tahap-tahap pembuatan yang dilakukan di tiap lokasi;


3. apabila pengumpulan sampel dilakukan, prosedur dan catatan hendaklah merinci bila

pengumpulan dilakukan sebelum pengujian dan hendaklah ditunjang dengan data validasi yang memverifikasi bahwa prosedur pengumpulan dapat diterima; dan
4. catatan hendaklah mengidentifikasi dengan jelas berapa sampel donasi yang diseleksi.

Pemantauan Mutu Pengawasan mutu darah dan komponen darah hendaklah dilaksanakan sesuai pola pengambilan sampel. Di mana berlaku, cara melakukan pengumpulan sampel sebelum pengujian hendaklah dinyatakan dengan jelas dan donasi yang digunakan dalam sampel yang dikumpulkan dicatat. Pengumpulan sampel, seperti untuk mengukur Faktor VIII dalam plasma, hanya dapat diterima apabila data komparatif dari sampel yang dikumpulkan dan sampel individual telah membuktikan kepastian akan ekuivalensi. Pola pengambilan sampel untuk pengujian darah dan komponen darah hendaklah mempertimbangkan bahwa komponen terbanyak berasal dari donor tunggal individual dan dinyatakan sebagai satu bets tunggal. Satu unit darah atau komponen darah hendaklah tidak diluluskan untuk digunakan bila diuji dengan suatu metode yang berkompromi dengan integritas produk. Pemantauan Pencemaran Mikroba Darah dan komponen darah hendaklah dipantau terhadap pecemaran mikroba menurut spesifikasi yang telah ditetapkan untuk memastikan keyakinan yang konsisten baik terhadap proses yang ditentukan maupun terhadap keamanan produk jadi. Pola pengambilan sampel untuk tiap produk hendaklah mempertimbangkan tipe sistem (terbuka versus tertutup) yang digunakan dalam menyiapkan komponen darah tersebut. Bila dibuktikan terjadi pencemaran, catatan hendaklah memperlihatkan tindakan yang diambil untuk mengidentifikasi cemaran dan kemungkinan sumber penyebabnya.

Pengendalian Bahan Spesifikasi untuk darah, bahan awal, larutan tambahan dan bahan pengemas primer atau kantong pengambilan hendaklah tersedia. Semua bahan yang dapat memberikan dampak langsung terhadap mutu produk hendaklah memiliki spesifikasi yang meliputi informasi sebagai berikut:
1. Nama standar dan referen kode yang unik (kode produk) yang digunakan dalam

catatan;
2. Sifat utama fisik, kimiawi dan biologis; 3. Kriteria pengujian dan batasnya, penampilan fisik, karakteristik dan kondisi

penyimpanan;
4. Pola pengambilan sampel atau instruksi pengambilan sampel dan tindakan

pengamanan; dan
5. Persyaratan yang menyatakan bahwa yang boleh digunakan hanya bahan kritis yang

diluluskan. Pemasok dan Sub-Kontraktor Dokumen yang menyatakan bahwa pemasok bahan kritis telah disetujui secara formal hendaklah tersedia. Spesifikasi yang ditetapkan untuk bahan kritis dan disetujui antara pemasok (termasuk laboratorium pengujian) dan industri hendaklah disiapkan. Pengkajian spesifikasi yang teratur hendaklah dilakukan untuk memastikan tetap memenuhi persyaratan terakhir. Bahan kritis hendaklah tidak digunakan sampai selesai diverifikasi terhadap kesesuaian dengan spesifikasinya. Persetujuan dengan pemasok mengenai batas penolakan hendaklah ditetapkan sebelum melakukan pemasokan. Pemasok bahan kritis hendaklah dievaluasi untuk menilai kesanggupannya memasok bahan yang memenuhi persyaratan. Hal ini dapat dilakukan dengan mengevaluasi pemenuhan sistem mutu oleh pemasok, audit langsung atau dengan cara melakukan akreditasi terhadap standar mutu yang sesuai. Dokumentasi pembelian hendaklah berisi deskripsi jelas mengenai bahan atau layanan yang dipenuhi. Bahan dalam Proses Darah dari sesi donor hendaklah diangkut ke tempat pengolahan dalam kondisi suhu yang sesuai untuk komponen yang akan disiapkan. Hendaklah tersedia data validasi yang membuktikan bahwa metode transportasi dapat menjaga darah dalam batas suhu yang ditetapkan selama waktu pengangkutan. Darah dan komponen darah hendaklah ditempatkan dalam kondisi penyimpanan yang divalidasi dan dikendalikan sesegera mungkin setelah venepuncture. Saat dan metode pemisahan tergantung pada persyaratan komponen darah yang akan dibuat. Pengujian yang krusial bagi pengawasan mutu tapi tidak dapat dilakukan pada produk jadi hendaklah dilakukan pada suatu tahap pembuatan yang sesuai. Sampel Pertinggal Apabila mungkin sampel dari donasi individual hendaklah disimpan untuk memungkinkan pelaksanaan segala prosedur penelusuran yang diperlukan. Hal ini umumnya menjadi tanggung jawab unit/lembaga pengambilan. Sampel dari tiap kumpulan plasma hendaklah disimpan dalam kondisi yang sesuai minimal selama satu tahun sejak tanggal daluwarsa produk jadi dengan masa edar/simpan terpanjang. Bahan Non-Konform

Segala kerusakan atau masalah yang berkaitan dengan produk jadi atau dengan segala bahan kritis yang digunakan pada pengambilan, penanganan, pengolahan dan pengujian produk yang dapat membahayakan pengguna atau donor hendaklah diinformasikan segera kepada Otoritas Pengawasan Obat (OPO) dan, di mana berlaku, kepada sponsor yang relevan. Pemusnahan Darah, Plasma atau Produk Antara yang Ditolak Hendaklah tersedia prosedur tetap yang aman dan efektif untuk pemusnahan darah, plasma atau produk antara. Suplai dan Pereaksi Tiap wadah penampung darah dan wadah pendampingnya (satellite container), bila ada, hendaklah diperiksa secara visual terhadap kerusakan atau pecemaran sebelum digunakan (sebelum pengambilan darah) dan sebelum produk didistribusikan. Apabila ditemukan kerusakan, pelabelan yang tidak benar atau penampilan yang tidak normal, wadah hendaklah tidak digunakan, atau, apabila ditemukan setelah diisi, komponen hendaklah disingkirkan dengan benar. Sampel representatif dari tiap lot pereaksi atau larutan hendaklah diperiksa dan/atau diuji untuk tiap hari penggunaan sesuai dengan Protap yang menentukan kesesuaiannya untuk digunakan. Semua pereaksi yang digunakan dalam pengambilan, pengolahan, uji kompatibilitas, penyimpanan dan distribusi darah dan komponen darah hendaklah disimpan dengan cara yang aman, saniter dan rapi. Semua pereaksi yang tidak mempunyai tanggal daluwarsa hendaklah disimpan sedemikian rupa sehingga yang terlama digunakan lebih dahulu. Pereaksi hendaklah digunakan sesuai instruksi yang disediakan pembuatnya. Sampel representatif dari tiap lot pereaksi atau pelarut yang disebut berikut hendaklah diuji secara teratur untuk menentukan kapasitasnya berkinerja sesuai dengan yang dipersyaratkan. Pereaksi atau Larutan Pengujian Frekuensi Anti Human Serum Tiap hari penggunaan Screening Antibodi dan Reverse Grouping Cell Tiap hari penggunaan Blood Grouping Serum Tiap hari penggunaan Enzim Tiap hari penggunaan Lektin Tiap hari penggunaan Pereaksi Serologi Sifilis Tiap hari penggunaan HIV Tiap kali penggunaan Pereaksi Uji Hepatitis

Tiap kali penggunaan Hendaklah tersedia dokumentasi yang membuktikan bahwa pereaksi memenuhi persyaratan dan pengawasan mutu yang sesuai. Larutan yang digunakan dalam pembuatan produk exvivo hendaklah diberi label sebagai steril dan untuk penggunaan terapetik. Apabila larutan tidak diberi label yang sesuai, hendaklah ada catatan yang membuktikan bahwa larutan yang digunakan telah disterilisasi oleh laboratorium yang diakreditasi. Prosedur Tetap Prosedur tetap tertulis hendaklah mencakup, tapi tidak terbatas pada, uraian berikut ini, di mana berlaku: prosedur pengawasan mutu untuk suplai dan pereaksi yang digunakan dalam pengujiankomponen darah dan produk darah; Catatan Catatan pengawasan mutu hendaklah meliputi:
1. kalibrasi dan kualifikasi peralatan; 2. pemeriksaan kinerja peralatan dan pereaksi; 3. pemeriksaan berkala terhadap teknik sterilisasi; 4. pengujian berkala terhadap kapasitas wadah pengiriman untuk menjaga suhu yang

benar selama transit; dan


5. hasil pengujian kehandalan.

Pembuatan Obat Investigasi Untuk Uji Klinis Personal Hendaklah personil penanggung jawab produksi dan pengawasan mutu terpisah, walaupun jumlah personil yang terlibat mungkin hanya sedikit. Semua kegiatan produksi hendaklah di bawah pengawasan personil penanggung jawab yang ditunjuk. Personil yang bertanggung jawab untuk meluluskan obat investigasi hendaklah sudah mengikuti pelatihan yang sesuai mengenai sistem mutu, CPOB dan peraturan pemerintah yang spesifik untuk jenis produk ini, dan memiliki pengetahuan luas mengenai proses pengembangan kefarmasian dan uji klinis. Personil tersebut harus independen dari personil penanggung jawab produksi. Bahan Pengemas Pengawasan mutu dan spesifikasi hendaklah mencakup tindakan untuk menghindarkan ketidaktersamaran (unblinding) yang tidak diharapkan karena perubahan pemerian antara bets yang berbeda dari bahan pengemas. Pengawasan Mutu Karena proses produksi ini tidak dapat distandarisasi atau divalidasi sepenuhnya, pengujian adalah hal penting untuk menjamin tiap bets memenuhi spesifikasi. Pengawasan mutu hendaklah dilakukan menurut Dokumen Spesifikasi Produk dan sesuai informasi yang ditentukan. Pengawasan mutu hendaklah difokuskan pada pemenuhan spesifikasi yang mencakup efikasi obat, yaitu :
1. akurasi dosis terapetik atau satuan: homogenitas, keseragaman kandungan; 2. pelepasan zat aktif: kelarutan, waktu disolusi, dll.; dan 3. perkiraan stabilitas, bila diperlukan pada kondisi dipercepat dan stres, penentuan

kondisi penyimpanan sementara dan masa pakai produk.

Bila diperlukan, pengawasan mutu hendaklah juga memverifikasi kesamaan pemerian, bau dan rasa dari produk ketersamaran (blinded). Sampel dari tiap bets obat investigasi, termasuk produk ketersamaran (blinded) hendaklah disimpan selama periode yang ditentukan. Hendaklah dipertimbangkan untuk menyimpan sampel pertinggal dari tiap proses pengemasan yang berlangsung atau dalam tahap uji sampai laporan uji klinis sudah dibuat, untuk mengonfirmasi identitas produk apabila terjadi hasil uji yang tidak konsisten dan menjadi bagian dari investigasi terhadap hasil uji tersebut. Referensi BPOM RI. 2006. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Jakarta: Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia.

PERSONALIA BAGIAN DARI ASPEK PRODUKSI DALAM CPOB


Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2010

2 Votes

Disusun Oleh : Pundi Anugrah Prima Andikacitra Rofik Kundari Abstract Sumber daya manusia sangat penting dalam pembentukan dan penerapan sistem pemastian mutu yang memuaskan dan pembuatan obat yang benar. Oleh sebab itu industri farmasi bertanggung jawab untuk menyediakan personil berkualitas dalam jumlah yang memadai untuk melaksanakan semua tugas. Tiap personil hendaklah memahami tanggung jawab masing-masing dan dicatat. Seluruh personil hendaklah memahami prinsip CPOB dan memperoleh pelatihan awal dan berkesinambungan, termasuk instruksi mengenai hygiene yang berkaitan dengan pekerjaan. G1F008020 G1F008052 G1F008018

_________________________________________________

Keywords :CPOB, Personalia, Pelatihan __________________________________________________ Cara Pembuatan Obat yang baik (CPOB) adalah

pedoman pembuatan obat bagi industri farmasi di Indonesia yang bertujuan untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Mutu suatu obat tidak dapat ditentukan berdasarkan pemeriksaan produk akhir saja, melainkan harus dibentuk ke dalam produk selama keseluruhan proses pembuatan. CPOB mencakup seluruh aspek produksi mulai dari personalia, dokumentasi, bangunan, peralatan dan fasilitas, manajemen mutu, produksi, sanitasi dan higiene, pengawasan mutu, inspeksi diri, penanganan keluhan produk, penarikan produk dan produk kembalian, validasi dan kualifikasi serta analisis kontrak. Personalia, yang salah satunya adalah apoteker dalam industri farmasi memegang peranan penting untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan. Kedudukan apoteker juga diatur dalam CPOB, yaitu sebagai penanggung jawab produksi, pengawasan mutu dan pemastian mutu. Sehingga, dibutuhkan apoteker yang memiliki wawasan, pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan dalam mengaplikasikan dan mengembangkan ilmunya, terutama dalam menghadapi kenyataan di lapangan industri (Hasibuan, 2011). Selain itu juga harus memiliki kesehatan mental dan fisik yang baik sehingga mampu melaksanakan tugasnya secara profesional dan sebagaimana mestinya, serta mempunyai sikap dan kesadaran tinggi untuk melaksanakan sesuai CPOB (Anonim, 2012). Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam aspek ini adalah: Organisasi, kualifikasi dan tanggung jawab Bagian produksi dan bagian pengawasan mutu dalam struktur organisasi perusahaan farmasi dipimpin oleh apoteker yang berlainan agar tangggung jawab dan wewenang kedua bagian tersebut jelas. Masing-masing bagian diberi wewenang penuh dan sarana yang cukup untuk melaksanakan tugasnya secara efektif dan efisien. Kedua bagian tersebut tidak boleh mempunyai kepentingan lain di luar organisasi pabrik, sehingga dapat menghambat, membatasi tanggung jawab bagian tersebut dan menimbulkan pertentangan kepentingan pribadi atau finansial. Selain itu, seorang manajer produksi dan pengawasan mutu harus seorang apoteker yang terampil, terlatih dan memiliki pengalaman praktis yang memadai

dibidang Industri Farmasi dan keterampilan dalam kepemimpinan sehingga memungkinkan melaksanakan tugas secara profesional. Seorang manajer produksi memiliki wewenang serta tanggung jawab penuh untuk mengelola produksi obat, bertanggung jawab atas kualitas obat, baik dengan manajer pengawasan mutu maupun manajer teknik.

Seorang manajer pengawasan mutu memiliki wewenang dan tanggung jawab penuh dalam seluruh tugas pengawasan mutu yaitu dalam penyusunan, verifikasi dan pelaksanaan seluruh prosedur pengawasan mutu. Selain itu, seorang manajer pengawasan mutu memiliki wewenang untuk meluluskan bahan awal, produk antara, produk ruahan dan obat jadi bila produk tersebut sesuai dengan spesifikasinya, atau menolaknya bila tidak cocok dengan spesifikasinya atau bila tidak dibuat sesuai dengan prosedur yang disetujui dan kondisi yang ditentukan. Manajer produksi dan manajer pengawasan mutu bersama-sama bertanggung jawab atau ikut bertanggung jawab dalam penyusunan dan pengesahan prosedur-prosedur tertulis, pemantauan dan pengawasan lingkungan pembuatan obat, kebersihan pabrik dan validasi proses produksi, kalibrasi alat-alat pengukur, latihan personalia, pemberian persetujuan terhadap pemasok bahan dan kontraktor, pengamanan produk dan bahan terhadap kerusakan dan kemunduran mutu dan dalam penyimpanan catatan-catatan. Tenaga penunjang untuk membantu tenaga inti tersebut di atas, dapat ditunjuk tenaga yang terampil dalam jumlah yang sesuai untuk melaksanakan supervisi langsung di bagian produksi dan pengawasan mutu. Disamping staf tersebut di atas hendaklah tersedia tenaga yang terlatih secara teknis dalam jumlah yang memadai untuk melaksanakan kegiatan produksi dan pengawasan mutu yang sesuai dengan prosedur dan spesifikasi yang telah ditentukan, serta memahami petunjuk kerja yang tertulis. Tanggung jawab yang diberikan kepada setiap karyawan tidak boleh berlebihan sehingga dapat menimbulkan risiko terhadap mutu obat. Pelatihan

Pelatihan diberikan pada seluruh karyawan, baik yang berhubungan langsung dengan proses produksi obat maupun tidak. Karyawan dilatih mengenai kegiatan yang sesuai dengan tugasnya dan mengenai prinsip CPOB. Pelatihan ini diberikan oleh tenaga ahli. Perhatian khusus dalam pelatihan diberikan bagi mereka yang bekerja diruang steril dan bagi mereka yang bekerja menggunakan bahan yang mempunyai risiko tinggi yang berbahaya, toksik, menimbulkan sensitisasi. Latihan mengenai CPOB harus dilakukan secara berkesinambungan dan dengan frekuensi yang memadai untuk menjamin agar para karyawan memahami dan mengerti betul dengan persyaratan CPOB yang berkaitan dengan tugasnya. Pelatihan mengenai CPOB dilaksanakan menurut program tertulis yang telah disetujui oleh manajer produksi dan manajer pengawasan. Catatan pelatihan karyawan mengenai CPOB disimpan dan efektivitas program pelatihan hendaklah dinilai secara berkala. Setelah mengadakan pelatihan, prestasi karyawan dinilai untuk menentukan apakah mereka telah memiliki kualifikasi yang memadai untuk melaksanakan tugas yang diberikan kepadanya (Anonim, 2012). Daftar Pustaka Anonim, 2012, C-GMP, http://lablog92.tumblr.com/c-gmp, diakses 12 juni 2012. BPOM. 2006. Pedoman Cara Pembuatan Obat Yang Baik. Halaman 22-24, 52. Hasibuan, SR., 2011, http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/24228/5/Chapter %20I.pdf, diakses 12 juni 2012.

KETENTUAN PRODUKSI DALAM CPOB


Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2010

Rate This

Disusun oleh : YOSSI RESPA S RATNAWATI IRMAWATI (G1F008014) (G1F008013) (G1F008074)

Produksi dilaksanakan dengan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan dan sesuai CPOB sehingga menghasilkan obat jadi yang memenuhi persyaratan mutu serta ketentuan izin pembuatan dan izin edar (registrasi). A. Aspek Produksi Secara Umum Meliputi: Produksi dilakukan dan diawasi oleh personil yang kompeten. Penanganan bahan dan produk jadi dilakukan sesuai prosedur atau instruksi tertulis.

Seluruh bahan yang diterima diperiksa untuk memastikan kesesuaiannya dengan pemesanannya. Kerusakan wadah dan masalah lain yang merugikan mutu bahan harus diselidiki, dicatat dan dilaporkan kepada bagian pengawasan mutu. Bahan yang diterima dan produk jadi hendaklah dikarantina secaa fisik atau administrative. Produk antara dan produk ruahan yang diterima hendaklah ditangani seperti penerimaan bahan awal. Semua bahan dan produk jadi hendaklah disimpan secara teratur pada kondisi yang disarankan dan diatur agar ada pemisahan antar bets dan memudahkan rotasi stok. Pemeriksaan jumlah hasil nyata dan rekonsiliasinya dilakukan sedemikian untuk memastikan tidak ada penyimpangan dari batas yang telah ditetapkan. Pengolahan produk yang berbeda hendaklah tidak dilakukan bersamaan atau bergantian dalam ruang kerja yang sama kecuali tidak ada resiko terjadinya campur baur ataupun kontaminasi silang. Tiap tahap pengolahan, produk dan bahan hendaklah dilindungi terhadap pencemaran mikroba dan pencemaran lain. Bila bekerja dengan bahan atau produk kering hendaklah dilakukan tindakan khusus untuk mencegah debu timbul serta penyebarannya. Selama pengolahan semua bahan, wadah produk ruahan, peralatan atau mesin produksi dan ruang kerja hendaklah diberi label atau penandaan dari produ atau bahan yang sedang diolah. Label pada wadah, alat atau ruangan hendaklah jelas, tidak berarti ganda dan dengan format yang telah ditetapkan. pemeriksaan perlu dilakukan untuk memestikan pipa penyalur dan alat lain. penyimpangan terhadap instruksi atau prosedur sedapat mungkin dihindarkan.

akses kebangunan dan fasilitas produksi hendaklah dibatasi hanya untuk personil yang berwenang. Pada umumnya pembuatan produk no-obat hendaklah dihindarkan dibuat di area dan dengan peralatan yang khusus untuk produk obat. B. Bahan Awal Pengadaan bahan awal hanya diperoleh dari pemasok yang telah disetujui dan memenuhi spesifikasi yang relevan. Pemeriksaan bahan awal dilakukan oleh bagian Pemastian Mutu berdasarkan spesifikasi yang ditentukan dan dikarantina sampai diluluskan untuk dipakai. Bahan awal yang tidak memenuhi syarat disimpan terpisah untuk dikembalikan kepada pemasok atau dimusnahkan. Pengadaan bahan awal hendaklah dari pemasok yang telah disetujui dan memenuhi spesifikasi yang relevan. Semua penerimaan pengeluaran dan jumlah bahan tersisa hendaklah dicatat. Sebelum diluluskan untuk digunakan, tiap bahan awal hendaklah memenuhi spesifikasi dan diberi label dengan nama yang dinyatakan dalam spesifikasi. Tiap pengiriman atau bets bahan awal hendaklah diberi nomor rujukan yang akan menunjukkan identitas pengiriman atau bets selama penyimpanan dan pengolahan. Apabila dalam satu pengiriman terdapat lebih dari satu bets maka untuk tujuan pengambilan sampel, pengujian dan pelulusan, hendaklah dianggap sebagai bets yang terpisah. Pada tiap penerimaan hendaklah dilakukan pemeriksaan visual tentang kondisi umum, keutuhan wadah dan segelnya, ceceran dan kemungkinan adanya kerusakan bahan, dan tentang kesesuaian catatan pengiriman dengan label dari pemasok. Wadah dari masa sampel bahan awal diambil hendaklah diberi identifikasi. Sampel bahan awal hendaknya diuji pemenuhannya terhadap spesifikasi.

Hendaklah diambil langkah yang menjamin bahwa semua wadah pada suatu pengiriman berisi bahan awal yang benar, dan melakukan pengamanan terhadap kemungkinan salah penandaan wadah oleh pemasok. Bahan awal yang diterima hendaklah dikarantina sampai disetujui dan diluluskan untuk pemakaian oleh kepala bagian Pengawasan Mutu.

Bahan awal di awal di area penyimpanan hendaklah diberi label yang tepat. Nama bahan dan bila perlu nomor kode bahan Nomor bets/control yang diberikan pada saat penerimaan bahan Status bahan Tanggal daluarsa atau tanggal uji ulang bila perlu Jika digunakan system penyimpangan dengan komputerisasi yang divalidasi lengkap.

Label yang menunjukkan status bahan awal hendaklah ditempelkan oleh personil yang ditunjuk oleh kepala bagian Pengawasan Mutu. Persediaan bahan awal hendaklah diperiksa secara berkata untuk meyakinkan bahwa wadah tertutup rapat dan diberi label dengan benar,dan dalam kondisi yang baik. Bahan awal, terutama yang dapat mengalami kerusakan karena terpapar

Hendaklah secara rutin dilakukan validasi dan/atau peninjauan ulang secara kritis terhadap proses dan prosedur produksi untuk memastikan bahwa proses dan prosedur tersebut tetap mampu memberikan hasil yang dinginkan Pencemaran bahan awal atau produk oleh bahan atau produk lain harus dihindarkan. Tiap tahap proses , produk dan bahan hendaklah dilindungi terhadap pencemaran mikroba dan pencemaran lain Pencemaran silang hendaklah dihindari dengan tindakan teknis atau pengaturan yang tepat. Tindakan pencegahan terhadap pencemaran silang dan efektifitasnya hendaklah diperiksa secara berkala sesuai prosedur yang ditetapkan. C. Validasi Proses Semua proses produksi divalidasi dengan tepat dan dilaksanakan menurut prosedur yang telah ditentukan. Perubahan yang berarti dalam proses, peralatan atau bahan sebaiknya disertai dengan tindakan validasi ulang untuk menjamin bahwa perubahan tersebut akan tetap menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu. Semua proses dan prosedur yang ada dievaluasi ulang secara rutin untuk memastikan bahwa proses dan prosedur tetap mampu memberikan hasil yang diinginkan. 1) Pencemaran Pencemaran kimiawi atau mikroba terhadap produk obat yang dapat merugikan kesehatan atau mempengaruhi daya terapetik serta mempengaruhi kualitas harus dihindari. Kemungkinan terjadinya pencemaran silang sebaiknya diperhatikan. Pencemaran silang dihindari dengan tindakan teknis atau pengaturan yang tepat seperti produksi dalam gedung terpisah (diperlukan untuk penicillin, hormone seks, sitotoksik tertentu dan lain-lain), tersedia ruang penyangga udara dan penghisap udara, memakai pakaian pelindung yang sesuai, melaksanakan prosedur pembersihan, dekontaminasi dan lain-lain. 2) Sistem Penomoran Bets atau Lot Sistem yang menjabarkan cara penomoran bets atau lot dibuat secara rinci untuk mempermudah identifikasi dan penelusuran produk antara, produk ruahan atau obat dengan nomor batch atau lot tertentu. Sistem penomoran ini ini sebaiknya spesifik dan tidak dapat digunakan secara berulang untuk periode tertentu, yaitu paling sedikit dalam jangka waktu 10 tahun. Sistem ponomaran bets/lots yang digunakan pada tahap pengolahan dan tahap pengemasan hendaklah saling berkaitan. Sistem penomoran bets/lot hendaklah menjamin bahwa nomor bets/lot yang sama tidak dipakai secara berulang. Alokasi nomor bets/lot hendaklah segera dicatat dalam suatu buku log. 3) Penimbangan dan Penyerahan Perhitungan, penimbangan, penyerahan dan penanganan bahan baku, bahan pengemas, produk antara, dan produk ruahan dianggap suatu bagian dari siklus produksi yang harus tercakup dalam prosedur tertulis dan memerlukan dokumentasi yang lengkap. Penimbangan atau penghitungan dan penyerahan bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan dianggap sebagai bagian dari siklus produksi dan memerlukan dokumentasi serta rekonsilisasi yang lengkap. Cara penanganan, penimbangan, penghitungan dan penyerahan bahan awal, bahan pengemas, produk antara, dan produk ruahan hendaklah tercakup dalam prosedur tertulis.

Semua pengeluaran bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan termasuk bahan tambahan yang telah diserahkan sebelumnya ke produksi, hendaklah didokumentasikan dengan benar. Hanya bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan yang telah diluluskan oleh Pengawasan Mutu dan masih belum daluarsa yang boleh diserahkan. Untuk menghindar terjadinya campur baur, pencemaran silang, hilangnya identitas dan keragu-raguan. Sebelum penimbangan dan penyerahan, tiap wadah bahan awal hendaklah diperiksa kebenaran penandaan,termasuk label pelulusan dari bagian Pengawasan Mutu. Kapasitas, ketelitian dan ketepatan alat timbang dan alat ukur yang dipakai hendaklah sesuai dengan jumlah bahan yang ditimbang atau ditakar. Untuk penimbangan atau pengukuran hendaklah dilakukan pembuktian kebenaran Identitas dan jumlah bahan yang ditimbang atau ditakar. Ruang timbang dan penyerahan hendaklah dijaga kebersihannya.Kegiatan penimbangan dan penyerahan hendaklah dilakukan dengan memakai peralatan yang sesuai dan bersih. Bahan awal, produk antara dan produk ruahan yang diserahkan hendaklah diperiksa ulang kebenarannya dan ditandatangani oleh supervisor produksi sebelum dikirim ke bagian produksi.Sesudah ditimbang atau dihitung, bahan untuk tiap bets hendaklah disimpan dalam satu kelompok dan diberi penandaan yang jelas. 4) Pengembalian Semua bahan baku, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan yang dikembalikan ke tempat penyimpanan didokumentasikan dan dicek kembali dengan baik. Bahan tersebut tidak boleh dikembalikan ke gudang kecuali jika telah memenuhi spesifikasi yang ditetapkan. 5) Pengolahan Pemeriksaan awal pada pengolahan, baik bahan, kondisi daerah pengolahan, peralatan, wadah dan penutup mengikuti prosedur tertulis yang telah ditetapkan. Pencegahan pencemaran silang harus dilakukan pada seluruh tahap pengolahan. Semua bahan yang dipakai didalam pengolahan hendaklah diperiksa sebelum dipakai. Kegiatan pembuatan produk yang berbeda tidak boleh dilakukan bersamaan atau berurutan didalam ruang yang sama kecuali tidak ada resiko terjadinya campur baur atau pencemaran silang. Kondisi lingkungan diarea pengolahan hendaklah dipantau dan dikendalikan agar selalu berada pada tingkat yang dipersyaratkan untuk kegiatan pengolahan. Semua peralatan yang dipakai dalam pengolahan hendaklah diperiksa sebelum digunakan. Semua kegiatan pengolahan hendaklah dilaksanakan mengikuti prosedur yang tertulis. Wadah dan tutup yang dipakai untuk bahan yang akan diolah, produk antara dan produk ruahan hendaklah bersih dan dibuat dari bahan yang tepat sifat dan jenisnya untuk melindungi produk atau bahan terhadap pencemaran atau kerusakan. Semua wadah dan peralatan yang berisi produk antara hendaklah diberi label dengan benar yang menunjukkan tahap pengolahan. Semua produk antara dan ruahan hendaklah diberi label dengan benar dan dikarantina sampai diluluskan oleh bagian pengawasan mutu.

Semua pengawasan selama proses yang dipersyaratkan hendaklah dicatat dengan akurat pada saat pelaksanaannya. Hasil nyata tiap tahap pengolahan bets hendaklah dicatat dan diperiksa serta dibandingkan dengan hasil teoritis. Dalam semua tahap pengolahan perhatian utama hendaklah diberikan kepada masalah pencemaran silang. Batas waktu dan kondisi penyimpanan produk dalam proses hendaklah ditetapkan. Untuk system komputerisasi yang kritis hendaklah disiapkan system pengganti manakala terjadi kegagalan. 6) Bahan dan Produk Kering Untuk mengatasi masalah pengendalian debu dan pencemaran silang yang terjadi pada saat penanganan bahan dan produk kering. Sistem penghisap udara yang efektif hendaklah dipasang dengan letak lubang pembuangan sedemikian rupa untuk menghindari pencemaran dari produk atau proses lain. Perhatian khusus hendaklah diberikan untuk melindungi produk terhadap pencemaran serpihan logam atau gelas. Hendaklah dijaga agar tablet atau kapsul tidak ada yang terselip atau tertinggal tanpa terdeteksi dimesin, alat penghitung atau wadah produk ruahan. 7) Pencampuran dan Granulasi Mesin pencampur,pengayak dan pengaduk hendaklah dilengkapi dengan system pengendali debu, kecuali digunakan system tertutup. Parameter operasional yang kritis untuk tiap proses pencampuran, pengadukan dan pengeringan hendaklah tercantum dalam dokumen produksi induk, dan dipantau selama proses berlangsung serta dicatat dalam catatan bets. Kantong filter yang dipasang pada mesin pengering fluid bed tidak boleh dipakai untuk produk yang berbeda tanpa pencucian terlebih dahulu Pembuatan dan penggunaan larutan atau suspense hendaklah dilaksanakan sedemikian rupa sehingga resiko pencemaran atau pertumbuhan mikroba dapat diperkecil. Mesin pencetak tablet hendaklah dilengkapi dengan fasilitas pengendali debu yang efektif dan ditempatkan sedemikian rupa untuk menghindari campur baur antar produk. Untuk mencegah csmpur baur perlu dilakukan pengendalian yang memadai baik secara fisik,procedural maupun penandaan Hendaklah selalu tersedia alat timbang yang akurat dan telah dikalibrasi untuk pemantauan bobot tablet selama proses. Tablet yang diambil dari ruang pencetak tablet untuk keperluan pengujian atau keperluan lain tidak boleh dikembalikan lagi kedalam bets yang bersangkutan Tablet yang ditolak atau yang disingkirkan hendaklah ditempatkan dalam wadah yang ditandai dengan jelas mengenai status dan jumlahnya dicatat pada catatan pengolahan bets Tiap kali sebelum dipakai, punch dan die hendaklah diperiksa keausan dan kesesuaiannya terhadap spesifikasi. Catatan pemakaian hendaklah disimpan. 8) Penyalutan

Udara yang dialirkan ke dalam panic penyalut untuk pengeringan hendaklah disaring dan mempunyai mutu yang tepat Larutan penyalut hendaklah dibuat dan digunakan dengan cara sedemikian rupa untuk mengurangi resiko pertumbuhan mikroba. 9) Pengisian Kapsul Keras Cangkang kapsul hendaklah diperlakukan sebagai bahan awal. Cangkang kapsul hendaklah disimpan dalam kondisi yang dapat mencegah kekeringan dan kerapuhan atau efek lain yang disebabkan oleh kelembaban. Persyaratan-persyaratan yang tertulis pada 6.82 6.87 pada Pencetak Tablet juga berlaku untuk pengisian tablet keras. 10) Penandaa Tablet Salut Dan Kapsul Hendaklah diberikan perhatian khusus untuk menghindari campur baur selama proses penandaan tablet solute dan kapsul. Tinta yang digunakan untuk penandaan hendaklah yang memenuhi persyaratan untuk bahan makanan. Hendaklah diberikan perhatian khusus untuk menghindari campur baur selama proses pemeriksaan, penyortiran dan pemolesan kapsul dan tablet salut. 11) Cairan, Krim, dan Salep (non-steril) Produk cairan, krim dan salep hendaklah diproduksi sedemikian rupa agar terlindungi dari pencemaran mikroba dan pencemaran lain. Tangki, wadah, pipa dan pompa yang digunakan hendaklah didesain dan dipasang sedemikian rupa sehingga memudahkan pembersihan dan bila perlu di sanitasi. Penggunaan peralatan dari kaca sedapat mungki dihindarkan. Kualitas kimia dan mikrobiologi air yang dapat digunakan hendaklah ditetapkan dan selalu dipantau. Perhatian hendaklah diberikan pada transfer bahan melalui pipa untuk memastikan bahan tersebut ditransfer ke tujuan yang benar. Apabila jaringan pipa digunakan untuk mengalirkan bahan awal atau produk ruahan, hendaklah diperhatikan agar system tersebut mudah dibersihkan. Ketelitian system pengukur hendaklah diverifikasi. Perhatian hendaklah diberikan untuk mempertahankan homogenitas campuran, suspensi dan produk lain selama pengisian. Apabila produk ruahan tidak langsung dikemas hendaklah dibuat ketetapan mengenai waktu paling lama produk ruahan boleh disimpan serta kondisi penyimpanannya dan ketetapan ini hendaklah dipatuhi 12) Produk Steril Produk steril hendaklah dibuat dengan pengawasan khusus untuk menghilangkan pencemaran mikroba dan partikel lain. Produksi steril dapat digolongkan dalam dua kategori utama, yaitu yang harus diproses secara aseptik pada semua tahap dan yang disterilkan dalam wadah akhir atau disebut juga sterilisasi akhir. Pembuatan produk steril memerlukan ruangan terpisah yang selalu bebas debu dan dialiri udara yang melewati saringan bakteri. Tekanan udara dalam ruangan harus lebih tinggi dari ruang lain di luarnya.

13) Pengemasan Kegiatan pengemasan berfungsi membagi dan mengemas produk ruahan menjadi obat jadi yang dilaksanakan dibawah pengawasan yang ketat untuk menjaga identitas, keutuhan dan kualitas produk jadi yang telah dikemas. Kegiatan pengemasan dilaksanakan berdasarkan instruksi yang diberikan dan menggunakan bahan pengemas yang tercantum dalam prosedur pengemasan induk. 14) Bahan dan Produk yang Ditolak, Dipulihkan dan Dikembalikan Bahan dan produk yang ditolak diberi penandaan yang jelas dan disimpan terpisah di restricted area. Bahan atau produk tersebut dapat dikembalikan kepada pemasoknya, diolah ulang atau dimusnahkan. Bahan atau produk dapat diolah ulang dan dipulihkan asalkan layak untuk diolah ulang melalui prosedur tertentu yang disahkan serta hasilnya masih memenuhi persyaratan spesifikasi yang ditentukan dan tidak terjadi perubahan yang berarti terhadap mutunya. Sisa produk yang tidak layak untuk diolah ulang atau bahan pulihan yang tidak memenuhi spesifikasi, mutu, kemanjuran atau keamanan tidak boleh ditambahkan ke dalam bets berikutnya. Langkah apapun yang dilakukan terhadap bahan dan produk yang ditolak, dipulihkan dan dikembalikan harus mendapat persetujuan kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu) terlebih dahulu dan terdokumentasi baik. 15) Karantina Obat Jadi dan Penyerahan Gudang Obat Jadi Karantina obat jadi merupakan titik akhir pengawasan sebelum obat jadi diserahkan ke gudang dan siap didistribusikan. Sebelum diluluskan untuk diserahkan ke gudang, pengawasan ketat dilakukan untuk memastikan produk dan catatan pengemasan bets memenuhi semua spesifikasi yang ditentukan. 16) Pengawasan Distribusi Obat Jadi Sistem distribusi hendaknya dirancang dengan tepat sehingga menjamin obat jadi yang pertama masuk (first-in-first-out (FIFO)) dan obat jadi yang waktu kadaluarsanya (firstexpired-first-out (FEFO)) paling mendekati didistribusikan terlebih dahulu. 17) Penyimpanan Bahan Awal, Produk Antara, Produk Ruahan dan Obat Jadi Bahan disimpan rapi dan teratur untuk mencegah risiko pencampuran atau pencemaran serta memudahkan pemeriksaan dan pemeliharaan. Kondisi penyimpanan obat dan bahan hendaklah sesuai dengan yang tertera pada penandaan berdasarkan hasil uji stabilitas. 18) Pengiriman dan Pengangkutan Bahan dan produk jadi diangkut sedemikian rupa sehingga tidak merusak keutuhannya dan kondisi penyimpanannya terjaga. Pengiriman dan pengangkutan bahan obat dilaksanakan setelah terdapat pesanan pengiriman. Tanda terima pesanan pengiriman dan pengangkutan didokumentasikan. 19) Pembuatan Obat Berdasarkan Kontrak Pembuatan obat berdasarkan kontrak didefinisikan sebagai proses pembuatan sebagian atau keseluruhan suatu obat oleh satu atau lebih industri pembuat untuk kepentingan pihak lain. Produksi obat-obatan hendaklah dilaksanakan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan agar senantiasa diperoleh obat jadi yang memenuhi spesifikasi yang ditentukan. Aspek-aspek yang harus diperhatikan dalam kegiatan produk meliputi:

Bahan awal

Pemeriksaan bahan awal dilakukan oleh bagian pemastian mutu berdasarkan spesifikasi yang ditentukan dan dikarantina, sampai diluluskan untuk dipakai. Bahan awal yang tidak memenuhi syarat disimpan terpisah untuk dikembalikan kepada pemasok atau dimusnahkan.

Validasi proses

Semua prosedur produksi hendaklah divalidasi dengan tetap dan dilaksanakan menurut prosedur yang telah ditentukan. Proses dan prosedur tersebut hendaknya secara rutin dievaluasi ulang untuk memastikan bahwa proses dan prosedur tetap mampu memberikan hasil yang diinginkan.

Pencemaran

Pencemaran kimiawi atau mikroba terhadap suatu obat yang dapat merugikan kesehatan atau mempengaruhi daya terapeutik serta mempengaruhi kualitas produk tidak dapat diterima. Perhatian khusus hendaklah diberikan pada masalah pencemaran silang, karena sekalipun sifat dan tingkatanya tidak berpengaruh langsung pada kesehatan, hal ini menunjukan pelaksanaan obat yang tidak sesuai CPOB.

Sistem penomoran batch atau lot

Suatu system yang menjabarkan cara penomoran batch dan lot secara rinci diperlukan untuk memastikan bahwa produk antara, produk ruahan atau obat jadi suatu batch dan lot dapat dikenali dengan nomor batch dan lot tertentu tidak digunakan secara berulang.

Penimbangan dan penyerahan

Penimbangan atau perhitungan dan penyerhan bahan baku, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan dianggap suatu bagian dari siklus produksi dan memerlukan dokumentasi yang lengkap.

Pengembalian

Semua bahan baku, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan yang dikembalikan ketempat penyimpanan hendaklah didokumentasikan dan dicek dengan baik. Bahan-bahan tersebut tidak boleh dikembalikan kecuali memenuhi spesifikasi yang ditetapkan.

Pengelolaan

Pemeriksaan awal pada pengolahan baik bahan, kondisi daerah pengolahan, wadah dan peralatan harus mengikuti prosedur tertulis yang telah ditetapkan. Pencegahan pencemaran silang dalam seluruh tahap pengolahan.

Produk steril

Produk steril hendaklah dibuat dengan pengawasan khusus untuk menghilangkan pencemaran mikroba dan partikel lain. Produksi steril dapat digolongkan dalam dua kategori utama, yaitu yang harus diperoses dengan cara aseptic pada semua tahap, dan yang disterilkan dalam wadah akhir yang disebut juga sterilisasi akhir. Untuk membuat produk steril diperlukan suatu ruangan terpisah yang selalu bebas debu dan dialiri udara yang melewati saringan bakteri. Tekanan udara dalam ruangan hendaklah lebih tinggi dari ruangan disebelahnya.

Pengemasan

Produk ruahan menjadi obat jadi, yang dilaksanakan dengan pengawasan yang tepat untuk menjaga identitas, keutuhan dan kualitas barang yang sudah dikemas. Semua kegiatan pengemasan hendaklah dilaksanakan dengan instruksi yang diberikan dan menggunakan bahan pengemas yang tercantum dalam prosedur pengemasan induk.

Bahan atau produk pulihan

Bahan atau produk dapat diolah ulang atau dipulihkan asalkan bahan tersebut layak untuk diolah ulang melalui prosedur tertentu yang telah disahkan, serta hasilnya masih memenuhi persyaratan spesifikasi yang ditentukan dan tidak terjadi perubahan yang berarti terhadap mutunya Sisa produk yang tidak layak untuk diolah ulang atau bahan pulihan yang tidak

memiliki spesifikasi, mutu kemanjuran atau keamanan tidak boleh ditambahkan kedalam batch berikutnya

Obat kembalian

Obat jadi yang dikembalikan dari gudang pabrik jika, ditemukan adanya kerusakan kualitas teknis obat atau adanya reaksi merugikan dari obat missal karena label atau kemasan luar kotor atau rusak, dapat diberi label kembali atau diolah ulang kebatch berikut asalkan tidak ada resiko terhadap mutu produk dan pengerjaan pengolahan ulang hendaklah disahkan dan didokumentasikan secara khusus. Obat kembalian dari peredaran dapat dijual kembali, diberi label kembali atau diolah kembali jika telah dilakukan evaluasi secara cermat dan hasil pemeriksaan ulang olah Bagian Pemastian Mutu dinyatakan memenuhi syarat.

Karantina obat jadi dan penyerahan kegudang obat jadi

Karantina obat jadi merupakan titik akhir pengawasan sebelum obat jadi diserahkan ke gudang dan siap didistribusikan.

Pengawasan distribusi obat jadi

Sistem distribusi hendaknya dirancang dengan tepat sehingga menjadi obat jadi yang pertama masuk didistribusikan terlebih dahulu (First In First Out).

Penyimpanan bahan awal, Produk antara, produk ruahan dan obat jadi.

Bahan tersebut disimpan rapi dan teratur untuk mencegah resiko tercampur baur atau pencemaran sera memudahkan pemeriksaan dan pemeliharaan. 20) Praktik Pengemasan Risiko kesalahan terjadi dalam pengemasan dapat diperkecil dengan cara berikut
1. Menggunakan label dalam gulungan 2. Pemberian penandaan bets pada jalu pemasangan label 3. Dengan menggunaan alat pemindah dan penghitung label elektronik 4. Label dan bahan cetak lain didesain sedemilkian rupa sehingga masing-masing

mempunyai tanda kusus untuk tiap produk yang berbeda, dan


5. Disamping pemeriksaan secara visual selama pengemasan berlangsung, hendaklah

dilkakukan pemeriksaan secara independen Produk yang penampilannya mirip hendaklah tdak di kemas pada jalur yang berdampingan kecuali ada pemisahan secara fisik Pada tiap jalur pengemasan nama dan no bets produk yang sedang dikemas hendaklah dapat terlihat dengan jelas Wadah yang dipakai untuk menyimpan produk ruahan, produk yang baru sebagian dikemas atau sub bets hendaklah diberi label atau penandaan yang menunjukan identitas, jumlah, no bets dan status produk tersebut Wadah yang akan diisi hendaklah diserahkan ke jalur atau tempat pengemasan dalam keadaan bersih Semua personil bagian pengemasan hendaklah memperoleh pelatihan. Area pengemasan hendaklah dibersihkan secara teratur

Bila ditemukan bahan pengemas cetak pada saat pembersihan hendaklah diberikan kepada supervisor

Kemasan akhir dan kemasan setengah jadi yang ditemukan diluar jalur pengemasan hendaklah di serahkan hepada supervisor dan tidak boleh langsung dikembalikan ke jalur pengemasan Produk yang telah diisikan kedalam wadah akhir tetapi belm diberi label hendaklah dipisahkan dan diberi penandaan untuk menghindari campur baur Bagian peralatan pengemas yang basanya tidak bersentihan dengan produk ruahan tapi dapat menjadi tempat penumukan debu hendaklah dibersihkan dengan cermat Hendaklah di ambil tindakan untuk mengendalikan penyebaran debu selama proses pengemasan khususnya produk kering Pemakaian sikat hendaklah dibatasi karna dapat menimbulkan bahaya pencemaran Personil hendaklah diingatkan untuk tidak menaruh bahan pengemas didalam saku mereka Bahan yang diperlukan dalam proses pengemas hendaklah disimpan didalam wadah yang jelas tampak berbeda dengan wadah yang dipakai untuk pengemasan produk Penyelesaian Kegiatan Pengemasan Pada penyelesaian kegiatan pengemasan hendaklah kemasan terakhir diperiksa dengan cermat Hanya produk yang berasal dari satu bets dari satu kegiatan pengemasan saja yang boleh ditempatkan pada satu palet setelah proses rekonsiliasi pengemasan kelebihan bahan pengemas dan produk ruahan yang akan disingkirkan hendaklah diawasi dengan ketat Supervisor hendaklah mengawasi perhitungan dan pemusnahan bahan pengemas yang tidak dapat lagi dikembalikan kegudang Spervisor hendaklah menghitung dan mencatat jmlah pemkaian meto semua bahan Tiap penyimpangan hasil yang tidak dapat dijelaskan untuk memenuhi spesifikasi hendaklah diselidiki secara teliti Setelah rekonsiliasi disetujui produk jadi hendaklah ditempatkan di area karantina produk jadi. 21) Pengawasan Selama Proses
1. Untuk memastikan keseragaman bets dan keutuhan obat, prosedur tertulis yang

menjelaskan pengambilan sampel hendaklah dilaksanakan sesuai dengan metode yang telah di setujui. Prosedur tertulis untuk pengawasan selama proses hendaklah dipatuhi.
2. Pengawasan selama proses hendaklah mencakup tapi idak terbatas pada prosedur

umum, sebagai berikut;


Semua parameter produk, volume isi produk hendaklah diperiksa pada awal sampai akhir pengolahan. Kemasan akhir hendaklah diperiksa selama proses pengemasan untuk memastikan kesesuaiannya dengan spesifikasi dan semua komponen sesuai dengan yang prosedur pengemasan induk.

3. Selama proses pengolahan dan pengemasan bets hendaklah di ambil sempel pada saat awal, tengah dan akhir prosesoleh personil yang ditunjuk.

4. Hasil pengujian atau inspeksi selama proses hendaklah dicatat dan dokumen tersebut hendaklah menjadi bagian dari catatan bets. 5. Spesifikasi pengawasan selama proses hendaklah konsisten dengan spesifikasi produk. 22) Bahan Dan Produk Yang Ditolak Dipulihkan Dan Dikembalikan
1. Bahan dan produk yang ditolak hendaklah diberi penandaan yang jelas dan disimpan

terpisah di area terlarang


2. Pengolahan ulang produk yang ditolak hendaklah merupakan suatu kekecualian. 3. Pemulihan semua atau sebagian dari bets sebelumnya yang memenuhi persyaratn

mutu dengan cara penggabungan ke dalam bets lain dari produk yang sama pada suatu tahap pembuatan obat hendaklah di otorisasi sebelumnya.
4. Kepala bagian Manajemen Mutu hendaklah mempertimbangkan perlunya pengujian

tambahan untuk produk hasil pengolahan ulang atau bets yang mendapat produk yang dipulihkan.
5. Bets yang mengandung produk pulihan hanya boleh diluluskan setelah semua bets

asal produk pulihan yang bersangkutan telah dinilai dan dinyatakan memenuhi spesifikas yang ditetapkan
6. Produk yang dikembalikan dari peredaran dan telah lepas dari pengawasan industri

pembuat hendaklah dimusnahkan 23) Karantina Dan Penyerahan Produk Jadi


1. Karantina produk jadi merupakan tahap akhir pengendalian sebelum penyerahan

kegudang dan siap didistribusikan


2. Prosedur tertulis hendaklah mencantumkan cara penyerahan produk jadi ke area

karantina
3. Selama menunggu kelulusan dari bagian manajemen mutu, seuruh bets atau lot yang

sudah dikemas hendaklah ditahan dalam status karantina


4. Kecuali sampel untuk pengawasan mutu tidak boleh ada produk yang diambil dari

suatu bets atau lot selama produk tersebut masih ditahan dalam area karantina.
5. Area karantina merupakan area terbatas hanya bagi personil yang benar-benar

diperlukan untuk bekerja


6. Produk jadi yang memerlukan kondisi penyimpana khusus hendaklah diberi

penandaan jelasdan disimpan di area yang sesuai


7. Pelulusan akhir produk hendaklah didahului dengan penyelesaian yang memuaskan

seperti:

produk memenuhi persyaratan mutu


o o o o

sampel mencukupi pengemasan dan penandaan memenuhi semua persyaratan rekonsiliasi bahan pengemas cetak dan bahan cetak dapat diterima produk jadi yang diterima sesuai dengan jumlah yang tertera

8. Setelah pelulusan suatu bets produk hendaklah dipindahkan kegudang produk jadi. 9. Sewaktu menerima produk jadi, personil gudang hendaklah mencatat pemasukan bets tersebut kedalam kartu stok yang bersangkutan

24) Catatan Pengendalian Pengiriman Obat


1. System bistribusi hendaklah didesain untuk memestikan produk yang pertama masuk

didistribusikan terledih dahulu


2. System distribusi hendaklah menghasilkan catatan sehingga distribusi tiap bets obat

dapat segera diketahui


3. Prosedur tertulis mengenai distribusi obat hendaklah dibuat dan dipatuhi 4. Penyimpangan terhadap FIFO dan FEFO hendaklah hanya diperbolehkan untuk

jangka waktu pendek dan atas persetujuan pimpinan yang bertanggung jawab 25) Penyimpanan Bahan Awal, Bahan Pengemas, Produk Antara, Produk Ruahan, dan Produk Jadi
1. Semua bahan dan produk hendaklah disimpan secara rapi dan teratur 1. Bahan dan produk hendaklah tidak diletakkan langsung dilantai dan dengan jarak

yang cukup terhadap sekelilinganya


2. Bahan dalam produk hendaklah disimpan dengan kondisi lingkungan yang sesuai 3. Kodisi penyimpanan obat dan bahan hendaklah sesuai dengan yang tetera pada

penanadan berdasarkan hasil uji stabilitas


4. Data pemantauan suhu hendaklahtersedia untuk dievaluasi 1. Penyimpan diluar gedung diperbolehkan untuk bahan yang dikemas dalam

wadah yang kedap dan mutunya tidak terpengaryh oleh suhu atau kondisi lain
2. Kegiatan pergudangan hendaklah terpisah dari kegiatan lain 1. Semua penyerahan ke area penyimpan termasuk bahan kembalian,

hendaklah didokumentasikan
2. Tiap bets bahan awal, bahan pengemas, produk anatara, produk ruahan,

dan produk jadi yang disimpan diarea gudang hendaklah mempunyai kartu stok 26) PENYIMPANAN BAHAN AWAL DAN BAHAN PENGEMAS
1. Pemisahan secara fisik atau cara lain yang tervalidasi hendaklah disediaka untuk

penyimpanan bahan atau produk yang ditolak, kadaluarsa, ditarik dari peredaran atau obat atau bahan kembalian
2. Semua bahan awal dan bahan pengemas yang diserahkan ke area penyimpanan

hendaklah diperikasa kebenaran identitas, kondisi wadah dan tanda pelulusan


3. Bila identitas atau kondisi wadah bahan awal atau bahan pengemas tidak sesuai

dengan persyaratan handaklah dikirim kearea karantina untuk menentukan status bahan tersebut
4. Bahan awal dan bahan pengemas yang ditolak hendaklah disimpan dalam area khusus

yang diperuntukan bagi bahan yang ditolak


5. Bahan cetak hendaklah disimpan di area penyimpanan terlarang dan penyerahan

dibawah pengawasan yang ketat


6. Stok tertua bahan awal dan bahan pengemas dan yang mempunyai tanggal kadaluarsa

paling dekat hendaklah digunakan terlebih dahulu


7. Bahan awal dan bahan pengemas hendaklah diuji ulang

27) Penyimpanan Produk Antara, Produk Ruahan Dan Produk Jadi

1. Produk antara, produk ruahan dan produk jadi hendaklah dikarantina selama

menunggu hasil uji mutu dan penentuan status


2. Tiap penerimaan hendaklah diperiksa untuk memastikan bahwa bahan yang diterima

sesuai dengan dokumen pengiriman


3. Tiap produk anatara, produk ruahan, produk jadi yang diserahkan kearea

penyimpanan hendaklah diperiksa kesesuaian identitas dan kodisi wadah


4. Bila identitas atau kondisi wadah produk antara, produk ruahan, produk jadi tidak

sesuai dengan persyaratan identitas wadh tersebut hendaklah dikirim kearea karantina 28) Pengiriman Dan Pengangkutan
1. Bahan dan obat diangkut dengan cara sedemikian rupa 1. Perhatian khusus hendaklah diberikan bila menggunakan es kering dalam

rangkaian system pendinginan


2. Dianjurkan penggunan alat untuk memantau kondisi selam pengangkutan 1. Pengiriman dan pengangkutan bahan atau obat hendaklah dilaksanakan hanya

setelah ada order pengiriman


2. Prosedur pengiriman hendaklah dibuat didokumentasikan 3. Wadah luar yang akan dikirim hendaklah memberiakn perlindungan yang

cukup
4. Catatan pengiriman hendaklah disimapan yang menyatakan menimal:

tanggal pengiriman nama dan alamat pelanggan uraian dalam produk


o

kondisi pengangkutan dan penyimpanan semua catatan hendaklah mudah diakses dan tersedia bla diminta

PENTINGNYA PERSONALIA SEBAGAI SALAH SATU ASPEK CPOB


Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2009

2 Votes PENTINGNYA PERSONALIA SEBAGAI SALAH SATU ASPEK CPOB

Disusun oleh: Resti Mahlifati A. Hanif Hafidh S.N. Pramita Purbandari G1F009012 G1F009013 G1F009014

ABSTRACT Industri Farmasi adalah Industri Obat Jadi dan Industri Bahan Baku Obat. Industri Farmasi harus membuat obat sedemikian rupa agar sesuai dengan tujuan penggunaannya, memenuhi persyaratan yang tercantum dalam dokumen izin edar (registrasi) dan tidak menimbulkan resiko yang membahayakan penggunanya karena tidak aman, mutu rendah atau tidak bertanggung jawab. Untuk pencapaian tujuan ini melalui Kebijakan Mutu, yang memerlukan komitmen dari semua jajaran di semua departemen di dalam perusahaan, para pemasok dan para distributor. Untuk mencapai tujuan mutu secara konsisten dan dapat diandalkan, diperlukan manajemen mutu yang di desain secara menyeluruh dan diterapkan secara benar. Suatu industri farmasi bertanggung jawab menyediakan personil yangsehat, terkualifikasi dan dalam jumlah yang memadai agar proses produksidapat berjalan dengan baik. Semua personil harus memahami prinsip CPOBagar produk yang dihasilkan bermutu (BPOM 2009) Kata kunci: industri farmasi, CPOB, personalia PEMBAHASAN Obat adalah suatu zat yang dimaksudkan untuk dipakai dalam diagnosis, mengurangi rasa sakit, serta mengobati atau mencegah penyakit. Salah satu upaya yang dilakukan

pemerintah untuk menjamin tersedianya obat yang bermutu, aman dan berkhasiat yaitu dengan mengharuskan setiap industri farmasi untuk menerapkan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB). Kesehatan merupakan salah satu indikator tingkat kesejahteraan manusia sehingga senantiasa menjadi prioritas dalam pembangunan nasional suatu bangsa. Salah satu komponen kesehatan yang sangat strategis adalah tersedianya obat sebagai bagian dari pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Industri farmasi sebagai industri penghasil obat, memiliki peran strategis dalam usaha pelayanan kesehatan kepada masyarakat tersebut. Seiring dengan meningkatnya pendidikan dan tingkat kesadaran masyarakat akan arti pentingnya kesehatan, maka industri farmasi dituntut untuk dapat menyediakan obat dalam jenis, jumlah, dan kualitas yang memadai. Selain itu, industri farmasi, sebagai industri penghasil obat juga dituntut untuk dapat menghasilkan obat yang harus memenuhi persyaratan khasiat (efficacy), keamanan (safety), dan mutu (quality) dalam dosis yang digunakan untuk tujuan pengobatan. Karena menyangkut nyawa manusia maka industri farmasi dan produk industri farmasi diatur secara ketat. Peraturan-peraturan yang mengatur industri farmasi di Indonesia tertuang dalam Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) (Priyambodo, 2007). Cara Pembuatan Obat yang baik (CPOB) adalah pedoman pembuatan obat bagi industri farmasi di Indonesia yang bertujuan untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Mutu suatu obat tidak dapat ditentukan berdasarkan pemeriksaan produk akhir saja, melainkan harus dibentuk kedalam produk selama keseluruhan proses pembuatan. CPOB mencakup seluruh aspek produksi mulai dari personalia, dokumentasi, bangunan, peralatan, manajemen mutu, produksi, sanitasi dan higiene, pengawasan mutu, penanganan keluhan, penarikan obat dan obat kembalian, analisis kontrak serta validasi dan kualifikasi. Salah satu aspek CPOB adalah personalia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya di industri farmasi. Apoteker sebagai personalia profesional harus memahami aspek-aspek teknik dan non teknik penerapan CPOB disamping adanya pengetahuan dan keterampilan baik yang berhubungan dengan kefarmasian ataupun kepemimpinan. Kedudukan apoteker diatur oleh peraturan pemerintah yang dituangkan dalam Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB), yaitu apoteker berperan sebagai penanggung jawab produksi dan pengendali mutu. Untuk menghasilkan sediaan obat jadi yang tetap memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan sesuai dengan tujuan penggunaanya, maka setiap industri farmasi wajib menerapkan CPOB dalam seluruh aspek dan rangkaian kegiatan produksi (Anonim, 2006). Personalia menjadi salah satu aspek dalam CPOB karena secara prinsip sumber daya manusia sangat penting dalam pembentukan dan penerapan system pemastian mutu yang memuaskan dan pembuatan obat yang benar. Oleh sebab itu industri farmasi bertanggungjawab untuk menyediakan personil yang terkualifikasi dalam jumlah yang memadai untuk melaksanakan semua tugas. Tiap personil hendaklah memahami tanggung jawab masing-masing dan dicatat. Seluruh personil hendaklah memahami prinsip CPOB dan memperoleh pelatihan awal dan berkesinambungan, termasuk instruksi mengenai higiene yang berkaitan dengan pekerjaan. Dalam menjalankan tugasnya, tiap personil tidak dibebani tanggung jawab yang berlebihan untuk menghindari risiko terhadap mutu obat. Maka dari itu, perlu adanya suatu struktur organisasi untuk memperjelas tugas tiap personal (Anonim, 2006). Struktur organisasi industri farmasi hendaklah sedemikian rupa sehingga bagian produksi, manajemen mutu (pemastian mutu)/pengawasan mutu dipimpin oleh orang berbeda serta

tidak saling bertanggungjawab satu terhadap yang lain. Adapun beberapa jabatan dalam struktur organisasi industri farmasi adalah kepala bagian produksi, kepala bagian pengawasan mutu, kepala bagian manajemen mutu (Anonim, 2006).
1. Kepala Bagian Produksi

Kepala bagian produksi hendaklah seorang Apoteker yang terdaftar dan terkualifikasi, memperoleh pelatihan yang sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dalam bidang pembuatan obat dan memepunyai keterampilan manajerial sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas secara profesional. Kewenangan dan tanggungjawab kepala bagian produksi dalam produksi obat, adalah:

memastikan bahwa obat diproduksi dan disimpan sesuai prosedur agar memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan; memberikan persetujuan petunjuk kerja yang terkait dengan produksi dan memastikan bahwa petunjuk kerja diterapkan secara tepat; memastikan bahwa catatan produksi telah dievaluasi dan ditandatangani oleh Kepala Bagian Produksi sebelum diserahkan kepada kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu); memeriksa pemeliharaan bangunan dan fasilitas serta peralatan di bagian produksi; memastikan bahwa validasi yang sesuai telah dilaksanakan; dan memastikan bahwa pelatihan awal dan berkesinambungan bagi personil di departemennya dilaksanakan dan diterapkan sesuai kebutuhan (Anonim, 2006).

2. Kepala bagian Pengawasan Mutu Kepala bagian pengawasan mutu hendaklah seorang terkualifikasi dan lebih diutamakan seorang Apoteker, memperoleh pelatihan yang sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dan keterampilan manajerial sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas secara profesional. Kepala bagian Pengawasan Mutu mempunyai kewenangan dan tanggung jawab penuh dalam pengawasan mutu, termasuk:

menyetujui atau menolak bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan produk jadi; memastikan bahwa seluruh pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan; memberi persetujuan terhadap spesifikasi, petunjuk kerja pengambilan contoh, metode pengujian dan prosedur pengawasan mutu lain; memberi persetujuan dan memantau semua kontrak analisis; memeriksa pemeliharaan bangunan dan fasilitas serta peralatan di bagian pengawasan mutu; memastikan bahwa validasi yang sesuai telah dilaksanakan; dan memastikan bahwa pelatihan awal dan berkesinambungan bagi personil di departemennya dilaksanakan dan diterapkan sesuai kebutuhan (Anonim, 2006).

3. Kepala bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu) Kepala bagian manajemen mutu hendaklah seorang Apoteker yang terdaftar dan terkualifikasi, memperoleh pelatihan yang sesuai, memiliki pengalaman praktis yang memadai dan keterampilan manajerial sehingga memungkinkan untuk melaksanakan tugas secara profesional. Kepala bagian manajemen mutu berwenangan dan bertanggungjawab

penuh untuk melaksanakan tugas yang berhubungan dengan sistem mutu/pemastian mutu, termasuk:

memastikan penerapan (dan, bila diperlukan, membentuk) system mutu; ikut serta dalam atau memprakarsai pembentukan acuan mutu perusahaan; memprakarsai dan mengawasi audit internal atau inspeksi diri berkala; melakukan pengawasan terhadap fungsi bagian Pengawasan Mutu; memprakarsai dan berpartisipasi dalam pelaksanaan audit eksternal (audit terhadap pemasok); memprakarsai dan berpartisipasi dalam program validasi; memastikan pemenuhan persyaratan teknik atau peraturan Otoritas Pengawasan Obat (OPO) yang berkaitan dengan mutu produk jadi; mengevaluasi/mengkaji catatan bets; dan meluluskan atau menolak produk jadi untuk penjualan dengan mempertimbangkan semua faktor terkait (Anonim, 2006).

Personel yang bekerja di industri farmasi tidak begitu saja langsung diberi tugas, tetapi mereka diberi pelatihan terlebih dahulu. Pemberian pelatihan menjadi penting bagi seluruh personil karena tugasnya harus berada di dalam area produksi, gudang penyimpanan atau laboratorium (termasuk personil teknik, perawatan dan petugas kebersihan), dan bagi personil lain yang kegiatannya dapat berdampak pada mutu produk. Di samping pelatihan dasar dalam teori dan praktik CPOB, personil baru dilatih sesuai dengan tugas yang diberikan. Pelatihan yang diberikan merupakan pelatihan yang berkesinambungan, dan efektifitas penerapannya dinilai secara berkala. Program pelatihan tersebut hendaknya disetujui oleh kepala bagian masing-masing. Personil yang bekerja di area dimana pencemaran merupakan bahaya, misalnya area bersih atau area penanganan bahan berpotensi tinggi, toksik atau bersifat sensitisasi, diberi pelatihan yang lebih spesifik. Pengunjung atau personil yang tidak mendapat pelatihan sebaiknya tidak masuk ke area produksi dan laboratorium pengawasan mutu. Bila tidak dapat dihindarkan, hendaklah mereka diberi penjelasan lebih dahulu, terutama mengenai higiene perorangan dan pakaian pelindung yang dipersyaratkan serta diawasi dengan ketat. Pelatihan ini diberikan oleh orang yang terkualifikasi (Anonim, 2006). Referensi: Anonim. 2006. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia: Jakarta. Badan Pengelola Obat dan Makanan. 2009. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. (online). (http://ml.scribd.com/doc/94353230/aspek-CPOB, diakses Kamis, 31 Mei 2012 pukul 11.00 WIB). Priyambodo, B. 2007. Manajemen Farmasi Industri. Edisi Pertama. Global Pustaka Utama: Yogyakarta.

CPOB : Pengawasan Mutu Obat


Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2010

1 Vote CPOB : PENGAWASAN MUTU

Disusun Oleh : Adibah Eka Wulandari Deantari Karliana ABSTRAK CPOB yaitu kepanjangan dari Cara Pembuatan Obat yang Baik. CPOB secara singkat dapat didefinisikan suatu ketentuan bagi industri farmasi yang dibuat untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan yang ditetapkan dan tujuan penggunaannya. Pengawasan mutu yaitu semua upaya pemeriksaan dan pengujian yang dilakukan selama pembuatan OT (Obat Tradisional) untuk menjamin produk OT memenuhi persyaratan. Pengawasan mutu merupakan bagian yang esensial dari cara pembuatan obat tradisional yang baik untuk memberikan kepastian bahwa produk secara konsisten memunyai mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Bagian pengawasan mutu dapat melakukan validasi terhadarp prosedur penetapan kadar, spesifikasi bahan baku, produk ruahan, produk antara dam produk jadi serta validasi terhadap instrument yaitu dengan mengkalibrasi secara berkala. Kata kunci : CPOB, Pengawasan, Mutu, Obat, Laboratorium CPOB yaitu kepanjangan dari Cara Pembuatan Obat yang Baik. CPOB secara singkat dapat didefinisikan suatu ketentuan bagi industri farmasi yang dibuat untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan yang ditetapkan dan tujuan penggunaannya. Pedoman CPOB disusun sebagai petunjuk dan contoh bagi industri farmasi dalam menerapkan cara pembuatan obat yang baik untuk seluruh aspek dan rangkaian proses pembuatan obat. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu. Industri Farmasi harus membuat obat sedemikian rupa agar sesuai dengan tujuan penggunaannya, memenuhi persyaratan yang tercantum dalam dokumen izin edar (registrasi) dan tidak menimbulkan resiko yang membahayakan penggunanya karena tidak aman, mutu rendah atau tidak bertanggung jawab. CPOB termasuk:
1. Personil yang terkualifikasi dan terlatih 2. Bangunan dan sarana dengan luas yang memadai 3. Peralatan dan sarana penunjang yang sesuai

: G1F010027 : G1F010035 : G1F010064

4. Bahan, wadah dan label yang benar 5. Prosedur dan instruksi yang disetujui 6. Tempat penyimpanan an transportasi yang memadai

Pengawasan mutu yaitu semua upaya pemeriksaan dan pengujian yang dilakukan selama pembuatan OT (Obat Tradisional) untuk menjamin produk OT memenuhi persyaratan. Bagian pengawasan mutu merupakan bagian yang berdiri senditi, bukan subbagian dari bagian produksi. Personil bagian pengawasan mutu hendaknya memiliki keahlian khusus dalam OT agar dapat melaksanakan uji indentifikasi dan mengidentifikasi penambahan atau penggantian bahan,pertumbuhan jamur, ketidakseragaman dalam pasokan bahan mentah tanaman obat tradisional dan lain-lain. Bagian pengawasan mutu juga sebaiknya memiliki akses ke area produksi untuk pengambilan sampel dan melakukan investigasi yang diperlukan. Bagian pengawasan mutu memiliki wewenang yaitu: Meluluskan / menolak bahan awal yang akan digunakan untuk produksi Meluluskan / menolak produk antara dan produk ruahan untuk dip roses lebih lanjut Meluluskan /menolak produk jadi yang akan didistribusikan. Sistem pengawasan mutu Ruang lingkup pengawasan mutu Sistem dokumentasi dan prosedur pelulusan Bagian pengawasan mutu

Ketentuan umum dalam pengawasan mutu meliputi:

Pengawasan mutu merupakan bagian yang esensial dari cara pembatan obat tradisional yang baik untuk memberikan kepastian bahwa produk secara konsisten memunyai mutu yang sesuai dengan tujuan pemakaiannya. Keterlibatan dan komitmen semua pihak yang berkepentingan pada semua tahap merupakan keharusan untuk mencapai sasaran mutu mulai dari awal pembuatan Sampai kepada distribusi produk jadi. Ruang lingkup pengawasan mutu mencakup pengambilan sampel, spesifikasi, dan pengujian serta organisasi, dokumentasi dan prosedut pelulusan yang memastikan bahwa pengujian yang diperlukan dan relevan dilakukan, dan bahwa bahan-bahan yang tidak diluluskan untuk digunakan atau produk jadi diluludkan untuk dijual atau didistribusikan sampai kualitasnya dinilai memenuhi syarat. Sistem pengawasan mutu hendaknya dirancang dengan tepat untuk mejamin setiap OT yang diproduksi mengandung bahan alami yang benar dan bersih, sesuai dengan jumlah yang ditetapkan, dibuat dalam kondisi yang tepat serta mengikuti prosedur tetap, dan tidak mengandung bahan kimia dan bahan baku obat. Pengawasan mutu dilakukan terhadap semua aspek produksi yaitu dimulai pada bahan awal, bahan pengemas, proses pembuatan produk antara, produk ruahan dan produk jadi. Ketika produk sudah jadi, pengawasan mutu juga perlu dilakukan secara berkala untuk memastikan bahwa penyimpanan, wadah dan bahan dalam kondisi yang baik. Sistem dokumentasi dan prosedur pelulusan yang dilakukan oleh bagian pengawasan mutu hendaknya menjamin; Pemeriksaan dan pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan Bahan awal, produk antara, produk ruahan tidak digunakan sebeleum dari hasil pemeriksaan dan pengujian mutu dinilai memenuhi spesifikasi yang ditetapkan

Produk jadi tidak didistribusikan atau dijual sebelum hasil pemeriksaan dan pengujian mutu dinilai memenuhi spesifikasi yag di tetapkan. Semua dokumentasi pengawasan mutu yang terkait dengan bets hendaklah dsimpan sampai satu tahun setelah tanggal kadaluarsa bets yag bersangkutan. Disamping informasi yang merupakan bagian dari catatan bets, data asli lain seperti buku catatan laboratorium dan atau rekaman hendaklah disimpan dan tersedia. Laboratorium pengujian bagian pengawasan mutu harus memiliki :
1. Bangunan

Bangunan laboratorium harus memenuhi syarat laboratorium, memerhatikan rancangan laboratorium, memiliki ruang laboratorium biologi, mikrobiologi dan kimia agar terpisah satu sama lainnya untuk menghindari kontaminasi, memiliki ruang intrumen yang terpisah, memiliki sistem perpipaan yang baik, memiliki ruang penyimpanan tersendiri.
1. Personalia

Memiliki kualifikasi pendidikan, peatihan dan pengaman yang sesuai untuk pelaksaan tugas dengan baik, memiliki uraian tugas yang jelas dan sesuai, selalu menggunakan pakaian pelindung dan alat pengaman yang sesuai ketika melaksanakan tugasnya.
1. Peralatan

Memiliki peralatan lab uji yang cocok untuk pelaksanaan prosedur pengujian yang ada, harus tersedia prosedur tetap pengoprasian setiap peralatan di dekat peralatan tersebut, harus selalu merawat dan mengkalibrasi alat ukur dan instrument secara berkala, pemberian penandaan terhadap alat yang tidak berfungsi, harus tersedia peralatan keamanan kerja yang di tempatkan di lokasi-lokasi yang diperlukan.
1. Pereaksi dan media pembiakan

Pereaksi dan media pembenihan yang diterima dan digunakan harus selalu dicatat, pembuatan larutan pereaksi harus mengikuti prosedur, dilakukan control positif dan control negatif untuk memastikan kecocokam media pembiakan yang digunakan.
1. Spesifikasi dan prosedur pengujian

Spesifikasi merupakan daftar parameter pengujian yang mengacu pada metode analisis dan criteria oenerimaan serta memuat frekuensi pemeriksaan ulang. Spesifikasi dan prosedur pengujian untuk bahan awal, produk antara, produk ruahan dan produk jadi harus memuat ketentuan dan parameter pengujian seperti identitas, makroskopik, mikroskopik, dan kadar zat aktif. Prosedur pengujian yang dilakukan harus valid sesuai dengan farmakope atau dengan prosedur lain yang telah di validasi. Setiap penyimpangan dari prosedur pengujian yang telah ditetapkan harus dilaporkan dan disetujui oleh penanggung jawab pengawasan mutu sebelum dilaksanakan.
1. Catatan analisis

Catatan analisis mencakup nama dan nomor batch cotoh, nama petugas pengambil contoh, metode analisis yang digunakan, data analisis, perhitungan dan rumus yamg digunakan, pernyataan memenuhi/ tidak memenuhi persyaratan, tanggal dan tandatangan petugas yang melakukan. Catatan analisis dibuat dalam bentuk lembaran atau dalam buku yang diberi nomor urut halaman catatan. Laporan analisis harus disimpan da dipelihara dengan baik agar mudah dan cepat diperoleh kembali.
1. Contoh pertinggal

Contoh pertinggal digunakan untuk keperluan penelusuran kembali atau untuk studi stabilitas dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan. Bagian pengawasan mutu dapat melakukan validasi terhadarp prosedur penetapan kadar, spesifikasi bahan baku, produk ruahan, produk antara dam produk jadi serta validasi terhadap instrument yaitu dengan mengkalibrasi secara berkala. Selain itu bagian pengawasan mutu juga memberikan bantuan dalam pelaksanaan validasi berkala yang dilakukan oleh bagian lain. Pengawasan terhadap bahan awal, produk antara, produk ruahan dan produk jadi yaitu meliputi :
1. Spesifikasi

Spesifikasi ditetapkan oleh pabrik bedasarkan data pengembangan produk dan minimal memenuhi spesifikasi dalam farmakope nasional/compendia resmi.
1. Pengambilan sampel

Pengambilan sampel hendakanya dilakukan sesuai dengan prosedur yang disetujui tertulis. Pengambilan sampel harus dilakukan secara cermat oleh personil dengan keahlian khusus. Wadah sampel hendaklah berlabel yang mencantumkan isi,nomor bets, tanggal pengambilan sampel dan dari wadah mana sampel telah diambil.
1. Pengujian

Pengujian dilakukan terhadap bahan baku, bahan pengemas, produk antara, produk ruangan, dan produk jadi.
1. Pengawasan lingkungan

Dilakukan pemantauan mutu kimiawi dan mikrobiologi dari air untuk produksi dan pemantauan berkala cemaran mikroba lingkungan produksi.
1. Pengawasan selama proses

Prosedur tertulis pengambilan contoh, pengawasan dan pengujian/pemeriksaan terhadap produk selama proses harus ditetapkan dan diikuti untuk menjamin keseragaman bets dan keutuhan produk jadi. Pengawasan selama proses harus konsisten dengan spesifikasi produk jadi. Produk diuji terhadap identitas, kualitas pada tahap yang tepat dan dinyatakan lulus atau ditolak selama proses produksi.
1. Pengawasan pada pengemasan

Produk yang boleh dikemas hanyalah produk ruahan yang memenuhi persyaratan.selama pengemasan diambil contoh produk yang di kemas di permulaan, pertengahan dan akhir. Terakhir, produk yang sudah dikemas dikarantina sampai diluluskan oleh bagian pengawasan mutu.
1. Pengujian ulang bahan yang tekah disetujui.

Batas waktu penyimpanan yang sesuai untuk suatu bahan atau produk harus ditetapkan dan setelah batas waktu dicapai, bahan atau produk tersebut harus diuji ulang. Bahan yang disimpan pada kondisi yang tidak tepat harus diuji ulang sebelum digunakan. Yang perlu diperhatikan dalam pengawasan mutu adalah :
1. Menyusun dan merevisi prosedur pengawasan dan spesifikasi 2. Menyiapkan instruksi tertulis yang rinci untuk setiap pemeriksaan, pengujian dan

analisis
3. Menyusun rancangan dan prosedur mengenai pengambilan contoh pemeriksaan

4. Menyiapkan contoh tertinggal 5. Meluluskan dan menolak setiap bets bahan awal, produk antara, produk ruah, dan

produk jadi
6. Meneeliti semua dokumentasi 7. Mengevaluasi semua obat jadi, bahan awal jika diperlukan 8. Menetapkan tanggal kadaluwarsa dan batas waktu penggunaan 9. Menyetujui pemasok bahan baku dan bahan pengemas yang diketahui dan dipercaya 10. Mengevaluasi semua keluhan yang diterima atau kekurangan yang ditemukan

mengenai suatu bets.


11. Menyediakan baku pembanding sekunder 12. Menyiapkan catatan pemeriksaan dan pengujian semua contoh yang diambil 13. Mengevaluasi obat kembalian 14. Ikut serta dalam program inspeksi diri bersama bagian lain dalam perusahaan 15. Memberikan rekombinasi untuk pembuatan obaht oleh pihak lain atas dasar konntrak

setelah diadakan evaluasi terhadap kontraktor yang bersangkutan. Daftar Pustaka Anonim. 2006. Cara Pembuatan Obat Baru (CPOB). Depkes RI. Jakarta. BPOM RI. 2006. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. Jakarta. Priyambodo, B . 2007. Manajemen Farmasi Industri. Global Pustaka Utama. Yogyakarta.

Kupas Tuntas Inspeksi Diri dan Audit Mutu Dalam Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik
Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2009

Rate This Kupas Tuntas Inspeksi Diri dan Audit Mutu Dalam Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik

Disusun oleh Anisa Wisdatika Retna Pancawati Perdani Adnin Maiisyah Abstrak Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) dalam proses pembuatan Obat di industri farmasi meliputi 12 aspek yaitu manajemen mutu, personalia, bangunan dan fasilitas, peralatan, sanitasi dan higiene, produksi, pengawasan mutu, inspeksi diri dan audit mutu, penanganan keluhan produk dan penarikan kembali produk dan produk kembalian, dokumentasi, pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak, kualifikasi dan validasi. Inspeksi diri dilakukan untuk mengevaluasi apakah semua aspek proses produksi dan pengawasan mutu dari proses pembuatan obat di sebuah industry farmasi sudah memenuhi persyaratan CPOB. Audit mutu merupakan pelengkap dari inspeksi diri yaitu meliputi pemeriksaan dan penilaian sistem manajemen mutu dengan tujuan spesifik untuk meningkatkan mutu. Keyword: CPOB, Inspeksi diri, Audit mutu. Pendahuluan Proses pembuatan Obat dalam industri farmasi di Indonesia haruslah berdasarkan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) yang meliputi 12 aspek yaitu manajemen mutu, personalia, bangunan dan fasilitas, peralatan, sanitasi dan higiene, produksi, pengawasan mutu, inspeksi diri dan audit mutu, penanganan keluhan produk dan penarikan kembali produk dan produk kembalian, dokumentasi, pembuatan dan analisis berdasarkan kontrak, kualifikasi dan validasi. Inspeksi diri dan audit mutu dilakukan setelah proses produksi dan pengawasan mutu selesai dilalui. Inspeksi diri dilakukan untuk mengevaluasi apakah semua aspek proses produksi dan pengawasan mutu dari proses pembuatan obatan di sebuah industry farmasi sudah memenuhi persyaratan CPOB. Sedangkan audit mutu merupakan pelengkap dari inspeksi diri yaitu meliputi pemeriksaan dan penilaian sistem manajemen mutu dengan tujuan spesifik untuk meningkatkan mutu. Dengan melakukan inspeksi diri dan audit mutu kita bisa mengetahui kekurangan atas pemenuhan pelaksanaan CPOB sehingga dapat menetapkan tindakan perbaikan untuk meningkatkan mutu. Penilaian terhadap kekurangan atas pemenuhan pelaksanaan CPOB bisa berupa yang kritis , berdampak besar maupun berdampak kecil. Berikut contohnya : G1F009033 G1F009034 G1F009035

Aspek Inspeksi Diri

Tim Inspeksi Diri Adalah sebuah tim yang ditunjuk oleh perusahaan untuk melakukan inspeksi diri. Tim ini terdiri dari orang-orang yang memiliki kemampuan dibidangnya masing-masing minimal 3 orang. Anggota tim sebaiknya berasal dari orang-orang yang berkompeten dalam bidang bagian-bagian produksi, pengawasan mutu, pemastian mutu, penelitian&pengembangan serta teknik. Selain kompeten mereka juga harus memiliki kesadaran tinggi betapa pentingnya pemastian mutu dalam proses pembuatan obat serta harus memahami isi dari CPOB secara keseluruhan. Anggota tim bisa berasal dari perusahaan atau bisa juga dari luar perusahaan. Anggota dari luar memnugkinkan akan memberikan penilaian yang objektif. Hal terpenting anggota haruslah independen dalam melakukan inspeksi dan evaluasi. Cakupan dan Frekuensi Inspeksi Diri Inspeksi diri yang menyeluruh meliputi semua bagian produksi,pengawasan mutu,teknik dan gudang . Inspeksi diri yang dilakukan menyeluruh sebaiknya dilakukan minimal setahun sekali. Inspeksi diri nantinya juga akan dilakukan per-bagian sesuai kebutuhan perusahaan. Misalnya pada bagian produksi seperti produksi sediaan steril,inspeksi akan lebih sering dilakukan namun kembali lagi sesuai kebutuhan. Frekuensi pelaksanaan inspeksi diri ini nantinya harus tercantum dalam prosedur tetap inspeksi diri dan bisa dilakukan tiap triwulan,setengah tahunan,tahunan,insidentil. Frekuensi pelaksanaan inspeksi diri yang teratur akan sedikit banyak mempengaruhi mutu obat yang diproduksi. Laporan dan Tindak Lanjut Setelah proses inspeksi diri selesai dilakukan, tim inspeksi akan menuliskan laporan inspeksi diri . Laporan ini sebaiknya mencakup semua temuan dan tingkat kekurangan terhadap temuan (kritis,berdampak kecil,berdampak besar) beserta saran tindakan perbaikan dengan tetap mempertimbangkan tingkat kekurangan untuk menentukan mana yang paling memerlukan (prioritas) pelaksanaan perbaikan secara cepat. Hal tersebut dilakukan karena berdasar dari tujuan awal inspeksi yaitu perbaikan. Namun secara umum laporan inspeksi diri haruslah berisi hasil inspeksi,evaluasi serta kesimpulan dan saran tindakan perbaikan. Laporan ini disampaikan kepada masing-masing kepala bagian Pemastian Mutu, Produksi, Pengawasan Mutu, Teknik dan pimpinan perusahaan. Manajemen perusahaan kemudian

melakukan evaluasi terhadap laporan tersebut dan kemudian menyusun program tindak lanjut yang efektif dan sesuai prioritas. Audit Mutu Merupakan pelengkap inspeksi diri dengan melakukan penilaian dan pemeriksaan (seperti dijelaskan diawal tadi). Umumnya dilakukan oleh spesialis dari luar atau independen atau tim khusus manajemen perusahaan. Audit dan Persetujuan Pemasok Pemasok haruslah memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan. Sebelum menyetujui pemasok akan dilakukan evaluasi riwayat pemasok dan sifat bahan yang dipasok Persetujuan pemasok yang nantinya akan diandalkan memasok bahan awal maupun pengemas dilakukan oleh kepala bagian manajemen mutu dan bagian yang terkait. Audit akan beperan dalam menetapkan kemampuan pemasok dalam pemenuhan standar CPOB. Setelah itu dibuat daftar pemasok untuk mempermudah peninjauan ulang secara berkala siapa-siapa yang nantinya akan memasok bahan awal dan pengemas. Seiring berjalannya waktu nantinya dilakukan evaluasi secara teratur terhadap para pemasok tadi. DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2006. Cara Pembuatan Obat Baru (CPOB). Depkes RI. Jakarta

NICE TO KNOW > PENTINGNYA INSPEKSI DIRI DAN AUDIT MUTU DALAM CPOB
Posted on June 14, 2012 by tsffaunsoed2010

2 Votes NICE TO KNOW > PENTINGNYA INSPEKSI DIRI DAN AUDIT MUTU DALAM CPOB Disusun oleh : WINANTI HANDAYANI G1F010007 SHINTA PUSPITASARI G1F010048 YURISSA KARIMAH G1F010049 FARMASI FKIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN Abstrak Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) menyangkut seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu dan bertujuan untuk menjamin bahwa produk obat dibuat senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaannya Pada

pembuatan obat, pengawasan menyeluruh adalah sangat esensial untuk menjamin bahwa konsumen menerima obat yang bemutu tinggi. Pembuatan secara sembarangan tidak dapat dibenarkan bagi obat yang digunakan untuk menyelamatkan jiwa atau memulihkan atau memelihara kesehatan.Cara. .Bagian dari sistem pemastian mutu yang mengatur dan memastikanobat diproduksi dan mutunya dikendalikan secara konsisten sehingga produk yang dihasilkan memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan. Salah satu persyaratan yang harus dipenuhi adalah inspeksi dan audit mutu . kata kunci : CPOB, inspeksi diri, audit mutu DEFINISI

Inspeksi Diri

Audit yang dilakukan oleh orang dalam organisasi sendiri untuk memastikan pemenuhan terhadap CPOB & peraturan pemerintah.

Audit Mutu

suatu inspeksi & penilaian independen terhadap seluruh atau sebagian dari sistem mutu dengan tujuan tertentu untuk meningkatkan sistem mutu tersebut. Tujuan inspeksi diri adalah untuk mengevaluasi apakah semua aspek prodduksi dan pengawasan mutu industry farmasi memenuhi ketentuan cara pembuatan obat yang baik (CPOB) program inspeksi diri dirancang untuk mendeteksi kelemahan dalam pelaksanaa CPOB dan menetapkan tindakan perbaikan yang diperlukan. Sedangkan audit mutu digunakan sebagai pelengkap inspeksi diri. Audit mutu lemiputi pemeriksaan dan penilaian semua atau sebagian dari sitem manajemen mutu dengan tujuan spesifik untuk meningkatkan mutu. ASPEK UNTUK INSPEKSI DIRI
1. Hendaklah dibuat daftar periksa inspeksi diri yang menyajikan standar persyarata

minimal dan seragam. Daftar ini hendaknya berisi pertanyaan mengenai cpob yang mencakup antara lain:
1. Personalia 2. Bangunan termasuk fasilitas untuk personil 3. Perawatan bangunan dan peralatan 4. Penyimpanan bahan awal, pengemas dan obat jadi 5. Peralatan 6. Pengolahan dan pengawasan selama proses 7. Pengawasan mutu 8. Dokumentasi 9. Sanitasi dan hygiene 10. Program validasi dan re-validasi 11. Kalibrasi alat atau sistem pengukuran 12. Prosedur penarikan kembali pbat jadi 13. Penanganan keluhan 14. Pengawasan label 15. Hasil inspeksi diri sbelumnya dan perbaikan

TIM INSPEKSI DIRI Manajemen hendaknya membentuk tim inspeksi diri yang paling sedikit terdiri dari 3 orang anggota yang berpengalaman di bidangnya masing-masing dan memahami CPOB. Anggota tim dibentuk dari dalam atau luar perusahaan. Anggota tim hendaklah dipilih dari bagianbagian produksi,pengawasan mutu, poemastian mutu, penelitian & pengembangan dan teknik. CAKUPAN DAN FREKUENSI INSPEKSI DIRI Inspeksi diri dapat dilakukan per bagian sesuai dengan kebutuhan frekuensi inspeksi diri hendaklah tertulis dalam prosedur tetap inspeksi diri LAPORAN INSPEKSI DIRI Laporan hendaklah dibuat setelah inspeksi diri dilaksanakan. Laporan hendaklah mencakup :
1. Hasil inspeksi diri 2. Evaluasi serta kesimpulan 3. Saran tindakan perbaikan

TINDAK LANJUT Manajemen perusahaan hendaklah mengevaluasi laporan inspeksi diri dan tindakan perbaikan AUDIT MUTU Penyelenggaraan audit mutu berguna sebagai pelengkap inspeksi diri. Audit mutu meliputi pemeriksaan dan penilaian semua atau sebagian dari system manajemen mutu dengan tujuan spesifik untuk meningkatkan mutu. AUDIT DAN PERSETUJUAN PEMASOK -Kepala bagian manajemen mutu ( pemastian mutu) hendaklah bertanggung jawab bersama bagian lain yang terkait untuk member persetujuan pemasok yang dapat diandalkan memasok bahan awal dan bahan pengemas dan memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan - Hendaklah dibuat daftar pemasok yang disetujui untuk bahan awal dan bahan pengemas. - Hendaklah dilakukan evaluasi sebelum pemasok disetujui dan dimasukkan ke dalam daftar pemasok atau spesifikasi. - Semua pemasok hendaklah dievaluasi secara teratur Penilaian kekurangan atas pemenuhan CPOB adalah : Tingkat Kekritisan Terdiri dari antara lain Kritis (C)Adalah kekurangan yang memengaruhi mutu obat dan dapat mengakibatkan reaksi fatal terhadap kesehatan konsumen sampai kematian. Pencemaran silang bahan atau produk. Produk steril diletakkan terbuka di daerah nonaseptis. Air Murni atau Air untuk Injeksi tercemar. Salah penandaan. Karyawan yang belum terlatih bekerja di daerah pengisian steril/aseptis. Berdampak Besar (M)Adalah kekurangan yang memengaruhi mutu obat tetapi tidak berdampak fatal terhadap kesehatan konsumen

Peralatan ukur utama tidak dikalibrasi atau di luar batas kalibrasi. Penyimpangan dalam proses tidak didokumentasi dengan benar. Ketidaklengkapan pengisian catatan bets. Tidak dilakukan inspeksi terhadap perusahaan penerima kontrak. Berdampak Kecil (m)Adalah kekurangan yang kecil pengaruhnya terhadap mutu obat dan tidak berdampak terhadap kesehatan konsumen. Pembersihan gudang tidak sesuai jadwal. Permukaan dinding retak. Catatan ditulis dengan pinsil. Seragam kerja tidak dipakai secara benar. KESIMPULAN 1. Inspeksi diri adalah audit yang dilakukan oleh orang dalam organisasi sendiri untuk memastikan pemenuhan terhadap CPOB & peraturan pemerintah. 2. Audit mutu adalah suatu inspeksi & penilaian independen terhadap seluruh atau sebagian dari sistem mutu dengan tujuan tertentu untuk meningkatkan sistem mutu tersebut. 3. Inspeksi diri dan audit mutu sangat diperlukan dalam proses pembuatan obat yang baik. DAFTAR REFERENSI Anonim, 2010, Inspeksi Diri dan Audit Mutu, http://www.scribd.com/doc/32502157/6/INSPEKSI-DIRI-AUDIT-MUTU, diakses tanggal 10 Juni 2012. Anonim, 2008, Cara Pembuatan Obat Yang Baik, http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/18219/4/Chapter%20II.pdf, diakses tanggal 10 Juni 2012.

CPOB : PENGAWASAN MUTU PADA INDUSTRI OBAT TRADISIONAL


Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2009

1 Vote CPOB : PENGAWASAN MUTU PADA INDUSTRI OBAT TRADISIONAL

Disusun Oleh : Agung Muharam Galih Priandani Shifaq Khairunnisa : G1F009028 : G1F009029 : G1F009032

Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED), Jln. Dr. Soeparno Karangwangkal, Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah. @ http://unsoed.ac.id/, @ http://farmasi.unsoed.ac.id/ ABSTRAK CPOB merupakan pedoman pembuatan obat bagi industri farmasi untuk menjamin mutu obat yang diproduksi. CPOB dimiliki oleh semua industri dalam memproduksi obat. Produksi obat tradisional juga memiliki pedoman cara pembuatan obat yang baik yang disebut CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik). Obat tradisional merupakan warisan budaya bangsa perlu terus dilestarikan dan dikembangkan untuk menunjang pembangunan kesehatan sekaligus untuk meningkatkan perekonomian rakyat. Pada produksi, peredaran dan penggunaan obat tradisional, di sisi lain dicemari oleh beredarnya obat tradisional yang tidak terdaftar, obat tradisional yang mengandung bahan kimia obat atau mengandung bahan-bahan berbahaya lainnya serta obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan mutu, sehingga perlu diadakan pengawasan mutu pada pembuatan obat tradisional. Pengawasan mutu produk dilaksanakan secara ketat oleh bagian Quality Control (QC) dan juga dilakukan oleh In Process Control pada setiap proses produksi. Keyword: CPOB, CPOTB, Pengawasan mutu Cara Pembuatan Obat yang baik (CPOB) adalah pedoman pembuatan obat bagi industri farmasi di Indonesia yang bertujuan untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Mutu suatu obat tidak dapat ditentukan berdasarkan pemeriksaan produk akhir saja, melainkan harus dibentuk kedalam produk selama keseluruhan proses pembuatan. CPOB mencakup seluruh aspek produksi mulai dari personalia, dokumentasi, bangunan, peralatan, manajemen mutu, produksi, sanitasi dan higiene, pengawasan mutu, penanganan keluhan, penarikan obat dan obat kembalian, analisis kontrak serta validasi dan kualifikasi. Industri obat-obat tradisional juga memiliki CPOB, yang biasa disebut CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional Baik). CPOTB adalah bagian dari Pemastian Mutu yang memastikan bahwa obat tradisional dibuat dan dikendalikan secara konsisten untuk mencapai standar mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersyaratkan dalam izin edar dan Spesifikasi produk. Salah satu cakupan dari CPOTB adalah pengawasan mutu.

Pengawasan Mutu adalah bagian dari CPOTB yang berhubungan dengan pengambilan sampel, spesifikasi dan pengujian, serta dengan organisasi, dokumentasi dan prosedur pelulusan yang memastikan bahwa pengujian yang diperlukan dan relevan telah dilakukan dan bahwa bahan yang belum diluluskan tidak digunakan serta produk yang belum diluluskan tidak dijual atau dipasok sebelum mutunya dinilai dan dinyatakan memenuhi syarat. Setiap industri obat tradisional hendaklah mempunyai fungsi pengawasan mutu. Fungsi ini hendaklah independen dari bagian lain. Sumber daya yang memadai hendaklah tersedia untuk memastikan bahwa semua fungsi Pengawasan Mutu dapat dilaksanakan secara efektif dan dapat diandalkan.

Persyaratan dasar dari pengawasan mutu adalah bahwa:


1. sarana dan prasarana yang memadai, personil yang terlatih dan prosedur yang

disetujui tersedia untuk pengambilan sampel, pemeriksaan dan pengujian bahan awal,bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan produk jadi, dan bila perlu untuk pemantauan lingkungan sesuai dengan tujuan CPOTB;
2. pengambilan sampel bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan

produk jadi dilakukan oleh personil dengan metode yang disetujui oleh pengawasan mutu;
3. metode pengujian disiapkan dan divalidasi (bila perlu); 4. pencatatan dilakukan secara manual atau dengan alat pencatat selama pembuatan yang

menunjukkan bahwa semua langkah yang dipersyaratkan dalam prosedur pengambilan sampel, inspeksi dan pengujian benar-benar telah dilaksanakan Tiap penyimpangan dicatat secara lengkap dan diinvestigasi;
5. produk jadi berisi bahan atau ramuan bahan yang dapat berupa bahan nabati, bahan

hewani, bahan mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan-bahan tersebut dengan komposisi kualitatif dan kuantitatif sesuai dengan yang disetujui pada saat pendaftaran, serta dikemas dalam wadah yang sesuai dan diberi label yang benar;
6. dibuat catatan hasil pemeriksaan dan analisis bahan awal, bahan pengemas, produk

antara, produk ruahan, dan produk jadi secara formal dinilai dan dibandingkan terhadap spesifikasi; dan

7. sampel pertinggal bahan awal dan produk jadi disimpan dalam jumlah yang cukup

untuk dilakukan pengujian ulang bila perlu. Sampel produk jadi disimpan dalam kemasan akhir kecuali untuk kemasan yang besar. Pengawasan Mutu secara menyeluruh juga mempunyai tugas lain, antara lain menetapkan, memvalidasi dan menerapkan semua prosedur pengawasan mutu, mengevaluasi, mengawasi, dan menyimpan baku pembanding, memastikan kebenaran label wadah bahan dan produk, memastikan bahwa stabilitas dari zat aktif dan produk jadi dipantau, mengambil bagian dalam investigasi keluhan yang terkait dengan mutu produk, dan ikut mengambil bagian dalam pemantauan lingkungan. Semua kegiatan tersebut hendaklah dilaksanakan sesuai dengan prosedur tertulis dan jika perlu dicatat. Personil Pengawasan Mutu hendaklah memiliki akses ke area produksi untuk melakukan pengambilan sampel dan investigasi bila diperlukan. Ketentuan umum dalam pengawasan mutu meliputi:
1. Sistem Pengawasan Mutu

Sistem pengawasan mutu harus dirancang dengan tepat, untuk menjamin setiap OT (obat tradisional) yang diproduksi:

Mengandung bahan alami yang benar dan bersih, Sesuai dengan jumlah yang telah ditetapkan, Dibuat dalam kondisi yang tepat serta mengikuti prosedur tetap, Tidak mengandung bahan kimia dan bahan baku obat.

Sehingga OT tersebut senantiasa memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan untuk khasiat, mutu dan keamanannya. 2. Ruang Lingkup Pengawasan

Mutu Semua fungsi analisis yang dilakukan di laboratorium, termasuk : Pengambilan contoh,

Pemeriksaan dan pengujian :


o o

Bahan awal, Produk antara,

o o o

Produk ruahan, dan Produk jadi. Program dan kegiatan lain yang terkait dengan mutu produk:

program uji stabilitas, pemantauan lingkungan kerja, pengkajian dokumen batch, program penyimpanan contoh pertinggal,

penyusunan dan penyimpanan spesifikasi yang berlaku dari tiap bahan dan produk, termasuk metode pengujian.

3. Sistem Dokumentasi dan Prosedur

Sistem dokumentasi dan prosedur pelulusan dilakukan oleh Bag. Pengawasan Mutu. Hendaknya menjamin Pelulusan:

Pemeriksaan dan pengujian yang diperlukan telah dilaksanakan; Bahan awal, produk antara, produk ruahan tidak digunakan sebelum dari hasil pemeriksaan dan pengujian mutu dinilai memenuhi spesifikasi yang ditetapkan; Produk jadi tidak didistribusikan atau dijual sebelum hasil pemeriksaan dan pengujian mutu dinilai memenuhi spesifikasi yang ditetapkan.

4. Bagian Pengawasan Mutu

Bagian Pengawasan Mutu merupakan bagian yang berdiri sendiri, bukan subbagian dari Bagian Produksi. Wewenang Bagian Pengawasan Mutu :

Meluluskan/menolak Bahan awal yang akan digunakan untuk produksi; Meluluskan/menolak Produk antara dan produk ruahan untuk diproses lebih lanjut; Meluluskan/menolak Produk jadi yang akan distribusikan.

Tanggung jawab Bagian Pengawasan Mutu:


o o o

Di laboratorium : Menyelenggarakan fungsi analisis. Di luar laboratorium : Berperan dalam pengambilan keputusan terhadap hal-hal yg mempengaruhi mutu produk Bagian Pengawasan Mutu juga bertanggung jawab:

memastikan apakah bahan awal telah memenuhi spesifikasi; memastikan apakah tahapan produksi telah dilaksanakan sesuai prosedur dan divalidasi sebelumnya apakah pengawasan selama proses dan pengujian laboratorium telah dilaksanakan, apakah bets produk yang dihasilkan telah memenuhi spesifikasi sebelum didistribusikan; apakah produk diperedaran tetap memenuhi syarat mutu selama waktu yang telah ditetapkan.

Kesimpulan Cara Pembuatan Obat yang baik (CPOB) adalah pedoman pembuatan obat bagi industri farmasi di Indonesia yang bertujuan untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Adapun untuk industri obat-obat tradisional juga memiliki CPOB, yang biasa disebut CPOTB (Cara Pembuatan Obat Tradisional Baik).CPOTB yang merupakan bagian dari Pemastian Mutu yang memastikan bahwa obat tradisional mencapai standar mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersyaratkan dalam izin edar. Salah satu cakupan dari CPOTB adalah pengawasan mutu. Pengawasan Mutu adalah bagian dari CPOTB yang berhubungan dengan pengambilan sampel, spesifikasi dan pengujian, serta dengan organisasi, dokumentasi dan prosedur pelulusan yang memastikan bahwa pengujian yang diperlukan dan relevan. DAFTAR PUSTAKA Anonim, (2006). Cara Pembuatan Obat Baru (CPOB). Depkes RI : Jakarta Dirjen POM. (1986). Pengujian Bahan Kimia Sintetik Dalam Obat Tradisional. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Dirjen POM. (1994). Petunjuk Pelaksanaan Cara Pembuatan Obat Tradisional Yang Baik (CPOTB). Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Suyono. H. (1996). Obat Tradisional Jamu di Indonesia. Surabaya. Universitas Airlangga.

CPOB Sanitasi dan Higiene Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2009

1 Vote

RUANG LINGKUP SANITASI DAN HIGIENE DALAM CPOB

Disusun oleh : AYU MAYANGSARI RENDI NURHIDAYAT ANDARDIAN WIDINIYAH G1F009022 G1F009023 G1F009024

Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED), Jl. Dr. Soeparno Karangwangkal, Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah. @ http://unsoed.ac.id/, @ http://farmasi.unsoed.ac.id/ Abstract Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) menyangkut seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu dan bertujuan untuk menjamin bahwa produk obat dibuat senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Sanitasi dan hygiene yang diatur dalam pedoman CPOB 2006 adalah terhadap personalia, bangunan, dan peralatan. Prosedur sanitasi dan hygiene hendaklah divalidasi serta dievaluasi secara berkala untuk memastikan efektivitas prosedur dan selalu memenuhi persyaratan. Tingkat sanitasi dan hygiene yang tinggi hendaklah diterapkan pada setiap aspek pembuatan obat. Keyword: CPOB, Aspek Sanitasi & Hygiene,Prinsip Sanitasi & Hygiene

Apa itu CPOB?? Bagi seorang farmasis tentu tidak asing lagi mendengar istilah CPOB, namun bagi masyarakat umum belum tentu tahu apa itu CPOB. CPOB sendiri kepanjangan dari Cara Pembuatan Obat yang Baik. CPOB secara singkat dapat didefinisikan suatu ketentuan bagi industri farmasi yang dibuat untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan yang ditetapkan dan tujuan penggunaannya. Pedoman CPOB disusun sebagai petunjuk dan contoh bagi industri farmasi dalam menerapkan cara pembuatan obat yang baik untuk seluruh aspek dan rangkaian proses pembuatan obat. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu (Anonim, 2006) CPOB merupakan suatu konsep dalam industri farmasi mengenai prosedur atau langkah-langkah yang dilakukan dalam suatu industri farmasi untuk menjamin mutu obat jadi, yang diproduksi dengan menerapkan Good Manufacturing Practices dalam seluruh aspek dan rangkaian kegiatan produksi sehingga obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaannya (Suryawan,2006) Berikut adalah aspek-aspek yang diatur dalam CPOB 2006 : 1. Sistem Mutu, 2. Personalia 3. Bangunan dan Sarana Penunjang, 4. Peralatan, 5. Sanitasi dan Higiene 6. Produksi, 7. Pengawasan Mutu, 8. Inspeksi Diri dan Audit Mutu, 9. Penanganan Keluhan Terhadap Produk, Penarikan Kembali Produk dan Produk Kembalian, 10.Dokumentasi, 11.Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak, 12.Kualifikasi dan Validasi (Anonim,2006) Sanitasi dan Hygiene (Aspek ke 5 yang diatur dalam CPOB 2006) Menurut Prescott (2002), hygiene menyangkut dua aspek yaitu: Yang menyangkut individu (personal hygiene) dan Yang menyangkut lingkungan (environment). Hygiene is a concept related to medicine as well as to personal and professional care practices related to most aspects of living although it is most often associated with cleanliness and preventative measures. Menurut Dr.Azrul Azwar, MPH, sanitasi adalah cara pengawasan masyarakat yang menitikberatkan kepada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mungkin mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat (Azwar,1998 ; Prescott, 2002).

Dari beberapa pengertian tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan sanitasi adalah suatu usaha pencegahan penyakit yang menitikberatkan kegiatannya kepada usaha-usaha kesehatan lingkungan hidup manusia. Sedangkan hygiene adalah bagaimana cara orang memelihara dan juga melindungi diri agar tetap sehat. Tingkat sanitasi dan hygiene yang tinggi hendaklah diterapkan pada setiap aspek pembuatan obat. Ruang lingkup meliputi personalia, bangunan, peralatan, dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya, dan setiap hal yang dapat merupakan sumber pencemaran produk. PRINSIP Tingkatan sanitasi dan higiene yang tinggi hendaklah diterapkan pada setiap aspek pembuatan obat. Ruang lingkup sanitasi dan hygiene meliputi personil, bangunan, peralatan dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya, dan segala sesuatu yang dapat merupakan sumber pencemaran potensial hendaklah dihilangkan melalui suatu program sanitasi dan higiene yang menyeluruh dan terpadu (Anonim,2006) HIGIENE PERORANGAN

Gambar pekerja pabrik mengenakan pakaian dan perlengkapan pelindung 1. Tiap personil yang masuk kearea pembuatan hendaklah mengenakan pakaian pelindung yang sesuai dengan kegiatan yang dilaksanakannya. 2. Prosedur higien perorangan termasuk persyaratan untuk mengenakan pakaian pelindung hendaklah diberlakukan untuk personil baik karyawan purna waktu, paruh waktu. 3. Untuk menjamin perlindungan produk dari pencemaran pakaian kerja kotor dan lap pembersih kotor hendaklah disimpan dalam wadah tertutup hingga saat pencucian. 4. Program higien yang rinci dibuat dan diadaptasikan terhadap berbagai kebutuhan didalam area pembuatan. 5. Semua personil menjalani pemeriksaan kesehatan pada saat direkrut, sebelum dan selama bekerja, dan pemeriksaan mata secara berkala. 6. Semua personil menerapkan higien perorangan yang baik.

7. Tiap personil yang mengidap penyakit atau yang dapat merugikan mutu produk dilarang menangani bahan awal. 8. Semua personil diperintahkan dan didorong untuk melaporkan kepada atasan langsung tiap keadaan. 9. Dihindarkan persentuhan langsung antara tangan operator dengan bahan awal

10.Personil diintruksikan supaya menggunakan sarana mencuci tangan sebelum memasuki daerah produksi

11. Merokok, makan, minum, mengunyah, memelihara tanaman, menyimpan makanan minuman hanya diperbolehkan di area tertentu 12.Persyaratan khusus untuk pembuatan produk steril dicakup dalam Aneks 1 (Anonim, 2006) SANITASI BANGUNAN DAN FASILITAS

Gambar konstruksi ruangan di pabrik, letak pintu, jendela kaca dan lantai 1. Bangunan yang digunakan untuk pembuatan obat di desaian dan dikontruksi dengan tepat 2. Hendaklah tersedia dalam jumlah yang cukup, sarana toilet dengan ventilasi yang baik. 3. Disediakan sarana yang memadai untuk penyimpanan pakaian personil dan milik pribadinya ditempat yang tepat.

Gambar ruang ganti dan tempat menyimpan pakaian di pabrik 4. Penyiapan penyimpanan dan konsumsi dibatasi di area khusus 5. Sampah tidak boleh dibiarkan menumpuk 6. Rodentisida, insektisida, agen fumigasi dan bahan sanitasi tidak boleh mencemari peralatan bahan awal bahan pengemas, bahan yang sedang diproses

7. Pada prosedur tertulis untuk pemakaian rodentisida, insektisida, fungisida, agen fumigasi, pembersih dan sanitasi yang tepat 8. Prosedur tertulis yang menunjukkan penanggung jawab untuk sanitasi mengenai jadwal, metode, peralatan dan bahan pembersih yang harus digunakan 9. Prosedur sanitasi berlaku untuk pekerjaan yang dilaksanakan oleh kontraktor 10. Segala praktek tidak higienis di area pembuatan dapat merugikan mutu produk 11.Persyaratan khusus untuk pembuatan produk steril dicakup dalam Aneks 1 (Anonim,2006) PEMBERSIHAN DAN SANITASI PERALATAN

Gambar pembersihan dan sanitasi peralatan yang telah digunakan 1. Setelah digunakan peralatan dibersihkan baik bagian luar maupun dalam sesuai prosedur 2. Metode pembersihan dianjurkan. dengan cara vakum atau cara basah lebih

3. Pembersihan dan penyimpanan peralatan yang dapat dipindah-pindahkan dan penyimpanan bahan pembersih dilaksanakan dalam ruangan terpisah dari ruangan pengelolaan.

4. Prosedur tertulis yang cukup rinci untuk pembersihan dan sanitasi peralatan yang digunakan dalam pembuatan obat dibuat divalidasi dan ditaati. 5. Catatan mengenai pelaksanaan pembersihan, sanitasi, sterilisasi dan inspeksi sebelum penggunaan peralatan disimpan secara benar. 6. Disinfektan dan ( Anonim,2006) diterjen dipantau terhadap pencemaran mikroba

VALIDASI PROSEDUR PEMBERSIHAN DAN SANITASI

Prosedur pembersihan, sanitasi dan higiene hendaklah divalidasi dan dievaluasi secara berkala untuk memastikan evektivitas prosedur memenuhi persyaratan (Anonim,2006) Perbandingan Persyaratan Sanitasi dan Hygiene CPOB: 2006 dengan CPOB: 2001 Secara umum, untuk bab 5 tentang Sanitasi dan Hygiene ini tidak banyak perbedaan antara CPOB: 2001 dengan CPOB: 2006, kecuali beberapa hal misalnya tentang Label Bersih (sedikit beda), dan persyaratan fasilitas sanitasi (locker, tempat sepatu, wastafel, dan lain-lain). CPOB: 2001

Personalia Bangunan Peralatan Validasi dan Keandalan Prosedur

Label Bersih CPOB: 2001 CPOB: 2006


Higiene Perorangan Sanitasi Bangunan dan Fasilitas Pembersihan dan Sanitasi Peralatan Validasi Prosedur Pembersihan dan Sanitasi

Label Bersih CPOB: 2006 Persyaratan Sarana Sanitasi CPOB: 2006 (lebih terperinci dibanding dengan CPOB: 2001) KESIMPULAN

Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB) menyangkut seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu dan bertujuan untuk menjamin bahwa produk obat dibuat senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaannya Tingkatan sanitasi dan higiene yang tinggi hendaklah diterapkan pada setiap aspek pembuatan obat. Ruang lingkup sanitasi dan hygiene meliputi personil, bangunan, peralatan dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya, dan segala sesuatu yang dapat merupakan sumber pencemaran potensial hendaklah dihilangkan melalui suatu program sanitasi dan higiene yang menyeluruh dan terpadu. Referensi Anonim, 2006. Pedoman Penerapan Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan Pengawasan Obat dan Makanan : Jakarta Anonim, 2006. Petunjuk Operasional Penerapan Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan Pengawasan Obat dan Makanan : Jakarta Azwar, Azrul. Dr. 1998. Kesehatan Masyarakat Indonesia. Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia : Jakarta Prescott, L.M., Harley, J.P. dan Klein, D.A. 2002. Microbiology. fifth edition. Mc Graw Hill: New York Sumamur P.K. 1988. Higene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. CV Haji Masagung :Jakarta Suryawan harry. SH. 2006. Thesis (analisis yuridis kontrak dagang antara perusahaan farmasi dengan distributor obat-obatan).Semarang. (PDF file)

Flash Dryer in Pharmaceutical Industry


Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2010

6 Votes

Disusun oleh : Desi Sutanti Nita Dwi Indriani Kurnia Mulantari G1F010052 G1F010053 G1F010063

Jurusan Farmasi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu-Ilmu Kesehatan, Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED), Jl. Dr. Soeparno Karangwangkal, Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah. @ http://unsoed.ac.id/, @ http://farmasi.unsoed.ac.id/ Abstract Pengeringan adalah pemisahan sejumlah kecil air atau zat cair dari bahan sehingga mengurangi kandungan/sisa cairan di dalam zat padat itu sampai suatu nilai yang dikehendaki dengan cara pemanasan. Pengeringan bertujuan untuk mengurangi kadar air suatu zat sampai batas tertentu sehingga mikroba tidak dapat tumbuh dan zat lebih tahan lama. Alat pengeringan dalam industri farmasi ada bermacam-macam, salah satunya adalah Flash Dryer. Flash dryer merupakan alat pengering yang digunakan untuk mengeringkan adonan basah melalui desintegrasi dengan mengalirkan udara panas secara berkelanjutan. Keyword: pengeringan, flash dryer Pengeringan adalah pemisahan sejumlah kecil air atau zat cair dari bahan sehingga mengurangi kandungan/sisa cairan di dalam zat padat itu sampai suatu nilai yang dikehendaki dengan cara pemanasan. Tujuan pengeringan dalam bidang farmasi adalah untuk mengurangi kadar air sampai batas tertentu dimana mikroba tidak dapat tumbuh lagi sehingga obat/ sediaan farmasi tersebut dapat bertahan lama (Kurniawan, 2012). Manfaat pengeringan bahan dalam bidang farmasi antara lain:
1. melindungi obat dari pengaruh degradasi, karena kecepatan degradasi akan bertambah

cepat bila material terdapat dalam bentuk larutan atau lembab (basah)
2. Melindungi obat dari pengaruh mikroorganisme 3. Memperbaiki sift alir granul

4. Memudahkan proses pengeicilan partikel 5. meningkatkan stabilitas produk yang dikemas (Kurniawan, 2012).

Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan untuk memperoleh kecepatan pengeringan maksimum, yaitu : 1. Luas permukaan Semakin luas permukaan bahan yang dikeringkan, maka akan semakin cepat bahan menjadi kering. 2. Suhu Semakin besar perbedaan suhu (antara medium pemanas dengan bahan yang dikeringkan), maka akan semakin cepat proses pindah panas berlangsung sehingga mengakibatkan proses penguapan semakin cepat pula. Atau semakin tinggi suhu udara pengering, maka akan semakin besar energi panas yang dibawa ke udara yang akan menyebabkan proses pindah panas semakin cepat sehingga pindah massa akan berlangsung dengan cepat pula. 3. Kecepatan udara Umumnya udara yang bergerak akan lebih banyak mengambil uap air dari permukaan bahan yang akan dikeringkan. Udara yang bergerak adalah udara yang mempunyai kecepatan gerak yang tinggi yang berguna untuk mengambil uap air dan menghilangkan uap air dari permukaan bahan yang dikeringkan. 4. Kelembaban udara Semakin lembab udara di dalam ruang pengering dan sekitarnya, maka akan semakin lama proses pengeringan berlangsung, begitu juga sebaliknya. 5. Tekanan atmosfir dan vakum Pada tekanan udara atmosfir 760 Hg (=1 atm), air akan mendidih pada suhu 100C. Pada tekanan udara lebih rendah dari 1 atmosfir air akan mendidih pada suhu lebih rendah dari 100C. Tekanan (P) rendah dan suhu (T) rendah cocok untuk bahan yang sensitif terhadap panas. 6. Waktu Dalam pengeringan di industri farmasiditerapkan konsep HTST (High Temperature Short Time), Short time dapat menekan biaya pengeringan (Rohanah, 2006). Proses pengeringan sendiri dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu:
1. Pengeringan alamiah (sun drying ), energi ini murah dan berlimpah, tetapi energi

panas tidak stabil atau tidak bisa diatur, waktu pengeringan sulit untuk diperkirakan dan mutu bahan tidak terjamin.
2. Pengeringan buatan atau artificial drying, konsumsi energi dapat diatur, waktu

pengeringan dapat ditentukan, mutu dan kebersihan bahan yang dikeringkan dapat dijaga, serta memerlukan biaya operasional yang lebih banyak. Alat pengering yang biasa digunakan dalam industri farmasi dikelompokkan menjadi 2 macam berdasarkan bahan yang dikeringkan, yaitu pengering bahan padat dan pasta, seperti tray dryer, pengering konveyor, rotary dryer, flash dryer, pengering beku, dan pengering fluidized bed. Sedangkan untuk pengering bahan cair contohnya adalah drum dryer dan spray dryer (Rohanah, 2006). Alat pengering di industri farmasi yang akan dibahas kali ini adalah flash dryer. Flash dryer adalah sebuah instalasi alat pengering yang digunakan untuk mengeringkan adonan basah

melalui desintegrasi dengan mengalirkan udara panas secara berkelanjutan. Proses pengeringan yang terjadi di flash dryer berlangsung dengan sangat cepat dalam hitungan milisekon (Anonim, 2010).

Gambar 1: Flash Dryer

Gambar 2: bagian-bagian flash dryer Cara Kerja Flash Dryer dapat dijelaskan sebagai berikut: Bermula dari Feed Mecanism, bahan yang akan dikeringkan dimasukan kedalam balance tank. Di dalam balance tank, bahan tersebut diaduk oleh stirer agar teragitasi yang bertujuan untuk mendapatkan campuran bahan yang homogen agar lebih mudah dialirkan pada proses selanjutnya. Setelah itu, bahan akan melalui screw feeder yang akan mengangkut bahan tersebut ke dalam disintegrator. Screw Feeder inilah yang mengatur banyak sedikitnya bahan yang masuk ke dalam disintegrator. Sebelum masuk ke dalam disintegrator, pada ujung screw feeder, terdapat distributor, yang berbentuk small nodule, yang berfungsi untuk memecah kembali bahan agar tidak berbentuk gumpalan ketika memasuki disintegrator. Dengan adanya distributor ini, maka akan meringankan kerja disintegrator dalam memecahkan dan mengeringkan bahan. Karena setelah melewati distributor, bahan menjadi terurai kembali dan luas permukaannya juga meningkat (Anonim, 2010).

Gambar 3: feed mechanism Dari Feed Mechanism, bahan memasuki proses Cage Mill Disintegrator, yang selanjutnya disebut dengan disintegrator. Jantung dari Flash Dryer adalah pada disintegrator. Pada bagian ini bahan diubah dalam bentuk serbuk dan dipanaskan. Panas didapat dari hot air generator yang disalurkan ke dalam disintegrator. Sekitar 70% pemanasan bahan terjadi di dalam disintegrator. Dari disintegrator, melalui tekanan udara panas dari generator, bahan disalurkan ke drying duct. Pemanasan selanjutnya terjadi di sini. Selang waktu yang dibutuhkan bahan yang dikeringkan untuk melewati dry duct sering disebut dengan residence time of drying (Anonim, 2010). Kemudian bahan memasuki ruang yang disebut dengan siklon untuk memisahkan antara bahan yang telah kering dan udara. Karena pengaruh gaya tangensial dan gravitasi, partikelpartiket tersebut jatuh ke bawah dan masuk ke penampungan. Beberapa partikel yang sangat kecil terbawa oleh udara dan memasuki ruang bag filter. Di sini udara dan partikel tersebut disaring kembali, sehingga udara yang keluar dari pipa pengeluaran adalah dalam bentuk udara bersih. Partikel yang tertangkap oleh filter, diteruskan ke ruang penampungan bersama partikel sebelumya yang jatuh dari siklon. Pada Flash Dryer terdapat dua blower pada sisi masuk dan sisi keluar, yang berfungsi untuk mendorong dan menarik udara untuk memastikan kelancaran aliran udara di dalam Flash Dryer dan agar tidak terjadi tekanan balik atau presser drop (Anonim, 2010). DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2010. Flash Drying Plant. http://www.ecokleen.com/FLASH%20 DRYER %20%20LITERATURE.pdf. Diakses tanggal 12 Juni 2012. Kurniawan D.W., Sulaiman T.N.S. 2012. Teknologi Sediaan Farmasi. Laboratorium Farmasetika Unsoed: Purwokerto. Rohanah, A. 2006. Teknik Pengeringan. Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara: Medan.

GOOD MANUFACTURING PRACTICEQUALITY MANAGEMENT

Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2010

Rate This Good Manufacturing Practice Quality Management Disusun oleh :


1. Kartiko Wicaksono 2. Fandi Dwi Cahyo 3. Yoga Rizki Pratama

(G1F010061) (G1F010062) (G1F010066)

Abstrak Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) adalah pedoman pembuatan obat untuk industri farmasi di Indonesia yang bertujuan untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Mutu suatu obat tidak dapat ditentukan berdasarkan pemeriksaan produk akhir saja, melainkan harus dibentuk ke dalam produk selama keseluruhan proses pembuatan. Manajemen mutu adalah aspek fungsi manajemen yang menentukan dan mengimplementasikan kebijakan mutu obat. Kata Kunci : CPOB , Manajemen , Mutu Pada pembuatan obat , pengendalian menyeluruh sangat penting untuk menjamin obat yang diterima konsumen berkualitas tinggi. Produk dibuat tidak hanya sekedar untuk lolos dari serangkaian pengujian , tetapi yang lebih penting adalah mutu yang baik harus terdapat dalam produk obat tersebut. Mutu obat tergantung atas bahan awal, bahan pengemas, bangunan, peralatan yang dipakai serta personil yang terlibat. Pemastian mutu obat meliputi proses pengujian dan pengontrolan pembuatan obat yang hendaknya dibuat dalam kondisi yang terkendali dan dipantau secara cermat. CPOB adalah pedoman yang bertujuan untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan dan penggunaannya. CPOB ini meliputi manajemen mutu, pemastian mutu, pengawasan mutu dan pengkajian mutu produk. Dalam aspek manajemen mutu terdapat hal-hal penting, yaitu: Pemastian mutu (QA) Pemastian mutu adalah aspek luas yang mencakup semua hal baik secara tersendiri maupun kolektif. Pemastian mutu harus memastikan bahwa desain dan pengembangan obat dilakukan sesuai persyaratan CPOB dan cara Berlaboratorium yang baik. Pengaturan disiapkan untuk pembuatan, pasokan dan penggunaan bahan awal, bahan pengemas yang benar. Semua pengawasan terhadap produk antara dan pengawasan selama proses (in-process control) lain serta validasi yang diperlukan. Pengkajian terhadap semua dokumen terkait dengan pengemasan dan pengujian bets dilakukan sebelum memberikan pengesahaan pelulusan untuk distribusi penilaian hendaklah meliputi semua faktor yang relevan termasuk kondisi

faktor yang relevan termasuk kondisi pembuatan, hasil pengujian dan atau pengawasan selamaproses, pengkajian dokumen produksi termasuk pengemasan, pengkajian penyimpangan dari prosedur yang telah ditetapkan, pemenuhan persyaratan dan spesifikasi produk jadi dan pemeriksaan produk dalam kemasaan akhir. Obat tidak di jual atau tidak di pasok sebelum Kepala Bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu) menyatakan bahwa tiap bets produksi dibuat dan dikendalikan sesuai dengan persyaratan dan peraturan dalam izin edar dan peraturan lain yang berkaitan dengan aspek produksi, pengawasan mutu dan pelulusan produk . Dan semua terkait pemasok bahan awal , pengemasan , penyimpangan prosedur dan proses pengolahan hendaknya di evaluasi dan disetujui. Evaluasi mutu produk berkala dilakukan verifikasi konsistensi proses dan perbaikan proses yang saling berhubungan. Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) CPOB adalah bagian dari pemastian mutu yang memastikan bahwa obat dibuat dan dikehendaki secara konsisten untuk mencapai standar mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersyaratkan dalam izin edar dan spesifikasi produk. CPOB mencakup semua produksi dan pengawasan mutu. Persyaratan dasar CPOB antara lain semua proses pembuatan obat dijabarkan dengan jelas dikaji secara sistematis berdasarkan pengalaman terbukti mampu secara konsisten menghasilkan obat yang memenuhi persyaratan mutu dan spesifikasi yang telah ditetapkan, Tahap proses yang kritis dalam pembuatan, pengawasan proses dan sarana penunjang serta perubahannya yang signifikan di validasi. Prosedur dan instruksi ditulis dalam bentuk intruksi dengan bahasa yang jelas , tidak bermakana ganda , dapat diterapkan secara spesifik pada sarana yang tersedia. Pencatatan dilakukan secara manual dengan alat pencatat selama pembuatan menunjukkan bahwa langkah yang dipersyaratkan dalam prosedur dan instruksi yang ditetapkan benar-benar dilaksanakan dan jumlah serta mutu produk yang dihasilkan sesuai dengan yang diharapkan. Tiap penyimpangan dicatat secara lengkap dan di investigasi. Tersedia sistem penarikan kmbali bets obat maupun dari peredaran jika Keluhan terhadap produk yang beredar dikaji, penyebab cacat mutu di investigasi serta dilakukan tindakan perbaikan yang tepat dan pencegahan penangulangan yang tepat dan pencegahan pengulangan kembali keluhan. Pengawasan mutu (QC) Bagian dari CPOB yang berhubungan dengan pengambilan sampel, spesifikasi dan pengujian yang diperlukan dan relevan telah dilakukan dan bahan yang belum diluluskan tidak digunakan serta produk yang belum diluluskan tidak dapat dijual atau dipasok sebelum mutunya dinilai dan dinyatakan memenuhi syarat. Setiap industri farmasi hendaklah mempunyai fungsi pengawasan mutu. Fungsi ini hendaklah independen dari bagian lain. Sumber daya yang memadai hendaklah tersedia untuk memastikan bahwa semua fungsi Pengawasan Mutu dapat dilaksanakan secara efektif dan dapat diandalkan. Persyaratan dasar darin pengawasan mutu antara lain adalah sarana dan prasarana yang memadai, personil yang telah terlatih dan prosedur yang disetujui tersedia untuk pengambilan sampel, pemeriksaan dan pengujian bahan awal, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan dan produk jadi, dan bila perlu untuk pemantauan lingkungan sesuai dengan tujuan CPOB. Pengawasan Mutu secara menyeluruh juga memunyai tugas lain, antara lain menetapkan, memvalidasi dan menerapkan semua prosedur pengawasan mutu, mengevaluasi, mengawasi dan menyimpan baku pembandingan, memastikan kebenaraan label wadah bahan dan produk, memastikan bahwa stabilitas dari zat aktif dan obat jadi dipantau, mengambil bagian investigasi keluhan yang berkaitan dengan produk dan ikut mengambil bagian dalam pemantauan lingkungan. Semua kegiatan tersebut hendaklah dilaksanakan sesuai dengan prosedur tertulis dan jika perlu dicatat. Personil Pengawasaan Mutu hendaklah memiliki akses ke area produksi untuk melakukan pengambilan sampel dan investigasi bila di perlakukan. (BPOM,2006)

Pengkajian mutu produk Pengkajian mutu produk dilakukan secara berkala terhadap semua obat terdaftar, termasuk produk ekspor untuk membuktikan konsistensi proses, kesesuaian dari spesifikasi bahan awal, bahan pengemas dan obat jadi, untuk melihat trend dan mengidentifikasi perbaikan yang biasanya dilakukan tiap tahun dan didokumentasikan, dengan mempertimbangkan kajian ulang sebelumnya. Kajian yang dilakukan meliputi bahan awal dan bahan pengemasan, pengawasan selama proses secara kritis, semua penyimpangan yang terjadi, semua produk perbaikan , dan lain-lain. (BPOM, 2006). Industri farmasi dan pemegang izin edar bila berbeda, hendaklah melakukan evaluasi terhadap hasil kajian, dan melakukan suatu penilaian hendaklah dibuat untuk menentukan apakah tindakan perbaikan atau pencegahan ataupun validasi ulang harus dilakukan. Alasan tindakan perbaikan hendaklah didokumentasikan. Tindakan pencegahan dan perbaikan yang telah disetujui hendaklah diselesaikan secara efektif dan tepat waktu. Hendaklah tersedia prosedur menejemen yang sedang berlangsung dan pengkajian aktivitas serta efektif prosedur tersebut yang diverifikasi pada saat inspeksi diri. Bila Dapat dibenarkan secara ilmiah, pengkajian mutu dapat dikelompokan menurut jenis produk, misal sediaan padat, sediaan cair, produk steril, dan lain-lain. (BPOM,2009) Bila pemilik persetujuan pendaftar bukan industri farmasi, maka perlu ada suatu kesepakatan teknis dari semua pihak terkait yang menjabarkan siapa yang bertanggung jawab untuk melakukan kajian uutu. Kepala Bagian Manajemen Mutu (Pemastian Mutu), yang bertanggung jawab untuk sertifikasi bets, bersama dengan pemilik persetujuan pendaftaran hendaklah memastikan bahwa pengkajian mutu dilakukan tepat waktu dan hemat. (BPOM,2006) Kebijakan mutu hendaklah disosialisasikan kepada semua karyawan dengan cara yang efektif, tidak cukup dengan cara membagikan fotokopinya dan/atau menempelkan pada dinding. Untuk melaksanakan Kebijakan Mutu dibutuhkan 2 unsur dasar yaitu :
1. Sistem mutu yang mengatur struktur organisasi, tanggung jawab dan kewajiban

semua sumber daya yang diperlukan, semua prosedur yang mengatur proses yang ada.
2. Tindakan sistematis untuk melaksanakan system mutu, yang disebut dengan

pemastian mutu atau Quality Assurance (QA) (CPOB, 2009). DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2001. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan POM. Jakarta Anonim. 2006. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan POM. Jakarta Anonim. 2009. Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik. Badan POM. Jakarta

GOOD MANUFACTURING PRACTICE (GMP) EQUIPMENT


Posted on June 13, 2012 by tsffaunsoed2010

1 Vote

GOOD MANUFACTURING PRACTICE (GMP) EQUIPMENT Disusun Oleh : Alifa Rahmawati M Tika Pratiwi Lutfi Nuridriyanti Abstract CPOB merupakan pedoman yang harus diterapkan dalam seluruh rangkaian proses di industri farmasi dalam pembuatan obat jadi. Pedoman CPOB bertujuan untuk menghasilkan produk obat yang senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditetapkan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Dibuat untuk meminimalkan risiko pada produk farmasi yang tidak dapat disingkirkan lagi saat produk diuji saat sudah jadi. Aspek yang merupakan cakupan CPOB salah satunya adalah peralatan. Peralatan sebelum digunakan hendaklah dikualifikasi dan penempatannya juga harus disesuaikan dengan alur produksi sehingga dapat memperlancar jalannya produksi dan dapat mencegah terjadinya kontaminasi silang, selain itu harus memiliki desain dan konstruksi yang tepat, ukuran memadai agar mutu obat terjamin sesuai dan seragam dari bets ke bets dan untuk memudahkan pembersihan serta perawatan. Keywords: CPOB/GMP, peralatan, konstruksi CPOB merupakan pedoman yang harus diterapkan dalam seluruh rangkaian proses di industri farmasi dalam pembuatan obat jadi, sesuai dengan keputusan Menteri Kesehatan RI No. 43/Menkes/SK/II/1988 tentang Cara Pembuatan Obat yang Baik. Konsep CPOB yang bersifat dinamis yang memerlukan penyesuaian dari waktu ke waktu mengikuti perkembangan teknologi di bidang farmasi. Aspek-aspek yang merupakan cakupan CPOB tahun 2006 meliputi 12 aspek yang dibicarakan, yaitu :
1. Sistem Mutu 2. Personalia 3. Bangunan dan sarana penunjang 4. Peralatan 5. Sanitasi dan higiene 6. Produksi 7. Pengawasan mutu 8. Inspeksi diri dan audit mutu 9. Penanganan keluhan terhadap produk, penarikan kembali produk dan produk

G1F010015 G1F010019 G1F010021

kembalian
10. Dokumentasi 11. Pembuatan dan analisis berdasarkan kontak 12. Kualifikasi dan validasi

Ketentuan-ketentuan di atas menjamin proses produksi obat yang berkualitas, bermutu, aman, dan dapat dipertanggungjawabkan. Dari aspek aspek diatas, yang akan kita bahas lebih lanjut adalah mengenai peralatan. Mengapa harus peralatan? Karena peralatan merupakan elemen penting dalam proses pembuatan suatu produk farmasi dalam industri farmasi. Aspek peralatan adalah bagian dari pemastian mutu yang memastikan bahwa obat dibuat dan

dikendalikan secara konsisten untuk mencapai standar mutu yang sesuai dengan tujuan penggunaan dan dipersyaratkan dalam izin edar dan spesifikasi produk. Dalam CPOB 2006 Desain dan konstruksi peralatan hendaklah memenuhi persyaratan sebagai berikut :

Gambar 1. Desain dan Konstruksi Peralatan


Peralatan di desain dan dikontruksikan dengan tujuannya. Permukaan peralatan yang bersentuhan dengan bahan awal, produk antara atau produk jadi tidak boleh menimbulkan reaksi atau adisi, atau absorbsi yang dapat mempengaruhi identitas, mutu atau kemurnian di luar batas yang ditentukan. Bahan yang diperlukan untuk pengoprasian alat khusus, misalnya pelumas atau pendingin tidak boleh bersentuhan dengan bahan yang sedang diolah sehingga tidak mempengaruhi identitas, mutu atau bahan awal, produk antara ataupun produk jadi. Peralatan tidak boleh merusak produk akibat katub bocor, tetesan pelumasan sejenis atau karena perbaikan, perawatan, modifikasi dan adaptasi yang tidak tepat. Peralatan hendaklah di desain sedemikian rupa agar mudah dibersihkan. Peralatan tersebut hendaklah dibersihkan sesuai prosedur tertulis yang rinci serta disimpan dalam keadaan bersih dan kering. Peralatan pencucian dan pembersihan hendaklah dipilih agar tidak menjadi sumber pencemaran. Peralatan yang digunakan hendaklah tidak berakibat buruk pada produk. Bagian alat yang bersentuhan dengan produk tidak boleh bersifat reaktif, adiktif, atau absortif yang dapat mempengaruhi mutu dan berakibat buruk pada produk. Semua peralatan khusus untuk pengolahan bahan mudah terbakar atau kimia atau dimana diletakan di area dimana digunakan bahan mudah terbakar, hendaklah dilengkapi dengan perlengkapan elektris yang bersifat kedap eksplosi serta dibumikan dengan benar. Hendaklah tersedia alat timbang dan alat ukur dengan rentang dan ketelitian yang digunakan untuk proses produksi dan pengawasan. Peralatan yang digunakan untuk menimbang, mengukur, memeriksa dan mencatat hendaklah diperiksa ketepatannya dan kalibrasi sesuai program dan prosedur yang ditetapkan. Hasil pemeriksaan dicatat dan disimpan dengan baik.

Filter cairan yang digunakan untuk proses produksi hendaklah tidak lepaskan serat kedalam produk. Filter yang mengandung abses tidak boleh digunakan walaupun sesudahnya disaring kembali menggunakan filter khusus yang tidak melepaskan serat. Pipa air suling de-ionisasi dan bila perlu pipa air lain untuk produksi hendaklah disanitasi sesuai prosedur tertulis. Prosedur tersebur hendaklah berisi rincian batas cemaran mikroba dan tindakan yang harus dilakukan.

Untuk penempatan dan pemasangan peralatan dalam industri farmasi CPBO menetapkan sebagai berikut :

Gambar 2. Penempatan dan Pemasangan Peralatan

Peralatan hendaklah ditempatkan sedemikian rupa untuk memperkecil kemungkinan terjadinya pencemaran silang antara bahan di area yang sama. Peralatan hendaklah dipasang sedemikian rupa untuk menghindari resiko kekeliruan atau pencemaran. Peralatan satu sama lain hendaklah ditempatkan pada jarak yang cukup untuk menghindari kesesakan serta memastikan tidak terjadi kekeliruan dan campur baur produk. Semua sabuk (belt) dan Pully mekanis terbuka hendaklah dilengkapi dengan pengaman. Air uap dan udara bertekanan atau vakum serta saluran lain hendaklah dipasang sedemikian rupa agar mudah diakses pada tiap tahapan proses. Pipa hendaklah diberi penandaan yang jelas untuk menunjukan isi dan arah aliran. Tiap peralatan utama hendaklah diberikan tanda dengan nomor identitas yang jelas. Nomor ini dicantumkan didalam semua perintah dan catatan bets untuk menunjukan unit atau peralatan yang digunakan pada pembuatan bets tersebut kecuali bila peralatan tersebut hanya digunakan untuk satu jenis produk saja. Peralatan yang rusak, jika memungkinkan, hendaklah dikeluarkan dari area produksi dan pengawasan mutu, atau setidaknya, diberi penandaan yang jelas.

Untuk perawatan peralatan dalam industri farmasi CPOB menetapkan sebagai berikut :

Gambar 3. Perawatan Peralatan di Industri Farmasi


Peralatan hendaklah dirawat sesuai dengan jadwal untuk mencegah malfungsi atau pencemaran yang dapat mempengaruhi identitas, mutu, atau kemurnian produk. Kegiatan perbaikan dan perawatan hendaklah tidak menimbulkan resiko terhadap mutu produk. Bahan pendingin, pelumas dan bahan kimia lainnya seperti cairan alat penguji suhu hendaklah dievaluasi dan disetujui dengan proses formal. Prosedur tertulis untuk perawatan peralatan hendaklah dibuat dan dipatuhi. Pelaksanaan perawatan dan pemakaian suatu peralatan utama hendaklah dicatat dalam buku log alat yang menunjukan tanggal, waktu, produk, kekuatanya dan nomor setiap bets atau lot yang diolah dengan alat tersebut. Catatan untuk peralatan yang digunakan khusus untuk satu produk saja dapat ditulis dalam catatan bets.

Berikut kami tampilkan cuplikan video good manufacturing process dari aspek peralatan dalam industri farmasi dalam hal ini adalah peralatan dalam menguji validasi suatu sediaan tablet dari masing-masing alat yang digunakan.
DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2006, Cara pembuatan Obat Yang Baik, Badan Pengawasan Obat Dan Makanan, Jakarta. Pedoman CPOB / GMP Pharma, http://gmp-center.com/2011/03/09/pedomancpob-gmp-pharmaceutical/, Diakses tanggal 9 Juni 2012.