Anda di halaman 1dari 4

Pusat Informasi Penyakit Infeksi

http://www.infeksi.com/

# Infeksi menular seksual (W H O)


INFEKSI DAN TRANSMISI Infeksi menular seksual (IMS) adalah infeksi yang menyebar terutama melalui kontak seksual orang-ke-orang. Ada bakteri menular seksual lebih dari 30 yang berbeda, virus dan parasit. Beberapa, dalam HIV tertentu dan sifilis, juga dapat ditularkan dari ibu ke anak selama kehamilan dan persalinan, dan melalui produk darah dan transfer jaringan. Beberapa patogen menular seksual yang paling umum dapat dibagi menjadi orangorang yang disebabkan oleh bakteri, virus dan parasit. Common infeksi bakteri Neisseria gonorrhoeae (penyebab gonore atau infeksi gonokokal) Chlamydia trachomatis (penyebab infeksi klamidia) Treponema pallidum (penyebab sifilis) Haemophilus ducreyi (menyebabkan chancroid) Klebsiella granulomatis (sebelumnya dikenal sebagai penyebab Calymmatobacterium granulomatis inguinale granuloma atau donovanosis). Infeksi virus umum Human immunodeficiency virus (penyebab AIDS) Virus herpes simpleks tipe 2 (penyebab herpes kelamin) Virus papiloma manusia (menyebabkan kutil kelamin dan subtipe tertentu bisa menimbulkan kanker serviks pada wanita) Virus hepatitis B (hepatitis penyebab dan kasus-kasus kronis dapat menyebabkan kanker hati) Sitomegalovirus (menyebabkan peradangan di berbagai organ termasuk otak, mata, dan usus). Organisme parasit Trichomonas vaginalis (trikomoniasis menyebabkan vagina) Candida albicans (penyebab vulvovaginitis pada wanita, pembengkakan kelenjar penis dan [kulup balano-posthitis] pada pria). INFEKSI MENULAR SEKSUAL (IMS) MERUPAKAN MASALAH KESEHATAN MASYARAKAT Menurut tahun 1999 WHO memperkirakan, 340 juta kasus baru PMS dapat disembuhkan (sifilis, gonore, klamidia dan trikomoniasis) terjadi setiap tahun di seluruh dunia pada orang dewasa berusia 15-49 tahun. (Ini adalah data yang tersedia yang terbaru. Baru perkiraan sampai dengan tahun 2005 sedang dalam pengembangan untuk publikasi menjelang akhir 2007.)

Di negara-negara berkembang, IMS dan komplikasi mereka di peringkat lima teratas kategori penyakit yang dewasa mencari perawatan kesehatan. Infeksi dengan IMS dapat menyebabkan gejala akut, infeksi kronis dan konsekuensi tertunda serius seperti infertilitas, kehamilan ektopik, kanker leher rahim dan kematian mendadak bayi dan orang dewasa. PMS DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI SERIUS PADA WANITA PMS merupakan penyebab utama infertilitas dicegah, terutama pada wanita. Antara 10% dan 40% wanita dengan infeksi klamidia yang tidak diobati mengembangkan gejala penyakit radang panggul. Pasca-infeksi kerusakan tuba bertanggung jawab untuk 30% sampai 40% kasus infertilitas perempuan. Selain itu, wanita yang pernah menderita penyakit radang panggul adalah 6 sampai 10 kali lebih mungkin untuk mengembangkan ektopik (tuba) kehamilan dibandingkan dengan mereka yang tidak, dan 40% sampai 50% dari kehamilan ektopik dapat dikaitkan dengan penyakit radang panggul sebelumnya. Infeksi dengan jenis tertentu dari human papillomavirus dapat mengarah pada perkembangan kanker kelamin, kanker serviks terutama pada wanita. PMS DAN HASIL YANG MERUGIKAN KEHAMILAN Infeksi menular seksual yang tidak diobati berhubungan dengan infeksi kongenital dan perinatal pada neonatus, terutama di daerah di mana tingkat infeksi tetap tinggi. Pada wanita hamil dengan sifilis awal yang tidak diobati, 25% dari kehamilan menyebabkan bayi lahir mati dan 14% kematian neonatal - sebuah kematian perinatal secara keseluruhan sekitar 40%. prevalensi Sifilis pada ibu hamil di Afrika, misalnya, berkisar antara 4% sampai 15%. Sampai dengan 35% dari kehamilan di antara perempuan dengan hasil infeksi gonokokal diobati di aborsi spontan dan kelahiran prematur, dan sampai dengan 10% kematian perinatal. Dengan tidak adanya profilaksis, 30% sampai 50% dari bayi yang lahir dari ibu dengan gonore tidak diobati dan sampai 30% dari bayi yang lahir dari ibu dengan infeksi klamidia yang tidak diobati akan mengembangkan infeksi mata serius (Oftalmia neonatorum), yang dapat menyebabkan kebutaan jika tidak diobati dini. Diperkirakan, di seluruh dunia, antara 1000 dan 4000 bayi yang baru lahir menjadi buta setiap tahun karena kondisi ini. PMS DAN HIV Hadirnya colitis atau non-ulseratif yang tidak diobati (mereka IMS yang menyebabkan luka atau mereka yang tidak) meningkatkan risiko infeksi kedua akuisisi dan transmisi HIV dengan faktor hingga 10. Jadi, pengobatan prompt untuk IMS adalah penting untuk mengurangi risiko infeksi HIV. Mengontrol PMS sangat penting untuk mencegah HIV pada orang berisiko tinggi, serta masyarakat umum. PENCEGAHAN PMS Cara yang paling efektif untuk menghindari terinfeksi atau transmisi infeksi menular seksual adalah untuk menjauhkan diri dari hubungan seksual (misalnya, oral, vagina, atau seks anal) atau untuk melakukan hubungan seksual hanya dalam hubungan jangka panjang yang saling monogami dengan yang tidak terinfeksi mitra. Pria kondom lateks, jika digunakan secara konsisten dan benar, sangat efektif dalam

mengurangi penularan HIV dan infeksi menular seksual lainnya, termasuk gonore, infeksi klamidia dan trikomoniasis. IMS TANPA GEJALA Beberapa infeksi menular seksual sering terjadi tanpa gejala. Sebagai contoh, sampai dengan 70% dari perempuan dan proporsi yang signifikan dari laki-laki dengan gonokokal dan / atau infeksi klamidia mungkin mengalami gejala sama sekali. Kedua gejala dan infeksi tanpa gejala dapat menyebabkan perkembangan komplikasi serius, seperti garis besar di atas. IMS SINDROM DAN PENDEKATAN SYNDROMIC UNTUK MANAJEMEN PASIEN Meskipun berbagai patogen penyebab IMS, beberapa dari mereka menimbulkan tumpang tindih serupa atau penampilan klinis, dikenal sebagai tanda-tanda (apa yang individu atau penyedia layanan kesehatan melihat pada pemeriksaan) dan gejala (apa pasien merasa, seperti sakit atau iritasi) . Beberapa tanda-tanda dan gejala yang mudah dikenali dan konsisten, memberikan apa yang dikenal sebagai sindrom yang menandai adanya satu atau beberapa patogen. Sebagai contoh, debit dari uretra pada pria dapat disebabkan oleh gonore saja, klamidia sendirian atau keduanya bersamasama. UTAMA SINDROM PMS UMUM ADALAH: Discharge uretra Ulkus Genital Inguinal Pembengkakan (bubo, yang merupakan pembengkakan di pangkal paha) Pembengkakan skrotum Vaginal discharge Lower sakit perut Neonatal infeksi mata (conjunctivitis yang baru lahir) Metode tradisional mendiagnosa PMS adalah dengan tes laboratorium. Namun, seringkali tidak tersedia atau terlalu mahal harganya. Sejak tahun 1990 WHO telah merekomendasikan pendekatan syndromic untuk diagnosis dan manajemen IMS pada pasien dengan tanda-tanda secara konsisten menyajikan diakui dan gejala IMS tertentu. Pendekatan syndromic adalah pendekatan ilmiah yang berasal dan menawarkan perawatan diakses dan segera yang efektif. Pendekatan syndromic menggunakan diagram alur untuk membimbing diagnosis dan pengobatan yang lebih akurat dari diagnosa berdasarkan penilaian klinis saja, bahkan di tangan berpengalaman, dan lebih hemat biaya untuk beberapa sindrom dari penggunaan tes laboratorium. Namun, kekhususan dari pendekatan ini untuk vagina rendah untuk gonore dan klamidia dan memperlakukan semua perempuan dengan debit vagina untuk infeksi rahim (seperti jika mereka memiliki penyebab menular seksual untuk debit) telah menyebabkan tingkat yang tidak bisa diterima atas-perawatan di beberapa pengaturan. Wanita dengan vagina yang abnormal harus ditangani terutama untuk infeksi vagina, dan perawatan untuk gonore dan klamidia hanya disertakan sesuai dengan prevalensi atau resiko patogen ini. Organisme menyebabkan setiap sindrom tertentu perlu ditentukan

secara lokal dan diagram alur disesuaikan sesuai. Selain pemantauan, teratur setiap organisme menyebabkan sindrom harus dilakukan secara berkala untuk memvalidasi rekomendasi perawatan. STRATEGI GLOBAL UNTUK PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN IMS Pengendalian IMS tetap menjadi prioritas untuk WHO. Majelis Kesehatan Dunia mengesahkan strategi global untuk pencegahan dan pengendalian IMS pada Mei 2006. Strategi ini mendesak semua negara untuk mengontrol transmisi PMS dengan menerapkan sejumlah intervensi, termasuk yang berikut: Pencegahan dengan mempromosikan perilaku seksual yang lebih aman; Umum akses ke kondom berkualitas dengan harga terjangkau; Promosi jalan dini untuk pelayanan kesehatan oleh orang-orang yang menderita IMS dan oleh mitra mereka; Inklusi pengobatan IMS dalam pelayanan kesehatan dasar; Layanan khusus untuk populasi dengan sering atau perilaku seksual yang tidak direncanakan berisiko tinggi - seperti pekerja seks, remaja, jarak jauh truk-drivers, personil militer, pengguna substansi dan tahanan; Pengobatan IMS yang benar, yaitu penggunaan obat yang benar dan efektif, pengobatan mitra seksual, pendidikan dan nasihat; Penapisan klinis pasien asimtomatik, mana layak; (misalnya sifilis, klamidia); Penyisihan konseling dan tes sukarela untuk infeksi HIV; Pencegahan dan perawatan sifilis kongenital dan neonatal conjunctivitis; dan Keterlibatan semua pihak terkait, termasuk sektor swasta dan masyarakat dalam pencegahan dan perawatan IMS.