Anda di halaman 1dari 32

KELOMPOK 4

DESY RATNA SARI NAINGGOLAN RIZKY ALFIANI C ALIN NAILUL M (10334027) (12334743) (12334748)

ANTIBIOTIK MAKROLIDA
Memiliki ciri-ciri CINCIN LAKTON ( biasanya terdiri dari 14 atau 16 atom )
Antibiotika golongan makrolida yang pertama ditemukan adalah Pikromisin, diisolasi pada tahun 1950 . Macrolide merupakan salah satu golongan obat antimikroba yang menghambat sintesis protein mikroba. Untuk kehidupannya, sel mikroba perlu mensintesis berbagai protein. Sintesis protein berlangsung di ribosom, dengan bantuan mRNA dan tRNA. Pada bakteri, ribosom terdiri atas atas dua subunit, yang berdasarkan konstanta sedimentasi dinyatakan sebagai ribosom 30S dan 50S. untuk berfungsi pada sintesis protein, kedua komponen ini akan bersatu pada pangkal rantai mRNA menjadi ribosom 70S. Kerja dari makrolida ini adalah berikatan pada ribosome sub unit 50S dan mencegah pemanjangan rantai peptida.

CIRI STRUKTUR ANTIBIOTIK MAKROLIDA


Cincin lakton sangat besar, biasanya mengandung 12 17 atom Gugus keton Satu atau dua gula amin seperti glikosida yang berhubungan dengan cincin lakton Gula netral yang berhubungan dengan gula amino atau pada cincin lakton Gugus dimetilamino pada residu gula, yang menyebabkan sifat basis dari senyawa dan kemungkinan untuk dibuat dalam bentuk garamnya.

CONTOH ANTIBIOTIK MAKROLIDA


ERITROMYCIN OLEANDOMYCIN FOSFAT KARBOMISIN PIMARISIN

Eritromycin
Antibiotik ini diperoleh dari suatu jenis jamur streptoyces erythreus yang ditemukan pertama kali oleh waksaman dan henrici dalam sampel tanah Filipina. Isolasi dilakukan oleh Mc Gurie dan rekan rekannya pada tahun 1952, sedangkan struktur kimianya ditemukan oleh wiley pada tahun 1957.

Gbr. Struktur eritromicin

Ciri Ciri struktur Eritromisin


Ciri- cirinya sbb:

aglikon eritronolid gula amino desosamin dan gula netral kladinosa Membentuk garam pada gugus dimetilamino ( 3 ) dengan asam, contoh: garam stearat bersifat sukar larut dalam air dengan rasa yang sedikit pahit. Membentuk ester pada gugus hidroksi ( 2 ) yang tetap aktif secara biologis dan aktivitasnya tidak tergantung pada proses hidrolisis.contoh: ester-ester etilsuksinat, estolat, dan propinoat.yang tidak berasa.

Antibiotik ini digunakan untuk pengobatan infeksi saluran pernafasan atas dan infeksi jaringan lunak oleh bakteri gram positif juga efektif terhadap penyakit kelamin, dll. Eritromisin B berbeda A : hanya pada C12, H diganti OH . eritromisin C: gugus metoksil pada cladinose diganti atom H, aktivitas seperti eritromisin tetapi jumlah pada fermentasi kecil.

MODIFIKASI ANTIBIOTIK ERITROMICIN


Eritromisin etilsuksinat (EES) Eter etilsuksinat pada gugus 2-hidroksildesosamin Diabsorpsi sebgai ester dan dalam tubuh perlahan-lahan dihidrolisis menjadi eritromisin Agak labil terhadap asam dan absorpsi ditingkatkan oleh makanan Eritromisin estolat Eritromisin propionate laurilsulfat adalah garam laurilsulfat dari ester 2-propionat dari eritromisin Stabil terhadap asam dan diabsorpsi sebgai ester propionate.

MODIFIKASI ANTIBIOTIK ERITROMICIN


Eritromisin stearat Garam stearat dari eritromisin Labil terhadap asam, disalut untuk menghindarkan dari asam lambung Dalam pH basa duodenum menjadi eritromisin + stearat

Eritromisin laktobionat Garam larut dalam air diperoleh dari eritromisin + laktobiono lakton , untuk injeksi. Eritromisin gluseptat Eritromisin glukoheptonae adalah garam glukoheptonat dari eritromisin Untuk injeksi IV larutan stabil 1 minggu tanpa disimpan di lemari es

Oleandomycin Fosfat
Antibiotik ini pertama kali diisolasi dari biakan streptomyces antibioticus pada tahun 1956 oleh sobin dan kawan kawan, sedangkan struktur kimianya ditetapkan oleh Hochstein. Didapat dari Streptomyces antibioticus

Gbr. Struktur oleandomycin

CIRI- CIRI STRUKTUR OLEANDOMYCIN


Struktur kimia oleoandomisin tersusun atas tiga unit senyawa, yaitu: lakton oleandolida, desosamina (suatu gula amino ) dan oleandrosa (suatu gula yang tidak mengandung nitrogen). Ikatan desosamina atau ikatan lakton oleandrosa adalah ikatan glikosida

KARBOMISIN
Struktur kimia karbomisin tersusun atas tiga unit senyawa yaitu : mikaminosa (suatu gula amino), isovalerelil mikarosa (gula yang diesterkan dengan asam isovelerat), lakton karbimosa dan mikamimosa atau ikatan antara isovaleril mikarosa dan mikaminosa adalah suatu ikatan.

Gbr. Struktur Karbomisin

PIMARISIN
Antibiotik pimarisin atau miprozin merupakan salah satu antibiotik makrolida yang mempunyai khasiat anti jamur. Pimarisin diperoleh dari suatu jenis jamur strptomyces natalensis dalam sampel tanah di pitermarilzburg, aftrika selatan pada tahun 1957. Struktur kimanya ditentukan oleh Patrick, Williams dan webb pada tahun 1958.

Gbr. Struktur pimarisin

CIRI- CIRI STRUKTUR PIMARISIN


Struktur kimia pimarisin tersusun atas dua unit senyawa, yaitu : gula amino yang antar gula amino lakton adalah ikatan glikosida

Mekanisme Kerja
Golongan makrolida menghambat sintesis protein bakteri pada ribosomnya dengan jalan berikatan secara reversibel dengan Ribosom subunit 50S,. Sintesis protein terhambat karena reaksi-reaksi translokasi aminoasil dan hambatan pembentuk awal sehingga pemanjangan rantai peptide tidak berjalan. Macrolide bisa bersifat sebagai bakteriostatik atau bakterisida, tergantung antara lain pada kadar obat serta jenis bakteri yang dicurigai. Efek bakterisida terjadi pada kadar antibiotika yang lebih tinggi, kepadatan bakteri yang relatif rendah, dan pertumbuhan bakteri yang cepat. Aktivitas antibakterinya tergantung pada pH, meningkat pada keadaan netral atau sedikit alkali.

Mekanisme Kerja
Makrolid menunjukkan dengan menghambat sintesis protein pada bakteri dengan cara berikut: Mencegah Transfer peptidil tRNA dari situs A ke situs P. Mencegah pembentukan peptida tRNA Memblokir peptidil transferase. Mencegah perakitan ribosom

Mekanisme Kerja

Antibiotik macrolida terikat di lokasi P-dari sub unit 50S ribosom. Hal ini menyebabkan selama proses transkripsi, lokasi P ditempati oleh makrolida. Ketika t-RNA terpasang dengan rantai peptida dan mencoba untuk pindah ke lokasi P, t-RNA tersebut tidak dapat menuju ke lokasi P karena adanya makrolida, sehingga akhirnya dibuang dan tidak dipakai. Hal ini dapat mencegah transfer peptidil tRNA dari situs A ke situs-P dan memblok sintesis protein dengan menghambat translokasi dari rantai peptida yang baru terbentuk. Makrolida juga menyebabkan pemisahan sebelum waktunya dari tRNA peptidal di situs A. Mekanisme kerja makrolida, selain terikat di lokasi P dari RNA ribosom 50S, juga memblokir aksi dari enzim peptidil transferase. Enzim ini bertanggung jawab untuk pembentukan ikatan peptida antara asam amino yang terletak di lokasi Adan P dalam ribosom dengan cara menambahkan peptidil melekat pada tRNA ke asam amino berikutnya. Dengan memblokir enzim ini, makrolida mampu menghambat biosintesis protein dan dengan demikian membunuh bakteri.

Aktivitas Antimikroba
Aktivitas antimikroba golongan makrolida secara umum meliputi Gram positif coccus seperti: Staphylococcus aureus, coagulase-negatif staphylococci streptococci a-hemolitik dan Streptococcus spp. lain,enterococci, H.influenzae, Neisseria spp, Bordetella spp, Corynebacterium spp, Chlamydia, Mycoplasma, Rickettsia dan Legionella spp.

Efek Samping dan Interaksi Obat


Efek Samping dari makrolida: Efek-efek gastrointestinal : Anoreksia, mual, muntah dan diare sesekali menyertai pemberian oral. Intoleransi ini disebabkan oleh stimulitas langsung pada motilitas usus. Toksisitas hati : dapat menimbulkan hepatitis kolestasis akut (demam, ikterus, kerusakan fungsi hati), kemungkinan sebagai reaksi hepersensitivitas

Interaksi obat Interaksi-interaksi obat : menghambat enzim-enzim sitokrom P450 dan meningkatkan konsentarsi serum sejumlah obat, termasuk teofilin, antikoagulan oral, siklosporin, dan metilprednisolon. Meningkatkan konsentrasi serum digoxin oral dengan jalan meningkatkan bioavailabilitas.

SPESIALITE ANTIBIOTIK GOLONGAN MAKROLIDA


Termasuk dalam golongan makrolida adalah:
Eritromysin Azytromisi Claritromysin Spiramisin Josamisin Rosaramisin Oleandomisin Trioleandomisin

SPESIALITE ANTIBIOTIK GOLONGAN MAKROLIDA (PRODUK)


ERYSANBE (ERYTHROMYCIN)
Farmakologi:
Merupakan antibiotika yang bekerja dengan cara menghambat sintesa protein bakteri dan terikat pad sub unit 50s mikroorganisme yang sensitif. Ikatan antara eritromisisn dan ribosom bakteri bersifat reversible dan hanya terjadi jika sub unit 50s bebas dari molekul tRNA. Obat ini bersifat bakteristatik atau bakterisid tergantung pada konsentrasi obat , sensitifitas mikroorganisme, kecepatan pertumbuhan dan ukuran inokulum. Eritromisin terdifusi hampir ke seluruh cairan tubuh. Eritromisin terdifusi hampir keseluruh caiatran tubuh. Eritromisin ditemukan pada cairan spinal dalam jumlah kecil, tetapi cairan obat melalui blood brain barrier meningkata pada keadaan meningitis, pada keadaan fungsi hati normal. Eritromisin oleh hati kedalam empedu tidak diketahui. Eritromisin masauk plasenta barrier dan dieksresikan melalui ASI

Indikasi

Untuk infeksi ringan hingga sedang: Infeksi saluran pernafasan bagian atas yang disebabakan oleh streptococcus pyogenes dan streptococcus pneumoniae Infeksi saluran pernafasan bagaian bawah yang disebabakan oleh streptococcus pyogenes dan streptococcus pneumoniae Pengobatan amubiasis intestinal karena entamoeba histolitica Pengobatan sifilis yang disebabkan oleh troponema palidium pada pasien yang alergi terhadap penisillin

Pengobatan uretritis non- gonokokus yang disebabkan olej ureaplasma urealyticum, bila tetrasiklin dikontraindikasikan dan tidak ditoleransi - Infeksi yang disebabkan oleh chlamydia trachomatis listeriosis yang disebabakan oleh listeria monocytogenes - pertussis yang disebabakan oleh bordetella pertussis Kontraindikasi - pasien yang hipersensitif terhadap eritromisin - pasien yang menggunakan terfenadin, astemizol atau cisapride - gangguan fungsi hati yang berat

Efek samping - iritasi gastrointestinal mual,muntah, diare, distress epigastrik, anoreksia - kehilangan pendengaran yang reversible pada pasien dengan gannguan fungsi ginjal dan pada penderita yang mendapat dosis besar, konvulsi, halisinasi, vertigo, aritmia, kardiak. - reaksi alergi seperti urtikaria dan anafilaksis

Interaksi obat Penggunaan obat bersamaan dengan ergotamin atau dihidroergotamin pada beberapa pasien dapat menyebabakan keracunan ergot akut Penggunaan bersamaan dengan teofilin dapat menyebabakan peningkatana kadar teofilin dalam serum Penggunaan bersamaan dengan antikoagulan akan meninbgkatkan efek antikoagulan Dengan karbamazepin meningkatkan toksisitas karbamazepin Perhatian Dilaporkan terjadi disfungsi hepar dengan atau tanpa jaundice pada pasien yang menerima eritromisin Hati-hati penggunaan pada pasien dengan kerusakan fungsi fungsi ginjal darn hati Penggunaan dalam jangka waktu yang lama dapat mengakibatkan superinfeksi oleh organisme yang tidak peka Hati-hati pemakaian padawanita hamil dan menyususi kafrena eritromisin dieksresikan melalui ASI Penggunaan bersamaan dengan lovastatin harus dipantau karena dilaporkan terjadi rabdomiolisis

Dosis Dewasa: 400 mg 4 kali sehari atau 600-800 mg tiap 12 jam Anak 30-50mg/kgBB dalam 4 dosis bagi . Dosis maksimum yang dihitung untuk anak-anak jangan melampaui dosis maksimum dewasa Bayi sampai usia2 tahun : 4 x 125 mg sehari Anak-anak diantara2-6 tahun :4 x 250 mg sehari Over dosis Eritromisin tidak dapat dihilangkan dengan dialisa peritoneat atau hemodialisa, bila terjadi overdosis pengobatan agar dihentikankemasan Kemasan Botol berisi sirop kering untuk ditambahkna dengan air minum sampai 60ml Sediaan tablet : @ 200mg cheawbel 10 strip @10 tablet Sediaan tablet : @ 500mg 10 strip @10 tablet

ZIBRAMAX (AZITHROMYCIN )
Farmakologi Adalah suatu makrolida atau azelide dengan kegunaan dan cara kerja sama dengan haemophillus influenzaedan moraxella catarrhalis dan juga memilki aktivitas untuk beberapa enterobakteri dan memilki aktivitas untuk toxoplasma gondii. Indikasi: Infeksi saluran pernafasan bagian bawah yang disebabakan oleh haemophillus influenzaedan moraxella dan streptococcus pneumoniae Pengobatan alternatif infeksi saluran pernafasan bagian atas yaitu streptococcal pharingitis/ tonsilitis yang diebabakan oleh streptococcus pyogenes pada penderita yang tidak dapat mengguankan obat pilihan Infeksi kulit dan jaringan yang disebabakan oleh streptococcus aureus, streptococcus pyogenes atau streptococcus agalactiae Dosis : Anak anak : belum ada data lengkap penggunaan obat ini pada anak dibawah usia 6 tahun. Total dosis 30 mg/kgBB sebaiknya diberikan dengan dosis 10 mg/kgBB sehari sekali, atau sebagai dosis tunggal pada hari pertama, kemudian 5 mg/kg BB pada hari ke2-5

Dosis:
Untuk terapi sexually transmitted yang disebabakan oleh chlamydia trachomatis, haemophilus ducreyl atau suspecitible neisseria gonorrhoeae dengan dosis 1000 mg sebagai dosis tunggal diberikan secra oral. Untuk semua indikasi lainnya, diberikan secara oral dengan total dosis 1500 mg yang sebaiknya diberikan dengan dosis 500mg selama 3 hari atau sebagai alternatif dengan total dosis yang sama dapat diberikan selama 5 hari dengan pemberiaan 500mg pada hari pertama, kemudian 250 mg pada hari ke 2-5 Pada pasien usia lanjut : pemberian pada pasien usia lanjut sama dengan dosis pemberiaan pada pasien dewasa Pada pasien dengan gannguan ginjal: pada pasien gannguan ginjal dari ringan sampai sedang ( laju filtrasi 10-80 ml/menit) tidak diperlukan penysuaian dosis, pemberaian secaraberhati-hati harus dilakukan saat azithromysin diberikan pada dengan gannguan ginjal berat (laju filtrasi glomerulus < 10 ml/menit) Pad apasien dengan gannguan hati : pemberian dengan gannguan fungsi hati ringan samapai sedang pemberaian sama seperti pada pasien dengan fungsi hati normal.

Kontraindikasi:
Penderita yang hipersensitif terhadap azithromysin , eryteomisin dan derivatnya

Efek samping;

Reaksi hipersensaitivitas pada kulit terjadi seperti rash Sakit kepala atau pusing dapat pula terjadi Efek samping yang terjadi pada saluran cerna : diare, abdominal discomfort , mual muntah, kembung Gannguan kardiovaskular : palpitasi, nyeri dada Gannguan saluran cerna ; dispepsia , muntah, melena Gangguan genitourinary: monilia, vaginitis, nephritis Gangguan sistem syaraf: vertigo Umum: fatique Peningkatan enzim yang reversible Kadang- kadang dapat timbul peningkatan jumlah netrofil

Peringatan dan Perhatian


Jangan digunakan pada pasien gangguan gastrointestinal Pemakaian azithromysin pada pasien yang menderita gannguan hati supaya hati-hati Tidak diberikan bersamaan dengan sediaan ergot karena kemungkinan dapat menimbulkan ergotism walaupun belum ada data tentang kemungkinan terjadi Timbul keadaan superinfeksi terhadap mikroba yang peka Penderita dengan gannguan ginjal sedang Tidak diberikan pada pneumonia rawat jalan

Interaksi: Sebaiknya tidak diberikan bersamaan antasida yang mengandung aluminium dan magnesium karean dapat menurunkan kadar obat dalam serum Azithromysin dapat diberikan bersamaan warfari, teatapi monitoring waktu protombin harus rutin dilakukan Beberapa antibiotika macrolida dapat mengganggu metabolisme siklosporin Pemberian bersama digoksin dapat menurunkan kadar digoxin Cimetidin yang diberikan 2 jam sebelum pemnberian azithromysin tidak mempengaruhi penyerapan azithromysin.
Kemasan : Zibramax sirup kering botol @ 15 ml Zibramax tablet stip 3 x @ 3 tab

Terima kasih