Anda di halaman 1dari 18

PENGARUH EVAPORASI TERHADAP PERTUMBUHAN AKAR TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum Mill.

PAPER

Oleh : CUT TIA MARDI 110301062 AET 1A 5

LABORATORIUM AGROKLIMATOLOGI PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012

PENGARUH EVAPORASI TERHADAP PERTUMBUHAN AKAR TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum Mill.)

PAPER Oleh : CUT TIA MARDI 110301062 AET 1A 5 Paper Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Dapat Mengikuti Praktikal Test di Laboratorium Agroklimatologi Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara, Medan.

Disetujui Oleh : Dosen Penanggung Jawab Laboratorium

(Nini Rahmawati, S.P.,M.Si.) NIP : 1972 0215 2001 1220 02

Diperiksa Oleh : Asisten Korektor I

Diperiksa Oleh : Asisten Korektor II

(Hardianti Putri) NIM : 080301017

(Nirza Okta Yudistira) NIM : 090301046

LABORATORIUM AGROKLIMATOLOGI PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan paper tepat pada waktunya. Adapun judul dari paper ini adalah Pengaruh Evaporasi Terhadap Pertumbuhan Akar Tanaman Tomat (Lycopersicum esculentum Mill.) yang merupakan salah satu syarat untuk dapat mengikuti praktikal test di Laboratorium Agroklimatologi Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian,Universitas Sumatera Utara, Medan. Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah Agroklimatologi yaitu Nini Rahmawati, S.P.,M.Si ; Dr. Dra. Ir. Chairani Hanum, M.S. dan Ir. Irsal M.P. ; dan kepada abang serta kakak asisten Laboratorium Agroklimatologi yang telah membantu dalam penulisan paper ini. Penulis menyadari bahwa paper ini belum sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang dapat membangun serta menyempurnakan paper ini. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih.

Medan,

Desember 2012

Penulis.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.. DAFTAR ISI. PENDAHULUAN Latar Belakang Tujuan Praktikum Kegunaan Penulisan TINJAUAN PUSTAKA Botani Tanaman.. Syarat Tumbuh Iklim Tanah... PENGARUH EVAPORASI TERHADAP PERTUMBUHAN AKAR TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum Mill.) Evaporasi............................................................................................. Transpirasi........................................................................................... Evapotranspirasi.................................................................................. Kadar Air. Pengaruh Evaporasi Terhadap Pertumbuhan Akar Tanaman Tomat (Lycopersicum esculentum Mill.)..................... Faktor-Faktor Pendukung Evaporasi... KESIMPULAN... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

PENDAHULUAN Latar Belakang Klimatologi pada dasarnya berisikan pembahasan unsure-unsur cuaca dan iklim yang menyangkut distribusinya baik dalam skala global (dunia), regional (wilayah) maupun local (setempat). Pembahasan bidang klimatologi sangat erat kaitannya dengan aspek geografi seperti garsi lintang, ketinggian tempat, posisi permukaan bumi, dan aspek lainnya. Setiap usaha dalam bidang pertanian pada dasarnya bertujuan untuk mendapatkan produktivitas yang setinggi-tingginya dengan kualitas yang sebaik-baiknya. Untuk itu maka persyaratan tumbuh tanaman sedapat mungkin dapat terpenuhi agar proses pertumbuhan dan perkembangannya berlangsung optimal (Sabaruddin, 2012). Evapotranspirasi adalah perpaduan dua proses yakni evaporasi dan transpirasi. Evaporasi adalah proses penguapan atau hilangnya air dari tanah dan badan-badan air (abiotik), sedangkan transpirasi adalah proses keluarnya air dari tanaman (boitik) akibat proses respirasi dan fotosistesis. Kombinasi dua proses yang saling terpisah dimana kehilangan air dari permukaan tanah melalui proses evaporasi dan kehilangan air dari tanaman melalui proses transpirasi disebut sebagai evapotranspirasi (ET).Proses hilangnya air akibat evapotranspirasi merupakan salah satu komponen penting dalam hidrologi karena proses tersebut dapat mengurangi simpanan air dalam badan-badan air,tanah, dan tanaman. Untuk kepentingan sumber daya air, data ini untuk menghitung kesetimbangan air dan lebih khusus untuk keperluan penentuan kebutuhan air bagi tanaman (pertanian) dalam periode pertumbuhan atau periode produksi. Oleh karena itu data

evapotranspirasi sangat dibutuhkan untuk tujuan irigasi atau pemberian air, perencanaan irigasi atau untuk konservasi air (Achmad,2011). Evaporasi atau penguapan adalah proses perubahan fase air yang terkandung dalam suatu larutan (cair) maupun dalam bentuk padatan menjadi uap. Proses masuknya air ke atmosfer dapat melalui evaporasi yakni perpindahan air dari permukaan yang terbuka atau badan air (laut, sungai, danau, genangan genangan di permukaan bumi ) maupun penguapan dari butir butir hujan yang sedang jatuh. Nilai evaporasi dikendalikan oleh faktor cuaca seperti radiasi, suhu, kelembabannya dingin, dan panas laten serta bentuk permukaan yang berevaporasi (Sabaruddin,2012). Tanaman tomat termasuk keluarga besar Solanaceae. Keluarga ini terdiri dari tidak kurang dari 2.200 spesies, yang secara alamaiah diciptakan untuk membantu kelangsungan dan kebahagiaan hidup manusia. Keluarga ini terdiri atas jenis-jenis tanaman yang menghasilkan : zat karbohidrat, terdapat pada tanaman kentang (Solanum tuberosum), penghasil umbi terkenal di dunia ; buah-buahan. Yaitu tomat dan jenis-jenis terung, penghasil vitamin dan enzim-enzim; obatobatan misalnya kecubung dan tomat ; obat penyegar sekaligus insektisida, yaitu tembakau, penghasil daun yang mengandung zat nikotin yang terkenal di seluruh dunia; bungan dan buah (Rismunandar, 1995).
Air dan nutrient yang diberikan kepada tanaman dilahan tanah, tidak semuanya digunakan oleh tanaman. Secara normal dari total air yang diberikan hanya sebagian kecil yang diserap oleh tanaman, 70 -75 % air diuapkan melalui evaporasi ke atmosfer dan 5% air mengalami run off. Dari air yang diserap oleh tanaman, 90 99% diuapkan melalui proses transpirasi tanaman dan hanya 1 10% yang

digunakan oleh tanaman. Adapun nutrient yang diberikan dalam bentuk pupuk

anorganik hanya 20 60% digunakan oleh tanaman, sedangkan 40 80% nutrient akan mengalami pencucian. Pencucian tersebut disebabkan oleh air hujan atau air irigasi kemudian masuk kedalam tanahatau bergerak mengikuti aliran air. Air yang telah mengandung nutrien terlarut dalam jumlah berlebih, dapat mencemari air dan tanah, sehingga mengganggu keseimbangan lingkungan (Agustina,2009).

Jika permukaan penguapan adalah permukaan tanah, maka tingkat penutupan tanaman pelindung (crop canopy) dan jumlah air tersedia pada permukaan penguapan juga menjadi factor yang mempengaruhi proses evaporasi. Kejadian hujan, irigasi dan gerakkan vertical air dalam tanah dari muka air tanah dangkal merupakan sumber pembasahan permukaan tanah. Jika tanah dapat menyuplai air dengan cepat yang memenuhi kebutuhan evaporasi, maka evaporasi dari tanah ditentukan hanya oleh kondisi meteorologi. Akan tetapi, bila interval antara hujan dan irigasi cukup lama dan kemampuan tanah mengalirkan lengas ke dekat permukaan tanah kecil, maka kandungan air di lapisan topsoil menurun dan menyebabkan permukaan tanah menjadi kering. Pada lingkungan dimana air terbatas, maka jumlah air tersedia menjadi faktor pembatas. Berkurang suplai air ke permukaan tanah menyebabkan evaporasi menurun drastis (Achmad,2011).

Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari paper ini adalah untuk mengetahui Pengaruh Evaporasi Terhadap Pertumbuhan Akar Tanaman Tomat (Lycopersicum esculentum Mill.). Kegunaan Penulisan Adapun kegunaan dari paper ini adalah sebagai salah satu syarat untuk dapat mengikuti praktikal test di Laboratorium Agroklimatologi Program Studi Agroekotekbologi, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara serta Sebagai bahan informasi bagi pihak yang mebutuhkan.

TINJAUAN PUSTAKA Botani Tanaman Tanaman tomat diklasifikasikan sebagai berikut. Kingdom: Plantae, Divisio: Spermatophyta, Subdivisio: Angiospermae, Class: Dicotyledoneae, Ordo:Solanales, Famili: Solanaceae, Genus: Lycopersic, Spesies: Lycopersicum esculentum Mill. (Warianto, 2011). Akar tanaman tomat berupa akar tunggang yang tumbuh menembus tanah, dan adapula akar serabut yang tumbuh menyebar ke arah samping secara horizontal tetapi tidak cukup dalam menembus tanah. Berdasarkan sifat perakarannya yang seperti inilah, tanaman ini sangat baik jika ditanam pada lahan yang gembur dan porous (Anwar, 2011). Batang bentuknya bulat dan membengkak pada buku-buku. Bagian yang masih muda berambut biasa dan ada yang berkelenjar. Mudah patah, dapat naik bersandar pada turus atau merambat pada tali, namun harus dibantu dengan beberapa ikatan. Dibiarkan melata, cukup rimbun menutupi tanah. Bercabang banyak sehingga secara keseluruhan berbentuk perdu. Tinggi batang dalam keadaan sehat dan cukup mendapat makanan, dapat mencapai ketinggian 13 meter dalam umur 1 tahun. Dalam praktiknya tomat hanya sebagai tanaman musiman (umur 3-4 bulan), tingginya rata-rata mencapai 1 atau 1.25 meter (Rismunandar, 1995). Daun tomat berbentuk segitiga dan hampir oval, dengan bagian tepi yang bergerigi dan membentuk celah-celah minyirip agak melengkung ke dalam. Daun berwarna hijau, ukuran daun sekitar (15 30 cm) x (10 25 cm) dan panjang tangkai sekitar 3 6 cm. Di antara daun yang berukuran besar, biasanya tumbuh 1

2 daun yang berukuran kecil. Daun majemuk ganjil pada tanaman tomat biasanya berjumlah 5 7 daun, tumbuh secara berselang-seling atau tersusun spiral mengelilingi batang tanaman (Anwar, 2011). Bunga tumbuh dari batang (cabang) yang masih muda, membentuk jurai terdiri atas dua baris bunga. Tiap-tiap jurai terdiri dari 5 hingga 12 bunga. Mahkota bunganya berwarna kuning muda, bentuk bakal buahnya ada yang bulat panjang, berbentuk bola atau jorong melintang (Rismunandar, 1995 ). Buahnya buah buni, hijau waktu muda dan kuning atau merah waktu tua. Berbiji banyak, berbentuk bulat pipih, putih atau krem, kulit biji berbulu. Perbanyakan dengan biji, kadang-kadang dengan stek batang cabang yang telah tua . Ukuran buah tomat sangat bervariasi, yang berukuran paling kecil memiliki bobot hanya 8 gram, sedangkan yang berukuran besar bisa mencapai bobot sekitar 180 gram (Anwar, 2011).

Syarat Tumbuh Iklim Tomat dapat tumbuh dalam musim hujan ataupun musim kemarau, namun dalam musim yang basah tidak akan terjamin baik hasilnya. Iklim yang basah akan membentuk tanaman yang rimbun, tetapi bunganya berkurang, di daerah pegunungan akan timbul penyakit daun yang dapat membuat fatal

pertumbuhannya. Musim kemarau yang terik dengan angin yang kencang akan menghambat pertumbuhan bunga (mengering dan berguguran). Walaupun tomat tahan terhadap kekeringan, namun tidak berarti tomat dapat tumbuh dengan subur dalam keadaan yang kering tanpa pengairan. Oleh karena itu, baik di daerah tinggi

maupun dataran rendah dalam musim kemarau, tomat memerlukan penyiraman atau pengairan demi kelangsungan hisup dan produksinya (Rismunandar, 1995). Tanah Tanah yang gembur dan kaya unsur hara sdangat disukai tomat untuk pertumbuhan yang optimal. Tak seperti sayur lainnya yang menyukai tanah berpH netral, tomat menyukai tanah yang tergolong asam dengan pH 5-6. Air merupakan kebutuhan mutlak bagi tomat, namun kelebihan air tidak disukainya. Penyakit layu bakteri mudah sekali menyerang bila lahan tergenang air. Perlu diketahui bahwa sebaiknya lahan tidak ditanami tomat apabila sebelumnya digunakan untuk areal penanamanan tanaman dari keluarga Solanaceae lainnya (Novary, 1997).

PENGARUH EVAPORASI TERHADAP PERTUMBUHAN AKAR TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum Mill.) Evaporasi Evaporasi adalah penguapan air dari permukaan air, tanah, dan bentuk permukaan bukan vegetasi lainnnya oleh proses fisika. Dua unsur utama untuk berlangsungnnya evaporasi adalah energi (radiasi) matahari dan ketersediaan air. Proses-proses fisika yang menyertai berlangsungnya perubahan bentuk dari cair menjadi gas berlaku pada kedua proses evaporasi tersebut diatas. Oleh karenanya, kondisi fisika yang mempengaruhi laju evaporasi umum terjadi pada kedua proses alamiah tersebut. Faktor-faktor yang berpengaruh antara lain cahaya matahari, suhu udara, dan kapasitas kadar air dalam udara. Proses evaporasi yang disebutkan diatas tergantung pada jumlah air yang tersedia (Asdak, 1995). Penguapan air dapat dibedakan ke dalam penguapan internal dan penguapan eksternal. Penguapan eksternal terjadi pada permukaan tanah (evaporasi) dan terjadi pada tanaman (transpirasi), sedangkan penguapan internal terjadi dalam pori-pori tanah (Hakim dkk, 1986). Karena transpirasi adalah proses evaporasi air dari permukaan tumbuhan, maka faktor-faktor iklim yang mempengaruhi evaporasi secara umum juga berpengaruh terhadap transpirasi. Kenyataan di lapangan kedua proses, evaporasi dari permukaan tanah dan transpirasi dari tumbuhan sulit dipisahkan, sehingga keduanya disebut evaporatranspirasi (Hakim,dkk, 1986) Transpirasi Transpirasi adalah penguapan air dari daun dan cabang tanaman melalui pori-pori daun oleh proses fisiologi. Daun dan cabang umumnya di balut lapisan mati yang disebut kulit air (cuticle) yang kedap uap air. Sel-sel hidup daun dan

cabang terletak di bawah permukaan tanaman, dibelakang pori-pori daun dan cabang. Besar kecilnya laju transpirasi secara tidak langsung ditentukan oleh radiasi matahari melalui membuka dan menutupnya pori-pori tersebut (Asdak, 1995). Transpirasi adalah suatu proses ketika air diuapkan ke uadara dari permukaan daun/tajuk vegetasi. Oleh karenanya, faktor-faktor yang

mengendalikan besar kecilnya transpirasi suatu vegetasi adalah sama dengan faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya evaporasi, yaitu radiasi panas matahari, suhu, kecepatan angina, dan gradient tekanan udara. Dalam hal ini, besarnya transpirasi, dalam batas tertentu, juga dipengaruhi oleh karakteristik dan kerapatan vegetasi seperti struktur tajuk, perilaku pori-poeri daun, dan lain-lain (Seyhan, 1990). Evapotranspirasi Penguapan air dapat dibedakan ke dalam penguapan internal dan penguapan eksternal. Penguapan eksternal terjadi pada permukaan tanah (evaporasi) dan terjadi pada tanaman (transpirasi), sedangkan penguapan internal terjadi dalam pori-pori tanah (Hakim dkk, 1986). Air yang mempunyai permukaan secara langsung berinfiltrasi kedalam tanah atau melintas diatas pemukaan tanah. Sebagian darinya, secara langsung atau setelah penyimpanan permukaan. Hilangnya dalam bentuk evaporasi yaitu proses dimana air menjadi uap, dan transpirasi yaitu proses dimana air menjadi uap melalui metabolisme tanaman (Asdak, 1995).

Kadar Air Air mempunyai fungsi penting dalam tanah, dimana air penting dalam pelapukan mineral dan bahan organik, reaksi yang menyiapkan hara laut bagi pertumbuhan tanaman. Air berfungsi sebagai media gerak hara ke akar-akar hara tanaman. Bila air terlalu banyak, hara-hara yang lewat atau ada yang tercuci dan hilang dari perakaran atau bila tinggi evaporasinya, garam-garam terlarut mungkin terangkut ke lapisan atas tanah dan kadang-kadang tertimbun dalam jumlah yang banyak sehingga dapat merusak tanaman (Hardjowigeno, 1987). Kehilangan air oleh transpirasi menimbulkan kekuatan utama yang mendorong untuk penyerapan air oleh akar tanaman yang bertranspirasi. Tegangan yang terjadi pada daun oleh hilangnya air transpirasi di transmisikan ke xilem batang dan akhirnya ke akar. Apabila tegangan air dalam akar lebih besar dari tegangan yang mengikat air dalam tanah, air bergerak ke dalam akar (Foth, 1994). Pengaruh Evaporasi Terhadap Pertumbuhan Akar Tanaman Tomat Air mempunyai fungsi penting dalam tanah, dimana air penting dalam pelapukan mineral dan bahan organik, reaksi yang menyiapkan hara laut bagi pertumbuhan tanaman. Air berfungsi sebagai media gerak hara ke akar-akar hara tanaman. Bila air terlalu banyak, hara-hara yang lewat atau ada yang tercuci dan hilang dari perakaran. Bila Laju evaporasi terlalu tinggi, garam-garam terlarut mungkin terangkut ke lapisan atas tanah dan kadang-kadang tertimbun dalam jumlah yang banyak sehingga dapat merusak tanaman. Air yang melewati stomata lebih banyak dibandingkan dengan air yang keluar melalui kutikula dan epidermis, karena kutikula mempunyai sifat yang

lebih permeabilitas terhadap air. Pergerakan air pada tumbuhan, khususnya pada tanaman tomat (Lycopersicum esculentum Mill.) tidak terjadi di daun, tetapi di akar dengan jalan osmosis dan difusi yang berupa pengisapan air dalam tanah. Akan tetapi pemasukan air pada tumbuhan itu haruslah seimbang dengan pengeluaran air, agar tercapai keseimbangan air pada tumbuhan tersebut yakni dengan cara penguapan, yaitu transpirasi dan evaporasi

Faktor Faktor yang Pendukung Evaporasi (Lycopersicum esculentum Mill.) Faktor faktor yang mempengaruhi evaporasi dan evapotranspirasi adalah suhu air, suhu udara (atmosfer), kelembaban, kecepatan angin, tekanan udara, sinar matahari, dan lainnya yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya. Transpirasi dibatasi oleh tanaman itu sendiri, yang di sebabkan karena kadar kelembaban tanah dan kemungkinan terjadinya karena keadaan layu. Secara singkat evaporasi dan transpirasi tumbuhan dapat digambarkan sebagai berikut: a) akibat pemanasan oleh matahari, akan terjadi penguapan dilaut, sungai, danau, atau rawa maupun penguapan air melalui permukaan tumbuhan yang disebut sebagai transpirasi atau evapotranspirasi, b) uap air ini akan terbawa oleh angin dan terakumulasi menjadi awan. Pada ketinggian tertentu karena suhu semakin dingin, uap air akan berkondensasi menjadi butir butir air, dan siap jatuh ke permukaan bumi. Dan peristiwa ini disebut presipitasi, c) air yang terkandung oleh awan pembawa hujan dapat jatuh ke bumi sebagai hujan, Kristal es atau salju (Budi,2008).

KESIMPULAN 1.
Evaporasi atau penguapan adalah proses perubahan fase air yang terkandung dalam suatu larutan (cair) maupun dalam bentuk padatan menjadi uap.

2.

Evapotranspirasi adalah perpaduan dua proses yakni evaporasi dan transpirasi.

3.

Pengaruh

Evaporasi

terhadap

pertumbuhan

akar

tanaman

tomat

(Lycopersicum esculentum Mill.) ialah Bila Laju evaporasi terlalu tinggi, garam-garam terlarut mungkin terangkut ke lapisan atas tanah dan kadangkadang tertimbun dalam jumlah yang banyak sehingga dapat merusak tanaman dan pemasukan air pada tumbuhan itu haruslah seimbang dengan pengeluaran air, agar tercapai keseimbangan air pada tumbuhan tersebut. 4. Faktor faktor yang mempengaruhi evaporasi dan evapotranspirasi adalah suhu air, suhu udara (atmosfer), kelembaban, kecepatan angin, tekanan udara, sinar matahari, dan lainnya yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya.

DAFTAR PUSTAKA Achmad, M., 2011. Buku Ajar Hidrologi Teknik. Diakses melalui

http://unhas.ac.id (Diakses tanggal 1 Desember 2012). Agustina, H., 2009. Efisiensi Penggunaan Air Pada Tiga Teknik Hidroponik Untuk Biaya Rancangan Bayam Hijau.Diakses melalui

http://lontar.ui.ac.id (Diakse tanggal 1 Desember 2012). Anwar, J.T., 2011. Aplikasi Formulasi Insektidi Nabati Campuran Ekstrak Piper retrofractom Vahl. Dan Annona squamosa L. Pada pertanaman Tomat Organik.Diakses melalui http://repository.usu.ac.id (Diakses tanggal 2 Desember 2012). Asdak, C. 1995. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gajah Mada University Press. Yogyakarta. Budi, A.F.S., 2008. Pengelolaan Air Permukaan Sebagai Bahan Baku.Diakses melalui http://isjd.pdii.lipi.go.id (Diakses tanggal 2 Desember 2012). Foth, D. Hendry, 1988. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Gajah Mada University Press. Yogyakarta. Hakim, N, M. Y. Nyakpa, S. G. Nugroho, A. M. Lubis, M. R. Saul, M. A. Diha, G. B. Hong, dan H. H. Bailey. 1986. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Lampung: Universitas Lampung. Hardjowigeno, S. 1987. Ilmu Tanah. PT. Mediyatama Sarana Perkasa. Jakarta. Nazaruddin, 2000. Budi daya dan Pengaturan Panen Sayuran Dataran Rendah. Penebar Swadaya,Jakarta. Novary, E.W., 1997. Penanganan dan Pengolahan Sayuran Segar. Penebar Swadaya, Jakarta.

Munir,

2011.

Menanam

Tomat.

Diakses

melalui

http://munir2011.student.umm.ac.id (Diakses tanggal 2 Desember 2012). Rismunandar, 1995. Tanaman Tomat. Sinar Baru Algensindo, Bandung. Sabaruddin, H.L., 2012.Agroklimatologi:Aspek Aspek Klimatologi Untuk Sistem Budidaya Tanaman. Alfabeta, Bandung. Seyhan, 1990. Dasar-dasar Hidrologi. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Warianto, C., 2011.Teknik Penyiapan Benih Tomat (Lycopersicum esculentum Mill.).Diakses melalui http://skp.unair.ac.id (Diakses tanggal 2 Nopember 2012).