Anda di halaman 1dari 58

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998.

Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164
Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

Ponorogo, 10 Oktober 2012 Kepada : YTh. BUPATI PONOROGO Jl. Aloon aloon Utara No.9 PONOROGO

Nomor : 58/PA.A.H/X/2012 Lamp : 1 Bendel Perihal : Permohonan Bantuan Dana TH 2013.

Dalam rangka untuk mencukupi kebutuhan anak-anak asuh kami yang berada di Panti Asuhan Al-Hidayah Menang Jambon Ponorogo maka kami yang bertanda tangan di bawah ini : Nama Alamat No Identitas : Sareh Ahmadi : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo : 12.0120.040940.0001.

Bermaksud untuk mengajukan permohonan bantuan sosial berupa uang sebesar Rp. 95.500.000,( Sembilan Puluh Lima Juta Lima Ratus Ribu Rupiah ). Dana tersebut akan kami gunakan untuk mencukupi kebutuhan anak-anak asuh kami yang berada di Panti Asuhan Al-Hidayah Menang Jambon Ponorogo. Demikian pengajuan dari kami atas terkabulnya permohonan ini kami sampaikan terima kasih . Hormat kami KETUA SEKRETARIS BENDAHARA

SAREH AHMADI

MISWAN

SITI NUR KHASANAH

Tembusan : YTH. Kepala Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Ponorogo

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998.

Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164
Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

PROPOSAL PERMOHONAN USULAN BANTUAN PERMAKANAN TAHUN 2013

A. Latar Belakang Kegoncangan politik di Indonesia berdampak sangat hebat terhadap masalah sosial khususnya anak-anak yatim piatu dan kaum ekonomi lemah. Pertengahan tahun 1996 di Indonesia tejadi krisis moneter yang diikuti oleh krisis krisis lain sehingga terjadi krisis multi dimensi. Dampak dari krisis ekonomi ini sangat dirasakan oleh masyarakat Indonesia termasuk juga masyarakat Jawa timur lebih khusus lagi masyarakat Ponorogo. Akibat dari krisis ekonomi dan krisis multi dimensi ini membuat masyarakat miskin terpuruk lebih dalam lagi. Khusus nya anak-anak yatim-piatu,yatim-piatu dan dhuafa mengalami kesulitan dalam bidang sandang, pangan,papan serta pendidikan. Ditambah lagi dengan banyaknya anak-anak yang ditelantarkan oleh orang tua mereka serta bayi-bayi yang dibuang di selokan, tong sampah, dll. Untuk mengatasi masalah itu semua, perlu ada suatu yayasan yang akan menjembatani nasib anak yatim, anak terlantar suatu badan hukum guna menjaga kesinambungan pemeliharaan anak-anak di Panti Asuhan . pada tanggal 25 Juni 1998 didirikan Panti Asuhan Al-Hidayah dengan Akta Notaris No 11 Tgl 25 Juni

1998. Memberikan pemecahan atas masalah sosial yang dihadapi oleh masyarakat terutama mereka yang kurang beruntung dalam kehidupannya dan kususnya masarakat yang ada di wilayah kecamatan Jambon dan sekitarnya. Pada tahun 2003 dimulailah menampungan anak-anak yatim-piatu atau anakanak dari keluarga kurang mampu yang pada waktu itu hanya berjumlah 12 orang ,sejalan dengan waktu dan kesulitan masyarakat yang makin melilit, dalam wktu singkat jumlah anak-anak yatim-piatu dan dhuafa bertambah banyak jumlahnya. B. Maksud Dan Tujuan Pendirian Panti asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah bertujuan sebagai berikut : Melindungi dan memelihara anak-anak yatim piatu dan kaum dhuafa agar kelak tidak hidup terlantar.

1. Memberikan pendidikan berupa sekolah dasar hingga perguruan tinggi secara gratis, pengarahan, dan bimbingan agar mereka menjadi anak yang soleh dan salehah berguna bagi Agama, Nusa dan Bangsa. 2. Memberikan santunan kepada mereka anak-anak yatim piatu dan kaum dhuafa berupa pakaian, makanan, alat-alat/ perlengkapan belajar dan kebutuhan seharihari yang lainnya. 3. Membina mereka agar dapat hidup mandiri di tengah-tengah masyarakat. 4. Mengarahkan mereka kepada jalan kebenaran yaitu jalan Agama Allah sehingga mereka tidak terjerumus kelembah dosa.

C. Susunan Pengurus Panti Asuhan Ketua Sekretaris Bendahara Seksi seksi Humas Penggalian dana Pendidikan Sarana prasarana D. Domisili 1. Nama Panti Asuhan 2. No Identitas 3. Alamat Kantor 4. Contact person : Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah : P2T/70/07.04/III/2011 : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo : 085 3350 33883/0352 753164 : Sareh Ahmadi : Miswan, S. Pd : Siti Nurkhasanah s. Pd : : K. Nur sahid : Amat Sholeh : K.Samsuri : Muh Riduwan

E. Jenis kegiatan Panti Asuhan yatim piatu Al-Hidayah yang dikelola merupakan tempat tinggal bagi anak anak yatim piatu dan kaum dhuafa yang ditangani secara benar benar dan insya Alloh dengan penuh tanggungjawab. Panti asuhan ini berfungsi sebagai lembaga sosial di mana dalam kehidupan sehari hari, anak diasuh, dididik, dibimbing, diarahkan, diberi kasih sayang, dicukupi kebutuhan sehari hari dan diberikan keterampilan keterampilan. Agar anak tidak kehilangan suasana seperti dalam keluarga, panti asuhan berusaha memberikan pelayanan yang terbaik pada mereka dan menggantikan peran keluarga bagi anak.

F. Rencana Anggaran Belanja

NO 1. 2. 3. 4. 5 6 7 8 9 10 11

URAIAN JENIS KEBUTUHAN Untuk Pembelian beras Untuk Pembelian gulai Pembelian minyak goring Pembelian bawang merah Pembelian bawang Putih Pembelian Lombok Pembelian Mie Pembelian krupuk Pembelian kecap Pembelian ATK Tambahan Gizi susu Jumlah total anggaran 1 tahun

VOLUME 750 kg x 8000 x12 bln 60 kg. x 11.000. X12 Bln. 16 kg. 9000x 12 bl 15 kg x 11 .000 x 12 bli 20 kg.x 20.000 x 12 bl 10 kg. x 10.000 x 12 bl 6 Bal Mie x Rp. 19.000 x 12 bl 4 bal xrp 25. 000 x 12 bl 3 btl. X rp. 16.500 x 12 bl Kertas HVS 4 rem dan polpoin 60 kaleng x 6000 x 12 bl. Sembilan puluh lima juta lima ratus ribu Rupiah

JUMLAH RP Rp. 62.000.000,Rp Rp. Rp 7.920.000,1.620.000,-. 1.980.000,-

Rp. 2.400.000,Rp. 1. 200.000,Rp. 1.368.000,Rp. 1.500.000,Rp. Rp. 594.000,600.000,-

Rp. 4.320.000,Rp. 95.500.000,-

G. Penutup Demikian proposal ini kami ajukan semoga niat dan amal baik Bapak Bupati Ponorogo senantiasa mendapat ridho dan legitimasi absolut disisi Allah Swt. Kami selaku Pengurus mohon maaf atas segala khilaf. Tidak lupa kritik dan saran kami harapkan sebagai bekal introspeksi dan evaluasi demi perbaikan kinerja ke depan.

Ponorogo, 10 Oktober 2012 Penerima Bantuan Sosial

SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998.

Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164
Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

SURAT PERNYATAAN TIDAK TERJADI KONFLIK INTERNAL

Saya yang bertanda tangan di bawah ini : Nama No Identitas Alamat Jabatan Bertindak untuk dan atas nama Dalam rangka pemberian bantuan sosial dari Pemerintah Kabupaten Ponorogo, dengan ini saya menyatakan bahwa di dalam kepengurusan organisasi kami kususnya Panti asuhan Kami tidak terjadi konflik internal. Demikian surat pernyataan ini di buat dengan sebernarnya tanpa adanya tekanan dari pihak manapun, serta apabila di kemudian hari terbukti pernyataan saya tidak benar maka saya bersedia di tuntut di muka pengadilan dan di kenakan sangksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. : Sareh Ahmadi : 12.0120.040940.0001. : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo : Ketua Panti Asuhan Al-HIdayah : Panti Asuhan Al-Hidayah

Ponorogo, 10 Oktober 2012 Penerima Bantuan Sosial

SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998.

Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164
Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

PAKTA INTEGRITAS

Saya yang bertanda tangan di bawah ini : Nama No Identitas Alamat Jabatan Bertindak untuk dan atas nama Dalam rangka pelaksanaan kegiatan yang dibiayai dari dana bantuan social, dengan ini menyatakan bahwa saya : 1. Tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN); 2. Akan melaporkan kepada pihak yang berwajib/berwenang apabila mengetahui ada indikasi Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) dalam proses pelaksanaan kegiatan yang dibiayai dari dana bantuan sosial ini; 3. Akan menggunakan dana bantuan sosial sesuai dengan usulan proposal bantuan sosial serta pelaksanaannya akan mematuhi Peraturan Bupati Ponorogo Nomor 37 Tahun 2011 tentang Tata Cara Penganggaran, Pelaksanaan dan Penatausahaan, Pertanggungjawaban dan Pelaporan serta Monitoring dan Evaluasi Hibah dan Bantuan Sosial yang Bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan Peraturan perundang-undangan yang berlaku; 4. Apabila saya melanggar hal-hal yang telah saya nyatakan dalam Pakta Integritas ini, saya bersedia dikenakan sanksi sesuai dengan Peraturan perundang-undangan yang berlaku : Sareh Ahmadi : 12.0120.040940.0001. : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo : Ketua Panti Asuhan Al-Hidayah : Panti Asuhan Al-Hidayah

Ponorogo, 10 Oktober 2012 Penerim Bantuan Sosial

SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998.

Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164
Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWABAN

Yang bertanda tangan di bawah ini Nama No Identitas Alamat Jabatan Bertindak untuk dan atas nama

: Sareh Ahmadi : 12.0120.040940.0001 : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo : Ketua Panti Asuhan Al-HIdayah : Panti asuhan Al-Hidayah

Dengan ini menyatakan bahwa saya sebagai penerima dana bantuan sosial telah menggunakan dana bantuan sosial tersebut sesuai dengan usulan proposal usulan bantuan sosial serta pelaksanaanya telah mematuai peraturan Bupati Ponorogo Nomor. Tahun

2011 tentang tata cara penganggaran, pelaksanaan dan penatausahaan, Pertanggung jawaban dan pelaporan serta monitoring dan Evaluasi hibah dan bantuan sosial yang bersumber dari anggaran Pendapatan Belanja Daerah dan Peraturan perundang undangan yang berlaku, serta saya akan bertanggung jawab dengan mutlak terhadap penggunaandana bantuan sosial yang di maksud. Apabila dikemudian hari diketahui terjadi penyimpangan dalam penggunaannya sehingga kemudian menimbulkan kerugian daerah, maka saya bersedia mengganti dan menyetorkan kerugian tersebut ke kas Daerah serta bersedia menerima sangsi sesuai dengan perauran perundang undangan yang berlaku. Demikian surat pernyataan ini di buat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta untuk di pergunakan sebagai amana mestinya.

Ponorogo, 10 Oktober 2012 Penerim Bantuan Sosial

SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998. Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164 Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

No. Hal Lamp.

:61/Pa al-Hidayah/VII/2012 :Permohonan Zakat :STPU/Daftar anak

Ponorogo, 20 Juni 2012

Kepada Yth. Bapak/Ibu -----------------------------------Di

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Dengan hormat Dengan ini kami atas nama semua pengurus Panti Asuhan Al-Hidayah Menang Jambon ponorogo memohon kepada Bapak/Ibu sekalian untuk memberikan sebagian zakat Mal nya

guna untuk mencukupi kebutuhan hidup anak-anak asuh kami yang pada saat sekarang ini ada 40 anak asuh di dalam Asrama dan 25 anak Yatim di luar Asrama. Demikian surat permohonan kami dan kebaikannya kami ucapkan terima kasih banyak. Wassalamu Alaikum Wr. Wb. Sekretaris H.Hasilul Fawaid M.Pd Bendahara Luk Lu un Nisa M.Pd.I Ketua Panti Al-Hidayah K. SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998. Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164 Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

SURAT KETERANGAN DOMISILI


No. 13/Pa Al-Hi/V/2012

Dengan ini kami atas nama ketua Panti Asuhan Al-Hidayah Menang Jambon Ponorogo menerangkan dengan sesungguhnya Nama Panti Ketua Alamat :

: Panti Asuhan Al-Hidayah : Sareh Ahmadi : Jl. Pesantren Menang Jambon Ponorogo

Kontak Persun : 085 3350 33 883 / Tlp . Rumah 0352 753 164 Bahwa keterangan sebagaimana tersebut di atas kami buat dengan sebenar-benarnya nya, dan dapat di pertanggung jawabkan secara hukum.

Demikian surat keterangan domisili ini kami buat dengan sebenarnya, semoga dapat menjadikan kejelasan pada semua fihak yang bersangkutan.

Ponorogo 10 Oktoberi 2012 Ketua Panti

SAREH AHMADI

LEMBAGA KESEJAHTERAAN SOSIAL ANAK

PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH


Akte Notaris: Hartati Hadi Wijaya, SH. Nomor: 11 Tgl: 25 Juni 1998. Alamat Jl. Pesantren Desa Menang Kec. Jambon Ponorogo Tlp. 0352 753 164 Bank Jatim. Nomor Rek. 0512062679

RENCANA ANGGARAN KEBUTUHAN PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH JL. PESANTREN MENANG JAMBON PONOROGO No Uraian Jenis kebutuhan Volume Jumlah Rp Ket.

1. 2. 3. 4. 5 6 7 8 9 10 11

Untuk Pembelian beras Untuk Pembelian gulai Pembelian minyak goring Pembelian bawang merah Pembelian bawang Putih Pembelian Lombok Pembelian Mie Pembelian krupuk Pembelian kecap Pembelian ATK Tambahan Gizi susu

750 kg x 800 x x12 bln 60 kg. x 11.000. X12 Bln. 16 kg. 9000x 12 bl 15 . kg x 11 .000 x 12 bli 20 kg.x 20.000 x 12 bl 10 kg. x 10.000 x 12 bl

Rp. 62.000.000,Rp 7.920.000,-

Rp. 1.620.000,-. Rp 1.980.000,Rp. 2.400.000,Rp. 1. 200.000,-

6 Bal Mie x Rp. 19.000 x Rp. 1.368.000,12 bl 4 bal xrp 25. 000 x 12 bl Rp. 1.500.000,3 btl. X rp. 16.500 x 12 bl Rp. 594.000,-

Kertas HVS 4 rem dan Rp. 600.000,polpoin 60 kleng x 6000 x 12 bl. Rp. 4.320.000,-

Jumlah total anggaran 1 tahun

Sembilan puluh Lima juta Rp. 95.500.000,Lima ratus Ribu Rupiah

Ponorogo 10 ktober 2012 Ketua Panti

SAREH AHMADI

ANGGARAN DASAR YAYASAN YATIM PIATU ALHIDAYAH

BAB I KETENTUA

ANGGARAN DASAR YAYASAN YATIM PIATU ALHIDAYAH

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1 1. Yayasan panti AsuhanYatim Piatu Al Hidayah sebagai Yayasan Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan / santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidz-hafidzoh, penguasaan kitab Agama Islam serta menampung Zakat, infaq, Shodaqoh, Wakaf, Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3. Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl.Pesantren Desa Menang Kecamatan Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah berazaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar
1945.

Pasal 3 Yayasan ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan anak terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur, berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar

supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya.

BAB III USAHA DAN KAGIATAN

Pasal 4

Usaha Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia ,alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyarakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan: a. Mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengajaran/pondok pesantren yaitu Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah, Perguruan Tinggi, serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan (Life Skill). a. Membina,mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. PantiAsuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial

b. Mengadakan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. c. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN

Pasal 5

1. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di Yayasan. b. Para anak-anak yatim yang terlantar. c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan sosial. 2. Jenis santunan yang di berikan: a. Penyantunanb makan asrama,sarana dan prasarana pendidikan di dalam Panti Asuhan Yatim Piatu di Yayasan . b. Penyantunan bagi yatim di luar panti.

3. Syarat-syarat penerimaan santunan: a. Beragama Islam. b. Bersedia menerima santunan dengan mengisi blangko isian dan atau di sesuaikan snrat perjanjian. c. Bersedia mentaati ketentuan lembaga. d. Tidak sedang menerima santunan dari pihak lain e. Di ajukan dan di setujui oleh dewan pengurus Yayasan. 4. Jenis dan besarnya santunan yang akan di berikan tergantung dan atau di sesuaikan dengan kemampuan Yayasan. 5. Penyantunan di akhiri apabila penerimaan santunan mengundurkan diri dari ikatan perjanjian atau di pandang oleh Yayasan kembalikan kepada orang lain. telah mampu mandiri dan selanjutnya di

BAB V SUMBER DANA

Pasal 6 Sumber dana Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. Donatur tetap. b. Dermawan/dermawati penyetor zakat,infaq,shodaqoh,Hibah dan beasiswa. c. Hasil-hasil usaha pengembagan lembaga yang tidak bertentangan dengan syariat Islam, serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Permohonan pengumpulan Infaq dan Shodaqoh di lakukan pada setiap saat sepanjang bantuan sumbangan yang tidak mengikuti dari pemerintah,Badan-badan atau lembaga perorangan dan pihak luar. e. Hibah/wasiat. f. Harta bergerak maupun yang tidak bergerak oleh lembaga.

Pasal 7 1. Pengumpulan dana dari donatur tetap di lakukan setiap bulan. 2. Permohonan pengumpulan zakat di lakukan setiap saat.

3. Permohonan Beasiswa di lakukan pada saat penjaringan calon penerimaan baik dari Departemen Agama, Departemen Pendidikan Nasional maupun pihak-pihak donor setiap tahun. 4. Permohona aga/perorangan di lakukan setiap ada kesempatan dengan pengjuan proposal n bantuan dana dari pemeruntah atau swasta/lemb kegiatan dan perdanaan.

BAB VI DEWAN PENGURUS DAN ANGGOTA DEWAN PENGURUS

Pasal 8 1. Dewan pengurus-dewan pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. 1 orang ketua dan 1 orang wakil ketua b. 1 orang sekretaris dan 1 orang wakil sekretaris c. 1 orang bendahara dan 1 wakil bendahara 2. Untuk kelancaran pelaksanaan tugasnya Dewan pengurus dengan persetujuan dewan pembina dapat melengkapi kepengurusan lembaga sesuai kebutuhan. 3. Masa Bakti Dewan pengurus sdalah 5 tahun dan sesudahnya dapat di angkat kembali oleh dewan pembina. Pasal 9

Persyaratan untuk menjadi pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah adalah: 1. Warga Negara Indonesia 2. Beragama Islam dan taat menjalankan syariat Islam 3. Mau dan mampu memiliki dedikasi yang tinggi terhadap perkembangn dan kemajuan Agama Islam melalui sistem pondok pesantren khususnya terhadap pelestarian AlQuran dan kepedulian yang tinggi terhadap kesejahteraan sosial masyarakat 4. Mempunyai penghasilan sendiri yang sah 5. Memahami tentang visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu dengan baik

6. Di pilih dan di usulkan oleh dewan pengurus yangsudah ada dengan mendapatkan persetujuan dewan Yayasan. 7. Bersedia menjadi donatur tetap Yayasan.

Pasal 10

Tugas pokok fungsi dan hak pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu adalah: 1. Ketua dengan di bantu wakil ketua mengambil kebijakan yang bersifat teknis program-program kerja Yayasan dan melaksanakan serta mengembangkan Yayasan sesuai dengan visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah 2. Sekretaris dan wakil sekretaris berkewajiban melaksanakan tugas-tugas manajemen Yayasan sesuai syarat tertib dan benar sesuai ketentuan yang berlaku 3. Bendahaba dan wakil bendahara Yayasan wajib melaksanakan pembukuan keuangan Yayasan secara teratur dan tertib serta mengelola dengan bauk di sertai

buktibpendukung administrasinya dan bertanggung jawabkan kepada Yayasan. 4. Dewan pengurus berkewajiban membuat laporan tahunan pada akhirtahun buku secara tertulis kepada dewan pembina maupun pemberi dana sesuai keperluan 5. Dewan pengurus berhak mendapat Honorium sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam Yayasan. Pasal 11

Keanggotaan Dewan pengurusYayasan berakhir apabila: 1. Telah habis asa baktinya 2. Meninggal dunia 3. Dalam keadaan sakit dengan secara terus - menerus selama enam bulan sehingga mengganggu jalannya pelaksanaan tugas Yayasan. 4. Permintaan sendiri di nyatakan dengan secara tertulis dan bermaterai dan di setujui oleh dewan pembina 5. Di pecat oleh dewan Yayasan.

BAB VII RAPAT - RAPAT

Pasal 12

Rapat-rapat Dewan pengurus Yayasan meliputi: a. Rapat Pleno b. Rapat Khusus

BAB VIII PENGESAHAN DAN PERUBAHAN

Pasal 14 Pengesahan dan perubahan Anggaran Dasar Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah darat di lakukan atas dasar keputusanrapat Pleno yang di hadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3anggota Dewan pengurus.

BAB IX PENUTUP

Pasal 15 Hal-hal yang belum tercantum dalam anggaran Dasar ini akan diatur lebih lanjut dalam petunjuk pelaksana yang di tetapkan oleh Dewan pengurus Yayasan.

Ditetapkan di Ponorogo Tgl 25 Juni 1998 Oleh Pengurus Yayasan Yatim Piatu Al-Hidayah

Ketua

Yayasan

Miftakul Hadi

(................................................)

Wakil Ketua

K Nursahid

( ...............................................)

Ketua Panti

K Sareh Ahmadi

(................................................)

Bendahara

Khasilul Fawaid

(............................................... )

Wakil Bendahara

Durotunnasikah

(................... ............................)

Sekretaris

Miswan

(................................................).

ANGGARAN RUMAH TANGGA PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH BAB I KETENTUAN UMUM


Pasal 1

1.Lembaga panti Asuhan Al-Hidayah Lembaga Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Lembaga Panti asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan/santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidshafidzoh,penguasaan kitab Agama Islam serta menampung

Zakat,infaq,Shodakoh,Wakaf,Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3.Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl. Pesantren Menang kec.Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah ber azaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Pasal 3 Lembaga ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur,berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya. anak

BAB III USAHA DAN KAGIATAN Pasal 4 Usaha Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia, alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyabakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan:

d. mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengjaran/pondok pesantren yaitu Lembag Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayhah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah,Perguruan Tinggi,serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan(Life Skill). e. Membina, mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. Panti Asuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial c. Mengadakan dan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. f. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN Pasal 5 6. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di lembaga b. Para anak-anak yatim yang terlantar c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan soaial 7. Jenis santunan yang di berikan:

ANGGARAN DASAR YAYASAN YATIM PIATU ALHIDAYAH

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1 1. Yayasan panti AsuhanYatim Piatu Al Hidayah sebagai Yayasan Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan / santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidz-hafidzoh, penguasaan kitab Agama Islam serta menampung Zakat, infaq, Shodaqoh, Wakaf, Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3. Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl.Pesantren Desa Menang Kecamatan Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah berazaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar
1945.

Pasal 3 Yayasan ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan anak terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur, berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar

supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya.

BAB III USAHA DAN KAGIATAN

Pasal 4 Usaha Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia ,alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyarakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan: b. Mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengajaran/pondok pesantren yaitu Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah, Perguruan Tinggi, serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan (Life Skill). g. Membina,mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. PantiAsuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial

h. Mengadakan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. i. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN

Pasal 5

8. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di Yayasan. b. Para anak-anak yatim yang terlantar. c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan sosial. 9. Jenis santunan yang di berikan: a. Penyantunanb makan asrama,sarana dan prasarana pendidikan di dalam Panti Asuhan Yatim Piatu di Yayasan . b. Penyantunan bagi yatim di luar panti. 10. Syarat-syarat penerimaan santunan: a. Beragama Islam. b. Bersedia menerima santunan dengan mengisi blangko isian dan atau di sesuaikan snrat perjanjian. c. Bersedia mentaati ketentuan lembaga. d. Tidak sedang menerima santunan dari pihak lain e. Di ajukan dan di setujui oleh dewan pengurus Yayasan. 11. Jenis dan besarnya santunan yang akan di berikan tergantung dan atau di sesuaikan dengan kemampuan Yayasan. 12. Penyantunan di akhiri apabila penerimaan santunan mengundurkan diri dari ikatan perjanjian atau di pandang oleh Yayasan kembalikan kepada orang lain. telah mampu mandiri dan selanjutnya di

BAB V SUMBER DANA

Pasal 6 Sumber dana Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: g. Donatur tetap. h. Dermawan/dermawati penyetor zakat,infaq,shodaqoh,Hibah dan beasiswa. i. Hasil-hasil usaha pengembagan lembaga yang tidak bertentangan dengan syariat Islam, serta peraturan perundang-undangan yang berlaku.

j.

Permohonan pengumpulan Infaq dan Shodaqoh di lakukan pada setiap saat sepanjang bantuan sumbangan yang tidak mengikuti dari pemerintah,Badan-badan atau lembaga perorangan dan pihak luar.

k. Hibah/wasiat. l. Harta bergerak maupun yang tidak bergerak oleh lembaga.

Pasal 7 1. Pengumpulan dana dari donatur tetap di lakukan setiap bulan. 2. Permohonan pengumpulan zakat di lakukan setiap saat. 3. Permohonan Beasiswa di lakukan pada saat penjaringan calon penerimaan baik dari Departemen Agama, Departemen Pendidikan Nasional maupun pihak-pihak donor setiap tahun. 4. Permohona aga/perorangan di lakukan setiap ada kesempatan dengan pengjuan proposal n bantuan dana dari pemeruntah atau swasta/lemb kegiatan dan perdanaan.

BAB VI DEWAN PENGURUS DAN ANGGOTA DEWAN PENGURUS

Pasal 8 4. Dewan pengurus-dewan pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. 1 orang ketua dan 1 orang wakil ketua b. 1 orang sekretaris dan 1 orang wakil sekretaris c. 1 orang bendahara dan 1 wakil bendahara 5. Untuk kelancaran pelaksanaan tugasnya Dewan pengurus dengan persetujuan dewan pembina dapat melengkapi kepengurusan lembaga sesuai kebutuhan. 6. Masa Bakti Dewan pengurus sdalah 5 tahun dan sesudahnya dapat di angkat kembali oleh dewan pembina. Pasal 9

Persyaratan untuk menjadi pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah adalah: 8. Warga Negara Indonesia 9. Beragama Islam dan taat menjalankan syariat Islam 10. Mau dan mampu memiliki dedikasi yang tinggi terhadap perkembangn dan kemajuan Agama Islam melalui sistem pondok pesantren khususnya terhadap pelestarian AlQuran dan kepedulian yang tinggi terhadap kesejahteraan sosial masyarakat 11. Mempunyai penghasilan sendiri yang sah 12. Memahami tentang visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu dengan baik 13. Di pilih dan di usulkan oleh dewan pengurus yangsudah ada dengan mendapatkan persetujuan dewan Yayasan. 14. Bersedia menjadi donatur tetap Yayasan.

Pasal 10

Tugas pokok fungsi dan hak pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu adalah: 6. Ketua dengan di bantu wakil ketua mengambil kebijakan yang bersifat teknis program-program kerja Yayasan dan melaksanakan serta mengembangkan Yayasan sesuai dengan visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah 7. Sekretaris dan wakil sekretaris berkewajiban melaksanakan tugas-tugas manajemen Yayasan sesuai syarat tertib dan benar sesuai ketentuan yang berlaku 8. Bendahaba dan wakil bendahara Yayasan wajib melaksanakan pembukuan keuangan Yayasan secara teratur dan tertib serta mengelola dengan bauk di sertai

buktibpendukung administrasinya dan bertanggung jawabkan kepada Yayasan. 9. Dewan pengurus berkewajiban membuat laporan tahunan pada akhirtahun buku secara tertulis kepada dewan pembina maupun pemberi dana sesuai keperluan 10. Dewan pengurus berhak mendapat Honorium sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam Yayasan. Pasal 11

Keanggotaan Dewan pengurusYayasan berakhir apabila:

6. Telah habis asa baktinya 7. Meninggal dunia 8. Dalam keadaan sakit dengan secara terus - menerus selama enam bulan sehingga mengganggu jalannya pelaksanaan tugas Yayasan. 9. Permintaan sendiri di nyatakan dengan secara tertulis dan bermaterai dan di setujui oleh dewan pembina 10. Di pecat oleh dewan Yayasan.

BAB VII RAPAT - RAPAT

Pasal 12

Rapat-rapat Dewan pengurus Yayasan meliputi: c. Rapat Pleno d. Rapat Khusus

BAB VIII PENGESAHAN DAN PERUBAHAN

Pasal 14 Pengesahan dan perubahan Anggaran Dasar Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah darat di lakukan atas dasar keputusanrapat Pleno yang di hadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3anggota Dewan pengurus.

BAB IX

PENUTUP

Pasal 15 Hal-hal yang belum tercantum dalam anggaran Dasar ini akan diatur lebih lanjut dalam petunjuk pelaksana yang di tetapkan oleh Dewan pengurus Yayasan.

Ditetapkan di Ponorogo Tgl 25 Juni 1998 Oleh Pengurus Yayasan Yatim Piatu Al-Hidayah

Ketua

Yayasan

Miftakul Hadi

(................................................)

Wakil Ketua

K Nursahid

( ...............................................)

Ketua Panti

K Sareh Ahmadi

(................................................)

Bendahara

Khasilul Fawaid

(............................................... )

Wakil Bendahara

Durotunnasikah

(................... ............................)

Sekretaris

Miswan

(................................................).

ANGGARAN RUMAH TANGGA PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH BAB I KETENTUAN UMUM


Pasal 1

1.Lembaga panti Asuhan Al-Hidayah Lembaga Sosial

Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Lembaga Panti asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan/santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidshafidzoh,penguasaan kitab Agama Islam serta menampung

Zakat,infaq,Shodakoh,Wakaf,Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3.Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl. Pesantren Menang kec.Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah ber azaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Pasal 3 Lembaga ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur,berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya. anak

BAB III USAHA DAN KAGIATAN Pasal 4 Usaha Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia, alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyabakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan: j. mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengjaran/pondok pesantren yaitu Lembag Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayhah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah,Perguruan Tinggi,serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan(Life Skill). k. Membina, mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. Panti Asuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial c. Mengadakan dan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. l. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN Pasal 5 13. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di lembaga

b. Para anak-anak yatim yang terlantar c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan soaial 14. Jenis santunan yang di berikan:

ANGGARAN DASAR YAYASAN YATIM PIATU ALHIDAYAH

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1 1. Yayasan panti AsuhanYatim Piatu Al Hidayah sebagai Yayasan Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan / santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidz-hafidzoh, penguasaan kitab Agama Islam serta menampung Zakat, infaq, Shodaqoh, Wakaf, Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3. Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl.Pesantren Desa Menang Kecamatan Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah berazaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar
1945.

Pasal 3 Yayasan ini mempunyai maksud dan tujuan:

a.

Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan anak terlantar khususnya.

b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur, berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar

supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya.

BAB III USAHA DAN KAGIATAN

Pasal 4 Usaha Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia ,alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyarakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan: c. Mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengajaran/pondok pesantren yaitu Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah, Perguruan Tinggi, serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan (Life Skill). m. Membina,mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. PantiAsuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran

5.

Asisten sosial

n. Mengadakan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. o. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN

Pasal 5

15. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di Yayasan. b. Para anak-anak yatim yang terlantar. c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan sosial. 16. Jenis santunan yang di berikan: a. Penyantunanb makan asrama,sarana dan prasarana pendidikan di dalam Panti Asuhan Yatim Piatu di Yayasan . b. Penyantunan bagi yatim di luar panti. 17. Syarat-syarat penerimaan santunan: a. Beragama Islam. b. Bersedia menerima santunan dengan mengisi blangko isian dan atau di sesuaikan snrat perjanjian. c. Bersedia mentaati ketentuan lembaga. d. Tidak sedang menerima santunan dari pihak lain e. Di ajukan dan di setujui oleh dewan pengurus Yayasan. 18. Jenis dan besarnya santunan yang akan di berikan tergantung dan atau di sesuaikan dengan kemampuan Yayasan. 19. Penyantunan di akhiri apabila penerimaan santunan mengundurkan diri dari ikatan perjanjian atau di pandang oleh Yayasan kembalikan kepada orang lain. telah mampu mandiri dan selanjutnya di

BAB V SUMBER DANA

Pasal 6 Sumber dana Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: m. Donatur tetap. n. Dermawan/dermawati penyetor zakat,infaq,shodaqoh,Hibah dan beasiswa. o. Hasil-hasil usaha pengembagan lembaga yang tidak bertentangan dengan syariat Islam, serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. p. Permohonan pengumpulan Infaq dan Shodaqoh di lakukan pada setiap saat sepanjang bantuan sumbangan yang tidak mengikuti dari pemerintah,Badan-badan atau lembaga perorangan dan pihak luar. q. Hibah/wasiat. r. Harta bergerak maupun yang tidak bergerak oleh lembaga.

Pasal 7 1. Pengumpulan dana dari donatur tetap di lakukan setiap bulan. 2. Permohonan pengumpulan zakat di lakukan setiap saat. 3. Permohonan Beasiswa di lakukan pada saat penjaringan calon penerimaan baik dari Departemen Agama, Departemen Pendidikan Nasional maupun pihak-pihak donor setiap tahun. 4. Permohona aga/perorangan di lakukan setiap ada kesempatan dengan pengjuan proposal n bantuan dana dari pemeruntah atau swasta/lemb kegiatan dan perdanaan.

BAB VI DEWAN PENGURUS DAN ANGGOTA DEWAN PENGURUS

Pasal 8

7. Dewan pengurus-dewan pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. 1 orang ketua dan 1 orang wakil ketua b. 1 orang sekretaris dan 1 orang wakil sekretaris c. 1 orang bendahara dan 1 wakil bendahara 8. Untuk kelancaran pelaksanaan tugasnya Dewan pengurus dengan persetujuan dewan pembina dapat melengkapi kepengurusan lembaga sesuai kebutuhan. 9. Masa Bakti Dewan pengurus sdalah 5 tahun dan sesudahnya dapat di angkat kembali oleh dewan pembina. Pasal 9

Persyaratan untuk menjadi pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah adalah: 15. Warga Negara Indonesia 16. Beragama Islam dan taat menjalankan syariat Islam 17. Mau dan mampu memiliki dedikasi yang tinggi terhadap perkembangn dan kemajuan Agama Islam melalui sistem pondok pesantren khususnya terhadap pelestarian AlQuran dan kepedulian yang tinggi terhadap kesejahteraan sosial masyarakat 18. Mempunyai penghasilan sendiri yang sah 19. Memahami tentang visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu dengan baik 20. Di pilih dan di usulkan oleh dewan pengurus yangsudah ada dengan mendapatkan persetujuan dewan Yayasan. 21. Bersedia menjadi donatur tetap Yayasan.

Pasal 10

Tugas pokok fungsi dan hak pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu adalah: 11. Ketua dengan di bantu wakil ketua mengambil kebijakan yang bersifat teknis program-program kerja Yayasan dan melaksanakan serta mengembangkan Yayasan sesuai dengan visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah 12. Sekretaris dan wakil sekretaris berkewajiban melaksanakan tugas-tugas manajemen Yayasan sesuai syarat tertib dan benar sesuai ketentuan yang berlaku

13. Bendahaba dan wakil bendahara Yayasan wajib melaksanakan pembukuan keuangan Yayasan secara teratur dan tertib serta mengelola dengan bauk di sertai

buktibpendukung administrasinya dan bertanggung jawabkan kepada Yayasan. 14. Dewan pengurus berkewajiban membuat laporan tahunan pada akhirtahun buku secara tertulis kepada dewan pembina maupun pemberi dana sesuai keperluan 15. Dewan pengurus berhak mendapat Honorium sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam Yayasan. Pasal 11

Keanggotaan Dewan pengurusYayasan berakhir apabila: 11. Telah habis asa baktinya 12. Meninggal dunia 13. Dalam keadaan sakit dengan secara terus - menerus selama enam bulan sehingga mengganggu jalannya pelaksanaan tugas Yayasan. 14. Permintaan sendiri di nyatakan dengan secara tertulis dan bermaterai dan di setujui oleh dewan pembina 15. Di pecat oleh dewan Yayasan.

BAB VII RAPAT - RAPAT

Pasal 12

Rapat-rapat Dewan pengurus Yayasan meliputi: e. Rapat Pleno f. Rapat Khusus

BAB VIII

PENGESAHAN DAN PERUBAHAN

Pasal 14 Pengesahan dan perubahan Anggaran Dasar Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah darat di lakukan atas dasar keputusanrapat Pleno yang di hadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3anggota Dewan pengurus.

BAB IX PENUTUP

Pasal 15 Hal-hal yang belum tercantum dalam anggaran Dasar ini akan diatur lebih lanjut dalam petunjuk pelaksana yang di tetapkan oleh Dewan pengurus Yayasan.

Ditetapkan di Ponorogo Tgl 25 Juni 1998 Oleh Pengurus Yayasan Yatim Piatu Al-Hidayah

Ketua

Yayasan

Miftakul Hadi

(................................................)

Wakil Ketua

K Nursahid

( ...............................................)

Ketua Panti

K Sareh Ahmadi

(................................................)

Bendahara

Khasilul Fawaid

(............................................... )

Wakil Bendahara

Durotunnasikah

(................... ............................)

Sekretaris

Miswan

(................................................).

ANGGARAN RUMAH TANGGA PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH BAB I KETENTUAN UMUM


Pasal 1

1.Lembaga panti Asuhan Al-Hidayah Lembaga Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Lembaga Panti asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan/santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidshafidzoh,penguasaan kitab Agama Islam serta menampung

Zakat,infaq,Shodakoh,Wakaf,Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3.Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl. Pesantren Menang kec.Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah ber azaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Pasal 3 Lembaga ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan terlantar khususnya. anak

b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur,berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya.

BAB III USAHA DAN KAGIATAN Pasal 4 Usaha Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia, alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyabakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan: p. mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengjaran/pondok pesantren yaitu Lembag Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayhah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah,Perguruan Tinggi,serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan(Life Skill). q. Membina, mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. Panti Asuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial c. Mengadakan dan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan

dikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. r. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN Pasal 5 20. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di lembaga b. Para anak-anak yatim yang terlantar c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan soaial 21. Jenis santunan yang di berikan:

ANGGARAN DASAR YAYASAN YATIM PIATU ALHIDAYAH

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1 1. Yayasan panti AsuhanYatim Piatu Al Hidayah sebagai Yayasan Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan / santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidz-hafidzoh, penguasaan kitab Agama Islam serta menampung Zakat, infaq, Shodaqoh, Wakaf, Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3. Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl.Pesantren Desa Menang Kecamatan Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah berazaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar
1945.

Pasal 3 Yayasan ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan anak terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur, berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar

supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya.

BAB III USAHA DAN KAGIATAN

Pasal 4 Usaha Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia ,alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyarakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan:

d. Mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengajaran/pondok pesantren yaitu Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah, Perguruan Tinggi, serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan (Life Skill). s. Membina,mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. PantiAsuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial

t. Mengadakan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. u. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV SANTUNAN

Pasal 5

22. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di Yayasan. b. Para anak-anak yatim yang terlantar. c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan sosial. 23. Jenis santunan yang di berikan: a. Penyantunanb makan asrama,sarana dan prasarana pendidikan di dalam Panti Asuhan Yatim Piatu di Yayasan . b. Penyantunan bagi yatim di luar panti. 24. Syarat-syarat penerimaan santunan: a. Beragama Islam.

b. Bersedia menerima santunan dengan mengisi blangko isian dan atau di sesuaikan snrat perjanjian. c. Bersedia mentaati ketentuan lembaga. d. Tidak sedang menerima santunan dari pihak lain e. Di ajukan dan di setujui oleh dewan pengurus Yayasan. 25. Jenis dan besarnya santunan yang akan di berikan tergantung dan atau di sesuaikan dengan kemampuan Yayasan. 26. Penyantunan di akhiri apabila penerimaan santunan mengundurkan diri dari ikatan perjanjian atau di pandang oleh Yayasan kembalikan kepada orang lain. telah mampu mandiri dan selanjutnya di

BAB V SUMBER DANA

Pasal 6 Sumber dana Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: s. Donatur tetap. t. Dermawan/dermawati penyetor zakat,infaq,shodaqoh,Hibah dan beasiswa. u. Hasil-hasil usaha pengembagan lembaga yang tidak bertentangan dengan syariat Islam, serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. v. Permohonan pengumpulan Infaq dan Shodaqoh di lakukan pada setiap saat sepanjang bantuan sumbangan yang tidak mengikuti dari pemerintah,Badan-badan atau lembaga perorangan dan pihak luar. w. Hibah/wasiat. x. Harta bergerak maupun yang tidak bergerak oleh lembaga.

Pasal 7 1. Pengumpulan dana dari donatur tetap di lakukan setiap bulan. 2. Permohonan pengumpulan zakat di lakukan setiap saat.

3. Permohonan Beasiswa di lakukan pada saat penjaringan calon penerimaan baik dari Departemen Agama, Departemen Pendidikan Nasional maupun pihak-pihak donor setiap tahun. 4. Permohona aga/perorangan di lakukan setiap ada kesempatan dengan pengjuan proposal n bantuan dana dari pemeruntah atau swasta/lemb kegiatan dan perdanaan.

BAB VI DEWAN PENGURUS DAN ANGGOTA DEWAN PENGURUS

Pasal 8 10. Dewan pengurus-dewan pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. 1 orang ketua dan 1 orang wakil ketua b. 1 orang sekretaris dan 1 orang wakil sekretaris c. 1 orang bendahara dan 1 wakil bendahara 11. Untuk kelancaran pelaksanaan tugasnya Dewan pengurus dengan persetujuan dewan pembina dapat melengkapi kepengurusan lembaga sesuai kebutuhan. 12. Masa Bakti Dewan pengurus sdalah 5 tahun dan sesudahnya dapat di angkat kembali oleh dewan pembina. Pasal 9

Persyaratan untuk menjadi pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah adalah: 22. Warga Negara Indonesia 23. Beragama Islam dan taat menjalankan syariat Islam 24. Mau dan mampu memiliki dedikasi yang tinggi terhadap perkembangn dan kemajuan Agama Islam melalui sistem pondok pesantren khususnya terhadap pelestarian AlQuran dan kepedulian yang tinggi terhadap kesejahteraan sosial masyarakat 25. Mempunyai penghasilan sendiri yang sah 26. Memahami tentang visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu dengan baik

27. Di pilih dan di usulkan oleh dewan pengurus yangsudah ada dengan mendapatkan persetujuan dewan Yayasan. 28. Bersedia menjadi donatur tetap Yayasan.

Pasal 10

Tugas pokok fungsi dan hak pengurus Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu adalah: 16. Ketua dengan di bantu wakil ketua mengambil kebijakan yang bersifat teknis program-program kerja Yayasan dan melaksanakan serta mengembangkan Yayasan sesuai dengan visi dan misi Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah 17. Sekretaris dan wakil sekretaris berkewajiban melaksanakan tugas-tugas manajemen Yayasan sesuai syarat tertib dan benar sesuai ketentuan yang berlaku 18. Bendahaba dan wakil bendahara Yayasan wajib melaksanakan pembukuan keuangan Yayasan secara teratur dan tertib serta mengelola dengan bauk di sertai

buktibpendukung administrasinya dan bertanggung jawabkan kepada Yayasan. 19. Dewan pengurus berkewajiban membuat laporan tahunan pada akhirtahun buku secara tertulis kepada dewan pembina maupun pemberi dana sesuai keperluan 20. Dewan pengurus berhak mendapat Honorium sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam Yayasan. Pasal 11

Keanggotaan Dewan pengurusYayasan berakhir apabila: 16. Telah habis asa baktinya 17. Meninggal dunia 18. Dalam keadaan sakit dengan secara terus - menerus selama enam bulan sehingga mengganggu jalannya pelaksanaan tugas Yayasan. 19. Permintaan sendiri di nyatakan dengan secara tertulis dan bermaterai dan di setujui oleh dewan pembina 20. Di pecat oleh dewan Yayasan.

BAB VII RAPAT - RAPAT

Pasal 12

Rapat-rapat Dewan pengurus Yayasan meliputi: g. Rapat Pleno h. Rapat Khusus

BAB VIII PENGESAHAN DAN PERUBAHAN

Pasal 14 Pengesahan dan perubahan Anggaran Dasar Yayasan Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah darat di lakukan atas dasar keputusanrapat Pleno yang di hadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3anggota Dewan pengurus.

BAB IX PENUTUP

Pasal 15 Hal-hal yang belum tercantum dalam anggaran Dasar ini akan diatur lebih lanjut dalam petunjuk pelaksana yang di tetapkan oleh Dewan pengurus Yayasan.

Ditetapkan di Ponorogo Tgl 25 Juni 1998 Oleh Pengurus Yayasan Yatim Piatu Al-Hidayah

Ketua

Yayasan

Miftakul Hadi

(................................................)

Wakil Ketua

K Nursahid

( ...............................................)

Ketua Panti

K Sareh Ahmadi

(................................................)

Bendahara

Khasilul Fawaid

(............................................... )

Wakil Bendahara

Durotunnasikah

(................... ............................)

Sekretaris

Miswan

(................................................).

ANGGARAN RUMAH TANGGA PANTI ASUHAN AL-HIDAYAH BAB I KETENTUAN UMUM


Pasal 1

1.Lembaga panti Asuhan Al-Hidayah Lembaga Sosial Kemasyarakatan dan keagamaan sebagai sarana beribadah dan tidak untuk tujuan komersial. 2.Lembaga Panti asuhan Yatim Piatu Al Hidayah sebagai wahana sekaligus menampung para santriwan/santriwati dari seluruh pelosok tanah air dan di didik menjadi hafidshafidzoh,penguasaan kitab Agama Islam serta menampung

Zakat,infaq,Shodakoh,Wakaf,Hibah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan sosialnya. 3.Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayah didirikan dan berkedudukan di Jl. Pesantren Menang kec.Jambon Kabupaten Ponorogo Propinsi Jawa Timur.

BAB II AZAS MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2 Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah ber azaskan pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Pasal 3 Lembaga ini mempunyai maksud dan tujuan: a. Meningkatkan kualitas sumner daya manusia pada umumnya,dan terlantar khususnya. b. Membina manusia muslim yang bertaqwa pada Allah SWT,berbudi luhur,berpengetahuan luas terampil dan bertabggung jawab bagi dirinya maupun orang lain. c. Dan mengembangkan bagi pribadi,kelompok maupun masyarakat agar supaya mau dan mampu melaksanakan Usaha Kesejahteraan Sosial sehingga di harapkan menjadi pola panutan ikatan di lingkungannya. anak

BAB III USAHA DAN KAGIATAN Pasal 4 Usaha Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu AL Hidayah bersifat peningkatan sumber daya manusia, alam dan lingkungan hidup agar berdaya dan berhasil guna demi terwujudnya masyabakat adil dan makmur yang di Ridhoi Allah SWT dengan jalan:

v. mendirikan dan menyelenggarakan Pendidikan/Pengjaran/pondok pesantren yaitu Lembag Panti Asuhan Yatim Piatu Al Hidayhah bagi madrasah Ibtidaiyah, Madrasah Tsanawiyah, Madrasah Aliyah,Perguruan Tinggi,serta non formal dalam bentuk pendidikan ketrampilan(Life Skill). w. Membina, mengembangkan dan menyelenggarakan usaha kesejahteraan sosial baik secara sistem panti maupun non panti melalui: 1. Panti Asuhan Terpadu 2. Penyantunan Yatim Piatu dan anak terlantar 3. Usaha kesejahteraan sosial fakir miskin 4. Taman pendidikan Al-Quran 5. Asisten sosial c. Mengadakan dan melaksanakan hubungan dengan Lembaga Pendidikan dikan dan organisasi/Yayasan/Badan sosial baik di dalam negeri maupun di luar Negeri. x. Mengadakan usaha-usaha lain yang sah,bermanfaat dan tidakbertentangan dengan syariat Islam serta peraturan perundang-undangan yang brerlaku.

BAB IV BAB IV SANTUNAN Pasal 5 27. Santunan dapat di berikan kepada: a. Para santriwan/santriwati yang ada di lembaga b. Para anak-anak yatim yang terlantar c. Masyarakat yang memandang masalah kesejahteraan soaial 28. Jenis santunan yang di berikan: a. Penyantunanb makan asrama,sarana dan prasarana pendidikan di dalam Aanti Asuhan Yatim Piatu di lembaga. b. Penyantunan bagi yatim di luar panti 29. Syarat-syarat penerimaan santunan: a. Beragama Islam

b. Bersedia menerima santunan dengan mengisi blangko isian dan atau di sesuaikan snrat perjanjian c. Bersedia mentaati ketentuan lembaga d. Tidak sedang menerima santunan dari pihak lain e. Di ajukan dan di setujui oleh dewan pengurus lembaga. 30. Jenis dan besarnya santunan yang akan di berikan tergantung dan atau di sesuaikan dengan kemampuan lembaga. 31. Penyantunan di akhiri apabila penerimaan santunan mengundurkan diri dari ikatan perjanjian atau di pandang oleh lembaga telah mampu mandiri dan selanjutnya di kembalikan kepada orang lain.

BAB IV SUMBER DANA Pasal 6 Sumber dana lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: y. Donatur tetap z. Dermawan/dermawati penyetor zakat,infaq,shodaqoh,Hibah dan biasiswa . Hasil-hasil usaha pengembagan lembaga yang tidak bertentangan dengan syariat Islam,serta peraturan perundang-undangan yang berlaku . Bantuan sumbangan yang tidak mengikuti dari pemerintah,Badan-badan atau lembaga perorangan dan pihak luar . Hibah/wasiat aa. Harta bergerak maupun yang tidak bergerak oleh lembaga.

Pasal 7 1. Pengupulan dana dari donatur tetap di lakukan setiap bulan. 2. Permohonan pengumpulan zakat di lakukan setiap saat 3. Permohonan Beasiswa di lakukan pada saat penjaringan calon penerimaan baik dari departemen Agama,Departemen Pendidikan Nasional maupun pihak-pihak donor 4. Permohonan pengumpulan Infaq dan Shodaqoh di lakukan pada setiap saat sepanjang tahun

5. Permohonan bantuan dana dari pemeruntah atau swasta/lembaga/perorangan di lakukan setiap ada kesempatan dengan pengjuan proposal kegiatan dan perdanaan.

BAB VI DEWAN PENGURUS DAN ANGGOTA DEWAN PENGURUS Pasal 8 13. Dewan pengurus-dewan pengurus Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah terdiri dari: a. 1 orang ketua dan 1 orang wakil ketua b. 1 orang sekretaris dan 1 orang wakil sekretaris c. 1 orang bendahara dan 1 wakil bendahara 14. Untuk kelancaran pelaksanaan tugasnya Dewan pengurus dengan persetujuan dewan pembina dapat melengkapi kepengurusan lembaga sesuai kebutuhan. 15. Masa Bakti Dewan pengurus sdalah 5 tahun dan sesudahnya dapat di angkat kembali oleh dewan pembina.

Pasal 9 Persyaratan untuk menjadi pengurus lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah adalah: 6. 7. Warga Negara Indonesia Beragama Islam dan taat menjalankan syariat Islam

29. Mau dan mampu memiliki dedikasi yang tinggi terhadap perkembangn dan kemajuan Agama Islam melalui sistem pondok pesantren khususnya terhadap pelestarian AlQuran dan kepedulian yang tinggi terhadap kesejahteraan sosial masyarakat 30. Mempunyai penghasilan sendiri yang sah 31. Memahami tentang visi dan misi lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu dengan baik 32. Di pilih dan di usulkan oleh dewan pengurus yangsudah ada dengan mendapatkan persetujuan dewan lembaga 33. Bersedia menjadi donatur tetap lembaga.

Pasal 10 Tugas pokok,fungsi dan hak pengurus lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu adalah: 1. Ketua dengan di bantu wakil ketua mengambil kebijakan yang bersifat teknis program-program kerja lembaga dan melaksanakan serta mengembangkan lembaga sesuai dengan visi dan misi lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah 2. Sekretaris dan wakil sekretaris berkewajiban melaksanakan tugas-tugas manajemen lembaga sesuai syarat tertib dan benar sesuai ketentuan yang berlaku 3. Bendahaba dan wakil bendahara lembaga wajib melaksanakan pembukuan keuangan lembaga secara teratur dan tertib serta mengelola dengan bauk di sertai buktibpendukung administrasinya dan bertanggung jawabkan kepada lembaga 4. Dewan pengurus berkewajiban membuat laporan tahunan pada akhirtahun buku secara tertulis kepada dewan pembina maupun penberi dana sesuai keperluan 5. Dewan pengurus berhak mendapat Honorium sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam lembaga.

Pasal 11 Keanggotaan Dewan penguruslembaga berakhir apabila: 21. Telah habis asa baktinya 22. Meninggal dunia 23. Dalam keadaan sakit dengan secara terus menerus selama enam bulan sehingga mengganggu jalannya pelaksanaan tugas lembaga 24. Permintaan sendiri di nyatakan dengan secara tertulis dan bermaterai dan di setujui oleh dewan pembina 25. Di pecat oleh dewan lembaga.

RAPAT RAPAT

Pasal 12 Rapat-rapat Dewan pengurus lembaga meliputi:

i. j.

Rapat Pleno Rapat Khusus

BAB IX PENGESAHAN DAN PERUBAHAN

Pasal 14 Pengesahan dan perubahan Anggaran Dasar Lembaga Panti Asuhan Yatim Piatu Al-Hidayah darat di lakukan atas dasar keputusanrapat Pleno yang di hadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3anggota Dewan pengurus.

BAB X PENUTUP

Pasal 15 Hal-hal yang belum tercantum dalam anggaran Rumah tangga ini akan di atur lebih lanjut dalam petunjuk pelaksanaan yang di tetapkan oleh Dewan pengurus lembaga.

Ditetapkan Di Ponorogo Tgl tgl 25 Juni 1998 Oleh Pengurus Inti Yayasan Yatim Piatu Al-Hidayah Ketua Wakil Ketua Ketua Panti Bendahara Wakil Bendahara : Miftakul Hadi S.Pd. : K. Nursahid : Sareh Ahmadi : Siti Nur Khasanah : Durrotun Nasikah (..................................) (..................................) (.................. ..............) (..................................) (..................................)

Sekretaris Bendahara

: Miswan S.Pd : Siti Nurkhasanah

(..................................) (..................................)

Wakil Bendahara : Durrotunnasikah

(.................................)

Anda mungkin juga menyukai