Anda di halaman 1dari 39

REFERAT

DISASTER VICTIM IDENTIFICATION (DVI) PADA BENCANA LETUSAN GUNUNG MERAPI DAN SERANGAN TERORISME BOM BALI I

Diajukan untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh Program Pendidikan Studi Profesi Kedokteran Umum Fakultas Kedokteran Disusun oleh :

Aboesina Sidiek Vidya Leliana Innes Angita Amalina Dyani P. Novriani Maulvi Nazir Hairunnisa Destiana Lisnawati

22010112210078 22010112210122 22010111200084 1210221012 1210221018 1210221048 1210221049 1210221068

FKUNDIP FKUNDIP FKUNDIP FKUPN FKUPN FKUPN FKUPN FKUPN

Residen Pembimbing : dr. Istiqomah, M.H.Kes Dosen Penguji : dr. Ratna Relawati, Sp.KF, M.Si

BAGIAN ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN DAN MEDIKOLEGAL FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO RUMAH SAKIT UMUM PUSAT DR. KARIADI SEMARANG PERIODE 10 DESEMBER 2012 5 JANUARI 2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayah yang diberikan sehingga referat yang berjudul Disaster Victim Identification (DVI) Pada Bencana Letusan Gunung Merapi dan Serangan Terorisme Bom Bali I dapat terselesaikan dengan baik. Referat ini dibuat sebagai salah satu tugas dalam kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal di RSUP Dr. Kariadi Semarang. Kiranya dapat penulis kemukakan bahwa tidak mungkin referat ini dapat diselesaikan tanpa bantuan, dorongan serta kerjasama berbagai pihak dengan sepenuh hati, sehingga dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang setulus-tulusnya kepada : 1. dr. Ratna Relawati Sp.KF, M.Si selaku dosen penguji referat. 2. dr. Istiqomah, M.H.Kes selaku residen pembimbing penyusunan referat. 3. Seluruh staf Instalasi Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran

Universitas Diponegoro/RSUP Dr. Kariadi Semarang. 4. Rekan-rekan kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Forensik dan

Medikolegal Fakutas Kedokteran Universitas Diponegoro/RSUP Dr. Kariadi Semarang. Penulis menyadari bahwa referat ini masih jauh dari sempurna. Karena itu penulis mohon maaf bila terdapat kesalahan di dalamnya. Penulis juga mengharapkan kiritik dan saran yang membangun untuk memperbaiki kekurangan referat ini di kemudian hari. Akhir kata, semoga referat ini bisa bermanfaat bagi para pembaca. Atas perhatian yang diberikan, penulis mengucapkan terima kasih. Semarang, Desember 2012

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................... i DAFTAR ISI ................................................................................................... ii BAB I A. Latar Belakang ........................................................................................... 1 B. Perumusan Masalah .................................................................................... 3 C. Tujuan ......................................................................................................... 3 D. Manfaat ....................................................................................................... 3 E. Metode Penulisan ........................................................................................ 4 BAB II A. Identifikasi .................................................................................................. 5 1. Definisi Identifikasi .................................................................................. 5 2. Prinsip Identifikasi .................................................................................... 6 3. Manfaat Identifikasi .................................................................................. 7 4. Peran Dokter Pada Proses Identifikasi ...................................................... 7 5. Teknik Identifikasi Jenazah ...................................................................... 9 B. Disaster Victim Identification .................................................................... 14 1. Definisi DVI ............................................................................................. 14 2. Tahap DVI ................................................................................................ 16 3. Metode Identifikasi ................................................................................... 21 4. Identifikasi Korban ................................................................................... 22 C. Bencana ...................................................................................................... 24 1. Definisi Bencana ....................................................................................... 24 2. Tipe Bencana ............................................................................................ 25

3. Tingkat Kerusakan .................................................................................... 26 4. Masalah Akibat Bencana .......................................................................... 26 5. Manajemen Bencaca ................................................................................. 27 D. Bencana Letusan Gunung Merapi .............................................................. 27 1. Waktu dan Tempat Kejadian .................................................................... 29 2. Pelaksanaan DVI ...................................................................................... 29 3. Hasil Kegiatan .......................................................................................... 30 4. Kendala Kegiatan ...................................................................................... 30 E. Serangan Terorisme Bom Bali I ................................................................. 31 1. Waktu dan Tempat Kejadian .................................................................... 32 2. Pelaksanaan DVI ...................................................................................... 32 3. Hasil Kegiatan .......................................................................................... 32 4. Kendala Kegiatan ...................................................................................... 33 BAB III A. Kesimpulan ................................................................................................ 34 B. Saran ........................................................................................................... 35 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 36

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari 13.667 pulau dengan batas luasnya sebesar 2.027.087 km2 mempunyai kurang lebih 129 gunung merapi. Secara geologis Indonesia terletak di pertemuan diantara 3 lempeng tektonik utama (Eurasia, Indo-Australia dan Mediterania) dan secara demografi terdiri dari bermacam-macam etnik, agama, latar belakang sosial dan budaya, dimana keadaan tersebut memberikan petunjuk bahwa Indonesia berisiko tinggi sebagai negara yang rawan terjadi bencana. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Indonesia

melaporkan telah terjadi kurang lebih 13458 kasus bencana massal di Indonesia selama periode 1815 hingga 2012. Bencana massal didefinisikan sebagai suatu peristiwa yang disebabkan oleh alam atau karena ulah manusia, yang dapat terjadi secara tiba-tiba atau perlahan-lahan, yang menyebabkan hilangnya jiwa manusia, kerusakan harta benda dan lingkungan, serta melampaui kemampuan dan sumber daya masyarakat untuk menanggulanginya. Berdasarkan penyebabnya bencana massal dibedakan menjadi 2 tipe. Pertama, Natural Disaster, seperti Tsunami, gempa bumi, banjir, tanah longsor dan sejenisnya. Sedangkan yang kedua, dikenal sebagai Man Made Disaster yang dapat berupa kelalaian manusia itu sendiri seperti: kecelakaan udara, laut, darat, kebakaran hutan dan sejenisnya serta akibat ulah manusia yang telah direncanakannya seperti pada kasus terorisme.

Selain itu bencana juga dapat digolongkan sebagai bencana terbuka dan tertutup. Bencana terbuka mengakibatkan kematian sejumlah individu dimana tidak diketahui untuk siapa, tidak terdapat catatan sebelumnya sehingga sulit mendapatkan informasi tentang jumlah sebenarnya korban setelah peristiwa tersebut, misalnya pada bencana alam letusan gunung Merapi, serangan terorisme bom Bali, tsunami Aceh, dll. Bencana tertutup terjadi pada sejumlah individu milik kelompok dimana terdapat data sehingga proses diidentifikasi lebih cepat dilakukan dibandingkan bencana terbuka. (misalnya pesawat kecelakaan dengan daftar penumpang). Umumnya korban yang hidup telah banyak dapat diatasi oleh tim medis, para medis dan tim pendukung lainnya. Namun berbeda bagi korban yang sudah mati yang perlu ditangani secara khusus dengan membentuk tim khusus pula yang disebut Disaster Victim Identification (DVI). DVI adalah suatu prosedur untuk mengidentifikasi korban mati akibat bencana yang dapat di pertanggungjawabkan secara sah oleh hukum dan ilmiah serta mengacu pada INTERPOL DVI GUIDELINE. DVI diperlukan untuk menegakkan Hak Asasi Manusia, sebagai bagian dari proses penyidikan dan penunjang kepentingan hukum (asuransi, warisan, status perkawinan) serta dapat dipertanggungjawabkan. Dalam prosesnya DVI mempunyai 5 fase, dimana masing masing fase memiliki keterkaitan satu dengan lainnya. Pada referat ini akan dibahas mengenai DVI pada letusan Gunung Merapi dan serangan terorisme bom Bali 1. Letusan Gunung Merapi (2010) di Yogyakarta menewaskan 165 orang sedangkan serangan teroris bom Bali

(2002) menewaskan 202 orang. Kedua bencana tersebut merupakan bencana terbuka berupa Natural Disaster dan Man Made Disaster dimana lebih sulit dalam proses identifikasi korban dibandingkan bencana tertutup karena tidak terdapat data sebelumnya, sehingga DVI sangat penting dilakukan dalam kasus tersebut. B. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : Bagaimana pelaksanaan Disaster Victim Identification (DVI) pada bencana letusan Gunung Merapi dan serangan terorisme bom Bali 1 ? C. Tujuan 1. Mengetahui proses identifikasi jenazah 2. Mengetahui prosedur Disaster Victim Identification (DVI) 3. Mengetahui pelaksanaan Disaster Victim Identification (DVI) pada bencana letusan Gunung Merapi dan serangan terorisme bom Bali 1 D. Manfaat 1. Bagi Departemen Forensik dan Medikolegal Mendapatkan data mengenai Disaster Victim Identification (DVI) pada letusan gunung Merapi dan serangan terorisme bom Bali 1. 2. Bagi Kepaniteraan Kedokteran forensik dan Medikolegal Memahami penerapan Disaster Victim Identification (DVI) pada letusan gunung Merapi dan serangan terorisme bom Bali 1.

3. Bagi Penulis Memenuhi tugas referat kepaniteraan klinik bagian ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal serta menambah pengetahuan mengenai Disaster Victim Identification (DVI). E. Metode Penulisan Metode yang digunakan dalam penulisan referat ini adalah tinjauan kepustakaan yang merujuk pada berbagai literatur.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. IDENTIFIKASI 1. Definisi Identifikasi Identifikasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia memiliki arti sebagai berikut : pertama , tanda kenal diri; bukti diri; kedua, penentu atau penetapan identitas seseorang, benda, dan sebagainya; ketiga, proses psikologi yang terjadi pada diri seseorang arena secara tidak sadar membayangkan dirinya seperti orang lain yang dikaguminya, lalu dia meniru tingkah laku orang yang dikaguminya itu. Identifikasi forensik memiliki arti penetapan identitas seseorang berdasarkan ilmu kedokteran yang dilakukan berdasarkan fakta-fakta medis. Identifikasi forensik merupakan upaya yang dilakukan dengan tujuan membantu penyidik untuk menentukan identitas seseorang. Identifikasi dari tubuh yang tak dikenal, baik hidup ataupun mati, dapat dilakukan bagi kepentingan penyidikan perkara pidana dan bagi tugas kepolisian yang lain, misalnya pada peristiwa bencana alam, kecelakaan yang mengakibatkan korban massal (mass disaster) atau pada peristiwa ditemukannya seseorang dengan demensia atau kelainan jiwa yang sulit diajak berkomunikasi. Kepentingan dilakukannya identifikasi adalah sebagai upaya memenuhi hak dasar setiap individu untuk memiliki identitas semasa hidup ataupun setelah mati, dan untuk memudahkan penanganan masalah

hukum perdata ataupun pidana antara orang yang meninggal dengan keluarga yang ditinggalkan. 2. Prinsip Identifikasi Dalam proses Identifikasi diperlukan dua aspek : a. Aspek pengumpulan data identitas; baik ante-mortem maupun postmortem b. Aspek komparasi; antara data ante-mortem dengan post-mortem untuk menentukan korban Prinsip dari proses identifikasi adalah membandinkan data antemortem dengan post-mortem, semakin banyak yang cocok semakin baik. Data yang digunakan untuk menentukan identitas seseorang, meliputi : a. Identifikasi primer, meliputi pemerikasaan sidik jari, data gigi dan deoxyrebose nucleic acid (DNA), b. Identifikasi sekunder, yakni data visual seperti pakaian ataupun perhiasan, data kepemilikan seperti obat-obatan dan gigi palsu, data dokumentasi seperti kartu identitas atau foto, dan data medis yaitu ciri tubuh, jenis kelamin, golongan darah, dan lain-lain. Kedudukan data identifikasi primer memiliki nilai yang lebih tinggi dibandingkan data identifikasi sekunder. Korban dinyatakan positif teridentifikasi apabila satu atau lebih ukuran identifikasi primer terbukti dengan atau tanpa data sekunder, atau minimal dua data identifikasi sekunder yang cocok bila data primer tidak ada.

3. Manfaat Identifikasi a. Mengungkap kasus tindak pidana b. Keluarga/yang ditinggalkan dapat mengurus sertifikat kematian. c. Keluarga/yang ditinggalkan dapat mengetahui status pernikahan atau untuk melakukan pernikahan kembali. d. Untuk masalah hukum perdata lainnya, seperti menentukan hak pengurusan rumah atau tanah, hak waris, dll. e. Mengetahui asal-usul manusia, penyebarannya dan lain sebagainya 4. Peran Dokter Pada Proses Identifikasi Dalam melakukan identifikasi, dokter diharapkan dapat : a. Membedakan jenazah manusia atau bukan Apabila hanya di temukan tulang, terkadang tulang antara hewan dengan manusia mirip. Namun dengan pemeriksaan yang teliti dapat dibedakan tulang tersebut berasal dari manusia atau hewan. Untuk tulang yang tidak teridentifikasi dapat ditentukan tulang manusia atau tulang hewan dengan pemeriksaan imunologik (precipitin test). b. Membedakan jenazah laki-laki atau perempuan Pada keadaan dimana jenis kelamin tidak mungkin dilakukan dengan pemeriksaan luar, maka penentuan jenis kelamin dapat dilakukan dengan cara : 1) Jaringan lunak tertentu Uterus dan prostat merupakan jaringan lunak yang tahan terhadap pembusukkan dan dapat digunakan untuk menentukan

jenis kelamin. Selain itu pemeriksaan seks kromatin dari sampel jaringan lunak atau tulang rawan pun bisa dilakukan. Pemeriksaan tersebut sering digunakan untuk menentukan jenis kelamin pada mayat yang terpotong-potong. 2) Tulang-tulang tertentu Beberapa tulang pada laki-laki dan perempuan jelas perbedaannya, antara lain tengkorak, pelvis, tulang panjang, rahang dan gigi. 3) Memperkirakan umur Tulang dan gigi dapat memberikan informasi bagi perkiraan umur manusia. Namun signifikansi pemeriksaan tulang bergantung pada besarnya penyebaran kelompok umur, dikelompokkan menjadi kelompok fetus, neonatus, anak-anak, remaja dan dewasa. Pada kelompok fetus dan neonatus, pemeriksaan difokuskan pada inti penulangan dengan

pemeriksaan ronsenologik atau otopsi. Pada anak hingga remaja umur 20 tahun yang paling berguna adalah pemeriksaan epifisis. Pada kelompok dewasa, dapat melihat penutupan sutura, perubahan sudut rahang dan adanya proses penyakit pada tulang 4) Menentukan tinggi badan jenazah Tinggi badan merupakan salah satu informasi penting yang digunakan untuk melacak identitas. Perlu diketahui bahwa ukuran tinggi badan orang yang sudah meninggal biasanya sedikit lebih panjang sekitar 2,5 sentimeter dari pada tinggi

badan waktu hidup. Jika jenazah tidak utuh, maka penentuan tinggi badan dapat dilakukan dengan meggunakan tulang panjang. 5. Teknik Identifikasi Jenazah Untuk mengidentifikasi jenazah, dapat digunakan berbagai teknik, yaitu : a. Dokumentasi kejadian b. Pengenalan visual Metode ini dilakukan dengan memperlihatkan jenazah pada orang-orang yang merasa kehilangan anggota keluarga atau temannya. Cara ini hanya efektif pada jenazah yang belum membusuk, sehingga masih mungkin dikenali wajah dan tubuhnya, oleh lebih dari satu orang. Besar kemungkinan adanya faktor emosi yang mengaburkan pembenaran atau penyangkalan identitas jenazah. c. Penyesuaian data antemortem dan postmortem Cara pengumpulan data ante-mortem adalah sebagai berikut : 1) Melalui Unit polisi pencarian orang hilang dalam DVI Pengumpulan data berupa nama, alamat, nomor telpon yang bisa dihubungi dari keluarga korban serta data medis korban. 2) Odontologis Forensik odontology harus menghubungi seluruh dokter gigi yang pernah melakukan perawatan gigi terhadap korban. Data tersebut harus asli dan meliputi: odontogram, radiograf, cetakan gigi dan fotograf.

Data post-mortem meliputi : 1) Sidik jari 2) Data dan foto dari pakaian, perhiasan, tato 3) Pemeriksaan patologi forensik Data yang paling sering digunakan adalah odontology forensic. Data postmortem dapat dikumpulkan pada tempat kejadian perkara (TKP). Setelah data antemortem dan postmortem yang di kumpulkan oleh tim yang berbeda terkumpul, kemudian dibawa ke pusat identifikasi untuk dicocokkan (matching). Proses identifikasi menggunakan 2 metode, yaitu metode sederhana dan metode ilmiah. d. Metode obyektif atau ilmiah Metode ilmiah dibagi menjadi 3 macam, yaitu: 1) Sidik Jari Identifikasi menggunakan pola sidik jari merupakan teknik biometrik tertua di dunia.Sejarahnya kembali ke zaman 6000 tahun sebelum masehi. Penggunaan sidik jari telah tercatatkan oleh bangsa Assyiria, Babilonia Jepang dan Cina.Bangsa Cina menggunakan sidik jari sebagai alat identifikasi penulis dari suatu dokumen.Sejak tahun 1897, dactyloscopy (identifikasi sidik jari tanpa berbasis komputer) telah digunakan untuk identifikasi kejahatan. Karakteristik sidik jari setiap orang adalah unik dan tidak akan berubah selama hidup. Berdasarkan penelitian

peluang dua orang memiliki sidik jari yang sama lebih kecil dari satu dalam satu milyar. Odentifikasi sidik jari dilakukan dengan mencocokkan pola karakteristik yang khas, yang diketahui sebagai detail Galton, point of identity atau minutiae, dan pemanding minutiae adalah cetak referensi berupa cap sidik jari menggunakan tinta dari sidik jari tersangka. Ada tiga gambaran dasar dari bentuk karakter dasar, yaitu : a) The ridge ending b) The bifurcation c) The dot or island Dalam satu sidik jari terdapat lebih dari 100 poin yang digunakan dalam identifikasi. Tidak ada ukuran jumlah pasti poin identifikasi yang ditemukan pada luas area tertentu tergantung dari lokasi penempelan. Contoh, daerah delta mungkin mengandung lebih banyak poin permilimeter persegi dibanding daerah ujung jari. 2) Rekam gigi Merupakan metode identifikasi yang memiliki banyak keunggulan, yaitu : a) Gigi resisten terhadap pembusukan dan pengaruh lingkungan yang ekstrim

b) Karakteristik individual yang unik dalam hal susunan gigi dan restorasi gigi membuat identifikasi gigi memiliki ketepatan tinggi c) Kemungkinan adanya data antemortem berupa rekam gigi d) Terlindung oleh otot bibir dan pipi, trauma akan mengenai otot-otot tersebut lebih dahulu. e) Bentuk gigi geligi di dunia tidak sama, kemungkinan sama satu banding dua miliar f) igi ta an panas ingga

g) Gigi tahan asam keras. Batasan dari forensik odontologi terdiri dari : a) Identifikasi dari mayat tak dikenal. b) Penentuan umur c) Pemeriksaan jejas gigit d) Penentuan ras berdasarkan gigi e) Analisis dari trauma orofasial f) Dental jurisprudensi berupa keterangan saksi ahli g) Peranan pemeriksaan DNA dalam identifikasi personal 3) DNA DNA adalah asam nukleat yang mengandung materi genetik yang berfungsi untuk mengatur perkembangan biologik seluruh bentuk kehidupan secara seluler.DNA terdiri dari dua molekul yang membentuk struktur double helix.

Hampir semua sampel biologis tubuh dapat digunakan sebagai sampel tes DNA, tapi yang sering digunakan adalah sampel darah, rambut, apusan pipi, dan kuku. Untuk kasus forensik, sperma, daging, tulang, kulit, air liur atau sampel biologis lainnya yang di temukan di TKP dapat menjadi sampel tes DNA. a) Tujuan Tes DNA Tujuan pribadi : penentuan perwalian anak

atau penentuan orang tua dari anak. Tujuan hukum : meliputi masalah forensik,

seperti identifikasi korban yang telah hancur, sehingga butuh pencocokkan antara DNA korban dengan keluarga, ataupun pembuktian pelaku kejahatan. b) Metode tes DNA : STR ( Short Tandem repeat) STR adalah lokus DNA yang tersusun atas pengulangan 2-6 basa. Dalam genom manusia dapat ditemukan jumlah pengulangan dan basa yang Dengan

bervariasi

jenisnya.

memprofilkan DNA menggunakan STR, DNA dapat dibandingkan satu sama lain. PCR (Polymerase Chain Reaction)

PCR

merupakan

teknik

yang

memungkinkan sintesis wilayah DNA tertentu. Yang memungkinkan peneliti membuat berjutajuta salinan DNA dalam waktu singkat untuk kemudian di identifikasi. B. DISASTER VICTIM IDENTIFICATION (DVI) 1. Definisi DVI DVI atau Disaster Victim Identification adalah satu definisi yang diberikan sebagai sebuah prosedur untuk mengidentifikasi korban mati akibat bencana massal secara ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan dan mengacu kepada standar baku interpol. Yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan DVI adalah polisi didukung oleh para ahli seperti patologi forensik, odontologi forensik, ahli sidik jari, ahli DNA, fotografer, dan tim bantuan lain. Prosedur DVI diperlukan dalam menegakkan HAM, merupakan bagian dari proses penyidikan, jika identifikasi visual diragukan, serta untuk kepentingan hukum (asuransi, warisan, dan status perkawinan). Prinsip dari proses identifikasi ini adalah dengan membandingkan data ante-mortem dan post-mortem, semakin banyak yang cocok maka akan semakin baik. Tujuan penerapan DVI adalah dalam rangka mencapai identifikasi yang dapat dipertanggungjawabkan secara hukum, sempurna dan paripurna dengan semaksimal mungkin sebagai wujud dari kebutuhan dasar hak asasi manusia,dimana seorang mayat pempunyai hak untuk dikenali.

DVI diterapkan pada bencana yang menyebabkan korban massal, seperti kecelakaan bus dan pesawat, gedung yang runtuh atau terbakar, kecelakaan kapal laut dan aksi terorisme. Selain itu juga dapat diterapkan pada bencana alam, seperti gempa bumi, tsunami, dan gunung meletus. Rujukan Hukum : a. UU No.24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana b. UU No.2 tahun 2002 tentang Polri c. UU No.23 tentang kesehatan d. PP No.21 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana e. Resolusi Interpol No.AGN/65/RES/13 year 1996 on Disaster Victim Identification f. MOU Depkes RI-Polri tahun 2004 g. MOU Depkes RI-Polri tahun 2003 2. Tahap DVI Proses DVI tersebut mempunyai lima fase, dimana setiap fasenya mempunyai keterkaitan satu dengan yang lainnya. Fase-fase tersebut yaitu : a. Fase I TKP (The Scene) Merupakan tindakan awal yang dilakukan di tempat kejadian peristiwa (TKP) bencana. Ketika suatu bencana terjadi, prioritas yang paling utama adalah untuk mengetahui seberapa luas jangkauan bencana. Sebuah organisasi resmi harus mengasumsikan komando operasi secara keseluruhan untuk memastikan koordinasi personil dan sumber daya material yang efektif dalam penanganan

bencana. Dalam kebanyakan kasus, polisi memikul tanggung jawab komando untuk operasi secara keseluruhan. Sebuah tim pendahulu (kepala tim DVI, ahli patologi forensik dan petugas polisi) harus sedini mungkin dikirim ke TKP untuk mengevaluasi situasi berikut : 1) Keluasan TKP : pemetaan jangkauan bencana dan pemberian koordinat untuk area bencana 2) Perkiraan jumlah korban 3) Keadaan mayat 4) Evaluasi durasi yang dibutuhkan untuk melakukan DVI 5) Institusi medikolegal yang mampu merespon dan membantu proses DVI 6) Metode untuk menangani mayat 7) Transportasi mayat 8) Penyimpanan mayat 9) Kerusakan properti yang terjadi Pada prinsipnya untuk fase tindakan awal yang dilakukan di situs bencana, ada tiga langkah utama. Langkah pertama adalah to secure atau untuk mengamankan, langkah kedua adalah to collect atau untuk mengumpulkan dan langkah ketiga adalah

documentation atau pelabelan. Pada langkah to secure organisasi yang memimpin komando DVI harus mengambil langkah untuk mengamankan TKP agar

TKP tidak menjadi rusak. Langkah langkah tersebut antara lain adalah : 1) Memblokir pandangan situs bencana untuk orang yang tidak berkepentingan (penonton yang penasaran, wakil wakil pers, dll), misalnya dengan memasang police line. 2) Menandai gerbang untuk masuk ke lokasi bencana. 3) Menyediakan jalur akses yang terlihat dan mudah bagi yang berkepentingan. 4) Menyediakan petugas yang bertanggung jawab untuk mengontrol siapa saja yang memiliki akses untuk masuk ke lokasi bencana. 5) Periksa semua individu yang hadir di lokasi untuk menentukan tujuan kehaditan dan otorisasi. 6) Data terkait harus dicatat dan orang yang tidak berwenang harus meninggalkan area bencana Pada langkah to collect organisasi yang memimpin komando DVI harus mengumpulkan korban korban bencana dan mengumpulkan properti yang terkait dengan korban yang mungkin dapat digunakan untuk kepentingan identifikasi korban. Pada langkah documentation organisasi yang memimpin komando DVI mendokumentasikan kejadian bencana dengan cara memfoto area bencana dan korban kemudian memberikan nomor dan label pada korban.

Setelah ketiga langkah tersebut dilakukan maka korban yang sudah diberi nomor dan label dimasukkan ke dalam kantung mayat untuk kemudian dievakuasi. b. Fase II Kamar Mayat/Post Mortem (The Mortuary) Pengumpulan data post-mortem atau data yang diperoleh paska kematian dilakukan oleh post-mortem unit yang diberi wewenang oleh organisasi yang memimpin komando DVI. Pada fase ini dilakukan berbagai pemeriksaan yang kesemuanya dilakukan untuk memperoleh dan mencatat data selengkap lengkapnya mengenai korban. Pemeriksaan dan pencatatan data jenazah yang dilakukan diantaranya meliputi : 1) Dokumentasi korban dengan mengabadikan foto kondisi jenazah korban 2) Pemeriksaan fisik, baik pemeriksaan luar maupun

pemeriksaan dalam jika diperlukan 3) Pemeriksaan sidik jari 4) Pemeriksaan rontgen 5) Pemeriksaan odontologi forensik : bentuk gigi dan rahang merupakan ciri khusus tiap orang ; tidak ada profil gigi yang identik pada 2 orang yang berbeda 6) Pemeriksaan DNA 7) Pemeriksaan antropologi forensik : pemeriksaan fisik secara keseluruhan, dari bentuk tubuh, tinggi badan, berat badan,

tatto hingga cacat tubuh dan bekas luka yang ada di tubuh korban. Data data hasil pemeriksaan tersebut kemudian digolongkan ke dalam data primer dan data sekunder sebagai berikut : 1) Primer (sidik jari, profil gigi, DNA) 2) Sekunder (visual, fotografi, properti jenazah, antropologi medis) Di dalam menentukan identifikasi seseorang secara positif, Badan Identifikasi DVI Indonesia mempunyai aturan-aturan, yaitu minimal apabila salah satu identifikasi primer dan atau didukung dengan minimal dua dari identifikasi sekunder. Selain mengumpulkan data pasca kematian, pada fase ini juga sekaligus dilakukan tindakan untuk mencegah perubahan

perubahan paska kematian pada jenazah, misalnya dengan meletakkan jenazah pada lingkungan dingin untuk memperlambat pembusukan. c. Fase III Ante Mortem Pada fase ini dilakukan pengumpulan data mengenai jenazah sebelum kematian. Data ini biasanya diperoleh dari keluarga jenazah maupun orang yang terdekat dengan jenazah. Data yang diperoleh dapat berupa foto korban semasa hidup, interpretasi ciri ciri spesifik jenazah (tattoo, tindikan, bekas luka, dll), rekaman pemeriksaan gigi korban, data sidik jari korban semasa hidup, sampel DNA orang tua maupun kerabat korban, serta informasi

informasi lain yang relevan dan dapat digunakan untuk kepentingan identifikasi, misalnya informasi mengenai pakaian terakhir yang dikenakan korban. d. Fase IV Rekonsiliasi Pada fase ini dilakukan pembandingan data post mortem dengan data ante mortem. Ahli forensik dan profesional lain yang terkait dalam proses identifikasi menentukan apakah temuan post mortem pada jenazah sesuai dengan data ante mortem milik korban yang dicurigai sebagai jenazah. Apabila data yang dibandingkan terbukti cocok maka dikatakan identifikasi positif atau telah tegak. Apabila data yang dibandingkan ternyata tidak cocok maka identifikasi dianggap negatif dan data post mortem jenazah tetap disimpan sampai ditemukan data ante mortem yang sesuai dengan temuan post mortem jenazah. e. Fase V Debriefing Korban yang telah diidentifikasi direkonstruksi hingga didapatkan kondisi kosmetik terbaik kemudian dikembalikan pada keluarganya untuk dimakamkan. Apabila korban tidak

teridentifikasi maka data post mortem jenazah tetap disimpan sampai ditemukan data ante mortem yang sesuai dengan temuan post mortem jenazah, dan pemakaman jenazah menjadi tanggung jawab organisasi yang memimpin komando DVI. Sertifikasi jenazah dan kepentingan mediko-legal serta administrative untuk

penguburan menjadi tanggung jawab pihak yang menguburkan jenazah. 3. Metode Identifikasi Secara umum, identifikasi yang akurat diperoleh dari mencocokan data ante mortem dengan post mortem yang didapatkan dari : a. Bukti sirkumstansial (pakaian, perhiasan, dan isi kantong) b. Bukti fisik, yang diperoleh dari : 1) Pemeriksaan eksternal, misal : deskripsi secara umum, maupun sidik jari. 2) Pemeriksaan internal, misal : bukti medis, hasil pemeriksaan gigi geligi (dental record), hasil labolatorium, dan identifikasi genetik. 4. Identifikasi Korban Untuk mengidentifikasi korban bencana, diperlukan dua macam data : a. Data orang hilang (misal : orang yang berada di tempat kejadian namun terdaftar sebagai korban selamat) b. Data dari jenazah yang ditemukan di tempat kejadian Dalam mengidentifikasi korban, Interpol DVI Guide membentuk beberapa tim atau unit, diantaranya : a. Bagian Korban Hilang (Missing Brunch), terdiri dari : 1) Unit pengumpulan data ante-mortem (Ante-mortem record unit) 2) Unit pendataan berkas ante mortem (Ante-mortem files unit) 3) Daftar korban (Victim list)

b. Pengumpulan dan klasifikasi jenazah (Victim Recovery), terdiri dari : 1) Koordinator tim pemulihan (Recovery Co-ordinatory) 2) Tim pencari (Search teams) 3) Tim dokumentasi (Photography) 4) Tim pemulihan jenazah (Body Recovery team) 5) Tim pemulihan barang-barang pribadi (Property Recovery team) 6) Tempat administrasi dan penyimpanan sementara jenazah (Morgue Station) c. Bagian Kamar Mayat (Mortuary Branch), terdiri dari : 1) Unit keamanan (Security unit) 2) Unit transportasi jenazah (Body movement unit) 3) Unit pengumpul data post-mortem (Post-mortem record unit) 4) Unit pemeriksa jenazah (Body Examination unit), terdiri dari: a) Unit dokumentasi (Post-mortem photography unit) b) Unit sidik jari (Post-mortem property unit) c) Unit barang-barang pribadi (Post-mortem property unit) d) Unit media (Post-mortem medical unit) e) Unit pemeriksa gigi geligi (Post-mortem dental unit) d. Pusat Identifikasi (Identification Centre), terdiri dari : 1) Bagian administrasi berkas identifikasi (Identification centre file section)

2) Bagian khusus pusat identifikasi (Identification centre specialized section), terdiri dari : a) Bagian penyelidikan data dokumentasi (Photography section) b) Bagian penyelidikan sidik jari (Finger print) c) Bagian penyelidkan barang-barang pribadi (Property section) d) Bagian penyelidikan medis (Medical section) e) Bagian penyelidikan gigi geligi (Dental section) f) Bagian analisis DNA (DNA analysis) g) Badan identifikasi (Identification board) h) Bagian pelepasan jenazah (Body realese section) C. BENCANA 1. Definisi Bencana Setiap kejadian yang mengakibatkan kerusakan, gangguan ekologi, kematian serta memburuknya sarana dan pelayanan kesehatan dalam skala yang cukup besar sehingga perlu mendapatkan respon yang luar biasa (extraordinary respons) dari luar atas komunitas atau area yang terkena imbasnya. Bencana massal itu sendiri didefinisikan sebagai suatu peristiwa yang disebabkan oleh alam ataupun ulah manusia, yang dapat terjadi secara tiba-tiba atau perlahan-lahan yang menyebabkan hilangnya jiwa manusia, kerusakan harta benda dan lingkungan, serta melampaui kemampuan dan sumber daya masyarakat untuk menanggulanginya.

Bencana tidak memilih lokasi tertentu, tetapi dapat terjadi disetiap tempat di dunia kapan saja, meski ada tempat-tempat tertentu yang

sangat berpotensi menimbulkan bencana jenis tertentu. Menurut UU No.24 Tahun 2007, terdapat tiga macam bencana, yaitu : a. Bencana alam (natural disaster) Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung meletus, banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor. b. Bencana non alam Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau rangkaian peristiwa nonalam yang antara lain berupa gagal teknologi, gagal modernisasi, epidemi, dan wabah penyakit. c. Bencana sosial Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang diakibatkan oleh manusia yang meliputi konflik sosial antar kelompok atau antarkomunitas masyarakat, dan teror. 2. Tipe Bencana a. Meteorological Disasters Cyclones, typhoons, hurricanes, hailstorms, tornadoes, heat waves, sand and snow-storms. b. Topological Disasters Landslides, avalanches, mudslides, and floods.

c. Underground Disaster Earthquakes, volcanic eruptions, and tsunamis (tidal waves). d. Biological Disaster Communicable disease epidemics (anthrax, small-pox, and other dangerous bacteria), insect / locust. e. Man Made Disaster 1) Warfare, 2) Civil disaster (riots, demonstrations, strikes), 3) Criminals or terrorist (bombs, chemical, or biological attacts), 4) Accidents (plane, trucks, buses, buildings collapse, mines explosion, fires, dams and bridges destruction), severe air pollution, 5) Famines, 6) Nuclear accidents, 7) Toxicological accidents. 3. Tingkat Kerusakan a. Total Collapse : Kerusakan infrastruktur menyeluruh. b. Partial Collapse : Kerusakan infrastruktur bersifat parsial. c. Functional Collapse : Tidak terjadi kerusakan infrastruktur yg berarti, tetapi fungsi kepemerintahan, instansi dan fungsi RS terhenti karena stafnya ikut menjadi korban.

4. Masalah Akibat Bencana a. Injury : Cidera yang dialami tergantung dari jenis bencana yang terjadi dan biasanya menimpa banyak orang. b. Emotional stress : Korban bencana biasanya mengalami stres emosi dalam

berbagai tingkatan (ringan sampai berat). c. Disease occurrence : Berjangkitnya penyakit disebabkan kurangnya persediaan air bersih, makanan yang tidak dimasak dengan baik serta kondisi lingkungan yang rusak. 5. Manajemen Bencana Manajemen bencana (disaster) dibagi menjadi : a. Disaster mitigation. b. Disaster preparedness. c. Disaster response. d. Disaster recovery. e. Handling public & media during a disaster. D. BENCANA LETUSAN GUNUNG MERAPI Merapi (ketinggian puncak 2.968 m dpl, per 2006) adalah gunung berapi di bagian tengah Pulau Jawa dan merupakan salah satu gunung api teraktif di Indonesia. Lereng sisi selatan berada dalam administrasi Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan sisanya berada dalam wilayah Provinsi Jawa Tengah, yaitu Kabupaten Magelang di sisi barat,

Kabupaten Boyolali di sisi utara dan timur, serta Kabupaten Klaten di sisi tenggara. Gunung ini sangat berbahaya karena menurut catatan modern mengalami erupsi (puncak keaktifan) setiap dua sampai lima tahun sekali dan dikelilingi oleh pemukiman yang sangat padat. Sejak tahun 1548, gunung ini sudah meletus sebanyak 68 kali. Letusan-letusan kecil terjadi tiap 2-3 tahun, dan yang lebih besar sekitar 10-15 tahun sekali. Letusan bulan November 1994 menyebabkan luncuran awan panas ke bawah hingga menjangkau beberapa desa dan memakan korban 60 jiwa manusia. Letusan 19 Juli 1998 cukup besar namun mengarah ke atas sehingga tidak memakan korban jiwa. Catatan letusan terakhir gunung ini adalah pada tahun 20012003 berupa aktivitas tinggi yang berlangsung terus-menerus. Pada tahun 2006 Gunung Merapi kembali beraktivitas tinggi dan sempat menelan dua nyawa sukarelawan di kawasan Kaliadem karena terkena terjangan awan panas. Rangkaian letusan pada bulan Oktober dan November 2010 dievaluasi sebagai yang terbesar sejak letusan 1872. Letusan tipe ini mengeluarkan lava kental sehingga menyumbat mulut kawah. Akibatnya, tekanan gas menjadi semakin bertambah kuat dan memecahkan sumbatan lava. Sumbatan yang pecah-pecah terdorong ke atas dan akhirnya terlempar keluar. Material ini menuruni lereng gunung sebagai ladu atau gloedlawine. Selain itu, terjadi pula awan panas (gloedwolk) atau sering disebut wedhus gembel. Letusan tipe merapi sangat berbahaya bagi penduduk di sekitarnya.

1. Waktu dan Tempat Kejadian a. 26 Oktober 2010, Gunung Merapi memasuki tahap erupsi. Menurut laporan BPPTKA, letusan terjadi sekitar pukul 17.02 WIB. Sedikitnya terjadi hingga tiga kali letusan. Letusan diiringi keluarnya awan panas setinggi 1,5 meter yang mengarah ke Kaliadem, Kepuharjo. Letusan ini menyemburkan material vulkanik setinggi kurang lebih 1,5 km. b. 27 Oktober 2010, Gunung Merapi pun meletus. Dari sekian lama penelitian gunung teraktif di dunia ini pun meletus. c. 28 Oktober 2010, Gunung Merapi memuntahkan Lava pijar yang muncul hampir bersamaan dengan keluarnya awan panas pada pukul 19.54 WIB. 2. Pelaksanaan DVI Disaster Victim Identification (DVI) membuka posko pengaduan orang hilang di RS Sardjito, untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat yang mencari anggota keluarganya yang mungkin menjadi korban letusan gunung merapi. Proses identifikasi menggunakkan metode : a. Gigi merupakan suatu cara identifikasi yang dapat dipercaya, khususnya bila rekam dan foto gigi pada waktu masih hidup yang pernah dibuat masih tersimpan dengan baik.Pemeriksaan gigi ini menjadi amat penting apabila mayat sudah dalam keadaan membusuk atau rusak, seperti halnya kebakaran dan yang teridentifikasi dengan menggunakan data gigi (odontogram)

maupun kesehatan umum (medical record) sekitar 59,3%. Selain itu, tim DVI juga telah melakukan pengambilan sampel DNA terhadap seluruh jenazah, sehingga apabila ada keluarga yang menginginkan dilakukan tes tersebut, tim DVI siap melakukannya. b. Identifikasi sekunder seperti mengenali ciri fisik dan barang yang dipakai korban sehingga seluruh jenazah diharapkan dapat teridentifikasi. Dalam kasus bencana alam sarana identifikasi yang dapat membantu sebagian besar dari properti yang menempel pada tubuh korban. 3. Hasil Kegiatan Berdasarkan data yang diterima posko DVI per 5 November 2010,warga yang dilaporkan hilang sebagian besar berasal dari Kabupaten Sleman, tepatnya di Dusun Bronggang, Plumbon, Kecamatan Ngancar dan di Kelurahan Argomulyo, Kecamatan Cangkringan. Usia dan jenis kelamin warga yang hilang bervariasi. 4. Kendala Kegiatan a. Puluhan jenazah tidak mudah diidentifikasi karena kondisinya sudah rusak. Korban meninggal letusan gunung merapi sebagian besar sulit dikenali akibat luka bakar. Sebagian besar korban mengalami luka akibat awan panas sehingga tubuhnya mengalami melepu dengan luka bakar yang bervariasi antara % - 90%

dan korban yang terkena lahar mengalami luka bakar derajat empat dan mengalami karbonisasi sehingga sulit diidentifikasi.

b. Ada beberapa hambatan sehingga tim belum mampu menenbus sejumlah wilayah, jalan beraspal menuju lokasi masih tertimbun abu tebal, kondisi tanah juga sangat gembur sehingga tanah bisa runtuh, kaki akan terasa panas jika tidak hati- hati melangkah, akses masuk dusun tidak mudah karena sulit dilalui kendaraan dan aktivitas Merapi juga masih fluktuatif. Saat berada dilokasi tim mengalami kendala akibat masih banyak material vulkanik yang panas menyebabkan hawa panas dan abu tebal. c. Tidak adanya ruangan penyimpanan jenazah sehingga

dikhawatirkan jenazah tersebut akan semakin memburuk jika tidak segera diidentifikasi. E. SERANGAN TERORISME BOM BALI I Bom Bali 2002 (disebut juga Bom Bali I) adalah rangkaian tiga peristiwa pengeboman yang terjadi pada malam hari tanggal 12 Oktober 2002. Dua ledakan pertama terjadi di Paddy's Pub dan Sari Club (SC) di Jalan Legian, Kuta, Bali, sedangkan ledakan terakhir terjadi di dekat Kantor Konsulat Amerika Serikat, walaupun jaraknya cukup berjauhan. Rangkaian pengeboman ini merupakan pengeboman pertama yang kemudian disusul oleh pengeboman dalam skala yang jauh lebih kecil yang juga bertempat di Bali pada tahun 2005. Tim Investigasi Gabungan Polri dan kepolisian luar negeri yang telah dibentuk untuk menangani kasus ini menyimpulkan, bom yang digunakan berjenis TNT seberat 1 kg dan di depan Sari Club, merupakan bom RDX berbobot antara 50-150 kg.

1. Waktu dan Tempat Kejadian Bom Bali, 12 Oktober 2012, tiga ledakan mengguncang Bali. Kegiatan identifikasi dilaksanakan setiap hari mulai tanggal 13 Oktober 2012 mulai pukul 08.00 s/d 18.00 WITA bertempat di Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali. 2. Pelaksanaan DVI Proses identifikasi menggunakan prosedur dan formulir DVI Interpol yang berlaku secara International. a. Metode sederhana, seperti visual, kepemilikan korban, pakaian, kartu identitas. Namun hal ini sulit dilakukan karena korban sudah dalam kondisi hancur b. Hasil metode sederhana di atas dipastikan dengan metode ilmiah seperti : sidik jari, data gigi, data medis, serologis dan DNA. 3. Hasil Kegiatan Korban meninggal seluruhnya adalah 184 orang yang terdiri dari berbagai warganegara dan yang telah melapor adalah : Indonesia, Australia (terbanyak), Belanda, Denmark, Jepang, Taiwan, Korea, Belanda, Inggris, Amerika, dan lain-lain. Selanjutnya dapat disampaikan bahwa : a. Telah terbentuk Tim DVI Kasus Legian Kuta Bali yang terdiri dari personel berbagai Negara. b. Tim bekerja dengan solid dan menitikberatkan dengan akurasi identifikasi serta mencapai proses matching.

4. Kendala Kegiatan a. Keberatan masyarakat adat Bali yang tidak menghendaki jenazah berlama lama di rumah sakit tanpa dikubur atau dibakar. b. Proses identifikasi memerlukan keakurasian, sehingga tdak dapat dipaksakan untuk diperpendek waktunya. c. Proses pembusukan mayat dengan berbagai resiko timbulnya bau dan sumber penyakit berjalan terus.

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN 1. Identifikasi dalam bidang forensik dilakukan untuk membantu penyidik dalam melakukan penetapan identitas seseorang. Dalam proses identifikasi diperlukan dua aspek, yaitu aspek pengumpulan data antemortem maupun post-mortem dan aspek komparasi antara kedua data tersebut. Data yang digunakan untuk menentukan identitas jenazah meliputi data identifikasi primer (sidik jari, odontologi, dan DNA) dan data identifikasi sekunder (pakaian, perhiasan, kartu identitas, foto, data medis, dll). 2. DVI adalah sebuah prosedur untuk mengidentifikasi korban mati akibat bencana massal secara ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan dan mengacu kepada standar baku interpol. Terdapat lima fase dalam prosedur DVI yaitu, TKP, pengumpulan informasi post-mortem, antemortem, perbandingan data ante-mortem dan post-mortem, dan debriefing. Seseorang positif teridentifikasi apabila memenuhi salah satu identifikasi primer dan atau didukung dengan minimal dua dari identifikasi sekunder. 3. Pelaksanaan DVI pada bencana letusan merapi dengan membuka posko pengaduan di RS Sardjito. Metode identifikasi primer menggunakan foto gigi atau rekam gigi dan sampel DNA dari seluruh jenazah sehingga bila ada keluarga yang melakukan tes tersebut, tim DVI siap melakukannya. Identifikasi sekunder menggunakan properti yang menempel pada tubuh

korban. Sedangkan pelaksanaan DVI pada bencana bom Bali 1, metode identifikasi sekunder sulit dilakukan sehingga digunakan data identifikasi primer seperti odontologi, serologis, dan DNA. B. SARAN 1. Bagi Departemen Forensik dan Medikolegal agar menambah referensi mengenai DVI sebagai acuan pembelajaran di kepaniteraan kedokteran Forensik dan Medikolegal. 2. Bagi kepaniteraan kedokteran Forensik dan Medikolegal agar melakukan penelitian lebih lanjut mengenai DVI dan penerapannya dalam berbagai bencana yang terjadi, terutama di Indonesia. 3. Agar dapat menerapkan prosedur DVI dalam melakukan identifikasi pada bencana massal.

DAFTAR PUSTAKA
Asep M. Himpunan Peraturan Perundang-Undangan Penanggulangan Bencana. Bandung: Fokus Media; 2007. h.1-62. Badan Nasional penanggulangan Bencana. Diunduh dari: http://

http://dibi.bnpb.go.id/DesInventar/profiletab.jsp, [22 Desember 2012] Eddy S. DVI in Indonesia an Overview.DVI Workshop, Bandung; 2006 Diunduh dari http://www.depkes.go.id/index.php/berita/press-release/1287-rsupdr-sardjito-terima-rujukan-korban-letusan-merapi.html [24 Desember 2012] Diunduh dari http://www.jpnn.com/read/2010/10/21/75074/index.php?mib=

berita.detail&id=76599 [24 Desember 2012] Guide interpol avaliable at http://www.interpol.int/Media/Files/INTERPOL Expertise/DVI/DVI-Guide [24 Desember 2012] International Criminal Police Organization. Disaster Victim Identification Guide, GB Version: 2011 Slamet P, Peter S, Yosephine L, Agus M.Pedoman Penatalaksanaan Identifikasi Korban Mati pada Bencana Massal. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia dan Kepolisian Negara Republik Indonesia; 2004. h.1 234.