Anda di halaman 1dari 16

PENGELOLAAN SAMPAH DENGAN MODEL PEMILAHAN MENUJU POLA HIDUP SEHAT DI BARAK PENGUNGSIAN KORBAN MERAPI

Oleh : DERAJAT PRASOJO PO.7133109011

NURUL HANIFAH ASTUTI PO.7133109026

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA TAHUN 2010

Kata Pengantar

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas berkah dan rahmatNya, penulisan Karya Tulis Ilmiah sederhana ini berjudul Pengelolaan Sampah Model Pemilahan Menuju Pola Hidup Sehat di Barak Pengungsian Korban Merapi dapat terselesaikan tepat waktu sebagai partisipasi keikutsertaan dalam lomba Karya Tulis Ilmiah tingkat Poltekkes Kemenkes Yogyakarta . Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Dr. Hj. Lucky Herawati, S.KM, M.Sc selaku Direktur Politeknik Kesehatan Kemkes Yogyakarta, 2. Ketua Panitia Lomba Karya Tulis Ilmiah yang telah memberikan kesempatan kepada penulis, 3. Orang tua yang telah memberikan dukungan baik moril maupun materil, 4. Teman-teman Asrama 1 yang senantiasa memberikan semangat, 5. Dan semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu demi satu. Penulis menyadari betul bahwa Karya Tulis ini masih jauh dari kesempurnaan. Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari untuk kesempurnaan Karya Tulis ini di masa mendatang.

Yogyakarta, Desember 2010 Penulis

Daftar Isi

Halaman Judul ........................................................................................ Kata Pengantar ....................................................................................... Daftar Isi ..............................................................................................

i ii iii iv

Daftar Gambar ......................................................................................... BAB A. B. C. BAB A. B. C. D. E. BAB A. I Pendahuluan Latar Belakang .................................................................... Tujuan .................................................................................. Manfaat ................................................................................ II Isi Sampah di Barak Pengungsian .............................................. Gambaran Pelaksanaan ....................................................... Proses Pemilahan ................................................................. Manfaat Pemilahan di Barak Pengungsian .......................... Faktor Pendukung dan Penghambat .................................... III Penutup Kesimpulan ..........................................................................

1 2 2

4 5 6 8 9

10 11 12

Daftar Pustaka ........................................................................................ Riwayat Hidup Penulis ...........................................................................

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Seiring aktifitas gunung Merapi, Sleman, Yogyakarta dinyatakan berstatus awas oleh Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BPBN) sejak bulan Oktober lalu. Warga yang bermukim di zona berbahaya yaitu kurang dari 10 km dari puncak merapi diharuskan untuk mengungsi di barak pengungsian yang telah disediakan. Fasilitas yang telah ada di barak pengungsian tidak selengkap di rumah masing masing, terutama fasilitas sanitasi yang meliputi MCK (mandi, cuci dan kakus) dan tempat sampah. Pada setiap barak pengungsian tercatat rata rata pengungsi yang berada di sana berjumah ratusan pengungsi bahkan ada barak pengungsian yang mampu menampung ribuan pengungsi. Jumlah tersebut tergolong padat, banyak relawan berdatangan memberikan bantuan berupa makanan, baju layak pakai, susu, obat obatan dan lain sebagainya. Tidak hanya berupa barang, tetapi jasa pengobatan kesehatan gratis juga disumbangkan oleh relawan relawan tenaga kesehatan baik dari instansi pemerintah maupun swasta. Masalah pengungsi dapat kesehatan terinfeksi lingkungan bibit harus diperhatikan disamping karena

penyakit

melakukan

pengobatan. Masalah kesehatan lingkungan yang perlu diperhatikan adalah permasalahan sampah dan ketersediaan fasilitas MCK (mandi, cuci dan kakus). Sampah merupakan salah satu media yang cocok untuk perkembangan vektor. Sampah yang berserakan kerap ditemui di barak pengungsian. Kondisi demikian dapat menyebabkan kondisi para pengungsi rentan terjangkit penyakit infeksi. Produksi sampah berbanding lurus dengan jumlah orang yang berada di suatu lokasi tertentu. Semakin banyak jumlah pengungsi di barak pengungsian, maka semakin banyak sampah yang dihasilkan. Apalagi di

barak pengungsian yang mayoritas tempat istirahatnya terbuka, hal ini mendorong vektor mudah kontak dengan pengungsi. Keberadaan sampah dapat ditangani dengan pemberdayaan masyarakat melalui penyuluhan dan tersedianya tempat sampah. Sehingga, sampah tesebut nantinya dapat bermanfaat. Untuk itu diperlukan suatu kebijakan saat bencana dalam bidang sanitasi yang bisa mengurangi risiko terjadinya penularan penyakit melalui media lingkungan akibat terbatasnya sarana kesehatan lingkungan yang ada ditempat pengungsian. Melalui pengawasan dan perbaikan kualitas kesehatan lingkungan. Dalam hal ini, diambil metode pemilahan sampah dari sumbernya sebagai wujud pengelolaan yang tepat.

B. Tujuan a. Untuk menciptakan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) kepada para pengungsi. b. Agar masyarakat pengungsi menerapkan pemilihan sampah baik di barak pengungsian ataupun di tempat tinggal masing masing. c. Menanamkan pola pikir bahwa mencegah itu lebih baik daripada mengobati.

C. Manfaat 1. Bagi Ilmu Pengetahuan Karya Tulis Ilmiah ini dapat digunakan untuk memperkaya ilmu pengetahuan di bidang kesehatan, terutama kesehatan lingkungan. 2. Bagi Masyarakat Karya Tulis Ilmiah ini dapat menambah informasi masyarakat tentang pengelolaan sampah menggunakan metode pemilahan yang dapat menghasilkan manfaat serta mencegah timbulnya penyakit. 3. Bagi Penulis Karya Tulis Ini dapat menambah pengalaman dan pengetahuan dalam penerapan metodologi riset tentang Sanitasi Lingkungan terutama pada penerapan pemilahan sampah di barak pengungsian

yang nantinya dapat diterapkan di rumah masing masing pengungsi setelah kembali ke kampung halaman.

BAB II ISI

A. Sampah di Barak Pengungsian Sampah ialah bahan buangan sebagai akibat dari aktivitas manusia yang merupakan bahan yang sudah tidak dipergunakan lagi, sehingga dibuang sebagai barang yang tidak berguna. Jenis maupun

karakteristik sampah sangat bervariasi tergantung pada sumber serta komposisi sampah yang dihasilkan. Jenis sampah dan karakteristik sampah penting untuk diketahui sebagai data informasi untuk perencanaan pengelolaan lebih lanjut. Sampah yang dihasilkan di tempat pengungsian antara lain terdiri dari : 1. Sampah basah Sampah yang berasal dari dapur umum berupa sisa makanan. 2. Sampah kering Selain sampah basah, di pengungsian juga dihasilkan sampah kering berupa kertas-kertas bekas, kardus, plastik, aluminium, kaca. 3. Lain-lain Bisa berupa botol bekas obat, batu baterai, dan lain-lain. Permasalahan sampah di lokasi pengungsian menjadi masalah yang tak kalah kompleks dengan masalah yang lainnya. Sampah yang tidak terkelola dengan baik akan membentuk lingkungan yang tidak

menyenangkan bagi warga di pengungsian. Lokasi dan pengelolaan yang kurang memadai (pembuangan sampah yang tidak terkontrol) merupakan tempat yang cocok bagi beberapa organisme dan menarik bagi beberapa binatang seperti lalat dan tikus yang dapat menjangkitkan penyakit. Potensi bahaya yang dapat ditimbulkan antara lain penyakit diare, kolera, tifus, yang mengancam para pengungsi di tempat pengungsian. Oleh karena itu, sampah haruslah tertangani dengan baik agar tidak menimbulkan dampak terhadap kesehatan warga pengungsi. Penanganan sampah organik di lokasi pengungsian mendesak dilakukan karena volume

sampah yang dihasilkan di tempat yang menampung ratusan orang tersebut cukup tinggi.

B. Gambaran Pelaksanaan Pelaksanaan pemilahan sampah dengan menyediakan tempat sampah khusus berdasarkan jenis sampah. Penyuluhan pemanfaatan sampah dilakukan secepatnya sejak para pengungsi mulai bermukim di barak pengungsian. Lebih cepat akan lebih baik, mengingat sampah akan menumpuk berserakan di mana mana dapat menyebabkan pencemaran lingkungan. Pemilahan sampah merupakan suatu upaya mengelola sampah dengan memilah sampah dari sumbernya langsung yaitu dengan cara membagi tempat sampah menurut jenisnya. Jenis 1 adalah sampah

organik, terdiri atas daun, sisa makanan. Jenis 2 terdiri atas sampah kertas, plastik. Jenis 3 terdiri atas botol, kaca, logam. Disediakan 3 tempat sampah yang bertuliskan sampah organik (daun, sisa makanan), sampah kertas dan palsatik, dan sampah botol, kaca, logam. Ketiga tempat tersebut terdapat tutup agar tidak digunakan sebagai sarang vektor, memnimbulkan bau yang tidak enak akibat proses penguraian oleh bakteri. Tempat sampah diletakkan di tempat yang strategis yang sering dilalui para pengungsi untuk beraktifitas, misal pada tempat pencucian alat makan, toilet, tempat berkumpulnya para pengungsi (halaman), dan lain sebagainya. Tindakan tersebut bertujuan agar sampah terkumpul, tidak berserakan. Pada tempat sampah organik (daun, sisa makanan) diambil tiap hari oleh relawan ataupun pengungsi. Sampah plastik dapat dijadikan sebagai tas dengan dijahit, sampah logam, botol, kaca, kertas dapat ditabung ke bank sampah bila ada. Apabila tidak terdapat bank sampah, sampah dapat dijual langsung ke pengepul, uang dari hasil penjualan diberikan untuk keperluan pengungsi. Sebelum pelaksanaan di mulai, para pengungsi dikumpulkan baik anak anak, remaja, kaum dewasa untuk diberi penyuluhan mengenai

pemilahan sampah. Tindakan tersebut bertujaun mencegah gangguan kesehatan, sampah bagai permata yang dapat menghasilkan pundi pundi rupiah. Model pemilahan disebut juga model pengelolaan sampah mandiri dan produktif.

C. Proses Pemilahan Bagan 1. Pengelolaan Sampah Model Pemilahan di Barak Pengungsian


Sampah dari Barak

Pemilahan

Sampah Organik Daun, Sisa Makanan

Sampah Kertas dan Plastik

Sampah Botol/Kaleng/Kaca

Masuk ke Wadah Yang telah Tersedia

Masuk ke Wadah Yang telah Tersedia

Masuk ke Wadah Yang telah Tersedia

Dibuat Kompos

Bank Sampah

Pengepul

Bank Sampah

Pengepul

Kompos

Loker Sampah Kertas & Plastik Dipake Sendiri

Loker Sampah Botol/Kaleng/Kaca a Dijual

Dijual

Dijual

Pendapatan/Kas Barak milik Pengungsi

Tanaman Subur Pendapatan/Kas Barak milik Pengungsi

Dalam sistem pengelolaan ini hal hal yang perlu diperhatikan : 1. Proses yang menghasilkan sampah

Lokasi pengungsian dimana warga pengungsi melakukan aktivitas akan banyak menghasilkan sampah, misal dari aktivitas di dapur umum dimana menghasilkan sampah organik. Saat proses sampah dihasilkan adalah saat yang tepat untuk memisahkan atara berbagai jenis sampah atau disebut pemilahan sampah. Gunanya untuk mendapatkan sampah yang masih dapat dimanfaatkan kembali dan agar tidak tercampur antara sampah organik dan anorganik. 2. Waktu penyimpanan (sampah sementara) Sampah ditampung sementara agar tidak menarik serangga dan tikus dan menimbulkan gangguan bau dan pandangan yang kurang sedap. Tempat penyimpanan atau bak sampah harus memenuhi syarat antara lain : a. Tidak berkarat b. Kedap air c. Tertutup d. Mudah dibersihkan e. Tidak mudah rusak Bak sampah yang ada dibedakan antara sampah organik dengan anorganik sehingga memudahkan dalam proses berikutnya. Misalnya untuk sampah organik bak sampahnya diberi warna hitam. Untuk sampah anorganik, seperti kertas, plastik, kaleng, aluminium, dan produk dari bahan plastik dibuang ke dalam bak berwarna hijau. Dalam hal ini, warga pengungsi juga ikut dilibatkan. 3. Pengangkutan sampah Pengangkutan sampah adalah pemindahan sampah (dari tempat sampah sementara) ke tempat tempat pengolahan sampah atau tempat pembuangan. Dari tempat pengungsian, sampah anorganik diangkut ke bank sampah terdekat untuk dilakukan proses selanjutnya, sedangkan sampah organik diolah menjadi kompos. Pengkomposan merupakan upaya pengolahan sampah, sekaligus usaha mendapatkan bahan-bahan kompos yang dapat menyuburkan tanah. Sistem ini mempunyai prinsip dasar mengurangi atau

mendegradasi bahan-bahan organik secara terkontrol menjadi bahanbahan anorganik dengan memanfaatkan aktivitas mikroorganisme. Masyarakat di tempat pengungsian dapat membuat sendiri karena prosesnya sederhana dan tidak memerlukan paralatan dan instalasi yang mahal. 4. Pengolahan dan pemanfaatan kembali Sampah anorganik berupa plastik, kertas, kaca, dan lainnya dikirim ke bank sampah terdekat. Di tempat ini, sampah di pilah menjadi 3 kantong, kantong I berisi sampah plastik, kantong ke II berisi sampah kertas dan kantong III berupa kaleng dan botol. Untuk harga per kilogram kertas arsip Rp 1900, kertas karton Rp 1100, kertas campuran Rp 700. Sedangkan plastik, botol, dan kaleng harganya menyesuaikan ukuran. Pihak bank mendatangkan pengepul untuk membeli. Pengepul turut memainkan peran penting dalam pengelolaan sampah. Selain diambil oleh pengepul, beberapa jenis sampah dimanfaatkan untuk menjadi barang yang bernilai secara ekonomi dengan cara didaur ulang. Misalnya sampah plastik kemasan didaur ulang menjadi tas, dompet, dan barang-barang lainnya.

D. Manfaat Pemilahan di Barak Pengungsian Sampah dipilah langsung dari sumbernya, sampah dapat

dimanfaatkan kembali untuk keperluan tertentu, dapat pula di jual. 1. Sampah organik (daun, sisa makanan) dapat dibuat menjadi kompos dengan tambahan kotoran hewan dan penambahan CH4 , sehingga proses pengomposan berlangsung lebih cepat yaitu 28 hari. Namun, apabila pada barak pengungsian tidak tersedia sarana dalam membuat kompos, maka sampah organik diangkut ke TPA. 2. Sampah kaca, kertas, botol, logam dijual ke pengepul, di sini sampah menghasilkan uang. 3. Sampah plastik dibuat menjadi tas yang dijahit, dalam hal ini ibu ibu di barak pengungsian di perdayakan untuk menjahit sampah plastik

menjadi tas. Tas tersebut dapat dijaul sehingga menghasilkan nilai rupiah.

Para pengungsi dibekali ilmu kesehatan lingkungan tentang pengelolaan sampah model pemilihan, diharapkan setelah para pengungsi kembali ke rumah masing masing untuk tetap melakukan pemilahan sampah dengan menyediakan 3 tempat sampah berdasarkan 3 jenis sampah. Dengan demikian, masalah sampah dapat teratasi, sampah bermanfaat untuk kita.

E. Faktor Pendukung dan Penghambat 1. Faktor Pendukung i) ii) iii) Kemudahan mengumpulkan para pengungsi. Tempat sampah bertutup mudah didapat. Kemudahan kerjasama dengan relawan yang lain.

2. Faktor Penghambat i) Ketaatan dalam mebuang sampah dipengaruhi tingkat kesadaran masing masing. ii) Tingkat pendidikan yang berbeda dalam membaca tulisan yang terdapat pada tempat sampah. iii) Pola pikir terhadap kebiasaan sebelumnya, sampah dibuang, dibakar dan ditimbun.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Model pemilahan sampah merupakan salah satu metode yang mudah dilakukan di barak pengungsian dengan menyediakan 3 tempat sampah tertutup bertuliskan masing masing jenis sampah untuk mencegah timbulnya gangguan kesehatan. 2. Untuk melaksanakan pengelolaan sampah model pemilahan terlebih dahulu dilakukan penyuluhan terhadap para pengungsian agar mereka taat dan patuh mengetahui maksud dan tujuannya, serta mengubah kebiasaan terhadap sampah. 3. Pemilahan sampah mempermudah dalam hal memanfaatkan sampah untuk keperluan tertentu karena satiap jenis sampah mempunyai manfaat yang berbeda. 4. Dengan pemilahan sampah mencegah bercampurnya jenis sampah yang berbeda jenis. 5. Model pemilahan sampah disebut juga model pengelolaan sampah mandiri dan produktif artinya dapat dilakukan tanpa bantuan pihak lain dan mengahsilkan nilai ekonomi, sehingga harus dilakukan secara terus menerus. Kegiatan ini sangat dipengaruhi oleh kebiasaan masyarakat sebelum berada di barak pengungsian.

DAFTAR PUSTAKA

Sudarso. 1985. Pembuangan Sampah. Surabaya : Proyek Pengembangan Pendidikan Tenaga Sanitasi Pusat, Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Departemen Kesehatan

Iskandar, Agus. 2006. Daur Ulang Sampah. Jakarta : Azka Press

Mantariputra Marjan, Subaris Kasjono Heru, dkk. 2010. Buku Panduan Praktik Jurusan Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta : Poltekkes Kemenkes Yogyakarta

http://kemahasiswaanpoltekkesjogja.blogspot.com/2010/11/mesin-jahit-untukpengungsi-merapi.html

RIWAYAT HIDUP PENULIS

1.

Nama

: Derajat Prasojo

Tempat, Tanggal Lahir Karya Karya yang Pernah Dibuat -

: Purworejo, 18 Oktober 1991

Penghargaan yang Pernah Diraih -

2.

Nama

: Nurul Hanifah Astuti

Tempat, Tanggal Lahir Karya Karya yang Pernah Dibuat -

: Gunungkidul, 28 Agustus 1992

Penghargaan yang Pernah Diraih -

Lampiran Gambar

Gambar 1. Contoh bak sampah model pemilahan

Gambar 2. Penyuluhan penerapan model pemilahan sampah kepada para pengungsi

Gambar 3. Seorang Ibu warga pengungsi sedang menjahit sachet sisa bungkus minuman untuk dibuat berbagai bentuk barang seperti tas, kantong belanja, dll.