Anda di halaman 1dari 42

1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1.

Latar Belakang Tujuan nasional bangsa Indonesia sebagaimana tercantum dalam pembukaan UUD 1945 alinea ke-empat adalah melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, maka diselenggarakan suatu program pembangunan nasional yang berkesinambungan dalam rangka program pembangunan yang menyeluruh, terarah, terpadu secara optimal untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia termasuk dibidang kesehatan Demi terwujudnya pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010, pemerintah telah berusaha menyelenggarakan berbagai bentuk pelayanan kesehatan. Salah satu di antaranya adalah pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan perseorangan, keluarga, kelompok ataupun masyarakat (Azwar, 1999). Pada saat ini pemerintah telah berusaha meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dengan adanya penyelenggaraan berbagai upaya kesehatan. Salah satu bentuk upaya pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah adalah dengan membentuk suatu wadah yaitu Puskesmas yang tidak hanya melibatkan petugas pelayanan kesehatan, tetapi juga melibatkan peran serta masyarakat. Puskesmas sebagai salah satu wadah pelayanan kesehatan dimana peran serta masyarakat dilibatkan didalamnya dengan lingkup daerah yang lebih kecil. Dengan kata lain, Puskesmas merupakan unit pelaksana dinas kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja (Rifai, 2005). Pemerintah mengembangkan Puskesmas dengan tujuan untuk mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang sebagian terbesar masih tinggal di pedesaan. Puskesmas dibangun untuk menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar, menyeluruh dan terpadu bagi seluruh masyarakat yang tinggal di wilayah kerjanya (Muninjaya, 2004). Hal ini meliputi pelayanan kesehatan perorangan yang bersifat pribadi (privat goods) dengan tujuan utama menyembuhkan penyakit dan pemulihan kesehatan perseorangan, tanpa mengabaikan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit. Hal kedua adalah pelayanan kesehatan masyarakat yang bersifat publik (public goods) dengan tujuan utama memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit dan pemeliharaan kesehatan (Rifai, 2005).

2 Dalam menjalankan tugasnya sebagai tempat pelayanan masyarakat, puskesmas memiliki tugastugas pokok dan mempunyai tujuan yaitu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Tujuan dari puskesmas adalah mendukung tercapainya tujuan pembangunan kesehatan nasional yang meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang yang bertempat tinggal diwilayah kerja puskesmas. Ada beberapa upaya bentuk upaya kesehatan yang ada di Indonesia, salah satunya adalah pelayanan kesehatan melalui puskesmas dan Rumah Sakit. Puskesmas kota medan era desentralisasi memiliki upaya kesehatan wajib yang meliputi promosi kesehatan, kesehatan lingkungan kesehatan ibu anak dan KB, perbaikan gizi, upaya pencengahan dan pemberantasan penyakit menular (P2M), upaya pengobatan dasar, pencatatan dan pelaporan. Disamping itu puskesmas mempunyai program pengembangan kesehatan yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan dimasyarakat serta yang disesuaikan dengan kemampuan puskesmas yaitu upaya kesehatan sekolah, upaya kesehatan olah raga, upaya perawatan kesehatan masyarakat, upaya kesehatan kerja, upaya kesehatan gigi dan mulut, upaya kesehatan jiwa, upaya kesehatan mata, upaya kesehatan usia lanjut dan upaya pembinaan pengobatan tradisional. Dalam rangka optimalisasi pencapaian program profesi tersebut dilakukan peran perawat komunitas dalam hal ini adalah pelayanan keperawatan komunitas secara aktif harus mampu memberikan pelayanan kesehatan meliputi aspek promotif dan preventif secara berkesinambungan tanpa mengabaikan pelayanan kesehatan kuratif dan rehabilitatif secara menyeluruh dan terpadu yang ditujukan kepada individu, keluarga, kelompok khusus dan masyarakat sebagai kesatuan yang utuh, melalui proses keperawatan komunitas untuk meningkatkan fungsi kehidupan manusia secara optimal, sehingga mandiri dalam pencapaian upaya kesehatan (Rakernas, 1990 dalam Effendy, 1998). Keperawatan adalah ilmu yang berkenaan dengan masalah-masalah fisik, psikologis, sosiologis, budaya dan spiritual dari individu (Doenges, 1998). Proses keperawatan merupakan suatu kerangka yang memungkinkan keperawatan untuk mengidentifikasi keunikannya terhadap masyarakat. Proses keperawatan memudahkan identifikasi respon manusia terhadap masalah kesehatan. Respon manusia memperlihatkan perubahan kesehatan, kesejahteraan, dan gaya hidup (Atlen, 1998). Proses keperawatan juga diartikan sebagai suatu metode bagi perawat untuk memberikan asuhan keperawatan kepada klien (Nurjannah, 2005). Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan menumbuhkan perkembangan keterampilan keperawatan sebagai profesi.Disamping itu juga perlu dicapai

3 pemberian laporan asuhan keperawatan komunitas Dimana perawat sebagai tenaga kesehatan di komunitas tidak terlepas dari pengaruh adanya peningkatan tuntutan dari masyarakat. Dari hal tersebut proses profesi keperawatan komunitas berkontribusi dalam pelayanan keperawatan sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan, perlu diupayakan pengembangannya. Pendidikan dan pengembangan keperawatan perlu diarahkan untuk dapat menghasilkan perawat yang memiliki ilmu pengetahuan/ ilmu keperawatan yang mendalam dan menguasai metode ilmiah, serta menerapkannya dalam asuhan keperawatan pada klien, baik sebagai individu, keluarga, dan kelompok masyarakat tertentu. Proses pembelajaran dalam pendidikan profesi selalu membutuhkan suatu tatanan yang dapat mendukung peserta didik/mahasiswa keperawatan untuk mencapai penguasaan keterampilan profesional, termasuk keterampilan intelektual, sikap dan psikomotor. Pembelajaran klinik perlu dilakukan dalam pendidikan profesi & merupakan pembelajaran terpenting dalam memberikan pelayanan yang berkualitas pada masyarakat (Seminar Nasional keperawatan, 2008) Pengalaman belajar klinik atau lapangan pada pendidikan tinggi keperawatan mutlak diperlukan untuk menumbuhkan dan membina kemampuan dan sikap keperawatan profesional. Rumah sakit merupakan salah satu sarana penting untuk mengembangkan pengalaman belajar klinik. Pada pendidikan keperawatan yang berorientasi kepada masyarakat, PBK/L dilaksanakan pada beberapa tempat/fasilitas pelayanan kesehatan yang membentuk satu kesatuan: jaringan tempat praktik. Proses pendidikan tahap Program Profesi di Indonesia dilaksanakan dengan Pengalaman Belajar Klinik (PBL). Praktek Profesi bertujuan untuk mempersiapkan mahasiswa melalui penyesuaian profesional dalam bentuk pengalaman belajar lapangan secara komprehensif yang memberi kesempatan kepada mahasiswa menjadi terampil dalam menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh secara teori pada pembelajaran pperkuliahan (tahap akademik) untuk diterapkan menjadi tindakan (psikomotor) pada keadaan nyata di lapangan (tahap profesi). Dengan adanya praktek keperawatan komunitas yang dilaksanakan oleh mahasiswa Program Pendidikan Profesi FK USU di Puskesmas Medan Johor diharapkan mampu mengembangkan program pelayanan kesehatan puskesmas, sehingga pelayanan kesehatan di puskesmas dapat lebih terintegrasi sesuai dengan tujuan kesehatan nasional demi tercapainya Indonesia Sehat 2010 serta menghasilkan lulusan perawat profesional.

4 1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum Setelah menyelesaikan praktek program profesi ners keperawatan komunitas di Puskesmas Medan Johor, mahasiswa mampu melaksanakan asuhan keperawatan komunitas melalui proses keperawatan tahap pengkajian, perumusan diagnosa, perencanaan, implementasi dan evaluasi dengan fokus utama pelayan individu, keluarga, kelompok khusus dan masyarakat. 1.2.2 Tujuan Khusus Sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai dalam PBL dipuskesmas, maka mahasiswa diharapkan mampu : Melakukan identifikasi terhadap program puskesmas yang meliputi program prioritas dan program pengembangan. Melakukan pengelolaan terhadap program puskesmas di era desentralisasi kota medan yang telah diidentifikasi. Ikut berpartisipasi aktif dalam kegiatan program puskesmas yaitu melaksanakan tugastugas pelayanan puskesmas baik didalam ruang maupun diluar ruangan. Melaksanakan praktek keperawatan komunitas secara profesional yang berlandaskan pada etika profesi keperawatan Indonesia. 1.3 Manfaat Diharapkan praktek program profesi ners keperawatan komunitas ini akan memberikan manfaat kepada : 1.3.1 Mahasiswa 1. Mahasiswa dapat mengaplikasikan teori yang didapat di tahap akademik kedalam situasi nyata dilapangan dengan menggunakan prinsip keperawatan komunitas dilapangan. 2. Meningkatkan kepercayaan diri dalam melaksanakan asuhan keperawatan dikomunitas. 1.3.2 Pengunjung Puskesmas Asuhan keperawatan komunitas yang komprehensif dan komunikasi yang terapeutik akan meningkatkan kepuasan klien terhadap pelayanan puskesmas. 1.3.3 Pegawai Pukesmas Saling berbagi informasi tentang teori dan konsep puskesmas serta secara bersamasama melaksanakan program puskesmas sehingga dapat meningkatkan profesionalisme kerja.

5 BAB 2 TINJAUAN TEORITIS Definisi Puskesmas adalah kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok (Depkes RI, 1991 dalam Effendy, 1998). Defenisi lain Puskesmas adalah unit organisasi pelayanan kesehatan terdepan yang mempunyai misi sebagai pusat pengembangan pelayanan kesehatan, yang melaksanakan pembinaan dan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu untuk masyarakat yang tinggal disuatu wilayah kerja tertentu (Muninjaya, 1999). Di Indonesia puskesmas merupakan tulang punggung pelayanan kesehatan tingkat pertama. Puskesmas merupakan pelayanan kesehatan yang menyeluruh (promotive, preventive, curative dan rehabilitative). Puskesmas juga merupakan pelayanan kesehatan dasar atau Basic Health Care Services (Depkes RI, 1991). Dalam Kep. Menkes. RI No. 128 / MENKES / SK / II / 2004, Puskesmas merupakan unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan disuatu wilayah kerja, sebagai : 1. Unit Pelaksana Teknis Sebagai unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/ kota (UPTD), puskesmas berperan menyelenggarakan sebagian dari tugas teknis operasional dinas kesehatan kabupaten/ kota dan merupakan unit pelaksana tingkat pertama serta ujung tombak pembangunan kesehatan di Indonesia. 2. Pembangunan Kesehatan Pembangunan kesehatan adalah penyelenggaraan upaya kesehatan oleh bangsa Indonesia untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal. 3. Pertanggungjawaban Penyelenggaraan Penanggungjawab utama penyelenggaraan seluruh upaya pembangunan kesehatan diwilayah kabupaten/ kota adalah dinas kesehatan kabupaten/ kota, sedangkan puskesmas bertanggungjawab hanya untuk sebagian upaya pembangunan kesehatan yang dibebankan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota sesuai dengan kemampuanny 4. Wilayah Kerjanya

6 Secara nasional, standar wilayah kerja puskesmas adalah satu kecamatan tetapi apabila disatu kecamatan terdapat lebih dari satu puskesmas, maka tanggung jawab wilayah kerja dibagi antar puskesmas, dengan memperhatikan keutuhan konsep wilayah (desa/ kelurahan atau RW). Masingmasing puskesmas tersebut secara operasional bertanggungjawab langsung kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/ kota. Dari beberapa definisi di atas maka dapat disimpulkan suatu makna, bahwa puskesmas mempunyai wewenang dan tanggung jawab yang sangat besar dalam memelihara kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka meningkatkan status kesehatan masyarakat seoptimal mungkin. Tujuan Puskesmas Tujuan Puskesmas menurut Kep. Menkes RI No. 128 / MENKES/ SK/ II/ 2004, adalah meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang yang bertempat tinggal di wilayah kerja Puskesmas agar terwujud derajat kesehatan yang setinggi-tingginya dalam rangka mewujudkan Indonesia Sehat 2010. Kegiatan upaya pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh pemerintah maupun swasta pada hakekatnya mempunyai tujuan sebagai berikut : 1. Kegiatan upaya kesehatan yang bertujuan untuk dapat menyelesaikan atau mengurangi masalah di lingkungan kesehatan. 2. Kegiatan upaya kesehatan yang bertujuan untuk merubah prilaku masyarakat agar dapat hidup sehat. 2.1 Fungsi Puskesmas Menurut Azwar (1999) ada 3 fungsi pokok puskesmas, yaitu sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat di wilayahnya, membina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka meningkatkan kemampuan hidup sehat, memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya Proses dalam melaksanakan fungsi pokok puskesmas dilakukan dengan cara: a. b. Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan dalam Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali dan rangka menolong dirinya sendiri. menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien.

7 c. Memberikan bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan medis

maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat dengan ketentuan bantuan tersebut tidak menimbulkan ketergantungan. d. Memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat dan bekerja sama Adapun fungsi pokok puskesmas adalah sebagai berikut ( Kep. Menkes RI No. 128 / MENKES / SK / II / 2004) : 1. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan Puskesmas selalu berupaya menggerakkan dan memantau penyelenggaraan pembangunan lintas sector termasuk oleh masyarakat dan dunia usaha di wilayah kerjanya, sehingga berwawasan serta mendukung pembangunan kesehatan. 2. Pusat pemberdayaan masyarakat Puskesmas selalu berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga, dan masyarakat termasuk dunia usaha memiliki kesadaran, kemauan, dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat untuk hidup sehat, berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan termasuk sumber pembiayaan, serta ikut menetapkan, menyelenggarakan dan memantau program pelaksanaan kesehatan. 3. Pusat pelayanan kesehatan strata pertama a. Pelayanan kesehatan perorangan Pelayanan yang bersifat pribadi dengan tujuan menyembuhkan penyakit dan pemulihan kesehatan perorangan tanpa mengabaikan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit. b. Pelayanan kesehatan masyarakat Pelayanan yang bersifat publik dengan tujuan memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan. 2.2 Azas Pokok Puskesmas Sebagai sarana pelayanan kesehatan tingkat pertama di Indonesia pengelolaan program kerja Puskesmas berpedoman pada empat asas pokok yakni (1) asas pertanggungjawaban wilayah, (2) asas peran serta masyarakat, (3) asas keterpaduan, (4) asas rujukan. Berdasarkan asas pertanggungjawaban wilayah puskesmas harus bertanggung jawab atas semua masalah kesehatan yang terjadi di wilayah kerjanya. Karena adanya asas yang dengan sektor-sektor yang bersangkutan dalam melaksanakan program puskesmas.

8 seperti ini maka program kerja puskesmas tidak dilaksanakan secara pasif saja, dalam arti hanya sekedar menanti kunjungan masyarakat ke puskesmas melainkan harus secara aktif memberikan pelayanan kesehatan sedekat mungkin dengan masyarakat. Lebih dari itu, puskesmas harus banyak melakukan berbagai program pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit yang merupakan bagian dari pelayanan kesehatan masyarakat. Selanjutnya asas peran serta masyarakat merupakan upaya-upaya melibatkan masyarakat dalam menyelenggarakan program kerja tersebut. Bentuk peran serta maasyarakat dalam pelayanan kesehatan masyarakat banyak macamnya, diantaranya di Indonesia dikenal dengan nama pos pelayanan terpadu (Posyandu). Sedangkan asas keterpaduan adalah upaya yang memadukan kegiatan-kegiatan masyarakat dengan program kesehatan lain (lintas program) dan juga dengan lintas sektoral. Kegiatan-kegiatan masyarakat itu harus dilaksanakan secara terpadu dengan pengelolaan pelayanan kesehatan secara keseluruhan tidak dilakukan secara terpisah. Asas rujukan adalah jika tidak mampu menangani suatu masalah kesehatan harus merujuknya ke sarana kesehatan yang lebih mampu. Untuk pelayanan kedokteran jalur rujukannya adalah ke rumah sakit. Sedangkan untuk pelayanan kesehatan masyarakat jalur rujukannya adalah kantor kesehatan. 2.3 Kedudukan Puskesmas Kedudukan Puskesmas dalam bidang administrasi dimana puskesmas merupakan perangkat pemerintah tingkat II dan bertanggung jawab langsung kepada kepala dinas tingkat II. Sedangkan kedudukan puskesmas sebagai hirarki pelayanan kesehatan merupakan tanggungjawab puskesmas dalam urusan sesuai dengan Sistem Kesehatan Nasional (SKN) maka puskesmas berkedudukan pada tingkat fasilitas kesehatan pertama. Maka secara umum kedudukan puskesmas mencakup (Azwar, 1980): 1. 2. 3. 4. Sistem kesehatan nasional Sistem kesehatan kabupaten/kota Sistem pemerintah daerah Antar sarana pelayanan kesehatan strata pertama

2.4 Kegiatan Pokok Puskesmas Pelaksananan kegiatan pokok diarahkan kepada keluarga sebagai satuan masyarakat kecil. Oleh karena itu kegiatan pokok puskesmas ditujukan untuk kepentingan keluarga

9 sebagai bagian dari masyarakat di wilayah kerjanya. Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh petugas berpedoman kepada 18 program pokok puskesmas (Muninjaya, 1999) yaitu: 1. Promosi Kesehatan Tujuan: meningkatkan kesadaran penduduk akan nilai kesehatan, melalui upaya promosi kesehatan sehingga masyarakat dengan sadar mau mengubah perilakunya menjadi perilaku sehat. Ruang lingkup promosi kesehatan adalah: Upaya Penyuluhan Kesehatan Masyarakat (PKM) yakni : a. Penyuluhan kesehatan masyarakat merupakan bagian yang tak terpisahkan dari tiap-tiap program puskesmas. Kegiatan penyuluhan kesehatan dilakukan pada setiap kesempatan oleh petugas, apakah di klinik, rumah, dan kelompok-kelompok masyarakat. b. Di tingkat puskesmas tidak ada petugas penyuluhan tersendiri, tetapi di tingkat kabupaten diadakan tenaga-tenaga koordinator penyuluhan kesehatan. Koordinator membantu para petugas puskesmas dalam mengembangkan tehnik dan materi penyuluhan di puskesmas. 2. Usaha Kesehatan Lingkungan Tujuan: menanggulangi dan menghilangkan unsur-unsur fisik pada lingkungan sehingga faktor lingkungan yang kurang sehat tidak menjadi faktor resiko timbulnya penyakit di masyarakat. Ruang lingkup usaha kesehatan lingkungan adalah: a. Penyehatan air bersih b. Penyehatan pembuangan kotoran c. Penyehatan lingkungan perumahan d. Penyehatan air buangan atau limbah e. Pengawasan sanitasi tempat umum f. Penyehatan makanan dan minuman g. Pelaksanaan peraturan dan perundangan 3. Usaha Kesehatan Ibu dan Anak / KB KIA Tujuan Umum : 1. Menurunkan kematian (mortality) di kalangan ibu. Kegiatan program ini ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu selama kehamilan, pada saat bersalin dan saat ibu menyusui.

10 2. Meningkatkan derajat kesehatan anak, melalui pemantauan status gizi dan

pencegahan sedini mungkin berbagai penyakit menular yang dapat dicegah dengan imunisasi dasar sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal. Ruang lingkup kegiatan : a. Pemeliharaan kesehatan ibu hamil, melahirkan dan menyusui, serta bayi, anak balita dan anak prasekolah. b. Memberikan nasehat tentang makanan guna mencegah gizi buruk karena kekurangan protein dan kalori dan lain-lain kekurangan, serta bila ada pemberian makanan tambahan vitamin dan mineral. c. Pemberian nasehat tentang perkembangan anak dan cara stimulasinya d. Immunisasi tetanus toksoid 2 kali pada ibu hamil dan BCG, DPT 3x, polio 3x, dan campak 1x pada bayi. e. Penyuluhan kesehatan meliputi berbagai aspek dalam mencapai tujuan program KIA. f. Pelayanan keluarga kepada pasangan usia subur dengan perhatian khusus kepada mereka yang dalam keadaan bahaya karena melahirkan anak berkali-kali dan golongan ibu berisiko tinggi, g. Pengobatan bagi ibu, bayi dan anak balita dan anak prasekolah untuk macammacam penyakit ringan. h. Kunjungan rumah untuk mencari ibu dan anak yang memerlukan pemeliharaan, memberikan penerangan dan pendidikan tentang kesehatan, dan untuk mengadakan pemantauan pada mereka yang lalai mengunjungi puskesmas dan meminta agar mereka datang ke puskesmas lagi. i. Pengawasan dan bimbingan kepada taman kanak-kanak dan para dukun bayi. Keluarga Berencana Tujuan : untuk jangka panjang program KB bertujuan untuk menurunkan angka kelahiran dan meningkatkan kesehatan ibu sehingga akan berkembang norma keluarga kecil bahagia dan sejahtera (NKKBS). Ruang lingkup kegiatan : a. Mengadakan kursus keluarga berencana untuk para ibu dan calon ibu yang mengunjungi KIA. b. Mengadakan kursus keluarga berencana kepada dukun yang kemudian akan bekerja sebagai penggerak calon peserta keluarga berencana.

11 c. Mengadakan pembicaraan-pembicaraan tentang keluarga berencana kapan saja ada kesempatan, baik di puskesmas maupun sewaktu mengadakan kunjungan rumah. d. Memasang IUD, cara-cara penggunaan pil, kondom dan cara-cara lain dengan memberi sarannya. e. Melanjutkan mengamati mereka yang menggunakan sarana pencegahan kehamilan. 4. Usaha Peningkatan Gizi Tujuan : meningkatkan status gizi masyarakat melalui usaha pemantauan status gizi kelompok-kelompok masyarakat yang mempunyai resiko tinggi (ibu hamil dan balita), pemberian makanan tambahan (PMT) baik yang bersifat penyuluhan maupun pemulihan. Ruang lingkup: a. Mengenali penderita-penderita kekurangan gizi dan mengobati mereka b. Mempelajari keadaan gizi masyarakat dan mengembangkan program perbaikan gizi. c. Memberikan pendidikan gizi kepada masyarakat dan secara perseorangan kepada mereka yang membutuhkan, terutama dalam rangka program KIA d. Melaksanakan program-program : Program perbaikan gizi keluarga (suatu program menyeluruh yang mencakup pembangunan masyarakat) melalui kelompok-kelompok penimbangan pos pelayanan terpadu. Memberikan makanan tambahan yang mengandung protein dan kalori yang Memberi vitamin A kepada anak-anak di bawah umur 5 tahun. cukup kepada anak-anak bawah unur 5 tahun dan kepada ibu yang menyusui. 5. Usaha Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular (P2M) Ruang lingkup kegiatan P2M adalah: a. b. Mengumpulkan dan menganalisa data penyakit. Melaporkan kasus penyakit menular. c. Menyelidiki kasus di lapangan untuk melihat benar atau tidaknya laporan yang masuk, untuk menemukan kasus-kasus baru dan untuk mengetahui sumber penularan. d. e. f. Tindakan permulaan untuk menahan penularan penyakit. Menyembuhkan penderita sehingga tidak lagi menjadi sumber infeksi. Pemberian imunisasi.

12 g. h. Pemberantasan vektor. Pendidikan kesehatan kepada masyarakat.

6. Usaha Pengobatan Upaya pengobatan termasuk pelayanan darurat karena kecelakaan Tujuan : memberi pengobatan dan perawatan di puskesmas (khusus untuk puskesmas perawatan). Ruang lingkup kegiatan pengobatan adalah: a. Melaksanakan diagnosa sedini mungkin melalui : b. c. Mendapatkan riwayat penyakit Mengadakan pemeriksaan fisik Mengadakan pemeriksaan laboratorium Membuat diagnosa Melaksanakan tindakan pengobatan. Melakukan upaya rujukan bila dipandang perlu, rujukan tersebut dapat berupa:

Rujukan diagnostik Rujukan pengobatan/rehabilitasi Rujukan lain 7. Pencatatan dan Pelaporan Ruang lingkup kegiatan pencatatan dan pelaporan adalah: a. Dilakukan oleh semua puskesmas (pembina, pembantu, dan keliling). b. Pencatatan dan pelaporan mencakup : c. Data umum dan demografi wilayah kerja puskesmas Data ketenagaan di puskesmas Data sarana yang dimiliki puskesmas Data kegiatan pokok puskesmas yang dilakukan baik di dalam maupun di luar Laporan dilakukan secara periodik (bulan, triwulan, enam bulan, dan tahunan).

gedung puskesmas.

8.

Upaya Kesehatan Sekolah Tujuan : meningkatkan derajat kesehatan anak dan lingkungan sekolah. Ruang lingkup kegiatan upaya kesehatan sekolah adalah: a. Membina sarana keteladanan di sekolah berupa sarana keteladanan gizi berupa kantin dan sarana keteladanan kebersihan lingkungan.

13 b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. 9. Membina kebersihan perseorangan peserta didik. Mengembangkan kemampuan peserta didik untuk berperan serta secara aktif Penjaringan kesehatan peserta didik kelas I. Pemeriksaan kesehatan periodik sekali setahun untuk kelas II sampai VI dan Imunisasi peserta didik kelas I dan VI. Pengawasan terhadap keadaan air. Pengobatan ringan pertolongan pertama. Rujukan medik. Penanganan kasus anemia gizi. Pembinaan teknis dan pengawasan di sekolah. Pencatatan dan pelaporan.

dalam pelayanan kesehatan melalui kegiatan dokter kecil.

guru berupa pemeriksaan kesehatan sederhana.

Upaya Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) Ruang lingkup kegiatan usaha kesehatan gigi sekolah adalah: a. b. Pembinaan/pengembangan kemampuan peran serta masyarakat dalam upaya Pelayanan asuhan pada kelompok rawan, meliputi : Anak sekolah Kelompok ibu hamil, menyusui, dan anak pra sekolah Pengobatan gigi pada penderita yang berobat maupun yang Merujuk kasus-kasus yang tidak dapat ditanggulangi ke sasaran Memberikan pelayanan secara individu atau kelompok. Memelihara kebersihan (higiene klinik). Memelihara/merawat peralatan atau obat-obatan. Pencatatan dan pelaporan pemeliharaan diri dalam wadah program UKGM.

c.

Pelayanan medik gigi dasar meliputi : dirujuk. yang lebih mampu. d. 10. Kesehatan Mata Ruang lingkup kegiatan kesehatan mata adalah: a. Upaya kesehatan mata, pencegahan kesehatan dasar yang terpadu dengan kegiatan pokok lainnya.

14 b. laboratorium. Pengobatan dan pemberian kacamata Operasi katarak dan glukoma akut yang dilakukan oleh tim Perawatan pos operasi katarak dan glukoma akut Merujuk kasus yang tak dapat diatasi Pemberian protesa mata Peningkatan peran serta masyarakat dalam bentuk penyuluhan kesehatan, Upaya kesehatan mata : Anamnesa Pemeriksaan virus dan mata luar, tes buta warna, tekanan bola

mata, tes saluran air mata, tes lapangan pandang, funduskopi, dan pemeriksaan

rujukan rumah sakit. c.

serta menciptakan kemandirian masyarakat dalam pemeliharaan kesehatan mata mereka. d. e. Pengembangan kesehatan mata masyarakat Pencatatan dan pelaporan

11. Kesehatan Jiwa Ruang lingkup kegiatan kesehatan jiwa adalah: a. b. c. d. e. Kegiatan kesehatan jiwa yang terpadu dengan kegiatan pokok puskesmas. Penanganan pasien dengan gangguan jiwa. Kegiatan dalam bentuk penyuluhan serta pembinaan peran serta masyarakat. Pengembangan upaya kesehatan jiwa di puskesmas melalui pengembangan Pencatatan dan pelaporan.

peran serta masyarakat melalui kesehatan jiwa. 12. Kesehatan Olahraga Ruang lingkup kegiatan kesehatan olah raga adalah: a. b.
c.

Pemeliharaan kesehatan berkala Penentuan takaran latihan Pengobatan dengan latihan dan rehabilitasi Pengobatan akibat cedera latihan Pengawasan selama pemusatan latihan

d. e. Tujuan :

13. Perawatan Kesehatan Masyarakat

15 a. Memberikan pelayanan perawatan secara menyeluruh kepada pasien atau

keluarga di rumah pasien dengan mengikutsertakan keluarga dan kelompok masyarakat disekitarnya. b. Membantu keluarga dan masyarakat mengenal kebutuhan kesehatannya sendiri dan cara-cara penanggulangannya disesuaikan dengan batas-batas kemampuan mereka. c. Menunjang progran kesehatan lainnya dalam usaha pencegahan penyakit, peningkatan dan pemulihan kesehatan individu dan keluarganya. Ruang lingkup kegiatan perawatan kesehatan masyarakat adalah: a. kelamin. b. c. d. 14. a. Peningkatan Kesehatan Kerja Ruang lingkup kegiatan peningkatan kesehatan kerja adalah: Identifikasi masalah meliputi : puskesmas. b. c. Peninjauan tempat kerja untuk menentukan bahaya akibat kerja. Kegiatan peningkatan kesehatan kerja malalui peningkatan gizi pekerja, Kegiatan pencegahan kecelakaan akibat kerja meliputi : Penyuluhan kesehatan Kegiatan ergonomik yaitu kegiatan untuk mencapai kesesuaian Kegiatan monitoring bahaya akibat kerja Pemakaian alat pelindung Pemeriksaan kesehatan awal dan berkala untuk para pekerja. Pemeriksaan kasus terhadap pekerja yang datang berobat ke Asuhan keperawatan yang diarahkan kepada keluarga sebagai Pelayanan perawatan kepada kelompok khusus diantaranya ibu Pelayanan keperawatan pada tingkat masyarakat. unit terkecil dari masyarakat (keluarga binaan). hamil, anak balita, usia lanjut, dan sebagainya. Asuhan keperawatan kepada individu di puskesmas maupun di rumah dengan berbagai tingkat umur, kondisi kesehatan, tumbuh kembang, dan jenis

lingkungan kerja, dan kegiatan peningkatan kesejahteraan.

antara alat kerja agar tidak terjadi stress fisik terhadap pekerja

d. Kegiatan pengobatan kasus penyakit akibat kerja.

16 e. Kegiatan pemulihan kesehatan bagi pekerja yang sakit. f. Kegiatan rujukan medik dan kesehatan terhadap pekerja yang sakit. 15. Laboratorium Kesehatan Ruang lingkup kgiatan laboratorium kesehatan adalah: a. Diruangan laboratorium : Penerimaan spesimen Pengambilan spesimen Penanganan spesimen Pelaksanaan spesimen Pencatatan hasil pemeriksaan Pengecekan hasil pemeriksaan Penyampaian hasil pemeriksaan b. Terhadap spesimen yang akan dirujuk : c. d. Pengambilan spesimen Penanganan spesimen Pengemasan spesimen Pengiriman spesimen Pengambilan hasil pemeriksaan Pencatatan hasil pemeriksaan Penyampaian hasil pemeriksaan

Di ruang klinik dilakukan oleh perawat/bidan, meliputi : Di luar gedung, meliputi : Melakukan tes skrinning Hb Pengambilan spesimen untuk kemudian dikirim ke laboratorium Memberikan penyuluhan Pencatatan dan pelaporan 16. Pembinaan Peran Serta Masyarakat Upaya pembinaan peran serta masyuarakat dilakukan melalui : a. Penggalangan dukungan penentu kebijaksanaan pimpinan wilayah lintas sektoral dan berbagai organisasi kesehatan yang dilaksanakan melalui dialog, seminar dan lokakarya dalam rangka komunikasi, informasi dan motivasi dengan memanfaatkan media massa dan sistem informasi kesehatan.

17 b. c. Persiapan petugas penyelenggara melalui latihan, orientasi atau sarasehan Persiapan masyarakat melalui rangkaian kegiatan untuk meningkatkan

kepimpinan di bidang kesehatan. kemampuan masyarakat dalam mengenal dan memecahkan masalah kesehatan dengan menggali dan menggerakkan sumber daya yang dimilikinya, melalui rangkaian kegiatan : d e Pendekatan kepada tokoh masyarakat Survei mawas diri masyarakat untuk mengenali masalah kesehatannya Musyawarah masyarakat desa untuk penentuan bersama rencana

pemecahan masalah kesehatan yang dihadapi. Pelaksanaan kegiatan kesehatan oleh dan untuk masyarakat melalui kader yang telah dilatih. Pengembangan dan pelestarian kegiatan oleh masyarakat. Melestarikan bahan-bahan tanaman yang dapat digunakan untuk Melakukan pembinaan terhadap cara-cara pengobatan 17radicional. pengobatan tradisional.

17. Upaya kesehatan usia lanjut Upaya pembinaan peran serta masyarakat dapat dilakukan meliputi :
a

Penggalangan dukungan penentu kebijaksanaan, pimpinan wilayah, lintas sektoral dan berbagai organisasi kesehatan, yang dilaksanakan melalui dialog, seminar dan lokakarya, dalam rangka komunikasi, informasi, dan motivasi dengan memanfaatkan media massa dan sistem informasi kesehatan.

b Persiapan petugas penyelenggara melalui latihan, orientasi atau sarasehan kepemimpinan di bidang kesehatan. c Persiapan masyarakat, melalui rangkaian kegiatan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengenal dan memecahkan masalah kesehatan, dengan menggali dan menggerakkan sumber daya yang dimilikinya, melalui rangkaian kegiatan : Pendekatan kepada tokoh masyarakat Survei mawas diri masyarakat untuk mengenali masalah kesehatannya Musyawarah masyarakat desa untuk penentuan bersama rencana pemecahan

masalah kesehatan yang dihadapi.

18 d Pelaksanaan kegiatan kesehatan oleh dan untuk masyarakat melalui kader yang telah dilatih. e Pengembangan dan pelestarian kegiatan oleh masyarakat. 18. Pembinaan PengobatanTradisional Ruang lingkup kegiatan pembinaan pengobatan tradisional adalah: a Melestarikan bahan-bahan tanaman yang dapat digunakan untuk pengobatan tradisional
b Melakukan pembinaan terhadap cara-cara pengobatan 18radicional

2.7 Sasaran Kegiatan Puskesmas Sasaran puskesmas adalah individu, keluarga, kelompok dan masyarakat yang mempunyai masalah kesehatan akibat faktor kurang pengetahuan, ketidakmauan maupun ketidakmampuan dalam menyelesaikan masalah kesehatannya. 1. group). Sasaran individu dapat merupakan titik awal (entry point) untuk pembinaan keluarga. Individu Yang mempunyai masalah kesehatan dan termasuk dalam golongan rawan (vulnerable

2. a. b. 3. a. b.

Keluarga Keluarga rawan, yaitu keluarga yang rentan terhadap kemungkinan timbulnya Prioritas Kelompok Kelompok rawan yang rentan terhadap masalah kesehatan Prioritas pelayanan kesehatan : Kelompok rawan yang terikat dalam institusi, contohnya : panti, rutan/lapas, pondok pesantren, lokalisasi WTS dan lain-lain. Kelompok rawan yang tidak terikat dalam institusi, contohnya : karang wreda, karang balita, kelompok pekerja informal, perkumpulan penyandang penyakit tertentu (seperti jantung, asma), kelompok remaja dan lain-lain. pelayanan puskesmas pada keluarga rawan yang belum masalah kesehatan, dan keluarga yang mempunyai individu bermasalah. memanfaatkan layanan kesehatan.

4.

Masyarakat

19 Masyarakat dalam wilayah tertentu yang mempunyai masalah kesehatan atau yang rentan terhadap kemungkinan timbulnya masalah kesehatan. 2.8 Struktur Organisasi dan Tata Kerja Susunan organisasi puskesmas adalah : 1. Unsur pimpinan 2. Unsur pembantu pimpinan 3. Unsur pelaksana 3 Kepala puskesmas Mempunyai tugas memimpin, mengawasi dan mengkoordinasikan kegiatan puskesmas yang dapat dilakukan dalam jabatan struktural dan fungsional. 4 Kepala urusan tata usaha Mempunyai tugas di bidang kepegawaian, keuangan, perlengkapan dan surat menyurat serta pencatatan dan pelaporan. 5 Unit I Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan kesejahteraan ibu dan anak, keluarga berencana dan perbaikan gizi. 6 Unit II Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan penyakit, khususnya imunisasi, kesehatan lingkungan dan laboratorium sederhana. 5. Unit III Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan kesehatan gigi dan mulut, kesehatan tenaga kerja dan manula. 6. Unit IV Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan perawatan kesehatan masyarakat, kesehatan sekolah dan olah raga, kesehatan jiwa, kesehatan mata dan kesehatan khusus lainnya. 7. Unit V Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pembinaan dan pengembangan upaya kesehatan masyarakat dan penyuluhan kesehatan masyarakat. 8. Unit VI Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan pengobatan rawat jalan dan rawat inap. 9. Unit VII : Kepala Puskesmas : Urusan Tata Usaha : Unit 1 sampai dengan unit VII

Tugas Pokoknya adalah sebagai berikut:

20 Melaksanakan tugas kefarmasian. 2.9 Lingkungan Kegiatan Kegiatan puskesmas dapat digolongkan menjadi : 1. Kegiatan di dalam gedung puskesmas Merupakan pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat yang dilakukan terhadap sasaran baik di ruang rawat jalan puskesmas/ puskesmas pembantu dan ruang rawat inap puskesmas. Dalam hal ini termasuk pemeliharaan ruangan, peralatan dan lingkungannya (lingkungan terapeutik). 2. Kegiatan di luar gedung puskesmas Merupakan kegiatan pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat yang dilakukan di luar gedung puskesmas terhadap semua sasaran baik yang berada dalam satu institusi maupun di luar institusi Sistem Rujukan Yaitu suatu penjaringan sistem pelayanan kesehatan yang mungkin terjadinya penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas timbulnya suatu masalah dari suatu kasus atau masalah kesehatan masyarakat, baik secara vertikal maupun horizontal, kepada yang lebih kompeten, terjangkau dan dilakukan secara rasional.

Ada 2 Jenis rujukan : 1. Rujukan medik, meliputi : a. b. c. Konsultasi penderita untuk keperluan diagnostik, pengobatan, tindakan Pengiriman bahan (spesimen) untuk pemeriksaan laboratorium yang lebih Mendatangkan atau mengirim tenaga yang lebih kompeten atau ahli untuk operatif, dan lain-lain, disebut transfer of patient. lengkap, disebut transfer of specimen. meningkatkan mutu pelayanan pengobatan setempat, disebut transfer of knowledge/ personal. 2. Rujukan kesehatan, meliputi : a. b. Survei epidemiologi dan pemberantasan penyakit atas kejadian luar biasa atau Pemberian pangan atas terjadinya kelaparan di suatu wilayah. berjangkitnya penyakit menular.

21 c. d. e. f. 3 4 Penyidikan sebab keracunan, bantuan teknologi penanggulangan keracunan Pemberian makanan, tempat tinggal dan obat-obatan untuk pengungsi atas Sarana dan teknologi penyediaan air bersih untuk mengatasi masalah Pemeriksaan specimen air di laboratorium kesehatan.

dan bantuan obat-obatan atas terjadinya keracunan masal. terjadinya bencana alam. kekurangan air bersih bagi masyarakat umum. Jalur rujukan dapat berupa/berbentuk : Intern petugas puskesmas Antara puskesmas pembantu dengan puskesmas pembina 3. Antara masyarakat dengan puskesmas 4. Antara satu puskesmas dengan puskesmas lain 5. Antara puskesmas dengan RS lain, laboratorium atau fasilitas kesehatan lain. Peran/Tugas Perawat di Puskesmas Peran/tugas dan tanggung jawab perawat di puskesmas biasanya sudah ditentukan oleh kepala puskesmas. Adapun rincian peran/tugas perawat antara lain: 1. Melakukan pengawasan penyiapan poliklinik 2. Melakukan keperawatan paripurna 3. Menyeleksi kasus yang akan di follow up 4. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan 5. Berperan serta dalam kegiatan studi epidemiologi serta kesehatan masyarakat lainnya. 6. Bersama anggota tim dan organisasi profesi lainnya secara aktif terkoordinir, terlibat dalam bidang kesehatan serta aktivitas pembangunan masyarakat. 7. Berperan serta dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi program pelayanan kesehatan. 8. Melakukan supervisi ke sekolah/ panti, identifikasi dan menemukan kasus yang memerlukan pengobatan dan rujukan. 9. Melakukan supervisi pada pekerjaan yang terkena gangguan kesehatan tertentu, menyelenggarakan rujukan yang diperlukan. Penyelenggaraan Puskesmas Di Era Desentralisasi Pengertian:

22 Puskesmas adalah unit pelaksanaan teknis dinas kesehatan kabupaten/kota (UPTD). Puskesmas berperan menyelenggarakan sebagian dari tugas teknis operasional dinkes kabupaten/kota dan merupakan unit pelaksana tingkat pertama serta ujung tombak pembangunan kesehatan di Indonesia. Visi Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah tercapainya kecamatan sehat menuju terwujudnya Indonesia Sehat. Kecamatan sehat adalah gambaran masyarakat kecamatan masa depan yang ingin dicapai melalui pembangunan kesehatan yakni masyarakat yang hidup dalam lingkungan dan dengan perilaku sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Indikator kecamatan sehat yang ingin dicapai mencakup 4 indikator utama yakni: 1. Lingkungan sehat 2. Perilaku sehat 3. Cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu 4. Derajat kesehatan penduduk kecamatan. Misi Misi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah mendukung tercapainya misi pembangunan kesehatan nasional. Misi tersebut adalah: 1. Menggerakkan pembangunan yang berwawasan kesehatan 2. Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat 3. Memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu,merata dan terjangkau 4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan individu, keluarga dan masyarakat peserta lingkungan. Motto Pelayanan yang baik dan bermutu, kunci utama keberhasilan puskesmas Wilayah Kerja Batasan wilayah kerja puskesmas yang ditetapkan oleh Dinas Kesehatan berdasarkan keadaan geografis, demografi, sarana transportasi, masalah kesehatan setempat, sumber daya dan lain-lain. Asas Manajemen Penyelenggaraan Puskesmas di Era Desentralisasi 1. Asas pertanggungjawaban wilayah Puskesmas harus bertanggung jawab atas pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya.

23 2. Asas Peran Serta Masyarakat Program kegiatan puskesmas selalu berupaya melibatkan dan bekerja sama dengan masyarakat, mulai dari mengidentifikasi masalah kesehatan, mencari dan menggali sumber daya, merumuskan dan merencanakan program kesehatan, melaksanakan sampai mengevaluasi dan menilai. 3. Asas Keterpaduan Melakukan kerjasama/bermitra bekerja yang berkoordinasi dengan institusi yang terkait. 4. Asas Rujukan Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama. Apabila puskesmas tidak mampu menangani, puskesmas dapat melakukan rujukan. Kegiatan yang dilakukan Sejak tahun 2000 telah ditetapkan program nasional yang dilaksanakan oleh Puskesmas berdasarkan masalah kesehatan nasional yang berkaitan dengan morbiditas dan kecacatan serta mortalitas yang berpedoman pada 7 program prioritas Kota Medan yang juga sudah mencakup ke dalam 20 pokok kegiatan puskesmas yaitu :
1. Promosi kesehatan, 2. Kesehatan lingkungan, 3. KIA dan KB, 4. Peningkatan gizi,

5. Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular (P2M),


6. Pengobatan dan

7. Pencatatan dan pelaporan Sedangkan yang termasuk dalam program pengembangan puskesmas adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Upaya Kesehatan Sekolah Upaya Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS) Kesehatan Mata Kesehatan Jiwa Kesehatan Olahraga Perawatan Kesehatan Masyarakat Peningkatan Kesehatan Kerja Laboratorium Kesehatan Pembinaan Peran Serta Masyarakat

10. Upaya Kesehatan Usia Lanjut 11. Pembinaan Pengobatan Tradisional

24 Indikator keberhasilan puskesmas : 1. Lingkungan 2. Perilaku masyarakat, 3. Pelayanan kesehatan, 4. Status kesehatan, 5. Penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, 6. Pemberdayaan masyarakat dan keluarga dan 7. Pelayanan kesehatan tingkat I. Satuan Penunjang Sesuai dengan keadaan geografi, luas wilayah, sarana perhubungan serta kepadatan penduduk dalam wilayah kerja puskesmas tidak semua penduduk dengan mudah mendapat pelayanan puskesmas. Agar jangkauan pelayanan puskesmas merata dan meluas, perlu ditunjang dengan puskesmas pembantu, penempatan bidan di desa-desa yang belum terjangkau oleh pelayanan yang ada dan puskesmas keliling. Disamping itu digerakkan peran serta masayarakat untuk mengelola posyandu dan membina dasa wisma akan dapat menunjang jangkauan pelayanan kesehatan. Demi pemerataan dan perluasan jangkauan pelayanan kesehatan maka puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang lebih sederhana yang disebut puskesmas pembantu dan puskesmas keliling. 1. Puskesmas Pembantu Puskesmas pembantu adalah unit pelayanan kesehatan yang sederhana dan berfungsi menunjang dan membantu melaksanakan kegiatan-kegiatan yang dilakukan puskesmas dalam lingkup wilayah yang lebih kecil. Dengan sasaran penduduk antara 2500 orang (diluar jawa dan bali) sampai 10.000 orang (diperkotaan jawa dan bali). Puskesmas pembantu merupakan bagian integral dari puskesmas, dengan perkataan lain satu puskesmas meliputi juga seluruh puskesmas pembantu yang ada diwilayah kerjanya. 2. Puskesmas Keliling Puskesmas keliling merupakan unit pelayanan kesehatan keliling yang dilengkapi dengan kendaraan bermotor roda empat atau perahu bermotor dan peralatan kesehatan, peralatan komunikasi serta sejumlah tenaga yang berasal dari puskesmas. Puskesmas keliling berfungsi penunjang dan membantu melaksanakan kegiatan-kegiatan puskesmas dalam wilayah kerjanya yang belum terjangkau oleh pelayanan kesehatan. Kegiatan-kegiatan puskesmas keliling adalah :

25 3. Memberikan pelayanan kesehatan didaerah terpencil yang tidak terjangkau oleh pelayan puskesmas atau puskesmas pembantu, empat hari dalam satu minggu. Melakukan penyelidikan tentang kejadian luar biasa. Dapat digunakan sebagai alat transportasi penderita dalam rangka rujukan kasus gawat darurat Melakukan penyuluhan kesehatan dengan menggunakan alat audio visual Bidan yang bertugas di desa Pada setiap desa yang belum ada fasilitas kesehatan, akan ditempatkan seorang bidan yang bertempat tinggal di desa tersebut dan bertanggung jawab langsung kepada kepala puskesmas. Wilayah kerja bidan tersebut adalah suatu desa dengan jumlah penduduk rata-rata 3000 orang. Dengan tugas utamanya adalah membina peran serta masyarakat melalui pembinaan posyandu dan pembinaan pimpinan kelompok persalinan di rumah-rumah. Disamping itu juga menerima rujukan masalah kesehatan anggota keluarga dasa wisma untuk diberi pelayanan seperlunya atau di tunjuk lebih lanjut ke puskesmas atau ke fasilitas kesehatan yang lebih mampu dan terjangkau secara rasional.

BAB 3 DATA DASAR PUSKESMAS MEDAN JOHOR Dalam upaya meningkatkan kesehatan yang optimal dikota Medan khususnya diwilayah kecamatan Medan Johor, maka pada tahun 1977/1980 diresmikan Puskesmas Medan Johor oleh Bapak Walikota Rangkuti. 3.1. Data Demografi Puskesmas Medan Johor terletak di Jalan Karya Jaya No.5 Kelurahan Pangkalan Mashur, Kecamatan Medan Johor, kode pos 20143.
a. Luas wilawah

: 15 km2

26 b. Luas wilawah kecamatan Medan Johor c. Kelurahan terdiri dari : Kelurahan Pangkalan Masyhur Kelurahan Kwala Bekala Kelurahan Gedung Johor d. Jumlah lingkungan Kelurahan Pangkalan Masyhur: 15 lingkungan Kelurahan Kwala Bekala: 20 lingkungan Kelurahan Gedung Johor: 13 lingkungan e. Batas Wilayah: Utara Selatan Timur Barat f. Sarana Perhubungan: Jalan Aspal : 88 km Jalan Batu : 26 km : Kecamatan Medan Polonia : Kecamatan Namorambe : Kecamatan Medan Polonia : Kecamatan Medan Selayang : 17,15 Ha

Jalan Tanah : 26 km Daerah wilayah Puskesmas Medan Johor adalah datar

3.2 Data Demografi Tabel 1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelurahan Diwilayah Kerja Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 Kelurahan Pangkalan Masyhur Kwala Bekala Gedung Johor Jumlah Luas Wilayah (Ha) 400 550 315 1265 Jumlah Penduduk (jiwa) 33.152 33.3922 24.461 91.535 Jumlah lingkungan 15 20 13 48 Jumlah KK 6.692 6.595 5.109 18.396 Jumlah Kelamin Lk 16.018 16.904 11.366 44.288 Pr 17.134 17.018 13.095 47.247

Jumlah penduduk rata-rata per-Ha adalah = Jumlah Penduduk = 91.535 =72 jiwa/Ha

27 Luas Area 3.3. Data Sosial Ekonomi Tabel 2 Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Diwilayah Kerja Puskesma Medan Johor 2008 NO 1. 2 3 4 5 6 Jenis Pekerjaan PNS TNI/Polri Swasta Pensiunan Pedagang petani Jumlah Jumlah 3.170 406 8.635 1.123 537 505 14.374 1.265

Tabel 3. Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Diwilayah Kerja Puskesmas Medan Johor NO 1 2 3 Kelurahan Pangkalan Masyhur Kwala Bekala Gedung Johor Jumlah Islam 30.383 11.666 23.630 65.679 Kristen 3.502 19.410 1.771 24.683 Katolik 557 3.608 4.635 4.635 Hindu 269 137 145 551 Budha 223 23 101 347

Tabel 4. Jumlah Penduduk Berdasarkan Pendidikan Diwilayah Kerja Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 Pendidikan Jumlah SD 19.950 SMP 14.118 SMU/kejuruan 32.691 Universitas/Akademik 3.122 Pasca sarjana 10.841 Jumlah 80.722 Tabel 5. Jumlah Sarana Umum Dikecamatan Medan Johor Tahun 2008 No Sarana Jumlah 1 Mesjid 14 2 Gereja 8 3 Restoran 92 4 Salon 55 5 Panti pijat 2 6 Pasar tradisional 4 Tabel 6. Jumlah Sarana Pendidikan Dikecamatan Medan Johor Tahun 2008 No 1 2 3 Sarana TK SD Negeri SD Swasta Jumlah 18 16 10 No 1 2 3 4 5

28 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 3.4. Data Kesehatan 3.4.1. Sarana Fisik Sarana fisik yang dimiliki puskesmas Medan Johor meliputi ruang obat/apotek, ruang poli umum/KIA/KB, ruang laboratorium/TB Paru, gudang, kamar Mandi, ruang rapat, kamar suntik, klinik, sanitasi, ruang poli gigi, ruang kepala puskesmas, ruang kartu. 3.4.2. Sarana Kesehatan Tabel 7. Sarana Kesehatan Diwilayah Kerja Puskesmas Medan Johor Johor Tahun 2008 No 1 2 3 4 5 6 Sarana kesehatan Rumah Sakit Swasta Balai Pegobatan Klinik Apotik Puskesmas Puskesmas pembantu Jumlah 2 8 6 15 1 2 SLTP Negeri SLTP Swasta SMU Negeri SMU Swasta Perguruan tinggi Negeri Perguruan Tinggi Swasta Madrasah Aliyah Negeri Madrasah Aliyah Swata Madrasah Tsanawiyah Negeri Madrasah Tsanawiyah Swasta 1 11 7 1 3 13

29

Tabel 9. Daftar Unit Kepegawaian (DUK) Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 NO 1. 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Nama Pegawai Drg.Kasmawati Kasman Dr. Tiarma Siahaan Drg. Mahdian Asfida Malem Ate Sinulingga Lisna Sari Nasution Maschairani Tiasri Hasibuan Dr. Marlina Sumiati Riahta Ginting Arus Malem Sinulingga Mariati Barus Sonti Situmorang Susilawati Lermina Manihuruk Nurzakiah Dr. Eriyanti Farida Tarigan Eva Pevianti Bangun Tekini Ernawati sitanggan Elfriza S.Kep Meilati Pardosi Rotua Suminar S, S.Kep Nip 140100126 140089902 140224937 140103800 140109936 140115632 140105568 140394960 140075054 140114131 140114131 140114147 140133256 140133256 140095877 140211705 400064574 140144811 140263642 140261448 140306598 140228168 140321369 140273153 Gol IVC IVB IVB IIID IIID IIID IIID IIIC IIIC IIIC IIIC IIIC IIIC IIIC IIIB IIIB IIIB IIIB IIIA IIIA IIIA IIIA IIIA IID Jabatan Dokter Gigi Dokter Umum Dokter Gigi Perawat Perawat Perawat Perawat Bidan Ka. Puskesmas Perawat Perawat Analis Asisten Apoteker Perawat Gigi Perawat Perawat Perawat Dokter Umum Perawat Bidan Analis Asisten Apoteker Petugas Sanitasi Perawat Petugas Gizi Perawat TMT 01-10-2004 01-10-2002 01-04-2005 01-10-2003 01-10-2004 01-04-2005 01-10-2005 01-10-2005 01-10-2005 01-10-2005 01-10-2006 01-10-2006 01-04-2007 01-04-2007 01-10-2004 01-10-2006 01-04-2006 01-04-2007 01-10-2006 01-10-2006 01-04-2007 01-04-2007 01-04-2007 01-04-2007

3.5 Fasilitas Alat Kesehatan Fasilitas alat kesehatan yang terdapat pada puskesmas Medan Johor meliputi fasilitas alaat pertolongan persalinan, alat pemerikasaan rawat jalan, alat pemeriksaan Gigi, tempat

30 penyimpanan bahan imunisasi (lemari pendigin), alat laboratorium sederhana (miskoroskop, Gluco Dr, UA Sure, Centifure, Kamar Hitung, HB Sahli), dan tempat tidur pemeriksaan pasien 3.6 Fasilitas obat-obatan Obat-obatan yang tersedia dipuskesmas bantuan swasta, dan JPKM. 3.7 Fasilitas Imunisasi Fasilitas imunisasi yang terdapat dipuskesmas Medan Johor meliputi lemari pendingin yang berfungsi untuk menjaga suhu faksin tetap baik sehingga efektifitasnya masih terjaga, tas imunisasi yang berfungsi untuk membawa peralatan imunisasi pada saat pelaksanaan posyandu, termos imunisasi sebagai tempat peralatan imunisasi, alat suntik, alat sterlisasi untuk mensterilkan jarum suntik, thermometer utuk mengukur suhu tubuh, dan vaksin imunisasi antara lain: BCG, DPT, Polio, TT, Campak, dan Hepatitis B. 3.8 Struktur Organisasi Dan Tugas Pokok Puskesmas Untuk melaksanakan tugas dan fungsinya dengan baik, Puskesmas Medan Johor dipimpin oleh seorang kepala Puskesmas dan dibantu oleh beberapa staf/ pegawai Puskesmas yang memegang masing-masing program baik tugas pokok maupun tugas rangkap yang bertanggung jawab langsung kepada kepala Puskesmas. Tugas dan funsi Kepala Puskesmas Sebagai Pemimpin Sebagai tenaga ahli Menkoordinasikan program Urutan Tata Usaha Melaksanakan administrasi Pengurusan supporting (kepegawaian) Perlengkapan Keungan Staf Puskesmas Masing-masing bekerja dan bertanggung jawab sesuai dengan bidang/program kerjanya. Berikut ini struktur organisasi di Puskesmas Medan Johor terlampir dibawah ini : Medan Johor berasal dari FPBD, PHB,

31

BAB 4 IDENTIFIKASI PROGRAM PUSKESMAS MEDAN JOHOR 4.1 Program Puskesmas Medan Johor Untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan tujuan pokok pembangunan kesehatan, Dinas Kesehatan Medan Kota melaksanakan berbagai upaya kesehatan dengan meningkatkan program kerja di Puskesmas Medan johor yang terdiri dari 2 program yaitu :
1. Program Prioritas Medan Johor

Adapun program wajib/prioritas puskesmas ada 7, yaitu: 1. Promosi kesehatan 2. Kesehatan lingkungan 3. Kesehatan Ibu dan anak termasuk Keluarga Berencana 4. Pembinaan gizi 5. Pemberantasan dan pencegahan penyakit 6. Pengobatan 7. Pencatatan dan pelaporan 1.1 Promosi Kesehatan Penyuluhan tentang penyakit yang berbasis lingkungan seperti Demam Berdarah bertempat dib alai Kecamatan/Kelurahan, sekolah-sekolah SD,SMP,SMA, rumah ibadah, rumah penduduk, puskesmas. 1.2 Kesehatan lingkungan Untuk memperbaiki mutu lingkungan hidup yang dapat menjamin kesehatan melalui sanitasi dasar serta pencegahan kegiatan yang dilakukan berupa: memberikan penyuluhan lingkungan pada masnyarakat tentang pentingnya kebersihan lingkungan seperti penyehatan air, penyehatan makanan dan minuman, pengawasan pembuangan sampah limbah, kotoran manusia, penyehatan pemukiman, pengawasan sanitasi tempat umum dan klinik sanitasi. 1.3 Kesehatan Ibu dan Anak dan KB Pelayanan kesehatan yang dilakukan dalam bidang KIA:

32
a. Pemeriksaan, imunisasi, pemberian Tabelt terhadap ibu-ibu hamil

b. Pelayanan kesehatan terhadap bayi dan balita c. Memberikan imunisasi terhadap balita d. Memberikan vitamin A setiap 6 bulan pada balita yaitu Februari dan Agustus dan pada ibu nifas sebanyak 1 kapsul e. Memberikan penyuluhan secara langsung pada ibu-ibu tentang kesehatan dan makanan yang sehat dan bergizi f. Pemberian makanan tambahan kepada ibu hamil g. Pembinaan dukun bayi h. Kunjungan rumah untuk ibu dan anak yang memerlukan pemeliharaan Pelayanan Keluarga Berencana yang dilakukan oleh puskesmas Medan Johor adalah: a. Memberikan pelayanan kontrasepsi KB b. c.

Pelayanan akseptor baru Pelayanan akseptor ulangan IUD Pil Kondom Suntikan implant

Jenis-jenis kontrasepsi yang dilayani

Memberikan penyuluhan dan penerangan tentang KB

Program Imunisasi Di Puskesmas Medan Johor Sasaran : bayi, balita, WUS, BIAS a. Bayi Tujuan untuk menurunkan angka kesakitan, kecacatan dan kematian dari penyakitpenyakit yang dapat dicegah dengn imunisasi. Jadwal pemberian imunisasi pada bayi 0-1 tahun BCG 1x, untuk mencegah TB Paru DPT 3x, untuk mencegah difteri, pertusis dan tetanus Polio 4x, untuk mencegah poliomyelitis Campak 1x, untuk mencegah campak

33 Hepatitis 3x, untuk mencegah hepatitis B Target sebelum berumur 1 tahun (12 bulan) seorang bayi sudah harus mendapat imunisasi lengkap
b. Wanita Usia Subur (WUS)

Tujuan : menurunkan angka kejadian tetanus neonatorum dengan pemberian imunisasi tetanus toksoid (TT) Sasaran : Wanita usia subur (15-39 tahun) terdiri dari : Wanita hamil Calon pengantin Anak sekolah kelompok usia WUS Jenis vaksinasi TT diberikan 5x Program yang diberikan pada usia WUS meliputi : Calon pengantin dibrikan imunisasi TT 1x, satu bulan sebelum nikah Satu bulan setelah menikah diberikan imunisasi TT 1x Jadwal pemberian rutin setiap bulan dipuskesmas dan posyandu, khusus untuk anak sekolah 1x setahun. c. Program BIAS (Bulan imunisasi anak sekolah) Program BIAS dimulai sejak tahun 1977 Program ini dilaksankan setelah ada acuan dari dinas kesehatan propinsi dan dilaksanakan setahun sekali ynag diberikan imunisasi DT, CAMPAK, TT Status imunisasi tetanus yang didapatkan seseorang anak adalah : Bila status imunisasi bayi lengkap (mendapat DPT 4 x), maka dapat digolongkan dalam status TT2 Pada waktu kelas 1 SD mendapatkan 1x imunisasi DTstatus TT3 Pada waktu kelas 2 SD mendapatkan 1x imunisasi DTstatus TT4

34 Pada waktu kelas 3 SD mendapatkan 1x imunisasi status TT5 Oleh karena itu diharapka pada waktu kelas 3 SD seorang anak perempuan telah lengkap status imunisasi tetanusnya sampai TT5

Tabel 14. Evaluasi Hasil Kegiatan Bulanan Program Kesehatan Ibu Anak (Kia) Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kegiatan KIA K1 K4 DRT KN 1 KN 2 Persalinan Nakes Asi eksklusif KP-KIA Pembinaan Dukun bayi Deteksi dini tumbang anak balita dan Prasekolah BBLR yang ditangani Pembinaan GSI Target 95 95 20 90 90 90 3,5 1/Kel 100 100 4x/tahun Sasaran 2013 2013 1830 1830 1922 20 10984 4 Pencapaian 1912 1912 76 1647 1647 1284 20 4 % 95 95 4 90 90 67 100 100 Keterangan Tercapai Tercapai Tercapai Tercapai Tidak tercapai Tidak tercapai Tercapai tercapai

Tabel 15. Jumlah Pemakaian Alat Kontrasepsi KB Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September IUD 8 15 11 5 6 8 9 11 7 Jenis Alat Kontrasepsi MOP MOW Implant Suntik Pil 41 81 57 104 84 153 70 100 18 87 19 99 29 101 33 104 37 93 Kondom 4 4 7 12 10 8 16 20 10 Jlh 134 180 255 180 121 134 155 168 147

35 10 11 12 Oktober November Desember Jumlah 7 5 4 96 37 42 41 508 94 96 90 1202 6 1 2 100 144 144 137 1899

Tabel 16 Jumlah Pemakaian Alat Kontrasepsi KB Puskesmas Medan Johor Tahun 2009 No Bulan IUD Pil Jenis kontrasepsi Kondom OV MOD MOW Suntika n 1 2 3 4 5 Januari Februari Maret April Mei 2 6 8 6 5 27 97 87 99 95 79 457 4 4 6 3 1 18 42 45 46 43 36 212 145 142 159 147 121 714 Implant Jlh

Jumlah

Tabel 16. Evaluasi program pangan dan gizi Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 No 1 Kegiatan KIA N/S D/S K/S D/K N/D 75 85 70 80 Target (%) 70 % 75 % 85 % 70 % 75 % 65 % 69 % 92 % 75 % 95 % 65 68 80 74 84 Tidak tercapai Tidak tercapai Tercapai Tercapai Tercapai Sasaran Pencapaian % Ket

36

Pemberian vit A Bayi Balita Bufas Pembrian Tabelt Fe Bumil Bufas Pengukuran gizi BB/U Penanganan 90 90 80 90 80 status 100 1.830 7.046 1.922 2.011 1.922 100 1.720 6.950 1.815 1.805 1.758 100 94 99 94 90 92 100 Tercapai Tercapai Tercapai Tercapai Tercapai Tercapai

berdasarkan (1x/tahun gizi 100 80 100 70 100 70 100 100 Tercapai Tercapai

5 6

buruk KADARZI(keluarg a sadar gizi)

Tabel 21. laporan kegiatan imunisasi Puskesmas Medan Johor Tahun 2009 NO A 1 2 3 4 5 6 7 8 Kegiatan KIA
PROGRAM IMUNISASI

Target 97 97 97 90 97 80 90

Sasaran 2.287 2.287 2.287 2.287 2.287 11.040 11.040

Pencapaian 1.929 2.195 2.195 2.144 2.159 9.124

% 84,3 95,9 95,9 98,7 94,4 94,9

Ket Tidak Tercapai Tercapai Tercapai Tercapai Tidak Tercapai Tercapai

BCG DPT 3 POLIO 4 CAMPAK HB 3 TT3WUS DT (SD Kelas 1) TT WUS 2

POSYANDU (Pos Pelayan Terpadu) Pengertian Posyandu adalah pusat kegiatan masyarakat dalam upaya pelayanan kesehatan dan Keluarga Berencana. Sasaran Yang menjadi sasaran dalam posyandu adalah bayi, balita, ibu hamil, menyusui, dan nifas, serta PUS (pasangan usia subur). Tujuan Tujuan pokok posyandu adalah untuk:

37 Mempercepat penurunan angka kematian ibu dan anak Meningakatkan pelayanan kesehatan ibu untuk menurunkan IMR Mempercepat penerimaan NKKBS (Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera) Pendekatan dan pemerataan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dalam

usaha meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan kepada penduduk berdasarkan letak geografis Meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengembangkan kegiatan kesehatan dan kegiatan-kegiatan lain yang menunjang peningkatan kemampuan hidup sehat Meningkatkan dan pembinaan peran serta masyarakat dalam rangka alih teknologi untuk swakelola usaha-usaha kesehatan masyarakat Menurut tingkatnya posyandu dibagi 4 strata : Pratama, kegiatan posyandu strata ini belum mantap dan belum teratur tiap Madya, kegiatan posyandu strata ini delapan kali dalam setahun, mempunyai bulannya, juga terbatas jumlah kadernya kader sebanyak 5 orang dengan cakupan yang masih rendah dengan adanya dana sehat. Purnama, kegiatan posyandu strata ini lebih dari delapan kali dalam setahun dengan kader lebih dari 5 orang dengan cakupan baik dan telah memilki dana sehat. Mandiri, kegiatan posyandu strata ini sebanyak 12/tahun dengan jumlah kader lebih dari 5 orang dengan cakupan baik dan dana sehat sudah tersedia untuk lebih dari 50% KK. Kegiatan Pelayanan posyandu dilakukan dengan pola 5 meja: Meja I : Pendaftaran Meja II: Penimbangan bayi dan balita Meja III Meja IV : Pengisian KMS : Penyuluhan perorangan

Mengenai balita berdasarkan hasil penimbangan berat badan yang diikuti Mengenai gizi, kesehatan diri, perawatan payudara, ASI eksklusif dan P2P

pemberian makanan, oralit dan vitamin A dosis tinggi terhadap ibu hamil dan menyusui

38

Menjadi peserta KB lestari, pemberian kondom, pil ulangan atau Tabelt besi Meja V : pelayanan tenaga kesehatan professional meliputi KIA, KB,

imunisasi, pengobatan dan pelayanan lain sesuai dengan kebutuhan setempat 1.4 Pembinaan Gizi Gizi adalah kebutuhan pokok manusia yang sehat yang didapat dari makanan yang kita makan. Hendaknya makanan yang kita makan mengandung gizi, jangan dipandang dari segi kemewahan dan dari banyaknya saja. Makanan yang sederhana dan bervariasipasti tidak kalah gizinya dengan makanan mewah dan banyak. Usaha perbaikan gizi Keluarga (UPGK) adalah kegiatan masyarakat untuk melembagakan upaya peningkatan gizi dalam setiap keluarga Indonesia. Usaha ini bersifat lintas sektoral yang dilaksankan oelh departemen terkait. Untuk menurunkan angka penyakit kekurangan gizi maka dilaksanakan kegiatan: a. Memberikan penyuluhan makanan bergizi baik lintas program maupun sektoral b. Memberikan vitamin A pada bayi dan balita c. Memberikan zat besi pada ibu hamil d. Memberikan makanan tambahan pada kegitan posyandu e. Memberikan obat cacing setiap 6 bulan sekali untuk murid-murid SD. 1.5 Pemberantasan dan pencegahan penyakit Usaha pencegahan dan pemberantasan penyakit meliputi kegiatan pasif dan aktif, dimana kegiatan pasif adalah penderita yang mengunjungi puskesmas sedangkan kegiatan aktif dimana petugas yang melakukan kunjungan ke rumah-rumah pasien untuk melakukan penyuluhan dan pengobatan. Kegiatan P2P meliputi: a.Penyuluhan mengenai bahaya dan cara penularan penyakit di puskesmas, posyandu dan balai desa terutama tentang DBD, ISPA, Diare, TB paru, Flu Burung, HIV/AIDS. b. d. Menemukan dan memberantas sumber infeksi Mengadakan kerjasama lintas sektoral untuk menanggulangi wabah penyakit c.Menemukan dan mengobati penyakit menular dengan Patroli Kesehatan, Kegiatan Jumat bersih, kegiatan gotong royong di hari Minggu, kegiatan lingkungan bersih di sekolah e.Menggerakkan masyarakat dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam Berdarah merupakan suatu upaya yang dilakukan meliputi 3M+1T (Menguras, Menutup, Mengubur, Telungkup)

39 f. Bila ada kasus DBD, melakukan PE dan fogging di wilayah kerja yang dilakukan di Kecamatan, Kelurahan, Sekolah, rumah penduduk, serta puskesmas. Tabel 18. Jumlah kasus Diare per kelompok umur per bulan di Puskesmas Medan Johor Tahun 2008 No 1 2 3 4 Kelompok umur 0-1 tahun 1-4 tahun 5-14 tahun 15-44 Jan 18 28 31 25 19 121 Feb 16 27 27 10 13 93 Mar Apr 19 24 16 17 9 85 16 43 27 22 20 128 Mei 16 29 18 13 11 87 Jun 16 38 12 19 15 100 Jul 16 46 27 20 16 125 Agst 16 36 21 23 14 110 Sep 12 33 22 15 11 93 Okt 9 43 21 14 17 104 Nov 11 36 20 15 12 94 Des 16 34 13 10 13 86

tahun 5 >45 tahun Jumlah

Tabel 19. Jumlah kasus Diare per kelurahan per bulan di Puskesmas Medan Johor Tahun 2009 No 1 2 3 4 Kelurahan Kwala bekala Gedung johor Pangkalan Masyur Luar wilayah Jumlah Jan 37 31 24 29 121 Feb 28 26 23 16 93 Mar 28 16 18 23 85 Apr 43 26 35 24 128 Mei 33 19 18 17 87 Jun 34 15 22 29 101 Jul 44 28 29 24 125 Agst 36 34 19 21 110 Sep 31 24 20 18 93 Okt 36 25 24 19 104 Nov 30 16 25 23 94 Des 27 20 18 21 86

Tabel 20. Jumlah kasus DBD perkelurahan per bulan di Puskesmas Medan Johor Tahun 2009 NO Kelurahan 1 Kw bekala 2 3 4 Gdg johor Pkln.Mashyur Luar wilayah Jumlah Jan 2 4 8 0 14 Feb 2 0 2 0 4 Mar 0 0 3 0 3 Apr 0 0 3 0 3 Mei Juni 2 0 0 7 0 9 1 9 0 10 Juli 0 0 0 0 0 Agst 6 1 7 0 14 Sept 5 3 5 0 13 Okt Nov 1 2 2 3 0 6 5 5 0 12 Des 4 2 6 0 12

1.6 Pengobatan

40 Pengobatan dan perawatan adalah menegakkan diagnosa penyakit. Tujuan dari pengobatan itu sendiri adalah memberikan pertolongan segera dengan menyelesaikan masalah kritis yang ditemukan untuk mengembalikan fungsi vital tubuh serta meringankan penderita dari sakitnya. Kegiatan yang dilakukan dalam pengobatan ini adalah memeriksa dan mendiagnosa penyakit dan memberikan obat kepada pasien melalui apotik yang terdapat di puskesmas, pelayanan pengobatan gratis diberikan kepada pasien yang mempunyai KTP/KRT, ASKES, ASKESKIN. Selain memberikan obat, diberikan juga penyuluhan kepada pesien tentang aturan memakan obat. Di bagian ruang perawatan juga dilakukan pengobatan dan tindakan bila ada kecelakaan seperti membersihkan luka, hecting bila pasien mengalami luka. 1.7 Pencatatan dan pelaporan Pencatatan dan pelaporan sangat penting bagi mutu suatu unit organisasi antara lain Puskesmas. Pencatatan da pelaporan bertujuan untuk mengetahui bagaimana keadaan atau kegiatan yang telah dilakukan. Kegiatan yang dilakukan adalah: Mengisi rekam medik setiap penderita yang diobati Mencatat kebuku register setelah pasien diobati Membantu kepala puskesmas dalam hal evaluasi kinerja serta laporan puskesmas setia akhir tahun dan rencana usulan kegiatan. 2. Program Pengembangan Puskesmas Medan Johor A. Usaha kesehatan sekolah Kegiatannya : Memberikan penyuluhan di sekolah Melaksanakan BIAS Mengembangkan kemampuan peserta didik untuk berperan aktif dalam pelayanan kesehatan (dokter kecil, dokter remaja, PMR) B. Usaha kesehatan olahraga Kegiatan yang dilkaukn adalah memberikan penerangan kepada pengunjungan agar menjaga kesehta kebugaran tubuh dengan berolahraga. Di puskesmas medan johor sendiri, kegiatan kesehatan olahraga sampai saat ini berjalan baik.

41
C. Perawatan kesehatan masyarakat

Tujuan : Membarikan pelyan keperawatan secara menyeluruh kepada pasien atau keluarga di rumah pasien dengan mengikutsertakan masyarakat dan kelompok masyarakat sekitarnya. Membantu keluarga dan masyarakat mengenai kebutuhan kesehatannya batas kemampuan mereka Menjunjung program kesehatan lainnya dalam usaha pencegahan penyakit, peningkatan dan pemulihan kesehatan individu dan keluarga. D. Usaha kesehatan kerja Kesehatan kerja belum berjalan dengan baik E. Usaha kesehatan gigi dan mulut Dilaksanakan di klinik gigi puskesmas medan johor dibawah pimpinan dokter gigi dalam bentuk pemeriksaan, pengobatan, perawatan dan peyuluhan. F. Usaha kesehatan jiwa Usaha kesehatan jiwa sampau saat ini belum dapat berjalan dengan baik. G. Usaha kesehatan mata Kegiatannya : Penyuluhan tentang bahan makanan yang mengandung vitamin A Pencgahan dan pengobatan terhadap defisiensi vitamin A dan infeksi mata Melakukan rujukan kebagian mata RS.Dr. pirngadi dan RSUP H. ADAM MALIK medan H. Kesehatan usia lanjut (USILA) Kegiatannya :

42 Melakukan pendataan terhadap jumlah USILA dalam wilayah kerja Memberikan makan tambahan dan vitamin disertai senam lansia setiap hari minggu di lingkungan IV Posyandu lansia diwilayah kerja puskesmas medan johor ada 3 posyandu disetiap kelurahan ada 1 I. Pembinaan pengobatan tradisional Melakukan pedataan pengobatan tradisional di kecamatan Medan Johor Program pendukung laboratorium Di puskesmas Medan Johor pelayanan laboratorium meliputi pemeriksaan asam urat, gula darah, BTA, Hb, LED, Trombosit, Planotest .