Anda di halaman 1dari 21

Diagnosis dan pengelolaan hipersomnia pusat

Abstrak

Hipersomnia pusat adalah penyakit diwujudkan dalam kantuk di siang hari yang berlebihan (EDS) tidak disebabkan oleh tidur malam hari terganggu atau ritme sirkadian sejajar. Hipersomnia menengah termasuk narkolepsi dengan dan tanpa cataplexy, hipersomnia berulang, idiopatik hipersomnia, dengan dan tanpa waktu tidur yang lama, perilaku yang disebabkan sindrom tidur cukup, hipersomnia dan narkolepsi karena kondisi medis, dan terakhir hipersomnia disebabkan oleh asupan zat.

Skala Kantuk Epworth adalah alat subjektif yang banyak digunakan untuk penilaian EDS, sedangkan Uji Tidur Latency berfungsi sebagai metode diagnostik obyektif untuk hipersomnia narkolepsi dan idiopatik. Sedangkan untuk terapi gejala EDS, dimana sistem saraf pusat distimulasi oleh stimulan methylphenidate modafinil dan tampaknya bekerja dengan baik dalam banyak kasus dan pada penyakit narkolepsi dan Parkinson, oxybate natrium juga memiliki nilai terapeutik yang baik.

Kata kunci: kantuk di siang hari yang berlebihan, hipersomnia, methylphenidate, modafinil, narkolepsi, oxybate natrium

Pengantar

Klasifikasi Internasional gangguan tidur kedua edisi [American Academy of Sleep Medicine, 2005a] menjelaskan hypersomnia asal sentral sebagai kelompok gangguan di mana keluhan utama adalah kantuk di siang hari yang berlebihan (EDS), yang tidak disebabkan oleh tidur malam hari yang terganggu atau misaligned ritme sirkadian. Kelompok ini termasuk penyakit narkolepsi dengan cataplexy, narkolepsi tanpa cataplexy, hipersomnia berulang, hipersomnia idiopatik dengan waktu tidur yang lama, hipersomnia idiopatik tanpa waktu tidur panjang, perilaku disebabkan sindrom tidur cukup, hipersomnia dan narkolepsi karena kondisi medis, dan hipersomnia karena obat atau substansi asupan. Artikel ini berhubungan dengan narkolepsi, idiopatik dan hipersomnia berulang. Ada juga sejumlah catatan mengenai kelompok hypersomnia karena kondisi medis, yaitu kantuk berlebihan pada penyakit Parkinson (PD) dan penyakit lainnya dengan Parkinsonisme, multiple sclerosis (MS), cedera otak traumatis (TBI), dan stroke.

Kantuk berlebihan pada siang hari

EDS didefinisikan sebagai berkurangnya kemampuan untuk tetap terjaga dan waspada selama siang hari dengan normal, sehingga terjadi penyimpangan berupa kantuk atau tidur. EDS serius menurunkan kualitas hidup bagi pasien yang terkena [Ozaki et al. 2012]. Tergantung pada tipe kepribadian mereka, pekerjaan, status sosial, dan keadaan lainnya, gejala pasien dapat bervariasi dalam intensitas dan ketidaknyamanan.

Untuk diagnosis hypersomnia pusat (dengan pengecualian hipersomnia berulang dan hipersomnia karena obat dan asupan zat), gejala EDS harus hadir selama minimal 3 bulan. Semua informasi tentang kantuk seperti yang dilaporkan oleh pasien atau keluarga mereka membutuhkan koreksi oleh pengalaman klinis dokter. Beberapa varian khas EDS meminta diagnosis akhir. Tak tertahankan tidur siang yang singkat serasa menyegarkan saat bangun khas untuk narkolepsi. Tidur siang yang panjang berakhir dengan kebangkitan paksa setelah pasien merasa kurang waspada dan bahkan sebelukm segar, adalah tidur siang yang khas untuk hipersomnia idiopatik dengan waktu tidur yang lama. Tidur merupaka serangan tanpa tanda-

tanda peringatan yang khas untuk narkolepsi [Dauvilliers et al. 2007]. Gejala yang sama yang dialami di bawah pengaruh obat dopaminergik digunakan dalam PD [Frucht dkk. 1999]. Kantuk dapat mengakibatkan kelanjutan otomatis aktivitas dalam keadaan setengah sadar tanpa memori insiden tersebut. Fenomena ini sering terjadi di narkolepsi. Deskripsi yang tepat dari kantuk di siang hari sangat penting untuk proses diagnostik meskipun fakta bahwa hipersomnia pusat didiagnosis hanya didasarkan pada pola kantuk di siang hari dan merupakan hipersomnia berulang. Diagnosis dari semua hipersomnia primer lainnya juga memerlukan adanya gejala lain atau pemeriksaan khusus. Skala Kantuk Epworth banyak digunakan untuk penilaian kuantitatif subjektif dari kantuk [Johns, 1991]. Skala kantuk Epworth bernilai 10 dan yang lebih tinggi dianggap abnormal. Gejala lain yang dicatat dalam penyakit tertentu sangat membantu dalam proses diagnostik. Protokol diagnostik dasar dalam EDS terdiri dari polysomnography pada malam hari dan Beberapa Latency Uji Tidur (MSLT).

Polysomnography Nocturnal harus mendahului MSLT dalam pengaturan standar [Carskadon et al. 1986] untuk menjamin validitas MSLT (objektivasi panjang tidur malam sebelumnya dan kualitas); malam. Informasi tidur juga membantu penegakan diagnosis. MSLT yang ditunjukkan pada pasien narkolepsi dicurigai sebagai hipersomnia idiopatik [American Academy of Sleep Medicine, 2005b] dan dalam diferensial diagnosis berupa EDS. Dalam diferensial diagnosis, hipersomnia pusat yang disebabkan oleh gangguan kejiwaan atau obat psikoaktif (diklasifikasikan dan dijelaskan di tempat lain) juga harus diperhitungkan [Ivanenko, 2008, Winkelman dan Plante, 2010].

Aspek umum pengobatan EDS dan yang paling penting dari pengobatan yang tersedia

Sementara pengalaman praktis pengobatan untuk narkolepsi terus tumbuh, studi obat yang kuat untuk pengobatan EDS narkolepsi masih belum ditemukan. Terapi apapun harus didahului dengan pemeriksaan klinis dan identifikasi penyebabnya. Pengobatan simtomatik terpoaksa dilakukan pada situasi ketika semua pilihan lain untuk pengobatan kausal, rejimen penyesuaian seperti kebersihan tidur dan tidur siang yang direncanakan yaitu pada pasien narkolepsi telah habis.

Kelompok berikut obat yang digunakan untuk EDS kontrol:

* konvensional sistem saraf pusat (SSP) stimulan (amphetamine dan turunannya termasuk methylphenidate, dextroamphetamine dan pemoline); * nonamphetamine stimulan SSP (modafinil dan armodafinil); *natrium oxybate; *kafein; * antidepresan dengan sifat stimulan (misalnya atomoxetine); * monoamine oxidase (MAO) inhibitor dengan memperingatkan efek (misalnya selegiline); *dopamin / norepinefrin serapan mazindol inhibitor; *obat baru dalam uji klinis (misalnya pitolisant dan hypocretin-1).

Stimulan SSP

Senyawa amfetamin dan amfetamin seperti meningkatkan transmisi catecholaminergic (dopaminergik, khususnya) dan dalam dosis yang lebih tinggi, mekanisme lain mulai memainkan peran, termasuk interaksi dengan transporter monoamina. Manifestasi overdosis (kecemasan, sakit kepala, motor hiperaktif, kegagalan untuk berkonsentrasi, tremor, agresivitas, anoreksia, meningkatkan tekanan darah, dll) tidak terjadi secara sporadis. Gejala psikotik juga dapat muncul, meskipun jarang. Di banyak negara, amfetamin tidak lagi dipasarkan karena potensi mereka untuk penyalahgunaan. Pemoline telah sering digunakan di masa lalu, namun, kasus hepatotoksisitas mematikan telah mengakibatkan penarikan dari pasar di banyak negara.

Methylphenidate merupakan turunan piperazine amfetamin bekerja dengan cara aktivasi transmisi catecholaminergic. Methylphenidate dikenal untuk efek samping yang relatif ringan dan cukup singkat waktu paruh 2-7 jam, yang mengapa itu juga dapat digunakan pada permintaan. Hal ini secara teratur digunakan dalam dosis oral 10-60 mg / hari dalam dosis harian 1-3 (dosis tunggal maksimum 20 mg). Methylphenidate juga tersedia dalam bentuk berkelanjutan-release. Profil keamanan methylphenidate lebih baik daripada amfetamin tetapi tidak ada studi keselamatan yang dapat diandalkan untuk methylphenidate.

Nonamphetamine stimulan SSP

Modafinil adalah obat yang paling umum digunakan dalam terapi kantuk. Tetapi cara kerjanya masih belum jelas, tetapi diduga bahwa ia bertindak dengan memblokir norepinephrine dan dopamine re-uptake transporter. Konsentrasi plasma akan mencapai nilai puncak dalam waktu 24 jam setelah asupan. Modafinil memiliki profil farmakokinetik linear dengan waktu paruh eliminasi dari 9 sampai 14 jam. Hal ini benar-benar dimetabolisme dalam hati ke metabolit inert yang diekskresikan terutama di urin. Modafinil aman dan ditoleransi dengan baik, efek yang paling sering yang tidak diinginkan (sakit kepala, mual, kehilangan nafsu makan dan gugup) jarang terjadi dan jarang menyebabkan penolakan terapi Roth et [al. 2007]. Dalam hal efek samping, toleransi dan resiko kecanduan, pengalaman jangka panjang administrasi untuk narcoleptics cukup mendukung. Namun, ada juga pengalaman klinis yang menunjukkan, pada beberapa pasien, kebutuhan untuk meningkatkan dosis setelah penggunaan jangka panjang. Meskipun modafinil adalah induktor enzim P450, efektivitas kontrasepsi steroid dapat dikurangi bila digunakan dalam kombinasi dengan metode pemakaian secara bersamaan modafinil kontrasepsi yang dianjurkan. Karena modafinil adalah inhibitor reversibel dari CYP2C19 enzim metabolisme obat-, co-pemberian modafinil dengan obat-obatan seperti diazepam, phenytoin dan propranolol dapat meningkatkan tingkat sirkulasi dari senyawa-senyawa. Selain itu, individu yang kekurangan enzim CYP2D6 (yaitu 7-10% dari populasi Putih, sama atau lebih rendah pada populasi lain), tingkat CYP2D6 substrat seperti antidepresan trisiklik dan selective serotonin reuptake inhibitor, dimetabolisme oleh CYP2C19, dapat ditingkatkan oleh co-administrasi modafinil [Food and Drug Administration, 2012]. Di Uni Eropa penggunaan modafinil telah dibatasi hanya baru-baru dewasa ini narcoleptic yang dibatasi karena laporan penyakit kulit serius dan reaksi alergi. Keterbatasan usia telah dikritik oleh kelompok ahli berdasarkan pengalaman mereka sendiri [Lecendreux et al. 2012]. Bertentangan dengan rekomendasi Uni Eropa, modafinil ditemukan cukup efisien dan aman dalam hipersomnia idiopatik seperti di narkolepsi et [Lavault al. 2011]. Armodafinil [Lankford, 2008] baru dikembangkan Renansiomer modafinil dengan tindakan yang berkepanjangan dan khasiat yang sama dan profil keamanan yang baik. Terapi armodafinil memerlukan dosis yang lebih rendah dari modafinil dan perlu diambil hanya sekali sehari.

Sodium oxybate

Bentuk farmakologi dari gammahydroxybutyrate, oxybate natrium, memberikan suatu efek yang menguntungkan pada kewaspadaan di narcoleptics. Diberikan dalam dosis farmakologis, oxybate natrium tampaknya agonis dari gammahydroxybutyrate baru ditemukan (rangsang) reseptor GABA yang lemah dan B (penghambatan) agonis reseptor, mengkonsolidasikan tidur nocturnal dengan mengurangi fragmentasi dan meningkatkan kualitasnya. Dosis yang dianjurkan dari oxybate natrium adalah 4,5-9 g sehari diambil dalam dua dosis: satu segera sebelum tidur, yang lainnya 2,5-4 jam setelahnya. Meskipun tidak ada interaksi dikenal farmakologis serius oxybate natrium, alkohol dan inhibitor yang bekerja sentral lainnya dilarang keras dan oxybate natrium tidak dianjurkan pada sleep apnea. Oxybate Sodium dikenal untuk efek penghambatan pusat dan potensinya untuk menimbulkan ketergantungan dan penyalahgunaan. Gammahydroxybutyrate disalahgunakan pada atlet untuk efek metabolik (hormon pertumbuhan melepaskan efek) dan telah digunakan sebagai obat 'tanggal perkosaan' karena efek penenang yang cepat. Namun, oxybate natrium memiliki risiko yang sangat rendah pada pasien narkolepsi. Seperti banyak penelitian menunjukkan, risiko efek yang tidak diinginkan dalam pengobatan narkolepsi dengan cataplexy yang paling moderat. Obat ini dapat dikombinasikan dengan modafinil [Boscolo-Berto et al. 2011]. Sodium oxybate terdaftar untuk pengobatan narkolepsi dengan cataplexy di Eropa [European Medicines Agency, 2005] dan di Amerika Serikat untuk pengobatan cataplexy dan EDS disebabkan oleh narkolepsi. kafein

Kafein merupakan antagonis derivatif dan nonspesifik xanthine dari reseptor adenosin. Adenosine adalah neurotransmitter yang menarik, tingkat yang meningkat dengan terjaga berkepanjangan. Efek stimulasi kafein agak ringan. Hal ini sebagian sebagian besar diambil dalam bentuk minuman tapi itu ada juga dalam bentuk tablet yang dijual di apotek. Dua kali dosis harian 100 mg tampaknya memiliki rasio efek / efek samping yang agak menguntungkan.

selegiline

Selegiline adalah ireversibel selektif MAO inhibitor B, yang dimetabolisme menjadi berbagai senyawa, termasuk amphetamine dan methamphetamine. Pembatasan diet, ketidakcocokan dengan triptans dan selective serotonin reuptake inhibitor dan antidepresan trisiklik membatasi penggunaan rutin.

Mazindol

Mazindol jarang digunakan karena efek samping (misalnya kegelisahan, takikardia, mulut kering, anoreksia). Hal ini membuat Mazindol tidak lagi dipasarkan di banyak negara.

obat baru

Pitolisant adalah agonis kebalikan dari reseptor H3 yang telah membuktikan adanya kantuk berlebihan saat diurnal pada pasien dibanding dengan narkolepsi dan lainnya EDS penyakit yang diturunkan yang berarti dari Skala Kantuk Epworth rata-rata nilainya adalah lima unit [Schwartz, 2011].

Hypocretin-1 diberikan dengan rute intranasal memiliki efek fungsional pada tidur di narkolepsi dengan cataplexy et [Baier al. 2011] dan merupakan salah satu obat masa depan yang menjanjikan.

Sementara daftar obat tidak bersifat mutlak dan, karena penelitian yang sedang berlangsung terus-menerus diperbarui, obat yang paling umum digunakan telah dibahas di sini. Penjelasan lebih rinci tentang penggunaan dan dosis yang tercantum dalam bagian berikut berfokus pada entitas nosologic tertentu.

Narkolepsi

Narkolepsi adalah gangguan tidur yang ditandai dengan menonaktifnya EDS dan abnormal rapid-eye movement (REM) sebagai manifestasi tidur, termasuk cataplexy, kelumpuhan tidur, halusinasi hypnagogic dan periode onset tidur REM. Narkolepsi dengan cataplexy memiliki prevalensi 0,02-0,067%. Hilangnya hipotalamus hypocretin-memproduksi neuron menyebabkan narkolepsi dengan cataplexy. Dasar autoimun untuk narkolepsi dengan cataplexy telah lama dicurigai dan hasil terakhir telah sangat memperkuat hipotesis ini. Narkolepsi dengan cataplexy dan dengan kekurangan hypocretin kini diketahui terkait dengan antigen leukosit manusia (HLA) dan T-sel reseptor (TCR) polimorfisme, menunjukkan bahwa proses autoimun menargetkan peptida tunggal unik untuk hypocretin sel melalui spesifik HLA-peptida- TCR interaksi. Data terakhir telah menunjukkan musiman yang kuat dari onset penyakit pada anak-anak dan asosiasi dengan Streptococcus pyogenes, dan infeksi influenza A H1N1 dan H1N1 vaksinasi, menunjuk ke arah proses seperti mimikri molekul atau aktivasi pengamat sebagai penting bagi perkembangan penyakit [Kornum et al. 2011]. Etiopathogenesis narkolepsi tanpa cataplexy tidak jelas.

EDS adalah gejala yang paling merepotkan dari kedua bentuk narkolepsi, ukuran obyektif tidur latency rata-rata <8 menit pada MSLT. Kriteria diagnostik MSLT kedua adalah adanya dua atau lebih tidur-onset periode REM (SOREMPs) [American Academy of Sleep Medicine, 2005a]. MSLT dapat gagal dalam mendokumentasikan kedua kriteria narkolepsi dan jika diulang probabilitasnya untuk mengkonfirmasi diagnosis cukup tinggi [Coelho et al. 2011]. Tidur malam yang terganggu oleh PLMS dan gangguan tidur REM perilaku. Narkolepsi dengan cataplexy memiliki tingkat rendah atau tidak terdeteksi dari hypocretin di cairan cerebrospinal [Mignot et al. 2002]. Pemeriksaan cairan serebrospinal hypocretin tidak wajib untuk diagnosis narkolepsi dengan cataplexy tetapi bila ditemukan menjadi sangat membantu pada pasien antidepresan yang tidak mungkin secara jelas cataplexy dan SOREMPs di MSLT dapat ditemukan. Cairan serebrospinal hypocretin di narkolepsi tanpa cataplexy berada dalam kisaran normal. HLA subtipe DQB1 * 06:02 positif dalam 95% dari narkolepsi dengan cataplexy, tetapi hanya 40% dari narkolepsi tanpa cataplexy. Karena hal ini positif juga dalam 18-35% dari populasi umum penelitian ini dan memiliki nilai dukung untuk mendiagnosis narkolepsi dengan cataplexy et

[Mignot al. 1997]. Narkolepsi dengan cataplexy dikaitkan dengan tinggi BMI [Sonka et al. 2010].

Sebuah tidur siang singkat mencegah tidur yang tidak diinginkan di narkolepsi, sehingga dijadwalkan tidur siang singkat disarankan sebagai pengobatan EDS nonpharmacologic: jadwal tidur siang yang optimal waktu dan durasi bersifat individual. Menurut empat tingkat-satu studi, modafinil efektif untuk pengobatan EDS karena narkolepsi et [al Billiard. 1994; Broughton et al. 1997, AS Modafinil di Kelompok Studi Multisenter Narkolepsi, 1998, 2000] dan modafinil adalah obat lini pertama dalam pengobatan EDS di narkolepsi. Dosis yang dianjurkan berkisar modafinil dari satu dosis 200 mg sampai 400 mg, atau lebih baik, dalam rejimen split-dosis (pagi dan siang) [Billiard et al. 2006; Morgenthaler et al. 2007; Wise et al. 2007]. Menurut dua openlabel studi, modafinil efektif dan ditoleransi dengan baik pada anak-anak [Morgenthaler et al. 2007]. Armodafinil, semakin lama paruh enantiomer modafinil, diberikan dalam dosis 250 dan 150 mg, juga diproduksi baik pada narcoleptics dewasa [Harsh et al. 2006]. Demikian pula, oxybate natrium ditemukan efektif dalam pengobatan narkolepsi EDS dengan dosis 9 g / malam, seperti yang ditunjukkan dalam tiga tingkat-satu studi. Intinya adalah bahwa efek anti-EDS dari oxybate natrium tidak akan muncul segera dan beberapa minggu pengobatan yang diperlukan. Oxybate natrium segera efektif dalam pengendalian cataplexy dan untuk perbaikan tidur malam hari (lihat publikasi lebih penting dari tingkat-satu studi [Study Group International Xyrem, 2005; Xyrem Multisenter Study Group, 2002, 2003, 2004] dan artikel analisis meta [BoscoloBerto et al 2011.]).

Sodium oxybate dan modafinil keduanya efektif untuk mengobati EDS di narkolepsi, menghasilkan efek tambahan bila digunakan bersama-sama. Praktek klinis, pada dua tingkat-dua studi dan satu tingkat-tiga studi (semua durasi pendek), membenarkan penggunaan amfetamin, methamphetamine, dextroamphetamine dan terutama methylphenidate [Littner et al. 2001, Hitam dan Houghton, 2006; Wise et al. 2007]. Meskipun kurangnya informasi mengenai perkembangan ketergantungan pada pasien dengan narkolepsi, risiko ini harus diperhitungkan. Toleransi terhadap amfetamin dan turunannya kemungkinan untuk mengembangkan dalam sepertiga kasus.

Bukti efisiensi oxybate natrium didokumentasikan dengan baik dalam pengobatan cataplexy [Boscolo-Berto et al. 2011]. Antidepresan juga digunakan untuk pengobatan cataplexy meskipun belum cukup bukti terhadap efeknya dan keselamatan. Antidepresan yang paling sering digunakan adalah trisiklik (clomipramine, imipramine), selective serotonin reuptake inhibitor (fluoxetine, es / citalopram, fluvoxamine) dan serotonin selektif dan norepinefrin reuptake inhibitor (venlafaxine dan atomoxetine), namun studi terkontrol langka di daerah ini. Efek samping profil selective serotonin reuptake inhibitor dan antidepresan trisiklik termasuk kesulitan seksual dan dalam kasus di mana dosis tinggi tricyclics digunakan juga dan memiliki sifat antikolinergik. Namun demikian, pada banyak pasien dosis kecil dari 25 mg clomipramine sehari, kurang cukup.

Tidur nokturnal Terfragmentasi ditingkatkan oleh natrium oxybate [Black et al. 2010], pilihan terapi lain (misalnya zolpidem) tidak memiliki bukti diterbitkan efek. Halusinasi hypnagogic, kelumpuhan tidur dan impian hidup yang ditingkatkan dengan oxybate natrium dan oleh antidepresan. REM sleep disorder perilaku diperlakukan oleh clonazepam, terapi alternatif mewakili melatonin, meskipun efek terapi melatonin hanya didukung oleh penelitian dengan kelompok pasien kecil.

Karena sejumlah besar temuan ini menunjukkan bahwa narkolepsi memiliki dasar autoimun, imunoglobulin intravena yang diberikan dalam beberapa kasus narkolepsi dengan cataplexy. Hasilnya sebagian menjanjikan [Dauvilliers et al. 2009] tapi tidak konsisten pada studi terkontrol yang diperlukan.

Hipersomnia idiopatik

Pasien yang menderita hipersomnia idiopatik dengan waktu tidur panjang hampir tidak pernah merasa sepenuhnya waspada meskipun tidur malam normal atau panjang. Mereka biasanya tidur lebih lama di akhir pekan daripada hari kerja. Di pagi hari, mereka membutuhkan orang lain untuk membangunkan mereka dan kebangkitan sering disertai dengan inersia tidur. Sebagian besar pasien tidak merasa segar setelah tidur siang singkat. Namun lebih sering pada malam.

Pasien-pasien dapat fokus hanya untuk waktu yang terbatas. Debar Mental, ketergantungan pada orang lain untuk membangunkan mereka dan tunjangan yang lebih rendah dari biasanya kondisi ini mengingatkan (kecuali menjadi hiperaktif atau stres) tampaknya lebih spesifik dari masalah sehari-hari pasien dengan hipersomnia dengan waktu tidur panjang daripada kantuk di siang hari [Vernet et al . 2010]. Gejala-gejala hipersomnia tanpa waktu tidur panjang terbatas hanya untuk kantuk di siang hari. Kantuk harus didokumentasikan oleh latency tidur rata-rata <8 menit pada MSLT di kedua jenis hipersomnia idiopatik dan jumlah SOREMPs tidak bisa melebihi satu [American Academy of Sleep Medicine, 2005a].

Pengobatan hipersomnia idiopatik belum pernah diuji di tingkat-satu dan studi obat tingkat dua karena terjadinya langka (10 kali lebih sering daripada narkolepsi). Dalam prakteknya, stimulan SSP digunakan dengan sukses, di methylphenidate tertentu dan modafinil pada dosis mirip dengan yang di narkolepsi et [Ali al. 2009; Lavault et al. 2011; Morgenthaler et al. 2007].

Kriteria diagnostik hipersomnia berulang termasuk episode EDS dari 2-28 durasi hari terjadi setidaknya sekali setahun. Antara serangan kantuk pasien bebas dari gejala. Subtipe klinis Kleine-Levin sindrom dan hipersomnia terkait menstruasi. Kleine-Levin sindrom ditandai dengan episode hipersomnia berhubungan dengan makan kompulsif dan / atau kelainan perilaku lainnya seperti Disinhibition seksual dan / atau perilaku aneh, kelainan kognitif seperti derealization, kebingungan, delusi / halusinasi dan gejala kejiwaan seperti depresi dan / atau kecemasan . Menstrual terkait hipersomnia ditandai dengan episode berulang dari hipersomnia dan / atau gejala lain dari Kleine-Levin sindrom, terkait dengan menstruasi dan / atau puerperium [American Academy of Sleep Medicine, 2005a, Billiard et al. 2011].

Laporan terapi hipersomnia berulang jarang terjadi. Dalam beberapa kasus stimulan tenang gejala, lithium adalah obat hanya mampu mencegah serangan kantuk di beberapa kasus [Arnulf et al. 2005; Poppe et al. 2003].

Penyakit Parkinson dan Parkinsonisme

Pasien dengan PD dan penyakit lainnya dengan Parkinsonisme (demensia dengan penyakit tubuh Lewy atrofi, multisistemsering menderita kantuk pada siang hari (untuk PD pada tingkat 1550%).

Patologi PD mempengaruhi sistem neurotransmitter yang terlibat dalam terjaganya pasien dan dengan demikian tampaknya menjadi kontributor terbesar untuk EDS di PD. Menimbang bahwa PD dan Parkinsonisme terutama mungkin terkait dengan apnea tidur, gelisah sindrom kaki, gerakan tungkai periodik dalam tidur dan dengan kurang tidur atau terganggu alasan diidentifikasi lainnya, tidur malam harus diperiksa dalam kasus dari setiap gangguan terjaga di siang hari. Obat dopaminergik memperburuk kantuk tergantung dosisnya.

Perlakuan farmakologis dari kantuk di Parkinsonisme sejauh ada rekomendasi yang jelas. Modafinil ditoleransi dengan baik di PD dan sering digunakan meskipun fakta bahwa dua studi dicapai gagal untuk memberikan bukti tentang efek pengobatan modafinil untuk EDS di PD et [Hogl al. 2002, Ondo et al. 2005]. Oxybate natrium nocturnally diberikan ditingkatkan EDS dan kelelahan pada PD dalam satu open-label studi [Ondo et al. 2008]. Anti-H3 antihistamin masih dalam penyelidikan untuk kelompok diagnostik [Schwartz, 2011]. Tingkat tinggi hati-hati diperlukan dalam mengobati kantuk pada pasien dengan PD dan Parkinsonisme yang mengalami penurunan kognitif atau episode psikotik.

Gangguan tidur sering terjadi di MS dan etiologi mereka multifaktorial. Hasil terbaru menunjukkan bahwa sistem hypocretin masih utuh dan kantuk tidak khas di MS tanpa lesi hipotalamus pada MRI et [al Knudsen. 2008]. Sebaliknya, pasien dengan MS dan neuromyelitis optica (penyakit Devic s) memiliki lesi hipotalamus dan menderita EDS. Dalam kasus neuromyelitis optica ini dapat dijelaskan oleh serangan kekebalan pada membran protein aquaporin 4 dinyatakan dalam daerah periventricular hipotalamus [Kanbayashi et al. 2009]. Dari satu tingkat-dua studi dan satu tingkat empat studi, modafinil, biasanya pada 200 mg / hari, dapat efektif dalam menjaga EDS di bawah kontrol di MS et [Zifko al. 2002]. EDS dan kelelahan pada

MS mungkin menjadi sekunder untuk tidur fragmentasi yang mungkin setuju untuk manajemen yang tepat. Sindrom restless kaki terjadi pada pasien MS lebih sering, mempengaruhi lebih banyak pasien dengan durasi penyakit lebih lama dan lebih tinggi Skala Cacat Status Expanded (EDSS) skor [Vavrova et al. 2012].

Trauma cedera otak

Kantuk merupakan konsekuensi umum dari TBI. Meskipun kantuk meningkat 'spontan' pada banyak pasien dengan TBI, sekitar seperempat dari pasien mata pelajaran TBI tetap mengantuk selama 6 bulan sampai 1 tahun setelah cedera. EDS dikaitkan dengan tingkat hypocretin rendah dalam cairan serebrospinal yang cenderung untuk mencapai nilai normal setelah 6 bulan [Baumann et al. 2007]. Jangka pendek hipersomnia posttraumatic sering terjadi dan tidak ada terapi khusus diindikasikan. hipersomnia menetap pasca trauma dapat berkembang setelah besar serta cedera otak menjadi lebih ringan. Studi kasus sebelumnya melaporkan pengobatan simtomatik dengan amfetamin dan methylphenidate, yang lebih baru fokus pada modafinil. Tingkat dua sidang farmakologis tidak mengkonfirmasi efek menguntungkan dari modafinil di TBI [Jha et al. 2008] tetapi tingkat-satu percobaan memberikan bukti bahwa modafinil (100-200 mg per hari) meningkatkan posttraumatic EDS tetapi tidak meningkatkan kelelahan pasca trauma [Kaiser et al. 2010].

Poststroke EDS adalah suatu kondisi yang dikenal tergantung, untuk nama, di lokalisasi lesi dan ukurannya. Hal ini juga mungkin disebabkan oleh gangguan pernapasan terkait tidur sebagai komplikasi poststroke cukup sering. Pengobatan poststroke EDS yang tidak disebabkan oleh gangguan tidur malam sering gagal. Pada pasien individu, beberapa perbaikan telah dilaporkan dalam stroke thalamic dan mesencephalic diobati dengan amfetamin, modafinil, methylphenidate, dan agen dopaminergik [Bassetti, 2011].

Tidak ada studi sistematis tidur berhubungan dengan tumor telah dilakukan. Tumor otak dapat mengganggu siklus tidur-bangun ketika terlokalisasi dalam tidur-daerah kontrol atau dengan menyebabkan hipertensi intrakranial atau keduanya. Gejala narkolepsis sangat langka. Mengantuk sering terjadi setelah radiasi otak [Culebras, 2011].

Proses peradangan pada umumnya mengurangi terjaganya pasien. Fenomena ini disebabkan oleh mediator inflamasi yang lebih tinggi seperti faktor nekrosis tumor alpha dan interleukin 1 yang memiliki beberapa aktivitas hipnotis [Shoham et al. 1987]. Ensefalitis menghasilkan kantuk atau mengantuk dalam banyak kasus sesuai dengan pengalaman klinis, studi tentang topik ini hilang. Ada beberapa jenis tertentu yang mempengaruhi tidur ensefalitis dan bangunnya. Penyakit tidur, yang disebabkan oleh Trypanosoma meningoencephalitis brucei atau Trypanosoma brucei gambiensae dimanifestasikan oleh insomnia atau hipersomnia, diikuti oleh retardasi psikomotor, gejala ekstrapiramidal, ataksia, kejang, koma dan kematian. Parameter tidur REM mengejutkan yang diawetkan dan periode SOREM dicatat [Culebras, 2011]. von Economo menjelaskan ensefalitis lethargica dengan epidemi puncaknya sekitar 1920. Gejala utama adalah insomnia atau hipersomnia bersama-sama dengan gejala yaitu oculomotor dan ekstrapiramidal lainnya. Insomnia terjadi pada pasien yang memiliki lesi di hipotalamus anterior di mana hipersomnia pada mereka dengan lesi di daerah hipotalamus posterolateral [von Economo, 1930]. Penelitian ini menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut neurofisiologis tidur dan bangun. Ensefalitis limbik sering menyebabkan hipersomnia dan bisa pada beberapa pasien dikombinasikan dengan gangguan perilaku tidur REM. Hubungan dengan anti-MA2 antibodi dan hypocretin yang rendah dalam cairan serebrospinal telah ditemukan [Compta et al. 2007]. Karena obat atau bahan hipersomnia

ICSD2 klasifikasi cadangan kategori ini untuk pasien dengan EDS yang diyakini setelah penggunaan narkoba. Kategori ini meliputi hypersomnias yang berhubungan dengan toleransi atau penarikan dari obat resep atau jalan berbagai alkohol [American Academy of Sleep Medicine, 2005a]. Deskripsi kategori ini jauh melampaui lingkup artikel ini dan layak review terpisah.

Hypersomnias primer penyakit saraf mengurangi kualitas hidup tidak hanya oleh EDS tetapi juga oleh gejala lain. Gejala hypersomnias primer dapat diobati dan harus aktif mencari dan diperiksa dengan cara yang tepat, meskipun fakta bahwa beberapa penyebab entitas diagnostik dan mekanisme tetap tidak jelas dan beberapa pilihan pengobatan dijelaskan bisa memerlukan kehatihatian. Penelitian di semua bidang dapat berlangsung, namun perhatian kita juga harus memfokuskan pada masalah sehari-hari pasien kita saat ini.

Pendanaan: Karya ini didukung oleh Departemen Kesehatan Ceko (hibah nomor IGA NT13238) dan Charles University di Praha (hibah nomor PRVOUK P26/LF1/4). Pergi ke: Kontributor Informasi

Karel Sonka, Departemen Neurologi dan Pusat Clinical Neuroscience, Fakultas Kedokteran Pertama, Charles University di Praha dan Umum University Hospital di Praha, Katerinska 30, Praha, Republik Ceko.

Marek Susta, Departemen Psikiatri, Fakultas Kedokteran Pertama, Charles University di Praha dan Umum University Hospital di Praha, Praha, Republik Ceko.

Daftar pustaka

Ali M., Auger R., Slocumb N., Morgenthaler T. (2009) Idiopathic hypersomnia: clinical features and response to treatment. J Clin Sleep Med 5: 562568. [PMC free article] [PubMed]

American Academy of Sleep Medicine (2005a) The International Classification of Sleep Disorders: Diagnostic and Coding Manual, 2nd edn Westchester, Ill.: American Academy of Sleep Medicine.

American Academy of Sleep Medicine (2005b) Practice parameters for clinical use of the Multiple Sleep Latency Test and the Maintenance of Wakefulness Test. Sleep 28: 113 121.

Arnulf I., Zeitzer J., File J., Farber N., Mignot E. (2005) KleineLevin syndrome: a systematic review of 186 cases in the literature. Brain 128: 27632776. [PubMed]

Baier P., Hallschmid M., Seeck-Hirschner M., Weinhold S., Burkert S., Diessner N., et al. (2011) Effects of intranasal hypocretin-1 (orexin A) on sleep in narcolepsy with cataplexy. Sleep Med 12: 941946. [PubMed]

Bassetti C. (2011) Sleep and stroke. In: Kryger M., Roth T., Dement W., editors. (eds), Principles and Practice of Sleep Medicine, 5th edn St.Louis: Elsevier Saunders, pp. 830 993.

Baumann C., Werth E., Stocker R., Ludwig S., Bassetti C. (2007) Sleepwake disturbances 6 months after traumatic brain injury: a prospective study. Brain 130: 1873 1883. [PubMed]

Billiard M., Bassetti C., Dauvilliers Y., Dolenc-Groselj L., Lammers G., Mayer G., et al. (2006) EFNS guidelines on management of narcolepsy. Eur J Neurol 13: 10351048. [PubMed]

Billiard M., Besset A., Montplaisir J., Laffont F., Goldenberg F., Weill J., et al. (1994) Modafinil: a double-blind multicentric study. Sleep 17(8 Suppl.): S107S112. [PubMed]

Billiard M., Jaussent I., Dauvilliers Y., Besset A. (2011) Recurrent hypersomnia: a review of 339 cases. Sleep Med Rev 15: 247257. [PubMed]

Black J., Houghton W. (2006) Sodium oxybate improves excessive daytime sleepiness in narcolepsy. Sleep 29: 939946. [PubMed]

Black J., Pardi D., Hornfeldt C., Inhaber N. (2010) The nightly use of sodium oxybate is associated with a reduction in nocturnal sleep disruption: a double-blind, placebocontrolled study in patients with narcolepsy. J Clin Sleep Med 6: 596602. [PMC free article] [PubMed]

Boscolo-Berto R., Viel G., Montagnese S., Raduazzo D., Ferrara S., Dauvilliers Y. (2011) Narcolepsy and effectiveness of gamma-hydroxybutyrate (GHB): A systematic review and meta-analysis of randomized controlled trials. Sleep Med Rev, in press.

Broughton R., Fleming J., George C., Hill J., Kryger M., Moldofsky H., et al. (1997) Randomized, double-blind, placebo-controlled crossover trial of modafinil in the treatment of excessive daytime sleepiness in narcolepsy. Neurology 49: 444451. [PubMed]

Carskadon M., Dement W., Mitler M., Roth T., Westbrook P., Keenan S. (1986) Guidelines for the Multiple Sleep Latency Test (MSLT): a standard measure of sleepiness. Sleep 9: 519524. [PubMed]

Coelho F., Georgsson H., Murray B. (2011) Benefit of repeat Multiple Sleep Latency Testing in confirming a possible narcolepsy diagnosis. J Clin Neurophysiol 28: 412414. [PubMed]

Compta Y., Iranzo A., Santamaria J., Casamitjana R., Graus F. (2007) REM sleep behavior disorder and narcoleptic features in anti-Ma2-associated encephalitis. Sleep 30: 767769. [PMC free article] [PubMed]

Culebras A. (2011) Other neurologic disorders. In: Kryger M., Roth T., Dement W., editors. (eds), Principles and Practice of Sleep Medicine. St.Louis: Elsevier Saunders, pp. 10641074.

Dauvilliers Y., Abril B., Mas E., Michel F., Tafti M. (2009) Normalization of hypocretin1 in narcolepsy after intravenous immunoglobulin treatment. Neurology 73: 13331334. [PubMed]

Dauvilliers Y., Arnulf I., Mignot E. (2007) Narcolepsy with cataplexy. Lancet 369: 499 511. [PubMed]

European Medicines Agency (2005) Sodium Oxybate. Available at: http://www.ema.europa.eu/ema/index.jsp?curl=pages/medicines/human/medicines/00059 3/human_med_001163.jsp&mid=WC0b01ac058001d124.

Food and Drug Administration (2012) Drug Information: Modafinil. Available at: http://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2007/020717s020s013s018lbl.pdf? utm_campaign%20/

Frucht S., Rogers J., Greene P., Gordon M., Fahn S. (1999) Falling asleep at the wheel: motor vehicle mishaps in persons taking pramipexole and ropinirole. Neurology 52: 19081910. [PubMed]

Harsh J., Hayduk R., Rosenberg R., Wesnes K., Walsh J., Arora S., et al. (2006) The efficacy and safety of armodafinil as treatment for adults with excessive sleepiness associated with narcolepsy. Curr Med Res Opin 22: 761774. [PubMed]

Hogl B., Saletu M., Brandauer E., Glatzl S., Frauscher B., Seppi K., et al. (2002) Modafinil for the treatment of daytime sleepiness in Parkinsons disease: a double-blind, randomized, crossover, placebo-controlled polygraphic trial. Sleep 25: 905909. [PubMed]

Ivanenko A. (2008) Sleep and Psychiatric Disorders in Children and Adolescents. London: Informa Healthcare; http://www.loc.gov/catdir/enhancements/fy0806/2007049955-d.html.

Jha A., Weintraub A., Allshouse A., Morey C., Cusick C., Kittelson J., et al. (2008) A randomized trial of modafinil for the treatment of fatigue and excessive daytime sleepiness in individuals with chronic traumatic brain injury. J Head Trauma Rehabil 23: 5263. [PubMed]

Johns M. (1991) A new method for measuring daytime sleepiness: the Epworth sleepiness scale. Sleep 14: 540545. [PubMed]

Kaiser P., Valko P., Werth E., Thomann J., Meier J., Stocker R., et al. (2010) Modafinil ameliorates excessive daytime sleepiness after traumatic brain injury. Neurology 75: 17801785. [PubMed]

Kanbayashi T., Shimohata T., Nakashima I., Yaguchi H., Yabe I., Nishizawa M., et al. (2009) Symptomatic narcolepsy in patients with neuromyelitis optica and multiple sclerosis: new neurochemical and immunological implications. Arch Neurol 66: 1563 1566. [PubMed]

Knudsen S., Jennum P., Korsholm K., Sheikh S., Gammeltoft S., Frederiksen J. (2008) Normal levels of cerebrospinal fluid hypocretin-1 and daytime sleepiness during attacks

of relapsingremitting multiple sclerosis and monosymptomatic optic neuritis. Mult Scler 14: 734738. [PubMed]

Kornum B., Faraco J., Mignot E. (2011) Narcolepsy with hypocretin/orexin deficiency, infections and autoimmunity of the brain. Curr Opin Neurobiol 21: 897903. [PubMed]

Lankford D. (2008) Armodafinil: a new treatment for excessive sleepiness. Expert Opin Investig Drugs 17: 565573.

Lavault S., Dauvilliers Y., Drouot X., Leu-Semenescu S., Golmard J., Lecendreux M., et al. (2011) Benefit and risk of modafinil in idiopathic hypersomnia vs. narcolepsy with cataplexy. Sleep Med 12: 550556. [PubMed]

Lecendreux M., Bruni O., Franco P., Gringras P., Konofal E., Nevsimalova S., et al. (2012) Clinical experience suggests that modafinil is an effective and safe treatment for paediatric narcolepsy. J Sleep Res, in press.

Littner M., Johnson S., McCall W., Anderson W., Davila D., Hartse S., et al. (2001) Practice parameters for the treatment of narcolepsy: an update for 2000. Sleep 24: 451 466. [PubMed]

Mignot E., Hayduk R., Black J., Grumet F., Guilleminault C. (1997) HLA DQB1*0602 is associated with cataplexy in 509 narcoleptic patients. Sleep 20: 10121020. [PubMed]

Mignot E., Lammers G., Ripley B., Okun M., Nevsimalova S., Overeem S., et al. (2002) The role of cerebrospinal fluid hypocretin measurement in the diagnosis of narcolepsy and other hypersomnias. Arch Neurol 59: 15531562. [PubMed]

Morgenthaler T., Kapur V., Brown T., Swick T., Alessi C., Aurora R., et al. (2007) Practice parameters for the treatment of narcolepsy and other hypersomnias of central origin. Sleep 30: 17051711. [PMC free article] [PubMed]

Ondo W., Fayle R., Atassi F., Jankovic J. (2005) Modafinil for daytime somnolence in Parkinsons disease: double blind, placebo controlled parallel trial. J Neurol Neurosurg Psychiatry 76: 16361639. [PMC free article] [PubMed]

Ondo W., Perkins T., Swick T., Hull K., Jr, Jimenez J., Garris T., et al. (2008) Sodium oxybate for excessive daytime sleepiness in Parkinson disease: an open-label polysomnographic study. Arch Neurol 65: 13371340. [PubMed]

Ozaki A., Inoue Y., Hayashida K., Nakajima T., Honda M., Usui A., et al. (2012) Quality of life in patients with narcolepsy with cataplexy, narcolepsy without cataplexy, and

idiopathic hypersomnia without long sleep time: Comparison between patients on psychostimulants, drug-naive patients and the general Japanese population. Sleep Med 13: 200206. [PubMed]

Poppe M., Friebel D., Reuner U., Todt H., Koch R., Heubner G. (2003) The Kleine Levin syndrome - effects of treatment with lithium. Neuropediatrics 34: 113119. [PubMed]

Roth T., Schwartz J., Hirshkowitz M., Erman M., Dayno J., Arora S. (2007) Evaluation of the safety of modafinil for treatment of excessive sleepiness. J Clin Sleep Med 3: 595 602. [PMC free article] [PubMed]

Schwartz J. (2011) The histamine H3 receptor: from discovery to clinical trials with pitolisant. Br J Pharmacol 163: 713721. [PMC free article] [PubMed]

Shoham S., Davenne D., Cady A., Dinarello C., Krueger J. (1987) Recombinant tumor necrosis factor and interleukin 1 enhance slow-wave sleep. Am J Physiol 253: R142 R149. [PubMed]

Sonka K., Kemlink D., Buskova J., Pretl M., Srutkova Z., Maurovich Horvat E., et al. (2010) Obesity accompanies narcolepsy with cataplexy but not narcolepsy without cataplexy. Neuro Endocrinol Lett 31: 631634. [PubMed]

US Modafinil in Narcolepsy Multicenter Study Group (1998) Randomized trial of modafinil for the treatment of pathological somnolence in narcolepsy. Ann Neurol 43: 8897. [PubMed]

US Modafinil in Narcolepsy Multicenter Study Group (2000) Randomized trial of modafinil as a treatment for the excessive daytime somnolence of narcolepsy. Neurology 54: 11661175. [PubMed]

Vavrova J., Kemlink D., Sonka K., Havrdova E., Horakova D., Pardini B., et al. (2012) Restless legs syndrome in Czech patients with multiple sclerosis: an epidemiological and genetic study. Sleep Med, in press.

Vernet C., Leu-Semenescu S., Buzare M., Arnulf I. (2010) Subjective symptoms in idiopathic hypersomnia: beyond excessive sleepiness. J Sleep Res 19: 525534. [PubMed]

von Economo C. (1930) Sleep as a problem of localisation. J Nerv Ment Dis 71: 249 259.

Winkelman J., Plante D. (2010) Foundations of Psychiatric Sleep Medicine. Cambridge: Cambridge University Press.

Wise M., Arand D., Auger R., Brooks S., Watson N. (2007) Treatment of narcolepsy and other hypersomnias of central origin. Sleep 30: 17121727. [PMC free article] [PubMed]

Xyrem International Study Group (2005) Further evidence supporting the use of sodium oxybate for the treatment of cataplexy: a double-blind, placebo-controlled study in 228 patients. Sleep Med 6: 415421. [PubMed]

Xyrem Multicenter Study Group (2002) A randomized, double blind, placebo-controlled multicenter trial comparing the effects of three doses of orally administered sodium oxybate with placebo for the treatment of narcolepsy. Sleep 25: 4249. [PubMed]

Xyrem Multicenter Study Group (2003) A 12-month, open-label, multicenter extension trial of orally administered sodium oxybate for the treatment of narcolepsy. Sleep 26: 31 35. [PubMed]

Xyrem Multicenter Study Group (2004) Sodium oxybate demonstrates long-term efficacy for the treatment of cataplexy in patients with narcolepsy. Sleep Med 5: 119123. [PubMed]

Zifko U., Rupp M., Schwarz S., Zipko H., Maida E. (2002) Modafinil in treatment of fatigue in multiple sclerosis. Results of an open-label study. J Neurol 249: 983987. [PubMed]