Anda di halaman 1dari 9

CINTA RABIATUL ADAWIYAH

Sikap zuhud yang diterapkan dalam kehidupan dunia adalah cikal bakal tumbuhnya tasawuf, sedangkan zuhud itu sendiri adalah bersumber dari ajaran Islam. Pemahaman dan pengamalan zuhud yang berkembang sejak abad pertama hijriah, benar- benar berdasarkan ajaran Islam, baik yang bersumber dari al-Quran, sunnah maupun kehidupan sahabat nabi. Sikap hidup dan keberagamaan yang mereka anut adalah berkisar pada usaha yang sungguh- sungguh untuk memperoleh kebahagian akhirat dengan memperbanyak ibadah serta menghindarkan diri dari kehidupan dunia (zuhud dunia). Dari konsep zuhud lahirlah tasawuf, salah satu di antaranya adalah tasawuf sunni. Salah satu tujuan terpenting dari ajaran tasawuf adalah berada sedekat mungkin dengan Allah. Makna dekat dengan Allah akan melahirkan tiga ajaran dasar sufisme yaitu; al-Hubb al-Ilahi (kecintaan dan kerinduan kepada Allah), al-wahdat as-syuhud (menyatu dengan Allah), al-mukasyafah (penangkapan langsung terhadap Allah, tanpa ada penghalang). Al-Hubb al-Ilahi (kecintaan dan kerinduan kepada Allah) adalah salah satu ajaran yang dikembangkan oleh Rabiah Adawiyah, sedangkan al-mukasyafah digambarkan oleh Zunnun AlMisri bahwa ia berada bersama Allah, karena keberadaan itulah ia mengenal Allah secara hakiki (al-marifah). Adapun dalam tulisan ini penulis akan menguraikan tentang seorang tokoh saja yaitu Rabiatul Adawiyah dan konsep al-Hubb al-Ilahi yang diajarkannya. Untuk lebih rincinya, perhatikan pembahasan berikut. BAB II PEMBAHASAN A. Rabiah al-Adawiyah (95 H/ 713 M-185 H/ 801 M)

Riwayat Hidup Rabiah al-Adawiyah Nama lengkapnya ialah Rabiah al-Adawiyah binti Ismail al-Adawiyah al-Bashriyah, juga digelari Ummu al-Khair. Dia disebut Rabiah karena ia putri keempat dari Ismail. Sedangkan Adawiyah adalah karena dia berasal dari bani Adawiyah. Ia lahir di Bashrah tahun 95 H dan meninggal pada tahun 185 H dan dimakamkan di Bashrah. Diceritakan bahwa sejak masa kanakkanak ia telah hapal al-Quran dan sangat kuat beribadah serta hidup sederhana. Ajarannya dikenal dengan istilah teori hubb (cinta) kepada Allah SWT ada yang menyebutnya al-hubb. Sumber lain mengatakan bahwa, Rabiah al- Adawiyah adalah seorang zahid perempuan yang amat besar dari Basrah, di Irak. Ada para ahli yang menyebut Basra dan ada lagi yang menyebutnya Basrah, selanjutnya penulis menyebutnya Basrah. Zahidah (Rabiah al-Adawiyah) yang berumur lebih kurang 90 tahun hitungan tahun hijriyah dan 88 tahun menurut hitungan tahun masehi. Menurut Hamka, Rabiah al-Adawiyah meninggal dunia dalam tahun 185/796 M.Bila Hamka ini yang kita ikuti dengan hitungan tahun masehinya, maka Rabiah al- Adawiyah berusia lebih kurang 83 tahun, namun dari hitungan tahun Hijriah tidak ada perbedaan dengan sumber sebelumnya. Dalam hal ini penulis berpendapat bahwa Hamka barang kali salah tulis angka tahun masehinya. Tetapi yang jelas, berapa pun umurnya tidaklah terlalu penting dibahas di sini, karena yang sangat diperlukan adalah pemikirannya. Kedua orang tuanya meninggal sewaktu dia masih kecil. Menurut pendapat lain, Rabiah al-Adawiyah pernah dijual sebagai seorang hamba (budak)/ penyanyi seharga 6 dirham yang kemudian dibebaskan dan memperoleh kemerdekaannya kembali. Dalam hidup selanjutnya ia banyak beribadah, bertaubat dan menjauhi hidup duniawi. Ia hidup dalam kesederhanaan dan menolak menolak segala bantuan material yang diberikan orang kepadanya. Dalam berbagai doa yang dipanjatkannya, ia tidak mau meminta hal- hal yang bersifat materi dari Tuhan. Ia betulbetul hidup dalam keadaan zuhud dan hanya ingin berada dekat dengan Tuhan.Di dalam Tazkirah al- Auliya, disebukan bahwa pada suatu malam ketika Rabiah al- Adawiyah sedang asyik beribadah, majikannya melihat lantera tanpa rantai berada di atas kepalanya, sementara cahaya menyinari segenap ruangan rumah. Menyaksikan hal tersebut, majikannya merasa takut, ketika hari telah terang ia memanggil Rabiah al-Adawiyah lalu membebaskannya. Setelah itu rabiaah meninggalkan rumah tuanya tersebut dan menuju kesuatu padang pasir ke suatu tempat pertapaan. Semenjak itu Rabiah benar-benar hidup dalam kemiskinan, dan ketika teman- teman

ingin membantunya, bahkan ada yang ingin memberikan rumah kepadanya. Ia mengatakan : Aku takut kalau- kalau rumah ini akan mengikat hatiku, sehingga aku terganggu melaksanakan amal untuk akhirat. Kepada seorang pengunjung ia memberi nasihat: pandanglah dunia ini sebagai sesuatu yang hina dan tak berharga itu adalah lebih baik bagimu. Penulis meyakini bahwa sulit manusia untuk menerima pernyataan Rabiah al-Adawiyah ini. Karena di samping masih memakai akal pikiran yang masih memikirkan dunia dan juga masih memiliki jasmani yang masih membutuhkan kebutuhan jasmaniyah (makan, minun, pakaian, tempat tinggal dan lain- lain). Dalam hal ini sulit dibayangkan siapa dia yang sebenarnya. Juga riwayat yang menceritakan bahwa ia juga selalu menolak lamaran- lamaran pria shaleh dengan mengatakan, akad nikah bagi kepemilikan kemaujudan luar biasa. Sedangkan pada diriku hal itu tidak ada, karena aku telah berhenti maujud dan telah lepas dari diri. Aku maujud dalam Tuhan dan diriku sepenuhnya milik-Nya. Aku hidup dalam naungan firman-Nya, Akad nikah mesti diminta dari-Nya bukan dariku.Rabiah al-Adabiyah tenggelam dalam cintanya kepada Tuhan. Ketika sakit ia berkata kepada tamu yang menanyakan sakitnya, maka dia mengatakan bahwa Demi Allah aku tidak merasa sakit, lantaran surga telah ditampakan bagiku sedangkan aku merindukannya dalam hati, dan aku merasa bahwa Tuhanku cemburu kepadaku, lantas mencelaku. Dia lah yang dapat membuatku bahagia. Penjelasan tentang pribadi Rabiah al-Adawiyah, serta berbagai ucapannya yang lahir dilatarbelakangi oleh rasa cintanya kepada Allah yang melahirkan ajarannya yaitu al-hubb al-ilahi dan apa jalan yang ditempuhnya untuk mewujudkan ajarannya tersebut, jawabannya ada dalam pembahasan berikut. B. Konsep al-Hubb al-Ilahi menurut Rabiah al-Adawiyah Menurutnya, al-hubb al-ilahi merupakan cetusan dari perasaan jiwa yang rindu dan pasrah terhadap Allah. Seluruh ingatan dan perasaan tertuju kepada-Nya. Hal ini tergambar dalam ungkapan prosanya (syair) berikut ini: Wahai Tuhanku!, tenggelamkanlah aku dalam mencintai-Mu,sehingga tidak

membimbangkan aku dari pada-Mu. Ya Tuhan, bintang di Langit telah gemerlapan, mata telah bertiduran, pintu- pintu istana telah dikunci dan tiap pencinta telah menyendiri dengan yang dicintainya, dan inilah aku berada di hadirat-Mu. Tuhanku, malam telah berlalu dan siang segera datang, aku gelisah apakah amalanku Engkau terima hingga aku merasa bahagia, apakah engkau tolak sehingga aku merasa sedih. Demi Kemahakuasaan-Mu, inilah yang aku lakukan sehingga

engkau beri hayat (hidup). Sekiranya engkau usir aku dari hadapan-Mu aku tidak akan pergi, karena cinta pada-Mu telah memenuhi hatiku. Cinta Rabiah al-Adawiyah kepada Allah telah terpatri dengan kuat, tertulis dengan tinta emas, tergantung direlung- relung hati, dan bahkan semua pintu- pintu cinta untuk selain Allah telah tertutup rapat. Hal ini juga tergambar dari syairnya berikut ini : Buah hatiku, hanya Engkaulah yang aku kasihi. Beri ampunlah pembuat dosa yang datang kehadirat-Mu. Engkau harapanku, kabahagian dan kesenanganku. Hatiku telah enggan mencintai selain dari Engkau. Cinta rabiah kepada tuhannya adalah cinta yang suci, murni, dan sempurna. Perasaan cinta itu telah tertanam di hatinya. Hidupnya tenggelam dalam zikir, beribadah dan membaca alQuran. Keadaan ini selalu disenandungkan dalam syair yang dijiwai oleh ketinggian imannya. Hal ini juga tercermin dari syainya berikut ini: aku mencintai-Mu dengan dua cinta, cinta karena diriku dan cinta karena diri-Mu. Cinta karena diriku ialah keadaanku senantiasa mengingat-Mu. Cinta karena diri-Mu, adalah keadaanMu mengungkapkan tabir hingga Engkau ku lihat. Baik untuk ini dan untuk itu pujian bukanlah bagiku. Dan bagi-Mu lah pujian untuk semuanya. Penulis beranggapan bahwa, Rabiah al-Adawiyah telah melihat Tuhannya dalam batasan penghayalan karena cintanya yang terlalu larut. Tidak mungkin dalam bayangan akal pikiran, karena bagaimana pun pandangan zahir tetap terbatas sebatas alam nyata. Tetapi pandangan batin yang dilakukan oleh cahaya nurani saat berada di alam bawah sadar yang aktif secara sempurna itulah pandangan yang sempurna (marifat). Hai inilah yang seakan-akan telah berpandangan dengan Tuhan, sebagaimana yang telah dirasakan oleh Rabiah al-Adawiyah. Tetapi bagaimanapun, perasaan Rabiah al-Adawiyah melihat Tuhannya tidak akan dapat dirasakan oleh orang lain, karena setiap orang kekuatan iman dan makrifatnya berbeda-beda. Iman dan marifat Rabiah al-Adawiyah berada di atas segalanya. Sehingga kalau dalam syairnya dia mengungkapkan seperti hal di atas. Namun bila dipahami apa yang dikemukakan oleh Imam Syarani sebagaimana yang dikutip oleh Hamka mengatakan bahwa, suatu ketika orang menyebut- menyebut tentang azab neraka di hadapan Rabiah al-Adawiyah, maka pingsanlah beliau lantaran mendengar hal itu, pingsan dalam menyebut- menyebut istigfar, memohon ampunan Tuhan. Setelah beliau siuman dan sadar dari pingsannya, beliau berkata :saya mesti meminta ampun lagi dari pada cara saya

minta ampun yang pertama. Kata Syarani, sajadah tempat beliau sujud senantiasa basah oleh air mata. Bila Rabiah minta ampun kepada Allah karena takut kepada azab neraka maka jelaslah bahwa tujuan utama bagi Rabiah di sini bukanlah Allah tetapi takut kepada neraka. Bila ketakutan kepada neraka yang menyebabkan dia berurai air mata, maka cintanya kepada Allah hanya lah sebatas penyamaran saja. Karena cinta kepada Allah telah dikalahkan oleh ketakutan kepada neraka. Tetapi kalau Allah yang menjadi tujuan utamanya, itulah cinta yang murni tersebut. Tetapi penulis yakin barangkali maksudnya bukanlah seperti ini, melainkan lebih dari itu. Tetapi bila dilihat dari dialognya dengan al-Tsauri, maka cinta Rabiah kepada Allah bukanlah karena takut azab neraka dan juga bukan karena nikmatnya surga. Pada suatu ketika, Rabiah al-Adawiyah pernah ditanya oleh al-Tsauri, apakah hakekat iman engkau ?. Rabiah al-Adawiyah menjawab, aku menyembah-Nya bukan karena takut siksaan neraka-Nya, dan bukan pula karena ingin masuk surga-Nya, karena dengan demikian jadilah aku bagaikan menerima upah yang jahat, tetapi aku menyembah-Nya semata- mata cinta dan rindu kepada-Nya. Lebih lanjut, hal ini tergambar dalam syair Rabiah al-Adawiyah yang berbunyi : Tuhanku, jika kupuji engkau karena takut neraka-Mu, bakarlah aku di dalamnya. Dan jika ku puji engkau karena mengharap surga-Mu jauhkanlah aku dari padanya. Tetapi bila ku puji Engkau karena semata- mata karena Engkau, maka jangan lah sembunyikan kecantikan-Mu yang kekal itu dari ku. Dari syair Rabiah al-Adawiyah di atas, dapatlah dipahami bahwa yang menjadi harapan dan dambaan Rabiah adalah memandang wajah Allah Yang Maha Agung dan Mulia serta perasaan bahagi berada di sisi-Nya. Bukanlah karena takut kepada azab neraka dan harap kepada nikmat surga, tetapi lebih dari itu. Rabiah membayangkan andaikan surga dapat dibakar dengan api neraka, lalu api neraka dapat disiram dengan air, maka ia akan melakukannya, sehingga tidak ada lagi surga dan neraka. Dengan demikian dapatlah diketahui siapa hamba Allah yang hakiki dalam pengabdiannya. Pengabdiannya tidaklah didasarkan kepada mengharap surga dan takut akan siksa neraka. Ada orang bertanya kepada Rabiah, apa pendapatmu tentang surga ?. dia menjawab: yang penting tangga dulu baru rumah (surga).jawaban yang singkat dari Rabiah mengandung makna bahwa yang terpenting adalah beramal terlebih dahulu baru mengharap balasan. Disana

juga tersirat bahwa beramal adalah urusan manusia sedangkan balasan serahkan saja kepada kehendak Allah SWT terhadap amalan manusia tersebut. Dengan demikian jelaslah bahwa konsep al-hubb berdasarkan pengalaman Rabiah alAdawiyah dalam ritual tasawufnya adalah dengan menjadikan Allah sebagai segala- galanya, tidak ada yang melebihi dari-Nya sesuatu pun makhluk yang telah Ia ciptakan. Semua perhatian dan pikiran selalu tercurah kepada-Nya sebagai bukti cinta-kasih hanya semata-mata untuk-Nya. Bahkan pengabdian hidup yang diwujudkan dalam bentuk ibadah bukanlah untuk mengharapkan balasan apa-apa dari-Nya, baik berupa surga maupun takut karena siksa neraka. Namun pengabdian itu semata-mata karena Allah kekasih yang paling dicintainya. Semuanya bertujuan untuk mendekatkan diri kepada-Nya, bahkan hingga mencapai persatuan dengan-Nya. Berdasarkan pengalaman rohaniah yang dilakukan Rabiah al-Adawiyah dalam menggapai al-hubb al-Ilahi, terdapat beberapa cara sebagai jembatan yang dapat menghantarkan seseorang menuju tingkat tersebut, yaitu: 1). Bangun di waktu malam Rabiah telah menepati janjinya kepada Allah, ia selalu dalam keadaan beribadah kepada Allah sampai meninggal dunia. Bahkan ia selalu melaksanakan shalat tahajjud di malam hari. Dengan amal ibadahnya, wajah Rabiah al-adawaiyah berseri, dengan selalu mendekatkan diri kepada Allah akan mendapatkan limpahan cahaya dari Ilahi. Pada hakikatnya cahaya wajah orang yang taat beribadah adalah cahaya Allah yang wujud padanya sehingga meliputi langit dan bumi serta segala isinya. 2). Perawan selama hidup Rabiaah al-Adawiyah, telah memilih jalan hidup dengan cara zuhud dan beribadah kepada Allah. Selama hidup ia tidak pernah menikah, walaupun ia seorang wanita yang cantik dan menarik. Juga seorang yang cerdas dan luas ilmunya. Rabiah sadar kalau perkawinan adalah perintah agama. Pada suatu ketika seorang sahabat bertanya kepada Rabiah, mengapa Anda tidak mau menikah ?. Rabiah menjawab; ada tiga keprihatinanku. Bila ada orang yang bisa menghilangkan keprihatinanku tersebut, maka aku akan menikah dengannya. Kemudian ia mengemukakan ketiga masalah tersebut; pertama, apa bila aku meninggal dunia, maka aku akan menghadap Tuhanku, apakah dalam keaadan beriman atau suci ?, kedua, apakah aku akan menerima kitab amalanku dengan tangan kanan ku ?. ketiga, bila datang hari kiamat, dan orangorang dari kelompok kanan telah masuk surga dan kelompok kiri masuk neraka. Maka dalam

kelompok manakah aku ?. orang itu menjawab : aku tidak tahu apa- apa tentang pertanyaanmu itu, masalah itu hanya diketahui oleh Allah SWT. Rabiah berkata: jika demikian halnya maka aku akan tetap dalam keadaan cemas dan prihatin. Bagaimana aku akan mampu berumah tangga. Alasan Rabi,ah tersebut menggambarkan bahwa memang tidak ada niat baginya untuk membagi cinta kepada Allah dengan makhluk ciptaan-Nya. 3). Meningkatkan kesucian jiwa Rabiah al-Adawiyah berhasil mencapai kesucian jiwa dengan cara mengumpulkan ilmu pengetahuan, pengamblengan jiwa dan watak. Penerapan sikap zuhud dalam kehidupan dunia telah menyebabkan kemurnian cintanya kepada Allah semakin subur. Bukti zuhudnya, dapat dilihat dari suatu riwayat yang menceritakan bahwa suatu hari pencuri masuk ke rumah Rabiaah, tetapi pencuri itu tidak mendapatkan apa- apa di rumahnya kecuali sebuah kendi. Ketika pencuri itu mau keluar, Rabiah menegurnya: jika engkau seorang yang cerdas, maka engkau jangan ke luar dengan tangan kosong. Pencuri itu menjawab: aku tidak menemukan apa- apa. Rabiah berkata: sayang sekali berwuduklah dengan air kendi ini, lalu masuklah ke kamar ini dan lakukan lah shalat dua rakaat, maka engkau akan keluar membawa sesuatu. Pencuru itu melakukan apa yang diperintahkan oleh Rabiah al- Adawiyah. Ketika ia sedang shalat, rabiah menengadahkan kepalanya ke langit sambil berdoa: ya Allah, orang ini telah dating ke rumahku, tetapi ia tidak mendapatkan apa- apa dirumahku, karena itu aku telah menahannya di depan pintumu. Oleh karena itu janganlah Engkau biarkan dia pergi dengan tangan hampa tanpa mendapatkan karunia dan pahala dari-Mu. Terlepas dari benar atau salahnya riwayat tersebut, disana menggambarkan bahwa sangat sederhananya kehidupan Rabiah al-Adawiyah di atas dunia. Selanjutnya juga tergambar kesabaran yang sangat agung dari dirinya, walaupun datangnya seseorang ke rumahnya untuk membinasakan diri rabiah sendiri namun dibalasnya dengan doa dan rasa kasih saying kepada sang pencuri tersebut. Dari kebersihan hati dan jiwanya sangat tepatlah kalau yang menjadi tujuan hidupnya adalah keredhaan Allah semata. Percikan-percikaan Cinta Para Sufi Sebetulnya tokoh-tokoh sufi dengan teori kesufiaannya, sesuai dengan pengamalan tertualangan spitualnya, telah banyak mengemukakan hal yang sama pula. Di bawah ini penulis uraikan makna-makna cinta menurut para sufi yang yang bersifat filsosofi selain Rabi'ah alAdawiyah sebagai pencetus konsep cinta kepada Tuhan, antara lain:

1. Abu Yazid Al-Bustami berkata cinta adalah menganggap sedikit pemberian yang dikeluarkan dan menganggap banyak pemberiaan kekasih walaupun sedikit. 2. Junaidi al-Baghdadi pernah ditanya tentang arti cinta ia menjawab cinta adalah masuknya sifat-sifat kekasih pada sifat-sifat yang mencintainya. Maksudnya orang yang mencintai itu selalu memuji dan mencintainya. 3. Asy-Sybli berkata cinta itu adalah menghapus hati dari ingatan semua selain yang dicintainya 4. Yahya Bin Muadz berkata cinta adalah tidak bisa berkurang karena kurangnya pemberian dan tidak bisa bertambah karena kebaikan yang diberikan kepadanya. 5. Muhammad bin Ali Al-Kattani berkata cinta adalah harus lebih mengutamakan yang dicintai. 6. Abu Ya'kub al-Susi berkata hakikat cinta adalah itu terwujud jika seorang hamba mampu melukapakan bagiannya dari Allah dan melupakan kebutuhan-kebutuhan kepada Allah. 7. Muhammad bin Al-Fadhal Al-Farawi berkata cinta adalah runtuhnya semua cinta dalam hati kecuali kepada kekasih (Allah). 8. Abu Bakar r.a seperti yang dikutip oleh Al-Gazali dalam kitabnya al-Mahabbah wa asySyauq mengatakan barang siapa merasakan kelezatan kecintaan yang murni kepada Allah, niscaya akan disibukan dengan urusan iu daripada sekedar mencari dunia dan disingkirkan dunia. 9. Al-Hasan al-Basri mengatakan bahwa barang siapa yang mengenal Tuhannya niscaya mencintainya. Dan barang siapa mengenal tabiah dunia secara detail niscaya ia akan berzuhud daripadanya. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan. Rabiah al-Adawiyah adalah anak perempuan dari Ismail al-Adawiyah al-Bashriyah, Rabiah al-Adawiyah juga digelari Ummu al-Khair. Dia disebut Rabiah karena ia putri keempat dari Ismail. Sedangkan Adawiyah adalah karena dia berasal dari bani Adawiyah. Ia lahir di Bashrah tahun 95 H dan meninggal pada tahun 185 H dan dimakamkan di Bashrah. Diceritakan

bahwa sejak masa kanak-kanak ia telah hapal al-Quran dan sangat kuat beribadah serta hidup sederhana. Ajarannya dikenal dengan istilah teori hubb (cinta) kepada Allah SWT ada yang menyebutnya al-hubb. Sumber lain mengatakan bahwa, Rabiah al- Adawiyah adalah seorang zahid perempuan yang amat besar dari Basrah, di Irak. Menurutnya, al-hubb al-ilahi merupakan cetusan dari perasaan jiwa yang rindu dan pasrah terhadap Allah. Seluruh ingatan dan perasaan tertuju kepada-Nya. Cinta rabiah kepada tuhannya adalah cinta yang suci, murni, dan sempurna. Perasaan cinta itu telah tertanam di hatinya. Hidupnya tenggelam dalam zikir, beribadah dan membaca al-Quran. Konsep al-hubb berdasarkan pengalaman Rabiah al-Adawiyah dalam ritual tasawufnya adalah dengan menjadikan Allah sebagai segala- galanya, tidak ada yang melebihi dari-Nya sesuatu pun makhluk yang telah Ia ciptakan. Semua perhatian dan pikiran selalu tercurah kepadaNya sebagai bukti cinta-kasih hanya semata-mata untuk-Nya. Bahkan pengabdian hidup yang diwujudkan dalam bentuk ibadah bukanlah untuk mengharapkan balasan apa-apa dari-Nya, baik berupa surga maupun takut karena siksa neraka. Namun pengabdian itu semata-mata karena Allah kekasih yang paling dicintainya. Semuanya bertujuan untuk mendekatkan diri kepada-Nya, bahkan hingga mencapai persatuan dengan-Nya.
v