Anda di halaman 1dari 30

LAPORAN KASUS : KEGANASAN TIROID

dr. Ratih Nurdiany Sumirat Internship SMF Bedah

RSUD Soreang Kab.Bandung

ANAMNESIS ; PEMERIKSAAN FISIK ; PEMERIKSAAN PENUNJANG

IDENTITAS UMUM PASIEN


Nama : Ny. U Jenis Kelamin : Perempuan Umur : 57 tahun RM : 387742 Alamat : Sukarena, Ciwidey Pekerjaan : IRT Agama : Islam Ruangan : Poli Bedah RSUD Soreang Tanggal Pemeriksaan : 5 Juni 2012 dan 7 Juni 2012

ANAMNESIS
Autoanamnesis ( 5 Juni 2012 dan 7 Juni 2012) Keluhan Utama : benjolan di leher kanan Pasien mengeluhkan adanya benjolan di leher kanan sejak dua tahun yang lalu. Awalnya benjolan dirasakan kecil sebesar beras, namun lama kelamaan membesar menjadi sebesar telur puyuh hingga saat ini benjolan membesar seukuran sekepalan tangan orang dewasa.

Pada awalnya benjolan tidak dirasakan nyeri, namun semakin membesar, benjolan menjadi nyeri, terasa linu dan permukaan menjadi mudah berdarah Pasien sudah berobat ke RS Hasan Sadikin Bandung sejak 8 bulan yang lalu, dan telah dilakukan pemeriksaan oleh dr Spesialis Bedah Onkologi serta dilakukan pemeriksaan biopsy pada bulan Oktober 2011 dan dinyatakan ada keganasan pada kelenjar gondoknya

Pasien telah dijadwalkan untuk dilakukan operasi pengangkatan tumor pada bulan Agustus 2012, namun sejak kurang lebih dua minggu yang lalu, terdapat perdarahan terus menerus dari luka bekas biopsy dan nyeri pada benjolannya sehingga pasien datang ke poli bedah RSUD Soreang untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Pasien menyangkal adanya penurunan berat badan yang drastis, penonjolan pada mata, sering berkeringat ataupun sering berdebar-debar. Pasien kadang mengeluh adanya sesak nafas, namun menyangkal adanya kesulitan dalam menelan makanan atau perubahan suara menjadi serak.

Riwayat Penyakit Keluarga : tidak ada keluarga yang menderita penyakit serupa. Riwayat Alergi : tidak ada. Riwayat penyakit kelainan darah : tidak ada. RPD : Hipertensi +, tidak rutin berobat. DM tidak ada. Penyakit jantung tidak ada. Riw operasi : belum pernah dioperasi atau mendapat terapi radiasi sebelumnya

PEMERIKSAAN FISIK
Keadaan umum : Kesan sakit : sakit sedang Kesadaran : compos mentis Keadaan Gizi : cukup Ekspresi : tenang Posisi : tidak tampak letak paksa

Tanda tanda vital : TD : 150/80 mmHg Nadi : 84 x/menit Respirasi : 20 x/menit Suhu : 36,3 oC

Pemeriksaan Sistematik Mata : Conjungtiva anemis +/+, sklera ikterik -/-, ptosis THT : sekret -, epistaksis Axilla: Pembesaran KGB Axilla Thorax : B/P simetris, retraksi Cor : Bunyi jantung murni reguler, murmur Pulmo : VBS +/+ ka=ki, Rh-/-, Wh -/ Abdomen : Datar, Soepel, BU(+) Normal Extremitas : Akral hangat, CRT < 2, pulsasi +

Leher : terdapat benjolan pada leher kanan dengan ukuran 12x8x4 cm , konsistensi keras, berbenjol-benjol, permukaan tidak rata, darah (+), pus (-), nyeri tekan (+), Pembesaran KGB regional (-)

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Pemeriksaan Foto Thorax PA Tanggal 5 November 2011 Hasil : Bayangan opak densitas soft tissue di paratrakeal kanan yang mendorong trakea ke kiri ec massa tiroid kanan, tidak tampak metastase intrapulmonal disertai kardiomegali tanpa bendungan paru.

PEM. LAB

Pemeriksaan Sitologi dengan FNAB : Tanggal 4 Oktober 2011 Hasil : Carcinoma a/r coli bilateral Pemeriksaan Histopatologi ; Tanggal 24 oktober 2011 Hasil : Papillary Ca Thyroid dextra

RESUME ANALISIS KASUS

RESUMU
Seorang perempuan berusia 57 tahun dengan keadaan umum baik, kesan sakit sedang, kesadaran CM, anemis, tidak ikterik, tidak sianosis, gizi cukup datang ke RSUD Soreang dengan keluhan adanya benjolan di leher kanan. Pada anamnesis lebih lanjut didapatkan benjolan dirasakan sejak dua tahun yang lalu, awalnya sebesar beras dan tidak nyeri namun semakin lama semakin membesar hingga saat ini sebesar kepalan tangan orang dewasa. Benjolan dirasakan nyeri, ngilu dan mudah berdarah.

Pasien sudah berobat ke RSHS Bandung, dibiopsi dan didiagnosis keganasan tiroid serta dijadwalkan operasi bulan Agustus 2012, namun sejak 2 minggu yang lalu, pasien mengeluh terdapat perdarahan yang tidak berhenti serta nyeri yang bertambah pada benjolannya. Pasien kadang mengeluhkan adanya dyspnea, disangkal adanya disfonia dan disfagia. Selain itu disangkal adanya anoreksia, ptosis ataupun hiperhidrosis

Riwayat Penyakit Keluarga : tidak ada keluarga yang menderita penyakit serupa. Riwayat Alergi : tidak ada. Riwayat penyakit kelainan darah : tidak ada. RPD : Hipertensi +, tidak rutin berobat. DM tidak ada. Penyakit jantung tidak ada. Riw operasi : belum pernah dioperasi atau mendapat terapi radiasi sebelumnya

Status Lokalis a/r coli dextra : terdapat benjolan pada leher kanan dengan ukuran 12x8x4 cm , konsistensi keras, berbenjol-benjol, permukaan tidak rata, darah (+), pus (-), nyeri tekan (+), Pembesaran KGB regional (-)

FNAB : carcinoma a/r colli bilateral Histopatologi : Papillary Ca thyroid dextra Pemeriksaan Foto Thorax PA : massa tiroid kanan, tidak tampak metastase intrapulmonal disertai kardiomegali tanpa bendungan paru. Pemeriksaan Lab PT-INR

PT, aPTT : Normal INR : 0,80 (N:0,81-1,20)

Hematologi Rutin

Hb : 11,7 g/dl (N : 12-16)

Kimia Klinik: dalam batas normal

Diagnosis Utama Papillary carcinoma thyroid dextra Diagnosis Tambahan Hipertensi grade I

Terapi Rencana Tiroidektomi Total Terapi sementara : Cefadroxil 3x1 tab Asam Mefenamat 500 mg capl 3x1 capl Adona (Carbazochrome) 3x1 tab Captopril 12,5 mg tab 2x1 tab Prognosis Quo ad vitam : ad bonam Quo ad functionam : ad malam

TINJAUAN PUSTAKA

DEFINISI

Karsinoma tiroid adalah suatu keganasan (pertumbuhan tidak terkontrol dari sel) yang terjadi pada kelenjar tiroid

KLASIFIKASI
Mc Kenzie membedakan kanker tiroid atas 4 tipe yaitu : karsinoma papilare, karsinoma folikulare, karsinoma medulare karsinoma anaplastik

INSIDENSI
Karsinoma tiroid 1% dari diagnosa kanker baru tiap tahun. 3 kali lebih tinggi pada wanita dibanding pria. meningkat pada dekade 3 dan 4 kehidupan. Karsinoma papiler sekitar 80% dari seluruh keganasan tiroid. Karsinoma folikular adalah yang kedua, terhitung sekitar 10% kasus. Karsinoma medular 5-10%. Karsinoma anaplasatik 1-2%. Limfoma dan sarkoma primer jarang dijumpai