Anda di halaman 1dari 18

Makalah

KETATALAKSANAAN LEMBAGA PENDIDIKAN


Untuk Memenuhi Tugas Manajemen Pendidikan Dosen Pengampu: Rahmania Utari, M. Pd.

Disusun Oleh:

1. M. Fatkhul Damanhury 2. DyahNursanti 3. Zunalia Danung P. 4. Vinni Sofyaningsih 5. Endah Septi Marweni

09401241012 09401241013 09401241016 09401241037 09401241046

JURUSAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DAN HUKUM FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA TAHUN 2011

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Makalah yang berjudul Bab KetatalaksanaanLembagaPendidikan IX buku ManagemenPendidikan yang primer lain.

inimerupakansuatukajianterhadap

yaitutentangKetatalaksanaanLembagaPendidikan.Kajian dilakukanmenggunakansumber yaitubukuManagemenPendidikandansumbersekunderyaitudariliteratur

Sehinggadiharapkankajian yang dilakukanakanlebihmendalam. Buku primer digunakansebagaiacuanutamadalamkajiandanselanjutnyakajiandikembangkandan dilengkapidenganmenggunakanbuku-buku lain yang berkaitan. Kajian yang dilakukan terhadap ketatalaksanaan lembaga pendidikan dalam pengembangannya mengacu pada sub-sub bab dari bab IX buku Managemen Pendidikan. Yaitu: A. Managemen Ketatalaksanaan Lembaga Pendidikan, yang terdiri dari (1)Pengertian Ketatalaksanaan, (2)Penanganan Surat Menyurat dan (3)Ruanglingkup Kegiatan dalam Urusan Ketatalaksanaan Pendidikan; B. Sistem Informasi Managemen (SIM) Pendidikan, yang terdiri dari (1)Konsep Dasar SIM, (2)Konsep Dasar Informatika, (3) Definisi SIM, (4)Unsurunsur SIM Berbasis Komputer, (5)Mekanisme SIM Berbasis Komputer, dan (6)Implementasi SIM berbasis Komputer dalam Pendidikan Selanjutnyasebelummengkajilebihjauhmengenaiketatalaksanaanlembagape ndidikan, terlebihdahulukitakajimengenaidefinisidanbeberapapoinTata proses

poinpentingdariketatalaksanaanlembagapendidikan. laksanaataudisebutjugatatausahapendidikanyaitusegenap

kegiatanmenghimpun (menerima), mencatat, mengolah, menggadakan, mengirim, danmenyimpansemuabahanketerangan yang diperlukanolehorganisasi.

Mengacupadapengertianinimakatatalaksanaatautatausahabukanhanyameliputisurat

-suratsajatetapaimencakuppengelolaansemuabahanketeranganatauinformasi yang mencakupberwujudwarkat.1 Dalamketatalaksanaanlembagapendidikan minimal adatujuhruanglingkup yang harusditanganiyaitu2: (1)kegiatan yang menyangkutmanagemenkurikulum; (2)kegiatan yang menyangkutmanagemenmurid; (3)kegiatan (4)kegiatan yang yang

menangkutmanagemenpersonilatautenagapendidik;

menyangkutsurat-menyurat; (5)kegiatan yang menunjangmanagemenkeuangan; (6)kegiatan yang menunjangmanagemensaranaprasarana; dan (7)kegiatan yang menyangkuthubungansekolahdenganmasyarakat. Seiringdenganperkembanganteknologiinformasidankomunikasi(TIK) tatalaksanaatautatausahapendidikandewasainitelahmemanfaatkanberbagaikecangg ihandalamperkembangan TIK agar

lebihefektifdanefisien.Misalnyaadanyapengembangansisteminformasimanagemen (SIM) sebagaiupayamenyediakan data daninformasi yang

bermanfaatuntukpengambilankeputusan di semua level managemen (bawah, menengah, danatas).Implementasi SIM inimembutuhkanjaringankomputeryaitu LAN (local area network) dan WAN (wide area network)jaringantelepon agar dapatdenganmudahdiakses.

B. Rumusan Masalah: 1. Bagaimana konsep managemen ketatalaksanaan lembaga pendidikan? 2. Bagaimana peranan Sistem Informasi Managemen (SIM) atau

Information Management System(IMS) dalam dunia pendidikan?

1 2

Tatang M. Aimin, dkk. 2010. Managemen Pendidikan. Yogyakarta: UNY Press, hal. 115 Ibid, hal. 118-119

BAB II PEMBAHASAN

A. Manajemen Ketatalaksanaan Pendidikan 1. Pengertian Ketatalaksanaan Pendidikan Tata laksana atau disebut juga tata usaha pendidikan yaitu segenap proses kegiatan menghimpun (menerima), mencatat, mengolah, menggandakan,

mengirim dan menyimpan semua bahan keterangan yang diperlukan oleh organisasi. Dalam pengertian ini tata usaha bukan hanya meliputi surat-surat saja tetapi mencakup pengeloaan semua bahan ketrangan atau informasi yang berujud warkat.3 Dalam membahas pengelolaan warkat, tidak lepas dari pengelolaan arsip atau disebut kearsipan. Kearsipan diartikan sebagai suatu proses pengeloaan warkat mulai dari penciptaan, penerimaan, pengumpulan, pengaturan,

pengendalian, pemeliharaan dan perawatan serta penyimpanan warkat menurut sistem tertentu, sehingga pada saat dibutuhkan dapat dengan cepat dan tepat ditemukan, serta bila arsip-arsip tersebut tidak bernilai guna lagi, maka harus dimusnahkan. Kearsipan memiliki peranan penting bagi jalannya suatu organisasi, yaitu sebagai sumber informasi dan sebagai pusat ingatan bagi organisasi. Sedangkan menurut William Leffingwe dan Edwin Robinson yang telah diterjemahkan oleh The Liang Gie pekerjaan kantor atau tata laksanan ini pekerjaannya menyangkut segala usaha perbuatan menyangkut warkat, pemakaian warkat-warkat dan pemeliharaannya guna dipakai untuk mencari keterangan dikemudian hari. 4 Keunggulan dan fungsi sistem penanganan kearsipan yang tertata dalam setiap organisasi, yaitu sebagai berikut:
3 4

Ibid, hal. 115 SuharsimiArikunto dan Lia Yuliana. 2009. Manajemen Pendidikan. Yogyakarta: Aditya Media, hal.341

a. Aktivitas kantor/organisasi akan berjalan dengan lancar. b. Dapat dijadikan bukti-bukti tertulis apabila terjadi masalah. c. Dapat dijadikan sebagai sarana komunikasi secara tertulis. d. Dapat dijadikan bahan komunikasi. e. Dapat menghemat waktu, tenaga dan biaya. f. Sebagai alat pengingat. g. Sebagai alat penyimpan warkat. h. Sebagai alat bantu perpustakaan di organisasi apabila memiliki

perpustakaan. i. Merupakan bantuan yang berguna bagi peimpinan dalam menetukan kebijaksanaan organisasi. j. Kearispan berarti penyimpanan secara tetap dan teratur warkat-warkat penting mengenai kemajuan organisasi. Sistemkearsipan yang seringdanmasihberlaku di instansi-

instansidiantaranyasebagaiberikut: a. Sistem sentralisasi merupakan kearispan dimana semua surat perusahaan disimpan dalam satu ruangan bukan dalam kantor terpisah. b. Sistem desentralisasi adalah sistem kearsipan yang dalam pelaksanaannya tidak dipusatkan pada satu unit kerja, karena masing-masing unit pengolah menyimpan arsipnya. Kegiatanintidarikearsipanadalahfilling yaitupenyimpanansecaratetapdanteraturwarkatwarkatpentingmengenaikemajuansistemorganisasi. Filling diartikansuatu proses penciptaan, pengumpulan, pemeliharaan, pengaturan, pengawasan, penyusunan, danpenyimpananwarkatdengancaraataumetode yang

sistematissehinggawarkattersebutdenganmudahcepatdantepatdapatditemukankem baliapabilasewaktu-waktudibutuhkan. Sistempenyimpanan yang

sesuaidiantaranyasebagaiberikut5:

a.

Sistemabjad;

b.

Sistemmasalah;

c.

Sistemnomor; d. Sistemtanggal; e. Sistemwilayah.

2. Penanganan Surat Menyurat Proses penanganan surat menurut LAN RI (1997), melalui tahap-tahap sebagai berikut6: a. Penyortiran surat, berdasarkan surat penting, surat dinas pemerintahan, surat dinas perusahaan dan surat dinas perorangan. b. Pembukaan sampul dan pengeluaran surat dari dalam sampul. c. Meneliti surat. d. Pembacaan surat dan pemberian kartu disposisi. e. Penyampaian surat (intern). f. Pencatatan surat (menggunakan kartu kendali, buku agneda, buku pembantu agenda). g. Langkah akhir (penyimpanan surat baik arsip aktif maupun inaktif). Dalam arsip. 7 a. Penerima surat bertugas: 1) Menerima surat 2) Menerima jumlah dan alamat surat 3) Memberi paraf dan nama terang pada buku ekspedisi 4) Meneliti tanda-tanda kerahasiaan surat, kesesuaian isi surat 5) Meneruskan kepada penyortir surat b. Penyortir surat bertugas: 1) Menerima surat masuk 2) Mengelompokkan surat kedalam surat dinas dan pribadi
5 6 7

penyusunan

surat

dikenal

beberapa

petugas

penghimpun(penerima), penyortir, pencatat, pengarah, pengolah dan penata

Tatang M. Aimin, dkk, op. cit.,hal. 117 Ibid, hal. 118 SuharsimiArikunto dan Lia Yuliana, op. cit., hal. 350-351

3) Membuka surat dinas berdasarkan jenis surat penting dan surat biasa 4) Meneliti lampiran 5) Membubuhkan tanda penerimaan pada setiap surat 6) Menyampaikan surat yang sudah terbuka atau masih tertutup kepada pencatat surat. c. Pencatat surat bertugas ; 1) Menerima, menhitung dan mencatat surat yang sudah diteliti 2) Mencatat surat tersebut pada pengantar surat, kartu kendali, lembar pengatar surat rahasia 3) Menyampaikan surat diatas setelah dilampiri lembar pengantar dan kartu kendali d. Pengarah bertugas: 1) Menerima, meneliti surat yang telah dilampiri lembaran pengantar atau kartu kendali, untuk itu serahkan dengan menunjukkan siapa pengolah surat 2) Menyampaikan surat tersebut diatas kepada pengolah, dengan melalui petugas tata usaha sekolah 3) Menyimpan arsip kartu kendali satu lembar e. Pengolah bertugas: 1) Menerima surat, membahas sendiri atau membahsa dengan

memberikan disposisi pada lembar disposisi yang telah tersedia 2) Mengembalikan surat yang telah diolah kepada pengarah melalui petugas tata usaha yang ditempatkan padanya f. Penata arsip bertugas: 1) Mengolah surat dari pengarah yang telah disimpan pada almari berkas sesuai dengan system klasifikasi yang berlaku 2) Menerima kartu kendali untuk disimpan pada tempatnya 3) Mengirim kartu kendali lain pada pengolah sebagai bukti bahwa surat yang sudah diolah sudah disimpan dibagian arsip

3. Ruang

Lingkup

Kegiatan

dalam

Urusan

Ketatalaksanaan

Pendidikan Bagian ketatausahaan sekolah dimaksudkan untuk dapat mempermudah proses penyelanggaraan kegiatan pendidikan di sekolah. Secara rinci kegiatan sekolah yang dibantu kemudahannya adalah kegiatan-kegiatan sebagai berikut8: a. Kegiatan yang menyangkut manajemen kurikulum. b. Kegiatan yang menyangkut manajemen murid. c. Kegiatan yang menyangkut manajemen personil atau tenaga pendidik dan tenaga kependidikan. d. Kegiatan mengenai pekerjaan surat menyurat. e. Kegiatan yang menunjang manajemen keuangan. f. Kegiatan yang menunjang manajemen sarana prasarana. g. Kegiatan yang menunjang hubungan sekolah dengan masyarakat. SesuaidenganperkembanganTeknologiInformasidanKomunikasi pekerjaantatalaksanasekolahdapatdibantudenganpemanfaatanteknologi (TIK), yang

sesuai.dalampenerapan TIK untukkegiatantatausaha di lingkunganpendidikan, akanberjalanseiringdengankemampuanlembagaatausekolahdalammenyiapkanpera ngkatotak(brainware), perangkatkeras(hardware), Salah satu perangkatlunak(software), bentuknya yaitu

danorganisasiataumanajemen.

pengembangansisteminformasimanagemen (SIM) sebagaiupayamenyediakan data daninformasi yang bermanfaatuntukpengambilankeputusan di semua level managemen (bawah, menengah, danatas). Implementasi SIM

inimembutuhkanjaringankomputeryaitu LAN (local area network) dan WAN (wide area network)jaringantelepon agar dapatdenganmudahdiakses.
8

Tatang M. Aimin, dkk, op. cit., hal. 118

B. Sistem Informasi Manajemen (SIM) Pendidikan 1. Konsep Dasar SIM Posisi SIM sering disamakan dengan TIK atau bahkan dianggap lebih luas dibandingkan dengan TIK sehinggga sering salah dalam menentukan posisinya. TIK memiliki bidang kajian yang bermacam-macam karena dalam TIK tidak hanya membahas masalah teknologi informasi dan komputer tetapi juga membahas teknologi komunikasi/telekomunikasi. Adapun bidang kajian TIK sebagai berikut9: a. E-learning b. Manajemen informasi c. Teknologi informasi d. Teknologi komputer e. SIM f. Internet g. Teknologi komunikasi h. Teknologi jaringan komputer i. j. Sistem keamanan jaringan komputer Sistem basis data. Jika kita melihat bidang kajian TIK maka SIM adalah bagian kajian dari Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Dalam tataran teknis atau implementasi di sekolah-sekolah kedua hal ini (TIK dan SIM) saling terkait.

2. Konsep Dasar Informasi

Ibid, hal. 120

Data adalah fakta-fakta, simbol-simbol dan angka-angka yang relatif tidak berarti sebelum diadakan proses selanjutnya terhadap data tersebut. Sedangkan definisi informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerima. Berdasarkan ciri-ciri informasinya, terdapat perbedaan anatara data dan informasi. Data adalah sebagai bahan baku yang akan diolah menjadi suatu informasi yang berarti bagi penerimanya. Sedangkan informasi dapat digunakan dalam rangka mengambil keputusan. Davis (1999: 31)10 mengatakan ciri-ciri informasi dalam lingkup sistem informasi manajemen sebagai berikut: a. Benar atau salah b.Baru c. Tambahan d.Korektif e. Penegas Murdick (1997, 194)11mengatakanada 6 karakteristikdarijenisinformasi yang paling tepatdalampenggunaannyadengankomputeryaitu: a. Kecepatan, alat komputer sangat besar nilainya apabila diperlukan kecepatan dalam pengolahan data. b. Kuantitas, data dalam volume yang besar dapat diproses dengan cepat. c. Repetitif, data dalam volume yang besar dapat diproses dengan sangat cepat. d. Kompleksitas, masalah yang bermacam-macam variabel yang saling berinteraksi, dapat diselesaikan dengan cepat dan tepat. e. Input yang pasti, komputer membutuhkan input yang pasti intuisi dan pertimbangan bukanlah atribut dari mesin. f. Output yang akurat, hasil yang sangat akurat dapat diperoleh, dan hal ini tidak dipengaruhi oleh rasa kebosanan dan kelelahan.

10 11

Ibid, hal. 123 Ibid, hal. 124

10

Denganmelihatperkembangandiatas, menurutSondang P. Siagian, (2001: 15) dapatditempuh 8 tahappentingdalampenanganainformasiyaitu: a. Penciptaan informasi b. Pemeliharaan saluran informasi c. Transmisi informasi d. Penerimaan informasi e. Penyimpanan informasi f. Penelusuran informasi g. Penggunaan informasi h. Penilaian kritis dan umpan balik.
12

3. Definisi SIM Definisi SIM adalah suatu sistem yang diperlukan oleh suatu organisasi untuk menyediakan informasi yang penting dalam rangka mencapai tujuan organisasi. Dengan adanya SIM yang baik maka pengembangan dan kelangsungan hidup suatu organisasi dapat dicapai dengan baik. Dalam rangka mengikuti perkembangan teknologi informasi yang semakin pesat, maka keberadaan SIM berbasis komputer dalam suatu organisasi sangat diperlukan. Gordon B. Davis (1995), bahwa sistem informasi manajemen merupakan sebuah sistem manusia dan mesin yang terpadu untuk menyajikan informasi guna mendukung fungsi operasi, manajemen, dan proses pengambilan keputusan dalam sebuah organisasi. Soetedjo Moeljodihardjo (1992), sistem informasi manajemen, yaitu suatu metode yang menghasilkan informasi yang tepat waktu (timely) bagi manajemen tentang lingkungan eksternal dan operasi internal sebuah organisasi, dengan tujuan untuk menunjang pengambilan keputusan dalam rangka memperbaiki perencanaan dan pengendalian.

12

Ibid

11

Komarudin (1997), sistem informasi manajemen adalah suatu sistem informasi yang memungkinkan pimpinan organisasi mendapatkan informasi dengan kuantitas dan kualitas yang tepat untuk digunakan dalam proses pengambilan keputusan. Robert W. Holmes (1992), SIM adalah sistem yang dirancang untuk menyajikan informasi pilihan yang berorientasi kepada keputusan yang diperlukan oleh manajemen guna merencanakan, mengawasi, dan menilai aktivitas organisasi yang dirancang dalam kerangka kerja yang menitikberatkan pada perencanaan keuntungan, perencanaan penampilan, dan pengawasan pada semua tahap.13 Dengan demikian, SIM Pendidikan merupakan perpaduan antara sumber daya manusia dan aplikasi teknologi informasi untuk memilih, menyimpan, mengolah, dan mengambil kembali data dalam rangka mendukung proses pengambilan keputusan bidang pendidikan. Pengertian lain SIM Pendidikan adalah suatu sistem yang dirancang untuk informasi guna mendukung pengambilan keputusan pada kegiatan manajemen (perencanaan, penggerakan, pengorganisasian, dan pengendalian) dalam lembaga pendidikan. Sistem informasi manajemen pendidikan saat ini baru sebatas wacana, dihaeapkan pada waktu yang tidak terlalu lama, SIM Pendidikan ini tidak hanya sebatas wacana tetapi sudah mengarah ke aplikasi yang betul-betul sudah menunjang kegiatan dunia pendidikan pada umumnya. Untuk menerapkan SIM Pendidikan yang terpadu, dan memiliki kapabilitas dalam mendukung keberhasilan dunia pendidikan yang signifikan, diperlukan keseimbangan sumber daya yang tersedia antara ketersediaan sumber daya manusia yang memiliki keterampilan dalam mengoperasikan teknologi informasi seperti komputer dan

13

Ety Rochaety, dkk. 2006. SistemInformasiManajemenPendidikan. Jakarta: PT BumiAksara, hal.

12

12

ketersediaan dana untuk pengadaan perangkat komputer yang sudah semakin canggih.14 Peranan SIM berbasis komputer dalam organisasi sangat penting dalam rangka mencapai tujuan organisasi tersebut, karena setiap kebijakan atau keputusan yang diambil jika didasarkan pada informasi yang akurat dan relevan akan menghasilkan keputusan yang baik. Tugas dari SIM adalah memberikan kemudahan informasi yang digunakan dalam perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian terhadap kegiatan suatu organisasi sehingga tujuan organisasi tersebut dapat dicapai.

4. Unsur-Unsur SIM Berbasis Komputer SIM berbasis komputer memiliki beberapa unsur yang menjadi bagian dari sistem, sehingga sistem tersebut dapat berjalan dengan baik. Unsur dasar dari SIM berbasis komputer terdiri dari 3 unsur yaitu: a. Hardware(perangkat keras) b. Software(perangkat lunak) c. Brainware (personalia)

5. Mekanisme Kerja SIM Berbasis Komputer Sebuah SIM, baik sistem informasi manual maupun yang dilengkapi dengan dengan perlengkapan sistem komputer memiliki komponen dasar yang sama, yaitu masukan berupa bahan informasi/data, pengolahan data, instruksi dan prosedur, keluaran serta catatan-catatan dan arsip. Bahan informasi ini yang akan diolah menjadi suatu informasi yang berguna bagi manusia. Proses pengolahan data ini dilakukan dalam suatu mekanisme kerja SIM. Menurut Richard L. Nolan terdapat enam tahap pertumbuhan dan perkembangan SIM pada organisasi, yaitu tahap initation, contagion, control, integration, data administration, dan maturity.

14

Ibid, hal. 13

13

Murdick (1997: 98)15 menyatakan komponen-komponen SIM dibagi menjadi lima bagian, yaitu: a. Input data b. Pengolah data c. Catatan dan arsip d. Intruksi dan prosedur e. Output Mekanismekerja SIM inidapatdigambarkandalambagansebagaiberikut:

InstruksidanProsedur

Input Data

Pengolah Data

Output laporan

CatatandanArsip

6. Implementasi SIM Berbasis Komputer dalam Pendidikan Implementasi SIM berbasis komputer sangat diperlukan dalam

pengembangan dunia pendidikan. Peran tersebut dapat dilihat dari banyaknya manfaat dan keunggulan yang dapat diambil dari implementasi SIM berbasis komputer untuk mendukung pengembangan pendidikan, seperti kecepatan, akurasi informasi, tampilan yang menarik, kudahan dalam pelacakan data, dan lainnya. Implementasi SIM berbasis komputer dapat berupa: sistem informasi akademik, sistem informsi keuangan disekolah-sekolah, pemanfaatan LAN, internet dan lainnya.16 Peranan SIM berbasis komputer dalam bidang pendidikan antara lain sebagai berikut: a. Implementasi sistem informasi akademik (Siakad)
15 16

Tatang M. Aimin, dkk, op. cit., hal. 130 Ibid, hal. 132

14

b. Implementasi sistem informasi keuangan (Sikeu) c. Implementasi sistem informasi kepegawaian (Sikep) d. Sistem basis data e. Implementasi WAN dan LAN f. Implementasi sistem informasi perpustakaan. Implementasi SIM

berbasiskomputerdenganperangkatlunaktertentuharusmemperhatikanmasalahkeam anan. Dengandemikiansistemkeamanan yang

baikmerupakansalahsatukriteriapokokdalamunsurperangkatlunaksisteminformasi manajemenberbasiskomputer. Ada model sistemkeamananuntukjaringankomputer yang dikemukanolehbeberapaahli. Salah satu sebagaimana model yang

sistemkeamananadalahsistemkeamananfirewall diungkapkanoleh McLeod Jr.17

17

Lantip Diat Prasojo dan Sunarta. 2009. Pengembangan Model Electronic System Development Life Cycle di Dinas Pendidikan Kota Yogyakart. Yogyakarta: Program Pnelitian Universitas Yogyakarta

15

BAB III KESIMPULAN

Dari kajian mengenai ketatalaksanaan lembaga pendidikan dapat disimpulkan bahwa: Pertama, Perlu adanya persamaan defini bahwasanya ketatalaksanaan atau ketatausahaan tidak hanya sekedar mengenai surat menyurat tetapi mencakup pengelolaan semua bahan keterangan atau informasi yang berwujud warkat, dan pengelolaan warkat itu sendiri dekat hubungannya dengan pengelolaan arsip. Kedua,ketatalaksanaan atau ketatausahaan mempunyai manfaat bagi sekolah dalam berbagai kegiatan yang dalam kajian kami terdapat tujuh kegiatan.18 Ketiga, seiring dengan perkembangan TIK(Teknologi Informasi dan Komunikasi) ketatalaksanaan pendidikan telah mengadopsi teknologi-teknologi yang tepat dalam pengembangannya. Antara lain adalah digunakannya SIM(Sistem Informasi Managemen) dalam pendidikan yang berbasis pada komputer. Keempat, penggunaan SIM(Sistem Informasi Managemen) pendidikan yang berbasis komputer dalam implementasinya bermanfaat dalam pengembangan pendidikan. Manfaat-manfaat ini seperti: kecepatan, akurasi informasi, desain tampilan yang menarik dan kemudahan dalam melacak data. Sedang peranan SIMatau information management system (IMS) berbasis komputer dalam dunia pendidikan yaitu: (1)implementasi sistem informasi akademik (Siakad); (2)implementasi sistem informasi keuangan (sikeu); (3)implementasi sistem informasi kepegawaian (Sikep); (4)sistem basis data; (5)implementasi LAN (local area network) dan WAN (wide area network); dan (6)implementasi sistem informasi perpustakaan. Kelima, dalam implementasi SIM atau IMS berbasis komputer dalam dunia pendidikan dengan menggunakan perangkat lunak tertentu perlu adanya

18

Lihat Tatang M. Aimin, dkk, op. cit., hal. 118

16

pengamanan. Contoh pengamanannya yaitu dengan firewall seperti yang diungkapkan oleh MCLeod JR. Selanjutnya dalam implementasi SIM atau IMS utamanya yang berbasis komputer perlu adanya pengembangan-pengembangan mengingat semakin kompleknya ketatalaksanaan lembaga pendidikan. Personalia (brainware) sebagai salah satu unsur SIM juga perlu ditingkatkan kemampuannya dalam penggunaan teknologi utamanya yang berkaitan dengan SIM atau IMS. Pada gilirannya kegiatan-kegiatan dalam ketatalaksanaan lembaga pendidikan akan semakin efektif dan efisien.

17

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi,

dan Lia Yuliana.

2009.

Manajemen Pendidikan.

Yogyakarta: Aditya Media. Lantip Diat Prasojo dan Sunarta. 2009. Pengembangan Model Electronic System Development Life Cycle di Dinas Pendidikan Kota Yogyakart. Yogyakarta: Program Penelitian Universitas Negeri Yogyakarta Rochaety Ety, dkk. 2006. Sistem Informasi Manajemen Pendidikan. Jakarta: PT Bumi Aksara. Tatang M. Aimin, dkk. 2010. Manajemen Pendidikan. Yogyakarta: UNY Press.

18