Anda di halaman 1dari 12

TUGAS IKM

1. Untuk deteksi dini Demam berdarah Dengue (DBD), mahasiswa fakutas kedokteran Universitas Dunia Lain mengembangkan rapid tes dengan mengunakan strip berbahan kimia tertentu yang dapat mendeteksi antibodi arbovirus penyebab DBD pada sampel darah penderita . Untuk mengetahui sejauh mana rapid tes ini dapat digunakan, maka dilakukan pengujian rapid tes ini terhadap 800 penderita DBD dan 1000 yang bukan penderita DBD. Rapid tes ternyata memberikan hasil positif pada 400 penderita DBD, dan hasil tes positif juga didapatkan pada 200 orang yang TIDAK menderita DBD. Instruksi : a). Buatlah tabel; b). Berapa true positif ; c) berapa true negatif:; d). Berapa false positif; e).berapa false negatif? Jawab : a. Tabel : STATUS PENYAKIT Positif (sakit) Positif (+) Hasil Tes Negatif (-) JUMLAH True positive (a) 400 False negative (c) 400 800 Negatif (tidak sakit) False positive (b) 200 True negative (d) 800 1000

b. True positive = 400 (a) c. True negative = 800 (d) d. False positive = 200 (b) e. False negative = 400 (c) 2. a. Sebutkan tingkat pencegahan penyakit menurut Leavell and Clark b. Sebutkan masing-masing 1 contoh (soal a) untuk penyakit Demam berdarah Jawab : a. Tingkat pencegahan penyakit menurut Leavell and Clark ada 5, yaitu : (prepathogenesis period): 1. Health promotion 2. Spesific protection (period of pathogenesis) : 3. Early diagnosis & Prompt treatment
SECONDARY PREVENTATION PRIMARY PREVENTATION

4. Disability Limitation 5. Rehabilition Penjelasan :

TERTIARY PREVENTATION

1. Promosi Kesehatan (Health Promotion) Dalam tingkat ini dilakukan pendidikan kesehatan, misalnya dalam peningkatan gizi, kebiasaan hidup, perbaikan sanitasi lingkungan seperti penyediaan air rumah tangga yang baik, perbaikan cara pembuangan sampah, kotoran, air limbah, hygiene perorangan, rekreasi, sex education, persiapan memasuki kehidupan pra nikah dan persiapan menopause.

2. Perlindungan Khusus (Spesific Protection) Program imunisasi sebagai bentuk pelayanan perlindungan khusus, pendidikan kesehatan sangat diperlukan terutama di Negara-negara berkembang. Hal ini karena kesadaran masyarakat tentang pentingnya imunisasi sebagai perlindungan terhadap penyakit pada dirinya maupun anak-anaknya masih rendah. Selain itu pendidikan kesehatan diperlukan sebagai pencegahan terjadinya kecelakaan baik ditempat-tempat umum maupun tempat kerja.

3. Diagnosis dini dan pengobatan segera (early diagnosis and prompt treatment) Karena rendahnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat terhadap kesehatan dan penyakit, maka sering sulit mendeteksi penyakit-penyakit yang terjadi di masyarakat. Bahkan kadang-kadang masyarakat sulit atau tidak mau diperiksa dan diobati penyakitnya. Hal ini dapat menyebabkan masyarakat tidak memperoleh pelayanan kesehatn yang layak. Oleh sebab itu pendidikan kesehatan sangat diperlukan dalam tahap ini.

4. Pembatasan cacat (disability limitation) Oleh karena kurangnyaa pengertian dan kesadaran masyarakat tentang kesehatan dan penyakit, maka sering masyarakat tidak melanjutkan pengobatannya sampai tuntas. Dengan kata lain mereka tidak melakukan pemeriksaan dan pengobatan yang komplit terhadap penyakitnya. Pengobatan yang tidak layak dan sempurna dapat mengakibatkan orang yang bersangkutan cacat atau ketidak mampuan. Oleh karena itu, pendidikan kesehatan juga diperlukan pada tahap ini. Penanganan secara tuntas pada kasus-kasus infeksi organ reproduksi menjegah terjadinya infertilitas.

5. Rehabilitasi (rehabilitation) Setelah sembuh dari suatu penyakit tertentu, kadang-kadang orang menjadi cacat, untuk memeulihkan cacatnya tersebut kadang-kadang diperlukan latihan tertentu. Oleh karena kurangnya pengetian dan kesadaran orang tersebut, ia tidak akan segan melakukan latihanlatihan yang dianjurkan. Disamping itu oorang yang cacat stelah sembuh dari penyakit, kadang-kadang malu untik kembali ke masyarakat. Sering terjadi pula masyarakat tidak mau menerima mereka sebagai anggoota masyarakat yang normal. Oleh sebab itu jelas pendidikan kesehatan diperlukan bukan saja untuk orang yang cacat tersebut, tetapi juga perlu pendidikan kesehatan pada masyarakat.

b. Contoh upaya pencegahan penyakit menurut Leavell & Clark : 1. Peningkatan kesehatan (Health promotion) Contohnya : Dapat dilakukan dengan mengendalikan vektor nyamuk, antara lain dengan menguras bak mandi/penampungan air sekurang-kurangnya sekali seminggu, mengganti/menguras vas bunga dan tempat minum burung seminggu sekali, menutup dengan rapat tempat penampungan air, mengubur kaleng-kaleng bekas, aki bekas dan ban bekas di sekitar rumah, dan perbaikan desain rumah. 2. Perlindungan umum dan khusus terhadap penyakit-penyakit tertentu (specific protection) Contohnya : Vektor nyamuk pembawa virus dengue dapat dikontrol dengan menggunakan ikan pemakan jentik dan bakteri. Di samping itu, pengasapan (fogging) dapat membunuh nyamuk dewasa, sedangkan pemberian bubuk abate pada tempattempat penampungan air dapat membunuh jentik-jentik nyamuk. Selain itu dapat juga digunakan larvasida. 3. Penegakkan diagnosa secara dini dan pengobatan yang cepat dan tepat (early diagnosis and prompt treatment) Contohnya : Apabila muncul gejala-gejala penyakit demam berdarah, segera melakukan pemeriksaan, dan memberikan penanganan yang tepat sebelum berkembang menjadi semakin parah. 4. Pembatasan kecacatan (dissability limitation) Contohnya : Memberikan pengobatan dan perawatan secara intensif dan menyeluruh kepada pasien DBD, misalnya dengan cara menjalani rawat inap di rumah

sakit, pemberian infus dan elektrolit untuk mengganti cairan tubuh, serta transfusi darah akibat pendarahan yang terjadi. 5. Pemulihan kesehatan (rehabilitation) Contohnya : Ruang sosial, yaitu memulihkan kembali kehidupan sosial masyarakat sehingga masyarakat mau menerima kembali. Misalnya, pasien yang telah sembuh dari penyakit DBD, tidak boleh dikucilkan atau dijauhi dengan alas an takut ditulari. Karena demam berdarah tidak menular melalui kontak manusia melainkan menular melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti betina.

3. Untuk deteksi dini

Demam berdarah Dengue (DBD), mahasiswa fakutas kedokteran

Universitas Dunia Lain mengembangkan rapid tes dengan mengunakan strip berbahan kimia tertentu yang dapat mendeteksi antibodi arbovirus penyebab DBD pada sampel darah penderita . Untuk mengetahui sejauh mana rapid tes ini dapat digunakan, maka dilakukan pengujian rapid tes ini terhadap 500 penderita DBD dan 8000 yang bukan penderita DBD. Rapid tes ternyata memberikan hasil positif pada 400 penderita DBD, dan hasil tes positif juga didapatkan pada 200 orang yang TIDAK menderita DBD. Instruksi : a). Buatlah tabel; b). Berapa true positif ; c) berapa true negatif:; d). Berapa false positif; e).berapa false negatif? Jawab : a. Tabel : STATUS PENYAKIT Positif (sakit) Positif (+) Hasil Tes Negatif (-) JUMLAH True positive (a) 400 False negative (c) 100 500 Negatif (tidak sakit) False positive (b) 200 True negative (d) 600 800

b. True positive = 400 (a) c. True negative = 600 (d) d. False positive = 200 (b) e. False negative = 100 (c)

4. Seorang pasien laki-laki umur 50 tahun memeriksakan diri kepada seorang dokter keluarga dengan keluhan batuk berdahak sudah sebulan, dan mengalami penurunan nafsu makan dan berat badan. Pasien bekerja sebagai buruh bangunan. Dokter yang bersangkutan melakukan pemeriksaan sputum BTA pada dahak pasien untuk melihat ada tidaknya infeksi tuberkulosis. Tindakan dokter ini termasuk ... a. b. c. d. e. Mass screening Multiple screening Targeted skrining Muliphasic screening Case finding/opportunistic screening

Untuk deteksi dini

Demam berdarah Dengue (DBD), mahasiswa fakutas kedokteran

Universitas Dunia Lain mengembangkan rapid tes dengan mengunakan strip berbahan kimia tertentu yang dapat mendeteksi antibodi arbovirus penyebab DBD pada sampel darah penderita . Untuk mengetahui sejauh mana rapid tes ini dapat digunakan, maka dilakukan pengujian rapid tes ini terhadap 200 penderita DBD dan 600 yang bukan penderita DBD. Rapid tes ternyata memberikan hasil positif pada 150 penderita DBD, dan hasil tes positif juga didapatkan pada 150 orang yang TIDAK menderita DBD. Tabel STATUS PENYAKIT Positif (sakit) Positif (+) Hasil Tes Negatif (-) JUMLAH 5. Berapakah sensitivitas rapid tes ini.... a. b. c. d. e. 50% 60% 75% 85% 90% True positive (a) 150 False negative (c) 50 200 Negatif (tidak sakit) False positive (b) 150 True negative (d) 450 600

Jawab : Sensitivitas = = 6. Berapakah spesifisitas tes ini a. b. c. d. e. 50% 60% 75% 85% 90%

100% = 100% = 75% (c)

100%

Jawab : Spesifisitas = =

100% = 100% = 75% (c)

100%

7. Berapakah positive predictive value (nilai prediksi positif) tes ini ? f. g. h. i. j. 50% 60% 75% 85% 90% 100% = 100%

Jawab : PPV =

=
8.

100% = 50% (a)

Berapakah negative prediktive value (nilai prediksi negatif) tes ini? a. b. c. d. e. 50% 60% 75% 85% 90% 100% = 100%

Jawab : NPV =

100% = 90% (e)

9.

Jika kemudian kita menggunakan tes ini untuk mendiagnosis DBD pada pasien yang berkunjung ke poliklinik pediatri, maka berapa orangkah dari 100 orang yang sebenarnya tidak menderita DBD kemungkinan terdiagnosis DBD dengan rapid tes ini? a. b. c. d. e. 10 orang 15 orang 25 orang 40 orang 50 orang

Jawab : Jumlah yang benar-benar sakit (sensitivitas = 75%)

100 orang = 75 orang


Jumlah yang tidak sakit = (100 75) orang = 25 orang (c)

10.

Jika idealnya sebuah skrining tes dapat digunakan dimasyarakat jika setidaknya tes tersebut dapat mendeteksi 90% dari orang yang menderita penyakit dan juga memberikan hasil negatif pada minimal 85% orang yang tidak menderita penyakit, maka rapid tes DBD pada skenario tersebut di atas ..... a. Tidak bisa digunakan sebagai skrining tes karena tes hanya mendeteksi 75% dari mereka yang menderita DBD b. Bisa digunakan sebagai skrining tes karena dari 100 orang yang memberikan hasil tes negatif hanya 10% yang menderita DBD c. Tidak bisa digunakan karena 50% penderita DBD memberikan hasil negatif dengan tes ini. d. e. Bisa digunakan karena negatif prediktive valuenya 90% BSSD

Jawab : a

11.

Walaupun konsep sensitivitas dan spesifisitas biasanya diterapkan pada tes diagnostik laboratorium, konsep ini cukup valid untuk diterapkan pada tes lain untuk menunjukkan ada atau tidaknya suatu penyakit.

Anggaplah sebuah kuesioner psikometrik, merupakan suatu perangkat tes untuk mendeteksi kasus gangguan kepribadian yang tidak terdiagnosis, ditemukan setelah beberapa kali percobaan di beberapa klinik yang berbeda dan dari hasilnya menunjukkan bahwa tes ini mempunyai sensitivitas 25 % dan spesifisitas 99 %.

Pertanyaan : 1. Apakah kuesioner ini lebih bermanfaat sebagai perangkat (tool) klinik atau public health ? Jelaskan! 2. Jika 262 orang, setengah dari jumlah tersebut tidak menderita gangguan kepribadian (131), setelah di tes, berapakah false negatif yang dihasilkan? 3. Berapa false positif? 4. Konsekuensi buruk apakah yang mungkin terjadi jika kita menggunakan tes untuk skrining dengan tingkat sensitivitas yang rendah ? 5. Konsekuensi buruk apakah yang mungkin terjadi jika kita menggunakan tes untuk skrining dengan spesifisitas rendah ?

Jawab : 1. Berdasarkan definisi Kesehatan Masyarakat (Public Health) menurut Winslow (1920) bahwa Kesehatan Masyarakat (Public Health) adalah Ilmu dan Seni : mencegah penyakit, memperpanjang hidup, dan meningkatkan kesehatan. Salah satu dari Usaha-usaha Pengorganisasian Masyarakat menurut Notoatmodjo (2003) yaitu melalui pengorganisasian pelayanan-pelayanan medis dan perawatan untuk diagnosis dini dan pengobatan. Kuisioner psikometrik kurang tepat jika hanya dikatakan sebagai perangkat (tool) klinik, karena kuesioner psikometrik tersebut bertujuan untuk mendeteksi kasus gangguan kepribadian yang tidak terdiagnosis. Jadi dapat dikatakan, kuisioner psikometrik ini sebagai salah satu wujud dari usaha-usaha pengorganisasian masyarakat dalam hal melakukan diagnosis dini terhadap kasus gangguan kepribadian dengan menggunakan konsep sensitivitas dan spesifisitas. Dengan mengetahui secara dini ada atau tidaknya penyakit, masyarakat dapat mencegah penyakit,

memperpanjang hidup, dan meningkatkan kesehatan.

Tabel STATUS PENYAKIT Positif (sakit) Positif (+) Hasil Tes Negatif (-) JUMLAH 2. True positive (a) 25% False negative (c) 75% 131 orang (100%) Negatif (tidak sakit) False positive (b) 1% True negative (d) 99% 131 orang (100%)

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa presentase True positive sebesar 25% (karena sensitivitas 25%), jadi diperoleh presentase false negative adalah 100% - 25% = 75% Sehingga besarnya false negative =

131 orang = 98 orang

3.

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa presentase True negative sebesar 99% (karena spesitivitas 99%), jadi diperoleh presentase false positive adalah 100% - 99% = 1% Sehingga besarnya false positive =

131 orang = 1 orang

4.

Sensitivitas adalah kemampuan test yang digunakan untuk mengidentifikasi secara tepat orang yang benar-benar sakit. Untuk menunjukkan keakuratan dari screening test, maka nilai sensitivitas seharusnya tinggi. Apabila nilai sensitivitas rendah, maka akan berdampak buruk terutama pada golongan false negative, karena meskipun pada kenyataannya mereka sakit, namun hasil tesnya menunjukkan hasil negatif, sehingga mereka dinyatakan tidak sakit. Konsekuensi buruk yang dapat terjadi yaitu tidak dapat dilakukan pencegahan penyakit terhadap golongan false negative meskipun telah didiagnosis secara dini. Akibatnya, penyakit dapat berkembang, bahkan menular kepada orang yang sehat karena tidak adanya pengobatan dini.

5.

Spesifisitas merupakan kemampuan test yang digunakan benar-benar mampu untuk mengidentifikasi orang yang benar-benar tidak sakit. Untuk menunjukkan keakuratan dari screening test, maka nilai spesitifitas seharusnya tinggi. Apabila nilai spesitifitas rendah, maka akan berdampak buruk terutama pada golongan false positive, karena meskipun pada kenyataannya mereka sehat, namun hasil tesnya menunjukkan hasil positif, sehingga mereka dinyatakan sakit. Konsekuensi buruk yang dapat terjadi yaitu dapat terjadi kesalahan dalam usaha pengobatan dini terhadap golongan false positive.

Misalnya, karena mereka yang sebenarnya sehat tapi dinyatakan sebagai orang sakit, maka kemungkinan mereka akan menjalani pemeriksaan dan pengobatan secara dini untuk mencegah berkembangnya penyakit. Obat-obatan yang seharusnya dikonsumsi untuk orang yang sakit, akan berdampak buruk terhadap konsumennya yang sehat. Bisa jadi orang yang sehat tadi, setelah diberikan pengobatan, justru mereka akan menjadi sakit. 12. Satu dari 6000 bayi baru lahir kemungkinan menderita inapparent hipotiroidisme yang hanya dapat dideteksi dini dengan mengukur konsentrasi hormon tiroksin atau TSH di dalam darah. Konsentrasi dibawah nilai tertentu di interpretasikan sebagai tes positif (+), sedangkan sebaliknya dianggap negatif. Setengah dari bayi yang di tes menunjukkan hasil yang negatif. Proporsi bayi yang hasil tesnya negatif dan dikemudian hari menunjukkan gejala-gejala hipotiroid tidak diketahui. Penanganan bayi dengan penyakit ini bertujuan mencegah retardasi fisik dan mental. Banyak spesialis anak menganjurkan skrining ini agar bayi-bayi yang menderita hipotiroid bisa cepat terdeteksi dengan demikian cepat diterapi.

Pertanyaan : 1. Angka 1 per 6000 kelahiran hidup pada contoh kasus di atas termasuk ( insidence rate atau prevalence rate?) mengapa? 2. Berapa bayi yang harus di tes untuk mendapatkan 10 bayi dengan inapparent hipotiroidism? a. 20 b. 3000 c. 120.000 d. 60.000

3. Berapakah spesifisitas tes pada kasus ini ? a. 100 % b. 50 % c. 0 % d. tidak diketahui. 4. Tindakan skrining pada kasus ini dalam level of prevention termasuk dalam tingkat?

Jawab : 1. Angka 1 per 6000 kelahiran hidup pada kasus di atas termasuk Incidence Rate. Incidence rate adalah frekuensi penyakit baru yang berjangkit dalam masyarakat di suatu tempat / wilayah / negara pada waktu tertentu. Hal ini sesuai dengan rumus dari incidence rate (IR) = 100%

Sedangkan prevalence rate merupakan frekuensi penyakit lama dan baru yang
berjangkit dalam masyarakat di suatu tempat/ wilayah/ negara pada waktu tertentu.

Artinya, jumlah kasus lama juga diperhitungkan. Sementara pada kasus di atas hanya memperhitungkan jumlah kelahiran hidup yaitu 6000, yang berarti hanya memperhitungkan jumlah kasus baru. 2. Pada soal, 1 dari 6000 bayi baru lahir kemungkinan menderita inapparent hipotiroidisme. Artinya setiap 6000 kelahiran hidup bayi, maka kemungkinannya ada 1 bayi yang akan menderita inapparent hipotiroidisme. Maka untuk mendapatkan 10 bayi dengan inapparent hipotiroidism, dapat dihitung dengan rumus perbandingan :

nilai x = 6000 10 = 60.000. Nilai x menyatakan jumlah bayi yang

harus di tes untuk mendapatkan 10 bayi dengan kemungkinan inapparent hipotiroidisme yaitu sebanyak 60.000 bayi (d)

3. Spesifisitas merupakan kemampuan test yang digunakan benar-benar mampu untuk mengidentifikasi orang yang benar-benar tidak sakit. Berdasarkan soal, setengah dari bayi yang di tes menunjukkan hasil yang negatif. Artinya, hasil negative yang diperoleh yakni sebesar 3000 bayi. Untuk mencari spesifisitas, perlu diketahui nilai true negative-nya. Sementara pada soal, proporsi bayi yang hasil tesnya negatif dan dikemudian hari menunjukkan gejala-gejala hipotiroid tidak diketahui (true negative & false negative tidak diketahui). Sehingga spesifisitas tidak diketahui (d)

4. Tindakan skrining pada kasus ini dalam level of prevention termasuk dalam tingkat tersier. Berdasarkan soal, penanganan bayi dengan penyakit ini bertujuan mencegah retardasi fisik dan mental. Pada pencegahan tingkat tersier dilakukan dengan Pembatasan cacat (disability limitation), pada tahap ini cacat yang terjadi diatasi, terutama untuk mencegah penyakit menjadi berkelanjutan hingga mengakibatkan terjadinya cacat yang lebih buruk lagi. Selain itu, pencegahan tingkat tersier juga dilakukan dengan Rehabilitasi (rehabilitation), pada proses ini diusahakan agar cacat yang di derita tidak menjadi hambatan sehingga individu yang menderita dapat berfungsi optimal secara fisik, mental dan sosial.