Anda di halaman 1dari 8

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Usia lanjut merupakan istilah tahap akhir dari proses penuaan.

Secara biologis usia lanjut mengalami proses penuaan secara terus menerus, yang ditandai dengan menurunnya daya tahan fisik yaitu semakin rentannya terhadap serangan penyakit yang dapat menyebabkan kematian. Hal ini disebabkan terjadinya perubahan dalam struktur dan fungsi sel, jaringan, serta sitem organ. Ketergantungan lanjut usia disebabkan kondisi orang lanjut usia banyak mengalami kemunduran fisik maupun psikis, artinya mereka mengalami perkembangan dalam bentuk perubahan-perubahan yang mengarah pada perubahan yang negatif. Secara umum kemunduran fisik lansia terlihat dari perubahan penampilannya, seperti wajah keriput, kulit mengendur, pucat pasi, badan mulai membongkok , rambut beruban, dan yang biasanya kita lihat adalah pipi pada lansia mulai mengempot, seiring jumlah gigi yang ada di dalam mulutnya semakin habis. Dalam makalah kami akan membahas lebih jauh mengenai gigi pada lansia, seperti struktur gigi pada lansia, penyebab-penyebab penurunan fungsi pada gigi lansia dan cara perawatan gigi pada lansia

B. TUJUAN Makalah ini saya susun untuk memenuhi tugas dari mata kuliah psikologi perkembangan dewasa dan lansia. Selain itu dengan pembuatan makalah ini, diharapkan dapat membantu saya untuk mengerti lebih jauh perubahan- perubahan apa saja yang terjadi pada masa lansia khususnya fisik. Sehingga makalah ini juga dapat saya pergunakan sebagai tambahan ilmu. Dari proses pengumpulan bahan, saya jadi dapat mengetahui halhal apa saja yang berhubungan dengan gigi lansia.

BAB II PEMBAHASAN

A. DASAR TEORI LANSIA Pengertian


Dalam mendefinisikan batasan penduduk lanjut usia menurut Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional ada tiga aspek yang perlu dipertimbangkan yaitu aspek biologi, aspek ekonomi dan aspek sosial (BKKBN 1998). Menurut Bernice Neugarten (1968) masa tua adalah suatu masa dimana orang dapat merasa puas dengan keberhasilannya. Hal ini tidak berlaku pada semua orang. Pada orang lain, periode ini adalah permulaan kemunduran. Usia tua dipandang sebagai masa kemunduran, masa kelemahan manusiawi dan sosial sangat tersebar luas dewasa ini. Pandangan ini tidak memperhitungkan bahwa kelompok lanjut usia bukanlah kelompok orang yang homogen . Usia tua dialami dengan cara yang berbeda-beda. Ada orang berusia lanjut yang mampu melihat arti penting usia tua dalam konteks eksistensi manusia, yaitu sebagai masa hidup yang memberi mereka kesempatan-kesempatan untuk tumbuh berkembang, bertekad, dan berbakti. Ada juga lanjut usia yang memandang usia tua dengan sikap-sikap yang berkisar antara kepasrahan yang pasif, pemberontakan, penolakan, dan keputusasaan, Disamping itu untuk mendefinisikan usia lanjut dapat ditinjau dari pendekatan kronologis. Usia kronologis merupakan usia seseorang ditinjau dari hitungan umur dalam angka. Dari berbagai aspek pengelompokan lanjut usia yang paling mudah digunakan adalah usia kronologis, karena batasan usia ini mudah untuk diimplementasikan, karena informasi tentang usia hampir selalu tersedia pada berbagai sumber data kependudukan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggolongkan lanjut usia menjadi 4 yaitu : Usia pertengahan (middle age) 45 -59 tahun, Lanjut usia (elderly) 60 -74 tahun, lanjut usia tua (old) 75 90 tahun dan usia sangat tua (very old) diatas 90 tahun. Orang yang berhubungan dengan lanjut usia adalah orang yang berusia 56 tahun ke atas, tidak mempunyai penghasilan dan tidak berdaya mencari nafkah untuk keperluan pokok bagi kehidupannya sehari-hari. Saparinah (

1983) berpendapat bahwa pada usia 55 sampai 65 tahun merupakan kelompok umur yang mencapai tahap praenisium pada tahap ini akan mengalami berbagai penurunan daya tahan tubuh/kesehatan dan berbagai tekanan psikologis. Dengan demikian akan timbul perubahan-perubahan dalam hidupnya. Demikian juga batasan lanjut usia yang tercantum
2

dalam Undang-Undang No.4 tahun 1965 tentang pemberian bantuan penghidupan orang jompo, bahwa yang berhak mendapatkan bantuan adalah mereka yang berusia 56 tahun ke atas. Dengan demikian dalam undang-undang tersebut menyatakan bahwa lanjut usia adalah yang berumur 56 tahun ke atas.

PENUAAN Menua, menjadi tua adalah proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri dan mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap jejas (termasuk infeksi) dan memperbaiki kerusakan yang diderita. Menurut teori Jam genetik (genetic clock), menua telah terprogram secara genetik untuk jenis makhluk tertentu, di dalam inti selnya yang telah diputar menurut suatu siklus hidup sel. Secara teoritis jam tersebut dapat diputar lebih lama, dengan pengaruh luar berupa peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, obatobatan atau tindakan-tindakan medis tertentu. Telah diketahui rentang hidup banyak makhluk, diantaranya Bulus 170 tahun, Manusia 116 tahun, Kucing 30 tahun, Anjing 27 tahun, Sapi 20 tahun, Lalat 70 hari, dan sebagainya.

Proses penuaan dipicu oleh laju peningkatan radikal bebas dan sistem penawar racun yang semakin berubah seiring berjalannya usia. Faktor-faktor proses penuaan ; faktor genetik: penuaan diri, risiko penyakit, intelegensia, pharmakogenetik, warna kulit, dan tipe atau kepribadian seseorang. faktor endogenik: perubahan struktural dan penurunan fungsional, kemampuan, daya adaptasi, dan kapasitas kulit unuk mensintesis vitamin D. faktor eksogenik (faktor lingkungan dan gaya hidup) yang akan mempengaruhi kesepatan proses penuaan: diet/asupan zat gizi, merokok, tingkat polusi, pendidikan, obat, dan penyinaran sinar ultraviolet.

Penuaan diri dapat dikendalikan dengan cara berikut: meningkatkan kualitas hidup lansia, mencegah apa yang dapat dicegah, mengontrol, menunda, dan memperbaiki apa yang tidak dapat dicegah. Memperbaiki gaya hidup dengan mengkombinasikan diet, aktivitas fisik, terapi medis, dan farmakologis.

Kecanggihan tekhnologi kedokteran dalam mengendalikan proses penuaan seperti bedah kosmetik, terapi hormon dan rekayasa genetika mempunyai nilai positif dan negatif yang harus dipertimbangkan. Rahasia tetap muda dengan kesehatan fisik dan mental yang prima hanya didapat dengan menerapkan gaya hidup sehat sedini mungkin. Faktor Kesehatan meliputi keadaan fisik dan keadaan psikis lanjut usia. Faktor kesehatan fisik meliputi kondisi fisik lanjut usia dan daya tahan fisik terhadap serangan penyakit. Faktor kesehatan psikis meliputi penyesuaian terhadap kondisi lanjut usia.Faktor kesehatan meliputi keadaan fisik dan keadaan psikis lanjut usia. Keadaan fisik merupakan faktor utama dari kegelisahan manusia. Kekuatan fisik, pancaindera, potensi dan kapasitas intelektual mulai menurun pada tahap-tahap tertentu. Dengan demikian orang lanjut usia harus menyesuaikan diri kembali dengan ketidak berdayaannya. Kemunduran fisik ditandai dengan beberapa serangan penyakit seperti gangguan pada sirkulasi darah, persendian, sistem pernafasan, neurologik, metabolik, neoplasma dan mental. Akibatnya keluhan yang sering terjadi adalah mudah letih, mudah lupa, gangguan saluran pencernaan, saluran kencing, fungsi indra dan menurunnya konsentrasi. Hal ini sesuai dengan pendapat Joseph J. Gallo (1998) mengatakan untuk mengkaji fisik pada orang lanjut usia harus dipertimbangkan keberadaannya seperti menurunnya pendengaran, penglihatan, gerakan yang terbatas, dan waktu respon yang lamban. Pada umumnya pada masa lanjut usia ini orang mengalami penurunan fungsi kognitif dan psikomotorik. Fungsi kognitif meliputi proses belajar, persepsi pemahaman, pengertian, perhatian dan lain-lain yang menyebabkan reaksi dan perilaku lanjut usia menjadi semakin lambat. Fungsi psikomotorik meliputi hal-hal yang berhubungan dengan dorongan kehendak seperti gerakan, tindakan, koordinasi yang berakibat bahwa lanjut usia kurang cekatan.

PERMASALAHAN PADA LANSIA Masalah kesehatan mental pada lansia dapat berasal dari 4 aspek yaitu fisik, psikologik, sosial dan ekonomi. Masalah tersebut dapat berupa emosi labil, mudah tersinggung, gampang merasa dilecehkan, kecewa, tidak bahagia, perasaan kehilangan, dan tidak berguna. Lansia dengan problem tersebut menjadi rentan mengalami gangguan psikiatrik seperti depresi, ansietas (kecemasan), psikosis (kegilaan) atau kecanduan obat. Pada umumnya masalah kesehatan mental lansia adalah masalah penyesuaian. Penyesuaian tersebut karena adanya perubahan dari keadaan sebelumnya (fisik masih kuat, bekerja dan berpenghasilan) menjadi kemunduran. Lansia juga identik dengan menurunnya daya tahan tubuh dan mengalami berbagai macam penyakit.
4

Lansia akan memerlukan obat yang jumlah atau macamnya tergantung dari penyakit yang diderita. Semakin banyak penyakit pada lansia, semakin banyak jenis obat yang diperlukan. Banyaknya jenis obat akan menimbulkan masalah antara lain kemungkinan memerlukan ketaatan atau menimbulkan kebingungan dalam menggunakan atau cara minum obat. Disamping itu dapat meningkatkan resiko efek samping obat atau interaksi obat. Pemberian nutrisi yang baik dan cukup sangat diperlukan lansia. Hal tersebut dilakukan dengan pertimbangan bahwa lansia memerlukan nutrisi yang adekuat untuk mendukung dan mempertahankan kesehatan. Beberapa faktor yang mempengaruhi kebutuhan gizi antara lain: berkurangnya kemampuan mencerna makanan, berkurangnya cita rasa, dan faktor penyerapan makanan. Dengan adanya penurunan kesehatan dan keterbatasan fisik maka diperlukan perawatan sehari-hari yang cukup. Perawatan tersebut dimaksudkan agar lansia mampu mandiri atau mendapat bantuan yang minimal. Perawatan yang diberikan berupa kebersihan perorangan seperti kebersihan gigi dan mulut, kebersihan kulit dan badan serta rambut. Selain itu pemberian informasi pelayanan kesehatan yang memadai juga sangat diperlukan bagi lansia agar dapat mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai. Masalah kesehatan pada penduduk lanjut usia bervariasi, baik dari segi proses fisiologis maupun patologi kerentanan terhadap penyakit kronis dan infeksi akut akan meningkat sejalan dengan proses penuaan keadaan ini diperparah oleh menurunnya sistem pertahanan tubuh. Kesehatan dan fungsi rongga mulut umumnya mengalami kemunduran dengan berlangsungnya penuaan. Meski demikian, faktor usia saja belum tentu menimbulkan kondisi patologis pada rongga mulut ataupun kesehatan umum.

A.

CONTOH KASUS Seorang kakek, sebut saja namanya pak Kirman. Pak Kirman berusia 68 tahun.

Kini hidup dalam kondisi fisik yang sudah rapuh. Banyak penyakit yang bersarang dalam tubuhnya. Selain dari penyakit yang bersarang di tubuhnya, salah satu hal yang paling mencolok dari kondisi fisiknya adalah kondisi mulutnya. Kini gigi yang dimiliki beliau hanya tinggal dua dan menyebabkan pipi nya terlihat kempot. Gigi-gigi beliau yang lainnya sudah tanggal. Ketanggalan giginya tersebut disebabkan oleh berbagai faktor. Salah satu penyebabnya adalah karena pada semasa mudanya, beliau suka merokok, sering memakan makanan yang manis-manis, jarang sikat gigi, dll..

B.

ANALISIS KASUS GIGI

Identifikasi dan Klasifikasi Gigi

Gigi manusia pada umumnya terdiri dari 2 jenis: Gigi decidui/gigi susu/gigi sementara/temporary teeth Gigi permanen/tetap

Setiap manusia, pada umumnya mempunyai gigi permanen sebanyak 32 buah: 16 gigi tertanam pada rahang atas (maxilla) 16 gigi tertanam pada rahang bawah (mandibula)

Setiap rahang terdiri dari dua kelompok gigi yang dinamakan: Kelompok gigi depan (anterior), yang terdiri dari 2 gigi seri tengah = central

incisors = incisivius centralis; 2 gigi seri samping = lateral incisors = incisivius lateralis; dan 2 gigi taring = cuspids = caninus. Kelompok gigi belakang (posterior), yang terdiri dari 4 gigi geraham kecil =

bicuspids = premolar; dan 6 gigi geraham besar = molar.

Fungsi Gigi Fungsi gigi bermacam-macam, tergantung pada ukuran, serta lokasi dalam rahang.

Tiga fungsi dasar gigi adalah: memotong, memegang, serta memegang dan menggiling. Selain dari tiga fungsi dasar tadi, masih ada beberapa fungsi gigi lainnya, yaitu untuk memproduksi dan mempertahankan suara atau bunyi, untuk estetik, untuk melindungi jaringan-jaringan penanamnya, untuk mempertahankan jaringan penyangga agar tetap dalam kondisi baik dan terikat erat dalam lengkung gigi serta membantu dalam perkembangan dan perlindungan dari jaringan-jaringan yang menyangganya.

Struktur Susunan

Struktur susunan gigi manusia terdiri dari: 1. Enamel/email, yaitu permukaan luar dari anatomical crown. Enamel adalah

jaringan yang terpadat dan terkeras dari tubuh manusia. Enamel tidak mempunyai kemampuan untuk menggantikan bagian-bagian yang rusak.

2.

Dentin, merupakan bentuk pokok dari gigi. Pada crown, dentin diliputi oleh

jaringan enamel dan pada radix diliputi oleh jaringan cementum. Dentin merupakan bagian terbesar dari gigi dan merupakan dinding yang membatasi dan melindungi rongga yang berisi jaringan pulpa. Dentin lebih lunak dari enamel tetapi lebih keras dari cementum atau tulang. Dentin dan cementum mempunyai hubungan dengan jaringan-jaringan yang ada dalam rahang dan gusi sehingga bila rusak, mempunyai kemampuan untuk

tumbuh/memperbaiki sendiri. Dentin yang baru disebut secondary dentin. 3. Cementum, merupakan suatu zat yang menyerupai tulang. Cementum berfungsi

sebagai perlekatan antara gigi dan tulang alveolar. Tidak setebal atau sekeras enamel atau dentin tetapi sepadat tulang. 4. Jaringan pulpa, jaringan lunak yang terdapat dalam rongga pulpa sampai foramen

apikal. Jaringan pulpa mengandung bahan dasar, bahan perekat, sel syaraf, jaringan ikat, pembuluh limfe, vena, dan pembuluh darah. Jaringan pulpa terdapat dalam rongga pulpa yang terdiri dari: a. b. c. d. Pulpa horn/tanduk pulpa, yaitu ujung ruang pulpa Pulpa chamber/pulpa kamar/ruang pulpa, yaitu ruang pulpa di dalam crown. Pulpa canal/saluran pipa, yaitu saluran di akar gigi. Foramen apikal, yaitu lubang di apex gigi tempat keluarnya jaringan pulpa yang ada di akar ke tulang rahang.

BAB III PENUTUP

A.

KESIMPULAN Gangguan yang terjadi pada gigi lansia memanglah alamiah terjadi. Namun kita

tidak bisa meremehkan begitu saja. Semua dapat diatasi dengan baik apabila kita mau mencegah dan merawat dari sejak dini. Agar kelak saat kita menginjak lanjut usia, kita dapat menjaga penampilan kita agar tetap baik. B. SARAN Adapun saran-saran yang dapat kami beri agar dapat mencegah gigi ompong adalah sebagai berikut : * Hindari terlalu banyak makanan manis yang mudah melekat pada gigi atau makanan asam. *Kurangi kebiasaan ngemil di antara waktu makan. Sebaliknya, perbanyak mengonsumsi makanan berserat. *Berhenti merokok karena rokok akan memperburuk keadaan dan warna gigi. *Hentikan kebiasaan menggunakan tusuk gigi. *Gantikan dengan benang gigi (dental floss). Benang gigi lebih efektif membersihkan kotoran atau sisa makanan di sela-sela gigi. *Usahakan selalu mengunyah pada kedua sisi rahang agar pemakaian gigi seimbang. *Bersihkan mulut dan gigi dengan berkumur. Adakalanya membuang kotoran pada gigi bisa dibantu dengan menggerakkan otot lidah, bibir, dan pipi. *Menggosok gigi sehabis makan dan sebelum tidur merupakan kebiasaan baik. *Kunjungi dokter gigi setiap 3 - 6 bulan untuk mengontrolkan gigi. *Tidak sembarangan minum obat untuk menyelesaikan/menghentikan masalah gigi. Berkonsultasilah terlebih dahulu. Selain itu meminum obat tidak akan menyelesaikan masalah karena penyebab utamanya belum diatasi sehingga sakinya kemingkinan akan timbul kembali bahkan menjadi lebih parah. Gangguan pada gigi memang tampak ringan dan sepele. Namun, hal-hal kecil bisa saja menyebabkan gigi copot dan membuat gigi ompong. Maka dari itu, merawat gigi sebaik-baiknya merupakan perilaku sehat yang perlu dipelihara.