Anda di halaman 1dari 2

AMBULANCE PENGERTIAN: Sarana transportasi untuk mengangkut penderita/korban dari lokasi bencana ke sarana kesehatan yang memadai

.. TUJUAN: Untuk memindahkan penderita/korban bencana dengan aman tanpa memperberat keadaan penderita/korban ke sarana kesehatan yang memadai. KEBIJAKAN: 1. Ambulance digunakan untuk memindahkan korban dari lokasi bencana ke RS atau dari RS yang satu ke RS lain. 2. Pada setiap ambulans minimal terdiri dari 2 orang para medik dan satu pengemudi (bila memungkinkan ada 1 orang dokter). PROSEDUR: Saat di Rumah Sakit A. Kru ambulans harus mulai menyiapkan ambulans untuk pengiriman berikutnya. 1. Bersihkan dengan cepat ruang pasien dengan menggunakan sarung tangan industri. 2. Bersihkan darah, muntahan, dan cairan tubuh lainnya yang mengering di lantai. 3. Seka perlengkapan apapun yang terkena percikan. Masukkan handuk yang digunakan untuk membersihkan darah dan cairan tubuh langsung ke dalam kantung merah. 4. Buang sampah-sampah seperti bungkus perban, balut yang sudah dibuka walaupun belum dipakai, dan barang-barang sejenis. 5. Kain linen dan selimut besar yang kotor dapat dicuci dan digunakan kembali. 6. Gunakan pengharum ruangan untuk menetralisir bau muntah, urin, atau tinja. B. Siapkan perlengkapan pernafasan. 1. Bersihkan dan disinfeksi benda-benda yang tidak sekali pakai (non disposable) dengan cara yang benar, bersihkan pula unit masker bag-valve yang telah digunakan dan alat-alat pembantu pernafasan lain serta alat untuk terapi inhalasi untuk mencegah alat-alat tersebut menjadi tempat perkembangan agen infeksi yang dapat dengan mudah mengkontaminasi pasien berikutnya. Lakukan juga disinfeksi untuk unit suction. 2. Letakkan barang-barang sekali pakai yang telah digunakan ke kantung plastik dan bungkus. Ganti barang-barang serupa dengan cadangan yang dibawa dalam ambulans. C. Ganti barang-barang yang telah digunakan 1. Segera ganti barang-barang yang telah terpakai di ambulans dengan barang serupa yang diambil dari ruang logistik rumah sakit berdasarkan prinsip -satu untuk

Tukar barang-barang seperti bidai dan spinal board yang digunakan oleh pasien dengan barang serupa dari ruang logistik rumah sakit.seperti balut steril. 2. dan airways (alat bantu jalan nafas) oral. Beberapa bagian biasanya hilang atau rusak. biasanya ketika alat-alat imobilisaasi dilepaskan dari pasien.satu . 3. sarung tangan sekali pakai. . masker oksigen sekali pakai. Jika menemukan bahwa ada bagian perlengkapan yang rusak atau tidak lengkap. Jika perlengkapan memang bisa ditukar. air steril. segera periksa kelengkapan dan fungsi perlengkapan dengan cepat. perban. handuk. 4. beritahu otoritas rumah sakit untuk mengetahui apakah alat tersebut dapat diperbaiki atau diganti.