Anda di halaman 1dari 60

PERNAHKAH ENGKAU MENTAFSIR KEDAMAIAN KARYA :: BAHA ZAIN

i
Aku terbangun pada waktu tengah malam Membuka jendela melihat seluas alam Pernahkah engkau terbangun seperti ini? Diganggu mimpi buruk atau gelisah rindu.
Lihatlah gelap pekat dimana-mana Nampakkah engkau di sana ada pelita? Pada setiap jalur cahaya ada bayang-bayang Tidak pekat hitam,tetapi remang-remang.

ii
sepi malam melindungi engkau dari bisikan orang kecuali di kiri kanan ada syaitan-syaitan putuskanlah ke mana matamu memandang pernahkah engkau secara sedar membuat pilihan ? Masuk rongga-rongga hati nurani,sukma kalbu dan akal budi Atau tergoda bisikan halus syaitan-syaitan itu.

Kita sering melihat cahaya benderang jauh ke depan Meskipun berdiri dalam gelap pekat atas tanah perkuburan Di situ kita injak keamanan dengan mencerca keganasan Kita laungkan suara-suara keramat seolah-olah kita malaikat Agama jadi alasan,jadi boneka permainan Kita benci perang,kita cinta kedamaian Jadi slogan perjuangan Kita nyaringkan suara supaya orang tidak mendengar Mendengar bisikan hati nuraninya sendiri, syaitan lebih nyaring bersuara tentang erti keamanan Engkau harus kuasai mereka dengan harga setinggi mana pun Atas nama kemenangan,apa ertinya kedamaian Sebuah kota yang telah menjadi perebutan.

iii
Perang akan memusnahkan kubu, bangunan ,muzium,galeri dan universiti Perang telah mengoyakkan halaman halaman sejarah Perang akan mencipta sejarah baru Di halaman-halaman yang baru Sejarah baru itu hanya derap kaki askaraskar yang dahulu.

Seorang pemimpin menumpaskan bekas-bekas keagungan pemimpin lama jadi tirani apabila mencium bau wang pernahkah engkau jadi haloba apabila mencium bau keuntungan? Perang akan memusnahkan bahasa dan kesenian Yang merumahkan kemanusiaan. Orang lupa bahawa Islam itu agama kehidupan Untuk semua bangsa yang membenci persengketaan. Pernahkan engkau terfikir bahawa engkau telah dipermainkan?

MAKSUD RANGKAP 1
Perasaan penyajak yang terganggu tidur malamnya kerana mimpi buruk. Penyajak cuba mengaitkan kegelapan pekat malam yang dapat dilihat remang-remang kerana ada sedikit cahaya pelita secara intrisiknya penyajak cuba mengaitkan keadaan gelap dan cahaya remang tersebut dengan kehidupan yang sedang dihadapinya.

MAKSUD RANGKAP 2
Persekitaran kehidupan gila (sukar) menyebabkan diri rasa terasing.

Namun masih jahat seumpama syaitan sentiasa mengganggu dan menghasut diri.

MAKSUD RANGKAP 3
Penyajak yang dapat melihat ruang cahaya yang menjadi gambar penyelesaian masalah hidupnya yang sukar. Penyajak mendapat sokongan daripada suara-suara pejuang keamanan yang dilihat amat baik. Terdapat juga manusia yang suka menjadikan agama sebagai permainan hidup. Pejuang-pejuang keamanan melaungkan slogan cinta kedamaian. Seruan mereka supaya manusia berjuang dengan harta dan tenaga. Di atas nama matlamat mencapai kemenangan maka manusia sanggup bertelingkah.

MAKSUD RANGKAP 4
Penyajak meluahkan perasaan tentang akibat peperangan dan perebutan kuasa akan memusnahkan segalanya seperti kemusnahan pembangunan dan menutup sejarah kegemilangan negara.

MAKSUD RANGKAP 5
Pemimpin yang berjaya merampas kuasa boleh bertindak lebih zalim kerana terdaya dengan harta benda.

Mereka akan menjadi lebih tamak dan sanggup memusnahkan tamadun manusia seperti bahasa dan kesenian.

MAKSUD RANGKAP 6
Penyajak menegaskan tentang kepentingan agama islam perlu diamalkan dalam kehidupan.

Penyajak juga mengingatkan supaya kita berwaspada agar tidak dipermainkan tanpa sedar.

Bertemakan tentang Keamanan dan kedamaian

:: Penyajak mengajak pembaca menolak peperangan yang boleh mengakibatkan kemusnahan harta benda serta menghapuskan nilai-nilai kemanusiaan dan akhirnya akan meninggalkan kesan sejarah yang sukar untuk dilupakan

Persoalan tentang gangguan tidur

Tidur penyajak terganggu oleh mimpi-mimpi ngeri dan teringat seseorang hingga menyebabkan tidurnya tersedar.

Persoalan tentang harapan dalam kehidupan


Biarpun terpaksa berdepan dengan kesusahan dalam kehidupan tetapi masih ada harapan yang diberikan tuhan

Persoalan tentang membuat pilihan dalam hidup Pilihan dalam kehidupan perlu dibuat dengan mengambilkira segala aspek dan jangan mudah terpengaruh dengan bisikan syaitan.

Persoalan tentang menggunakan agama untuk kepentingan peribadi

Sering agama dimanipulasikan untuk kepentingan tertentu kerana agama menolak keganasan dan menyuruh penganutnya berbuat baik

Persoalan tentang keamanan

Konflik yang berlaku akan mencetuskan situasi yang tidak menyenangkan lalu suara kedamaian akan dilaungkan bagi menyedarkan tentang keamanan.

Persoalan tentang peperangan memusnahkan harta benda Peperangan telah mengakibatkan kemusnahan harta benda yang turut memusnahkan monumen sejarah sesebuah negara.

Persoalan tentang ketamakan pemimpin.


Pemimpin yang tamak dan zalim yang hanya mementingkan kepentongan peribadi pasti akan mencetuskan kemarahan rakyat lantas mengakibatkan perang berlaku.

Persoalan tentang Islam agama keamanan Islam agama untuk semua bangsa dan menolak peperangan serta permusuhan

JENIS
Asonansi

CONTOH
CONTOH :: Aku terbangun pada waktu tengah malam (R1,B1) HURAIAN :: pengulangan vokal a sebanyak 8 kali. CONTOH :: Lihatlah gelap pekat di manamana(R2,B1) nampakkah engkau di sana ada pelita? HURAIAN :: Pengulangan kata di di tengah baris

Responsif

Kata ganda
Aliterasi

Sinkope

CONTOH :: Lihatlah gelap pekat di mana-mana (R2,B1) HURAIAN :: Penggandaan kata iaitu mana-mana. CONTOH ::tidak pekat hitam,tetapi remangremang (R2,B4) HURAIAN :: Pengulangan konsonen t sebanyak 5 kali CONTOH :: putuskanlah ke mana matamu memandang (R3,B3) HURAIAN :: mu (sepatutnya kamu)

Repitisi

Hiperbola

CONTOH :: perang akan memusnahka kubu (R5,B1) perang akan mencipta sejarah baru(R5,B3) HURAIAN :: Pengulangan kata akan pada baris pertama dan ketiga. CONTOH :: meskipun berdiri dalam gelap pekat atas tanah perkuburan (R4,B2)

CONTOH :: kita benci perang, kita Anafora cinta kedamaian (R4,B6) HURAIAN :: Pengulangan kata kita diawal baris secara berurutan. CONTOH :: syaitan lebih nyaring Paradoks bersuara tentang erti keamanan (R4,B9)

ASPEK

CONTOH

Bebas kerana setiap Bentuk rangkap mempunyai jumlah baris yang tidak sama.
Rangkap

Baris

3 hingga 12 baris serangkap / 37 baris

5 hingga 9 patah kata setiap baris Contoh


Patah Kata
membuka jendela melihat seluas alam (R1,B2) masuk rongga-rongga hati nurani,sukma kalbu dan akal

Suku Kata

13 hingga 27 suku kata Contoh A/ku ter/ba/ngun pa/da wak/tu te/ngah ma/lam (R1,B1) Pe/rang a/kan me/mus/nah/kan ba/ha/sa dan ke/se/ni/an ya/ng me/ru/mah/kan ke/ma/nu/sia/an (R6,B4) Bebas Contoh Rangkap 1 :: a/a/b/c Rangkap 2 :: a/a/b/b Rangkap 3 :: a/b/a/b/c/d Rangkap 4 :: a/a/a/b/c/a/d/e/a/a/a/a Rangkap 5 :: a/b/c/c Rangkap 6 :: a/b/c/c Rangkap 7 :: a/a/a

Rima Akhir

Waktu tengah malam

Penyajak tersedar dari tidur kerana terganggu oleh mimpi mengerikan

Suasana tengah malam :: gelap pekat namun masih ada cahaya yang samar-samar. Suasana sepi :: tidak kedengaran suara-suara orang bercakap pada waktu tengah malam. Suasana perang :: perang akan mengakibatkan kemusnahan harta benda.

Masyarakat yang mementingkan keamanan dan kedamaian Masyarakat yang memperalatkan agama untuk k Masyarakat yang menolak peperangan Masyarakat yang menolak peperangan

Mematuhi ajaran agama (RANGKAP 3)

Manusia perlu mematuhi ajaran agama sebagai pedoman hidup,malah bukan sebaliknya iaitu dengan menjadikan agama sebagai permainan hidup.
Bermuafakat

Kita seharusnya bersatu padu dalam mencapai sesuatu matlamat kemenangan agar tidak berlakunya pertelingkahan antara satu sama lain.

Rasional (RANGKAP 4) Manusia perlu berfikiran rasional tentang akibat daripada peperangan dan perebutan kuasa yang menyebabkan kemusnahan pembangunan dan menutup sejarah kegemilangan Negara. Bertanggungjawab (RANGKAP 5) Seseorang pemimpin perlu bertanggungjawab dalam menjalankan tugasnya,malah bukan sebaliknya iaitu bertindak zalim dan bersikap tamak sehingga memusnahkan tamadun manusia seperti bahsa dan kesenian.

Kepentingan agama (RANGKAP 6)


Sebagai seorang manusia,kita perlulah mengamalkan nilai keagamaan.Misalnya,orang lupa kepentingan agama Islam itu perlu diamalkan dalam kehidupan agar kita tidak dipermainkan tanpa disedari.

Kuat iman dalam diri. Jangan sesekali biarkan agama menjadi bahan permainan. Jangan tamak akan harta sehingga menyebabkan kematian orang yang tidak bersalah. Sentiasa pelihara bahasa , bangsa, dan kesenian untuk mengelak diri di tindas. Jauhkan diri daripada hasutan syaitan.

SAJAK
MENYONGSONG ARUS KARYA :: KEMALA

MENYONGSONG ARUS Karya : Kemala


Sesekali arus wajar kusongsong kalau tidak aku akan tetap mendap di kuala dahulu sungai ada negeri sejuta tahu beribu pohon belum disentuh sejuta erang cengkerik di liang-liangnya aroma daun dibasahi embun gadis sunti menjabat puyuh di kaki gunung tak kulihat bayang pengembara jauh menyelam di jeram dugaan tak kutatap sayang meranum dan berahiku gigil sendiri selasih di genggaman dan kasih di pautan.

Sesekali arus harus kusongsong untuk kukenal wajah kilatan maut ambil cemuh,simpan di peti-peti besi menunda-nunda serapah tuk batin jejak pendekar padam sudah batu-batu dihakis sejarah seribu kerikil dengan gigi tajamnya menyeringai menepis gerimis dialah yang melandai tubuhku dentum peluru sepoi Inggeris meringgis kulit,hanya desis menyibak kebal embun tujuh subuh dia berlalu meninggal bayang tak berwajah,hanya dentuman

menerjah cengal,membalik berdebur ke sungai penuntun mata angina taufan dalam diri serigala mengilau di mata nyeberang kuala trenggan!

Sesekali arus wajar kusongsong merempuh jeram batu-batu hidup,angina berdarah membawa alamat masih belum kiamat,dik kau tiba pada senja lewat seribu musim aku menggenggam keris lok tujuh kau menggumam pantun dan gurindam.Namun masih kita punya satu ibu!

Sesekali arus wajar kusongsong untuk kembalikan kilat diri Ke padang sasar sejarah. Untuk mencium bau merbau dan keruing dan terjemahkan rintih sejuta cengkerik di liang-liang rumahnya di hutan purbawi ini.

Ada cermin di dasar kali ada amin di dasar hati menyongsong kali menyongsong diri.

MAKSUD RANGKAP 1 Sesekali penyajak berpendapat seseorang itu perlu menjadi pihak yang bertentangan arah.Jika tidak,mungkin kita akan berada di tahun lama dan tidak berubah (jumud). Sesekali kita perlu meredah kepayahan dan berjuang.

MAKSUD RANGKAP 2
Apabila kita berubah arah (pendapat),kita akan dapat mendengar cacian manusia yang selama ini diam tidak berkata apa-apa.Malah,akan terbongkar sikap buruk sebenar pihak penjajah yang sebenarnya bersifat bengis dan zalim.

MAKSUD RANGKAP 3 Terserlah lah segala sikap dan keburukan diri.

Sesekali kita perlu melawan arah dan berani meredahkan kepayahan pejuang dahulu berjuang dengan senjata tetapi kita kini berjuang melawan arah hanya dengan melawan bahasa penulisan yang penuh dengan kiasan.Tetapi matlamat perjuangan tetap sama seperti pejuang-pejuang dahulu (Bahaman dan Mat Kilau)

MAKSUD RANGKAP 4

MAKSUD RANGKAP 5 Kita memang perlu melawan arus sekali-sekala kerana ia boleh mendidik diri kita mengerti tentang sejarah lama.Kita akan dapat merasakan kepedihan dan kesusahan lampau.Kemudian kita dapat terjemahan kisah kehidupan lampau itu.

MAKSUD RANGKAP 6 Penyajak mengatakan bahawa terdapat pedoman tanda harapan yang positif apabila menyongsong arus.

Persoalan tentang perjuangan :: Setiap individu perlu mumpunyai semangat perjuangan yang tinggi untuk menerima pelbagai cabaran serta dugaan hidup Persoalan tentang keberanian :: Dahulu pejuang berjuang dengan menggunakan senjata tetapi kini berjuang dengan bahasa penulisan,

JENIS Asonansi

CONTOH
CONTOH :: kalau tidak aku akan tetap mendap di kuala (R1,B2) HURAIAN :: pengulangan vokal asebanyak 10 kali

Sinkope

CONTOH :: tak kulihat bayang pengembara jauh (R1,B8) HURAIAN :: Taksepatutnya tidak

Metafora

CONTOH :: aroma daun dibasahi embun (R1,B6) CONTOH :: selasih di genggaman (R1,B12) kasih di pautan (R1,B13) HURAIAN :: Pengulangan kata di di tengah baris secara berurutan. CONTOH :: batu-batu hidup,angin berdarah (R4,B3)

Responsif

Personifikasi

Aliterasi

Kata ganda

Anafora

CONTOH :: selasih di genggaman (R1,B12) kasih di pautan (R1,B13) HURAIAN :: Pengulangan kata di di tengah baris secara berurutan. CONTOH :: ambil cemuh,simpan di peti-peti besi (R2,B3) HURAIAN :: penggandaan kata iaitu peti-peti CONTOH :: di liang-liang rumahnya (R5,B7) di hutan purbawi ini (R5,B8) HURAIAN :: pengulangan kata di diawal baris secara

CONTOH :: ada cermin di dasar kali ada amin di dasar hati Repitisi menyongsong kali menyongsong diri HURAIAN :: pengulangan kata kalipada baris kedua dan kelima.

ASPEK CONTOH Bentuk Bebas :: kerana setiap rangkap mempunyai jumlah baris yang tidak sama. Rangkap 6

Baris

Patah Kata

6 14 baris serangkap / 57 baris 2 8 kata setiap baris CONTOH :: Ada cermin ( R6,B1) Kalau tidak aku akan tetap mendap di kuala ( R1,B2)

Suku Kata

Rima

4 15 suku kata CONTOH :: A/da cer/min ( R6,B1) Ka/lau ti/dak a/ku a/kan te/tap men/dap di kua/la ( R1,B2) Bebas CONTOH Rangkap 1 :: a/b/c/d/b/c/a/d/c/e/h/c/c Rangkap 2 :: a/b/c/d/b/e/e/h/i/j/k/k/e/a/d Rangkap 3 :: a/b/c/b/d/c Rangkap 4 :: a/b/c/d/e/f/b/c/g/g/h Rangkap 5 :: a/b/c/a/d/e/f/b

Perjuangan hidup (rangkap 1) :: kita seharusnya mampu menerima pelbagai cubaan / dugaan hidup. Kita akan kekal berada di tempat yang sama dan tidak akan berubah . oleh itu, kita perlu meredah kepayahan dan terus berjuang.

Berani (rangkap 4) :: sebagai seorang manusia sesekali kita perlu melawan arah dan berani meredahkan kepayahan pejuang dahulu yang berjuang dengan mengunakan senjata tetapi kita kini berjuang melawan arah hanya dengan bahasa penulisan tetapi matlamat perjuangan kita tetap sama seperti perjuang dahulu seperti Dato Bahaman dan Mat Kilau.

Kita mestilah berjuang dalam hidup (RANGKAP 1) :: dalam hidup kita seharusnya mampu menerima pelbagai cabaran mahupun dugaan jika tidak kita akan tetap berada di tempat yang sama dan tidak berubah . oleh itu, kita harus berjuang dalam hidup dan tidak mengetepikan cabaran.

Kita hendaklah menyemai sifat berani dalam diri kita (RANGKAP 4))

:: perjuang terdahulu yang berani telah menggunakan senjata untuk berjuang tetapi kini kita menggunkan akal fikiran serta penulisan untuk berjuang tetapi matlamat pejuang tetap sama dengan pejuang yang terdahulu.