Anda di halaman 1dari 13

Laporan Kasus Non Psikotik GANGGUAN CEMAS MENYELURUH (F41.

1)

I.

IDENTITAS PASIEN Nama Jenis Kelamin Umur Tempat/Tanggal Lahir Agama Pekerjaan Status Perkawinan Suku Bangsa Alamat/Nomor telpon : Tn. M : Laki-Laki : 19 tahun : Makassar, 24 Januari 1992 : Kristen : Mahasiswa Teknik Mesin Politeknik : Belum Menikah : Toraja : Jln.Perintis Kemerdekaan 4 lorong B2 no.9 (085242xxxxxx)

II.

LAPORAN PSIKIATRI Diperoleh dari Autoanamnesis sejak tanggal 19 Desember 2011, di RSUP.Wahidin Sudirohusodo

A. KELUHAN UTAMA : Cemas B. Riwayat Gangguan sekarang Keluhan cemas sudah dialami sejak 6 tahun yang lalu dan memberat beberapa bulan terakhir ini. Gangguan Cemas ini pertama kali dirasakan saat kelas 2 SMP (tahun 2005) karena pasien terpengaruhi oleh cerita mistis/keramat di lingkungannya dan pernah melihat ular dalam sumur yang menurut kepercayaan penduduk setempat bahwa sumur itu adalah sumur keramat, tetapi pasien sempat sadar bahwa yang sebenarnya dilihat adalah akar pohon, saat itu juga pasien merasa pusing dan sakit kepala yang hebat serta timbul kecemasan dan rasa takut. Setelah kejadian itu kecemasan pasien kadang-kadang muncul, hingga suatu saat pasien pernah latihan karate yang berat (sekitar bulan 9 tahun 2011), kecemasan pasien muncul lagi secara tiba-tiba dan terus-menerus serta disertai sakit kepala, nyeri ulu hati, sesak napas, jantung berdebar-debar dan rasa ingin pingsan. Apabila tidak ada kegiatan, cemas lebih sering timbul. Biasanya 3-4 kali dalam sehari. Jika cemas timbul pasien berusaha mendekatkan diri kepada Tuhan (berdoa) dan mencari hiburan (menonton tv). Kecemasan pasien juga sering timbul jika pasien merasa ingin pingsan dan takut diketahui oleh teman di kampusnya. Seminggu setelah latihan karate, pasien melakukan pengobatan alternatif (gurah/herbal) karena kepala pasien pusing terus menerus dan 1

pasien merasa bahwa ada masalah dalam kepalanya, setelah melakukan gurah, gejala pusing menghilang sementara tetapi cemasnya semakin sering timbul apalagi jika pasien banyak pikiran. Setelah itu, Pasien kembali merasakan sakit kepala, cemas, tangan kram, jantung berdebar-debar dan sesak napas, lalu pasien masuk UGD RSWS (2/10/2011) dan diberi alprazolam 0,5 mg 0-0-1. Setelah itu, kecemasan pasien masih timbul, pasien lalu rawat jalan di poli jiwa RS Daya (26/10/2011) dan diberikan obat omeprazole 20 mg 2x1, alprazolam 0,5 mg 0-1/2-1, risperidon, interhistin, sohobion. Karena merasa tidak ada perubahan, pasien datang lagi ke UGD RSWS yang kedua kalinya (tanggal 27/10/2011) dengan keluhan tangan dan badan kaku, susah bergerak, cemas, nyeri ulu hati dan sakit kepala. Hingga saat ini, (19/12/2011) pasien datang lagi dan masih melanjutkan kontrol rawat jalan di Poli interna , Poli saraf dan Poli jiwa di RSWS. Pasien pernah melakukan pemeriksaan EKG, tetapi hasilnya normal, kecuali pemeriksaan laboratorium yang menyatakan adanya gangguan dyspepsia pada pasien. Kalau jalan dikoridor kampus, pasien melihat bintik-bintik hitam di langit. Pasien juga pernah satu kali merasa bahwa dia melihat bayangan hitam seperti orang yang berlari dirumahnya tetapi pasien tidak pernah mendengar bisikan. Awalnya pasien tinggal bersama orang tuanya, tetapi ayahnya meninggal sewaktu umur 2 tahun dan ibunya pergi merantau ke Irian. Kemudian pasien tinggal bersama neneknya sampai kelas 1 SMP, lalu neneknya meninggal, setelah itu pasien pindah dan tinggal dirumah Pamannya sampai kelas 2 SMA. Di rumah Pamannya, pasien sering merasa tertekan karena sering dimarahi, sering disuruh-suruh, dan pernah di usir dari rumah. Pasien susah tidur karena mimpi buruk seperti dikejar setan, masuk ke lubang yang sangat dalam, dan mimpi meninggal. Nafsu makan pasien baik. HENDAYA DISFUNGSI : Hendaya sosial Hendaya pekerjaan Hendaya waktu senggang : + : : -

Faktor stressor Psikososial

: Masalah Lingkungan, Adat dan Budaya serta Masalah Keluarga

Hubungan gangguan sekarang dengan riwayat penyakit fisik dan psikis sebelumnya : Tidak ada hubungan dengan penyakit yang dialami sebelumnya.

C. RIWAYAT GANGGUAN SEBELUMNYA Riwayat penyakit terdahulu Trauma : 2

Infeksi Kejang

: + (demam tinggi saat kelas 4 SD selama 1 minggu dan sembuh sendiri) : -

Riwayat penggunaan Zat Psikoaktif : Narkotik Merokok Alkohol : : + (saat SMA tetapi saat ini sudah berhenti merokok) : + (saat di toraja,karena mengikuti adat budayanya tetapi tidak sampai mabuk)

D. RIWAYAT KEHIDUPAN PRIBADI 1. Riwayat Prenatal dan Perinatal ( 0-1 tahun) Pasien lahir tanggal 24 Januari 1992 dengan kondisi normal, cukup bulan dan proses persalinan dilakukan di rumah sakit. 2. Riwayat masa Kanak-kanak ( sejak lahir hingga usia 1-3 tahun) Pasien mendapat ASI ( Tapi tidak begitu tahu sampai umur berapa) pertumbuhan dan perkembangan baik, seperti anak sebayanya. 3. Riwayat masa Kanak pertengahan ( 4-11 tahun) Pasien masuk SD sejak umur 6 tahun, prestasi disekolah biasa-biasa saja. Pertumbuhan dan perkembangan baik. 4. Riwayat masa kanak akhir dan Remaja (12-18 tahun) Saat kelas 2 SMP gangguan cemas ini mulai muncul karena pernah dihantui oleh hal-hal mistis di sekitar lingkungan kampungnya. Tetapi pasien masih melanjutkan sekolah hingga ke jenjang SMA. Pergaulan pasien cukup baik, tetapi kadang-kadang jika cemasnya datang, ia biasa menyendiri. 5. Riwayat masa dewasa Riwayat pendidikan Riwayat pekerjaan Riwayat Pernikahan : Pasien melanjutkan kuliah hingga sekarang (semester 5) : Belum bekerja : Belum menikah

6. Riwayat keluarga : Pasien adalah anak ke dua dari empat bersaudara (, (), , ) Hubungan dengan keluarga : baik Riwayat keluhan yang sama pada keluarga : ADA yaitu pada tante (dari bapak) yang mengalami gangguan kecemasan serta kakak kandung pasien yang pernah selalu berteriakteriak di depan rumah, tetapi sekarang sudah sembuh karena berobat ke dukun. 7. Situasi sekarang Saat ini pasien tinggal bersama kakak kandungnya. 3

8. Persepsi tentang dirinya Pasien menyadari bahwa perasaannya telah berubah, tidak ceria seperti dahulu, dan pasien juga pernah putus asa atas kecemasan yang ia alami.

III.

AUTO ANAMNESIS ( 19 Desember 2011) DM : Pagisaya Noorahmah, dokter muda yang bertugas disini, kalau boleh tau nama adek siapa ? P DM P : Saya M dok. : Kalau boleh saya tau, apa keluhan adek M sehingga datang kesini ? : Saya Cemas dok kurang lebih 6 tahunmi saya alami seperti ini, tetapi beberapa bulan yang lalu sekitar bulan 9, mulaimi dok muncul lagi perasaan cemasku sampai-sampai saya rasa jantungku berdebar-debar, sesak napas, nyeri ulu hati, terus sakit sekali juga kepalaku, baru saya seperti mau pingsan tapi tidak pingsanja dok. DM P : Mengapa cemas adek M timbul beberapa bulan yang lalu ? : Karena banyak yang saya pikir dok, lalu terakhir ini pernahka juga latihan karate yang berat dok, jadi mungkin karena itumi mulai lagi muncul penyakitku. DM : Jadi sejak 6 tahun yang lalu , adek M pernah cemas. Bisakah adek M ceritakan mengapa hal ini terjadi saat 6 tahun yang lalu ? P : Iya dok, itu karena waktu saya masih kelas 2 SMP, saya tinggal di kampungku, lalu di lingkunganku ada cerita mistis-mistis tentang sumur yang dikutuk, lalu saya pergi ke sumur itu, lalu di sumur itulah saya sekilas melihat ular, tetapi saya langsung sadar ternyata itu akar pohon. Setelah itu dok, kepalaku langsung sakit, baru munculmi cemasku. Tapi saat itu masih kadang-kadangji muncul cemasku dok, ini ji baru-baru beberapa bulan ini tambah beratki kecemasanku sampaisampai jantungku berdebar-debar, sesak napas, nyeri ulu hatika juga. DM P : Kira-kira berapa kali dalam sehari cemasnya muncul ? : Bisa 3-4 kali dalam sehari saya tiba-tiba merasa cemas dok. Apalagi kalau tidak ada kegiatan yang saya lakukan. Saya juga cemas sekali dok kalau saya tiba-tiba pingsan di kampus, lalu teman-temanku tahu penyakitku dok. DM P : Lalu, apa yang adek M lakukan disaat cemasnya muncul ? : Sekarang saya berusaha untuk berdoa sama Tuhan dok. Saya juga berusaha untuk mencari kegiatan seperti menonton Tv. DM : Adek M masih bisa bergaul dengan teman-temannya ? 4

: Iya masih bisaji, tapi kalau datang lagi cemasku, pergika menyendiri dok. Karena takutka pingsan di depannya teman-temanku, cemas sekalika kalau teman-temanku tau penyakitku dok. : Apa adek M tidak pernah lihat bayangan ? : Pernahji dok 1 kali saya merasa melihat bayangan hitam seperti orang berlari di rumahku. Terus kalau saya berjalan di koridor kampusku, saya melihat bintikbintik hitam di langit. : Tetapi hanya 1 kali adek M melihat bayangan itu ? Apa adek M pernah juga mendengar bisikan-bisikan ? : Iya dok. Hanya 1 kali saja, kalau bisikan tidak pernah saya dengar. : Adek M pernah berobat sebelumnya ? : Iya dok. Seminggu setelah saya latihan karate, saya pergi ke pengobatan alternatif yang herbal itu karena muncul lagi cemas dan sakit kepalaku. Lalu sakit kepalaku sementaraji berhenti, setelah itu kembali lagi datang sakit kepala dan cemasku, lalu saya pergi ke UGD RSWS sekitar tgl 2-10-2011 dan dikasika obat dok. Habis itu, cemasku masih muncul dok, jadi pergika ke poli jiwa daya sekitar tgl 26-10-2011 . dan ada juga obat dikasika dok. Setelah itu, besoknya tiba-tiba cemasku muncul bahkan badanku terasa kaku, tangan kram-kram, lalu masih ada sakit kepala, nyeri ulu hatiku, sesak napasku, jadi pergika lagi ke UGD RSWS kedua kalinya saat tanggal 27 -10-2011 lalu dikasima obat lagi. Dan setelah itu, sekarang saya baru-baru dari poli interna, poli saraf untuk periksa sakit kepalaku lalu disuruh konsul ke jiwa, jadi saya kesinimi dok, saya ke poli jiwa RSWS inimi dok untuk atasi ini cemasku. Tapi dokter yang sudah EKG saya, dia bilang kalau jantungku baik-baikji dok, tapi kenapa saya kalau cemas biasa berdebardebar juga jantungku dok ? : Itu bisa disebabkan karena kecemasan adek M yang berlebihan, jadi jantungnya terpengaruh oleh hal itu. Lalu, apa adek M rajin minum obatnya ? Obat apa yang diberikan ? : Iya rajinja dok. Inimi obatnya. (pasien mengeluarkan obatnya) : Apa ada perubahan setelah meminum obat ini ? : Adaji dok, tapi tidak tauka kenapa cemasku biasa muncul lagi. : Adek M tinggal sama siapa dirumah ? : Tinggal sama kakak kandung di kos-kosan. : Apa ada juga di keluarga adek M yang pernah mengalami hal seperti ini ? 5

DM P

DM

P DM P

DM

P DM P DM P DM

: Ada dok. Tanteku dulu cemas seperti saya. Lalu kakakku pernah juga berteriak-teriak di depan rumah tapi sekarang berhentimi karena sudah diobati dukun. : Oh. Jadi orang tua tinggal dimana ? : Dulu saya tinggalji sama orang tua ku, tapi bapakku meninggal dan mamaku pergi merantau ke Irian, jadi saya tinggal di nenekku waktu kelas 1 SMP, tapi nenekku meninggal lagi jadi terpaksa saya tinggal sama Pamanku. Tapi saya pernah diusir dari rumahnya pamanku karena saya nda ikuti perintahnya pamanku. Besar sekali tekanan juga dok kalau tinggal di rumahnya pamanku, makanya hanya sampai kelas 2 SMA ja di sana dan sekarang saya tinggalmi sama kakakku. : Lalu apa yang adek M rasakan setelah peninggalan ayah dan nenek adek M ? : Sedih dok. Saya merasa kehilangan. : Lalu bagaimana dengan nafsu makan dan tidur adek M ? : Nafsu makanku baikji dok, tapi biasa susahka tidur karena selaluka mimpi buruk dikejar setan , masuk ke lubang yang sangat dalam dan saya melihat diriku juga meninggal dok. : Ooh kira-kira dalam seminggu berapa kali adek M susah untuk tidur ? : Mungkin 2 atau 3 hari dalam seminggu dok. : Jadi apa yang adek M lakukan jika tidak tidur ? : Biasa munculmi lagi cemasku dok. Makanya biasa saya berusaha hilangkan cemasku dengan cara pergi menonton Tv dan berdoa selalu pada Tuhan dok. : Jika adek M menemukan dompet di jalanan, adek M mau apakan dompet itu ? : Dikembalikan dok. Saya akan berusaha cari pemiliknya dok. : Oo iya. Lalu, apakah adek M tau apa arti dari panjang tangan ? : Tau dok. Artinya Pencuri dok. : Oo..iya, Lalu apa masih ada keluhan lain yang adek M rasakan? : nda adami dok. : Baik kalau begitu. Terima kasih banyak atas waktunya, semoga cepat sembuh yah dek M. : sama-sama dok.

DM P

DM P DM P

DM P DM P

DM P DM P DM P DM

IV.STATUS MENTAL : A.Deskripsi Umum : a.Penampilan : Tampak seorang laki-laki dengan baju kaos biru celana pendek hitam, wajah sesuai usia, penampilan rapih, kulit putih. b. Kesadaran c. Perilaku dan aktivitas psikomotor d.Pembicaraan e. Sikap terhadap pemeriksa : Baik. : Tenang : Spontan, lancar, intonasi biasa. : Kooperatif

B. Keadaan efektif ( mood) perasaan dan empati, perhatian : 1. Mood 2. Afek 3.Keserasian 4.Empati : Cemas : Kesan cemas : Serasi : Dapat diraba rasakan

C. Fungsi Intelektual ( Kognitif) : 1. Taraf pendidikan, pengetahuan umum dan kecerdasan 2. Daya konsentrasi 3. Orientasi (waktu, tempat dan orang) 4. Daya ingat : Jangka Panjang Jangka Sedang Jangka Pendek Jangka segera 5. Pikiran abstrak 6. Bakat kreatif 7. Kemampuan menolong diri sendiri : Baik : Baik : Baik : Baik : Baik : Ada (main gitar dan menyanyi) : Baik. : Sesuai taraf pendidikan : Baik : Baik

D. Gangguan persepsi 1. Halusinasi : Ada. (Halusinasi Visual = Pasien hanya merasa seperti melihat bayangan hitam dan bintik-bintik hitam di langit) 2. Ilusi : Ada (Pasien sempat melihat ular yang ternyata pasien sadari itu hanya akar pohon) 7

3.Depersonalisasi 4. Derealisasi

: tidak ada : tidak ada

E. Proses berpikir 1. Arus pikiran : a.Produktivitas b.Kontuniutas c. Hendaya berbahasa 2. Isi pikiran : a.Preokupasi b. Gangguan isi pikiran : Tidak ada : Tidak ada. : Cukup : relevan, koheren : Tidak ada

F.Pengendalian Impuls

: Baik

G. Daya Nilai 1.Norma sosial 2.Uji daya Nilai 3. Penilaian realitas : Baik : Baik : Baik

H. Tilikan (Insight) I. Taraf dapat dipercaya

: Derajat 6 (pasien sadar dirinya sakit dan perlu pengobatan ) : Dapat dipercaya

V. PEMERIKSAAN DIAGNOST IK LEBIH LANJUT. Pemeriksaan Fisik : Status Internus : Tekanan darah : 130/90, nadi 90x/menit, Suhu = 36.6 C, frekuensi pernapasan 22x/ menit, Konjungtiva tidak pucat, sclera tidak ikterus. Status Neurologis : GCS : E4M6V5 , rangsang meanings : kaku kuduk (-), kernig sign (-/-), pupil bulat isokor 2,5

mm/2,5 mm. sensorik ke empat ekstremitas dalam batas normal dan tidak ditemukan refleks patologis

VI. IKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA Seorang lelaki umur 19 tahun datang ke poli jiwa dengan rujukan dari Poli interna dan saraf karena keluhan cemas yang berlebihan. Keluhan cemas telah dialami 6 tahun yang lalu dan memberat beberapa bulan terakhir ini. Awal kecemasan muncul karena ketakutan oleh cerita mistis di lingkungan pasien. Dan kecemasan memberat hingga pasien merasakan sakit kepala hebat, nyeri ulu hati, sesak napas, jantung berdebar-debar dan rasa ingin pingsan disaat seminggu setelah latihan karate yang berat. Setelah itu, pasien pernah berobat ke pengobatan alternative/herbal, lalu ke UGD RSWS, lalu ke poli jiwa di RS. Daya, lalu masuk lagi ke UGD RSWS, dan hingga sekarang pasien telah ke poli interna, saraf dan jiwa dengan keluhan kecemasan pasien masih ada beserta keluhan lain seperti sakit kepala, tangan kram-kram, badan pernah kaku, sesak napas, nyeri ulu hati dan jantung berdebar-debar. Pasien pernah melakukan pemeriksaan EKG namun hasilnya dalam batas normal, kecuali pada pemeriksaan laboratorium, hasilnya adalah pasien menderita dyspepsia. Pasien sering mencemaskan penyakitnya dan takut diketahui oleh teman-temannya. Pasien juga pernah satu kali merasa bahwa dia melihat bayangan hitam yang berlari cepat serta melihat bintik-bintik hitam saat berjalan di koridor kampus dan melihat ular yang teryata, pasien telah sadari bahwa itu hanya akar pohon. Pasien sulit tidur dan selalu mimpi buruk. Pada pemeriksaan status mental didapatkan, seorang laki-laki dengan baju kaos biru celana pendek hitam, wajah sesuai usia, penampilan rapih, kulit putih, kesadaran baik, perilaku dan aktivitas psikomotor tenang, pembicaraan spontan dan lancar,intonasi biasa dan kooperatif, mood cemas, afek kesan cemas, empati dapat diraba rasakan, fungsi intelektual sesuai dengan taraf pendidikan, daya konsentrasi baik, pikiran abstrak baik, tidak ada gangguan persepsi dan isi pikir, pengendalian impuls baik, daya nilai baik, tilikan derajat 6 dan secara keseluruhan yang diutarakan pasien dapat dipercaya. VII. EVALUASI MULTI AKSIAL Aksis I Berdasarkan auto anamnesis dan pemeriksaan status mental didapatkan gejala klinis yang bermakna, berupa kecemasan yang berlebihan setiap hari, sulit tidur, jantung berdebar-debar, sesak napas, sakit kepala, nyeri ulu hati. keadaan ini menimbulkan distress (penderitaan) bagi pasien dan terdapat hendaya dalam sosial. Sehingga pasien disimpulkan mengalami gangguan jiwa.

Pada pemeriksaan status mental tidak ditemukan hendaya berat dalam menilai realitas, sehingga digolongkan dalam gangguan jiwa non psikotik. Pada pemeriksaan status internus dan neurologis tidak ditemukan kelainan sehingga gangguan mental organik dapat disingkirkan. Jadi didiagnosis dengan gangguan jiwa non psikotik non organik. Dari Auto anamnesis serta pemeriksaan status mental didapatkan bahwa pasien mengalami kecemasan yang berlebihan setiap hari hingga beberapa minggu bahkan sudah bertahun-tahun, dan timbul disaat keadaan apa saja (free floating anxietas) , sulit tidur, gelisah serta mengalami hiperaaktivitas otonom yaitu jantung berdebar-debar, sakit kepala, sesak napas dan nyeri ulu hati sehingga pada pasien didiagnosis Gangguan Cemas Menyeluruh ( F41.1) Aksis II : Ciri kepribadian tidak khas. Aksis III : Tidak ada diagnosis. Aksis IV Stressor Psikososial : sedari kecil ditinggalkan orang tua, dan pernah mendapat tekanan dari paman. Aksis V : GAF Scale 60 51 gejala sedang (moderate) disabilitas sedang.

VIII.

DAFTAR PROBLEM

Orgabobiologik : Tidak ditemukan kelainan keadaan medis umum, namun diduga ada ketidak seimbangan neurotransmitter sehingga memerlukan farmako terapi Psikologik : Terdapat perasaan cemas sehingga memerlukan psikoterapi. Sosiologik : Adanya hendaya social sehingga membutuhkan sosioterapi

IX.PROGNOSIS Bonam X. PEMBAHASAN / TINJAUAN PUSTAKA Berdasarkan PPGDJ III untuk mendiagnosis pasien Gangguan Cemas Menyeluruh (F41.1) : o Penderita harus menunjukkan anxietas sebagai gejala primer yang berlangsung hampir setiap hari untuk beberapa minggu sampai beberapa bulan, yang tidak terbatas atau hanya 10

menonjol pada keadaan situasi khusus tertentu saja (sifatnya free floating atau mengambang ) o Gejala-gejala tersebut biasanya mencakup unsur-unsur berikut : a. Kecemasan (khawatir akan nasib buruk, merasa seperti di ujung tanduk, sulit konsentrasi, dsb) b. Ketegangan motorik (gelisah, sakit kepala, gemetaran, tidak dapat santai) ; dan c. Overaktivitas otonomik (kepala terasa ringan, berkeringat, jantung berdebar-debar, sesak napas, keluhan lambung, pusing kepala, mulut kering, dsb) o o Pada anak-anak, sering terlihat adanya kebutuhan berlebihan untuk ditenangkan (reassurance) serta keluhan-keluhan somatik berulang yang menonjol. Adanya gejala-gejala lain yang sifatnya sementara (untuk beberapa hari), khususnya depresi, tidak membatalkan diagnosis utama Gangguan Anxietas Menyeluruh , selama hal tersebut tidak memenuhi kriteria lengkap dari episode depresif (F32.-), gangguan anxietas fobik (F40.-), gangguan panik (F41.0), atau gangguan obsesif-kompulsif (F42.-) Pada pasien ini, ditemukan gejala-gejala berupa kecemasan yang timbul 3-4 kali dalam sehari, terus-menerus dan biasa muncul tanpa sebab yang jelas, yang disertai ketegangan motorik berupa sakit kepala hebat serta adanya overaktivitas otonomik berupa nyeri ulu hati, sesak napas, jantung berdebar-debar dan rasa ingin pingsan sehingga menurut buku PPDGJ III , didiagnosis sebagai Gangguan Cemas Menyeluruh (F41.1) Pada pasien ini juga ditemukan halusinasi yang menyatakan bahwa pasien pernah satu kali merasa melihat ada bayangan hitam yang berlari cepat dan jika berjalan di koridor kampus, dia melihat bintik-bintik hitam di langit. M e n u r u t t e o r i h a l u s i n a s i M c . F a r l a n d d a n T h o m a s , ( 1 9 9 1 ) d a l a m b a g i a n t e o r i l i n g k u n g a n , m e n y a t a k a n b a h w a halusinasi dapat terjadi bila seseorang berada dalam situasi atau lingkungan yang penuh dengan stressor. Bila individu tersebut tidak dapat mengatasi dan hanya berfokus pada kecemasan yang diakibatkan stressor, maka individu tersebut akan melamun dan berangan -angan, bila didiamkan berlarut-larut akan menyebabkan halusinasi. Pada pasien ini, stressor yang pernah dihadapi antara lain adalah saat bapak dan nenek pasien meninggal, lalu ibu pasien pergi merantau meninggalkan pasien saat masih kecil, hingga disaat pasien mendapat tekanan stress yang berat saat tinggal di rumah pamannya yang menyebabkan pasien bertambah cemas dan menyebabkan pasien merasa mengalami halusinasi.

11

Pada pasien ini diberikan terapi berupa Alprazolam, yakni obat anti Anxietas golongan Benzodiazepine. Golongan benzodiazepine sebagai obat anti anxietas mempunyai ratio terapeutik lebih tinggi dan lebih kurang menimbulkan adiksi dengan toksisitas yang lebih rendah, dibandingkan dengan memprobamate / Phenobarbital. Golongan benzodiazepine adalah drug of choice dari semua obat yang mempunyai efek anti anxietas, disebabkan spesifitas, potensi dan keamananya.Alprazolam efektif untuk anxietas antisipatorik, onset of action lebih cepat dan mempunyai komponen efek anti depresi. Psikoterapi yang dapat diberikan pada pasien ini yaitu Psikoterapi suportif dan sosioterapi. Psikoterapi suportif bertujuan untuk memberikan dukungan terhadap ego agar dapat menghadapi stressor yang ada. Dapat pula diberikan terapi relaksasi bila timbul perasaan cemas pada pasien. Ada beberapa faktor pendukung dan faktor penghambat dalam menilai prognosis dari pasien ini, yaitu : 1. Tidak ditemukan kelainan kondisi medis umum 2. Pasien sadar dirinya sakit dan mau berobat 3. Stressor jelas 4. Tingkat pendidikan yang cukup tinggi 5. Tingkat ekonomi yang baik 6. Dukungan keluarga Namun ada juga beberapa Faktor penghambat dari prognosis pasien ini, yakni : 1. Usia yang sangat muda 2. Perlangsungan yang kronik

Berdasarkan faktor yang ditemukan maka prognosis pasien ini adalah bonam. RENCANA TERAPI A. Farmakoterapi Alprazolam 0,5 mg B. Psikoterapi 1. Ventilasi : Memberikan kesempatan kepada pasien untuk mengungkapkan perasaan dan keluhannya sehingga pasien merasa lega. 2x1

12

2. Konseling : Memberikan penjelasan kepada pasien sehingga dapat membantu pasien dalam memahami penyakit dan cara mengatasinya. 3. Relaksasi C. Sosioterapi Memberikan penjelasan kepada keluarga dan orang di sekitar tentang penyakit pasien sehingga dapat memberikan dukungan moral dan menciptakan lingkungan yang kondusif sehingga dapat membantu proses penyembuhan. FOLLOW UP Membantu keadaan umum pasien dan perkembangan penyakitnya serta efektivitas pengobatan dan efek samping dan obat yang perlu diperhatikan.

13