Anda di halaman 1dari 14

Pengujian Tidak Merusak (NDT)

METODA ULTRASONIK

PENDAHULUAN
Metoda Ultrasonik adalah salah satu metoda pengujian

NDT yang menggunakan rambatan glombang ultrasonik yang mempunyai frekwensi antara 250 kHz sampai dengan 25 MHz, dan gelombang ini dihasilkan dari probe yang bekerja berdasarkan perubahan energi listrik menjadi energi mekanik dan sebaliknya. Selama perambatannya pada material gelombang ini dipengaruhi oleh sifat-sifat bahan yang dilaluinya misalnya massa jenis, homogenitas, besar butiran, kekersan dan sebagainya. Dari sifat-sifat tersebut gelombang dapat digunakan untuk mengetahui jenis bahan (namun - tidak spesifik), tebal dan ada tidaknya cacat dalam bahan tersebut.

Sumber Gelombang Ultrasonik


Gelombang Ultrasonik dapat dihasilkan dengan 2 cara yakni : Efck Piezoelektrik
Efek yang terjadi pada kristal yang terbuat dari bahan tertentu seperti Barium Titanat, Kuarsa dan sebagainya, bila kristal ini di beri tegangan listrik maka dimensi kristal akan berubah dan bila tegangan itu di matikan maka kristal itu akan kembali ke dimensi semula sehingga terjadi getaran yang menghasilkan gelombang Ultrasonik.

Efek Magnetostriktif Efek yang terjadi ketika bahan seperti baja, ferit, nikel dan paduanya diberikan medan magnet yang kuat sehingga dimensinya dapat berubah, dan bila medan magnet di hilangkan maka bahan tersebut akan kembali ke dimensi semula.

CARA RAMBAT GELOMBANG


GELOMBANG LONGITUDINAL Mode longitudinal terjadi bila gelombang utrasonik merambat pada suatu arah sejajar dengan arah yang digetarkan misal atom digetarkan kekanan maka gelombang akan merambat kekanan juga. Gelombang ini juga dapat merambat pada semua jenis bahan

GELOMBANG TRANVERSAL mode transversal terjadi bila gelombang ultrasonic merambat pada suatu arah tegak lurus arah gerakan atom yang digetarkan, misalnya atom digetarkan ke atas ke bawah maka gelombang merambat dari kanan ke kiri. Gelombang ini hanya dapat merambat pada benda padat.

INTERAKSI GELOMBANG ULTRASONIK


Metode Transmisi
yaitu metoda yang menggunakan dua buah probe yang satu sebagai trasmiter dan yang satu sebagai penerima, biasanya di gunakan untuk pengujian/pengukuran plat, dan menggunakan Probe normal kembar

Metode Gema

Pengujian / pengukuran yang memanfaatkan energi pantulan (gema) dari glombang yang di transmisikan, biasanya menghgunakan Probe normal Tunggal.

Metode Resonansi

tebal bahan dapat diukur dengan cara mengukur frekuensi / panjang gelombang ultrasonik yang dapat menimbulkan resonansi maksimum pada bahan tersebut. Adanya cacat dapat dideteksi dengan terjadinya perubahan resonansi karena jarak bahan yang beresonansi berubah.

PRINSIP DASAR UJI ULTRASONIK


Untuk memeriksa tebal bahan, ataupun adanya cacat

dalam bahan dengan menggunakan gelombang ultrasonik, Gelombang ultrasonik yang di keluarkan oleh Probe di rambatkan melalui permukaan bahan dan akan di pantulkan oleh dinding belakang (Back Wall) ataupun cacat. Dari pantulan tersebutlah dapat di tentukan tebal bahan, lokasi cacat serta ukuran dimensi cacat.

Alat dan Bahan

Pengaruh dan Fungsi Kuplan


Fungsi kuplan adalah memudahkan merambatnya

gelombang dari probe kedalam benda uji karena bila antara probe dan benda uji terdapat udara maka hampir 100% gelombang akan di pantulkan kembali kedalam probe. Sehingga pada layar ultrasonic flow detector tidak ada gelombang amplitudao yang di tampilkan.

PROSEDUR PENGUJIAN
Kalibrasi alat probe dan flow detector Cleaning perhatiakan kondisi permukaan harus kering

dan bersih dari smua kotoran yang dapat mengganggu proses inspeksi. Kalibrasi benda kerja (jenis bahan) Apply probe dengan benda kerja. Inspection teliti bentuk dan banyak cacat pada benda uji. Record catat hasil inspection yang timbul pada pantulan gelombang Post cleaning bersihkan benda uji dari sisa-sisa kuplan setelah pengujian.

Kelebiahan Uji UT
sensitif untuk discontinuitas di permukaan dan di bawah

permukaan. Kedalaman dari penetrasi untuk deteksi cacat atau pengukuran adalah mengungguli metode NDT lainnya. Hanya dibutuhkan akses satu sisi bila menggunakan teknik pulse-echo. Sangat akurat dalam menentukan posisi reflektor dan estimasi ukuran dan bentuk cacat. Persiapan terhadap obyek hanya minimal. Peralatan elektronik menghasilkan hasil instan. Gambar detil dapat dibuat dengan sistem otomatis. dapat digunakan untuk mengukur ketebalan, selain dari deteksi cacat.

TERIMAKASIH

Anda mungkin juga menyukai