Anda di halaman 1dari 13

BAB I Prinsip dan Tujuan

1.1Prinsip Percobaan
Menentukan uji positif asam amino

1.2Tujuan Percobaan
1. Diharapkan dapat memahami metode identifikasi protein secara kualitatif. 2. Mengetahui kandungan asam amino di dalam albumin, kasein, fenol dengan cara uji milon, uji nihidrin dan uji biuret

BAB II Teori Dasar


Protein, yang namanya berarti pertama atau utama merupakan makromolekul yang paling berlimpah didalam sel dan menyusun lebih dari setengah berat kering pada hamper semua organisme. Asam amino merupakan unit struktur protein. Struktur protein ini terdiri dari polipeptida yang mempunyai rantai yang amat panjang, tersusun atas banyak unit asam amino. Protein adalah instrument yang mengekspresikan informasi genetik. Seperti juga terdapat ribuan gen di dalam inti sel, masing-masing mencirikan satu sifat nyata dari organisme, di dalam sel terdapat ribuan jenis protein yang berbeda, masingmasing membawa fungsi spesifik yang ditentukan oleh gen yang sesuai. Protein, karenanya bukan hanya makromolekul yang berlimpah, tetapi juga amat bervariasi fungsinya. Semua protein di dalam semua mahluk, tanpa memandang fungsi dan aktivitas biologinya, dibangun oleh susunan dasar yang sama, yaitu 20 asam amino baku, yang molekulnya sendiri tidak mempunyai aktivitas biologi. Secara cukup sederhana protein berbeda satu sama lain karena masing-masing mempunyai deret unit asam amino sendiri-sendiri. Asam amino merupakan abjad struktur protein, karena molekul-molekul ini dapat disusun dalam jumlah deret yang hampir tidak terbatas, untuk membuat berbagai protein dalam jumlah yang hamper tidak terbatas.

Fungsi Biologi Protein Enzim Protein yang paling bervariasi dan mempunyai kekhususan tinggi adalah protein yang mempunyai aktivitas katalisa, yakni enzim. reaksi kimia biomolekul organic di dalam sel dikatalisa oleh enzim. Lebih dari 2000 jenis enzim, masing-masing dapat mengkatalisa reaksi kimia yang berbeda, telah ditemukan di dalam berbagai bentuk kehidupan. Protein Transport

Protein transport di dalam plasma darah mengikat dan membawa molekul atau ion spesifik dari satu organ ke organ lain Disini oksigen dilepaskan untuk melangsungkan oksidasi nutrient yang menghasilkan energi. Plasma darah mengandung lipoprotein, yang membawa lipid dari hati ke organ yang lain. Protein transport lain terdapat di dalam membrane sel dan menyesuaikan strukturnya untuk mengikat dan membawa glukosa, asam amino, dan nutrient lain membrane menuju ke dalam sel. Protein Nutrien dan Penyimpan Biji berbagai tumbuhan menyimpan protein nutrient yang dibutuhkan untuk pertumbuhan embrio tanaman. Terutama, contoh yang telah dikenal adalah protein biji dari gandum, jagung, dan beras. Ovalbumin protein utama putih telur, dan kasein protein utama susu merupakan contoh lain dari protein nutrient. Ferritin jaringan hewan merupakan protein penyimpan besi. Protein Kontraktil atau Motil Beberapa protein memberikan kemampuan kepada sel dan organisme untuk berkontraksi, mengubah bentuk, atau bergerak. Aktin dan miosin adalah protein filamen yang berfungsi di dalam sistem kontraktil otot kerangka dan juga di dalam banyak sel bukan otot. Contoh lain adalah tubulin, protein pembentuk mikrotubul. Mikrotubul merupakan komponen penting dari flagella dan silia yang dapat menggerakkan sel.

Protein Struktural Banyak protein yang berperan sebagai filamen, kabel, atau lembaran penyanggah untuk memberikan struktur biologi kekuatan atau proteksi. Komponen utama dari urat dan tulang rawan adalah protein serabut kolagen, yang mempunyai daya tenggang yang amat tinggi. Protein Pertahanan Banyak protein mempertahankan organisme dalam melawan serangan oleh spesies lain atau melindungi organisme tersebut dari luka. Immunoglobulin atau anti-body pada vertebrata adalah protein khusus yang dibuat oleh limposit yang dapat

m,engenali dan mengendapakan atau menetralkan serangan bakteri, virus, atau protein asing dari spesies lain. Fibrinogen dan trombin, merupakan protein penggumpal darah yang menjaga kehilangan darah jika sistem pembuluh terluka. Bisa ular, toksin bakteri, dan protein tumbuhan beracun, seperti risin, juga berfungsi di dalam pertahanan tubuh. Protein Pengatur Beberapa protein membantu aktivitas seluler. Diantara jenis ini terdapat sejumlah hormone seperti insulin, yang mengatur metabolisme gula dan kekurangannya menyebabkan penyakit diabetes. Hormone pertumbuhan dari pituary dan hormone paratiroid, yang mengatur transport Ca2+ dan fosfat. Protein pengatur lain, yang disebut repressor mengatur biosintesa enzim oleh sel bakteri.

Protein lain Terdapat banyak protein yang fungsinya agak eksotik dan tidak mudah diklasifikasikan. Monelin, suatu protein tanaman dari afrika yang mempunyai rasa yang amat manis. Protein dapat dibagi menjadi dua golongan utama berdasarkan bentuk dan sifat-sifat fisik tertentu; protein globular dan protein serabut. Pada protein globular rantai atau rantai-rantai polipeptida berlipat rapat-rapat menjadi bentuk globular atau bulat yang padat. Protein globular biasanya larut di dalam system larutan (air) dan segera berdifusi ; hamper semua mempunyai fungsi gerak atau dinamik. Hampir semua enzim merupakan protein globular, seperti protein transport pada darah, anti-bodi, dan protein penyimpan nutrient. Protein serabut bersifat tidak larut di dalam air, merupakan molekul serabut panjang, dengan rantai polipeptida yang memanjang pada satu sumbu, dan tidak berlipat menjadi bentuk globular. Hamper semua protein serabut memberikan peranan structural atau pelindung. Protein serabut yang khas adalah -keratin pada rambut dan wol, fibroin dari sutera dan kolagen dari urat.

BAB III Prosedur Percobaan


3.1 Prosedur Percobaan Uji Millon 1. Taruh sedikit serbuk albumin di atas keeping tetes, tambahkan beberapa tetes reagen Milon, aduk baik baik. Biarkan beberapa lama dan perhatikan warna merah yang terjadi. Ulangi percobaan ini dengan kasein. 2. Ke dalam 2 ml larutan 2% albumin dalam tabung reaksi tambahkan beberapa tetes peraksi Milo, lalu aduk dengan baik hingga terbentuk endapan putih. Panaskan hati-hati hingga mulai timbul warna merah yang berarti reaksi milon positif. Ulangi percobaan ini dengan kasein. 3. Ke dalam 2 ml larutan 2% fenol tambahkan beberapa tetes pereaksi Milon kemudian panaskan hati-hati dan amati hasilnya. Uji Ninhidrin : 1. Kedalam 0,1 ml larutan 2% albumin tambahkan 1 ml 0,1 N larutan Buffer asam asetat pH 5 dan kemudian tambahkan 20 tetes larutan ninhidrin dalam aseton 2. Panaskan campuran tersebut diatas dalam penangas air mendidih selama beberapa menit, perhatikan perubahan yang terjadi. Uji Biuret : 1. Kedalam 0,1 ml larutan 2% albumin tambahkan 1 ml dan 1 ml 10% NaOH, aduk kuat. Tambahkan 1 tetes 0,1% CuSO4 , aduk baik-baik. Jika timbul warna tambahkan lagi beberapa tetes CuSO4 sampai terbentuk warna ungu. 2. Kedalam tabuk masukan urea sedikit dan panaskan hingga melebur. Dinginkan dan perhatikan baunya. Larutkan urea yang telah dingin tersebut di atas dengan air, kemudian lakukan reaksi biuret cara (1)

3.2 Alat dan Bahan


Bahan : - NaOH - CuSO4 - Larutan nihidrin - Larutan albumin - Ninhidrin dalam aseton - Fenol 2% - Milon - Urea

Alat : Plat tetes Tabung reaksi Pipet tetes Labu spiritus

BAB IV Hasil Percobaan dan Pembahasan


4.1Hasil Percobaan
Uji/Test Millon Prosedur Albumin + 5 tetes milon Kasein + 5 tetes millon Gelatin + 5 tetes millon Pengamatan Merah Merah di atas ad a lapisan Merah terjadi

2 ml larutan 2 % + 4 tetes milon

Saat di aduk

endapan putih ,setalah di panaskan terjadi warna di bawah merah di atas ada

o 2ml larutan fenol + 8 tetes millon 2 ml larutan kasein + 4 tetes millon

abu-abu o Saat di aduk lalu di panaskan 5 menit terjadi perubahan warna merah darah Terjadi endapan merah bata

Ninhidrin

0,1 ml larutan albumin + 1ml 0,1 N larutan Buffer asam asetat PH 5 + 20 tetes larutan ninhidrin

Terjadi

perubahan

menjadi keruh lalu di panaskan perubahan terjadi bening dan

dalam aseton Biuret 1 ml 2 % albumin + 1 ml 10 % NaOH lalu di aduk + 1 ttes 0,1 % CuSO4 di aduk lalu + 40 tetes 0,1 % CuSO4

gumpalan putih. Terjadi perubahan warna menjadi ungu tua

Tercium bau yang khas

1 sendok spatel urea di panaskan lalu di

dan tajam,setelah di + NaOH dan CuSO4 terjadi perubahan warna menjadi warna ungu muda.

tambahkan 1: 2 lalu di dinginkan + 1ml 10 % NaOH + 40 tetes 0,1 CuSO4 lalu di aduk

4.3 Pembahasan
Uji Millon Berdasarkan data yang di peroleh semua larutan yang di uji oleh pereaksi uji millon berwarna merah. Dengan bahan yang di ujikan yaitu :

albumin,kasein,gelatin,dan larutan fenol.Uji ini positif untuk asam amino fenolik,seperti tirosin. Reaksi ini memerlukan suasana asam atau netral. Reaksi dapat terganggu oleh adanya Cl- atau NH4+ Uji Ninhidrin Percobaan ini larutan yang di uji dengan millon yaitu larutan albumin yang di tambahkan buffer asam asetat PH5 dan 20 tetes ninhidrin terjadi perubahan warna menjadi keruh dan setelah di panaskan menjadi bening dan ada butiran putih.

Uji Biuret Pada uji biuret ini yang di ujikan adalah albumin dan urea pada albumin terjadi perubahan warna menjadi warna ungu tua dan pada urea terjadi warna ungu muda.

BAB V Kesimpulan
Uji ini menunjukkan hasil yang positif pada sampel biuret yang memakai albumin dan urea . Makin kuat warna ungu yang di hasilkan pada uji biuret ini menunjukkan makin panjang ikatan peptidanya. Endapan yang berwarna merah merupakan hasil dari garam-garam organik dalam mempengaruhi sifat kelarutan protein. persentase tinggi yang dapat

Daftar Pustaka
Almatsier, S. 2006. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Penerbit. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Sediaoetama, Drs. Ahmad Djaeni. 2006. Ilmu Gizi. Jakarta : Dian Rakyat. Moehdi, S. 2002. Ilmu Gizi. Jakarta : Papasinar Sinanti. Kartasapoetra, Drs. G. 2003. Ilmu Gizi. Jakarta : Rineka Cipta. http//www.google.com//gizi buruk//2008. http//www.google.co.id//journal tentang protein.// 2008. Inti Rahmania,S.Si. Modul BIOKIMIA. Bandung, 2008.

Lampiran

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA


PROTEIN
Oleh: Lenny Rizca Cahyani D1A110484

UNIVERSITAS AL-GHIFARI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN FARMASI BANDUNG 2012