Anda di halaman 1dari 28

1

BAB I KONSEP DASAR PERENCANAAN PENDIDIKAN Perencanaan merupakan penyusunan langkah-langkah kegiatan yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Suatu perencanaan dapat disusun berdasarkan jangka waktu tertentu yaitu jangka panjang, jangka menengah dan jangka pendek; menurut luas jangkauannya yaitu perencanaan makro dan perencanaan mikro; perencanaan menurut wewenang pembuatnya yaitu sentralisasi dan desentralisasi; dan menurut telaahnya yaitu perencanaan strategis, perencanaan manjerial dan perencanaan opersional. Dalam membuat suatu perencanaan prinsip yang paling utama adalah harus dapat dilaksanakan dengan mudah dan tepat sasaran.

A. Pengertian,
Pendidikan

Ruang

Lingkup,

Tujuan

dan

Manfaat

Perencanaan

1. Pengertian Perencanaan Pendidikan a. Konsep Dasar Perencanaan Menurut Ulbert Silalahi: Perencanaan merupakan kegiatan menetapkan tujuan serta merumuskan dan mengatur pendayagunaan manusia, informasi,

finansial, metode dan waktu untuk memaksimalisasi efisiensi dan efektivitas penccapaian tujuan.1 Sedangkan William H. Newman dalam Abdul Majid: mengemukakan bahwa "Perencanaan adalah menentukan apa yang akan dilakukan. Perencanaan mengandung rangkaian-rangkaian putusan yang luas dan penjelasan-penjelasan dari tujuan, penentuan kebijakan, penentuan program, penentuan metode-metode dan prosedur tertentu dan penentuan kegiatan berdasarkan jadwal sehari-hari."2 Dari pengertian di atas perencanan dapat diartikan kegiatan menentukan tujuan serta merumuskan serta mengatur pendayaguanan sumber-sumber daya: , informasi, finansial, metode dan waktu yang didikuti dengan pengambilan keputusan serta penjelasannya tentang penccapaian tujuan, penentuan kebijakan, penentuan program, penentuan metode-metode dan prosedur tertentu dan penentuan jadwal pelaksanaan kegiatan. Secara lebih luas perencanaan oleh Bintoro Tjokroamidjodjo di defenisikan sebagai berikut: 1) Perencanaan dalam arti seluas-luasnya tidak lain adalah suatu proses mempersiapkan secara sistematis kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai suatu tujuan tertentu. 2) Perencanaan adalah suatu cara bagaimana mencapai tujuan sebaikbaiknya (maximum output) dengan sumber-sumber yang ada supaya lebih efisien dan efektif. 3) Perencanaan adalah penentuan tujuan yang akan dicapai atau yang akan dilakukan, bagaimana, bilamana, dan oleh siapa.3 Hal yang hampir sama mengenai pengertian perencanaan dikemukan oleh Lembaga Administrasi Negara sebagai berikut:

1 2

Ulbert Silalahi, 1996., Asas-aas Manajemen., Bandung: Mandar Maju, h.135-136 Abdul Majid, Perencanaan Pembelajaran: Mengembangkan Standar Kompetensi Guru, Bandung: Remaja Rosdakarya., h.16 3 Bintoro Tjokroamidjodjo, 1982., Perencanan Pembangunan., Jakarta: Gunung Agung, h. 12

1) Perencanaan dalam arti seluas-luasnya tidak lain adalah suatu proses mempersiapkan secara sistematis kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untunk mencapai suatu tujuan tertentu. 2) Perencanaan adalah proses penentuan tujuan, penentuan kegiatan, dan penentuan aparat pelaksana kegiatan untuk mencapai tujuan. 3) Perencaan adalah usaha yang diorganisasikan dengan dasar perhitungan untuk memajukan perkembangan tertentu. Dari dua pengertian di atas dalam suatu perencanan terdapat 5 hal pokok sebagai berikut: 1) Adanya tujuan yang hendak dicapai dari sesuatu yang direncanakan. 2) Adanya rangkaian kegiatan yang tersusun sistematis untuk tujuan 3) Sumber daya manusia yang akan melaksankan rencana yang disusun untuk mencapai tujuan. 4) Penetapan jangka waktu kapan rencana akan dilaksanakan. 5) Penterjemahan rencana ke dalam program yang kongkrit dan nyata serta mudah diaplikasikan. b. Konsep Dasr Pendidikan Pendidikan berasal dari kata pedagogi yang berarti pendidikan dan kata pedagogia yang berarti ilmu pendidikan yang berasal dari bahasa Yunani. Pedagogia terdiri dari dua kata yaitu Paedos dan Agoge yang berarti saya mebimbing, memimpin anak.4 Dari pengertian ini pendidikan dapat diartikan: kegitaan sesorang dalam membimbing dan memimpin anak menuju ke pertumbuhan dan perkembangan secara optimal agar dapat berdiri semdiri dan bertanggung jawab. Banyak rumusan pendidikan yang dikemukakan oleh para ahli diantaranya: mencapai

Tholib Kasan, 2005, Dasar-dasar Kependidikan, Jakarta: Studia Pers., h. 1

1) John

Dewey:

pendidikan

merupakan

suatu

proses

pembentukan

kecakapan mendasar secara intelektual dan emosional sesama manusia. 2) JJ. Rouseau: Pendidikan merupakan pemberian bekal kepada kita apa yang tidak kita butuhkan pada masa kanak-kanak, akan tetapi kita butuhkan pada saat dewasa. 3) Langeveld; Pendidikan merupkan setiap usaha yang dilakukan untuk mempengaruhi dan membimbing anak ke arah kedewasaan, agar anak cekatan mnelaksanakan tugas hidupnya sendiri. Menurut Langeveld pendidikan hanya berlangsung dalam suasana pergaulan antara orang yang sudah dewasa (atau yang diciptakan orang dewasa seperti: sekolah, buku model dan sebagainya) dengan orang yang belum dewasa yang diarahkan untuk mencapai tujuan pendidikan. 4) Brubacher; Pendidikan merupakan proses timbal balik dari tiap individu manusia dalam rangka penyesuaian dirinya dengan alam, dengan teman dan dengan alam semesta. 5) Ki Hajar Dewantara: Pendidikan merupakan menuntun segala kodrat yang terdapat dalam diri anak sebagai manusia dan sebagai anggota masyarakat agar dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggitingginya. 6) Zahara Idris: Pendidikan merupakan serangkaian interaksi yang bertujuan antara manusia dewasa dengan anak didik secara tatap muka atau dengan menggunakan media dalam rangka memberikan bantuan perkembangan potensi anak secara maksimal agar menjadi manusia dewasa. 7) Ahmad D. Marimba: Pendidikan merupakan pemberian bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani peserta didik menuju terbentuknya kepribadian yang utama. Dari pengertian-pengertian yang diuraikan di atas menurut Amir Daien Indrakusuma terdapat hal-hal pokok yang harus terdapat dalam suatu rumusan tentang pendidikan sebagai berikut:5
5

Amir Daien Indrakusuma, 1973., Pengantar Ilmu Pendidikan, Surabaya: Usaha Nasional

1) Bahwa pendidikan itu tidak lain adalah merupakan suatu usaha manusia. 2) Bahwa usaha itu dilakukan dengan sengaja atau secara sadar. 3) Bahwa usahanya itu dilakukan oleh orang-orang yang merasa bertanggung jawab kepada hari depan anak didiknya. 4) Bahwa usahnya berupa bantuan atau bimbingan rohani dan dilakukan secara teratur dan sistematis. 5) Bahwa yang menjadi obyek pendidikan itu adalah anak/peserta didik yang masih dalam pertumbuhan dan perkembangan pendidikan. 6) Bahwa batas/sasaran akhir pendidikan adalah tingkat dewasa atau kedewasaan. Dari beberapa pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa pendidikan merupakan usaha sadar oleh orang dewasa/pendidik untuk membawa anak/peserta didik menuju kedewasaan melalui proses bimbingan yang dilakukan secara teratrur dan sistematis. Secara nasional pendidikan dirumuskan sebagai berikut : "Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan susana belajar dan keagamaan, pengendalian diri, proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual dirinya, masyrakat, bangsa dan negara.6 c. Konsep Dasar Perencanaan Pdndidikan Banyak konsep yang dikemukan oleh para ahli mengenai rumusan perencanaan pendidikan sebagai berikut: 1. Guruge, Perencanaan pendidikan adalah proses mempersiapakan kegiatan di masa depan dalam bidang pembaangunan pendidikan adalah tugas perencana pendidikan. kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan atau masih memerlukan

Undang-undang RI No. 20 tahun 2003, Op. Cit. pasal 1. ayat 1.

2.

Albert

Waterston,

perencanaan

pendidikan

adalah

investasi

pendidikan yang dapat dijalankan dan kegiatan-kegiatan pembangunan lain yang didasrkan ats pertimbangan ekonomi dan biaya serta keuntungan sosial. 3. Menurut Comb, perencanaan pendidikan merupakan aplikasi analsisi meningkatkan efektivitas dan efisiensi pendidikan dalam rasional dan sitematik dalam proses pengembangan pendidikan yang bertujuan usahanya memenuhi kebutuhan 4. dan mencapai tujuan (pendidikan) baik

tujuan yang berhubungan denan anak didik maupun masyrakat. C.E. Beeby, perencanaan pendidikan adalah suatu usaha melihat kemasa depan dalam hal menentukan kebijaksanaan, prioritas dan biaya pendidikan dengan mempertimbangkan kenyataaan-kenyataan yang ada dalam kegiatan ekonomi, sodial dan politik untul pengmebangan potenmsi sistem pendidikan nasional, memenuhi kebutuhan bangsa dan anak didik yang dilayani oelh sitem tersebut. 5. Yusuf Enoch, perencanaan pendidikan merupakan suatu proses penyusunan alternatif kebijaksanaan mengatasi masalah yang akan dilaksanakan dlam rangka pencapaian tujuan pembangunan pendidikan nasional dengan mempertimbagnakan kenyataan-kenyataan yang ada dibidang sosial ekonomi, sodial budaya dan kebutuhan pembangunan secara menyeluruh terhadap pendidikan nasional. Dari beberapa pengertian di atas dalam perencanaan pendidikan terdapat unsur-unsur sebgai berikut: 1. Merupakan analisis rasional dan sitematik yang didasrakan pada dan teori-teori; radical, advocacy, transactive, synoptic dan incremental

dengan pengunaan model serta pendekatan; Social Demand, Human Capital Investment, Man Power Planning , Cost Efectiveness, Rate of Return dan pendekatan sistem. 2. dalam Merupakan proses pembagunan dan pemngembangan pendidikan, arti perencanaan pendidikan dilakukan dalam rangka

penyempurnaan dan reformasi pendidikan, yaitu menerus. 3.

berawal dari keadaan

sekarang menuju pada perkemabngan yang dicita-citakan secara terus Merupakan kegiatan investasi di bidang pendidikan, perencanaan

pendidikan merupakan investasi jangka panjang yang baru bisa dinimati hasilnya pada tahun-tahun atau generasi yang kan datang. 4. meso Merupakan suatu proses penyusunan alternatif kebijaksanaan baik maupun mikro; perencaanaan perbaikan strategik, atau manjerial, maupun serta jangka panjang, jangka menengah, jangka pendek; perencanan makro, opersaional; 5. perencanaan pengembangan,

perencanaan partispatory. Prinsip efektivitas dan efisiensi, dalam perencanaan pendidikaan pembiayaan pendidikan, alokasi biaya, hubungan sangat memperhatikan aspek ekonomi dengan memperhatikan penggalian sumber-sumber pendidikan denan tenaa kerja, serta hubungan pengembangan pendidikan dengan pertumbuhan ekonomi. 6. pada Kebutuhan dan tujuan peserta didik baik yang bersifat lokal aspek intrnal maupun kesternal sistem pendidikan yang kedaerahan, nasional, regional maupun internasional dengan penekanan dikembangkan. Keberhasilan perencanaan pendidikan amat ditentukan oelh cara, sifat dan proses pengmbilan keputusan yang dimabil para perencana pendidikan yang didasarkan pada tujuan pembangunan nasional serta serta strategi dan kebijakan operasional pendidikan serata cara pendekatan yang digunakan. Dalam menentukan kebijakan mulai dari perencanaan sampai pelaskanaan perlu meperhatikan, siapa yang memegang kekuasanaan merencanakan, siapa yang dapt menentukan keputusan dalam perencanaan pendidikan serta faktotfaktor apa saja yang harus diperhatikan dalam pengambilan keputusan.

2. Ruang Lingkup Perencanaan Pendidikan Menurut Jumberensjah Indar7 runag lingkup perencaaan pendidikan meliputi: a. b. Menyangkut teori dasar perencaaan pendidikan (the theoritical Beberapa langkah penilaian daripada pelaksanaan perencanaan foundation of educational planning). pendidikan tersbut (to any assessment of the bases of the imflication of educational planning). c. d. Hubungan antara peencanaan pendidikan dengan sektor ekonomi, Menyangkut juga bentuk-bentuk pendekatan apakah man power hubungan ini demikian erat sehingga sering digunakan relevansi. approach planning atau cost benefit analyasis, cost efectivines analytical atau cost verhead analitycal, dan sebagainya. Kesemuanaya akan berarti dampaknya satu dengan lain berbeda dan sebgainya. e. Bagaimana memanfaatakan human resources (potensi manusia) atau bagaimana manusia-mansuia yang terlibat dimanfaatakan semaksimal mungkin dalam rumusan perencanaan pendidikan sehingga terdapat relevansi dengan social demands (keinginan sosial) dan social needs (kebutuhan sosial). f. 1) 2) 3) Juga memperhitungkan maslah-masalah seperti: Arus siswa atau murid (perkembangan, partisipasi mudir, Pembanguann fisik prasaranan (rehabilitasi, pemabangunan Masalah tujuan opendidikan (nasional, institusional,

angka droup outs, mengulang dsb). gedung baru, pebaikan/pembongkaran gedung). kurikuler, intrucksional) 4) Modernisasi di segala bidang. 5) Peroses bel1ajar mengajar di sekolah.
7

H.M. Djumberansjah Indar, 1995, Perencanaan Pendidikan (Starategi dan Implementasinya), Surabaya: Karya Abditama, h 16-17

6) Nilai budaya yan g berkembang di masyarakat. 7) Generasi muda. 8) Adat kbiasaan ya`1ng non e1konomi 9) Staratifikasi sosial.. Sedankgan meenurut Udin Syaifudin Saud8 ruang lingkup perencanaan pendidikan meliputi: a. b. perencanaan. c. d. Pengembangan program dan proyek sebagai operasionalisasi prioritas yang ditetapkan. Schedulling dalam arti mengatur menemukan dua aspek yaitu keseluruhan progra, dan prioritas secara terartur dan cermat karena penjadwalan ini secara makro mempunyai arti tersendiri yang amat strategik bagi keseluruhan pelaksanaan perencanaan. e. legalisasi Implementasi remncana dan persiapan aparat termasuk di dlamnya proses pelaksanaan rencanapengesahan Kajian terhadap hasil perencanaan pembangunan pendidikan pendidikan sebelumnya sebagai titik berangkat perencanaan. Rumusan tentang tujuan umum perencanaan yang merupakan arah yag harus dapat dijadikan tumpu kegiatan

dimulainya suatu kegiatan, monitoring dan controlling untuk membatasi kemungkinan yang tidak terpuji yang dapat merupakan hambatan dalam proses pelaksanaan rencana. f. menentukan Evaluasi dan revisi yang merupakan kegiatan evaluasi untuk tingkat keberhasilan dan kegiatan untuk mengadakan

penyesuaian-penyesuaian terhadap tuntutan baru yang berkembang. 3. Tujuan Perencanaan Pendidikan

Udin Syaefudin Saud dan Abin Syamsuddin Makmun, 2005, Perencanaan Pendidikan Suatu Pendekatan Komprehensif, Bandung: Remaja Rosdakarya, h. 26

10

Banyak tujuan yang hendak dicapai dari perencanaan pendidikan sebgai berikut: a. b. Menyajikan rancangan keputusan-keputusan atasan untuk disetujui Menyediakan pola kegiatan-kegiatan secara matang bagi berbagai kerja yang bertanggung jawab untuk melakukan pejabat tingkat nasional yang berwenang. bidang/satuan kebijaksanaan. c. d. e. Mencari kebenaran atas fakta-fakta yang diperoleh atau yang akan Menentukan tindakan-tindakan yang akan dilakukan dan disajikan agar dapat diterima oleh stake holder penddidikan. diorientasikan pada masa depan. Meyakinkan secara logis dan rasional kepada stake holder pendidikan terhadapa pendidikan. 4. Manfaat Perencanaan Pendidikan Perencanaan pendidikan merupakan suatu keharusan, karena banyak manfaat yang dapat diperoleh yaitu: a. b. c. d. e. f. Sebagai petunjuk arah kegiatan dalam mencapai tujuan. Sebagai pola dasar dalam mengatur tugas dan wewenang bagi Sebagai pedoman kerja bagi setiap unsur, baik unsur guru Sebagai alat ukur efektif tidaknya suatu pekerjaan, sehingga Untuk bahan penyusunan data agar terjadi keseimbangan kerja Untuk menghemat waktu, tenaga, alat-alat dan biaya.9 Disamping memilIki manfaat, perencaan pendidikan juga memiliki arti yang sangat penting. Menurut Udin Syaefudin Saud dan Abin syamsudin Makmun perencanaan memiliki arti penting sebagai berikut:
9

setiap unsur yang terlibat dalam kegiatan. maupun unsur murid pada lermbaga pendidikan. setiap saat diketahui ketepatan dan kelambatan kerja.

Abdul Majid, Op. Cit. h. 22

11

a. Dengan adanya perencanaan diharapkan tumbuhnya suatu pengarahan kegiatan, adanya pedoman bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang ditujukan kepada pencapaian tujuan pembangunan. b. Dengan perencanaan, maka dapat dilakukan suatu perkiraan (forecasting) terhadap hal-hal dalam masa pelakasanaan yang akan dilalui. Perkiraan dilakukan mengenai potensi-potensi dan prospek-prospek perkembangan tetapi juga mengenai hambatan-hambatan dan resiko-resiko yang mungkin dihadapi. Perencanaan megusahakan supaya ketidakpastian dapat dibatasi sedini mungkin. c. Perencanaan memberikan kesempatan untuk meilih berbagai alternatif tentang cara terbaik ( the best alternatif) atau kesempatan untuk memilih kombinasi cara yang terbaik (the best combination). d. Dengan perencanaan dilakukan penyusunan skala prioritas. Memilih urutanurutan dari segi pentingnya suatu tujuan, sasaran maupun kegiatan usahanya. e. Dengan adanya rencana, maka akan ada suatu alat pengukur atau standar untuk mengadakan pengawasan atau evaluasi kinerja usaha atau organisasi, termasuk pendidikan.10 B. Fungsi, Karakteristik dan Unsur Perencanaan Pendidikan 1. Fungsi Perencanaan Pendidikan Fungsi perencanaan pendidikan sama seperti fungsi perencanaan pada umumnya yaitu: a. Sebagai pola dasar dan petunjuk dalam mengambil keputusan tentang bagaimana mencapai tujuan dan jalan apa yang harus ditempuh untuk mencapai tujuan tesebut. b. Sebagai pedoman pelaksanaan dan pengendalian pelakasnaan pendidikan.

10

Udin Syaefudin Saud dan Abin Syamsudin Makmun. Ibid.

12

c. d. e. f.

Menghindari dari pemborosan sumber-sumber daya baik sumber daya manusia maupun sumber daya alam. Sebagai alat bagi pengmebangan penjaminan kualitas pendidikan Sebagai upaya untuk memenuhi dan mewujdukan akuntabilitas lembaga pendidikan. Mempersiapakan kebijaksanaan pendidikan. keputusan-keputusan kegiatan masa atau alternatif-alternatif pembangunan untuk depan dalam

2. Karakteristik Perencanaan Pendidikan Menurut Banghart dan Trull dalam Harjanto bahwa terdapat beberapa karakteristik perencanaan pendidikan yaitu: a. Merupakan proses rasional, sebab berkaitan dengan tujuan sosial dan konsep-konsepnya yang dirancang oleh banyak orang. b. Merupakan konsep dinamik, sehingga dapat dan perlu dimodifikasi jika informasi yang masuk mengharapkan demikian. c. Perencanaan terdiri dari beberapa aktivitas, aktivitas itu banyak ragamnya, namun dapat dikategorikan menjadi prosedur-prosedur dan pengaahan. d. Perencanaan pendidikan berkaitan dengan pemilihan sumber dana, sehingga harus mampu mengurangi pemborosan, duplikasi, salah penggunaan dan salah dalam manajemennya.11 Sedangkan menurut Udin Syaefudin Saud perencanaan pendidikan memiliki karakteristik sebagai berikut: 1) 2) dan kontrol. 3) Merupakan rancangan konseptual dimana kebijakan dan tindakan dibuat oleh kelompok.
11

Suatu

proses

rasional,

dikarakteristikkan

sebagi

pengembangan yang terorganisasi dari kegiatan pemebalajran masyarakat. Menyangkut tujaun sosial, cara dan tujuan, proses-proses

Ibid. h.52

13

4)

Konsep denan

dinamis lentur

yang

menjamin tindak

suatu mungkin

rencana terjadi

dikonstruksikkan enyimpangan.12

sehingga

3. Unsur-unsur Perencanaan Pendidikan Menurut Endang Soenarya13 unsur-unsur perencanaan pendidikan meliputi: unsur kunatitatif, unsur kualitatif, unsur relvansi dan unsur efisiensi. a. Unsur kuantiatif Subtansi utama unsur kunatitatif dalam perencaaan pendidikan adalah berkenaan dengan aspirasi dan permintaan masyarakat terhadap pendidikan (social demand) . Berdasarkan unsur kuantitatif perencanaan pendidikan dilakukan berdasarkan pendekatan permintaan masyarakat, dan dilnjutkan dengan menggunakan pendekatan sistem dalam langkah-langkah kegiatan berikutnya. Contoh unsur kuantitatif berdasarkan pendekatan kebutuhan masyarakaqt dalam perencanaan poendidikan ketika merencanakan bhawa usia wjaib pendidikan dsar dimulai ketiak anak berumus 7 tahu, tetapi akibat perkembangan masyarakat banyak orang tua yang menghendaki anaknya masuk pendidikan dasar pada umur 6 tahun. Dan solusi yang diambil dalh mnerima seluruh anak yang berumusr 7 tahun baru kemudian menerima anak yang berumusr 6 tahun di kelas 1 Sekolah Dasar. Unsurunsur kuantitatif yang perlu ndiperhatikan dalam perencanaan pendidikan baik faktor internalk maupun faktor ekternal. Faktor internal berkaitan dengan arus murid, jumlah stauan, jenis dan jenajng pendidikan, kondisi sarana prasarana yang dimiliki, tingkat pemnfaaaak kualitas sumber daya manusia, status kepemilikan tanah dan bangunan sataun pendidikan, sumber pembiayaanm operasinal serta manajemen pendidikan.. Faktor

12 13

Ibid, h. . Endang Soenarya,

14

eksternal unsur kunbtitatif perencanaan pendidikan meliputi: kondisi geografis, kondisi ekonomi. Hasil proses perencanaan kuntitaf pendidikan direfleksikan dalam bentuk daya tammopung jenis, jenjang dan satuan pendidikan dalam kurun waktu tertentu serta sumber daya pendidikan yang terdiri atas: (1) jumlah keperluan tenafga kependidikan sesuai dengan jenajng pendidikan dan jenajng kelas; (2) jumlah gedung/ruangan kelas, perpustakaan, adminstrasi, laboroatorium, kegaitan ekstrakurikuler yang disesuaikan dengan jenis dan jenajng tingakt satuan pendidikan; (3) sumber belajar yang dibutuhkan baik human maupun nun-human yang sesuai dengan jenjang, dan jenis satuan pendidikan; (4) serta sumber-0sumber pembiayaan pendidikan dari DIPA dan iuran Komite di sekolqah negeri dan SPP pada lembaga-lembaga pendidikan swasta. b. Perencanaan Unsur Kualitatif kualitas pendidiakn berarti perencanan peningkatan

kemampuan pengetahuan, sikap serta keterampialn peserta didik. Diantara ukuran keberhasilan dan kualtias suatu pendidkan adalah: 1) proses belajar mengajar berjalan secara efektif, peserta didik mengalami proses pembelajran yang bermakan, ditunjang oleh sumber daya pendidikan danditunjang pula oleh lingkungan yng kondusif. 2) sesuatu Dengan dan dapat melakukan meencanakan Dalam secara proses fungsional penddidikan, serta hasil berari peserta didik menunjukkan kemampuan prestasi belajar, mengetahui pendidikanya sesuai dengan tuntutan lingkugnannya.14 demkian kualitas pendidikan merencanakan kulaitas prosese pmebelajaran dan kulaitas lulusan pada jenis, jenjang dan satuan pendidikan tertentu.. Sedankan kulaitas proses belajar mengajr sendiri ditentukan oleh kulaitas peserta disik, kualitas tenga
14

Ibid. h. 99

15

kependidkan, kulaitas sarana dan prsarana pendidikan serta kualitas lingkungan. c. hubunngan antara Unsur relevansi Unsur relevansi dalam perencanaan pendidikan menekankan kepada pendidikan dengan tingkat perekmbangan dan kemajuan serta perubahan yang terjadi di masyarakat dan kecendrungankecendrungan yang akan terjadi pada masa yang akan datang. Dalam merencanakan pendidiakn haeus duperhartikan peregeseran struktur ejkonomi masyarakata, pergeseran struktur ketenagakerjaan, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, perubahan lokasi pemukiman serta pergesraan nilai-nilai sosial dan budaya. Programprogram pendidikan sitem pendidikan yang direncanakan harus disesuaikan dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada aspek-aspek yang telah disebuitkan. Agar ada reelevansi dalam perencanaaan pendidikan dengan perkembagnan masyarakat masukan-masukan yang berasala dari lingkungan harus dinalisis secara sistematik dan diolah sebgai sumber data dan informsi yang bisa dimnafaatakan dalam perencanaan pendidikan. Pangkal tolak relevansi dalam perencanaan pendidikan adalah bagaimana menkaitkan antara masa kini dengan masa yang akan datang. Karenanaya perencanan pendidikan yang dibuat harus futuristik yaitu mengatifasi kemungkinan perubahan dan kebutuhan di masa yang akan datang. Dalam unsur relevansi perencanaan pendidikan harus mengedapnkan mutu penddiikan yang dihasilakn yang dibutuhkan oelh masyarakat. Karenanaya agar terdapat relevansi anatra perencanaan pendidikan dengan pendidikan yang bermutu yang disesuiakan dengan arah perkembangan masyarakat serta kebnutuhan masyarakat masukan haurs diperhatikan keterkatannnya dengan lingkungan intrumental (tneaa pendidik, program pendidikan, srana prsarana, baiya dan manajemen) serta

16

masukan liungkungan (lingkungan hidup, waktu, struktur ekonomi, struktur ketangakerjaan sert IPTEKdalam perencanaan pendidikan/ d. Unsur efisiensi Unsur Efisiennsi dalam perencanaan dapat dilihat dari lingkup internal maupun lingkup ekjternal. Lingkup intenal usbur efisiensi dalam perencanaan penddidikan ditandai denan tinggibrendahny angka putus sekolah serta tinggi rendahnya siswa yang mengulang atau tingggal kelas. Putus sekolah dikaibtakan oleh faktor intenal maupun faktor eksternal. Faktor intenal berkaitan dengan profesionalisme guru dalam proses belajar mengajar: seperti kurang atau tidak efektifnya kegaitan pembelajaran, kurangngya variasi mengajara guru yang mengakibatkan kebosnan dalam diri siswa. Sedankan faktor eksternal yagn adapat mengyebabkan pusuts sekolah antara lain; berkaitan dengan kemmapuan orang tua/peerta didik membiaya pendidikan, nilai-nilai budaya yang berlaku di masyarkat dan sebgainya. Sedangkan aspek eksternal berkaitan dengan efektivitas manjemen sistem pendidikan yang dikaibatkan oleh kelambanan dlam sistem manajemen pendidikan yang membawa akibat kepada terjadinya pemborosan pendayaagunaan dan pemanfaatan sumber-sumber daya dalam sutu sistem pendidikan. Kelambanan manjemen pmndidikan dikabatkan faktor-faktor: p[rofesionalisme, mekanisme pengambilan keputuasaan, kuragn jelasanya prosesdur dan tata kerja, metode yang ketinggalan jaman, kuragn memadaia fasilitas dan biaya operasional, etos kerja, disiplin serta tanggung jawab yang rendah. Fkator lain yang ikut menyebabkan terjadinya ketidak efektifan dan ketidak efisienan karena masukan lingkungan yang kurnag menunjang seperti kondisi geografis, kemampuan ekonomi, teknologi yang ketinggaln

17

jaman, birokrasi, peraturan perundang-undangan yang ketat, kordinasi adminsitrasi antar lembaga yang slaing tekait, serta birokrasi pendidikan. Agar tejadinya efketivitas dan efisiensi sistem pendidikan memerlaukan perencanaan pendidikan yang terpadu yang dapt meamu dan menggabungkan masukan intrumental maupun masukan lingkungan dalam perencanaannya. Keterpaduan antara masukan instrumental dengan masukan lingkungan dapaty meningkatakan eisiensi sistem manajemen pendidikan dalam rangka menghasilakn lulusan yang bemutu serta memiliki relevansi dengan tuntutan kebuthna masyarkat dengan mendayagunakan sumber-sumber pendidikan secara efisien. Sedangkan menurut Jusuf Enoch unsur-unsur perencanaan pendidikan mepiputi: a. b. c. Keadaan sekarnag (data dan informasi sebgai hasil potret atau Keadaan yang diharapkan yang akan dituju dan dicapai (sasaran) Strategi pencapaian sasaran (langkah-lankgah, usaha, taktik atau situasi sekarang)

cara) 15 4. Perencana Perencanaan Penndidikan Perencana pendidikan bila dilihat dari tuga yang diemban adalah semua petugas pendidikan mulai dari tingkat yang paling ats (perencana pada tingkat pusat) sampai pda pendidikan sebagai pelaksana lapangan ayaitu Kepala Sekolah dan guru. Secara lebih rinci berdasarakan ruang linkup dan tanggung jkawab yang dibebankan petugas-petuga perencaan pendidikan dapat dikategorikan sebgai berikut: a. Petugas perencana pada tingkat pusat (national level: presiden, menteri sekjen, dirjen, biro perencanaan).

15

Op. Cit., h. 3

18

b. Petugas perencana pada tingkat propinsi (regional level: kepala dinas, kepala sub dinas/kepala seksi). c. Petugas perencana pada tingkat kabupaten/kota (area level:, kepala dinas, kepala sub dinas/kepala seksi). d. Petugas perencana pada tingkat sekolah (institusional level: Kepala sekolah dan guru).16 Untuk dapat membuat perencanaan pendidikan dengan baik seorang perencanan pendidikan harus mengetaui beberap hal sebgai berikut: a. Permasalahan-permaslahan pembangunan dari suatu msyaakat yang berkaitan dengan sumbersumber pembangunan yang dapat diusahakan dengan orientasi ke masa depan. b. c. d. Adanya tujuan atau sasran yang akan dicapai. Adanya kebijakan, strategi dan cara untuk mncapai tujuan, dan Penterjemahan dan penjabaran dalam program-program dan

pemilihan alternatif nyang terbaik. kegaitan yang konkrit.17 Agar dapt melaksanakan tugasnya dengan baik perencana pendidikan harus memiliki kemampuan dalam melakukan sjumlah kegiatan yang meliputi: a. b. c. Menganalisis data pendidikan dan data lainnya yang Menerjemahkan implikasi rencana ekonomi makro ke Menganalisis proyeksi tenaga kerja nasional untuk diperlukan dalam penyusunan rencana; dalam sektor pendidikan; seterusnya dikaitkan kepada lulsuan atau otput pendidikan menurut tingkat dan proggeram studi; d. Menggunakan rumus matematis dalam perhitunganperhitungan, mislanya memperkirakan kebutuhan jangka pendek, jangka sedang dan jangka panjang secara kuatitatif;
16 17

Jusuf Enoch, 1992, Dasar-dasar Perencanaan Pendidikan, Jakarta: Bumi Aksara, h. 12

19

e. yang operasional; f.

Menterjemahkan kebijaksanaan dalam suatu rencana Menjabarkan suatu rencana pembanugnan pendidikan

ke dalam proyek-proyek.18 Menurut Jumberennsyah Indar Seorang perencanan pendidikan juga diharapkan dan dituntut untuk: a. b. Mempunyai kemampuan dalam pengumpulan data diperlukan dalam penysusunan rencan. Mampu menganalisas data pendidikan ke dalam , menjadi bahan informasi dan menjabarkan rencan ke dan program pendidikan (perkiraan kebutuhan yang bersifat operasional). c. d. Mampu menterjemahkan implikasi rencan ekonomi ke dalam sektor pendidikan. Memiliki pengetahuan dan mampu mengadakan analisas degna mengugnakan rumsu-rumus statistik untuk memperhitungkan kebtuhan dalam e. penyelengggaran pendidikan seperti perhitungan proyeksi pendududk, tenaga kerja, output penddiikan dan sebgainya. Mampu menterjemahkan kebijakn dan menjabarkan ke dalam rencan, program dan proyek-proyek serta kegaitan-kegiatan dalam pendidikan.19 Disamping keahlian yang dituntut pada diri seorang perencana pendidikan, karena dalam perencanaan pendidikan merupakan kegiatan multidisiplimer dengan memperhatikan aspek: kependudukan, ekonomi, keungan pemrintah, landasan kependidikan, statistik persekolah, linkgungan sosial budaya serta aspek-aspek lainya baik secara langsung maupunsecara tidak langsung mepnegaruhi perencanaan perencanaan pendidikan. Seroang perencana pendidikan dalam merencanakan pendidikan harus mengadakan
18 19

Jusuf Enoch, 1992, Ibid, h. 12 Djumberemansyah Indar, Op. Cit. h. 26

20

konsultasi kepada para ahli yang mengusai bidang-bidnag tersebut serta konsultan-konsultan pendidikan baik konsultan internal maupun konsultan eksternal. 5. Model Perencanaan Pendidikan Beberapa model perencanaan dapat dikembangkan yang meliputi; (1) model perencanaan komprehensif; (2) Model perencanaan target setting; (3) model perencanaan costing (pembiyaaan) dan efektivitas biaya; (4) Model PPBS (Planning, Programming, Budgeting, System).20 a. Model perencanaan komprehensif Model perencanaan pendidikan konprehensif menekankan pada analisis terhadap perubahan-perubahan yang terjadi dalam sistem pdndidikan secara keseluruhan untuk dijadikan patokan dalam penjabran rencanarencana pendidikan yang lebih spesifik kearah pencapaian tujuan yan lebih luas. b. Model perencanaan target setting Model perencanaan pendidikan target setting menekankan pada proyeksi ataupun perkitaan tingkat perkembangan dalam jangka waktu tertentu. Model perencanaan pendidikan target setting dikembangkan model-model: (1) model untuk analisis demografis dan proyeksi kependudukan; (2) model proyeksi enrolmen (jumlkah siswa yang terdaftar) di sekolah; (3) model untuk memproyeksikan kebutuhan tenaga kerja. c. Model perencanaan costing (pembiyaaan) dan aefektivitas biaya Model perencanaan pendidikan costing (pembiyaaan) dan aefektivitas biaya menekankan pada analisis terhadap efektivitas dan efisiensi proyek-proyek secara ekonomi. Dengan model ini dapat diketagui proyek-proyek yang feasible dan dapat memberikan infomasi tentang perbandingan dinatara proyek-proyek yang ada dan dapat dipilih alternatif terbaik dalam

20

Nanang Fatah, 2004, Landasan Manajemen Pendidikan, Bandung: Remaja Rosdkarya, h. 50 -52

21

memecahkan

dna

menanggulangi

permaslahan-permasalahan

yang

muncul dan dihadapi. Model ini digunakan karaena pada dasrnya perencanaa pendidikan tidak terlepas dari unsure pembiayaan. Dan diharapkan biaya-biaya yang telah dikeluarkan baik pada saat perencanaan dan pada saat pelaksanaan akan medatangkan keuntungan dalam kurun waktu tertentu yaitu tercapainya peningkatan kualitas sumber daya manusia pendidikan itu sendiri maupun kualitas sumber daya manusia yang dididik pada lembaga pendidikan. d. Model PPBS (Planning, Programming, Budgeting, System) Model perencanaan pendidikan PPBS (Planning, Programming, Budgeting, System) diterjemahkan ke dalam bahasa Indoensia dengan SP4 (sistem perencanaan, penyusunan program dan penganggaran). Menurut Mc. Ashan PPBS (Planning, Programming, Budgeting, System) adalah suatu pengorganisasin yang sistematis, anlitis dan informasi keuangan yang terintegrasi sumber ke dalam semua program yang Kast suatu dan direncanakan, Rosenzweig yang dan diimplementasikan, dan dievaluasi untuk menolong melakukan alokasi pendidikan termasuk PPBS dicapai, pembiayaan.21 merupakan mengemukakan program-program bahwa untuk pendekatan biaya

sistematik yang berusaha untuk menetapkan tujuan, mengembangkan menemukan besarnya alternative dan menggugnkan proses penganggaran yang merefleksikan kegiatan program jangka panjang.22 Sifat esensial dari PPBS dikemukakn Jujun Surya Sumantri23 sebgai berikut: a. b. Memperinci secara cermat dan menganalsisi secara sistematis Mencari alternative-alternatif yang relevan yang berbeda-beda untuk terhadap tujuan yang hendak dicapai. mencapai tujuan.
21 22

Made Pidarta, Op. Cit. h. 145 Nanang Fatah, Op. Cit. h. 51 23 Ibid, h. 52

22

c.

Menggambarkan biaya total dari setiap alternative, baik biaya

langsung ataupun tidak langsung, biaya yang telah lewat ataupun biaya yang akan datang , baik biaya yang berupa uang maupun biaya yang tidak berupa uang. d. e. Memberikan gambaran tentang efektivitas setiap alternative dan Membandingkan dan menganalisis alaternatif tersebut, yaitu mencari bagaimana alaternatif mencapai tujuan. kombinasi yang memberikan efektivitas besar dari sumber yang ada dalam pencapaian tujuan. Adapun faktor-faktor yang ditekankan oleh para perencana pendidikan dalam perencanaan pendidikan menggunakn model PPBS adalah sebngai berikut:24 a. Berorintasi kepada output atau efektivitas. Usaha utmaa penyusunan budget terarah kepada pencapaian tujuan program. Dana dialokasikan semikian rupa dengan memperhitungkan hubungannya dengan sumbersumber yang lain yang secara bersama menyelesaiakan tugas secara efektif. b. Dana dialikasikan kepada setiap program yang akan dikerjakan yang telah disusun secara analistis dan sitematis. Program utama atau proyek atau seluruh kegiatan dianalsias dahulu secara sistmatis untuk emndapatakan program-program yang spesifik. Baru kemudian dialokasikan kepada program-program ini dengan mempertimbangkan kebutuhan, prioritas dan kaitan antar program sendiri. c. Pembiayaan bersifat terintegrasi. Unsure pembiyaan masuk dalam analisis sistem menjadi satu dengan analisis program dan analisis sistem sistem menjadi satu dengan analisis alat dan metode. Analsisi program. Analisisi\ data dan metode, dan analisis budget menjadi satu temuam membentuk suatu lembaran kerja yang rapid an indah.
24

Made Pidarta, Op. Cit. h. 146-148

23

d. Alokasi dana diatur/disusun atas dasara realita. Alokasi dana tidak boleh dilakukan atas dasar angan-angan belaka atau atas dasar pemerataan. Melainkan harus dialkukan atas dasar kebtuhan nyata dan prioritas. Misalkan alokasi anggaran yang diajukan masing-masing sub kegiatan ekstra kurikuler di sekolah yang diodorkan masing-masing sub unit kurang memenuhi sasran. Sering terjadi mark up dan ketika dana ditutunkan tidak termanfaatakan dengan bailk. e. Pengalokasian dana dibuat sedmikian rupa sehingga dana dapat dimanfaatkan secara efisien. Hal ini dapat diperpleh melalui studi empoiris tersebut di atas, berdasrkan kebutuhan nyata, prioritas, dan dengan menggabungkan kegiatan-kegiatan yang mirip menjadi kegiatan kelompok yang dikerjakan bersama dengan alat dan metode yanbg sama. Model perencanaan pendidikan PPBS dalam prosesnya data tentang biaya, keuntungan serta kelayakan program dibuat selngkap mungkin, sehingga pengambil keputusan dapat menentukan plihan program yang paling menguntungkan. Model perencanaan pendidikan PPBS dapat digunakan untuk perencanaan jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang. C. Hubungan antara Perencaaan Pendidikan dengan Manajemen Menurut Depdikbud manajemen pendidikan merupakan proses

Pendidikan perencanaan, pengorganiasian, memimpin, mengendalikan tenga pendidikan, sumber daya pendidikan untuk mencapai tujuan penddikan, mencerdaskan kehidupan bangsa, mengmebangkan manusia seutuhnya, yaitu mansuai yang beriman, bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan, memiliki pengetahuan, keterampilan, kesehtan jasmani dan rohani, kepribadian yang amntap, mandiri serta bertanggung jawab kemasyaraktan dan kebangsaan.25

25

Sobaigo Atmodiwirio, 2000, Manajemen Pendidikan Indonesia, Jakarta Arddizya Jaya, h. 23

24

Sedangkan perencanaan pendidikan adalah merupakan aplikasi analsisi rasional dan sitematik dalam proses pengembangan pendidikan yang bertujuan meningkatkan efektivitas dan efisiensi pendidikan dalam usahanya memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan (pendidikan) baik tujuan yang berhubungan denan anak didik maupun masyarakat. Kerangka dasar manejemen termasuk di dlamnya manajemen pendidikan terdiri dari: pandangan tentang manajemen sebagai (ilmu, kiat/seni dan profesi, falsafah manajemen, teori-teori manajemen, prinsip-prinsip manajemen, fungsifungsi manajemen, praktek manajerial, sumber-sumber daya pendidikan. Perencanaan merupakanbgaian dari fungsi-fungsi manajemen yang meliputi: perencaaan, pengorganisasian, pengarahan, kordinasi, kepemimpinan, komunikasi serta pengawasan. Perencanaan pada manajemen pendidikan merupakan kegiatan manajerial dam rangka melaksanakan fungsi manajemen yaitu merancang pemberdayaan sumber-sumber daya yang ada pendidikan baik manusia, sarana, biaya, teknologi dan informasi secara bermutu, efektif dan efesiensi serta memiliki relevansi dan didasarkan atas kreativitas dalam pelaksanaanya dalam rangka memenuhi tuntutan dan kebutuhan peserta didik dan masyarakat akan pendidikan. D. Efektivitas dan Hambatan dalam Perencanaan Pendidikan Menurut Wahyu Sumidjo26 suatu perencanaan pendidikan yang efektiv apabila: a. b. c.
26

1. Efektivitas Perencanaan Pendidikan

dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan what/which, when, where, Pragmatis, yaitu disertai dengan perhitungan-perhitungan konkret Operasional, ialah dapat dengan kemampuan yang ada,

how, who. berdasar asumsi-asumsi logis.

Wahyu Sumidjo, 1999, Strategi Perencanaan (Bahan Diklat SPAMA, Jakarta: Lembaga Adminstrasi Negara, h.5

25

d. e. f. g. h.

Ambisius tetapi realsitik, Berkelangsungan, ialah jika sesuatu dimulai maka terus dilaksanakan Fleksibel, ialah sewaktu-waktu dapat diadakan penyesuaian asalkan konprehensif ada skala prioritas.

sampai selesai. sedapat-dapatnya tidak mengurangi sasaran.

Sedangkan menurut Lembaga Adminstrasi Negara27 perencanaan yang efekatif ditandai dengan. a. Rencana harus mempermudah tercapainya tujuan yang telah ditentukan b. Harus dibuat oleh orang yagn sudngguh-sungguh memahami tujuan organisasi. c. Harus dibuat orang yang mendalami teknik-teknik perencanaan. d. Rencana harus disertai dengan perincian yang teliti. Harus segera diikuti dengan programming berbagai kegiatan: metode kerja, tenaga, biaya, target waktu, target hasil dan lain-lain. e. Rencana tidak boleh lepas dari pemikiran pelaksanaan. Harus banyak infoamasi dari orang-orang serta unit-unit yang nantinya akan bertanggung jawab dalam pelaksanaan rencana. f. Rencana harus sederhana, artinya: susunan renca harus sistematis, prioritasnya jelas terlihat, bahasanya mudah dipahami. g. Rencana harus luwes dalam menghadapi keadaaan-keadaan yang dihadapi. h. Terdapat tempat pengambilan resiko. i. Harus meruapakn forecasting terhadap masa yang akan datang. Selanjutnya Wahyu Sumidjo28 memaparkan efektivitas suatu perencanaan sebagai berikut:

27 28

Lembaga Admnistrasi Negara RI, 1993, TekniK Perencanaan (Bahan Diklat Jarak jauh SEPALA), H. 9 Wahyusumindjo, Op. Cit. h. 6-7

26

a.

Perencanaan yang efektif diawali dengan perincian tujuan secara

lengkap danjelas. Tujuan yangkabur akan sulit dimengerti an oleh karenanya sulit direncanakan. Agar efektif, maka tujuan-tujuan perlu dipilih yang mudah dicapai dan berdasrakan skala prioritas. b. Setelah tujuan ditetapkan maka langkah berikutnya adalah perumusan kebijaksanan. Secara hariah kebijaksanaan berarti pedoman mengarahkan, tetapi sekaligus membatasi tindakan-tindakan yang akan dilakukan. Maksud daripada kebijaksanaan ialah memperhatikan dan menyesuaikan tindakan-tindakan yang akan dilakukan dengan faktor-faktor lingkungan apabila tujuan tercapai. c. Langkah ketiga ialah analsisi dan penetapan cara dan sarana untuk mecapai tujuan dalam kerangka kebijaksanaan yang telah dirumuskan. Analisis perlu diperhatikan berbagai variabel dan alternative dan cara serta sarana melaksanakan kebijaksanaan. Cara adalah prosesdur-prosedur, baik yang dituangkan dalam peraturan-peraturan maupun dalam bentuk intruksi-intruksi. Sedangkan sarana meliputi: organisasi, alat perlengkapan, dana pembiyaan dan sebagainya. d. Akhirnya langkah dalam perencanaan meliputi pula penentuan sistem pengendalaian yang memungkinkan pengukuran dan perbandingan apa yang harus dicapai dengan apa yang telah tercapai berdasarkan criteria yang telah ditetapkan. 2. Hambatan-hambatan dalam Perencanaan Pendidikan Hambatan-hambatan dalam perencanaan pendidikan meliputi: politik, ekonomi dan waktu, hukum.29 Dismping kendala tersebut adalah kendala berkaitan dengan pimpinan sebgai top manajer dan top leader serta keterlibatan berbagai sumber daya manusia. Dan bila diuraikan sebagai berikut: a. Politik
29

Udin Syaefudin Saadu, Op. Cit. h. 54

27

Perencanaan pendidikan merupakan bagian dari kebijakan politik yang diahsilkan dari proses plitisasi. Dan perencanaan pendidikan harus mejabarkan hasil kebijakan nasional yang telah digariskan yangmerupakan hasil tawar menawar dari kekuatan poltik yang ada baik di pemrintahan maupun pada lembaga legislatif. Dan kebijakanb politik mendaulu kebijakan dibidang pendidikan. Karena pada dasaranya kebijakan meruapakan serangkaian alternatif tindakan, dan perencanaan pendidiakan merupakn suatu kebijakan yang dilakukan oleh tingkat adminsitrasi yagn lebih rendah dari pemrintah puat. Perencanaan pendidikan merupakan bagian dari permasalahan puublik. Dan ketika elite politk merumuskan kebijakan publik pada sektor pendidikan kurang mendapat perhatian dan kritik dari publik pemerhati, para pakar dan pelaksanan pendidikan, maka kebiajkan yang dihasilkan cenderung kurang memadai dan kutagn konfrehensif terhadap permasalahan-permasalhan pendidikan yang sendang dihadapi serta tuntutunan terhadap kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi sert perkembangan masyarakat. b. Ekonmi Dari aspek ekonomi dalam perencanaan pendidikan melibatkan berbgai hali dari berbagai bidang dan disiplin ilmu dengan dihadapkan pada permaslahan ekonomi dan pembiayaan. Dalam perencanaan pendidikan harus disesuaikan anggaran yang diperlukan dengan anggaran teredia dalam mencapai tujuan pendidikan. Dan sering terjadi anggaran pendidikan yang disediakan dengan anggaran yang dibtuhkan tidak seimbanga bahkan jauh dari yang seharusnya yang disediakan. c. Waktu Dari aspek waktu perencanaan pendidikan masih sering terkendala pemisahan antara perencanaanan jangak panjang yang bersifat strategis,, menengah atau jangka pendek yang merupakan perencanaan rutin yang bersifat tahunan. d. Hukum

28

Dari aspek hukum menajdi kendala, karena nsering terjadi suatu kebijakan pendidikan sudah diputuskan dalam Undang-undang dasar dan undanundang akan tetapi peraturan pelaksanaana yang bersifat teknik belum atau lambat pembuataanya maulai dari peraturan pemerintah, kepurusan presiden, peraturan menteri sampai pada keputusan menteri yang merupakan penjabaran yang bersifat teknik dan operasional utnuk melaksanakan Undang-udang Dasar maupun Undang-undamg. e. Pimpinan Pimpinan kadang memaksakan rencana sendiri untuk dijadikan rencana organisasi atau satuan pendidikan. Pimpinan juga seri g tidak jelas dalam emmberikan pengarahan rencana yang dibuat dan kakan dilaksanakan f. Keterloibatan Banyak Sumber Daya Manusia Dalam suatu perencanaan melibatkan banyak sumber daya manusia dengan berbagai latar belakang disiplin ilmu, tingkat pengatahuan, pengalaman keterlobatan dalam perencanaan serta latar belakngan budaya yang berbeda. Sehingga sering mengakibatkan perbeddan pendapat dan pandangan dan sulit menyatukan pendapat tentang skala prioritas yang harus direncankan serta tahapan-tahapan serta langkah-langkah apa saja yang harus direncanakan.