Anda di halaman 1dari 2

RESUME MAKALAH MAKRO-EVOLUSI Oleh Kelompok IX (Gunarta & Nur Rohman Hadi)

Makroevolusi adalah skala analisis evolusi yang dipisahkan dari lungkang gen (gen pool). Dalam genetika populasi, suatu lungkang gen (atau gene pool) adalah populasi yang menampung berbagai alel yang mungkin tersedia dalam suatu spesies. Kajian makroevolusi berfokus pada perubahan yang terjadi pada tingkatan spesies atau populasi. Sebagian besar bukti perubahan evolusi berskala besar (disebut evolusi makro) bersumber dari peninggalan berupa fosil. Hanya pada fosil kita dapat mengamati evolusi untuk jangka waktu cukup lama agar bisa mengetahui pola skala besar.

SEJARAH KEHIDUPAN (I): EVOLUSI DUNIA


A. Beberapa Sejarah Pengetahuan Evolusi 1. Sejarah Pohon Maple Menurut catatan fosil, kita mungkin bisa melihat daun maple 60 mya. Maple adalah suatu angiosperma, tanaman berbunga, dan jejak serbuk sari angiosperma telah ditemukan pada awal Cretaceous sekitar 130 mya. 2. Sejarah dari Tetangga Dalam lanskap (Gambar 13.1 dan Tabel 13.1). Tanaman tua terbanyak adalah lumut, pakis, dan kerabat mereka, yang muncul dalam catatan fosil sekitar 360 mya dan mendominasi pada Carboniferus dan Permian 355-250 mya. Pohon bervaskular dari tumbuhan yang hidup didominasi oleh lumut, ekor kuda, dan pakis. Pines muncul dalam catatan fosil 210 mya Filogeni dari biji tanaman didominasi oleh konifer dan keluarga mereka; pada skala itu, angiosperma adalah cabang kecil dimana monokotil (anggrek, rumput, telapak tangan, lili) adalah ranting tidak signifikan. Jadi Pteridophytes (pakis dan keluarga mereka), gymnosperma, angiosperma dan masing-masing memiliki karakteristik yang menonjol, (untuk menentukan), dari era utama yang berbeda dari sejarah Bumi (Niklas et al 1983;. Gambar 13.2). 3. Sejarah Lanskap Alaska Tenggara Sejarah geologi Alaska Tenggara merupakan sebuah teka-teki. Pantai Pasifik Alaska dibangun dari beberapa terranes, potongan kerak benua yang tidak termasuk dalam inti asli dari benua Amerika Utara, yang terletak di tepi timur, dekat tepi barat Pegunungan Rocky. Terranes berasal sebagai potongan-potongan pulau yang menonjol ke laut, atau potongan dari benua yang terfragmentasi oleh perpecahan aktif, kemudian bergerak ke arah Amerika Utara pada dataran yang melingkar. 4. Pelajaran dari Messel Messel terletak antara Frankfurt dan Darmstadt di Jerman (Schaal dan Ziegler 1992). Pada pertengahan Eosen, 49 mya, Messel adalah sebuah danau atau laguna dengan lapisan bawah anoxic. Organisme yang jatuh ke dalam lapisan anoksik dipelihara hampir utuh, termasuk, bagian yang lunak dan isi perut. Dua penemuan pada Messel sangat mengejutkan: (1). banyak tanaman tropis dan kerabatnya, misalnya pohon-pohon screw pines (Pandanaceae) yang saat ini terbatas pada Tengah dan Afrika Barat, Asia Tenggara, Australia, Selandia Baru, dan Polinesia); dan (2). trenggiling (tamandua) Amerika Selatan dapat ditemukan. Hal ini menunjukkan bahwa Jerman bagian tengah berhubungan dengan subtropis atau tropis. B. Kejadian Geologi 1. Asal Usul Secara Umum, Sistem Energi dan Planet Asal usul alam semesta, tata surya, dan planet alam semesta terbentuk sekitar 15 000 mya, hipotesis terkemuka tetap Big Bang, yang masuk akal tapi tidak terbukti. 2. Continental Drift (Daratan yang Hilang) Sejak itu, kerak bumi ini terdiri dari satu set piring benua mengambang di mantel atas, digerakkan oleh aliran panas dari interior. Selama Mesozoikum, benua besar (megacontinent) yang mulai terbelah (Gbr. 13.4). Dua blok utama yang terbentuk: Laurasia, yang terdiri dari Amerika Utara dan Eurasia, dan Gondwanaland, yang terdiri dari Amerika Selatan, Afrika, India, Antartika, dan Australia. 3. Titik panas volkano Pada dasar cekungan Pasifik, dimana memindahkan terrane yang berlabuh di sepanjang pantai barat Amerika Utara dan Tengah, mempunyai sejarah yang lebih kompleks daripada Atlantik. Pada pertengahan lempeng Pasifik terdiri dari mekanisme vulkanik yang lain, yaitu titik panas (titik panas yang lain dapat ditemukan di French Polynesia, kepulauan Galapagos, dan Taman Nasional Yellowstone di Wyoming).

C. Bencana Geologi Lokal


1. Ketika Mediterania Adalah Gurun

Mediterania kemungkinan kering beberapa waktu yang lalu sekitar 18 juta tahun yang lalu. Hal ini ditemukan oleh pengeboran bawah laut yang mengungkapkan kandungan garam di bagian timur Mediterania yang hanya dapat terbentuk jika seluruh laut itu telah mengering. Mekanisme mengharuskan Atlantik dibawah tingkat tepi cekungan di Gibraltar.
2. Letusan Gunung Berapi Besar Beberapa gunung pada masa lalu dengan letusan yang besar, seperti Krakatau di Indonesia, yang mana mengakibatkan tsunami di Jepang dan pantai barat Amerika Utara. Ketikan Phlegrean Fields, bagian dari Naples meletus, mereka mengirimkan abu sampai Ukraina. Letusan gunung berapi pada Oligocene dan Miocene di Cascades dan Sierra Nevada dari Oregon dan California mengirimkan abu menuju timur Nebraska sejauh 2000 km, mengakibatkan terkuburnya ternak.

3. Banjir Dan Gelombang Raksasa Selama periode Pleistocene glacial, banjir terjadi di Washington. Ketika dataran glasial tumbuh, sebuah bagian dataran es Columbia bergerak menuju ke selatan bendungan Clark Fork dari sungai Columbia, sekarang dekat dengan danau Pend Oreille di Idaho. Aliran banjir membawa gunung es, membentuk Chanelled Scallands dari timur Washington. D. Kepunahan massal, kapan, siapa, dan bagaimana? Pada jaman Phanerozoic (570 juta tahun yang lalu) telah ditandai dengan serangkaian kepunahan massal. Hal itu adalah kebetulan bahwa mereka jatuh pada akhir jaman geologi, pada jaman ini diakui sebagai fosil karakteristik strata yang tegas dan ketika spesies menghilang dan digantikan oleh bentuk-bentuk baru dalam strata atasnya, wajar untuk menciptakan nama baru untuk periode dengan kumpulan baru. Ada sekitar 20 kepunahan massal pada Phanerozoic, akhir Ordovician, Devonian, Permian, Triassic, dan Cretaceous. 1. Kepunahan massal pada akhir Ordovician Pada akhir jaman Ordovician, sekitas 440 juta tahun yang lalu, 22% famili dan hampir 60% marga invertebrata laut lenyap, terdiri dari beberapatrilobita, brachiopoda, graptolites, echinodermata, dan karang. Kepunahan datang dari dua arah, salah satunya sekitar 10 juta tahun sebelum akhir jaman ini, dan yang lain pada akhir jaman. 2. Kepunahan massal pada akhir Permian Kepunahan pada akhir Permian pada 80 juta tahun yang lalu adalah kejadian terbesar. Dalam hal ini melenyapkan sekitar 50% famili, lebih dari 80% marga dan 90% spesies invertebrata laut, terdiri dari trilobita, semua tabula dan karang rugose, dan sekitar 70% famili brachiopoda, 65% famili bryozoan, dan 47% famili cephalopoda, diantaranya beberapa ammonita. 3. Kepunahan massal pada akhir Cretaceous Kepunahan pada akhir Cretaceous, sekitar 50% marga yang ada menghilang. Semua invertebrata laut terpengaruh. Korban menonjol adalah foraminifera, bivalvia, bryozoans, semua ammonita, gastropoda, sponge, echinodermata, dan ostracoda. Dinosaurus tampaknya berkurang sebelum kepunahan massal, dan beberapa fosil dinosaurus pada permulaan Paleocene, sehingga sedikit dinosaurus yang dapat bertahan saat kepunahan massal. E. Pola Stasis, Spesiasi, Dan Perubahan Morfologi 1. Hipotesis Punctuated Equilibrium Pada 1972, Eldredge dan Gould mempublikasikan hipotesis punctuated equilibrium. Penelitian mereka berdasarkan pada beberapa garis keturunan fosil, dalam waktu yang panjang, tanpa perubahan-disebut stasis-disebabkan oleh periode singkat yang berubah begitu cepat sehingga tidak dapat diamati dalam fosil, dan bahwa periode singkat perubahan yang cepat dikaitkan dengan peristiwa spesiasi. Mereka menyimpulkan bahwa perubahan morfologi terjadi selama spesiasi, hal itu terjadi dalam waktu hidup mereka (beberapa juta tahun) kebanyakan spesies tidaklah berubah banyak, dan bahwa kebanyakan perubahan dalam evolusi adalah cladogenetic (terjadi selama peristiwa spesiasi) daripada anagenetic (terjadi dalam spesies). 2. Stasis Dua hal untuk menjelaskan stasis dalam catatan fosil adalah logis dan tidak saling eksklusif: penjelasaa intrinsik, yang melihat stasis sebagai hasil dari kendala internal pada perubahan evolusi, dan penjelasan ekstrinsik, yang melihat stasis sebagai jawaban atas kurangnya perubahan pada lingkungan dan dalam pengaruh seleksi. Stasis tidak dapat dihasilkan dari evolusi netral. 3. Perubahan Secara Tiba-Tiba Perubahan tiba-tiba dapat dijelaskan dengan hipotesis mekanisme intrinsik-ekstrinsik. Satu penjelasan intrinsik melibatkan evolusi bertahap. Kendalanya meliputi udara yang untuk bernafas (diikuti oleh radiasi mamalia dan burung). Satu penjelasan ekstrinsik melibatkan perubahan iklim secara tiba-tiba, memaksa organisme menuju habitat yang baru dan lingkungan biotik dan fisik yang baru. Penjelasan ekstrinsik yang lain meilbatkan pergerakan semua kelompok yang sebelumnya berfungsi sebagai kompetitor atau predator dan mencegah spesiasi dan perubahan morfologi. Sebagai Contoh tersebut di atas merupakan hipotesis, bahwa reptile pada Mesozoic menghambat evolusi dari mamalia yang ada, dan radiasi mamalia yang cepat yang dimulai pada jaman Cenozoic hanya mungkin setelah lenyapnya dominansi dari reptile, termasuk dinosaurus pada kepunahan massal akhir jaman Cretaceous. 4. Ledakan pada Cambrian Sebagian besar kelompok animal multiseluler muncul secara tiba-tiba. 5.Silurian-Devonian Penyebaran (radiasi) Tumbuhan Darat Bervaskular Tumbuhan darat bervaskular mengalami radiasi 438-355 mya.

Catatan Waktu Geologi: 1. Ea Precambrian 2. Era Paleozoic Periode: Cambrian, Ordvician, Slurian, Devonian, Missisippian, Pennsylvanian, Permian 3. Era Mezozoic Periode: Trassic, Jurassic, Cretaceous 4. Era Zenozoic Periode Tertiari Kala/epoch: Paleocene, Eocene, Oligocene, Miocene, Plicene dan Periode Quartrranery Kala/Epoch: Pleistocene, Holocene.