Anda di halaman 1dari 3

Menurut gue udah nggak ada alasan lagi kayaknya bagi orang tua untuk terus mensuplai kehidupan

kita, mulai dari makanan kita tiap hari, bayar kuliah lagi, bayar kosan dan lainnya ketika lo udah nggak prosedur dalam kuliah.. kuliah lebih dari semester delapan kan namanya nggak prosedur. Haha.. Yaa meskipun gue masih selalu disuplai sama orang tua, tapi sebenernya udah nggak enak banget sama mereka... Akhirnya gue memutuskan untuk melamar kerja... gue hubungin temen2 gue yang disini dan disana buat nyari kerjaan.. nihil sih hasilnya, Cuma ngabisin pulsa saja.. Tapi pantang menyerah adalah moto hidup gue... gue cari2 di internet info tentang lowongan kerja, berserakan banget. Tapi nggak tau juga sih itu bener apa nggak... tapi apa salahnya di coba... satu per satu gue aplly tuh lowongan dengan kirim email. Udah pada bisa kirim email kan? Kalo nggak bisa hubungin gue aja, gue buka kursus tata cara kirim email. Hahaha... Gue bikin Cv yang bagus banget, bahasanya aja bahasa inggris, seminar2 aja gue masukin biar kelihatan keren... terlalu lebay nggak sih enurut kalian? Saking ngebetnya kerja dan cari duit ada ratusan lowongan yang gue apply, harapanya sih masak dari sekian banyak lowongan yang gue lamar nggak ada satu pun yang nyangkut. Beberapa hari kemudian ada yang nelp.. Selamat Siang, dengan bapak Choirul Anam? Iya pak dengan saya sendiri, dari mana ya? ini saya ..... dari perusahaan ...., perusahaan kami sudah menerima emai yang bapak kirim dan berniat untuk mengundang bapak mengikuti sesi interview.. mohon maaf pak, kerjanya bagian apa pak ya? Maklum saking banyaknya pekerjaan yang gue lamar jadi lupa perusahaan dan posisi apa aja yang gue lamar.. loh kemaren bapak ngelamarnya sebagai apa? saya lupa pak.. bapak pendidikan terakhiirnya apa? saya sekarang sedang menempuh S1 pak, lagi proses ngerjain skripsi.. owh, belum lulus,,, maaf ya pak kita nggak bisa nerima, kalo belum lulus. Tapi kami akan simpan data bapak jika suatu saat kami membutuhkannya kembali begitulah kata mas2 yang nelpon gue.. Kejadian seperti ini nggak Cuma sekali gue alamin, beberapa kali gue harus ditolak oleh perusahaan yang nelpon gue untuk interview gara2 status gue yang masih mahasiswa..

Bahkan pernah gue udah dalam tahap test, test komputer, test tertulis, tes diskusi udah gue jalanin dan gue waktu itu sangat yakin kalau gue itu paling tinggi diantara mereka yang lain yang ikut test. Waktu test komputer, bukan test komputer juga sih sebenernya.. lebih ke test ngetik. Jadi tesnya itu Cuma ngetik beberapa kalimat dan dinilai speed sama ketepatannya... yaa kalo cma ngetik sambil merem gue juga bisa. Hehe sombong sedikit nggak papalaahhh... dan gue paling cepet kok, speed gue nilanya hampir 200, yang lain nilainya nggak jauh dari angka 90 an... yang bikin gue ngakak, waktu instrukturnya nyuruh kita buat shutdown komputernya, dia juga minta kita buat matiin monitornya dengan pencet tombol powernya. Tiba2 ada mbak2 disamping gue yang nanya ke gue.. mas, kalo matiin monitor pencet yang ini kan? (nunjuk tombol power dipojok bawah monitor) iya mbak jawab gue.. trus kalo udah shut down gini, cara matiin CPU nya pencet tombol yang mana mas ya? tanya mbak nya lagi.. Kebayang nggak sih lo, ini jakarta Tahun 2013, anak kecil aja maennya udah Tablet (bukan tablet obat sakit kepala), anak kecil aja banyak yang udah pada bikin aplikasi.. lah mbak2 ini? Dia itu baru aja men shut down komputernya, kok masih sempet2nya nanya tombol mana yang harus dipencet kalo matiin komputer.. Menurut lo mbak2 ini pernah megang komputer nggak sih sebelumnya???? Heran gue, apaa ya resolusinya tiap tahun... Ada lagi kejadian yang bikin ngakak lagi, ada cwo yang dari tadi itu orangnya anehhh banget kalo menurut gue. Clingak clinguk gitu orangnya.. pas ngisi bisodata waktu test tertulis kan ada pilihan P/W, pilihan jenis kelamin kita... dengan polosnya dia nanya ke mas instruktur Mas, ini saya harus pilih yang P atau yang W? Kok pilihannya nggak ada yang Laki- laki tanya dia.. Lha emang disitu pilihannya apaan mas pancing mas instruktur Disini pilihannya cma Perempuan (P) sama Wanita (W) Kontan satu ruangan ketawa semua, lo bayangin aja kalau ada orang nanya kayak gitu dengan ekspresi yang bener2 polos, bener2 nggak tahu... apa nggak bakalan bikin ngakak. Waktu pelajaran bahasa indonesia waktu gurunya ngebahas tentang Sinonim dia lagi bolos dikamar mandi kali yaa... jadi yang dia tau itu Cuma laki- laki nggak ada Pria.. Namun lagi2 gue gagal, nilai gue emang paling tinggi dalam semua test bahkan waktu psikotes yang matematika yang lain itu pada nyontek kerjaan gue,,, namun akhirnya gue terpeleset waktu interview terakhir dengan atasannya. Lagi2 gue nggak diterima gara2 status gue yang masih mahasiswa. Bagi sebagian besar perusahaan alasan profesionalisme lebih utama dibandingkan dengan skill dan kepintaran kita, mereka berkeyakinan bahwa kita akan susah untuk profesional terlebih dalam urusan waktu.

Kita nanati pasti akan banyak ijin ini dan itu , dengan alasan kegiatan dari kampus. Sehingga secara tidak langsung akan menghambat perusahaan. Yaahhh lagi2 gue ditolak. Dari cerita ini gue saranin bagi kalian yang ingin mencari kerja waktu masih kuliah, jangan sebutin identitas kalian sebagai mahasiswa. Lebih berguna jika kalian menggunakan ijzah SMA saja..