Anda di halaman 1dari 23

BAB II PEMBAHASAN

Bangunan/unit

untuk

Instalasi

Radiologi.

Kegiatan

radiologi

medik

memerlukan bangunan khusus yang luas serta bentuk dan konstruksinya disesuaikan dengan pekerjaan radiologi yang dilakukan. Karena didalam radiologi digunakan radiasi pengion yang dapat membahayakan lingkungan, maka dalam perencanaan ruang penyinaran harus diperhatikan sungguh-sungguh keselamatan kerja terhadap bahaya radiasi. Pada pengamanan radiologi terdapat bagian-bagian utama dan bagian pelengkap. 1). Bagian Utama. Bagian utama pada bangunan radiologi adalah ruangan dimana diletakkan atau dipasang alat/pesawat pemancar radiasi serta alat pengendalinya, yang dapat diletakkan dalam satu ruangan atau dapat juga ditempatkan dalam ruangan yang terpisah. Dalam hal ini ada dua yakni : a). Ruang Penyinaran. Luas serta bentuk ruang penyinaran tergantung pada jenis peralatan yang dipasang didalamnya. Disini dilakukan pekerjaan penyinaran terhadap pasien untuk pemeriksaan diagnostik maupun pelayanan radioterapi. Dinding ruang penyinaran termasuk pintu-pintunya harus memberikan perlindungan yang memadai terhadap radiasi, sehingga tidak membahayakan mereka yang berada diluar ruang penyinaran. b). Ruang Operator Disini ditempatkan kmponen pengendalian dari pesawat/alat pemancar radiasi dan merupakan tempat operator melakukan tugasnya dalam mengendalikan penyinaran pasien untuk diagnostik maupun terapi. Ruang operator sebaiknya harus terpisah dari ruang penyinaran dengan dinding yang menjamin keselamatan operator radiasi, tetapi harus memungkinkan operator selalu dapat mengawasi pasien yang mendapat penyinaran, operator. 2). Bagian-bagian Pelengkap Untuk meningkatkan efisiensi pelayanan radiologi diperlukan sejumlah ruang pelengkap seperti misalnya antara lain :

a). Kabin pasien, dimana pasien dapat mempersiapkan diri untuk mendapatkan palayanan radiologi. b). Toilet pasien dalam ruang penyinaran radiologi, khusus untuk pemeriksaan diagnostik saluran pencernaan. c). Ruang proses film pada diagnostik rontgen. d). Ruang periksa, ruang tunggu dan sebagainya e). Ruang administrasi, ruang loket pendaftaranpasien, ruang arsip dan sebagainya. f). Ruang mesin atau komputer untuk alat-alat radiologi yang cangih. g). Workshop Syarat-syarat umum untuk ruang penyinaran : 1. Luas lantai. Ruang penyinaran harus mempunyai luas lantai dan tinggi langit-langit (plafon) yang cukup, sehingga didalamnya dapat dipasang alat/pesawat pembangkit radiasi dengan baik dan memungkinkan pemanfaatan seluruh potensi alat/pesawat tersebut untuk pelayanan diagnostik maupun terapi. 2. Pondasi Alat dan Saluran Kabel. Pada lantai harus tersedia pondasi untuk mendirikan pesawat serta saluransaluran kabel yang menghubungkan komponen pemancar radiasi dengan komponen mesin dan alat-alat pengendali penyinaran di ruang operator. Ukuran ruang penyinaran sangat ditentukan oleh jenis alat/pemancar rasiasi yang dipasang didalamanya. 3. Konstruksi plafon. Untuk alat/pesawat pemancar radiasi yang dipasang pada plafon (ceiling suspended) diperlukan konstruksi langit-langit bangunan penyinaran yang khusus diperhitungkan untuk dapat memikul beban pesawat dengan batas keamanan yang dikehendaki sesuai prosedur yang berlaku. Untuk daerah yag rawan gempa, konstruksi pondasi dan langit-langit ruang penyinaran memerlukan perhatian yang khusus. 4. Dinding Ruang Penyinaran. Dinding Ruang penyinaran harus dapat menahan radiasi yang berasal dari alat/pesawat pemancar radiasi (radiasi primer) dan radiasi yang dihambur oleh pasien atau benda-benda lain yang terkena radiasi dari alat/pesawat (radiasi sekunder).

Pada umunya hanya dinding tertentu saja bahkan ada kalanya hanya sebagian dari dinding tersebut, yang terkena berkas radiasi primer merupakan penahan radiasui primer (primer barrier). Dinding-dinding ruang penyinaran yang hanya terkena radiasi hambur merupakan penahan radiasi sekunder). Tabel penahan radiasi primer dan sekunder tergantung pada : a). Kekuatan sumber radiasi b). Jarak sumber radiasi ke dinding penahan radiasi. c). Beban kerja pesawat. d). Bahan pembuat dinding ruang penyinaran. e). Faktor penempatan ruangan yang dilindungi oleh penahan radiasi yang bersangkutan. f). Jenis kelompok orang berada di ruang yang dilindungi. g). Limit dosis radiasi menurut peraturan yang berlaku untuk orang yang dilindungi terhadap radiasi. 5. Syarat-syarat umum untuk ruang operator : a. Kebutuhan Luas Lantai. Untuk operator harus disediakan luas lantai yang cukup untuk dapat bergerak leluasa dari panel pengendali ke dalam ruang penyinaran atau bagian pelengkap lainnya dari bangunan radiologi. Ruangan operator dapat mempunyai sembarang bentuk geometri dengan ketentuan tidak ada ukuran yang terlalu sempit untuk bergerak bebas. Luas lantai yang disediakan untuk kebebasan bergerak operator tidak termasuk tempat meja atau panel pengendali pesawat, saluran-saluran kabel serta bagian-bagian perlengkapan pesawat. Letak dan konstruksi ruang operator harus menjamin keselamatan operator terhadap bahaya radiasi yang berasal dari ruang radiasi yang diawasinya maupun ruang radiasi lain disekitarnya. b. Kebutuhan Perintang Radiasi. Dinding ruang operator harus merupakan penahan radiasi yang tetap (structure permanent). Ruang operator harus diberikan perisai radiasi yang menjamin keselamatan operator terhadap kebanyakan radiasi. Fondasi dinding ruang operator serta fondasi lantai ruang penyinaran harus dibuat sedemikian rupa, sehingga terjamin tidak ada radiasi dari dalam ruang radiasi setelah menembus lantai dapat dihamburkan keluar kembali ke ruang operator.

c. Sistem Observasi pasien pada saat penyinaran. Dinding ruang operator harus disediakan sekurang-kurangnya satu cara observasi pasien yang sedang mendapatkan pelayanan radiologi. Alat untuk observasi ditempatkan sedemikian rupa, sehingga operator selalu dapat melihat setiap jalan masuk ke dalam ruang penyinaran. Apabila sistem untuk observasi pasien berupa suatu jendela, maka luas penglihatan hendaknya sekurang-30 cm x 30 cm dengan tepi bawah serendah-rendahnya 125 cm diatas lantai ruang operator. Kaca jendela ini harus mempunyai nilai timbal sama seperti yang diperlukan untuk dinding ruang operator dimana kaca jendela itu dipasang. Apabila untuk observasi pasien digunakan sistem elektronik, sprt CCTV, maka harus disediakan sistem observasi yang lain sebagai cadangan, misalnya seperangkat cermin pemantul sebagai cadangan dalam hal terjadi kegagalan pada sistem elektronik. d. Filter/Saringan Radiasi pada Pesawat Radiologi Alat-alat pelindung proteksi. Diafragma cahaya (light beam diaphragm). Konus (conus). Pelindung Gonad (gonad shield) Pelindung Ovarium (ovarium shield). Apron Timbal ( Lead Apron). Sarung tangan Timbal ( lead gloves). Pencegah Pelindung (protective shielding). Kaca Timbal (Lead Glass). Karet Timbal ( lead rubber). Filter yang digunakan : - Filter untuk pesawat diagnostik secara umum : Tegangan kerja maksimum nilai minimum saringan total dalam kesetaraan saringan. Dibawah 50 KV Sampai dengan 70 KV. Diatas 70 KV 100 KV Diatas 110 KV 0,5 mm Al 1,5 mm Al 2,0 mm Al 2,5 mm Al.

Tabung rintgen dengan jendela Berrylium harus mempunyai saringan permanen sekurang-kurangnya setara dengan 0,5 mm Al. Alat dengan pembangkit tegangan tinggi jenis kondensator discharge harus dilengkapi dengan alat pengatur penyinaran berbentuk rana atau shutter untuk menahan sinar-x gelap (dark x ray). 1. Filter untuk sinar tembus (Fluoroscopy). Harus dilengkapi pula dengan Apron pelindung radiasi dengan kesetaraan tidak kurang dari 0,5 mm Pb untuk setiap penambahan tegangan 10 KV pada daerah yang dilindungi tarhadap radiasi hambur diukur dari kedua sisi tabir fluoroscopy membentang sekurang-kurangnya 60 cm kebawah. Alat yang menggunakan penguat gambar (Image Intensifier tube) dan TV monitor harus dilengkapi dengan tabir proteksi yang setara dengan ketebalan 2,0 mm Pb

sampai dengan 100 KV dan harus ditambah 0,001 mm Pb untuk setiap penambahan 1 KV sampai 150 KV 2. Filter untuk Rontgen Gigi. Harus dilengkapi dengan applicator atau kerucut-kerucut yang mempunyai derajat perlindungan sama dengan dinding tabung, sehingga jarak antara fokus dan permukaan kulit mempunyai jarak tertentu untuk itu harus sesuai dengan tabel dibawah ini : KV Maksimum Jarak Fokus Kulit Minimum. Sampai dengan 60 KV. Diatas 60 KV 75 KV. Diatas 75 KV -100 KV 10 cm 20 cm

30 cm. Untuk Panorama dengan tabung intra oral. Susunan tabung sinar x harus diberikan saringan yang cukup untuk memperkecil dosis bagi pasien. Nilai minimum kesetaraan saringan didalam berkas sinar guna tidak boleh kurang dari 2,5 mm Al. Perisai proteksi yang sesuai seperti palikator harus tersedia untuk memperkecil dosis kepada jaringan- jaringan yang tidak perlu disinari untuk memperoleh hasil radiografy yang memuaskan. Untuk Panoramic lapangan Lengkung (Panoramic Dental X-ray Unit) : (1). Selama penyinaran harus dapat terjamin jarak fokus ke kulit minimum sebesar 20 cm (2). Penyinaran harus dikendalikan hanya oleh kotak penutup rangkaian sebuah sakelar yang dibuat sedemikian rupa sehingga penyinaran hanya dapat

terselenggara dengan menekan sekelar terus menerus. (3). Alat ini memerlukan alat proteksi sekitar alat, bila alat digunakan tidak berada disuatu ruangan khusus untuk itu. e. Proteksi Radiasi pada Penggunaan Sinar x. Proteksi terhadap Radiasi. Penempatan pesawat-pesawat rontgen di dalam bagian radiologi atau pembangunan atau perombakan/renovasi kamar-kamar pelayanan rontgen harus memenuhi peraturan-peraturan nasional tentang proteksi radiasi atau rekomendasi-rekomendasi internasional. Proteksi terhadap radiasi tidak saja terjamin bagi pekerja, tetapi berlaku juga bagi penduduk secara keseluruhan, dan bahkan dapat diperluas hingga meliputi hewan-hewan. Yang sangat memerlukan perhatian ialah efek somatik (kerusakan pada mereka yang terkena radiasi) dan efek genetik (kerusakan hanya pada keturunan dari mereka yang telah terkena radiasi) yang dapat ditimbulkan oleh dosis-dosis radiasi yang relatif kecil.

Dosis maksimum perorangan yang diperkenankan yang menurut peraturan terbaru boleh diterima oleh manusia tanpa merusak kesehatan berjumlah 5 R pertahun, asal

saja

tubuh

tidak

terkena

radiasi

yang

berarti

sampai

umur

18

tahun.

Untuk dosis akumulasi bagi seorang pekerja radiasi berlaku rumus sbb : D= (N18)x5R. Dimana N menyatakan umur dalam satuan tahun. Jadi jumlah radiasi yang boleh diterima oleh seorang pekerja yang berusia 30 tahun menurut rumus tadi adalah : (30-18)x5R = 12x5R= 60 R. Hendaknya dicatat, bahwaa yang harus diperhatikan bukan hanya eksposi tunggal tetapi jumlah semua dosis eksposi yang lebih diterima. Sewaktu direncanakan pembangunan gedung baru bagian roentgen yang penting diperhatikan adalah rencana proteksi sebagai pelengkap gambar denah bangunan dengan syarat-syarat penggunaan disamping gambar-gambar instalasi dan bangunan. Rencana proteksi radiasi mengelompokan antara daerah terkendali yang mencakup semua kamar dan daerah luar (misalnya ruangan kantor kamar ketik, kamar tinggal, jalan atau kebun) yang berdekatan letaknya dengan daerah-daerah terkendali. Seterusnya daerah pengawasan meliputi setiap kamar yang sewaktu-waktu ditempati oleh orang dan yang letak berdekatan dengan bagian rontgen (misalnya kamar arsip, kamar gudang pada lantai diatas kamar rontgen atau dibawahnya). Daerah diluar bagian radiologi memerlukan pengawasan untuk melindungi penduduk terhadap bahaya radiasi. Dosis lokal maksimum yang diperkenankan didaerah terkendali brjumlah : 5R pertahun = 0,4R perbulan = 0,1R perminggu untuk para pekerja radiasi, seperti radiologi dan staf medis dibagian radiologi, berkenan dengan penyinaran seluruh tubuh yang meliputi alat-alat tubuh yang kritis seperti gonad. Kalau tangan, lengan dan kaki yang terkena penyinaran, maka dosis lokal maksimum yang diperkenankan adalah 60R pertahun=5R, perbulan=1,2R perminggu. Untuk penduduk dan orang-orang yang bukan pekerja radiasi (tidak termasuk pasien) dosis lokal maksimum yang diperkenankan didalam pengawasan berjumlah 0,5 R pertahun = 0,01 R perminggu. Dosis perorangan atau dosis lokal maksimum yang diperkenankan sebagai satu-satunya pedoman bukanlah merupakan satu-satunya ukuran yang dapat dijadikan patokan untuk proteksi radiasi, yang juga harus diperhatikan ialah faktor waktu. Sebab itu, waktu selama generator rontgen dihidupkan harus juga dimasukkan sebagai faktor tambahan dalam perhitungan. Ini terlihat pada rumus untuk apa yang disebut kecepatan dosis lokal. Kecepatan dosis lokal maksimum yang diperkenankan : Dosis bulanan maksimum yang diperkenankan Waktu pemancaran sinar. Ini berarti bahwa untuk waktu pemancaran yang lebih singkat

dosis lokal dapat dinaikkan. Mereka yang hanya sewaktu-waktu menempati kamar pelengkap seperti kamar arsip, ruangan bawah lantai dan loteng, dianggap berada ditempat itu tidak lebih dari 1/10 waktu pemancaran sinar. Dengan demikian dosis lokal yang diperkenankan dapat diambil 10 kali dosis yang diperkenankan didalam daerah pengawasan, yaitu 10 x 0,5R peretahun = 5R pertahun.

Uraian-uraian diatas hanya berkenan dengan standard-standard yang mengikat bagi pembuatan dan pemasangan pesawat rontgen dan untuk bangunan bagian-bagian radiologi. Tetapi dengan memenuhi peraturan-peraturan ini saja elumlah terjamin dapat dihindarinya dosis-dosis tinggi yang tidak diperkenankan atau kerusakankerusakan akibat radiasi. Semua orang yang dalam pekerjaannya berhubungan dengan sinar rontgen harus mengetahui bagaimana bertindak untuk kepentingan mereka sendiri dan kepentingan pasien, dan tindakan-tindakan perlindungan perorangan mana yang harus dilaksanakan. Walaupun kerusakan-kerusakan yang serius akibat radiasi dalam pekerjaan diagnostik rontgen merupakan suatu yang telah lampau dan jika terjadi adalah akibat kelalaian, namun menjadi kewajiban pertama bagi semua pekerja radiasi untuk menekan eksposi terhadap radiasi yang merusak sampai serendah mungkin dan berusaha untuk menghindari setiap resiko radiasi, walalupun yang sekecil-kecilnya. Ini adalah suatu keharusan mutlak berhuung dengan kerusakan yang mungkin disebabkan oleh faktor-faktor biologi keturunan. Perlindungan perorangan terhadap radiasi, harus dikendalikan menurut penggarisan yang sama seperti pada pembangunan bagian-bagian radiologi ataupun pada pembuatan dan pemasangan pesawat-pesawat rontgen. Sebab itu diperhatikan hal-halk berikut : - Proteksi sinar x untuk para pemakai pesawat rontgen (radiolog dan staff bagian radiologi). - Proteksi sinar x terhadap para pekerja didaerah yang mengelilingi bagian radiologi.. Proteksi sinar x untuk para pemakai pesawat rontgen. Dalam pekerjaan diagnostik rontgen yang melakukan pemeriksaan khususnya, yang terkena bahaya radiasi, karena ia bekerja sangatberdekatan dengan pasien di dalam kamar sinar x. Bahaya radiasi akan sagat berkurang apabila digunakan pesawat-pesawat pemeriksa yang dapat dikendalikan dari jarak jauh diperlengkapi dengan pesawat terapi sinar x, misalnya Ioskop, Sireskop, Siregraph. Perlindungan bagi pemeriksa terhadap radiasi yang telah diperlemah sesudah menembus pasien terjamin apabila

meja pemeriksaan diciptakan sesuai standar. Arah dan pembatasan berkas sinar guna ditetapkan dengan jelas. Perisai kaca timbal dari tabir fluorescen yang dipasang ada pemegang kaset atau peralatan spot film (explorator) menahan berkas sinar guna yang arahnya menuju pemeriksa. Nilai timbal yang dianjurkan untuk perisai kaca timbal : 1,5 mm pada potensial pembebanan Fluoroscopy sampai 70 KV. 2 mm pada potensial pembebanan Fluoroscopy sampai 100 KV. Pembebasan berkas sinar secara lateral dilakukan dengan diaphragma yang digerakkan dengan kabel atau motor. Tabung selalu menghendaki pemusatan yang tepat, yaitu sumbu sinar harus dipusatkan ke titik tengah tabir fluorescen. Daun-daun penutup pada kolimator berkaqs sinar primer harus membuka hanya sampai suatu luas tertentu, sehingga pembatasan berkas sinar guna masih dapat terlihat pada pasien dengan diameter 25 cm. Sinar-sinar diluar kerucut berkas sinar guna perlu diperhatikan secara khusus, terutama radiasi sekunder yang keluar dari tubuh pasien dan memancar ke segala jurusan. Radiasi hambur yang dipancarkan dari belakang pasien yang sedang berdiri (ditinjau dari si pemeriksa) menurut pemeriksaan dua kali lebih kuat dibanding dengan radiasi hambur yang keluar dari bagian depan pasien. Daerah disamping pasien merupakan wilayah radiasi khususnya sangat kuat. Radiasi sekunder juga dihambur oleh udara atau bahan-bahan lain. Lantai, langit-langit dan dinding kamar rontgen juga menambah penghamburan yang menghasilkan radiasi tingkat tiga. Radiasi yang bocor keluar menembus perisai tabung sama sekali tidak boleh diabaikan. Nilai maksimum yang diperkenankan untuk radiasi bocor seperti ini adalah : 100 mR perjam pada jarah 1 m dari bidang fokus pada pembenanan potensial 150 KV dan arus tabung yang terus menerus. Radiasi bocor hambur sekunder dan hambur tingkat 3 secara gabung disebut radiasi taburan. Orang awam sering menyatakan rasa takut untuk memasuki kamar rontgen karena menyangka bahwa seluruh ruangan penuh dengan sinar ganas. Mereka menduga bahwa walaupun pekerjaan fluoroscopy atau radiography telah dihentikan, radiasi ganas itu masih berada untuk beberapa waktu didalam kamar. Sebenarnya, setiap radiasi sekunder, tersier atau radiasi bocor segera lenyap dengan dihentiknnya berkas radiasi primer. Saat : Sebagian proteksi bagi si pemeriksa terhadap radiasi sekunder diperoleh dengan pembuatan meja pemeriksaan secara khusus, seperti bingkai tabir fluorescen dimana dipasang peralatan pengendali yang terlindung terhadap radiasi, dan pelindung dada dari bahan karet timbal. (Nilai timbal

sekurang-kurangnya setara 0,25 mm pada 70 KV dan 0,5 mm pada 100KV). Proteksi perorangan dibuat menjadi lengkap dengan kursi proteksi radiasi yang dapat dipakai oleh sipemeriksa untuk duduk sewaktu membuat spot film dari pasien, dan dengan sarung tangan karet timbal sertta mengenakan pakaian proteksi sesuai dengan aturan internasional. Kecepatan dosis lokal maksimum yang diperkenankan pada fluoroscopy dari pasien-pasien yang berdiri atau duduk dan dengan waktu pemancaran sinar 1,5 mm dalam sehari (30 jam/bulan) adalah sebagai berikut ; 42 mR perjam utk seluruh organ termasuk organ kritis 170 mR perjam utk tangan, lengan dan pergelangan kaki. Sebagai pengganti teknik fluoroscopy konvensional klasik maka penggunaan penguatan gambaran dengan televisi makin banyak dilakukan (keuntungannya penglihatanya lebih baik, pekerjaan lebih cepat, pekerjaan dilakukan dalam keadaan cahaya terang pada siang hari atau pada cahaya penerangan yang agak redam tanpa kehilangan waktu untuk mengadaptasi gelap, dan bahaya radiasi yang lebih kecil). Pada fluoroscopy dengantelevisi, si pemeriksa tidak lagi duduk atau berdiri secara sentral dibelakang peralatan spotfilm (explorator), tetapi berada agak kesebelah kiri disampingnya. Sebab itu bagian ruangan disebelah kiri ini harus diberi perisai terhadap radiasi sekunder yang keluar dari pasien. Proteksi radiasi untuk pemeriksaan radiografy telah menncukupi apabila peraturan-peraturan proteksi yang diterapkan untuk pekerjaan fluoroscopy dipenuhi. Sedapat mungkin operator rontgen hendaknya menekan tombol elsposi dari kabin proteksi. Jika eksposi harus dilakukan didalam kamar rontgen itu sendiri, maka operator hendaknya melakukannya dari belakang tabir proteksi radiasi.

Kalau sekiranya tidak tersedia kabin atau tabir proteksi radiasi, eksposi hendaknya dilepaskan dari suatu jarak dengan menggunakan seluruh panjang kabel yang dihubungkan dengan peralatan sakelar. Dengan demikian proteksi radiasi diperoleh dari jarak minimum 1,5 mm dari tabung rontgen dan dari tubuh yang mendapat sinar tembus. Pengendalian eksposi dari jarak seperti ini sama sekali tidaklah berarti bahwa operator dibebaskan dari kewajiban mengenakan pakaian proteksi dari karet timbal. Tetapi sayang sekali peraturan-peraturan keselamatan kerja seringkali diabaikan sewaktu melakukan pemotretan dengan pesawat-pesawat rontgen kecil yang mobile. Sikap tidak mengindahkan proteksi radiasi sering terlihat pada radiologi dental. Kebiasaan lain yang dianjurkan pada staf bagian gigi untuk meningkatkan

proteksi radiasi ialah agar dokter gigi atau asistennya jangan sekali-kali memegang sendiri film dental. Pada pemeriksaan radiografy yang sulit dilakukan, dimana staf medis harus berada sangat dekat dengan pasien (misalnya memegang anak kecil) harus digunakan perisai proteksi tambahan. Dalam hal ini sangat penting untuk mengenakan pakaian proteksi yang berat (nilai timbal 0,5 mm) dan sarung tangan dari karet timbal (nilai timbal 0,5 mm). Kalau pasien anak kecil tersebut mungkin dipegang oleh orang yang mengantarnya, maka orang inipun harus mengenakan pakaian proteksi yang sama. Orang yang berumur dibawah 18 tahun dan wanita hamil atau yang sedang menyusui sama sekali tidak dibenarkan untuk bekerja ditempat dimana ada resiko terkena radiasi bagi mereka. Pelaksanaan proteksi radiasi dan pengawasan keselamatan kerja terhadap proteksi radiasi bagi para pekerja yang terkena radiasi merupakan persoalan hukum dan pendidikan. Untuk pengukuran dosis tidaklah cukup dengan memasukkan sebuah film dental ke dalam saku seseorang dan menafsirkan setiap penghitaman film sebagai suatu petunjuk yang pasti tentang bahaya radiasi yang terlalu tinggi. Tetapi sebaliknya diperlukan tatacara yang lebih majemuk untuk memeperkirakan bahaya yang sebenarnya, yang tergantung pada kualitas radiasi, lamanya waktu penyinaran film, jenis film dan waktu pengolahan film. Dengan diketahuinya faktor-faktor ini, operator dapat memeriksa apakah persediaan film yang disimpan didalam kamar gelap atau ditempat lain terkena radiasi yang tidak dikehendaki. Suatu cara yang sangat lebih baik untuk pengukuran dosis ialah dengan memakai bungkusan atau film badge pada tubuh (dosimetri film). Didalam film bagde ini terdapat dua buah film dengan kepekaan yang berbeda untuk menjangkau jarak pengukuran yang luas. Bungkusan plastik ini berisikan sekumpulan filter logam, sehingga apabila film-film itu menjadi hitam, tidak hanya dapat ditentukan jumlah radiasi, tetapi juga kualitas radiasi Proteksi radiasi terhadap Pasien. Upaya untuk menekan dosis radiasi serendah mungkin dapat dicapai apabila pedoman-pedoman dibawah ini diperhatikan antara lain : a). Pemeriksaan dengan sinar rontgen hanya boleh dilakukan atas perintah seorang dokter. b). Ukuran lapangan radiografy harus dibuat sekecil mungkin.

Bahaya radiasi, ada 2 efek sinar-X yang merusak sel : 1. Efek ionisasi 2. Efek biokimia Pengaruh radiasi sinar-X terhadap organ tubuh manusia disebut, Efek biologis, meliputi : Efek Somatis dan genetis, contohnya : a. Terhadap kulit: - Dermatitis akuta: Tingkat I : Dermatitis erythematosa II : Radiodermatitis bullosa III: Radiodermatitis eskhoriatik - Late effect dari dermatitis akuta - Dermatitis khronis: brittleness of nail, skuamosa b. Terhadap sumsum tulang dan sistim hematopoietik: - Leukopenia, Limfopenia, anemia, leukemia, kehilangan respons immun / daya tahan tubuh spesifik c. Jaringan genitalia - Dosis 600 rad: sterilitas pada lelaki - Pd wanita hamil: kematian fetus, anomali/kelainan kongenital bayi d. Terhadap paru : Batuk, sesak napas, fibrosis paru e. Terhadap tulang: gangguan pertumbuhan pada anak, osteoporosis. f. Terhadap saraf: Myelitis, degenerasi jaringan otak. g. Induksi keganasan: Leukemia, sarkoma, karsinoma. h. Genetic aberration: - Mutasi gen pada dosis 25 150 Rem - Chromosome alteration. i. Efek-efek lainnya: - Katarak lentikuler - Obesitas - Sterilitas temporer / permanen - Reduction of life span - Lemah ulkus krhronis, karsinoma sel

- Kurang nafsu makan - Nousea - Nyeri kepala - Mudah mencret. Dalam hal bagaimanapun juga tidak boleh ukuran film menentukan lapangan radiography. Penggunaan grid radiasi primer, kolimator dan diafragma dengan penunjuk berkas sinar sangat perlu, walaupun pada pesawat rontgen yang kecil. Konus untuk radiography harus cukup panjang, sehingga ujungnya dapat mendekati kulit pasien. Pada radiography dental hendaknya diperhatikan agar tersedia konus yang diperlengkapi dengan diafragma lubang jarum dari timbal, sehingga diameter lapangan radiografy dapat diperkecil sampai maksimum 6 cm c). Pengerasan berkas sinar dengan filter. Pada fluoroscopy dan radiografy untuk menyingkirkan sinar- sinar lunak yang berdaya tembus rendah. Sinar-sinar ini tidak menambah penghitaman film, dan apabila tidak disaring hanya menambah pembebanan radiasi yang tidak berguna bagi pasien. Menururt aturan filter total harus sekurang-kurangnya setara dengan 2 mm Al. Pada fluoroscopy, jarak folus kulit tidak kurang dari 35 cm, ini dapat dicapai dengan mengunakan panel pendukung pada pesawat pemeriksa atau dengan pertolongan tongkat pengukur jarak. Pada Radiografy tidak diperkenankan penggunaan jarak fokus film yang angat kecil, karena hal ini akan memberikan eksposi kulit pasien dengan dosis yang lebih tinggi dari apa yang diperoleh pada jarak fokus film yang lazim sebesar 70 cm atau lebih. d). Teknik eksposi yang teliti dan pengolahan film yang efisien sangat penting, tidak saja untuk peningkatan kualitas gambar, tetapi juga untuk memperkecil dosis pada pasien. Kelebihan eksposi dan waktu pengolahan yang terlalu singkat tidak saja menghasilkan foto rintgen dengan kontras yang buruk, tetapi juga menaikan dosis yang tidak perlu. Tetapi juga menaikkan dosis yang tidak perlu bagi pasien (dan pembebanan extra pada tabung rontgen). Sebab itu penyelesaian yang ideal adalah dengan penggunaan alat pengukur waktu pencucian film, dirangkaikan dengan mesin pengolahan film otomatis. Seringkali dilakukan pemotretan ulangan yang berarti menambah dosis kepada pasien. Pemotretan ulangan merupakan juga suatau pemborosan dipandang dari sudut ekonomi.

e). Jika belum dilaksanakan dengan benar seperti hal diatas, hendaknya cara pengolahan film distandarisir : (1). Pemilihan bahan-bahan pemotretan hendaknya tidak dikendalikan semata-mata oleh pandangan ekonomi, tetapi dilakukan dengan lebih memperhatikan normanorma keselamatan, yaitu pembebanan radiasi yang lebh kecil (penggunaan film rontgen yang sangat peka). Film yang lebih pekana dan yang memberi hasil yang tetap hendaknya selalu diutamakan. Penggunaan screen film untuk menekan dosis pada pasien, film yang dikombinasikan denga lembaran penguat berdefinisi tinggi (Jenis Ruby), meningkatkan kualitas diagnostik dan proteksi pasien. (2). Pemeriksan kaset dan lembaran penguat. Untuk menjamin agar kondisi-kondisi pemotretan dapat selalu diulang, hilangkan semua yang mungkin selalu dapat mengubah dosis yang jatuh pada film. Sebab itu dianjurkanpenggunaan kaset dari jenis yang sama. Kaset-kaset hendaknya diberi tanda yang jels untuk menyatakan yang jenis lembaran penguat yang diletakkan didalamnya (pada kaset kaset Siemens). Lembaran-lembaran penguat yang bersamaan jenis harus mempunyai efek penguatan yang sama, tetapi lembaran-lembaran universal dari sumber-sumber yang berbeda tidak seluruhnya mempunyai efek-efek yang sama. Sebab itu sebaiknya digunakan lembaran-lembaran penguat dari sumber yang sama jika mungkin denbgan tanggal pembuatan yang sama. (3). Cairan pembangkit dengan kualitas yang tetap adalah penting untuk memeperolah gambar yang bermutu dan membantu memperkecil dosis kepada pasien. Untuk mencapai tujuan ini, tangki pembangkit harus setiap hari ditambah sampai penuh dengan cairan penambah (replenisher) untuk mengganti cairan yang terbawa keluar oleh film. Yang penting juga ialah, bahwa pembangkit dipertahankan pada suhu sebesar 20 derajat celcius dengan pertolongan suatu tangki induk atau lebih baik dengan pertolongan pengendalian termostatik.. f). Peletakan posisi pasien secara hati-hati dapat membantu hasil yang dicapai. g). Gonad harus dilindungi terhadap radiasi primer dan radiasi sekunder. Dengan pelindung gonad atau perisai ovarium, atau dengan lembaran karet timbal yang menutupi daeral panggul, dengan baju karet timbal atau celana karet timbal pada pemeriksaan anak-anak. Pemotretan paru-paru dari pasien.

B. Pencegahan atau proteksi radiasi Tujuan : Agar radiasi sinar-X yang diberikan kepada pasien tidak membahayakan baik terhadap pasien, petugas radiasi maupun terhadap masyarakat disekitar area radiasi. Nilai batas yang diijinkan : Adalah dosis yg terakumulasi selama jangka waktu panjang atau dari penyinaran tunggal, yang mengandung kemungkinan kerusakan somatik atau genetik yg dapat diabaikan. Wanita hamil terakumulasi selama kehamilan tak lebih dari 1 Rem Kelenjar gondok anak sampai usia 16 tahun: 1.5 rem/tahun Nilai-nilai yang diijinkan ICRP ( Komisi Internasional tentang Proteksi Radiasi) Organ/Jaringan Gonad, sutul KUlit, tulang Kelenj. gondok Extremitas Organ lainnya Film badge Mencatat radiasi yg diterima petugas yg terkena berbagai jenis radiasi Dosimeter saku Elemen pendeteksi berespons terhadap radiasi sebanding dgn jumlah pasangan ion yg dihasilkan selama perjalanan sinar Alat pengukur radiasi Geiger-Muller Surveymeter Geiger-Muller Surveymeter - Bacaan dalam mR/jam atau count/menit - Mengukur paparan radiasi didaerah: . Personil bekerja . Dinding-dinding luar ruang sinar-X . Bila memakai pesawat tanpa perisai, dental, * Mobil X-ray unit Petugas harus sejauh mungkin dari pasien / sinar guna mis. * Pesawat sinar-X Pekerja Radiasi (Rem/Tahun) 5 30 30 75 15 Anggota Masyarakat (Rem/Tahun) 0.5 3.0 3.0 7.5 1.5

Alat-alat pencatat Dosis Radiasi :

C. Lokasi Bagian Radiologi, sama seperti Laboratorium Klinik, yaitu ditempatkan sentral, sehingga mudah dicapai dari poliklinik, kamar bedah, bangsal, unit perawatan intensif, dan sebagainya. Sebagaimana diketahui, tipe rumah sakit menurut ketentuan Departemen Kesehatan yang terakhir ialah : - Rumah sakit kelas A - Rumah sakit kelas B - Rumah sakit kelas C1 - Rumah sakit kelas C2 (dulu kelas D) Rumah sakit kelas A dan B tidak dibahas lebih lanjut, karena pada umumnya rumah sakit tipe tersebut sudah mempunyai ahli radiologi dan penata Roentgen berijazah, sehingga diharapkan sudah mengetahui tentang syarat-syarat Bagian Radiologi suatu rumah sakit. Pengaman pada masa lampau menunjukkan, bahwa kadangkala sebuah alat Roentgen yang sangat besar ditempatkan di rumah sakit tipe C, sedangkan ruangan yang memadai tidak ada dan kapasitas listrik tidak mencukupi. Lagipula ahli radiologi dan penata Roentgennya belum tersedia. Penempatan alat Roentgen seperti di atas merupakan pemborosan yang sia-sia, karena alat itu akan terbengkalai dan rusak berkarat tanpa dapat dimanfaatkan oleh pasien yang sangat memerlukan jasa pemeriksaan radiologis. Hal semacam ini harus dicegah demi efisiensi pemakaian dana pemerintah dan swasta yang terbatas. Peralatan untuk, rumah sakit tipe Ci dan C2 akan dibahas tersendiri. D. Proteksi radiasi peralatan Roentgen dan dinding ruangan harus dapat dipertanggungjawabkan untuk menjamin keamanan pasien, karyawan, dan penduduk pada umumnya. Tabung Roentgen, gelas timah hitam, tabir fluoroskopi konvensional, diafragma, filter tambahan, karet timah hitam pada tabir, meja Bucky, harus dapat dipertanggungjawabkan dan memenuhi persyaratan International Committee on Radiation Protection (ICRP), yaitu sebuah badan dari International Society of Radiology. Alat-alat untuk proteksi radiasi yang dipakai oleh ahli radiologi atau karyawan, seperti sarung tangan yang dilapisi timah hitam dan jubah proteksi yang terbuat dari karet timah hitam setebal 0,5 mm Pb harus tersedia. Meja pengontrol

alat Roentgen harus berada di belakang dinding proteksi yang tebalnya ekuivalen dengan 2 mm Pb. Demikian juga jika dipakai gelas timah hitam, tebalnya harus 2 mm Pb. Was ruangan menurut ketentuan Departemen Kesehatan harus 5 x 6 m sehingga memberikan kemungkinan untuk memasukkan tempat tidur pasien secara leluasa. Dinding ruangan terbuat dari bata yang dipasang melintang lartinya 1 bata; jika dipasang memanjang harus dipakai 2 batal. Bata yang dipakai harus berkualitas baik, berukuran 10 x 20 cm. Plesteran dengan campuran semen dan pasir yang tertentu. Dinding yang dibuat menurut aturan ini ekivalen dengan 2 mm Pb. Arah penempatan pesawat harus sesuai dengan petunjuk ahli-ahli Departemen Kesehatan atau ahli radiologi. Tinggi ruangan minimum 300 cm. Jendela boleh ditempatkan 2 m di atas dinding untuk meringankan biaya proteksi. Kawat listrik yang dipakai besarnya menurut ketentuan-ketentuan yang berlaku dan harus dihubungkan dengan tanah. E. Asesoris yang dipakai untuk pemeriksaan Roentgen seperti karet, tabir penguat (intensifying screen), film, mutlak harus baik keadaannya untuk mencegah timbulnya artefak-artefak. Dalam pengalaman sehari-hari tidak jarang ditemukan pemeriksaan yang penuh dengan artefak. Bukankah ini berarti, bahwa pemeriksaan semacam ini akan memberikan kemungkinan diagnosis yang salah, yang berarti juga pasien yang sehat dapat didiagnosis dalam keadaan patologis tertentu. Hal ini tentu tidak dapat dipertanggungjawabkan. Karena itu setiap kaset harus dibersihkan secara rutin setiap bulan dengan sabun mandi atau cairan khusus untuk itu dan jangan menggunakan sabun deterjen. Perlu juga diperhatikan dengan teliti identifikasi pasien pada film, paling sedikit harus dapat dilihat mana yang kanan, mana yang kiri dari pasien, dan kode pemeriksaan pasien. Nama pasien, tanggal pemeriksaan dan nomor urut pemeriksaan kemudian ditulis dengan huruf yang jelas setelah film dikeringkan. Lebih baik lagi jika data pasien diketik dan kemudian diproyeksikan secara elektris di kamar gelap dengan sebuah alat sederhana yang dapat dibuat sendiri. Hasilnya memuaskan dan akan memberi bobot yang lebih baik bagi bagian Roentgen yang bersangkutan.

F. Kamar gelap yang dipakai luasnya kira-kira 10 m2 dan dibuat juga bak-bak pencucian film dengan dinding porselin putih. Lantai dibuat dari bahan yang mudah dibersihkan. Pengalaman di lapangan menunjukkan bahwa kamar gelap yang dipakai di rumah sakit di Indonesia merupakan salah satu matarantai yang lemah sedemikian rupa sehingga untuk menilai baik atau tidaknya Bagian Roentgen di Indonesia cukup dengan menilai kamar gelapnya. Kamar gelap harus selalu bersih dan ini mencerminkan kualitas petugas yang bekerja di dalamnya. Air yang dipakai, harus bersih dan mengalir. Perlengkapan lain yang diperlukan ialah termometer untuk mengukur suhu cairan developer, kipas angin atau exhauster agar udara dalam kamar gelap selalu bersih dan cukup nyaman bagi petugas yang bekerja di dalamnya selama berjamjam. Untuk masuk ke kamar gelap dapat dipakai sistem lorong yang melingkar tanpa pintu atau sistem 2 pintu untuk menjamin supaya cahaya tidak masuk. Warna dinding kamar gelap tidak perlu hitam, sebaiknya dipakai warna yang cerah, kecuali lorong lingkar ke kamar gelap dicat hitam untuk mengadsorpsi cahaya sebanyak mungkin. G. Tipe alat Roentgen untuk rumah sakit kelas CZ sebaiknya Basic X-ray Unit (BXU) sesuai dengan Basic Radiology System yang dikembangkan dengan anjuran WHO. Sistem ini dinamakan Basic Radiology System (BRS) yang dikembangkan sejak 1970. Pengoperasian alat ini sederhana dan dibuat sedemikian rupa sehingga aman sekali dari segi bahaya radiasi. Dalam praktek di beberapa negara, ternyata alat ini dapat menampung 70% dari semua pemeriksaan yang dibuat di rumah sakit besar. Tenaga listrik yang diperlukan berasal dari listrik PLN atau jika belum ada aliran listrik yang cukup atau tidak ada sama sekali, bisa juga dioperasikan dengan baterai. Alat ini tidak dilengkapi dengan fluoroskopi yang banyak memancarkan radiasi jika dilakukan oleh seorang yang tidak berpengalaman. Di banyak negara dan juga di Indonesia ketentuan ini sudah dapat diterima. Fluoroskopi hanya dilakukan untuk menilai pergerakan seperti pergerakan diafragma, pulsasi jantung, dan sebagainya. Fluoroskopi paru yang dulu banyak dilakukan di negara kita untuk diagnosis, sekarang lambat laun ditinggalkan. Di rumah sakit tipe C, (RS-Cl) dapat ditempatkan alat Roentgen 500 mA-100 KV, dengan 2 tabung dan dilengkapi alat

fluoroskopi. Di RS-C, ini sebaiknya ada ahli radiologi untuk membantu keahlian lain dalam pekerjaannya. Dengan sendirinya di tingkat rumah sakit ini harus ada penata Roentgen yang berijazah. Untuk RS A dan B, perencanaan perlengkapan radiologi dan lain-lain sebaiknya diserahkan pada ahli radiologi yang akan bekerja di sana dengan kerjasama ahli-ahli Departemen Kesehatan. Unsur-unsur ini tentunya harus betulbetul profesional dalam bidangnya masing-masing. Pengalaman pahit di waktu yang lampau harus dihindarkan untuk mencegah pemborosan dana yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Segi penting yang kurang diperhatikan dalam merencanakan peralatan radiologi baru ialah tersedianya ahli radiologi, tenaga para medik berijazah, petugas kamar gelap, dan sebagainya. Tenaga ahli radiologi sudah dapat dipenuhi untuk setiap ibukota propinsi, rumah sakit swasta dan ABRI, dalam 5-10 tahun mendatang ini. Tenaga lulusan Akademi Penata Roentgen IAPRO) masih kurang sekali. Lagipula penempatan tenaga ini di perifer mengalami kesulitan. Program Kesehatan Departemen Kesehatan sebenarnya justru dititikberatkan untuk meningkatkan taraf kesehatan di daerah. Bilamana program Basic Radiology System (BRS) dapat diterima oleh pemerintah, maka akan diperlukan banyak sekali tenaga operator Basic X-ray Unit (BXU) untuk mengoperasikan pesawat secara bertanggungjawab agar diperoleh hasil pemeriksaan yang baik. Oleh karena itu operator BXU harus dilatih dulu melalui suatu sistem kursus yang diselenggarakan di rumah sakit yang berfungsi sebagai rumah sakit akademik yang besar. Pada saat yang sama BXU dapat di uji terus menerus dimana kelemahannya. Dengan demikian ada kerjasama yang baik antara Departemen Kesehatan dan Fakultas Kedokteran demi meningkatkan daya deteksi penyakit rakyat, seperti misalnya penyakit paru, dan lain-lain. Kemungkinan diagnosis dini seperti yang diharapkan, mungkin bisa berhasil lebih baik daripada sekarang. Sampai sekarang baru dibahas perencanaan dan pemakaian alat-alat Roentgen yang mempunyai peranan dalam pencitraan diagnostik (diagnostic imaging). Perkembangan terakhir Pencitraan Diagnostik dibicarakan dalam bab berikutnya. Disini hanya disinggung beberapa hal yang kiranya perlu diperhatikan dalam perencanaan dan penentuan alat radiologis canggih yang akan dibeli oleh rumah sakit terutama rumah sakit swasta.

Dari pemeriksaan canggih yang ada seperti ultrasonografi, angiokardiografi, digital subtraction angiography, kedokteran nuklir, tomografi komputer, dan magnetic resonance, yang dapat dijangkau oleh rumah sakit swasta pada saat ini hanya ultrasonografi dan mungkin tomografi komputer. Pemeriksaan canggih lainnya sebaiknya diserahkan pada rumah sakit pemerintah/akademik, karena peralatannya terlalu mahal, banyak memerlukan ruangan, alat tambahan dan diperlukan banyak tenaga profesional. Juga perencanaan dan penentuan pemakaian alat tomografi komputer (CT) di rumah sakit swasta harus dipertimbangkan de ngan masak-masak. Alat ini masih mahal untuk tingkat ekonomi negara kita. Daya beli masyarakat masih rendah dan biaya pemeriksaan tidak bisa ditentukan hanya berdasarkan dalil ekonomi sematamata. Banyak faktor lain yang turut menentukan besarnya biaya pemeriksaan pasien. Karena alat tomografi komputer khusus untuk kepala sekarang sudah tidak dibuat lagi, maka dengan sendirinya harus dibeli alat tomografi komputer seluruh tubuh. Keputusan bagi rumah sakit swasta untuk membeli tomografi komputer akan bergantung pada perkembangan rumah sakit tersebut, lokasinya, tingkat kemajuan dan profesionalisme spesialisasi lain di rumah sakit tersebut serta faktor-faktor lainnya. H. Persyaratan ruangan radiologi : a. Letak unit/instalasi radiologi hendaknya mudah dijangkau dari ruangan gawat darurat, perawatan intensive care, kamar bedah dan ruangan lainnya. b. Di setiap instalasi radiologi dilengkapi dengan alat pemadam kebakaran dan alarm sesuai dengan kebutuhan. c. Suhu ruang pemeriksaan 20-24 C dan kelembaban 40 - 60 %. d. Suhu untuk alat sesuai dengan kebutuhan alat tersebut. Persyaratan ruangan, meliputi jenis, kelengkapan dan ukuran/luas ruangan yang dibutuhkan sebagai berikut : 1. Ketebalan dinding Bata merah dengan ketebalan 25 cm (dua puluh lima sentimeter) dan kerapatan jenis 2,2 g/cm 2. (dua koma dua gram per sentimeter kubik), atau beton dengan ketebalan 20 cm (duapuluh sentimeter) atau setara dengan 2 mm (dua milimeter) timah hitam (Pb), sehingga tingkat

G. Pelaksanaan Instalasi Pesawat 1). Pengamanan pesawat dimulai dari instalasi listrik dari sumber PLN ( Generator) harus mempunyai Box input tersendiri dilengkapi pengamanan beban lebih (sakelar, sekering, main circuit breaker) dan besarnya kabel input harus sesuai aturan yang berlaku. 2). Pesawat rontgen tersebut harus dilengkapi pengamanan beban lebih, pengamanan pemanasan filamen dan proteksi radiasi. 3). Grounding alat atau bagian-bagian dari pesawat harus sesuai dan dapat kita pastikan bahwa alat telah dihubungkan ke tanah untuk menghindari sengatan listrik terhadap operator maupun pasien, serta pada saat pesawat bekerja tidak terganggu interferensi gelombang. 4). Pesawat harus dilengkapi pengatur atau pengontrol yang dikendalikan secara manual ataupun otomatis saat exposure. a). Tempat harus terlindungwaktu melakukan penyinaran kecuali hal-hal khusus. b). Operator berada diluar berkas sinar guna, dan berada tidak kurang dari 2 meter dari susunan tabung atau dibelakang pesawat. c). Harus dilengkapi dengan pembatas radiasi sinar guna, agar tidak mengenai bagian yang tidak perlu karena radiasi, perlengkapan tsb adalah Diaphragma, Collimator. I. Gambar desain ruangan radiologi

Dalam membangun dan merencanakan fasilitas ruangan penyinaran radiografi, harus memperhatikan hal-hal yang tertera dibawah ini. 1. Lokasi bagian radiologi ditempatkan disentral yang mudah dicapai dari poliklinik. 2. Besarnya ruangan harus sesuai dengan peralatan yang akan ditempatkan, seperti rumah sakit tipe A,B,C dan D. 3. Proteksi radiasi peralatan Roentgen dan dinding ruangan harus dapat dipertanggungjawabkan untuk menjamin keamanan pasien, radiographer, pegawai, dokter dan masyarakat umum. 4. Alat-alat proteksi yang dipakai ahli radiologi, radiographer serta karyawan adalah sarung tangan berlapis timah hitam dan jubah/apron yang berlapis timah hitam setebal 0,5 mm Pb. Dinding proteksi berlapis Pb dengan ketebalan ekivalen 2 mm Pb. 5. Luas ruangan menurut Departemen Kesehatan harus 4x3x2,8m sehingga memudahkan memasukkan tempat tidur pasien, khusus untuk alat-lat kedokteran gigi lebih kecil dari ukuran yang diatas dengan catatan ukuran ruangan memudahkan pasien keluar dan masuk untuk melakukan foto ronsen. Dinding ruangan terbuat dari bata yang dipasang melintang (artinya 1 bata ; jika dipasang memanjang dipakai 2 bata). Bata yang dipakai harus berkualitas baik ukuran 10x20 cm. Plesteran dengan campuran semen dan pasir tertentu, tebal minimal dengan bata adalah 25 cm. Bila memakai beton, tebal dinding beton minimal adalah 15 cm. dinding yang dibuat harus ekivalen dengan 2 mm Pb. Bila ada jendela boleh ditempatkan 2 m diatas dinding atau kaca yang berlapis Pb. 6. Kamar gelap yang dipakai minimal 3x2x2,8 m dan jga dibuat bak-bak pencucian film dengan porselen putih bagi yang menggunakan pencucian dengan cara manual. Harus ada air yang bersih dan mengalir, kipas angin/exhauster atau air-conditioner agar udara dalam kamar gelap selalu bersih dan cukup nyaman bagi petugas yang bekerja di dalamnya selama berjam-jam. Untuk masuk ke kamar gelap dapat dipakai sistem lorong yang melingkar tanpa pintu atau sistem dua pintu untuk menjamin supaya cahaya tidak masuk. Warna dinding kamar gelap tidak perlu hitam, sebaiknya dipakai warna cerah, kecuali lorong lingkar ke kamar gelap dicat hitam untuk mengabsorpsi cahaya sebanyak mungkin. 7. Ruang operator dan tempat pesawat sinar x sebaiknya dibuat terpisah atau bila berada dalam satu ruangan maka disediakan tabir yang berlapis Pb dan dilengkapi dengan kaca intip dari Pb.

8. Pintu ruang pesawat sinar x harus diberi penahan radiasi yang cukup sehingga terproteksi dengan baik. Pintu tersebut biasanya terbuat dari tripleks dengan tebal tertentu yang ditambah lempengan Pb setebal 1 1,5 mm 9. Tanda radiasi berupa lampu merah harus dipasang di atas pintu yang dapat menyala pada saat pesawat digunakan. Tanda peringatan radiasi hendaknya dibuat dengan ukuran yang sesuai seperti gambar berikut :

RINGKASAN: Unit Radiologi yang terdapat pada rumah sakit membutuhkan beberapa ruang utama yaitu, ruang penyinaran, ruang operator, kamar gelap, ruang sanitasi, ruang baca film dan ruang perencanaan dosis. Selain ruang utama diperlukan pula ruang administrasi yang mencakup antara lain ruang tata usaha, ruang tunggu pasien, ruang kerja dokter, dan lain sebagainya. Lingkungan lokasi harus sesuai dengan peraturan-peraturan yang

menyangkut keselamatan dan kesehatan. Pembagian daerah aktivitas menurut tingkat radiasi dibagi atas tiga daerah radiasi yaitu daerah radiasi rendah (dosis ekuivalen yang diterima tubuh < 0,1 rem/minggu). Daerah radiasi sedang (dosis ekuivalen yang diterima tubuh > 0,1 rem/minggu tetapi < 5 rem/tahun) dan daerah radiasi tinggi (dosis ekuivalen yang diterima tubuh > 5 rem/tahun).' Ukuran ruang minimum tergantung pada peralatan dan kenyamanan yang diperlukan. Untuk ruang penyinaran agar dipenuhi ketinggian jendela minimum, lantai harus mudah dibersihkan, persyaratan lapisan pintu untuk pesawat sinar, sistem saklar interlock pada semua pintu masuk. pengamanan ambang pintu dari hamburan radiasi, ketahanan terhadap penyinaran, perlindungan pada ventilasi luar atau AC, penghalang untuk semua bukaan dan lubang-lubang pada perisai pelindung dan ruang terapi dengan sistem TV terbatas. Persyaratan struktur yang harus dipenuhi berkenaan dengan pondasi bangunan, gaya gempa, mutu beton, baja tulangan, pasangan bata dan tebal dinding. Bahan bangunan dipilih yang mudah dibersihkan, halus, keras. dan tidak porous, tahan terhadap pengaruh zat kimia, tidak bereaksi secara kimiawi dan memenuhi persyaratan Sll. Utilitas seperti instalasi listrik, instalasi penangkal petir, proteksi kebakaran, kelengkapan komunikasi, instalasi tata udara, instalasi plumbing, instalasi lift dan penerangan harus tersedia cukup dan memenuhi persyaratan. Limbah padat berupa sumber-sumber radiasi terbungkus yang tidak dipakai lagi harus disimpan dalam suatu wadah dengan diberi lapisan pelindung radiasi yang memadai. Gudang tempat penyimpanan limbah radioaktif harus dilengkapi dengan ventilasi dan instalasi tata udara dan tebal dinding direncanakan sedemikian rupa sehingga laju penyinaran tidak melebihi 10 rem/minggu.