Anda di halaman 1dari 19

SATUAN ACARA PENYULUHAN KANKER LEHER RAHIM

SGD 8 :
Ni Putu Susi Perdanayanti Ni Koming Kusuma Antari Ida Bagus Putu Surya Wedatama Agus Eka Mayunantara Ida Ayu Trisna Dewi Kirana Pt Wanda Sumawidanta Putu Wiwik Ernawati Ni Komang Yuliani Ni Made Dwi Kusumayanti Ni Made Euis Dwi Swaraswati (0902105017) (0902105021) (0902105046) (0902105047) (0902105052) (0902105054) (0902105060) (0902105076) (0902105082) (0902105088)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS UDAYANA

2013 SATUAN ACARA PENYULUHAN KANKER LEHER RAHIM PADA MASYARAKAT BR.

Satuan Acara Pendidikan Kesehatan Hari/Tanggal Waktu Tempat Pelaksanaan Sasaran Topik Kegiatan Sub Topik : Rabu, 23 Januari 2013 : 45 menit : Balai Br. : Ibu-ibu PKK : Kanker Leher Rahim : 1. Pengertian dan Penyebab Kanker Leher Rahim 2. Tanda dan Gejala Kanker Leher Rahim 3. Pengobatan dan Pencegahan Kanker Leher Rahim 4. Deteksi Dini Kanker Leher Rahim

A. LATAR BELAKANG Kanker rahim (serviks) adalah salah satu kanker yang paling menakutkan bagi wanita. Angka harapan hidup yang minim dan mahalnya pengobatan, membuat kanker rahim semakin terasa menakutkan. Namun, karena tingkat bahaya dan mahalnya biaya pengobatan kanker rahim inilah, kita perlu mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang kanker serviks agar punya pengetahuan lebih banyak untuk pencegahan. Kanker rahim disebut juga kanker serviks atau kanker leher rahim, atau kanker mulut rahim menyerang bagian mulut/leher rahim. Bagian ini adalah bagian bawah rahim yang menonjol atau menjorok ke rongga dalam vagina. Kanker rahim termasuk penyakit pembunuh wanita No. 1 di dunia. Departemen Kesehatan RI menyatakan bahwa sampai saat ini terdapat rata-rata 100 kanker rahim setiap 100.000 penduduk Indonesia per tahunnya. Itu berarti terdapat 200.000 kasus per tahun. Sementara data Yayasan Kanker Indonesia (2007) menyebutkan angka yang lebih hebat, 500.000 perempuan di Indonesia terdeteksi telah mengidap kanker serviks setiap tahun dan separuhnya meninggal akibat kanker tersebut. Sementara untuk seluruh dunia, jumlah pengidap penyakit pembunuh ini mencapai 2,2 juta jiwa per tahun. Data |2

Departemen Kesehatan menyebutkan bahwa 70% pasien kanker rahim di rumah sakit datang sudah dalam keadaan stadium lanjut. Inilah yang membuat angka harapan hidup mereka di bawah 50% ketika memasuki perawatan rumah sakit. Kanker serviks menduduki urutan pertama dalam jumlah kasus kanker di daerahdaerah berkembang, sementara di negara maju hanya menempati urutan ke-10. Ini berarti, tingkat pemahaman dan informasi mengenai penyakit ini cukup penting dalam upaya mengurangi angka kematian yang diakibatkannya. Jenis kanker ini sering ditemukan pada wanita berumur 35-55 tahun dan dalam keadaan aktif secara seksual. Secara umum wanita tidak berhubungan seksual bebas dari ancaman kanker rahim, namun tidak mustahil ada faktor risiko lain yang membuatnya tetap mungkin terjangkit kanker rahim. Sel kanker berasal dari gangguan terhadap DNA atau informasi gen pengontrol pertumbuhan sel. Tubuh kita memiliki mekanisme otomatis untuk menggurkan sel tua dan membelah sel aktif untuk meregenerasi. Pada kondisi normal terdapat susunan informasi dalam DNA dalam inti sel yang mengontrol proses tersebut. Jika jumlah sel baru yang dibutuhkan telah mencukupi, proses akan berhenti dengan sendirinya. Pada kasus terjadinya kanker, gangguan melanda pusat informasi (DNA) inti sel yang berakibat pada pebelahan sel yang tidak terkontrol. Akibatnya sel baru berlebih dan membentuk jaringan aktif yang menggumpal, inilah yang disebut tumor. Pada awal munculnya tumor ini, risiko kanker belum begitu besar, namun akibat mekanisme tubuh yang tidak mampu menahan, gumpalan tumor dapat berkembang hingga mengalami proses pembentukan Angiogenesis (pembuluh darah baru) yang menyuplai darah dan nutrisi kepada sel kanker tumor yang sekarang sudah bisa disebut sabagai tumor ganas atau kanker. Pada tahap ini, pembuluh darah bisa berkembang lebih pesat dari pembuluh darah normal dan cenderung menyerobot nutrisi. Tidak heran, jika penderita kanker umumnya mengalami penurunan berat badan yang drastis. Sel kanker ini pada tahap selanjutnya dapat bermetastasis, yaitu beberapa selnya mengalir bersama darah dan berhenti serta berkembang di tempat lain, misalnya paru-paru dan sebagainya. Umumnya penderita mengetahui bila dirinya terserang kanker setelah sel tumor menjadi kanker dan berkembang, bahkan telah bermetastasis di organ tubuh lainnya. Melihat bahaya dan risiko dari kanker serviks, maka usaha pengendalian penyakit berupa pencegahan dan pengobatan perlu dilaksanakan seintensif mungkin, salah satunya dengan melaksanakan penyuluhan tentang kanker serviks kepada masyarakat. Melalui penyuluhan ini diharapkan dapat memberi pengetahuan kepada masyarakat sehingga |3

masyarakat bisa melakukan tindakan preventif agar tidak terjadi komplikasi yang lebih lanjut.

B. TUJUAN 1. Tujuan Umum : Setelah dilakukan pendidikan kesehatan selama 45 menit diharapakan peserta dapat mengerti dan memahami mengenai Penyakit Kanker Leher Rahim. 2. Tujuan Khusus : Setelah dilakukan pendidikan kesehatan peserta dapat: 1) Mengetahui dan mampu menyebutkan pengertian dan penyebab kanker leher rahim. 2) Mengetahui dan mampu menyebutkan tanda dan gejala kanker leher rahim. 3) Mengetahui dan mampu menyebutkan pengobatan dan komplikasi kanker leher rahim. 4) Mengetahui dan mampu menyebutkan cara deteksi dini kanker leher rahim.

C. PESERTA PENYULUHAN Ibu-ibu PKK Br. dengan jumlah 50 orang.

D. PENYELENGGARA PENYULUHAN Penyelenggara penyuluhan Kanker Leher Rahim adalah mahasiswa semester tujuh Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Udayana.

E. METODE PELAKSANAAN 1. Ceramah 2. Tanya jawab

|4

F. STRATEGI PELAKSANAAN Tahap Pembukaan Kerja Kegiatan Mengucapkan salam Melakukan perkenalan diri Menyampaikan maksud dan tujuan 15 menit Waktu 5 menit

Mengadakan kontrak waktu Penyuluh menjelaskan mengenai: 1. Pengertian dan penyebab kanker leher rahim 2. Tanda dan gejala kanker leher rahim 3. Pengobatan dan komplikasi kanker leher rahim 4. Cara deteksi dini kanker leher rahim Tanya jawab Menyimpulkan seluruh materi yang diberikan dan mengevaluasi jalannya ceramah. kegiatan Jumlah Salam penutup Mengakhiri kontrak Melakukan evaluasi

Penutup

15 menit 10 menit

45 menit

G. MEDIA DAN ALAT 1. Leaflet 2. Power Point H. SETTING TEMPAT

|5

Keterangan gambar: Penyuluh Pembawa acara Peserta Fasilitator Observer

I. PENGORGANISASIAN Penyuluh : Ni Made Dwi Kusumayanti Agus Eka Mayunantara Pembawa Acara : Ni Made Euis Dwi Swaraswati Observer Fasilitator : Ida Bagus Putu Surya Wedatama : Ni Koming Kusuma Antari Ni Putu Susi Perdanayanti Ida Ayu Trisna Dewi Kirana Pt Wanda Sumawidanta Putu Wiwik Ernawati Ni Komang Yuliani J. KRITERIA EVALUASI 1. Evaluasi Struktur Rencana kegiatan dipersiapkan dua hari sebelum kegiatan dan informasi kepengurusan satu hari sebelum kegiatan. 2. Evaluasi Proses peserta peserta. Tempat : Balai Banjar Buagan, Desa Pemecutan Kelod, Kecamatan Denpasar Barat Peserta yang aktif bertanya 20% dari total Kegiatan berlangsung tepat waktu Peserta yang hadir 80% dari jumlah total

|6

3. Evaluasi Hasil a) Peserta mengerti dan dapat menjelaskan kembali pengertian dan penyebab kanker leher rahim. b) Peserta mengerti dan dapat menjelaskan kembali tanda dan gejala kanker leher rahim. c) Peserta mengerti dan dapat menjelaskan kembali pengobatan dan pencegahan kanker leher rahim. d) Peserta mengerti dan dapat menjelaskan kembali cara deteksi dini kanker leher rahim. 4. LAMPIRAN-LAMPIRAN a) Materi b) Soal c) Leaflet

|7

Lampiran Materi MATERI PENYULUHAN KANKER LEHER RAHIM PADA MASYARAKAT BR.

A. DEFINISI Kanker adalah kondisi kelainan pada jaringan organ tubuh berupa tumbuhnya sel-sel abnormal secara cepat dan akhirnya mengganggu kinerja sel-sel normal (Nurcahyo, Jalu. 2009). Kanker serviks adalah pertumbuhan sel-sel abnormal pada daerah batas antara epitel yang melapisi ektoserviks (porsio) dan endoserviks kanalis serviksalis yang disebut squamo-columnar junction (SCJ) (Wiknjosastro, Hanifa. 2005. Ilmu Kandungan, Edisi Kedua. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo). Kanker serviks atau kanker mulut rahim adalah kanker yang terjadi pada serviks uterus, suatu daerah pada organ reproduksi wanita yang merupakan pintu masuk ke arah rahim yang terletak antara rahim (uterus) dengan liang senggama (Anonim 1, 2009). Jadi kesimpulannya, kanker serviks adalah pertumbuhan sel-sel abnormal yang terjadi pada serviks atau leher rahim yang terletak di antara rahim dan vagina. B. ETIOLOGI Penyebab langsung kanker serviks belum diketahui. Faktor ekstrinsik yang diduga berhubungan dengan insiden karsinoma serviks, antara lain infeksi Human Papilloma Virus (HPV) dan spermatozoa. Karsinoma serviks timbul di sambungan skuamokolumner serviks. Faktor resiko yang berhubungan dengan karsinoma serviks ialah perilaku seksual berupa mitra seks multipel, multi paritas, nutrisi, rokok, dan lain-lain. Karsinoma serviks dapat tumbuh eksofitik maupun endofitik.

|8

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan resiko terjadinya kanker serviks, antara lain adalah : 1. Faktor genetik Terjadinya mutasi sel pada sel epitel skuamosa serviks yang menyebabkan terjadinya kanker serviks pada wanita dapat diturunkan melalui kombinasi genetik dari orang tua ke anaknya. 2. Usia Peningkatan usia seseorang selalu diiringi dengan penurunan kinerja organorgan dan kekebalan tubuhnya. Dan itu membuatnya relatif mudah terserang berbagai infeksi. Kanker leher rahim berpotensi paling besar berada usia antara 35 55 tahun. 3. Hubungan seks pada usia muda atau pernikahan pada usia muda Faktor ini merupakan faktor risiko utama. Semakin muda seorang perempuan melakukan hubungan seks, semakin besar risikonya untuk terkena kanker serviks. Berdasarkan penelitian para ahli, perempuan yang melakukan hubungan seks pada usia kurang dari 17 tahun mempunyai resiko 3 kali lebih besar daripada yang menikah pada usia lebih dari 20 tahun. 4. Berganti-ganti pasangan seksual Perilaku seksual berupa berganti-ganti pasangan seks akan meningkatkan penularan penyakit kelamin. Penyakit yang ditularkan, salah satunya adalah infeksi Human Papilloma Virus (HPV) telah terbukti dapat meningkatkan timbulnya kanker serviks, penis dan vulva. Resiko terkena kanker serviks menjadi 10 kali lipat pada wanita yang mempunyai partner seksual 6 orang atau lebih. Di samping itu, virus herpes simpleks tipe 2 dapat menjadi faktor pendamping. 5. Kebiasaan merokok Wanita perokok memiliki risiko 2 kali lebih besar terkena kanker serviks dibandingkan dengan wanita yang tidak merokok. Penelitian menunjukkan, lendir serviks pada wanita perokok mengandung nikotin yang dapat |9

menurunkan daya tahan serviks di samping merupakan ko-karsinogen infeksi virus. Selain itu, rokok mengandung zat benza @ piren yang dapat memicu terbentuknya radikal bebas dalam tubuh yang dapat menjadi mediator terbentuknya displasia sel epitel pada serviks. Asap tembakau yang dihirup dari asap rokok juga mengandung Polycyclic aromatic hydrocarbon heterocyclic nitrosamines. Zat ini akan turut diedarkan oleh darah ke seluruh tubuh. Para ahli telah menemukan fakta bahwa kandungan asap tembakau mempengaruhi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi virus. 6. Pemakaian Celana Ketat Faktor ini memang tidak secara langsung memunculkan sel kanker. Seperti diketahui, di daerah vulva dan vagina terdapat banyak sekali mikroorganisme yang sebagian kecilnya berpotensi infeksi. Pemakaian celana ketat dapat meningkatkan suhu vagina sehingga akan merusak daya hidup sebagian mikroorganisme dan mendukung perkembangan sebagian mikroorganisme lainnya. Akhirnya, pertumbuhan mikroorganisme menjadi tidak seimbang. Kondisi tersebut memungkinkan perkembangan mikroorganisme yang justru menyebabkan infeksi. 7. Pemakaian Pil KB Pemakaian pil KB secara terus-menerus berpotensi menimbulkan kanker leher rahim. Pada pemakaian lebih dari 5 tahun, risiko ini meningkat menjadi dua kali lebih besar dibandingkan wanita yang tidak mengkonsumsi pil KB. Pil KB menghambat ovulasi dengan cara menjaga kekentalan lendir di mulut rahim agar tidak mampu ditembus oleh luncuran sperma. Pemakaian pil KB ini akan menghentikan perdarahan dan menstruasi, bahkan berpotensi membuat penggunanya mengalami pembekuan darah. WHO menyatakan pemakaian pil KB mengandung risiko kanker leher rahim bagi wanita sebesar 1,19 kali lebih besar dan meningkat sesuai lama pemakaiannya. 8. Pemakaian Antiseptik Vagina Wanita modern ingin selalu tampil sempurna, termasuk di wilayah pribadinya. Kini banyak sekali produk antiseptik khusus vagina yang bisa membuat vagina lebih bersih dan selalu wangi. Namun pemakaian antiseptik yang terlalu sering itu tidak baik. Antiseptik tersebut dapat membunuh bakteri di sekitar vagina, | 10

termasuk bakteri yang menguntungkan. Dan apabila digunakan dalam dosis yang terlalu sering, maka zat antiseptik tersebut dapat mengakibatkan iritasi pada kulit bibir vagina yang sangat lembut. Iritasi ini bisa berkembang menjadi sel abnormal yang berpotensi displasia. 9. Makanan Faktor risiko makanan berlaku untuk semua jenis kanker. Makanan berupa gorengan berpotensi menimbulkan senyawa karsinogenik. Pada makanan yang mengandung banyak karbohidrat, ketika digoreng maka karbohidratnya kana terurai dan bereaksi dengan asam amino. Hasil persenyawaannya bersifat karsinogen, yakni berpotensi displasia. 10. Defisiensi zat gizi (vitamin A dan C) Ada beberapa penelitian yang menyimpulkan bahwa defisiensi vitamin C dapat meningkatkan risiko terjadinya displasia ringan dan sedang, serta mungkin juga meningkatkan risiko terjadinya kanker serviks pada wanita yang makanannya rendah beta karoten dan retinol (vitamin A). 11. Paritas Paritas adalah kemampuan wanita untuk melahirkan secara normal. Pada proses persalinan normal, bayi bergerak melalui mulut rahim dan ada kemungkinan sedikit merusak jaringan epitel di tempat tersebut. Pada kasus wanita yang melahirkan lebih dari dua kali dan dengan jarak yang terlalu dekat bisa menyebabkan kerusakan jaringan epitel. Kerusakan ini berkembang ke arah pertumbuhan sel abnormal yang berpotensi ganas. 12. Gangguan sistem kekebalan Bisa disebabkan oleh nikotin yang dikandung dalam rokok, dan penyakit yang sifatnya immunosupresan, contohnya : HIV / AIDS 13. Status sosial ekonomi lemah Umumnya, golongan wanita dengan latar belakang ekonomi lemah tidak mempunyai biaya untuk melakukan pemeriksaan sitologi Pap Smear secara rutin, sehingga upaya deteksi dini tidak dapat dilakukan.

| 11

C. KLASIFIKASI Berdasarkan stadium (menurut FIGO 1978) (sumber : Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1) Tingkat Kriteria 0 Karsinoma In Situ ( KIS), membran basalis utuh I Proses terbatas pada servks walaupun ada perluasan ke korpus uteri Ia Karsinoma mikro invasif, bila membran basalis sudah rusak dan sel tumor sudah stroma tidak > 3 mm, dan sel tumor tidak tedapat didalam Ib pembuluh limfe atau pembuluh darah. Secara klinis tumor belum tampak sebagai karsinoma, tetapi pada pemeriksaan histologi ternyata sel tumor telah mengadakan invasi stroma II II a II b III a III b IV melebihi Ia Proses keganasan telah keluar dari serviks dan menjalar 2/3 bagian atas vagina dan parametrium, tetapi tidak sampai dinding panggul Penyebaran hanya ke vagina, parametrium masih bebas dari infitrat tumor Penyebaran ke parametrum, uni atau bilateral, tetapi belum sampai dinding panggul Penyebaran sampai bagian distal vagina, sedang parametrium tidak dipersoalkan asal tidak sampai dinding panggul. Penyebaran sudah sampai dinding panggul, tidak ditemukan daerah infiltrat antara tumor dengan dinding panggul. Proses keganasan telah keluar dari panggul kecil dan melibatkan mokusa rektum dan atau vesika urinaria atau telah bermetastasi keluar panggul IV a IV b ketempat yang jauh Proses sudah sampai mukosa rektum dan atau vesika urinaria atau sudah keluar dari pangul kecil, metastasi jauh belum terjadi Telah terjadi metastasi jauh.

| 12

Gambar 1 : Stadium Kanker Serviks

D. MANIFESTASI KLINIS Pada fase prakanker (tahap displasia), sering tidak ada gejala atau tanda-tanda yang khas. Namun, kadang bisa ditemukan gejala-gejala sebagai berikut : 1. Keputihan atau keluar cairan encer dari vagina. Getah yang keluar dari vagina ini makin lama akan berbau busuk akibat infeksi dan nekrosis jaringan 2. Perdarahan setelah berhubungan seksual (post coital bleeding) yang kemudian berlanjut menjadi perdarahan yang abnormal 3. Pada fase invasif dapat keluar cairan berwarna kekuning-kuningan dan berbau busuk. 4. Bisa terjadi hematuria karena infiltrasi kanker pada traktus urinarius 5. Timbul gejala-gejala anemia bila terjadi perdarahan kronis. 6. Kelemahan pada ekstremitas bawah 7. Timbul nyeri panggul (pelvis) atau di perut bagian bawah bila ada radang panggul. Bila nyeri terjadi di daerah pinggang ke bawah, kemungkinan terjadi infiltrasi kanker pada serabut saraf lumbosakral. 8. Pada stadium lanjut, badan menjadi kurus kering karena kurang gizi, edema kaki, timbul iritasi kandung kencing dan poros usus besar bagian bawah (rektum), terbentuknya fistel vesikovaginal atau rektovaginal, atau timbul gejala-gejala akibat metastasis jauh.

| 13

E. PENATALAKSANAAN Pengobatan kanker sangat bervariasi, bergantung pada tahap stadium pada penanganannya. Perlu ditekankan kepada setiap orang bahwa penanganan kanker tidak selalu harus berakhir di ujung pisau bedah atau sinar laser yang menyakitkan, serta serangkaian kemoterapi yang juga tidak ringan dirasakan. Kanker bisa saja ditangani dengan pengobatan sederhana atau sedikit penyinaran apabila bisa dideteksi selagi masih dini. Berikut beberapa uraian singkat mengenai langkah-langkah pengobatan yang lazim dilakukan untuk melawan kanker leher rahim : 1. Vaksinasi Vaksin diberikan sebagai pencegah kanker. Namun pada tahap lesi prakanker terutama pada displasia ringan dan sedang, vaksin dapat diberikan sebagai upaya membantu pertahanan tubuh dan membasmi infeksi HPV yang sudah mulai terjadi. 2. Radioterapi Radioterapi atau penyinaran adalah pengobatan dengan menggunakan sinar ion dari jenis sinar X, sinar gamma, atau gelombang panas (hyperthermia) yang ditembakkan ke sel-sel kanker. Metode ini dianggap cukup akurat dan aman. 3. Biopsy Biopsy adalah pengobatan yang cukup lazim dilakukan terutama untuk kanker stadium yang masih memungkinkan untuk disembuhkan (stadium II-III). Operasi pembedahan ini bertujuan mengangkat jaringan tumor ganas dan memisahkan dari jaringan tubuh. Biopsy juga memiliki kemungkinan gagal sebagaimana jenis pengobatan lainnya. 4. Konisasi Konisasi adalah semacam operasi, namun tidak seperti operasi besar, hanya mengangkat jaringan selaput yang mengandung selaput lendir serviks. Konisasi dilakukan apabila hasil sitologi meragukan, terutama jika dibandingkan dengan hasil histologik. Konisasi dilakukan menggunakan pisau bedah khusus. Sesudah konisasi biasanya akan dilakukan kuretase. 5. Histerektomi Histerektomi adalah operasi pengangkatan rahim. Biasanya histerektomi dihindari oleh pengidap kanker yang masih berusia muda, sebab setelah menjalani histerektomi ia tidak bisa lagi mengandung. Histerektomi juga membawa risiko | 14

berupa rasa sakit dan menopause dini bagi yang menjalaninya. Biasanya hal ini dilakukan sebagai pilihan terakhir. Pada praktiknya terdapat bermacam istilah histerektomi, namun hal ini sekedar perkembangan teknis saja. Misalnya sebagai berikut : 5. Histerektomi total, pengangkatan seluruh organ rahim dan mulut rahim. 6. Histerektomi subtotal, hanya mengangkat bagian atas uterus. Mulut rahim tetap di tempatnya. 7. Histerektomi radikal, pengangkatan seluruh organ rahim, mulut rahim, bagian atas rongga vagina, dan jaringan sekitarnya. 8. Histerektomi dan salfingo-oovorektomi bilateral, pengangkatan rahim, mulut rahim, kedua tuba falopii, dan ovarium. Pengangkatan ovarium ini mengakibatkan menopause dini. 6. Kemoterapi Kemoterapi adalah pengobatan kanker dengan menggunakan obat-obat dosis tinggi yang telah dirancang untuk aktif bekerja dalam sel. Kemoterapi diberikan baik sebagai pengobatan tunggal maupun sebagai pendukung pasca biopsy. Pengobatan jenis ini bekerja di dalam sel dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker serta meningkatkan daya kekebalan tubuh yang diharapkan turut menghentikan perkembangan sel kanker. Pada stadium IIIb atau stadium IV dimana kondisi pasien tidak memungkinkan untuk dilakukan operasi (karena tingkat penyebaran kankernya yang telah meluas, atau faktor daya tahan pasien terhadap risiko operasi), kemoterapi juga bisa dijalankan sebagai pengobatan paliatif yang berfungsi untuk mengurangi rasa sakit dan membuat pasien memiliki semangat untuk menjalani sisa hidupnya dengan lebih baik. Terdapat beberapa efek samping dari kemoterapi, meskipun efek samping ini tidak selalu sama pada setiap orang. Kemoterapi dapat mengakibatkan kerontokan rambut, kulit menjadi gelap, pendarahan di bawah kulit, berkurangnya nafsu makan dan mual atau muntah. Hal ini disebabkan reaksi obat yang bekerja pada inti sel. Obat ini mempengaruhi sel pada akar rambut dan dinding saluran pencernaan untuk mempercepat pembelahan dan regenerasi. Kemoterapi juga dapat mempengaruhi proses pembentukan sel darah. Jika sel darah terpengaruh maka sel darah mengalami pengaruh yang sama halnya dengan yang dialami sel kanker, yaitu terhambat proses regenerasinya. Itu berarti produksi | 15

sel darah merah dan keping darah juga akan terhambat. Akibatnya penderita akan merasa lemas, mudah infeksi, mudah memar dan mengalami perdarahan yang sulit membeku.

F. PENCEGAHAN Hal yang bisa dilakukan untuk mencegah kanker leher rahim erat kaitannya dengan menghindari factor penyebab antara lain : Berhubungan seksual pada waktunya Tidak berganti-ganti pasangan seksual Melakukan vaksinasi HPV Kurangi kebiasaan merokok Tidak mencuci vagina dengan antiseptic terlalu sering Mengatur pola makan Melakukan pemeriksaan Pap Smear secara rutin

G. DETEKSI DINI Kanker stadium dini (karsinoma in situ) sangat susah dideteksi karena belum menimbulkan gejala yang khas dan spesifik. Dengan ditemukannya kanker ini pada stadium dini, kemungkinan janin dapat dipertahankan dan penyakit ini dapat disembuhkan bisa mencapai hampir 100%. Malahan sebenarnya kanker serviks ini sangat bisa dicegah. Menurut ahli obgyn dari New York University Medical Centre , dr. Steven R. Goldstein, kuncinya adalah deteksi dini. Kini, cara terbaik yang bisa dilakukan untuk mencegah kanker ini adalah bentuk deteksi dini yang dinamakan Pap Smear, dan skrining ini sangat efektif. Pap smear adalah suatu pemeriksaan sitologi yang diperkenalkan oleh Dr. GN Papanicolaou pada tahun 1943 untuk mengetahui adanya keganasan (kanker) dengan mikroskop. Pemeriksaan ini mudah dikerjakan, cepat dan tidak sakit. Masalahnya, banyak wanita yang tidak mau menjalani pemeriksaan ini, dan kanker serviks ini biasanya justru timbul pada wanita-wanita yang tidak pernah memeriksakan diri atau tidak mau melakukan pemeriksaan ini. 50% kasus baru kanker serviks terjadi pada wanita yang

| 16

sebelumnya tidak pernah melakukan pemeriksaan pap smear. Padahal jika para wanita mau melakukan pemeriksaan ini, maka penyakit ini suatu hari bisa saja diatasi. Pedoman Melakukan Test Pap Smear : 1) Para wanita harus mulai melakukan tes Pap smear sekitar 3 tahun setelah mereka mulai melakukan hubungan seks, tetapi tidak lebih tua dari usia 21 tahun. 2) Pengujian harus dilakukan setiap tahun jika tes Pap smear biasa digunakan, atau setiap 2 tahun sekali jika Pap smear berbasis cairan digunakan. 3) Dimulai pada usia 30 tahun, para wanita yang mempunyai hasil tes NORMAL sebanyak 3x berturut-turut mungkin dapat menjalani tes Pap smear setiap 2 sampai 3 tahun sekali. Pilihan lainnya untuk wanita di atas 30an adalah menjalani tes Pap smear setiap 3 tahun sekali plus tes HPV DNA. 4) Wanita yang memiliki faktor resiko tertentu (seperti infeksi HIV atau punya imunitas lemah) harus mendapatkan tes Pap smear setiap tahun. 5) Wanita usia 70 tahun atau lebih tua dengan hasil tes Pap NORMAL selama 3 tahun berturut-turut (dan tidak mempunyai hasil tes ABNORMAL dalam 10 tahun terakhir) dapat memilih untuk berhenti melakukan tes Pap smear ini. Tapi wanita yang telah menderita kanker serviks atau yang memiliki faktor risiko lain (seperti yang disebutkan di atas) harus terus melalukan tes ini selama mereka berada dalam kesehatan yang baik. 6) Wanita yang pernah menjalani total histerektomi juga dapat memilih untuk berhenti melakukan tes Pap kecuali telah menjalani pembedahan untuk mengobati kanker serviks atau pra-kanker. Wanita yang pernah menjalani histerektomi sederhana (leher rahim tidak dihapus) harus tetap mengikuti pedoman di atas. Prosedur Pap Smear 1) Memasukkan (alat) speculum ke dalam liang vagina untuk menahan dinding vagina tetap terbuka. 2) Cairan/lendir rahim diambil dengan mengusapkan (alat) spatula. 3) Usapan tersebut kemudian dioleskan pada obyek-glass | 17

4) Sample siap dibawa ke laboratorium patologi untuk diperiksa. Lampiran Soal 1. Apa itu kanker leher rahim? 2. Apa yang bisa menyebabkan kanker leher rahim? 3. Apa saja tanda dan gejala kanker leher rahim? 4. Apa saja pengobatan yang bisa dilakukan untuk kanker leher rahim? 5. Apa yang dapat Ibu lakukan untuk mencegah kanker leher rahim? 6. Bagaimana cara mendeteksi dini kanker leher rahim?

| 18

DAFTAR PUSTAKA

Anonim 2. 2009. Kanker Leher Rahim. Available at : (http://infokesehatan2009.html). (Akses 18 Januari 2013) Brunner and Suddarth. 1996. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Volume 3. Jakarta : EGC Hamilton, Persis. 1995. Dasar - Dasar Keperawatan Maternitas, Edisi 6. Jakarta : EGC Mansjoer, Arif dkk. 1999. Kapita Selekta Kedokteran, Jilid 1. Jakarta : Media Ausculapius Nurcahyo, Jalu. 2009. Awas!!! Bahaya Kanker Rahim dan Kanker Payudara. Yogyakarta : Wahana Totalita Publisher Wiknjosastro, Hanifa. 2005. Ilmu Kandungan, Edisi Kedua. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

| 19