Anda di halaman 1dari 3

Mengenal Kingdom Plantae Divisi Bryophyta (lumut)

Ciri-ciri kingdom Plantae (dunia tumbuhan) yaitu tersusun dari sel eukariotik, multiseluler, mempunyai dinding sel dari selulosa, mempunyai klorofil, menyimpan makanan cadangan dalam bentuk amilum, dan bersifat autotrof. Dunia tumbuhan digolongkan menjadi tiga divisi yaitu Bryophyta, Pteridophyta, dan Spermatophyta. Bryophyta termasuk Atracheophyta karena tidak mempunyai berkas pembuluh. Sementara itu, Pteridophyta dan Spermatophyta termasuk Tracheophyta karena mempunyai berkas pembuluh. Pembagian divisi Tumbuhan (Plantae) sebagai berikut.: A. Bryophyta (Tumbuhan Lumut) 1. Ciri-Ciri Ciri-ciri Bryophyta sebagai berikut. a. Hidup di tempat basah atau lembap dan terlindung dari cahaya matahari. b. Pada permukaan luar tubuh terdapat lapisan berlilin untuk menahan masuknya air. c. Berwarna hijau karena mempunyai klorofil. d. Peralihan dari Thallophyta (tidak dapat dibedakan antara akar, batang, dan daun) ke Cormophyta (dapat dibedakan antara akar, batang, dan daun). e. Gametofit lebih dominan daripada sporofit. 2. Struktur Tubuh Struktur tubuh tumbuhan lumut sebagai berikut. a. Akar Tumbuhan lumut mempunyai akar semu yang disebut rizoid. Rizoid berfungsi untuk melekat pada tempat tumbuh (substrat) serta menyerap air dan unsur hara. b. Batang Struktur batang tumbuhan lumut sebagai berikut. 1) Lumut hati dan lumut tanduk tidak berbatang dan tidak mempunyai pembuluh angkut. Tubuhnya berbentuk lembaran (talus). 2) Lumut daun mempunyai batang sederhana dengan pembuluh angkut tunggal. c. Daun Lumut hati dan lumut tanduk tidak mempunyai struktur daun. Lumut daun mempunyai daun sederhana, berbentuk pipih bilateral dengan satu pembuluh angkut di dalam ibu tulang daun, dan mengandung kloroplas.

Bagaimana sistem transportasi tumbuhan lumut? Air masuk ke dalam tubuh Bryophyta secara imbibisi. Selanjutnya, air tersebut didistribusikan ke bagian-bagian tubuh secara difusi. 3. Klasifikasi Bryophyta dibagi menjadi tiga kelas berdasarkan bentuk gametofit dan sporofitnya. a. Hepaticopsida (Lumut Hati) Tubuh Hepaticopsida berupa talus dan berbentuk lembaran-lembaran seperti hati. Talus berwarna hijau dengan percabangan menggarpu. Talus melekat pada substrat dengan bantuan rizoid. Tumbuhan lumut merupakan generasi gametofit, yaitu generasi yang menghasilkan sel kelamin (gamet). Gamet jantan (spermatozoid) dihasilkan oleh anteridium dan gamet betina (ovum) dihasilkan oleh arkegonium. Anteridium didukung oleh anteridiofor dan arkegonium didukung oleh arkegoniofor. Sporofit merupakan badan pembentuk spora yang berkembang dari zigot (peleburan ovum dan spermatozoid). Pada lumut hati, sporofit selalu tumbuh dan berkembang di dalam gametofit betina. Contoh Marchantia polymorpha dan Lunularia sp.

b. Anthocerotopsida (Lumut Tanduk) Generasi gametofit berupa talus dengan tepi rata atau bertoreh. Sporofit tertancap di dalam gametofit, tetapi kapsul sporofit berada di luar talus berbentuk seperti tanduk ( horn ). Pangkal kapsul sporofit dilindungi oleh involukrum. Contoh Notothylas sp. dan Anthoceros sp. c. Bryopsida (Lumut Daun) Tubuh Bryopsida terdiri atas tiga bagian, yaitu rizoid, batang, dan daun. Daun berfungsi untuk fotosintesis. Sporofit tumbuh pada gametofitnya atau pada tumbuhan lumut itu sendiri, serta bersifat parasit terhadap gametofit. Gametofit dapat dibedakan antara gametofit jantan (anteridia) dan gametofit betina (arkegonia).

Contoh Sphagnum sp., Fissident sp., dan Polytrichum sp. Polytrichum sp. merupakan tumbuhan lumut berumah satu. Sporofit Polytrichum tumbuh menjulur dari gametofit. 4. Reproduksi Lumut Pada reproduksi tumbuhan lumut terjadi metagenesis yaitu pergiliran keturunan secara teratur antara generasi sporofit (2n) dan generasi gametofit (n). Generasi sporofit menghasilkan spora, sedangkan generasi gametofit menghasilkan gamet jantan dan gamet betina untuk melakukan reproduksi. Gametofit merupakan generasi yang dominan dalam siklus hidup tumbuhan lumut. Metagenesis pada Bryophyta digambarkan pada skema berikut.

Gambar metagenesis lumut. Reproduksi generatif dilakukan melalui perkawinan antara gamet jantan dan gamet betina. Sporofit yang dihasilkan bersifat diploid (2n). Reproduksi vegetatif dilakukan dengan dua cara berikut. a. Membentuk spora haploid (n) yang bersifat homospora. b. Membentuk pundi kuncup ( gemma cup).