Anda di halaman 1dari 23

Cara Untuk Menangkap Anak Menjadi Baik

Teknik perilaku manajemen yang paling efektif adalah yang paling mudah untuk menerapkan ... "menangkap 'em menjadi baik". Penelitian menunjukkan bahwa cara tercepat dan paling efektif untuk mempromosikan tampilan perilaku yang tepat adalah untuk menghargai mereka (misalnya, sentuhan, senyuman, "terima kasih", pujian, poin, makanan, ... apa pun akan memperkuat kepada mereka anak-anak). Kita semua ingin memiliki usaha kita diakui, dan akan menunjukkan lebih banyak perilaku yang jika membawa kita hadiah. Ini sifat manusia untuk menunjukkan perilaku yang membawa manfaat bagi kita. Hal ini juga sifat manusia untuk menyukai dan ingin menyenangkan orang-orang yang mengakui upaya kami. Oh ... Kalau saja aku bisa meyakinkan lebih banyak guru untuk memasukkan pendekatan ini menjadi gaya pengajaran mereka. Banyak hanya tidak percaya bahwa strategi hanya dilaksanakan benar-benar dapat bekerja. Mereka bersikeras untuk melanjutkan pendekatan negatif mereka yang tidak bekerja (dan sering membuat hal-hal buruk ... menciptakan perilaku mereka mengeluh tentang dan terus menjadi jahat terhadap ... lingkaran setan dipelihara oleh mereka). Kalau saja mereka bisa mendengar sendiri mengatakan "Berapa kali saya harus tetap menghukum Anda sebelum Anda belajar untuk melakukan hal yang benar?" Mereka menggunakan lebih dari apa yang sudah tidak bekerja. Jika cara-cara mereka bekerja, mereka tidak akan harus terus menangani perilaku berulang-ulang. (Lihat link halaman rumah pada "Apa ABA?" Untuk memahami mengapa hukuman
tidak mengajarkan anak-anak bagaimana untuk menunjukkan perilaku baru)

Bersedia untuk memberikan kebaikan mencoba Begini caranya:? Jika anak tersebut tidak menunjukkan saat perilaku yang diinginkan, mengatur dia / dia untuk sukses. Prompt perilaku, atau permintaan / kebutuhan itu. Ketika yang ditampilkan, mengenalinya positif (Jangan menyimpan dendam atau mengatakan "Sudah waktunya."). Senang bahwa Anda akhirnya melihat bahwa perilaku yang sukar dipahami.Kenali upaya pertama, kemudian fokus pada akurasi. Hanya senang melihat perkiraan kasar dengan perilaku akhir yang diinginkan (Untuk akhirnya

fokus pada akurasi, lihat link halaman rumah pada"membentuk").

Kenali upaya siswa dan

kemajuan. Ketika pertama kali membangun perilaku, penghargaan setiap kali secepat mungkin (Lihat halaman berjudul "Jadwal Penguatan" untuk informasi lebih lanjut) Sebagai anak mulai menggabungkan perilaku ke / nya repertoar nya., Memperkuat kurang sering dan kurang cepat ( Lihat halaman berjudul "Jadwal penguatan"). Pastikan untuk memeriksa link lain di situs web (www.BehaviorAdvisor.com) tentang "Masalah dengan catchin '' em yang baik dan bagaimana melakukannya dengan benar". Di bawah ini, Anda akan menemukan ringkasan dari, dan kutipan dari beberapa pekerjaan rumah dari mahasiswa pascasarjana di kelas manajemen perilaku saya di Hunter College. Mereka menggunakan berbagai cara positif mengenali perilaku yang sesuai. Kebanyakan berlatih guru yang berpikir bahwa mereka sudah digunakan banyak penguatan positif di kelas mereka. Ketika diminta untuk "Go kapal" dalam mengenali perilaku, mereka kagum pada hasil positif (Sekitar 98% dari siswa saya melaporkan hasil positif. Dari 2% yang melaporkan tidak ada perubahan dalam perilaku atau penciptaan perilaku buruk, sebagian besar gagal untuk melaksanakan pujian dengan benar (Klik pada kotak di bawah ini untuk membaca secara benar untuk memberikan pujian, dan melihat halaman berjudul "cara yang bagus untuk membuat disiplin diri pada anak-anak). lain belum membangun hubungan positif dengan siswa mereka dan anak-anak yang mencurigai baru cara memperlakukan mereka.

Klik di sini untuk membaca laporan tentang penggunaan salah satu guru pujian untuk meningkatkan pe

Klik di sini untuk membaca laporan tentang penggunaan salah satu guru pujian khusus untuk menguba

Rahasia Mahasiswa (Ringkasan laporan)


Teknik ini adalah cara yang bagus untuk memotivasi anak-anak untuk melakukan yang terbaik (perilaku dan akademis). Sebelum kelas, kegiatan, berjalan kembali ke kamar, apa pun ... Gambarlah nama dari tumpukan sisa kertas yang berisi semua nama-nama siswa. Jaga nama ini rahasia. Para siswa tahu (dari Anda setelah mengatakan kepada mereka) bahwa orang ini dipilih akan diawasi untuk menentukan apakah mereka telah berperilaku baik dan layak pahala. Semua siswa di baris Anda atau kelas berharap bahwa mereka telah dipilih, dan kemudian mencoba yang terbaik untuk berperilaku baik. Setelah menyelesaikan tugas, nama siswa terungkap dan hadiah diberikan jika

layak. Pastikan untuk orang lain pujian yang melakukan dengan sangat baik (dibandingkan dengan perilaku khas mereka) Variasi:. Jika salah satu dari Anda "lebih sulit" anak-anak tidak benar-benar baik, Anda mungkin berpura-pura bahwa nama ditarik adalah / nya 's (meskipun Anda menarik nama lain). Ini akan membantu untuk mempromosikan lebih dari ini perilaku positif di masa depan. Melissa Bandes, seorang mantan mahasiswa saya, menguraikan bagaimana seseorang akan menerapkan "Mahasiswa Rahasia" Prosedur: Jelas menyatakan perilaku yang satu akan ingin melihat atau mengubah. Misalnya, "Aku akan menjaga mata saya kupas untuk pada tugasperilaku ... bekerja keras pada tugas yang saya berikan." Atau, "Saya sedang mencari perilaku yang tenang ... menjaga bibir kami ditutup kecuali kita memiliki izin untuk bicara."
1. 2.

3. 4.
5.

6.

Negara kerangka waktu. Misalnya, "Dari sekarang sampai akhir Rapat Pagi". Pilih gagang es krim secara acak dari botol. Setiap siswa memiliki namanya ditulis pada gagang es krim dalam stoples itu. Tempatkan tongkat di saku Anda. Berbagi nama "murid rahasia" dengan kelas setelah jangka waktu tertentu. Tanyakan siswa jika s / ia menampilkan perilaku untuk periode sepanjang waktu. Jika siswa yang menunjukkan perilaku yang ditargetkan periode sepanjang waktu, mengatakan "Terima kasih" dan semua orang di kelas menerima hadiah. Jika siswa tidak menindaklanjuti dengan perilaku yang ditargetkan, memberikan pernyataan menggembirakan seperti, "Aku tahu waktu berikutnya Anda akan mencoba sedikit lebih keras!" Dan kemudian meminta dia / dia untuk meminta maaf kepada kelas. (Catatan Dr Mac: Bentuk strategi bisa membawa malu besar dan mungkin murka sesama siswa Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menguntungkan atau gagal untuk menghargai hanya mahasiswa rahasia Anda juga dapat memilih tiga mahasiswa rahasia, dan penghargaan a.. point untuk masing-masing siswa yang ditampilkan perilaku konsisten. Variasi ini mengambil sorotan dari setiap murid satu tertentu Setiap titik berkontribusi pada jumlah poin yang dibutuhkan untuk hadiah seluruh kelas, hak istimewa, atau perjalanan.. Melissa juga mencatat titik ini. ..) Satu hal yang guru harus peka terhadap adalah menganalisis apakah atau tidak semua siswa dapat menangani tekanan teman sebaya

menempatkan atas mereka sebagai "Mahasiswa Rahasia". Jika nama seorang mahasiswa yang sangat sensitif dalam saku seseorang, dan mahasiswa yang tidak memenuhi perilaku yang ditargetkan, saya akan merekomendasikan mengubah nama dipanggil untuk mencegah merusak / nya harga dirinya atau menyebabkan gangguan dihindari. Pilih nama seorang mahasiswa yang sedang tugas. Panggil nama siswa sensitif ketika s / ia telah berhasil. 7. Akhirnya, dalam rangka untuk percobaan ini untuk bekerja dengan baik, guru harus memiliki hubungan yang positif dengan para siswa dan kebutuhan untuk memiliki setidaknya awal dari sebuah komunitas kelas yang kuat. Saya merasa bahwa faktor utama dalam keberhasilan adalah bahwa para siswa dan keluarga di sekolah saya tahu saya harus konsisten, adil, dan sangat peduli. Gagasan untuk hadiah-kelompok permainan, meja bintang untuk setiap tabel, perangko bau, stiker, "high-five", pelukan, waktu ekstra di taman.

The Bagan Sticker (Ringkasan laporan)


Membuat tabel grafik besar yang terdiri dari mana saja dari 20 sampai 100 kotak / spasi. Dalam satu atau dua tempat, membuat gambar atau menulis sesuatu yang menunjukkan bahwa hadiah telah dimenangkan (a restoran cepat saji
kupon, waktu ekstra pada komputer, menit ekstra reses, ... tergantung pada apakah tabel ini akan digunakan untuk seluruh kelas atau satu siswa).Dalam beberapa ruang lain, menulis

pujian seperti "pekerjaan Super" dan "Kerja yang bagus". Pada beberapa orang lain, di samping ruang hadiah, Anda mungkin menulis "Kau hanya satu ruang jauh dari hadiah!" Terakhir, mencakup semua ruang dengan stiker dengan mudah dihapus. Setiap kali siswa Anda telah baik selama 5 menit, satu periode, atau apa pun interval perbaikan bagi mereka, memiliki mahasiswa datang untuk menghapus salah satu stiker untuk mengungkapkan ruang di bawahnya. Jika Anda menggunakan bagan dengan satu siswa (atau beberapa bagan dengan beberapa siswa), memiliki siswa menghapus stiker setelah usaha yang ditampilkan (TIDAK akurasi) untuk jangka waktu yang ditunjuk.

Pastikan untuk menjaga grafik rajin. Anak-anak akan berkonspirasi untuk mengalihkan perhatian Anda sementara yang lain terlihat di bawah stiker untuk menentukan di mana hadiah berada.

Menangkap em menjadi baik


Scene: The Wedding Masalahnya: Terakhir ini Sabtu, 6 Oktober, saya adalah seorang pengiring pengantin di pernikahan teman-teman saya yang terbaik, Janine dan Rick. Anak baptis Janine enam tahun, Karly, adalah gadis bunga dan lima tahun keponakan Rick, Dillon, adalah pembawa cincin. Satu jam sebelum pernikahan, pesta pernikahan telah berkumpul di ruang belakang gereja.Karly meluap dengan percaya diri - dia menjadi gadis bunga dua kali sebelum dan sudah dipesan untuk dua pernikahan lagi di tahun depan. Dillon ingin ada bagian dari seluruh hal - satu jam sebelum upacara, ia menolak untuk ambil bagian. Pernikahan terjadi pada ujung ekor perjalanan keluarganya ke Florida, saat ia memiliki waktu yang indah di Disney World, sekarang dia sudah siap untuk pulang. Dia tahu ibunya tidak senang - dia merasa nyaman menjadi bagian dari upacara sendiri, meski tak seorang pun ingin meninggalkan keluar. Plus, satu minggu dari kebersamaan paksa keluarga semi-disfungsional telah terkena Dillon ke banyak ketegangan dan perkelahian. Dan sekarang untuk melengkapi semua ini, semua orang ingin dia mengenakan jas ini, konyol penguin tidak nyaman dengan bunga ditempelkan ke jaket dan rompi ungu dengan pohon-pohon palem di atasnya! Rompi dan bunga mengambil kue. Semua orang di TK tahu bahwa anak laki-laki tidak suka dan tidak pernah akan mengenakan bunga atau warna ungu. Semua orang mengatakan bahwa ia harus mengenakan bunga dan bahwa semua anakanak besar yang mengenakan bunga dan bahwa ia harus mencocokkan Paman Ricky. Adiknya tidak harus memakai setiap bunga - semua orang mencoba meyakinkannya bahwa ini adalah karena ia masih bayi dan hanya anak laki-laki besar mengenakan bunga. Apa, apakah semua orang berpikir dia bodoh? Dillon pecah tertunduk nya, konstan, diam, cemberut cemberut hanya berteriak bahwa kakaknya itu bukan bayi - dia sudah tiga tahun! Dan Dillon tidak benar-benar merasa seperti pencocokan Ricky hari ini bagaimanapun. Ricky hampir tidak pernah datang lagi dan sekarang ia pindah

ke Florida. Plus, Dillon tidak benar-benar mengerti mengapa Ricky menikahi Janine - ia tahu mereka tinggal bersama-sama dan karena itu kakak dan adik - dan saudara-saudara tidak bisa menikah. Dia ingin menikahi Janine dan tidak tahu mengapa dia selalu harus pulang dengan Ricky. Saya ingin Janine untuk tidur di tempat tidur saya dengan saya, Dillon selalu akan perintah ketika Janine dan Ricky datang berkunjung. Jadi jangan banyak orang, kata ayah Dillon, tapi Janine selalu pulang dengan Ricky "Aku benci Ricky dan Ricky membenci saya."., Dillon akan berteriak. Janine mengatakan kepadanya bahwa itu tidak benar, tapi Dillon tidak selalu yakin. Jadi sekarang, di sini Dillon berada di pernikahan ini - pernikahan pertamanya untuk ayah dan ibunya tidak mengundang dia untuk mereka, ia memberitahu Janine. Janine tampak seperti seorang putri - tapi dia tidak membayar banyak perhatian untuk Dillon - kecuali untuk mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa dia perlu memakai bunga dan rompi. Ayah Janine membuat rompi sendiri untuk mencocokkan gaun Karly itu. Janine mengatakan rompi itu tidak benar-benar ungu - tapi Dillon memiliki mata! Janine tidak tampak sangat senang dengan dia. Tidak ada yang melakukannya. Dia mendengar seseorang berkata bahwa ia merusak sepanjang hari! Dia mengatakan kepada neneknya bahwa dia ingin tidur lebih Bibi Melissa s malam rumah dia punya anak anjing baru dan dua kucing, tapi ia tahu ia tidak akan bisa tinggal di sana. Dan sekarang semua orang terus datang di atasnya termasuk banyak orang yang dia tidak tahu - tetapi semua mereka ingin berbicara tentang adalah rompi bodoh dan bunga. Tujuannya: Yakinkan Dillon memakai pakaian ditunjuk dan menghidupkan semangat sebagian, atau setidaknya kesediaan untuk berpartisipasi dalam beberapa acara. Intervensi: Tidak ada yang bekerja, upacara adalah menit, dan Dillon tidak bergeming, apalagi berjalan menyusuri lorong. Pada titik ini, saya memutuskan untuk mencoba menangkap em menjadi teknik yang baik dengan beberapa Faber dan Mazlish dilempar masuk Pertama kami membutuhkan beberapa Faber dan Mazlish (Dari buku "Cara bicara sehingga anak-anak akan mendengarkan dan mendengarkan sehingga anak-anak akan berbicara"), untuk Dillon diperlukan untuk memiliki perasaan diterima dan dihormati. Dillon adalah melewati tahap berbicara tentang perasaannya dan karena itu saya melewatkan langkah 1 dari mendengarkan dengan tenang dan penuh perhatian, dan langkah 2 dari mengakui perasaannya dengan

kata, jadi aku langsung pergi ke langkah 3 memberikan perasaannya nama. Hal ini dapat benar-benar frustasi ketika orang ingin Anda melakukan sesuatu yang Anda benar-benar don t ingin lakukan, kataku. Dillon terus melihat ke bawah dan cemberut. Lalu aku merasa sedih ketika orang marah tentang hal itu ... Saya berharap semua ini akan berakhir untuk Anda - dan itu akan berakhir dalam dua puluh menit dan kemudian kita bisa melempar bunga itu ke tempat sampah. (Pada titik ini, kita sudah menyerah pada dirinya mengenakan rompi.) Dillon masih duduk diam. Sekarang aku melemparkan dalam beberapa, menangkap em menjadi baik: "Kamu melakukan pekerjaan yang besar di latihan kemarin aku mencintai bagaimana Anda berpura-pura untuk memegang bantal Dan bagaimana Anda melihat bantal berpura-pura jadi hati-hati sepanjang waktu untuk tetap menutup mata.. pada cincin. Anda bisa mengatakan bahwa Anda benar-benar tahu betapa pentingnya pekerjaan Anda saat ini Janine dan Rick sangat beruntung bahwa mereka memiliki Anda sebagai pembawa cincin.. "Dillon duduk tegak. Saya melihat Karly tiba-tiba mulai membayar perhatian penuh kepada kami dan berjalan "Dan Karly, Anda melakukan pekerjaan yang fantastis kemarin, juga - Anda memegang keranjang sehingga lurus dan melakukan pekerjaan besar menempatkan bunga menyusuri lorong.". Karly berseri-seri.Pernikahan mulai begitu cepat -. S setiap orang bergegas-gegas "Dillon, Anda melakukan pekerjaan yang besar duduk dengan sabar dan menunggu Dan Karly, Anda semua siap -. Dengan gaun cantik Anda, dan sepatu Anda, dan Anda rambut dilakukan begitu indah, dan Anda memiliki keranjang bunga Anda siap untuk pergi "Lalu aku melihat ember tabung lem gemerlapnya warna-warni di langkan jendela.. "Hei, apakah kalian melihat apa yang ada di ember?" Aku mengambil ember dari langkan dan mulai memeriksa isinya. "Apakah kalian tahu apa ini?" Karly mengambil satu dan menjelaskan, "Ini lem glitter". Dillon perlahan meluncur dari kursinya dan berjalan ke kami dan mengambil tabung hijau dan diucapkan pertama jelas nya, pernyataan terang hari: ". Kita perlu kertas untuk menggunakan" Pada saat itu, kami diberitahu bahwa pernikahan adalah tentang untuk memulai. Dillon mendongak dan berkata, "Sudah waktunya untuk pergi." Dia berjalan terus menyusuri lorong, dengan Karly memimpin dia dengan tangan, tidak pernah mengalihkan pandangan dari cincin palsu yang ia ditugaskan. Setelah itu ketika kita semua mengatakan kepadanya apa pekerjaan besar yang dia lakukan, dia malu-malu mendongak dan tersenyum. Analisis: Penguatan positif pasti bekerja. Dalam hal ini, tujuan akhir itu memiliki pembawa cincin bersemangat, meskipun kami bersedia menerima kepatuhan dan partisipasi. Sangat disayangkan bahwa Dillon harus mengalami perasaan

orang mengecewakan ketika kejahatan satu-satunya yang menolak mengenakan rompi dan bunga yang ia merasa tidak pantas untuk anak lakilaki. Idealnya, penguatan positif akan dimulai lebih awal dan Dillon akan diberi ucapan selamat setiap langkah dari jalan bagi semua bagian dari kepatuhan nya - bukan berfokus pada apa yang dia lakukan salah. Laporan ini disampaikan oleh Katherine Phipps sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin Terima kasih Katherine!.

Teknik Sandwich
Ken adalah seorang mahasiswa yang sangat pemalu dan pendiam kelas lima yang telah tertutup dirinya dalam shell emosional seolah-olah bersembunyi dari dunia. Kami telah diberitahu oleh orang tuanya dan guru bahwa ia telah menyerah di sekolah dan tidak mencoba sesuatu karena takut gagal. Dia telah datang ke pusat kami selama beberapa bulan, telah membuat beberapa kemajuan sosial, dan sebagainya menempatkan beberapa usaha. Adalah Ken yang diklik ke kepalaku saat membahas dan menunjukkan "Sandwich" teknik di kelas. Biasanya ketika saya bekerja dengan Ken, saya takut mengatakan hal yang salah. Jika ia mendapat sedikit pun frustrasi, ia berubah Anda off dan menutup Anda keluar. Saya memutuskan untuk mencoba teknik MBO di mana instruktur menunjukkan sesuatu yang positif, menawarkan kritik konstruktif dan saran, dan kemudian menindaklanjuti dengan akhir respons positif. Ken sedang menulis draft akhir dari sebuah paragraf. Ketika ia selesai, aku melihat dia mulai menulis dengan huruf ukuran normal dan terus membuat mereka lebih kecil dan lebih kecil. Pada akhir halaman, surat-surat itu hampir mikroskopis. Aku berkata "Ken besar Anda membuat koreksi, indentasi, dikapitalisasi awal kalimat Anda, dan diselingi dengan benar.!" Ken hanya memberi saya mengangguk cepat kepala. Meskipun ia tidak secara fisik menunjukkan, saya percaya Ken menghargai dan membutuhkan pengakuan dari usahanya. Saya kemudian berkata, "Ken, mari kita lihat ukuran huruf Anda." "Aku tahu, aku tahu," kata Ken. Saya melanjutkan dengan

menyarankan bahwa ketika ia mulai kalimat ejaan untuk berkonsentrasi sangat keras pada ukuran surat-suratnya. Ken memberi saya cepat, "OK." Guru lain akan terus bekerja dengan Ken sementara aku berkemas untuk pergi ke kelas lain. Saya berakhir dengan dorongan sedikit dorongan dengan mengatakan, "Ken, saya melihat banyak perbaikan dalam tulisan Anda Keep up the good work.." Itu tidak sampai aku sedang bersiap-siap untuk keluar dari ruangan yang aku menyadari mungkin melakukan teknik ini berdampak pada Ken. Dia datang kepada saya, yang sangat berbeda dengan dirinya. Dia memiliki kalimat ejaan di tangannya dan ingin menunjukkan kepada saya. Surat-suratnya yang cukup banyak ukuran yang sama di seluruh. Saya membuat menyebutkan titik itu dan mendorongnya, mengatakan "Sekarang aku tahu apa yang Anda mampu lakukan Bahkan, aku tahu kau bisa melakukan semuanya bersama.. Aku tahu aku akan melihat lebih dari ini gaya tulisan tangan yang besar di masa depan. Dia melihat ke bawah, tapi aku tahu bahwa ia berseri-seri dengan bangga. Teknik ini bekerja dengan baik dalam situasi ini. Saya percaya ini adalah strategi besar untuk digunakan ketika mencoba untuk memperbaiki kesulitan dalam perilaku dan akademisi. Ini menetapkan tujuan sementara keberhasilan yang sudah jelas. Laporan ini disampaikan oleh Jody M sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin. Thanks Jody!

Sistem undian Tiket


(Penghargaan potong-up potongan kertas untuk anak-anak yang pada tugas, menjawab pertanyaan, dll Jangan pelit Hanya akan ada satu gambar pada akhir periode atau hari .... Sehingga hanya satu hadiah diberikan. ) Murid-murid saya sangat gembira ketika saya mengatakan kepada mereka tentang undian kami akan terus di kelas. Saya menjelaskan bahwa mereka akan mendapatkan tiket untuk partisipasi, konsentrasi kerjasama,, mengikuti aturan kelas, dan tugas selesai. Sepanjang hari anak-anak menunjukkan perhatian, semangat dan motivasi dalam semua kegiatan yang kami lakukan. Mereka memiliki banyak menyenangkan. Teknik undian (seperti yang kita bahas di kelas) adalah sukses besar di kelas 2-202.

Saya sangat murah hati dengan tiket saya. Selama rutinitas pagi kami saya memberi mereka keluar untuk aturan berikut. Anak-anak sangat termotivasi. Mereka semua ingin mendapatkan tiket, dan tinggal pada tugas tanpa masalah. Seperti yang saya memeriksa pekerjaan rumah mereka, saya memberikan tiket untuk tugas yang rapi dilakukan dengan benar kalimat diselingi. Saya juga memberikan keluar tiket untuk mengikuti aturan kapitalisasi. Segera setelah saya melakukan pekerjaan memeriksa saya memberikan tugas menulis. Saya sangat terkejut melihat betapa menyadari anak-anak telah menjadi tanda baca dan kapitalisasi aturan. Mereka bekerja sangat keras untuk mendapatkan tiket lebih, dan juga tampaknya bahwa tiket semakin saya memberi keluar, semakin keras mereka bekerja. Selama membaca, saya memberikan tiket untuk partisipasi. Aku tidak percaya berapa banyak tangan naik untuk membacakan pertanyaan pemahaman keras dan jawaban. Kami bersenang-senang. Tumpukan tiket di Piala besar masing-masing siswa itu berkembang pesat. Pengamatan lain yang saya buat adalah bahwa anak-anak membantu satu tiket earn lainnya. Mereka memuji rekan-rekan mereka sebagai tiket diberikan kepada teman sekelas mereka. Dalam matematika, kita terlibat dalam kegiatan pembelajaran kooperatif. Anak-anak mendapatkan tiket untuk segala sesuatu dari bekerja dengan baik bersama-sama untuk menyelesaikan tugas. Saya sangat kagum pada seberapa efisien mereka bekerja, bagaimana membantu mereka satu sama lain, dan seberapa baik proyek kerja sama dilakukan dalam setiap kelompok. Dengan menggabungkan teknik undian bersama dengan dorongan dan pujian deskriptif Saya telah menciptakan sebuah hari yang menyenangkan dan produktif bagi semua orang (termasuk saya sendiri). Murid-murid saya yang terfokus pada tugas dan benar-benar terlibat dalam semua kegiatan sepanjang hari. Saya memberi keluar banyak tiket dan mendapat kembali hasil yang indah. Saya pasti akan melakukan kegiatan yang menarik dan produktif dengan kelas saya lagi. Laporan ini disampaikan oleh Keisha T. sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin. Terima kasih Keisha!

Contoh lain dari Sistem Tiket undian


Saat ini saya bekerja dengan seorang anak yang memiliki kesulitan berkonsentrasi selama satu sesi les kami jam. Dia duduk di mejanya dan memandang ke luar dari jendela sementara aku bertanya padanya tentang minggu sebelumnya dari kelas. Kami biasanya memakan waktu sekitar lima menit dan mengejar tujuan nya dicapai dari minggu sebelumnya. Saya juga memungkinkan lima menit dia untuk sesi gosip tentang pacar barunya dan pacar. Saya menyadari dia akan melalui tindakan juggling hormonal saat ini dan merasa ini hanya membantu dia untuk berkonsentrasi setelah sesi dimulai. Sayangnya, hal ini tidak selalu asumsi yang benar. Satu dari setiap tiga sesi, Susan menjadi ditarik dan tidak fokus setelah saya memulai diskusi kelas kerja. Saya memutuskan untuk memberikan penghargaan kepada Susan dengan tiket lotere dalam setiap reaksi signifikan atau komentar yang dibuat mengenai pekerjaan kelas. Tujuan saya adalah untuk menciptakan antusiasme terhadap materi kurikulum sementara menggabungkan penghargaan dan menyenangkan. Susan adalah seorang gadis dua belas tahun yang akan menikmati memiliki fashion dan belanja sebagai subyek satu-satunya di sekolah. Saya mencoba untuk menggunakan ini untuk keuntungan saya dengan menggunakan perjalanan ke mal sebagai hadiah untuk mengumpulkan total lima puluh poin senilai tiket lotre. Dalam sesi terakhir kami berfokus pada mendapatkan tugas nya ditulis dalam buku catatan untuk setiap mata pelajaran. Minggu ini kami mulai dengan meninjau masing-masing mata pelajaran itu. Saya memintanya untuk membahas setiap tugas pekerjaan rumahnya. Saya prihatin dengan sebagian besar kelas Math nya. Matematika telah menyebabkan dia banyak kesulitan dalam beberapa minggu terakhir. "Susan, bagaimana kelas Math Anda minggu lalu?" Tanya saya. "OK" jawabnya. Bertanya"Apakah Anda memiliki pekerjaan rumah?" Saya. "Bukan berarti Aku tahu. "tuturnya tenang. Aku tahu dari nada suaranya bahwa Matematika adalah subjek yang buruk sebagai pilihan untuk diskusi. Aku bertahan, "Apakah ada pekerjaan rumah setiap diberikan minggu ini?" Dia menatap ke bawah sepatunya. "Susan, bisa Anda tunjukkan buku tugas Anda, silakan?" Dia menyerahkan saya buku tugas nya ragu-ragu sambil menatap tanah. Aku tahu dia telah menulis tugas ke bawah selama lebih dari tiga minggu. Empat tugas yang ditulis dalam bukunya untuk Math "Selamat, Susan., Anda menerima empat tiket lotre! Setiap tugas yang ditulis dengan sangat rapi dalam buku Anda. Bagaimana fantastis "seru! Saya. Dia menatapku lucu dan tidak yakin bagaimana mendekati situasi. Saya sangat gembira karena dia berhenti menatap sepatunya "Anda menerima tiket lotre untuk setiap tugas Anda ditulis.. Setelah Anda menerima lima puluh poin senilai tiket lotre, Anda bisa pergi ke mal Stamford dengan satu pacar dan saya sendiri "Setiap tiket. Memiliki poin yang

diberikan berkisar antara lima sampai lima belas poin dan termasuk gambar mal di sisi berlawanan. Susan begitu bersemangat dengan ide tiket lotere. Dia menunjukkan tugas dan meminta maaf karena beberapa tugas yang hilang. "Saya pikir saya lupa untuk menuliskan beberapa tugas.Aku benar-benar minta maaf "kata Dia.". Susan, saya melihat begitu banyak usaha keluar ke buku ini tugas dan saya suka cara Anda mengajukan pertanyaan dan mendiskusikan pekerjaan kelas Anda dengan saya. Saya menikmati menghabiskan waktu ini dengan Anda "jawab. I. Susan akhirnya bertanya tentang PR Matematika nya yang tentu saja mendapatkan lebih banyak tiket lotere nya. Sebagai satu jam berlangsung Susan membuka kepada saya tentang sekolah, kesulitan dengan PR-nya dan nilainilainya. Dia bilang dia merasa seperti semua orang melawan dia dan ingin dia gagal. Teknik tiket lotere juga memberinya rasa prestasi dan kesuksesan. Setelah sesi jam saya sudah bicara dengan orang tuanya yang sangat menerima perasaan Susan. Mereka juga menyadari bahwa ia berada di usia yang sangat sulit pematangan. Saya menyarankan buku Cara Bicara Jadi Anak Akan Dengarkan & Dengarkan Jadi Anak Akan Bicara (Faber & Maslich). Susan bereaksi terhadap konsep tiket lotere sangat baik. Saya percaya saya menggunakan teknik ini selama waktu ketika penguatan positif diperlukan putus asa. Saya menyadari teknik ini biasanya tidak menimbulkan reaksi seperti biasanya. Namun, setelah saya mengajar di kelas saya akan menggunakan teknik ini lagi dengan murid-murid saya dan berharap untuk reaksi positif.
Laporan ini disampaikan oleh Melody Trava sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin. Terima kasih Melody!

Sebuah variasi pada sistem tiket undian


(Di mana tiket yang diberikan untuk pemenuhan tugas tertentu) Variasi pada sistem undian acak dan sering menyediakan tiket satu tiket untuk setiap tugas yang dicapai tercantum di bawah ini. Dengan cara ini hanya memberikan sedikit pengakuan kepada mereka yang dimasukkan ke dalam upaya di kelas saya. 1. Mengirimkan pekerjaan rumah tepat waktu. 2. Menjadi siap untuk kelas (yaitu, membawa kertas dan pensil, memiliki buku teks, berada di kursi dalam waktu 15 detik dari bel).

3. Berpartisipasi dengan baik dalam kelompok kooperatif. 4. Scoring baik pada tugas (70% menerima satu tiket, 80% mendapatkan dua tiket, hasil 90% dalam tiga tiket). 5. Balik dalam tugas tepat waktu. Tiket diberikan pada akhir kelas. Siswa menuliskan nama mereka di tiket mereka dan menjatuhkan mereka ke dalam wadah lotre. Pada Jumat, dua pemenang diambil. Menjadi pemenang hak siswa untuk menarik kartu untuk menentukan hadiah s / dia menang. Setiap kartu memiliki nomor antara 1 dan 7 (inklusif), mewakili jumlah dari 7 hadiah. Namun, satu kartu memiliki semua nomor 7, yang memungkinkan murid untuk memenangkan semua hadiah 7. Selain itu, orang dengan jumlah tertinggi dari tiket yang diperoleh dalam seminggu secara otomatis akan memilih kartu. Hadiah untuk minggu ini termasuk melewati pekerjaan rumah, pensil NFL, pilihan pinjaman pada CD selama waktu luang, kupon makan cepat saji, pemberhentian awal untuk makan siang, dan pilihan yang dinegosiasikan. Laporan ini disampaikan oleh Tamara K. sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin Terima kasih Tamara!.

Menggunakan non-verbal pujian


Saya telah membuat usaha ekstra untuk memberikan non-verbal pujian kepada siswa di kelas saya. Hasilnya telah indah untuk diriku sendiri dan anak-anak. Siswa yang pernah dihindari menatapku telah mulai tersenyum kembali. Aku mengedipkan mata pada seorang mahasiswa dan ia memicingkan mata dengan ekspresi sangat bingung. Kemudian dia datang kepada saya dan bertanya apakah saya akan mengajarinya untuk "melakukan hal itu dengan mata saya". Dia tidak bisa menguasai mengedip jadi dia hanya berkedip kembali pada saya. The "thumbs up", mengucapkan kata "baik", dan "OK tanda" telah mendorong para siswa dan saya menemukan mereka tinggal pada tugas sampai mereka menyelesaikan pekerjaan mereka. Saya juga melakukan beberapa mime dengan mereka. Aku pura-pura untuk meletakkan senyum di wajah saya dengan mengambil itu keluar dari saku saya. Jika anak tidak tersenyum Saya kemudian akan mengambil satu sama lain keluar dan memberikan kepadanya / nya atau berpura-pura untuk

meletakkannya di dia / nya. Miming dapat menyebabkan gangguan di kelas, jadi saya hanya melakukannya ketika siswa datang ke meja saya untuk memiliki pekerjaan diperiksa. Saya telah menemukan, secara tidak sengaja, teknik lain yang non-verbal yang bekerja dengan sangat baik dengan anak-anak saya. Aku kehabisan stiker, jadi saya mulai untuk menempatkan gambar cepat wajah pada kertas mereka. Mereka adalah karakterisasi dari diri saya dengan senyum atau "WOW" ekspresi. Jika saya tidak bisa memahami tulisan tangan mereka saya akan menggambar wajah dengan mulut berlekuk-lekuk. Mereka menyukainya! Ketika aku mendapatkan stiker mereka masih menginginkan doodle di atas kertas mereka juga. Apa yang mengejutkan saya yang paling dalam melakukan eksperimen nonverbal adalah bahwa saya mulai merasa lebih baik tentang pekerjaan saya. Rasanya baik ketika seorang mahasiswa kecewa datang kepada saya dan bertanya mengapa saya hanya menaruh tanda centang di atas kertas dan tidak ada "wajah Schulze" sebagaimana mereka menyebutnya. Aku berbalik kertas di atas dan ia senang melihat hal itu di sisi lain. Dia memberi saya pelukan cepat dan berlari kembali ke mejanya. Pelukan adalah terobosan besar untuk siswa yang biasanya tidak menyukai setiap kontak fisik. Ini siswa yang sama kembali ke mejanya dan membuat saya wajah tersenyum stiker untuk notebook saya. Tampaknya sedikit non-verbal pujian telah pergi jauh. Laporan ini disampaikan oleh Patricia Schultze sementara ia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Pendidikan Khusus pada Universitas Hunter dari City University of New York. Hal ini digunakan dengan izin Terima kasih Patricia!.

Menggunakan "Pesan Rahasia" Untuk Mempromosikan Perilaku Grup yang tepat


Pelaksanaan: Aku mulai menerapkan "Pesan Rahasia" Teknik pada awal minggu. Saya mengumpulkan semua siswa saya di karpet dan menyuarakan keprihatinan saya

tentang betapa aku akan senang untuk melihat perubahan dalam perilaku lorong mereka. Saya bertindak antusias tentang memiliki pesan rahasia dalam pikiran dan bagaimana aku tidak sabar untuk berbagi dengan mereka. Ruangan itu dalam keheningan lengkap. Murid-murid saya begitu bersemangat untuk mencari tahu tentang pesan rahasia, kita bisa mendengar pin drop di karpet. Saya lebih lanjut mengatakan bahwa satu-satunya cara mereka bisa mengetahui pesan rahasia adalah untuk menampilkan perilaku yang sesuai sambil berjalan menyusuri lorong. Salah seorang mahasiswa saya mengangkat tangan dan diminta untuk menjelaskan perilaku yang saya ingin melihat dari kelas. Siswa lain melompat masuk dan menjawab bahwa kelas akan harus tenang sambil berjalan dalam dua garis lurus. Untuk setiap perjalanan kami berhasil mencoba, kelas akan dihargai surat. Jika siswa melakukan pekerjaan besar, mereka bisa dihargai hingga empat surat per hari. Para siswa semua sepakat untuk memainkan "permainan" dan mereka bekerja sama secara kooperatif sambil berjalan menyusuri lorong diam-diam sebagai sebuah kelas. Hasil / Result: Hasilnya besar. Saya tidak berpikir saya bisa datang dengan strategi lain yang bekerja secara efektif sebagai pesan rahasia. Mereka begitu gembira bahwa hampir semua dari mereka mulai menebak apa yang seluruh pesan itu setiap kali ketika saya menambahkan surat baru sampai di papan. Pada akhir minggu, para siswa telah mendapatkan pesan rahasia saya yang berkata, "Mari kita menonton film bersamasama." Kami memiliki waktu yang besar menonton film tentang laut. Mereka

menikmati film dan mereka siap untuk memulai pesan rahasia baru untuk hadiah berikutnya. This report was submitted by Catherine Teh while she was a graduate student in the Department of Special Education at Hunter College of the City University of New York. It is used with her permission. Thanks Catherine!

Recognizing kids who behave appropriately


In addition to teaching math each day, I am the team advisor for approximately 110 students in our public school. This means that I am responsible for any discipline problems in any of the classes of the teachers whom I supervise (I am given one period of release time to handle this monumental task). I have to respond to referrals sent by other teachers regarding my students' behaviors and schedule conferences to address them. Needless to say, it occupies more than the 42 minutes of time allotted to me each day. Our health teacher was having a difficult time with one particular class of kids (populated primarily with "my kids"). I have spoken to her more than once on the personality of different students and things that I felt could be done for each. However, she never seemed to implement any of the ideas offered. After the first couple of weeks she asked me to come to the class and speak to the students because she did not know what else to do. When I walked into the class I was surprised to see the number of students who behave appropriately in my class, misbehaving in this class. I quickly put the names on the board of those students who were behaving properly. Before I was done I heard one of the students, thinking that he was being warned or punished, say, "Hey, Miss T., I am doing my work." I responded by saying, "I agree. That is why I put your name on the board. I am proud of you." As the students quieted down I said, "I have the same expectations of you in each class, not just in math. I am proud that I could put the names on the board that I did, and expect that there will be more names on the board when I return." The health teacher agreed to put more names on the board as the class period went on. I returned the last five minutes of class and thanked the students whose names had been added. Each of the students were given a sticker that said, "I'm proud of you." I shared with the teacher many of the techniques discussed in the class and in the text. I still stop by the class so

that the students know I am aware of their behavior, but I have found the number of referrals given to me by that teacher decreasing over time. It proves to me that the teacher does in fact set the tone of the classroom and that many students will rise or fall to the environment in which they are placed. It is our responsibility as educators to set high expectations and encourage our students to meet those expectations. This report was submitted by Lori Ann T. while she was a graduate student in the Department of Special Education at Hunter College of the City University of New York. It is used with her permission. Thanks Lori Ann!

Building positive peer pressure to behave well


1st way: Use a kitchen timer (the type on which you twist the dial to a certain time interval and a bell sounds when it finishes the timing). Tell the students that you will be evaluating their behavior at the very moment that the bell sounds. Set the timer for any time between one minute and twenty minutes (shorter times for classes that misbehave more often). Do not let the students see the timer. You want the sounding of the bell to be a surprise. In this way, they are never sure when the "ding" will occur, and must stay on task and behave well at all times for fear that they might be off task or misbehaving when the bell sounds. Upon hearing the bell, assess the behavior of the youngsters at that very moment. You can give each well behaved, on-task student (when the bell sounded) a point toward some prize, or give the whole group zero to 3 points depending on the percentage of students who were attentive, compliant, hardworking, and otherwise well behaved. 2nd way: When the bell sounds, evaluate the group's behavior during the interval between bells. Award 0-3 points depending on their performance during that time period. 3rd way: Use two kitchen timers set randomly. Have two different types so that the sounds of the bells are different. Use one to assess group behavior at the very instant that the bell rings. Use the other timer to assess behavior between bells. This double bell procedure provides double the incentive to behave well.

Catching kids being good when they're "never good"


Because I am teaching in what New York City defines as a shortage area, there are many students within the walls of my school who are without a teacher. Before taking the position in the resource room, I promised the principal that I would be available for coverage's during my planning periods. This meant that for 1-3 class periods during the day, I would be responsible for substituting a class in which a vacancy exists. My naivety kept me from seeing the difficulty in what I was about to encounter. Without hesitation, I agreed to the principal's offer and confidently took my first coverage that afternoon. My skepticism grew when I was given warning all morning about that particular group of adolescents. Experienced, burnt-out teachers filled me with angst over this responsibility, assuring me the only place for this group of students was the jail house. Upon entering the room, a teacher from across the hall greeted me. Pointing to one of the students, she whispered loudly, If he misbehaves, just turn him upside down and mop the floor with him. Disgusted with the attitudes of my colleagues, I politely shut the door behind me. I greeted the children and stood quietly in front of the room, giving them a few seconds to stop fidgeting. Erika was making spit balls. Jermal was listening to headphones while singing along with the obscenities that were blaring from his cassette player. I couldn't have thought of a better time to employ Lee Canter's notion of Catch 'em being good. I introduced myself and quietly pointed to the aim and do now I had written on the board. Throughout the chaotic first few minutes I remained calm and commented on the actions of those who were exhibiting appropriate classroom behavior. The students shuffled for their notebooks while I subtly continued to point out exemplary behaviors in the group. Rather than telling the class what I didn't want to see, I showered them with reminders of the kinds of behaviors I did want. Eihab raised his hand and politely stated, Ms. Jenkins, you do know that we are the worst kids in the school, don't you? Ms. Helen tells us everyday we's probably won't even make it through 'da eighth grade A loud roar filled the room. I thanked Eihab for sharing and assured him that I was confident that they would be well behaved because I knew they were quite capable of it. I took the next minute or so going over what I considered to be exemplary behavior, asking the students to add their own opinions and definitions on the matter. At the heart of their responses was the sheer truth

that other teachers appeared to have given up on them, expecting negative behavior. I listened. And wanted so badly to disagree and overlook what they were saying. Only their perceptions were accurate. I said nothing and listened attentively for the next few minutes. My lesson plan would allow the students to write an autobiography. I asked the students to suggest what might make theirs an interesting account and continuously acknowledged those students who raised their hands. As I walked up and down each aisle, I showered the students with positive nonverbal signs of approval. The students worked diligently. Erica decided to join the group and I gave a significant amount of praise for this effort. Jermal had turned off his cassette player and was involved in his writing. Accompanied with a nod, Eihab let out a sigh that I took to mean one of relief. You're cool, man. Nobodies ever 'dis cool to us. Room 220 was quiet during the writing activity. The only noise came from the turning of loose-leaf paper. The students were engaged. I approached each student and gave positive feedback on one specific element of his or her story. During the last ten minutes I gave the students the opportunity to share. Interestingly, those students who initially appeared to be disengaged were the first to share. I offered my sincere thanks to each student and commented on the wonderfully unique writing style of each volunteer. At the close of the period, I acknowledged each of them for listening so attentively while their classmates were sharing. Bel berbunyi. Jermal looked up at me. Miss J, this is the shortest forty-one minutes I've ever spent. Smiling, I exited. It was clear that other teachers had either given up on any attempt to instill a behavior management plan for this particular group or have never tried. My initial fear was that the students would catch on to my excessive recognition of effort. Keeping this in mind, I constantly reminded myself to remain subtle in my delivery. It was apparent that this technique was effective with the students. The students didn't expect it, nor did they realize how quickly they were capable of exhibiting appropriate behavior. Much to my dismay, it was also obvious that they had rarely received such treatment and praise for their actions. I encouraged, recognized effort, praised, and listened. My only plan for the future is to encourage my colleagues to do the same. This report was submitted by Jessica J. while she was a graduate student in the Department of Special Education at Hunter College of the City University of New York. It is used with her permission. Thanks Jessica!

Catch 'em Being Good (with Kids with Autism and PDD)
Currently I work as an assistant teacher at a small elementary school program serving students with Autism and Pervasive Developmental Disorder (PDD). Pervasive Development Disorder is a Disorder much like ADD but more severe. In my class I have nine students with varying social and academic capabilities. My class is made up of all boys varying in ages from ten to twelve. Before joining the class I was told of the numerous violent tendencies that the students may display such as hitting, kicking and biting. In preparation for these events, I had to take a special class designed to teach various technique in restraining children who may become violent in order to protect myself and the people around me. My immediate reaction to having to take a class like this was I would have to be some kind of drill sergeant who runs a tight ship instead of someone who was there to teach. With my head full of thoughts of dangerous kids I convinced myself that my first day with the students would be one where I would have to show them who's boss so they wouldn't walk all over me. I explained the rules and what the consequences would be for not following them. I had to implement the system immediately. For the first few days a couple of kids had no recess at all for not following the rules. After a week of being very consistent with enforcing the rule system the students were starting to listen to me, I thought. I realized they were just listening to me out of fear and not out of respect or consideration for others around them. Rather than paying attention to the daily lessons I noticed that many of the students were fixated on the marker that I kept in my hand. This was all because I used the marker to punish them by putting a check next to the student's name on the board. After attending a couple of SPED 702 classes and realizing that being a feared teacher was not the type of teacher I wanted to be kind of teacher that. I decided that the catch ' em being good homework assignment was the perfect chance to change. As the students came into class the next morning I began my onslaught of compliments, Great job signing in on the morning board, Derick. I really love the way you unpacked Henry. Wonderful job sitting at your desk Kyshua. Rather than pointing out the negative I would find a student acting appropriately and compliment them on doing the right thing. Rather then putting a check by Derick's name when he was out of his seat, I told all of the other students what a wonderful job they were doing sitting and following directions. Once Derick saw all of the positive attention the other kids were

getting for following directions he sat down at his desk. When he did so I complimented him on a wonderful job finding his seat and becoming part of the group. He responded very well to this approach. Throughout the rest of the day I kept on catching 'em being good and made sure that no one was left out. The kids reacted so well to the catch 'em being good approach that myself and the other teachers amended our classroom management system. We realized that we had three of the four components of a good behavior management system (rules, consequences, and consistency). We were missing the most important one, to positively reinforce good behavior. We had been focusing on the punishment component too strongly. Now instead of getting punishing marks by the students name we decided on a positive points system. The student would earn positive checks by their names and after they had earned enough points they could trade them in for special activities like extra computer time, first choice at snack, and so on. We also decided that after the students had earned 1,000 points as a class we would have a pizza party. It only took them two and a half weeks to accomplish this goal of a thousand points. I was giving most students up to ten points a day for their great work. My favorite thing about the catch 'em being good approach is that it really motivates the students to try there best. It also provides a good model on how to interact and treat others. In conclusion, I still have to use punishment in my classroom when kids are violent and being unsafe but it is a lot less than before. The whole vibe of the classroom is so much more positive than before and the students and myself are really creating strong bonds that make teaching and learning whole lot easier and more rewarding. This report was submitted by Josh G. while he was a graduate student in the Department of Special Education at Hunter College of the City University of New York. It is used with his permission. Thanks Josh!

The BEST "How to" book for new and struggling teachers that I've ever read. Available ONLY at BehaviorAdvisor.com _____________________________________________________________________ ___________ Teaching "Tough Kids" ? They can teach themselves selfmanagement ! (with your help of course).

The ONLY book written FOR kids with Emotional and Behavioural Disorders and challenges.

_____________________________________________________________________ ___________

Helping parents raise well-behaved, self-managed, happy kids. ______________________________________________________________ ___________

Fetch Dr. Mac's Home Page


"I like the way that you fetch the home page so quickly. You just earned a doggy treat."
DoctorMac@BehaviorAdvisor.com