Anda di halaman 1dari 28

PRESENTASI KASUS

HERPES GENITALIS
Disusun Untuk Mengikuti Ujian Stase Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin di RSUD Panembahan Senopati Bantul

Diajukan Kepada : dr. Dwi Rini Marganingsih, M.Kes, Sp.KK

Disusun Oleh : Triandari Sumantri 2007.031.0152

BAGIAN ILMU PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN RSD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2012

HALAMAN PENGESAHAN

Telah dipresentasikan Presentasi Kasus dengan judul HERPES GENITALIS

Tanggal :

Desember 2012 Oleh :

Triandari Sumantri 20070310152

Mengetahui, Dokter pembimbing,

dr. Dwi Rini Marganingsih, M.Kes, Sp.KK

BAB I STATUS PASIEN

1.1 IDENTITAS PASIEN Nama Umur : ny. S : 29 tahun

Jenis Kelamin : perempuan Alamat Pekerjaan No. RM : Turi, sumberagung, Jetis, Bantul : tukang laundry : 328476

1.2 ANAMNESIS Keluhan utama : pasien mengeluh nyeri dan melenting-melenting di daerah kemaluan.

Riwayat penyakit sekarang : Pasien perempuan berusia 29 tahun datang ke poli kulit dan kelamin RSUD Panembahan Senopati Bantul dengan keluhan nyeri pada daerah kemaluannya. Pasien mengatakan terasa nyeri pada saat kencing, terasa perih, dan mengeluarkan nanah saat kencing. Keluhan dirasakannya sejak kurang lebih 4 hari yang lalu. Pasien mengaku 2 hari setelah berhubungan dengan suami muncul melenting melenting di daerah kemaluannya. Benjolannya dirasakan nyeri. Pasien juga mengalami demam dan sering pusing sejak muncul melenting melenting tersebut.

Riwayat Kontak : Pasien menikah dengan suami ke-2, suami pertama sudah bercerai tetapi memang punya riwayat terkena penyakit serupa. Sedangkan suami ke-2 juga mengalami keluhan yang serupa sejak 10 tahun yll. Pasien tidak menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Riwayat berhubungan

seksual dengan selain suami disangkal. Pasien mengetahui suami kedua pernah berhubungan seksual dengan orang lain.

Riwayat penyakit dahulu : Pasien mengatakan tidak pernah mengalami keluhan dan gejala yang serupa. Riwayat alergi makanan dan obat disangkal. Riwayat asma, DM, jantung disangkal

Riwayat penyakit keluarga : Suami mengalami gejala dan keluhan serupa, kambuh-kambuhan sejak 10 tahun yll. Namun, sudah diobati.

1.3 PEMERIKSAAN FISIK Keadaan umum Kesadaran Vital sign : Baik : Compos mentis : Dalam batas normal

1.3.1 STATUS DERMATOLOGIS Lokasi Distribusi Efloresensi : Labia minora dextra : terlokalisir : tampak vesikel berkelompok dengan dasar eritema, bentuk bulat,

batas tegas, diameter 0,5 cm.

1.3.2 LABORATORIUM tidak dilakukan.

1.3.3 DIAGNOSIS BANDING 1. herpes simplex genitalia 2. ulkus mole 3. skabies

1.3.4 DIAGNOSIS KERJA Herpes simplex genital

1.3.5 PENATALAKSANAAN umum : - istirahat yang cukup - daerah yang gatal atau nyeri tidak boleh digaruk - menjaga kebersihan kulit dengan tetap mandi 2 kali sehari.

Khusus : sistemik : antiviral : asiklovir 5x200mg analgesic : antalgin 3x1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 DEFINISI Herpes genitalis merupakan infeksi pada genital dengan gejala khas berupa vesikel yang berkelompok dengan dasar eritem bersifat rekuren. Herpes genitalis terjadi pada alat genital dan sekitarnya (bokong, daerah anal dan paha). Ada dua macam tipe HSV (Herpes Simplex Virus) yaitu: HSV-1 dan HSV-2 dan keduanya dapat menyebabkan herpes genital. Infeksi HSV-2 sering ditularkan melalui hubungan seks dan dapat menyebabkan rekurensi dan ulserasi genital yang nyeri. Tipe 1 biasanya mengenai mulut dan tipe 2 mengenai daerah genital.1 HSV (Herpes Simplex Virus) dapat menimbulkan serangkaian penyakit, mulai dari ginggivostomatitis sampai keratokonjungtivitis, ensefalitis, penyakit kelamin dan infeksi pada neonatus. Komplikasi tersebut menjadi bahan pemikiran dan perhatian dari beberapa ahli, seperti: ahli penyakit kulit dan kelamin, ahli kandungan, ahli mikrobiologi dan lain sebagainya. Infeksi primer oleh HSV lebih berat dan mempunyai riwayat yang berbeda dengan infeksi rekuren. Setelah terjadinya infeksi primer virus mengalami masa laten atau stadium dorman, dan infeksi rekuren disebabkan oleh reaktivasi virus dorman ini yang kemudian menimbulkan kelainan pada kulit. Infeksi herpes simpleks fasial-oral rekuren atau herpes labialis dikenali sebagai fever blister atau cold sore dan ditemukan pada 25-40% dari penderita Amerika yang telah terinfeksi. Herpes simpleks fasial-oral biasanya sembuh sendiri. Tetapi pada penderita dengan imunitas yang rendah, dapat ditemukan lesi berat dan luas berupa ulkus yang nyeri pada mulut dan esophagus.1 Virus herpes merupakan sekelompok virus yang termasuk dalam famili herpesviridae yang mempunyai morfologi yang identik dan mempunyai kemampuan untuk berada dalam keadaan laten dalam sel hospes setelah infeksi primer. Virus yang berada dalam keadaan laten dapat bertahan untuk periode yang lama bahkan seumur hidup penderita. Virus tersebut tetap mempunyai kemampuan untuk mengadakan reaktivasi kembali sehingga dapat terjadi infeksi yang rekuren. Prevalensi yang dilaporkan dari herpes genitalis bergantung pada

karakteristik demografis, sosial ekonomi dan klinis dari populasi pasien yang pernah diteliti dan teknik pemeriksaan laboratorium dan klinik digunakan untuk mendiagnosa. Studi seroepidemiologi menunjukkan disparitas yang lebar antara prevalensi antibodi dan infeksi klinis, ini mengindikasikan bahwa banyak orang mendapat infeksi subklinik.1

2.2 EPIDEMIOLOGI Prevalensi anti bodi dari HSV-1 pada sebuah populasi bergantung pada faktor-faktor seperti negara, kelas sosial ekonomi dan usia. HSV-1 umumnya ditemukan pada daerah oral pada masa kanak-kanak, terlebih lagi pada kondisi sosial ekonomi terbelakang. Kebiasaan, orientasi seksual dan gender

mempengaruhi HSV-2. HSV-2 prevalensinya lebih rendah dibanding HSV-1 dan lebih sering ditemukan pada usia dewasa yang terjadi karena kontak seksual. Prevalensi HSV-2 pada usia dewasa meningkat dan secara signifikan lebih tinggi Amerika Serikat daripada Eropa dan kelompok ethnik kulit hitam dibanding kulit putih. Seroprevalensi HSV-2 adalah 5% pada populasi wanita secara umum di Inggris, tetapi mencapai 80% pada wanita Afro-Amerika yang berusia antara 6069 tahun di Amerika Serikat.2 Herpes genital mengalami peningkatan antara awal tahun 1960-an dan 1990-an. Di Inggris laporan pasien dengan herpes genital pada klinik PMS meningkat enam kali lipat antara tahun 1972-1994. Kunjungan awal pada dokter yang dilakukan oleh pasien di Amerika Serikat untuk episode pertama dari herpes genital meningkat sepuluh kali lipat mulai dari 16.986 pasien di tahun 1970 menjadi 160.000 di tahun 1995 per 100.000 pasien yang berkunjung. Di samping itu lebih banyaknya golongan wanita dibandingkan pria disebabkan oleh anatomi alat genital (permukaan mukosa lebih luas pada wanita), seringnya rekurensi pada pria dan lebih ringannya gejala pada pria. Walaupun demikian, dari jumlah tersebut di atas hanya 9% yang menyadari akan penyakitnya.2 Studi pada tahun 1960 menunjukkan bahwa HSV-1 lebih sering berhubungan dengan kelainan oral dan HSV-2 berhubungan dengan kelainan genital. Atau dikatakan HSV-1 menyebabkan kelainan di atas pinggang dan VHS-

2 menyebabkan kelainan di bawah pinggang. Tetapi didapatkan juga jumlah signifikan genital herpes 30-40% disebabkan HSV-1. HSV-2 juga kadang-kadang menyebabkan kelainan oral, diduga karena meningkatnya kasus hubungan seks oral. Jarang didapatkan kelainan oral karena VHS-2 tanpa infeksi genital. Di Indonesia, sampai saat ini belum ada angka yang pasti, akan tetapi dari 13 RS pendidikan herpes genitalis merupakan PMS (Penyakit Menular Seksual) dengan gejala ulkus genital yang paling sering dijumpai.2

Herpes simplex virus Herpes simplex virus-1 (HSV1)(HHV1)

Disease in Immunocompetent Individuals

Disease in Immunocompromised Individuals

Management

Primary infection often asymptomatic Primary herpetic gingivostomatitis Herpes labialis Herpetic whitlow Aseptic meningitis HSV encephalitis

Widespread local infection Chronic ulcers Disseminated cutaneous infection Disseminated visceral infection

Immunization: vaccine promising Antiviral agents Acyclovir Valacyclovir Famciclovir Foscarnet

Herpes simplex virus-2 (HSV2)(HHV2)

Primary infection often asymptomatic Herpes genitalis, primary and recurrent Herpetic whitlow Aseptic meningitis

Widespread local infection Chronic ulcers Disseminated cutaneous infection Disseminated visceral infection

Immunization: vaccine promising Antiviral agents Acyclovir Valacyclovir Famciclovir Foscarnet

Tabel 1. Herpes Simplex Virus and Associated Diseases in Immunocompetent and Immunocompromised Individuals3

2.3 ETIOLOGI Herpes genitalis disebabkan oleh HSV atau herpes virus hominis (HVH), yang merupakan anggota dari famili herpesviridae. Adapun tipe-tipe dari HSV: Herpes simplex virus tipe I: umumnya menyebabkan lesi atau luka pada sekitar wajah, bibir, mukosa mulut, dan leher. Herpes simplex virus tipe II: umumnya menyebabkan lesi pada genital dan sekitarnya (bokong, daerah anal dan paha). Herpes simplex virus tergolong dalam famili herpes virus, selain HSV yang juga termasuk dalam golongan ini adalah Epstein Barr (mono) dan varisela zoster yang menyebabkan herpes zoster dan varisela. Sebagian besar kasus herpes genitalis disebabkan oleh HSV-2, namun tidak menutup kemungkinan HSV-1 menyebabkan kelainan yang sama. Pada umumnya disebabkan oleh HSV-2 yang penularannya secara utama melalui vaginal atau anal seks. Beberapa tahun ini, HSV-1 telah lebih sering juga menyebabkan herpes genital. HSV-1 genital menyebar lewat oral seks yang memiliki cold sore pada mulut atau bibir, tetapi beberapa kasus dihasilkan dari vaginal atau anal seks.

2.4 PATOGENESIS HSV-1 dan HSV-2 adalah termasuk dalam famili herpesviridae; sebuah grup virus DNA rantai ganda lipid-enveloped yang berperan secara luas pada infeksi manusia. Kedua serotipe HSV dan virus varisela zoster mempunyai hubungan dekat sebagai subfamili virus alpha herpesviridae. Alfa herpes virus menginfeksi tipe sel multipel, bertumbuh cepat dan secara efisien menghancurkan sel host dan infeksi pada sel host. Infeksi pada natural host ditandai oleh lesi epidermis, seringkali melibatkan permukaan mukosa dengan penyebaran virus pada sistem saraf dan menetap sebagai infeksi laten pada neuron, dimana dapat aktif kembali secara periodik. Transmisi infeksi HSV seringkali berlangsung lewat kontak erat dengan pasien yang dapat menularkan virus lewat permukaan mukosa.1

Gambar 1. Patogenesis virus herpes

Gambar 2. Dua virus herpes dalam noda negatif mikrograf elektron transmisi (TEM)

Gambar 3. Herpes simplex virus: positive Tzanck smear A giant, multinucleated keratinocyte on a Giemsa-stained smear obtained from a vesicle base. Compare the size of the giant cell to that of the neutrophils also seen in this preparation. An isolated acantholytic keratinocyte is also seen. Identical findings are present in lesions caused by varicella zoster virus.

Gambar 4. Herpes labialis

Gambar 5. Herpes genitalis Infeksi HSV-1 biasanya terbatas pada orofaring. Virus menyebar melalui droplet pernapasan, atau melalui kontak langsung dengan saliva yang terinfeksi. HSV-2 biasanya ditularkan secara seksual. Setelah virus masuk ke dalam tubuh hospes, terjadi penggabungan dengan DNA hospes dan mengadakan multiplikasi serta menimbulkan kelainan pada kulit. Waktu itu pada hospes itu sendiri belum ada antibodi spesifik. Keadaan ini dapat mengakibatkan timbulnya lesi pada daerah yang luas dengan gejala konstitusi berat. Selanjutnya virus menjalar melalui serabut saraf sensorik ke ganglion saraf regional dan berdiam di sana serta bersifat laten. Infeksi orofaring HSV-1 menimbulkan infeksi laten di ganglia trigeminal, sedangkan infeksi genital HSV-2 menimbulkan infeksi laten di ganglion sakral. Bila pada suatu waktu ada faktor pencetus (trigger factor), virus akan mengalami reaktivasi dan multiplikasi kembali sehingga terjadilah infeksi rekuren. Pada saat ini dalam tubuh hospes sudah ada antibodi spesifik sehingga kelainan yang timbul dan gejala konstitusinya tidak seberat pada waktu infeksi

primer. Faktor pencetus tersebut antara lain adalah trauma atau koitus, demam, stress fisik atau emosi, sinar UV, gangguan pencernaan, alergi makanan dan obatobatan dan beberapa kasus tidak diketahui dengan jelas penyebabnya. Penularan hampir selalu melalui hubungan seksul baik genito-genital, ano-genital maupun oro-genital. Infeksi oleh HSV dapat bersifat laten tanpa gejala klinis dan kelompok ini bertanggung jawab terhadap penyebaran penyakit. Infeksi dengan HSV dimulai dari kontak virus dengan mukosa (orofaring, serviks, konjungtiva) atau kulit yang abrasi. Replikasi virus dalam sel epidermis dan dermis menyebabkan destruksi seluler dan peradangan. 2.5 GEJALA KLINIK1 Infeksi awal dari 63% HSV-2 dan 37% HSV-1 adalah asimptomatik. Simptom dari infeksi awal (saat inisial episode berlangsung pada saat infeksi awal) simptom khas muncul antara 3 hingga 9 hari setelah infeksi, meskipun infeksi asimptomatik berlangsung perlahan dalam tahun pertama setelah diagnosa dilakukan pada sekitar 15% kasus HSV-2. Inisial episode yang juga merupakan infeksi primer dapat berlangsung menjadi lebih berat. Infeksi HSV-1 dan HSV-2 agak susah dibedakan. Tanda utama dari genital herpes adalah luka di sekitar vagina, penis, atau di daerah anus. Kadang-kadang luka dari herpes genital muncul di skrotum, bokong atau paha. Luka dapat muncul sekitar 4-7 hari setelah infeksi.10 Gejala dari herpes disebut juga outbreaks, muncul dalam dua minggu setelah orang terinfeksi dan dapat saja berlangsung untuk beberapa minggu. Adapun gejalanya sebagai berikut: Nyeri dan disuria Uretral dan vaginal discharge Gejala sistemik (malaise, demam, mialgia, sakit kepala) Limfadenopati yang nyeri pada daerah inguinal Nyeri pada rektum, tenesmus

Tanda-tanda:

Eritem, vesikel, pustul, ulserasi multipel, erosi, lesi dengan krusta tergantung pada tingkat infeksi Limfadenopati inguinal Faringitis Cervisitis

Gambar 6. Herpes genitalis pada perempuan

Gambar 7. Herpes genitalis pada laki-laki

2.5.1 Herpes Genitalis Primer Infeksi primer biasanya terjadi seminggu setelah hubungan seksual (termasuk hubungan oral atau anal). Tetapi lebih banyak terjadi setelah interval yang lama dan biasanya setengah dari kasus tidak menampakkan gejala. Erupsi dapat didahului dengan gejala prodormal, yang menyebabkan salah diagnosis sebagai influenza. Lesi berupa papul kecil dengan dasar eritem dan berkembang menjadi vesikel dan cepat membentuk erosi superfisial atau ulkus yang tidak nyeri. Herpes genitalis primer3,6 Sebuah plak eritematosa sering terlihat pada awalnya, dilanjutkan segera dengan munculnya vesikel berkelompok, yang dapat berkembang menjadi pustul. Erosi yang dangkal dapat berkembang menjadi ulkus; temuan klasik mungkin berkrusta atau lembab. Defek pada epitel-epitel ini sembuh dalam 2-4 minggu, sering mengakibatkan hipo atau hiperpigmentasi post inflamasi, jarang dengan jaringan parut. Kebanyakan penderita tidak bergejala Yang bergejala umumnya mengeluhkan demam, sakit kepala, malaise, mialgia, yang memuncak pada 3-4 hari pertama setelah onset dari lesi, selesai dalam 3-4 hari berikutnya. Tergantung pada lokasi, nyeri, gatal, disuria, radiculitis lumbal, cairan vagina atau uretra adalah gejala umum. Limfadenopati inguinal yang lembut terjadi pada minggu kedua dan ketiga. Nyeri pelvis yang dalam dihubungkan dengan limfadenopati pelvis. Beberapa kasus dari episode klinis pertama herpes genitalis dimanifestasikan oleh penyakit secara luas dan membutuhkan

rawat inap.

Gambar 8. Herpes genitalis primer

2.5.2 Herpes Genitalis Rekuren Setelah terjadinya infeksi primer klinis atau subklinis, pada suatu waktu bila ada faktor pencetus, virus akan menjalani reaktivasi dan multiplikasi kembali sehingga terjadilah lagi rekuren, pada saat itu di dalam hospes sudah ada antibodi spesifik sehingga kelainan yang timbul dan gejala tidak seberat infeksi primer. Faktor pencetus antara lain: trauma, koitus yang berlebihan, demam, gangguan pencernaan, kelelahan, makanan yang merangsang, alkohol, dan beberapa kasus sukar diketahui penyebabnya. Pada sebagian besar orang, virus dapat menjadi aktif dan menyebabkan outbreaks beberapa kali dalam setahun. HSV berdiam dalam sel saraf di tubuh kita, ketika virus terpicu untuk aktif, maka akan bergerak dari saraf ke kulit kita lalu memperbanyak diri dan dapat timbul luka di tempat terjadinya outbreaks. Mengenai gambaran klinis dari herpes progenitalis: gejala klinis herpes progenital dapat ringan sampai berat tergantung dari stadium penyakit dan imunitas dari pejamu. Stadium penyakit meliputi: infeksi primer stadium laten

replikasi virus stadium rekuren. Manifestasi klinik dari infeksi HSV tergantung pada tempat infeksi, dan status imunitas host. Infeksi primer dengan HSV berkembang pada orang yang belum punya kekebalan sebelumnya terhadap HSV-1 atau HSV-2, yang biasanya menjadi lebih berat, dengan gejala dan tanda sistemik dan sering menyebabkan komplikasi.1,6 Berbagai macam manifestasi klinis: a. Infeksi oro-fasial b. Infeksi genital c. Infeksi kulit lainnya d. Infeksi ocular e. Kelainan neurologis f. Penurunan imunitas g. Herpes neonatal Herpes genitalis rekuren3,6 Lesi bisa sama dengan infeksi primer tapi pada skala yang lebih rendah. Lesi hilang dalam 1-2 minggu. Gejala baru mungkin muncul akibat infeksi yang pernah dialami sebelumnya. Kebanyakan penderita dengan herpes genitalis tidak mengalami temuan klasik dari vesikel berkelompok pada dasar eritematosa. Gejala yang umum adalah rasa gatal, terbakar, fisur, kemerahan, iritasi sebelum vesikel pecah. Disuria, sciatica, rasa tidak nyaman pada anus.

Gambar 9. Herpes genitalis rekuren Gejala sistemik meningitis aseptik HSV-2 dapat terjadi dengan herpes genitalis primer atau herpes genitalis rekuren.3

2.6 PEMERIKSAAN LABORATORIUM Pemeriksaan laboratorium yang paling sederhana adalah Tes Tzank diwarnai dengan pengecatan Giemsa atau Wright, akan terlihat sel raksasa berinti banyak. Sensitivitas dan spesifisitas pemeriksaan ini umumnya rendah. Konfirmasi virus dapat dilakukan melalui mikroskop elektron atau kultur jaringan.4,10 Pada pemeriksaan urinalisis terlihat adanya hematuri akibat sistitis yang disebabkan HSV.3,7

2.7 KOMPLIKASI Komplikasi yang timbul pada penyakit herpes genitalis anatara lain neuralgia, retensi urine, meningitis aseptik dan infeksi anal. Sedangkan komplikasi herpes genitalis pada kehamilan dapat menyebabkan abortus pada

kehamilan trimester pertama, partus prematur dan pertumbuhan janin terhambat pada trimester kedua kehamilan dan pada neonatus dapat terjadi lesi kulit, ensefalitis, makrosefali dan keratokonjungtivitis. Herpes genital primer HSV-2 dan infeksi HSV-1 ditandai oleh kekerapan gejala lokal dan sistemik prolong. Demam, sakit kepala, malaise, dan mialgia dilaporkan mendekati 40% dari kaum pria dan 70% dari wanita dengan penyakit HSV-2 primer. Berbeda dengan infeksi genital episode pertama, gejala, tanda dan lokasi anatomi infeksi rekuren terlokalisir pada genital.4 Infeksi herpes genital biasanya tidak menyebabkan masalah kesehatan yang serius pada orang dewasa. Pada sejumlah orang dengan sistem imunitasnya tidak bekerja baik, bisa terjadi outbreaks herpes genital yang bisa saja berlangsung parah dalam waktu yang lama. Orang dengan sistem imun yang normal bisa terjadi infeksi herpes pada mata yang disebut herpes okuler. Herpes okuler biasanya disebabkan oleh HSV-1 namun terkadang dapat juga disebabkan HSV-2. Herpes dapat menyebabkan penyakit mata yang serius termasuk kebutaan.5 Wanita hamil yang menderita herpes dapat menginfeksi bayinya. Bayi yang lahir dengan herpes dapat meninggal atau mengalami gangguan pada otak, kulit atau mata. Bila pada kehamilan timbul herpes genital, hal ini perlu mendapat perhatian serius karena virus dapat melalui plasenta sampai ke sirkulasi fetal serta dapat menimbulkan kerusakan atau kematian pada janin. Infeksi neonatal mempunyai angka mortalitas 60%, separuh dari yang hidup menderita cacat neurologis atau kelainan pada mata.

2.8 DIAGNOSIS Secara klinis ditegakkan dengan adanya gejala khas berupa vesikel berkelompok dengan dasar eritem dan bersifat rekuren. Gejala dan tanda dihubungkan dengan HSV-2. Diagnosis dapat ditegakkan melalui anamnesis, pemeriksaan fisik jika gejalanya khas dan melalui pengambilan contoh dari luka (lesi) dan dilakukan pemeriksaan laboratorium. Tes darah yang mendeteksi HSV1 dan HSV-2 dapat menolong meskipun hasilnya tidak terlalu memuaskan. Virus kadang-kadang namun tak selalu, dapat dideteksi lewat tes laboratorium yaitu

kultur. Kultur dikerjakan dengan menggunakan swab untuk memperoleh material yang akan dipelajari dari luka yang dicurigai sebagai herpes.5

2.9 DIAGNOSIS BANDING - ulkus molle : ulkus kotor, merah dan nyeri. - scabies - sifilis : rasa gatal lebih berat, lebih sering pada anak-anak. : ulkus lebih besar, bersih da nada indurasi.

- limfogranuloma venereum : ulkus sangat nyeri didahului pembengkakan kelenjar inguinal.

2.10 PENATALAKSANAAN Pada prinsipnya, penanganan dari infeksi Herpes Simpleks Virus (HSV) ada 3 macam, yaitu: (1) Terapi Spesifik (2) Terapi Non-Spesifik (3) Terapi Profilaksis Tujuan dari masing-masing terap tersebut adalah untuk mempercepat proses penyembuhan, meringankan gejala prodromal, dan menurunkan angka penularan.6
1. Terapi Spesifik

Herpes Labialis a. Topikal Penciclovir krim 1% (tiap 2 jam selama 4 hari) atau Acyclovir krim 5% (tiap 3 jam selama 4 hari). Idealnya, krim ini digunakan 1 jam setelah munculnya gejala, meskipun juga pemberian yang terlambat juga dilaporkan masih efektif dalam mengurangi gejala serta membatasi perluasan daerah lesi. (Rekomendasi FDA & IHMF) b. Sistemik Valacyclovir tablet 2 gr sekali minum dalam 1 hari yang diberikan begitu gejala muncul, diulang pada 12 jam kemudian, atau

Acyclovir

tablet 400 mg 5 kali sehari selama 5 hari, atau

Famciclovir 1500 mg dosis tunggal yang diminum 1 jam setelah munculnya gejala prodromal. Herpes Genitalis o Infeksi Primer (Rekomendasi WHO 2003) 1) Acyclovir 200 mg po 5 x/hari, selama 7 hari, atau 2) Acyclovir 400 mg po 3 x/hari, selama 7 hari, atau 3) Valacyclovir 1 gr po 2x/hari, selama 7 hari (Rekomendasi CDC 2010) 1) Acyclovir 200 mg po 5 x/hari, selama 7-10 hari, atau 2) Acyclovir 400 mg po 3 x/hari, selama 7-10 hari, atau 3) Valacylovir 1 gr po 2x/hari, selama 7-10 hari, atau 4) Famciclovir 250 mg po 3x/hari, selama 7-10 hari o Infeksi Rekuren Terapi rekuren ditujukan untuk mengurangi angka kekambuhan dari herpes genitalis, dimana tingkat kekambuhan berbeda pada tiap individu, bervariasi dari 2 kali/tahun hingga lebih dari 6 kali/tahun. Terdapat 2 macam terapi dalam mengobati infeksi rekuren, yaitu terapi episodik dan terapi supresif. Terapi Episodik: (Rekomendasi WHO 2003) 1) Acyclovir 200 mg po 5x/hari, 5 hari, atau 400 mg p.o 3x/hari, 5 hari, atau 800 mg p.o 2x/hari, 5 hari 2) Valacyclovir 500 mg p.o 2x/hari, 5 hari, atau 1 gr p.o 1x/hari, 5 hari 3) Famciclovir 125 mg p.o 2x/hari,5 hari (Rekomendasi CDC 2010)

1) Acyclovir 400 mg p.o 3x/hari, 5 hari, atau 800 mg 2x/hari, 5 hari, atau 800 mg p.o 3x/hari, 2 hari 2) Valacyclovir 500 mg p.o 2x/hari 3 hari, atau 1 gr p.o 1x/hari, 5 hari 3) Famciclovir 125 mg p.o 2x/hari, 5 hari, atau 1 gr p.o 2x/hari, 1 hari, atau 500 mg 1x diikuti dengan 250 mg 2x/hari, 2 hari Terapi Supresif (Rekomendasi WHO 2003 & CDC 2010) 1) Acyclovir 400 mg p.o 2x/hari, atau 2) Famciclovir 250 mg p.o 2x/hari, atau 3) Valacyclovir 500 mg p.o 1x/hari, atau 4) Valacyclovir 1 gr p.o 1x/hari selama 1 tahun Manajemen HSV 1. Pada Neonatus Penatalaksanaan bayi lahir dari ibu dengan herpes genitalis yaitu mengidentifikasi secepatnya kemungkinan adanya infeksi herpes pada bayi tersebut. Oleh karena itu direkomendasikan dilakukan pemeriksaan kultur virus dari sekret serviks ketika persalinan berlangsung pada semua ibu hamil dengan riwayat herpes genitalis. Selain itu juga pemeriksaan kultur virus dari mukosa orofaring atau mukosa konjungtiva dari bayi yang dicurigai. Pada bayi dengan ibu mengidap herpes genitalis primer pada saat persalinan pervaginam, harus diberikan terapi profilaksis acyclovir intravena dengan dosis 60 mg/kgBB/hari yang terbagi dalam 3 dosis yang diberikan selama 21 hari atau acyclovir intravena 10 mg/kgBB tiap 8 jam selama 10-21 hari Terapi ini juga diberikan pada bayi yang dinyatakan positif terinfeksi, dan terapi diberikan seawal mungkin ketika mulai timbul gejala. 2. Penderita HIV Penderita dengan immunocompromised biasanya memiliki gejala

yang lebih berat serta lebih lama pada daerah genital, perianal, atau oral. Lesi yang disebabkan oleh HSV biasanya bersifat atipik, lebih nyeri, serta lebih berat. Meskipun terapi antiretroviral bisa menurunkan tingkat keparahan dari infeksi herpes genital, namun infeksi subklinik tetap dapat terjadi. Pemberian terapi supresif atau terapi episodik menggunakan agen antivirus oral terbukti efektif dalam memperingan manifestasi klinik dari HSV yang disertai dengan infeksi HIV.7

Terapi Supresif (Rekomendasi CDC 2010) 1) Acyclovir 400-800 mg peroral 2-3 kali sehari, atau 2) Famciclovir 500 mg peroral 2 kali sehari, atau 3) Valacyclovir 500 mg peroral 2 kali sehari

Terapi Episodik (Rekomendasi CDC 2010) 1) Acyclovir 400 mg p.o 3x/hr 5-10 hari, atau 2) Famciclovir 500 mg p.o 2x/hr, 5-10 hari, atau 3) Valacyclovir 1000 mg p.o 2x/hr, 5-10 hari

Terapi pada keadaan resistensi Acyclovir 1) Foscarnet intravena 40 mg/kgBB/8 jam hingga terjadi perbaikan klinis, atau 2) Cidofovir intravena 5 mg/kgBB 1x/minggu bisa juga efektif. 3) Cidofovir gel 1% 1x/hari selama 5 hari yang dioleskan pada lesi.

3. Partner seks Pasangan seks dari pasien yang memiliki herpes genitalis bisa mendapatkan keuntungan dari evaluasi dan konseling. Pasangan seks yang menunjukkan gejala harus dievaluasi dan diobati dengan cara yang sama seperti pasien dengan herpes genitalis. Pasangan seks dari penderita herpes genitalis yang tidak menunjukkan gejala harus ditanyakan riwayat dari lesi

genital dan ditawarkan untuk melakukan uji serologis tipe spesifik untuk infeksi HSV.

2. Terapi Non-Spesifik Pengobatan non-spesifik ditujukan untuk memperingan gejala yang timbul berupa nyeri dan rasa gatal. Rasa nyeri dan gejala lain bervariasi, sehingga pemberian analgetik, antipiretik dan antipruritus disesuaikan dengan kebutuhan individu. Zat-zat pengering yang bersifat antiseptik juga dibutuhkan untuk lesi yang basah berupa jodium povidon secara topical untuk mengeringkan lesi, mencegah infeksi sekunder dan mempercepat waktu penyembuhan. Selain itu pemberian antibiotik atau kotrimoksasol dapat pula diberikan untuk mencegah infeksi sekunder.

3. Tindakan Profilaksis Langkah-langkah yang dapat diambil guna mencegah penularan penyakit herpes simpleks yaitu dengan memberi penjelasan kepada penderita tentang sifat penyakit yang dapat menular terutama bila sedang terkena serangan. Selain itu juga dilakukan proteksi individual dengan menggunakan 2 macam alat perintang, yaitu busa spermisidal dan kondom. Kombinasi tersebut bila diikuti dengan pencucian alat kelamin memakai air dan sabun pasca koitus, dapat mencegah transmisi herpes genitalis hampir 100%. Busa spermisidal secara in vitro ternyata mempunyai sifat virisidal, dan kondom dapat mengurangi penetrasi virus. Langkah profilaksis lain yaitu dengan menghindari faktor-faktor pencetus timbulnya serangan herpes, seperti stress, kelelahan, atau yang lainya. Konsultasi psikiatrik dapat pula membantu karena faktor psikis mempunyai peranan untuk timbulnya serangan. Vaksin HSV sedang dikembangkan dengan tujuan untuk memberikan kekebalan kepada individu yang rentan sehingga diharapkan tidak terjadi infeksi pada daerah genital serta ganglion sensori menjadi terlindung dari infeksi laten virus Herpes simplek. Virus yang dikembangkan sekarang dibagi menjadi 2 jenis, yaitu berupa virus aktif dan inaktif yang masih diteliti mengenai keamanan dan

keefektifanya. Vaksin yang berasal dari HSV gB dan gD, yaitu suatu subunit glikoprotein yang dikembangkan oleh perusahaan Chiron Group Amerika, ternyata tidak efektif dalam mencegah transmisi herpes. Secara ringkas ada 5 langkah utama untuk pencegahan herpes genitalis, yaitu: 1) Mendidik seseorang yang berisiko tinggi mendapatkan herpes genitalis dan PMS lainnya untuk mengurangi transmisi penularan. 2) Mendeteksi kasus yang tidak diterapi, baik simtomatik atau asimptomatik. 3) Mendiagnosis, konsul dan mengobati individu yang terinfeksi dan follow up dengan tepat. 4) Evaluasi, konsul dan mengobati pasangan seksual dari individu yang terinfeksi. 5) Skrining disertai diagnosis dini, konseling dan pengobatan sangat berperan dalam pencegahan. Menurut Hellen et all, melaporkan bahwa membandingkan sebanyak 740 pasien diberikan placebo dan sebanyak 736 diberikan asiklovir. Dari hasil tersebut pemberian asiklovir selama 7 hari penyembuhan ulkus lebih cepat dibandingkan dengan yang diberikan placebo. Hasil ini pada ulkus dengan ukuran <10mm. Selain itu, efek asiklovir lebih kuat sedikit pada pasien dengan HIV-1 seropositive dibandingkan dengan individu HIV-uninfected.8

2.11 PROGNOSIS Kematian oleh infeksi HSV jarang terjadi. Infeksi inisial dini yang segera diobati mempunyai prognosis lebih baik, sedangkan infeksi rekuren hanya dapat dibatasi frekuensi kambuhnya. Pada orang dengan gangguan imunitas, misalnya penyakit-penyakit dengan tumor di sistem retikuloendotelial, pengobatan dengan imunosupresan yang lama, menyebabkan infeksi ini dapat menyebar ke alat-alat dalam dan fatal. Prognosis akan lebih baik seiring dengan meningkatnya usia seperti pada orang dewasa. Terapi antivirus efektif menurunkan manifestasi klinis herpes genitalis.

BAB III PEMBAHASAN

Pada kasus ini di diagnosis Herpes simplex genital berdasarkan anamnesis dan gambaran klinis. Dari anamnesis didapatkan keluhan nyeri pada daerah kemaluannya. Pasien mengatakan terasa nyeri pada saat kencing, terasa perih, dan mengeluarkan nanah saat kencing. Keluhan dirasakannya sejak kurang lebih 4 hari yang lalu. Pasien mengaku 2 hari setelah berhubungan dengan suami muncul melenting melenting di daerah kemaluannya. Benjolannya dirasakan nyeri. Pasien juga mengalami demam dan sering pusing sejak muncul melenting melenting tersebut. Dari pemeriksaan fisik, pada labia minora sebelah kanan didapatkan vesikel berkelompok dengan dasar eritema, bentuk bulat, batas tegas, diameter 0,5 cm, dan distibusi terlokalisir. Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik pasien ini didiagnosa Herpes simpleks genitalis. Pasien ini memenuhi kriteria dari herpes simplek genitalis yaitu pada herpes genitalis primer. Secara klinis ditegakkan dengan adanya gejala khas berupa vesikel berkelompok dengan dasar eritem dan bersifat rekuren. Gejala dan tanda dihubungkan dengan HSV-2. Diagnosis dapat ditegakkan melalui anamnesis, pemeriksaan fisik jika gejalanya khas dan melalui pengambilan contoh dari luka (lesi) dan dilakukan pemeriksaan laboratorium. Dari anamnesis dan pemeriksaan fisik diagnosis pasien ini adalah herpes simpleks genitalis. Terapi yang diberikan untuk pasien adalah terapi kausatif yaitu Asiklovir 5 x 200 mg selama 7 hari dan terapi suportif yaitu kompres dingin. Sampai saat ini belum ada terapi yang memberikan penyembuhan radikal, artinya tidak ada pengobatan yang dapat mencegah episode rekuren secara tuntas. Pada lesi yang ringan dapat diberikan pengobatan simptomatis dan asiklovir topical. Jika timbul ulserasi dapat dilakukan kompres. Asiklovir ini berkerja dengan mengganggu replikasi DNA virus. Secara klinis hanya bermanfaat bila penyakit sedang aktif.

Pengobatan oral asiklovir juga memberikan hasil yang baik, penyakit berlangsung lebih singkat dan jeda rekurensinya menjadi lebih panjang. Dosisnya 5x200mg per hari selama 5-7 hari. Pengobatan parenteral asiklovir terutama ditujukan kepada penyakit yang lebih berat atau jika timbul komplikasi pada organ dalam. Informasi dan edukasi yang diberikan kepada pasien ini antara lain : 1. Tidak berganti-ganti pasangan karena penularan vurus ini dapat melalui aktivitas seksual yang sering berganti-ganti pasangan 2. Menggunakan pengaman saat berhubungan seksual 3. Mengendalikan stress dan jangan kecapekan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Sutardi H. Herpes Simplex Manifestasi Klinis dan Pengobatan. Dalam: Ebers papyrus. 2. Saenang RH, Djawad K, Amin S. Herpes Genetalis. Dalam: Amiruddin MD, editor. Penyakit Menular seksual. Makassar: Bagian Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin. 3. Wolff K, Johnson RA, Suurmond D. Fitzpatricks Color Atlas & Synopsis of Clinical Dermatology. 5th ed. Michigan: McGraw-Hill, 2007. 4. Syahputra E, Harun E.S. Herpes Genetalis. Dalam: Berkala ilmu penyakit kulit dan kelamin Airlangga periodical of Dermeto-Venereology, vol.13 April 2001 No.1.Surabaya: Lab/SMF Penyakit Kulit & Kelamin FK Airlangga RSUD Dr.Soetomono; 2001, p 45-53. 5. Handoko R.P. Herpes Simpleks dalam Ilmu penyakit kulit dan kelamin, Djuanda Adhi, Hamzah M, Aisah S (ed).ed 3 cet.4 2004. Jakarta: Balai Penerbit FK UI, p359-361. 6. Anonim. Clinical Prevention Services : Genital Herpes Simplex Virus. BC Centre for Disease Control. March 2012. 7. Daili, SF; Makes, W.I.B; Zubier, F; Judanarso. J. 2007. Infeksi Menular Seksual. Edisi ketiga. FKUI. Jakarta. 8. Weiss, A.H; Bailey, E.P; Phiri, S; Gresenguet, G; LeGoff, J; Pepin J, et all. Episodic Therapy for Genital Herpes in Sub-Saharan Africa : A Polled Analysis from Three Randomized Controlled Trials. PLoS ONE. July 2011. Volume 6, p 1-10. 9. Harahap, M. 2000. Ilmu Penyakit Kulit. Jakarta : Hipocrates. 10. Siregar, R.S. Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit. Edisi 2. Jakarta : EGC. 2005.