Anda di halaman 1dari 14

1

MATERI 11 AKUNTANSI UNIVERSITAS A. PENDAHULUAN


Aplikasi akuntansi dana juga dapat kita lihat dalam praktik akuntansi di universitas sebagai salah satu jenis organisasi nirlaba. Materi ini akan membahas bagaimana aturan dan prinsip-prinsip penggunaan akuntansi dana dalam institusi universitas di Amerika Serikat (AS). Dalam pengaturannya, universitas dikelompokkan menjadi dua, yaitu :
1. Universitas yang dikelola Pihak Swasta (Private University). Dalam hal ini pelak-sanaan akuntansinya dilaksanakan berdasar standar akuntasi yang dikembangkan oleh Finansial Accounting Standard Board-FASB (Dewan Standar Akuntansi Keuang-an) khususnya dalam pernyataan (FASB Statement) No. 117 tentang Laporan Ke-uangan untuk Organisasi Nirlaba. 2. Universitas yang Dikelola Pihak Pemerintah (Public University). Dalam hal ini pelak-sanaan akuntansinya dilaksanakan berdasar standar akuntansi yang dikembangkan oleh Govermental Accounting Standards Board-GASB (Dewan Standar Akuntansi Pemerintahan) khususnya dalam pernyataan (GASB Statement) No. 15 tentang Model Pelaporan Keuangan untuk Universitas.

Materi ini akan membahas jenis universitas yang kedua berdasarkan ketentuan akuntansi dana yang dikembangkan dalam pernyataan GASB No.15. B. STRUKTUR DANA DI UNIVERSITAS Struktur dana untuk universitas terdiri atas : 1. Dana Lancar (Current Funds) 2. Dana Pinjaman (Loan Funds) 3. Dana Abadi (Endowment Funds) 4. Dana Anuitas dan Pensiun ( Annuity and Life Income Funds) 5. Dana Pembangunan (Plant Funds)
Dana Lancar (Current Funds) adalah dana yang didirikan oleh universitas untuk mengelola kekayaan atau sumber daya (resources) yang akan digunakan dalam rangka membiayai kegiatan operasional sehari-hari. Current funds ini dibagi menjadi dua, yaitu dana yang penggunaannya tidak terbatas pada tujuan tententu (restricted current funds). Dana Pinjaman (Loan Funds) adalah dana yang didirikan untuk mengumpulkan danadana yang akan digunakan untuk memberikan pinjaman baik kepada pegawai universitas maupun pihak-pihak lain yang terikait dengan univeritas.

2
Dana Abadi (Endowment Funds) adalah dana yang dikumpulkan dan kemudian dikelola oleh universitas tidak untuk penggunaan jangka pendek. Dana ini diabadikan kemudian dikelola dalam bentuk investasi yang hasilnya (return) bisa dimanfaatkan untuk penggunaan jangka pendek. Dana Anuitas dan Pensiun (Annuity and Life Income Funds) adalah semacam dana pensiun yang dikelola oleh universitas, sedangkan Dana Pembangunan (Plant Funds) adalah dana yang dikumpulkan dengan tujuan penggunaan berupa pembangunan gedung, fasilitas, dan akitiva tetap lainnya.

Akuntansi dana untuk universitas serupa dengan akuntansi dana untuk unit-unit pemerintah. Keduanya mencatat pendapatan dan belanja untuk masing-masing dana, menggunakan anggaran untuk merencanakan dan memonitor operasi, dan juga menggunakan sistem beban pemesanan (encumbrances) untuk mencatat pesanan pembelian yang dilakukan, memiliki transaksi dan transfer antardana, serta menyajikan neraca serta laporan operasi untuk periode berjalan. Akan terjadi, terdapat perbedaan di antara keduanya dalam hal dana yang diterima. Akuntansi dana untuk universitas harus memisahkan antara dana terikat

(restricted funds) dan dana tidak terikat (unrestricted funds). Pembatasan (restriction)
yang dimaksud berasal dari pihak eksternal universitas. Pihak manajemen univesitas juga dapat menyisihkan uang untuk tujuan tertentu. Namun, manajemen tidak boleh membatasi penggunaan suatu dana. Sehingga ketika istilah pembatasan digunakan dalam akuntansi dana untuk universitas, hal ini mengacu pada pembatasan dari pihak eksternal universitas atas penggunaan suatu dana, bukan mengacu pada penyisihan dana secara internal. Secara ringkas, akuntansi dana dan pelaporannya untuk universitas dapat dilihat pada Matriks 9.1 berikut :
Matriks 9.1. Akuntansi Dana Universitas dan Pelaporannya
Kelompok Dana Lancar Tidak Terikat Terikat Pendapatan Akrual diakui saat dana dibelanjakan Pinjaman Abadi
Anuitas dan pensiun Pembangunan

Dasar Akuntansi

Pemasukan dan sumbangan (contributions) dan transfer langsung dicatat sebagai kredit pada saldo dana. Dana untuk dibelanjakan ditransfer ke Dana lancar kecuali untuk belanja modal dan pelunasan utang yang dicatat pada Dana Pembangunan

Laporan Keuangan

Laporan pendapatan Laporan Perubahan Saldo Dana Neraca ( Kombinasi)

3 Seperti dapat dilihat pada Figur 9.1, ada tiga laporan keuangan yang harus dibuat oleh suatu universitas, yaitu :
1. Laporan pendapatan, belanja, dan beban lainnya (statement of current funds revenues,

expenditures, and other changes)


2. Laporan perubahan saldo dana (statement of changes in fund balance) 3. Neraca kombinasi (combined balance sheet)

Pada bagian akhir dari materi ini akan disajikan dua laporan yang pertama, sementara neraca yang disajikan hanya mencakup neraca untuk Dana Lancar. Namun yang dimaksud dengan neraca kombinasi sebenarnya hanyalah gabungan neraca dari masing-masing dana. Selanjutnya, pembahasan akuntansi dana untuk universitas ini akan berfokus pada Dana Lancar. C. DANA LANCAR TIDAK TERIKAT
Dana Lancar Tidak Terikat (Unrestricted Current Fund) mencatat dana yang dapat dibelanjakan untuk menjalankan aktivitas utama dari universitas dari yang penggunaannya tidak dibatasi untuk tujuan tertentu. Dana Lancar Tidak Terikat serupa dalam tujuannya dengan Dana Umum pada entitas pemerintah.

Dasar akuntansi untuk Dana Lancar Tidak Terikat adalah dasar akrual, seperti yang digunakan untuk entitas komersial. Namun, sebagai ganti laba bersih (net in-

come), selisih antara pendapatan dan belanja dicatat sebagai perubahan bersih atas
saldo dana (net change to fund balance). Bagian keuangan dari universitas biasanya menyiapkan rincian anggaran menurut fungsi, objek, departemen, dan kelompok belanja. Pencatatan ayat jurnal untuk anggaran ini serupa dengan yang dicatat dalam akuntansi pemerintahan. Format ayat jurnal anggaran adalah sebagai berikut :
Anggaran Pendapatan Estimasi Belanja Saldo Dana xxxxxx xxxxxx xxxxxx

Ayat jurnal anggaran tersebut ditutup pada akhir periode. Selain itu, seperti telah disinggung sebelumnya, akuntansi dana untuk universitas juga menggunakan sistem emcumbrances untuk mencatat pesanan pembelian yang dilakukan. Dengan sistem ini, ketika dilakukan pesanan pembelian maka dicatatlah ayat jurnal berikut :
Beban Belanja Cadangan Beban B elanja xxx xxx

4 Setelah pesanan diterima maka jurnal diatas dibalik senilai proporsi pesanan yang diterima, dan dilakukan pencatatan atas nilai pesanan yang sebenarnya diterima:
Cadangan Beban Belanja BebanB elanja Belanja Kas xxx xxx xxx xxx

Dalam akuntansi dana untuk universitas, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain: 1. Pendapatan dan Belanja Sehubungan dengan pendapatan (revenue) dan belanja (expenditure), dalam akuntansi dana untuk universitas terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan sebagai berikut: Remisi Uang Kuliah dan Piutang Tak Tertagih. Uang kuliah atau SPP (tuition and fees) adalah sumber penddpatan utama dari Dana Lancar Tidak Terikat. Dalam akuntansi
dana untuk universitas, jumlah uang kuliah yang seharusnya terkumpul berdasarkan tarif standar diakui secara penuh sebagai pendapatan. Beasiswa dan remisi (potongan) uang kuliah yang diberikan universitas, termasuk piutang tak tertagih dicatat sebagai belanja. Meskipun banyak beasiswa yang terdapat di sebuah universitas, dalam Dana Lancar Tidak Terikat hanya dicatat beasiswa yang disponsori langsung oleh universitas. Beasiswa lain yang berasal dari alumni atau perusahaan yang dikelola oleh universitas dicatat dalam kelompok dana yang lain.

Pengembalian Uang Kuliah. Akuntansi dana untuk universitas mengharuskan pengembalian uang kuliah (untuk mahasiswa yang mengundurkan diri) dicatat sebagai pengurangan pendapatan. Ketika pengembalian kepada mahasiswa tersebut disetujui, universitas mendebit pendapatan dari uang kuliah dan mengkredit kas atau piutang.

Sesi Perkuliahan yang Berlangsung pada Dua periode. Suatu sesi perkuliahan
mungkin dimulai pada satu periode berjalan namun baru diselesaikan pada periode berikutnya. Akuntansi dana untuk universitas mengharuskan bahwa uang kuliah yang dipungut untuk sesi perkuliahan tersebut diakui sebagai pendapatan pada periode di mana sesi perkuliahan tersebut paling banyak diselenggarakan, bersama dengan seluruh belanja yang berhubungan dengan sesi perkuliahan tersebut. Jika uang kuliah dipungut pada periode berjalan namun sesi perkuliahan kebanyakan diselenggarakan pada periode berikutnya, maka universitas mencatat pemungutan uang kuliah sebagai debit pada kas dan kredit pada pendapatan tangguhan (deferred revenue), pendapatan tangguhan, beserta belanja tangguhan (deferred expenditure) jika ada, kemudian diakui sebagai pendapatan dan belanja yang sesungguhnya pada periode berikutnya.

2. Transfer dan Penyisihan Dana Seperti dalam akuntansi pemerintahan, akuntansi dana untuk universitas juga memiliki beragam transfer antardana. Namun, dalam akuntansi dana untuk universitas

5 terdapat istilah khusus yaitu transfer wajib (mandatory transfer) dan transfer tidak wajib (nonmandatory transfer). Transfer wajib adalah transfer dari Dana Lancar ke dana lainnya untuk memenuhi ketentuan dari pihak eksternal dalam suatu perjanjian. Transfer tidak wajib adalah transfer serupa namun ditentukan sendiri oleh pihak universitas untuk berbagai tujuan. Transfer tidak wajib juga dapat dilakukan dari dana lainnya ke dalam Dana Lancar. Transfer wajib dan tidak wajib dilaporkan secara terpisah dalam laporan keuangan yang berhubungan dengan Dana Lancar serupa dengan transfer antar dana dalam akuntansi pemerintahan. Manajemen universitas juga dapat menyisihkan uang dalam Dana Lancar Tidak Terikat untuk tujuan tertentu di masa depan, Penyisihan yang disebut dana yang penggunaannya ditetapkan atau dialokasikan oleh dewan (board-designated funds) ini adalah penyisihan internalyang serupa dengan penyisihan laba ditahan (retained earnings) dalam entitas komersial. Manajemen dapat menetapkan atau mencabut penyisihan tersebut menurut kebijakannya sendiri. 3. Investasi Investasi dilaporkan pada nilai wajar (fair value) dalam neraca suatu institusi publik. Pendapatan investasi, termasuk perubahan dalam nilai wajar investasi untuk periode berjalan, harus dilaporkan sebagai pendapatan (revenue) dalam laporan operasi entitas yang sesuai. 4. Sumbangan Universitas mencari pemasukan dari alumni, perusahaan, dan lembaga eksternal untuk memperbaiki program dan aktivitas pendidikannya. Selain itu, universitas juga dapat mencari pemasukan tambahan dari lembaga-lembaga internalnya. Lembagalembaga yang menjadi bagian integral dari univeisitas juga memiliki Dana Lancar serta dana-dana lainnya yang disatukan dalam laporan keuangan universitas, Yang perlu diperhatikan adalah pemisahan antara sumbangan yang mengikat (resticted contributions) dengan sumbangan yang tidak mengikat (unrestricted contri-

butions). Sumbangan yang mengikat yang diterima dicatat dalam Dana Lancar Terikat
dan dibelanjakan sesuai dengan batasannya. Sumbangan yang tidak mengikat dicatat dalam Dana Lancar Tidak Terikat dan dibelanjakan sesuai dengan kebutuhan universitas yang telah ditentukan. Beberapa pemasukan dapat berbentuk Dana Abadi di

6 mana pokok dananya (principal) harus dikelola selama periode tertentu. Pemasukan ini dicatat dalam rekening Dana Abadi yang terpisah. Pemasukan yang berupa properti diakui sebagai pendapatan pada nilai wajarnya. Sedangkan pemasukan yang berupa jasa, seperti jasa dari mahasiswa lama untuk melaksanakan prograin orientasi bagi mahasiswa baru, biasanya tidak dicatat oleh universitas. 5. Depresiasi Semua organisasi nirlaba, termasuk universitas, harus melaporkan depresiasi (penyusutan) dalam laporan keuangan untuk tujuan eksternalnya. Depresiasi harus dilaporkan sebagai belanja (expenditure) dalam dana yang menggunakan aktiva bersangkutan selama periode berjalan. Serupa dengan Dana Umum daiam akuntansi pemerintahan, Dana Lancar juga dapat mengakuisisi aktiva, namun terbatas pada aktiva lancar/jangka pendek. Jadi, tidak ada aktiva jangka panjang yang dilaporkan dalam Dana Lancar, Aktiva jangka panjang dilaporkan dalam Dana Pembangunan terpisah yang digunakan untuk mencatat akuisisi aktiva tetap dengan danayang berasal baik dari Dana Lancar maupun Dana Pembangunan sendiri. Akan tetapi untuk akuisisi aktiva tetap dalam nilai yang besar tidak boleh menggunakan dana yang berasal dari Dana lancar, namun harus menggunakan dana yang berasal dari dan dicatat sebagai Dana Pembangunan. Ilustrasi Transaksi Dana Lancar Tidak Terikat Berikut adalah ilustrasi transaksi dari Universitas Massanra Buana selama tahun 20X6, Universitas Massanra Buana memiliki tahun buku yang berakhir sama dengan akhir tahun ajarannya (30 Juni). Di bawah ini adalah saldo neraca

Universitas Massanra Buana per 30 Juni 20X5 yang menjadi saldo awal untuk
periode tahun 20X6 (dalam ribuan rupiah):
Universitas Massanra Buana Neraca - Dana Lancar 30 Juni 20X5 (000)

Aktiva Tidak Terikat: Kas 55.000 Investasi pada nilai wajar 180.000 Piutang usaha 98.000 Dikurang penyisihan Piutang Tak Tertagih (10.000) Persediaan, mana yang lebih rendah, biaya atau pasar 40.000

7
Beban Dibayar di Muka Total Aktiva Tidak Terikat Terikat: Kas Investasi pada nilai wajar Piutang usaha Dikurang penyisihan Piutang Tak Tertagih Total Aktiva Terikat Total Dana Lancar Kewajiban dan Saldo Dana: Tidak Terikat: Utang Usaha Beban yang Masih Harus dibayar Deposit Mahasiswa Utang pada Dana Lainnya Beban yang ditangguhkan Saldo Dana: Tidak Dialokasi Diatur oleh Dewan Total Tidak Terikat Terikat: Utang Usaha Saldo Dana Total Terikat Total Dana Lancar 10.000 373.000 56.000 83.000 84.000 (4.000) 219.000 592.000

50.000 8.000 18.000 60.000 10.000 227.000 373.000 3.000 216.000 219.000 592.000

6. Pendapatan (Revenue) Setelah dihitung, jika seluruh mahasiswa yang terdaftar di Universitas Massanra Buana membayar uang kuliahnya pada tarif standar, maka Universitas Massanra Buana akan memperoleh pendapatan dari uang kuliah sebesar Rp 1.310.000. Dari jumlah tersebut, Universitas Massanra Buana berencana memberikan remisi (potongan) uang kuliah total senilai Rp 45.000 sedangkan sisanya harus dibayar tunai oleh para mahasiswa. Tidak berapa lama kemudian, karena satu dan lain hal maka sebagian mahasiswa Universitas Massanra Buana mengundurkan diri dan menarik uang kuliah yang telah mereka bayarkan total senilai Rp 20.000. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(1) Kas Piutang Pendapatan-Uang Kuliah (2) Pendapatan-Uang Kuliah Kas 1.265.000 45.000 1.310.000 20.000 20.000

Karena berstatus badan hukum milik negara, maka Universitas Massanra Buana masih mendapatkan subsidi dari pemerintah senilai Rp 650.000. Selain itu, Universitas

8 Massanra Buana juga mendapat tambahan dana dari pemerintah senilai Rp 20.000 yang berasal dari dana lancar terikat sehubungan dengan riset pengobatan kanker sebagai penggantian biaya overhead. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(3) Kas 670.000 Pendapatan-Apropriasi Pemerintah 650.000 Pendapatan-Hibah dan Kontrak Pemerintah 20.000

Universitas Massanra Buana juga memperoleh pendapatan dari donasi alumninya senilai Rp 425.000, di samping juga memperoleh pendapatan dari pengelolaan Dana Abadi senilai Rp 255.000. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(4) (5) Kas Kas 425.000 Pendpt-sumbangan Hibah & Kontrak Pribadi 425.000 255.000 Pendpt-Dana Abadi & Pendpt Investasi 255.000

Setelah dihitung, investasi yang tercatat dalam Dana Lancar ternyata mengalami kenaikan nilai wajar (fair value) senilai Rp 10.000. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(6) Kas Pendpt.- Dana Abadi & Pendpt. Investasi 10.000 10.000

Unit-unit usaha tambahan/lainnya (auxiliary enterprises) milik universitas, di antaranya adalah kantin, memperoleh pendapatan senilai Rp 1.100.000. Dari jumlah itu, senilai Rp 123.000 masih dalam bentuk piutang, Rp 9.000 diperkirakan tidak tertagih, sedangkan sisanya telah diterima secara tunai. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(7) Kas Piutang Belanja-UsahaT ambahan Penyisihna Piutang TakTertagih Pendapatan-Usaha Tambahan 977.000 123.000 9.000

9.000 1.100.000

Terakhir, pada tahun 20X6 terdapat pokok dari Dana Abadi yang sudah jatuh tempo senilai Rp 20.000 dan dapat digunakan dalam Dana Lancar Tidak Terikat. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(8) Kas Pendpt - Dana Abadi Jatuh Tempo 20.000 20.000

7. Belanja (Expenditures) Rincian belanja dari Universitas Massanra Buana dapat dilihat pada ayat jurnal di bawah. Dari jumlah belanja tersebut, Rp 2.003.000 dibayar tunai, Rp 73.000 secara kredit, senilai Rp 40.000 merupakan penggunaan dari persediaan dan perlengkapan yang ada, Rp 10.000 merupakan beban dibayar di muka yang jatuh tempo pada 20X6,

9 dan Rp 79.000 merupakan belanja dari dana lainnya yang nantinya harus diganti oleh Dana Lancar. Sebagai catatan, termasuk dalam belanja yang dimaksud adalah penggantian biaya overhead untuk riset pengobatan kanker senilai Rp 20.000 [lihat jurnal (3)]. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(9) Belanja-Pengajaran Belanja-Riset Belanja-Pelayanan Publik Belanja-Dukungan Akademik, Belanja-Pelayanan Mahasiswa Belanja-Dukungan Institusional Belanja-Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Kas Persediaan Beban Dibayar diMuka Utang Utang Dibayar Dimuka Utang kepada Dana Lain 1.480.000 50.000 65.000 125.000 100.000 275.000 110.000 2.003.000 40.000 10.000 63.000 10.000 79.000

Remisi uang kuliah yang telah ditetapkan di awal total senilai Rp 45.000 akhirnya diberikan kepada beberapa mahasiswa pilihan dari Universitas Massanra Buana. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(10) Belanja-Beasiswa Piutang 45.000 45.000

Terakhir, belanja dari unit-unit usaha tambahan milik universitas dicatat pada ayat jurnal sebagai berikut:
(11 ) Belanja-Usaha Tambahan Kas 906.000 906.000

8. Transfer Berikut ini adalah data-data mengenai transfer antar dana yang terjadi selama tahun 20X6 untuk Universitas Massanra Buana.
Transfer Wajib
Ke Dana Pembangunan Ke Dana Pembangunan Ke Dana Pinjaman

Jumlah
Rp 120.000 85.000 1.000

Tujuan
Pelunasan Utang Perbaikan dan penggantian aktiva Pemenuhan ketentuan kontrak

Transfer Tidak Wajib


Ke Dana Pinjaman Ke Dana Abadi Ke Dana Pembangunan Dari Dana Abadi

Jumlah
Rp 15.000 275.000 35.000 30.000

Tujuan
Penambahan jumlah Dana Pembentukan Dana Abadi Penambahan Jumlah Dana Pembagian Keuntungan Investasi

10 Jumlah transfer wajib ke Dana Pembangunan sebesar Rp 120.000 dialokasikan senilai Rp 75.000 untuk unit-unit usaha tambahan milik universitas, demikian pula jumlah transfer wajib ke Dana Pembangunan sebesar Rp 85.000 dialokasikan senilai Rp 35.000 untuk unit-unit usaha tambahan tersebut, Adapun ayat jurnal untuk mencatat data-data transfer antar dana di atas adalah sebagai berikut:
(12 ) Transfer Wajib - Pokok & Bunga ke Dana Pemb. 120.000 Transfer Wajib - Pembaruan & Penggantian ke Dana Pemb. 85.000 Transfe Wajib - Menyesuaikan Hibah ke Dana Pinjaman 1.000 Kas 206.000 Transfer Tidak Wajib ke Dana Pinjaman Transfer Tidak Wajib ke Dana Abadi Transfer Tidak Wajib ke Dana Pembangunan Transfer Tidak Wajib dari Dana Abadi Kas 15.000 275.000 35.000

(13)

30.000 295.000

9. Transaksi Lain Berikut adalah ayat-ayat jurnal untuk beberapa transaksi lainnya yang berhubungan dengan neraca Dana Lancar dari Universitas Massanra Buana :
(14) (15) Investasi Kas Kas PenyisihanP iutangT akTertagih Piutang Usaha Persediaan Kas Beban Dibayar di Muka Kas Utang Utang di bayar dimuka Utang kepada Dana Lain Kas Kas Kredit yang Ditangguhkan 55.000 55.000 88.000 10.000 45.000 45.000 14.000 14.000 50.000 8.000 60.000 118.000 5.000 3000 5.000 3000

98.000

(16) (17) (18)

(19) (20)

Deposit Mahasiswa Kas

Terakhir, manajemen Universitas Massanra Buana menyisihkan dana untuk riset di masa depan. Ayat jurnalnya sebagai
(21) Saldo Dana Cadangan untuk Penelitian yang Dialokasikan oleh Dewan 50000 50000

11 D. DANA LANCAR TERIKAT Dana dalam Dana Lancar Terikat dapat digunakan untuk tujuan operasional dari universitas sesuai batasan yang ditetapkan pihak eksternal yang mensponsori dana tersebut. Penerimaan dana dengan pembatasan (restriction) catat sebagai peningkatan dalam kas dan saldo dana, namun tidak diakui sebagai pendapatan sampai ketentuan yang membatasi penggunaan dana tersebut dipenuhi dan dana dibelanjakan sesuai dengan cara yang telah ditetapkan. Format ayat jurnal penenimaan dana dalam Dana Lancar Terikat adalah sebagai berikut:
Kas Saldo Dana xxx xxx

Format ayat jurnal ketika dana tersebut dibelanjakan adalah sebagai berikut:
Belanja Saldo Dana Kas Pendapatan xxx xxx

xxx xxx

Jadi, dalam Dana Lancar Terikat, pendapatan tidak diakui sampai belanja yang sesuai dengan tujuan tertentu telah dilakukan. Berikut adalah ilustrasi lanjutan dari transaksi-transaksi Universitas Massanra Buana selama tahun 20X6: 1. Pendapatan dan Penambahan Saldo Dana Lainnya Universitas Massanra Buana menerima dana untuk Dana Lancar Terikat dari pemerintah Rp 300.000 yang penggunaannya dibatasi pada riset pengobatan kanker, jumlah ini termasuk Rp 20.000 sebagai penggantian biaya overhead yang dicatat dalam Dana Lancar Terikat [lihat jurnal (3)]. Selain itu Universitas Massanra Buana juga menerima dana dari sebuah lembaga swasta senilai Rp 250.000 yang penggunannya dibatasi pada pengembangan "Pusat Rekayasa Teknologi." Ayat jurnalnya, berikut:
(22) (23) Kas Saldo Dana Kas Saldo Dana 250.000 250.000 300.000 300.000

Selama tahun 20X6, Universitas Massanra Buana membelanjakan uang senilai Rp 212. 000 untuk riset pengobatan kanker dan Rp 190.000 untuk pengembangan "Pusat Rekayasa Teknologi." Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(24) (25) Saldo Dana 212.000 Pendapatan-Hibah dan Kontrak Pemerintah 212.000 Saldo Dana 190.000 Pendapatan-Sumbangan Hibah & Kontrak Pribadi 190.000

12 Selain itu, Universitas Massanra Buana juga menerima pendapatan dari pengelolaan Dana Abadi senilai Rp 105.000 yang penggunaannya dibatasi pada belanja untuk pengem-bangan program S-1. Ayat jurnalnya sebagai berikut:
(26) Kas Pendapatan-Dana Abadi & Pendpt Investasi 105.000 105.000

2. Belanja dan Pengurangan Saldo Dana Lainnya Dari keterangan tentang pendapatan dalam Dana Lancar Terikat juga dapat diketahui bahwa belanja yang dilakukan dengan menggunakan Dana Lancar Terikat adalah senilai Rp 507.000 (riset pengobatan kanker senilai Rp 212.000, pengembangan "Pusat Rekayasa Teknologi" senilai Rp 190.000, pengembangan program S-1 senilai Rp 105.000). Dari jumlah total tersebut, Rp 7.000 masih dapat berupa utang yang harus dilunasi kemudian. Rincian belanja tersebut dapat dilihat pada ayat jurnal berikut :
(27) Belanja-Pengajaran Belanja-Riset Belanja-Pelayanan Publik Belanja-Beasiswa Kas Utang 245.000 200.000 12.000

50.000 500.000 7.000

Dari jurnal (22) diketahui bahwa dana dari pemerintah senilai Rp 300.000 untuk riset pengobatan kanker sudah termasuk Rp 20.000 sebagai penggantian biaya overhead yang dicatat dalam Dana Lancar Terikat (Lht jurnal 3). Ketika belanja penggantian biaya overhead ini dilakukan dan dicatat pada Dana Lancar Terikat (lihat keterangan jurnal (9) maka pada Dana Lancar Terikat dibuatlah ayat jurnal sebagai berikut :
(28) Saldo Dana Kas 20.000 20.000

Setelah diteliti, senilai Rp. 14.000 dari Dana Lancar Terikat yang telah diterima sebelumnya ternyata ketentuan yang membatasinya tidak dapat dipenuhi oleh Universitas Impian sehingga harus dikembalikan. Ayat jurnalnya adalah sebagai berikut :
(29) Saldo Dana Kas 14.000 14.000

3. Transaksi Lain Berikut adalah ayat-ayat jurnal untuk beberapa transaksi lainnya yang berhubungan dengan neraca Dana Lancar dari Universitas Massanra Buana :
(30) Investasi Kas 41.000 41.000

13
(31) (32) Kas Utang Kas 46.000 3.000 3.000

Piutang

46.000

E. LAPORAN KEUANGAN Laporan keuangan Universitas Massanra Buana untuk tahun buku yang berakhir tanggal 30 Juni 20X6 disajikan pada beberapa figur berikut :
Universitas Massanra Buana Neraca-Dana Lancar 30 Juni 20X6 (000 rupiah) Aktiva Tidak terikat : Kas Investasi Piutang -/- Penyisihan Piutang Tak Tertagih Persediaan Beban Dibayar di Muka Jumlah Tidak Terikat Terikat : Kas Investasi Piutang -/- Penyisihan Piutang Tak Tertagih Jumlah Terikat Jumlah Dana Lancar Kewajiban dan Saldo Dana Tidak Terikat : Utang Utang Dibayar di Muka Deposit Mahasiswa Utang pada Dana Lain Kredit Ditangguhkan Saldo Dana: Tidak Dialokasikan Dialokasikan oleh Dewan Total Tidak Terikat Terikat : Utang Saldo Dana Total Terikat Total Dana Lancar 20X6 95.000 245.000 123.000 (9.000) 45.000 14.000 513.000 179.000 124.000 38.000 (4.000) 337.000 850.000 20X5 55.000 180.000 98.000 (10.000) 40.000 10.000 373.000 56.000 83.000 84.000 (4.000) 219.000 592.000

63.000 10.000 5.000 79.000 15.000 281.000 50.000 513.000 7.000 330.000 337.000 850.000

50.000 8.000 18.000 60.000 10.000 227.000 ----373.000 3.000 216.000 219.000 592.000

14 Universitas Massanra Buana Laporan Pendapatan, Belanja, dan Beban Lainnya-Dana Lancar Untuk Tahun yang Berakhir Tanggal 30 Juni 20X6 (000 rupiah)
Tidak Terikat Pendapatan Pendapatan-Uang Kuliah 1.290.000 Pendapatan-Pendapatan Pemerintah 650.000 Pendapatan-Hibah dan KontrakPemerintah 20.000 Pendapatan-Sumbangan, Hibah, dan Kontrak Pribadi 425.000 Pendapatan-Dana Abadi dan Pendapatan Investasi 265.000 Pendapatan-Usaha Lainnya 1.100.000 Pendapatan-Dana Abadi Berjangka Jatuh 20.000 Total Pendapatan 3.770.000 Belanja dan Transfer Wajib Belanja : Pengajaran Riset Pelayanan Publik Dukungan Akademik Pelayanan Mahasiswa Dukungan Institusional Operasi dan Pemeliharaan Fasilitas Beasiswa Total Belanja Transfer Wajib : Pokok dan Bunga ke Dana Pembangunan Pembaruan dan Penggantian ke Dana Pembangunan Penyesuaian Hibah ke Dana Pinjaman Total Terikat 212.000 190.000 105.000 507.000 Total 1.290.000 650.000 20.000 615.000 370.000 1.100.000 20.000 4.277.000

1.480.000 50.000 65.000 125.000 100.000 275.000 110.000 45.000 2.250.000 45.000 50.000 1.000 2.346.000

245.000 200.000 12.000 50.000 507.000 507.000 (507.000) 128.000 (14.000) -

1.725.000 250.000 77.000 125.000 100.000 275.000 110.000 95.000 2.757.000 45.000 50.000 1.000 2.853.000 915.000 75.000 35.000 1.025.000 (3.878.000) 128.000 (14.000) (295.000) 218.000

Unit usaha Lainnya : Belanja 915.000 Transfer Wajib ke : Pokok dan Bunga ke Dana Pembangunan 75.000 Pembaruan dan Penggantian ke Dana Pembangunan 35.000 Total Unit Usaha lainnya 1.025.000 Total Belanja dan Transfer Wajib (3.371.000) Transfer dan Lain-lain Penerimaan Terikat yang melebihi Pengeluaran Penerimaan Terikat yang didanai Kembali Transfer Tidak Wajib Kenaikan (Penurunan) Saldo Dana (295.000) 104.000