Anda di halaman 1dari 32

A.

Kegiatan Belajar

Kegiatan Belajar 1. KUSEN PINTU Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 1, diharapkan Siswa/pengguna modul dapat: 1. 2. Menggambar konstruksi kusen pintu Menggambar Detail sambungan konstruksi kusen pintu

Uraian Materi Suatu bangunan atau gedung yang terdiri dari sekat atau tembok, baik tembok luar maupun tembok dalam, perlu diberi lubang untuk memungkinkan orang atau barang keluar masuk bangunan . Lubang ini harus bisa ditutup dan dibuka sesuai dengan fungsi bukaan pada bangunan. Sesuai dengan kebutuhan dan kondisi, kita mengenal 2 macam jenis kusen: 1. Kusen tunggal/gundul 2. Kusen kombinasi.

Kusen tunggal

Kusen kombinasi

Kusen Kombinasi

Gb.1. Macammacam jenis kusen

MODUL BGN.GAR.004A 1

Besar lubang pintu tergantung dari fungsinya. Ukuran-ukuran kusen yang umum digunakan adalah: a. Kusen Pintu satu daun

Lebar kosong = 65 70 60 90 100 cm Tinggi kosong b. Kusen pintu dua daun = 190 200 210 225 250 cm

Lebar kosong = 120 130- 140 150 250 cm Tinggi kosong = 200 210 220 225 250 cm Ukuran kayu untuk kusen, penampang kusen umumnya dipakai ukuran: Ukuran (cm) Lebar 5,5 6 6 6 7 8 8 Bagian-bagian yang penting dari kusen pintu:
Ambang atas Ambang tengah Tian

Tebal 15 11 12 15 11 12 15

Kuping

Pen

Tiang

Pasak Tiang

Angker

Lapisan timah

II

DETAIL I Gb.2. Bagianbagian kusen pintu

DETAIL II

MODUL BGN.GAR.004A 2

Rangkuman Fungsi kusen pintu adalah sebagai alat penghubung ruang satu dengan ruang lainnya. Juga sebagai sirkulasi dari orang maupun barang. Bagian-bagian yang penting dari kusen pintu: 1. 2. 3. Tiang Ambang atas Ambang tengah 4. Kupingan/Kuping, fungsinya untuk dapat dibuat hubungan pen yang baik hanya dibuat jika kusen dipasang pada tembok,Jika dipasang/menempel pada kolom, kuping ditiadakan. 5. Angker di buat dari besi dipasang pada tembok atau kolom praktis. Jika kusen dipasang pada kolom utama dari beton maka tidak perlu menggunakan angker, sebab kusen dipasang kemudian dengan cara diselipkan dan angker digeser antara kolom tersebut sebagai pengganti angker dipakai sekrup Fisher. 6. Umpak, digunakan untuk landasan tiang kusen pintu sebagai kaki agar air tidak meresap masuk ke sel-sel kayu sehingga dapat menyebabkan lapuk. Umpak terbuat dari campuran beton tumbuk dengan perbandingan 1 Pc : 2 Psr : 4 Kr.Diantara kusen dan umpak dipasang timah lembaran fungsinya untuk lebih menjamin kusen tidak lapuk. Penampang dari umpak harus persegi atau bujur sangkar untuk menjaga agar kusen tidak memuntir. 7. Sponing kapur, adalah suatu cowakan dibuat pada kuping, tiang sisi luar dan ambang bawah, sedangkan pada ambang atas tidak terdapat sponing kapur hal ini dikarenakan untuk tembus apabila terjadi pemuaian kayu. 8. Besi duk, (dooK) digunakan untuk mengkakukan tiang kusen pada umpak. Penampang dari besi duk. menghindari penglihatan

MODUL BGN.GAR.004A 3

Tugas Gambarkan Kusen pintu satu daun, Lebar kosong = 80 cm Tinggi kosong = 200 cm yang meliputi: Tampak Depan Tampak atas Potongan A-A Potongan B-B Skala = 1 : 50 Gambar detail A Skala 1 : 5 Tes Formatif 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sebutkan macammacam kusen? Jelaskan apa fungsi dari kusen! Mengapa pada ambang atas tidak dilengkapi dengan sponing kapur? Jelaskan kegunaan dari umpak pada suatu kusen! Apakah kegunaan kupingan dari sebuah kusen? Apa kegunaan dari besi duk untuk kusen? 7. Sebutkan campuran beton yang digunakan untuk membuat umpak pada kusen! Kunci Jawaban 1. Kusen Tunggal dan kusen kombinasi 2. Sebagai penghubung dari suatu ruang ke ruang lainnya, juga sebagai sirkulasi orang maupun barang 3. Untuk menghindari penglihatan tembus apabila terjadi pemuaian kayu. Untuk menghindari adanya kantong air pada ambang atas 4. Untuk landasan tiang kusen pintu sebagai kaki agar air tidak meresap masuk ke sel-sel kayu sehingga dapat menyebabkan lapuk

MODUL BGN.GAR.004A 4

5.

Fungsinya untuk dapat dibuat hubungan pen, untuk mengikat hubungan antara kusen dan tembok Untuk mengkakukan tiang kusen Perbandingan 1 Pc : 2 Psr : 4 Kr

6. 7.

Lembar kerja 1. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Alat

Meja gambar 1 unit Pensil mekanik 0,5 HB 1 bh Rapido 0,1 , 0,3 dan 0,5 masing-masing 1bh Sablon huruf 3 mm, 5 mm, 10 mm masing-masing 1 bh Jangka 1 set Silet Bahan

2.

Kertas kalkir ukuran A3, 80 gr, 1 lembar Tinta rapido warna hitam Karet penghapus pensil-tinta 1 bh Isolasi kertas 3. Keselamatan Kerja

Pergunakan peralatan sesuai fungsinya Penerangan ruangan harus cukup Kerjakan dengan hati-hati 4. Langkah Kerja Menyiapkan segala peralatan dan bahan.

MODUL BGN.GAR.004A 5

Kertas kalkir A3 yang telah ditempel di meja gambar setengah bagian kiri untuk menggambar konstruksi kusen pintu kanan untuk gambar detail. bagian

Tahap pertama menggambar Awalnya membuat sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan kusen pintu. Memproyeksikan gambar tampak depan tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar potongan yang dilihat dari atas. Memproyeksikan gambar tampak depan ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping dari arah kiri. yang dilihat

Tahap kedua menggambar detail sambungan Kusen. Buatlah sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan dari detail sambungan. Memproyeksikan dari atas. gambar tampak depan detail sambungan tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar yang dilihat Memproyeksikan gambar tampak depan detail ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping dilihat dari arah kiri. Gambar konstruksi yang masih digambar dengan yang pensil,

selanjutnya tintalah dengan rapido yang sesuai. Berilah arsiran pada penampang komponen yang terpotong. Lengkapilah dengan simbol-simbol dan keteranganketerangan yang diperlukan serta ukuran. Buatlah garis tepi dan lengkapilah dengan kolom nama. Bersihkan lembar gambar dari coretan pensil yang tidak terpakai dan kotoran yang menempel.

MODUL BGN.GAR.004A 6

5. A

Hasil Kerja B
Sponing

10-15 Tiang Sponing kapur

Tinggi Kosong

Duk 12

B
Tampak Muka Skala 1 : 50

Umpak

7/15

Potongan B B Skala 1 : 50

Angker 12
Lebar kosong

Potongan A - A Skala 1 : 50 Kuping Pen

Pasak

Kegiatan Belajar 2. KUSEN JENDELA 1 : 5 Gambar Detail Skala

MODUL BGN.GAR.004A 7

Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 2, diharapkan Siswa/pengguna modul dapat: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Menggambar konstruksi kusen Jendela Menggambar tampak depan Konstruksi kusen Jendela Menggambar tampak atas Konstruksi kusen jendelai Menggambar potongan memanjang Konstruksi kusen jendela Menggambar potongan memelintang Konstruksi kusen jendela Menggambar Detail sambungan konstruksi kusen jendela

Uraian Materi Suatu bangunan atau gedung yang terdiri dari sekat atau tembok, baik tembok luar maupun tembok dalam, perlu diberi lubang untuk memasukan cahaya atau ventilasi (lubang hawa) sebagian besar dari lubanglubang ini harus bisa di tutup dan dibuka satu sama lain untuk suatu alasan keamanan dan kesehatan . Khusus untuk lubang yang berfungsi hanya memasukan cahaya maka dibuat kusen dengan kaca mati. Besar lubang Jendela tergantung dari fungsinya. Agar daun jendela atau kaca dapat merapat dengan baik, maka perlu diberi sponing dengan ukuran lebar 1,5 cm, sedangkan dalamnya tergantung tebal daun jendela ditambah pelebaran untuk ruang bebas sebesar 3 mm yang disebut verkening. Jadi dalam sponing = Tebal pintu/jendela + verkening. Pada bagian sisi tiang yang menenpel pada tembok perlu diberi sponing kapur yang berbentuk mulut ikan dengan ukuran lebar 5@ 6 cm dalam 1,5 @ 2 cm, fungsinya untuk mencegah timbulnya lubang celah akibat pemuaian maupun penyusutan kayu. Untuk memperkuat kedudukan kusen jendela masingmasing tiang kusen harus dipasang angker 14 @ 16 mm panjangnya sama dengan panjang bata.

MODUL BGN.GAR.004A 8

Ukuran kayu untuk kusen, penampang kusen umumnya dipakai ukuran: Ukuran (cm) Lebar 5,5 6 6 6 7 8 8 Tebal 15 11 12 15 11 12 15

Ambang atas

Sponing Kaca Ambang tengah

Sponing Jendela

Tiang tengah

Sponing Kapur

Ambang bawah

Gb.2. Bagian kusen jendela

MODUL BGN.GAR.004A 9

Rangkuman Fungsi kusen jendela sebagai alat sirkulasi udara maupun cahaya dari suatu bangunan. Bagian-bagian yang penting dari kusen jendela: 1. 2. 3. 4. Tiang Ambang atas Ambang bawah Ambang tengah 5. Kupingan/Kuping, fungsinya untuk dapat dibuat hubungan pen yang baik hanya dibuat jika kusen dipasang pada tembok, Jika dipasang/ menempel pada kolom, kuping ditiadakan 6. Angker di buat dari besi dipasang pada tembok atau kolom praktis. Jika kusen dipasang pada kolom utama dari beton maka tidak perlu menggunakan angker, sebab kusen dipasang kemudian dengan cara diselipkan dan angker digeser antara kolom tersebut sebagai pengganti angker dipakai sekrup Fisher 7. Sponing kapur, adalah suatu cowakan dibuat pada kuping, tiang sisi luar dan ambang bawah, sedangkan pada ambang atas tidak terdapat sponing kapur hal ini dikarenakan untuk tembus apabila terjadi pemuaian kayu. Tugas Gambarkan Kusen jendela, Lebar kosong = 60 cm dan 120 cm Tinggi kosong = 200 cm yang meliputi: 1. 2. 3. 4. 5. Tampak Depan Potongan A-A Potongan B-B Potongan C-C Skala = 1 : 50 menghindari penglihatan

MODUL BGN.GAR.004A 10

10

6.

Gambar detail Skala 1 : 5 Tes Formatif 1) Sebutkan macammacam kusen? Jelaskan apa fungsi dari kusen! Mengapa pada ambang atas tidak dilengkapi dengan sponing kapur? 4) 5) Jelaskan kegunaan dari umpak pada suatu kusen! Apakah kegunaan kupingan dari sebuah kusen? Sebutkan campuran beton yang digunakan untuk membuat umpak pada kusen! Kunci Jawaban 1. 2. Kusen Tunggal dan kusen kombinasi Sebagai penghubung dari suatu ruang ke ruang lainnya, juga sebagai sirkulasi orang maupun barang 3. Untuk tembus apabila terjadi pemuaian kayu. 4. dapat menyebabkan lapuk 5. hubungan pen 6. 7. Untuk mengkakukan tiang kusen Perbandingan 1 Pc : 2 Psr : 4 Kr Fungsinya untuk dapat dibuat Untuk landasan tiang kusen pintu sebagai kaki agar air tidak meresap masuk ke sel-sel kayu sehingga menghindari penglihatan

2) 3)

6)

Apa kegunaan dari besi duk untuk kusen? 7)

Lembar kerja 1) Alat

MODUL BGN.GAR.004A 11

11

7. 8. 9. 10. 11. 12.

Meja gambar 1 unit Pensil mekanik 0,5 HB 1 bh Rapido 0,1 , 0,3 dan 0,5 masing-masing 1bh Sablon huruf 3 mm, 5 mm, 10 mm masing-masing 1 bh Jangka 1 set Silet 2) Bahan

Kertas kalkir ukuran A3, 80 gr, 1 lembar Tinta rapido warna hitam Karet penghapus pensil-tinta 1 bh Isolasi kertas 3) Keselamatan Kerja

Pergunakan peralatan sesuai fungsinya Penerangan ruangan harus cukup Kerjakan dengan hati-hati 4) Langkah Kerja Menyiapkan segala peralatan dan bahan. Kertas kalkir A3 yang telah ditempel di meja gambar setengah bagian kiri untuk menggambar konstruksi kusen jendela kanan untuk gambar detail. Tahap pertama menggambar Awalnya membuat sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan kusen Jendela. Memproyeksikan gambar tampak depan tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar potongan yang dilihat dari atas.

MODUL BGN.GAR.004A 12

12

Memproyeksikan gambar tampak depan ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping dari arah kiri. yang dilihat

Tahap kedua menggambar detail sambungan Kusen. Buatlah sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan dari detail sambungan . Memproyeksikan gambar tampak depan detail sambungan jendela tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar yang dilihat dari atas. Memproyeksikan gambar tampak depan detail ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping dilihat dari arah kiri. Gambar konstruksi yang masih digambar dengan yang pensil,

selanjutnya tintalah dengan rapido yang sesuai. Berilah arsiran pada penampang komponen yang terpotong. Lengkapilah dengan simbol-simbol dan keteranganketerangan yang diperlukan serta ukuran. Buatlah garis tepi dan lengkapilah dengan kolom nama. Bersihkan lembar gambar dari coretan pensil yang tidak terpakai dan kotoran yang menempel.

MODUL BGN.GAR.004A 13

13

Hasil Kerja B I A

C
TAMPAK MUKA
POT B-B

C
POT A-A

60

120

POTONGAN C-C

LIS KACA

SPONING JENDELA

DETAIL I

TAMPAK SAMPING

LIS KACA

KACA

12 DETAIL SAMBUNGAN I TAMPAK ATAS

MODUL BGN.GAR.004A 14

14

PROYEKSI MIRING

Kaca

1/3 TAMPAK MUKA

1/3

1/3

TAMPAK SAMPING

12

TAMPAK ATAS
MODUL BGN.GAR.004A 15 15

DETAIL SAMBUNGAN II

MODUL BGN.GAR.004A 16

16

Kegiatan Belajar 3. KUSEN PINTU DAN JENDELA Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah mempelajari kegiatan belajar 3, diharapkan Siswa/pengguna modul dapat: 1. 2. Menggambar konstruksi kusen Pintu dan Jendela Menggambar tampak atas Konstruksi kusen Pintu dan Jendela Menggambar potongan memanjang Konstruksi kusen Pintu dan Jendela 5. Menggambar potongan memelintang Konstruksi kusen Pintu dan Jendela 6. Menggambar Detail sambungan konstruksi kusen Pintu dan Jendela-jendela Uraian Materi Suatu bangunan atau gedung yang terdiri dari sekat atau tembok, baik tembok luar maupun tembok dalam, perlu diberi lubang untuk memasukan cahaya atau ventilasi (lubang hawa) sebagian besar dari lubanglubang ini harus bisa di tutup dan dibuka satu sama lain untuk suatu alasan keamanan dan kesehatan. Khusus untuk lubang yang berfungsi hanya sebagai ventilasi atau hanya memasukan cahaya maka dibuat kusen dengan kaca mati. Besar lubang Jendela tergantung dari fungsinya. Agar daun jendela atau kaca dapat merapat dengan baik, maka perlu diberi sponing dengan ukuran lebar 1,5 cm, sedangkan dalamnya tergantung tebal daun jendela ditambah pelebaran untuk ruang bebas sebesar 3 mm yang disebut verkening. Jadi dalam sponing = Tebal pintu/jendela + verkening. Pada bagian sisi tiang yang menenpel pada tembok perlu diberi sponing kapur yang berbentuk Menggambar tampak depan Konstruksi kusen Pintu dan Jendela 3. 4.

MODUL BGN.GAR.004A 17

17

mulut ikan dengan ukuran lebar 5@ 6 cm dalam 1,5 @ 2 cm, fungsinya untuk mencegah timbulnya lubang celah akibat pemuaian maupun penyusutan kayu. Untuk memperkuat kedudukan kusen jendela masingmasing tiang kusen harus dipasang angker 14 @ 16 mm panjangnya sama dengan panjang bata. Ukuran kayu untuk kusen, penampang kusen umumnya dipakai ukuran: Ukuran (cm) Lebar 5,5 6 6 6 7 8 8 Tebal 15 11 12 15 11 12 15

Ambang atas

Ambang tengah

Tiang

Ambang bawah

BAGIAN-BAGIAN KUSEN PINTU DAN JENDELA

MODUL BGN.GAR.004A 18

18

Rangkuman Fungsi kusen Pintu dan jendela sebagai alat sirkulasi udara maupun cahaya dari suatu bangunan. Bagian-bagian yang penting dari kusen jendela: 1. 2. 3. 4. Tiang Ambang atas Ambang bawah Ambang tengah 5. Kupingan/Kuping, fungsinya untuk dapat dibuat hubungan pen yang baik hanya dibuat jika kusen dipasang pada tembok, Jika dipasang/menempel pada kolom, kuping ditiadakan 6. Angker di buat dari besi dipasang pada tembok atau kolom praktis. Jika kusen dipasang pada kolom utama dari beton maka tidak perlu menggunakan angker, sebab kusen dipasang kemudian dengan cara diselipkan dan angker digeser antara kolom tersebut sebagai pengganti angker dipakai sekrup Fisher 7. Sponing kapur, adalah suatu cowakan dibuat pada kuping, tiang sisi luar dan ambang bawah, sedangkan pada ambang atas tidak terdapat sponing kapur hal ini dikarenakan untuk tembus apabila terjadi pemuaian kayu. Tugas Gambarkan Kusen Pintu dan jendela, Lebar kosong = 80 cm Tinggi kosong = 200 cm yang meliputi: Tampak Depan Tampak atas Potongan A-A Potongan B-B Skala = 1 : 50 menghindari penglihatan

MODUL BGN.GAR.004A 19

19

Gambar detail Skala 1 : 5

Tes Formatif 1. sebagai lubang cahaya adalah? 2. suatu ruangan tidur? 3. ruangan WC? Kunci Jawaban Kusen Pintu dan jendela Lebar jendela = 1/9 x luas lantai Lebar bahu orang dewasa 5 cm Berapakah lebar minimum pintu dari Berapah lebar minimum jendela pada Kusen yang berfungsi sebagai jalan masuk/lalu lintas orang maupun barang serta memiliki fungsi lain

Lembar kerja Alat Meja gambar 1 unit Pensil mekanik 0,5 HB 1 bh Rapido 0,1 , 0,3 dan 0,5 masing-masing 1bh Sablon huruf 3 mm, 5 mm, 10 mm masing-masing 1 bh Jangka 1 set Silet

Bahan Kertas kalkir ukuran A3, 80 gr, 1 lembar

MODUL BGN.GAR.004A 20

20

Tinta rapido warna hitam Karet penghapus pensil-tinta 1 bh Isolasi kertas Keselamatan Kerja

Pergunakan peralatan sesuai fungsinya Penerangan ruangan harus cukup Kerjakan dengan hati-hati Langkah Kerja Menyiapkan segala peralatan dan bahan. Kertas kalkir A3 yang telah ditempel di meja gambar setengah bagian kiri untuk menggambar konstruksi kusen jendela kanan untuk gambar detail. Tahap pertama menggambar Awalnya membuat sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan kusen Jendela Memproyeksikan gambar tampak depan tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar potongan yang dilihat dari atas. Memproyeksikan gambar tampak depan ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping yang dilihat dari arah kiri. Tahap kedua menggambar detail sambungan Kusen. Buatlah sumbu x dan y sebagai pertolongan dalam menggambar proyeksi. Menggambar tampak depan dari detail sambungan . Memproyeksikan gambar tampak depan detail sambungan jendela tersebut ke arah bawah untuk mendapatkan gambar yang dilihat dari atas.

MODUL BGN.GAR.004A 21

21

Memproyeksikan gambar tampak depan detail ke arah kanan untuk mendapatkan gambar potongan tampak samping yang dilihat dari arah kiri. Gambar konstruksi yang masih digambar dengan pensil,

selanjutnya tintalah dengan rapido yang sesuai. Berilah arsiran pada penampang komponen yang terpotong. Lengkapilah dengan simbol-simbol dan keteranganketerangan yang diperlukan serta ukuran. Buatlah garis tepi dan lengkapilah dengan kolom nama. Bersihkan lembar gambar dari coretan pensil yang tidak terpakai dan kotoran yang menempel. Hasil Kerja A B 50 cm 1.20 2.00 cm C

1.00 cm TAMPAK DEPAN

80 cm

80 cm

PotA A

Pot B B

1.00

80

80

MODUL BGN.GAR.004A POTONGAN 22

C-C

22

BAB. III EVALUASI


Tes Tertulis Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas! Sebutkan bagian-bagian dari kusen pintu! Sebutkan bagian-bagian dari kusen jendela! Sebutkan macam-macam jenis kusen! Apa keguanaan sponing kapur pada kusen kayu! Apa kegunaan dari umpak (neut) pada kusen pintu! Tes Praktik Gambarkan kusen pintu jendela dan ventilasi dengan ketentuan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tinggi pintu Lebar pintu Lebar jendela Tinggi jendela Tinggi ventilasi = 2.00 m = 1.20 m = 80 cm = 1.20 m = 50 cm

Kayu digunakan balok ukuran 6/12 cm

Ketentuan Penggambaran: 1. 2. 3. 4. Buatlah Tampak depan Buatkan potongan memanjang Buatlah potongan melintang Gambarkan detail sambungan yang diperlukan

MODUL BGN.GAR.004A 23

23

Skala 1 : 50 Detail skala 1 : 5

MODUL BGN.GAR.004A 24

24

KUNCI JAWABAN
A. 1. Bagian-bagian dari kusen pintu: Amabang atas Tiang Umpak/neut 2. Bagian-bagian dari kusen jendela: a. Ambang atas b. Ambang tengah c. Ambang bawah 3. Macam-macam kusen: a. Kusen tunggal/kusen gundul b. Kusen kombinasi/kusen gendong 4. Kegunaan sopining kapur pada kusen: untuk mencegah timbulnya penglihatan tembus tembok dari sisi luar kusen bila terjadi pemuaian kayu 5. Kegunaan umpak/neut pada kusen pintu adalah sebagai landasan agar terhindar dari lembab. Tes Tertulis

MODUL BGN.GAR.004A 25

25

MODUL BGN.GAR.004A 26

26

B. Nama Peserta No. Induk Program Keahlian Nama Jenis Pekerjaan : : : :

Lembar Penilaian Tes Praktik . . . . PEDOMAN PENILAIAN No. 1 Aspek Penilaian 2 I Perencanaan . 1.1. Persiapan alat dan bahan Sub total & Cara Skor Maks. 3 10 10 10 10 10 30 10 10 10 30 2 3 3 2 10 4 6 10 100 Skor Perolehan 4 Keterangan 5

I Proses I Kerja) .

(Sistematika

I I I .

I V .

V .

Cara menarik garis Notasi gambar Skala Sub total Kualitas Produk Kerja Ketepatan konstruksi Ketepatan ukuran 3.3. Pekerjaan diselesaikan dengan waktu yang telah ditentukan Sub total Sikap/Etos Kerja Tanggung jawab Ketelitian Inisiatif Kemandirian Sub total Laporan 5.1. Sistimatika penyusunan laporan Kelengkapan bukti fisik Sub total Total

MODUL BGN.GAR.004A 27

27

KRITERIA PENILAIAN No. Aspek Penilaian Perencanaan 1.1. alat dan bahan

Kriteria Penilaian Persiapan

Skor disiapkan 5 1

Alat

dan

bahan

sesuai kebutuhan Alat dan bahan disiapkan tidak sesuai kebutuhan

Proses (Sistematika & Cara Kerja) Cara garis

menarik

Garis sesuai dengan Normalisasi Garis tidak sesuai Normalisasi Notasi gambar lengkap Notasi gambar tidak lengkap Penggunaan skala benar Penggunaan skala tidak benar

10 1 10 1 10 1

Notasi gambar

Skala

Kualitas Produk Kerja Ketepatan konstruksi Ketepatan ukuran


Konstruksi benar Konstruksi tidak benar Ukuran tepat Ukuran tidak tepat Menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dari waktu yang

10 1 10 1

3.3.

Pekerjaan

MODUL BGN.GAR.004A 28

28

No.

Aspek Penilaian diselesaikan dengan waktu yang telah ditentukan

Kriteria Penilaian ditentukan

Skor 10 2

Menyelesaikan pekerjaan tepat waktu Menyelesaikan pekerjaan melebihi waktu yang ditentukan

Sikap/Etos Kerja 4.1. Tanggung jawab

Membereskan kembali alat dan bahan yang dipergunakan 2 1 3 1 Tidak membereskan alat dan bahan yang dipergunakan Tidak banyak melakukan kesalahan kerja Banyak melakukan kesalahan kerja Memiliki inisiatif bekerja Kurang/tidak memiliki inisiatif kerja Bekerja tanpa banyak diperintah 2 1 Bekerja dengan banyak diperintah 1 3

4.2. Ketelitian

4.3. Inisiatif

4.4. Kemandirian Laporan 5.1. Sistimatika penyusunan laporan

Laporan disusun sesuai sistimatika yang telah 4

MODUL BGN.GAR.004A 29

29

No.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian ditentukan

Skor 1 6 2

Laporan disusun tanpa sistimatika Melampirkan bukti fisik hasil penyusunan Tidak melampirkan bukti fisik

5.2. fisik

Kelengkapan bukti

MODUL BGN.GAR.004A 30

30

BAB. IV PENUTUP
Setelah menyelesaikan modul ini, maka Anda berhak untuk mengikuti tes paktik untuk menguji kompetensi yang telah dipelajari. Dan apabila Anda dinyatakan memenuhi syarat kelulusan dari hasil evalusi dalam modul ini, maka Anda berhak untuk melanjutkan ke topik/modul berikutnya. Mintalah pada pengajar/instruktur untuk melakukan uji kompetensi dengan sistem penilaiannya dilakukan langsung dari pihak dunia industri atau asosiasi profesi yang berkompeten apabila Anda telah menyelesaikan suatu kompetensi tertentu. Atau apabila Anda telah menyelesaikan seluruh evaluasi dari setiap modul, maka hasil yang berupa nilai dari instruktur atau berupa porto folio dapat dijadikan sebagai bahan verifikasi bagi pihak industri atau asosiasi profesi. Kemudian selanjutnya hasil tersebut dapat dijadikan sebagai penentu standard pemenuhan kompetensi tertentu dan bila memenuhi syarat Anda berhak mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh dunia industri atau asosiasi profesi.

MODUL BGN.GAR.004A 31

31

DAFTAR PUSTAKA
CV Armico, 1986, Ilmu Bangunan Gedung, Seri A Bangunan Sipil, Bandung. Soegihardjo,BAE, 1978, Ilmu Bangunan Gedung, Bagian proyek pengadaan buku/DiktatPendidikan Menengah Teknologi, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta, Indonesia. Diktat, 1984, Konstruksi Bangunan I dan Menggambar Teknik,

MODUL BGN.GAR.004A 32

32