Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PENDAHULUAN I.

DEFINISI Istilah autisme berasal dari kata Autos yang berarti diri sendiri dan isme yang berarti suatu aliran, sehingga dapat diartikan sebagai suatu paham tertarik pada dunianya sendiri (Suryana, 2004). Autistik adalah suatu gangguan perkembangan yang kompleks menyangkut komunikasi, interaksi sosial dan aktivitas imajinasi. Gejalanya mulai tampak sebelum anak berusia 3 tahun (Suryana, 2004). Istilah autisme dipergunakan untuk menunjukkan suatu gejala psikosis pada anak-anak yang unik dan menonjol yang sering disebut sindrom Kanner yang dicirikan dengan ekspresi wajah yang kosong seolah-olah sedang melamun, kehilangan pikiran dan sulit sekali bagi orang lain untuk menarik perhatian mereka atau mengajak mereka berkomunikasi (Budiman, 1998). Menurut American psychiatric association (2000), bahwa autistic adalah gangguan perkembangan yang terjadi pada anak yang mengalami kondisi menutup diri. Autisme tidak termasuk ke dalam golongan suatu penyakit tetapi suatu kumpulan gejala kelainan perilaku dan kemajuan perkembangan. Dengan kata lain, pada anak Autisme terjadi kelainan emosi, intelektual dan kemauan (gangguan pervasif). Berdasarkan uraian di atas, maka autisme adalah gangguan perkembangan yang sifatnya luas dan kompleks, mencakup aspek interaksi sosial, kognisi, bahasa dan motorik. II. ETIOLOGI Penyebab Autisme diantaranya: 1. Genetik (80% untuk kembar monozigot dan 20% untuk kembar dizigot) terutama pada keluarga anak austik (abnormalitas kognitif dan kemampuan bicara 2. Kelainan kromosim (sindrom x yang mudah pecah atau fragil). 3. Neurokimia (katekolamin, serotonin, dopamin belum pasti). 4. Cidera otak, kerentanan utama, aphasia, defisit pengaktif retikulum, keadaan tidak menguntungkan antara faktor psikogenik dan

perkembangan syaraf, perubahan struktur serebellum, lesi hipokompus otak depan. 5. Penyakit otak organik dengan adanya gangguan komunikasi dan gangguan sensori serta kejang epilepsi. 6. Lingkungan terutama sikap orang tua, dan kepribadian anak. Gambaran Autisme pada masa perkembangan anak dipengaruhi oleh Pada masa bayi terdapat kegagalan mengemong atau menghibur anak, anak tidak berespon saat diangkat dan tampak lemah. Tidak adanya kontak mata, memberikan kesan jauh atau tidak mengenal. Bayi yang lebih tua memperlihatkan rasa ingin tahu atau minat pada lingkungan, bermainan cenderung tanpa imajinasi dan komunikasi pra verbal kemungkinan terganggu dan tampak berteriak-teriak. Pada masa anak-anak dan remaja, anak yang autis memperlihatkan respon yang abnormal terhadap suara anak takut pada suara tertentu, dan tercengang pada suara lainnya. Bicara dapat terganggu dan dapat mengalami kebisuan. Mereka yang mampu berbicara memperlihatkan kelainan ekolialia dan konstruksi telegramatik. Dengan bertumbuhnya anak pada waktu berbicara cenderung menonjolkan diri dengan kelainan intonasi dan penentuan waktu. Ditemukan kelainan persepsi visual dan fokus konsentrasi pada bagian prifer (rincian suatu lukisan secara sebagian bukan menyeluruh). Tertarik tekstur dan dapat menggunakan secara luas panca indera penciuman, kecap dan raba ketika mengeksplorais lingkungannya. Pada usia dini mempunyai pergerakan khusus yang dapt menyita perhatiannya (berlonjak, memutar, tepuk tangan, menggerakan jari tangan). Kegiatan ini ritual dan menetap pada keaadan yang menyenangkan atau stres. Kelainann lain adalh destruktif, marah berlebihan dan akurangnya istirahat. Pada masa remaja perilaku tidak sesuai dan tanpa inhibisi, anak austik dapat menyelidiki kontak seksual pada orang asing. III. PATOFISIOLOGI Sel saraf otak (neuron) terdiri dari badan sel dan serabut untuk mengalirkan implus listrik (akson) serta serabut untuk menerima implus listrik (dendrite).Sel saraf terdapat pada lapisan luar otak yang berwarna

kelabu (korteks).akson di bungkus selaput bernama myelin terletak di bagian otak berwarna putih.Sel saraf berhubungan satu sama lain lewat sinaps. Sel saraf terbentuk saat usia kandungan tiga sampai tujuh bulan.pada trimester ketiga,pembentukan sel saraf berhenti dan di mulai pembentukan akson,dendrite dan sinaps yang berlanjut sampai anak berusia sekitar dua tahun. Setelah anak lahir,terjadi proses pertumbuhan otak berupa bertambah dan berkurangnya struktur akson,dendrite dan sinaps.proses ini di pengaruhi secara genetic melalui sejumlah zat kimia yang dikenal sebagai brai growth factor dan proses belajar anak. Makin banyak sinaps terbentuk,anak makin cerdas,pembentukan akson,dendrite dan sinaps sangat tergantung pada stimulasi dari lingkungan.Bagian otak yang digunakan dalam belajarmenunjukan pertamabhan akson,dendrite dan sinaps,sedangkan bagian otak yang tak digunakan menunjukan kematian sel,berkurangnya akson,dendrite dan sinaps.Kelainan genetis,keracunan logam berat,dan nutrisi yang tidak adekuat dapat menyebabkan gangguan proses-proses tersebut.Sehingga akan menyebabkan abnormalitas pertumbuhan sel saraf. IV. MANIFESTASI KLINIS 1. Manifestasi klinis yang ditemuai pada penderita Autisme : a. Penarikan diri, Kemampuan komunukasi verbal (berbicara) dan non verbal yang tidak atau kurang berkembang mereka tidak tuli karena dapat menirukan lagu-lagu dan istilah yang didengarnya, serta kurangnya sosialisasi mempersulit estimasi potensi intelektual kelainan pola bicara, gangguan kemampuan mempertahankan percakapan, permainan sosial abnormal, tidak adanya empati dan ketidakmampuan berteman. Dalam tes non verbal yang memiliki kemampuan bicara cukup bagus namun masih dipengaruhi, dapat memperagakan kapasitas intelektual yang memadai. Anak austik mungkin terisolasi, berbakat luar biasa, analog dengan bakat orang dewasa terpelajar yang idiot dan menghabiskan waktu untuk bermain sendiri. b. Gerakan tubuh stereotipik, kebutuhan kesamaan yang mencolok, minat yang sempit, keasyikan dengan bagian-bagian tubuh.

c.

Anak biasa duduk pada waktu lama sibuk pada tangannya, menatap pada objek. Kesibukannya dengan objek berlanjut dan mencolok saat dewasa dimana anak tercenggang dengan objek mekanik.

d. Perilaku ritualistik dan konvulsif tercermin pada kebutuhan anak untuk memelihara lingkungan yang tetap (tidak menyukai perubahan), anak menjadi terikat dan tidak bisa dipisahkan dari suatu objek, dan dapat diramalkan . e. f. Ledakan marah menyertai gangguan secara rutin. Kontak mata minimal atau tidak ada. benda, dan menggosok permukaan menunjukkan penguatan

g. Pengamatan visual terhadap gerakan jari dan tangan, pengunyahan kesadaran dan sensitivitas terhadap rangsangan, sedangkan hilangnya respon terhadap nyeri dan kurangnya respon terkejut terhadap suara keras yang mendadak menunjukan menurunnya sensitivitas pada rangsangan lain. h. Keterbatasan kognitif, pada tipe defisit pemrosesan kognitif tampak pada emosional i. Menunjukan echolalia (mengulangi suatu ungkapan atau kata secara tepat) saat berbicara, pembalikan kata ganti pronomial, berpuisi yang tidak berujung pangkal, bentuk bahasa aneh lainnya berbentuk menonjol. Anak umumnya mampu untuk berbicara pada sekitar umur yang biasa, kehilangan kecakapan pada umur 2 tahun. j. k. Intelegensi dengan uji psikologi konvensional termasuk dalam retardasi secara fungsional. Sikap dan gerakan yang tidak biasa seperti mengepakan tangan dan mengedipkan mata, wajah yang menyeringai, melompat, berjalan berjalan berjingkat-jingkat. 2. Cara mengetahui autis pada anak juga dapat dilihat dari interval umur anak tersebut, karena tanda autis berbeda pada setiap interval umurnya: a. Pada usia 6 bulan sampai 2 tahun anak tidak mau dipeluk atau menjadi tegang bila diangkat, cuek menghadapi orangtuanya, tidak bersemangat dalam permainan sederhana (ciluk baa atau kiss bye), anak tidak berupaya menggunakan kat-kata. Orang tua perlu waspada bila anak tidak tertarik pada boneka atau binatan gmainan untuk bayi,

menolak makanan keras atau tidak mau mengunyah, apabila anak terlihat tertarik pada kedua tangannya sendiri. b. Pada usia 2-3 tahun dengan gejal suka mencium atau menjilati bendabenda, disertai kontak mata yang terbatas, menganggap orang lain sebagai benda atau alat, menolak untuk dipeluk, menjadi tegang atau sebaliknya tubuh menjadi lemas, serta relatif cuek menghadapi kedua orang tuanya. c. Pada usia 4-5 tahun ditandai dengan keluhan orang tua bahwa anak merasa sangat terganggu bila terjadi rutin pada kegiatan sehari-hari. Bila anak akhirnya mau berbicara, tidak jarang bersifat ecolalia (mengulang-ulang apa yang diucapkan orang lain segera atau setelah beberapa lama), dan anak tidak jarang menunjukkan nada suara yang aneh, (biasanya bernada tinggi dan monoton), kontak mata terbatas (walaupun dapat diperbaiki), tantrum dan agresi berkelanjutan tetapi bisa juga berkurang, melukai dan merangsang diri sendiri. 3. Ciri yang khas pada anak yang austik : a. c. Defisit keteraturan verbal. Kekurangan teori berfikir (defisit pemahaman yang dirasakan atau dipikirkan orang lain). 4. Menurut Baron dan kohen 1994 ciri utama anak autisme adalah: a. c. Interaksi sosial dan perkembangan sossial yang abnormal. Minat serta perilakunya terbatas, terpaku, diulang-ulang, tidak fleksibel dan tidak imajinatif. d. Ketiga-tiganya muncul bersama sebelum usia 3 tahun. V. PERKEMBANGAN ANAK AUTISME Menurut Wenar (1994) autisme berkembang pada 30 bulan pertama dalam hidup, saat dimensi dasar dari keterkaitan antar manusia dibangun, karenanya periode perkembangan yang dibahas akan dibagi menjadi masa infant dan toddler dan masa prasekolah dan kanak-kanak tengah. 1. Masa infant dan toddler b. Tidak terjadi perkembangan komunikasi yang normal. b. Abstraksi, memori rutin dan pertukaran verbal timbal balik.

Hubungan dengan care giver merupakan pusat dari masa ini. Pada kasus autisme sejumlah faktor berhubungan untuk membedakan perkembangannya dengan perkembangan anak normal. Tabel 2. Perbedaan perkembangan anak normal dan anak autis pada masa infant dan toddler NO . 1. FAKTOR PEMBEDA Pola tatapan mata PERKEMBANGAN NORMAL 1. Usia 6 bulan sudah mampu melakukan kontak sosial melalui tatapan ANAK AUTIS

1. Pandangan mereka
melewati orang dewasa yang mencegah perkembangan pola interaksi melalui tatapan

2. Toddler: menggunakan
gaze sebagai sinyal pemenuhan vokalisasi mereka atau mengundang partner untuk bicara

2. Lebih sering melihat


kemana-mana daripada ke orang dewasa

2.

Affect

Usia 2,5-3 bulan sudah melakukan senyum sosial

1. Tidak ada senyum sosial 2. Usia 30-70 bulan melihat dan tersenyum terhadap ibunya, tapi tidak disertai dengan kontak mata dan kurang merespon senyuman ibunya Karakter Autism mereka tampak dari kurangnya babbling yang menghambat jalan interaksi sosial ini

3.

Vokalisasi

Usia 2-4 bulan anak dan ibu terlibat dalam pola yang simultan dan berganti vokal yang menjadi awal bagi

komunikasi verbal 4. Imitasi Sosial: berkaitan dengan responsifitas sosial, bermain bebas dan bahasa selanjutnya. Langsung muncul setelah lahir Usia 8-26 bulan dapat meniru ekspresi wajah tapi melalui sejumlah keanehan dan respon mekanikal yang mengindikasikan sulitnya 5. Inisiatif dan Reciprocity Merespon stimulus yang ada sehingga timbul reciprocity perilaku ini bagi mereka Anak menjadi penerima pasif dari permainan orang dewasa dan tidak berinteraksi secara ktif dengan mereka 6. Attachment Kelekatan pada anak autis diselingi dengan karakteristik pengulangan pergerakan motorik mereka seperti tepukan tangan, goncangan dan berputar-putar 7. Kepatuhan dan 1. Anak autis patuh terhadap permintaan. Jika permintaan tersebut sesuai dengan kapasitas intelektual mereka, mereka dapat merespon secara pantas saat mereka dalam lingkungan yang terstruktur dan dapat diprediksi. 2. Anak autis memiliki sifat negativistik

secara berlebihan Perkembangan yang terganggu adalah dalam bidang : a. Komunikasi : kualitas komunikasinya yang tidak ditunjukkan dibawah ini :
1. Perkembangan

normal,

seperti

bicaranya terlambat, atau samasekali tidak berkembang. 2. Tidak adanya usaha untuk berkomunikasi dengan gerak atau mimik muka untuk mengatasi kekurangan dalam kemampuan bicara. 3. Tidak mampu untuk memulai suatu pembicaraan atau memelihara suatu pembicaraan dua arah yang baik. 4. Bahasa yang tidak lazim yang diulang-ulang atau stereotipik. 5. Tidak mampu untuk bermain secara imajinatif, biasanya permainannya kurang variatif. b. Interaksi sosial : adanya gangguan dalam kualitas interaksi social : 1. Kegagalan untuk bertatap mata, menunjukkan ekspresi fasial, maupun postur dan gerak tubuh, untuk berinteraksi secara layak. 2. Kegagalan untuk membina hubungan sosial dengan teman sebaya, dimana mereka bisa berbagi emosi, aktivitas, dan interes bersama. 3. Ketidak mampuan untuk berempati, untuk membaca emosi orang lain. 4. Ketidak mampuan untuk secara spontan mencari teman untuk berbagi kesenangan dan melakukan sesuatu bersama-sama. c. Perilaku : aktivitas, perilaku dan interesnya sangat terbatas, diulangulang dan stereotipik seperti dibawah ini :
1. Adanya suatu preokupasi yang sangat terbatas pada suatu pola

perilaku yang tidak normal, misalnya duduk dipojok sambil menghamburkan pasir seperti air hujan, yang bisa dilakukannya berjam-jam. 2. Adanya suatu kelekatan pada suatu rutin atau ritual yang tidak berguna, misalnya kalau mau tidur harus cuci kaki dulu, sikat gigi, pakai piyama, menggosokkan kaki dikeset, baru naik ketempat tidur. Bila ada satu diatas yang terlewat atau terbalik urutannya, maka ia akan sangat terganggu dan nangis teriak-teriak minta diulang. 3. Adanya gerakan-gerakan motorik aneh yang diulang-ulang, seperti misalnya mengepak-ngepak lengan, menggerak-gerakan jari dengan cara tertentu dan mengetok-ngetokkan sesuatu. 4. Adanya preokupasi dengan bagian benda/mainan tertentu yang tak berguna, seperti roda sepeda yang diputar-putar, benda dengan bentuk dan rabaan tertentu yang terus diraba-rabanya, suara-suara tertentu. VI. CIRI-CIRI AUTISME A. Menurut American Psychiatric Association dalam buku Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder Fourth Edition Text Revision (DSM IV-TR, 2004), kriteria diagnostik untuk dari gangguan autistik pada kanak-kanak adalah sebagai berikut: a. Jumlah dari 6 (atau lebih) item dari (1), (2) dan (3), dengan setidaknya dua dari (1), dan satu dari masing-masing (2) dan (3):

1. Kerusakan kualitatif dalam interaksi sosial, yang dimanifestasikan dengan setidak-tidaknya dua dari hal berikut: 1. Kerusakan yang dapat ditandai dari penggunaan beberapa perilaku non verbal seperti tatapan langsung, ekspresi wajah, postur tubuh dan gestur untuk mengatur interaksi sosial. 2. Kegagalan untuk mengembangkan hubungan teman sebaya yang tepat menurut tahap perkembangan. 3. Kekurangan dalam mencoba secara spontanitas untuk berbagi kesenangan, ketertarikan atau pencapaian dengan orang lain (seperti dengan kurangnya menunjukkan atau membawa objek ketertarikan). 4. Kekurangan dalam timbal balik sosial atau emosional. 2. Kerusakan kualitatif dalam komunikasi yang dimanifestasikan pada setidak-tidaknya satu dari hal berikut: 1. Penundaan dalam atau kekurangan penuh pada perkembangan bahasa (tidak disertai dengan usaha untuk menggantinya melalui beragam alternatif dari komunikasi, seperti gestur atau mimik). 2. Pada individu dengan bicara yang cukup, kerusakan ditandai dengan kemampuan untuk memulai atau mempertahankan percakapan dengan orang lain. 3. Penggunaan bahasa yang berulang-ulang dan berbentuk tetap atau bahasa yang aneh. 4. Kekurangan divariasikan, dengan permainan berpurapura yang spontan atau permainan imitasi sosial yang sesuai dengan tahap perkembangan. 3. Dibatasinya pola-pola perilaku yang berulang-ulang dan berbentuk tetap, ketertarikan dan aktivitas, yang dimanifestasikan pada setidak-tidaknya satu dari hal berikut:

1. Meliputi preokupasi dengan satu atau lebih pola ketertarikan yang berbentuk tetap dan terhalang, yang intensitas atau fokusnya abnormal. 2. Ketidakfleksibilitasan pada rutinitas non fungsional atau ritual yang spesifik. 3. Sikap motorik yang berbentuk tetap dan berulang (tepukan atau mengepakkan tangan dan jari, atau pergerakan yang kompleks dari keseluruhan tubuh). 4. Preokupasi yang tetap dengan bagian dari objek b. Fungsi yang tertunda atau abnormal setidak-tidaknya dalam 1 dari area berikut, dengan permulaan terjadi pada usia 3 tahun: 1. interaksi sosial, 2. bahasa yang digunakan dalam komunikasi sosial 3. atau permainan simbolik atau imajinatif. c. Gangguan tidak lebih baik bila dimasukkan dalam Retts Disorder atau Childhood Disintegrative Disorder. B. Menurut ICD-10 (1993) international classification of diseases dari WHO ( world health organization). Indicator perilaku anak autistic pada anak-anak (handojo,2006), sebagai berikut : 1. Interaksi sosial tidak memadai, seperti : a. Kontak mata sangat kurang b. Ekspresi wajah kurang hidup c. Sulit mengikuti respon perintah d. Merasa tidak tertarik untuk di peluk e. Gerak-gerik yang kurang tertuju f. Menangis dan tertawa tanpa sebab g. Tidak tertarik akan mainan h. Bermain dengan benda bukan mainan 2. Tidak bisa bermain dengan teman sebaya 3. Tidak dapat merasakan apa yang dirasakan orang lain 4. Kurangnya hubungan sosial dan emosional yang timbal balik 5. Bicara terlambat atau sama sekali tak berkembang (dan tidak ada usaha untuk mengimbangi komunikasi dengan cara lain tanpa

bicara) menarik tangan ingin menarik sesuatu, bahasa isyarat tak berkembang. a. Bila bias bicara, bicaranya tidak untuk dipakai komunikasi b. Sering menggunakan bahasa yang aneh dan diulang-ulang c. Cara bermain kurang bervariatif, kurang imajinatif dan kurang bias meniru 6. Memperhatikan satu minat atau lebih, dengan cara yang sangat khas atau berlebihan. a. Terpaku pada kegiatan yang ritualistic atau rutinitas yang tidak ada gunanya, misalnya makanan di cium dulu. b. Ada gerakan-gerakan yang aneh dan diulang-ulang c. Seringkali sangat terpukau pada bagian-bagian benda Anak autistic dapat didiagnostik dari umur sebelum tiga tahun, masa kanak-kanak, dan masa anak-anak. Didiagnostik pada anak autistic dapat dilihat dari interaksi sosialnya, komunikasi (bahasa), dan cara bermain. Adapun criteria diagnostic yang dapat digunakan adalah DSM-VI untuk mendiagnostik anak autistik. Masa kanak-kanak dan ICD-10 untuk mengdiagnostik autistic. Gangguan autistik lebih banyak dijumpai pada pria dibanding wanita dengan ratio 5 : 1. Dalam pengklasifikasian gangguan autisme untuk tujuan ilmiah dapat digolongkan atas autisme ringan, sedang dan berat. Namun pengklasifikasian ini jarang dikemukakan pada orangtua karena diperkirakan akan mempengaruhi sikap dan intervensi yang dilakukan. Padahal untuk penanganan dan intervensi antara autisme ringan, sedang dan berat tidak berbeda. Penanganan dan intervensinya harus intensif dan terpadu sehingga memberikan hasil yang optimal. Orangtua harus memberikan perhatian yang lebih bagi anak penyandang autis. Selain itu penerimaan dan kasih sayang merupakan hal yang terpenting dalam membimbing dan membesarkan anak autis (Yusuf, 2003). VII.GEJALA-GEJALA AUTSME A. Gejala anak autis antara lain: 1. Interaksi sosia 1. Tidak tertarik untuk bermain bersama teman 2. Lebih suka menyendiri

3. Tidak ada atau sedikit kontak mata, atau menghindar untuk bertatapan 4. Senang menarik-narik tangan orang lain untuk melakukan apa yang inginkan 2. Komunikasi 1. Perkembangan bahasa lambat 2. Senang meniru atau membeo 3. Anak tampak seperti tuli, sulit berbicara 4. Kadang kata yang digunakan tidak sesuai artinya 5. Mengoceh tanpa arti berulang-ulang 6. Bicara tidak dipakai untuk alat berkomunikasi 3. Pola Bermain 1. Tidak bermain seperti anak-anak pada umumnya 2. Senang akan benda-benda yang berputar 3. Tidak bermain sesuai fungsi mainan 4. Tidak kreatif, tidak imajinatif 5. Dapat sangat lekat dengan benda tertentu 4. Gangguan Sensoris 1. Bila mendengar suara keras langsung menutup telinga 2. Sering menggunakan indera pencium dan perasanya 3. Dapat sangat sensitif terhadap sentuhan 4. Tidak sensitif terhadap rasa sakit dan rasa takut 5. Perkembangan Terlambat 1. Tidak sesuai seperti anak normal, keterampilan sosial, komunikasi dan kognisi 2. Dapat mempunyai perkembangan yang normal pada awalnya, kemudian menurun bahkan sirna 6. Gejala Muncul 1. Gejala di atas dapat dimulai tampak sejak lahir atau saat masih kecil 2. Pada beberapa anak sekitar umur 5-6 tahun gejala tampak agak kurang

B. Ada beberapa gejala yang harus diwaspadai terlihat sejak bayi atau anak menurut usia :

1.

USIA 0 - 6 BULAN a. Bayi tampak terlalu tenang ( jarang menangis) b. Terlalu sensitif, cepat terganggu/terusik c. Gerakan tangan dan kaki berlebihan terutama bila mandi d. Tidak "babbling" e. Tidak ditemukan senyum sosial diatas 10 minggu f. Tidak ada kontak mata diatas umur 3 bulan g. Perkembangan motor kasar/halus sering tampak normal

2.

3.

4.

USIA 6 - 12 BULAN a. Bayi tampak terlalu tenang ( jarang menangis) b. Terlalu sensitif, cepat terganggu/terusik c. Gerakan tangan dan kaki berlebihan d. Sulit bila digendong e. Tidak "babbling" f. Menggigit tangan dan badan orang lain secara berlebihan g. Tidak ditemukan senyum sosial h. Tidak ada kontak mata i. Perkembangan motor kasar/halus sering tampak normal USIA 6 - 12 BULAN a. Kaku bila digendong b. Tidak mau bermain permainan sederhana (ciluk ba, da-da) c. Tidak mengeluarkan kata d. Tidak tertarik pada boneka e. Memperhatikan tangannya sendiri f. Terdapat keterlambatan dalam perkembangan motor kasar/halus g. Mungkin tidak dapat menerima makanan cair USIA 2 - 3 TAHUN a. Tidak tertarik untuk bersosialisasi dengan anak lain b. Melihat orang sebagai "benda" c. Kontak mata terbatas d. Tertarik pada benda tertentu e. Kaku bila digendong USIA 4 - 5 TAHUN a. b. c. d. e. Sering didapatkan ekolalia (membeo) Mengeluarkan suara yang aneh (nada tinggi atau datar) Marah bila rutinitas yang seharusnya berubah Menyakiti diri sendiri (membenturkan kepala) Temperamen tantrum atau agresif

5.

VIII.

KLASIFIKASI AUTISME Yatim (2002) mengemukakan anak yang mengalami gangguan autis dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga); 1. Autisme Persepsi

Autisme persepsi dianggap autisme asli karena kelainan sudah timbul sebelum lahir. Autisme ini terjadi karena berbagai faktor baik itu berupa pengaruh dari keluarga, maupun pengaruh lingkungan (makanan, rangsangan) maupun faktor lainnya. Ketidakmampuan anak berbahasa termasuk pada penyimpangan reaksi terhadap rangsangan dari luar, begitu juga ketidakmampuan anak bekerja sama dengan orang lain, sehingga anak akan bersikap masa bodoh. Gejala yang dapat diamati antara lain : 1. Rangsangan dari luar baik yang kecil maupun yang kuat, akan menimbulkan kecemasan. Tubuh akan mengadakan mekanisme dan reaksi pertahanan hingga terlihat timbul pengembangan masalah. 2. Banyaknya pengaruh rangsangan dari orang tua, tidak bisa ditentukan. Orang tua tidak ingin peduli terhadap keinginan dan kesengsaraan anaknya. Kebingungan anaknya perlahan berubah menjadi kekecewaan. Lama-kelamaan rangsangan ditolak atau anak bersikap masa bodoh. 3. Pada kondisi begini baru orang tua mulai peduli atas kelainan anaknya, sambil terus menciptakan rangsangan-rangsangan yang memperberat kebingungan anaknya, mulai berusaha mencari pertolongan. 4. Pada saat begini, si bapak malah sering menyalahkan si ibu kurang memiliki kepekaan naluri keibuan. Si bapak tidak menyadari hal tersebut malah memperberat kebingungan si anak dan memperbesar kekhilafan yang telah diperbuat. 2. Autisme Reaksi Timbulnya autisme reaktif karena beberapa permasalahan yang menimbulkan kecemasan seperti orang tua meninggal, sakit berat, pindah rumah/ sekolah dan sebagainya. Autisme jenis reaktif akan memunculkan gerakan-gerakan tertentu berulang-ulang dan kadangkadang disertai kejang-kejang. Gejala autisme reaktif mulai terlihat pada usia lebih besar (6-7) tahun sebelum anak memasuki tahapan

berpikir logis, mempunyai sifat rapuh mudah terkena pengaruh luar yang timbul setelah lahir, baik karena trauma fisik atau psikis. Gejalanya antara lain : 1. Mempunyai sifat rapuh, mudah terkenapengaruh luar yang timbul setelah lahir, baik karena trauma fisik atau psikis, tetapi bukan disebabkan karena kehilangan ibu. 2. Setiap kondisi, bisa saja merupakan trauma pada anak yang berjiwa rapuh ini, sehingga mempengaruhi perkembangan normal dikemudian harinya. Ada beberapa keterangan yang perlu diketahui yang mungkin merupakan faktor resiko pada kejadian autisme reaktif : a. Anak yang terkena autis reaktif menghadapi kecemasan yang berat pada masa kanak-kanak, memberikan reaksi terhadap pengalamannya yang menimbulkan trauma psikis tersebut. b. Trauma kecemasan ini terjadi sebelum anak berada pada penyimpangan memory c. di awal kehidupannya tetapi proses

sosialisasi dengan sekitarnya akan terganggu. Trauma kecemasan yang terjadi setelah masa penyimpanan memory akan berpengaruh pada anak usia 2-3 tahun. Karena itu, meskipun anak masih memperlihatkan emosi yang normal tetapi kemampuan berbicara dan berbahasanya sudah mulai terganggu. Ini yang membuat orang tua si anak menjadi khawatir. Salah satu sebab timbulnya autisme reaktif : Trauma yang menyebabkan kecemasan anak. Setelah beberapa waktu yang lama akan menyisakan kelainan, antara lain, tidak bisa membaca (dyslexia), tidak bisa bicara (aphasia), serta berbagai masalah yang menghancurkan si anak yang menjelma dalam bentuk autisme. Kadangkadang trauma yang mencemaskan si anak menimbulkan ketakutan, atau gejala sensoris lain yang terlihat sebagai autisme persepsi.

3. Autisme yang Timbul Kemudian Autisme jenis ini terjadi setelah anak agak besar, dikarenakan kelainan jaringan otak yang terjadi setelah anak lahir. Hal ini akan mempersulit memberikan pelatihan dan pendidikan untuk mengubah perilakunya yang sudah melekat, ditambah beberapa pengalaman baru dari hasil interaksi dengan lingkungannya. Untuk itu mendiagnosa dan intervensi awal pada anak autis kelompok ini, merupakan langkah yang harus segera dilakukan dalam rangka mengembangkan potensinya. IX. PEMERIKSAAN PENUNJANG X. PENATALAKSANAAN ASUHAN KEPERAWATAN TEORI I. PENGKAJIAN 1. Biodata Klien Meliputi nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, alamat, pekerjaan, agama, suku bangsa, tanggal dan jam MRS, nomor register dan diagnose medis. 2. Riwayat Kesehatan a. Riwayat kesehatan sekarang b. Riwayat kesehatan dahulu c. Riwayat kesehatan keluarga 3. Riwayat Psikologis Meliputi koping keluarga dalam menghadapi masalah 4. Riwayat Tumbuh Kembang a. Bayi Baru Lahir abnormal b. Kemampuan motorik halus, motorik kasar, kognitif dan tumbuh kembang pernah mengalami trauma rasa sakit. c. Sakit pada saat kehamilan mengalami infeksi intrapartal d. Sakit pada saat kehamilan tidak keluar mekonium 5. Riwayat Sosial a. Hubungan sosial di luar lingkungan internal b. Hubungan internal antara anggota keluarga

Pengkajian data fokus pada anak dengan gangguan perkembangan pervasive menurut Isaac, A (2005) dan Townsend, M.C (1998) antara lain: a. Tidak suka dipegang b. Rutinitas yang berulang c. Tangan digerak-gerakkan dan kepala diangguk-anggukan d. Terpaku pada benda mati e. Sulit berbahasa dan berbicara f. 50% diantaranya mengalami retardasi mental g. Ketidakmampuan untuk memisahkan kebutuhan fisiologis dan emosi diri sendiri dengan orang lain h. Tingkat ansietas yang bertambah akibat dari kontak dengan dengan orang lain i. Ketidakmampuan untuk membedakan batas-batas tubuh diri sendiri dengan orang lain j. Mengulangi kata-kata yang dia dengar dari yang diucapkan orang lain atau gerakkan-gerakkan mimik orang lain. 2.2.2. Diagnosa Keperawatan Diagnosa autis dapat ditentukan dengan cara : Tidak ada tes laboratorium atau fisik yang memastikan secara pasti diagnosa Autisme Sebaiknya ada Tim Diagnostik yang terdiri dari Neurolog, Ahli perkembangan anak, Juru terpai perkataan / bahasa dan Konsultan pendidikan istemewa. Tim ini memakai wawancara, observasi dan daftar ciri khas yang dikembangkan untuk membuat diagnosa autis. Dari kesimpulan diatas maka kami mengambil beberapa contoh diagnosa yang telah dilakukan sebelumnya, yaitu : a. Perubahan pertumbuhan dan perkembangan dengan kerusakan fungsi kognitif. b. Perubahan proses keluarga berhubungan dengan mempunyai anak yang menderita retardasi mental. c. Resiko tinggi cedera (fisik) berhubungan dengan faktor usia orang tua II. DIAGNOSA KEPERAWATAN III. INTERVENSI KEPERAWATAN

IV. IMPLEMENTASI KEPERAWATAN V. EVALUASI