Anda di halaman 1dari 62

Panduan Penilaian AMDAL atau UKL/UPL untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

Disusun Oleh: Asisten Deputi Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan Deputi MENLH Bidang Tata Lingkungan Kementerian Negara Lingkungan Hidup 2007

Panduan Penilaian AMDAL atau UKL/UPL untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

Disusun Oleh: Asisten Deputi Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan Deputi MENLH Bidang Tata Lingkungan Kementerian Negara Lingkungan Hidup 2007

PENGARAH Hermien Roosita Plh. Deputi Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan EDITOR Sri Wahyuni Herly Kabid Pengembangan Asdep Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan Ary Sudijanto Kabid Penyelenggaraan Asdep Urusan Pengkajian Dampak Lingkungan TIM PENYUSUN Farid Mohammad Amanda Widyadwiana Rachma Venita Wahyu Puspita Sari Sena Pradipta Jan Weber Idris Maxdoni Kamil

Puji dan Syukur ke hadirat Allah Swt atas limpahan rahmat dan karunia-Nya, sehingga buku panduan penilaian AMDAL atau UKL-UPL untuk kegiatan pembangunan pelabuhan ini dapat tersusun dengan bekerjasama dengan GTZ. Buku panduan ini berisi tentang hal-hal yang yang perlu diperhatikan dalam melakukan penilaian dokumen AMDAL atau UKL-UPL kegiatan pembangunan pelabuhan. Penyusunan buku panduan ini ditujukan untuk mempermudah anggota Komisi Penilai AMDAL atau UKL-UPL dalam melakukan proses penilaian. Diharapkan dengan hadirnya buku panduan ini, proses penilaian dokumen AMDAL atau UKLUPL kegiatan pembangunan pelabuhan menjadi lebih mudah dan terarah, sehingga kualitas dokumen AMDAL menjadi lebih baik. Masukan dan saran guna penyempurnaan buku panduan ini sangat diharapkan demi terwujudnya pembangunan pelabuhan yang benar-benar memperhatikan aspek lingkungan melalui dokumen AMDAL atau UKL-UPL yang baik.

APRESIASI
Ucapan terima kasih disampaikan kepada pihak-pihak yang telah membantu penerbitan buku ini, khususnya kepada Deutsche Gesellschaft fr Technische Zusammenarbeit (GTZ), Dr. Subandono Diposaptono, MSc., Dr. Andojo Wurjanto, Dr. Agung Suryanto, Rio Irawan (DepHub), Weka Mahardi (Staf DKP), Harni Sulistyowati, Widhi Handoyo, Esther Simon, Endah Sri Sudewi, Muhammad Askary, Estamina Silalahi, Rachma Venita, Mawan Wicaksono, Tarmidi, Tanuwijaya, Pemi Suthiathirtarani, Istiqomah, Ira Haryani, Ahmad Djunaedi, Darno, Sopiyan, Khamim Huda, Suryatini Verias, dan seluruh pihak yang turut membantu terselesaikannya buku panduan ini.

Jakarta, November 2007 Plh. Deputi Menteri Negara Lingkungan Hidup Bidang Tata Lingkungan Ir. Hermien Roosita, MM

Cetakan Pertama 2007


Disclaimer

PENERBIT
ASISTEN DEPUTI URUSAN PENGKAJIAN DAMPAK LINGKUNGAN DEPUTI MENLH BIDANG TATA LINGKUNGAN KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP Gedung A Lantai 6 Otorita Batam Jl. DI. Panjaitan Kav. 24, Kebon Nanas, Jakarta Timur Telp/Faks: 021 85904925/021 85906168 Email: amdal@menlh.go.id Website: www.menlh.go.id

Panduan ini adalah pedoman lepas dalam penilaian AMDAL atau UKL dan UPL kegiatan pembangunan pelabuhan. Dampak yang potensial terjadi pada suatu rencana kegiatan sangat bergantung pada rencana kegiatan serta situasi, kondisi ekosistem, ekonomi, kesehatan masyarakat, dan sosial budaya setempat.

KATA PENGANTAR .................................................................................................................. PENDAHULUAN....................................................................................................................... DESKRIPSI KEGIATAN............................................................................................................ 1. Identitas Pemrakarsa ...................................................................................................... 2. Pelaksanaan Proyek......................................................................................................... 3. Lokasi Kegiatan ............................................................................................................... 4. Deskripsi Perencanaan Pelabuhan ................................................................................... 5. Deskripsi Dermaga........................................................................................................... 6. Deskripsi Alur Pelayaran .................................................................................................. 7. Deskripsi Terminal Beserta Fasilitasnya........................................................................... 8. Deskripsi Pemecah/Penahan Gelombang (break water) .................................................. 9. Deskripsi Kolam Pelabuhan.............................................................................................. 10. Deskripsi kegiatan pengerukan........................................................................................ 11. Deskripsi fasilitas pengolahan limbah (reception facilitites)............................................ 12. Deskrisi sistem tanggap darurat ...................................................................................... KOMPONEN LINGKUNGAN YANG DIPERHATIKAN ................................................................... 1. Komponen Tata Ruang ..................................................................................................... A. Kebijakan Tata Ruang ................................................................................................... B. Penggunaan Lahan ....................................................................................................... C. Transportasi................................................................................................................. D. Kegiatan lain di sekitar .................................................................................................. 2. Komponen Fisik ............................................................................................................... A. Fisiografi ..................................................................................................................... B. Iklim ........................................................................................................................... C. Kualitas Udara dan Kebisingan ....................................................................................... D. Hidrooceanografi .......................................................................................................... E. Kualitas Air Laut dan Sedimen Laut................................................................................. F. Kualitas air permukaan dan air tanah .............................................................................. G. Geologi........................................................................................................................ H. Geohidrologi ................................................................................................................ 3. Komponen Biologi ............................................................................................................ A. Biota terestrial ............................................................................................................. B. Biota Akuatik ............................................................................................................... 4. Komponen Sosial, Ekonomi, dan Budaya.......................................................................... POTENSI DAMPAK YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN UNTUK DIKAJI ............................... 1. Perubahan Fungsi dan Tata Guna Lahan .......................................................................... 2. Penurunan Kualitas Udara dan Peningkatan Kebisingan .................................................. 3. Penurunan Kualitas Air Laut dan Kualitas Air Permukaan ................................................ 4. Perubahan Pola Arus Laut, gelombang, sedimentasi, dan garis pantai ............................ 5. Gangguan terhadap biota perairan .................................................................................. RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN ......................................................................... 1. Perubahan Fungsi dan Tata Guna Lahan .......................................................................... 2. Penurunan Kualitas Udara dan Peningkatan Kebisingan .................................................. 3. Penurunan Kualitas Air Laut dan Kualitas Air Permukaan ................................................ 4. Perubahan Pola Arus Laut, Gelombang, Sedimentasi, dan Garis Pantai ........................... 5. Gangguan terhadap biota perairan .................................................................................. PENUTUP ................................................................................................................................ LAMPIRAN Daftar Proses Penyusunan AMDAL dan UKL/UPL Kriteria Standar Evaluasi

1 2 2 2 2 2 3 4 4 4 5 5 5 6 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 8 8 8 8 8 8 8 8 9 9 9 9 10 10 11 11 11 11 12 13 14

LEMBAR INI SENGAJA DIKOSONGKAN

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

Pelabuhan adalah sebuah fasilitas di tepi laut atau pantai, sungai, atau danau untuk menerima kapal dan memindahkan barang kargo maupun penumpang ke dalamnya. Pelabuhan biasanya memiliki alat-alat yang dirancang khusus untuk memuat dan membongkar muatan dari kapal-kapal yang berlabuh, fasilitas crane dan gudang berpendingin, serta beberapa fasilitas penunjang lainnya. Sebagai negara kepulauan yang memiliki garis pantai terpanjang sedunia, rata-rata hanya memiliki 1 pelabuhan tiap 4.500 km. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan pembangunan pelabuhan memiliki potensi yang besar di waktu yang akan datang. Secara umum, pelabuhan di Indonesia dibagi menjadi 2, yaitu pelabuhan untuk kepentingan transportasi dimana instansi pembina adalah Departemen Perhubungan, beserta jajarannya, serta pelabuhan untuk kepentingan sektor perikanan, dimana instansi pembinanya adalah Departemen Kelautan dan Perikanan. Sesuai dengan jenis pelayanannya, kegiatan pelabuhan terbagi menjadi pelabuhan umum, pelabuhan khusus, dan pelabuhan penyeberangan, dimana pada setiap jenis tersebut terbagi menjadi beberapa fungsi antara lain sebagai pelabuhan internasional, nasional, regional, dan lokal. Pelabuhan perikanan adalah Pelabuhan perikanan adalah pusat kegiatan sistem bisnis perikanan. Pelabuhan tersebut digunakan sebagai tempat bersandar bagi kapal-kapal perikanan, dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang perikanan lainnya. Pelabuhan perikanan dikelompokan menjadi 4 (empat), yaitu Pangkalan Pendaratan Ikan, Pelabuhan Perikanan Pantai, Pelabuhan Perikanan Nusantara, Pelabuhan Perikanan Samudera. Pada dasarnya, dampak lingkungan yang ditimbulkan dari setiap kegiatan

pembangunan dan operasional pelabuhan baik pelabuhan transportasi maupun pelabuhan perikanan memiliki kesamaan, karena fasilitas dasar yang dimiliki oleh setiap pelabuhan tersebut sama, yang membedakan hanya fungsinya, sehingga terdapat beberapa fasilitas spesifik pada masing-masing jenis pelabuhan. Fasilitas dasar yang dimiliki oleh setiap pelabuhan adalah demaga, break water, kolam pelabuhan, alur pelayaran, reception facilities, terminal dan fasilitas penunjangnya, serta fasilitas khusus lainnya. Mengingat berbagai potensi dampak lingkungan yang timbul dari kegiatan ini, maka sebagai upaya dalam melakukan pengendalian dampak lingkungan, baik pada saat pra konstruksi (tahap perencanaan kegiatan), konstruksi, dan operasi kegiatan pembangunan pelabuhan tersebut, diperlukan perencanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang dapat dipertanggungjawabkan dalam suatu dokumen pengelolaan lingkungan (dokumen AMDAL maupun UKL/UPL). Keterkaitan antar pelabuhan dengan kegiatan disekitarnya merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam perencanaan tata ruang wilayah, sehingga dalam pelaksanaanya harus selalu mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah baik Nasional, Provinsi, maupun Kabupaten/Kota. Sebagai salah satu acuan dalam melakukan penyusunan dokumen pengelolaan lingkungan maupun dalam melakukan penilaian, Kementerian Negara Lingkungan Hidup menerbitkan Pedoman Penilaian AMDAL atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan. Diharapkan, pedoman ini akan dapat bermanfaat bagi penilai AMDAL sebagai gambaran awal proses pembangunan pelabuhan.

Dalam

setiap

pembangunan

pelabuhan,

Nama

desa,

kecamatan,

kabupaten,

deskripsi kegiatan yang akan dilakukan harus jelas dan harus mencakup antara lain:

provinsi, luas lahan yang akan digunakan harus jelas dan sebaiknya dilengkapi dengan letak geografis (koordinat);

1. IDENTITAS PEMRAKARSA
Terdapat alamat penjelasan pemrakarsa, tentang struktur nama dan

Luas

area

yang

dibutuhkan

mencakup

deskripsi layout proyek; Kesesuaian dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, (sesuai dan dengan RTRW Nasional, harus Kabupaten/Kota),

organisasi, pengelolaan

penanggungjawab proyek dan bagian yang bertanggungjawab lingkungan. terhadap

disertakan Peraturan Daerah yang mengatur tata ruang tersebut;

2. PELAKSANAAN PROYEK
Terdapat penjelasan tentang jadwal waktu pelaksanaan setiap tahapan proyek (prakonstruksi, konstruksi, operasi dan pasca operasi). Berbeda dengan kegiatan ekploitasi seperti kegiatan pertambangan, pelabuhan jangka begitu, sebagai biasanya tak pasca prasarana fisik yang melayani kepentingan masyarakat direncanakan terbatas. umum, untuk waktu kajian

Kondisi ekosistem setempat (rawa, pesisir, DAS, Estuaria, dll). Penjelasan umum tentang lokasi tersebut apakah membutuhkan kegiatan pemadatan atau pengurugan, datar atau berbukit (apakah akan dilakukan kegiatan cut and fill?), kemungkinan dilakukan reklamasi, dan kemungkinan relokasi penduduk. Penjelasan umum tentang kondisi rencana tapak proyek, apakah apakah teluk lokasi atau tersebut semenanjung,

Meskipun

operasi untuk suatu pelabuhan umum justru merupakan tindakan darurat apabila terdapat hal-hal pelabuhan khusus tidak yang bisa mengakibatkan kembali. beroperasi

merupakan pelabuhan alam sejak dahulu. Lokasi pembuangan material keruk

Namun, untuk pelabuhan khusus memiliki waktu operasional yang mengikuti kegiatan utamanya, misalnya pelsus batubara untuk kegiatan pertambangan batubara, sehingga perlu disebutkan kegiatan yang akan dilaksanakan pada pasca operasi.

(dumping area)

4. DESKRIPSI PERENCANAAN PELABUHAN

3. LOKASI KEGIATAN
Terdapat informasi spesifik mengenai lokasi kegiatan termasuk didalamnya:

Sesuai dengan fungsinya, suatu pelabuhan yang sempurna merupakan suatu daerah perlindungan dari daya rusak lingkungan laut yang bersumber utama pada ombak dan

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

arus, sehingga proses muat dan bongkar penumpang melakukan dan barang dapat berjalan dan dengan baik. Kapal dapat berlabuh, berputar muat-bongkar barang pemindahan penumpang tanpa gangguan. Untuk mendukung seluruh fungsi tersebut, pelabuhan yang lengkap memiliki dermaga, pemecah pelabuhan, gelombang alur (breakwater), pelayaran, kolam terminal

darat, atau adalah dan

perpindahan

penumpang dari yang secara

darat ke kapal dan sebaliknya. Dermaga fasilitas pelabuhan harafiah merupakan antarmuka antara darat laut. Ukuran ukuran ke dermaga kapal ditetapkan yang akan Karena berdasarkan bersandar

dermaga

tersebut.

dermaga merupakan fasilitas yang eksklusif ada di pelabuhan dan merupakan bangunan yang paling berpengaruh terhadap maka keselamatan pengguna pelabuhan,

penumpang dan barang, terminal pendaratan ikan, fasilitas pengolahan dan pembuangan limbah sistem (reception tanggap facilities/garbage darurat, serta and sewage treatment and disposal facilities), fasilitas penunjang operasi pelabuhan seperti gudang, fasilitas pemrosesan peti kemas (container), lapangan penumpukan, tempat pelelangan ikan, cold storage untuk hasil perikanan, jaringan drainase, jalan, jaringan listrik, jaringan muattelekomunikasi, jaringan air bersih, jaringan berbagai perlengkapan bongkar (crane tetap, crane bergerak, forklift, sistem conveyor, berbagai jenis loader dan unloader), dan bengkel. Jenis fasilitas yang diperlukan tergantung dari klasifikasi dan peruntukan pelabuhan yang akan dibangun. Dokumen harus menjelaskan rencana jenis pelabuhan merujuk secara rinci kepada ketentuan yang berlaku (Peraturan Pemerintah, Keputusan Menteri Perhubungan, atau Keputusan Menteri Perikanan dan Kelautan). Kepatuhan terhadap ketentuan

deskripsi mengenai dermaga dituntut lebih rinci dibanding fasilitas lainnya. Penjelasan mengenai dermaga pelabuhan harus mencakup hal-hal berikut ini: A. Gambar perlu disertai dengan narasi persepsi

mengenai komponen dermaga yang untuk memberikan visual yang benar, antara lain: Denah dermaga: sejajar atau membentuk sudut terhadap terhadap garis pantai; melekat pada atau terpisah dari garis pantai, tunggal atau majemuk Gambar Tampak (dari) Samping dermaga, yang menunjukkan dengan jelas elevasi dermaga (tinggi), permukaan air, dan dasar perairan; Potongan dermaga; Potongan dermaga; Kelengkapan cair). Catatan untuk penyajian gambar di atas: Gambar disusun yang dalam satu Jarak meter sistem dalam atau dermaga: fender, bollard, memanjang tipikal struktur melintang tipikal struktur

yang berlaku harus ditunjukkan secara rinci sampai kepada jenis dan kapasitas setiap fasilitas untuk menjamin penyelenggaraan kegiatan pelabuhan yang baik.

boks kontrol utilitas (BBM, air bersih, limbah

5. DESKRIPSI DERMAGA
Dermaga merupakan fasilitas utama pada setiap pelabuhan, karena fungsi dermaga adalah tempat sandar kapal. Di dermaga terjadi kegiatan muat barang dari darat ke kapal dan bongkar barang dari kapal ke

koordinat Elevasi

konsisten. dalam

koordinat horisontal dinyatakan dalam meter. dinyatakan milimeter secara konsisten.

Keseluruhan

gambar

di atas

dilengkapi

terminal penumpang. Fasilitas yang ada pada setiap terminal dan berbeda-beda, status tergantung yang dapat dari jenis barang atau penumpang yang akan difasilitasi dibangun. yang pelabuhan harus Dokumen AMDAL

dengan ukuran yang jelas dan konsisten satuannya di setiap obyek yang digambar. Gambar denah dilengkapi dengan skala garis sehingga dapat memberikan persepsi ruang yang benar. Gambar tampak dan potongan dilengkapi dengan elevasi bagian-bagian penting struktur dan elevasi acuan pasang surut (air tinggi, air rendah, rata-rata). B. Dokumen dermaga menggunakan pengguna. perhitungan telah kaidah kekuatan dirancang teknik yang lagi

menjelaskan deskripsi tentang jenis terminal akan dibangun beserta fasilitasfasilitasnya.

dermaga untuk membuktikan bahwa

8. DESKRIPSI PEMECAH/PENAHAN GELOMBANG (BREAK WATER)


Pemecah gelombang (break water) bukan merupakan komponen utama dalam kegiatan pelabuhan, sehingga bangunan ini tidak dimiliki oleh setiap pelabuhan. Bangunan ini

lajim sehingga menjamin keamanan Lebih meyakinkan jika perhitungan mengacu kepada standar perencanaan yang berlaku.

6. DESKRIPSI ALUR PELAYARAN


Komponen utama pelabuhan selain dermaga adalah tersebut alur pelayaran. dapat Dokumen AMDAL alur harus menunjukkan

hanya dibangun apabila diperlukan. Untuk pelabuhan-pelabuhan suatu teluk, yang tidak berada pada biasanya memerlukan

pemecah gelombang. Secara fungsi, pemecah gelombang merupakan pelindung utama bagi pelabuhan buatan. Fungsi dasar dari pemecah gelombang gelombang berlabuh bongkar adalah laut memperkecil kapal dan tinggi dapat dan sehingga tenang barang. pemecah ketelitian pemecah

pelayaran kapal-kapal yang akan bersandar di dermaga tersebut. Selain itu, kondisi alur pelayaran pelayaran (eksisting), harus dijelaskan, telah secara apakah dari alami, alur dulu atau tersebut ada

dengan muat

melakukan gelombang Apabila perlu

terbentuk

Penentuan khusus. gelombang,

harus membangun alur pelayaran baru.

perancangan memerlukan

7. DESKRIPSI TERMINAL BESERTA FASILITASNYA


Terminal sistem fasilitas Suatu memiliki adalah titik pertemuan laut Terminal yang dapat jenis dan antara sistem

pelabuhan tersebut menyatakan bahwa akan membangun disampaikan beberapa hal sebagai berikut:

transportasi darat. antarmuka pelabuhan, beberapa

Denah pemecah gelombang tersebut Data-data tentang arah dan kecepatan arus Simulasi arah dan kecepatan arus sebelum dan sesudah pembangunan break water, hal ini akan dapat menunjukkan water Contoh dampak di simulasi pembangunan lingkungan break sekitar. tersebut

transportasi

merupakan

menghubungkan dimungkinkan terminal. Jenis

dermaga dengan sistem transportasi darat.

terminal pelabuhan antara lain (namun tidak terbatas pada daftar ini) terminal barang serba guna, terminal petikemas, terminal barang curah kering, terminal barang curah cair, terminal kendaraan bermotor, dan

breakwater sebagaimana gambar berikut:

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

9. DESKRIPSI KOLAM PELABUHAN


Kolam pelabuhan merupakan perairan tenang di dalam pelabuhan. Lokasi ini berfungsi untuk kebutuhan sandar dan olah gerak kapal. Sedangkan alur pelayaran adalah jalur bagi keluar masuknya kapal ke pelabuhan tersebut. Baik kolam pelabuhan dan alur pelayaran memiliki persyaratan kedalaman tertentu, sehingga pada awal pembangunan, biasanya pelayaran, dilakukan kolam dan pengerukan pelabuhan, dasar untuk alur pemecah membangun

10. DESKRIPSI KEGIATAN PENGERUKAN


Pengerukan dilakukan perairan yang agar cukup dalam untuk kapal dalam Pengerukan kegiatan menambah tidak pelabuhan kedalaman Pada

kandas.

umumnya, perairan yang memiliki kedalaman tidak dapat diperlukan dilakukan pengerukan.

untuk membangun kolam pelabuhan dan atau alur pelayaran. Apabila pelabuhan yang akan dibangun pengerukan, tersebut perlu terdapat diperhatikan kegiatan jenis

perataan

pengerukannya, apakah capital dredging atau maintenance dredging, volume pengerukan, apakah memotong material karang atau batu.

gelombang yang disebut capital dredging. Hal hal yang harus diperhatikan pada deskripsi kolam pelabuhan dan alur pelayaran adalah, kedalaman, luas kolam pelabuhan, lebar alur pelayaran, volume pengerukan, dan teknik pengerukan. mengenai Selain itu perlu penjelasan perairan klasifikasi peruntukan

11. DESKRIPSI FASILITAS PENGOLAHAN LIMBAH (RECEPTION FACILITITES)


Penyediaan fasilitas penampung limbah di pelabuhan pelaksanaan kapal-kapal, merupakan Konvensi aturan ini bagian dari tahun Internasional telah

pelabuhan seperti perairan tempat, alih muat kapal, perairan untuk kapal yang mengangkut bahan/barang intra berbahaya, perairan untuk kegiatan karantina, perairan alur penghubung pelabuhan, perairan pandu, perairan untuk kapal pemerintah. Material keruk yang tidak dapat digunakan untuk pengurugan akan dibuang pada lokasi yang telah ditetapkan (Adpel) oleh Administrator Lokasi Pelabuhan setempat.

1973 tentang pencegahan pencemaran dari dimodifikasi menjadi Protokol 1978 yang terkait dengan MARPOL 1973 jo 1978 (yang selanjutnya disebut MARPOL 73/78). Protokol ini telah diratifikasi oleh pemerintah Indonesia melalui Keputusan Presiden No. 46 Tahun 1986. MARPOL mensyaratkan kepada setiap negara yang termasuk dalam konvensi ini untuk menyediakan pelabuhan jenis dan fasilitas yang ukuran yang penampung memadai fasilitas sandar di di tanpa

pembuangan (lokasi dumping) tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: mempunyai kedalaman lebih dari 20 m bukan laut; bukan merupakan areal penangkapan ikan; pola arus yang ada tidak memungkinkan material tersebuit kembali ke areal keruk atau ke daerah kegiatan masyarakat atau daerah konservasi. wilayah perlindungan/konservasi

menyebabkan penundaan pelayaran. Adapun penampung pelabuhan. tersebut tergantung pada kebutuhan dari kapal-kapal Sesuai dengan Permen LH No. 03 tahun 2007 mempertegas bahwa bukan hanya pelabuhan umum facilities, menjadi yang tetapi target wajib dalam memiliki aturan reception juga tersebut. pelabuhan khusus

dengan jarak kurang atau sama dengan 2 mil

Apabila dimungkinkan, setiap pelabuhan tidak

hanya dapat menampung limbah B3 saja, tetapi dapat pula memiliki fasilitas pengelolaan limbah B3.

sebaiknya penanggulangan diperhatikan.

penyediaan tumpahan Peralatan

peralatan minyak perlu untuk

minimum

tumpahan minyak adalah oil boom, skimmer,

12. DESKRISI SISTEM TANGGAP DARURAT


Pelabuhan memiliki potensi kecelakaan yang diakibatkan oleh semakin padat lalulintas kapal. bakar Secara minyak umum, ke bahaya Untuk yang itu, ditimbulkan adalah adanya tumpahan bahan perairan.

dispersant pump dan sprayer, sorbent, dan floating storage tank. Penentuan kebutuhan minimum oil boom dan jenisnya disesuaikan dengan kondisi perairan dan lokasi pelabuhan.

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

1. KOMPONEN TATA RUANG


A. Kebijakan Tata Ruang kegiatan harus harus tata sesuai ruang dengan wilayah Tata tidak

badan air serta daerah-daerah relevan lain yang akan terkena dampak, inventarisasi daerah terlindungi, dan garis pantai. Perlu diperhatikan pula potensi terjadinya perubahan fungsi lahan, dan sedimentasi

Lokasi

peruntukan setempat, Ruang

rencana

dilampirkan atau Kota

Perda (jika

terutama daya dukung tanah dan kestabilan tanah terhadap bangunan. Perhatikan lebih lanjut komponen lingkungan spesifik yang berkaitan, apabila tapak kegiatan pelabuhan yang direncanakan memerlukan lahan hasil reklamasi. Terkait dengan perubahan garis pantai, untuk dapat membedakan perubahan garis pantai akibat terganggunya transpor sejajar garis pantai atau akibat hantaman gelombang langsung (abrasi), perlu diperhatikan dan dimasukkan dalam rona awal tentang karakter historis garis pantai: apakah pantai secara historis telah adanya mengalami abrasi SEBELUM

Kabupaten

tersedia gunakan Perda Tata Ruang Provinsi) serta peta. Akan lebih baik apabila disertakan overlay antara lokasi kegiatan dengan peta tata ruang setempat. Perhatikan pula, apakah lokasi tersebut termasuk daerah Marine Protected Area (kawasan lindung laut). B. Penggunaan Lahan

Meliputi luas penggunaan lahan, status lahan, produktivitas lahan dan peruntukan perairan. C. Transportasi sistem prasarana transportasi regional lokal dan dan

Meliputi lokal,

bangunan pelabuhan. Rekaman data seperti ini dapat membantu dari masalah menghindarkan sosial dengan Pemrakarsa

transportasi

regional dan pola pergerakan penduduk. D. Kegiatan lain di Sekitar diperhatikan keberadaan

masyarakat sekitar. B. Iklim

Perlu

permukiman/perkampungan penduduk lokal, daerah wisata, situs bersejarah, kawasan budidaya perairan, fishing ground, kawasan lindung (terumbu karang, mangrove dan padang lamun)

Diperlukan pula data iklim setempat yang mencakup curah hujan rata-rata, maksimum dan minimum; jumlah bulan hujan, bulan kering; minimum; suhu rata-rata, udara maksimum, rata-rata, tekanan

maksimum dan minimum; kelembaban ratarata, maksimum dan minimum; penyinaran matahari, arah dan kecepatan angin. C. Kualitas Udara dan Kebisingan

2. KOMPONEN FISIK
A. Fisiografi

Yaitu kondisi topografi setempat, kemiringan lahan, perhatikan lokasi kegiatan, badan-

Kualitas udara dan kebisingan.

D.

Hidrooceanografi

H.

Geohidrologi

Mencakup batimetri, karakteristik air laut (sedimen, salinitas dan suhu), pola arus, kecepatan arus, pola gelombang, pola pasang surut, dan morfologi pantai. Berikut ini contoh gambar hasil pengukuran arus laut. Tampak pada gambar tersebut, arus dominan ke arah barat laut tenggara. Pengukuran tersebut hendaknya dilakukan minimal 3 x 24 jam untuk mendapatkan hasil yang akurat. E. Kualitas Air Laut dan Sedimen Laut

Meliputi aliran air tanah, air larian dan potensi erosi.

3. KOMPONEN BIOLOGI
A. Biota terestrial

Biota darat (apakah terdapat vegetasi dan satwa endemik daratan termasuk keragaman dan kerapatannya) B. Biota Akuatik

Biota laut (apakah terdapat vegetasi dan satwa endemik daratan termasuk keragaman dan kerapatannya, khususnya plankton, nekton, terumbu karang, mangrove, padang lamun, dan lainnya).

Mencakup seluruh parameter kualitas air laut sesuai dengan KepMENLH no. 51 Tahun 2004. Parameter yang diamati meliputi aspek fisik, kimia dan aspek biologi yang terdapat di perairan tapak proyek. Untuk kualitas sedimen, dapat mengacu pada sesuai dengan London Convention Tahun 1972 F. Kualitas air permukaan dan air tanah air (air permukaan, air tanah)

4. KOMPONEN SOSIAL, EKONOMI, DAN BUDAYA


Meliputi tingkat pendapatan masyarakat

Kualitas

lokal, jenis mata pencaharian dan demografi penduduk (jumlah dan komposisi penduduk), kesehatan masyarakat, nilai dan norma budaya masyarakat lokal.

berikut pemanfaatan dan ketersediaannya. G. Geologi

Meliputi struktur tanah, bearing capacity, kondisi geologi, kegempaan, potensi tsunami, patahan, sesar.

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

1. PERUBAHAN FUNGSI DAN TATA GUNA LAHAN


Kawasan pesisir dapat berupa kawasan lahan basah berhutan mangrove, pantai berpasir, atau pantai berbatu. Adanya pembangunan pelabuhan di kawasan tersebut, akan terjadi perubahan tersebut bentang fungsi yang alam. dan tata guna lahan mengakibatkan Pada awalnya, perubahan kawasan

2. PENURUNAN KUALITAS UDARA DAN PENINGKATAN KEBISINGAN


Penurunan kualitas udara dapat disebabkan oleh peningkatan di debu akibat kegiatan konstruksi dan kegiatan operasional loadingoffloading kebisingan pelabuhan. kegiatan Peningkatan pelabuhan pada

terutama berasal dari kegiatan konstruksi (seperti mobilisasi alat berat, pengangkutan material, pemancangan dan pembangunan terminal) dan loading-offloading di pelabuhan

tersebut berfungsi sebagai cathment area baik untuk air hujan maupun air pasang, namun setelah ada proses pembangunan pelabuhan, pada tahap seperti kegiatan serta pembukaan pemadatan lahan, pemotongan dan pengurugan tanah konstruksi, tanah, akan mengubah fungsi lahan tersebut. Air hujan tidak dapat meresap ke dalam tanah, sehingga akan meningkatkan volume air limpasan (run off) dan meningkatkan terjadinya potensi genangan dan mengubah pola genangan. Dampak-dampak turunan dari perubahan

3. PENURUNAN KUALITAS AIR LAUT DAN KUALITAS AIR PERMUKAAN


Penurunan kualitas air laut ditandai dengan adanya kualitas peningkatan air Kegiatan pelabuhan kekeruhan konstruksi akan dan pada peningkatan pencemaran air laut. Penurunan pembangunan berpotensi

menimbulkan dampak penurunan kualitas air laut terutama pada tahap Pengerukan (capital dredging) dan pembuangan material keruk. Kegiatan operasional akan mempengaruhi

fungsi dan tata guna lahan adalah terjadinya perubahan mata pencaharian dan pendapatan penduduk, dan persepsi terhadap kepadatan peningkatan negatif aktivitas kesempatan keresahan kerja dan berusaha, timbulnya

kualitas air laut dan kualitas air permukaan (jika pembangunan pelabuhan terletak di sekitar sungai) dengan adanya peningkatan pencemaran terutama yang dihasilkan dari discharge kimia air limbah digunakan domestik untuk dan non domestik (air balast, tank cleaning dan bahan yang perawatan

masyarakat, nelayan,

gangguan peningkatan serta

lalulintas

pelayaran,

bangkitan lalulintas darat.

kapal), kapal.

kegiatan

operasional

loading-

offloading di pelabuhan serta korosi pada

5. GANGGUAN TERHADAP BIOTA PERAIRAN


Kegiatan pembangunan Pelabuhan akan

4. PERUBAHAN POLA ARUS LAUT, GELOMBANG, SEDIMENTASI, DAN GARIS PANTAI


Kegiatan pembangunan pelabuhan beserta fasilitasnya akan mempengaruhi terjadinya perubahan gelombang perubahan batimetri, dan pola pola arus laut dan secara simultan yang dapat

memberikan dampak yang sangat penting terhadap biota perairan yang berada disekitar wilayah lahan, pelabuhan. pemancangan Kegiatan tiang fisik pembukaan dan fasilitas pondasi,

pembangunan

struktur

pelabuhan dapat mengganggu biota yang ada di wetland/lahan basah seperti mangrove, bangsa krustase, larva-larva ikan, dan biota perairan lainnya seperti terumbu karang dan padang lamun. Gangguan terjadi terhadap biota perairan maupun dapat tidak

mengakibatkan dampak turunan yaitu adanya sedimentasi mengakibatkan abrasi dan akresi (perubahan garis pantai). Jika bagian struktur pelabuhan menonjol ke arah laut, maka mungkin terjadi erosi pada garis pantai di sekitarnya akibat transpor sediment sejajar pantai yang terganggu. Dampak ini merupakan isu yang paling penting dalam setiap pembangunan di wilayah pesisir, sehingga dalam rencana pengelolaan dan rencana pemantauan harus dilakukan secara berkesinambungan.

secara

langsung

langsung. Secara langsung disebabkan oleh kegiatan pengerukan dan dan pembangunan, sedangkan secara tidak langsung merupakan dampak lanjutan dari penurunan kualitas air laut akibat operasionalnya pelabuhan.

10

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

1. PERUBAHAN FUNGSI DAN TATA GUNA LAHAN


Rencana Pengelolaan Membuat desain kegiatan yang sesuai dengan tata guna lahan eksisting. Rencana Pemantauan Pemantauan tata guna lahan secara berkala untuk memastikan tidak ada perubahan tata guna lahan.

pembangunan perumahan;

kegiatan

perumahan

serta

dapat mengurangi kadar polutan di kawasan

Melakukan penyiraman tanah atau jalan secara teratur. Memasang alat peredam suara pada mesinmesin dan kendaraan; Operasional siang hari. Rencana Pemantauan penggunaan alat-alat berat

yang menimbulkan kebisingan dilakukan pada

2. PENURUNAN KUALITAS UDARA DAN PENINGKATAN KEBISINGAN


Rencana Pengelolaan Metode kualitas adalah: Pemeliharaan mesin peralatan mobilisasi alat dan bahan sehingga tidak mengeluarkan emisi yang melebihi persyaratan; Menghindari terjadinya ceceran tanah pengelolaan udara dampak penurunan kadar debu)

Metode

pemantauan

yaitu

dengan

cara

pengambilan sampel dan analisa laboratorium yang dilakukan secara berkala.

(peningkatan

3. PENURUNAN KUALITAS AIR LAUT DAN KUALITAS AIR PERMUKAAN


Rencana Pengelolaan Untuk mencegah peningkatan kekeruhan,

perlu diperhatikan agar menyusun rancang bangun konstruksi untuk sedapat mungkin meminimalkan kegiatan pengerukan. Cara yang dapat digunakan antara lain: Menggunakan berkapasitas gangguan pengangkutan pada alat lokasi materia pengeruk dari lalu yang lintas dan

galian dan bahan bangunan dengan menutup truk pengangkut dengan kanvas atau bahan sejenis; Membangun ruang terbuka hijau, serta melakukan pemeliharaan terhadap ruang terbuka hijau tersebut karena dapat berfungsi sebagai buffer zone dengan daerah disekitar

besar

sehingga

memperkecil keruk

pembuangan yang berulang;

11

Menggunakan penyebaran penutup sementara,

peralatan seperti bucket), pump

pencegah bucket tanggul untuk

melindungi dan pembertahankan garis pantai dari serangan gelombang dan menahan tanah dibelakang tembok laut tersebut. laut Dalam harus sel merencanakan memperhatikan (coastal cell). tembok pendekatan

kekeruhan pneymatic

(environmental

pengerukan pada endapan halus, dll. Rencana Pemantauan Metode pemantauan yaitu dengan cara

sedmen

Pembangunan groin Groin merupakan bangunan tegak lurus pantaui sejajar Bangunan angkutan untuk pantai ini sedimen mengamankan (longshore berfungsi sejajar pantai dari gangguan kesetimbangan angkutan sedimen

pengambilan sampel dan analisa laboratorium yang dilakukan secara berkala.

4. PERUBAHAN POLA ARUS LAUT, GELOMBANG, SEDIMENTASI, DAN GARIS PANTAI


Rencana Pengelolaan Permasalahan abrasi pantai dikarenakan oleh berkurangnya pasokan sedimen, baik dari sungai maupun dari laut karena adanya struktur bangunan di pantai seperti dermaga, jetty, dan reklamas, dan pembuatan alur pelayaran. Untuk menanggulangi abrasi pantai tersebut maka perlu dilakukan upayaupaya perlindungan pantai dengan membuat struktur pelindung pantai (hard structure), antara lain dengan tembok laut (sea wall), revetment, dan/atau terumbu detached membuat karang breakwater, perlindungan buatan, groin pantai

transport). laju dan pantai

menahan

biasanya berua serangkaian struktur krib. Groin dapat dibuat pendek (lebih pendek dari lokasi gelombang zona pecah) atau panjang pecah). (melampaui rencah batu, gelombang pada

Puncaknya dapat dibuat lebih tinggi maupun tergantung bronjong, keperluannya. pile beton Sebagai bahan groin dapat dipakai tumpukan kayu, sheet maupun baja. Dalam merencanakan groin harus memperhatikan pendekatan kesatuan sedimen sel (coastal cell). Pembangunan pemecah gelombang sejajar pantai Pemecah memiliki garis pantai. gelombang yang sejajar berupa pantai bangunan garis untuk yang

dengan pendekatan soft structure (mangrove, peremajaan pantai/beach nourisment, sand by passing dll). Perlu diperhatikan, bahwa pembangunan tersebut harus melihat kondisi garis pantai dalam satu sel, karena apabila tidak, maka akan dapat menimbulkan pemasalah abrasi baru di tempat lain. Upaya pelindungan pantai tersebut antara lain: Pembangunan tembok laut (sea wall) dan revetment Tembok laut da revetment adalah stuktur yang dibangun pada garis pantai sebagai pembatas antara daratan di satu sisi dan perairan di sisi lain. Fungsi struktur ini adalah

struktur dan

yang ditempatkan pada jarak tertertentu dari pantai dibangun ini sejajar Bangunan energi pantai. dimaksudkan gelombang Daerah sehingga akan

menahan menghempas daerah sedimen

dibelakang angkutan terhenti di

bangunan ini akan lebih tenang daripada sekitarnya, sejajar pantai

belakangnya. Karena menimbulkan pantai, maka pembangunan dampak perlu akresi adanya breakwater dan abrasi pengelolaan

lingkungan dengan membuat pengaman baik berupa hard structure maupun soft bstructure di tempat terjadinya abrasi pantai. Disamping

12

Panduan Penilaian AMDAL Atau UKL/UPL Untuk Kegiatan Pembangunan Pelabuhan

itu dalam membuat pengaman pantai juga harus mempertimbangkan sedimen sel (coastal cell). Rencana Pemantauan Pemantauan terhadap kemudian dilakukan secara pantai periodik dengan atau

dengan penurunan kualitas air laut, sehingga apabila pengelolaan kualitas air laut telah dilakukan dengan baik, maka akan dapat memimalkan gangguan terhadap biota perairan. Selain itu, dapat juga dilakukan upaya penanaman kembali jenis-jenis biota yang terkena dampak atau hilang, dengan cara penanaman lokal/asli terumbu konservasi kembali atau karang. terhadap jenis-jenis melakukan Memberikan pekerjamangrove transplatasi pelatihan

perubahan digunakan

garis

membuat patok awal sebagai titik ikat yang sebagai dasar acuan dari perubahan garis pantai.

5. GANGGUAN TERHADAP BIOTA PERAIRAN


Rencana Pengelolaan Gangguan memerlukan yang terkena terhadap rencana dampak. biota perairan yang

pekerja konstruksi dan pelaksanana operator pelabuhan akan dapat lebih meningkatkan kesadaran terhadap pengelolaan lingkungan. Rencana Pemantauan

pengelolaan Pada

Metode

pemantauan

yaitu

dengan

cara

spesifik, tergantung dari jenis biota perairan umumnya, pelaksanaan kegiatan konstruksi dan operasi secara terarah dapat meminimalkan dampak terhadap biota perairan. Gangguan terhadap biota perairan ini sangat erat hubungannya

pengambilan sampel dan analisa laboratorium yang dilakukan secara berkala.

13

Buku panduan ini adalah alat bantu penilaian dokumen AMDAL atau UKL-UPL yang bersifat umum dan cukup fleksibel terhadap terhadap hal-hal kemungkinan perubahan

kondisi

setempat,

sehingga

diharapkan

penilai dapat memperhatikan pula kondisi lokal dalam melakukan penilaian. Semoga buku panduan ini dapat memberikan manfaat untuk terwujudnya pembangunan khususnya yang pada berwawasan lingkungan,

yang perlu diperhatikan akibat perbedaan kondisi di lapangan.

pembangunan pelabuhan. Kegiatan pembangunan pelabuhan memiliki beberapa aspek yang sangat tergantung pada

14

Lampiran Daftar Proses Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup (AMDAL, UKL/UPL)

DAFTAR PROSES PENYUSUNAN DOKUMEN LINGKUNGAN HIDUP (AMDAL, UKL/UPL)

Jenis Proyek: PELABUHAN KONSTRUKSI DAN OPERASIONAL

DAFTAR PROSES
Jenis Proyek:

PELABUHAN LAUT
REHABILITASI DAN PENGEMBANGAN
0.1 Permohonan: [ ] AMDAL [ ] UKL/UPL [ ] Pemantauan/Inspeksi 0.2 Nama Proyek: ____________________________________________

__________________________________________________________ 0.3 Lokasi: ___________________________________________________ __________________________________________________________ 0.4 0.5 0.5 Surat Permohonan Diterima Oleh: _______________________________ Tanggal :__________________________________________ Date: ______________________ DOKUMEN TERLAMPIR / DOKUMEN YANG AKAN DILAMPIRKAN 0.6 Dokumen Resmi (Pembenaran, pemberitahuan, kesepakatan) ______________________________________________________

0.7

Dokumen Korespondensi/Komunikasi (Catatan, anotasi, rekomendasi) ______________________________________________________

0.8

Lampiran Penelitian Lain (Studi - studi tambahan, penilaian, prognosa, d.s.b., sesuai dengan Kerangka Acuan mengenai AMDAL) ______________________________________________________

BAGIAN 1: INFORMASI YANG DIPERLUKAN Catatan: Bagian ini menyatakan informasi yang harus diserahkan oleh pemrakarsa proyek sebagai lampiran pada Daftar Proses, tanpa lampiran ini pengajuan tidak akan diterima. Lampiran 1.1 Peta Topografi, Memperlihatkan lokasi proyek dan significant landmarks, badanbadan air serta daerah-daerah relevan lain yang akan mengalami dampak yang penting dalam evaluasi proyek. skala 1:50,000 skala 1:10,000 1.2 Peta lokasi (skala 1:200 sampai 1:2000) menunjukan komponen proyek tunggal (dermaga, fasilitas darat, konstruksi di pinggir badan air, pemeliharaan daerah kegiatan, jalan akses, dsb) dan juga ukuran / luasnya. 1.3 Inventarisasi daerah-daerah lindung dan daerah banjir di lokasi proyek dan sekitarnya. pada kedua sisi dalam jarak 1 km pada kedua sisi dalam jarak 5 km 1.4 Sertifikat zona. 1.5 Catatan konsep sebagai diserahkan kepada BRR. 1.6 Grafik yang menunjukan arus proses kegiatan 1.7 Perkiraan jadwal konstruksi. 1.8 Lain-lain (uraikan) Catatan

BAGIAN 2: INFORMASI UMUM 2.1 2.2 Nama Projek: ____________________________________________________ Lokasi Projek Jalan: ___________________________________________________________ Desa: ___________________________________________________________ Kecamatan: ______________________________________________________ Kapubaten/kota: __________________________________________________ Koordinat Geografis (Ditentukan dgn GPS): _____________________________ Pemrakarsa ____________________________________________________ Petugas Penghubung: _____________________________________________ Alamat: ____________________________________________________ Tlp/Fax #: ______________________________________ Hp #: ______________________________________ E-mail: ______________________________________ Kepemilikan Proyek Jenis Kepemilikan: [ ] Kepemilikan Tunggal [ ] Kemitraan atau Kerjasama [ ] Perusahaan [ ] Koperasi [ ] Lain-lain ___________________________________________ Biaya Proyek Total Biaya Projek: ____________________ Cara Pendanaan Proyek: [ ] Dana Sendiri [ ] Pinjaman Bank [ ] Dana Pemerintah [ ] Lain-lain _______________________ Kontraktor ___________________________________________ Petugas Penghubung: ___________________________________ Alamat: ___________________________________________ Tlp/Fax #: _____________________________________________ Hp #: ________________________________________________ E-mail: _______________________________________________ Pihak-pihak Terkait Kelompok masyarakat yang berpotensi mengalami dampak proyek. ______________________________________________________ Informasi Umum Pemberian informasi pada masyarakat dilakukan [ ] Ya Dimana? ___________________________________________ Kapan? ___________________________________________ Oleh siapa? Nama: _____________________________________ Tlp.-no: ____________________________________ [ ] Tidak Tanggapan masyarakat/pemangku kepentingan yang perlu diserahkan sampai dengan tanggal pertemuan Komisi AMDAL guna menentukan KA-ANDAL Tanggal: ___________________________________________

2.3

2.4

2.5

2.6

2.7

2.8

BAGIAN 3: DESKRIPSI PROJEK 3.1 Deskripsi Proyek / Tujuan a.) Presentasi dari tujuan dan latar belakang proyek (alasan dari pengajuan proyek) b.) Presentasi dari dibutuhkannya proyek ini dalam tingkat nasional, daerah dan lokal. __________________________________________________________________ Kapasitas / Skala 2 Luas yang tercakup dalam proyek : ____________ ha / m Kapasitas Penumpang: _______ per hari; _______ per tahun (maksimum) Kapasitas of muatan: ________ per hari; ________ per tahun (maksimum) Kapasitas of kapal: _______ per hari; ______ per tahun (maksimum) Fasilitas Proyek Daftarkan fasilitas yang tercakup dalam proyek ini. Lampirkan sketsa/gambar, foto, dan perencanaan, termasuk proposal bangunan dan kapasitas Fasilitas Area (m2) / Kapasitas / Nomor

3.2 3.2.1 3.2.2

3.3

3.4

Sebutkan bagian dari pelabuhan dan kapasitas: [ ] Struktur pelabuhan _____________________________________________ [ ] Kegunaan area pelabuhan_______________________________________ [ ] Alat pembantu navigasi _________________________________________ [ ] Terminal penumpang dan bangunan kantor _________________________ [ ] Lapangan terminal serba guna ___________________________________ [ ] Pompa Bensin ________________________________________________ [ ] Instalasi pengolahan air buangan _________________________________ [ ] Yang lain, sebutkan ____________________________________________ Ciri-ciri struktur pelabuhan [ ] Konstruksi dermaga dengan: panjang_____ m dan lebar _____ m [ ] Jalur tambahan dengan panjang _______ m [ ] Yang lain, sebutkan ___________________________ Jenis kapal yang bisa berlabuh [ ] Kapal pompa dengan kerangka/outrigger [ ] Kapal bermotor [ ] Kapal penumpang / muatan dengan kapasitas_______ [ ] Lain-lain, jelaskan_____________________________ Pelayanan yang tersedia [ ] Pelayanan bongkar muat container / muatan dan penumpang [ ] Pengambilan dan pengolahan air lambung kapal / air limbah [ ] Pengambilan, penyimpanan dan pembuangan limbah padat [ ] Persediaan air untuk penumpang dan awak kapal [ ] Lain-lain, jelaskan :____________________________ Daerah Dampak Berapa luas cakupan dari daerah dampak utama? __________ m radius dari batas luar proyek (estimasi) Struktur penggunaan lahan yang berdampingan dengan proyek, didalam daerah dampak utama. [ ] Daerah pemukiman

3.5

3.6

3.7

3.8

[ [ [ [ [ [ [ 3.9

] ] ] ] ] ] ]

Daerah komersial / industri Daerah gabungan komersial dan pemukiman Perubahan sederhana Pertokoan / Kedai Kolam ikan/tambak ikan Tanah pertanian Yang lain, sebutkan ___________________________

Jalan akses ke lokasi proyek Jalan umum (kecil): ______________________________________ Jalan propinsi/nasional (jalan utama): ________________________ Pandangan panorama lokasi proyek termasuk jalan akses. Lampirkan pandangan panorama dari lokasi proyek serta wilayah berbatasan langsung sekurangkurangnya dari dua sudut pandang)! dan satu foto dengan pemandangan luas termasuk daerah berbatasan; berikanlah judul dan tandai pada peta topografi atau peta lokasi dengan lokasi dimana foto tersebut dibuat!

3.10

Gambar 1

Gambar 2 Foto dengan pemandangan luas

3.11

Tenaga Kerja dan Pekerjaan Lampirkan daftar tenaga kerja yang diperlukan! Berapa banyak orang akan dipekerjakan oleh proyek? Selama perioda pra-konstruksi/konstruksi: ____________________ Selama perioda operasi dan pemeliharaan: ___________________ Total: ___________________________________________

3.12

Total volume dari tanah galian Pada lokasi proyek yang diajukan ini, apakah akan ada penggalian? [ ] Ada [ ] Tidak Bila ya, sebutkan estimasi volume tanah galian tsb.:__________ Penggunaan tanah galian: [ ] Bahan urugan/pengisi pada daerah galian [ ] Bahan urugan/pengisi bagi lokasi lain yang memerlukannya [ ] Dijual untuk yang memerlukan [ ] Lain-lain, jelaskan ____________________________ Peralatan dan Perlengkapan Mesin [ ] Tempat pengolahan air limbah [ ] Alat pembangkit tenaga listrik darurat [ ] Alat pendingin /AC dan system ventilasi [ ] Pemadam kebakaran dan sistim alarm [ ] WC umum untuk pria dan wanita [ ] Lokasi bongkar muat [ ] Jalan akses

3.13

[ 3.14

] Lain-lain, jelaskan ___________________________________

Emisi udara Akankah terjadi emisi udara? [ ] Ada [ ] Tidak Sumber emisi udara? [ ] Kapald laut [ ] Kendaraan/ mobil [ ] Transportasi umum (bis, minibis, taksi) [ ] Alat pembangkit listrik [ ] Peralatan dan mesin di pelabuhan, sebutkan: ______________ [ ] Lain-lain, jelaskan: ___________________________________ Apakah jenis bahan pencemar dan perkiraan kadar konsentrasinya akibat emisi udara? [ ] Oksida belerang ________ [ ] Oksida nitrogen _________ [ ] TSP __________________ [ ] Lain-lain, jelaskan ________ Apa jenis alat pemantau polusi udara yang akan digunakan? ___________________________________________________

3.15

Keperluan- dan pengolahan- air (dalam m3/hari) Administrasi: __________ m3/hari Kapal yang berlabuh: __________ m3/hari Rumah-makan dan fasilitas komersial lainnya: _________ m3/hari Pemadam kebakaran: __________ m3/hari Kebutuhan lainnya, sebutkan _________________________ Total estimasi kebutuhan penggunaan air pada fasilitas terminal pelabuhan: _________ 3 m /hari

3.16

Penyediaan air / sumbernya. [ ] Penyediaan air minum yang sudah ada [ ] Air permukaan Sumber air Nama badan air Lokasi

Jarak (km)

Volume penggunaan (m3/day)

1. Kali 2. Mata air 3. Sungai kecil 4. Sungai 5. Lain-lain, jelaskan [ Sumber air ] Sumur Dalam Jumlah Sumur/ Pompa tangan/ Tangki Lokasi Kedalama n Jumlah penggunaan (l/detik)

1. Sumur dalam dengan pompa tangan 2. Sumur dalam dengan pompa motor/listrik [ ] Lampirkan permohonan / izin penggunaan air ____________ [ ] Air hujan Pengumpulan dan penyimpanan Jumlah tangki/Kolam air Kapasitas

1. Pengumpulan di tangki penyimpanan 2. Pengumpulan di kolam air 3.17 Pengolahan Air Bila sumber persediaan air didapatkan dari air permukaan, air hujan, sumur dalam, atau air hujan, apakah akan dilakukan pengolahan air? [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, jenis pengolahan apakah? [ ] Khlorinasi [ ] Saringan Filter Instalasi pengolahan air buangan Akankah ada tempat pengolahan air limbah? [ ] Ada [ ] Tidak Bila Ya: [ ] Lampirkan rencana dan diagram aliran proses instalasi pengolahan air-buangan! Debit air-buangan:___________ Debit harian:________m3/hari, Debit aliran puncak:________ m3/hari. o Sumber dan volume air-buangan yang akan diolah: [ 3 ] Administrasi: _______________ m /hari [ ] Kapal: ________________ m3/hari 3 [ ] Fasilitas komersial: _____________m /hari [ ] Rumah-makan/Kantin: _____________ m3/hari Apa metoda pengolahan yang diterapkan? [ ] Hanya filtrasi dan klarifikasi saja. [ ] Lumpur aktif (aerobik) [ ] Pengolahan tersier / khlorinasi [ ] Lumpur aktif (anaerobik) [ ] Netralisasi [ ] Lain-lain, jelaskan __________ Kualitas limbah masuk (influen); kualitas ditargetkan limbah keluar (efluen) / air laut : Influen Efluen [ ] Warna _____ _____ [ ] BOD _____ _____ [ ] COD _____ _____ [ ] TDS _____ _____ (padatan terlarut total) [ ] TSS _____ _____ (padatan tersuspensi [ ] Minyak dan lemak _____ _____ [ [ [ [ [ [ [ [ ] ] ] ] ] ] ] ] Koliform total Timah hitam, Pb Arsen, As Kadmium, Cd Khrom, Cr Selenium Air raksa Lain-lain, jelaskan _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____ _____

3.18

Total)

Lokasi stasiun pengambilan sampel untuk air laut: ______________ Bulan dan hari pengambilan sampel: ________________________ Tempat pelepasan air-buangan: [ ] Badan air, namanya dan klasifikasinya: ___________

[ [ 3.19 .

] ]

Saluran air, lokasinya: _________________________ Lain-lain, jelaskan ___________________________

Sistim Pembuangan Limbah Domestik (untuk kasus-kasus dimana tidak terdapat suatu instalasi pengolahan limbah domestik) [ ] Lampirkan, denah saluran air limbah domestik! Sistim pengolahan limbah domestik [ ] Septik tank perorangan [ ] Septik tank kelompok [ ] Septik tank terpusat Pembuangan limbah domestik [ ] Dibuang kedalam sistim pengolahan limbah umum [ ] Diolah dalam suatu instalasi pembuangan kelompok atau septik tank kelompok [ ] Diolah dalam septik tank pribadi dengan pengaliran ke bidang resapan [ ] Lain-lain, jelaskan: ____________________________ Sistim Drainase [ ] Lampirkan denah rencana drainase! Jenis drainase yang tersedia a. Jalan utama: [ ] Saluran terbuka [ ] Drainase tertutup/bawah tanah [ ] Tidak ada b. Jalan lain: [ ] Saluran terbuka [ ] Drainase tertutup/bawah tanah [ ] Tidak ada Kemana sistim drainase melepaskan limbahnya? [ ] Sistim drainase umum [ ] Tempat pelepasan alami / badan air, jelaskan: Nama badan air: _____________________________ Lokasi: _____________________________________________

3.20

3.21

Persediaan tenaga listrik Sumber Tenaga Listrik Listrik Negara (PLN) Alat pembangkit Listrik Lain-lain, jelaskan

Kapasitas Tenaga

Konsumsi / hari

3.22

Mitigasi Limbah / Pencegahan Polusi Apakah akan dilakukan program mitigasi limbah di fasilitas pelabuhan? [ ] Ya [ ] Tidak Apakah program mitigasi limbah akan digabungkan didalam kebijakan manajemen? [ ] Ya [ ] Tidak Apakah pekerja akan dilatih dalam program mitigasi limbah? [ ] Yes [ ] No Apakah akan ada panitia pengawas dan pemantauan program mitigasi limbah? [ ] Ya [ ] Tidak Apakah akan ada insentif bagi mereka yang melakukan program mitigasi limbah? [ [ ] Tidak Jumlah penghematan dari program mitigasi limbah yang diusulkan ______________________________________________________________ Departemen yang akan melaksanakan program mitigasi limbah. [ ] Administrasi [ ] Pembelian [ ] Penerimaan [ ] Operator Komersial [ ] Kapal [ ] Rumah-makan/Kantin

] Ya

] Lain-lain, sebutkan ______________

3.23 Pengumpulan Limbah Padat dan Sistim Pembuangannya Perkiraan volume dari limbah padat yang dihasilkan oleh setiap bagian dari fasilitas pelabuhan [ ] Kantor _________________ [ ] Terminal penumpang ___________ [ ] Kapal berlabuh __________ [ ] Lapangan terminal serba guna ____ [ ] Pompa bensin ___________ [ ] Fasilitas komersial ______________ [ ] Operasi pengerukan ______ [ ] Rumah-makan / Kantin __________ [ ] Lain-lain, jelaskan _________________________________ Apakah akan ada penyortiran/pemisahan limbah pra pembuangan? [ ] Ada [ ] Tidak Sistem pemilahan [ ] Tempat simpanan sementara untuk limbah hasil pemilahan diluar lokasi proyek. [ ] Tempat simpanan sementara untuk limbah hasil pemilahan didalam lokasi proyek. Bahan/material yang dapat didaur ulang [ ] Limbah yang dapat di biodegradasi dijual kepada pembeli [ ] Limbah yang dapat di biodegradasi akan dijadikan kompos oleh yang mengusulkan ide ini. [ ] Limbah lain yang dapat didaur ulang dijual kepada pembeli Sistem pengumpulan [ ] Sistem pengumpulan sampah yang dilakukan oleh proyek / bangunan [ ] Sistem pengumpulan sampah yang dikelola oleh badan perkotaan [ ] Sistem pengumpulan sampah yang dikelola oleh badan tersendiri/komersial Sistem pembuangan sampah untuk limbah yang tidak dapat didaur ulang [ ] Lokasi tempat pembuangan sampah terbuka diluar lokasi proyek [ ] Lokasi pembuangan sampah dari kotamadya/perkotaan [ ] Lain-lain, jelaskan: ___________________________ Lokasi tempat pembuangan akhir sampah yang diusulkan: _________________ 3.24 Jadwal Konstruksi Berapa lama perioda pra-konstruksi/konstruksi akan berlangsung? ____________ Mulai: ______________ Berakhir: ______________ [ ] Lampirkan jadwal terinci mengenai tahapan dan bagian pembangunan Peralatan Konstruksi Jenis mesin/truk yang akan digunakan, tujuan penggunaan dan nomornya. Jenis mesin/truk Tujuan penggunaan

proyek.

3.25

Jumlah unit

SECTION 4: DESKRIPSI LINGKUNGAN PROYEK AND SEKITARNYA Tunjukan batas dari studi (pengkajian) termasuk daerah dampak langsung dan tidak langsung (sebagaimana dipersyaratkan pada bagian 1.1 dan 3.8) 4.1 4.1.1 Lingkungan Fisik Kemiringan dan topografi pada daerah sekitarnya (1 km): No. Kearah Timur Kearah Barat Kearah Selatan Kearah Utara 4.1.2 Erosi tanah: Apakah di daerah lokasi proyek terdapat indikasi terjadinya erosi? [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, estimasi intensitasnya: [ ] Rendah [ ] Sedang [ ] Berat Sebab-sebab terjadinya erosi: [ ] Hujan lebat [ ] Lereng tidak stabil [ ] Tsunami [ ] Pasang laut besar, banjir [ ] Gerak tanah [ ] Lain-lain (jelaskan): _____________________________ Terjadinya longsor di lokasi proyek: [ ] Ada [ ] Tidak Bila ya, estimasi potensi terjadinya longsor [ ] Rendah [ ] Sedang [ ] Tinggi Adakah bahaya gempa di sekitar daerah dalam radius 1.000m (a.l. keretakan pada lapisan permukaan bumi) [ ] Ada [ ] Tidak Apakah daerah tersebut mengalami banjir selama musim hujan atau pada pasang laut besar? [ ] Ya [ ] Tidak Tanggal banjir terakhir: ___________________________________ Apakah wilayah proyek (atau sebagiannya) mengalami dampak tsunami 12/2004? [ ] Ya [ ] Tidak Bila ya, apakah daerah itu (atau sebagiannya) diliputi air laut: [ ] Air laut [ ] Puing-puing [ ] Substansi berminyak [ ] Logam berat [ ] Substansi lainnya yang diakibatkan tsunami (jelaskan):____ ___________________________________________________ Pemakaian badan air didalam atau disekitar lokasi proyek, sekarang ini: [ ] Mandi/Cuci [ ] Memancing [ ] Sumber air minum [ ] Rekreasi (seperti. berenang, berlayar) [ Lain-lain (sebutkan) _________________________________ Iklim setempat (data dasar): Musim hujan: dari _____________ sampai _______________ Musim kemarau: dari _____________ sampai _______________ Suhu rata-rata: ______C; maksimum _____ C; minimum _______ C 3 Curah hujan rata-rata: _______ m /tahun Area Perkiraan estimasi % kemiringan

4.1.3

4.1.4 4.1.5 4.1.6

4.1.7

4.1.8

10

4.1.9 4.1.10

Estimasi rata-rata tingkat kebisingan [ ] Rendah [ ] Sedang [ ] Lampirkan studi kebisingan! Sumber utama kebisingan: ______________________________________________________ ______________________________________________________

] Tinggi

4.2 4.2.1 No.

Lingkungan Biologis Pepohonan yang ada serta vegetasi lain di lokasi proyek: Berikan beberapa contoh pada kotak dibawah! Spesies Pohon: Spesies lainnya:

Terancam?

4.2.2 No.

] Lampirkan suatu daftar lengkap spesies sesuai dengan persyaratan Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)! [ ] Lampirkan lokasi tepat dari struktur/spesies vegetasi yang disebut (peta)! [ ] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang! Habitat spesifik ekologis (kritis dan sensitif) di lokasi proyek dan sekitarnya (dalam jarak < 500 m): Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah! Habitat Kritis / sensitif? Di lokasi: Sekitarnya (jarak < 500 m): ] Lampirkan daftar habitat dan spesies penunjuk sesuai persyaratan Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)! [ ] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang! Apakah proyek berlokasi disalah satu daerah berikut? [ ] Ya [ ] Tidak Jenis daerah yang ada: [ ] Daerah hutan bakau asli [ ] Bekas daerah hutan bakau (sekarang rusak) [ ] Daerah bakau direncanakan (berpotensi). [ ] Hutan lindung Daerah lindung di lokasi proyek dan sekitarnya (radius < 5 km): Nama dan jenis daerah lindung Tujuan utama dari perlindungan Jarak dalam km [

4.2.3

4.2.4 No.

4.2.5 4.2.6 No.

Apakah lokasi memperlihatkan struktur vegetasi yang mengalami dampak tsunami 12/2004? [ ] Ya [ ] Tidak Kehidupan/mahluk laut, burung dan bentuk kehidupan liar di lokasi proyek: Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah! Spesies Terancam? Mahluk laut: Burung: Jenis Lain: [ ] Lampirkan suatu daftar lengkap spesies sesuai dengan persyaratan

11

4.2.7 No.

Bapedalda (UKL/UPL) / Komisi AMDAL (KA-ANDAL)! [ ] Lampirkan lokasi yang tepat dari habitat yang dinyatakan (peta)! [ ] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang! Sumber daya perikanan dalam badan-badan air di lokasi proyek: Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah! Sumber daya perikanan [ [ ] Lampirkan lokasi yang tepat dari habitat yang dinyatakan (peta)! ] Lampirkan evaluasi mengenai kondisi sekarang!

4.3 4.3.1 No.

Lansekap / bentang darat Karakteristik bentang darat yang khas dan ciri-ciri tunggal yang unik di lokasi proyek dan sekitarnya (dalam jarak < 1.000 m) Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah! Deskripsi singkat Ciri-ciri lansekap: Ciri-ciri tunggal: [ ] Lampirkan foto-foto yang memperjelas! [ ] Lampirkan evaluasi terinci mengenai lansekap (kualitas tampaknya,, karakteristik, jarak penglihatan, ciri-ciri utama; kerusakan dan distorsi lihat 4.3.3!) Struktur pemukiman yang khas atau ciri tunggal yang penting di lokasi proyek dan sekitarnya (radius < 1.000 m) [ ] Ya [ ] Tidak Bila ya, jelaskan: ______________________________________________ Gangguan pandangan / penyimpangan bentang darat dilokasi proyek dan sekitarnya (radius < 1.000) akibat dari: [ ] Pemukiman [ ] Pergerakan tanah / penambangan [ ] Bangunan industri dan komersial / pembangkit listrik [ ] Infrastruktur (a.l.. jalan, jembatan, saluran listrik, pelabuhan) [ ] Erosi / tsunami / longsoran [ ] Lain-lain (jelaskan) _____________________________ Berikan beberapa contoh dalam kotak dibawah! Deskripsi singkat [ ] Lampirkan foto-foto yang memperjelas! Adakah potensi lansekap untuk (kegiatan) rekreasi atau pariwisata [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, jelaskan: __________________________________ _________________________________________________ Lingkungan Sosio-Ekonomi Penggunaan tanah sekarang di lokasi proyek: [ ] Tanah Pertanian [ ] Kebun buah-buahan [ ] Padang rumput [ ] Rawa/Hutan bakau [ ] Kolam ikan [ ] Telah dibangun [ ] Komersial/industry [ ] Lain-lain (jelaskan) ______ Apakah lokasi proyek berkorelasi/berhubungan dengan izin penggunaan tanah yang berlaku? [ ] Ya [ ] Tidak Bila tidak, sebutkan butir-butir yang tidak berlaku! ____________________ Pemukiman yang ada di lokasi proyek dan sekitarnya (radius <1.000m):

4.3.2

4.3.3

No.

4.3.4

4.4 4.4.1a

4.4.1b 4.4.2

12

4.4.3 4.4.4

4.4.5

4.4.6

4.4.7 4.4.8 4.4.9

4.4.10

4.4.11

[ ] Ya [ ] Tidak Bila ya, Jumlah rumah tangga atau keluarga: ________________ Jumlah penduduk total: Di lokasi proyek: ______________ di sekitar proyek (radius <1.000m) Sumber kehidupan utama / sekunder: [ ] / [ ] Pertanian [ ] / [ ] Perikanan [ ] / [ ] Ternak unggas [ ] / [ ] Penjaja / jual beli [ ] / [ ] Lain-lain (jelaskan) ___________________________________ Organisasi lokal yang ada didaerah tersebut (kelompok terorganisir seperti asosiasi, koperasi, dsb.) [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, apa saja: _________________________________ Infrastruktur sosial / budaya di wilayah tersebut [ ] Sekolah [ ] Mesjid [ ] Tempat suci (a.l.. syah kuala) [ ] Lokasi arkeologis / bersejarah [ ] RS / Puskesmas / klinik [ ] Tempat berkumpul [ ] Lain-lain (jelaskan) _____________________________ Apakah ada jalan akses menuju lokasi proyek?: [ ] Ada [ ] Tidak Bila ya, sebutkan_________________________________________ Kondisi lalu-lintas [ ] Baik [ ] Sedang [ ] Buruk Transportasi umum [ ] Bis [ ] Minibis [ ] Angkot [ ] Becak bermotor [ ] Perahu/kapal/feri [ ] Lain-lain: _____________________ Apakah alokasi lahan dan penyesuaian jalan akses serta fasilitas lainnya terintegrasi kedalam jaringan jalan dan allanan serta pola pemukiman yang terdapat diluar batas-batas lokasi proyek? [ ] Ya [ ] Tidak Bila tidak, jelaskan: ____________________________________________ Kelompok penduduk asli bermukim di lokasi atau sekitarnya (radius < 5 km)? [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, catat dan nyatakan lokasinya: ____________________________ Bila ada, apakah kelompok-kelompok ini disertakan dalam perencanaan proyek? [ ] Ya [ ] Tidak Bila ya, jelaskan partisipasinya: __________________________________ ______________________________________________________ ______________________________________________________

13

BAGIAN 5: ANALISA DAMPAK LINGKUNGAN (KAJIAN RISIKO) Catatan: Bagian berikut ini mengatur identifikasi mengenai potensi dampak yang diakibatkan oleh proyek (kajian risiko lingkungan). Ini merupakan suatu kajian awal singkat yang menyatakan apakah suatu jenis dampak berkemungkinan terjadi atau tidak (opsi Ya/Tidak). Apabilan diperlukan (misalnya sebagai hasi dari proses peliputan AMDAL KA-ANDAL), maka perlu dilaksanakan pengumpulan data secara mendetil, analisis, kajian dan prognosa yang hasilnya dilampirkan pada Daftar Proses (studi tambahan), yang mengindikasikan pokok terkait dari bagian ini. Studi-studi tambahan ini harus dicatat pada Label (halaman 2) dari Daftar Proses ini (Bagian 0.8). Lampiran terlampir Kriteria Stanar Evaluasi untuk AMDAL (KSE) memberikan pendekatan-pendektan awal pada risiko dari dampak yang tercatat dibawah ini; pokok terkait pada Lampiran ditandai pada sisi kanan masing-masing nomor dari bagian berikutnya ( KSE). 5.1 5.1.1 Lingkungan Fisik Kehilangan lapisan penutup tanah dan/atau kehilangan fungsi tanah akibat kegiatan pemindahan tanah, transportasi aspal, daerah pembuangan dan penyimpanan, bangunan dan jalan akses. [ ] Ya [ ] Tidak Karena: [ ] Pekerjaan pemindahan tanah (penggalian, pemotongan lereng, dsb.) [ ] Penutupan permanen (pengaspalan, fasilitas dan bangunan tambahan) [ ] Penutupan sementara (peralatan, bangunan, daerah pembuangan, konstruksi, jalan, dsb.) Luas yang tercakup: ___________m2 ( KSE: A.1.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Perubahan pada morfologi bentang darat dan bentang laut dengan beberapa dampak (sekunder), disebabkan oleh pemindahan tanah (batu besar) dalam skala besar untuk konstruksi dermaga, antara lain: [ ] perubahan pada morfologi lansekap laut [ ] Alteration of former (natural?) water current regime [ ] Kehilangan lapisan penutup tanah dan/atau kehilangan fungsi tanah pada daerah akses dermaga [ ] Perubahan morfologi pada penggalian (lokasi sumber bahan) with Potensi dampak besar lainnya (Lihat Daftar Proses untuk Proyek Penggalian dan Penambangan Pasir dan Kerikil) (Lihat butir -5.1.3) [ ] Lain-lain, sebutkan: _________________________________ Volume total: _____________ m3 ( KSE: A.1.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut!! Risiko berbagai dampak (sekunder) dari lubang galian dan galian bahan untuk konstruksi: [ ] Ada [ ] Tidak [ ] Tandai lubang galian dan lokasi galian pada peta terlampir! [ ] Lampirkan daftar rincian bahan konstruksi dan asalnya (kualitas dan kuantitas) (berkaitan dengan bagian 1.6) [ ] Dalam hal teridentifikasi risiko signifikan (Ada), perlu diprakarsai kegiatan evaluasi/pemantauan lingkungan yang sesuai untuk daerah dampak yang terkait (misalnya, lokasi tambang, pabrik bahan bangunan, dsb.) dengan menerapkan Daftar Proses (misalnya UKL/UPL, AMDAL dan/atau pemantauan yang diprakarsai badan bersangkutan)! Meningkatnya risiko erosi dan longsoran akibat lereng yang terjal dan tidak dilapisi tumbuhan serta kemiringan pinggiran lahan akibat pemotongan untuk pembuatan komponen lahan (daerah penyimpanan, perparkiran, daerah transportasi, bangunan, dsb.). [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan:

5.1.2

5.1.3

5.1.4a

14

5.1.4b

5.1.5

5.1.6

5.1.7

5.1.8

[ ] Galian tajam dan lereng tanpa vegetasi [ ] Lereng gundul (vegetasi pelindung telah dihilangkan) [ ] Drainase air tidak tepat [ ] Kegiatan pemindahan tanah [ ] Pembuangan yang tidak tepat (dari tanah, peralatan penggalian dan lumpur) Perinci dan tandai lokasinya: __________________________________________ [ ] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut!! ( KSE: A.1.d) [ ] Tandai daerah risiko pada peta terlampir! Risiko terjadinya erosi / tanah longsor pada tepi laut, pantai, dasar laut disebabkan oleh perubahan pada aliran arus karena konstruksi dermaga atau fasilitas di pinggir dermaga. [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, sebutkan: ___________________________________________ [ ] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut!! [ ] Tandai daerah risiko pada peta terlampir! ( KSE: A.1.d) Risiko terjadinya sedimentasi / penyumbatan pada pola drainase atas aliran air permukaan akibat berseraknya timbunan tanah dan bahan lainnya terutama pada tahap pra konstruksi [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: A.2.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko terjadinya sedimentasi karena kegiatan pengerukan (jangka panjang); perubahan pada bentuk arus bawah air. [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: A.1.c) [ ] Pengerukan di lokasi (di lokasi proyek) [ ] Pengerukan di lokasi (pelabuhan, jalur kapal) [ ] Tempat pembilasan atau pembuangan [ ] Tandai daerah pengerukan dan daerah risiko pada peta terlampir! [ ] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut! Risiko polusi air dan kontaminasi tanah di lokasi darat [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan: [ ] Terbuangnya atau pemakaian bahan berbahaya (a.l. minyak, bahan bakar, pelumas, emisi mesin, kecelakaan dan bahan konstruksi berbahaya) pada tahap konstruksi, [ ] Terbuangnya atau pemakaian bahan berbahaya pada tahap operasi [ ] Limbah dan limbah air pada fasilitas darat [ ] Sistem sanitasi yang tidak tepat [ ] Pembuangan bahan konstruksi yang terkontaminasi (berpotensi) [ ] Pembuangan bahan hasil pengerukan / lumpur yang terkontaminasi (berpotensi) [ ] Penyimpanan dan penanganan barang berbahaya yang tidak tepat [ ] Lain-lain, sebutkan: ___________________________________ Lihat juga 5.4.5/6 ( KSE: A.2.b dan A.1.b) [ ] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut! Risiko polusi air di sisi laut [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan oleh: [ ] Penggunaan bahan baku konstruksi (baru) yang (berpotensi) terkontaminasi untuk pembangunan dermaga (a.l. batu dari tempat galian) [ ] Penggunaan bahan konstruksi yang telah di daur ulang yang (berpotensi) terkontaminasi untuk pembangunan dermaga. [ ] Pembilasan/pembuangan bahan hasil pengerukan yang (berpotensi) terkontaminasi [ ] Terbuangnya atau pemakaian bahan berbahaya (a.l. minyak, bahan bakar, pelumas, emisi mesin, kecelakaan dan bahan konstruksi berbahaya) [ ] Penyimpanan dan penanganan barang berbahaya yang tidak tepat

15

[ 5.1.9

] Limbah dan limbah air

5.1.10

5.1.11

5.1.12

5.1.13

Lihat juga bagian 5.4.5/6 ( KSE: A.2.b and A.1.b) [ ] Lampirkan rincian evaluasi risiko lebih lanjut! Risiko terjadinya peningkatan debu [ ] Ada [ ] Tidak disebabkan: [ ] Pembersihan lahan (penghilangan lapisan vegetasi dan pohon), [ ] Pemindahan tanah, [ ] Pembuangan bahan konstruksi yang tak terlindung [ ] pembuangan bahan hasil kerukan yang tak terlindung [ ] Transportasi, pengangkutan [ ] Penyimpanan muatan yang tidak tepat (tahap operasi) [ ] Yang lain, sebutkan_______________________________ ( KSE: A.3.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko terjadinya polusi udara [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan: [ ] Peralatan konstruksi (a.l. mesin penggali, truk, pembangkit listrik, pompa) [ ] Peralatan operasi (a.l. mesin pengangkut, mesin derek, mesin pengeruk, pembangkit listrik, ruangan pendingin, alat pendingin terminal dan gedung) [ ] Transportasi, lalu lintas (jalan dan kereta api) [ ] Kapal [ ] Yang lain sebutkan ______________________________________ ( KSE: A.3.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko terjadinya perubahan signifikan dari iklim mikro lokal [ ] Ada [ ] Tidak disebabkan: [ ] Pembersihan lahan (pebongkaran vegetasi pelindung dan lapisan tanah) dan pengaspalan dalam skala besar (tanah dilapisi) [ ] Perubahan pada badan air (laut, air permukaan dekat pantai) [ ] Perubahan pada morfologi sekitarnya (a.l. penyumbatan jalur aliran udara bersih) [ ] Lain-lain, sebutkan_____________________________________ [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko peningkatan kebisingan [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan: [ ] Peralatan konstruksi (a.l. mesin penggali, truk, pembangkit listrik, pompa) [ ] Peralatan operasi (a.l. mesin pengangkut, mesin derek, mesin pengeruk, pembangkit listrik, ruangan pendingin, alat pendingin terminal dan gedung) [ ] Transportasi, lalu lintas (jalan dan kereta api) [ ] Kapal (Pergerakan kapal) [ ] Pembersihan lahan (pebongkaran vegetasi pelindung kebisingan dan pepohonan) [ ] Yang lain sebutkan _________________________________ ( KSE: A.3.b) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut Dampak yang lain pada linkungan fisik [ ] Ada [ ] Tidak Sebutkan: __________________________________________________

5.2
5.2.1

Lingkungan Biologis
Kehilangan vegetasi akibat pembersihan lahan, kehilangan pohon: [ ] Ada [ ] Tidak

16

5.2.2

5.2.3

5.2.4

5.2.5

Daerah kena dampak: ___________m Jumlah pohon kena dampak: __________ Prosentase lahan yang dibersihkan_______________% [ ] Lampirkan daftar lengkap pohon-pohon dan unit vegetasi lainnya yang akan dihilangkan (lihat bagian 4.2.1)! [ ] Lampirkan peta lokasi pohon dan unit vegetasi lain yang akan dihilangkan! [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! ( KSE: B.1.a) Kehilangan hutan bakau [ ] Ada [ ] Tidak Daerah kena dampak: ___________m2 ( KSE: B.1.a) [ ] Lampirkan peta menunjukan hutan bakau yang akan dihilangkan! [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Pengurangan ladang rumput laut di dekat pelabuhan akibat dari pengerukan pada jalur perkapalan dan kapal berlabuh [ ] Ada [ ] Tidak 2 Daerah kena dampak: ___________m [ ] Tunjukan lokasi pengerukan dan dearah berisiko pada peta terlampir!! [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko terjadinya perubahan pada kehidupan laut (struktur vegetasi air, batu karang) [ ] Ada [ ] Tidak Disebabkan: [ ] perubahan hidup fisik / kimia pada peraturan jalan laut disekitar pelabuhan (a.l. perubahan peraturan arus air, morfologi dasar laut) [ ] Pembongkaran vegetasi laut (dampak langsung, a.l. akibat pengerukan) [ ] Polusi air [ ] Meningkatnya kekeruhan air dan sedimentasi karena pembuangan dari pengerukan (pengolahan) [ ] Pembilasan atau pembuangan hasil kerukan, lumpur [ ] Yang lain, sebutkan: ___________________________________ ( KSE: B.2 dan B.3) Risiko terjadinya gangguan atau pemusnahan hewan (terlindungi) dan habitat (sensitif) didalam wilayah lokasi dan sekitarnya: [ ] Ada [ ] Tidak disebabkan: [ ] perubahan hidup fisik / kimia pada peraturan jalan laut disekitar pelabuhan (a.l. perubahan peraturan arus air, morfologi dasar laut) [ ] Dihalanginya jalur-jalur migrasi (kehidupan air) (a.l. penyu ke pantai) [ ] Penghilangan vegetasi air [ ] Polusi Air [ ] Peningkatan kekeruhan air [ ] Kebisingan [ ] Pergerakan (lalu-lintas,) dan kegiatan konstruksi di sisi darat dan rute transportasi [ ] Yang lain, sebutkan: ________________________________________ ( KSE: B.2) [ ] Lampirkan daftar lengkap hewan yang ditemukan dan berpotensi ada! (lihat Bagian 4.2.2)! [ ] Lampirkan peta yang menyatakan lokasi hewan yang ditemukan dan berpotensi ada! [ ] Lampirkan studi ilmu laut / oceanografi yang terperinci! [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! (studi zoologi) termasuk kajian risiko jangka panjang, dengan memfokuskan pada (kelompok) spesies:_____________________________________________ ____________________________________________________ ( KSE: B.2)

17

5.2.6

Risiko gangguan pada daerah suaka alam sekitarnya: [ ] Ada [ ] Tidak Sebutkan: _____________________________________ ( KSE: B.3) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko dampak lainnya pada lingkungan biologis: [ ] Ada [ ] Tidak Jelaskan: _____________________________________ Lansekap / Bentang alam Perubahan visual, risiko gangguan atau kehilangan ciri-ciri bentang alam: [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, jelaskan: ____________________________________________ [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! [ ] Lampirkan gambar visualisasi (nyatakan sudut pengambilan foto)! ( KSE: C.1) Risiko terjadinya devaluasi / gangguan terhadap (potensi) daerah rekreasi / wisata dan daerah cagar budaya: [ ] Ada [ ] Tidak Bila ada, jelaskan: _____________________________________________ [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko lain dari dampak pada bentang alam: [ ] Ada [ ] Tidak Jelaskan: ___________________________________________________ Lingkungan Sosio-Ekonomi Risiko adanya pengaruh pembangunan regional yang merugikan, akibat ketidak sesuaian dengan tata-ruang tertentu/ rencana tata ruang [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.1.a) [ ] Lampirkan rencana tata ruang / rencana tata guna tanah yang baru [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko adanya sengketa penggunaan tanah; risiko perubahan infrastruktur sosial: [ ] Ada [ ] Tidak [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! ( KSE: D.1.a dan D.2.a) Pemindahan / Pemukiman kembali masyarakat atau komunitas; pembebasan lahan; sengketa hak jalan: [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.2.a) [ ] Lampirkan dokumentasi lengkap kepemilikan tanah yang mengalami dampak dan/atau kesepakatan (mengenai penggunaan lahan, pelanggaran) program pemukiman kembali. Peningkatan kegiatan ekonomi didaerah tersebut karena peningkatan kesempatan kerja dan peningkatan keperluan rumah dan layanan umum untuk pekerja sementara pada tahap (para-) konstruksi [ ] Ada [ ] Tidak Jumlah pekerja sementara asal luar: _______________________ [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! ( KSE: D.1.a) Permasalahan akibat peningkatan kegiatan ekonomi di daerah tersebut dan peningkatan permintaan perumahan dan layanan umum dalam tahap operasional [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.1.a dan D.2.a)

5.2.7

5.3 5.3.1

5.3.2

5.3.3

5.4 5.4.1

5.4.2

5.4.3

5.4.4b

5.4.4b

18

5.4.5

[ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Efek pada jaringan transportasi (sisi laut dan darat) [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.2.c) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Peningkatan risiko bahaya / masalah kesehatan akibat pembuangan bahan hasil kerukan, limbah padat, limbah kimia, bahan bakar, oli, minyak pelumas dan limbah sanitasi, yang tidak benar dsb (lihat 5.1): [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.2.)(Lihat 5.1.7)( KSE: A.1.b dan A.2.b) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Peningkatan risiko bahaya / masalah kesehatan akibat limbah domestik dan limbah air atau kemungkinan akan kekurangan air minum akibat dari penggunaan air secara tinggi di pelabuhan pada tahap konstruksi dan operasional. [ ] Ada [ ] Tidak Bila ya, sebutkan: ___________________________________________________ ( KSE: D.2.b) (Lihat 5.1.7) ( KSE: A.2.b) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko dampak negatif pada tradisi, nilai-nilai budaya dan pola perilaku sebagai akibat konstruksi dan operasional pelabuhan serta kegiatan ekonomi sekunder. (a.l. peningkatan kejadian kejahatan): [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.1.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko gangguan pada lokasi-lokasi sensitif budaya, tradisi atau keagamaan sebagai akibat emisi kebisingan, debu, dampak visual dsb.: [ ] Ada [ ] Tidak ( KSE: D.3.a) [ ] Lampirkan rincian kajian risiko lebih lanjut! Risiko lain akibat dampak pada lingkungan sosial: [ ] Ada [ ] Tidak Jelaskan: ___________________________________________

5.4.6a

5.4.6b

5.4.7

5.4.8

5.4.9

19

BAGIAN 6: RENCANA / UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL/UKL) dan RENCANA / UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL/UPL) Catatan: Daftar isi berikut bertujuan mendukung identifikasi kemungkinan tindakan-tindakan memperkecil serta kegiatan-kegiatan pemantauan. Isi daftar ini diatur analog dengan bagian 5. (Sekali lagi dampak yang berpotensi disebutkan dalam kolom pertama.) Dengan memberi tanda pada kegiatan yang sesuai untuk diusulkan, maka daftar isian bagian 6 memenuhi persyaratan dari suatu rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauan. Rincian tambahan dari rencana pemantauan - seperti lokasi dan frekwensi dapat diatur pada kolom 4. Guna menentukan frekwensi*, gunakanlah kependekan-kependekan berikut: S = sekali sebelum pembukaan tanah M = setiap minggu K = setelah kejadian khusus (a.l. hujan berat) atau bila di-identifikasi ada masalah B = setiap bulan P = sekali setelah penyelesaian konstruksi, kemudian setiap ____ bulan.

20

6.1

Physical Environment Dampak Tindakan Mitigasi Pengendalian pembersihan lahan dengan dalam batasbatas yang di-izinkan. Simpan lapisan tanah bagian atas pada tempat aman dan gunakan sebagai bahan pemerata akhir atau lapisan akhir; setelah kegiatan penambangan selesai, dengan: Modulasi permukaan Pengolahan tanah Reboisasi. Pengendalian pembersihan lahan dengan dalam batasbatas yang di-izinkan. Lakukan studi jangka panjang pada dampak berikutnya, seperti pergantian rezim arus laut, banjir, erosi dsb pada lokasi proyek dan sekitarnya Metoda Pemantauan Observasi visual Pembuatan foto Periksa laporan mengenai daerah bermasalah. Periksa rambu-rambu yang ada dan tandatanda batas daerah pembersihan lahan. Frekwensi* dan Lokasi Parameter / Indikator Daerah kena dampak dalam m2 Prosentase lahan yang dibersihkan. Jumlah debu. Kekeruhan air.

6.1.1 Kehilangan tanah dan fungsi tanah

6.1.2 Perubahan pada bentang darat dan morfologi bentang laut. (pergerakan tanah dan batu secara besar)

Observasi visual Pembuatan foto Periksa laporan mengenai daerah bermasalah.

6.1.3 Risiko adanya dampak sekunder pada sumber bahan baku bangunan.

Prakarsai pelaksanaan proses UKL/UPL atau AMDAL secara mandiri (dengan menggunakan Daftar Proses yang terkait) bagi lokasi sumber (a.l. tambang) dan jalan transportasi (a.l. Jalan, jalur pipa)

Pemeriksaan / Observasi visual Periksa laporan mengenai daerah bermasalah. Bila ada indikasi dampak signifikan dan tidak adanya UKL/UPL/AMDAL: Prakarsai tindakan kajian/pemantauan (dengan menggunakan Daftar Proses yang terkait)mengenai daerah bermasalah. Observasi visual Pembuatan foto. Identifikasi daerah yang mempunyai potensi tidak stabil, erosi, perubahan arus air, dan genangan air. Pengukuran arus air sebagaimana

Daerah kena dampak dalam m2 Kekeruhan air Arus air (pada kecepatan berbeda) Tampaknya erosi dan banjir (perbedaan) Pengaduan Daerah kena dampak dalam 2 m Volume bahan mentah dalam m3 Kritik yang diungkapkan dalam media cetak. Parameter baku mutu AMDAL (308/05, Lampiran 1) Daerah kena dampak dalam m2 Kekeruhan air. Arus air Penyumbatan parit.

6.1.4 Meningkatnya risiko erosi dan tanah longsor pada daratan dan sisi air.

Memberikan penahan jangka pendek dan jangka panjang yang tepat pada galian. Menyediakan parit, goronggorong dan cara -cara lain untuk menghambat dan membatasi aliran, untuk mengawasi permukaan air dan menjaga aliran drainase.

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 21

6.1.5 Risiko sedimentasi / gangguan pada pola drainase atau aliran air di daratan.

Hindari galian terbuka dengan lama. Lakukan kegiatan konstruksi pada musim kemarau Pemasangan jaring penahan, tanggul penahan, parit pengumpul air, manfaatkan brangkal / puing-puing bekas bangunan. Penanaman kembali tanaman / reboisasi dengan segera. Lakukan studi jangka panjang pada pola arus air laut. Buatkan parit dengan ukuran dan jenis yang memadai. Bangun perangkap/kolam penahan endapan sementara guna mencegah gangguan. Penimbunan sisa brangkal yang tepat (pada daerah rata dan jauh dari jalur drainase). Sisa brangkal yang dihasilkan dari pekerjaan sipil digunakan sebagai bahan urugan. Pembuangan sisa-sisa pengerukan pada daerah terminal pelabuhan yang telah ditentukan dan benar.. Pembuangan sisa-sisa pengerukan pada daerah lain yang telah ditentukan dan benar.. Penggunaan sisa brangkal dan puing-puing untuk reklamasi tanah Sediakan saringan lumpur Pemisahan dan pembersihan air buangan. Daerah pelabuhan dibuatkan drainase dan diatur bertingkat guna menghindari genangangenangan air Setiap saat hindari bahan berminyak, bahan bakar atau bahan berbahaya lainnya dari memasuki tanah, drainase, dan badan air lokal. Penanaman kembali area vegetasi yang telah dihilangkan / reboisasi. Terapkan mekanisme pembuangan sementara dalam daerah konstruksi, dan

dinyatakan dalam studi pola arus air. Lakukan analisa kekeruhan air sebagai diarahkan oleh ahli/badan lingkungan. Periksa laporan mengenai daerah bermasalah.

Observasi visual Pembuatan foto. Identifikasi daerah dengan genangan air Periksa laporan mengenai daerah bermasalah. Lakukan analisa kekeruhan air sebagai diarahkan oleh ahli/badan lingkungan. Observasi visual. Periksa laporan mengenai daerah bermasalah Identifikasi daerah yang berpotensi kerusakan. Lakukan analisa kekeruhan air sebagai diarahkan oleh ahli/badan lingkungan.

Kekeruhan air. Penyumbatan parit permukaan air

6.1.6 Risiko sedimentasi akibat kegiatan pengerukan.

Volume dari bahan kerukan. Kekeruhan air. Perubahan, kerusakan kimia dan biologi air.

6.1.7 Polusi air dan kontaminasi tanah pada bagian darat.

Laksanakan sampling dan analisa air Observasi visual Pembuatan foto Identifikasi daerah yang berpotensi kerusakan. Periksa laporan mengenai daerah bermasalah Periksa laporan mengenai pemasangan dan pemeliharaan fasilitas.

Baku-mutu untuk bahan beracun dan berbahaya (B3). Prosentase lahan yang dibersihkan. Kekeruhan air. Pergantian, kerusakan kimia dan biologi dalam air. Pengaduan.

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 22

6.1.8 Risiko Polusi air pada pesisir pantai

6.1.9 Peningkatan terjadinya debu.

buang limbah padat dengan benar. Bangun fasilitas MCK yang memadai. Terapkan persyaratan pembuangan limbah dan sanitasi yang benar pada kontraktor dan pekerja. Ketentuan yang memadai untuk fasilitas pengolahan air limbah. Lakukan pengolahan teratur pada tangki bahan bakar untuk mencegah kebocoran Sediakan peralatan untuk mencegah pencemaran tumpahan minyak (oil spill) Mencegah pencampuran minyak bekas dan limbah berbahaya Menggunakan daerah pembuangan di luar lokasi proyek untuk limbah berbahaya Pembuangan di luar lokasi proyek untuk lumpur berbahaya Pengumpulan dan pengolahan air lambung dan pembuangan dari kapal kedalam instalasi pengolahan air buangan Persyaratkan para operator kapal agar mengurangi kejadian terkontaminasinya pembuangan air lambung kapal dengan memasang alat penangkap minyak, memperbaiki kebocoran, pemisahan oli / air di dalam pompa pembuangan air lambung dsb. Terapkan dan laksanakan Rencana Tanggap Darurat Keselamatan. Tutup dan lakukan penyiraman pada bahan dan tanah hasil pengerukan.. Penyiraman teratur pada jalan tidak beraspal Penanaman pohon dan vegetasi disekitar lokasi proyek Truk pengangkut harus ditutupi dengan kanvas atau bahan setara.

Investigasi laporan kebocoran Pelaksanaan pengawasan bila pengelolaan dalam kecelakaan berjalan dengan baik Sampling dan analisa air Observasi visual Pembuatan foto Identifikasi daerah yang berpotensi kerusakan. Periksa laporan mengenai daerah bermasalah

Baku-mutu untuk bahan beracun dan berbahaya (B3). Pengaduan Kejadian / penemuan ikan mati

Observasi visual Pembuatan foto Identifikasi daerah yang berpotensi kerusakan. Laksanakan pengukuran lapangan dan pengambilan sampel untuk analisa kualitas udara. Periksa laporan pengaduan dan

Untuk emisi gas buangan: terapkan bakumutu kualitas udara. Kuantitas debu di dalam dan di luar lokasi proyek (perbandingan) .

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 23

6.1.10 Polusi udara

6.1.11 Risiko dampak negative pada iklim mikro

6.1.12 Peningkatan tingkat kebisingan

Bangun pagar sementara sekitar daerah konstruksi. Hilangkan tanah/lumpur dari roda-roda truk dan peralatan sebelum keluar daerah konstruksi. Berikan informasi kepada penduduk di sekitar lokasi proyek. Penggunaan peralatan yang tepat dan benar / tegas. Pengelolaan lalu lintas dengan tujuan untuk mengurangi kecepatan dan / atau tidak melewati daerah pemukiman / penduduk. Pengelolaan limbah yang baik (tidak ada pembakaran sampah) Menerapkan penanganan/tindakan khusus terhadap muatan berpotensi berbahaya. Menyediakan daerah penyangga dan pepohonan disekitar daerah penyimpanan muatan berbahaya. Rehabilitasi vegetasi. Pengendalian secara ketat pembersihan lahan dalam batas-batas yang di-izinkan. Hindari dan/atau buka hambatan dalam jalur arus udara segar Gunakan peredam suara pada peralatan dan kendaraan; serta lakukan pemeliharaan dan servs secara teratur. Jadwalkan kegiatan konstruksi dan transportasi dengan tingkat kebisingan yang tinggi didalam / di sekitar lokasi sensitif (misalnya pada waktu malam). Buatkan daerah penyangga dan penghalang kebisingan (a.l. jalur vegetasi , pagar tanaman, dsb.)

pemantauan.

Pengukuran kualitas udara Periksa laporan pengaduan dan pemantauan. Pelaksanaan pengawasan bila pengelolaan dalam kecelakaan berjalan dengan baik

Kuantitas debu pada rute transportasi, lokasi konstruksi dan operasional Pengaduan. Untuk emisi gas buangan: terapkan bakumutu kualitas udara. Kepadatan lalu lintas Pengaduan

Laksanakan pengukuran kualitas udara. Observasi visual Periksa laporan pengaduan dan pemantauan. Periksa laporan mengenai daerahdaerah berpotensi masalah ataupun yang sedang bermasalah Laksanakan pengukuran lapangan dan pengambilan sampel analisa kebisingan dekat daerah yang sensitif (KepMen 11/1996)

Data iklim (suhu, kelembaban).

Tingkat kebisingan dalam dB Baku-mutu emisi kebisingan dengan mempertimgan gkan penggunaan lahan disekitarnya. Pengaduan

6.1.13 Lain-lain 6.2 Lingkungan Biologis

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 24

Dampak 6.2.1 Kehilangan vegetasi.

Tindakan Mitigasi Batasi pembersihan lahan sedapat mungkin. Minimasi penebangan pohon Buatkan pagar sementara untuk vegetasi yang akan dipertahankan. Reboisasi/ tanam spesies pohon dan tanaman asli. Tanam pepohonan secepatnya pada tanah galian, lereng gundul, tanggul dsb

Metoda Pemantauan Pengamatan visual dan inspeksi lapangan. Pembuatan foto. Periksa laporan mengenai daerahdaerah berpotensi masalah ataupun yang sedang bermasalah. (berdasar studi sebelumnya) Periksa catatan pengaduan, koran, dll.

Frekwensi* dan Lokasi

Parameter / Indikator

6.2.2 Kehilangan hutan bakau

Sedapat mungkin batasi pembersihan lahan hutan bakau. Buatkan pagar sementara untuk mencegah gangguan akibat dari konstruksi / operasional pelabuhan (a.l. pembuangan terlarang). Reboisasi/ tanam spesies pohon dan tanaman asli.

Observasi visual dan inspeksi lapangan. Pembuatan foto Periksa laporan mengenai daerahdaerah berpotensi masalah ataupun yang sedang bermasalah. (berdasar studi sebelumnya) Periksa catatan pengaduan, koran, dll. Observasi visual Periksa laporan mengenai daerah bermasalah Lakukan analisa kekeruhan air sebagai diarahkan oleh ahli/badan lingkungan. Periksa keadaan dengan mengacu pada hasil studi.

6.2.3. Pengurangan padang rumput laut disekitar pelabuhan diakibatkan oleh pengerukan.

Pembuangan sisa-sisa pengerukan di daratan Pembuangan / pembilasan sisa pengerukan pada tempat yang telah disediakan atau tempat lain yang telah ditentukan dan dirancang dengan benar. Laksanakan penyaringan Lumpur Laksanakan studi jangka panjang

Daerah kena dampak dalam 2 m Jumlah tanaman/poho n yang terkena dampak (musnah). Spesies terlindung yang terkena dampak Pengaduan. Kritik yang ditulis dalam media. Daerah terkena dampak dalam 2 km . Jumlah spesies terkena dampak (musnah) Pengaduan. Kritik yang diterbitkan di media. Volume bahan kerukan Daerah terkena dampak dalam 2 km . Kekeruhan air

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 25

6.2.4 Risiko perubahan pada habitat laut lainnya (vegetasi laut, struktur karang dsb)

6.2.5 Gangguan atau kehilangan satwa lindung dan habitat sensitif

Pengendalian yang cermat dari daerah kerja serta kedalaman (lokasi pengerukan, pembersihan untuk jalur pelayaran, pembangungan dermaga) dalam batas-batas yang diizinkan. Proses pemisahan dan pembersihan air laut yang tercemar (larutan, suspensi). Pencegahan substansi berminyak, bahan bakar atau bahan berbahaya lainnya agar tidak masuk tanah, daerah drainase, badan-badan air lokal. Buatkan kisi-kisi penahan Lumpur Buatkan tirai penahan Lumpur Lakukan penelitian jangka panjang (khususnya mengenai terumbu karang) (Laksanakan studi jangka panjang pada hewan dan tumbuhan yang menunjukan tindakan pemantauan dan mitigasi yang memadai). Membuat atau meniru habitat biota yang terkena dampak pada daerah lain yang cocok. Penggunaan instalasi pengolahan air buangan dan tindakan lainnya untuk menghindari tingkat polusi air yang mengandung racun (toksik) (lihat 6.1.8) Hindari penyumbatan sepanjang aliran untuk (rute migrasi untuk satwa air) (rute penyu ke pantai) Penanaman pohon dan tanaman daerah sekitar Tanda peringatan yang tepat untuk perlindungan satwa liar. Mendirikan pagar lindung Mendirikan pagar lindung pada pinggiran daerah proses.

Periksa laporan mengenai daerahdaerah berpotensi masalah ataupun yang sedang bermasalah. (berdasar studi sebelumnya) Sampling dan analisa air pada lokasi penyedotan dan hilir Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Pembuatan foto

Spesies terlindung yang terkena dampak Kekeruhan air Arus air Pengaduan Kritik yang diterbitkan di media

Periksa laporan mengenai adanya potensi atau daerah bermasalah. (mengikuti hasil studi sebelumnya) Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Studi lapangan jangka panjang Laksanakan pengukuran dan sampling lapangan untuk Polusi di air dan tanah dan kebisingan di daerah-daerah sensitif Periksa daftar pengaduan, surat kabar d.s.b.

Daerah terkena dampak dalam 2 km . Jumlah dampak pada specie satwa lindung Pengaduan dan keluhan dari masyarakat dan LSM Kecaman yang terbit pada media.

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 26

6.2.6 Gangguan disekitar daerah suaka alam / gangguan pada rute migrasi

Hindari penutupan pada rute migrasi yang penting, terutama sepanjang aliran sungai. Mendirikan unsur perlindungan seperti penyekatan visual (hutan), pagar lindung, d.s.b Memberikan jenis dan ukuran parit yang memadai. Laksanakan pengelolaan transportasi perkapalan dan pengangkutan melalui jalur akses untuk mengurangi gangguan terhadap daerah suaka alam dan rute migrasi

Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Studi lapangan jangka panjang dengan sample (perangkap) Periksa daftar pengaduan, surat kabar d.s.b.

Jumlah dan nama hewan yang teridentifikasi. Jarak dalam km Pengaduan dan keluhan dari masyarakat dan LSM Kecaman yang terbit pada media

6.2.7 Lain-lain

6.3

Lansekap / Bentang Darat Dampak Tindakan Mitigasi Membatasi dampak perubahan morfologi sesuai dengan ciriciri bentang-alam lokal. Hindari galian dalam, lereng yang curam dan bangunan besar Tanam dan lindungi vegetasi (asli) dan pohon (penjaga visual) disekitar lokasi proyek. Laksanakan tindakan untuk memperbaiki penampilan / tampak lansekap pada lokasi lainnya (a.l. penanaman di lokasi pantai, daerah terkena dampak tsunami) Terapkan perlindungan visual Tanam pepohonan Bila terkena dampak, berikan akses / jalan masuk yang baru ke daerah rekreasi. Terapkan tindakan guna mengurangi kebisingan dan debu. (rencana perjalanan, peralatan yang baik, peredam suara) Dalam merencanakan lokasi proyek, pertimbangkan lokasi rekreasi agar dapat memperhitungkan jarak yang sesuai Metoda Pemantauan Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Pembuatan foto Periksa daftar pengaduan, surat kabar d.s.b. Frekwensi* dan Lokasi Parameter / Indikator Daerah kena dampak dalam km2 Pengaduan dan keluhan dari masyarakat dan LSM Kecaman yang ditulis dalam media massa.

6.3.1 Pergantian visual, risiko gangguan pada ciri-ciri lansekap

6.3.2 Devaluasi terhadap daerah rekreasi / wisata dan daerah cagar budaya.

Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Laksanakan pengukuran dan sampling lapangan untuk Polusi di air dan tanah dan kebisingan di daerah sensitif Periksa daftar pengaduan, surat kabar d.s.b.

Daerah kena dampak dalam 2 km Kebisingan dalam dB Jumlah pengunjung Pengaduan dan keluhan dari masyarakat dan LSM Kecaman yang terbit pada media.

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 27

6.3.3 Yang Lain

6.4

Lingkungan Sosio Ekonomi Dampak Tindakan Mitigasi Metoda Pemantauan Frekwensi* dan Lokasi Parameter / Indikator Pengaduan dari masyarakat disekitar / testing Pengaduan dan keluhan dari masyarakat lokal. Kecaman yang terbit pada media Meningkatnya perusakan dan gangguan keamanan.

6.4.1 Risiko dampak buruk pada pembangunan daerah / regional

6.4.2 Risiko sengketa penggunaan tanah

Koordinasi dengan masyarakat, LSM dan badan donor lainnya mengenai rencana dan tempo / masa kegiatan konstruksi; dan rencana untuk pemeliharaan di masa depan Hindari pengerukan pada kampung yang sudah berdiri dan tanah pribadi. Laksanakan sinkronisasi jangka panjang dengan rencana dan kebijakan tataruang pembangunan. Sediakan prasarana yang memadai untuk menghindari beban berlebih pada daerah disekitar proyek. Menyelengarakan proyek pembangunan social kepada masyarakat Batasi pembebasan tanah sedapat mungkin. Hindari pembangunan pelabuhan pada tanah perorangan dan tanah desa Kerjasama erat dengan berbagai badan guna menangani keperdulian masyarakat dalam menentukan lokasi akhir. Hindari gangguan terhadap mata pencaharian para nelayan (a.l. penjadwalan kapal berlabuh) Mendukung masyarakat dalam membuat program mata pencaharian.

Periksa kesesuaian dengan rencana pembangunan (yang ada). Teliti laporan mengenai daerah bermasalah. Lakukan diskusi dengan wakil-wakil masyarakat setempat. Teliti daftar keluhan guna mengidentifikasi permasalahan yang belum diselesaikan.

Periksa laporan mengenai daerah bermasalah. Lakukan diskusi dengan wakil-wakil masyarakat setempat. Meninjau daftar keluhan untuk mengidentifikasi masalah yang belum diselesaikan.

Daerah kena dampak dalam km2 Pengaduan dan keluhan dari masyarakat lokal. Kecaman yang terbit pada media

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 28

6.4.3 Perpindahan / pemukiman kembali masyarakat; pembebasan lahan; sengketa hak jalan. 6.4.4 (Masalah akibat dari) Peningkatan dalam kegiatankegiatan ekonomi.

Laksanakan konsultasi dan capai kesepakatan sebelum menyelesaikan disain terinci. Beri penjelasan dan kompensasi kepada para pemilik tanah yang terkena dampak. Prioritas penyewaan harus diberikan kepada penduduk lokal yang berhak. Sediakan rumah barak sementara dilokasi atau sewa perumahan diantara masyarakat sekitar apabila akomodasi tidak tersedia di tempat lokasi proyek (tahap konstruksi). Patuhi peraturan bangunan perkotaan, bangunlah fasilitas sementara. Laksanakan penyesuaian jangka panjang mengenai rencana dan peraturan pada pembangunan daerah / regional Menggabungkan jalan akses kedalam pelabuhan dengan pengelolaan jaringan lalu lintas Membangun dan menerapkan rencana pengelolaan jaringan lalu lintas Sediakan rambu-rambu lalu lintas Sediakan lahan parkir dan bongkar muat Membangun dan menerapkan strategi pengelolaan untuk sistim transportasi air (untuk menghindari kemacetan pada lokasi akses ke pelabuhan (bekerja sama dengan badan trasportasi dan navigasi) Tutupi dan kuras pembuangan bahan hasil kerukan. Kelola penggunaan dan pemeliharaan yang memadai pada peralatan, yang mematuhi persyaratan dan standar lingkungan setempat. Pengawasan ketat pada penggunaan bahan berbahaya/ zat dalam air/ yang berhubungan dengan badan

Lakukan diskusi dengan masyarakat, wakil masyarakat dan pemilik tanah setempat. Teliti daftar pengaduan guna mengidentifikasi masalah yang belum terselesaikan. Diskusi dengan wakilwakil masyarakat lokal; Periksa laporan mengenai daerahdaerah berpotensi masalah ataupun yang sedang bermasalah. Teliti daftar pengaduan, berita harian, dsb.

Jumlah keluarga yang terkena dampak Pengaduan dari masyarakat setempat Jumlah usaha kecil (baru) Persepsi masyarakat tentang proyek ditinjau dari efektivitas pemanfaatan tenaga lokal. Kritik yang ditulis dalam media Peningkatan kejadian kejahatan

6.4.5 Dampak pada jaringan transportasi (darat dan sisi laut)

Periksa daftar berhubungan dengan rencana pembangunan Periksa laporan mengenai daerah bermasalah. Diskusi dengan representatif masyarakat lokal. Pemeriksaan lapangan terhadap situasi lalu lintas (pemeriksaan langsung)

Jumlah kendaraan dan kapal Pengaduan dari masyarakat. Kecaman yang terbit pada media.

6.4.6a Peningkatan risiko terhadap masalah kesehatan akibat pembuangan bahan hasil kerukan.

Observasi visual dan pemeriksaan lapangan Pengambilan foto Laksanakan pengukuran dan sampling lapangan untuk Polusi di air dan tanah Periksa daftar pengaduan, surat kabar d.s.b.

Baku-mutu untuk bahan beracun dan berbahaya (B3) Kuantitas debu di dalam dan di luar lokasi proyek (perbandingan) .

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 29

air.

6.4.6b Peningkatan risiko terhadap masalah kesehatan akibat limbah sanitasi, dan limbah air

6.4.7 Risiko dampak negatif pada nilai-nilai budaya, adat dan pola perilaku

6.4.8 Gangguan pada lokasi sensitif, tradisi,

menyediakan instalasi pengolahan air-buangan yang memadai Memasang WC kimia atau WC sebanding yang efektif dengan sistem pembuangan / pembersihan yang memadai. Menyediakan mekanisme pembuangan sementara didalam lokasi proyek dan pengelolaan pembuangan limbah jangka panjang (pengambilan, pemilahan, daur ulang, pembuangan) Dengan tegas mensyaratkan kontraktor dan pekerja untuk mematuhi pembuangan limbah dan sanitasi Sediakan peralatan keselamatan dan ramburambu peringatan yang sesuai. Laksanakan pelatihan karyawan dalam penanganan dan penyimpanan bahan makanan Memenuhi keperluan air pada tahap konstruksi dengan menggunakan tangki air (mempertimbangkan pola sosial tradisional sewaktu merencanakan tata ruang proyek dan kelompok sasaran) Melaksanakan studi jangka panjang pada struktur sosial Memberikan pendidikan kepada pekerja Kerjasama erat bersama institusi / lembaga untuk memperhatikan keluhan masyarakat. Memberikan prasarana yang memadai untuk mengindari beban yang terlalu banyak pada daerah disekitar proyek. (Lihat tindakan pada bagian 6.1.9, 6.1.10, 6.1.12 dan 6.3.2 )

Teliti rencana pelaksanaan dan pelatihan Periksa daftar kesehatan Laksanakan pemeriksaan kesehatan pada pekerja Sampling dan analisa air Periksa laporan pada daerah bermasalah Teliti daftar pengaduan guna mengidentifikasi masalah yang belum terselesaikan.

Timbulnya penyakit baik menular maupun tidak, dengan berlangsungny a waktu. Jumlah permintaan air dan limbah 3 dalam m Baku-mutu untuk bahan beracun dan berbahaya (B3). Timbulnya penyakit menular dan tidak menular dengan berlangsungny a waktu.

Periksa laporan pada daerah bermasalah. Diskusi dengan representatif masyarakat lokal. Tinjau daftar keluhan untuk mengidentifikasi masalah yang belum diselesaikan.

Pengaduan, keluhan dari masyarakat lokal Kecaman yang terbit pada media. Peningkatan pada perusakan dan gangguan keamanan.

(Lihat tindakan pada bagian 6.1.9, 6.1.10, 6.1.12 dan 6.3.2)

(Lihat tindakan pada bagian 6.1.9, 6.1.10, 6.1.12 dan

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 30

kebudayaan dan keagamaan 6.4.9 Yang Lain

6.3.2) -

_______________________________________________________________________________________________________
(GTZ-SLGSR) 06.10.2006/20.02.2007 31

LAMPIRAN

KRITERIA STANDAR EVALUASI untuk AMDAL


untuk

PELABUHAN LAUT
REHABILITASI DAN PENGEMBANGAN

Rancangan (versi ke-4) tanggal 6 October,2006

Kriteria Standar Evaluasi untuk AMDAL

Daftar periksa kriteria untuk diterapkan pada AMDAL untuk:

Pelabuhan Proyek rekonstruksi dan pengembangan (dermaga)

Pandangan Umum dan Catatan Tambahan

Karena konstruksi dermaga dan pelabuhan menyebabkan dampak besar baik disisi laut maupun disisi darat, maka evaluasi konstruksi demikian merupakan suatu hal yang sangat rumit. Daftar proyek rekonstruksi di Aceh sekarang ini berpusat pada konstruksi atau rehabilitasi komponen pelabuhan (dermaga) tertentu, yang berikut ini terutama diarahkan pada rehabilitasi dan rekonstruksi.. Tetapi beberapa modifikasi atau bahkan perluasan besar infrastruktur dan operasional dermaga juga akan dilaksanakan.. Hal ini akan dipertimbangkan dengan dalam daftar berikut. Pada umumnya dampak lingkungan dari pelabuhan laut adalah luas di salah satu sisi disebabkan oleh konstruksi, perubahan, atau pengembangan instalasi pelabuhan (infrastruktur maupun superstruktur), dan juga sebagian besar disebabkan dari operasi seluruh instalasi pelabuhan dan dari instalasi industri, komersil dan sistim transportasi (baik di air maupun diatas daratan). Perhatian khusus harus diberikan terhadap aktivitas pengerukan yang dapat memberikan dampak multi dimensi. Dampak terhadap lingkungan akan mempengaruhi air, tanah, udara, semua jenis flora dan fauna (baik air maupun darat) dan manusia. Dampak khusus disebabkan oleh benda berbahaya, seperti didefinisikan dalam Peraturan Bahan-bahan Berbahaya Maritim Internasional (IMDG Code), walaupun dalam jumlah kecil. Dampak lingkungan dapat dibagi menjadi dua pengaruh dalam sektor infrastruktur dan super-struktur: - dampak utama disebabkan oleh instalasi pelabuhan sebagai jumlah total dari seluruh struktur di perairan dan di daratan yang digunakan oleh perkapalan (shipping) dan pemindahan muatan, serta - dampak sekunder yang disebabkan oleh instalasi industri yang erat berkaitan dengan pelabuhan laut, sebagai fasilitas infrastruktur untuk pengolahan atau penyulingan bahan mentah; membangun fasilitas tersebut akan menyebabkan perubahan dalam kondisi permukaan alam disekitarnya dan karenanya harus dianggap sebagai sebuah gangguan terhadap lingkungan alami dan bentang darat. Dalam sektor operasional: - terutama disebabkan oleh kegiatan seperti perkapalan, bongkar-muat, penyimpanan, transportasi, perbekalan and pembuangan, pemeliharaan serta reparasi, dan - kedua disebabkan seluruh kegiatan pengolahan dan penyulingan di dalam instalasi industri yang mungkin berkaitan dengan pelabuhan. Evaluasi dan kajian terhadap risiko/bahaya terhadap lingkungan pada sektor ini tergantung pada tersedianya dokumen perencanaan yang akurat mengenai jenis dan jumlah barang yang akan ditangani dan prakiraan pembangunan masa depan yang dapat diandalkan. Juga perlu ditentukan kemampuan untuk pengolahan dan transportasi barang lebih lanjut, dan melakukan kajian yang cermat terhadap kondisi setempat (daerah, tanah, iklim, air tanah, insfrastruktur yang ada, dll. Dianjurkan agar dibuat suatu rencana operasional dan konstruksi yangi terpadu dan agar standar baku mutu Internasional atau standard baku mutu Jerman yang setaraf digunakan dalam penilaian instalasi dan operasionalnya, guna menghindari dampak lingkungan yang merugikan akibat digunakannya suatu pengkajian yang tidak memuaskan.: - Standar internasional dibawah konvensi MARPOL; - Kriteria kekuatan, stabilitas dan masa-pemakaian, a.l. menurut standar Jerman DIN atau rekomendasi dari Komisi Kerja Jerman tentang penahan gelombang (bank revetments) EAU; - Cara pembuangan (kotoran/air buangan/limbah) menurut standar internasional dan besaran pembuangan yang setara, tergantung pada jenis air buangan.; - Cara menjaga kemurnian udara, a.l. menurut Pedoman Teknik Jerman mengenai Pengendalian Kualitas Udara (TA-Luft)

Tabel: Kriteria Standar Evaluasi untuk AMDAL untuk Pelabuhan Perlunya AMDAL ditentukan oleh:
PerMenLH 308/2005, Lamp. 1: KepMen LH 17/2001:

Pelabuhan
D.5: Pembangunan pelabuhan dengan salah satu fasilitas berikut: a) Dermaga dengan konstruksi masif Panjang: 200 m / Area luas: 6.000 m2 b) Prasarana pendukung pelabuhan (terminal, gedung, peti kemas, dll): Luas: 5 ha D.8: Kegiatan penempatan hasil keruk (dumping) a) di darat: Volume: 250.000 m / Luas area dumping: 5 ha b) di laut: semua besaran F.5: Pembangunan pelabuhan dengan salah satu fasilitas berikut: a) Dermaga dengan konstruksi masif Panjang: 200 m / Area luas: 6.000 m2 b) Penahan gelombang (Break water / talud) Panjang: 200 m c) Prasarana pendukung pelabuhan (terminal, gedung, peti kemas, dll): Luas: 5 ha F.8: Kegiatan penempatan hasil keruk (dumping) a) di darat: Volume: 250.000 m / Luas area dumping: 5 ha b) di laut: semua besaran Panduan Nasional

Proyek rekonstruksi dan pengembangan (dermaga)

Potensi Dampak

Kriteria

Keterangan Lingkungan

A) Lingkungan Fisik dan Kimiawi A.1) Bumi: tanah, geologi, bentuk lahan, risiko erosi, masalah seismik, dll. Kuantitatif: Rekonstruksi komponen pelabuhan pada umumnya memerlukan a) Kehilangan pemindahan tanah, batu, bahan bahan konstruksi dalam jumlah besar. Daerah terpakai/ditempati tanah/lapisan Dampak lingkungan yang tidak dapat terhindarkan harus dibatasi dlm. m2 bawah tanah Volume tanah/batu dalam m3; melalui perencanaan yang tepat. Hal-hal yang berikut ini sangat karena penutupan penting: (a.l. pengaspalan) - optimisasi jalur transportasi, Kualitatif: untuk aktivitas - pemanfaatan sumber-daya alam regional (a.l. tanah dan batu dari Tipe dan jenis bahan yang darat (1) dan daerah sekitarnya), dipindahkan, untuk bahan Nilai/fungsi tanah dan batuan - menggunakan bahan konstruksi yang tersedia atau buatan daerah konstruksi (2) setempat (lokal), yang digunakan/ditempati,
Kondisi di lokasi asal bahan bahan yang digunakan (dampak sekunder). - mempergunakan perusahaan konstruksi lokal yang peduli lingkungan, - menyesuaikan pola drainase dengan kondisi ekologi. Perhatian khusus harus diberikan terhadap jumlah bahan mentah yang akan digunakan untuk re-konstruksi dermaga. Biasanya bahan ini harus diambil dari sumber (penggalian) diluar wilayah proyek, dan akhirnya akan menyebabkan beberapa dampak serius disana. Instalasi pelabuhan baru pada umumnya memerlukan lahan darat yang luas, terutama sekali untuk fasilitas fasilitas yang diperlukan seperti gudang, industri dan area penyimpanan. Terutama

- UU 12/1992 - SNI 03-7049-2004 - SNI 03-7046-2004 - SNI 03-7047-2004 - SNI 13-6182-1999 - SNI 13-4719-1998 - SNI 13-4720-1998 - SNI 13-4721-1998 - SNI 13-4722-1998

menyebabkan dampak pada bentang darat alam, karena pantai, batu batu karang di pesisir pantai, hutan bakau atau rumput laut yang luas dan wilayah pesisir lainnya akan distabilisasi secara buatan dan dibuatkan bangunan diatasnya.

b) Tanah kontaminasi oleh bahan bakar, minyak alam, bahan pembersih kimia, bahan pelarut dan kecelakaan Kualitatif: Nilai dan kerentanan dari potensi tanah dan lapisan bawah tanah yang terkena dampak.

Kuantitatif: Daerah dampak dalam m2 Baku mutu untuk bahan berbahaya (B3);

Pada komponen darat di pelabuhan terdapat banyak bahan yang berbahaya terhadap air yang disimpan atau dipindahkan terutama pada tahap konstruksi seperti bahan bakar, minyak mineral, bahan pembersih kimia, bahan pelarut. Selalu ada kemungkinan terjadinya kecelakaan, dimana bahan berbahaya dalam jumlah besar terbuang ke dalam air. Dan ada risiko pencemaran air permukaan, air tanah dan juga tanah. Sumber polusi pencemaran tanah dan air, terdapat juga pada komponen di laut, mungkin mengeluarkan: air buangan dan limbah, pelepasan bahan bangunan mentan, bahan lain yang diperlukan (a.l. oli, aspal); pelepasan bahan berbahaya yang tidak disengaja; pengerukan (lihat dibawah). Tindakan-tindakan untuk mengurangi polusi di pelabuhan pada dasarnya melibatkan pengurangan dari pembuangan ke dalam air atau dengan hanya mengizinkan pembuangan air buangan dan air buangan yang telah diolah Lihat juga dibawah A.2.b)! - SNI 13-6790-2002 - SNI 03-6795-2002 - SNI 03-6870-2002 - SNI 03-6871-2002 - SNI 03-6872-2002 - SNI 03-6873-2002

- KepPres 61/1993 - Pres. Instruction 5/2001* - SNI 06-0012-1987 - PP 18/1999 + 85/1999 - PP 74/2001

c) Pengerukan

Kuantitatif: Jumlah bahan kerukan dalam m3, Daerah dampak dalam m2; Kualitatif: Situasi geologi dan morfologi pada saat ini di lokasi (proyek), Kondisi daerah tujuan untuk bahan kerukan Kualitas bahan kerukan (bahan berbahaya).

(Air dan Daratan:) Bila persiapan lahan proyek dan pemeliharaan teratur (endapan) memerlukan pengerukan untuk menjamin kondisi kedalaman yang benar tetap terjaga, pembilasan atau pembuangan bahan hasil kerukan bisa menyebabkan masalah lingkungan yang besar, khususnya karena: - lumpurnya mungkin terkontaminasi oleh polusi air, pelepasan air buangan, oli atau mengandung logam berat; - diperlukan lahan pembuangan dan pembilasan yang sangat luas dan waktu yang lama, mahal serta sangat sulit untuk di tanami kembali; - pembuangan menyebabkan perubahan dalam konfigurasi flora dan fauna air. Akibat-akibat demikian sebaiknya dihindari (khususnya pada proyek rekonstruksi) dengan melakukan perencanaan dini struktur, selaras dengan arus air dan penyediaan fasilitas pembuangan memadai, sedapat mungkin dari daerah pemukiman. Hal yang sama berlaku untuk pembuangan operasional limbah, air buangan dan sampah yang diproduksi di pelabuhan. Bagian air dari instalasi pelabuhan pada umumnya memerlukan daerah darat yang luas dan oleh karena itu menyebabkan dampak yang besar terhadap lingkungan dan bentang darat. Tetapi dampak terhadap lingkungan dapat dibatasi dengan perencanaan yang cermat. Oleh karena itu, harus didapatkan sebanyak mungkin informasi tentang kondisi lingkungan yang berlaku seperti: - kondisi angin dan ombak - kondisi arus dan pengendapan - kondisi air, tanah, dan udara. 3

d) Erosi Kualitatif: Jenis tanah/geologi (bagian daratan) dan struktur serta mekanika dasar laut (bagian air);

Kuantitatif: Daerah dampak (m2)

kerentanan.

Perancangan fasilitas pelabuhan harus memanfaatkan pengaruh alami pasang surut dan arus pada mulut atau daerah delta dari muara. Hal ini, misalnya, berguna untuk menjaga lancarnya jalur secara penempatan tanggul pengarah guna memandu dan mengkonsentrasikan arus (efek pembilasan), serta pelindung pelabuhan (terutama di daerah akses, dengan tujuan menghindari longsor) dan dari instalasi dermaga, yang sedapatnya tidak .ditempatkan di daerah air tergenang (dead water). Pada bagian darat, pembersihan lahan yang tidak benar, kegagalan dalam memperhatikan mekanisme tanah, sifat dari tanah, kajian yang salah tentang kestabilan potongan atau lereng-lereng yang di-urug, atau kelalaian untuk menanyakan pertanyaan yang sangat mendasar ini, dapat mengakibatkan longsor berlanjut pada daerah yang beraspal dan pada daerah didekatnya ataupun daerah yang lebih jauh. Selain itu survei tanah oleh ahli, perencanaan yang tepat, dan pengawasan resmi semua pekerjaan tanah dan pekerjaan batu guna mengurangi kerentanan bahaya tanah longsor seminimal mungkin. Daerah beraspal dan sekitarnya harus terus menerus dipelihara untuk mengatasi longsor pada tahap awal dan mencegah penyebarannya. Terutama penting untuk daerah yang tanahnya terbuka agar ditanami secepatnya dan secara se-permanen mungkin dengan tumbuhan asli/setempat (rumput, tumbuh tumbuhan belukar) agar mendapatkan stabilisasi bioteknik pada tanah.

A.2) Air: air laut, air tanah


Pada komponen pelabuhan bagian darat, terdapat kemungkinan terjadinya gangguan terhadap keseimbangan air yang ada, disebabkan oleh penutupan, pemadatan tanah dan pemotongan jalur air. Bagian air: Tatanan aliran air laut juga dapat berubah karena dampak adanya badan konstruksi dermaga (baru) dan / atau kegiatan pengerukan pada tahap konstruksi dan / atau operasional. Lihat juga bawah A.1.c dan d)!

a) Efek pada keseimbangan air

b) Polusi air (lihat dibawah A.1.b)

Kuantitatif: Daerah yang diliputi oleh fasilitas bagian darat (m2) Daerah yang mungkin kena dampak komponen bagian air (dermaga) (m2) Kualitatif: Fungsi air tanah, Fungsi pada saat ini dari tatanan air laut. Kuantitatif: Daerah dampak dalam m2 Perkiraan kwantitas emisi, Baku-mutu bahan beracun berbahaya (B3) Kualitatif: Sumber polusi dan perkiraan komponen pencemar ,

(1.1): Konstruksi bagian air (dermaga): Kecil kemungkinan terjadi dampak buruk terhadap lingkungan dari penggunaan bahan bangunan (puing puing, beton) untuk konstruksi di dalam air; bahanbahan yang telah di daur ulang (recycle) harus diperiksa akan kemungkinan kontaminasi. Sebaliknya tembok dari tiang besi sangat mudah berkarat di daerah panas, terutama karena terpengaruh oleh garam dan air payau, jadi bahan ini hanya dapat digunakan bila tindakan anti karat telah digunakan. Untuk mengindari kontaminasi hanya cat bebas toksin dapat digunakan untuk tujuan ini. Kegunaan kayu untuk bahan bangunan adalah terbatas (umur pemakaiannya pendek karena akan cepat busuk di daerah air payau.) Tidak ada 4

- UU 07/2004* - PP 82/2001 - PP 19/99 - PerMen Kes 528/XII/1982 - PerMen Kes 416/IX/1990 - KepMen LH 51/2004* - KepMen LH 110/2003 - KepMen LH 115/2003 - KepMen PU 45/1990

Nilai, fungsi dan kegunaan air laut dan air tanah; kerentanan.
- KepMen PU 49/1990

- PP70/1996*

alasan untuk menggunakan kayu dari hutan tropik, walaupun ini sangat menguntungkan untuk digunakan sebagai bahan bangunan karena kekuatannya. Namun risiko dari terpolusinya air permukaan dan air tanah sudah diberikan.. (1.2) Konstruksi bagian darat: Pada dasarnya kita harus menganggap bahwa air hujan dapat terkontaminasi pada seluruh permukaan aspal di wilayah pelabuhan. Daerah penyimpanan dan transportasi akan mengalami dampak bahan pencemar yang tidak dapat dihindari, terutama: sisa oli, bahan bakar, bahan pembersih dan residu ban kendaraan (lihat 2.2). Selalu ada kemungkinan terjadinya kecelakaan, dimana sejumlah besar bahan berbahaya terlepas ke dalam air. Ada risiko terjadinya kontaminasi baik terhadap air permukaan maupun air tanah. (2.1) Operasi di bagian air: Karen seluruh aktivitas perkapalan dan operasi terkait yang diperlukan untuk memelihara operasi di bagian air pelabuhan dilakukan dari kapal atau peralatan yang mengapung, dampak buruk terhadap lingkungan air dan laut dan akhirnya fauna, flora dan air tanah akan disebabkan dalam bentuk khas, sebagai berikut: - gerakan berlabuh dan pemberangkatan (risiko terjadinya kecelakaan yang berakibat tumpahan dari kapal) - pengisian bahan bakar (pengantaran penyediaan lainnya, d.s.b) - pembuangan, angkut-bongkar muatan - pembuangan (kotoran, air buangan dan sampah) - pembersihan tangki dan lambung kapal - perbaikan. (2.2) Operasi pelabuhan bagian darat: Dampak lingkungan akibat operasi pelabuhan bagian darat serta bahaya terkait yang dapat terjadi pada dasarnya ditentukan oleh sifat dari bahan dan material dikelola. Cara pengelolaannya juga merupakan suatu faktor penentu.. - Dalam rangka pemindahan oli, cairan kimia, atau cairan lainnya: air laut dan air tanah dapat terkontaminasi; peledakan dan kebakaran dapat terjadi, yang mengakibatkan asap dan pembentukan gas; pelepasan tidak disengaja dari oli, derivat minyak tanah atau cairan lainnya, atau derivat minyak tanah seperti bensin, oli dan minyak tanah dapat tercampur dengan tidak disengaja. - Dalam pemindahan beras dan makan ternak, bijih besi, batu bara dan garam industri dalam jumlah besar, dampak lingkungan seperti pencemaran air tanah dan air laut, pembentukan debu yang mengganggu serta kebisingan sangat munkin terjadi. Sistem pemindahan barang dalam jumlah besar rentan terhadap meledaknya debu dan api. Juga karena ukurannya, mempunyai dampak bersar terhadap bentang darat alami. - Ikan dan makanan laut dapat memberikan dampak terhadap lingkungan bila tidak diproses, disimpan, dan diolah secara benar, demikian pula kotoran dan air buangan yang dihasilkannya. Konsumsi ikan atau makanan laut yang tidak diproses secara benar - KepMen KM 215/1987* - KepMen KM 86/1990* 5

dapat menyebabkan penyakit.. Lihat juga dibawah A.1.b)!

A.3) Udara: kualitas udara, kebisingan Kuantitatif: Perkiraan kuantitas emisi, Baku-mutu udara; Kualitatif: Kualitas dan fungsi kualitas udara sekarang, kedekatan pada daerah perumahan; kerentanan, Komponen polusi.
Polusi udara tambahan akibat kegiatan konstruksi (mesin) harus diperiksa. Akan terjadi peningkatan bahan pencemar pada lahan konstruksi dan juga jalur transportasi (a.l. truk). Evaluasi kuantitatif harus mempertimbangkan beban polusi udara yang ada sekarang ini, pada daerah daerah yang kena dampak. Khususnya untuk pembangunan dermaga, karena pemindahan tanah dalam jumlah besar (batu-batuan), akan terjadi peningkatan debu, khususnya selama aktivitas pra-konstruksi di wilayah proyek, pada jalur jalur konstruksi dan lokasi asal bahan mentah.
- UU No. 14/1992 - PP 41/1999 - KepMen LH 252/2004 - KepMen LH 45/1997 - Bapedal Decree 205/1996 - KepMen LH 13/1995 - KepMen LH 35/1993 - KepBapedal 205/1996 - SNI 19-1429-1989 - SNI 19-1430-1989 - SNI 19-1431-1989 - SNI 19-1432-1989 - SNI 19-1433-1989 - SNI 19-1666-1989 - SNI 09-2765-1992 - SNI 09-2766-1992 - SNI 19-2880-1992 - SNI 19-2965-1992 - SNI 09-3678-1995

a) Polusi udara dan debu

b) Kebisingan

Kuantitatif: Daerah dampak dalam km2 Perkiraan tingkat kebisingan dalam dB (diperlukan studi kebisingan), Standar baku mutu polusi kebisingan dengan membertimbangkan kegunaan tanah disekitarnya; Kualitatif: Jarak ke daerah sensitif (a.l. daerah pemukiman) dan kelemahannya

Peningkatan kebisingan merupakan akibat kegiatan konstruksi dan aktivitas operasi. Perencanaan regional untuk daerah sekitar pelabuhan harus mempertimbangkan faktor kebisingan, pembatasan tata-guna tanah (area industri, komersial dan pemukiman) sebaiknya ditentukan sebagai daerah yang dilindungi terhadap kebisingan, dan diklasifikasi menurut skala tingkat kebisingan yang akan ditentukan. Emisi kebisingan dapat dikurangi oleh tindakan-tindakan teknis, disamping itu emisi kebisingan dapat juga dikurangi dengan menerapkan peraturan-peraturan operasional. Kebisingan yang dihasilkan di daerah bagian darat dan oleh lalu lintas tambahan juga dapat dikaji. Bila jalan berlalu-lintas ramai, melewati daerah sensitif, pengukuran harus dilaksanakan untuk mengukur beban keseluruhan. Tindakan pencegahan harus diterapkan untuk menanggulangi beban keseluruhan ini, atau sebagai alternatif arus lalu lintas harus dirubah. Membagi arus lalu lintas menjadi beberapa rute yang tidak terlalu padat bukan merupakan pendekatan yang peka.

- KepMen LH 48/1996 - KepMen LH 49/1996 - SNI 04-3901-1995 - SNI 19-6878-2002

B) Lingkungan Biologi B.1) Tumbuh tumbuhan/Flora Kuantitatif: Daerah dampak dalam m2.
Pemindahan tumbuhan dan satwa pada daerah yang kena dampak langsung dari fasilitas bandara and sarana infrastruktur terkait 6
- UU 5/1990 - UU 5/1994 - KepPres 4/1993

a) Kehilangan vegetasi (dengan

perhatian khusus pada hutan bakau) Kualitatif: Fungsi dan kualitas/nilai flora, Species terancam dan habitat.

lainnya sebagai akibat dari aktivitas konstruksi merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindarkan. Namun hal ini harus diusahakan serendah mungkin. Di pesisir pantai, perhatian khusus harus diberikan kepada hutan bakau dan struktur terumbu karang karena keduanya memiliki nilai dan fungsi. Bilamana daerah rekonstruksi akan memakai daerah tersebut, perlindungan khusus, tindakan mitigasi dan pengelolaan perlindungan daerah pesisir harus dilaksanakan selaras dengan pengelolaan pesisir pantai secara keseluruhan.
- KepPres 2/1997 - KepPres 48/1991 - PP 28/1985 - PP 45/2004 - PP 27/1991 - KepMen LH 39/1996 - KepMen LH 04/2001* - KepMen LH 47/2001* - KepMen LH 200/?* - KepMen LH 201/?* - SNI 13-4719-1998 - SNI 13-4720-1998 - SNI 13-4721-1998 - SNI 13-4722-1998

B.2) Fauna Kuantitatif: Daerah dampak dalam km2. Kualitatif: Adanya (inventarisasi) jenis populasi yang bernilai, rentan, dan/atau terancam, dan habitatnya pada saat ini. Kondisi dan kualitas populasi serta habitat (juga dari spesies yang tidak terancam) pada saat ini.
Fauna dan flora alami, daerah pemancingan/perikanan, daerah akuakultur dapat mengalami dampak merugikan akibat konstruksi pelabuhan, karena hilangnya daerah perairan yang luas dan daerah berkembang biak serta habitat. Bahaya lain dari instalasi pelabuhan ini adalah kerusakan yang dapat terjadi akibat pembuangan kotoran atau perubahan pada muka air tanah di daerah pelabuhan. Kerusakan terhadap persediaan ikan dapat mengakibatkan bahaya kesehatan terhadap konsumen ikan dan hilangnya pekerjaan pada industri perikanan. Dalam hal rekonstruksi atau perbaikan pelabuhan yang rusak, dampak ini mungkin akan kurang parah bila konstruksi berlangsung lokasi yang telah mengalami perubahan oleh konstruksi dan kegiatan sebelumnya. Apabila diperlukan daerah baru (guna memperluas pelabuhan) maka habitat-habitat yang tadinya kurang terganggu, dapat mengalami dampak, halmana mengarah pada suatu dampak yang lebih besar pada fauna di lokasi tersebut.. Dampak sekunder yang diakibatkan oleh perubahan pada arus air, pengendapan, pengerukan, erosi, peningkatan kekeruhan dan polusi air, maupun karena kegiatan operasional pelabuhan (a.l. pergerakan kapal) d.l.l harus dipertimbangkan. - KepPres 4/1993*

a) Kehilangan dan/atau gangguan terhadap habitat

B.3) Ekosistim: habitat, unit-unit ekologi /alami, jalur migrasi, dsb.


Komponen pelabuhan-laut yang baru dapat menimbulkan dampak besar pada bagian air keseluruhan ekosistem seperti hutan-bakau dan terumbu karang. Kegiatan rekonstruksi atau rehabilitasi dapat terjadi di daerah yang telah rusak. Dalam hal ini, perlu dilakukan kajian terhadap ruang lingkup dampak tambahan pada ekosistim yang rentan. Dampak sekunder dan tambahan pada bagian darat (a.l. pada tahap konstruksi) harus dipertimbangkan, karena terjadi: - hilangnya struktur vegetasi sebelumnya pada dan disekitar daerah konstruksi, 7

a) Fragmentasi/ potongan pada ekosistem yang ada b) Kehilangan c) Gangguan d) Gangguan pada daerah disamping /disekitar cagar alam

Kuantitatif: Daerah dampak dalam km2. Kualitatif: Nilai/pentingnya/peringkat keadaan alami dari ekosistem yang kena dampak serta kerentanan nya, Pentingnya dan fungsi

- UU 5/1990 - UU 5/1994

tata-ruang dari daerah pelabuhan untuk migrasi dan lintas antar-habitat.

- lalu lintas (pergerakan, kebisingan, kecelakaan d.l.l.), - badan konstruksi itu sendiri (bangunan, tanggul, potongan, sarana pendukung), - penggunaan pestisida serta tindakan pemeliharaan lainnya, - penggunaan tanah sekunder, pemukiman, gangguan. Juga lihat B.1) dan B.2)!

C) Bentang Alam C.1) pandangan bentangan, bentuk lahan, ciri-ciri fisik yang khas
Dampak pada bentang darat hanya akan terjadi bilamana pelabuhan baru atau komponen baru akan dibangun. Dampak pada tampak visual bentang darat tergantung pada ciri-ciri dan rentannya (alam/buatan/budaya/industri; datar/berbukit/pegunungan) dan juga pada tampak konstruksi pelabuhan itu sendiri. Daerah dengan perubahan besar (pemindahan tanah, pembersihan vegetasi, daerah pembuangan bahan hasil kerukan) dan komponen buatan akan mengakibatkan perubahan pada karakter bentang darat yang mengalami dampak. - UU 24/1992

a) Perubahan fisik dan visual dari karakter bentang darat

Kuantitatif: Daerah dampak dalam km2, Dimensi badan konstruksi dalam m; Kualitatif: Kerentanan unit bentang darat yang kena dampak (khas, rusak) Tampak badan konstruksi baru. D) Aspek sosial, ekonomi dan budaya D.1) Perencanaan tata ruang dan tata-guna tanah Kualitatif: Data demografis: Analisis dan kajian struktur sosioekonomi yang sekarang, Rencana dan kebijakan pembangunan yang ada.
Perluasan pelabuhan bagian darat harus direncanakan jauh sebelumnya sehingga daerah yang diperlukan dan tanah yang diperoleh dengan kompensasi dapat ditandai serta di persiapkan sesuai tata-guna lahan dan rencana konstruksi yang sesuai. Ini merupakan satu-satunya cara untuk mencegah fenomena masuknya daerah pelabuhan ke dalam wilayah habitat yang sudah terbentuk atau ke daerah yang perlu dilindungi, yang mencakup pemindahan pemukiman secara paksa atau pembersihan lahan, atau penyebaran penduduk yang tidak terkendali. Dampak (sekunder) yang diakibatkan oleh konstruksi baru atau perluasan pelabuhan pada struktur socio-ekonomi suatu daerah, banyak dan ber-ragam, dan sulit untuk mengatakan kapan dampak ini berakhir dan yang lain dimulai. The main points are as follows: - perubahan pada tata-guna tanah, - perubahan pada stuktur harga (harga tanah, persediaan pangan dll.) - perubahan kepemilikan, - perubahan pada kualitas kehidupan pemukiman di wilayah disekitarnya, - perubahan pada struktur pekerjaan yang dapat mengakibatkan polarisasi ekstrim antara organisasi (internasional) yang kaya (perhotelan, restoran, agen perjalanan, bisnis dll) dan keadaan daerah 8

a) Dampak merugikan pada pembangunan tata ruang

- KepBapedal 299/96*

sekitarnya yang kurang mampu (miskin), - meningkatnya tekanan dari perusahaan komersil dan industri dan perusahaan transportasi agar dicapai penyelesaian tanah, - perubahan pada pasar kerja lokal ditinjau dari sudut kualifikasi dan upah, - perubahan pada perilaku sosial (meningkatnya mobilitas sosial disatu sisi, dan korupsi, pencurian, jual beli narkoba dll di sisi lain) Kadar perubahan ini dalam suatu tingkat tertentu, dapat dipengaruhi oleh parameter perencanaan dan pilihan lokasi yang tepat.

D.2) Struktur sosial dan ekonomi di daerah pemukiman, kesehatan,


- UU 4/1992 - KepPres 36 (?)* See also under A)!

a) Dampak pada penduduk yang bermukim di kota dan pedesaan

Kuantitatif: Data demografis: perkiraan penduduk, struktur, pembangunan yang berpotensi dampak; Pemukiman terkena dampak dlm. km2 Kualitatif: Struktur dan kualitas daerah terkena dampak (a.l. daerah pemukiman)

Pembangunan sebuah pelabuhan baru atau pengembangan sebuah pelabuhan dengan seluruh tatanan industri yang berhubungan dengannya, akan menyebabkan beban besar terhadap fasilitas penyediaan dan pembuangan. Keperluan air dan dihasilkannya air buangan memberi dampak lingkungan yang besar. Namun, dampak pada udara dan tanah, penggunaan lahan serta pengaruh lalu-lintas, termasuk keselamatan, perlu dipertimbangkan dalam tahan perencanaan awal. Daerah pemukiman pada umumnya terlalu padat untuk memungkinkan dibangunnya sebuah pelabuhan baru. Bila terdapat sebuah pengembangan pada lokasi yang tidak terlalu jauh, dampak langsung seperti kebisingan, getaran (lihat atas A.3.d) dan emisi gas buangan. Akan tetapi, bahkan dengan dampak demikian yang disebabkan oleh penggunaan tanah yang lebih intensif, kepadatan bangunan seringkali meningkat di daerah ini, hal mana berdampak terhadap lingkungan antara lain pada hidrologi dan iklim lokal. Dampak negatif yang mungkin terjadi pada sistim sanitasi dan penyehatan masyarakat dapat disebabkan oleh konstruksi pelabuhan dan dapat bertambah lebih lanjut karena pengembangannya. Perhatian harus diberikan terhapad sengketa-sengketa berikut ini: - meningkatnya penyakit akibat meningkatnya vektor serangga, - meningkatnya kepadatan penduduk disekitar daerah pelabuhan, - meningkatnya pada keperluan air dan produksi air limbah, - kemungkinan dampak salinisasi, - gangguan pada struktur perikanan dan kualitas ikan. Kerusakan pada persediaan ikan dapat menyebabkan bahaya kesehatan pada konsumen ikan serta mengakibatkan hilangnya pekerjaan di industri perikanan. Konstruksi dan/atau pengembangan pelabuhan dapat menyebabkan perubahan pada arus lalu lintas, selain sarana transportasi (jalanan) dapat juga menyebabkan perubahan pada akses sistim transportasi makro. Perubahan ini sering kali dapat memperbaik akses dan dapat memulai atau menopang perkembangan ekonomi. Ini dapat juga 9

b) Sanitasi dan kesehatan

Kualitatif: Standar penyehatan masyarakat, Data status sanitasi dan kesehatan masyarakat pada saat ini.

- UU 23/1993 - KepBapedal 124/97*

c) Perubahan pada jaringan transportasi

Kuantitatif: Data kepadatan lalu-lintas yang sekarang dan yang direncanakan;

Kualitatif: Sistim transportasi lokal dan regional (jalan) sekarang. Kualitatif: Standar kesehatan dan keselamatan kerja
- KepMen Kes 261/1998

d) Risiko kesehatan dan keselamatan di pelabuhan sebagai tempat bekerja.

menyebabkan kesulitan karena akses (jalan) yang lama akan terpotong untuk daerah pelabuhan yang baru. Akses di pinggiran pelabuhan yang baru juga harus dipertimbangkan. Kemacetan dari kapal yang berlabuh. Konflik/perselisihan dengan para pelaut setempat dan bertambahnya pergerakan kapal disekitar daerah akses pelabuhan. Staff yang bekerja di daerah operasional disekitar pelabuhan tidak terlinding dari risiko kesehatan dan keselamatan. Risiko terhadap keselamatan harus dikurangi sebanyak mungkin oleh perencanaan dini, a.l.: - Identifikasi jalur transportasi yang jelas, - pedoman untuk pengoperasian peralatan yang tepat, - pengawasan teknik terhadap peralatan, - perhatian fisik dan organisasi terhadap penangan bahan bahan berbahaya (bahan bakar, muatan berbahaya, persedian kerja, dll.). Menyiapkan daftar semua bahan bahan berbahaya yang biasa digunakan atau sering ditangani, juga menyebutkan risiko masing masing, peraturan peraturan dibawah hukum perburuhan mengenai penanganannya, Prosedur darurat medis yang harus diterapkan bila ada kecelakaan yang melibatkan bahan berbahaya.

D.3) Aspek budaya, tradisi dan keagamaan


Sekolah, mesjid, rumah sakit, kuburan, monumen, balai pertemuan, pasar dll. Dapat mengalami dampak negatif bila dibangun komponen baru pelabuhan dibangun dekat daerah sensitif (deaerah pemukiman) atau akibat bertambahnya frekwensi transportasi lalu-lintas yang mengakibatkan (naiknya) kebisingan, polusi udara, penyekatan dan bahkan hilangnya tatanan (establishment). - UU 23/1993 - UU 5/1992 + PP 10/1993 - PP 19/1995 lihat juga divawah A.3.a) Polusi Udara dan A.3.b) Kebisingan

a) Dampak pada lokasi sensitif/ tatanan (sekolah, mesjid, d.l.l.)

Kuantitatif: Jarak ke daerah sensitif dalam m, Nilai baku mutu emisi; Kualitatif: Pentingnya dan kerentanan dari lokasi dan tatanan yang terganggu, Norma-norma tradisi (perilaku)*, Jenis dari dampak / polusi.

10