Anda di halaman 1dari 16

BOILER WATER TREATMENT PLANT

Disusun Oleh : 1. Adam Satriansyah 2. Aryo Dwi Prabowo 3. Dias Hamid F 4. Hermawan Indra P 5. Raditya Nanang P

BAB I Pendahuluan
Pembangkit Tenaga Listrik di Indonesia adalah sesuatu yang sangat vital di Indonesia, karena sebagian besar pembangkitan tenaga di Indonesia menggunakan PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap) dan PLTGU (Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap). Dimana dari keduanya mengguanakan air sebagai media uap untuk menggerakkan turbin dan memutar generator. Air yang didapatkan sebenarnya bergam sumbernya, mulai dari air permukaan dan air tanah. Air tanah adalah air yang didapatkan dari tanah langsung yang mengandung mineral. Sedangkan air permukaan adalah air yang terdapat di permukaan bumi, seperti di dungai, danau, ataupun laut. PLTU dan PLTGU menggunakan air permukaan pada umumnya untuk mengantisipasi kekurangan air tanah sebagai sumber air bersih. Oleh karena itu, sebelum air diolah di pembangkit harus melalui berbagai macam proses agar komponen pembangkit terpelihara dan terjaga kelangsungannya. PLTU dan PLTGU di Indonesia biasanya berlokasi di dekat laut, agar kebutuhan airnya dapat tercukupi serta memudahkan dalam hal transportasi bahan bakarnya. Air laut yang bersifat asin dan mempunyai kandungan sampai 40.000ppm ini harus diproses agar dapat menjadi acuan air yang baik bagi boiler. Air yang baik ini nantinya akan memaksimalkan kerja boiler, merawat komponen komponen boiler, dan juga saat dibuang dapat di recycle dengan mudah. Untuk proses air ini biasanya di gunakan water treatment plant analysis untuk mengetahui kandungan dalam feed water.

BAB II PROSES AIR DALAM PEMBANGKIT


Proses pembangkitan tenaga di Indonesia biasanya menggunakan proses uap, karena ketersediaan bahan bakar yang mudah dan biaya komponen komponen pembangkit tenaga yang murah. Lebih dari 60% pembangkit di Indonesia menggunakan pembangkitan tenaga uap, baik PLTU maupun PLTGU. Yang membedakan hanyalah bahan bakar dan proses air lanjutan di PLTGU. Tetapi umunya proses siklus air di boiler adalah sama. Pembangkit mengambil air dari laut memprosesnya sebelum masuk ke boiler. Proses tersebut antara lain : 1. Destilasi 2. Demineralisasi 3. Kondensasi 4. Water Treatment

Destilasi adalah penyaringan air laut untuk menghilangkan kadar garam beserta kristal kristal garam yang terkandung dalam air laut. Tujuannya agar saat air boiler diolah nanti, garam tidak menyebabkan kerak dalam boiler serta menyebabkan korosi pada komponen pembangkit. Proses berikutnya adalah demineralisai, air yang digunakan dalam siklus PLTU ini disebut air demin (Demineralized), yakni air yang mempunyai kadar conductivity (kemampuan untuk menghantarkan listrik) sebesar 0.2 us (mikro siemen). Sebagai perbandingan air mineral yang kita minum sehari-hari mempunyai kadar conductivity sekitar 100 200 us. Untuk mendapatkan air demin

ini, setiap unit PLTU biasanya dilengkapi dengan Desalination Plant dan Demineralization Plant yang berfungsi untuk memproduksi air demin ini. Secara sederhana bagaimana siklus PLTU itu bisa dilihat ketika proses memasak air. Mula-mula air ditampung dalam tempat memasak dan kemudian diberi panas dari sumbu api yang menyala dibawahnya. Akibat pembakaran menimbulkan air terus mengalami kenaikan suhu sampai pada batas titik didihnya. Karena pembakaran terus berlanjut maka air yang dimasak melampaui titik didihnya sampai timbul uap panas. Uap ini lah yang digunakan untuk memutar turbin dan generator yang nantinya akan menghasilkan energi listrik. Proses kondensasi adalah proses pembentukan air dari uap kering yang digunakan untuk memutar turbin, sehingga uap air dapat diolah lagi menjadi air yang akan masuk ke boiler lagi pada siklus selanjutnya. Water treatment plant umumnya adalah analisis kimia untuk mengetahui kandungan dalam air, mengurai mineral mineral, menstabilkan pH dan juga mengurangi kadar korosi dalam air. Di water treatment plant ini, air di berikan tambahan bahan kimia, khususnya inhibitor.

Secara sederhana, siklus PLTU digambarkan sebagai berikut :

Siklus PLTU 1. Pertama-tama air demin ini berada disebuah tempat bernama Hotwell.

2. Dari Hotwell, air mengalir menuju Condensate Pump untuk kemudian dipompakan menuju LP Heater (Low Pressure Heater) yang pungsinya untuk menghangatkan tahap pertama. Lokasi hotwell dan condensate pump terletak di lantai paling dasar dari pembangkit atau biasa disebut Ground Floor. Selanjutnya air mengalir masuk ke Deaerator.

3. Di dearator air akan mengalami proses pelepasan ion-ion mineral yang masih tersisa di air dan tidak diperlukan seperti Oksigen dan lainnya. Bisa pula dikatakan deaerator memiliki pungsi untuk menghilangkan buble/balon yang biasa terdapat pada permukaan air. Agar proses pelepasan ini berlangsung sempurna, suhu air harus memenuhi suhu yang disyaratkan. Oleh karena itulah selama perjalanan menuju Dearator, air mengalamai beberapa proses pemanasan oleh peralatan yang disebut LP Heater. Letak dearator berada di lantai atas (tetapi bukan yang paling atas). Sebagai ilustrasi di PLTU Muara Karang unit 4, dearator terletak di lantai 5 dari 7 lantai yang ada.

4. Dari dearator, air turun kembali ke Ground Floor. Sesampainya di Ground Floor, air langsung dipompakan oleh Boiler Feed Pump/BFP (Pompa air pengisi) menuju Boiler atau tempat memasak air. Bisa dibayangkan Boiler ini seperti drum, tetapi drum berukuran raksasa. Air yang dipompakan ini adalah air yang bertekanan tinggi, karena itu syarat agar uap yang dihasilkan juga bertekanan tinggi. Karena itulah konstruksi PLTU membuat dearator berada di lantai atas dan BFP berada di lantai dasar. Karena dengan meluncurnya air dari ketinggian membuat air menjadi bertekanan tinggi.

5. Sebelum masuk ke Boiler untuk direbus, air mengalami beberapa proses pemanasan di HP Heater (High Pressure Heater). Setelah itu barulah air masuk boiler yang letaknya berada dilantai atas.

6. Didalam Boiler inilah terjadi proses memasak air untuk menghasilkan uap. Proses ini memerlukan api yang pada umumnya menggunakan batubara sebagai bahan dasar pembakaran dengan dibantu oleh udara dari FD Fan (Force Draft Fan) dan pelumas yang berasal dari Fuel Oil tank.

7. Bahan bakar dipompakan kedalam boiler melalui Fuel oil Pump. Bahan bakar PLTU bermacam-macam. Ada yang menggunakan minyak, minyak dan gas atau istilahnya dual firing dan batubara.

8. Sedangkan udara diproduksi oleh Force Draft Fan (FD Fan). FD Fan mengambil udara luar untuk membantu proses pembakaran di boiler. Dalam perjalananya menuju boiler, udara tersebut dinaikkan suhunya oleh air heater (pemanas udara) agar proses pembakaran bisa terjadi di boiler.

9. Kembali ke siklus air. Setelah terjadi pembakaran, air mulai berubah wujud menjadi uap. Namun uap hasil pembakaran ini belum layak untuk memutar turbin, karena masih berupa uap jenuh atau uap yang masih mengandung kadar air. Kadar air ini berbahaya bagi turbin, karena dengan putaran hingga 3000 rpm, setitik air sanggup untuk membuat sudu-sudu turbin menjadi terkikis.

10.Untuk menghilangkan kadar air itu, uap jenuh tersebut di keringkan di super heater sehingga uap yang dihasilkan menjadi uap kering. Uap kering ini yang digunakan untuk memutar turbin.

11.Ketika Turbin berhasil berputar berputar maka secara otomastis generator akan berputar, karena antara turbin dan generator berada pada satu poros. Generator inilah yang menghasilkan energi listrik.

12.Pada generator terdapat medan magnet raksasa. Perputaran generator menghasilkan beda potensial pada magnet tersebut. Beda potensial inilah cikal bakal energi listrik.

13.Energi listrik itu dikirimkan ke trafo untuk dirubah tegangannya dan kemudian disalurkan melalui saluran transmisi PLN.

14.Uap kering yang digunakan untuk memutar turbin akan turun kembali ke lantai dasar. Uap tersebut mengalami proses kondensasi didalam kondensor sehingga pada akhirnya berubah wujud kembali menjadi air dan masuk kedalam hotwell.

BAB III WATER TREATMENT PLANT

Air mentah atau raw water adalah air yang akan diubah menjadi uap dalam boiler nantinya. Di raw water ini, air banyak mengandung kandungan yang tidak di butuhkan seperti suspended solid dan dissolve solid. Suspended solid adalah bahan yang masih bisa terlihat oleh mata yang terkandung dalam air seperti lumpur, lumut, pasir dll. Sedangkan dissolved solid adalah bahan terkandung dalam air yang tidak terlihat oleh mata karena berupa ion ion yang terlarut dalm air. Penanganan Suspended Solid biasanya dengan melakukan treatment raw water dengan proses sedimentasi dan filterisasi. Alat yang digunakan juga bermacam macam. Sedimentasi bisa dengan Klarifier dengan diinjeksikan Alum (koagulan), NaOH (control pH) dan Polimer (floculant). Turbidity biasanya <1, pH 6,5 7,5 agar menghasilkan clear water yang bagus untuk feed water boiler. Setelah pretreatment maka belum berarti kualitas air baik bagi boiler, karena masih ada ion - ion yang terkandung dalam clear water yang tak kasat mata dan dapat menyebabkan 3 problem besar pada pipa, tubing, dan drum boiler, yaitu Korosi, Deposite, dam carry over. Untuk itu perlu adanya demin plant atao softener (pemakaiannya depent on raw water quality). Demin Plant biasanya ada 2 tangki (Tangki Anoda dan Katoda).

Resin katoda menangkap ion positif dan Anoda nangkap ion negatif. Ion2 tersebut biasanya adalah Ca+2, Mg+2, Fe+2, SiO22, Cl1 dll. Ion2 tersbut menjadi parameter yang harus diukur untuk menentukan high quality of feed water. Telah di jelaskan pada bab sebelumnya tentang pemurnian air pada feed water boiler. Pada bab ini akan di jelaskan khusus tentang water treatment plant. Definisi dari water treatment plant umumnya adalah proses penambahan chemical reaction untuk mendapatkan air yang murni. Dalam hal ini air murni digunakan untuk memasak di boiler, bukan untuk air minum. Water treatment palnt mempunyai tujuan untuk menghilangkan bahan bahan terlarut yang lolos pretreatment, berikut adalah tujuan water treatment dengan chemical reaction, 1. Untuk meminimalisasi akumulasi produk korosi seperti metal oxides (iron, copper, atau nickel dari preboiler piping system) 2. Mengontrol impurities seperti calcium, magnesium dan silica yang terkandung di feedwater atau make up water yang bisa menyebabkan scale) 3. mencegah carryover dari partikel solid ke superheater atau downstream equipment seperti turbine atau process 4. untuk mencegah korosi. Umumnya, water treatment plant berfungsi untuk melindungi boiler dan mempertahankan efisiensi boiler. Oleh karena itu water treatment plant bertugas menghilangkan bahan bahan yang dapat menyebabkan karat, water treatment

plant menggunakan zat kimia yang dapat menetralisir zat korosif, terlebih di air yang telah melewati condenser. Penambahan zat kimia biasanya dilakukan oleh inhibitor, yaitu suatu cairan yang menghasilkan selaput pasif dalam melawan korosi di zat cair. Inhibitor mengurangi laju korosi dalam fluida. Biasanya di larutkan bersama feed water. Penambahan inhibitor pada water treatment plant dilakukan di tempat terpisah dan di tangki khusus. Inhibitor dapat diaplikasikan dengan cara sebagai berikut : 1. Injeksi terus menerus Biasanya dipakai dalam system sekali jalan (once thru) yakni system suplai air, system injeksi air pada pengeboran minyak, system pendingin dan lain lain. Bentuk inhibitor cair biasanya diinjeksikan ke dalam system dengan pompa injeksi bahan kimia. 2. Pemasokan secara batch Penerapan secara ini biasanya dilaksanakan di dalam otomotif, dimana system pendinginannya diberi inhibitor untuk melindungi hingga waktu tertentu. Biasanya digunakan untuk system tertutupdan diperlukan pengecekan konsentrasi inhibitor secara berkala. 3. Squeeze treatment Squeeze treatment biasanya digunakan di sumur minyak, inhibitor di tekan ke sumur minyak , kemudian minyak keluar bercampur dengan inhibitor dan secara tidak langsung melindungi system perpipaan dan distribusinya

Tidak semua masalah bisa diselesaikan dengan inhibitor, inhibitor malah justru menimbulakan masalah seperti 1. Pembuihan 2. Terjadinya emulsi 3. Penyumbatan (kerak lapisan baja) 4. Terciptanya masalah karat baru 5. Masalh heat transfer yang kurang efisien

Berikut adalah chemical reaction yang biasanya diinjeksikan ke boiler feedwater. Tugasnya melindungi komponen boiler. 1. NaH2PO4 protected Fe,Zn,Cu 2. Polyphosphate protected Fe,Zn,Cu 3. Morpholine protected Fe 4. Hydrazine protected Fe 5. Ammonia protected Fe 6. Octadecylamine protected Fe

Berikut ini adalah contoh table inhibitor

System Water, Potabile

Inhibitor Ca(HCO,)2

Metals Concentration Protected Steel. east 10 ppm iron -> others

Polyphosphate Ca(OH), Na,SiO,

Fe,Zn Cu Al Fe,Zn,Cu Fe,Zn_Cu

5-iii ppin SutFeic:n1 Ibr pli TO-20 ppm

Water, Cooling

Ca(HCO4)2

Steel.

cast

tJ ppm

iron ;- others Na2CrO, NaNO, NaH,PO0 Morpholine Fe.Zn.Cu He lc Fe 0,Il5

0.2%

Boilers

NaI-12PO4

Fe,Zn,Cu.

10 ppm

Polyphosphate Morpholine Hydrazine Ammonia Oetadecylamine

Fe-Zn Cu Fe Fe Fe Fe

10 ppm Variable C)_, scar en ger Neutralizer Variable

Brines

Ca(HCO,), Na2CrO4 Sodium benzoate NaNO2

Fe.Cu.Zn Fe,Cu,Zn Fe Fe Fe FeFe Fe Fe Fe Fe Zn Fe All Fe

10 ppm 0,5 CN C1-5' 0.01 o Oxygen scavenger (0, x 9) ppm 10-25 ppm 10-25 ppm 5-25 ppm 5-15 ppm 50-100 ppm 10 ppm 0,5'0 j pH dependent 10 ppm 0.5%

Oil field brines

Na2SiO3 Na2SO5 (or SO2) Quaternaries Imidazoline Rosin amine acetate Coco amine acetate Formaldehyde

Sea water

Na2SiO0 NaNO2 Ca(HCO ), NaH2PO4 + NaNO2

Engine coolants

Na2CrO4 NaNO2 Borax

Fe,Pb,Cu,Zn Fe Fe

0,1-1% 0.1-1% 1%

Glycol/water

Borax + mereaptobenzothiazole

All

1% + 0_1%

Acids, HCI

Ethylaniline Mercaptobenzothiazole Pyridine + phenylhydrazine Rosin amine + ethylene oxide

Fe Fe Fe Fe

0.5% 1% 0,5% + 0,5% 0.2%

H2SO4 Con.H0PO4 Most acids

Phenylacridine Nal Thiourea Sulfonated Costor Oil As2O0 Na0AsO4

Fe Fe Fe Fe Fe Fe

0.5% . 200 ppm 1% 0,5-1% 0,5% 0,5% Variable Variable Variable Variable

Vapor condensate

Morpholine Ammonia Ethylenediamine Cyclohexylamine

Fe Fe Fe Fe

Enclosed atmosphere

Cyclohexylamine carbonats Dicvclohexylamine nitrite Amvlamine benzoate Diisopropylamine nitrite Methyleyclohexylamine carbonate

Fe Fe Fe Fe Fe

1 lb per 500 cu ft 1 lb per 500 sq ft Variable Variable Variable

Coating inhibitors

ZnCrO4 (yellow) CaCrO4 (white) Red lead

Fe,Zn,Cu Fe,Zn,Cu Fe

Variable Variable Variable