Anda di halaman 1dari 12

ELECTROSTATIC PRECIPITATOR

DISUSUN OLEH : 1. Ardhi Handryan Nugroho NIM :32910005 2. FX Adeodatus Alfa Febriant NIM : 32910009 3. Hijrah Saputro Raharjo NIM :32910011 4. Muhammad Burhani Shofiyuddin NIM : 32910015

TAHUN AJARAN 2010-2011

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang masalah Pembangkit listrik tenaga uap merupakan suatu sistem pembangkit listrik yang menggunakan batu bara sebagai bahan bakar utama. Setelah mengalami proses pembakaran pada boiler, limbah limbah batu bara pun nantinya di buang melallui stack. Sistem pembuangan pada sistem pembangkit listrik tenaga uap sangatlah penting karena jika sistem pembuangan tersebut rusak, maka akan dapat merugikan masyarakat yang tinggal di sekitar sistem pembangkit tersebut bahkan pada jarak yang jauh. Seperti yang kita tahu bahwa hasil pembuangan dari batu bara tersebut berupa abu abu yang halus, dan jika abu abu tersebut tidak di saring, maka abu tersebut akan keluar ke udara bebas dan bila sampai terhisap manusia akan menyebabkan penyakit pernapasan. Oleh karena itu, dalam sistem pembuangan pada Pembangkit Listrik Tenaga Uap diberi electrostatic precipitator. Sebelum keluar, abu abu hasil pembakaran dari boiler akan dsaring terlebih dahulu sebelum dikeluarkan melalui stack/chimney. Disinilah peran penting dari electro static precipitator, untuk menyaring abu yang bisa dikatakan berbahaya agar tidak keluar ke udara bebas. 1.2 Identifikasi masalah Sesuai dengan judul makalah ini Electrostatic precipitator, masalah dapat diidentifikasikan sebagai berikut: 1. Apa yang dimaksud dengan electrostatic precipitator? 2. Bagaimana prinsip kerja electrostatic precipitator? 3. Komponen apa saja yang terdapat di dalam electrostatic precipitator? 4. Apa fungsi dari masing masing komponen yang ada di electrostatic precipitator? 1.3 Pembatasan masalah Untuk memperjelas ruang lingkup pembahasan, maka masalah yang dibahas dibatasi pada masalah:

1. Pengertian dari electrostatic precipitator 2. Prinsip kerja electrostatic precipitator 3. Komponen yang terdapat di dalam electrostatic precipitator

1.4 Sistematika Penulisan Makalah Makalah yang berjudul Electrostatic Precipitator ini dibagi menjadi 3 bagian BAB, yaitu: BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini berisi tentang latar belakang masalah tentang elctrostatic precipitator, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah tentang

pembahasan akan electrostatic precipitator. BAB II PEMBAHASAN Pada bab ini membahas lebih lanjut tentang electrostatic precipitator secara lebih lanjut dan lebih mendalam tentang prinsip kerja, komponen komponen penyusun electrostatic precipitator, dan fungsi masing masing komponen BAB III PENUTUP Pada bab ini berisi tentang kesimpulan dari semua isi makalah yang berjudul electrostatic precipitator dan daftar pustaka.

BABII PEMBAHASAN ELECTROSTATIC PRECIPITATOR A. Pengertian Electrostatic Precipitator ElectroStatic Precipitator (ESP) adalah salah satu alternatif penangkap debu dengan effisiensi tinggi (mencapai diatas 90%) dan rentang partikel yang didapat cukup besar. Dengan menggunakan electro static precipitator (ESP) ini, jumlah limbah debu yang keluar dari cerobong diharapkan hanya sekitar 0,16 % (efektifitas penangkapan debu mencapai 99,84%). Electrostatic precipitator merupakan salah satu cara agar Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) ataupun industri lainnya yang berpotensi menghasilkan limbah debu menjadi ramah lingkungan, setidaknya dapat mengurangi kandungan polutan yang dibuang melalui cerobong. B. Komponen- Komponen dari Electro Static Precipitator 1. Transformer Rectifier

Gambar 1. Transformer Rectifier

Adalah peralatan utama EP yang berfungsi mencatu daya ESP sehingga ESP bisa bekerja. Tegangan input 380 Volt output 40-70 KV DC.

2.

Collecting Plate

Gambar 2. Collecting Plate Pelat baja yang dipasang sejajar berfungsi sebagai penangkap abu. 3. Electroda Wire

Gambar 3. Electrode Wire Berfungsi sebagai pemberi kontribusi arus yang diberikan kepada abu dari boiler yang belum bermuatan, yang selanjutnya ditangkap oleh Collecting Plate.

4.

Colecting Rapper Motor

Gambar 4. Collecting Rapper Motor Berfungsi untuk memukul/merapping Collecting Plate secara periodik agar abu yang menempel pada Collecting jatuh ke Hopper. Apabila Collecting Plate bersih maka proses penangkapan abu di dalam ESP akan lebih baik. 5. Discharge Rapper Motor

Gambar 5. Discharge Rapper Motor Berfungsi untuk memukul/merapping Electroda Wire secara periodic agar abu yang menempel pada Electroda Wire jatuh ke Hopper. Apabila Electroda Wire bersih maka kontribusi Arus yang diberikan oleh Electroda Wire pada Collecting Plate akan lebih baik.

6.

Control Power

Gambar 6. Control Power Berfungsi sebagai pengatur/pengendali kerja EP, hingga EP bekerja secara otomatis sesuai dengan fungsinya. 7. Hopper

Gambar 7. Hopper Berfungsi sebagai penampung abu yang jatuh dari Collecting Plate dan Electroda setelah proses rapping.

8.

Level Switch EP hopper

Gambar 8. Level Switch EP hopper Level Switch EP hopper berfungsi untuk memberikan sinyal off pada EP apabila Hopper penuh. Kegagalan kerja Level Switch EP Hopper akan mengakibatkan gangguan Internal pada EP. Perbaikan Internal ini tidak bisa dilaksanakan secara langsung melainkan harus menunggu Shut Down unit. 9. Vibrator Vibrator untuk menjatuhkan abu yang menempel pada dindingdinding hopper sehingga tidak menggantung.Prinsip kerjanya dengan memberikan getaran pada dinding hopper. 10. Heater ESP Hopper Berfungsi untuk memanaskan abu yang ada pada hopper agar tidak terjadi kelembaban sehingga tidak terjadi block pada Hopper

C.

GAMBAR KOMPONEN

Berikut adalah gambar dari komponen komponen pada electrostatic precipitator

Gambar 9. Komponen ESP a) Prinsip Kerja Esp

(1)

melewatkan gas buang (flue gas) melalui suatu medan listrik yang terbentuk antara discharge electrode dengan collector plate, flue gas yang mengandung butiran debu pada awalnya bermuatan netral dan pada saat melewati medan listrik, partikel debu tersebut akan terionisasi sehingga partikel debu tersebut menjadi bermuatan negatif (-).

(2)

Partikel debu yang sekarang bermuatan negatif (-) kemudian menempel pada pelat-pelat pengumpul (collector plate), lihat gambar 4. Debu yang dikumpulkan di collector plate dipindahkan kembali secara periodik dari

collector plate melalui suatu getaran (rapping). Debu ini kemudian jatuh ke bak penampung (ash hopper), dan ditransport (dipindahkan) ke flyash silo dengan cara di vakum atau dihembuskan.

b)

Proses Pembentukan Medan Listrik

(1) Terdapat dua jenis electrode, yaitu discharge electrode yang bermuatan negatif dan collector plate electrode bermuatan positif. (2) Discharge electrode diletakkan diantara collector plate pada jarak tertentu (memiliki jarak antara discharge electrode dengan collector plate). (3) Discharge electrode diberi listrik arus searah (DC) dengan muatan minus (lihat gambar 19), pada level tegangan antara 55 75 KvDC (sumber listrik awalnya adalah 380 volt AC, kemudian dinaikkan oleh transformer menjadi sekitar 55 75 Kv dan dirubah menjadi listrik DC oleh rectifier, diambil hanya potensial negatifnya saja). (4) collector plate ditanahkan (di-grounding) agar bermuatan positif. (5) Dengan demikian, pada saat discharge electrode diberi arus DC maka medan listrik terbentuk pada ruang yang berisi tirai-tirai electrode tersebut danpartikel-partikel debu akan tertarik pada pelat-pelat tersebut, Gas bersih kemudian bergerak ke cerobong asap.

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN Dari makalah tersebut, dapat kita simpulkan bahwa, Electrostatic merupakan salah satu komponen yang terpenting dalam proses pembuangan pada sistem pembangkit listrik tenaga uap. Electrostatic berguna untuk menyaring abu yang baru saja keluar dari boiler, dengan menggunakan sistem elektro statik. Pada awalnya, abu berjalan melewati collectingplate dan abu yang tertahan akan jatuh ke hopper, peristiwa ini tidak terjadi sekali saja, tetapi berulangkali sampai effisiensy pembuangan dari Elektrostatik precipitator mencapai 99,2% atau lebih yang berarti bahwa dari 100% abu yang dihasilkan, hanya 0,8% saja yang dapat lolos dan dibuang ke alam bebas, dan yang tertinggla di dalam electrostatic precipitator sebesar 99,2%

DAFTAR PUSTAKA

http://google.com/image/electrostaticprecipitator http://www.wikipedia.org/electrostaticpresipitator