P. 1
Naskah Drama - Ibu

Naskah Drama - Ibu

|Views: 1,154|Likes:
Dipublikasikan oleh Hamdani Fajar

More info:

Published by: Hamdani Fajar on Jan 30, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/09/2014

pdf

text

original

IBU (Naskah Drama oleh Teh Lia) Narator : Suatu hari di tempat pengajian Putri dan temannya berjalan

menuju tempat ngajinya. Sambil berjalan mereka berbincang‐bincang tentang pekerjaan rumah yang diberikan ibu guru tadi saat di sekolah. Eh... besok pagi kita kerja kelompok yuk....!! Kerja kelompok apa? Oh iya, ada PR ya di sekolah? Ayo yu...! Iya hayu, beresnya sebelum pergi sekolah, kita main dulu. Mau ga? Iya hayu.!! (Semua santri serenta terkecuali Putri) Kamu juga ikut ya Put...! (Sambil menepuk pundak Putri) Aaaa.... eeeeu... aku ga bisa ikut. Kenapa..? Ibu aku lagi sakit, aku harus jaga Ibu..!! Ibu kamu sakit apa Put..? Demam Ah... cuma demam, ga akan apa‐apa. Udah hayu lah, lagian kan Cuma ngerjain tugas! Iya Put... Ayo lah... Hai, udah jangan paksa Putri kaya gitu..!! Kasian kan kalo ibunya kenapa‐napa. Ih kamu apaan sih.. udah jangan didenger dia mah..!! Iya.. besok aku samper ya! Jangan lupa. Setibanya di masjid, mereka berdo’a terlebih dahulu. Setelah itu mereka mengaji. Tak lama kemudian ibu Guru masuk. Assalamu’alaikumm....!! Wa’alaikum salam warohmatuLLOHi wabarokatuh.... (serentak) Udah pada ngaji belum..? Udaaahhh...! Ya udah... sekarang kita belajar menghafal surat Al‐Ashri. Tolong di baca yaaa.... nanti ibu bacakan artinya. Iya... (serentak) Yu mulai...! (Membaca surat Al‐Ashri) (Membaca Artinya) Pengajian pun selesai. Mereka segera sholat isya dan kemudian pulang ke rumah masing‐masing. Setibanya Putri di rumahnya, Putri melihat ibunya terbaring lemah. Assalamu’alaikummm...!! Wa’alaikum salam... udah pulang nak..!! Iya bu..! Putri pun tidur. Keesokan harinya teman Putri sudah menyamper Putri .. Puttttrrriiiiiii...... (Teriak dari luar pagar) Putrinya sedang di kamar mandi. Ayo masuk..! Iya bu terimakasih di sini saja.. Tunggu yaa..!

Santri 1 Santri 2 Santri 3 Santri 1 Semua santri Satri 4 Putri Santri 5 Putri Santri 2 Putri Santri 1 Santri 6 Santri 3 Santri 4 Santri 5 Narator Guru Semua Guru Semua Guru Semua Guru Semua Guru Narator

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Putri Ibu Putri Narator Santri 5 Ibu Santri 4 Ibu

: : : : : : : :

Aam ‐ 20110115

Narator Putri Ibu Putri Tetangga 1 Putri Narator Ibu 2 (Orang tua teman Putri) Putri Ibu 2 Narator Tetangga 2 Ibu 2 Tetangga 3 Ibu 2 Tetangga 2 Putri Tetangga 3 Putri

: : : : : : : :

Tak lama kemudian Putri pun menghampiri teman‐temannya yang sejak tadi menunggu. Buu... Putri pergi dulu yaa.. Assalamu’alaikum... Putri... putri... tunggu nak... Ibu mau minta tolong siapkan air hangat dulu untuk ibu mandi.. (berteriak) (Menghiraukan panggilan ibunya tadi) Putri.. itu ibunya panggil‐panggil.. Iya bu... Sesampainya di rumah teman Putri, mereka pun belajar bersama. Namun tak lama kemudian mereka malah bermain. Hingga lupa waktu dan Prnya! Putri... bukannya ibumu sedang sakit?

: : : : : : : : : : :

Iya bu... Tapi sudah mendingan kok..!! Ohh.. Tok... tok... tok... Pintu rumah temannya Putri terdengar ada yang mengetuk. Ibunya pun menghampirinya! Assalamu’alaikum.. Wa’alaikum salam! Ada apa? Ada Putri tidak bu? Oh ada... Tunggu sebentar saya panggilkan dulu! (Sambil menghampiri Putri kemudian menuntunnya ke Pintu) Ibumu Put... Ibumu..... Ada apa dengan Ibu..? Ibumu me.. me.. meninggal....!!!!! (Kaget) Bohong....!!! (Putri pun pergi menuju rumahnya sambil menangis) Setibanya Putri di rumahnya. Terlihat ibunya sudah tergeletak tak berdaya. Air mata pun tumpah tak tertahankan. Ibuuuuuuu..............!!! Hik.. hik... hikk... Bangun buuuu........!!! Sabar nakk... Sudah yaa... sabar... Meskipun Ibumu sudah tiada, tapi kamu harus yakin kalau beliau sudah tenang di alam sana! Sudah jangan menangis..!! Putri pun di gopoh menuju kamarnya oleh tetangganya. (Semua pemeran kemudian naik ke atas panggung) Pesan yang dapat di ambil dari drama ini adalah... hargailah ibumu... Sayangi beliau sebagaimana beliau menyayangi kita . mumpung beliau masih hidup dan sebelum semuanya terlambat...

Narator Putri

: :

Tetangga 4

:

Narator

:

Aam ‐ 20110115

BUNDA (oleh Potret) Ku buka Album biru.. Penuh debu dan usang.. Ku pandangi semua gambar diri.. Kecil bersih belum ternoda.. Pikirku pun melayang.. Dahulu penuh kasih.. Teringat semua cerita orang.. Tentang riwayatku... Kata mereka diriku selalu dimanja.. Kata mereka diriku selalu ditimang.. Nada‐nada yang Indah.. Selalu terurai darinya... Tangisan nakal dari bibirku... Takan jadi deritaaa.... Tangan halus dan suci.. Tlah mengangkat tubuh ini.. Jiwa raga dan seluruh hidup.. Telah dia berikan... Kata mereka diriku selalu dimanja.. Kata mereka diriku selalu ditimang.. Oo.. Bunda Ada dan tiada Dirimu kan selalu Ada di dalam hatiku...

PUISI IBU (oleh Erwin Kurnia) Tak ada lagi yang berdiri di depan pintu Kenanglah Ibu yang menyayangimu.. menyambut kita... Untuk Ibu yang selalu meneteskan air mata Tak ada lagi senyuman indah ... ketika kau pergi.. tanda bahagia... Ingatkah engkau, Yang ada hanyalah kamar yang kosong ketika ibumu rela tidur tanpa selimut tiada penghuninya... demi melihatmu tidur nyenyak Yang ada hanyalah baju dengan dua selimut membalut tubuhmu...? yang digantung di lemari kamarnya... Ingatkah engkau, Tak ada lagi... ketika jemari Ibu mengusap lembut kepalamu..? dan tak akan ada lagi yang meneteskan air mata Dan ingatkah engkau, mendo’akanmu ketika air mata menetes dari mata Ibumu disetiap hembusan nafasnya.. ketika ia melihatmu terbaring sakit...? Sesekali jenguklah Ibumu yang selalu menantikan kepulanganmu di rumah tempat kau dilahirkan... Kembalilah memohon maaf pada Ibumu yang selalu rindu akan senyumanmu... Jangan biarkan engkau kehilangan saat‐saat yang akan kau rindukan di masa datang, ketika Ibu telah tiada..... Kembalilah segera.... Peluklah Ibu yang selalu menyayangimu...!! Ciumlah kaki Ibu yang selalu merindukanmu..!! dan berikanlah yang terbaik di akhir hayatnya...!! Kenanglah semua cinta dan kasih sayangnya...!! Ibu.... maafkan aku... Sampai kapanpun jasamu tidak akan terbalas..

Aam ‐ 20110115

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->