Angka Kematian Ibu (AKI) adalah banyaknya kematian perempuan padasaat hamil atau selama 42 hari sejak terminasi

kehamilan tanpa memandang lama dan tempat persalinan, yang disebabkan karena kehamilannya atau pengelolaannya,d a n b u k a n karena sebab-sebab lain, per 100.000 kelahiran hidup. A K I menggambarkan tingkat kesadaran perilaku hidup sehat, status gizi dan kesehatan 11 ibu, kondisi kesehatan lingkungan, tingkat pelayanan kesehatan terutama untuk ibuh a m i l , p e l a ya n a n k e s e h a t a n w a k t u i b u m e l a h i r k a n d a n m a s a n i f a s ( D e p k e s R I , 2000) . Adanya perhitungan AKI digunakan untuk pengembangan p r o g r a m peningkatan kesehatan reproduksi, terutama pelayanan kehamilan dan membuatk e h a m i l a n y a n g a m a n b e b a s r i s i k o t i n g g i ( Making Pregnancy Safer / M P S ) , p r o g r a m p e n i n g k a t a n j u m l a h k e l a h i r a n ya n g d i b a n t u o l e h t e n a g a k e s e h a t a n , penyiapan sistem rujukan dalam penanganan komplikasi kehamilan, penyiapankeluarga dan suami siaga dalam menyongsong kelahiran (Depkes RI, 2004).Perhitungan AKI, menggunakan rumus :Dimana, jumlah kematian ibu yang dimaksud adalah banyaknya kematian ibu yangdisebabkan karena kehamilan, persalinan sampai 42 hari setelah melahirkan, padatahun tertentu, di daerah tertentu. Jumlah kelahiran hidup adalah banyaknya bayi y a n g l a h i r h i d u p p a d a t a h u n t e r t e n t u , d i d a e r a h t e r t e n t u d a n K o n s t a n t a ( K ) =100.000 bayi lahir hidup (Badan Pusat Statistik, 2001). Grafik 1 Distribusi Presentase Penyebab Kematian Ibu Melahirkan Penyebab kematian ibu di Indonesia antaralain disebabkan oleh perdarahan,eklampsia atau gangguan akibat tekanan darah tinggi saat kehamilan, partus lama,komplikasi aborsi, dan infeksi. Perdarahan, yang biasanya tidak bisa diperkirakan d a n t e r j a d i s e c a r a m e n d a d a k , s e k i t a r 2 8 % m e n yu m b a n g k e m a t i a n i b u . Kasusperdarahan paling sering terjadi dalam masa nifas kare na retensio p l a s e n t a d a n a t o n i a u t e r i . H a l i n i m e n g i n d i k a s i k a n k u r a n g b a i k n ya manajemen tahap ketiga

.

Pemantauan kehamilans e c a r a t e r a t u r s e b e n a r n y a d a p a t m e n j a m i n a k s e s t e r h a d a p p e r a w a t a n y a n g sederhana dan murah yang dapat mencegah kematian ibu karena eklampsia.r a t a d u n i a 1 3 % ) .S e p s i s m e r u p a k a n f a k t o r p e n t i n g p e n ye b a b k e m a t i a n i b u .12 proses kelahiran dan pelayanan emergensi obstetrik serta perawatan neonatal yangtepat waktu (Depkes RI. Kasusa b o r s i ya n g t i d a k a m a n m e n yu m b a n g 5 % k e m a t i a n i b u d i I n d o n e s i a ( r a t a . 2000). s e r i n g t e r j a d i karena kebersihan (hygiene) yang buruk pada saat persalinan atau karena penyakit m e n u l a r a k i b a t h u b u n g a n s e k s ya n g t i d a k d i o b a t i . K e m a t i a n d e n g a n p e n ye b a b a b o r s i t i d a k a m a n s e b e n a r n ya d a p a t d i c e g a h j i k a p e r e m p u a n m e m p u n ya i a k s e s t e r h a d a p i n f o r m a s i d a n p e l a y a n a n kontrasepsi serta perawatan terhadap komplikasi aborsi (Depkes RI. S e p s i s b e r k o n t r i b u s i 1 1 % k e m a t i a n i b u ( r a t a r a t a d u n i a 1 5 % ) . 2007 ).E k l a m p s i a m e r u p a k a n p e n ye b a b u t a m a k e d u a k e m a t i a n i b u . . D e t e k s i d i n i t e r h a d a p i n f e k s i s e l a m a kehamilan. y a i t u 2 4 % kematian ibu di Indonesia (rata-rata dunia adalah 12 %).

banyaknya penyakit degenerative pada ibu hamil pada usia reproduksi. K e m a t i a n b a y i i n i d i s e b a b k a n o l e h masih rendahnya status kesehatan ibu dan bayi baru lahir.000 kelahiran hidup) (Dinkes. i n f e k s i . Partus lama. yang berkontribusi bagi 5 % kematian ibu (rata-rata dunia 8 %).persalinan yang bersih. AKB 10. sering disebabkan oleh disproposi cephalopelvic. dan gangguan kontraksi uterus (Depkes RI. e k l a m s i . 38 per 1000kelahiran hidup dibandingkan 2009 AKB sebanyak 8. klinik. 1 per 100.07 per 1000 kelahiran hidup. 2000).Jika dibandingkan dengan Indikator Indonesia Sehat (IIS) 2010 terhitung rendah ( I I S 2 0 1 0 = 4 0 p e r 1 0 0 0 k e l a h i r a n h i d u p ) . Peningkatan AKI disebabkans e c a r a t i d a k l a n g s u n g o l e h k u r a n g n y a t r a n s f o r m a s i p e n g e t a h u a n t e n t a n g kehamilan sehat dan persalinan aman oleh petugas kesehatan kepada masyarakat. p a r t u s l a m a d a n a b o r t u s .000 kelahiran hidup sedangkan AKI pada tahun2009 sebanyak 147. serta perilaku ibu hamil.000 kelahiran hidup. AKI di Kabupaten Banyumas lebih baik (IIS 2010 = 150 per 100. memperlihatkan bahwa AKI di Banyumas f l u k t u a t i f n a m u n c e n d e r u n g m e n i n g k a t . 2009). yang angkanya cenderung menurun dari tahun ket a h u n . rendahnya akses dan kualitas pelayanan kesehatan ibu dan anak. 2009) A K I a d a l a h b a r o m e t e r d e r a j a t k e s e h a t a n m a s ya r a k a t ya n g berjalanb e r i i r i n g a n d e n g a n A K B . transportasi danpelayanan kesehatan. A K I B a n y u m a s tahun 2008 sebanyak 97 per 100. A K I d i K a b u p a t e n Banyumas dari tahun ke tahun men galami peningkatan namun jika dibandingkandengan indikator Indonesia Sehat 2010. dan perawatan semasa nifas yang benar dapatmenanggulangi masalah ini. keluarga danmayarakat yang belum mendukung perilaku hidup bersih dan sehat. Tahun 2006.Berbeda dengan AKB. D a t a d a r i D i n k e s B a n y u m a s ( 2 0 0 9 ) .Sehingga AKI dan AKB Banyumas belum bisa menggambarkan profil kesehatanyang sebenarnya (Dinkes Banyumas.P e r h i t u n g a n A K B d a n A K I d i B a n y u m a s h a n y a m e n c a k u p s e l u r u h puskesmas. kelainanletak. Penyebab langsung dari peningkatan AKI terutama olehp e r d a r a h a n . sedangkan pada pelayanan kesehatan lainnya (seperti rumah sakitpemerintah dan swasta. Dinkes Banyumas (2009) menyatakan bahwa tren AKB di B a n y u m a s mengalami penurunan dari 4 tahun terakhir. kurangnyak i n e r j a bidan dalam manajemen pemeriksaan kehamilan dan p e r t o l o n g a n persalinan sesuai standar mutu serta keterlambatan kepu tusan. dan balai pengobatan) belum dilakukan pencatatan. F l u k t u a t i f n ya A K I d i B a n yu m a s . A K I d i k a b u p a t e n B a n y u m a s m e n g a l a m i p e n i n g k a t a n .

000 kelahiran hidup. S u s k e s n a s K e m a t i a n I b u d a n Anak . 2002. angka tersebut sangat jauh dari harapan (Dinkes Banyumas. JakartaD e p a r t e m e n K e s e h a t a n R I .d i s u s u l d e n g a n m e n i n g k a t n ya A K I d e n g a n a n g k a ya n g s a n g a t f a n t a s t i s .000kelahiran h i d u p .Jakarta. Estimasi Fertilitas. Rencana Strategis Nasional Making Pregnancy Safer (MPS) di Indonesia 2001-2010 . Jakarta:Badan Pusat Statistik. AKI yang sudah mulai membaik. 2009. Kemitraan Menuju Indonesia Sehat 2010 . DAFTAR PUSTAKA Badan Pusat Statistik. 1986. 2000).m e n a n d a k a n m a s i h b e l u m stabilnya pelayanan kesehatan persalinan. Mortalitas dan Migrasi. 2001.Jakarta:Depkes RIDepartemen Kesehatan RI. K e b i j a k a n d a n S t r a t e g i D e s e n t r a l i s a s i d i B i d a n g Kesehatan . JakartaDepartemen Kesehatan RI.000 kelahiran hidup) Banyumastahun 2005-2009 AKI di Banyumas pada tahun 2009 tergolong lebih baik dibandingkand e n g a n I n d i k a t o r Indonesia Sehat 2010. 0204060801001201401602 0 0 5 2 0 0 6 2 0 0 7 2 0 0 8 2 0 0 9 Grafik 2 Angka Kematian Ibu (per 100. seperti yang terjadi pada tahun 2006-2007 dan 2008-2009.Departemen Kesehatan RI. 2 0 0 3 . Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat . J i k a d i b a n d i n g k a n d e n g a n t a h u n s e b e l u m n y a A K I d i Banyumas tahun 2009 cenderung memburuk dan naik hampir dua per tiganyadari tahun sebelumnya serta dibandingkan dengan target MDGs.2002.B a d a n P e n e l i t i a n d a n P e n g e m b a n g a n Kesehatan.Depkes. Hasil Sensus Penduduk Tahun 2000 . Posyandu. 2001. yaitu 102 per 16 100. yaitu sebesar 150 per 100.

Profil Kesehatan Jawa Timur 2007 . Ed 3 Cetakan Keenam. Jakarta: Tridasa Printer. Ilmu Kebidanan.Wiknjosastro. . 2000. W. Seandainya Kematian Ibu Menjadi Tolak Ukur Keberhasilan Tokoh-TokohPolitik .Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.Dinas Kesehatan Yogyakarta. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. P r o f i l K e s e h a t a n B a n yu m a s 2 0 0 9 . 2002. 2 0 0 4 ..2007. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan BAB IV Pasal 9Varney. Indikator Inonesia Sehat 2010 dan Pedoman Penetapan Indikator Provinsi Sehat dan Kabupaten/Kota Sehat . 2004.Impact.2007.Departemen Kesehatan RI.UU No. K a j i a n K e m a t i a n I b u d a n A n a k d i I n d o n e s i a Depkes . Angka Kematian Ibu Melahirkan (AKI) . 2005. Warta Kesehatan Ibu edisi 4Prawiroharjo.Yogyakarta:DinkesYogyakarta.Surabaya:DinkesJawa Timur.Departemen Kesehatan RI. C h a l l e n g e s f o r a N e w G e n e r a t i o n : T h e S i t u a t i o n o f C h i l d r e n a n d Women in Indonesia .2009. Jakarta : YBC 31 Saifuddin AB. Jakarta. Buku panduan praktis pelayanan kesehatan maternal dan neonatal.2003. Profil Kesehatan Yogyakarta 2006 . Ilmu Kebidanan Varney Edisi ke 3.D e p a r t e m e n K e s e h a t a n R I .Banyumas:DinkesBanyumas. 2002. 2005.GOI-UNICEF.Jakarta:Depkes RI.Jakarta:Depkes RI. H. G. Pelaksanaan Kesehatan Maternal dan neonatal . Bandung : Eleman.2006.Jakarta:DepkesDinas Kesehatan Banyumas.Dinas Kesehatan Jawa Timur.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful