Perjuangan diplomasi

Perjuangan konfrontasi

Kesepakatan mengenai Irian barat
Persetujuan New York

Diplomasi bilateral

Konfrontasi ekonomi

Diplomasi multilateral

Konfrontasi politik

Pelaksanaan pepera

Konfrontasi militer

• • • •

Tanggal 25 maret – 1 april 1950 Tanggal 4 desember 1950 Bulan desember 1951 Bulan september 1952

• Berlangsung perundingan antara pemerintah Belanda dengan RIS dalam hubungan Uni Indonesia – Belanda di Jakarta • Hasil : sepakat membentuk komisi gabungan untuk menyelesaikan masalah Irian Barat

• Konferensi Uni Indonesia – Belanda di Den Haag. Belanda • Delegasi Indonesia mengusulkan kepada Belanda untuk menyerahkan Irba secara de jure • Reaksi Belanda : menolak .

• Pemerintah Indonesia – Belanda mengadakan perundingan bilateral • Membahas tentang peninjauan kembali pembentukan Uni Indonesia – Belanda • Hasil : gagal .

• Pemerintah Indonesia mengirim nota politik kepada pemerintah Belanda • Isi nota politik : usulan pemerintah Indonesia untuk mengadakan perundingan dengan Belanda mengenai Irba • Hasil : gagal .

• April 1954 • Tahun 1956 • Tahun 1957 .

Sri lanka • Delegasi Indonesia mengajukan masalah Irba • Hasil : mendapat dukungan peserta KAA .• Diadakan konferensi negara-negara Asia-Afrika di colombo.

• Sidang umum PBB ke – 11 • Negara KAA mengajukan rancangan resolusi tentang penyelesaian sengketa Irba antara Indonesia – Belanda • Hasil : gagal • Alasan : karena tidak memperoleh dukungan suara lebih dari 2/3 jumlah anggota PBB .

• Sidang umum PBB ke-12 • 21 negara AA kembali mengajukan kembali rancangan resolusi mengenai Irba • Indonesia meminta ketua Umum PBB untuk menjadi perantara perundingan • Hasil : gagal • Alasan : karena dukungan suara yang diperoleh Indonesia tidak lebih dari 2/3 anggota PBB .

• Melarang maskapai penerbangan Belanda • Melarang beredarnya terbitan berbahasa Belanda • Pemogokan buruh .

• KLM dilarang melakukan penerbangan dan pendaratan di wilayah Indonesia • Pengambilalihan perusahaan KLM oleh pemerintah Indonesia pada bulan desember 1957 .

• Pemerintah Indonesia melarang semua koran berbahasa Belanda • Mengambil alih penerbitan De Unie milik swasta Belanda .

• Tanggal 2 desember 1957 dilakukan pemogokan buruh total pada semua perusahaan-perusahaan milik Belanda di Indnesia • Desember 1957. dilakukan aksi pengambilalihan perusahaan-perusahaan Belanda di Indonesia • NHM menjadi Bank Dagang Negara. Bank Escompto di Jakarta serta perusahaan Philips .

• • • • • • Tanggal 15 pebruari 1956 Tanggal 17 agustus 1956 Tanggal 4 januari 1958 Tanggal 17 agustus 1960 Tahun 1961 Tahun 1962 .

• 15 pebruari 1956 : pemerintah RI memutuskan secara sepihak hubungan Uni Indonesia – Belanda • Pembatalan secara sepihak seluruh persetujuan KMB yang ditandatangani oleh presiden Soekarno tanggal 2 maret 1956 .

Oba. Patani serta wasile • Gubernur : sultan Tidore (Zainal Abidin Syah) yang dilantik pada tanggal 23 september 1956 • Dibentuk Partai Cendrawasih . Weda.• 17 agustus 1956 : pemerintah RI mengumumkan pembentukan propinsi Irba dengan ibukotanya Soa Siu • Wilayah : Irba dan Tidore.

. • Tujuan : mengerahkan massa dalam upaya pembebasan Irba.• 4 januari 1958 : pemerintah membentuk front nasional pembebasan Irba.

• Presiden menyatakan sikap bangsa Indonesia yang secara tegas menempuh jalan konfrontasi dalam menyelesaikan masalah Irba . • Presiden Soekarno berpidato di depan Sidang Umum PBB tentang Irba.• Pemerintah RI memutuskan hubungan diplomatik dengan Belanda.

menunjuk Ellsworth Bunker untuk mengajukan usul penyelesaian masalah irba .• Sidang umum PBB mengangkat masalah Irba • Sekjen PBB U Thant.

• Ellsworth Bunker mengusulkan : agar kerajaan Belanda menyerahkan kedaulatan Irba kepada RI melalui PBB. • Reaksi : • Indonesia : mendukung • Belanda : menolak dan akan membentuk negara “boneka” papua .

• • • • • 14 desember 1961 19 desember 1961 2 januari 1962 15 januari 1962 Operasi militer .

Achmad Yani .• Dewan pertahanan Nasional membentuk komando tertinggi pembebasan Irba • Susunan komando : • Panglima besar : presiden Soekarno • Wakil panglima : jenderal A.Nasution • Kepala staf : mayjen.H.

• Presiden Soekarno mengeluarkan Trikora • Isi Trikora : • Gagalkan pembentukan “negara boneka papua” buatan Belanda kolonial • Kibarkan Sang Merah Putih di Irba tanah air Indonesia • Bersiaplah untuk mobilisasi umum guna mempertahankan kemerdekaan dan kesatuan tanah air dan bangsa .

• • • • • Dibentuk Komando Mandala Pembebasan Irba Panglima komando Mandala : Mayjen Soeharto Markas komando : Makassar – Sulawesi Selatan Tugas pokok komando Mandala Fase-fase operasi militer .

• Terjadi peristiwa Laut Aru • Penyerangan oleh Belanda dari laut dan udara terhadap KRI Macan Tutul. KRI Harimau dan KRI Macan Kumbang • Gugurnya KSAL . Laksamana Pertama Yos Sudarso .

• • • • • Operasi Serigala (di Sorong dan Teminabuan) Operasi Naga (di Merauke) Operasi Banteng Ketaton ( di Fak-Fak dan Kaimana) Operasi Jatayu (di Sorong) Operasi Jayawijaya .

• Merencanakan . mempersiapkan dan melaksanakan operasi-operasi militer di daerah sekitar Irian Barat • Menciptakan daerah bebas secara de facto atau mendudukkan unsur kekuasaan RI di Irian Barat .

• Fase infiltrasi (sampai akhir tahun 1962) • Memasukkan 10 kompi ke sekitar sasaran tertentu untuk menciptakan daerah bebas de facto • Fase eksploitasi (awal tahun 1963) • Mengadakan serangan terbuka terhadap induk militer lawan dan menduduki semua pos pertahanan musuh yang penting • Fase konsolidasi (awal tahun 1964) • Menegakkan kekuasaan RI secara mutlak di seluruh Irian Barat .

Bonay .• 15 agustus 1962 : Belanda berunding dengan Indonesia di New York (markas besar PBB) • Isi perjanjian New York • Membentuk komando khusus : UNSF yang dpo Brigjen Said Uddin Khan (Pakistan) untuk menjamin keamanan di Irba • Mengangkat Gubernur Irba : E.J.

rakyat Irba diberi kesempatan menyatakan pendapatnya melalui pepera untuk memilih bergabung atau berpisah dari RI . UNTEA menyerahkan pemerintahan di Irba kepada Indonesia • Angkatan perang dan pegawai-pegawai sipil Belanda dipulangkan ke negaranya paling lambat 11 mei 1963 • Tahun 1969.• Penghentian konfrontasi militer • Pemerintah Belanda akan menyerahkan Irba kepada PBB melalui UNTEA pada 1 oktober 1962 • 1 mei 1963.

• Tahun 1969 diselenggarakan pepera di Irba • Hasilnya : memutuskan secara bulat bahwa Irba tetap merupakan bagian dari RI • Hasil pepera dibawa ke New York dan dilaporkan dalam Sidang Umum PBB ke – 24 pada bulan Nopember 1969 .

Thank you THANK’ S .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful