Anda di halaman 1dari 103

PENGARUH PROFITABILITAS, PERTUMBUHAN AKTIVA DAN STRUKTUR AKTIVA TERHADAP KEPUTUSAN PENDANAAN PADA PERUSAHAAN MAKANAN DAN MINUMAN

DI PT. BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2006-2008 BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Dewasa ini dunia usaha baik perusahaan besar maupun perusahaan kecil melakukan pengembangan usahanya untuk mengantisipasi persaingan yang semakin tajam dalam pasar yang semakin global. Seiring perkembangannya dunia usaha mengalami berbagai hambatan. Salah satunya adalah masalah pendanaan, sehingga manager diberi kepercayaan oleh para pemegang saham untuk mengelola dan menjalankan operasional usahanya. Ketika menjalankan perusahaannya, manajer dalam mengambil keputusan pendanaan harus teliti secara sifat dan biaya dari sumber yang dipilih. Manajer perusahaan harus menentukan seberapa banyak modal yang
diperlukan untuk membiayai bisnisnya baik dana dari dalam perusahaan atau dari luar perusahaan. Dana dari dalam perusahaan, yaitu melalui laba ditahan dan depresiasi serta dana dari luar perusahaan yaitu dana yang berasal dari para kreditur dan dana dari peserta yang mengambil bagian dari perusahaan yang akan menjadi modal sendiri. Keputusan penting yang dihadapi manajer keuangan dalam kaitannya dengan keberlangsungan operasi perusahaan adalah keputusan pendanaan atau keputusan atas struktur modal yang

merupakan pilihan pendanaan antara hutang dan ekuitas. Manajer harus mampu menghimpun dana baik yang bersumber dari dalam perusahaan maupun luar perusahaan secara efisien, yang berarti keputusan pendanaan tersebut merupakan keputusan yang mampu meminimalkan biaya modal yang harus ditanggung perusahaan. Biaya modal yang timbul dari keputusan pendanaan tersebut merupakan konsekuensi yang secara langsung timbul dari keputusan yang dilakukan manajer. Ketika manajer menggunakan utang, maka biaya modal yang timbul sebesar biaya bunga yang dibebankan oleh kreditur. Akan tetapi ketika manajer menggunakan dana internal, maka akan timbul biaya akibat menggunakan laba usaha (opportunity cost) dari dana internal yang dipergunakan. Perusahaan perlu memperhatikan beberapa faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan mengenai berapa jumlah hutang dan modal sendiri yang akan digunakan dalam keputusan pendanaan. Keputusan pendanaan merupakan cermin dari struktur modal, sehingga faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal dapat dipakai acuan dalam menentukan keputusan pendanaan dalam suatu perusahaan. Menurut Wiksuana, dkk (2001:201), faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal yaitu tingkat penjualan, struktur aset, tingkat pertumbuhan perusahaan, profitabilitas dan pajak, kebijakan dividen, kondisi intern perusahaan, pengendalian, attitude management. Sedangkan menurut Agus Sartono (2001:248), faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal adalah tingkat penjualan, struktur aktiva, tingkat pertumbuhan perusahaan, profitabilitas, variabel laba dan perlindungan pajak, skala perusahaan, serta kondisi intern perusahaan dan ekonomi makro. Sementara Bambang Ryanto (2001:279) menyebutkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal yaitu tingkat bunga, stabilitas

earning, susunan dari aktiva, kadar risiko dari aktiva, besarnya jumlah modal yang dibutuhkan, keadaan pasar modal, sifat manajemen dan besarnya suatu perusahaan. Dari semua variabel yang digunakan untuk mengukur faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pendanaan, penulis menggunakan tiga variabel bebas yaitu profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva. Alasan menggunakan variabel bebas tersebut berdasarkan beberapa teori mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pendanaan dan dari penelitian sebelumnya dominan menggunakan variabel profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva sebagai pengukur faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pendanaan. Penulis menggunakan sampel yang berbeda dari penelitian sebelumnya.

Profitabilitas

adalah

kemampuan

perusahaan

memperoleh

laba

dalam

hubungannya dengan penjualan, total aktiva maupun modal sendiri dimana profitabilitas diukur dengan Return On Asset (ROA) yaitu jumlah laba bersih dibagi jumlah aktiva. Berdasarkan teori, profitabilitas berpengaruh negatif signifikan terhadap
keputusan pendanaan sesuai dengan temuan Titman dan Wesel (1998) yang dikutip

Hartono (2004:173), semakin tinggi profitabilitas maka semakin tinggi laba yang diperoleh perusahaan, sehingga banyak kas internal yang dimiliki perusahaan. Hal ini menyebabkan penggunaan hutang akan semakin sedikit. Menurut Niken Juniati (2010)
dimana hasil penelitian menunjukkan bahwa profitabilitas secara individu berpengaruh tidak signifikan terhadap keputusan pendanaan perusahaan sementara penelitian yang dilakukan oleh Nita Ristianti dan Hartono (2007) menunjukkan bahwa profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan.

Pertumbuhan aktiva adalah perubahan (peningkatan atau penurunan) total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan. Pertumbuhan aktiva dalam pecking order theory memiliki hubungan yang positif terhadap keputusan pendanaan. Brigham dan Houston (2001:13) berpendapat bahwa perusahaan dengan tingkat pertumbuhan aktiva yang cepat harus lebih banyak mengandalkan pada dana eksternal. Semakin tinggi pertumbuhan perusahaan maka semakin besar kebutuhan dana untuk pembiayaan ekspansi. Menurut Agus Sartono (2001:248) semakin besar kebutuhan dana, maka semakin besar keinginan perusahaan menahan laba. Jadi, perusahaan yang sedang tumbuh sebaiknya tidak membagikan laba sebagai dividen, melainkan digunakan untuk pembiayaan investasi. Apabila laba ditahan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan, maka perusahaan yang bersangkutan dapat menggunakan dana tambahan yang berasal dari luar perusahaan dalam bentuk hutang jangka panjang. Penelitian yang dilakukan oleh Sri Purnama Dewi (2010) menunjukkan
hasil bahwa pertumbuhan aktiva berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan.

Struktur aktiva adalah proporsi investasi perusahaan dalam bentuk aktiva tetap. Struktur aktiva dalam pecking order theory memiliki hubungan yang positif dengan keputusan pendanaan. Frank dan Goyal (2005:7), menyatakan bahwa relation between debt and tangibility of asset is reliably positive, yang artinya bahwa semakin besar aktiva tetap yang dimiliki perusahaan, maka peluang perusahaan untuk menggunakan utang semakin besar, karena aktiva tetap tersebut dapat digunakan sebagai jaminan bagi perusahaan yang hendak berhutang. Selain itu investor akan lebih mempercayai perusahaan yang memiliki jaminan atas hutang dalam jumlah

besar, karena apabila perusahaan mengalami kebangkrutan, maka aktiva tetap tersebut dapat digunakan untuk melunasi hutang yang dimiliki perusahaan. Penelitian dari Rao dan Jijo (2001) menemukan hasil bahwa struktur aktiva berpengaruh signifikan
terhadap keputusan pendanaan.

Penelitian mengenai pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan ini dilakukan pada sektor industri makanan dan minuman yang terdaftar di PT. BEI. Alasan pemilihan sektor industri makanan dan minuman adalah karena saham tersebut merupakan saham-saham yang mampu bertahan dalam keadaan krisis ekonomi dibanding sektor lain karena dalam kondisi krisis atau tidak sebagian besar produk makanan dan minuman tetap dibutuhkan. Dari 14 perusahaan yang terdaftar di PT. BEI periode 2006-2008, hanya 12 perusahaan yang masuk sebagai obyek penelitian berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. Pada beberapa tabel berikut dapat dilihat tingkat Profitabilitas, Pertumbuhan Aktiva, Struktur Aktiva dan Keputusan Pendanaan, yang dimiliki oleh Perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar pada PT. BEI periode 2006-2008. Pada Tabel 1.1 halaman 6 menunjukkan bahwa nilai profitabilitas (ROA) masing-masing perusahaan makanan dan minuman tiap tahunnya pada periode 2006-2008 memiliki nilai yang berfluktuasi bahkan ada yang memiliki nilai negatif dikarenakan tingkat penjualan yang mengalami penurunan yang akan mempengaruhi tingkat laba perusahaan, sehingga kondisi ini menjadi begitu diperlukan suatu keputusan pendanaan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan agar profitabilitas tetap mengalami peningkatan tiap tahunnya, karena semakin tinggi profitabilitas

suatu perusahaan maka menunjukkan semakin besar kemampuan perusahaan menggunakan sumber dananya yang berasal dari internal perusahaan yang berupa keuntungan dari operasi perusahaan. Tabel 1.1 Profitabilitas (ROA) Perusahaan Makanan dan Minuman di PT. BEI Periode Tahun 2006-2008 Return On Asset (%) 2006 2007 2008 1 Aqua Golden Mississippi Tbk 6.14 7.39 8.21 2 Cahaya Kalbar Tbk 5.45 4.02 4.61 3 Davomas Abadi Tbk 7.25 5.39 -13.91 4 Delta Djakarta Tbk 7.58 7.99 11.99 5 Indofood Sukses Makmur Tbk 4.06 3.30 2.61 6 Mayora Indah Tbk 6.02 7.48 6.71 7 Multi Bintang Indonesia Tbk 12.05 13.57 23.61 8 Prasidha Aneka NiagaTbk 4.11 -2.96 3.29 9 Sekar Laut Tbk 2.86 3.14 2.12 10 Siantar Top Tbk 3.09 3.01 0.77 11 Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk 0.04 1.99 2.82 12 Ultra Jaya Milk Tbk 1.18 2.22 17.45 Sumber: Indonesian Capital Market Directory (ICMD) 2009 No Nama Perusahaan Tabel 1.2 pada halaman 7 menunjukkan bahwa pertumbuhan aktiva masingmasing perusahaan setiap tahunnya mengalami perubahaan, baik itu mengalami peningkatan maupun penurunan. Hal ini dikarenakan jumlah aktiva yang dimiliki perusahaan tiap tahun mengalami perubahan, sehingga diperlukan keputusan pendanaan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan, karena semakin tinggi pertumbuhan aktiva menunjukkan semakin besar kemampuan perusahaan untuk menggunakan sumber dananya yang berasal dari eksternal perusahaan. Apabila pertumbuhan aktiva tidak tinggi maka akan semakin kecil peluang perusahaan untuk melakukan pinjaman melalui aktiva yang dimiliki.

Tabel 1.2 Pertumbuhan Aktiva Perusahaan Makanan dan minuman di PT. BEI Periode Tahun 2006-2008 No Nama Perusahaan
(Asset t Asset t-1)/ Asset t-1

Pertumbuhan Aktiva (%)


(Asset t - Asset t-1)/ Asset t-1

1 Aqua Golden Mississippi Tbk 8.59 12.11 2 Cahaya Kalbar Tbk -14.45 118.54 3 Davomas Abadi Tbk 55.01 42.87 4 Delta Djakarta Tbk 6.22 3.70 5 Indofood Sukses Makmur Tbk 10.02 82.62 6 Mayora Indah Tbk 6.40 21.87 7 Multi Bintang Indonesia Tbk 6.09 1.87 8 Prasidha Aneka NiagaTbk 1.32 1.26 9 Sekar Laut Tbk 71.42 12.86 10 Siantar Top Tbk -2.08 10.69 11 Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk 1.72 117.81 12 Ultra Jaya Milk Tbk -0.43 9.11 Sumber: Indonesian Capital Market Directory (ICMD) 2009

(Asset t - Asset t-1)/ Asset t-1

12.56 -1.47 -5.10 17.88 33.28 54.40 51.39 -1.63 10.02 21.12 28.29 27.72

Tabel 1.3 Struktur Aktiva Perusahaan Makanan dan minuman di PT BEI Periode Tahun 2006-2008 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Perusahaan Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Struktur Aktiva (%) 2006 2007 2008 33.71 36.65 34.18 30.92 25.64 32.63 61.88 65.38 65.70 27.70 26.98 22.06 54.05 60.25 63.13 48.74 44.86 42.36 67.46 63.22 44.25 49.70 44.18 45.40

Sekar Laut Tbk 60.28 Siantar Top Tbk 52.57 Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk 53.11 Ultra Jaya Milk Tbk 66.25 Sumber: Indonesian Capital Market Directory (ICMD) 2009

9 10 11 12

55.13 60.48 65.66 59.50

49.92 56.66 68.26 52.51

Dari tabel 1.3 halaman 7 dapat dilihat bahwa nilai struktur aktiva perusahaan mengalami perubahan setiap tahunnya yang terjadi karena proporsi antara aktiva tetap dengan total aktiva berubah ubah, sehingga diperlukan keputusan pendanaan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan dana pada perusahaan. Semakin tinggi struktur aktiva suatu perusahaan menunjukkan semakin besar kemampuan perusahaan menggunakan sumber dananya yang berasal dari luar perusahaan. Tabel 1.4 halaman 9 menunjukkan bahwa nilai keputusan pendanaan masingmasing perusahaan makanan dan minuman rata-rata mengalami peningkatan, kecuali Aqua Golden Mississippi Tbk yang mengalami penurunan sangat tajam. Penurunan ini disebabkan karena laba yang diperoleh semakin meningkat, sehingga perusahaan lebih menggunakan dana internal daripada dana eksternal berupa utang, untuk melakukan pembiayaan terhadap operasional perusahaan. Sementara itu perusahaan Delta Djakarta Tbk, Multi Bintang Indonesia Tbk, Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk dan Ultra Jaya Milk Tbk, memiliki DER yang sebagian berfluktuasi. Hal ini disebabkan karena laba yang diperoleh perusahaan mengalami perubahan. Nilai DER tertinggi sebesar 445 persen tahun 2008 yang dimiliki oleh Devomas Abadi Tbk, dan pada tahun 2008 nilai DER terendah dimiliki oleh Aqua Golden Mississippi Tbk sebesar 4 persen. Perusahaan yang memiliki nilai DER lebih besar dari 100 persen, artinya

perusahaan menggunakan hutang lebih besar dari modal sendiri. Demikian sebaliknya apabila perusahaan memiliki nilai DER lebih rendah dari 100 persen artinya perusahaan menggunakan hutang lebih kecil dari modal sendirinya. Adanya perbedaan debt to equity ratio (DER) yang ditunjukkan oleh masing-masing perusahaan menunjukkan bahwa setiap perusahaan mempunyai pertimbangan yang berbeda-beda dalam pengambilan suatu keputusan pendanaan yang tepat. Tabel 1.4 Keputusan Pendanaan Debt to Equity Ratio (DER) Perusahaan Makanan dan Minuman di PT. BEI Periode Tahun 2006-2008 Debt to Equity Ratio (DER) (%) No Nama Perusahaan Tahun 2006 2007 2008 1 Aqua Golden Mississippi Tbk 77.00 76.00 74.00 2 Cahaya Kalbar Tbk 44.00 180.00 145.00 3 Davomas Abadi Tbk 177.00 227.00 445.00 4 Delta Djakarta Tbk 32.00 29.00 34.00 5 Indofood Sukses Makmur Tbk 210.00 261.00 311.00 6 Mayora Indah Tbk 58.00 73.00 132.00 7 Multi Bintang Indonesia Tbk 208.00 214.00 173.00 8 Prasidha Aneka NiagaTbk 187.00 214.00 163.00 9 Sekar Laut Tbk 79.00 90.00 100.00 10 Siantar Top Tbk 36.00 44.00 72.00 11 Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk 282.00 126.00 160.00 12 Ultra Jaya Milk Tbk 53.00 64.00 53.00 Sumber: Indonesian Capital Market Directory (ICMD) 2009 Berdasarkan latar belakang masalah yang diuraikan diatas, maka yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah :

1) Apakah profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008? 2) Bagaimanakah pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara parsial terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008? 3) Manakah yang mempunyai pengaruh dominan diantara profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008? 1.2 Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.2.1 Tujuan Penelitian Berdasarkan pokok permasalahan beberapa tujuan sebagai berikut: 1) Untuk mengetahui pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara simultan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT BEI periode 2006-2008. 2) Untuk mengetahui pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara parsial terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT BEI periode 2006-2008. 3) Untuk mengetahui diantara profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva yang mempunyai pengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan di atas, maka penelitian ini memiliki

10

pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. 1.2.2 Kegunaan Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian di atas, maka penelitian ini memiliki kegunaan sebagai berikut: 1) Kegunaan Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dalam melengkapi pengetahuan teoritis mahasiswa terutama dibidang keuangan, khususnya mengenai pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia. 2) Kegunaan Praktis Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan dasar pertimbangan bagi perusahaan dalam pengambilan keputusan pendanaan dan menjadi refrensi bagi perusahaan dalam mengidentifikasi variabel yang dapat mempengaruhi keputusan pendanaan. 1.3 Sistematika Penulisan Untuk mendapatkan gambaran mengenai isi dari makalah ini terdiri lima bab pada bagian ini diuraikan sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Bab ini menguraikan tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan kegunaan penelitian serta sistematika penulisan.

11

BAB II

KAJIAN PUSTAKA Bab ini terdiri dari landasan teori pembahasan hasil penelitian sebelumnya dan rumusan hipotesis.

BAB III

METODE PENELITIAN Bab ini menjelaskan tentang metode penelitian yang meliputi obyek penelitian, identifikasi variabel, definisi operasional variabel, metode penentuan sampel, serta teknik analisis data.

BAB IV

PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN Bab ini berisi tentang deskripsi pembahasan hasil penelitian, analisis asumsi klasik, analisis regresi linier berganda dan pengujian hipotesis.

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi kesimpulan dari hasil penelitian dan saran-saran yang berhubungan dengan penelitian yang serupa dimasa yang akan datang.

12

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori 2.1.1 Sumber-sumber Pendanaan Menurut Bambang Riyanto (2002 : 209) ditinjau dari asalnya sumber modal (pendanaan) dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: 1) Sumber Intern Modal yang berasal dari sumber intern adalah modal atau dana yang dibentuk atau dihasilkan sendiri di dalam perusahaan seperti akumulasi penyusutan (depresiasi) perusahaan yang berasal dari laba ditahan (retained net profit). Besarnya akumulasi penyusutan setiap tahunnya tergantung pada metode depresiasi yang digunakan oleh perusahaan yang bersangkutan. Sedangkan besarnya laba ditahan atau cadangan dipengaruhi oleh besarnya laba yang diperoleh selama periode tertentu. Meskipun jumlah laba yang diperoleh selama periode tertentu besar, tetapi oleh karena perusahaan mengambil kebijakan bahwa sebagian besar dari laba tersebut dibagikan sebagai dividen, maka bagian laba yang ditahan jumlahnya kecil, yang dalam

13

hal ini berarti bahwa sumber intern yang berasal dari cadangan adalah kecil jumlahnya.

2) Sumber Ektern Pembelanjaan dari luar perusahaan merupakan pembelanjaan dimana usaha pemenuhan kebutuhan modalnya berasal dari sumber-sumber modal yang berada di luar perusahaan. Dana-dana yang sumbernya dari luar perusahaan adalah dana yang berasal dari para kreditur dan pemilik, peserta atau pengambil bagian dari perusahaan. Modal yang berasal dari para kreditur merupakan utang bagi perusahaan yang bersangkutan dan dana ini disebut modal asing atau pembelanjaan asing atau pembelanjaan dengan utang (debt financing), sedangkan dana yang berasal dari pemilik, peserta atau pengambil bagian dari perusahaan adalah dana yang akan tetap ditanamkan dalam perusahaan yang bersangkutan dan dana ini dalam perusahaan tersebut disebut modal sendiri dimana metode pembelanjaan menggunakan dana dari pemilik perusahaan yang disebut pembelanjaan sendiri (equity financing). 2.1.2 Keputusan Pendanaan Keputusan pendanaan menurut Bambang Ryanto (2001:10) adalah keputusan yang berkaitan dengan penentuan sumber dana yang akan digunakan, penentuan perimbangan pembelanjaan yang terbaik atau penentuan sumber modal optimal.

14

Fungsi pemenuhan dana atau fungsi pendanaan harus dilakukan secara efisien. Manager keuangan harus mengusahakan agar perusahaan dapat memperoleh dana yang diperlukan dengan biaya yang minimal dan syarat-syarat yang paling menguntungkan. Selain itu manajer keuangan juga harus mempertimbangkan dengan cermat sifat dan biaya dari masing-masing sumber dana yang akan dipilih karena masing-masing sumber dana memiliki konsekuensi finansial yang berbeda. Menurut Agus Sartono (2001:6), keputusan pendanaan yang disebut dengan keputusan pembelanjaan menjawab berbagai pertanyaan penting seperti: bagaimana pembelanjaan kegiatan perusahaan yang optimal, bagaimana memperoleh dana untuk investasi yang efisien, bagaimana komposisi sumber dana optimal yang harus dipertahankan, apakah perusahaan sebaiknya menggunakan modal asing atau modal sendiri, adakah pengaruh keputusan pembelanjaan terhadap nilai perusahaan, serta bagaimana bentuk insentif terbaik untuk meningkatkan prestasi manajemen. Keputusan pendanaan akan mempelajari sumber-sumber dana yang berada disisi pasiva dalam neraca perusahaan. Keputusan pendanaan menyangkut beberapa hal antara lain (Martono & Agus Harjito, 2004:5) : 1) Keputusan mengenai penetapan sumber dana yang diperlukan untuk membiayai investasi. 2) Penetapan tentang perimbangan pembelanjaan yang terbaik atau sering disebut struktur modal optimum.

15

Menurut Suad Husnan (2000:333), salah satu rasio yang dapat digunakan untuk mengukur proporsi hutang di dalam suatu perusahaan adalah debt to equity ratio (DER). Rasio ini menunjukkan beberapa bagian hutang yang dijamin oleh setiap rupiah modal sendiri. DER dapat dirumuskan sebagai berikut: DER = Total Hutang Total Modal Sendiri DER mencerminkan kemampuan perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajibannya yang ditunjukkan oleh beberapa bagian modal sendiri yang digunakan untuk membayar hutang. Semakin besar penggunaan hutang maka semakin besar pula kewajiban yang harus dipenuhi perusahaan. Peningkatan hutang akan mempengaruhi besar kecilnya laba yang diperoleh perusahaan. 2.1.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pendanaan Struktur modal merupakan bagian dari keputusan pendanaan sehingga faktorfaktor yang mempengaruhi struktur modal dapat dipakai sebagai acuan dalam menentukan keputusan pendanaan. Menurut Wiksuana, dkk (2001:201), faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan struktur modal yaitu: 1) Tingkat penjualan, perusahaan dengan penjualan yang relatif stabil dapat menggunakan hutang lebih besar dari pada perusahaan dengan penjualan yang tidak stabil. x100%...............................................................(1)

16

2) Struktur aset, perusahaan dengan struktur aset yang fleksibel cendrung menggunakan leverage lebih besar dari pada perusahaan yang struktur asetnya tidak fleksibel. 3) Tingkat pertumbuhan perusahaan, apabila faktor lain sama maka perusahaan yang memiliki tingkat pertumbuhan tinggi cendrung akan menggunakan sumber dari luar. 4) Profitabilitas dan pajak, perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi akan mengunakan hutang yang lebih kecil karena perusahaan mampu menyediakan dana yang cukup melalui laba ditahan. 5) Kebijakan dividen, apabila perusahaan cenderung membagikan dividen yang besarnya tetap maka pembayaran dividen tersebut akan merupakan beban tetap bagi perusahaan. 6) Kondisi intern perusahaan, perusahaan suatu saat perlu menanti saat yang tepat untuk mengeluarkan saham atau obligasi tergantung atas kondisi intern. 7) Pengendalian, pemilik perusahaan mungkin memilih menggunakan hutang hanya karena tidak ingin kehilangan kendali atas perusahaan tersebut. Menurut Agus Sartono (2001:248), faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal adalah: 1) Tingkat penjualan Perusahaan dengan penjualan yang relatif stabil berarti memiliki aliran kas yang relatif stabil pula, sehingga perusahaan dapat menggunakan hutang dalam jumlah yang lebih besar dari pada perusahaan yang tidak stabil.

17

2) Struktur aset Perusahaan yang memiliki struktur aset tetap dalam jumlah besar dapat menggunakan hutang dalam jumlah besar, hal ini disebabkan karena skalanya perusahaan besar mudah mendapatkan akses ke sumber dana dibandingkan dengan perusahaan kecil.

3) Tingkat pertumbuhan perusahaan Semakin besar pertumbuhan perusahaan maka semakin besar kebutuhan dana untuk pembiayaan ekspansi. Semakin besar kebutuhan untuk pembiayaan mendatang maka semakin besar keinginan perusahaan untuk menahan laba. Jadi perusahaan yang sedang tumbuh sebaiknya tidak dibagikan laba sebagai dividen tetapi lebih baik digunakan untuk pembiyaan investasi. 4) Profitabilitas Profitabilitas periode sebelumnya merupakan faktor penting dalam

menentukan struktur modal. Dengan laba ditahan yang besar, perusahaan akan lebih senang menggunakan laba ditahan sebelum menggunakan hutang. Hal ini sesuai dengan pecking order theory yang menyarankan manager menggunakan pembiayaan yang pertama dari laba ditahan, kemudian hutang dan terakhir penjualan saham baru. Pertimbangan lain adalah direct cost untuk pembiayaan eksternal lebih tinggi dibanding dengan pembiayaan internal. Penjualan saham baru justru merupakan sinyal negatif karena pasar menginterpretasikan perusahaan dalam keadaan kesulitan likuiditas. Hal ini

18

tidak terlepas dari adanya informasi yang tidak simetris antara manajmen dengan pasar. Manajemen memiliki informasi yang lebih tentang prospek perusahaan dibandingkan dengan pasar. 5) Variabel laba dan perlindungan pajak Variabel ini sangat erat kaitannya dengan stabilitas penjualan jika variabilitas atau volatibilitas laba perusahaan kecil maka prusahaan mempunyai kemampuan yang lebih besar untuk menanggung beban tetap dari hutang. Adanya kecendrungan bahwa penggunaan hutang akan memberikan manfaat berupa perlindungan pajak. 6) Skala perusahaan Perusahaan yang besar yang sudah well-estabilished akan lebih mudah memperoleh modal di pasar modal dibandingkan dengan perusahaan kecil, karena kemudian akses tersebut berarti perusahaan besar memiliki fleksibilitas yang besar pula. 7) Kondisi intern perusahaan dan ekonomi makro Perusahaan perlu menanti saat yang tepat untuk menjual saham dan obligasi. Secara umum kondisi yang paling tepat untuk menjual obligasi atau saham adalah pada saat tingkat bunga pasar sedang rendah atau pasar sedang bullish. Tidak jarang perusahaan harus memberikan sinyal-sinyal dalam rangka memperkecil informasi yang tidak simetris agar pasar dapat menghargai perusahaan secara wajar.

19

Menurut Bambang Ryanto (2001:297), adapun faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal adalah: 1) Tingkat bunga Tingkat bunga mempengaruhi perusahaan dalam pemilihan jenis modal yang akan ditarik, apakah saham mengeluarkan saham atau obligasi. 2) Stabilitas dari earning-earning Perusahaan yang mempunyai earning yang stabil akan selalu dapat memenuhi kewajiban finansialnya sebagai akibat dari penggunaan modal asing. Sebaliknya perusahaan yang mempunyai earning tidak stabil dan

unpredictabel akan menanggung risiko tidak dapat membayar angsuranangsuran hutangnya pada tahun-tahun atau keadaan buruk. 3) Susunan aktiva Perusahaan yang sebagian besar modalnya tertanam dalam aktiva tetap, akan mengutamakan pemenuhan kebutuhan modalnya dari modal yang permanen, yaitu modal sendiri. Sedangkan modal asing sebagai pelengkap. Untuk perusahaan yang sebagian besar dari aktivanya terdiri dari aktiva lancar maka akan mengutamakan pemenuhan kebutuhan dananya dengan hutang jangka pendek. 4) Kadar risiko dari aktiva Makin panjang jangka waktu penggunaan suatu aktiva di dalam perusahaan maka makin besar risikonya. Artinya makin lama modal harus diikatkan,

20

makin tinggi derajat risikonya, makin mendesak keperluan akan pembelanjaan seluruhnya atau sebagian besar dengan modal sendiri. 5) Besarnya jumlah modal yang diperlukan Apabila jumlah modal yang dibutuhkan sangat besar maka dirasakan perlu bagi perusahaan tersebut untuk mengeluarkan beberapa golongan sekuritas secara sama-sama. Sedangkan bagi perusahaan yang membutuhkan modal yang tidak begitu besar cukup hanya mengeluarkan satu golongan sekuritas saja. 6) Keadaan pasar modal Keadaan pasar modal seiring mengalami perubahan disebabkan karena adanya gelombang konjungtur. Maka perusahaan dalam menjual atau mengeluarkan sekuritas haruslah menyesuaikan dengan keadaan pasar modal tersebut. 7) Sifat manajemen Sifat manajemen mempunyai pengaruh yang langsung dalam pengambilan keputusan mengenai cara pemenuhan kebutuhan dana. Manajer yang bersifat optimis mempunyai keberanian untuk menanggung risiko yang besar (risk seeker), akan lebih berani untuk membiayai pertumbuhan penjualannya dengan dana yang berasal dari hutang meskipun metode pembelanjaan dengan hutang memberikan beban financial yang tetap. Sebalikknya manajer yang pesimis lebih suka membelanjai pertumbuhan penjualannya dengan dana yang berasal dari sumber intern (modal saham) yang tidak mempunyai beban finansiil yang tetap.

21

8) Besarnya suatu perusahaan Perusahaan yang besar dimana sahamnya tersebar sangat luas, setiap perluasan modal saham akan hanya mempunyai pengaruh yang kecil terhadap kemungkinan hilangnya kontrol pihak dominan terhadap perusahaan.

2.1.4 Pecking Order Theory Disebut pecking order theory karena menjelaskan mengapa perusahaan akan menentukan hierarki sumber dana yang paling disukai. Teori ini dikemukakan oleh Myers dan Majluf (1984) dalam Suad Husnan (2000:234). Teori ini mecoba menjelaskan keputusan pendanaan yang diambil oleh perusahaan yang berbeda dengan pemikiran balancing theory. Balancing theory yaitu menekankan pada keseimbangan manfaat dan pengorbanan yang timbul sebagai akibat penggunaan hutang. Sejauh manfaat lebih besar, hutang akan ditambah. Tetapi apabila pengorbanan karena meggunakan hutang lebih besar, maka hutang tidak boleh lagi ditambah. Dalam pecking order theory dijelaskan hal-hal sebagai berikut: 1) Perusahaan menyukai internal financing (pendanaan dari hasil operasi perusahaan). 2) Perusahaan berusahan menyesuaikan rasio pembagian dividen yang

ditargetkan dengan berusaha menghindari perubahan pembayaran dividen secara drastis.

22

3) Kebijakan

dividen

yang cenderung kaku

disertai

dengan

fluktuasi

profitabilitas dan kesempatan investasi yang tidak bisa diduga mengakibatkan bahwa hasil operasi kadang-kadang melebihi kebutuhan dana untuk investasi meskipun pada kesempatan lain kurang. Apabila dana hasil operasi kurang dari kebutuhan investasi maka perusahaan akan mengurangi saldo kas atau menjual sekuritas yang dimiliki. 4) Apabila pendanaan dari luar (external financing) diperlukan, maka perusahaan akan menerbitkan sekuritas yang paling aman terlebih dahulu. Artinya

dimulai dengan penerbitkan obligasi, kemudian diikuti oleh sekuritas yang berkarakteristik opsi (seperti obligasi konversi) dan akhirnya apabila masih belum mencukupi saham baru diterbitkan. Menurut pecking order theory ini tidak ada struktur modal optimal yang diperoleh dari perimbangan hutang dan modal sendiri. Manajer cenderung menentukan keputusan pendanaan perusahaan berdasarkan hierarki sumber dana yang paling disukai yaitu mulai dari penggunaan sumber dana internal dan diikuti sumber dana eksternal yaitu hutang dan terakhir adalah menerbitkan saham. Pecking order theory menjelaskan mengapa perusahaan-perusahaan yang profitabel umumnya meminjam dalam jumlah yang sedikit. Hal ini disebabkan karena perusahaan-perusahaan tersebut mampu menghasilkan kas internal yang memadai untuk keperluan investasinya, sehingga tidak ada penggunaan hutang lagi. Demikian juga sebaliknya perusahaan yang tidak profitabel akan cenderung menggunakan hutang yang lebih besar. Alasannya karena dana internal tidak

23

mencukupi dan pembiayaan dengan hutang lebih disukai dibandingkan pembiayaan eksternal. Dana internal lebih disukai dibandingkan dana eksternal karena kemungkinan perusahaan tidak perlu membuka diri dari sorotan pemodal luar. Sebaliknya, penggunaan hutang lebih disukai dibandingkan dengan saham karena pertimbangan biaya emisi dan manajer khawatir kalau penerbitan saham baru akan ditafsirkan sebagai kabar buruk bagi pemodal dan membuat harga saham turun yang disebabkan oleh adanya Asimetri Informasi (Wiksuana, dkk,2001:198). 2.1.5 Profitabilitas Menurut Munawir (2001:33) profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba pada periode tertentu. Semakin tinggi profitabilitas suatu perusahaan menunjukkan semakin besar kemampuan perusahaan menggunakan sumber dananya yang berasal dari internal perusahaan berupa keuntungan dari operasi perusahaan. Profitabilitas menurut Sartono (2001:122) adalah kemampuan perusahaan memperoleh laba dalam hubungannya dengan penjualan, total aktiva maupun modal sendiri. Ada beberapa cara mengukur profitabilitas antara lain dengan Gross Profit Margin, Net Profit Margin, Return On Assets, Return On Equity, Profit Margin, Rentabilitas Ekonomis dan Earning Power. Dalam penelitian ini profitabilitas diukur dengan Return On Assets. Rasio ini dihitung dengan membagi laba setelah pajak dengan total aktiva.

24

Dalam pecking order theory, penggunaan return on assets disebabkan karena ROA mencerminkan tingkat pengembalian (return) dari modal yang diinvestasikan perusahaan dalam keseluruhan aktiva. Semakin tinggi ROA maka kebutuhan dana dari extern semakin rendah karena laba yang dihasilkan semakin tinggi. Begitupun sebaliknya, semakin rendah ROA maka kebutuhan dana dari sumber extern akan semakin tinggi karena laba yang dihasilkan perusahaan rendah. Tinggi rendahnya tingkat pengembalian atau laba yang dihasilkan akan berpengaruh terhadap keputusan pendanaan perusahaan pada masa yang akan datang. Hipotesis pecking order menyatakan bahwa perusahaan cenderung

menggunakan internal equity terlebih dahulu. Apabila memerlukan external financing, maka perusahaan akan menggunakan debt sebelum external equity. Apabila perusahaan memiliki profitabilitas yang tinggi, maka perusahaan akan lebih banyak menggunakan pendanaan dari dalam perusahaan. Karena jika profitabilitas semakin tinggi, maka perusahaan dapat menyediakan laba ditahan dalam jumlah yang lebih besar sehingga penggunaan hutang dapat ditekan. 2.1.6 Pertumbuhan Aktiva Pertumbuhan aktiva adalah perubahan (peningkatan atau penurunan) total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan. Dalam penelitian ini pertumbuhan aktiva dihitung sebagai persentase perubahan aset pada bulan tertentu terhadap bulan sebelumnya. Semakin tinggi pertumbuhan perusahaan maka semakin besar kebutuhan dana untuk pembiayaan ekspansi. Menurut Agus Sartono (2001:248) semakin besar kebutuhan dana, maka semakin besar keinginan perusahaan untuk menahan laba.

25

Jadi, perusahaan yang sedang tumbuh sebaiknya tidak membagikan laba sebagai dividen, melainkan digunakan untuk pembiayaan investasi. Namun apabila laba ditahan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan, maka perusahaan bersangkutan dapat menggunakan dana tambahan yang berasal dari luar perusahaan dalam bentuk hutang. Brigham dan Houston (2001:13) juga berpendapat bahwa perusahaan dengan tingkat pertumbuhan aktiva yang cepat harus lebih banyak dana eksternal. Sesuai dengan pecking order theory, apabila pendanaan eksternal dibutuhkan perusahaan cenderung menggunakan pendanaan eksternal berupa hutang dari pada modal sendiri. Karena emisi biaya saham baru lebih mahal dari pada biaya untuk penerbitan surat utang. Prabansari dan Kusuma (2005) menemukan pertumbuhan aktiva berhubungan positif dengan struktur modal. Dengan demikian, perusahaan yang memiliki pertumbuhan aktiva tinggi cenderung lebih banyak menggunakan hutang sehingga ada hubungan positif antara pertumbuhan aktiva dengan keputusan pendanaan. 2.1.7 Struktur Aktiva Struktur aktiva adalah proporsi investasi perusahaan dalam bentuk aktiva tetap. Menurut Munawir (2002:14) aktiva tetap adalah aktiva yang mempunyai umur kegunaan relatif permanen atau jangka panjang. Struktur aktiva dalam pecking order theory memiliki hubungan yang positif dengan keputusan pendanaan. Frank dan Goyal (2005:7) menyatakan bahwa relation between debt and tangibility of asset is reliably positive, yang artinya bahwa semakin besar aktiva tetap yang dimiliki perusahaan, maka peluang perusahaan untuk mendapatkan utang semakin besar,

26

karena aktiva tetap dapat digunakan sebagai jaminan bagi perusahaan yang hendak berhutang. Struktur aktiva pada umumnya diukur oleh rasio perbandingan antara aktiva tetap dengan total aktiva. Perusahaan yang memiliki aktiva tetap dalam jumlah besar, dapat menggunakan hutang dalam jumlah besar. Hal ini disebabkan karena besarnya aktiva tetap yang dapat digunakan sebagai jaminan atau kolateral hutang perusahaan (Sartono, 2001:248). Selain itu investor akan lebih menpercayai perusahaan yang memiliki jaminan atas hutang dalam jumlah besar karena apabila perusahaan mengalami kebangkrutan, maka aktiva tetap tersebut tersedia dapat digunakan untuk melunasi hutang yang dimiliki perusahaan. 2.2 Hasil Penelitian Sebelumnya Penelitian sebelumnya yang berhubungan dengan penelitian yaitu: 1) Niken Juniati (2010) dengan judul jurnal Pengaruh Firm Size, Growth Opportunity, Liquidity, dan Profitability Terhadap Struktur Modal

Perusahaan-Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di PT.BEI Tahun 20032007 . Penelitian ini bertujuan untuk menguji firm size, growth opportunity, liquidity, dan profitability secara bersamaan memiliki pengaruh struktur modal perusahaan manufaktur di Indonesia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) Firm size secara individu tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, (2) Growth opportunity secara individu berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, (3) Liquidity secara individu berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan,

27

(4) Profitability secara individu tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, (5) firm size, growth opportunity, liquidity, dan profitability secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, perusahaan dalam menetapkan struktur modal diharapkan ikut mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhinya sehingga dapat menciptakan struktur modal yang efektif dan dapat meningkatkan kemakmuran pemegang saham. 2) Rina Walmiaty Mardi (2008) dengan judul penelitian Pengaruh Struktur Aktiva, Probabilitas, Dan Kebijakan Dividen Terhadap Struktur Pendanaan Pada Perusahaan Perbankan. Dimana tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh struktur aktiva, probabilitas, dan kebijakan dividen terhadap struktur pendanaan pada perusahaan perbankan. Hasil dari penelitian ini adalah bahwa struktur aktiva mempunyai pengaruh yang lebih signifikan terhadap struktur pendanaan industri perbankan daripada probabilitas maupun kebijakan dividen. Hal ini berarti struktur aktiva menjadi tolak ukur yang lebih baik dalam manilai keputusan pendanaan perusahaan dalam penelitian ini. Hasil pengujian juga menjukkan bahwa struktur aktiva, probabilitas dan kebijakan dividen berpengaruh secara simultan terhadap struktur pendanaan pada industri perbankan. 3) Januarino Aditya (2006) dengan judul penelitian Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2000-2003 . Penelitian ini bertujuan untuk

28

menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal perusahaan. Perusahaan yang menjadi sampel adalah perusahaan foods and beverages yang ada di Bursa Efek Jakarta. Dan periode penelitian yang digunakan yaitu pada tahun 2000-2003. Variabel terikat yang digunakan adalah struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas, likuiditas, operating leverage dan pertumbuhan penjualan. Alat uji yang digunakan yaitu alat uji regresi berganda. Hasil yang diperoleh yaitu hanya ada empat variabel bebas yang berpengaruh secara parsial terhadap variabel terikat struktur modal yaitu variabel struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas dan likuiditas. Sedangkan untuk kedua variabel lainnya yaitu operating leverage dan pertumbuhan penjualan tidak berpengaruh signifikan secara parsial terhadap struktur modal. 4) Alif Widodo (2010) dengan penelitian yang berjudul Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Probabilitas, Pertumbuhan Penjualan, Beban Pajak Dan Operating Leverage Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Bursa Efek Indonesia Periode 2005-2007 Penelitian ini bertujuan
menganalisis pengaruh struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas, pertumbuhan penjualan, beban ajak dan operating leverage terhadap struktur modal. Obyek dalam penelitian adalah perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dari mulai tahun 2005-2007. Data penelitian diperoleh dari data sekunder berupa data keuangan perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia yang datanya diperoleh dari Indonesian Capital Market

29

Directory (ICMD) dari mulai tahun 2005-2007. Analisis data dilakukan dengan menggunakan model regresi linier berganda. Hasil pengujian regresi secara parsial menunjukkan: struktur aktiva berpengaruh positif terhadap struktur modal, ukuran perusahaan berpengaruh positif terhadap struktur modal, profitabilitas berpengaruh negatif terhadap struktur modal, pertumbuhan penjualan

berpengaruh positif terhadap struktur modal, beban pajak berpengaruh positif terhadap struktur modal dan operating leverage berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Pengujian secara simultan menunjukkan bahwa struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas, pertumbuhan penjualan, beban pajak dan operating leverage secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Variabel struktur aktiva paling berpengaruh terhadap struktur modal dibandingkan ukuran perusahaan, profitabilitas, pertumbuhan penjualan, beban pajak dan operating leverage.

5) Arief Susetyo A (2006) dengan penelitian yang berjudul Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Yang Go Public Di BEJ Periode 2000-2003 Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui secara empiris pengaruh dari risiko bisnis (bussines risk), struktur aktiva (tangibility of assets), profitabilitas (profitability) dan ukuran perusahaan (firm size) terhadap struktur modal. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan manufaktur go public di BEJ pada periode 2000-2003. Data yang diperlukan dalam penelitian ini diperoleh dari publikasi laporan keuangan dalam Indonesian Capital Market Directory,

30

yang tersedia di Pojok BEJ MM UII. Metode analisis data yang digunakan untuk melakukan pengujian hipotesis analisis regresi linear berganda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa: (1) Risiko bisnis (bussines risk), struktur aktiva (tangibility of assets), profitabilitas (profitability) dan ukuran perusahaan (firm size) secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal (F=212.368; p=0.000; R =0.869). Koefisien determinasi
adj

sebesar 0.869 tersebut menunjukkan bahwa, 86.9 persen dari variasi yang terjadi dalam struktur modal perusahaan ditentukan atau disebabkan oleh variasi yang terjadi pada Risiko bisnis (bussines risk), struktur aktiva (tangibility of assets), profitabilitas (profitability) dan ukuran perusahaan (firm size). (2) Risiko bisnis berpengaruh negatif dan signifikan terhadap struktur modal perusahaan (b =-0.158; p=0.029); (3) Struktur aktiva
1

berpengaruh positif dan signifikan terhadap struktur modal perusahaan (b =0.062; p=0.000), (4) Profitabilitas berpengaruh negatif dan signifikan
2

terhadap struktur modal perusahaan (b =-1.441 p=0.000), (5) Ukuran


3

perusahaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap struktur modal perusahaan (b =0.165 p=0.000).
4

6) Yuhasril (2006) dengan judul penelitian Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Farmasi Yang Telah Go Public Di Bursa Efek Jakarta . Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi dan dihubungkan dengan opsi struktur

31

modal pada Perusahaan Industri farmasi, dan untuk mengidentifikasi pengaruh faktor-faktor pada struktur modal, individu dan secara bersamaan. Berdasarkan analisis faktor hanya Return On Investment (ROI), rasio aktiva tetap,dan Dividen Pay Out Ratio (dividen POR) variabel merupakan faktor signifikan. Beberapa analisis regresi linier menunjukkan bahwa hanya sebagian ROI dan aktiva tetap variabel rasio mempengaruhi struktur modal. Hasil ini konsisten dengan tujuan hipotesis. Penentu koefisien 68,7 persen. Ini berarti bahwa ROI, tetap POR aset dan dividen dapat menjelaskan 68,7 persen dari perbedaan struktur modal. 7) Bayu Septadona Putera (2006) dengan penelitian yang berjudul Analisis Pengaruh Kepemilikan, Rasio Pertumbuhan, Dan Return On Assets Terhadap Kebijakan Pendanaan Pada Perusahaan PMA Dan PMDN Yang Listed DI BEJ Periode 2002-2004 Penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh
variabel Kepemilikan Saham manajemen, Kepemilikan saham institusi, Pertumbuhan asset, Pertumbuhan Penjualan, dan Return on Asset (ROA)

terhadap Debt to Equity Ratio (DER). Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling dengan kriteria (1) Perusahaan yang selalu terdaftar di BEJ selama periode pengamatan (2002-2004); (2) Perusahaan yang sahamnya dimiliki oleh manajemen selama periode pengamatan (2002-2004). Diperoleh jumlah sampel sebanyak 40 perusahaan dari 330 perusahaan. Teknik analisis yang digunakan adalah regresi berganda dengan persamaan kuadrat terkecil dan uji hipotesis menggunakan tstatistik untuk menguji koefisien regresi parsial serta f-

32

statistik untuk menguji keberartian pengaruh secara bersama-sama dengan level of significance 5 persen. Sedangkan untuk menguji perbedaan pengaruh Kepemilikan Saham manajemen, Kepemilikan saham institusi, Pertumbuhan asset, Pertumbuhan Penjualan, dan Return on Asset (ROA) terhadap Debt to Equity Ratio (DER) pada perusahaan PMA dan PMDN di BEJ digunakan uji analisis regressi Chow Test Dari hasil analisis menunjukkan bahwa data kepemilikan saham manajemen, kepemilikan saham institusi, dan ROA secara parsial signifikan berpengaruh positif terhadap DER perusahaan yang listed di BEJ periode 2002- 2004 pada level of significance kurang dari 5 persen yaitu sebesar 2,2 persen, 4,9 persen dan 1,1 persen, namun Pertumbuhan Asset dan Pertumbuhan Penjualan tidak berpengaruh signifikan terhadap DER dengan signifikansi lebih besar dari 5 persen yaitu masing - masing sebesar 17,2 persen, dan 65,6 persen. Sementara secara bersama-sama (Kepemilikan Saham manajemen, Kepemilikan saham institusi, Pertumbuhan asset, Pertumbuhan Penjualan, dan Return on Asset (ROA)) terbukti signifikan berpengaruh terhadap DER perusahaan yang listed di BEJ pada level kurang dari 5 persen yaitu sebesar 4,1 persen. Kemampuan prediksi dari kelima variabel tersebut terhadap DER sebesar 21,1 persen sebagaimana ditunjukkan oleh besarnya R square sebesar 32,3 persen sedangkan sisanya 67,7 persen dipengaruhi oleh faktor lain yang tidak dimasukkan ke dalam model penelitian. Sedangkan hasil uji Chow Test menunjukkan tidak terdapat perbedaan pengaruh Kepemilikan Saham

manajemen, Kepemilikan saham institusi, Pertumbuhan asset, Pertumbuhan

33

Penjualan, dan Return on Asset (ROA dalam mempengaruhi DER antara perusahaan PMA dan PMDN.

8) Nina Diah Pithaloka (2009) dengan judul penelitian Pengaruh Faktor-faktor Intern Perusahaan Terhadap Kebijakan Hutang Pada Perusahaan Manufaktur Di BEI Dengan Pecking Order Theory Penelitian ini bertujuan untuk menguji secara empiris adanya pengaruh faktor intern ( Kepemilikan Manajerial, Ukuran perusahaan, dan Pertumbuhan Penjualan) terhadap kebijakan hutang dengan pendekatan Pecking Order Theory pada perusahaan manufaktur di BEI. Sampel dalam penelitian ini diperoleh dengan menggunakan metode purposive judgment sampling. Berdasarkan kriteria yang ada maka didapat 20 perusahaan yang menjadi sampel penelitian dengan periode 2003-2007. Kemudian, pengujian hipotesis dilakukan dengan menggunakan analisis regresi linear berganda, sebelum dilakukan analisis regresi linear berganda terlebih dahulu dilakukan uji asumsi klasik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara bersama-sama variabel Kepemilikan Manajerial, Ukuran perusahaan dan Pertumbuhan Penjualan memiliki pengaruh terhadap kebijakan hutang dengan pendekatan Pecking Order Theory pada perusahaan manufaktur di BEI. Secara parsial (individu) variabel Kepemilikan Manajerial dan Pertumbuhan Penjualan tidak berpengaruh terhadap variabel dependennya. Sedangkan ukuran perusahaan berpengaruh terhadap variabel dependennya yaitu hutang.

34

9) Bram Hadianto (2007) dengan penelitian yang berjudul Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Dan Probabilitas Terhadap Struktur Modal Emiten Sektor Telekomunikasi Periode 2000-2006 Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji hipotesis pecking order dengan beberapa variabel yang berdampak pada struktur modal seperti aktiva berwujud, ukuran perusahaan, dan profitabilitas. Sampel yang digunakan diambil dari sektor telekomunikasi yang dikumpulkan dengan metode purposive sampling. Penelitian ini menggunakan analisis panel data sebagai metode analisis. Hasilnya menyimpulkan bahwa ukuran perusahaan adalah satu-satunya variabel yang mendukung hipotesis pecking order. 10) I Dewa Ayu Sri Lestari Dewi (2007) dengan judul penelitian Pengaruh Profitabilitas Dan Struktur Aset Terhadap Keputusan Pendanaan Berdasarkan Pecking Order Theory Pada Perusahaan Otomotif Di PT. BEJ Periode 20012005 Teknik analisis yang digunakan adalah teknik analisis linier berganda dan pengolahan datanya menggunakan SPSS Versi 17.0. Pengujian signifikansi menggunakan uji F untuk menguji signifikansi secara simultan dan uji t untuk menguji signifikansi secara parsial. Hasil Analisis menunjukkan bahwa profitabilitas dan struktur aset secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. 11) I Gusti Ayu Agung Sri Purnama Dewi (2010), dengan judul penelitian Pengaruh Profitabilitas, Pertumbuhan Aktiva Dan Struktur Aktiva Terhadap Keputusan Pendanaan Pada PT. Angkasa Pura I (Persero) Bandar Udara

35

Ngurah Rai Bali Periode 2006-2008. Hasil analisis menunjukkan bahwa profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh sebesar 52,4 persen. Profitabilitas secara parsial berpengaruh negatif terhadap keputusan pendanaan yang memiliki arti bahwa semakin tinggi laba yang dihasilkan perusahaan maka keputusan pendanaan perusahaan akan semakin rendah karena semakin banyak kas internal yang dimiliki perusahaan menyebabkan penggunaan hutang akan semakin sedikit. Pertumbuhan aktiva secara persial berpengaruh positif terhadap keputusan pendanaan memiliki arti semakin tinggi pertumbuhan aktiva yang dimiliki perusahaan maka semakin besar keputusan pendanaannnya karena

bertambahnya penggunaan hutang untuk pembiayaan ekspansi. Struktur aktiva secara parsial berpengaruh positif terhadap keputusan pendanaan yang memiliki arti bahwa semakin besar proporsi aktiva tetap yang dimiliki perusahaan maka semakin besar keputusan pendanaannya karena aktiva tetap yang dimiliki perusahaan dapat dijadikan jaminan untuk memperoleh hutang. 12) Nita Ristianti dan Hartono (2007) dengan judul penelitian Analisis Pengaruh Dividend Payout Ratio, Kepemilikan Manajerial, Profitabilitas, Dan Ukuran Perusahaan Terhadap Keputusan Pendanaan Pada Perusahaan Manufaktur Di PT. Bursa Efek Indonesia Periode 2002-2006. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil menunjukkan bahwa rasio pembayaran dividen dan variabel kepemilikan manajerial tidak berpengaruh terhadap kebijakan hutang perusahaan. Sementara profitabilitas dan variabel ukuran secara signifikan

36

mempengaruhi kebijakan utang perusahaan dan dukungan hipotesis. berdasarkan bahwa hasil, disarankan bagi perusahaan yang akan mengambil keputusan kebijakan utang perusahaan harus mempertimbangkan untuk meningkatkan faktor kebijakan hutang untuk menciptakan kebijakan utang perusahaan yang efektif dan untuk meningkatkan kesejahteraan pemegang saham. 13) Indra Widjaja dan Faris Kasenda (2008) dengan judul penelitian Pengaruh Kepemilikan Institusional Aktiva Berwujud Ukuran Perusahaan Dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Dalam Industri Barang Konsumsi Di BEI. Tujuan penelitian adalah untuk menganalisis pengaruh karakteristik perusahaan tertentu yang menentukan struktur modal perusahaan. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan data perusahaan dalam industri barang konsumsi yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian menggunakan regresi pooled kuadrat terkecil untuk menganalisis hubungan antara kepemilikan institusional, tangibility, ukuran terhadap profitabilitas terhadap struktur modal proxy dengan rasio total hutang dengan aset. Hasil F-test menunjukkan hubungan yang signifikan antara

kelembagaan, tangibility ukuran kepemilikan, dan profitabilitas terhadap struktur modal proxy dengan total rasio utang asset. Hasil uji juga menunjukkan hubungan yang signifikan antara kelembagaan, tangibility ukuran kepemilikan, dan profitabilitas terhadap struktur modal secara induvidual.

37

14) Hartono (2003) dengan judul penelitian Kebijakan Struktur Modal : Pengujian Tradeoff Theory Dan PeckingOrder Theory, Studi Pada Perusahaan Manufaktur Yang Tercatat Di BEJ. Penelitian yang ditunjukkan apakah kebujakan struktur modal perusahaan yang terdaftar di BEJ mengikuti teory pecking order atau penyesuaian sasaran teori tradeoff. Selain itu juga ditujukan untuk mengetahui apakah ukuran perusahaan mempengaruhi struktur modal perusahaan. Sampel sebanyak 55 diambil dari perusahaa yang terdaftar di BEJ dan data yang terkumpul dianalisis dengan menggunakan regresi dengan baik dalam teory pecking order dan teory penyesuaian terget tradeoff. Akhirnya study ini menemukan bahwa yang pertama, teory keduanya dapat menjelaskan kebijakan struktur modal, meskipun teory pecking order tampaknya lebih baik. Kedua, ketika ukuran perusahaan telah dimasukkan ke dalam regresi, model kedua (penyesuaian target tradoff) menunjukkan pengaruh yang kuat pada kebijakan struktur modal dari model yang pertama. Studi ini dianjurkan untuk mengajukan permohonan kembali dari model yang diadopsi pada periode waktu yang lebih lama dan menambah lebih banyak variabel untuk menilai konsistensi. 15) Hartono (2004) dengan judul penelitian Pengaruh Profitabilitas, Kesempatan Investasi, dan Defisit Arus Kas Terhadap Kebijakan Pendanaan Perusahaan (studi kasus pada perusahaan manufaktur yang tercatat di BEJ). Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji hubungan antara kebijakan leverage terhadap profitabilitas, kesempatan investasi, dan arus kas defisit. Dengan

38

menggunakan analisis regresi untuk menguji 51 perusahaan yang terdaftar di BEJ penelitian ini menunjukkan profitabilitas berpengaruh negatif terhadap leverage. Perusahaan lebih suka arus kas internal untuk memenuhi kebutuhan dana dan oportunity dari investasi memiliki efek negatif terhadap leverage tapi tidak konfirmasi. Sementara itu defisit arus kas memiliki dampak positif terhadap leverage dan secara statistik signifikan, artinya perusahaan kemungkinan akan menggunakan leverage jika terjadi defisit kas. 16) Keshar J. Baral (2004) dengan judul Determinan Of Capital Structure : A Case Study Of Listed Compenies Of Nepal. Menemukan bahwa earning rate, size, dan growth memiliki pengaruh yang signifikan terhadap struktur modal. Sedangkan risk, dividend payout, debt service, dan degree of operating leverage tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Berdasarkan perbandingan dengan penelitian sebelumnya, maka penelitian ini memiliki persamaan profitabilitas dan pertumbuhan sebagai variabel bebas. 17) S. Narayan Rao dan Jijo Lukose P.J. (2001) dengan judul An Empirical Study On The Determinants Of The Capital Structure Of Listed Indian

Firm. Hasil penelitian ini menemukan bahwa profitabilitas, struktur aktiva, pajak dan pertumbuhan berpengaruh signifikan terhadap keputusan struktur modal, perbandingan pra dan pasca liberalisasi mengungkapkan bahwa ukuran dan risiko adalah factor tambahan yang mempengaruhi keputusan struktur modal pasca liberalisasi. Berdasarkan perbandingan dengan penelitian

39

sebelumnya

maka

penelitian

ini

memiliki

persamaan

profitabilitas,

pertumbuhan, dan struktur aktiva sebagai variable bebas. 18) Fransisco Sogorb (2003) dengan judul How SME Uniqueness Affects Capital Structure. Hasil penelitian menemukan bahwa pajak dan profitabilitas berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Sedangkan ukuran perusahaan, pertumbuhan, dan struktur aktiva memiliki pengaruh positif terhadap struktur modal UKM di Spanyol. Berdasarkan perbandingan dengan penelitian yang sebelumnya, maka penelitian ini memiliki persamaan pofitabilitas,

pertumbuhan, dan struktur aktiva sebagai variabel bebas. 19) Shumi Akhtar (2005) dengan judul penelitian The Determinants Of Capital Structure For Australian Multinational and Domestic Corporations. Studi ini mempertimbangkan pentingnya faktor penentu struktur modal pada sampel korporasi multinasional dan domestik Australia dari 1992-2001. Hasil menunjukkan bahwa tingkat leverage tidak berbeda secara signifikan antara perusahaan multinasional dan domestic. Mengunakan analisis regresi crosssectional Tobit, menunjukkan hasil bahwa, untuk kedua jenis perusahaan, pertumbuhan, profitabilitas, dan ukuran perusahaan adalah penentu signifikan dari leverage. 20) M Pandey (2004) dengan judul penelitian Struktur Modal and Firm Characterstics. Penelitian ini bertujuan untuk memeriksa faktor yang mempengaruhi struktur modal perusahaan Malaysia menggunakan data 19841999. Dimana dengan mengklasifikasikan data ke dalam empat sub-periode

40

yang sesuai dengan tahapan yang berbeda dari pasar modal Malaysia. Utang diuraikan menjadi tiga kategori: utang jangka pendek, jangka panjang dan total. Baik nilai buku dan rasio nilai pasar hutang dihitung. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa profitabilitas, ukuran, pertumbuhan, risiko dan variabel tangibility mempunyai pengaruh yang signifikan pada struktur modal. 21) Samuel Gui Hai Huang dan Frank M. Song (2002) dengan judul penelitian The Determinants of Capital Structure. Tulisan ini menggunakan database baru, yang berisi pasar dan data akuntansi dari lebih dari 1000 perusahaan yang tercatat China sampai dengan tahun 2000, untuk mendokumentasikan karakteristik perusahaan-perusahaan dalam hal struktur modal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ukuran perusahaan, pajak dan aktiva tetap berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. 22) Stein Frydenberg (2004) dengan judul Determinants of Corporate Capital Structure of Norwegian Manufacturing Firms. Hasil penelitian menunjukkan bahwa aktiva tetap, ukuran, pertumbuhan, pajak, pengembalian aset dan kategori industri berpengaruh secara signifikan terhadap struktur modal pada perusahaan manufaktur di Norwegia. 23) Alan A. Bevan and Jo Danbolt (2001) judul penelitian On the Determinants and Dynamics of UK Capital Structure. Penelitian ini menggunkan perusahaan Inggris yang terdaftar 1991-1997. Hasil penelitian menunjukan bahwa tingkat peluang pertumbuhan, ukuran perusahaan, profitabilitas dan aktiva berwujud berpegaruh signifikan terhadap struktur modal.

41

24) Joy Pathak (2010) dengan judul What Determines Capital Structure of Listed Firms in India?. Dengan menggunakan sample 135 perusahaan dalam periode 1990-2009 tercatat di Bursa Efek Bombay (alias sebagai Mumbai Stock Exchange). Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor seperti berwujud aktiva, pertumbuhan, ukuran perusahaan, risiko bisnis, likuiditas, dan profitabilitas memiliki pengaruh signifikan terhadap struktur modal yang dipilih oleh perusahaan-perusahaan dalam konteks India. 25) Maria Psillaki and Nikolas Daskalakis (2009) judul penelitian Are Determinants Of Capital Structure Country or Firm Specific. Hasil menunjukkan bahwa ukuran mempunyai pengaruh positif terhadap struktur modal sedangkan struktur aset, profitabilitas dan resiko memiliki pengaruh negatif terhadap struktur modal pada UKM di Prancis, Italia dan Portugis. Tabel ringkasan dari hasil penelitian sebelumnya dapat dilihat pada lampiran 5. 2.3 Rumusan Hipotesis Berdasarkan rumusan masalah, tujuan penelitian dan kajian teori yang relevan, maka hipotesis penelitian ini adalah: 1) Profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. 2) Profitabilitas secara parsial berpengaruh negatif dan signifikan terhadap keputusan pendanaan, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara parsial berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pendanaan pada

42

perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi Penelitian Lokasi dalam penelitian ini adalah di PT. Bursa Efek Indonesia. 3.2 Obyek Penelitian Obyek dalam penelitian ini adalah keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. 3.3 Identifikasi Variabel Berdasarkan pokok permasalahan dan rumusan hipotesis yang diajukan, maka variabel-variabel yang akan dianalisis dalam penelitian ini adalah: 1) Variabel dependen atau variabel terikat (Y) merupakan variabel yang dipengaruhi oleh variabel lainnya. Dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008.

43

2) Variabel independen atau variabel bebas (X) merupakan variabel yang tidak dapat dipengaruhi oleh variabel lainnya. Variabel bebas dalam penelitian ini antara lain: X1 = Profitabilitas X2 = Pertumbuhan Aktiva X3 = Struktur Aktiva

3.4 Definisi Operasional Variabel Dalam penelitian ini, variabel-variabel yang dianalisis didefinisikan sebagai berikut: 1) Keputusan Pendanaan (Y) Keputusan pendanaan adalah tentang bentuk komposisi pendanaan yang akan dipergunakan oleh perusahaan. Pada penelitian ini, keputusan pendanaan diukur dengan menggunakan debt to equity ratio yang merupakan perbandingan total hutang dengan total modal sendiri pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Satuan ukurannya adalah dengan persentase. DER = Total Hutang Total Modal Sendiri 2) Profitabilitas (X1) Profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba pada periode tertentu. Profitabilitas dihitung dengan menggunakan Return On x100%......................................................(1)

44

Assets (ROA), yaitu membandingkan antara laba setelah pajak dengan total aktiva pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Satuan ukurannya adalah persentase. ROA = Laba Setelah Pajak Total Aktiva x100%.......................................................(2)

3) Pertumbuhan Aktiva (X2) Pertumbuhan aktiva adalah perubahan (peningkatan atau penurunan) total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Pertumbuhan aktiva dalam penelitian ini dihitung sebagai persentase perubahan total aktiva pada bulan tertentu terhadap bulan sebelumnya. Satuan ukurannya adalah persentase. Pertumbuhan aktiva = Total aktiva t Total aktiva t-1 x100%........................(3) Total Aktiva t-1 4) Struktur aktiva (X3) Struktur aktiva tetap, yang diukur dengan perbandingan aktiva tetap dan total aktiva pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa efek Indonesia. Satuan ukurannya adalah persentase. Struktur aktiva = Aktiva Tetap Total Aktiva 3.5 Jenis dan Sumber Data x100%..........................................(4)

45

1) Jenis Data Jenis data berdasarkan sifatnya yang digunakan dalam penelitian ini yaitu: (1) Data Kuantitatif Data kuantitatif adalah data dalam bentuk angka-angka yang dapat dihitung dengan satuan hitung (Sugiyono, 2007:13). Data kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini meliputi komponen laporan keuangan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. (2) Data Kualitatif Data kualitatif adalah data yang berbentuk kata, kalimat, skema dan gambar (Sugiyono, 2007:13). Data kualitatif yang digunakan dalam penelitian ini berupa data mengenai gambaran umum perusahaan dan hal lain yang berkaitan dengan perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. 2) Sumber Data Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yaitu data yang tidak secara langsung diperoleh melalui pihak yang diteliti, tetapi menggunakan data yang dikumpulkan, diolah dan dipublikasikan oleh pihak lain. Dalam hal ini data yang diperoleh bersumber dari PT. Bursa Efek Indonesia berupa laporan keuangan dan Indonesian Capital Market Directory (ICMD) tahun 2006-2008. 3.6 Kerangka Pemikiran Profitabilitas (X1)

46

Pertumbuhan Aktiva (X2) Struktur Aktiva (X3) Keterangan: : Variabel : Mempengaruhi 3.7 Metode Penentuan Sampel

Keputusan Pendanaan (Y)

Dalam penelitian ini, populasi yang digunakan adalah perusahaan-perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di PT. Bursa Efek Indonesia periode tahun 2006-2008 yaitu sebanyak 14 perusahaan. Tabel 3.1 Perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di PT. BEI periode 2006-2008 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Perusahaan Akasha Wira International Tbk Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Sekar Bumi Tbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Masuk v v v v v v v v v v v v Tidak v

47

14

Ultra Jaya Milk Tbk

Penentuan sampel ini dilakukan dengan cara purposive sampling yaitu teknik penentuan sampel secara tidak acak melalui pertimbangan tertentu. Sehingga dari 14 perusahaan yang ada hanya 12 perusahaan yang digunakan sebagai sampel. Kriteriakriteria yang digunakan sebagai pertimbangan dalam menentukan sampel adalah : 1) Perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di PT. Bursa Efek Indonesia periode tahun 2006-2008. 2) Perusahaan makanan dan minuman yang dalam laporan keuangannya tersedia data yang berhubungan dengan variabel yang diteliti. 3.8 Metode Pegumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi non perilaku yaitu bentuk observasi yang melakukan analisis catatan (record analysis) terhadap data yang diperlukan. Jadi data yang dikumpulkan dengan cara mengutip dari buku-buku, karya ilmiah berupa skripsi dan ICMD (Indonesian Capital Market Directory). 3.9 Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linier berganda dengan menggunakan bantuan program SPSS (Statistical Program And Service Solution) Versi 17.0. Adapun penjelasan teknik yang dimaksud adalah: 3.9.1 Uji Asumsi Klasik

48

Pengujian asumsi klasik ini dimaksudkan untuk memastika bahwa model yang diperoleh benar-benar memenuhi asumsi dasar dan analisis regresi, yang meliputi asumsi tidak terjadi autokolerasi, tidak terjadi multikolinieritas, tidak terjadi heteroskadastisitas, dan metode regresi memiliki distribusi normal. 1) Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. (Ghozali, 2001:110). Model regresi yang baik adalah memiliki distribusi data normal atau mendekati normal. Pengujian normalitas ini dilakukan dengan menggunakan uji statistik non- parametrik Kolmogorov-Smirnov (K-S) (Ghozali, 2001:114). Uji ini ditunjukkan dengan nilai signifikansi pada hasil perhitungan uji Kolmogorov-Smirnov, jika nilai signifikansi bernilai lebih besar dari = 5 persen, maka data ini dikatakan berdistribusi normal. 2) Uji Autokolerasi Autokorelasi dapat didefinisikan sebagai korelasi antara variabel gangguan satu dengan variabel gangguan lainnya. Akibat adanya autokorelasi adalah parameter yang diestimasi menjadi bias dan variannya tidak minimum, sehingga tidak efisien. Biasanya terjadi pada serangkaian pengamatan berdasarkan rangkaian waktu atau time series. Rumus untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi, dapat digunakan uji Durbin Watson. Gambar 3.1 Uji Durbin Watson

49

Terjadi Daerah Daerah bebas autokorelasi keragupositif raguan dl du 0 Sumber : Gujarati (2008 : 216) Kriteria penentuan : d > dl : dl d du : du < d < 4-du : 4-du d 4-dl : 4-dl < d : 3) Uji Multikolinieritas

Daerah keraguraguan 4-du

Terjadi autokorelasi negatif 4-dl

terjadi autokorelasi positif dalam model jatuh pada daerah keragu-raguan tidak terjadi autokorelasi baik positif maupun negatif jatuh pada daerah keragu-raguan terjadi autokorelasi negatif dalam model

Uji multikolinieritas merupakan fenomena adanya kolerasi yang sempurna antara satu variabel bebas dengan variabel bebas yang lain. Uji multikolinieritas diperlukan untuk mengetahui ada tidaknya variabel independen yang memiliki kemiripan dengan variabel dependen lainnya dalam satu model (B.A. Nugroho, 2005:58). Pengujian untuk menditeksi ada tidaknya multikolinieritas dilakukan dengan melihat tolerance value dan variance inflation faktor (VIF).

Multikolinieritas antar variabel bebas diasumsikan tidak terjadi apabila nilai tolerance value lebih tinggi daripada 0,10 atau VIF lebih kecil daripada 10. 4) Uji Heterokedastisitas Uji heterokedastisitas dilakukan untuk mengetahui bahwa pada model regresi terjadi ketidaksamaan varian. Untuk mendeteksi ada atau tidaknya heterokedastisitas digunakan model glejser. Model ini dilakukan dengan meregresikan nilai absolute ei dengan varian bebas. Jika tidak ada satupun

50

variabel bebas yang berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat (nilai absolute ei), maka tidak akan ada heterokedastisitas (Ghozali, 2006:108). 3.9.2 Analisis Regresi Linier Berganda Analisis ini digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. Dalam hal ini yang menjadi variabel bebas adalah profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva sedangkan variabel terikatnya adalah keputusan pendanaan.

Persamaan regresi linier berganda dirumuskan sebagai berikut: = a + 1X1 + 2X2 + 3X 3 + ei...........................................................(5) Keterangan: a X1 X2 X3 1- 3 ei = Keputusan Pendanaan = Konstanta = Profitabilitas = Pertumbuhan Aktiva = Struktur Aktiva : Koefisien Regresi : Variabel pengganggu (risidual eror).

3.9.3 Pengujian Pengaruh secara Simultan Pengujian ini bertujuan untuk menguji signifkansi pengaruh variabel bebas yaitu profitabilitas (X1), pertumbuhan aktiva (X2), dan struktur aktiva (X3) secara bersama-

51

sama (simultan) terhadap variabel terikat yakni keputusan pendanaan (Y). Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut: 1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 1 = 2 = 3 = 0, artinya berpengaruh tidak signifikan antara profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan terhadap variabel terikat (Y). Hi : Paling sedikit salah satu i 0 (i = 1, 2, 3) artinya berpengaruh signifikan antara profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan terhadap variabel terikat (Y). 2) Menentukan taraf nyata () = 5 persen dan df = (k-1);(n-k) untuk menentukan nilai Ftabel 3) Menentukan besarnya Fhitung. Besarnya Fhitung dicari dengan bantuan program SPSS Versi 17.0. 4) Menetapkan kriteria pengujian H0 = diterima bila : Fhitung Ftabel atau nilai signifikan (0,05) H0 = ditolak bila : Fhitung > Ftabel atau nilai signifikansi < (0,05) Jika H0 ditolak berarti variabel bebas yang terdiri dari profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. Gambar 3.2 Daerah Pengujian Penerimaan/penolakan H 0 dengan Uji F f (F)

52

Daerah penerimaan Ho

Daerah penolakan

0 Sumber : Nata Wirawan (2002 )


F(k-1)(n-k)

Menurut Ghozali (2001:83), kelemahan mendasar penggunaan koefisien determinasi adalah bias terhadap jumlah variabel independen yang dimasukkan kedalam model. Setiap tambahan satu variabel independen, maka R pasti meningkat tidak peduli apakah variabel tersebut berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen. Oleh karena itu banyak peneliti menganjurkan untuk menggunakan nilai adjusted R pada saat mengevaluasi mana model regresi terbaik. Tidak seperti R, nilai adjusted R dapat naik atau turun apabila satu variabel independen ditambahkan kedalam model. 3.9.4 Pengujian pengaruh secara parsial Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada pengaruh yang signifikan secara individu antara variabel bebas yaitu profitabilitas (X 1), pertumbuhan aktiva (X2), struktur aktiva (X3) terhadap variabel terikat yakni keputusan pendanaan (Y). Adapun langkah-langkah sebagai berikut: 1) Untuk menguji profitabilitas dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 1 = 0, artinya berpengaruh negatif tidak signifikan antara profitabilitas terhadap keputusan pendanaan. Hi : 1 > 0, artinya berpengaruh negatif signifikan antara profitabilitas terhadap keputusan pendanaan.

53

(2) Menentukan ttabel Menentukan taraf nyata () = 5 persen. Derajat bebas (df) = n-k, dimana n = j umlah pengamatan dan k = jumlah variabel untuk menentukan nilai t tabel. (3) Menentukan besarnya thitung. Besarnya dicari dengan bantuan progran SPSS Versi 17.0. (4) Kriteria pengujian H0 diterima bila : thitung ttabel atau nilai signifikansi (0,05) H0 ditolak bila : thitung < ttabel atau nilai signifikansi < (0,05) 2) Untuk menguji hipotesis pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 2 = 0, artinya berpengaruh positif tidak signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. Hi : 2 > 0, artinya berpengaruh positif signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. H0 : 3 = 0, artinya berpengaruh positif tidak signifikan antara struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan. Hi : 3 > 0, artinya berpengaruh positif signifikan antara struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan. (2) Menentukan ttabel Menentukan taraf nyata () = 5 persen. Derajat bebas (df) = n-k, dimana n = jumlah pengamatan dan k = jumlah variabel untuk menentukan nilai t tabel.

54

(3) Menentukan besarnya thitung . Besarnya dicari dengan bantuan program SPSS Versi17.0 (4) Kriteria pengujian H0 diterima bila : thitung ttabel atau nilai signifikansi (0,05) H0 ditolak bila : thitung > ttabel atau nilai signifikansi < (0,05)

Gambar 3.3 Kurva Normal Daerah Penerimaan dan Penolakan H0 dengan t-test 1) Uji Sisi kiri

Daerah tolak

Daerah terima H0

-(/2 ; n-k ) 0 Sumber : Nata Wirawan (2002 : 179)

2) Uji Sisi kanan

Daerah terima H0

Daerah tolak

55

0 Sumber : Nata Wirawan (2002 : 179)

(/2 ; n-k )

BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan 1) PT Aqua Golden Mississippi Tbk Perusahaan memulai produksi pada tahun 1974 dan saat ini memiliki pabrik pembotolan di Bekasi, Citeureup, Bogor dan Mekarsari, Sukabumi. Perusahaan memiliki kapasitas produksi sebesar 640 juta liter per tahun. Pabrik Bekasi menghasilkan untuk minuman non-karbonasi dengan kapasitas 40 juta liter per tahun. Perusahaan ini juga memberikan lisensi di Babakan Pari (Sukabumi), Kuningan, Wonosobo, Pandaan, Bali, Lampung, Brastagi, Manado dengan total kapasitas 575 juta liter per tahun. Ia juga memiliki 80 persen saham di IBIC Sdn Bhd di Brunei Darusalam, yang juga memproduksi air minum kemasan dengan merek SEHAT.

56

Perusahaan ini telah mengekspor produknya ke negara ASEAN, Vietnam, Kamboja, Hongkong, Selandia Baru, Australia, Taiwan dan Kanada.

Pada bulan Maret 2001, keluarga Utomo, pemilik PT Aqua Golden Mississippi Tbk, disetujui. peningkatan saham Grup Danone di perusahaan air kemasan dari 40 persen menjadi 70 persen. Berikut ini, nama Aqua diubah menjadi Aqua Danone. Langkah ini diambil dalam rangka memperkuat kemampuan Grup Aqua untuk bersaing di pasar global melalui aliansi strategis dengan mitra yang didukung oleh jaringan internasional.

2) PT Cahaya Kalbar Tbk PT. CAHAYA KALBAR didirikan pada tahun 1968. Pada tahun 1996, perusahaan publik yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta dengan kode perdagangan "CEKA". Kami adalah produsen terkenal berbagai bahan untuk rentang seluruh produk makanan: untuk industri coklat dan kakao kembang gula, es coating, penganan mengisi. Aloe Vera konsentrat dan bubuk untuk makanan fungsional, kosmetik dan industri farmasi. juga memproduksi dan memasok bahan untuk restoran / industri hotel, kue dan industri roti dan kemudian kita masuk thcretail / pasar grosir dengan produk minuman minuman fungsional. Di bawah merek dagang: ALOEFIT. 3) PT Davomas Abadi Tbk

57

Pada tahun 1994, kapasitas produksi mencapai 20.160 ton, yang terdiri 10.080 ton mentega kakao dan 10.080 ton bubuk kakao. Pada tahun 1995 kapasitas produksi perusahaan mencapai 40.320 ton, yang terdiri 20.160 ton mentega kakao dan 20.160 ton bubuk kakao. Pabrik perusahaan memiliki 0,8 hektar ruang gedung, berdiri di atas 3,7 hektar lahan di Tangerang, Jawa Barat. Pada akhir 1997, perusahaan menandatangani kontrak lama 10 tahun penjualan jangka panjang untuk memasok rata-rata 40.000 ton kakao tepung dan mentega kakao setiap tahun untuk mitra dagang di luar negeri. Untuk meningkatkan kapasitas produksi sejalan dengan meningkatnya permintaan, pada tahun 1997 Davomas membeli biji kakao prosesor tambahan. 4) PT Delta Djakarta Tbk Produk perusahaan utama adalah bir pilsner dan dipasarkan dengan merek dagang Anker Bir dan pengendalian 40 persen dari pasar bir pilsner nasional di Indonesia. Produksi lainnya busur Anker Bir hitam dan Shanta Super Shandy. Memiliki perjanjian kerjasama dengan bersekutu Breweries Nederland BV, mencakup pengembangan logis techno, pemasaran dan manajemen umum. Delta Jakarta juga memproduksi produk lisensi dari Carlsberg International A / S, Denmark di bawah merek dagang dari Carlsberg Beer. Pada Agustus 1995, perusahaan ini pindah tempat pembuatan bir dari Jakarta Utara ke Tambun, Bekasi, Jawa Barat. Pembuatan bir ini dibangun disitus ha 15. Relokasi ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas produksi sebesar 50 persen menjadi 900.000 hi. Perusahaan

58

juga memproduksi bir San Miguel, setelah masuknya San Miguel Corporation dari Filipina ke perusahaan sebagai pemegang saham. 5) PT Indofood Sukses Makmur Tbk Perusahaan ini didirikan sebagai PT Panganjaya Intikusuma dalam 1 990. Pada tahun 1994, Nama Perusahaan diubah menjadi PT Indofood Sukses Makmur, tahun yang sama daftar Perseroan di Bursa Efek Indonesia (763 juta saham, nilai nominal Rp 1.000 per saham). Pada tahun 1995, Perusahaan mengakuisisi Hour miller Bogasari, awal penciptaan sebuah perusahaan makanan yang terintegrasi secara vertikal. Pada tahun 2004, Perusahaan mengakuisisi suatu memegang 80 persen dalam sebuah perusahaan karton bergelombang, meningkatkan kepemilikan sahamnya di anak bumbu makanan dari 70 persen menjadi 92,2 persen, dan pada perusahaan agribisnis dan anak perusahaan distribusi dari 80 persen menjadi 100 persen. Pada tahun 2005, Perusahaan patungan dibuat dengan Nestle (Nestle Indofood Citarasa Indonesia). Obligasi Scries I adalah sepenuhnya ditebus dan perusahaan perkebunan di Kalimantan Barat dengan luas total 35 ribu hektar yang diperoleh. Grup Agribisnis memperoleh Obligasi Konversi yang diterbitkan oleh perusahaan pelayaran, setara dengan ekuitas 90,9 persen. Pada tahun 2006, Eurobonds Posisi senilai US $ 143.700.000 yang ditebus awal dan 55,0 persen saham perusahaan perkapalan Pacsari Pte. Ltd diperoleh. Perusahaan juga mengakuisisi perusahaan perkebunan lebih di Kalimantan Barat dengan luas total 31 ribu hektar. Semua perusahaan di bawah Grup Agribisnis digabung, meninggalkan PT Salim Ivomas Pratama (SIMP) sebagai perusahaan yang bertahan. Pada tahun 2007, Grup

59

Agribisnis terdaftar di Bursa Efek Singapura dengan cara transaksi pengambilalihan terbalik, dengan penempatan saham konsolidasian baru. Obligasi Rp2 triliun yang dikeluarkan Seri IV, jatuh tempo pada tahun 2012, dengan peringkat AA + dari PTPcfindo. Bagian PTC Pacsari. Ltd meningkat sebesar 35 persen menjadi 90 persen. Perseroan terus meningkatkan kepemilikan perkebunan, dengan langkah-langkah yang diambil selama tahun termasuk akuisisi 60 persen saham perusahaan perkebunan dari Rascal Holding Limited, dengan lahan lebih dari 85 ribu hektar. Ini diikuti dengan partisipasi penerbitan PT Mitra Inti Sejati Perkebunan dan dimiliki 70 persen kepemilikan, meningkatkan bank tanah kelompok sekitar 13 ribu hektar. Akhirnya, saham ekuitas 64,41 persen diperoleh di Lonsum, sebuah perusahaan perkebunan yang terdaftar dengan lahan perkebunan sekitar 169.000 hektar. 6) PT Mayora Indah Tbk Didirikan pada tahun 1977, mengambil alih PT Unita Branindo pada tahun 1990, sebuah wafer dan produsen cokelat juga dimiliki oleh pendiri perusahaan. Sejak mengambil alih, perusahaan telah memiliki dua pabrik di Tangerang, Jawa Barat di situs sebesar 11,7 Ha tanah. Perusahaan mempunyai perjanjian dengan Oka AG Ltd Untuk produksi coklat dan dengan Cookie Denmark. PT Mayora Indah merupakan anak perusahaan dari Grup Inbisco, yang telah aktif dalam industri makanan sejak tahun 1948. 7) PT Multi Bintang Indonesia Tbk Perusahaan ini mulai beroperasi pada tahun 1931 dengan nama NV Nederlandsch Indische Bierbrouwerijen. Sejak 1936, perusahaan telah berada di

60

bawah sebuah perusahaan Belanda, Heineken International Beheer BV. Produk utama perusahaan adalah bir dan bir hitam, dipasarkan dengan merek Bir Bintang dan Guinness. Bir Bintang kontrol lebih dari 60 persen pangsa pasar bir. Perusahaan ini memiliki kerjasama bantuan teknis dengan Heineken Technische Beheer dan Guinness Overseas Ltd Setelah menjual pabrik minuman ringan di Medan pada bulan April 1994, perusahaan kini dikelola pabrik di Mojosari, Jawa Timur dan Tangerang, Jawa Barat. Pada akhir tahun 1994 kantor pusat perusahaan dipindahkan ke tempat pembuatan bir Tanggerang. Perusahaan ini relokasi tempat pembuatan bir di Ngagel, Surabaya Sampangagung, Mojokerto untuk meningkatkan kapasitas produksi 300,000-800,000 hecto liter. Jumlah ini 60 juta liter. Ini total 60 juta liter per tahun akan biaya sekitar Rp 150 miliar. Pada tanggal 13 Oktober 1997, perusahaan mulai untuk mengekspor bir ke Jepang dan Australia Utara. 8) PT Prasidha Aneka NiagaTbk Komoditas yang dihasilkan oleh Prasidha adalah kopi, remah-remah karet, tapioka (chip dan pelet), coklat, lada hitam dan vanili. Pada Desember 1993 perusahaan yang diakuisisi 7 bisnis, pembelian mereka langsung. Perusahaanperusahaan ini adalah: PT Aneka Sumber Kencana, menghasilkan kopi, lada hitam dan vanili dengan pabrik yang berlokasi di Bandar lampung.PT Aneka Bumi Kencana memproduksi kopi sebuah pabrik chocolatewith di Surabaya dan Ujung Pandang, PT Surabaya Peletting Perusahaan, memproduksi chip tapioka dan pellet dengan sebuah pabrik di Surabaya, PT Tirtha Harapan Bali, memproduksi kopi dan vanili dengan pabrik di Singaraja, PT Aneka Bumi Pratama menghasilkan karet remah, dengan

61

pabrik di palembang, dan PT Hotel Rama Palace Cottage yang memiliki dan mengelola Rama Palace Cottage, tiga 148 kamar hotel bintang di pantai kuta, bali. Sekitar 75 persen dari produksi diekspor ke Jepang, Amerika Serikat, Eropa dan Afrika. Perusahaan juga mengadakan saham 65 persen PT Aneka Coffee Industry, roaster terintegrasi dan pembuatan kopi instan di Jawa Timur. Pada bulan Pebruari 1995, perusahaan dengan saham 65 persen mulai vebture bersama dengan Ueshima Co Coffe saham Limited 5 persen untuk PT Citra Buana Tunggal Perkasa Agis Mitra Mandiri oleh PT Aneka Coffe Industry. Pada Juli 1996 perusahaan itu bergabung dengan Australia Burns Philip untuk estabilish perusahaan patungan untuk produksi media kertas tabel. Usaha ini akan memerlukan sebuah Investasi yang ditanamkan sekitar Rp 12 miliar. Kerjasama yang mengambil bentuk kepemilikan yang sama saya akan dilanjutkan pada tingkat pemasaran. Perusahaan berencana untuk menjual aset yang terdiri dari hotel Ramaplace Caottage dalam waktu dekat. Penjualan ini akan berlangsung untuk mendukung negosiasi restrukturisasi hutang perusahaan dengan Bank Mandiri. Pada tanggal 8 Januari 2001, perusahaan dan anak perusahaan tertentu menerima surat dari Bank Mandiri tanggal 4 Januari 2001 menginformasikan bahwa Bank Mandiri telah mengalihkan pinjaman ke Indonesia Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) pada 21 Desember 2000 keluar dari fasilitas kredit yang diberikan kepada perusahaan dan anak perusahaan tertentu. 9) PT Sekar Laut Tbk Bahan baku utama untuk produksi perusahaan adalah udang dan tapioka yang dipasok oleh sejumlah daerah budidaya udang di Indonesia, termasuk Timur, Tengah

62

dan Jawa Barat, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan, sedangkan tepung tapioka yang dibeli dari petani di sekitar pabrik. Perusahaan ini memiliki kapasitas terpasang sebesar 7,5 ton per tahun dan memasarkan berbagai produk krupuk dengan merek Finna: emping kerupuk udang dibumbui terbuat dari kacang melinjo, keripik singkong dan keripik jagung. Pemasaran domestik dilakukan oleh distributor whollyowned, PT Pangan Lestari. Pada September 1996 perusahaan telah menerima US $ 30 juta pinjaman sindikasi dari sejumlah bank asing dan patungan. Pinjaman ini akan TKE 2 bentuk. Suatu pinjaman sebesar US $ 27,5 juta untuk meningkatkan modal kerja akan membawa suku bunga sebesar 1,75 persen diatas SIBOR dengan jangka waktu 4,5 tahun dan opsi selama 3 tahun. Sisa dari pinjaman adalah untuk pembangunan pabrik dan akan membawa suku bunga sebesar 2 persen diatas SIBOR dengan jangka waktu 5 tahun dan masa tenggang 1 tahun. Arranger memimpin dalam sindikasi ini adalah Dai-Ichi Kangyo Bank dan Fuji Bank International. 10) PT Siantar Top Tbk Produk perusahaan dijual di bawah Fuji Mie, Mie Goreng, Boyki, dan Mie Goreng Ayam Panggang nama merek, sedangkan kerupuk dapat ditemukan di pasar di bawah nama Tube Kentang BBQ, Snack UFO, PTB Yakitori, Twistko, Ikan, Wilco dan Sayur. Permen dijual di bawah nama Es Teller, Balico, Kelapa, Asam Manis, Es Kopyor, dan Kopi. Bahan baku, terdiri terutama tepung, gula, dan minyak goreng, yang bersumber dalam negeri, dengan beberapa bumbu dan bumbu yang disediakan oleh PT Saribumi Alam Indonesia, perusahaan afiliasi. Pada 1 Juni 996, kapasitas terpasang adalah 3.750 ton mie, 1.550 ton kerupuk, dan 1.350 ton permen per tahun.

63

Sebagian besar produksi dijual di pasar domestik, meskipun beberapa juga telah diekspor sejak tahun 1991. Pemasaran Domestik terjadi melalui PT Semestanustra Distrindo (afiliasi), PT Panamas, PT Wicaksana Overseas, PT Alfa Retailindo, PT Enseval Perdagangan, dan kantor perwakilan perusahaan di Bandung, Semarang, dan Surabaya. Pasar luar negeri juga dilakukan oleh rumah-rumah perdagangan di Hong Kong, Singapura, dan Arab Saudi. Pada pertengahan tahun 1996, ekspor hanya mewakili 2,7 persen dari total penjualan. 11) PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Perusahaan ini memproduksi tiga jenis mie, manely: mie instan Mikita, Ha Ha dan merek Bossmie, mie kering Ayam 2 Telor, Tanah Air, Manggis dan Hula Hula tanda, dan mie snack Anak Kita Merek. Perusahaan ini didirikan oleh Kang keluarga pada tahun 1953. Perusahaan berubah nama menjadi PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. 12) PT Ultra Jaya Milk Tbk Perusahaan mulai produksi pada tahun 1975 dengan pembuatan Usin susu steril proses yang dikenal sebagai Ultra High Temperature (UHT). Pada tahun 1981, perusahaan melakukan diversifikasi ke dalam rentang baru produk seperti jus buah dan teh dalam karton. Bawah lisensi dari Kraft Inc USA, perusahaan mulai produksi merek keju Kraft pada tahun 1985. Kemudian di bawah lisensi dari Corman dari Belgia, perusahaan mulai memproduksi mentega pada tahun 1987. Selain itu perjanjian lisensi, perusahaan juga menjalin hubungan dengan Nestle Mead, Johnson

64

Bristol Myers dari Amerika Serikat dan dengan Pripps Inc dari Swedia untuk pembuatan dan pemasaran minuman energi olahraga di bawah merek dagang Pripps. 4.3 Pengujian Hipotesis 4.3.1 Uji Asumsi Klasik 1) Uji Normalitas Pengujian normalitas dapat dilakukan dengan uji Kolmogorov-Smirnov. Kriteria kesimpulan untuk uji ini yaitu jika nilai signifikansi pada hasil perhitungan uji Kolmogorov-Smirnov bernilai lebih dari = 5 persen, maka dapat disimpulkan bahwa data berdistribusi normal. Pada tabel 4.1 dibawah dapat dilihat hasil perhitungan uji Kolmogorov-Smirnov sebesar 1,807 yang lebih besar dari = 5 persen atau 0,05 maka data berdistribusi normal. Tabel 4.1 Hasil pengujian normalitas
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Standardized Residual N Normal Parameters
a,,b

144 .0000000 .98945489 .126 .126 -.064 1.807 .052

Most Extreme Differences

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

Sumber: lampiran 6 2) Uji Autokolerasi

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

65

Uji autokolerasi dilakukan terhadap nilai Durbin-Watson dengan tingkat keyakinan = 5 persen. Bila dw terletak pada du dan (4-du) atau du<dw<(4-du) maka tidak terjadi autokolerasi. Berdasarkan tabel 4.2 halaman 66 ditunjukkan bahwa nilai dari d w sebesar 2,156 sedangkan tabel untuk observasi sebanyak 144 (n = 144) dengan jumlah variabel independen sebanyak 3 (k = 3), diperoleh nilai d l =1,61 dan du = 1,74. Karena nilai Durbin Watson 2,156 terletak diantara 1,74<2,156<2,26 dapat disimpulkan model regresi tidak terjadi autokolerasi.

Tabel 4.2 Hasil Pengujian Autokolerasi Autokorelasi (Durbin Watson)


Model Summary Adjusted R Square .319
b

Model 1

R .371
a

R Square .138

Std. Error of the Estimate 80.88576

Durbin-Watson 2.156

Sumber: Lampiran 7 3) Uji Multikolinieritas

a. Predictors: (Constant), X3, X2, X1 b. Dependent Variable: Y

Uji multikolinieritas diperlukan untuk mengetahui ada tidaknya variabel independen memiliki kemiripan dengan variabel independen lainnya dalam satu model. Model regresi yang baik adalah model yang tidak mengalami

multikolinieritas. Pengujian untuk mendeteksi ada tidaknya multikolinieritas dengan melihat tolerance value dan variance inflation faktor (VIF), yaitu nilai tolerance

66

value lebih tinggi daripada 0,10 atau VIF lebih kecil dari 10 maka tidak ada multikolinieritas variabel bebas dalam model regresi ini. Tabel 4.3 Hasil Pengujian Multikolinieritas
Coefficients Correlations Model 1 X1 X2 X3 a. Dependent Variable: Y Zero-order -.136 .150 .300 Partial -.172 .166 .313 Part -.162 .156 .306
a

Collinearity Statistics Tolerance .993 .995 .997 VIF 1.007 1.005 1.003

Sumber: Lampiran 8

Berdasarkan tabel 4.3 dapat diketahui bahwa nilai tolerance variabel bebas lebih tinggi dari 0.10 dan semua variabel bebas mempunyai nilai VIF lebih kecil dari 10, sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi multikolinieritas antara variabel bebas dalam model regresi ini. 4) Uji Heteroskedastisitas Tujuan dari pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah daalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain. Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dalam penelitian ini digunakan dengan model glejser. Model ini dilakukan dengan meregresikan nilai absolute residual dengan variabel bebas. Jika tidak ada satupun variabel bebas berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat (nilai absolute residual), maka tidak ada heterosedastisitas (Ghozali,2006:108). Tabel 4.4 Hasil Pengujian Heteroskedastisitas
Coefficients
a

67

Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) X1 X2 X3 B .145 -.007 -.004 .005 Std. Error .157 .007 .003 .003

Standardized Coefficients Beta -.081 -.100 .291 t .922 -1.040 -1.289 1.052 Sig. .358 .300 .199 .287

Sumber : Lampiran 9

a. Dependent Variable: Absolut Residual

Pada tabel 4.4 terlihat dari nilai signifikansi semua variabel diatas nilai level of significant 5 persen (0,05), maka hal ini menunjukkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas dalam model regresi ini.

4.3.2 Persamaan Regresi Model analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis linier berganda. Analisis ini digunakan untuk mengetahui arah dan besarnya pengaruh antara variabel bebas yaitu Profitabilitas (X 1), Pertumbuhan Aktiva (X2), dan Struktur Aktiva (X3) terhadap variabel terikat yaitu keputusan pendanaan yang diproksikan dengan debt to equity ratio (DER) pada perusahaan makanan dan minuman di PT Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Tabel 4.5 Hasil Analisis Regresi
Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) B 36.090 Std. Error 26.031
a

Standardized Coefficients Beta t 1.386 Sig. .168

68

X1 X2 X3 a. Dependent Variable: Y

-2.460 1.107 1.952

1.190 .556 .501

-.163 .157 .306

-2.067 1.992 3.898

.041 .048 .000

Sumber: Lampiran 10

Berdasarkan Tabel 4.5, maka dapat diperoleh persamaan garis linier brganda sebagai berikut: = 36,090-2,460X1+1,107X2+1,952X3.....................................................................(5) Hasil persamaan regresi linier berganda tersebut dapat diuraikan sebagai berikut: a = 36,090 memiliki arti jika profitabilitas (X 1), pertumbuhan aktiva (X2), struktur aktiva (X3) sama dengan nol, maka nilai keputusan pendanaan akan naik sebesar 36,090 satuan. 1 = -2,460 memiliki arti bahwa setiap peningkatan profitabilitas (X 1) sebesar 1 satuan, maka nilai keputusan pendanaan akan turun sebesar 2,460 satuan dengan asumsi variabel lainnya konstan. 2 = 1,107 memiliki arti bahwa setiap peningkatan pertumbuhan aktiva (X 2) sebesar 1 satuan, maka keputusan pendanaan akan naik sebesar 1,107 satuan dengan asumsi variabel lainnya konstan. 3 = 1,952 memiliki arti bahwa setiap peningkatan struktur aktiva sebesar 1 satuan, maka keputusan pendanaan akan naik sebesar 1,952 satuan dengan asumsi variabel lainya konstan. Hasil persamaan regresi linier berganda tersebut menunjukkan arah pengaruh masing-masing variabel bebas terhadap variabel terikat dengan ditunjukkan oleh

69

masing-masing koefisien variabel bebasnya. Koefisien regresi variabel bebas yang bertanda positif berarti mempunyai pengaruh yang searah terhadap keputusan pendanaan, sedangkan koefisien yang bertanda negatif mempunyai pengaruh yang berlawanan terhadap keputusan pendanaan.

4.4 Pengujian Hipotasis 4.4.1 Pengujian hipotesis dengan uji simultan (uji F) Tabel 4.6 Hasil Uji Regresi Simultan (F-test)
ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 146345.473 915950.965 1062296.438 df 3 140 143
b

Mean Square 48781.824 6542.507

F 7.456

Sig. .000
a

Sumber: Lampiran 10

a. Predictors: (Constant), X3, X2, X1 b. Dependent Variable: Y

Berdasarkan tabel 4.2 halaman 66 diketahui bahwa profitabilitas, pertumbuhan aktiva, struktur aktiva secara simultan berpengaruh terhadap keputusan pendanaan sebesar 0,319 yang ditunjukkan oleh nilai adjusted R untuk mengetahui signifikansi

70

pengaruh profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Dilakukan dengan uji F, adapun langkah-langkah adalah sebagai berikut: 1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 1 = 2 = 3 = 0, artinya berpengaruh tidak signifikan antara profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan terhadap keputusan pendanaan. Hi : Paling sedikit salah satu i 0 (i = 1, 2, 3) artinya berpengaruh signifikan antara profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan terhadap keputusan pendanaan. 2) Menentukan taraf nyata () = 5 persen dan V1 = (k-1) = 4-1 = 3 dan V2 = (n-k) = 144-4 = 140, sehingga besarnya df = (V1;V2) = (3;140) maka nilai Ftabel yaitu F(;df) = F(0,05;3,140) = 2,60 (lampiram 10) 3) Menentukan besarnya Fhitung. Besarnya Fhitung dicari dengan bantuan program SPSS, maka diperoleh nilai Fhitung sebesar 7,456 (tabel 4.6 halaman 70) 4) Menetapkan kriteria pengujian H0 = diterima bila : Fhitung Ftabel atau nilai signifikan (0,05) H0 = ditolak bila : Fhitung > Ftabel atau nilai signifikansi < (0,05) Karena nilai signifikansi Fhitung > Ftabel (7,456 > 2,60) dan nilai signifikansi 0,000 < (0,05) maka H0 ditolak dan Hi diterima. Ini berarti bahwa hipotesis

71

pertama diterima, yaitu profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. Gambar 4.1 Daerah Pengujian Penerimaan/penolakan H 0 dengan Uji F f(F)

Daerah penerimaan H0

Daerah penolakan
2,60 7,456

Jadi dapat disimpulkan bahwa model regresi linier berganda ini layak digunakan untuk penelitian, karena sebagian besar variabel dependent dijelaskan oleh variabelvariabel independent yang digunakan dalam model. 4.4.2 Pengujian hipotesis dengan uji parsial (uji t) 1). Untuk menguji profitabilitas dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 1 = 0, artinya berpengaruh negatif tidak signifikan antara profitabilitas terhadap keputusan pendanaan. Hi : 1 > 0, artinya ada berpengaruh negatif signifikan antara profitabilitas terhadap keputusan pendanaan. (2) Menentukan ttabel

72

Menentukan taraf nyata () = 5 persen. Derajat bebas (df) = n-k = 144-4 = 140, maka nilai ttabel yaitu -t(;df) = -t(0,05;140) = -1,645. (3) Menentukan besarnya thitung. Besarnya dicari dengan bantuan progran SPSS maka diperoleh hasil sebesar -2,460 (tabel 4.5 halaman 68). (4) Kriteria pengujian H0 diterima bila : thitung ttabel atau nilai signifikansi (0,05) H0 ditolak bila : thitung < ttabel atau nilai signifikansi < (0,05) Karena nilai thitung < ttabel (-2,067<-1,645) dan nilai signifikansi 0,041 < (0,05), maka H0 ditolak. Berdasarkan uji signifikansi diperoleh bahwa pengaruh profitabilitas terhadap keputusan pendanaan tersebut signifikan.

Gambar 4.2 Kurva Normal Daerah Penerimaan dan Penolakan H0 dengan t-test Profitabilitas terhadap Keputusan Pendanaan

Daerah tolak Ho Daerah terima H0

-2,067

-1,645

2). Untuk menguji hipotesis pertumbuhan aktiva dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Merumuskan hipotesis statistik

73

H0 : 2 = 0, artinya berpengaruh positif tidak signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. Hi : 2 > 0, artinya berpengaruh positif signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. (2) Menentukan ttabel Menentukan taraf nyata () = 5 persen. Derajat bebas (df) = n-k = 144-4 = 140, maka nilai ttabel yaitu t(;df) = t(0,05;140) = 1,645. (3) Menentukan besarnya thitung . Berdasarkan hasil analisis regresi linier berganda dengan program SPSS maka diperoleh nilai thitung sebesar 1,992 (tabel 4.5 halaman 68) (4) Kriteria pengujian H0 diterima bila : thitung ttabel atau nilai signifikansi (0,05) H0 ditolak bila : thitung > ttabel atau nilai signifikansi < (0,05) Karena nilai thitung > ttabel (1,992>1,645) dan nilai signifikansi 0,048 < (0,05), maka H0 ditolak. Berdasarkan uji signifikansi diperoleh bahwa pengaruh pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan tersebut signifikan. Gambar 4.3 Kurva Normal Daerah Penerimaan dan Penolakan H0 dengan t-test Pertumbuhan Aktiva terhadap Keputusan Pendanaan

Daerah terima H0

Daerah tolak Ho

74

1,645

1,992

3). Untuk menguji hipotesis struktur aktiva dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Merumuskan hipotesis statistik H0 : 3 = 0, artinya berpengaruh positif tidak signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. Hi : 3 > 0, artinya berpengaruh positif signifikan antara pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan. (2) Menentukan ttabel Menentukan taraf nyata () = 5 persen. Derajat bebas (df) = n-k = 144-4 = 140, maka nilai ttabel yaitu t(;df) = t(0,05;1,40) = 1,645. (3) Menentukan besarnya thitung . Berdasarkan hasil analisis regresi linier berganda dengan program SPSS maka diperoleh nilai thitung sebesar 3,898 (tabel 4.5 halaman 68) (4) Kriteria pengujian H0 diterima bila : thitung ttabel atau nilai signifikansi (0,05) H0 ditolak bila : thitung > ttabel atau nilai signifikansi < (0,05) Karena nilai thitung > ttabel (3,898 > 1,645) dan nilai signifikansi 0,000 < (0,05), maka H0 ditolak. Berdasarkan uji signifikansi diperoleh bahwa struktur aktiva berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan.

75

Gambar 4.4 Kurva Normal Daerah Penerimaan dan Penolakan H0 dengan t-test Struktur Aktiva terhadap Keputusan Pendanaan

Daerah terima H0

Daerah tolak Ho

1,645

3,898

Uji regresi secara parsial (t-test) ini juga digunakan untuk menguji hipotesis ketiga dalam penelitian ini, yang menyatakan bahwa profitabilitas berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Dengan melihat standardized coefficient beta variabel bebas yang berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat, akan dapat diketahui variabel bebas mana yang akan berpengaruh dominan terhadap variabel terikat. Berdasarkan tabel 4.5 halaman 68 terlihat bahwa standardized coefficient beta yang terbesar adalah pada variabel bebas struktur aktiva yaitu sebesar 0,306 ini berarti struktur aktiva berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan, yaitu sebesar 30,6 persen. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis ketiga dalam penelitian ini, yang menyatakan bahwa profitabilitas berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008 ditolak

76

4.5 Pembahasan Hasil Penelitian Persamaan regresi linier berganda yang telah dikemukakan sebelumnya menunjukkan arah dan besarnya pengaruh dari masing-masing variabel bebas terhadap variabel terikat. Pengaruh ketiga variabel bebas tersebut terhadap keputusan pendanaan baik secara simultan maupun parsial dikemukakan sebagai berikut. Nilai adjusted R square dalam penelitian ini sebesar 0,319 (tabel 4.2 halaman 66), artinya secara bersama-sama variabel profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva berpengaruh terhadap keputusan pendanaan sebesar 31,9 persen dan sisanya 68,1 persen dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model. Hasil uji F (tabel 4.6 halaman 70) menunjukkan bahwa profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Hal ini memiliki arti bahwa perusahaan memperhatikan ketiga variabel bebas tersebut dalam menentukan keputusan pendanaan, terutama menyangkut penggunaan hutang sebagai sumber dananya. Semakin tinggi profitabilitas perusahaan, maka perusahaan bisa menggunakan dana sendiri untuk meningkatkan jumlah modal. Pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva yang tinggi akan memudahkan perusahaan memperoleh utang untuk modal usahanya. Hasil penelitian ini konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Sri Purnama Dewi (2010) bahwa profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan.

77

Profitabilitas secara parsial memiliki pengaruh negatif dan secara statistik pengaruh tersebut signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008, yaitu dengan nilai kofisien sebesar -2,067 dan nilai signifikansi 0,041 (tabel 4.5 halaman 68). Pengaruh negatif dari profitabilitas terhadap keputusan pendanaan memiliki arti bahwa semakin tinggi profitabilitas yang dihasilkan perusahaan maka keputusan pendanaan perusahaan akan semakin rendah, karena dengan tingkat profitabilitas yang tinggi perusahaan mampu menyediakan dana internal dalam jumlah besar. Sesuai dengan pecking order theory, apabila dana internal telah mampu memenuhi sebagian besar kebutuhan dana maka perusahaan dapat menekan hutang. Ini berarti dana internal merupakan pilihan utama dalam memenuhi sumber pembiayaan. Semakin tinggi laba yang diperoleh semakin kecil keinginan perusahaan untuk menggunakan hutang. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Nita Ristianti dan Hartono (2007) bahwa profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. Penelitian dari Indra Widjaja dan Faris Kasenda (2008) menunjukkan hasil bahwa profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan, namun berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh Niken Juniati (2010) dimana hasil penelitian menunjukkan bahwa profitabilitas berpengaruh tidak signifikan terhadap keputusan pendanaan karena faktor pertumbuhan perusahaan dan liquidity lebih mempengaruhi keputusan pendanaan dibandingkan dengan profitabilitas.

78

Pertumbuhan aktiva secara parsial berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008, yaitu dengan nilai koefisien sebesar 1,992 dan nilai signifikansi 0,048 (tabel 4.5 halaman 68). Pengaruh positif dari pertumbuhan aktiva terhadap keputusan pendanaan memiliki arti bahwa semakin besar pertumbuhan aktiva yang dimiliki perusahaan maka semakin besar keputusan pendanaannya karena bertambahnya penggunaan hutang. Hasil penelitian ini sesuai dengan pecking order theory, dimana semakin tinggi pertumbuhan aktiva suatu perusahaan maka semakin besar peluang perusahaan menggunakan hutang. Hal ini disebabkan karena semakin tinggi pertumbuhan perusahaan maka semakin besar kebutuhan dana untuk pembiayaan ekspansi. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Sri Purnama Dewi (2010) bahwa pertumbuhan aktiva berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan. Struktur aktiva secara parsial berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008 yaitu dengan nilai koefisien sebesar 3,898 dan nilai signifikansi 0,000 (tabel 4.5 halaman 68). Pengaruh positif dari struktur aktiva terhadap keputusan pendanaan memiliki arti bahwa semakin besar proporsi aktiva tetap yang dimiliki perusahaan maka semakin besar keputusan pendanaannya karena bertambahnya penggunaan hutang sebagai akibat kemudahaan memperoleh hutang. Hasil penelitian ini sesuai dengan pecking order theory, dimana semakin besar struktur aktiva yang dimiliki perusahaan, maka semakin besar juga peluang perusahaan menggunakan

79

hutang. Hal ini disebabkan karena aktiva tetap yang dimiliki perusahaan dapat dijadikan jaminan untuk memperoleh hutang. Hasil penelitian ini sesuai dengan hasil penelitian dari Rao dan Jijo (2001) bahwa struktur aktiva berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan. Begitu juga dengan penelitian yang dilakukan oleh Arief Susetyo A (2006) bahwa struktur aktiva berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan. Penelitian yang dilakukan oleh Alif Widodo (2010) juga menunjukkan hasil bahwa struktur aktiva berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan. Struktur aktiva berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan. Hal ini terlihat dari standardized coefficient Beta sebesar 0,306 ini berarti pertumbuhan aktiva berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan sebesar 30,6 persen. Pengaruh dominan dikarenakan sektor makanan dan minuman merupakan produk yang memiliki batas kadaluarsa yang menentukan makanan dan minuman sudah tidak bisa dikonsumsi lagi, untuk itu perusahaan harus memproduksi untuk melakukan penjualan. Dalam melakukan produksi tentunya diperlukan sumber dana yang mencukupi, dengan struktur aktiva yang dimiliki perusahaan mampu memperoleh hutang untuk memperoleh sumber dana. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Rina Walmiaty Mardi (2008) bahwa struktur aktiva berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan.

80

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan Berdasarkan pembahasan yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka diperoleh simpulan sebagai berikut: 1) Bedasarkan pengujian secara simultan diketahui bahwa variabel profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek

81

Indonesia periode 2006-2008. Variasi ketiga variabel tersebut mempengaruhi keputusan pendanaan sebesar 31,9 persen sedangkan sisanya 68,1 persen dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan ke dalam model. 2) Secara Parsial a) Profitabilitas berpengaruh negatif signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Memiliki arti bahwa semakin tinggi profitabilitas yang dihasilkan perusahaan maka keputusan pendanaan perusahaan akan semakin rendah, karena semakin tinggi laba yang diperoleh semakin kecil keinginan perusahaan untuk menggunakan hutang. b) Pertumbuhan aktiva berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Memiliki arti semakin tinggi pertumbuhan aktiva yang dimiliki perusahaan, maka semakin besar keputusan

pendanaannya karena bertambahnya penggunaan hutang untuk pembiayaan ekspansi. c) Struktur aktiva secara parsial berpengaruh positif signifikan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Memiliki arti bahwa semakin besar proporsi aktiva tetap yang dimiliki perusahaan maka semakin besar keputusan pendanaannya karena aktiva tetap yang dimiliki perusahaan dapat dijadikan jaminan untuk memperoleh hutang.

82

3) Struktur aktiva berpengaruh dominan terhadap keputusan pendanaan pada perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 20062008. 5.2 Saran Berdasarkan analisis yang telah dilakukan dan simpulan yang telah diperoleh, maka dapat dikemukakan saran sebagai berikut: 1) Bagi Manajer Keuangan disarankan untuk memperhatikan profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva dalam menentukan keputusan pendanaan pada perusahaan Makanan dan Minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. 2) Bagi perusahaan sebaiknya memperhatikan variabel profitabilitas,

pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva untuk meningkatkan kinerja keuangan agar memiliki reputasi yang baik di mata kreditur. Perusahaan harus mampu melakukan efisiensi biaya, sehingga laba yang tersedia cukup untuk membayar bunga sebagai balas jasa atas dana yang dipinjamnya. 3) Peneliti hanya menggunakan sampel perusahaan makanan dan minuman di PT. Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008 dan hanya menggunakan 3 variabel bebas, yaitu profitabilitas, pertumbuhan aktiva dan struktur aktiva. Penelitian selanjutnya disarankan untuk menambah jenis perusahaan yang dijadikan sampel dan memperpanjang periode waktu yang diteliti serta menambah jenis variabel bebasnya seperti tingkat penjualan, pertumbuhan perusahaan, skala perusahaan, dan kebijakan dividen, sehingga akan

83

memeperjelas

variabel-variabel

yang

akan

mempengaruhi

keputusan

pendanaan perusahaan. 4) Bagi para investor disarankan sebelum menanamkam modal di perusahaan, perlu memperhatikan variabel profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva untuk mengukur kinerja perusahaan. Agar investasi yang dilakukan memberikan tingkat keuntungan yang maksimal sesuai dengan yang diharapkan.

84

Lampiran 1

Tabel 1.1 Perkembangan Debt to Equity Ratio (DER) Perusahaan Makanan dan Minuman Di BEI Periode 2006-2008
DER (%) 2007 Tw IV 77.00 44.00 177.00 32.00 210.00 58.00 208.00 187.00 79.00 36.00 282.00 53.00 Tw I 76.00 44.00 129.00 25.00 165.00 62.0 183.00 212.00 80.00 42.00 295.00 66.00 Tw II 76.00 40.00 150.00 32.00 180.00 66.00 242.00 219.00 89.00 28.00 300.00 63.00 Tw III 73.00 41.00 222.00 24.00 189.00 68.00 222.00 205.00 84.00 37.00 310.00 57.00 Tw IV 76.00 180.00 227.00 29.00 261.00 73.00 214.00 214.00 90.00 44.00 126.00 64.00 Tw I 70.00 163.00 211.00 28.00 272.00 74.00 181.00 217.00 90.00 57.00 356.00 48.00

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Nama Perusahaan Tw I Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Ultra Jaya Milk Tbk 70.00 40.00 167.00 25.00 178.00 51.00 195.00 188.00 72.00 32.00 280.00 49.00

2006 Tw II 73.00 42.00 173.00 28.00 185.00 55.00 197.00 179.00 74.00 32.00 278.00 50.00 Tw III 75.00 45.00 176.00 31.00 199.00 57.00 201.00 183.00 77.00 33.00 281.00 52.00

2008 Tw II 78.00 118.00 202.00 33.00 283.00 109.00 205.00 210.00 93.00 100.00 132.00 47.00 Tw III 78.00 106.00 195.00 28.00 272.00 104.00 168.00 193.00 95.00 67.00 146.00 46.00 Tw IV 74.00 145.00 445.00 34.00 311.00 132.00 173.00 163.00 97.0 72.00 160.00 53.00

Lampiran 2

Tabel 1.2 Profitabilitas Perusahaan Makanan dan Minuman Di BEI Periode 2006-2008
Profitabilitas (%) 2007 Tw II Tw III Tw IV Tw I

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Nama Perusahaan Tw I Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Ultra Jaya Milk Tbk 3.45 1.92 5.66 4.44 6.37 2.98 3.23 1.12 1.78 2.67 1.88 2.62

2006 Tw II Tw III Tw IV Tw I 5.72 6.89 3.78 3.92 4.78 3.29 2.34 2.47 2.78 1.93 3.57 3.29

2008 Tw II Tw III Tw IV 5.03 6.91 5.91 8.37 3.17 5.67 41.57 4.32 2.24 1.79 3.15 19.48 8.21 4.61 (3.91) 11.99 2.61 6.71 23.61 3.29 2.1 0.77 2.82 17.45

2.36 6.14 2.10 4.09 6.11 7.39 1.49 3.19 3.53 5.45 0.22 4.96 4.96 4.02 5.07 5.47 7.89 7.25 1.17 3.82 4.72 5.39 2.77 5.44 1.46 7.58 1.48 3.30 5.47 7.99 2.99 5.45 2.98 4.06 0.96 1.93 3.35 3.30 1.20 2.50 4.67 6.0 2.37 4.13 6.41 7.48 2.10 3.66 2.77 12.05 3.02 5.04 7.74 13.57 6.64 14.06 (1.02) 9.11 (1.91) (2.85) (1.39) (2.96) 0.13 2.66 2.44 3.29 0.15 0.78 1.42 3.14 1.97 1.21 1.99 6.09 1.25 1.78 2.10 3.01 1.31 0.33 3.98 5.10 4.62 1.93 2.97 1.99 0.93 3.05 4.61 3.29 5.20 10.39 29.17 22.25 18.69 19.09

Lampiran 3

Tabel 1.3 Pertumbuhan Aktiva Perusahaan Makanan dan Minuman Di BEI Periode 2006-2008
Pertumbuhan Aktiva (%) 2007 Tw IV Tw I Tw II 1.94 4.47 0.10 3.03 2.64 5.63 (3.64) (0.95) 6.19 (9.30) 65.70 (0.51) Tw III 1.78 36.81 36.51 0.03 7.28 2.89 3.69 1.69 (1.62) 7.77 7.62 1.46 Tw IV Tw I

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Nama Perusahaan Tw I Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Ultra Jaya Milk Tbk 2.21 7.94 2.39 1.84 3.29 2.78 2.38 1.83 1.23 1.39 2.43 3.71 Tw II

2006 Tw III 1.52 3.89 1.11 2.88 9.69 5.44 2.33 2.61 1.09 1.28 6.49 3.47

2008 Tw II Tw III Tw IV

2.34 9.45 0.34 1.62 8.45 3.63 4.51 2.77 2.57 1.78 5.67 2.25

2.40 3.67 5.68 1.49 1.23 0.15 2.78 2.59 10.02 13.15 4.37 4.00 0.41 1.28 1.18 1.25 1.16 1.28 2.79 2.84 11.29 9.74 1.03 1.22

4.23 0.49 5.27 50.65 15.67 (14.02) 4.40 4.15 1.64 2.35 3.37 3.02 45.71 7.12 4.08 5.06 5.22 25.07 1.40 9.79 (4.63) (1.94) 2.77 6.51 6.66 4.06 0.12 6.65 8.73 3.08 18.08 (33.32) 68.70 2.10 27.02 (1.26)

3.50 2.80 0.27 0.68 3.26 (13.18) (0.55) 11.31 8.32 10.36 (1.32) 18.89 15.90 24.74 1.55 (11.51) 3.3 2.20 9.70 (1.49) 8.43 5.19 1.63 0.20

Lampiran 4

Tabel 1.4 Struktur Aktiva Perusahaan Makanan dan Minuman Di BEI Periode 2006-2008
Struktur Aktiva (%)
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama Perusahaan Tw I Aqua Golden Mississippi Tbk Cahaya Kalbar Tbk Davomas Abadi Tbk Delta Djakarta Tbk Indofood Sukses Makmur Tbk Mayora Indah Tbk Multi Bintang Indonesia Tbk Prasidha Aneka NiagaTbk Sekar Laut Tbk Siantar Top Tbk Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk Ultra Jaya Milk Tbk 31.33 27.69 58.65 21.47 48.90 43.36 56.71 45.68 44.75 50.67 45.64 59.20 2006 Tw II 32.74 28.38 59.33 23.49 50.03 44.72 58.89 47.85 51.68 51.30 49.66 64.41 Tw III 33.44 29.22 59.59 25.52 53.84 45.66 60.44 48.78 56.88 51.50 50.35 65.77 Tw IV 33.71 30.92 61.88 27.70 54.22 48.74 67.46 49.70 60.28 52.57 53.11 66.25 Tw I 33.61 32.91 60.18 25.86 46.66 47.20 65.41 47.87 59.54 50.63 49.75 60.20 2007 Tw II 35.11 39.32 57.34 27.28 46.90 47.02 67.87 48.04 56.40 58.07 57.57 60.26 Tw III 35.18 30.70 57.50 96.80 44.74 45.38 65.60 45.19 55.10 62.21 62.52 61.53 Tw IV 36.65 25.64 65.38 26.98 60.25 44.86 63.22 44.18 55.13 60.48 65.66 59.50 Tw I 36.08 22.59 61.26 25.86 56.63 44.62 56.05 42.79 55.59 58.23 54.54 48.34 2008 Tw II 34.53 28.48 58.83 24.86 55.23 40.72 56.48 43.01 55.01 57.97 67.22 49.16 Tw III 34.02 29.83 57.18 24.99 54.60 44.17 50.83 43.76 53.17 53.37 63.81 49.48 Tw IV 34.18 32.63 65.70 22.06 63.13 42.36 44.25 45.40 49.95 56.66 68.26 52.51

Lampiran 6

Uji Normalitas
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Standardized Residual N Normal Parameters
a,,b

144 .0000000 .98945489 .126 .126 -.064 1.807 .052

Most Extreme Differences

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

Lampiran 7

Uji Autokolerasi
Variables Entered/Removed Model 1 Variables Entered X3, X2, X1
a

Variables Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered.

Model Summary Model 1 R .371


a

R Square .138

Adjusted R Square .319

Std. Error of the Estimate 80.88576

Durbin-Watson 2.156

a. Predictors: (Constant), X3, X2, X1 b. Dependent Variable: Y

Lampiran 8

Uji Multikolinieritas
Variables Entered/Removed Model 1 Variables Entered X3, X2, X1
a

Variables Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. Coefficients Correlations Model 1 X1 X2 X3 a. Dependent Variable: Y Zero-order -.136 .150 .300 Partial -.172 .166 .313 Part -.162 .156 .306
a

Collinearity Statistics Tolerance .993 .995 .997 VIF 1.007 1.005 1.003

Lampiran 9

Uji Heteroskedastisitas
Variables Entered/Removed Model 1 Variables Entered X3, X2, X1
a

Variables Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) X1 X2 X3 B .145 -.007 -.004 .005 Std. Error .157 .007 .003 .003 -.081 -.100 .291
a

Standardized Coefficients Beta t .922 -1.040 -1.289 1.052 Sig. .358 .300 .199 .287

a. Dependent Variable: Absolut Residual

Lampiran 10

Regresi Linier Berganda


Variables Entered/Removed Model 1 Variables Entered X3, X2, X1
a

Variables Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. Model Summary Model 1 R .371


a b

R Square .138

Adjusted R Square .119

Std. Error of the Estimate 80.88576

Durbin-Watson 2.156

a. Predictors: (Constant), X3, X2, X1 b. Dependent Variable: Y ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 146345.473 915950.965 1062296.438 df 3 140 143
b

Mean Square 48781.824 6542.507

F 7.456

Sig. .000
a

a. Predictors: (Constant), X3, X2, X1 b. Dependent Variable: Y Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) X1 X2 X3 a. Dependent Variable: Y B 36.090 -2.460 1.107 1.952 Std. Error 26.031 1.190 .556 .501 -.163 .157 .306
a

Standardized Coefficients Beta t 1.386 -2.067 1.992 3.898 Sig. .168 .041 .048 .000

Lampiran 5 Tabel 2.1 Ringkasan Hasil Penelitian Sebelumnya No Nama Tahun Judul Penelitian 1 Niken Juniati 2010 Pengaruh Firm Size, Growth Opportunity, Liquidity, dan Profitability Terhadap Struktur Modal Perusahaan-Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di PT.BEI Tahun 2003-2007 Hasil penelitian Firm size secara individu tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, Growth opportunity secara individu berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, Liquidity secara individu berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, Profitability secara individu tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan, firm size, growth opportunity, liquidity, dan profitability secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal perusahaan. 2 Rina Walmiaty Mardi 2008 Pengaruh Struktur Aktiva, Probabilitas, Dan Kebijakan Deviden Terhadap Struktur Pendanaan Pada Perusahaan Perbankan Hasil pengujian menjukkan bahwa struktur aktiva, probabilitas dan kebijakan deviden berpengaruh secara simultan terhadap struktur pendanaan pada industri perbankan. 3 Januarino Aditya 2006 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Di Bursa Efek Indonesia Periode Tahun 2000-2003 Empat variabel bebas yang berpengaruh secara parsial terhadap variabel terikat struktur modal yaitu variabel struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas dan likuiditas. Sedangkan untuk kedua variabel lainnya yaitu operating leverage dan pertumbuhan penjualan

tidak berpengaruh signifikan secara parsial terhadap struktur modal. 4 Alif Widodo 2010 Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Probabilitas, Pertumbuhan Penjualan, Beban Pajak Dan Operating Leverage Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Bursa Efek Indonesia Periode 2005-2007 Hasil pengujian regresi secara parsial menunjukkan: struktur aktiva berpengaruh positif terhadap struktur modal, ukuran perusahaan berpengaruh positif terhadap struktur modal, profitabilitas berpengaruh negatif terhadap struktur modal, pertumbuhan penjualan berpengaruh positif terhadap struktur modal, beban pajak berpengaruh positif terhadap struktur modal dan operating leverage berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Pengujian secara simultan menunjukkan bahwa struktur aktiva, ukuran perusahaan, profitabilitas, pertumbuhan penjualan, beban pajak dan operating leverage secara bersamasama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. 5 Arief Susetyo A 2006 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Yang Go Public Di BEJ Periode 2000-2003 6 Yuhasril 2006 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Farmasi Yang Telah Go Risiko bisnis (bussines risk), struktur aktiva (tangibility of assets), profitabilitas (profitability) dan ukuran perusahaan (firm size) secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. ROI dan aktiva tetap berpengaruh signifikan terhadap struktur modal.

Public Di Bursa Efek Jakarta 7 Bayu Septadona Putera 2006 Analisis Pengaruh Kepemilikan, Rasio Pertumbuhan, Dan Return On Assets Terhadap Kebijakan Pendanaan Pada Perusahaan PMA Dan PMDN Yang Listed DI BEJ Periode 2002-2004 Hasil analisis menunjukkan bahwa data kepemilikan saham manajemen, kepemilikan saham institusi, dan ROA secara parsial signifikan berpengaruh positif terhadap DER perusahaan yang listed di BEJ periode 2002- 2004, namun Pertumbuhan Asset dan Pertumbuhan Penjualan tidak berpengaruh signifikan terhadap DER Sementara secara bersama-sama (Kepemilikan Saham manajemen, Kepemilikan saham institusi, Pertumbuhan asset, Pertumbuhan Penjualan, dan Return on Asset (ROA)) terbukti signifikan berpengaruh terhadap DER perusahaan yang listed di BEJ. 8 Nina Dia Pithaloka 2009 Pengaruh Faktor-faktor Intern Perusahaan Terhadap Kebijakan Hutang Pada Perusahaan Manufaktur Di BEI Dengan Pecking Order Theory Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara bersamasama variabel Kepemilikan Manajerial, Ukuran perusahaan dan Pertumbuhan Penjualan memiliki pengaruh terhadap kebijakan hutang dengan pendekatan Pecking Order Theory pada perusahaan manufaktur di BEI. Secara parsial (individu) variabel Kepemilikan Manajerial dan Pertumbuhan Penjualan tidak berpengaruh terhadap variabel dependennya. Sedangkan ukuran perusahaan berpengaruh terhadap

variable dependennya yaitu hutang. 9 Bram Hadianto 2007 Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Dan Probabilitas Terhadap Struktur Modal Emiten Sektor Telekomunikasi Periode 2000-2006 10 I Dewa Ayu Sri Lestari Dewi 2007 Pengaruh Profitabilitas Dan Struktur Aset Terhadap Keputusan Pendanaan Berdasarkan Pecking Order Theory Pada Perusahaan Otomotif Di PT. BEJ Periode 2001-2005 11 I Gusti Ayu Agung Sri Purnama Dewi 12 Nita Ristianti dan Hartono 2007 2010 Pengaruh Profitabilitas, Pertumbuhan Aktiva Dan Struktur Aktiva Terhadap Keputusan Pendanaan Pada PT. Angkasa Pura I (Persero) Bandar Udara Ngurah Rai Bali Periode 2006-2008 Analisis Pengaruh Dividend Payout Ratio, Kepemilikan Manajerial, Profitabilitas, Dan Ukuran Perusahaan Terhadap Keputusan Pendanaan Pada Perusahaan Manufaktur Di PT. Bursa Efek Indonesia Periode 2002-2006 13 Indra Widjaja dan Faris Kasenda 2008 Pengaruh Kepemilikan Institusional Aktiva Berwujud Ukuran Perusahaan Dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal Pada Perusahaan Dalam pembayaran deviden dan variabel kepemilikan manajerial tidak berpengaruh terhadap kebijakan hutang perusahaan. Sementara profitabilitas dan variabel ukuran secara signifikan mempengaruhi kebijakan utang perusahaan dan dukungan hipotesis Hasil menunjukkan hubungan yang signifikan antara kelembagaan, tangibility ukuran kepemilikan, dan profitabilitas terhadap struktur modal. Hasil analisis menunjukkan bahwa profitabilitas, pertumbuhan aktiva, dan struktur aktiva secara simultan berpengaruh sebesar 52,4 persen Hasilnya menyimpulkan bahwa ukuran perusahaan adalah satu-satunya variabel yang mendukung hipotesis pecking order. Hasil Analisis menunjukkan bahwa profitabilitas dan struktur aset secara simultan berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan.

Industri Barang Konsumsi Di BEI 14 Hartono 2003 Kebijakan Struktur Modal : Pengujian Tradeoff Theory Dan PeckingOrder Theory, Studi Pada Perusahaan Manufaktur Yang Tercatat Di BEJ 15 Hartono 2004 Pengaruh Profitabilitas, Kesempatan Investasi, dan Defisit Arus Kas Terhadap Kebijakan Pendanaan Perusahaan (studi kasus pada perusahaan manufaktur yang tercatat di BEJ) 16 Keshar J. Baral 2004 Determinan Of Capital Structure : A Case Study Of Listed Compenies Of Nepal Menemukan bahwa earning rate, size, dan growth memiliki pengaruh yang signifikan terhadap struktur modal. Sedangkan risk, devidend payout, debt service, dan degree of operating leverage tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. 17 S. Narayan Rao dan Jijo Lukose P.J. 2001 An Empirical Study On The Determinants Of The Capital Structure Of Listed Indian Firm Hasil penelitian ini menemukan bahwa profitabilitas, struktur aktiva, pajak dan pertumbuhan berpengaruh signifikan terhadap keputusan struktur modal, perbandingan pra dan pasca liberalisasi mengungkapkan bahwa ukuran dan risiko adalah factor tambahan yang mempengaruhi keputusan struktur modal pasca liberalisasi. 18 Fransisco Sogorb 2003 How SME Uniqueness Affects Capital Structure Hasil penelitian menemukan bahwa pajak dan profitabilitas berpengaruh negatif terhadap struktur Teory keduanya dapat menjelaskan kebijakan struktur modal, meskipun teory pecking order tampaknya lebih baik. Profitabilitas berpengaruh negatif terhadap leverage.

modal. Sedangkan ukuran perusahaan, pertumbuhan, dan struktur aktiva memiliki pengaruh positif terhadap struktur modal UKM di Spanyol. 19 Shumi Akhtar 2005 The Determinants Of Capital Structure For Australian Multinational and Domestic Corporations 20 M Pandey 2004 Struktur Modal and Firm Characterstics Hasil menunjukkan bahwa tingkat leverage tidak berbeda secara signifikan antara perusahaan multinasional dan domestic Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa profitabilitas, ukuran, pertumbuhan, risiko dan variabel tangibility mempunyai pengaruh yang signifikan pada struktur modal. 21 Samuel Gui Hai Huang dan Frank M. Song 22 Stein Frydenberg 2004 Determinants of Corporate Capital Structure of Norwegian Manufacturing Firms 2002 The Determinants of Capital Structure Hasil penelitian menunjukkan bahwa ukuran perusahaan, pajak dan aktiva tetap berpengaruh signifikan terhadap keputusan pendanaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa aktiva tetap, ukuran, pertumbuhan, pajak, pengembalian aset dan kategori industri berpengaruh secara signifikan terhadap struktur modal pada perusahaan manufaktur di Norwegia. 23 Alan A. Bevan and Jo Danbolt 2001 On the Determinants and Dynamics of UK Capital Structure Hasil penelitian menunjukan bahwa tingkat peluang pertumbuhan, ukuran perusahaan, profitabilitas dan

aktiva berwujud berpegaruh signifikan terhadap struktur modal. 24 Joy Pathak 2010 What Determines Capital Structure of Listed Firms in India Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor seperti berwujud aktiva, pertumbuhan, ukuran perusahaan, risiko bisnis, likuiditas, dan profitabilitas memiliki pengaruh signifikan terhadap struktur modal yang dipilih oleh perusahaan-perusahaan dalam konteks India. 25 Maria Psillaki and Nikolas Daskalakis 2009 Are Determinants Of Capital Structure Country or Firm Specific Hasil menunjukkan bahwa ukuran mempunyai

pengaruh positif terhadap struktur modal sedangkan struktur aset, profitabilitas dan resiko memiliki pengaruh negatif terhadap struktur modal pada UKM di Prancis, Italia dan Portugis.

Lampiran 11
Lampiran 17 TABEL UJI DURBIN WATSON d l dan d u dengan level of significant 5%
n 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 45 50 55 60 65 70 75 80 85 90 95 100 150 200 k=1 dl du 0,88 1,32 0,93 1,32 0,97 1,33 1,01 1,34 1,05 1,35 1,08 1,36 1,10 1,37 1,13 1,38 1,16 1,39 1,18 1,40 1,20 1,41 1,22 1,42 1,24 1,43 1,26 1,44 1,27 1,45 1,29 1,45 1,30 1,46 1,32 1,47 1,33 1,48 1,34 1,48 1,35 1,49 1,36 1,50 1,37 1,50 1,38 1,51 1,39 1,51 1,40 1,52 1,41 1,52 1,42 1,51 1,43 1,54 1,43 1,54 1,44 1,54 1,48 1,57 1,50 1,59 1,53 1,60 1,55 1,62 1,57 1,63 1,58 1,64 1,60 1,65 1,61 1,66 1,62 1,67 1,63 1,68 1,64 1,69 1,65 1,69 1,72 1,75 1,76 1,78 k=2 dl du 0,70 1,64 0,66 1,60 0,81 1,58 0,86 1,56 0,91 1,55 0,95 1,54 0,95 1,54 1,02 1,54 1,05 1,53 1,08 1,53 1,10 1,54 1,13 1,54 1,15 1,54 1,17 1,54 1,19 1,55 1,21 1,55 1,22 1,55 1,24 1,56 1,26 1,56 1,27 1,56 1,28 1,57 1,30 1,57 1,31 1,57 1,32 1,58 1,33 1,58 1,34 1,58 1,35 1,59 1,36 1,59 1,37 1,59 1,38 1,60 1,39 1,60 1,43 1,62 1,46 1,63 1,49 1,64 1,51 1,65 1,54 1,66 1,55 1,67 1,57 1,68 1,59 1,69 1,60 1,70 1,61 1,70 1,62 1,71 1,63 1,72 1,71 1,76 1,75 1,79 k=3 dl du 0,53 2,02 0,60 1,93 0,66 1,86 0,72 1,82 0,77 1,78 0,82 1,75 0,86 1,73 0,90 1,71 0,93 1,69 0,97 1,68 1,00 1,65 1,03 1,67 1,05 1,66 1,08 1,66 1,10 1,66 1,12 1,66 1,14 1,65 1,16 1,65 1,18 1,65 1,20 1,65 1,21 1,65 1,23 1,65 1,24 1,65 1,26 1,65 1,27 1,65 1,28 1,65 1,29 1,65 1,31 1,66 1,32 1,66 1,33 1,66 1,34 1,66 1,38 1,67 1,42 1,67 1,45 1,68 1,48 1,69 1,50 1,70 1,52 1,70 1,54 1,71 1,56 1,72 1,57 1,72 1,59 1,73 1,60 1,73 1,61 1,74 1,68 1,77 1,74 1,80 k=4 dl du 0,38 2,41 0,44 2,28 0,51 2,18 0,57 2,09 0,63 2,03 0,69 1,97 0,74 1,93 0,78 1,80 0,87 1,87 0,86 1,85 0,98 1,83 0,93 1,81 0,96 1,80 0,99 1,79 1,01 1,78 1,04 1,77 1,06 1,76 1,08 1,76 1,10 1,75 1,12 1,74 1,14 1,74 1,16 1,74 1,18 1,73 1,19 1,73 1,21 1,73 1,22 1,73 1,24 1,73 1,25 1,72 1,26 1,72 1,27 1,72 1,29 1,72 1,34 1,72 1,38 1,72 1,41 1,72 1,44 1,73 1,47 1,73 1,49 1,74 1,51 1,74 1,54 1,74 1,55 1,75 1,57 1,75 1,58 1,75 1,59 1,76 1,68 1,79 1,73 1,81 k=5 dl du 0,24 2,82 0,32 2,65 0,38 2,51 0,45 2,39 0,51 2,30 0,56 2,22 0,62 2,15 0,67 2,02 0,71 1,99 0,75 1,96 0,79 1,94 0,83 1,92 0,86 1,90 0,80 1,89 0,93 1,88 0,95 1,86 0,98 1,85 1,01 1,84 1,03 1,83 1,05 1,83 1,07 1,82 1,09 1,81 1,11 1,81 1,13 1,80 1,15 1,80 1,16 1,80 1,18 1,79 1,19 1,79 1,21 1,79 1,22 1,77 1,23 1,77 1,29 1,77 1,34 1,77 1,38 1,77 1,41 1,77 1,44 1,77 1,46 1,77 1,49 1,77 1,51 1,77 1,52 1,77 1,54 1,78 1,56 1,78 1,57 1,78 1,67 1,80 1,72 1,82 k=6 dl du 0,20 3,01 0,27 2,83 0,33 2,69 0,39 2,57 0,45 2,47 0,50 2,39 0,55 2,32 0,60 2,26 0,65 2,21 0,69 2,16 0,73 2,12 0,77 2,09 0,80 2,06 0,84 2,04 0,87 2,01 0,90 1,99 0,93 1,97 0,95 1,96 0,98 1,94 1,00 1,93 1,02 1,92 1,04 1,91 1,06 1,90 1,08 1,89 1,10 1,88 1,11 1,88 1,13 1,87 1,15 1,86 1,16 1,86 1,18 1,85 1,24 1,84 1,29 1,82 1,33 1,81 1,37 1,81 1,40 1,81 1,43 1,80 1,46 1,80 1,48 1,80 1,50 1,80 1,52 1,80 1,54 1,80 1,55 1,80 1,65 1,82 1,71 1,83 k=7 dl du 0,17 3,15 0,23 2,99 0,29 2,85 0,34 2,73 0,40 2,62 0,45 2,54 0,50 2,46 0,55 2,40 0,60 2,34 0,64 2,29 0,68 2,25 0,72 2,21 0,75 2,17 0,78 2,14 0,82 2,12 0,85 2,09 0,87 2,07 0,90 2,05 0,93 2,03 0,95 2,02 0,97 2,00 0,99 1,99 1,02 1,98 1,03 1,97 1,05 1,96 1,07 1,95 1,09 1,94 1,10 1,93 1,12 1,92 1,19 1,90 1,25 1,88 1,29 1,86 1,34 1,85 1,37 1,84 1,40 1,84 1,43 1,83 1,45 1,83 1,47 1,83 1,49 1,83 1,51 1,83 1,53 1,83 1,64 1,83 1,70 1,84

Sumber : Ghozali, 2006

Lampiran 12 Tabel Distribusi F ; = 0,05 V2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 30 40 60 65 70 80 100 120 1 161 18.50 10.10 7.71 6.61 5.99 5.59 5.32 5.12 4.96 4.84 4.75 4.67 4.60 4.54 4.49 4.45 4.41 4.38 4.35 4.32 4.30 4.28 4.26 4.24 4.17 4.06 4.00 3.99 3.98 3.96 3.94 3.92 3.84 2 200 19.00 9.55 6.94 5.79 5.14 4.74 4.46 4.26 4.10 3.98 3.89 3.81 3.74 3.68 3.63 3.59 3.55 3.52 3.49 3.47 3.44 3.42 3.40 3.39 3.32 3.23 3.15 3.14 3.13 3.11 3.09 3.07 3.00 3 216 19.20 9.28 6.59 5.41 4.76 4.35 4.07 3.86 3.71 3.59 3.49 3.41 3.34 3.29 3.24 3.20 3.16 3.13 3.10 3.07 3.05 3.03 3.01 2.99 2.92 2.84 2.76 2.75 2.74 2.72 2.70 2.68 2.60 4 225 19.20 9.12 6.39 5.19 4.53 4.12 3.84 3.63 3.48 3.36 3.26 3.18 3.11 3.06 3.01 2.96 2.93 2.90 2.87 2.84 2.82 2.80 2.78 2.76 2.69 2.61 2.53 2.51 2.50 2.48 2.46 2.45 2.37 V1 5 230 19.30 9.01 6.26 5.05 4.39 3.97 3.69 3.48 3.33 3.20 3.11 3.03 2.96 2.90 2.85 2.81 2.77 2.74 2.71 2.68 2.66 2.64 2.62 2.60 2.53 2.45 2.37 2.36 2.35 2.33 2.30 2.29 2.21 6 234 19.30 8.94 6.16 4.95 4.28 3.87 3.58 3.37 3.22 3.09 3.00 2.92 2.85 2.79 2.74 2.70 2.66 2.63 2.60 2.57 2.55 2.53 2.51 2.49 2.42 2.34 2.25 2.24 2.23 2.21 2.19 2.18 2.10 7 237 19.40 8.89 6.09 4.88 4.21 3.79 3.50 3.29 3.14 3.01 2.91 2.83 2.76 2.71 2.66 2.61 2.58 2.54 2.51 2.49 2.46 2.44 2.42 2.40 2.33 2.25 2.17 2.15 2.14 2.12 2.10 2.09 2.01 8 237 19.40 8.85 6.04 4.82 4.15 3.73 3.44 3.23 3.07 2.95 2.85 2.77 2.70 2.64 2.59 2.55 2.51 2.48 2.45 2.42 2.40 2.37 2.36 2.34 2.27 2.18 2.10 2.08 2.07 2.05 2.03 2.02 1.94 9 241 19.40 8.81 6.00 4.77 4.10 3.68 3.39 3.18 3.02 2.90 2.80 2.71 2.65 2.59 2.54 2.49 2.46 2.42 2.39 2.37 2.34 2.32 2.30 2.28 2.21 2.12 2.04 2.02 2.01 1.99 1.97 1.96 1.88

Sumber : Nata Wirawan (2002)

Lampiran 13 Tabel Distribusi t df=v 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 40 60 120 0.25 1 0.816 0.765 0.741 0.727 0.718 0.711 0.706 0.705 0.7 0.697 0.695 0.694 0.692 0.691 0.69 0.689 0.688 0.688 0.687 0.686 0.686 0.685 0.685 0.684 0.684 0.684 0.683 0.683 0.683 0.681 0.679 0.677 0.674 0.2 1.376 1.061 0.978 0.941 0.92 0.906 0.896 0.889 0.883 0.879 0.876 0.875 0.87 0.868 0.866 0.865 0.863 0.862 0.861 0.86 0.859 0.858 0.858 0.857 0.856 0.856 0.855 0.855 0.854 0.854 0.851 0.848 0.845 0.842 0.15 1.963 1.386 1.25 1.19 1.156 1.134 1.119 1.108 1.1 1.093 1.088 1.083 1.079 1.076 1.074 1.071 1.069 1.067 1.066 1.064 1.063 1.061 1.06 1.059 1.058 1.058 1.057 1.056 1.055 1.055 1.05 1.046 1.041 1.036 0.1 3.078 1.886 1.638 1.533 1.476 1.44 1.415 1.397 1.383 1.372 1.363 1.356 1.35 1.345 1.341 1.337 1.333 1.33 1.328 1.325 1.323 1.321 1.319 1.318 1.316 1.315 1.414 1.313 1.311 1.31 1.303 1.296 1.289 1.282 0.05 6.314 2.92 2.353 2.132 2.015 1.943 1.895 1.86 1.833 1.812 1.796 1.782 1.771 1.761 1.753 1.746 1.74 1.734 1.729 1.725 1.721 1.717 1.714 1.711 1.708 1.706 1.703 1.701 1.699 1.697 1.684 1.671 1.658 1.645 0.025 12.706 4.303 3.812 2.776 2.571 2.447 2.365 2.306 2.262 2.228 2.201 2.179 2.16 2.145 2.131 2.12 2.11 2.101 2.093 2.086 2.08 2.074 2.069 2.064 2.06 2.056 2.052 2.081 2.045 2.042 2.021 2.000 1.98 1.96 0.01 31.812 6.965 4.542 3.747 3.365 3.143 2.998 2.896 2.821 2.764 2.718 2.681 2.65 2.624 2.602 2.583 2.567 2.552 2.539 2.528 2.518 2.508 2.5 2.492 2.485 2.479 2.473 2.467 2.462 2.457 2.423 2.39 2.358 2.326 0.005 63.657 9.925 5.841 4.604 4.032 3.707 3.499 3.355 3.25 3.169 3.106 3.055 3.012 2.977 2.947 2.921 2.898 2.878 2.861 2.845 2.831 2.819 2.807 2.797 2.787 2.779 2.771 2.763 2.756 2.75 2.704 2.66 2.617 2.576

Sumber : Nata Wirawan (2002)