Anda di halaman 1dari 15

Siti Nurhayati - 0905783 Data Kriteria Letusan Pendahuluan dan Perhatian Luas Kegiatan Kode Sebelum Tanggal (Letusan

Ketidakpastian dan Teknik Pencatatan) Kode Setelah Tanggal tersebut (Ketidakpastian Tanggal) Karakteristik letusan VEI (Volcanic Explosivity Index) Volume letusan Sumber Data Regional Maps Volcano Images Referensi

1. Pendahuluan dan Perhatian Setiap usaha untuk menilai distribusi vulkanisme melalui waktu harus memperhitungkan definisi variabel dari letusan kata. Kami menganggap letusan terdiri dari kedatangan produk vulkanik padat di permukaan bumi. Ini bisa dalam bentuk baik ejeksi bahan peledak dari bahan fragmental atau efusi lava awalnya cair. Definisi ini tidak termasuk energik, namun non-abu-bantalan letusan uap. Pengusiran bahan fragmental, bagaimanapun, tidak memerlukan ledakan magmatik memproduksi segar (juvenil) piroklastika, ledakan freatik intensitas sangat variabel diproduksi oleh interaksi panas vulkanik dihasilkan dan dekat-permukaan air dan dapat mengeluarkan sejumlah besar materi lama. Sebagian besar letusan dalam hasil sebenarnya dari kombinasi proses magmatik dan non-magmatik dan disebut sebagai freatomagmatik. Lamanya peristiwa letusan juga mempengaruhi dokumentasi letusan. Letusan Kata PRC sering diterapkan pada peristiwa mulai dari ledakan individu untuk periode letusan berlangsung hingga ratusan tahun. Periode diam yang umum selama letusan, dan kami telah berusaha untuk membakukan data yang erupsi dengan mempertimbangkan peristiwa jelas terkait dipisahkan oleh tenang permukaan hingga tiga bulan untuk menjadi bagian dari letusan yang sama. Perbedaan ini diperbolehkan di gunung berapi di daerah-daerah penduduk yang lebih, tetapi dapat problematis dalam kasus pengamatan tersebar dari wisatawan yang menyaksikan letusan gunung berapi yang sedang berlangsung dari jarak jauh pada waktu terpisah. Selain itu, akhir dari letusan sering kurang dramatis dibandingkan awal dan karena itu sering tidak didokumentasikan, akibatnya banyak letusan hanya memiliki tanggal mulai. Diskusi lebih lanjut mengenai ketidakpastian pelaporan dan dokumentasi letusan dapat ditemukan di Simkin dan Siebert (1994). Letusan didokumentasikan dalam berbagai cara. The IAVCEI awal katalog gunung berapi yang hampir seluruhnya terbatas pada letusan sejarah didokumentasikan di atau dekat saat terjadinya mereka. Bahkan letusan historis didokumentasikan tunduk pada tingkah seperti tingkat pemantauan, kedekatan

Siti Nurhayati - 0905783 (dan pengalaman) dari pengamat, dan cuaca buruk yang dapat menghambat pengamatan. Kompilasi tabel adalah tanpa peringatan penting dan kata-kata jelas dan menggarisbawahi memperingatkan diperlukan dalam menafsirkan peristiwa ini. Letusan sebelumnya pengamatan manusia telah didokumentasikan dengan berbagai teknik. Ini ditunjukkan dengan kode abjad dalam tabel di bawah ini. Rentang metode penanggalan radiometrik dari prosedur seperti lagu radiokarbon atau fisi ke tephrochronology, penelitian yang cermat terhadap hubungan stratigrafi lapisan tephra tanggal dan bertanggal. Pengguna harus mencatat secara khusus perbedaan antara tanggal radiokarbon dikoreksi (C) dan tanggal dikoreksi untuk variasi masa lalu dalam rasio isotop karbon dari karbon dioksida atmosfer (G). Ini tanggal sebanding (<100-150 tahun) selama 2500 tahun terakhir, namun mulai menyimpang ke sebanyak 700-900 tahun untuk 4000 tahun terakhir Holocene. Beberapa laporan letusan, didirikan dalam literatur Vulkanologi seperti Katalog gunung berapi aktif Dunia, kemudian telah ditemukan tidak benar. Daripada menghapus peristiwa ini, yang bisa tampaknya kelalaian salah, mereka telah ditandai dengan "X" untuk dicatat bahwa mereka telah didiskreditkan. Peristiwa ini (lebih lanjut dibedakan oleh fakta bahwa tahun ini letusan unbolded) tidak harus dimasukkan dalam total letusan. Huruf tebal terlihat menggunakan browser paling ketika style sheet diaktifkan. Perhatian juga diperlukan dalam interpretasi tanggal letusan sejarah. Di daerah yang jarang penduduknya, dilaporkan erupsi tanggal (bahkan dalam beberapa tahun terakhir) mungkin bahwa peristiwa letusan besar kemungkinan untuk diperhatikan oleh pengamat jauh, dan aktivitas letusan minor sebelumnya mungkin tidak dilaporkan. Bahkan di daerah-daerah padat penduduk, kemungkinan bahwa hanya peristiwa besar dilaporkan meningkat untuk acara sebelum beberapa abad yang lalu. Laporan letusan sebelumnya sejarah yang lebih rumit oleh variabilitas temporal dan spasial yang besar dalam useage kalender ke waktu dokumen. The Roman kalender Julian (disebut sebagai kalender Old Style) yang digunakan di Eropa Barat selama lebih dari 1500 tahun yang surplanted oleh dekrit Paus pada tahun 1528 menurut kalender Gregorian lebih tepat (disebut sebagai kalender Gaya Baru). Namun, adopsi dari kalender Gaya Baru adalah variabel regional dan dalam beberapa kasus tidak terjadi sampai bagian pertama dari abad ke-20. Jenis kalender yang digunakan jarang ditentukan dalam literatur, dan akibatnya sering tidak diketahui apakah tanggal letusan dilaporkan menggunakan Julian atau kalender Gregorian (atau bahkan menggunakan kalender lunar regional diadopsi). Tanggal letusan Jepang dari Katalog gunung berapi aktif Dunia telah dikonversi menjadi tanggal Gaya Baru, bahkan untuk pra-1.528 letusan (Hayakawa 1996, pers comm..), Namun di tempat lain jenis kalender yang digunakan sering tidak diketahui. Akibatnya kita tidak mencoba untuk mengubah tanggal untuk kalender Gaya Baru, tetapi telah menerima tanggal yang digunakan dalam makalah sebelumnya diterbitkan atau kompilasi. Pengguna harus mencatat bahwa Gregorian tanggal semakin menyimpang dari Julian tanggal dimulai dengan penerapan kalender Julian di SM pertengahan abad ke-1. Old-Style (Julian) adalah tanggal 3 hari sebelumnya selama abad ke-7, misalnya, dan meningkat menjadi 10 hari sebelumnya pada saat penerapan kalender Gaya Baru (Gregorian) pada abad ke-16. 2. Luas Kegiatan

Siti Nurhayati - 0905783 Wilayah kegiatan yang terdaftar untuk letusan yang berasal dari lokasi yang dikenal selain saluran KTT pusat. Nama-nama ventilasi panggul dan / atau lokasi mereka di bangunan yang terdaftar di sini ketika diketahui. Komentar (dalam tanda kurung) kadang-kadang menunjukkan ketidakpastian dalam validitas letusan atau digunakan untuk mengidentifikasi label yang ditunjuk deposito tephra tertentu.

3.

Kode Sebelum Tanggal (Letusan Ketidakpastian dan Teknik Pencatatan)

Volcanologists telah menggunakan berbagai prosedur sampai saat letusan prasejarah yang penting dalam menentukan sejarah geologi gunung berapi. Ketika tanggal letusan dalam kompilasi ini tidak bersifat historis, teknik kencan yang digunakan ditunjukkan oleh kode huruf segera sebelum tahun awal. Sejauh ini teknik yang paling sering digunakan adalah penanggalan radiokarbon (dikoreksi dan dikoreksi) dan tephrochronology. Ini dan lainnya teknik yang ditunjukkan dalam tabel di bawah ini dan kemudian dijelaskan secara singkat, bersama dengan ketidakpastian terkait usia. A "?" sebelum tanggal letusan menunjukkan ketidakpastian tentang validitas letusan. Ini diterapkan, misalnya, laporan umum bahwa gunung berapi itu "merokok", yang bisa berarti baik emisi uap sederhana atau abu-bantalan bulu erupsi. Kolom Tahun letusan valid tebal (terlihat menggunakan pengaturan browser yang paling) untuk membedakan mereka dari tanggal unbolded laporan letusan baik pasti dan didiskreditkan. Dalam beberapa kasus aktivitas letusan diamati dari kejauhan, tanpa indikasi yang jelas dari mana itu berasal dari gunung berapi. Peristiwa ini melekat pada sumber vulkanik yang paling mungkin, tapi "@" mendahului tanggal untuk menunjukkan ketidakpastian tentang sumber letusan. Beberapa peristiwa - meskipun sekali didirikan dalam literatur Vulkanologi, seperti CAVW tersebut telah sejak didiskreditkan. Ini termasuk dalam satupun dari total letusan kami, tapi upaya besar sering diinvestasikan dalam membuktikan letusan dilaporkan tidak benar, dan kami pikir itu lebih baik untuk mempertahankan ini "non-peristiwa" - dalam bentuk yang memungkinkan identifikasi mudah (dan penghapusan ) - bukannya minta mereka muncul untuk pembaca kompilasi sebelumnya karena kelalaian salah. Letusan mendiskreditkan ditandai oleh "X" sebelum event date. Kedua letusan mendiskreditkan dan tidak pasti dapat lebih dibedakan dalam tabel letusan oleh tidak adanya huruf tebal dari tanggal. Kode sebelum tanggal - = BC date ? = eruption itself uncertain @ = eruption locality uncertain X = discredited eruption H = hydration rind - glass I = ice core K = K-Ar L = lichenometry

Siti Nurhayati - 0905783 M = magnetism A = anthropology C = carbon-14 (uncorrected) D = dendrochronology (tree ring) E = surface exposure F = fission track G = carbon-14 (corrected) N = thermoluminescence R = Ar-Ar S = SOFAR (hydrophonic) T = tephrochronology U = Uranium-Series V = varve count

Teknik Pencatatan A = "ANTROPOLOGI." Letusan tanggal membawa penetapan ini termasuk legenda asli (atau "tradisional" tanggal) atau tanggal yang diperoleh dari usia artefak manusia atau struktur dimakamkan atau entrained dalam lapisan tephra atau aliran lava. Beberapa dimasukkan tanpa kode ketidakpastian tanggal (misalnya, Badui legenda letusan 640 AD Arab), sementara ketidakpastian lainnya berkisar sampai 50 tahun (yang "abad ke-11" letusan Meksiko Michoacn-Guanajuato), tetapi semua harus diperlakukan dengan hati-hati , mengakui kemampuan manusia untuk misremember tanggal berdokumen. Masih tanggal lainnya telah diperoleh oleh para antropolog namun masuk dalam file kami di bawah teknik kencan yang digunakan (biasanya 14C). C = "14C," atau radiokarbon dikoreksi. Ini adalah teknik kencan yang paling umum digunakan untuk letusan prasejarah. Teknik ini didasarkan pada penemuan tahun 1951 yang kayu dan bahan organik lainnya mengandung jumlah menit isotop radioaktif karbon ini (berat atom 14). Ketika organisme mati, namun, karbon radioaktif yang tidak lagi diisi ulang dan proporsi 14C di karbon mulai berkurang peluruhan radioaktif. Karena tingkat kerusakan yang akurat diketahui, laboratorium pengukuran yang cermat terhadap rasio 14C/12C di kayu prasejarah akurat dapat tanggal kematian bahwa kayu itu. Meskipun paruh 14C adalah sekitar 5568 tahun dan konsentrasi awal adalah hanya satu bagian dalam triliun (1012) bagian dari 12C, usia sampai 100.000 tahun sekarang sedang berhasil diukur. Tanggal radiokarbon biasanya dinyatakan dalam beberapa tahun BP ("sebelum sekarang"), dan kami telah mengikuti konvensi standar memperlakukan 1950 sebagai "hadiah" (kecuali dinyatakan lain) dalam mengkonversi ke tanggal tahun kalender. Beberapa ketidakpastian tanggal radiokarbon dijamin oleh kesalahan analitis dan fakta bahwa tingkat peluruhan 14C hanya diketahui dalam waktu 30 tahun. Sebagian besar penulis menggabungkan dan faktor lainnya dalam ketidakpastian tunggal, atau "" nilai, setelah setiap tanggal radiokarbon disajikan. Kami kemudian menerima tanggal penulis melaporkan dan melampirkan kode ketidakpastian yang tepat saat masuk ke file kami. Radiokarbon letusan Banyak 'tanggal dalam kompilasi ini akan menjadi "sejarah" jika mereka telah terjadi di Italia selatan di mana

Siti Nurhayati - 0905783 catatan tertulis meluas ke 1500 SM. The "dikoreksi" kata sifat diterapkan untuk teknik ini adalah penting: perhatikan perbedaan antara tanggal radiokarbon dikoreksi (C) dari usia radiokarbon dikoreksi (G) dibahas di bawah di bawah "radiokarbon dikoreksi." D = "DENDROCHRONOLOGY." Karakter tahunan lingkaran pohon pertama kali diperhatikan oleh orang Yunani kuno, dan kronologis yang tepat telah dikembangkan dari perbandingan lingkaran pohon pola pertumbuhan. Letusan sering mengusik siklus pertumbuhan pohon di dekatnya, dan perbandingan interval pohon yang menyempit cincin dari pohon yang terkena dengan daerah lingkaran pohon kronologis memungkinkan penanggalan yang tepat dari letusan gunung berapi. Pohon jauh tapi berumur panjang menanggung cincin es dari letusan sejarah dikenal, dan harapan yang kuat bahwa lingkaran pohon kronologis akan membantu membangun catatan rinci dari letusan planet terbesar. Teknik paleobotanical lainnya juga dapat berguna untuk vulkanologi. Letusan yang terkenal menghasilkan Oregon Crater Lake, misalnya, tanggal hanya untuk 50 tahun (hampir 6000 tahun yang lalu), tetapi studi yang cermat dari serbuk sari yang berkaitan dengan abu vulkanik di sebuah rawa Montana jauh-jauh menunjukkan bahwa letusan dimulai pada musim gugur dan tampaknya terus selama setidaknya 3 tahun. Analisis lapisan tahunan di Irlandia gambut rawa yang mengungkapkan catatan rinci (termasuk partikel halus dari abu vulkanik) dari letusan Islandia, dan daun tayangan di bawah lapisan abu Jepang berpacaran letusan prasejarah sampai musim yang tepat tahun ini. Di Selandia Baru, serangga tetap dipertahankan oleh letusan Taupo terkenal dari abad kedua Masehi telah menunjukkan bahwa letusan terjadi di sore hari. Penerapan biologi untuk deposito letusan memegang janji besar untuk mengungkap sejarah baru-baru ini banyak gunung berapi. E = "PERMUKAAN SAMBUNGAN" Ini teknik yang relatif baru mengukur usia eksposur dari batuan di permukaan bumi untuk sinar kosmik produksi. Cosmic-ray tingkat produksi tergantung pada kedua ketinggian dan lintang, tetapi jika lokal cosmogenic helium (3He) tingkat produksi dapat ditentukan, isotop helium dapat digunakan untuk menentukan usia batuan ke permukaan sejak pembentukan mereka. Isotop klorin (36Cl) juga telah digunakan sampai saat batuan vulkanik muda. Hati-hati pengambilan sampel diperlukan, namun prosedur paparan permukaan seperti ini telah digunakan sampai saat ini aliran lava akhir-Pleistosen dan Holosen. Teknik ini memiliki ketidakpastian agak lebih besar (ratusan hingga lebih dari seribu tahun) dibandingkan usia dari Penanggalan radiokarbon dikalibrasi (lihat di bawah). Telah relatif jarang digunakan tetapi berguna di mana bahan organik untuk penanggalan radiokarbon tidak tersedia dan berkorelasi cukup baik dengan usia radiokarbon di mana kedua teknik telah digunakan. F = "TRACK FISI." Teknik lain yang relatif baru tergantung pada peluruhan fisi alami spontan uranium. Partikel yang dihasilkan fisi berat meninggalkan jejak kerusakan menit di kaca vulkanik yang dapat diungkapkan oleh etsa kimia memotong dan permukaan dipoles. Jumlah track per satuan luas, dihitung mikroskopis, sebanding dengan usia kaca (untuk setiap konten uranium yang diberikan) dan karenanya dapat memberikan tanggal letusan. Meskipun teknik ini mampu akurasi yang lebih baik, satu fisi tanggal track termasuk di sini - 1000 BP dari Kanada Gunung Edziza - membawa ketidakpastian terbesar di VRF: 6000 tahun!

Siti Nurhayati - 0905783

G - 14C, atau "radiokarbon DIPERBAIKI." Penanggalan radiokarbon hati telah dilakukan pada bagian tertentu dari pohon berumur panjang pinus bristlecone yang dapat mandiri tanggal oleh pohon-ring teknik. Karya ini menunjukkan kesepakatan umum erat antara dua metode untuk 2.500 tahun terakhir, tetapi mereka kemudian mulai menyimpang sampai "true" lingkaran pohon tanggal melebihi tanggal radiokarbon sekitar 900 tahun untuk spesimen pada batas skala waktu lingkaran pohon ( sekitar 7500 tahun yang lalu). Alasan untuk perbedaan ini adalah variasi jelas dalam isi masa lalu radiokarbon atmosfer. Ketika tanggal dikoreksi tersedia kita telah berjalan dengan huruf G (yang dapat dianggap, mnemonically, sebagai C sedikit diubah), tapi tanggal diterbitkan banyak yang tidak disertai dengan semua informasi yang diperlukan untuk koreksi akurat, dan kami memiliki tidak menerapkan faktor koreksi untuk tanggal dikoreksi dalam file kami. Pencampuran tanggal radiokarbon dikoreksi dengan meningkatnya jumlah tanggal kalender bisa sangat menyesatkan bagi pembaca yang tidak memperhatikan kode huruf di depan tanggal prasejarah. Sangat penting bahwa pembaca menyadari perbedaan usia yang signifikan antara tanggal C dan G: untuk 100-150 tahun selama 2500 tahun terakhir ini naik menjadi 900 tahun di awal Holocene. H = "HIDRASI kulit." Arus obsidian adalah cairan sebelumnya-cair yang didinginkan terlalu cepat untuk memungkinkan pertumbuhan kristal yang membentuk batuan vulkanik kebanyakan. Kaca yang dihasilkan tidak stabil dan secara bertahap terurai dengan penambahan uap air dari atmosfer. Ketebalan dari hidrasi kulit buah pada aliran permukaan obsidian sebanding dengan waktu yang telah terkena atmosfer, dan ketebalan ini telah digunakan hingga saat ini 10 aliran dalam file kami, terutama dari Caldera Newberry Oregon dan Craters Mono California. Ketidakpastian besar (beberapa ratus hingga lebih dari seribu tahun) untuk teknik ini. Saya = "ICE CORE." The aerosol jauh bepergian dari letusan besar pada akhirnya mengendap ke permukaan bumi, meninggalkan jejak kimia di gletser dan lapisan es yang tumbuh dengan akumulasi tahunan salju. Cores melalui lapisan tahunan kemudian memberikan catatan penting dari vulkanisme masa lalu yang dapat memperpanjang, seperti dengan core baru dari Greenland, lebih dari 250.000 tahun. Sedangkan pohon Studi cincin memberikan link tegas untuk vulkanisme hanya jika dekat dengan sumber, lapisan sulfat yang kuat terbentuk dalam es dari kedua wilayah kutub dengan letusan sejarah besar, dan yang sejenis lapisan [lebih besar] dalam porsi prasejarah titik inti jelas untuk vulkanisme dengan distribusi global sebagai sumber sulfat. Ini memberikan potensi menarik pendirian kronologi lengkap dari letusan besar, tetapi kesulitan terletak dalam menentukan apa gunung berapi adalah sumber dari lapisan sulfat tertentu. K = "K-Ar", Kalium-Argon kencan. Salah satu metode yang paling banyak digunakan geochronometry. Seperti radiokarbon, itu tergantung pada proporsi relatif tua (40K) dengan putri (40A) isotop, dan mapan paruh bahwa peluruhan yang konstan. Telah digunakan untuk batu tanggal mendekati usia bumi [4,5 x 109 tahun], namun jarang digunakan pada bahan yang lebih muda dari 100.000 tahun. Teknik ini telah diterapkan pada beberapa tanggal Holosen, tetapi ketidakpastian terkait besar (sering beberapa ribu tahun).

Siti Nurhayati - 0905783 L = "LICHENOMETRY." Tingkat pertumbuhan yang lambat tetapi lebih teratur lumut pada permukaan aliran lava telah digunakan sampai saat ini dua letusan pada Penguin Island, Antartika [1.683 dan 1905 AD]. Teknik ini berguna untuk membangun usia relatif pada aliran lava muda, tapi usia mutlak memerlukan tingkat dasar pertumbuhan akurat, dalam kondisi yang sebanding - iklim dan substrat, yang jarang tersedia selama lebih dari satu abad. M = "Magnetisme." Ketika lava mendingin dari keadaan cair, itu sering mempertahankan sebuah "memori" akurat dari medan magnet bumi pada waktu itu. Variasi sekular, atau sejarah berjalan dari kutub magnet bumi, sudah cukup besar bahwa studi yang cermat-magnet "memori" lava ini dapat mengungkapkan perkiraan tanggal nya pendinginan. Tanggal yang paling membawa ketidakpastian dalam kisaran 25-150 tahun. Keakuratan teknik berkurang sangat untuk acara lebih tua dari beberapa ribu tahun, dan letusan tertua di kompilasi ini tanggal oleh magnet - Oregon Mount Bachelor sekitar 5800 SM membawa ~ 750-tahun ketidakpastian. N = "Termoluminesensi" kencan tergantung pada efek dari peluruhan radioaktif (seperti teknik Belah Track) daripada jumlah langsung dari rasio isotop. Beberapa elektron dibebaskan selama peluruhan terjebak dalam cacat kristal, dan pemanasan laboratorium membebaskan mereka, dengan cahaya yang dihasilkan dalam proses. Jumlah cahaya tergantung, sebagian, pada usia kristal. Teknik ini banyak digunakan oleh arkeolog, tetapi memiliki ketidakpastian seringkali lebih besar daripada yang dari penanggalan radiokarbon. Teknik kencan yang dimaksud dalam kompilasi sebelumnya oleh kode metode kencan "U," surat sekarang digunakan untuk Uranium-series kencan. R = "Argon-Argon" (40Ar/39Ar) kencan pertama kali dikembangkan pada akhir 1980-an. Menawarkan presisi lebih besar daripada yang khas K-Ar dan membutuhkan jumlah yang jauh lebih kecil dari materi. Selama pemanasan bertahap, spektrum usia jelas ditunjukkan dengan mengubah rasio isotop (mencerminkan kontaminasi) sampai mencapai dataran tinggi yang mewakili usia sejati kristal. Teknik ini sangat berguna untuk bahan yang relatif muda, dan membawa orde baru dengan skala waktu geologi selama beberapa puluh masa lalu jutaan tahun. Tanggal Holosen dapat memiliki ketidakpastian dari beberapa ribu tahun, namun usia 40Ar/39Ar stratigrafi konsisten telah berhasil telah diperoleh untuk batuan vulkanik Holosen. S = sofar, atau kapal selam "hidrofon" deteksi. Letusan ledakan di dasar laut mengirimkan gelombang kejut melalui air dalam banyak cara yang sama bahwa gempa bumi mengirimkan gelombang kejut melalui kerak bumi padat itu. Para kecepatan yang lebih lambat, sekitar 5300 km / jam, tetapi mereka melakukan perjalanan untuk jarak jauh melalui saluran sofar (lapisan air dalam 1200 m dari permukaan) dan waktu kedatangan mereka di hydrophone kapal selam dapat digunakan untuk menemukan letusan dalam yang sama cara yang seismolog mencari episenter gempa. Studi catatan hidrofon dari letusan kapal selam diamati telah menunjukkan fitur karakteristik vulkanisme, dan ketika fitur ini muncul di catatan dari bagian yang lebih terpencil dari dasar laut yang mereka telah digunakan untuk mencari dan sampai saat ini (sering ke jam dan menit) vulkanisme yang akan jika telah benar-benar kehilangan. Meskipun efusi, tenang nonexplosive lava yang menggambarkan vulkanisme yang paling dasar laut sulit

Siti Nurhayati - 0905783 untuk dideteksi oleh hydrophone, kawanan gempa umumnya menyertai letusan lebih lembut di tempattempat seperti Hawaii dan Islandia, dan kawanan tersebut dari seamounts terendam telah ditafsirkan sebagai letusan bawah laut. Kami telah menyertakan beberapa gunung berapi karena kawanan gempa (STATUS dimasukkan sebagai "kegempaan") dan kaca segar dikeruk dari puncak mereka terendam. Namun, kawanan gempa mungkin mewakili gerakan magma tanpa letusan, jadi kami telah mendahului tanggal-tanggal dengan tanda tanya daripada simbol yang mewakili suatu "gempa" Teknik kencan. T = "TEPHROCHRONOLOGY." Aristoteles menggunakan kata Yunani untuk abu, "tephra," dalam menggambarkan letusan di pulau Vulcano. Karena volcanologists modern yang mendefinisikan "abu" sebagai partikel lebih kecil dari 2 mm, istilah yang lebih luas berguna untuk menjelaskan materi dari semua ukuran eksplosif dikeluarkan oleh gunung berapi. Pada tahun 1944, Sigurdur Thorarinsson mengusulkan kata "tephra" untuk tujuan ini dan secara luas diterima saat ini. Tephra dari letusan ledakan besar dapat didistribusikan melalui jarak yang sangat besar, membentuk lapisan khas yang kemudian terbukti berguna sebagai cakrawala "penanda" kencan lapisan sedimen di dekatnya. Hati-hati pemetaan lapisan seluruh daerah vulkanik dapat mengembangkan urutan relatif tumpang tindih lapisan abu. Ketika beberapa lapisan abu adalah tanggal, baik secara historis atau dengan beberapa teknik lain, kemudian tanggal (biasanya dengan ketidakpastian yang besar) dapat diberikan ke lapisan intervensi dalam urutan relatif. Teknik ini adalah salah satu yang luas, mencakup berbagai bidang geologi dan metode stratigrafi, dan kami telah menggunakan sebutan ini untuk menutupi tanggal prasejarah yang sumber kami ditentukan tidak ada teknik. Ketidakpastian sering besar (ratusan hingga beberapa ribu tahun), dan tanggal tersebut tanpa ketidakpastian yang terdaftar juga harus diperlakukan dengan hatihati. U = "URANIUM-SERIES." Beberapa teknik penanggalan menggunakan Uranium-series rasio ketidakseimbangan. Seri disequilibrium Uranium-Thorium sering digunakan sampai saat ini bahan karbonat seperti speleothems, travertines, karang, sedimen laut dalam, tulang, gigi, gambut, atau evaporites. Aplikasi yang lebih kompleks dari teknik ini juga telah diterapkan pada batuan vulkanik. 230Thorium, bagian dari seri peluruhan 238Uranium, memiliki waktu paruh sekitar 75.000 tahun, dibandingkan dengan paruh 238Uranium dari 4470000000 tahun. Ketika jumlah Uranium dan Thorium isotop dibandingkan, perkiraan usia objek dapat diperoleh. Teknik ini telah diterapkan untuk batuan vulkanik semuda akhir Pleistocene dan awal Holocene dan memiliki ketidakpastian yang relatif besar (dari ratusan hingga beberapa ribu tahun) selama interval waktu. Lain Uranium-series nuklida memiliki lebih pendek setengah-hidup. 226Ra-230 rasio telah digunakan untuk letusan tanggal selama pertengahan Holosen, dan 210Po-210Pb rasio telah diterapkan pada letusan semuda beberapa dekade atau kurang. V = "VARVE COUNT." Perubahan musim mempengaruhi akumulasi sedimen di danau kecil, terutama di mana pencairan es musim semi menyediakan lapisan tahunan partikel berpasir kasar ke lantai danau di pergantian dengan tanah liat halus disimpan melalui sisa tahun. Lapisan ini, atau varves, kemudian dapat dihitung untuk menetapkan tanggal untuk lapisan abu vulkanik di tengah-tengah mereka. Seperti cincin pohon dan inti es lapisan, lapisan tahunan memberikan tanggal yang sangat akurat dalam kondisi ideal dan bekerja hati-hati, namun meningkat dengan kondisi ketidakpastian usia dan non-ideal.

Siti Nurhayati - 0905783 Beberapa tanggal di file membawa ketidakpastian menyatakan (sampai beberapa ratus tahun). Sedimen dari Turki Danau Van memberikan catatan yang luar biasa - 16 letusan sejak 8104 SM - gunung berapi Nemrut dekatnya, tetapi ketidakpastian yang tidak terdaftar.

4. Kode Setelah Tanggal tersebut (Ketidakpastian Tanggal) Kode setelah tanggal menunjukkan ketidakpastian tentang tanggal itu sendiri. Ketika tanggal hanya diketahui tahun atau bulan, kolom berikut dibiarkan kosong. Kode Surat digunakan ketika ukuran ketidakpastian kencan dikenal. Hal ini memungkinkan kita untuk menangani erupsi tanggal hanya diketahui antara dua pengamatan ("setelah Juli 10 tetapi sebelum Juli 24" akan ditampilkan sebagai 0717g). Kode yang sering digunakan termasuk "t" di kolom tahun ( 50), letusan abad ke-17 akan muncul sebagai 1650t. A "p" di kolom bulan ( 30) juga akan digunakan untuk letusan hanya diketahui telah dimulai pada bulan Juli atau Agustus. Ketidakpastian yang lebih besar (seperti yang tanggal radiokarbon terlampir) mungkin tidak sama persis dengan salah satu kode di bawah ini, dalam kasus ini surat paling dekat tersedia digunakan.
Code a b c d e f g h i j k m n Years Days 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 14 16 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 15 20 Code Years Days o p q r s t u v w x y z * ? > After date listed < 18 20 25 30 40 50 75 100 150 200 300 500 1000 25 30 (1 mo) 45 60 (2 mo) 75 90 (3 mo) 120 150 180 (6 mo) 270 365 (1 yr) 545 730 (2 yr)

Date uncertain (no data) Before date listed

EXAMPLES: 1731< = on or before 1731 1750t = 18th century

Siti Nurhayati - 0905783


1731a 1732 1731 1105d = between Nov 1 & 9 = between 1730 & 1790j 1778 = late 18th century 1778 02 ? = February (?)

5. Karakteristik letusan Dua puluh karakteristik letusan umum yang ditunjuk oleh pencetus IAVCEI dari Katalog gunung berapi aktif Dunia yang ditunjukkan dalam tabel. Kehadiran dilaporkan karakteristik tertentu ditunjukkan oleh "X" di kolom yang sesuai, sebuah "?" menandai terjadinya menentu, dan "-" menunjukkan bahwa karakteristik ini tidak dilaporkan. Format tabel memungkinkan inspeksi visual cepat terjadinya suatu karakteristik letusan tertentu, tetapi kualitas pelaporan erupsi sangat bervariasi, dan tidak adanya "X" tidak selalu berarti bahwa karakteristik ini tidak terjadi. Karakteristik letusan ditunjukkan dalam lima kelompok empat. Pertama empat karakteristik berhubungan dengan melampiaskan lokasi, dan aktivitas catatan yang berasal dari ventilasi pusat dan / atau dari lubang panggul (s). Beberapa letusan mungkin berasal dari celah panjang memotong puncak atau sisi gunung berapi tersebut. Ini dapat berupa radial ke saluran pusat atau sejajar dengan tren tektonik regional. Empat karakteristik kedua berhubungan dengan interaksi dengan air, dan letusan kapal selam dokumen (dan pembentukan sesekali mereka pulau-pulau baru), letusan subglacial, dan orang-orang dari danau kawah. Kelompok ketiga mencakup tephra-proses yang berhubungan, seperti letusan eksplosif, pembentukan aliran piroklastik dan gelombang (longsoran bersinar panas - kadang-kadang disebut sebagai Ardentes nues - yang dapat bergerak menuruni lereng dengan kecepatan angin topan), ledakan freatik, dan fumarolic aktivitas. Dokumen Kelompok keempat proses yang berkaitan dengan ekstrusi lava, dan termasuk aliran lava, danau lava (danau cair selama ventilasi terendam yang dapat menjaga lava beredar selama bertahun-tahun), kubah lava (ekstrusi lava kental yang terakumulasi di sekitar ventilasi), dan duri lava . Dokumen Kelompok terakhir dampak dari letusan pada manusia, dan mencatat terjadinya kematian, kerusakan tanah, properti, dll, serta pembentukan lumpur sering merusak (juga disebut dengan istilah lahar Indonesia) dan tsunami. Lumpur secara langsung terkait dengan ledakan gletser (sering dikenal dengan istilah jkulhlaups Islandia) diidentifikasi oleh "J" bukan "X" digunakan untuk menunjukkan karakteristik lainnya.

Place C = Central crater eruption E = Flank (excentric) vent R = Radial fissure eruption F = Regional fissure eruption

Lava F = Lava flow(s) L = Lava lake eruption D = Dome extrusion S = Spine extrusion

Siti Nurhayati - 0905783

Water S = Submarine eruption I = New island formation G = Subglacial eruption C = Crater lake eruption Tephra E = Explosive N = Pyroclastic flows P = Phreatic explosions F = Fumarolic activity

Damage F = Fatalities D = Damage (land, property, etc) M = Mudflows (lahars) T = Tsunami (giant sea waves) Symbol Key X = recorded ? = uncertain - = not recorded

The 20 karakteristik erupsi standar katalog gunung berapi IAVCEI ditampilkan dalam "Sejarah letusan (tabel)" Format yang dilengkapi dengan tiga karakteristik erupsi tambahan dalam "Sejarah letusan (diperluas)" format. Ini adalah "Caldera runtuh," "Evakuasi," dan "avalanche Puing (s)." Runtuhnya kaldera dibatasi untuk pembentukan kaldera dengan runtuhnya dapur magma dan tidak digunakan untuk besar berbentuk tapal kuda kaldera longsoran dibentuk oleh runtuhnya sektor bangunan vulkanik. Yang terakhir ini sering dapat dibedakan dengan terjadinya karakteristik "Debris avalanche (s) yang menyertai kegagalan bangunan, meskipun kadang-kadang karakteristik ini melekat pada kegagalan kemiringan yang lebih kecil. Perhatian khusus harus digunakan dalam interpretasi karakteristik letusan beberapa. Meskipun Katalog gunung berapi aktif dari volume Dunia dibedakan ledakan freatik dari "normal" ledakan, laporan sejarah banyak tidak memadai untuk membedakan magmatik dari ledakan freatik, dan adanya "X" di kolom Explosive tidak harus diambil sebagai indikasi letusan magmatik. Kegiatan Solfataric atau fumarolic menyertai letusan besar, tetapi kolom Fumarolic telah sebagian besar terbatas pada kasus-kasus di mana rekening asli tidak jelas, apakah aktivitas eksplosif atau hanya aktivitas fumarolic terjadi. Pembentukan duri lava dimasukkan oleh Katalog gunung berapi aktif dari para penyusun Dunia sebagian sebagai tanggapan terhadap tulang belakang 311-m-tinggi spektakuler yang sementara terbentuk selama letusan Pelee 1902 di Hindia Barat. Namun, proses ini biasanya kecil yang menyertai pertumbuhan kubah lava yang sering tidak didokumentasikan, dan kolom ini tidak mencerminkan frekuensi sebenarnya pembentukan tulang belakang.

6. VEI (Volcanic Explosivity Index) Ukuran dilaporkan, atau "ukuran besar," letusan sejarah sangat tergantung pada kedua pengalaman dan sudut pandang pengamat. Untuk memenuhi kebutuhan untuk mengukur besarnya berarti yang dapat

Siti Nurhayati - 0905783 dengan mudah diterapkan pada ukuran letusan, Newhall dan Self (1982) data kuantitatif terintegrasi dengan deskripsi subjektif dari pengamat, mengakibatkan Volcanic Explosivity Index (VEI). Ini adalah indeks 0-ke-8 sederhana Explosivity meningkat, dengan masing-masing bilangan bulat berturut-turut mewakili tentang urutan besarnya peningkatan. Kriteria untuk tugas VEI ditunjukkan dalam tabel di bawah ini, yang diikuti dengan contoh letusan di kelas ukuran yang berbeda VEI. Tugas VEI telah diperbarui dari orang-orang di Newhall dan Self (1982) dan Simkin dan Siebert (1994).

VEI 0 1 2 3 4 5 6 7 8

Tephra Volume (km3) Effusive >0.00001 >0.001 >0.01 >0.1 >1 >10 >100 >1000

Example Masaya (Nicaragua), 1570 Pos (Costa Rica), 1991 Ruapehu (New Zealand), 1971 Nevado del Ruiz (Colombia), 1985 Pele (West Indies), 1902 Mount St. Helens (United States),1980 Krakatau (Indonesia), 1883 Tambora (Indonesia), 1815 Yellowstone (United States), Pleistocene

Kode yang berkaitan dengan VEI

Siti Nurhayati - 0905783 A "*" setelah VEI yang menunjukkan bahwa ada dua atau lebih VEI tugas untuk letusan yang, seperti dalam contoh umum dari satu atau lebih pendek, letusan paroksismal didahului oleh aktivitas tingkat yang lebih rendah. The "*" mengikuti VEI maksimum tercatat antara awal ditunjukkan dan tanggal berhenti, dan mengingatkan pengguna untuk fakta bahwa informasi lebih lanjut tentang letusan ada. A "?" menyertai mereka VEIs yang sangat sulit untuk menetapkan, dan mereka yang didasarkan pada bukti murni mendalam. Misalnya, VEI dari 1? mungkin telah ditugaskan untuk letusan undescribed karena letusan kontemporer dekatnya menerima komentar sejarah yang cukup untuk percaya diri menetapkan VEI dari 2. Ketika ada hanya ada bukti yang menjadi dasar VEI, kolom ini biasanya dibiarkan kosong (20% dari letusan dalam file kami). A "+" setelah VEI menunjukkan volume letusan di ketiga atas dari kisaran untuk itu penunjukan VEI tertentu. Ini menunjukkan mereka letusan dikenal lebih besar daripada kebanyakan orang lain berbagi angka VEI yang sama, namun ketiadaan tidak selalu menunjukkan peristiwa yang relatif kecil. Penunjukan ini digunakan hanya untuk VEIs> 4, data volume memungkinkan menambahkannya ke hanya 22 peristiwa global, tetapi sangat membantu untuk mengidentifikasi peristiwa jelas lebih besar dalam rentang volume yang span urutan penuh besarnya. Sebuah letusan sangat sedikit, sebagian besar sebelum 1500 Masehi, telah ditingkatkan oleh satu unit VEI dengan asumsi bahwa di awal catatan sejarah letusan hanya relatif besar akan telah didokumentasikan. Ini ditunjukkan oleh "^" setelah VEI tersebut. Letusan terkait dengan runtuhnya kaldera biasanya besar (mungkin VEI> 4), dan orang-orang yang datanya masih kurang untuk menetapkan VEI tertentu ditandai dengan "C" di kolom VEI. Demikian juga, letusan Plinian dalam ketiadaan data kuantitatif lebih banyak ditandai dengan "P" di kolom VEI. Letusan yang pasti ledakan, tetapi tidak memiliki informasi deskriptif lainnya untuk menilai besarnya mereka, telah diberikan VEI default 2, bahwa "moderat" letusan. Sebaliknya, letusan lainnya yang substansial tephra volume yang terakumulasi selama jangka waktu yang lama dan / atau banyak volume tephra berada di dekat-lubang konstruksi kerucut, telah diturunkan oleh satu unit VEI.

7. Volume letusan Pengukuran akurat dari volume letusan membutuhkan kerja lapangan hati-hati dan sering tunduk pada ketidakpastian diselesaikan. Akibatnya, informasi volume yang tersedia untuk hanya sebagian kecil dari letusan. Data Volume ditampilkan dalam dua format yang berbeda. Karena keterbatasan ruang dalam tampilan tabel Sejarah letusan, hanya urutan besarnya (dalam meter kubik) lava dihitung dan / atau volume tephra ditampilkan. Sebuah masuknya 8/9 di bawah header L / T, misalnya, menunjukkan letusan dengan 108 m3 lava dan 109 m3 tephra. Karena hanya eksponen ditampilkan, ini berarti bahwa volume letusan mungkin hampir 10 kali lebih besar daripada yang ditampilkan. Pandangan Sejarah letusan diperluas, sebaliknya, memiliki ruang untuk menampilkan data volume penuh, termasuk dalam

Siti Nurhayati - 0905783 beberapa kasus rentang ketidakpastian. Penting untuk dicatat bahwa tephra dan lava volume terdaftar tanpa koreksi untuk vesicularity (ruang kosong yang ditempati oleh gelembung udara, atau vesikel), fragmen batuan asing yang lebih tua termasuk sengaja di deposito, atau pemadatan lapisan abu dengan waktu. Volume tephra ditampilkan, oleh karena itu, volume tephra massal, dan Setara Rock tidak padat (DRE), atau volume magma baru meletus.

8. Sumber Data Data gunung berapi dan letusan ini versi digital dari Volcanoes Dunia (Siebert dan Simkin, 2002 -) akan diperbarui dari pendahulunya hardcopy-nya (Simkin dan Siebert, 1994) dan berasal dari lebih dari 3500 referensi. Referensi ini dapat diakses di website ini baik melalui daftar regional dan gunung berapispesifik. Blok bangunan dasar database gunung berapi Smithsonian adalah Katalog gunung berapi aktif Dunia (CAVW), serangkaian katalog gunung berapi regional diterbitkan oleh awal IAVCEI pada tahun 1951. Agar lebih mudah menemukan ini kompilasi penting (yang berisi referensi primer banyak yang tidak terdaftar dalam kompilasi kami), referensi ini IAVCEI katalog regional tebal dalam daftar kami regional dan gunung berapi-spesifik. Listing muncul di sini tidak dimaksudkan untuk menjadi daftar pustaka komprehensif referensi untuk gunung berapi atau wilayah tertentu, namun merupakan referensi tersebut yang disebut-sebut sebagai sumber data gunung berapi dan letusan gunung berapi di Dunia. Beberapa kompilasi global lainnya telah membantu: di antara mereka adalah IAVCEI Data lembar pasca-Miosen gunung berapi (1975-1980), laporan Surat Volcano dari US Geological Survey 1926-1955 (disusun dalam Fiske et al, 1987.), Kompilasi independen oleh Orang (1975) dan Gushchenko (1979), dan kompilasi kaldera oleh Newhall dan Dzurisin (1988). Sumber utama data letusan berikutnya atau menambah CAVW dapat ditemukan dalam serangkaian ringkasan tahunan oleh Gustav Hantke diterbitkan antara 1939 dan 1962 (terutama di Buletin publikasi IAVCEI Vulkanologi), dan kompilasi letusan tahunan oleh Masyarakat Vulkanologi Jepang ( . 1960-1996) dan Smithsonian Institution laporan (sejak 1968) dalam berbagai format, disusun dalam McClelland et al, (1985) dan dalam Kegiatan Laporan bagian dari website ini (Vezke et al, 2002 -.). Sumber data yang direferensikan berfokus hampir secara eksklusif pada vulkanisme Holosen dan menekankan makalah tentang stratigrafi vulkanik dan vulkanologi fisik. Abstrak biasanya tidak dirujuk kecuali mereka berisi data penting tidak dalam sumber-sumber lainnya. Seperti dengan database bibliografi Georef, tanda diakritik tidak digunakan. Referensi terkait langsung dengan data dalam file Referensi kami Volcano. Hal ini terkadang menyebabkan kutipan tampaknya salah dalam daftar sumber data untuk gunung berapi atau daerah. Diskusi lain gunung berapi atau letusan (kadang-kadang jauh dari salah satu yang adalah subjek dari naskah) dapat menghasilkan kutipan yang sama sekali tidak jelas dari judul. Pembaca waspada akan mencatat backlog referensi uncited untuk publikasi dalam beberapa tahun terakhir, yang kita akan terus menangani. 9. Regional Maps

Siti Nurhayati - 0905783 Lokasi Volcano ditunjukkan dalam dua ukuran simbol, dengan segitiga kecil mewakili gunung berapi dengan letusan Holosen pasti. Segitiga merah pada setiap gunung berapi tanda peta wilayah tersebut; segitiga kuning mengindikasikan gunung berapi dari daerah lain. Fisiologi dunia dan peta daerah pada situs web berasal dari dua set data, diplot menggunakan ER Mapper. Topografi sub-aerial menggunakan GTOPO30 kumpulan data dari US Geological Survey, dan topografi bawah laut berasal dari data satelit altimetri (Smith dan Sandwell, 1997) dari permukaan laut topografi, yang meniru bahwa dari dasar laut.

10. Volcano Images Volcano Foto oleh para ilmuwan Smithsonian yang dilengkapi dengan gambar lain oleh volcanologists dari US Geological Survey dan organisasi lain di seluruh dunia. Fotografer diakui dengan kredit foto individu, dan kontribusi kolektif mereka telah sangat membantu untuk memberikan jejak visual untuk gunung berapi di dunia dan letusan mereka. Foto galeri untuk menampilkan gambar gunung berapi gunung berapi morfologi pertama, diikuti oleh gambar letusan terkait dengan tanggal mulai dari letusan. Untuk setiap letusan (yang mungkin telah berlangsung selama beberapa tahun), sebuah gambar dengan keterangan ringkasan muncul pertama, diikuti dengan gambar tambahan untuk itu letusan dalam urutan kronologis.