Anda di halaman 1dari 51

a tour of new features

KELAINAN RAMBUT DAN KUKU


AFIFAH ISNAINI - 20070310072

RAMBUT

Definisi Adalah serat keratin yang muncul dari permukaan kulit, merupakan salah satu adnexa kulit yang terdapat di seluruh tubuh kecuali telapak tangan dan kaki, kuku, serta bibir.

Pertumbuhan rambut dipengaruhi oleh: 1. Keadaan fisiologik: hormon, metabolisme, nutrisi, vaskularisasi 2. Keadaan patologik: peradangan sistemik atau setempat dan obat

Jenis rambut
1. 2.

3.

Rambut lanugo: rambut halus pada badan fetus yang nantinya akan digantikan oleh rambut velus dan rambut terminal Rambut terminal: rambut kasar, mengandung banyak pigmen, terdapat di kepala, alis, bulu mata, ketiak, genital eksterna Rambut velus: rambut halus, sedikit pigmen, terdapat hampir di seluruh tubuh

Penampang Rambut
Kutikula
Terdiri atas lapisan keratin Untuk perlindungan terhadap kekeringan dan pengaruh dari luar

Korteks
Package your presentation

for easy sharing

Terdiri atas serabut polipeptida Mengandung pigmen

Medula
Terdiri atas 3-4 lapi sel kubus yang berisi keratohialin, badan lemak dan rongga udara Rambut velus tidak mempunyai medula

SIKLUS RAMBUT

Masa Anagen Sel-sel matriks melaui mitosis membentuk sel-sel baru mendorong sel-sel yang lebih tua keatas. Aktivitas ini lamanya 2-6 tahun.
Masa Katagen Masa peralihan. Penebalan jaringan ikat disekitar folikel rambut bagian tengah akar rambut menyempit dan bagian dibawahnya melebar dan mengalami pertandukan gada (club). Masa peralihan ini berlangsung 2-3 minggu. Masa Telogen Masa istirahat. Sel epitel memendek membentuk tunas kecil (rambut baru) rambut gada akan terdorong keluar

ALOPESIA

Sinonim : Kebotakan

ALOPESIA

Etiologi : tidak diketahui, sering dihubungkan dengan infeksi fokal, kelainan endokrin dan stres emosional. Sebagian penderita menunjukkan keadaan neurotik dan trauma psikis TIPE Alopesia universalis kebotakan yang mengenai seluruh rambut yang ada pada tubuh Alopesia totalis kebotakan yang mengenai seluruh rambut kepala Alopesia areata kebotakan yang terjadi setempat, batas tegas, umumnya pada kepala, tetapi dapat mengenai daerah rambut lainnya

Gejala klinis
Ditandai dengan adanya bercak dengan kerontokan rambut pada kulit kepala, alis, janggut dan bulu mata. Pada tepi daerah yang botak ada rambut yang terputus-putus, bila rambut ini dicabut, terlihat bubus yang atrofi. Sisa rambut seperti terlihat (Exclamation Mark Hair) adalah batang rambut yang kearah pangkal semakin halus

Patofisiologi
Pada alopesia areata masa fase telogen menjadi lebih pendek dan diganti dengan pertumbuhan rambut anagen yang distrofik. Berbagai faktor yang berpengaruh : Genetik : Autosomal dominan pada 25% penderita Imunologi : Terdapat endapan C3, terkadang IgG dan IgM sepanjang membrana basalis Faktor lain : Keadaan atipikal

Ikeda membaginya menjadi 4 tipe :


1. Tipe umum terjadi pada umur 20-40 tahun, 6% akan berkembang menjadi alopesia totalis 2. Tipe atipik dimulai pada masa kanak-kanak dan 75% akan berkembang menjadi alopasia totalis 3. Tipe Prehipertensif dimulai pada usia dewasa muda, 39% akan berkembang menjadi alopesia totalis 4. Tipe kombinasi dimulai setelah usia 40 tahun dan 10% akan menjadi alopesia totalis.

Diagnosis Banding Tinea kapitis Lupus eritematosus Trikotilomania


Pengobatan Beberapa dapat sembuh spontan Injeksi Intralesi triamsinolon asetonid Topikal dengan kortikosteroid Penutulan fenol 95% yang dinetralisasi dengan alkohol tiap minggu

Male Pattern Alopecia (Alopesia Androgenika)

Sinonim: Male pattern baldness, common baldness Gejala klinis:


Timbul pada akhir umur 20 th, awal 30 th, rontok secara bertahap dari bagian verteks dan frontal. Garis rambut anterior mundur, dahi terlihat lebar, puncak kepala botak. Pasangan suami istri samasama menderita, maka anak laki-laki dan setengah anak wanita akan mengalami hal yang sama

Tipe alopesia menurut Hamilton


Hamilton membaginya menjadi 8 tipe 1. Tipe I : Rambut masih penuh 2. Tipe II : Tampak pengurangan rambut pada kedua bagian temporal, pada tipe I dan II belum terlihat alopesia 3. Tipe III : border line 4. Tipe IV : Pengurangan rambut pada kedua bagian frontotemporal, disertai pengurangan rambut pada midfrontal 5. Tipe V : Tipe IV yang menjadi lebih berat 6. Tipe VI : Seluruh kelainan menjadi satu 7. Tipe VII : Alopesia luas dibatasi pita rambut jarang 8. Tipe VIII : Alopesia frontotemporal menjadi satu dengan bagian verteks

Package your presentation

for easy sharing

Pada wanita tidak dijumpai tipe VI-VIII, kebotakan pada wanita tampak tipis disebut female pattern baldness

Female Pattern Alopesia


Kerontokan rambut wanita sedikit lebih temporal dan lebih banyak pada bagian verteks. Kerontokan rambut terjadi secara difus mulai dari puncak kepala. Rambut menjadi tipis dan suram, sering disertai rasa terbakar dan gatal. Ini berlansung dalam jangka lama. Etiologi kelebihan hormon androgen, meskipun kadar testosteron yang beredar tidak meninggi Pengobatan secara empiris. Pemberian estrogenekuin (premarin) dalam bentuk losio secara topikal menurunkan jumlah rambut yang rontok.

Sinonim : Alopesia androgenika pada wanita

ALOPESIA PREMATUR
Sering terjadi pada laki-laki 20 tahunan. Sering disertai dermatitis seboroik yang berat. Umumnya prognosisnya buruk Etiologi Unknown. Umumnya penyakit keturunan dan hormonal, sering tergantung pada rangsangan hormon androgen Patogenesis terpusat pada fase telogen yang bertambah panjang dan fase anagen yang memendek. Makin pendek masa anagen makin pendek pertumbuhan rambut Pengobatan Sampai saat ini tidak ada pengobatan untuk mempertahankan pertumbuhan rambut Pengobatan untuk dermatitis seboroik dapat diberikan Transplantasi rambut dari bagian oksipital ke bagian garis rambut pernah dilakukan dan memberikan hasil sementara

Pseudopelade Brocq
Gejala klinis Kebotakan disertai kerusakan folikel rambut tampak bercak parut, multiple yang bulat, lonjong atau tak teratur Ukurannya numular, dan berwarna merah muda dengan permukaan yang berkilat Bersifat menetap dan progresif DD sukar dibedakan dengan alopesia karena SLE, folikulitis supuratif, dan skleroderma Pengobatan Infiltrasi triamsinolon asetonid 2,5 mg/ml dengan interval 6-8 minggu

Package your presentation

for easy sharing

Sinonim : alopesia sikatrisata

JENIS ALOPESIA YANG LAIN


ALOPESIA LIMINARIS (ALOPESIA MARGINALIS)
Kerontokan rambut disekeliling kulit kepala yang berambut

TRIKOTILOMANIA
Merupakan alopesia neurosis. Rambut ditarik berulangkali sehingga putus Sering pada gadis yang mengalami depresi

ALOPESIA KARENA FAKTOR FISIS


Karena radiasi yang berlebihan (radiodermatitis kronik) Epilasi menggunakan sinar X pada pengobatan tinea kapitis Alopesia karena tekanan (bayi yang berbaring pada satu sikap

ALOPESIA KARENA SISIR PANAS


Pada wanita negro yang ingin meluruskan rambutnya

JENIS ALOPESIA YANG LAIN


OFIASI
Bentuk alopesia areata yang berkonfluensi Kebotakan terjadi pada pelipis, oksipital dan parietal

ALOPESIA SIFILITIKA
Pada sifilis stadium II dini (moth eaten eppearance) Pada stadium II lanjut (alopesia areolaris)

ALOPESIA SEBOROIK
Pengobatan langsung terhadap dermatitis seboroik

ALOPESIA MUCINOSA
Terdapat pada kulit kepala dan daerah dagu karena perubahan musin sel epitel folikel sebasea. Sering disertai limfoma

JENIS ALOPESIA YANG LAIN


ALOPESIA KARENA RADANG
Sering terlihat pada liken simplek kronik, DLE, liken planus dan kerion

TINEA KAPITIS
Gray patch ringworm, Black dot ringworm, Kerion

ALOPESIA KARENA KELAINAN ENDOKRIN


Hipotiroid rambut kasar, kering dan jarang Hipertiroid rambut sangat halus dan jarang

ALOPESIA KARENA OBAT


Penggunaan kemoterapika pada cancer

RAMBUT RONTOK (EFFLUVIUM)


Definisi: kehilangan rambut 120 helai perhari. Terjadi difus atau lokal. Dapat unilokal/ multifokal.

Gejala klinis: kerusakan folikel rambut (permanen) atau hanya karena gangguan pertumbuhan rambut sementara (non permanen)
Kerontokan rambut: 1. Difusa: Efluvium telogen, Efluvium anagen, Alopesia androgenika pada wanita, Kelainan batang rambut 2. Lokal/setempat: Karena infeksi, Karena trauma, Kerusakan batang rambut, Alopesia androgenika pada pria

EFFLUVIUM TELOGEN

Kerontokan rambut terlalu cepat dan terlalu banyak pada folikel rambut yang normal. Disebabkan oleh rangsangan yang mempercepat fase anagen menjadi telogen.

Efluvium telogen pascapartum: 2-5 bln setelah melahirkan Efluvium telogen pasacanatal: bayi sejak lagi lahir 4 bulan dan tumbuh lagi umur 6 bulan Efluvium telogen psikis: tiba-tiba, setelah stres mental Efluvium pascafebris akut: >39:C, tifus, pneumonia

EFFLUVIUM ANAGEN

Terjadi setelah pengobatan kemoterapi untuk karsinoma, misalnya: antimetabolik, alkylating agents, obat penghambat mitosis. Diberikan dosis tinggi akan terjadi kerontokan rambut anagen dalam 1-2 mgg. Bila pengobatan dihentikan, maka aktivitas folikel kembali normal dalam beberapa minggu.

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Trikoreksis nodosa
SINONIM: penyakit mutiara ETIOLOGI mekanis, termal, neurosis GEJALA KLINIS di rambut pd jarak tertentu terlihat bintik-bintik putih, korteks rambut hancur dan terbelah, rambut mudah putus TERAPI pengguntingan rambut dan menghilangkan kausanya

Moniletrix
SINONIM: Beaded hair, moniliform hair ETIOLOGI herediter, autosom dominan GEJALA KLINIS Pada anak beberapa bulan, pada rambut terdapat bagian yg melebar dan pada bagian yang lebih tipis seperti kumparan yang diselingi segmen-segmen yg atrofi. Medula pada rambut yang melebar banyak berisi udara sehingga rambut mudah patah, kepala tertutup rambutrambut pendek. Biasanya disertai keratosis pilaris

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Trikoptilosis
SINONIM: Fragilitus cianum, split end, rambut bercabang ETIOLOGI Terjadi karena gangguan gizi, akibat suhu panas, bahan kimia, rangsang mekanis GEJALA KLINIS Ujung-ujung rambut terbelah secara memanjang.

Trikolasia
Rambut mudah patah karena zat tanduk mengalami kemunduran dalam kualitas

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Trikoreksis invaginata
SINONIM Bamboo hair GEJALA KLINIS Ditandai dg intususepsi batang rambut

Trikonodosis
SINONIM: Hair knots GEJALA KLINIS Terdapat simpul-simpul terutama pada rambut keriting. Terjadi karena gesekan kepala dengan bantal.

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Pili Annulati
SINONIM: Ringed hair, leukotrikia anularis ETIOLOGI herediter GEJALA KLINIS Rambut berwarna gelap, pucat diselang-seling yang disebabkan karena refleks cahaya yg berbeda dari ruang berudara dalam korteks dan medula. Pertumbuhan rambut normal

Pili torti
SINONIM: Twisted hair ETIOLOGI herediter, autosom dominan GEJALA KLINIS Rambut terpilin sepanjang poros panjang rambut, batang rambut dapat berputar 90:, 180 :, 360 : sehingga terlihat seperti spiral. Pada bayi dan anak-anak, batang rambut menipis dan menebal berwarn pucat atau tua. Penyakit ini diturunkan secara dominan autosom

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Kinky hair
GEJALA KLINIS Kinky (berlekuk), twisting (berputar) terutama di daerah temporal dan meluas ke parietal dan frontal, rambut seperti wol

Kanitis
SINONIM: Gray hair, poliosis, perubahan warna rambut menjadi putih (uban). ETIOLOGI Berkurang atau hilangnya pigmen melanin dalam korteks rambut, anemia pernisiosa, penyakit Addison.

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Hipertrikosis
Penambahan jumlah rambut pada tempat-tempat yang biasanya ditumbuhi rambut. Karena kelainan bawaan,obat (kortikosteroid salep), tekanan setempat yg terus menerus

Hirsutisme
Pertumbuhan rambut yg berlebihan pd wanita dan anak-anak pada tempat yg merupakan tanda seks sekunder (kumis, janggut, cambang). Disebabkan oleh obat yg mengandung hormon, kelainan endokrin.

KELAINAN BENTUK DAN WARNA RAMBUT


Hipotrikosis dan atrikosis kongenital

Bayi lahir dg velus normal, tetapi setelah rontok ternyata rambut terminal tidak tumbuh dan tetap berupa rambut velus. Bila seluruh tubuh sama sekali tidak ditumbuhi rambut, memang tidak terbentuk folikel rambut sejak lahir

KELAINAN KUKU

ANATOMI
Bagian kuku terdiri dari : Matriks kuku : merupakan pembentuk jaringan kuku yang baru Dinding kuku (Nail Wall) : merupakan lipatan-lipatan kulit yang menutupi bagian pinggir dan atas Dasar kuku (Nail Bed) : merupakan bagian kulit yang ditutupi kuku Alur kuku (Nail Grove) : merupakan celah antar dinding dan dasar kuku Akar kuku (Nail Root) : merupakan bagian proksimal kuku Lempeng kuku (Nail Plate) : merupakan bagian tengah kuku yang dikelilingi dinding kuku Lunula : merupakan bagian lempeng kuku yang berwarna putih didekat akar kuku berbentuk bulan sabit, sering tertutup oleh kulit Eponikium (Kutikula) : merupakan dinding kuku bagian proksimal, kulit arinya menutupi bagian permukaan lempeng kuku Hiponikium : merupakan dasar kuku, kulit ari dibawahnya yang bebas (Free edge) menebal.

Package your presentation

for easy sharing

Paronikia

Penyakit Darier

Oniko-

Dermatitis penyebab kelainan kuku

mikosis

Psoriasis Kuku

Liken Planus Kuku

PARONIKIA
Reaksi inflamasi mengenai lipatan kulit disekitar kuku Gejala klinis : pembengkakan jaringan yg nyeri & dapat mengeluarkan pus. Infeksi kronis : terdapat celah horisontal pd dasar kuku. Biasanya mengenai 1-3 jari terutama jari telunjuk & jari tengah Gejala pertama karena ada pemisahan lempeng kuku dari eponikiumtrauma karena maserasi sering kena air. Celah yg lembab terkontaminasi o/l kokus piogenik atau jamur (Staphylococcus atau Pseudomonas aeruginosa atau Candida albicans). Terapi : - cegah trauma - mencuci dgn sarung tangan karet - insisi supurasi pada paronikia akut

Package your presentation

for easy sharing

ONIKOMIKOSIS
Definisi Infeksi jamur pd kuku Penyebab: 1. Berkaitan dengan T.pedis et manuum: T.rubrum, T. mentagrophyte dan E.floccosum 2. Berkaitan dengan T. capitis: T. tonsuran, T.violaceum dan T.schoenleini. 3. Non-dermatofit: Scopulariopsis brevicaulis, Acremonium, Fusarium, Aspergillus dan Candida albicans

Package your presentation

for easy sharing

Jenis Onikomikosis
ONIKOMIKOSIS SUBUNGUAL DISTAL (OSD)
Trichophyton rubrum. menyerang dasar kuku di bawah lempeng kuku melalui hiponikium dan bergerak ke arah proksimal. Menunjukkan hiperkeratosis subungual dan onikolisis, yang biasanya berwarna kuning-putih.

ONIKOMIKOSIS SUPERFISIAL PUTIH (OSPT)/LEUKONIKIA TRIKOPHITA


Tersering adalah T. mentagrophytes Disebabkan oleh invasi jamur ke lapisan superfisial lempeng kuku yang membentuk "pulau-pulau putih" di lempeng Kuku menjadi kasar dan runtuh dengan mudah. ONIKOMIKOSIS SUB UNGUAL PROKSIMAL (OSP) Muncul daerah leukonikia di lempeng kuku proksimal yang bergerak distal dengan pertumbuhan kuku. Infeksi dimulai dari lipatan kuku proksimal melalui kutikula dan masuk ke kuku yang baru terbentuk, selanjutnya bergerak ke arah distal.

Jenis Onikomikosis
INIKOMIKOSIS KANDIDA(OK)
Dapat terjadi pada pasien immunocompromised, dan pada orang dengan kandidiasis mukokutan kronis.

Krim dan solusio sulit untuk Bifonazol-urea : kombinasi derivat azol, yaitu bifonazol 1 % dengan urea 40 % penetrasi ke dalam kuku, dalam bentuk salep. Urea untuk melisiskan kuku yang rusak sehingga tidak efektif untuk sehingga penetrasi obat jamur meningkat. Namun dapat terjadi pengobatan onikomikosis. iritasi kulit di sekitar kuku oleh karena urea. Obat topikal formulasi Amorolfine : khusus dapat meningkatkan merupakan derivat morfolin yang bersifat fungisidal. Digunakan dalam bentuk cat kuku konsentrasi 5 %. penetrasi obat ke dalam Ciclopiroxolamin 8 %: kuku

TOPIKAL

suatu derivat piridon dengan spectrum anti jamur luas, juga digunakan dalam bentuk cat kuku. salep whitfield Kompres asam salisilat 5%, asam benzoat 10%, dan resorsinol 5% dalam spiritus

TERAPI SISTEMIK
Itrakonazol 200 mg/hari selama 3-4 bulan, atau 400 mg per hari selama seminggu tiap bulan selama 3-4 bulan, baik untuk penyebab dermatofita maupun kandida.
Griseofulvin; dosis anak 15-20 mg.kg BB/hari. Dosis dewasa 500-1000 mg selama 2-4 minggu

BEDAH
Bedah scalpel Tindakan bedah dapat dipertimbangkan bila kelainan hanya 1-2 kuku, bila ada kontraindikasi terhadap obat sistemik, dan pada keadaan pathogen resisten terhadap obat. kombinasi obat antijamur topical atau sistemik. Sebagai alternative lain adalah pengangkatan (avulsi) kuku dengan bedah kimia menggunakan formulasi urea 20-40%.

LIKEN PLANUS
Perubahan kuku berupa belah longitudinal, lipatan kuku yg mengembung (pterigium kuku), kadang2 anonikia. Lempeng kuku menipis & papul liken planus dapat mengenai lempeng kuku Px histopatologik : hiperkeratosis, degenerasi sel basal % infiltrat limfosit & histiosit yg seperti susu

Package your presentation

for easy sharing

KUKU PSORIASIS
Adanya pits (lekungan), terowongan & cekungan yg transversal (Beaus line), leukonikia dgn permukaan yg kasar atau licin. Pd dasar kuku tdpt perdarahan & merah. Hiponikia hijau kekuningan pd daerah onikolisis Keratosis subungual zat tanduk dibawah lempeng kuku dapat mjd medium pertumbuhan bakteri/ jamur Tx: Triamsinolon asetonid injeksi intralesi kadang menolong

Package your presentation

for easy sharing

DARIER DISEASE
Adanya kuku yg rapuh & pecah2 dgn perubahan warna longitudinal & hiperkeratosis di bawah kuku

Package your presentation

for easy sharing

Anonika, Tidak tumbuhnya kuku karena defek Ektoderma kongenital, Iktiosis dan infeksi berat dan fenomen Raynaud

Beaus Lines, Adanya terowongan transversal dimulai dari lunula & berjalan ke arah distal sesuai pertumbuhan kuku

Disebabkan karena penghentian sementara fungsi matriks kuku, morbili & reaksi obat

Clubbed Finger (Hippocratic), Kuku mengembung & berbentuk konveks arah transversal & longitudinal seperti arloji. Eponikium menebal & jaringan lunak falangs terminal menyerupai pemukul drum, pelebaran jg mengenai falangs tengah

Hang Nail, Eponikium tumbuh berlebihan & berbelah shg timbul fisura pd pinggir kuku lateral, memberi rasa nyeri

Hapalonikia, Kuku yg melunak karena defek pd matriks shg kuku tipis lunak & mudah sobek

Koilonikia (Spoon Nail), Kuku tipis & berbentuk cekung dgn pinggir meninggi Median Nail Dystrophy (Distrofia Unguis Mediana Kanaliformis), Adanya celah yg longitudinal pd tengah2 kuku karena trauma dapat sembuh spontan & timbul kembali Nail Patella Elbow Syndrom (Osteo Onycho-displasi), Tidak adanya/hiplopasia patela & kuku, penebalan skapula & hiperekstensi sendi

Onychauxis, Kuku menebal tanpa kelainan kelainan bentuk

Onychogryphosis, Kuku berubah bentuk dan menebal seperti cakar. Sering disebabkan pemotongan kuku yg tidak teratur Onychatrophia, Kuku menjadi tipis & > kecil gangguan vaskular, Epidermolisis bulosa, liken planus, penyakit Darier & Sindrom nailplatella-elbow Onycholysis, Terpisahnya kuku dari dasarnya terutama bagian distal/lateral

Onychorrhexis (Britte Nail), Kuku rapuh dan pecah karena pemakaian sabun kuat, penghapus cat kuku & pd keadaan hipotiroid serta def vit A & B
Onychophagia (nail Biting), Sering menggigit kuku, merupakan gejala psikis

Onychopillomania, Gejala neurosis, penderita merobek kuku

Shel Nail Syndrom, Kuku menyerupai clubbed nail tetapi dasar kuku atrofi

Pakionikia, Penebalan pd lempeng kuku , Penebalan kuku terjadi karena adanya hiperkeratosis dari dasar kuku atau karena perubahan matriks kuku
Pterygium Unguis, Kutikel yg tumbuh abnormal shg menutupi lempeng kuku bagian proksimal seperti pd Liken planus

PERUBAHAN WARNA KUKU (KROMONIKIA)

Black Nails
Melanogenesis yg berlebihan pd penyakit pinta, def.vit B12, Melanoma maligna & Peutz-Jegher syndrome Infeksi jamur : Candida abicans & Blastomyces dermatitides Sindrom Cushing yg disertai MSH Infeksi Proteus mirabilis yg menghasilkan hidrogen sulfida yg bergabung dgn logam2 yg ada pd kuku membentuk sulfida yg berwarna hitam

Package your presentation

for easy sharing

Green Nails
ETIOLOGI: Pseudomonas aeroginosa
menghasilkan pigmen piosianin yang diendapkan pada lempeng kuku Bila infeksi terjadi berulang akan timbul garis hijau yg horisontal green striated nails, warna hijau disebabkan o/l Candida albicans atau Aspergilus flavus

Package your presentation

for easy sharing

Brown Nails
PENYEBAB: Obat antimalaria (klorokuin, Kinakrin & Amodiakin) Fenolftalin Penyakit Addison Akantosis nigrikans Setelah dikompres dgn larutan Permanganas kalikus/larutan perak nitrat

Package your presentation

for easy sharing

Blue Nails
Lunula berwarna biru pd penyakit Wilson penyakit bawaan dgn degenerasi hepatolentikuler, terdapat kelainan metabolisme tembaga (Cu) shg tjd kadar Cu dlm badan Pada penderita Argiria Obat : antimalaria (Atabrin) Dapat jg karena adanya hematoma subungual

Package your presentation

for easy sharing

Yellow Nails

Package your presentation

for easy sharing

Pertumbuhan kuku yg lambat Kuku cembung & tebal Lunula tidak tampak & seluruh badan kuku mjd kuning Adanya edema pd kuku, muka & pleural effusion Pd limfangiografi ditemukan penyempitan pembuluh getah bening

White Nails
1. Warna putih yg terbatas a. Leukonikia pungtata : pd penyakit tifus, nefritis karena trauma, infeksi jamur, bahkan pd orang normal b. Leukonikia striata : perubahan warna kuku berupa garis2 putih karena kelainan herediter, keracunan Talium, trauma otak yg hebat Half and half nails : warna kuku bag.proksimal putih & bag.distal merah muda dgn batas jelas ginjal kronik Meens transverse band : pita putih yg melintang pd keracunan arsen Pd Pelagra berat tdp pita putih susu berbatas tegas yg menyeluruh

Package your presentation

for easy sharing

Cont.
2. Warna putih menyeluruh Leukonikia totalis Pd penderita Sirosis hepatis Dapat mengenai seluruh jari tangan terutama ibu jari Penyebab lain : penyakit Jantung, DM, Tuberkulosis & Artritis reumatoid, dapat normal pd anak2 umur 1-4 th Mungin ada hub dgn adanya kelainan endokrin yg berhub dgn kelainan metabolisme

Package your presentation

for easy sharing

TUMOR KUKU
Veruka
Tumor yg seringkali tumbuh di sekitar kuku Pd anak2 yg sering menggigit jari Diawali dgn pertumbuhan di lipatan kuku dorsal & lateral selanjutnya sekeliling kuku, kadang tumbuh di bawah kuku hingga kuku terangkat ke atas

Fibroma Periungual
Tumor benigna, dijumpai pd Tuberosklerosis, biasanya lesi multipel Tumbuh di bawah lipatan kuku & menimbulkan cekungan ada lempeng kuku yg tidak berarti

TUMOR KUKU
Glamus Tumor
Kadang tumbuh di bawah kuku, menimbulkan tanda kebiru-biruan yg terasa nyeri & terlihat melalui kuku

Melanoma Maligna
Tumor yg dapat tumbuh dibawah kuku & diklasifikasiki sbg Melanoma lentigenous akral Terlihat sbg pita berwarna atau lesi sbg veruka, granuloma piogenikum atau sbg paronikia kronik