Anda di halaman 1dari 7
PSIKOLOGI ADLER Psikologi Individu
PSIKOLOGI ADLER
Psikologi Individu

Disediakan Oleh MOZAIMI BIN MOHAMAD PENGURUS BESAR TABUNG AMANAH PENDIDIKAN NEGERI MELAKA

PENGASAS

Ada 3 era :

1. Perpecahan dengan Psikoanalisis (Adler)

2. Era Rudolf Dreikers

3. Era Don Dinkermeyer (Pertumbohan Psikologi Individu.)

ANDAIAN TERHADAP MANUSIA

Manusia sentiasa menuju kearah kebaikan yang boleh mengarah ke tingkahlaku Superior. Jika tingkahlaku superior ini disalahgunakan ia akan menjadi tingkahlaku yang self-defeat (kurang realistik dan menyebabkan perasaan Inferior) yang membawa kecelaruan tingkahlaku. Kesannya neurosis, psikosis, masalah dadah, jenayah dan bunuh diri.

Adler mencadangkan semak kembali life style klien untuk selaraskan minat individu dengan minat masyarakat kerana manusia dilihat sebagai berfenomenologikal .

Manusia tidak didorong oleh masa lampau atau dikawal oleh tenaga luar tetapi dikuasai oleh masa depan dan diri mereka sendiri.

Self-defeating

Fenomenologikal

: Merugikan diri : Where you came from?

: Manusia semua unik dan berbeza

: Apa yang dilalui akan membentuk life style

: Tingkahlaku didorongi oleh matlamat.

Life Script

: Skrip kehidupan atau caragaya kehidupan ke arah keunggulan

dan

harus diselaraskan dengan tuntutan masyarakat.

Tugas Kaunselor : mempertingkatkan sosialisasi dengan mengajar semula life style

supaya

individu itu boleh hidup dalam masyarakat.

TEORI PERSONALITI ADLER

1. Manusia dilihat sebagai organisma yang bersatu dan fully integrated dan mempunyai perkaitan yang rapat dengan persekitaran.

2. Manusia didorongi oleh minat sosial untuk memperbaiki diri

3. Tingkahlaku kita adalah didorong oleh tuntutan/desakan masyarakat

4. Personaliti ditentukan oleh society

5. Ibubapa dan keluarga sebagai environment. Adler menekankan didikan ibubapa.

PERBEZAAN ANTARA ADLER DAN FREUD

1. Desakan sosial lebih utama dari desakan seksual

2. Conciousness lebih utama dari unconcious

3. Tingkahlaku manusia bertujuan dan bermatlamat (bukan kerana baka/seksual)

4. Perkembangan manusia adalah normal bukan memperlihatkan sakit mental

Rumusan :

Terpulang kepada individu untuk menentukan erti hidup (suratan dan takdir). Dalam kita meredhakan, kita harus sedar kelemahan dan terus memperbaiki (jangan nafi). Bila kita dapat menerima dugaan (takdir), kita akan dapat pengertian hidup yang akan memberi pengertian sosial - lakukan sesuatu untuk memenuhi cabaran masyarakat. ** orang yang menentang takdir seolah-olah menentang dirinya sendiri.

3 TUGAS UTAMA DALAM KEHIDUPAN (No Man Is An Island)

1. Tugas Kemasyarakatan Bertujuan kembangkan tanggungjawab manusia terhadap persekitaran dan kemanusiaan. ‘Task for fulfill’. Try to be rensponsible. Individu yang

individualistik

adalah berpenyakit.

e.g Anak menangis-kita biar - jiran tegur - kita tersinggung/tak seronok.

2. Tugas Pekerjaan Individu harus belajar bekerjasama demi kepuasan diri dan ada kemahuan untuk mencapai kejayaan dalam pekerjaan - jamin kejayaan dalam masyarakat. Kalau individu tidak berfungsi, masyarakat kurang harmoni.

Individu tidak harus melihat peranan kejantinaan sebagai ‘stereo type’ . Lihat sebagai setara agar kesempurnaan manusia tercapai. Berganding bahu. Perempuan boleh - lelaki pun boleh.

Disamping itu ada 3 tugas :

1. Manusia perlu ada hubungan dengan spiritual. Sifat keTuhanan supaya keimanan dapat dijamin.

2. Lihat diri dari sudut ‘I’ dan ‘Me’

‘I’

- Adalah diri yang subjektif (Luas, kabur dan extensif)

‘Me’

- Adalah diri yang objektif (Lebih spesifik)

Antara ‘I’ dan ‘Me” perlu ada perhubungan yang dapat memuaskan diri dan

masyarakat.

Kesimpulan :

Tugas kehidupan harus dilihat sebagai menyeluruh kelima-limanya dan tidak boleh dipisahkan Jangan tumpu satu tugas sahaja.

BAGAIMANA MANUSIA BERMASALAH?

1. Matlamat Fictional (Apa yang diidamkan)

Ia bercorak futuristik dan subjektif (Didasari oleh unconcious). Fictional ini bermula dari kecil (situasi keluarga) - manusia belajar mengolah kawasan dirinya. Akan terbentuk penilaian dari fikiran yang tidak logik tapi bagi mereka logik. (dikenali sebagai as if). ‘As if ini akan mengajak manusia berfikir secara ‘only if’ - ini akan dirujuk kepada ‘fear of rejection’. Misalnya jika aku baik/jahat aku akan dihormati. Betul atau salah tidak penting tapi bagi individu itu ia tetap benar terbentuklah private logik - dikonseplisasikan - jadi life style.

Matlamat Fictional
Matlamat
Fictional

Superiority (Matlamat sebenar)

Inferiority (Keadaan sebenar)

- Bersifat futuristik

- Mengolah kawasan sendiri ‘as if (Andaian yang dirasanya betul)

- Menjadi ‘only if’ - membentuk private logik.

eg. C’s student fikir only if dia dapat A - semua orang hormatnya.(Private logic)

- Jika gagal capai matlamat Fictional - try to overcome

- Jika gagal capai matlamat Fictional - try to overcome +ve Fully Functioning -ve Not Fully

+ve Fully Functioning -ve Not Fully Functioning

-Matlamat Fictional baik untuk wawasan.

Bergantung kepada minat sosial yang dimiliki. Seseorang itu harus mempelajari cara yang sesuai untuk mengatasi masalahnya. Jika berjaya menyelesaikan masalah maka pencapaian matlamatnya selaras dengan kehendak masyarakat. Jika sebaliknya, maka satu lagi matlamat fictional yang akan dibesar-besarkan untuk mencapai personal superiority. Akibatnya akan menghasilkan ketidakfungsian dan menghasilkan kecelaruan tingkahlaku.

3. Pencapaian Kepada Matlamat

Boleh diklasifikasikan kepada pelbagai jenis, bergantung kepada cara seseorangitu dibesarkan dan cara ia diperkukuhkan. Ada 4 cara :

dari

3.1 Individu ini lebih dominon. Dalam perhubungan banyak aktiviti diperlihatkan manakala sedikit minat sosial dipamerkan. Kurang diterima oleh orang lain.

Ruling :

3.2 Individu ini menjangkakan sesuatu dari orang lain dan jangkaan

Getting :

orang lain.Kurang minat sosial dan aktiviti yang dipamerkan. Contoh: Suka kata orang dan asyik minta tolong sahaja pada orang. Suka take advantage, tak kira apa orang rasa asalkan dia dapat apa yang dia mahu.

3.3 Avoiding : Lari dari masalah yang dihadapi dan kurang libatkan diri dalam aktiviti dan minat sosial. Ada masalah dia tekan kedalam diri dan

anggap sudah solve tapi sekali keluar berapi.

3.4 Being socially useful :

meletup seperti gunung

Hidup bersama dan sumbangan kepada orang lain.

4. Life Style.

Bermula dengan private logic kemudiab menghasilkan life script (life style). Bila klien datang harus fahami :

4.1 Dari mana dia datang -Fahami latar belakang keluarganya. -Adakah tingkahlakunya mencapai matlamat fictonalnya?

4.2 Kemana arah tujunya

-Adakah Matlamat fictionalnya selaras dengan minat masyarakat?

BAGAIMANA KONFLIK BERLAKU?

1. Individu VS Persekitaran Individu mempunyai pendapat yang salah mengenai diri dan persekitarannya. Kerap merasakan persekitaran tidak adil Contoh : Bila lihat sekelilingnya orang kaya dan dia miskin, dikatakannya masyarakat tidak adil dan timbullah konflik. Akhirnya pecah amanah untuk samakan taraf. Bagi Adler, manusia dan persekitaran tidak boleh bercanggah. Jika bercanggah matlamat fictional akan berlaku.

2. Tingkahlaku luar biasa Untuk mencapai matlamat fictional yang telah dibentuk dia akan buat tingkahlaku yang luarbiasa. Jika gagal dia terpaksa mempertahankan maruah diri.

3. Maruah Penjagaan maruah ini diperhebatkan bila lebih banyak kegagalan dijangkakan.

4. Self centered Bila terlalu nak jaga maruah dia akan jadi self centered

5. Tidak sedar apa yang sedang dan akan berlaku Tidak pentingkan kehendak masyarakat dan menjadi individu yang breakdown.

Kesimpulan :

Manusia akan menjadi inferiority complex (kagum dengan kelemahan diri sendiri)

sehingga enggan membaiki diri diri lagi. Berbeza dengan inferiority feeling yang dimiliki oleh semua individu untuk memperbaiki kelemahan diri. Inferiority complex untuk capai superiority akan menyebabkan masculine (untuk capai matlamat superiority /unggul). Kalau perempuan akan

kelelakiannya tetapi kalau lelaki akan nampak kejantanan.

protest

nampak watak

PUNCA KONFLIK

1. Family Constellation :

1.1 Ciri Ahli Keluarga

Bagaimana sikap ibubapanya. Dipercayai sikap ini akan mempengaruhi anak (orang ketiga) kerana telah disosialisasikan begitu. Kalau hendak tahu siapa kita, lihat anak kita.

jadi

Anak Pertama : Manja, penuh kasih sayang, terlalu banyak perhatian (kadang-kadang tidak membenarkan children grow). Akhirnya anak itu soft like jelly dan tidak responsible.

stubborn

Anak Kedua : Kelahirannya tidak dirancang/dijangkakan. Cried for attention. Jadi aggresif untuk dapat perhatian. Rebellious and kerana ibubapa tiada masa untuk melayan.

Anak Bongsu : Suka Menyampuk, manja,

1.3

Jantina

Jika 1,2,3,4 lelaki tapi 5 perempuan (boyish) (Ibubapa kena bentuk semula)

1.4

Saiz keluarga Kecil : cuai dan tidak bertanggungjawab kerana apa yang dia hendak

dapat.

tak sayang harta. Besar: Tahu berkongsi, pandai tolak ansur.

2. Family Atmosphere Keluarga yang budaya positif selalu tiada masalah kerana penuh kasih sayang.

3 SALAHSUAI KETIKA ANAK-ANAK MEMBESAR. (Shulman 1973)

1. Sering kanak-kanak dikategorikan dan diajar sikap yang tidak betul terhadap diri

sendiri orang lain dan persekitaran. seolah-olah semuanya tidak adil dan tidak baik). Akhir sering berebut dalam familiy soal-soal kewangan dan kasih sayang.

2. Lahirkan matlamat yang tidak betul dan kaedah pencapaian yang tidak

sempurna.”Saya mestilah sempurna dan tidak peduli apa yang akan menghalang saya” Kena jadi perfect.

3. Menanamkan idea yang tidak sempurna dan kesimpulannya. “ Saya mestilah terbagus oleh itu saya akan dapat nombor satu dan di hadapan.

PENDEKATAN ADLER DALAM MENGENDALIKAN KLIEN.

1. Mendengar dengan aktif

2. Confrontation

3. Paradoxical Intention

- Besar-besarkan isu/simptom hingga klien muak dengan kelakuan dan

perasaannya

- Setelah muak klien akan keluar dari sarang masalahnya dan berubah.

- Tanda orang suka dengan sarang masalah : suka self pity dan suka kecil hati.

4. Creating Images :

yang

-Ajar klien cara create image yang menyenangkan bila berada dalam keadaan kritikal atau takut.

5. The Question :

- Guna sebagai alat diagnostik untuk kenalpasti masalah klien. Lihat dari sudut fizikal dan psikologi.

6. Catching Oneself (Tangkap Diri Sendiri)

- Ajar klien tangkap diri sendiri dengan stop sign bila samapai tingkahlaku yang merugikan diri atau tidak dibenarkan. (contoh: istigfar)

7. Push Button :

- Gunakan kepada klien yang berkata bahawa mereka dikawal oeh emosi.

- Ajar klien untuk imagine dan push button unpleasant kepada pleasant emotion

8. Spitting in the soup -Kaunselor membesarkan masalah pelajar contoh

ish

ish dasyatnya, awak

sukakah macam tu?.- hingga klien rasa tidak mahu lagi hidup dalam

masalah itu. -Klien akan rasa tidak selesa dan ingin keluar dari kepompong masalah.

9. Avoiding the tar baby

- Klien masuk sesi dengan membawa semua masalah dan ingin dimasukkan masalahnya kedalam kaunselor. Dia ingin melihat kaunselor rasa

semua

bersalah. -Contoh,”Saya dah berbulan bersesi dengan encik tapi saya tak berubah pun!”. Kaunselor harus jawab, “Anda cuba mematahkan semangat anda dan semangat saya,You have to wake up and do it”