Anda di halaman 1dari 62

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv BAB I ...................................................................................................................... 3 PENDAHULUAN .................................................................................................. 3 1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................. 3 1.2 IDENTIFIKASI MASALAH ........................................................................ 4 1.3 RUMUSAN MASALAH .............................................................................. 4 1.4 TUJUAN ....................................................................................................... 5 1.6 MANFAAT .................................................................................................. 5 BAB II ..................................................................................................................... 6 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 6 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 3.1 3.2 3.3 PENGERTIAN AIR BUANGAN ............................................................ 6 SISTEM DAN KARAKTERISTIK AIR BUANGAN ............................ 7 SISTEM PENGELOLAAN AIR BUANGAN ...................................... 13 DASAR PERENCANAAN ................................................................... 19 PRINSIP DALAM PENYALURAN AIR BUANGAN ........................ 23 PENEMPATAN PIPA ........................................................................... 28 TUJUAN PERENCANAAN ................................................................. 30 METODE PENGUMPULAN DATA .................................................... 30 DIAGRAM ALIR .................................................................................. 32

BAB III METODOLOGI PERENCANAAN ....................................................... 30

BAB IV ................................................................................................................. 33 GAMBARAN UMUM KECAMATAN SELOPAMPANG ................................ 33 4.1 4.2 4.3 4.4 GAMBARAN UMUM .......................................................................... 33 GAMBARAN FISIK ............................................................................. 34 GAMBARAN SOSIAL EKONOMI ..................................................... 35 SARANA DAN PRASARANA ............................................................ 36

BAB V................................................................................................................... 39 ANALISIS DAN PERHITUNGAN ..................................................................... 39 5.1 5.2 5.3 5.4 ASPEK PENENTUAN SISTEM PELAYANAN ................................. 44 PEMBAGIAN BLOK PELAYANAN AIR BUANGAN ..................... 46 PEMILIHAN PROFIL SALURAN ....................................................... 47 PERENCANAAN DIMENSI SALURAN ............................................ 47

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


5.5 5.6 5.7 5.8 5.9 5.10 BANGUNAN PELENGKAP PENYALURAN AIR BUANGAN ....... 48 PERHITUNGAN PEMAKAIAN AIR .................................................. 48 CONTOH PERHITUNGAN DEBIT AIR BUANGAN ........................ 49 CONTOH DAN ANALISIS PERHITUNGAN DIMENSI ................... 50 CONTOH PENANAMAN PIPA ............................................................. 51 PERHITUNGAN SEPTIK TANK ......................................................... 52

BAB VI ................................................................................................................. 57 O&M SISTEM PENYALURAN AIR BUANGAN ............................................. 57 6.1 PROGRAM PEMELIHARAAN ................................................................ 57 6.2 PERMASALAHAN YANG TERJADI DAN PENANGANANNYA ....... 57 6.3 PEMELIHARAAN PENCEGAHAN ......................................................... 59 6.4 PEMELIHARAAN PERBAIKAN ............................................................. 59 BAB VII ................................................................................................................ 60 PENUTUP ............................................................................................................. 60 7.1 KESIMPULAN ........................................................................................... 60 7.2 SARAN ....................................................................................................... 61 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 62

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Adanya peningkatan jumlah penduduk dan pembangunan gedunggedung atau perumahan d i k e c a m a t a n S e l o p am p a n g K a b u p a t e n

T e m a n g gu n g, maka kebutuhan akan air semakin besar dan hasil dari penggunaan air tersebut pun akan semakin besar pula dengan kualitas air limbah yang sangat buruk dikarenakan adanya penggunaan zat-zat kimiawi yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan disekitarnya, sehingga

diperlukan pengaturan yang baik dalam pendistribusian air tersebut. Kebutuhan air yang semakin besar merupakan faktor utama meningkatnya debit. Dalam perencanaan dijumpai wilayah pemukiman di Kecamatan saluran-saluran

Selopampang banyak pembuangan yang

kesalahan perencanaan

mengakibatkan saluran

yang direncanakan tidak dapat

menampung debit puncak air buangan dari pemukiman tersebut. Hal ini disebabkan oleh karena adanya salah perhitungan besar debit puncak per rumah tangga dan data curah hujan serta diabaikannya faktor-faktor koefisien perhitungan kemungkinan akan berkembangnya lokasi pemukiman atau wilayah yang direncanakan. Kemudian dalam pengolahannya pun masih kurang direncanakan dengan baik dan hanya dilakukan dengan pengolahan sederhana yang dapat menghasilkan kualitas lingkungan disekitarnya. air limbah yang sangat buruk bagi

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Sistem saluran pembuangan air limbah domestik ini adalah sebuah saluran tertutup yang mengarah ke sungai induk. Kondisi eksisting di komplek perumahan ini menggunakan sarana pembuangan limbah domestik yang ada berupa pemakaian septik tank (yang masih kurang optimal dalam belum memiliki suatu sarana sanitasi

peruntukkannya), komplek perumahan ini masih instalasi Pengolahan Air Limbah Domestik

sebagai

masyarakat secara terpusat, dengan direncanakannya suatu sistem penyaluran air buangan domestik diharapkan dapat: a. Mencegah penyebaran penyakit melalui media air buangan. b. Mencegah pencemaran terhadap lingkungan. c. Meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat. Dengan tercapainya hal-hal tersebut di atas maka dapat

menunjang tercipta lingkungan masyarakat di Kecamatan Selopampang yang sehat dan produktif. Daerah perencanaan di kecamatan Selopampang Kabupaten Temanggung diharapkan menjadi daerah yang memiliki sarana dan prasarana pengelolaan air buangan yang lebih baik. 1.2 IDENTIFIKASI MASALAH Pemakaian air bersih yang dari tahun ke tahun semakin meningkat, akan menimbulkan buangan yang meningkat pula. Debit air buangan tergantung pada pemakaian air bersih sehari-hari, sedangkan pemakaian air besarnya selalu meningkat sesuai dengan pertambahan penduduk, kemajuan teknologi dan tingkat social. Perlu adanya penanganan khusus yang harus direncanakan supaya tidak terjadi suatu masalah terhadap penanganna air buangan dari masyarakat. 1.3 RUMUSAN MASALAH

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Tahapan setelah pembatasan masalah adalah perumusan masalah. Perumusan masalah mengacu kepada point-point penting yang perlu dikaji secara lebih detail dan mendalam, untuk mendapatkan pemecahan (solusi) masalah yang diharapkan. Dalam hal ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimana kondisi fisik, sosial di kecamatan Selopampang sebagai wilayah perancangan? 2. Bagaimana pertimbangan alternative perancangan yang cocok di kecamatan Selopampang? 3. Bagaimana detail perhitungan dan desain yang ada dalam perencanaan? 4. Berapa biaya yang dibutuhkan dalam perencanaan (RAB dan BOQ) ? 1.4 TUJUAN Sesuai dengan rumusan masalah diatas, maka tujuan dari perencanaan ini adalah : 1. Mengetahui kondisi fisik, sosial di wilayah perencanaan. 2. Mengetahui alternatif perancangan yang cocok di kecamatan Selopampang 3. Mengetahui detail perhitungan dan desain yang dibutuhkan dalam perancangan. 4. Mengestimasi baiaya yang dibutuhkan dalam perancangan. 1.6 MANFAAT Dari perencanaan sistem penyaluran air buangan ini diharapkan dapat memberikan manfaat ke banyak pihak, antara lain : 1. Bagi masyarakat Kecamatan Selopampang Perancangan ini berguna sebagai bahan masukan dan pertimbangan terhadap pengelolaan sistem sanitasi yang lebih baik yang selanjutnya perbaikan sistem sanitasi tersebut manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat setempat. 2. Bagi Mahasiswa Menambah wawasan dan pengetahuan tentang perancangan penyaluran, pengolahan dan pembuangan air limbah domestik sebagai wujud aplikasi dari materi yang didapat di kalangan akademika. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

PENGERTIAN AIR BUANGAN Air buangan adalah limbah hasil buangan dari perumahan, bangunan

perdagangan, pertokoan dan sarana sejenisnya. Air limbah domestik juga diartikan sebagai air buangan yang tidak dapat digunakan lagi untuk tujuan semula baik yang mengandung kotoran manusia (tinja) atau dari kamar mandi, aktivitas dapur dan mencuci, yang kualitasnya antara 60%80% dari rata-rata pemakaian air bersih (Anomim, 1998). Air limbah adalah air bekas pemakaian, baik dari bekas pemakaian rumah tangga, maupun dari bekas pemakaian industri. Air bekas rumah tangga dapat disebut dengan Air Limbah Domestik berasal dari aktivitas sehari-hari manusia seperti bak cuci dapur maupun tangan, kamar mandi, kakus (WC atau peturasan) dan lain sebagainya. Air limbah domestik ini tidak hanya berasal dari rumah tinggal tetapi dapat juga berasal dari instansi-instansi seperti perkantoran, sekolahsekolah, rumah sakit, dan lain sebagainya serta dapat juga dari daerah komersil yaitu perhotelan, tempat hiburan, mall, pasar, dan lain lain-lain. Sedangkan air bekas pemakaian proses industri disebut dengan Air Limbah Industri. Sesuai dengan penggunaannya, setiap air bekas pemakaian pasti telah terkontaminasi oleh bahan-bahan yang dipakainya, yang kemungkinan bersifat fisik, air menjadi keruh, berbau, berwarna. Bersifat kimiawi, air mengandung bahan-bahan kimia yang dapat mengganggu kesehatan. Bersifat organo-biologis, air mengandung mikroba/zat organik yang bersifat pathogen dan lain sebagainya. Cemaran air limbah domestik umumnya bersifat organo-biologis, sedangkan air limbah industri lebih cenderung bersifat fisiko-kimiawi karena didalamnya terdapat bahan-bahan berbahaya dan beracun (B3) yaitu logam berat yang

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


sebelum dibuang ke badan sungai harus diolah secara tepat agar tidak mencemari lingkungan. 2.2 SISTEM DAN KARAKTERISTIK AIR BUANGAN

2.2.1 Kuantitas Penentuan kuantitas air buangan secara tepat sangat sulit ditentukan, hal ini disebabkan karena faktor yang mempengaruhi. Faktor yang mempengaruhi air buangan adalah (Moduto, 2000) : a. Jumlah air bersih yang dibutuhkan perkapita akan mempengaruhi jumlah air limbah yang dihasilkan. b. Keadaan masyarakat di daerah tersebut, yang dibedakan berdasarkan : - Tingkat perkembangan suatu daerah. Jumlah air limbah dikota lebih banyak dari pada di daerah pedesaaan. - Daerah yang mengalami kekeringan akan berbeda cara membuang limbahnya jika dibandingkan dengan daerah yang tidak mengalami kekeringan. - Pola hidup masyarakat, terutama cara membuang limbahnya. Besaran air buangan yang sering digunakan dalam perencanaan (Moduto, 2000) : Amerika Eropa Indonesia : 100200 liter/orang/hari : 40225 liter/orang/hari : 100150 liter/orang/hari

Untuk air limbah dari WC besaran yang sering digunakan dalam perencanaan tangki septik peresapan adalah 25 liter/orang/hari. Menurut Babbit (1969), kuantitas air limbah domestik dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu : a. Jumlah Penduduk, semakin tinggi jumlah penduduk, maka jumlah air limbah yang dihasilkan semakin tinggi karena 60%-80 % dari air bersih akan menjadi air limbah. b. Jenis aktifitas, semakin tinggi penggunaan air bersih dalam suatu kegiatan maka air limbah yang dihasilkan juga semakin banyak. c. Iklim, pada daerah beriklim trofis dan kuantitas hujannya tinggi cenderung menghasilkan air limbah yang lebih tinggi. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


d. Ekonomi, pada tingkat ekonomi yang lebih tinggi kecenderungan pemakaian air bersih akan lebih tinggi. Hal ini tentu saja akan menghasilkan air limbah yang lebih tinggi pula. e. Infiltrasi, adanya infiltrasi baik dari air hujan ataupun air permukaan lainnya akan mempengaruhi jumlah air limbah yang ada pada suatu perkotaan. f. Jenis saluran pengumpul, bila saluran pengumpul yang digunakan saluran terbuka, maka jumlah air limbah yang dihasilkan akan banyak karena kemungkinan terjadi infilterasi dari air hujan ataupun dari sumber lain lebih besar. Bila jenis saluran pengumpul yang digunakan adalah berupa jaringan perpipaan maka kemungkinan terjadi infilterasi lebih kecil.

2.2.2

Kualitas Menurut Babbit (1969) faktor yang mempengaruhi kualitas air limbah

adalah : a. Musim/Cuaca, negara yang mengalami 4 musim debit maksimum terjadi biasanya pada musim dingin, karena terjadi penggelontoran yang cukup besar untuk mencegah terjadinya pembekuan didalam pipa. b. Waktu harian, konsumsi air bersih tiap jamnya dalam sehari sangat bervariasi. Hal ini sangat berpengaruh terhadap debit air limbah yang diterima oleh bangunan pengolah. Konsumsi air ini mengalami puncak rata-rata ada jam 06.00-08.00 dan jam 16.00 18.30. c. Waktu perjalanan, Waktu konsumsi puncak air belum tentu sama dengan waktu puncak timbulnya air limbah yang diterima oleh badan pengolahan, karena adanya waktu perjalanan dari sumber ke unit

pengolahan. Semakin dekat perjalanan maka semakin dekat perbedaan puncak konsumsi air dengan waktu puncak timbulnya air limbah. d. Jumlah Penduduk, semakin banyak populasi yang akan dilayani semakin besar pula debit air limbah yang timbul. e. Jenis aktifitas atau sumber penggunaan air bersih yang dihasilkan dari suatu tempat memiliki kualitas yang bermacam-macam. Misalnya air limbah dari pasar memiliki kandungan organik lebih tinggi dari pada air limbah dari perkantoran. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


f. Jenis saluran pengumpul air limbah yang digunakan, jika menggunakan sistem tercampur maka air limbah akan lebih buruk karena partikulat. Dalam sistem terpisah kontaminan yang ada pada air limbah memiliki konsenterasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan dengan sistem tercampur karena adanya pengenceran oleh air hujan. Kualitas air buangan dapat diketahui dari karakteristik fisik, karakteristik kimia dan karakteristik biologi (Tchobanoglous dan Burton, 1991). a. Karateristik fisik Beberapa sifat fisik air buangan adalah : Suhu air buangan biasanya lebih tinggi dari pada suhu air bersih. Tercium bau busuk saat air limbah terurai secara anaerob. Zat padat yang menyebabkan kekeruhan berupa : zat padat tersuspensi, terapung dan terlarut. Warna air limbah dapat digunakan untuk memperkirakan umur air limbah: Cokelat muda, mengindikasikan air limbah berumur 6 jam. Abu-abu tua, mengindikasikan air limbah sedang mengalami pembusukan. Hitam, mengindikasikan air limbah yang telah membusuk oleh penguraian bakteri anaerob. Klasifikasi karakteristik fisik air buangan dapat dilihat pada tabel 2.2. Tabel 2.2 Karakteristik Fisik Air Buangan Sifat-sifat Suhu Benda padat Bau Warna Sumber Limbah industri dan domestik. Limbah domestik, limbah industri, erosi tanah, inflow/ infiltrasi. Dekomposisi air limbah, limbah industri. Limbah domestik dan limbah industri, penguraian material organik.

Sumber: Tchobanoglous dan Burton, 1991.

b. Karakteristik kimia Klasifikasi karakteristik kimia meliputi zat organik dan zat anorganik. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Zat organik Sumber utama zat organik berasal dari kotoran limbah manusia yaitu 80 90 gram/orang/hari. Pada prinsipnya kategori zat organik yang dapat terdegradasi dalam air limbah adalah protein, karbohidrat, dan lipid (Sundstrom & Klei, 1979). Zat organik dalam air limbah jumlahnya cukup dominan, karena 75% dari zat padat tersuspensi dan 40% dari zat padat tersaring merupakan bahan organik. Selanjutnya bahan organik ini dikelompokkan menjadi 40-60% berupa protein, 25-50% berupa karbohidrat, 10% berupa lemak/minyak dan urea. Urea sebagai kandungan bahan terbanyak di dalam urine, merupakan bagian lain yang penting dalan bahan organik (Hindarko, 2003). Protein, senyawa kombinasi dari bermacam-macam asam amino ini dijumpai pada makanan manusia dan hewan seperti kacang-kacangan mengandung sekitar 16 % unsur nitrogen sehingga bersama dengan urea protein menjadi sumber nitrogen dalam air limbah. Proses penguraian protein menimbulkan bau busuk. Karbohidrat, dijumpai dalam gula, selulosa, serat kayu dan lain-lain. Dalam air limbah terdiri atas senyawa C,H, dan O. Sejenis karbohidrat yang berbentuk gula, mudah larut dan mengalami penguraian oleh mikroba menjadi alkohol dan CO2. Lemak dan Minyak, tidak mudah diuraikan oleh mikroba melainkan oleh asam mineral sehingga terjadi gliserin dan asam jenuh. Minyak dan olie yang berasal dari hasil tambang masuk ke dalam air limbah melalui bengkel kendaraan bermotor dan tidak dapat diuraikan oleh mikroba serta menutupi permukaan air limbah sehingga menganggu proses selanjutnya. Sehingga minyak dan olie harus disingkirkan melalui bangunan penangkap minyak/olie. Surfactant (surface active agent) yang berasal dari detergen pencuci pakaian. Deterjen adalah golongan dari molekul organik yang digunakan sebagai penganti sabun untuk pembersih supaya

mendapatkan hasil yang lebih baik. Pada IPAL membentuk busa yang

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


stabil sehingga sangat menganggu operasi instalasi ini. Keberadaannya dapat dideteksi oleh methylene blue. Pestisida, penggunaan dalam tanaman harus dikendalikan agar tidak terbawa oleh limpasan air hujan. Zat organik ini tergolong beracun dan bisa mematikan ikan dan mencemari sumber air bersih. Zat anorganik Sumber dari zat anorganik meliputi : pH, Klorida, Nitrogen, Phospor, Kebasaan (Alkalinitas) dan Belerang (Hindarko, 2003). pH, parameter ini sangat penting untuk menentukan kehidupan mikroorganisme di dalam air limbah, pH pada pengolahan air digunakan sebagai kontrol korosi pada pipa dan bangunan pengolahan. Pada pengolahan air limbah yang menggunakan proses biologi pH perlu dikontrol agar berada pada kisaran yang memungkinkan organisme berkembang. Pada kondisi asam ( pH < 4) atau alkali (pH > 9,5) bakteri akan mati. Menurut PP No.82 tahun 2001 tentang

pengelolan kualitas air dan pengendalian pencemaran air kisaran pH yang diperbolehkan adalah 6 9. Nitrogen, dalam pengolahan air limbah diperlukan zat hara dalam bentuk protein yang elemen utamanya adalah nitrogen, phospor, dan zat besi. Nitrogen yang terkandung dalam tubuh mahluk hidup diuraikan oleh bakteri menjadi ammonia, tetapi ada juga yang mengambil bentuk urea dalam air kencing yang diuraikan menjadi ammonia. Phosfor, bila kandungannya dalam air permukaan tidak terkontrol maka phosfor merupakan nutrien bagi tumbuhan seperti eceng gondok, ganggang sehingga permukaan air itu dipenuhi tumbuhan air. Hal ini menganggu kegiatan pelayaran, perikanan. Kandungan phospor dibatasi antara 4 15 mg/liter. Logam berat dan senyawa beracun, seperti Hg, Pb, Ni, Cr, dan lainlain. Kehadiran unsur ini perlu untuk menunjang kehidupan biota, dan ganggang. Namun kadar yang tinggi dapat menebarkan zat beracun. Crom dan Nikel sebaiknya tidak melebihi kadar 500 mg/liter. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Belerang, unsur ini dibutuhkan untuk sintesa protein. Disamping itu pada kondisi anaerobik bakteri desulfovibrio dapat menguraikan zat organik bersama sulfat menjadi sulfida reaksinya Zat organik + SO4-2 S-2 + H2O + CO2 S-2 + 2 H + H2S Gas H2S biasanya berkumpul pada bagian atas pipa air limbah dan bila terdapat cukup bakteri Thiobacillus, maka gas ini dapat dioksidasi menjadi asam sulfat. Reaksinya : H2S + O2
Bakteri hiobacillus

H2SO4

H2SO4 yang terbentuk dapat merusak mahkota pipa yang terbuat dari beton, asbes, dan besi. Gas H2S yang tercampur bersama gas CH4 dan gas CO2 bersifat sangat korosif terhadap pipa dan bila terbakar dalam mesin dapat menimbulkan letupan yang dapat merusak mesin tersebut. Klorida Masuknya klorida dalam air limbah bisa berasal dari intrusi air laut yang berinfiltrasi ke dalam pipa, tinja manusia yang mengandung 6 gram/orang/hari. Pengolahan air limbah tidak dapat menurunkan kadar klorida. Sehingga pencegahan dini masuknya klorida lebih bermanfaat daripada mengeluarkan klorida yang ada.

c. Karakteristik biologi Aspek biologi ini mencakup mikroorganisme yang ditemukan pada air limbah. Organisme ini digunakan sebagai indikator polusi dan untuk mengetahui metode pengolahan yang tepat. Setiap manusia mengeluarkan 100-400 milyar coliform/hari. Coliform digunakan sebagai indikator mikroorganisme pathogen (Anomin, 1998). Beberapa macam mikroorganisme yang banyak terdapat dalam air limbah domestik adalah : Jamur, membutuhkan zat asam dan mendapatkan makanan dari mahluk yang telah mati. Tugas utamanya menguraikan senyawa karbon bila di alam ini tidak ada jamur maka siklus senyawa karbon akan terhenti dan zat organik akan menumpuk.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Ganggang, banyak terlihat didalam sungai, danau dimana ada limpahan air limbah. Limpahan ini membawa zat nutrient biologis yang menyebabkan pertumbuhan ganggang dengan pesat yang diikuti bau tertentu. Organisme patogen, dalam air limbah yang berasal dari tubuh manusia yang terinfeksi penyakit, seperti typhus, kolera, disentri dan sebagainya. Dan bila sanitasi daerah kurang sehat standar yang ada, maka organisme ini akan menimbulkan angka kesakitan yang cukup tinggi. Bakteri coli sebagai indikator bibit penyakit, berasal dari tinja manusia yang memasuki air limbah. Untuk menganalisa bakteri patogen digunakan parameter mikrobiologis dengan perkiraan terdekat jumlah golongan coliform dalam 100 ml air limbah serta perkiraan terdekat jumlah golongan coliform tinja dalam 100 ml air limbah. 2.3 SISTEM PENGELOLAAN AIR BUANGAN 2.3.1 Dasar Perencanaan Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dipertimbangkan dalam perencanaan desain suatu sistem penyaluran air buangan adalah :

Sistem perpipaan merupakan saluran yang tertutup, sehingga terhindar dari gangguan terhadap lingkungan di sekitarnya dan saluran tidak terganggu oleh kegiatan di sekitarnya

Air bekas dibuang dari pemukiman penduduk agar tidak mengganggu keindahan dan kesehatan lingkungan yang ditimbulkan oleh proses penguraian maupun lalat dan binatang lain yang mungkin hidup sehingga harus disalurkan ke pengolahan.

Waktu pengaliran air buangan dari titik terjauh ke lokasi pengolahan tidak boleh lebih dari 18 jam untuk menghindari terjadinya proses penguraian dalam saluran

Penyaluran air buangan dilakukan dengan cara gravitasi dalam saluran tidak bertekanan

Jaringan sistem pengumpul harus melayani semua daerah pelayanan

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Menurut Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah,2003 supaya saluran tetap berfungsi baik dalam keadaan debit maksimum maupun minimum, ada beberapa faktor seperti: - Luas penampang saluran - Kemiringan saluran serta kekasarannya - Kondisi pengaliran - Belokan atau rintangan lain - Karakteristik efluen 2.3.2 Sistem Pengelolaan Air Limbah Setempat ( On Site System ) Sistem pengelolaan air limbah setempat sebagai sistem dimana fasilitas pengolahan air limbah berada dalam persil atau batas tanah yang dimiliki. Sistem setempat (on site) merupakan sistem penyaluran air buangan yang dialirkan ke dalam suatu tempat penampungan seperti tangki septik sebagai tempat pengolahan. Sistem ini biasanya digunakan dalam skala kecil (keluarga), tetapi ada juga yang digunakan dalam skala besar (WC Umum). Sistem ini biasanya digunakan pada daerah yang tidak ada riol kota. Untuk meningkatkan taraf kesehatan masyarakat maka jenis yang baik untuk digunakan adalah jenis tangki septik (septik tank). Tetapi bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah masih menggunakan sistem pembangunan yang sederhana yaitu cubluk (Anomin, 1999). Kriteria perencanaan untuk sistem setempat (on site) meliputi : a. Kemampuan ekonomi rendah. b. Pmakaian air kurang dari 120 liter/orang/hari. c. Jumlah penduduk yang terlayani kurang dari 200 juwa/ha. d. Pendapatan ekonomi penduduk rendah. e. Persyaratan badan air penerima rendah. Dalam pemilihan sistem ini harus mempengaruhi hal-hal di bawah ini : a. Waktu detensi adalah waktu tinggal dalam suatu tangki septik sekurangkurangnya 1 (satu) hari dan maksimal 3 (tiga) hari. b. Periode pengurasan lumpur 2-5 tahun. c. Banyaknya lumpur yang mengendap antara 30-40 liter/orang/hari. d. Kuantitas air limbah yang dibuang ke dalam tangki sesuai dengan penggunaan air bersihnya. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan tangki septik yang baik agar tidak mecemari air tanah di sekitarnya, yaitu (Anomin, 1999) : a. Dinding tangki septik hendaknya dibuat dari bahan yang rapat air. b. Untuk membuang air limbah hasil pencemaran dari tangki septik perlu dibuat daerah peresapan. c. Tangki septik derencanakan untuk membuang kotoran rumah tangga dengan volume sebesar 100 liter/orang/hari. d. Waktu tinggal air di dalam tangki septik diperkirakan minimal selama 24 jam. e. Besarnya ruang lumpur diperkirakan untuk menampung lumpur yang dihasilkan proses pencerna dengan standar banyaknya lumpur sebesar 30 liter/orang/tahun, sedangkan pengambilan lumpur diperhitungkan minimal selama 4 tahun. f. Lantai dasar tangki septik harus dibuat miring kearah ruang lumpur. g. Pipa air masuk (inlet) ke dalam tangki septik hendaknya selalu lebih tinggi 2,5 cm dari pipa keluarnya. h. Tangki septik hendaknya dilengkapi dengan lubang pemeriksa (manhole) dan lubang udara (vent) untuk membuang gas hasil pencemaran. i. Untuk menjamin tercapainya bidang peresapan, maka pemasangan siphon otomatis adalah sangat bermanfaat agar air limbah yang dibuang ke daerah peresapan terbuang secara berkala. Jarak minimum suatu bangunan, sumur maupun pipa air bersih dari tangki septik dan bangunan peresapan dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 2.1 Jarak Minimum Bangunan dengan Tangki Septik dan Peresapan No. Jarak 1 2 3 Bangunan peresapan Sumur Pipa air bersih Tangki Septik 1,5 m 10,0 m 3,0 m Banguan Peresapan 1,5 m 10,0 m 3,0 m

Sumber : Anomim, 1999

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

DAPUR KAKUS

SARANA TRANSPORTASI TINJA INSTALASI PENGOLAHAN TINJA

PRASARANA TRANSPORT AIR LIMBAH DARI KAKUS KE TANGKI SEPTIK TANGKI SEPTIK

SANITASI SETEMPAT

TANGKI SEPTIK & BIDANG REMBESAN

CUBLUK

PENGOSONGAN LUMPUR TINJA DILAKUKAN DENGAN BANTUAN TRUK TINJA BIASA

DAPAT DIKOSONGKAN DENGAN TRUK "VACUM" MANUAL SEMENTARA CUBLUK DIKOSONGKAN CUBLUK TIDAK BISA DIGUNAKAN

DIKOSONGKAN MANUAL SEMENTARA SATU CUBLUK DIKOSONGKAN YANG LAIN BISA DIGUNAKAN

Gambar 2.1 Sistem Pembuangan Air Limbah On-Site Sumber : Anonim , 1999 Pemakaian Sistem ini terdapat kelebihan dan kekurangan antara lain: Kelebihan sistem pengelolaan air limbah setempat yaitu : Menggunakan teknologi sederhana Memerlukan biaya yang rendah Masyarakat dan tiap-tiap keluarga dapat menyediakan sendiri Pengoperasian dan pemeliharaan oleh masyarakat Kekurangan sistem pengelolaan air limbah setempat yaitu : Tidak dapat diterapkan pada tiap daerah, bergantung pada sifat permeabilitas tanah, tingkat kepadatan, dan lain-lain Fungsi terbatas hanya dari buangan kotoran manusia, tidak melayani air limbah kamar mandi dan air bekas mesin cuci Operasi dan pemeliharaan sulit dilaksanakan (Dept. KimPrasWil, 2003 ) 2.3.3 Sistem Pengelolaan Air Limbah Terpusat ( Off Site System ) Sistem pengelolaan air limah terpusat adalah sistem pengelolaan air limbah dengan menggunakan suatu sistem jaringan perpipaan untuk menampung dan mengalirkan air limbah ke suatu tempat untuk selanjutnya diolah. Sistem penyaluran terpusat adalah fasilitas sanitasi yang berada duluar persil. Contoh sistem ini adalah sistem penyaluran air limbah yang kemudian dibuang ke suatu POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


tempat pembuangan (disposal site) yang aman dan pembuangan air limbah domestik di daerah kepadatan penduduk tinggi, kemiringan tanah di daerah tersebut > 1%, rumah yang sudah dilengkapi dengan tangki septik tetapi tidak mempunyai cukup lahan untuk bidang resapan atau bidang resapan tidak efektif atau karena permeabilitas tanah tidak memenuhi syarat (Anomin, 1999). Sedangkan Jaringan sistem pipa pengumpul terpusat (Off Site System) terdiri dari: (Moduto, 2000) : 2.1 Conventional Sewer Merupakan jaringan penyaluran air limbah domestik yang terdiri dari pipa persil, pipa service, pipa lateral dan pipa induk. Sistem ini melayani daerah pelayanan yang cukup luas. Karena pembangunan sistem penyaluran secara konvensional merupakan pilihan yang memerlukan biaya tinggi, maka hanya cocok bila tidak ada pilihan lain. Penerapan untuk sistem ini adalah: Pusat kota dengan kepadatan tinggi. Penduduk umumnya menggunakan air tanah, permeabilitas tanah rendah, air tanah sudah tercemar dan lahan terbatas. Pendapatan penduduk tinggi sehingga mampu memikul biaya operasi dan pemeliharaan. 2.2 Shallow Sewer Shallow sewer pada prinsipnya sama dengan conventional sewer, hanya pada pemasangan pipa kemiringannya lebih landai daripada conventional sewer. Sistem ini bergantung pada pembilasan air limbah yang diperlukan untuk mendorong limbah padat. Biaya pembuatan shallow sewer lebih rendah dari pada conventional sewer dan lebih cocok sebagai saluran sekunder di daerah kampung dengan kepadatan tinggi. Sistem ini melayani air limbah dari kamar mandi, cuci, dapur dan kakus. Jaringan salurannya terdiri dari pipa persil, pipa service dan pipa lateral, tetapi tanpa pipa induk. Penerapan sistem ini adalah: Pada daerah yang mempunyai kemiringan kurang dari 2 %. Luas satu unit pelayanan maksimum sekitar 4 unit luas daerah layanan retikulasi. Setiap unit daerah rekulasi jumlah sambungan rumah maksimum

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


800 rumah dengan ukuran riol terbesar 225 mm. Jadi ada 4 lajur pipa induk dengan diameter 225 mm dari 4 x 800 rumah. Daerah pelayanan shallow sewer mempunyai luas maksimum 4 x 25 Ha = 100 Ha dengan kepadatan penduduk rata-rata 160 jiwa/Ha Daerah pemukiman yang masyarakatnya mendapatkan pelayanan dari PDAM, permeabilitas tanah rendah, air tanah sudah tercemar dan sulit memperoleh lahan untuk pembuatan prasarana sanitasi setempat.

2.3 Small Bore Sewerage Sistem ini merupakan penyaluran air limbah dengan menggunakan saluran berdiameter kecil. Saluran ini digunakan untuk menerima air limbah dari kamar mandi, cuci, dapur dan limpahan air dari tangki septik (bukan tinjanya) serta bebas dari benda padat. Sistem ini cocok diterapkan untuk daerah pelayanan yang relatif lebih kecil dari jaringan saluran konvensional sewerage. Sistem ini tepat untuk menangani pembuangan air limbah domestik di daerah kepadatan penduduk tinggi, kemiringan tanah di daerah tersebut > 1%, rumah yang sudah dilengkapi dengan tangki septik tetapi tidak mempunyai cukup lahan untuk bidang resapan atau bidang resapan tidak efektif atau karena permeabilitas tanah tidak memenuhi syarat.
PADAT ( PUPUK )

DAPUR

KAKUS KAMAR MANDI

SEWERAGE (TRANSPORT) INSTALASI PENGOLAHAN LIMBAH TERPUSAT

CAIR ( SUNGAI )

Gambar 2.2 Sistem Pembuangan Air Limbah Off-Site Sumber : Anonim , 1999

Pemakaian Sistem ini terdapat kelebihan dan kekurangan antara lain: Kelebihan sistem pengelolaan air limbah terpusat yaitu : menyediakan pelayanan yang terbaik sesuai untuk daerah dengan kepadatan tinggi POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


pencemaran terhadapa air tanah dan badan air dapat dihindari memiliki masa guna yang lebih lama dapat menampung semua air limbah Kekurangan dari sisem pengelolaan air limbah terpusat yaitu: memerlukan biaya investasi, operasi dan pemeliharaan tinggi menggunakan teknologi tinggi tidak dapat dilakukan perseorangan waktu yang, lama dalam perencanaan dan pelaksanaan memerlukan pengelolaan, operasi dan pemeliharaan yang baik ( Dept. KimPrasWil, 2003 ) 2.4 DASAR PERENCANAAN Hal-hal yang perlu diperhatikan dan menjadi bahan pertimbangan adalah : 1. Jaringan sistem pengumpul harus melayani semua daerah pelayanan 2. Sistem perpipaan merupakan saluran yang tertutup, sehingga terhindar dari gangguan terhadap lingkungan di sekitarnya dan saluran tidak terganggu oleh kegiatan di sekitarnya. 3. Air bekas dibuang sejauh mungkin dari pemukiman penduduk agar tidak mengganggu keindahan dan kesehatan lingkungan yang ditimbulkan oleh proses penguraian maupun lalat dan binatang lain yang mungkin di lokasi pengolahan. 4. Waktu pengaliran air buangan dari titik terjauh ke lokasi pengolahan tidak boleh lebih dari 28 jam untuk menghindari terjadinya proses penguraian dalam saluran. 5. Penyaluran air buangan dilakukan dengan cara gravitasi dalam saluran tidak bertekanan. 2.4.1 Pemilihan Sistem Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan sistem pengelolaan air limbah adalah: a. Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk merupakan hal yang paling menentukan dalam hal penyediaan lahan untuk pembangunan fasilitas pengolahan air limbah POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


aik dalam sistem terpusat maupun pada sistem setempat. Makin tinggi angka kepadatan penduduknya, teknologi yang dipakai juga akan semakin mahal baik dalah investasi maupun operasi dan

pemeliharaannya. Strategi nasional juga telah mengklasifikasikan tingkat kepaatan sebagai berikut : - tingkat kepadatan sangat tinggi - tingkat kepadatan penduuk tinggi - tingkat kepadatan sedang - tingkat kepadatan rendah : 500 jiwa/Ha : 300-400 jiwa/Ha : 150-300 jiwa/Ha : < 150 jiwa/Ha

Tingkat kepadatan ini berkaitan erat dengan tingkat pencemaran yang dapat ditimbulkan pada air permukaan. kepadatan rendah 100 jiwa/Ha kepadatan sedang 100-300 jiwa/Ha kepadatan tinggi 300 jiwa/Ha = BOD 0-30 mg/L = BOD 30-80 mg/L = BOD 80-200 mg/L

b. Sumber Air yang Ada Merupakan faktor penting dalam perencanaan pemakaan sewerage terutama yang diencanakan membawa buangan padat disamping limbah airnya. Pemakaian sewerage lebih disarankan untuk daerah yang mempunyai jaringan air bersih dengan pemakaian > 60 liter/orang/hari c. Permeabilitas Tanah Kisaran permeabilitas yang efektif adalah 2,7 x 10-4 L/m2/dt 4,2 x 10-3 L/m2/dt d. Kedalaman Muka Air Tanah Perlu dipertimbangkan untuk menghindari kemungkinan

pencemaran air tanah oleh fasilitas sanitasi yang diperlukan e. Kemiringan Tanah Daerah dengan kemiringan 1 % lebih memberikan biaya ekonomis dalam pembangunannya dibandingkan dengan aerah yang datar f. Kemampuan Membiayai Adanya potensi peran serta masyarakat untuk berpartisipasi dalam pembiayaan operasi dan pemeliharaan ( Dept. KimPrasWil, 2003 ) 2.4.2 Proyeksi Jumlah Penduduk

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Dalam perancangan sistem penyaluran air buangan ini masalah yang jumlah penduduk yang ada di daerah perencanaan merupakan hal yang utama. Jumlah penduduk ini akan berpengaruh pada jumlah air buangan yang dihasilkan serta pada perencanaan dimensi perpipaan saluran air buangan. Jumlah penduduk ini perlu diproyeksikan untuk mengetahui jumlah penduduk sampai akhir periode perancangan Untuk memproyeksikan jumlah penduduk pada daerah perencanaan dibandingkan dengan tiga metode proyeksi. Kemudian, dari ketiga metode tersebut dipilih yang paling sesuai untuk karakteristik daerah yang ditinjau. Adapun metode-metode yang dipakai dalam memproyeksikan jumlah penduduk untuk diperbandingkan antara lain: a. Metode Aritmatik Jika metode proyeksi menggunakan metode ini, maka pertambahan penduduk daerah perencanaan dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut : Pt = Pi + Ka (tf ti) Ka = dimana : Pt Pi

Pt Pi tf ti
= jumlah penduduk akhir tahun proyeksi = jumlah penduduk awal tahun proyeksi Ka = konstanta aritmatik

tf - ti = jumlah tahun proyeksi b. Metode Geometrik Jika metode yang digunakan adalah metode geometrik, maka pertambahan penduduk dapat dihitung dengan rumus : log Pt = log Pi + Kg (tf ti) Kg = Dimana : Pt Pi Kg = jumlah penduduk akhir tahun proyeksi = jumlah penduduk awal tahun proyeksi = konstanta geometrik

log pf log pi tf ti

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


tf - ti = jumlah tahun proyeksi c. Metode Eksponensial Jika metode yang digunakan adalah metode eksponensial, maka pertambahan penduduk dapat dihitung dengan rumus : ln Pt = ln Pi + Kg (tf ti) Kg = Dimana : Pt Pi Kg = jumlah penduduk akhir tahun proyeksi = jumlah penduduk awal tahun proyeksi = konstanta geometrik
ln pf ln pi tf ti

tf - ti = jumlah tahun proyeksi d. Metode Least Square Aritmatic Jika metode yang digunakan adalah metode Least Square Aritmatic , maka pertambahan penduduk dapat dihitung dengan rumus : y = a + bx a+b

x - y = 0
n n
2

x a+b
n

xy = 0
n

Dimana :

y = laju pertumbuhan (%) x = jumlah populasi tahun ke-x

e. Metode Least Square Geometric Jika metode yang digunakan adalah metode Least Square Geometric, maka pertambahan penduduk dapat dihitung dengan rumus : log y = a + bx Dimana : y = laju pertumbuhan (%) x = jumlah populasi tahun ke-n Pemilihan metode proyeksi penduduk daerah perencanaan dilakukan dengan cara pengujian statistik, yaitu dengan koefisien korelasi. Metode proyeksi yang paling tepat adalah metode yang memberikan nilai R 2

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


mendekati atau sama dengan 1. Setelah itu, metode tersebut dipakai untuk memproyeksikan jumlah penduduk yang diinginkan. (Moduto, 2000) 2.5 PRINSIP DALAM PENYALURAN AIR BUANGAN Prinsip-prinsip yang mendasari dalam penyaluran air buangan tidak berbeda dengan prinsip dalam penyaluran air bersih, prinsip-prinsip yang perlu diperhatikan adalah persamaan kontinuitas dan persamaan energi. a. Prinsip Kontinuitas Prinsip kontinuitas menyatakan bahwa debit pada suatu penampang saluran merupakan perkalian antara luas penampang saluran dengan kecepatan pada penampang saluran tersebut, dan besarnya sama di setiap titik pada suatu saluran. Persamaan kontinuitas diformulasikan dalam bentuk matematik sebagai : Q = A1.V1 = A2. V2 = konstan Q A V b. = debit aliran (m /dt) = luas penampang saluran (m2) = kecepatan aliran (m/dt) Persamaan Energi Persamaan umum energi adalah sebagai berikut :
3

v
p/g z Ha Hl

/ 2 g p / g z

Ha v 2 / 2 g p / g z

Hl

v2/2g = head kecepatan (m) = head tekanan (m) = ketinggian saluran dari datum (m) = energi tambahan (m) = kehilangan energi (m) (Moduto, 2000)

c. Persamaan Aliran dari Manning Persamaan Manning dapat dipergunakan baik dalam aliran penuh maupun aliran tidak penuh. Manning menampilkan formulasi sebagai berikut :

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


v 1 2 / 3 1/ 2 R S n

v R S N

= kecepatan aliran rata-rata (m/dt) = jari-jari hidrolis saluran (m) = slope saluran (m/m) = koefisien kekasaran Manning Penggunaan persamaan Manning dalam perhitungan disederhanakan

dalam bentuk nomogram. Nomogram hanya dipakai dalam mengecek hasil perhitungan atau memperkirakan dimensi. (Moduto, 2000) 2.6 DEBIT AIR BUANGAN Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam penyaluran air buangan, yaitu : sumber atau asal air buangan besar atau prosentase air buangan dari air minum besarnya curah hujan Dalam air buangan dikenal beberapa istilah debit, yaitu : debit rata-rata (Qr), debit hari maksimum (Qmd), debit minimum (Qmin), debit infiltrasi (Qinf), debit puncak (Qpeak), dan debit air buangan non domestik (Qx). a. Debit Rata-Rata Air Buangan (Qr) Debit rata-rata air buangan adalah debit air buangan yang berasal dari rumah tangga, bangunan umum, bangunan komersial, dan bangunan industri. Dari berbagai sarana di atas, tidak semua air yang diperlukan untuk kegiatan seharihari terbuang ke saluran pengumpul, hal ini disebabkan beragamnya kegiatan. Berkurangnya jumlah air yang terbuang sebagai air buangan disebabkan kegiatankegiatan seperti mencuci kendaraan, mengepel lantai, menyiram tanaman, dan lain-lain. (Moduto, 2000) b. Debit Hari Maksimum (Qmd) Debit hari maksimum adalah debit air buangan pada keadaan pemakaian air maksimum. Besar debit hari maksimum merupakan perkalian faktor peak kali debit air buangan rata-rata. Harga faktor peak merupakan rasio debit maksimum POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


dan minimum terhadap debit rata-rata. Harga faktor peak bervariasi tergantung jumlah penduduk kota yang dilayani, dan dirumuskan sebagai berikut :

fp

18 p 2.5 4 p 0.5

sedangkan debit maksimum dirumuskan sebagai : Qmd = fp. Qab Dimana : Qmd Fp Qab P = debit hari maksimum (l/dt) = faktor peak = debit air buangan rata-rata (l/dt) = jumlah penduduk dalam ribuan (jiwa) (Moduto, 2000) c. Debit Minimum (Qmin) Debit minimum adalah debit air buangan pada saat minimum. Debit minimum ini berguna dalam penentuan kedalaman minimum, untuk menentukan apakah saluran harus digelontor atau tidak. Persamaan untuk menghitung debit minimum adalah :
Q min 0,2 p 1, 2 qr (l / det)

(1 < p < 1000) (Moduto, 2000)

d.

Debit Inflow / Infiltrasi (Qinf) Debit infiltrasi adalah debit air yang masuk saluran air buangan yang

berasal dari air hujan, infiltrasi air tanah, dan air permukaan. Infiltrasi air dari sumber-sumber di atas biasanya masuk melalui jalur pipa dan sambungan rumah. Infiltrasi dari sumber-sumber yang disebutkan di atas tidak dapat dihindari, hal ini disebabkan oleh: pekerjaan sambungan pipa kurang sempurna jenis bahan saluran dan sambungan yang dipergunakan kondisi tanah dan air tanah adanya celah-celah pada tutup manhole Besar debit infiltrasi/inflow ditentukan berdasarkan : luas daerah pelayanan panjang saluran POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


panjang saluran dan diameter Besarnya debit inflow berdasarkan luas daerah pelayanan menurut ASCE dan WPCF adalah 400 200000 gpd/acre. (Moduto, 2000) e. Debit Puncak (Qpeak) Debit puncak adalah debit air buangan yang dipergunakan dalam menghitung dimensi saluran. Debit puncak merupakan penjumlahan dari debit maksimum dan debit infiltrasi / inflow.
Qp 5 p 0,8 qmd Cr. p.qr L / 1000 .q inf( l / det)

= 5 p 0,8 qmd q inf low Qp p Qmd Cr qr qinf = debit puncak (l/dt) = jumlah penduduk dalam ribuan = debit satuan hariam maksimum (l/dt.1000 jiwa) = koefisien infiltrasi di daerah persil = debit satuan harian rata-rata (l/dt.1000 jiwa) = debit infiltrasi saluran (l/dt.km) (Moduto, 2000) f. Debit Air Buangan Non Domestik (Qx) Debit air buangan non domestik adalah debit air buangan yang berasal dari bangunan komersial, bangunan industri, bangunan umum/institusi, dan bangunan pemerintahan. Debit air buangan non domestik tergantung dari pemakaian air dan jumlah penghuni bangunan-bangunan tersebut. Kecuali air buangan yang berasal dari bangunan industri, semua air buangan yang berasal dari non domestik dilayani sistem penyaluran air buangan, dengan alasan karakteristik air buangannya mempunyai kesamaan dengan air buangan domestik. Dalam perhitungan debit puncak, debit air buangan yang berasal dari bangunan non domestik diekivalenkan dengan jumlah penduduk yang dilayani pada daerah domestik. Perhitungan ekivalen debit air buangan non domestik adalah :

pek
pek

qx qr

= jumlah penduduk ekivalen ( jiwa )

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


qx qr = total debit air minum non domestik (l/dt) = pemakaian air rata-rata (l/orang/hari) (Moduto, 2000) 2.7 KEDALAMAN ALIRAN Kedalaman aliran sangat berpengaruh terhadap kelancaran aliran, oleh karena itu ditetapkan kedalaman minimum yang harus dipenuhi dalam penyaluran air buangan. Kedalaman minimum ini disamakan dengan kedalaman berenang tinja. Di Indonesia kedalaman berenang ditetapkan 5 cm pada pipa halus, dan 7,5 cm pada pipa kasar. Kedalaman minimum didapat dari nomogram Design Main Sewer dengan mengetahui debit minimum, jika kedalaman minimum kurang dari kedalaman berenang maka saluran tersebut harus digelontor. Karena aliran air buangan bersifat terbuka, maka kedalaman aliran dalam pipa tidak boleh penuh. Kedalaman aliran dalam pipa dibatasi 0,6 D sampai 0,8 D pada debit puncak. Jika kedalaman saluran sudah melebihi 0,8 diameter, maka diameter pipa harus diperbesar atau kemiringan saluran diperbesar. (Moduto, 2000) 2.8 KEDALAMAN PEMASANGAN PIPA Kedalaman pemasangan pipa saluran air buangan bergantung dari fungsi pipa itu sendiri yang dibagi menjadi : pipa persil, pipa service dan pipa lateral. 1. Kedalaman awal pemasangan pipa a. Persil = 0,45 meter

b.Service = 0,6 meter c. Lateral = 1,00 1,20 meter 2. Kedalaman akhir pemasangan pipa Kedalaman akhir pemasangan pipa air buangan diisyaratkan tidak melebihi 7 meter, jika penanaman pipa sudah melebihi 7 meter harus dipergunakan pompa untuk menaikkan air buangan untuk mendapatkan kedalaman galian yang disyaratkan. 2.9 PEMILIHAN BAHAN PIPA Pemilihan bahan pipa harus diperhatikan faktor-faktor sebagai berikut : 1. Harus mengalirkan air buangan sebaik mungkin POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


2. Kekuatan dan daya tahan harus terjamin baik dari gaya dalam maupun luar pipa 3. Mudah dalam pemasangan 4. Tahan terhadap penggerusan 5. Tahan terhadap korosi asam baik dari air buangan maupun air tanah 6. Ketersediaannya di pasaran terjamin 7. Harus kedap air begitu juga dengan sambungannya 8. Harga pipa 9. Kondisi geologi dan topografinya 2.10 PENEMPATAN PIPA Penempatan pipa tergantung dari: - jaringan jalan yang ada - jenis, kondisi, dan topografi tanah yang dilalui - sistem perpipaan yang lain (air minum, listrik, gas) - kapasitas dan lokasi bangunan yang dilayani Umumnya pipa dipasang di pertengahan jalan karena: - tidak perlu membebaskan tanah penduduk - pemeriksaan saluran lebih mudah Pipa dipasang di pinggir jalan jika: - bangunan pada satu sisi jalan lebih banyak daripada sisi lainnya - perbedaan ketinggian anatar kedua sisi jalan terlalu besar

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

Gambar 2.9 Penempatan Saluran Air Limbah (Sumber: Moduto, 2000)

Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam perletakan saluran, diantaranya adalah sebagai berikut: kedalaman saluran minimum adalah 1.00 meter pada awal penanamannya (untuk pipa servis) dan paling dalam 7.0 meter pada akhir saluran apabila kedalaman ujung saluran telah mencapai 7.00 m, maka aliran air buangan dalam saluran harus dinaikkan dengan menggunakan pompa, sehingga aliran secara gravitasi dapat berlangsung lagi apabila kedalaman ujung saluran kurang dari 1.00 m (akibat kemiringan muka tanah lebih besar dari kemiringan saluran) perlu diperbesar, yaitu dengan bangunan drop manhole penempatan saluran dapat di tengah jalan jika badan jalan tidak terlalu lebar dan lalu lintas kendaraan tidak terlalu ramai bila beban penerimaan air limbah dari kanan dan kiri jalan tidak sama, saluran ditempatkan di tepi jalan di bagian yang bayak memberikan air buangan bila beban penerimaan air limbah dari kanan dan kiri jalan sama dan badan jalan cukup lebar, arus lau lintas cukup padat, maka saluran ditempatkan di kanan dan kiri jalan di daerah pemukiman, bila terdapat Brandgang, maka saluran ditempatkan di brandgang belakang rumah (Anonim, 2003)

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


BAB III METODOLOGI PERENCANAAN 3.1 TUJUAN PERENCANAAN Tujuan perancangan dari penyaluran air buangan ini adalah untuk mengevaluasi penyaluran air buangan yang ada di Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung dan membandingan kondisi yang ada di lapangan dengan literatur acuan. Selain itu untuk membuat system penyaluran air buangan yang ada di Kecamatan Selopampang. Tahapan Perencanaan Tahapan perencanaan dibagi menjadi tiga, yaitu : 1. Tahap Persiapan Pada tahap persiapan, dilakukan proses pemilihan tempat perencanaan PAB yaitu di Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung. 2. Tahap Pelaksanaan Pada tahap ini dilakukan pengambilan data di kantor Kecamatan Selopampang. Selain itu perlu juga dilakukan pengambilan data di BPS Kota Semarang. 3. Tahap Penyusunan Laporan Membuat sistem Penyaluran Air Buangan dengan membandingkan antara teori di perkuliahan dan kenyataan di lapangan. Kemudian membuat kesimpulan dan saran. 3.2 METODE PENGUMPULAN DATA Untuk membuat suatu perencaaan sistem penyaluran air buangan yang baik, tentunya diperlukan informasi mengenai data-data penunjang, seperti: 3.2.1 Metode Pengumpulan Data Primer Metode yang dilakukan dengan mengumpulkan informasi dan data dari tiap unit pekerjaan, kemudian diolah dan dievaluasi secara deskriptif dan dianalisa untuk mendapatkan data-data sekunder. Pengumpulan data primer dilakukan dengan cara pengamatan dan pengukuran langsung.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

3.2.2 Metode Pengumpulan Data Sekunder Metode pengumpulan data sekunder meliputi kegiatan pengumpulan data sebagai penunjang data primer. Data-data sekunder yang diperlukan meliputi: 1. Data fasilitas umum Kecamatan Selopampang 2. Data Kependudukan atau monografi Kecamatan Selopampang 3. Peta administrasi 4. Peta Topografi 5. Peta wilayah dan perencanaan

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

3.3

DIAGRAM ALIR Mulai


-Administrasi

Pengambilan Data
Data Kependudukan Data Fasilitas Umum Peta Wilayah dan Perencanaan Peta Topografi

Observasi Lapangan Data Perencanaan

Data Primer

Data Sekunder

Pengolahan dan Analisis Data Proyeksi Penduduk Proyeksi Debit Air Buangan Hasil Analisis Perencangan dan Pengembangan Sistem PAB On Site dan Off Site

Proyeksi Fasilitas

Dokumentasi, Desain dan Gambar-gambar

Selesai

Gambar 3.1 Diagram Alir Perancangan Pengelolaan Air Buangan

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

BAB IV GAMBARAN UMUM KECAMATAN SELOPAMPANG

4.1

GAMBARAN UMUM Untuk merencanakan sistem penyaluran air buangan suatu wilayah,

dibutuhkan pengetahuan tentang kondisi riil dilapangan. Data mengenai kondisi riil daerah perencanaan diperoleh dari studi literatur. Pada bagian ini akan dibahas secara umum kondisi daerah perancangan Kecamatan Selopampang ditinjau dari aspek fisik dan sosial ekonomi yang ada di Kecamatan Selopampang.

Gambar 4.1 Peta Kabupaten Temanggung

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

Gambar 4.1 Peta Kecamatan Selopampang

4.2

GAMBARAN FISIK 4.2.1 Geografi Kecamatan Selopampang adalah salah satu dari 20 kecamatan di wilayah

Kabupaten Temanggung, Jarak dari Kota Temanggung 14 Km dengan luas 1.729 Ha. Dengan rincian Lahan Sawah 790 Ha dan Bukan Lahan Sawah 939 Ha. 4.2.2 Administrasi

Kabupaten Temanggung mempunyai batas wilayah sebagai berikut : Utara Selatan Barat Timur = Kab. Kendal dan Kab. Semarang = Kab. Magelang = Kab. Wonosobo = Kab. Semarang dan Kab. Magelang

Kecamatan Selopampang sebagai daerah perencanaan mempunyai batasbatas wilayah sebagai berikut : Utara = Kecamatan Tembarak Selatan = Kecamatan Windusari Barat = Kecamatan Tlogomulyo Timur = Kecamatan Kranggan

Kecamatan Selopampang Kabupaten Temanggung dalam pembagian wilayah Administrasi terbagi menjadi 12 Desa, 41 Dusun, 129 RT, 52 RW. dengan jumlah Kades 12, perangkat desa 147 dan anggota BPD 80.

Ada 12 Desa di kecamatan Selopampang antara lain : POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


1. Tangulanom 2. Jetis 3. Ngaditirto 4. Bulan 5. Salamrejo 6. Selopampang 7. Kacepit 8. Gambasan 9. Kebonagung 10. Bagusan 11. Plumbon 12. Bumiayu

4.2.3

Topografi

Kecamatan Selopampang terletak di ketinggian rata-rata 800 meter dari permukaan laut (mdpl). Desa dengan tofografi tertinggi adalah Tanggulanom yaitu 1.040 mdpl, sedangkan yang terrendah adalah Plumbon yang berada 460 meter diatas permukaan laut.

4.2.4

Klimatologi

Kecamatan Selopampang mempunyai iklim tropis dengan curah hujan rata-rata per tahun 22 mm. Kecamatan Selopampang mempunyai suhu udara maksimum 29oC dan suhu udara minimum 19oC. Kondisi curah hujan di daerah studi dapat dipantau dari beberapa stasiun di sekitarnya.

4.3

GAMBARAN SOSIAL EKONOMI 4.3.1 Jumlah Penduduk Jumlah penduduk di wilayah Kecamatan Selopampang dapat dikatakan

belum termasuk daerah yang padat penduduk, karena jumlah penduduk masih dibawah 20.000 jiwa. Jumlah penduduk Kecamatan Selopampang untuk Tahun 2007-2011 dilihat pada tabel di bawah ini :

Table 4.1 Jumlah Penduduk Kecamatan Selopampang 2007-2011

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jumlah Penduduk (Jiwa) 17857 17923 18153 18153 18201

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2007-2011

4.3.2

Kepadatan Penduduk

Jumlah penduduk untuk setiap km2 menunjukkan besarnya kepadatan penduduk di daerah tersebut. Kepadatan penduduk di daerah Kecamatan Selopampang dari tahun 2007-2011 diperlihatkan pada tabel di bawah ini :

Tabel 4.2 Kepadatan Penduduk di Daerah Kecamatan Selopampang Tahun 2007-2011 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jumlah Kepala Keluarga 4530 4875 5174 5282 5298 Kepadatan Penduduk 785 804 831 837 846

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2007-2011 4.4 SARANA DAN PRASARANA 4.4.1 Fasilitas Pendidikan Fasilitas yang ada di Kecamatan Selopampang meliputi Taman KanakKanak, Sekolah Dasar, dan Sekolah Menengah Pertama. Data mengenai fasilitas tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Tabel 4.3 Fasilitas Pendidikan Tahun 2011 No 1 2 3 4 Fasilitas Pendidikan Taman Kanak-Kanak Sekolah Dasar Sekolah Menengah Pertama Sekolah Menengah atas Jumlah 13 15 3 1

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2011 4.4.2 Fasilitas Peribadatan

Masyarakat Selopampang sebagian besar baragama Islam. Yang menganut agama selain Islam memiliki jumlah yang sangat sedikit. dari data tahun 2009, diketahui bahwa hanya 10 jiwa dari 18.153 jiwa yang beragama selain Islam, yaitu beragama Kristen. Untuk medukung fasilitas peribadatan di kecamatan Selopampang, dibagun beberapa fasilitas ibadah. Data mengenai fasilitas peribadatan dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 4.4 Fasilitas Peribadatan Tahun 2011 No 1 2 3 4 Masjid Gereja Mushola Vihara Fasilitas Peribadatan Jumlah 39 50 -

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2011 4.4.3 Fasilitas Kesehatan

Fasilitas-fasilitas kesehatan di Kecamatan Selopampang antara lain Puskesmas, Klinik KB, Posyandu, dan PKD. Data selengkapnya mengenai fasilitas kesehatan tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 4.5 Fasilitas Kesehatan Tahun 2011 POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


No 1 2 3 4 Fasilitas Kesehatan Puskesmas Puskesmas pembantu Posyandu PKD Jumlah 1 2 39 6

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2011

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


BAB V ANALISIS DAN PERHITUNGAN

5.1

PERHITUNGAN

SISTEM

PENYALURAN

AIR

BUANGAN

KECAMATAN KARANGGAYAM Banyaknya debit air buangan yang dihasilkan oleh manusia pada dasarnya merupakan sisa dari penggunaan air bersih dalam berbagai aktivitas. Secara umum hal-hal penting yang dipakai dalam perhitungan perencanaan adalah : 1.Proyeksi Jumlah Penduduk selama periode perencanaan 2.Proyeksi Jumlah Penduduk yang akan dilayani oleh sistem PAB yang direncanakan 3.Tingkat pemakaian air oleh konsumen / masyarakat 4.Presentase air buangan yang dihasilkan terhadap kebutuhan air bersih

5.1.1

Proyeksi Pertumbuhan Penduduk Terdapat bermacam-macam metode untuk memproyeksi jumlah

penduduk, diantaranya yaitu metode Aritmatika, Geometrik, dan Eksponensial. Untuk menentukan metode yang tepat dalam memproyeksi jumlah penduduk, yaitu dengan membandingkan nilai regresi linier dari tiap-tiap metode dalam perhitungan pertumbuhan penduduk. Nilai regresi yang paling besar menunjukkan bahwa perhitungan pertumbuhan penduduk menggunakan metode tersebut paling mendekati linier, maka proyeksi penduduk tahun 2010 2031 akan menggunakan metode tersebut. Berikut rumus untuk memproyeksikan jumlah penduduk dari tiga metode : 1. Metode Aritmatik Pn = Po + rn Dimana Pn Po n r : jumlah penduduk pada tahun n : jumlah penduduk pada awal perhitungan : periode perhitungan : rasio pertambahan penduduk/tahun

Apabila rumus di atas diubah dalam bentuk regresi, menjadi : POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Pn = Po + rn y = b + ax Dimana : Pn = y : jumlah penduduk pada tahun n Po = b : koefisien n = x : tahun dimana jumlah penduduk akan dihitung r = a : koefisien x 2. Metode Geometrik Pn = 10rn + Po Dimana Pn Po n r : jumlah penduduk pada tahun n : jumlah penduduk pada awal perhitungan : periode perhitungan : rasio pertambahan penduduk/tahun

Apabila rumus di atas diubah dalam bentuk regresi, menjadi : log Pn y Dimana : = rn + log Po = ax + b log Pn = y Log Po = b n=x r=a 3. Metode Eksponensial Pn = e rn + Po Dimana : Pn Po n r : jumlah penduduk pada tahun n : jumlah penduduk pada awal perhitungan : periode perhitungan : rasio pertambahan penduduk/tahun : jumlah penduduk pada tahun n : koefisien : tahun jumlah penduduk yang akan dihitung : koefisien x

Apabila rumus di atas diubah dalam bentuk regresi, menjadi : ln Pn y = rn + ln Po = ax + b

Dimana :

n Pn = y Ln Po = b

: jumlah penduduk pada tahun n : koefisien

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


n=x r=a : tahun jumlah penduduk akan dihitung : koefisien x

Table 4.1 Jumlah Penduduk Kecamatan Selopampang 2007-2011 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jumlah Penduduk (Jiwa) 17857 17923 18153 18153 18201

Sumber : BPS Semarang, Kecamatan Selopampang, Kabupaten Temanggung 2007-2011

Setelah mendapatkan nilai logaritma dan eksponensial dari jumlah penduduk yang ada, maka untuk proyeksi penduduk di tahun-tahun berikutnya dapat dihitung dengan metode aritmatik, geometrik dan eksponensial melalui grafik yang ditunjukkan pada gambar 5.1.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

Gambar 5.1 Grafik dan Persamaan Proyeksi Penduduk Metode Aritmatik, Geometrik, dan Eksponensial

Tabel 5.3 Hasil Analisa Standar deviasi


ARITMATIK STANDAR DEVIASI R 222.16 0.97 GEOMETRIK 199.22 0.98 LEAST SQUARE 250.80 0.97

Dari Grafik dan mentode proyeksi di atas, dapat disimpulkan bahwa metode yang akan digunakan untuk mendapatkan proyeksi penduduk kecamatan Selopampang adalah metode Geometri karena dengan menghitung menggunakan standar deviasi, maka diperoleh nilai R yang paling mendekati 1 adalah metode Geometri. Nilai R2 yang semakin besar ini menunjukkan semakin tingginya tingkat ketelitian dari perhitungan dengan metode tersebut. Proyeksi penduduk dengan metode geometrik dapat dilihat di tabel 5.2. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG

Tabel 5.3 Metode Proyeksi Penduduk Terpilih dengan Metode Geometri


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 Geometri y = 370ln(x) + 17828
17857 17972

18340
18348 18393

18491 18548 18597 18641 18680 18715 18747 18777 18830 18854 18876 18897 18917 18936 18954 18972 18988 19004 19019

5.1.2

Parameter Penentuan Sistem Pelayanan Sistem terpusat (off site) didasari pada sistem dimana air limbah dari

seluruh daerah pelayanan dikumpulkan dalam saluran riol pengumpul, kemudian dialirkan dalam riol kota menuju ke tempat pembuangannya yang aman, baik melalui bangunan pengolahan air buangan atau dengan pengenceran tertentu untuk memenuhi baku mutu agar bisa dibuang ke badan air. Sistem setempat (on site) yaitu sistem dimana pada daerah itu tidak ada riol kota. Air limbah ditangani setempat dengan bangunan cubluk atau tanki septik. Penentuan kedua sistem pelayanan ini memerlukan beberapa kriteria POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


seperti yang tertera pada tabel 5.4. Kriteria penentuan sistem pelayanan digunakan sebagai pedoman dalam menentukan sistem pelayanan air buangan secara onsite atau offsite. Idealnya seluruh kritera yang ada dapat dipenuhi tetapi karena setiap wilayah /kawasan memiliki karakteristik yang berbeda-beda sehingga tidak seluruh kriteria penentuan terpenuhi. Tabel 5.4 Parameter Penentuan Sistem Pelayanan Parameter Penduduk kota Kepadatan penduduk Pelayanan air bersih perkotaan Pemakaian air Kemampuan untuk mendanai O&M Pelayanan perkotaan Jumlah penduduk dilayani Parameter Penunjang Pendapatan penduduk >80% keatas Lebar Jalan Tinggi muka air tanah Permeabilitas tanah Persyaratan efluen Menunjang program lain Sektor srategis, badan air 2m >2m >10 l/m3/hr penerima >4m Tinggi menengah 30000-120000jiwa terhadap Onsite <200jiwa/ha <80% <120 l/o/hr Offsite >100000jiwa >150jiwa /ha <80% >150 l/o/hr

Mampu/kurang Mampu -

penduduk -

peremajaan kota

5.2

ASPEK PENENTUAN SISTEM PELAYANAN Aspek-aspek yang berperan dalam penentuan sistem pelayanan air

buangan yaitu: 5.2.1 Aspek Teknis

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Aspek teknis dalam penentuan sistem pelayanan air buangan meliputi berapa besar persen pelayanan air bersih perkotaan yang ada, berapa besar ratarata pemakaian air penduduk, tinngi muka air tanah, dan permeabilitas tanah wilayah perencanaan.Persen pelayanan air bersih perkotaan diharapkan seminimal mungkin untuk kedua sistem. Sistem offsite bertujuan agar tidak terjadi kesulitan peletakan instalasi perpipaan air buangan mengingat bahwa pipa air buangan dan pipa air bersih tidak diijinkan berada berdekatan. Jika terjadi kebocoran perpipaan dan hal ini diabaikan maka dikawatirkan terjadi pencemaran air bersih oleh air buangan. Sistem onsite bertujuan agar tersedia cukup lahan untuk membuat septic tank tanpa kuatir air buangan yang meresap akan mencemari air bersih melalui kebocoran pipa.Tingginya kebutuhan air bersih penduduk mendukung adanya sistem pelayanan offsite. Besarnya penggunaan air bersih sebanding dengan besarnya air buangan yang dihasilkan. Kebutuhan air bersih tinggi berarti air buangan yang dihasilkan juga besar sehingga perlu pengolahan air buangan secara lebih baik melalui sistem offsite agar beban alam tidak terlalu berat. Sistem onsite memerlukan kondisi tinggi muka air tanah dan permeabilitas tanah yang besar dengan tujuan memperkecil kemungkinan tercemarnya air tanah oleh air buangan. 5.2.2 Aspek Sosial Ekonomis Aspek sosial ekonomi merupakan kemampuan finansial penduduk wilayah perencanaan. Kemampuan finansial penduduk perlu diperhitungkan. Sekiranya penduduk memiliki status ekonomi menengah kebawah tentunya sangat tidak mungkin dilakukan sistem offsite mengingat investasi dan biaya operasional yang sangat besar yang harus ditanggung masyarakat sendiri. Sistem seperti bisa saja dilakukan tetapi harus ada bantuan atau sumbangan investasi dan pemeliharaan/ operasional dari pemerintah. Indonesia tidak mungkin memaksakan kondisi yang seperti ini karena pemerintah masih kekurangan dana di bidang lain yang dianggap lebih penting. 5.2.3 Aspek Lingkungan Aspek lingkungan yaitu keadaan wilayah perencanaan secara keseluruhan. Lingkungan harus dapat mendukung setiap sistem yang diterapkan. Kepadatan penduduk seharusnya tidak kurang dari 150 jiwa/ha untuk sistem offsite agar biaya infestasi dapat dimanfaatkan seoptimal mungkin. Sistem onsite memerlukan POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


tingkat kepadatan penduduk yang rendah agar tersedia lahan untuk pembuatan tanki septik. Kecuali hal itu perlu juga keadaan yang memungkinkan ditempatkannya jaringan pipa untuk penggunaan sistem offsite.

5.3 PEMBAGIAN BLOK PELAYANAN DAN PENGALIRAN AIR BUANGAN Pembagian blok daerah pengaliran ini berdasarkan atas beberapa pertimbangan, dengan melihat peta dan kemudian menganalisanya. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan antara lain : 1) Topografi Daerah Dalam hal ini dapat diketahui kondisi topografi daerah dan dapat diperkirakan bahwa air akan cenderung mengalir dari daerah yang

berelevasi tinggi menuju daerah berelevasi rendah dengan kemiringan tanah yang paling tajam. 2) Luas Daerah Blok daerah pengaliran dapat dibatasi yaitu dengan melihat daerah yang luas pengalirannya dapat tertampung pada saluran dengan panjang tertentu, karena luas daerah akan menentukan debit yang dialirkan pada saluran.

3) Jarak Pengaliran Dalam hal ini berhubungan dengan daerah, untuk suatu titik yang terlalu jauh dengan jarak inlet, lebih baik dibuat blok aliran yang baru, yang lebih dekat dengan titik tersebut. Sebab hal ini akan memperlama waktu pengaliran. Pengaliran dilakukan dengan metode gravitasi mengikuti topografi yang ada, mengingat metode ini lebih mudah kontrol dan perhitungannya dan biaya konstruksi dibandingkan dengan sistem yang menggunakan pompa.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Tabel 5.5 Pembagian Blok Pelayanan Kecamatan Selopampang No. 1 2 3 4 5 6 Tanggulanom Jetis Ngaditirto, Bulan, Salamrejo selopampang kacepit, gambasan, kebonagung Bumiayu, Bagusan, Plumbon Kelurahan Nama Blok 1 2 3 4 5 6

5.4

PEMILIHAN PROFIL SALURAN Perencanaan air buangan di Kecamatan Selopampang menggunakan

saluran tertutup. Sebab jika digunakan saluran terbuka untuk penyaluran air buangan, akan timbul efek-efek negative yang berakibat pencemaran bau dan udara yang membahayakan kesehatan masyarakat, dan juga akan merusak estetika dari lingkungan sendiri. Dengan digunakannya saluran tertutup yang ditanam di dalam tanah, diharapkan efek-efek tersebut dapat dicegah dan penyaluran air buangan menjadi lebih aman. Dengan saluran bawah tanah, lahan yang dibutuhkan menjadi lebih hemat, dan tidak mengganggu aktivitas manusia terutama jika saluran melewati kawasan yang padat baik pemukiman, perkantoran maupun niaga. Saluran air buangan ini direncanakan dengan satu penyaluran, tanpa adanya perencanaan untuk penyaluran selain air buangan. Saluran yang digunakan untuk penyaluran dipilih berbentuk lingkaran dengan pertimbangan : 1.) Pembuatan saluran bentuk ini relative lebih mudah dibanding bentuk saluran lain 2.) Dapat menyalurkan air buangan dengan debit yang cukup besar dengan sifat alirannya terus menerus dengan fluktuasi kecil. 3.) Biaya pembuatan dan pemeliharaan murah dan praktis.

5.5

PERENCANAAN DIMENSI SALURAN Dalam perencanaan dimensi saluran diusahakan mengikuti kriteria-kriteria

utama, yaitu :

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


1) Dimensi saluran yang direncanakan dapat mengalirkan debit puncak 2) Slope perpipaan yang direncanakan dimungkinkan untuk mengikuti muka tanah, jika tidak memungkinkan maka dilengkapi dengan bangunan pelengkap. 3) Pengaliran yang direncanakan tidak menimbulkan pengendapan Lumpur maupun penggerusan saluran sehingga penyaluran lebih tahan lama. 4) Perancangan dimensi saluran menguntungkan dari segi teknis, ekonomis dan aman untuk lingkungan

5.6 BANGUNAN PELENGKAP SISTEM PENYALURAN AIR BUANGAN Perencanaan yang baik untuk suatu sistem penyaluran air buangan harus menyertakan bangunan-bangunan pelengkap selain sistem perpipaan sebagai pendukung berjalannya sistem. Pada kecamatan Karanggayam adapun bangunan pelengkap yang diperlukan adalah : 1. Manhole 2. Drop Manhole 3. Bangunan Penggelontor 4. Sambungan rumah 5. Terminal Clean Out 6. Fitting-fitting pipa yang diperlukan pada belokan, transition dan junction 5.7 PERHITUNGAN PEMAKAIAN AIR Dalam merencanakan system penyaluran, perlu diketahui berapa banyak

pemakaian air bersih dalam area perencanaan tersebut, sehingga jumlah air buangannya dapat diperkirakan. Pemakaian air bersih ini mencakup domestik dan non domestik. Disini diasumsikan 80 % dari pemakaian air bersih total. Dalam perhitungan ini hal-hal yang perlu dipertimbangkan adalah : 1. Tingkat pelayanan PDAM, diasumsikan sudah mencapai 80 %, dan fasilitas-fasilitas sosial niaga juga bertambah. 2. Jumlah penduduk, dihitung berdasarkan kepadatan penduduk dan luas blok yang ada, dengan pemakaian air = 130 l/org/hari. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Perhitungan debit pemakaian air bersih kecamatan Selopampang tahun 2031 dan perkiraan buangan air per blok pelayanan dapat dilihat pada lampiran

5.8 CONTOH DAN ANALISIS PERHITUNGAN DEBIT AIR BUANGAN Penentuan total air bersih yang digunakan, perlu diketahui kebutuhan air domestik serta kebutuhan air non-domestik. Kebutuhan non-domestik sendiri contohnya berasal dari kebutuhan air dari pasar, industri, sarana peribadatan, kantor, rumah makan, dan lain sebagainya. Contoh perhitungan pada pipa lateral terakhir pada blok 1 : Berdasarkan perhitungan proyeksi, pada tahun 2031 jumlah orang pada pipa 1 yang dilayani adalah sebesar 28,076 Ha. Penggunaan air/org/hari = 130 L/org/hari 1. Q total (l/s) Qtotal = Qdom + Qnon-dom Qtotal = {(130 L x jumlah penduduk terlayani) / 86400} + {(Unit per Jenis Fasilitas x Kebutuhan Air per unit fasilitas)/86400} Qtotal = 3.874 L/detik 2. Q Air Buangan Rata - rata (l/s) Q ab (l/s) = 80% x Q total kebutuhan air = 80% x 3.874 L/detik = 3.099 L/detik 5. Q Harian maksimum (l/s) Q max (l/s) = 1,25 x Q ab = 1,25 x 3.099 L/detik = 3.874 L/detik 6. Q Minimum Q min (l/s) = 0,2 x [ = 0,2 x [ ]0,2 x Qabr ]0,2 x 69,168 L/detik

= 2.925 L/detik 7. Q Infiltrasi Q inf (l/s) = faktor infiltrasi x Q ab POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


= 0,2 x 3.099 = 0,775 L/detik 8. Q Peak (l/s) Q peak (l/s) = =((18+JPT^0.5)/(4+JPT^0.5)) x Q ab = 4,909 L/detik 9. Q ab peak total (l/s) Q ab peak total (l/s) = Q peak + Q infiltrasi = 4.909 L/detik + 0.775 L/detik = 5.684 L/detik

5.9

CONTOH DAN ANALISIS PERHITUNGAN DIMENSI Perhitungan Penentuan Dimensi pipa dan Debit Penggelontoran

selengkapnya dapat dilihat pada lampiran. Sebagai contoh, Blok 1 pipa 2. Dari perencanaan awal diketahui bahwa : Jenis Pipa = Lateral Slope = 0.0033 Q total = 0.0010m3/s (dari tabel pembebanan Blok A) d/D = 0,7 (Asumsi) , maka nilai Qp/Qfull = 0.8371m3/dt (dari tabulasi Nilai Sebanding Sebagian Penuh Pengoperasian Pipa Dengan Kecepatan dan Pembuangan) 1. Q Full (m3/s) Q Full (m3/s) = Qtotal /(Qp/Qfull) = 0,001 / 0,8371 = 0.00121 m3/s 2. Diameter (m) d (m) = ((Qfull x n) / (0.3117 x Slope0.5)) 0.375 d (m) = 0.0714 m D pipa terpilih adalah 0,2 m (200mm) 3. Q full (m3/s) dari Diameter Pasaran Q full (m3/s) = 0,3117 x (Diameter 2.667/n) x (slope0.5) Q full (m3/s) = 0.0188

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


4. A (m2) A (m2) = 0,25 x 3,14 x Diameter pipa terpilih2 A (m2) = 0.0314 5. Vfull (m/s) Vfull (m/s) = Qfull / A Vfull (m/s )= 0.599746566 6. Qp/Qf Qp/Qf= Qtotal (m3/s) / Qfull(m3/s) Qp/Qf= 0.05381 7. d/D = d asumsi / D pipa terpilih d/D = 0.16 8. Vp/Vf (dari tabulasi Nilai Sebanding Sebagian Penuh Pengoperasian Pipa Dengan Kecepatan dan Pembuangan) Vp/Vf = 0.5376 9. Vpeak (m/s) Vpeak (m/s) = Vfull x (Vp/Vfull) Vpeak (m/s) = 0.3224 10. Kontrol Vmin (m/s) Vmin = (1 / n) x (( D pipa terpilih/4)0,67) x (Slope0,5)) Vmin (m/s) = 0,5938 m/detik 0.6 m/detik (sesuai kriteria kecepatan minimum lebih dari 0,6 m/detik)

5.10 CONTOH PENANAMAN PIPA Penanaman pipa dari Blok 1, Nomor pipa 2. Dengan data- data : Panjang pipa = 283.58 m Elevasi Tanah Awal = 1163 m Elevasi Tanah Akhir = 1125 m Standar Penanaman Pipa = 0,80 meter Slope = 0.0033 Diameter Pipa = 0.2 meter 1. hf POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


hf = Elevasi Tanah awal x Panjang Pipa hf = 0.9358 meter 2. Elevasi Pipa Awal Elevasi Pipa Awal = El.Tanah Awal 0,8 m Elevasi Pipa Awal = 1161.68 meter 3. Elevasi Pipa Akhir Elevasi Pipa Akhir = El.Tanah Awal 0,8 m hf diameter pipa Elevasi Pipa Akhir = 1123.06 meter 4. Tinggi Galian (m) a. Tinggi Galian Awal = Elevasi Tanah Awal - Elevasi Pipa Awal Tinggi Galian (m) = 1.324m b. Tinggi Galian Akhir = Elevasi Tanah Akhir - Elevasi Pipa Akhir Tinggi Galian (m) = 1.94 m Data lengkap hasil perhitungan tinggi galian pemasangan pipa dapat dilihat pada lampiran. 5.11 PERHITUNGAN SEPTIK TANK Untuk merancang sanitasi yang lebih baik, maka dibutuhkan sistem yang lebih baik juga. Dalam daerah perencanaan di kecamatan selopampang ini, ada beberapa desa yang letaknya tidak terjangkau oleh aliran pipa air buangan. Untuk mengatasi hal ini perlu dibuat pengolahan secara on site yakni dengan membangun septik tank pada setipa rumah warga. Sehingga daerah seperti sebagian dari desa Jetis dab Bumiayu di kecamatan selompampang dapat terjaga sanitasinya. Untuk merancang menentukan dimensi septik tank, yang pertama harus diketahui adalah kapasitas atau debit air limbah domestik yang akan diolah. Perhitungan debit air limbah rata-rata berdasarkan SNI 03-2398-2002 adalah sebagai berikut. Qrata-rata = (q x p) / 1000 dimana : q = laju timbulan air limbah

Bila tangki septik hanya menerima dari kakus saja (sistem terpisah) maka q merupakan gabungan dari limbah tinja dan air penggelontoran yang besarnya antara 5-40 liter/orang/hari

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Bila tangki septik menerima air limbah tercampur (sistem tercampur), maka q merupakan gabungan limbah tinja dan air limbah lainnya dari kegiatan rumah tangga seperti mandi, cuci, masak dan lainnya yang besarnya 80% dari konsumsi air bersih pemakai yang besarnya antara 45150 liter/orang/hari p = jumlah pemakai (orang) dengan menggunakan sistem tercampur sehingga nilai q yang digunakan adalah 67.5 liter/orang/hari, maka Qrata-rata untuk perumahan warga Jetis dan Bumiayu Qrata-rata = (q x p) / 1000 = (67.5liter/orang/hari x 5 orang) / 1000 = 0,3375 m3/hari Minimum waktu detensi yang dibutuhkan untuk proses pengolahan dapat dihitung dengan persamaan berikut : Untuk tangki septik dengan sistem terpisah : Td = 2,5 0,3 log (p x q) 0,5 hari Untuk tangki septik dengan sistem tercampur : Td = 1,5 0,3 log (p x q) 0,2 hari Dengan menggunakan sistem tercampur, maka Td untuk sistem perencanaan adalah : Td = 1,5 0,3 log (p x q) 0,2 hari = 1,5 0,3 log (5 orang x 67.5 liter/orang/hari) 0,2 = 1,5 1.24168 0,2 hari = 0,741 hari 0,2 hari (memenuhi) Di dalam tangki septik tank akan terbagi beberapa zona mengikuti proses degradasi yang terjadi. Zona tersebut adalah zona buih dan gas, zona pengendapan, zona stabilisasi, dan zona lumpur. Zona buih (scum) dan gas untuk membantu mempertahankan kondisi anaerobic di bawah permukaan air limbah yang akan diolah. Zona ini disediakan setinggi 25-30 cm atau 20% dari kedalaman tangki.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Zona pengendapan sebagai tempat proses pengendapan padatan mudah mengendap (settleable). Volume zona pengendapan (Vpengendapan) ditentukan dengan persamaan : Vpengendapan = Qrata-rata x Td 37,5 cm3 Berdasarkan persamaan diatas, maka Vpengendapan untuk sistem perencanaan ini adalah : Vpengendapan = Qrata-rata x Td 37,5 cm3 = 0.3375 m3/hari x 0,2 hari 37,5 cm3 = 0.0675 m3 37,5 cm3

Gambar 4.4 Zona-Zona dalam Tangki Septik Sumber : SNI 03-2398-2002 Zona stabilisasi adalah zona yang disediakan untuk proses stabilisasi lumpur yang baru mengendap melalui proses pencernaan secara anaerobic (anaerobic digestion). Volume zona ini ditentukan berdasarkan kecepatan stabilisasi lumpur dan jumlah pemakai tangki

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


septik. Volume zona stabilisasi dapat dihitung dengan menggunakan persamaan : Vstabilisasi = Rs x p dimana, Rs = kecepatan stabilisasi = 0,0425 m3/orang

Sehingga Vstabilisasi untuk sistem perencanaa gedung adalah : Vstabilisasi = Rs x p = 0,0425 m3/orang x 5 orang = 0.2125 m3 Zona lumpur merupakan zona tempat terakumulasinya lumpur yang lebih stabil dan harus dikuras secara berkala. Volume zona lumpur bergantung pada kecepatan akumulasi lumpur, periode pengurasan, dan jumlah pemakai tangki septik. Volume zona (Vlumpur) ini dapat diketahui dengan persamaan berikut. Vlumpur = Rlumpur x N x P dimana : Rlumpur = kecepatan akumulasi lumpur matang = (0,03-0,04) m3/orang/tahun N P = kecepatan pengurasan (2-3 tahun) = jumlah pemakai (orang)

Sehingga untuk perencanaan diatas (Rlumpur = 0,04 m3/orang/tahun), volume untuk zona lumpur adalah : Vlumpur = Rlumpur x N x P = 0,04 m3/orang/tahun x 2 tahun x 5 orang = 0.4 m3 Maka, volume tangki septik komunal Vpengendapan + Vstabilisasi + Vlumpur = 0,0675 m3 + 0.2125 m3+ 0.4 m3 = 24.9947 m3 = 0.68 m3 1 m3

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


Secara umum, tangki septik dengan bentuk persegi panjang mengikuti kriteria desain yang mengacu pada SNI 03-2398-2002. Sehingga dimensi tangki septik komunal pada sistem perencanaan adalah : panjang : lebar = (2-3) : 1 (SNI 03-2398-2002) ambil missal 2 : 1 Asumsikan tinggi = 0,5 m V=pxlxt V = 2l x l x 0.5 m 1 m2 = 4 l 2 1 m=l L=1m P = 2l = 2 x 1 = 2 m Dimensi septic tank adalah : Panjang Lebar Tinggi =2 m =1 m = 0.5 m = 20% x tinggi tangki = 20% x 0.5 m = 0,1 m free board = (0,2 0,4 m) (SNI 03-2398-2002) = 0,4 m tinggi total = tinggi + tbuih + free board = 0.5 m + 0,1 m + 0,4 m =1m Jadi dimensi septik tank yang dibutuhkan untuk perencanaan di perumahan warga Jetis dan Bumiayu adalah 2 m x 1 m x 1 m

tinggi zona buih (tbuih)

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


BAB VI OPERASI DAN PEMELIHARAAN SISTEM PENYALURAN AIR BUANGAN

6.1 PROGRAM PEMELIHARAAN Tujuan utama program pemeliharaan adalah untuk memanfaatkan modal investasi yang telah ditanamkan dalam pembangunan sistem roil sesuatu kota itu, agar dapat dioperasikan dengan efisiensi dan kinerja yang optimum. Jenis-jenis program pemeliharaan yang penting diantaranya adalah sebagai berikut : a. Pemeliharaan Pencegahan (Preventive Maintenance) Jadual operasi pemeliharaan harus direncanakan yang rapid an ketat, agar dapat memperkecil gangguan dan memperbaiki kemacetanserta

memperlancar operasi setempat agar umur efektifnya panjang. b. Pemeliharaan Perbaikan(Corrective Maintenance) Reparasi atau mengganti alat-alat atau perlengkapan yang telah rusak. c. Pemeliharaan Urusan Rumahtangga(House keeping Maintenance) Menjaga kebersihan dan keindahan semua unit fasilitas yang ada. d. Pendataan dan Pelaporan Pendataan dan pelaporan perlu dilaksanakan dengan jadual waktu yang periodik dan disusun yang rapi serta informative.

6.2 PERMASALAHAN OPERASI YANG SERING TERJADI DAN PENANGANANNYA 6.2.1 Permasalahan Hidrolis Eksisting air penggelontor sangat kecil, sehingga transportasi tinja tidak selalu dapat berenang hanyut, melainkan sebagian kandas, tertinggal dan lengket di dasar saluran, mengakibatkan kekasaran pipa menjadi besar dan mengecilnya ruang di dalam pipa. Di samping itu, emisi gas H2S tinja busuk tidak dapat dihindari. Alternatif penanganannya antara lain : 1. Sistem Flushing di tiap WC distandardisasi, misal > 15 L. POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


2. Menjaga agar kotoran padat dari luar tidak masuk ke dalam roil dengan membuat saringan pada setiap inlet pemasukan misal inlet pengenceran air hujan. 3. Pembersihan saluran diintensifkan, terutama pembilasan air dari terminal cleanout sering dilakukan, serta sistem penggelontoran yang diefektifkan. 4. elevasi setiap bak kontrol dibuat lebih tinggi dari elevasi lahan tanah sekitarnya, agar tidak terbenam limpasan air hujan yang mungkin dapat masuk dan membawa kotoran yang hanyut. 5. Sistem drainase jalan yang dilalui jalur pipa roil diperbaiki, agar air infiltrasi yang masuk ke celah-celah lubang tutup manhole tidak membawa hanyutan benda-benda padat kasar yang berpotensi mengakibatkan penyumbatan. 6.2.2 Permasalahan Endapan dan Sampah Lajur saluran pada jalan yang drainasenya jelek, infiltrasi air hujan yang masuk melalui celah-celah lubang manhole, sering membawa hanyutan suspensi padatan diskrit dan sampah. Hal ini berpotensi untuk membuat sumbatan-sumbatan aliran dan emisi gas H2S, CO2, dan gas methan. Permasalahannya adalah operasi pembersihan endapan tidak dapat dilkukan karena adanya gas CO2 yang bisa mematikan operator. Untuk itu maka, sebelum masuk manhole, lebih dulu diturunkan nyala lampu lilin atau lentera. Jika nyala lampu lilin atau lentera mati yang bukan karena tiupan angin, berarti bahwa di dalam roil ada gas CO2 berkonsentrasi tinggi yang dapat membahayakan pekerja. Alternatif penanganannya : 1. Drainase jalan diperbaiki. 2. Kebersihan jalan dijaga. 3. Tutup manhole dikunci, sehingga tidak dapat diisi sampah. 4. Inspeksi rutin tutup manhole. 6.2.3 Permasalahan Tutup Manhole Tutup manhole terbuat dari besi baja, mahal harganya. Jika tidak dikunci berpotensi hilang dicuri orang. Alternatif penanganannya : 1. Tutup manhole dikunci POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


2. Inspeksi rutin 6.2.4 Permasalahan Akar Pohon Pepohonan sekitar lajur saluran mempunyai akar yang berpotensi untuk : a) Merubah kedudukan perletakan pipa, yang dapat mengangkat,

menurunkan, menggeser ke kanan ke kiri, dan mungkin mengakibatkan pasangan pipa lepas atau pipa patah. b) Masuk ke dalam celah-celah sambungan, oleh akr serabut yang halus, sehingga mengakibatkan kebocoran pipa serta menggangu jalannya aliran yang mungkin bisa terjadi penyumbatan. Alternatif penanganannya : 1. Dilarang menanam pohon terlalu dekat dengan lajur saluran pipa roil, terutama untuk jenis pohon yang berakar panjang dan berserabut. 2. Pemeliharaan rutin. Bila terjadi, dibersihkan dengan alat Root Cutting Saw. 6.3 PEMELIHARAAN PENCEGAHAN Program kerja pemeliharaan pencegahan meliputi pekerjaan rutin terjadwal pengawasan dan pemeliharaan saluran. Dimulai dengan pengawasan mula-mula(Pre-inspection). Dari pengawasan mula, diperoleh metoda dan jenis pemeliharaan pencegahan berikutnya, sehingga dapat diketahui peralatan yang diperlukan. 6.4 PEMELIHARAAN PERBAIKAN Perbaikan perbaikan meliputi normalisasi pada pipa roil, reparasi mesin-mesin pompa dan alt-alat mekanik lainnya. Adapun pemeliharaan urusan rumah tangga(Housekeeping maintenance) dan pendataan dan pelaporan (Recods an Reports), sudah jelas seperti yang diuraikan di atas.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


BAB VII PENUTUP

7.1 KESIMPULAN 1. Perencanaan saluran air buangan dilakukan dengan mempertimbangkan kepadatan penduduk, topografi, dan keadaan sarana-prasarana kota sehingga sistem yang digunakan dalam perencanaan penyaluran air buangan adalah dengan sistem off site 2. Alternatif pengaliran yang digunakan adalah alternatif 3 dengan

mempertimbangkan jarak total dan jumlah manhole, dimana letak BPAB berada di desa 3. Debit rata-rata air buangan Kecamatan Selopampang adalah sebagai berikut : NO 1 2 3 4 5 6 Pipa Lateral Blok 1 Lateral Blok 2 Lateral Blok 3 Lateral Blok 4 Lateral Blok 5 INDUK Debit (l/detik) 5.683 11.661 22.766 27.869 36.621 44.509

4. Perencanaan saluran air buangan dilakukan berdasarkan garis topografi sehingga diharapkan pengaliran secara gravitasi tanpa pemompaan dan tinggi galian tidak lebih dari 7 meter. 5. Debit air buangan merupakan kumulatif dari saluran-saluran sebelumnya. Q

induk merupakan gabungan Q lateral, Q lateral berasal dari Q service. 6. Dengan debit dan dimensi saluran yang ada, diperkirakan saluran dapat menampung kapasitas tampungan dengan tepat.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


7.2 SARAN Berdasarkan pada hasil perencanaan yang telah dilakukan, maka untuk mencapai tujuan dari sistem ini yaitu menyalurkan air buangan secara optimal, dapat dilakukan: 1. Letak bangunan bangunan pelengkap seperti bangunan penggelontor, manhole, dll harus diperhatikan. 2. Dipilih materi atau bahan bangunan dan pipa yang sesuai dengan kondisi lapangan. 3. Memilih jalur pipa yang efektif dan efisien. 4. Besar debit air buangan yang disalurkan dan cara penyalurannya harus direncanakan secara akurat. Dari seluruh pemaparan di atas, perlu diingat bahwa perencanaan ini tidak berdasarkan penelitian atau survei lapangan yang detail, hanya berdasarkan pengamatan secara umum. Oleh karena itu pembahasan terbatas, hanya merupakan garis besar

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO

PERENCANAAN PENYALURAN AIR BUANGAN KECAMATAN SELOPAMPANG, KABUPATEN TEMANGGUNG


DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah. 2003. Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan. Jakarta. Depertemen Pekerjaan Umum. 1989. Small Towns Sanitation Project. Bandung. Departemen PU. 1989. Tata Cara Perencanaan Tangki Septik Tata cara Perencanaan Bangunan MCK Umum. Bandung: Yayasan LPMB Soedjono, DR. Ir. Edy Setiadi, MSc. 2001. Diktat Kuliah : Sistem Penyaluran Air Buangan. Jurusan Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan ITS. Surabaya. Sugiharto. 1987. Dasar-Dasar Pengelolaan Air Limbah. UI Press. Jakarta. Van Der Zwan. J. T. Blockland. M. W. 1989. Water Transport and distributin part 1 Planning and Desain of Network Sistem. IHE DELFT : Netherland.

POSO NASUTION/ 21080110110031 TEKNIK LINGKUNGAN UNIVERSITAS DIPONEGORO