Anda di halaman 1dari 140

KOMUNIKASI DAN KONSELING FAP 5211

Prof. Dr. RA. Oetari, SU. Apt.

KETRAMPILAMN KOMUNIKASI PENTING


Farmasis orang profesional, kontak dengan banyak orang terutama di apotek Commitment: patient-oriented care Pharmaceutical care: care dala kebutuhan terapi obat pasien: identifying, resolving, and preventing DRP dari undertreatment, overtreatment atau inappropriate treatment Farmasis expert dalam penggunaan obat Sehingga terapi obat rasional Perlu komunikasi efektif

THE COMMUNICATION PROCESS


Communication is the sharing of information, ideas, thoughts and feelings Tidak hanya kata-kata yang diucapkan, tetapi ekspresi wajah, vokal, postur tubuh, dan sikap yang lain. Supaya efektif, harus tahu proses komunikasi Tujuan semua komunikasi adalah understanding Komunikasi efektif terjadi bila arti dari pesan dimengerti oleh reciever Bila seseorang ingin sharing information dengan orang lain, sender harus memilih bagaimana menstranfer message. Medium dapat ditulis, oral, non-verbal atau elektronik. Informasi dikenall oleh reciever dan tanggap, ini merupakan respon dan merupakan feedback terhadap sender,. Sender mengkoreksi jiaka ada misunderstanding. Komunikasi biasanya melalui multiple non-verbal channels (facial expressions, gestures, vocal quality, dll.

APAKAH KOMUNIKASI
Pebentukan pesan dari pemikiran, perasaan, perilaku pengirim (sender) Penyampaian pesan kepada penerima (reciever) Reaksi dari penerima
RINTANGAN Pesan (sender)

SENDER RECEIVER
Umpan balik (feedback)

APA YANG DISEBUT KOMUNIKASI


Prinsip dan elemen komunikasi interpersonal Persepsi dan komunikasi Komunikasi nonverbal dalam farmasi Barier dalam komunikasi

PRINSIP DAN ELEMEN KOMUNIKASI INTERPERSONAL


Mengatur the stage Komponen model komunikasi interpersonal Tanggung jawab farmasis dalam model komunikasi Mencari arti dari pesan Kata-kata dan konteks Congruence antara pesan verbal dan nonverbal Mencegah misunderstanding Menggunakan feedback untuk ngecek arti dari pesan Mengembangkankomunikasi lebih lanjut

KOMPONEN MODEL KOMUNIKASI INTERPERSONAL


Sender Pesan Reciever Feedback barrier

TANGGUNG JAWAB FARMASIS DALAM MODEL KOMUNIKASI


Tanggung jawab farmasis dalam aturan dari sender dan reciever dari pesan. Sender: Farmasis tanggung jawab untuk meyakinkan bahwa pesan ditranfer dalm bentuk yang jelas. Untuk ngecek apakah apakah pesan dengan benar perlu ditanyakan feedback dari reciever dan dijelaskan kalau ada salah pengertian. Reciever: bertanggung jawab mendengarkan apa yang ditransfer oleh sender. Kita harus berusaha keras memasukkan feedback dalam interaksi denganorang lain.

MENCARI ARTI DARI PESAN


Bagaimana pesan asli dari sender dan diterima reciever. Komponen kritis dalam proses ini adalah bahwa reciever menunjukkan arti yang sama terhadap pesan verbal dan nonverbal yang disampaikan oleh sender.

KATA-KATA DAN KONTEKSNYA


Secra umum, individual assign meaning terhadappesan verbal dan nonverbal berdasarkan pengalaman mereka waktu lalu dan definisi sebelumnya dari elemen verbal dan nonverbal. Jika dua orang tidak sama definisi dan pengalaman yang lalu, maka mungkin terjadi misunderstanding. Contoh adalah perbedaan bahasa dan dialek.foodball: soccer

PERSEPSI DAN KOMUNIKASI

Pentingnya persepsi Sharing persepsi sama Feedback untuk mengecek persepsi Persepsi, credibility dan persuasi

KOMUNIKASI NONVERBAL DALAM FARMASI


Komunikasi nonverbal vs verbal Elemen komunikasi nonverbal Detecting nonverbal cues in others Overcoming distractingfaktor nonverbal

KOMUNIKASI VERBAL VS NONVERBAL


Arti dari orang berbicara terdiri dari beberapa bagian komponen. Ada kata-kata yang diucapkan, nada suara yang digunakan, kecepatan dan volume percakapan, intonasi dan variasi postur tubuh dan gerakannya. Dalam komunikasi kata-kata menyampaikan hanya sekitar 10% dari pesan. 90% ditransfer dengan komunikasi non-verbal yang terdiri dari bagaimana pesan disampaikan (sekitar 40%) dan body language (sekitar 50%).

KOMUNIKASI VOKAL
Komunikasi vokal sering disebut paralanguage, yang berkaitan dengan karakteristik vokal: kualitas dan kelancaran/ kefasihan dari suara Kualitas suara berhubungan dengan tone/ nada, puncak/ pola nada, volume dan kecepatan Nada dapat berarti khusus daripada kata-katanya. Terima kasih atas pertanyaannya dikatakan dengan nada keras akan berarti berbeda.Kata yang sama diucapkan dengan nada lemah lembut menunjukkan ketulusan/ kesungguhan. Kecepatan bicara harus memberi kesempatan pendengar dapat mengerti. Variasi kecepatan dan pola nada membuat kata-kata lebih menarik dan membuat pendengar lebih memperhatikan Orang berkata dengan interupsi er, anda tahu, seperti,. Akan membuat pesan lebih sulit dan dapat mengganggu/ menjengkelkan. Ini juga mengindikasikan nervus, ketidak tentuan, atau kurang PD Komunikasi vokal yang efektif bila kiat pandai bercakap dengan nada hangat percaya diri dengan suara dengan kecepatan dan volume tepat dan tanpa interupsi

BODY LANGUAGE
GESTURE EKSPRESI WAJAH KONTAK MATA KONTAK FISIK BODY POSTURE JARAK PERSONAL

GESTURE
Gerakan tangan terutama digunakan jika mengutamakan sesuatu atau membantu menggambarkan sesuatu. Digunakan secara tepat akan sangat meperkuat komunikasi dan meningkatkan pendengar lebih mengerti. Tetapi jangan digunakan berlebihan akan mengurangi katakata yang diucapkan dan pendengar akan menjadi bingung.

EKSPRESI WAJAH
Setelah mengatakan sesuatu, ekspresi wajah merupakan bagian yang terpenting dalam komunikasi. Ekspresi wajah seorang farmasis pada waktu mulai percakapan sangat menentukan bagaimana pasien akan menerima nasehat atau informasi yang diberikan.Ekspresi wajah menggambarkan suasana hati dan emosi dengan mata dan mulut merupakan tanda yang dominan. Ekspresi wajah merupakan semangat dan welcome tidaknya. Farmasis juga penting tahu ekspresi wajah bahwa pasien mengerti atau menerima /tidak nasehat/informasi.

KONTAK MATA
Menghindari kontak mata merupakan jalan sukses untuk menghindari komunikasi. Contoh mahasiswa yang baru saja ditanya dosennya. Menjaga kontak mata selama percakapan vital untuk meyakinkan meyakinkan proses berkelanjutankarena menunyukkan tertarik pada subyek dan biasa untuk menentukan siapa yang akan berbicara. Walaupun kontak mata tanpa ada interupsi kurang nyaman dan membuat keberhasilan komunikasi berkurang.

KONTAK FISIK
Kontak fisik merupakan segala aspek proses komunikasi dan dapat meningkatkan komunikasi verbal. Sentuhan yang simpatik pada lengan sering dap[at mengatakan jauh lebih berarti dari katakata. Walaupun jauh berbeda dari kultur yang sangat luas. Sentuhan beda jenis kelamin ada yang tidak dapat diterima. Ini perlu diketahui seorang farmasis yang berhubungan dengan banyak variasi latar belakang sosial dan kultur yang berbeda.

BODY POSTURE
Kita dapat mengontrol apa yang kita katakan, tetapi kita tidak begitu baik mengontrol bahasa tubuh. Walaupun katakata memberikan verbal pesan positif tetapi mungkin postur tubuh memberikan pesan negatif. Kalau pasien melihat ini maka pesan verbal akan hilang. Postur tubuh sangat berpengaruh bagaimana percakapan berhasil. 1.posisi tertutup: kalau orang berdiri dengan menyilangkan tangan. Ini merupakan postur yang negatif dan tidak seorang mau memulai percakapan. 2.posisi kaki: kakimorang mengarah kemana ia akan pergi. Ini untuk ngecek apakah pendengar penuh perhatian atau tidak. 3.body posture yang positif: badan mengarah kepada orang yang berbicara atau duduk dengan relaks merupakan contoh bahasa non-verbal yang dapat membuat komunikasi baik.

JARAK PERSONAL
Kita semua ounya jarak yang merasa nyaman. Jarak personal bervariasi tergantung kultur dan situasi.Perbedaan daerah jarak dibagi 4:
1.Area umum: sekitar 3 m atau lebih. Jarak normal yang kita pilih dengan kelompok orang 2.Area sosial: 1 3 m, jarak yang digunakan untuk komunikasi dengan orang yang tidak begitu kita kenal. 3.Area personal: 0,5 1 m, jarak yang merasa nyaman dengan orang yang kita kenal. 4.Area sahabat: 0 50 cm, jarak untuk orang yang kita kenal benar. Suami, istri, anak, sahabat dekat, keluarga

POLA SIKAP DALAM KOMUNIKASI


Assertiveness Tegas, berpikiran perasaan, merasa dan percaya secara langsung, jujurdan pada jalan yang tepat dan tidak menghina orang lain. Aggressive behaviour Biasanya bertengkar, menakutkan dan tidak dapat diprediksi Pasive-aggressive behaviour Biasanya orang memberikan pesan ganda, mungkin dia setuju dengan yang anda katakan tetapi kemudian menaikkan alis mata dan menarik muka dibelakang anda. Submissive behaviour bersikap tunduk/ patuh, percaya diri sangat rendah dan rendahnya menghargai diri sendiri

BARIER DALAM KOMUNIKASI


1. Barier lingkungan 2. Barier personal 3. Barier pasien 4. Barier administrasi dan keuangan

5. Barier waktu

BARIER LINGKUNGAN
Tingginya tempat peresepan yang memisahkan pasien dengan farmasis Pasien ingin mengetahui keberadaan farmasis Farmasis dapat mengawasi apotek secara periodik Merupakan tempat bagi farmasis untuk bekerja Barrier fisik: Ideally faces should be at about the same level. Kebisingan Orang berbicara, telpon, suara musik Menjawab telpon, didengar orang lain Keleuasaan Ruang tertutuk Ruang terbuka dengan tanaman gantung, taman, tau menciptakan tempat percakapan jauh dari keramaian Posisi tubuh (menyingkir jauh dari tempat peresepan yang ramai Kehadiran kasir atau karyawan lain Kalau pasien ingin berbicara dengan farmasis harus lewat kasir, dan farmasis memberikan jawaban lewat karyawan Pasien diberi kesempatan untuk langsung bicara dengan farmasis

BARIER PERSONAL
Kurang percaya diri Rendahnya rasa harga diri Malas Malu, cenderung menghindari komunikasi Kemampuan berkomunikasi dapat dipelajari dan dibangun dalam komunikasi tetapi membutuhkan latihan dan pengalaman Adanya rasa takut Anggapan bahwa berbicara dengan pasien bukan merupakan prioritas tertinggi Tanggung jawab diberikan staf yang belum dilatih Merasa tertekan karena waktu Telah terikat dengan masalah lain Meniadakan barier personal dengan introspeksi diri dan menganalisa motivasi dan dan keinginan untuk berkomunikasi

BARIER PASIEN
Pasien menganggap farmasis tidak mau berbicara dengan pasien Pasien menganggap bahwa pelenggaraan pelayanan kesehatan sebagai kasus atau tingkat penyakit bukan sebagai individu. Tidak ada kesan empati yang diperlihatkan oleh para pemberi pelayanan kesehatan. Sehingga pasien kurang berminat untuk berkomunikasi Kondisi kesehatan/ kondisi fisik pasien juga menghambat komunikasi Kesulitan untuk mengerti (pilih bahasa yang tepat) Buta huruf

BARIER ADMINISTRASI DAN KEUANGAN


Farmasis tidak dibayar langsung oleh pasien Mengecilkan interaksi farmasis-pasien Proses peracikan resep mengganggu jalannya komunikasi

BARIER WAKTU
Pemilihan waktu yang tidak tepat untuk berbicara dapat menyebabkan kesalahan dalam berkomunikasi Pemilihan waktu yang tepat untuk berkomunikasi merupakan sesuatu yang sangat kritis Pasien sudah menunggu lama waktu periksa, farmasis baru banyak pasien Diatasi dengan menelpon pasien, me Buat janji/ mengatur waktu, menyediakan pesan tertulis/ leaflet yang menguatkan pesan pendek saat keadaan sibuk

KETRAMPILAN DALAM PRAKTEK UNTUK FARMASIS


Mendengarkan dan menjawab dengan empati Assertiveness/ tegas Interviewing dan assessment (pewawancaraan dan penaksiran/ penilaian) Bagaimana membuat pasien mengerti lebih baik Komunikasi dalam kondisi spesial/ khusus Etika perawatan pasien

MENDENGARKAN DAN JAWABAN YANG EMPATI


Mendengarkan dengan baik Jawaban yang empati Sikap yang empati Aspek nonverbal dari mendengarkan Problems in establishing helping relationship

5 TIPE DASAR MENJAWAB KONFLIK MENINGKAT


Reflective Deflective Inquiry Feedback deferral

M ANAJEMEN STRATEGI AGRESIF


Avoiidance Accomodation Competitors in conflict Compromise Collaboration

AVOID CONLICT
Orang yang menghindari konflik adalah menghindari tanpa kekerasan.Menghilangkan percakapan yang penting menghindari fisik

SITUASI SULIT DI APOTEK


Remaja datang ke apotek untuk membeli laxative. Dia memang membeli laxative secara reguler. Bagaimana anda sebagai seorang farmasis untuk mengatasi ini. Apa yang anda fikirkan reaksi gaids tersebut? Seorang pecandu datang ke apotek untuk membeli spuit insulin 1 ml .. Apa yang anda nasehatkan terhadap orang tersebut. Bagaimana kira-kira reaksi orang tersebut? Anda menerima resep pethidine injeksi dari RS yang menulis adalah perawatnya. Bagaimana anda menjelaskan kepada dokter? Bagaimana dokter akan bereaksi? Anda bekerja di industri farmasi. Bos anda minta merelease obat yang tidak memenuhi persyaratan. Bagaimana anda menyampaikan kepada manajer anda? Seorang ibu menemukan obat di kamar anaknya. Anda melihat adanya penyalahgunaan obat. Bagaimana anda menangani situasi ini? Bagaimana orang tua akan bereaksi? Perasaan terhadap anaknya.

SITUASI SULIT
Seorang bapak datang ke apotek. Dia marahmarah karena anda memberi obat yang salah kekuatannya. Bagaimana anda menangani? Apa reaksi bapak tersebut? Ada seorang ibu datang ke apotek membeli sebotol obat batuk codipront. Selang 10 menit dia kembali mengatakan bahwa obatnya jatuh pecah karena tas sobek. Ibu tersebut mengklim minta tukar. Apa yang anda lakukan?

KESIMPULAN
Komunikasi yang baik tidak mudah dan diperlukan praktek Kita ada beda kemampuan dan kelemahan Jika kita memperhatikan memaksimalkan kemampuan dan meminimalkan kelemahan, kita akan menjadi komunikator lebih baik Pandai berbicara dan menerangkan sesuatu dengan jelas merupakan hal yang sangat penting bagi farmasis Mendengarkan dengan mengerti dan empati adalah sama, situasi tertentu lebih besar dan penting Kita mendengar yang dikatakan tetapi apakah kita betul-betul mendengarkan pesan keseluruhan?

KUNCI
Komunikasi non-verbal terdiri dari komunikasi vokal (paralanguage) dan body language Body language termasuk: gesture, ekspresi, kontak mata dan fisik, body posture dan jarak Setelah mengetakan kata-kata, ekspresi wajah merupakan bagian terpenting dalam komunikasi Kontak mata harus dijaga, tetapi tidak melihat tanpa interupsi Kesadaran jarak personal diperlukan untuk komunikasi yang efektif Sifat asertif meperlakukan orang lain sama dan tidak membingungkan dengan sifat agresif Komunikasi asertif cenderung menggunakan saya dari pada kamu, mengulangi pesan, komunikasi verbal yang jelas nonverbal dan clarify masalah tanpa emosi.

KUNCI
Empati (active listening) menentukan pengertian perasaan orang lain dan merefleksi kembali ke mereka Pertanyaan mungkin terbuka atau tertutup dan pada kebanyakan situasi keseimbangan kombinasi dibutuhkan Ketrampilan bertanya juga termasuk mendengarkan untuk menjawab Dalam lingkungan pekerjaan banyak barier untuk komunikasi efektif termasuk: lingkungan, pasien, farmasis, dan waktu Kebutuhan tertentu pasien harus disesuaikan Kurang pendengaran pada orang tua merupakan barier dalam komunikasi Isyarat membantu orang yang kurang pendengaran dan banyak tahap untuk untuk membantu situasi tersebut Farmasis membutuhkan memaksimalkan kemampuannya dan meminimalkan kekurangannya dalam komunikasi

FARMASIS PERLU KETRAMPILAN BERKOMUNIKASI


Dengan pasien Profesi kesehatan lain Teman sejawat Pemerintah Masyarakat luas

COMMUNICATION SKILLS A manual for pharmacists


The communication Process -- A Model The Pharmacist - Receiving Information The Patient -- Receiving Information The Pharmacist -- Sending Information The Patient -- Sending Information Communication -- The Medium Communating with Confidence Getting Started Communication and Compliance

THE PHARMACIST RECEIVING INF0RMATION


LISTENING Good communication is bulit on active listening Listening/ mendengarkan berarti menaruh perhatian terhadap segala pesan yang dikirim orang. Ini termasuk perhatian tidak hanya apa yang dikatakan orang, tetapi cara mereka berkata, cara dia berdiri, ekspresi wajah, gerak-isyarat dan lain-lain Mendengarkan secara aktif dimulai dengan sikap dasar yang diringkas sebagai: selama percakapan kami, saya akan menerima anda sebagai orang penting dan apa yang anda katakan sebagai informasi yang penting

TANDA-TANDA BEHAVING AND ACTIVE LISTENING


Mendorong, membesarkan hati, menganjurkan mereka berbicara menceriterakan sejarahnya, dengan tersenyum, mengangguk, diam (mm, ya, teruskan, betul? dsb) Melihat kepada orang lain, menjaga kontak mata pada keadaan yang bagus Bertatap muka, tidak menoleh atau melihat ke bawah Mendengarkan secara sederhana dan simpatik merupakan dasar komunikasi yang baik

RESPONDING
ISI, farmasis harus yakin bahwa informasi diterima dengan betul PERASAAN, jawaban dengan perasaan merupakan komunikasi dengan level yang lebih dalam menjawab orang yang sedang emosi lebih ke perasaan daripada isi dari pesan, memberi kesempatan untuk menyelidiki sebabnya.

RINGKASAN
Jawaban berkelanjutan Merupakan bagian yang perlu alur komunikasi normal antara orang. Mereka memberi tanda untuk berbicara terus berkelanjutan Jawaban isi Merupakan bagian yang penting dari jawaban farmasis dan menunjukkan bahwa farmasis mendengarkan dengan saksama. Farmasis berkemampuan menyimpulkan informasi dengan saksama dan tepat dapat meningkatkan keyakinan pasien terhadap kemampuan profesional farmasis Jawaban perasaan Merupakan jalan yang sangat kuat untuk mengikuti kebebasan pasien untuk menunjukkan dan mengungkapkan isi emosional dari pesan mereka. Farmasis menggunakan model ini ditentukan dengan waktu, tempat dan level individual terkait yang sudah di set.

QUESTIONING keep the following points in mind


Buat pertanyaan open-ended Yakin bahwa pasien tahu point pertanyaan anda Sesuaikan pertanyaan dengan kemampuan pasien untuk menjawab dengan mudah Hindari pertanyaaan yang terpenting Hindari menggunakan sebuah pertanyaan jika pernyataan sudah diartikan

PERTANYAAN YANG BAIK


Jelas dan mudah dimengerti
Anda minum obat untuk lambung anda? Untuk pencernaan? Untuk konstipasi? Untuk diare? Anda minum obat untuk saluran pencernaan?

Tidak membingungkan
Alkohol dapat merubah aktivitas banyak obat. Saya ingin tahu seberapa banyak anda minum alkohol. Dapatkah anda ceriterakan berapa banyak alkohol yang anda minum minggu lalu? Berapa banyak alkohol yang anda minum?

MACAM PERTANYAAN
Very open: Sangat terbuka
Apa yang anda rasakan?

Open: Terbuka
Apa yang anda harapkan tentang obat ini ?

Moderately open: setengah terbuka


Apa yang anda rasakan minum obat generik?

Moderatlely closed: setengah tertutup


Obat antihipertensi ini, mana yang paling efektif

Highly closed: sangat tertutup


Anda memilih generik atau paten?

Totally closed and Leading: tertutup total dan terpenting


Anda dapat ketemu saya besok pagi, bukan?

THE PATIENT -RECEIVING INFORMATION


Kita semua sangat kurang perhatian kita. Walaupun informasi diulang, mungkin juga tidak pernah diberikan.

5 FAKTOR MASALAH PASIEN PERLU DIPERHATIKAN SEBELUM DISKUSI


1.
2. 3. 4.

5.

Sebagian besar pasien naif terhadap pengobatan Banyak pasien cemas dan tidak konsentrasi terhadap apa yang dikatakan Semua orang lupa paling tidak sebagian apa yang diceriterakan Orang sering misinterpretasi informasi, terutama jika tidak setuju pada awalnya Informasi mungkin berubah/ menyimpang dengan beberapa sebab seperti pendengaran yang kurang, barier bahasa dan sebagainya

THE PHARMACIST -SENDING INFORMATION


1. TULUS 2. SEDERHANA 3. PENDEK 4. SPESIFIK

PILIH 4 BAHWA PASIEN INGAT


1. 2. 3. 4. 5. 6.
7. 8.

Kapsul ini untuk bronchitis Dosis 4 kali sehari 2 selama satu minggu Dosis 4 kali sehari 1 sesudahnya Ia harus membeli ulang Ia harus menghabiskan kapsul tersebut Ia harus minum 1 satu jam sebelum makan dan keempat pada waktu malam Ia harus menghindari susu, antasida dan sediaan besi Ada sebotol minuman untuk pilek

THE PARMACIST -SENDING INFORMATION


1. TULUS 2. SEDERHANA 3. PENDEK 4. SPESIFIK

THE PATIENT -SENDING INFORMATION


KOMUNIKASI NON-VERBAL
Kontak mata: tatapan/ menghindar/ membelalak/ Ekspresi wajah: mengankat alis/ tersenyum/ mengkerutkan dahi Gesture: menunjuk/ menggegam tinju/ bergerak relaks Postur: tegang/ relaks/ merosot (tertelungkup) Nada suara: datar/ mengasyikkan/ marah Puncak suara: rendah dan bisu/ tinggi dan gairah Pakaian : tidak rapi, warna-warni, kasual

TULIS KOMUNIKASI NON-VERBAL YANG ANDA HARAPKAN


Depresi Bahagia Bermusuhan Cemas Yakin Tidak pasti Marah sedih

WHY QUESTION
Untuk membentuk hubungan dengan karyawan atau pelanggan, supaya hati-hati penggunaan pertanyaan mengapa. Dengan pertanyaan mengapa membuat orang defensive karena kebanyakan orang tidak dapat memberi alasan rasional mengapa mengerjakan atau tidak mengerjakan sesuatu yang mereka kerjakan. Misal: mengapa antibiotikanya tidak dihabiskan? Mereka merasa sudah sembuh dan kebanyakan orang tidak tahu kalau harus menghabiskan antibiotik.Lebih baik diterangkan, terjadinya resistensi.

OPEN-ENDED QUESTIONS
Apa dokter memberi tahu gunanya obat ini? Apakah dokter memberi tahu bagaimana caranya minum obat ini? Apa yang dokter mekatakan apa yang anda harapkan dari minum obat ini?

PERTANYAAN UNTUK MENGECEK PASIEN MENGERTI APA TIDAK

Obat ini untuk apa? Bagaimana cara pakainya/ minumnya? Masalah apa yang anda punyai?

CLEAR
1. Clearly describe: penjelasan yang jelas situasi yang anda lihat 2. Listen to:mendengarkan orang lain bicara 3. Explain: penjelasan situasi secara spesifik perasaan anda 4. Assert your stance 5. Results: hasil yang diharapkan

KOMUNIKASI DENGAN SITUASI TERTENTU


1. Orang tua 2. Kelemahan bicara merupakan barier komunikasi 3. Pasien sakit terminal 4. Pasien AIDs 5. Pasien dengan masalah kesehatan mental 6. Anak remaja 7. Care givers

ORANG TUA
1. Orang tua minum obat resep atau tanpa resep tidak proporsional dibanding kelompok usia lainnya, maka perlu adanya konseling 2. Belajar 3. Penglihatan 4. Pendengaran 5. Perbedaan nilai dan persepsi

BELAJAR
1.
2.

3.
4. 5.

Usia berpengaruh terhadap proses belajar. Orang tua belajar lebih lambat dp orang muda 2. Kecepatan pembicaraan, jumlah informasi yang disampaiakan tergantung kemampuan individu untuk mengerti. 3. Memori jangka pendek, mengingat kembali, jangka perhatian berkurang untuk beberapa pasien tua. 4. Perlu dilakukan tujuan jangka pendek, memecah pembelajaran kedalam komponen lebih kecil 5. Perlu dicek dengan meminta pasien mengulang aturan pakai dan informasi lainnya dengan melihat reaksi non-verbal

PENGLIHATAN
1. Usia memepengaruhi proses penglihatan 2. Beberapa individu perlu cahaya untuk menstimulasi reseptor dalam mata. Jika menggunakan informasi tertulis yakinkan cahaya yang cukup. 3. Pesan tertulis dibuat huruf yang besar dan kertas warna pastel

PENDENGARAN
Usia mempengaruhi proses pendengaran Kehilangan pendengaran karena usia disebut presbycusis Ada orang tua yang dapat mendengar kata-kata tetapi tidak dapat menggabungkan dengan jelas Dengan nada suara lebih rendah dapat membantu orang tua Sensitivitas terhadap suara turun, volume harus dinaikkan kalau untuk menstimulasi reseptor Pelankan kecepatan bicara sehingga dapat membedakan kata demi kata Tidak perlu berteriak saat bicara menyakitkan hati orang Bicara dengan volume lebih tinggi mungkin diperlukan Menggunakan alat bantu pendengan akan membantu Kurang pendengaran selain usia juga cacat lahir, kecelakaan, polusi suara yang keras secara kronis

MENINGKATKAN KOMUNIKASI DENGAN PASIEN PENDENGARAN KURANG


Posisi jarak antara 1 - 2 m Tidak pernah bicara langsung ditelinga pasien, karena dapat mengubah pesan Tunggu sampai pasien melihat anda sebelum bicara Kalau perlu tepuk dia untuk mendapatkan perhatiannya Kalau pesan tak sampai tidak pelu diulangi tapi buat lebih pendek dan kalimat yang sederhana Perhatian barier lingkungan, seperti suara keras sehingga membuat kesulitan untuk pendengaran yang kurang

PERBEDAAN NILAI DAN PERSEPSI


Antara anda dengan pasien tua ada perbedaan generasi Pasien tua ada perbedaan kepercayaan dan persepsi tentang pemeliharaan kesehatan secara umum Pasien tua memilih pendekatan otoriter untuk menerima pemeliharaan kesehatan Ada pasien yang tidak tergantung orang lain, maka perlu informasi tambahan

KESULITAN BICARA MERUPAKAN BARIER KOMUNIKASI


Sebab: cacat lahir, kecelakaan, sakit Dysarthria: kesulitan bicara secara normal Penyakit: parkinsons, sclerosis, bulbar palsy, strokes Kesulitan untuk mengerti karena ketidak mampuan menghasilkan suara percakapan dengan betul Kesulitan bicar dapat disebabkan karena pengambilan larnx karena kanker tenggorokan atau lainnya. Karena suaranya berbeda membuat orang lain tidak nyaman. Barier tersebut diatasi dengan menulis catatan kepada farmasis atau menggunakan bahasa tanda. Farmasis menyediakan kertas dan alat menulis.

APHASIA
Kelompok pasien menderita aphasia dengan kesulitan bicara (strokes)pasien aphasic mempunyai pendengaran normal Dia ingin berkata tapi tidak dapat mengatakannya Membutuhkan waktu lebih lama untuk komunikasi karena mereka mendengar kata tapi tidak segera mengingat artinya. Paling baik membiarkan pasien berusaha Dapat menyebut hari tetapi tidak dapat menceriterakan bahwa selasa sebelumkamis

PASIEN SAKIT TERMINAL


Pasien tidak senang diskusi dengan topik kematian percakapan tidak jelas, tidak suka hal yang salah atau membuat sedih pasien. Pasien sakit terminal membutuhkan dukungan dari keluarga, teman dan farmasis Home health care pilihan utama Farmasis harus siap, profesional dan emosional untuk berinteraksi dengan pasien sakit terminal Pertemuan dengan pasien dimana dia berada Menggunakan open-ened question Datang dan kontak dengan keluarga pasien

PASIEN AIDS
Jangan perlakukan mereka berbeda dengan yang lain Gunakan open-enden question untuk mengetahui pasien bersedia berinteraksi Membantu dalam problim solving karena lainnya tidak membantu Kunci adalah mengetahui apa yang pasien butuhkan dan layanan apa yang dapat anda berikan untuk pertemuan yang terbaik

PASIEN DENGAN MASALAH KESEHATAN MENTAL


Mereka kesulitan dalam komunikasi Farmasis tidak tahu apa yang harus dikatakan Farmasis takut berbuat salah sehingga menyebabkan emosi Farmasis tidak yakin bagaimana informasi harus disediakan Lebih ke dasar ethis

REMAJA
Remaja kelompok bahwa mereka merupakan pusat perhatian orang Peer group merupakan hal penting dalam prose menentukan keputusan Lebih mandiri tidak minta tolong Remaja tidak menghiraukan simptom nyeri atau sakit. Lebih perhatian pada tanda sakit yang penting Tidak ada orang mengerti saya, termasuk farmasis

MENINGKATKAN KOMUNIKASI
Gunakan empati (berusaha mendengarkan, mengerti dan menolong) Komunikasi menerima apa adanya mereka Gunakan open-ended questions untuk menggambarkan perasaannya keluar Menggunakan material tertulis baru

CARE GIVERS
Individual yang memlihara orang tua dengan kondisi kronis atau anak selama sakit akut Famili, teman, menyewa Makin banyak, pasien dari RS ke rumah Harus tahu kondisi pasien dan pengobatan dan instruksi khusus kepada pasien Harus tahu bagaimana memonitor respons terapeutik terhadap pengobatan tertentu, ADR Diinstruksi makanan yang baik cairan yang harus diminum untuk pasien tertentu Harus mengingatkan obat yang harus diulang Informasi tertulis tentang pengobatan Mereka stress dalam memelihara pasien di rumah Mereka punya pekerjaan lain diluar

MEMAHAMI KETIDAK PATUHAN


Kepatuhan adalah tingkah laku seseorang (dalam hal memakan obat, mengikuti diet, mebuat perubahan gaya hidup) berkaitan dengan nasehat pengobatan atau kesehatan. Ketidak patuhan terapi obat antara 13 - 93% dengan rata-rata 40% 1/3 bagian pasien menggunakan semua obat yang diresepkan 1/3 bagian pasien menggunakan sebagian obat dari resep 1/3 bagian sisanya sama sekali tidak menggunakan obat yang diresepkan

AKIBAT KETIDAK PATUHAN


Kondisi pengobatan semakin panjang/ buruk Menjalani perawatan di rumah sakit Kematian Menyulitkan evaluasi dan pemberian obat baru Biaya perawatan menjadi lebih mahal Membahayakan Biaya terbuang sia-sia Hari kerja yang hilang

KETIDAK PATUHAN VS PERATURAN SENDIRI


Kepatuhan: pasien harus mengikuti perintah dokter dan mematuhi petunjuknya. Kepatuhan menurut kamus adalah menyerah pada keinginan orang lain. Pasien tidak ikut dalam pembuatan keputusan tentang penggunaan obat. Kepatuhan mengikuti nasehat yang direkomendasikan adalah benar dan menjadi perhatian bagi pasien. Asumsi didiagnosa tepat, pengobatan tepat dan efektif serta lebih bersifat menyembuhkan daripada membahayakan. Pengobatan sesuai resep tidak selalu efektif, pasien patuh tidak sembuh malah semakin parah. Penghentian pengobatan dihentikan dibenarkan jika terjadi efek samping yang tidak diharapkan. Ketidak patuhan dipandang sebagai peraturan sendiri atau tak ada ketaatan. Pasien aktif dalam pengobatan sendiri.

PENYEBAB PENGATURAN PENGOBATAN SENDIRI


Keyakinan kesehatan Merasa penyakitnya kurang serius dan mengakibatkan tidak dilakukan pengobatan Merasa pengobatan tidak efektif Kurangnya dukungan sosial Pengaturan pengobatan yang komplek Terapi yang panjang Adanya efek yang merugikan Komunikasi Pengawasan medis yang rendah Kurangnya instruksi yang seharusnya eksplisit, tepat, jelas, kuantitasnya cukup, ada timbal balik. Kurangnya strategi ahli kesehatan untuk merubah sikap dan keyakinan Rendahnya kepuasan pasien dalam interaksi dengan ahli kesehatan Sedikit atau tidak ada interaksi dengan ahli kesehatan Ahli kesehatan dirasa tidak bersahabat, kurang perhatian Ahli kesehatan tidak melibatkan pasien dalam keputuisan Psikologi

PENYEBAB PENGATURAN PENGOBATAN SENDIRI


Psikologi
Keinginan untuk menguji kemanjuran obat Keinginan untuk melakukan pengontrolan pada pertemuan dokter dan pasien, atau pada kondisi yang terlihat memerlukan pengawasan Kurangnya pengalaman atau pengalaman yang negatif terhadap pengobatan.

PENDEKATAN UNTUK MENGURANGI KETIDAKPATUHAN


1. Komunikasi dengan pasien 2. Penyediaan informasi 3. Strategi untuk mencegah ketidak patuhan

KOMUNIKASI DENGAN PASIEN


Kepuasan pasien terhadap komunikasi: pasien menjadi lebih patuh jika dokter dan farmasis mengikutsertakan pasien dalam percakapan mengenai pengobatannya dan jika pasien puas terhadap komunikasi tersebut. Cara berkomunikasi Cara komunikasi penting, tidak dengan keras, menakutkan, mengancam atau sukar dimengerti Farmasis tidak menuntut kepatuhan tetapi menawarkan bantuan untuk memperoleh manfaat pengobatan dan meyakinkan pasien bahwa kepatuhan adalah demi kepentingan sendiri.

KOMUNIKASI DENGAN PASIEN


Komunikasi yang alamiah Bukan hanya pemberian informasi tetapi juga diskusi Pasien sebaiknya terlibat sebanyak mungkin dalam interaksi dan dalam keputusan mengenai penggunaan pengobatan kapan menggunakannya, bentuk sediaan yang disukai) Komunikasi yang menyenagkan Menyelidiki persepsi pasien tentang penggunaan pengobatan Farmasis tahu harga, manfaat seperti yang dirasakan pasien, mengenali sebelum terjadi Farmasis perlu tanya lansung kepada pasien akalu ada kesulitan

KOMUNIKASI DENGAN PASIEN


Frekuensi komunikasi Farmasis sebaiknya mendorong adanya komunikasi berikutnya Pengobatan merupakan proses yang berkesinambungan, farmasis harus mengikuti perkembangannya pasien, terus berinteraksi, membuat farmsis mengetahui apakah pengobatan berkembang dengan baik sejak konseling pertama. Metode komunikasi Komunikasi verbal dan tertulis sangat meningkatkan kepatuhan dan lebih disukai pasien Audiovisual Supaya jelas hindari logat tertentu, menyesuaikan bahasa pasien dan tk pendidikan

KOMUNIKASI DENGAN PASIEN


Penyediaan informasi: bgmn cara terbaik Persuasifitas Informasi mengenai penggunaan Informasi mengenai penyakit serta bagaimana dab kapan pengobatan akan dapat menolong Informasi tentang efek samping Pasien diberitahu yang dapat dilakukanpasien utnuk mencegah atau meminimalkan efek samping Teknik spesial Informasi mengenai teknik aplikasi pengobatan dan cara untuk mengingat penggunaan pengobatan Kuantitas dan level Informasi sebaiknya tidak terlalu komprehensif dan mendetail bagi pasien untuk mengerti atau memahami, sesuai dengan tk pendidikan, cacat jasmani atau keadaan emosional.

MEDIA KOMUNIKASI
KOMUNIKASI DENGAN PENDENGARAN KURANG
Kurangi suara background seminimum mungkin Perhatian khusu kepada pasien Bicara pelan dan jelas Gunakan pesan tertulis Perhatian simpatik yang ikhlas

MEDIA KOMUNIKASI
KOMUNIKASI DENGAN PASIEN KURANG PENGLIHATAN KOMUNIKASI DENGAN TELEFON KOMUNIKASI LEWAT OBAT BARIER BAHASA MENGGUNAKAN INSTRUKSI TERTULIS

MENGAPA FARMASIS MEMBUTUHKAN TERLIBAT DALAM KONSELING PASIEN


Konseling pasien merupakan pelayanan farmasis Konsep pharmaceutical care Community pharmacy Aspek sosial menjadi lebih penting Masyarakat mengetahui farmasis sbagai sumber informasi kesehatan Lebih banyak interaksi farmasis-pasien SK MenKes 1027/SK/2004 Konseling pasien wajib Aktif Satisfaction (personal) Keuntungan dari sisi profesi dan bisnis

APAKAH YANG DISEBUT KONSELING PASIEN


Posisi meyakinkan obat yang digunakan paling aman dan efektif Selfcare paling tepat Masyarakat percaya farmasis profesional sebagai pendidik dan masalah kesehatan Nonmedication: KB, Miras Interaksi antara farmasis dan pasien tentang masalah yang dibicarakan

KONSELING
Bukan hanya memberi informasi tentang obat Bukan hanya optimasi terapi obat, tapi juga meningkatkan kualitas hidup Secara psikis membantu memecahkan masalah kesehatan Memberikan empati, dukungan, membesarkan hati, arahan dan saran Bertukar pikiran/ pendapat Interaksi langsung farmasis - pasien Memberikan penekanan pada pendidikan pasien Melibatkan perubahan tingkah laku/ sikap pasien Merangsang pasien belajar dan ikut aktif dalam regiman terapeutik Meningkatkan efek terapeutik dan menjamin keselamatan melalui penggunaan obat yang betul

TEKNIK
Bermacam-macam teknik Alat bantu Ketrampilan komunikasi supaya konseling efektif Komunikasi dengan profesi lain Kesulitan dalam koseling

konseling bagi pasien


Meningkatkan kualitas hidup dan kualitas pemeliharaan 50% pasien menggunakan obat salah 55% geriatri gagal dalam regimen pengobatan 32% resep ulang tidak dilaksanakan 25% pasien Pasien tidak patuh 84,7% patuh dengan informasi, 63% kurang informasi 40% geriatri mengalami ADR Self-treat butuh pertolongan 15% - 66% salah penggunaan obat tanpa resep

TUJUAN KONSELING
Menciptakan hubungan dengan pasien dan membentuk trust Memperlihatkan perhatian dan asuhan pada pasien Membantu pasien mengatur dan adaptasi pengobatannya Mebantu pasien mengatur dan adaptsi penyakitnya Mencegah atau meminimalkan masalah yang berhubungan dengan efek samping, efek yang tidak dikehendaki dan kepatuhan baik sekarang atau akan datang Meningkatkan kapasitas pasien untuk menyelesaikan masalah kesehatan

TUJUAN PENDIDIDKAN
Memberi informasi yang tepat kepada perorangan dan masalah tertentu Memberi ketrampilan dan metoda bahwa pasien dapat mengoptimalkan pemakaian dan efek dari obat Memberikan informasi dan instruksi menggunakan metode mendidik yang tepat terhadap individu dan situasi tertentu

BAGAIMANA ORANG MERASAKAN DALAM KEADAAN SAKIT

Frustasi Takut dan cemas Merasakan kerusakan Marah, ketergantungan, bersalah Depresi dan kehilangan self-esteem Merasa berkaitan dengan kematian dan mati

DASAR-DASAR KONSELING PENGOBATAN


Menyiapkan encounter konseling Proses konseling Situasi konseling Diskusi Membuka diskusi Diskusi untuk menyatukan informasi dan identifikasi masalah Diskusi dengan pasien baru Diskusi dengan pasien lama Diskusi resep baru Diskusi resep ulangan dan interview monitoring Diskusi untuk mencegah dan memecahkan masalah Mengembangkan pelayanan kefarmasian selama proses konseling Menyediakan informasi Menutup diskusi Kelanjutan diskusi

PROSES KONSELING OBAT TANPA RESEP


Membuka diskusi Diskusi untuk menggabung informasi dan identifikasi masalah
Identifikasi pasien Diskripsi pasien Sejarah pengobatan Obat lain yang digunakan Diagnose dan pengobatan simtom sebelumnya Evaluasi simtom

Menutup diskusi Kelanjutan diskusi

METODE MENDIDIK PASIEN


Kuliah Dialog dan diskusi Informasi cetakan alat bantu audiovisual Teknik demonstrasi dan praktek mendididk pasien dengan bantuan komputer Metode gabungan

ALAT BANTU KONSELING


Medication reminder card Assisted labeling Pill reminder container Unit-of use packaging Dosing aids Brochure/ telephone call/ post card

MEMBUAT BAHAN UNTUK MENDIDIK PASIEN SECARA TERTULIS


Kalimat pendek dan sederhana Gunakan kamlimat perintah Gunakan kata-kata umum Buat kalimat dan paragraf pendek, 10 kata per kalimatTunjukkan satu ide tiap satu kalimat dan batasi banyaknya ide tiap halaman Spesifik: minum dengan 1 gelas air dp minum dengan air secukupnya Gunakan pertanyaan diikuti dengan informasi Gunakan judul dan sub judul dp membebri nomor Gunakan margin dan space yang cukup Susun yang sistematis Tekanan point dengan berbeda type face, bold-, underlining,-, boxing, kolom Gunakan warna Gunakan tabel, diagram dan gambar yang sederhana Gunakan angka arab dp angka romawi Gunakan upper and lower dp blok dari leter kapital Gunakan print yang besar sesuai untyuk orang tua

HAMBATAN SAAT KONSELING


Kekurangan waktu Hambatan secara fisik Pertimbangan ekonomi Rendahnya persepsi pasien terhadap farmasis Kurang kebiasaan pasien akan kebutuhan konseling dan kepercayaan bahwa konseling itu ada Pemahaman yang kurang Rendahnya pengetahuan Rendahnya kepercayaan diri Rendahnya hubungan pasien dengan dokter Rendahnya ketrampilan berkomunikasi

TAILOR KONSELING YANG PERLU DIPERHATIKAN


KARAKTERISTIK PASIEN Umur: geriatri/ geriatri Kultur Pendidikan Gaya hidup Ketidak mampuan Jenis kelamin/ status kerja KARAKTERISTIK OBAT Dengan resep/ tanpa resep Resiko tinggi/ interaksi/ efek samping/ pemakaian khusus Pengobatan jangka panjang KONDISI Epilepsi: malu, cemas Terminal: kanker, aids, emosi SITUSASI Pasien baru/ lama Pasien marah/ emosi Tergesa-gesa/ sebaliknya Ingin bicara lama

Persyaratan Agar Konseling Efektif dan Efisien


1. Availability
2. Atmosphere 3. Attitude 4. Approach

Availability
Farmasis harus berada di tempat dan terlihat aktif dalam melayani pasien Farmasis harus memilki identitas yang jelas Layout apotek dapat mempermudah akses farmasis dalam bentuk ruang konseling

Layout apotek
Store Room
4 4

Store Room

3
1-2

5 3

1-2 5 O T C O T C

Entrance

Entrance

Layout apotek
Ruang panjang dan sempit
Store Room
Store Room
5

3 4 1-2

1-2 5
O T C 4 3 O T C

Entrance

Entrance

MENINGKATKAN KEBERADAAN FARMASIS


Farmasis terlihat Organisasi apotek Menggunakan tenaga ahli Meggunakan komputer Ruang konseling Mengatur waktu Membuat janji Menunjukkan peran farmasis dan komunikasinya

Atmosphere
Konsumen lebih suka ruang konseling yang tertutup Mengurangi hambatan fisik, menyiapkan konter yang rendah Menciptakan suasana akrab, jarak 0,5 - 2,5 m Volume suara yang tenang dan akrab Melakukan kontak mata Mengurangi kekacauan di counter dan bunyibunyian (suara orang, telpon) Kadang suara musik dibutuhkan

CARA MEMBANTU MEMBENTUK HUBUNGAN


Memberi salam: bersahabat dan pelan-pelan Percakapan: dimulai umum dan singkat Perhatian personal: memperkenalkan diri dan sebut nama pasien Mengundang permintaan dan tanggapan terhadap pertanyaan secara tepat Menunjukkan betul-betul tertarik dan perhatian: butuh waktu, menjelaskan, menunjukkan empati Bahasa nonverbal: menunjukkan perhatian, tertarik dan keprihatinan

Meningkatkan Suasana Apotek


1. Menyediakan ruang konseling khusus
2. Menyediakan ruang konseling semi

khusus 3. Menggunakan bahasa nonverbal 4. Meningkatkan suasana secara umum

Approach
Farmasis harus fokus pada karakteristik pasien, obat, dan kondisi. Demi kenyamanan pasien, farmasis harus lebih fokus pada konseling pasien. Farmasis mengembangkan keterampilan dalam berkomunikasi seperti kemampuan mendengarkan, membesarkan hati pasien, memberi nasihat dan memperhatikan. Farmasis menggunakan metode pendidikan dan alat bantu yang tepat.

Attitude
Farmasis bersikap secara profesional tetapi santai Tidak terlihat sangat sibuk Menggunakan bahasa nonverbal Sikap penuh perhatian Sikap penyampaian yang menarik Lebih memperhatikan Berbicara dengan membesarkan hati pasien Meningkatkan sikap percaya diri Long life learner

CARA FARMASIS MENINGKATKAN SIKAP SAAT KONSELING


Menggunakan pesan secara non-verbal Percaya diri Belajar terus menerus Dapat menyakinkan Dapat membujuk Tegas Mengikuti teknologi baru

PENGEMBANGAN DIRI FARMASIS UNTUK KONSELING


Memperbaiki nilai dan prioritas Mengevaluasi hambatan saat konseling Memberikan alat bantu konseling Mempersiapkan staff Menyiapkan masing-masing tahap konseling Meningkatkan konseling tahap demi tahap Harus selalu tegas dan konseling menyesuaikan Menetapkan untuk praktek Mengevaluasi tingkah laku diri sendiri

KESIMPULAN
Memahami ilmu dan teknik konseling yang digunakan Farmasis dapat menemukan cara tersendiri untuk setiap saat konseling Mungkin perlu memperbaiki layout apotek Banyak staff ekstra (apoteker pendamping) Banyak membaca dan belajar Pekerjaan farmasis selalu berkembang dan farmasis berkembang menjadi konsultan yang efektif efisien Perubahan tidak terjadi sekejap tetapi peraturan dan profesionalisme yang berkembang dapat membuat perubahan yang lebih baik sekarang daripada yang lalu.

KESIMPULAN
Pharmacists must find their own ways, in their invidual practice situations, arrange patient counseling. This may mean some remodeling of the pharmacy, some extra staffing, and some extra reading and studying

RANTAI PENGOBATAN PARIPURNA


DOKTER Laborat Diagnosa tepat Resep
Rasional

FARMASIS analisi R/ penyiapan penyerahan informasi

PASIEN kepatuhan kedisiplinan pamakaian

konsultasi obat

MEMBERIKAN KONSELING DIPERLUKAN


33% pasien tidak menerima konseling 30% pasien gagal mentaati instruksi pemakaian obat Makin tahu tentang kesehatan, pasien makin taat KIE dibutuhkan untuk meningkatkan ketaatan

PERAN BARU PROFESI FARMASIS The future is yours to create


Obat-obatan akan menjadi: Lebih poten Lebih spesifik Lebih mahal Lebih beresiko Lebih banyak === butuh farmasis yang terampil mengelola drug terapi untuk pasiennya ===

ADR BERKAITAN DENGAN OBAT


Pemilihan obat yang tidak tepat Under dosis Over dosis Interaksi obat Penggunaan obat tanpa indikasi Indikasi tanpa obat

MENGAPA FARMASIS PERLU MEMBERIKAN INFORMASI


Macam dan jumlah obat makin banyak Perubahan peraturan dan kesehatan Perubahan bentuk pelayanan kesehatan

PASIEN YANG HARUS DIBERI KONSELING


Pasien yang dirujuk oleh dokter Pasien dengan penyakit tertentu Jantung Hipertensi DM epilepsi Pasien yang menerima obat tertentu Warfarin (perlu pengawasan) Digoksin (indeks terapeutik sempit Memerlukan teknik pemakaian tertentu: inhaler Pasien geriatri, pediatri selesai dirawat dengan regimen terapeutik yang rumint dan mengelirukan Pasien menerima 3 - 5 atau lebih macam obat

NON VERBAL
Menggambarkan pesar perasaan Pikiran (disadari atau tidak) Mengekspresikan wajah, gerakan Sangat sulit dibuat-buat Lebih terpercaya Komponen: Tatapan mata Ekspresi wajah Gerak isyarat Cara berdiri/ sikap tubuh Perilaku Nada suara Cara berpakaian Umur. Kelamin Latar belakang budaya. Etnik jarak

PENYEBAB KURANGNYA KEPATUHAN PASIEN


Pendidikan yang sedang-sedang Lemahnaya pemahaman akan instruksi Pemakaian obat lebih dari satu Frekuensi pemakaian yang banyak Lama terapi Efek samping Rasa takut akan ketergantungan obat Simtom hilang atau tidak ada simtom Rasa obat tidak enak Penyakit Harga obat Penakaran obat yang sulit Cara pakai obat

SEBAB PASIEN TIDAK PATUH


Merasa obat yang digunakan tidak lagi membantu menyembuhkan penyakitnya Merasa bosan minum obat terus menerus Merasa tidak lagi membutuhkan obatnya Mengalami efek samping obat tidak enek

PETUNJUK UMUM
Apoteker/ farmasis, orang profesional yang menyalurkan
obat-obatan dengan segera sebelum digunakan dan logis bahwa ditangan farmasis pengobatan kepada pasien dan meyakinkan pasien untuk memahami sepenuhnya bagaimana memperoleh keuntungan maksimum dari perawatan. Ini merupakan tanggung jawab profesional farmasis Tidak menyerahkan tanggung jawab kepada pelayan apotek, tidak ada alasan menolak memberikan konseling pengobatan karena kurang waktu, ragu-ragu akan kemampuan memberikan konseling. Konseling termasuk pemberian arahan pengobatan dan memastikan pasien mengerti petunjuk Catatan medik memuat banyak informasi yang dapat digunakan untuk penuntun farmasis dalam konseling

PRISIP PELAYANAN
Tulus Rahasia Penampilan Hubungan Bijaksana Hindari pertentangan Berpikir sehat dan luas Obat-obat diserahkan dengan petunjuk yang rasional

LABEL 1
Obat ini dapat menyebabkan rasa kantuk dan efeknya dapat meningkat oleh adanya alkohol. Jika minum obat ini tidak boleh mengemudikan kendaraan bermotor atau menjalankan mesin Label ini digunakan untuk obat yang efek primer atau sekundernya adalah sedasi Ketajaman mental diperkirakan berkurang ketika minum obat golongnan ini Label ini digunakan untuk obat-obat: sedatif, trangulizer, antidepresan; antialergi; narkotika

LABEL 2
Jangan minum alkohol saat menjalankan perawatan dengan obat kecuali kalau disarankan oleh dokter atau apoteker anda. Label ini digunakan pada obat-obat yang dikontraindikasikan dengan alkohol: obat diabetes oral; penghambat MAO; disulfiram; beberapa antikoagulan

LABEL 3
Obat ini harus diminum sedikitnya setengah jam sebelum makan dan 3 jam setelah makan malam Lincomisin, tetrasiklin Doksisiklin menyebabkan iritasi lambung, dianjurkan ditelan dengan makanan Maksud label adalah perut keadaan kosong Antibiotika 4X sehari label 3

LABEL 4
Jangan minum susu, antasida, suplemen besi atau kalsium dalam 2 jam untuk tiap dosis obat ini Ca2+, Fe2+, Mg2+. Al3+, membentuk absorpsi kurang baik

LABEL 5
Makanan dan obat-obatn tertentu tidak boleh dimakan selama menjalani pengobatan dengan obat ini Label ini digunakan untuk penghambat MAO Makanan yang mengandung tiramin tinggi menghasilkan hipertensi berat Efek serupa dengan efedrin, pseudoefedrin, fenilefrin, fenilpropanolamin, dextrometorpan

LABEL 6
Dinginkan jangan dibekukan Kondisi penyimpanan penting untuk sediaan yang membutuhkan suhu 2 - 8 derajad C, untuk produk biologis mudah menghasilkan perubahan sifat sehingga kehilangan aktivitas Produk tidak dibekukan dapat terjadi kristal sehingga aktivitas hilang/ rusak

LABEL 7
Buanglah isinya setelah . Buanglah ..hari setelah dibuka Dibuka tanggal . Beberapa produk mempunyai waktu paruh pendek disebabkan ketidakstabilan kimia atau kemunginan terkontaminasi oleh sejumlah bakteri Sirup amoksisislin hilang potensi Sirup aspirin rusak menyebabkan iritasi lambung Sirup amoksisislin 7 - 14 hari; ampi - 7 hari; suspensi aspirin 7 hari; sediaan mata 30 hari

LABEL 8
Hindari kulit terkena sinar matahari langsung secara berlebihan selama menjalani perawatan dengan obat ini Obat yang menyebabkan fototoksik yang serius Reaksi fotosensitifitas: Fototoksik disebabkan oleh ikatan antara obat atau metabolitnya dengan komponen sel oleh sinar matahari menyebabkan rusaknya sel, biasanya terjadi relatif singkat setelah pemberian Fotoalergi reaksi ini menyerupai respon terhadap alergen pada orang yang sensitif, terjadi setelah melalui periode laten sekitar satu minggu Contoh obat: asam nalidiksat, klorpromasin dosis tinggi, dimetil klortetrasiklin, griseofulvin

LABEL 9
Dilarang menghentikan penggunaan obat ini secara tiba-tiba kecuali disarankan oleh dokter anda Betabloker adrenergik, antikolinergik, antiparkinson, antihipertensi, pengobatan hiperglikemik, antikoagulan, antikonvulsan, Maksud label: setiap, tetap, terus menerus, pengobatan teratur

LABEL 10
Konsultasikan dengan dokter atau apoteker anda sebelum menggunakan aspirin selama menjalani perawatan dengan obat ini

LABEL 10
Konsultasikan dengan dokter atau apoteker anda sebelum menggunakan aspirin selama menjalani perawatan dengan obat ini Aspirin mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi aksi beberapa golongan utama obat, terutama yang mempunyai ikatan protein yang kuat atau yang mengalami reabsorpsi renal tubuler Aktifitas beberapa obat hiperglikemik oral (klorpropamid, metformin, tolbutamid) ditingkatkan dengan adanya aspirin Aktivitas antikoagulan warfarin diperkuat adanya aspirin Antikoagulan oral menghambat penggumpalan darah dengan mengurangi produksi protrombin, serta aspirin mengurangi kemampuan platelet untuk mengikat satu sama lainnya.

LABEL 11
Hindari meminum tambahan kalium selama menjalani perawatan dengan obat-obat ini hingga disarankan oleh dokter atau apoteker anda Hiperkalemi adalah efek samping fatal potensial yang banyak dilaporkan Amilorid, triamtiren, spironolakton, ACE-inhibitor Suplemen kalium dari outlet-outlet nonfarmasi membuat label ini penting

LABEL 12
Obat-obat ini dapat mempengaruhi ketajaman mental dan atau koordinasi, Jika hal ini terjadi jangan mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin Ada obat-obat yang menghasilkan efek samping yang tidak dapat dijelaskan sebagai rasa kantuk tetapi mungkin mempengaruhi kadar kemampuan. Kepala berkunang-kunang, pening, stimulasi CNS lebih diperhatikan untuk mencantumkan peringatan ini dan mingkin lebih diutamakan daripada label 1 pada beberapa produk pediatrik.

LABEL 13
Jangan dipindahkan dari kemasan aslinya sampai dikehendaki dosisnya Beberapa negara telah mengatur ketentuan pengemasan untuk obat-obat yang toksisitasnya tinggi termasuk antidepresan, quinin, besi dan analgetik Label ini dimaksudkan untuk menekankan perlunya menyimpan obat-obatan dengan aman dan terhindar dari jangkauan anak-anak. Stabilitas beberapa obat juga dapat dipengaruhi, misalnya nifedipin menjadi tidak aktif oleh cahaya

PETUNJUK TAMBAHAN
Seluruh --- tablet salut Segera sesudah makan --- iritasi mukosa lambung dan dapat menyebabkan kepala pusing, muntah, pendarahan pada saluran cerna; dengan makanan Slow K --- ulser pada aesophagus Erythrocin Banyak minum Minimal satu setengah jam sebelum makan atau perut kosong Sampai habis --- antibiotik Dilanjutkan selama 7 hari setelah gejala berhenti, instruksi ini untuk obat anti jamur kulit dimana kelanjutan terapi diperlukan untuk mencegah kekambuhan