Anda di halaman 1dari 29

2.2. SAMBUNGAN PELAYANAN TEGANGAN RENDAH 2.2.

1 Pengertian sambungan pelayanan tegangan rendah ( SP TR ) Ialah bagian dari jaringan tegangan rendah (JTR) yang menghubungkan sluran tegangan rendah (STR) sampai dengan Alat Pembatas dan Pengukur. (APP)

2.2.2 Bagian bagian sambungan pelayanan Sambungan pelayanan terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu : 1. Saluran luar pelayanan (SLP) yaitu bagian SP yang di pasang di atas tanah dan di luar bangunan 2. Saluran masuk pelayanan (SMP) yaitu bagian SP yang dipasang antara isolator pada tiang atap atau percabangan SP dengan APP

2.2.3 Variasi Tegangan Pelayanan Tegangan standard untuk sambungan pelayanan dengan sistem arus bolak balik fasa tunggal besarnya tegangan nominalnya adalah : 127 v secara bertahap akan dihilangkan 220 v Tegangan standar untuk sambungan pelayanan dengan sistem arus bolak balik fasa tiga besarnya tegangan nominalnya adalah 127 v / 220 v secara bertahap akan dihilangkan 220 v / 380 v

2.2.4 Rugi Tegangan Pada Sambungan Pelayanan Rugi tegangan maksimum yang diperkenankan sepanjang hantaran SR ialah 2% dalam hal ini SR diperhitungkan dari titik penyambung pada STR Sedangkan khusus untuk penyambung langsung dari papan bagi TR di gardu Transformator rugi tegangan maksimum yang diperkenankan 12%

Model SR yang disadapkan dari JTR

Model SR yang disadapkan langsung dari trafo

2.2.5 Konstruksi Penyadapan A. Jenis Hantaran Hantaran berisolasi dipilin (kabel twisted) 1. Hantaran dengan bahan alumunium setengah keras (medium hard drawn) digunakan untuk SLP dan SMP 2. Hantaran duplex (DX) dan Quaduplex (OX) bahan dari alumunium keras (HAL) berisolasi sebagai hantaran phasenyadan ACSR sebagai kawat netralnya yang juga berfungsi sebagai kawat penggantung. Hantaran ini digunakan sebagai SLP , sedangkan untuk SMP digunakan NYM antara SMP dan SLP di hubungkan melalui penyambung. 3. Hantaran ACSR-DV-QW, terdiri dari alumunium berisolasi sebagai hantaran phasenya dan ASCR berisolasi sebagai netralnya. Digunakan hanya untuk SLP pada rumah pertama. Untuk sambungan seri (dari rumah ke rumah) di pakai ASCR QW atau AAAC Ow untuk SMP dipakai NYM 4. Kabel NAYY Terdiri dari hantaran alumunium berisolasi PVCuntuk kelistrikan desa diperbolehkan menggunakan kabel NAYY yang dipasang dengan kawat penggantung. Kabel jenis ini dipakai yuntuk SLP untuk SMP dipakai kabel NYM 5. Kabel tanah Bahan hantaran dari alumunium

B. Ukuran Hantaran 1. Untuk SLP baik diatas maupun dibawah tanah minimum 10 mm 2. Untuk SMP Bahan hantaran dari alumunium minimum 10 mm Bahan hantaran dari tembaga minimum 4 mm

C. Ketentuan Teknis Penyadapan 1. Jarak bebas Jarak bebas adalah jarak vertikal antara hantaran/ kabel dengan permukaan jalan / tanah

Tempat Pemasangan

Tinggi bentangan ( m )

Melintas jalan Kereta Api

5,5

Melintas simpangan jalan umum

Melintas jalan umum

Tidak melintas jalan umum

2. Lendutan Lendutan adalah jarak vertikal terbesar kabel sambungan rumah tangga dengan garis lurus yang ditarik dari titik sadapan ke tiang atap/titik tumpu sambungan rumah

3. Jumlah Konsumen Untuk Sambungan Rumah Satu tiang diperbolehkan mempunyai maksimum 5 cabang SLP dengan memperhatikan keseimbangan phasenya. Tetapi tiap SLP diperbolehkan maksimum 5 konsumen, ketentuan ini tidak berlaku untuk tempat yang tidak mungkin dipasang tiang listrik

4. Bentangan Bentangan maksimum antara titik sepadan dengan titik tumpu / tiang atap SR tergantung dari penggunaan hantaran / kabelnya

Jarak Bentangan Maksimal 1 dan 3 fasa

Dengan Tiang Atap Tiang Jenis kabel Penyambung ke tiang atap ( meter ) ( meter ) Tiang atap ke tiang tumpu Tiang atap ke titik tumpu ( meter ) Tiang penyambung ke tiang atap ( meter )

Kabel berisolasi dipilin

35

35

35

35

Duplex dan Quaduplex ACSR DV

45

45

45

45

40

40

40

40

NAYY

30

30

30

30

5. Kemampuan Tegangan Tarik Tiang Atap Tabel dibawah ini adalah kemampuan tegangan tarik dari tiang atap yang kawat kawatnya / kabelnya ditarik dengan tegangan tarik 1 setengah Kg / mm2, maka dapat ditentukan ukuran dari tiang atap

Ukuran diameter tiang atap bahan pipa gas

Diameter ( inch )

Jumlah kabel

Penampang hantaran ( mm 2 )

1,5

2 3 4

25 16 10

2 3 4

25 25 16

2,5

2 3 4

50 25 25

6. Titik Tumpu / Tiang Atap Untuk memenuhi ketentuan dari jarak bebas, maka pengaturab konstruksi sisi rumah dapat digunakan Tiang atap yang terbuat dari baja galuanis Jangkar yang ditanam / disekrup

2.2.6

DESAIN SAMBUNGAN PELAYANAN TEGANGAN RENDAH Ada beberapa tipe disaign sambungan tenaga listrik tegangan rendah yaitu : Tipe A

SLTR TIPE A UNTUK RUMAH TINGGAL

SLTR TIPE A UNTUK RUMAH GANDA ( KOPEL )

SLTR TIPE A UNTUK PERTOKOAN ( Alternatif 1 )

SLTR TIPE A UNTUK PERTOKOAN ( Alternatif 2 )

Tipe B

SLTR TIPE B UNTUK RUMAH TUNGGAL

SLTR TIPE B UNTUK RUMAH SERI

Tipe C SLTR TIPE C UNTUK RUMAH

Tipe D Untuk rumah ( tunggal dan ganda), untuk pertokoan dan rumah susun dan untuk komplek perumahan

Dengan APP tipe khusus I di gardu distribusi

Dengan APP tipe khusus I di gardu tiang

Dengan APP tipe khusus I di pelanggan

SLTR dengan APP tipe khusus I di gardu distribusi

SLTR dengan APP tipe khusus I di gardu distribusi

SLTR dengan APP tipe khusus I di gardu tiang

SLTR dengan APP tipe khusus I di gardu Distribusi

Gambar diagram gardu

Konstruksi pemasangan Penghantar berisolasi dipilin

Konstruksi penyadapan

Konstruksi SR tipe A

Konstruksi tiang atapSR tipe B

Konstruksi sambungan seri pada tiang atap untuk tipe B

2.2.7 PROSEDUR PENYAMBUNGAN INSTALASI KE RUMAH BARU (SR)

1. Lingkup Pekerjaan Sambungan rumah adalah sambungan jaringan listrik dari tiang TR (TeganganRendah) atau dari TA (tiangatap) dari konsumen pengguna listrik lainya, untuk disalurkan kerumah konsumen yang memerlukan suplay energy listrik. Sambungan rumah terbagi 2 yaitu: 1. 2. 3. Sambungan rumah dari TA (TIANG ATAP) Sambungan rumah dari TR (TIANG TEGANGAN RENDAH) Proses pemasangan sambungan rumah (SR)

Sebelum pemasngan kita lakukan maka langkah2 yang harus kita lakukan adalah.Hal pertama yang Harus dilakukan adalah mendaftar sebagai calon pelanggan listrik.Anda bias mendaftar lansung ke kantor PT PLN terdekat. Setelah itu kita harus mempersiapkan Alat dan Bahan dalam melakukan pemasangan SR. Alat: Tang Biasa Kunci percing Palu karet Tang Cucut Obeng plus Obeng minus Tang ampere Ban pengaman

Bahan: Percing Staraightclem Kabel TC Papan Kabelwering Paku Terminal

MCB KwhMeter

Berikut ini adalah gambar kerja dan penjelasan penyambungan instalasi SR

a. Jarak sambungan kabel tegangan rendah (TRmilik PT PLN) dari rumah calon pelanggan ke tiang listrik atau rumah pelanggan listrik terdekat. b. Jumlah sambungan rumah dari tiang listrik PT PLN. Maksudnya adalah banyaknya 1 jalur sambungan kabel TR dari rumah pertama menuju rumah calon pelanggan. c. Jika memasang sambungan rumah perhatikan juga lintasan kabel jangan sampai melewati pohon yang mudah tumbang.

2. Langkah Kerja - Saat kita melakukan pemasangan sebaiknya kita menyiapkan rencana sebelum kita memasang,saat pemasangan pastikan kabel tidak terhubung dengan TR atau TA agar dalam pemasangan kita tidak akan terkena arus listrik. - Connect kabel sudah kita siapkan terlebih dahulu,yaitu kabel yang berasal dari kwh meter yang ingin kita sambungkan keTiang TR,dan jangan lupa,

apa bila kabel yang ingin kita pasang berdekatan dengan atap rumah,sebaiknya kita menggunakan strainghtclem. - Pastikan kabel sudah telah terhubung dengan tegangan (TR atau TA) Kabel di masukan ke meter. - Siapkan alat dan bahan dan jaga keselamatan alat dan bahan yang akan digunakan dalam memasang kwh meter.

Gambar. Pemasangan KWH meter Pasang papan kedinding rumah dengan menggunakan paku setelah papan

terpasang dengan kuat dan benar masukan kabel sambungan rumah (SR) positif(+) dan negative (-) kelubang terminal. Pasang kwh meter dan mcb tetapi terlebih dahulu tempelkan dudukan mcb pada papan Keluaran positif (+) disambungkan ke terminal pada kwh meter begitu pula dengan keluaran negatifnya (-) Kemudian keluaran positif (+) dari kwh meter disambungkan ke masukan mcb. Keluaran negative (-) dari meter langsung disambungkan ke instalasi pada rumah dan keluaran dari mcb juga langsung di masukan keinstalasi pada rumah Tutup papan dan tutup pengaman kwh meter kemudian pasangkan box atau rumah mcb.

Berikut ini adalah gambar jadi setelah pemasangan SR sesuai prosedur kerja PLN:

Keterangan:

2.2.8 Gangguan Jaringan Jaringan distribusi merupakan bagian dari sistem tenaga lsitrik yang paling dekat dengan pelanggan/ konsumen. Jaringan distribusi terdiri dari jaringan distribusi tegangan menengah (JTM) dan jaringan distribusi tegangan rendah (JTR). Jaringan distribusi tegangan menengah sebagian besar berupa saluran udara tegangan menengah dan kabel tanah. Sebagian besar gangguan pada saluran udara tegangan menengah disebabkan oleh sentuhan pohon dan

gangguan karena petir. Gangguan karena petir maupun karena sentuhan pohon ini sifatnya temporer (sementara), oleh karena itu penggunaan penutup balik otomatis (recloser) akan mengurangi waktu pemutusan penyediaan daya (supply interupting time).

Jenis-Jenis gangguan : 1. Gangguan hubung singkat Gangguan hubung singkat dapat terjadi antar fase (3 fase atau 2 fase) atau 1 fase ketanah dan sifatnya bisa temporer atau permanen.

Gangguan permanen : Hubung singkat pada kabel, belitan trafo, generator,(tembusnya isolasi).

Gangguan temporer : Flashover karena sambaran petir, flashover dengan pohon,tertiup angin.

2. Gangguan beban lebih Gangguan beban lebih terjadi karena pembebanan sistem distribusi yang melebihi kapasitas sistem terpasang. Gangguan ini sebenarnya bukan gangguan murni, tetapi bila dibiarkan terus-menerus berlangsung dapat merusak peralatan.

3. Gangguan tegangan lebih Gangguan tegangan lebih termasuk gangguan yang sering terjadi pada saluran distribusi. Berdasarkan penyebabnya maka gangguan tegangan lebih ini dapat dikelompokkan atas dua hal, yaitu : a. Tegangan lebih power frekwensi.6 Pada sistem distribusi hal ini biasanya disebabkan oleh kesalahan pada AVR atau pengatur tap pada trafo distribusi. b. Tegangan lebih surja Gangguan ini biasanya disebabkan oleh surja hubung atau surja petir. Dari ketiga jenis gangguan tersebut, gangguan yang lebih sering terjadi dan

berdampak sangat besar bagi sistem distribusi adalah gangguan hubung singkat. Sehingga istilah gangguan pada sistem distribusi lazim mengacu kepada gangguan hubung singkat dan peralatan proteksi yang dipasang cenderung mengatasi gangguan hubung singkat ini.