Anda di halaman 1dari 6

120

100
80
60
40
20
0
-20
-40
Kalor
T
e
m
p
e
r
a
t
u
r
(

C
)
(joule)
A B C D E F
es
es
dan
air
a
i
r
(
s
e
m
u
a
c
a
i
r
a
n
)
air
dan
uap air
u
a
p
a
i
r
RINGKASAN RUMUS
FISIKA
BESARAN DAN SATUAN
No
Nama Besaran
Pokok
Satuan
Internasional
1. Panjang meter m
2. Massa kilogram kg
3. Waktu sekon s
4. Kuat Arus Listrik amper A
5. Suhu kelvin K
6. Intensitas Cahaya kandela cd
7. Jumlah Zat mol mol

NB: diluar besaran dan satuan dalam tabel adalah
besaran dan satuan turunan.

KONVERSI SUHU PADA TERMOMETER
Hubungan antar skala suhu










Hubungan
o
C dengan
o
R
C
o
5
4
R
o
R
o
4
5
C
o
= = atau
Hubungan
o
C dengan
o
F
32 C
o
5
9
F
o
atau 32) F
o
(
9
5
C
o
+ = =
Hubungan
o
C dengan K
273 C
o
K atau 273 K C
o
+ = =

KALOR
- Kalor untuk mengubah suhu
Q = m . c . T
- Kalor untuk mengubah wujud
1. Kalor untuk melebur
Q = m . L
2. Kalor untuk menguap
Q = m . U
Keterangan:
Q = kalor (joule)
m = massa (kg)
c = kalor jenis (J/kg C)
L =kalor lebur (J/kg)
U = kalor uap (J/kg)
MASSA JENIS

=



= massa jenis (kg/m)
m = massa benda(kg)
v = volume benda (m)

PROSES PERUBAHAN WUJUD ZAT














No Proses perlu
kalor
Proses melepas
kalor
1. AB
Q = m c
es
AT
BA
Q = m c
es
AT
2. BC
Q = m L
CB
Q = m L
3. CD
Q = m c
air
AT
DC
Q = m c
air
AT
4. DE
Q = m L
DE
Q = m L
5. CD
Q = m c
uap
AT
DC
Q = m c
uap
AT

m adalah massa zat (kg)
c adalah kalor jenis zat (J/kg
o
C)
L adalah kalor lebur es (J/kg)
U adalah kalor uap (J/kg)

Gerak Lurus adalah gerak benda dengan lintasan
berupa garis lurus.
Gerak lurus dapat dibedakan pada arah mendatar
(horizontal) atau arah tegak (vertikal).

Pada arah mendatar Gerak Lurus dapat dibedakan
menjadi 2, yaitu :
1. Gerak Lurus Beraturan (GLB), yaitu gerak lurus
dengan kecepatan tetap

Contoh :
a) Gerak mobil pada jalan tol yang lurus dengan
kecepatan tetap
b) Gerak pesawat terbang di udara ketika menuju
tempat tertentu
c) Gerak kapal laut di tengah laut menuju arah
tertentu.
d) Gerak kereta pada lintasannya.
Penyelidikan gerak lurus beraturan dapat dilakukan
dengan ticker timer yang mana hasilnya akan berupa
titik titik jejak gerak benda yang jaraknya sama setiap
saat, seperti gambar berikut :
0
o
100
o
80
o
o
0
212
o
32
o
273
o
o
373
Es
Melebur
Air
mendidih
C
o o
R F
o
K
C R F K

jika pita ticker timer dipotong-potong pada ukuran
yang sama kemudian disusun sedemikian rupa akan
menunjukkan hubungan antara waktu dengan besar
kecepatan benda, seperti gambar berikut :


Berdasarkan pola tickertimer di atas maka Gerak lurus
beraturan jika digambarkan dalam bentuk grafik
ditunjukkan pada gambar berikut :


2. Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB), yaitu gerak
lurus dengan kecepatan yang berubah secara tetap
setiap waktu.
GLBB dapat dibedakan menjadi 2 yaitu :
a. GLBB dipercepat, yaitu gerak lurus berubah
beraturan di mana kecepatan bertambah secara tetap
setiap waktu sehinga gerak benda semakin lama
semakin cepat
Contoh :
1) Kendaraan yang mulai bergerak
2) Kendaraan yang meninggalkan lampu lalu lintas
3) Pembalap yang meninggalkan garis start
4) Pesawat yang akan lepas landas (take off)

b. GLBB diperlambat, yaitu gerak lurus berubah
beraturan di mana kecepatan berkurang secara tetap
setiap waktu sehingga gerak benda semakin lama
semakin lambat dan dimungkinkan untuk kemudian
berhenti.
Contoh :
1) Kendaraan yang direm
2) Kendaraan yang mendekati lampu lalu lintas yang
menyala merah
3) Pesawat yang sedang mendarat (landing)
4) Pembalap yang meninggalkan garis finish

Penyelidikan terhadap GLBB juga dilakukan dengan
ticker timer yang percobaannya dapat digambarkan
seperti gambar berikut :


Pita ticker timer rekaman jejak gerak GLBB dipercepat
digambarkan sebagai titik-titik yang jaraknya semakin
jauh jika dibaca berlawanan dengan arah gerak,
seperti gambar berikut :

Jika dipotong pada jumlah titik yang sama dan disusun
sedemikian rupa akan membentuk seperti gambar
berikut :

atau kalau digambarkan dalam bentuk grafik
hubungan kecepatan terhadap waktu dapat dilihat
pada gambar berikut :


Untuk GLBB yang diperlambat penggambaran jejak
ticker timer, grafik kecepatan terhadap waktu
memiliki arah yang berlawanan.


Catatan :
Jejak gerak lurus juga dapat digambarkan dengan
tetesan oli atau tetesan air dari kendaraan yang
sedang bergerak. Perbedaannya dengan jejak pada
ticker timer adalah pada cara membaca. Jika pola
tetesan oli/air dibaca searah gerak benda, sedangkan
pola jejak pada ticker timer dibaca arah berlawanan
dengan arah gerak benda.
Pola jejak tetesan oli di belakang kendaraan yang
semakin merapat (dibaca ke arah kendaraan)
menandakan kendaraan melakukan gerak lurus
berubah beraturan diperlambat, sedangkan jika
semakin renggang kendaraan melakukan gerak lurus
berubah beraturan dipercepat.




TEKANAN

P =


P = tekanan (N/m)
F = gaya (N)
A = luas penampang yang menempel pd bidang (m)
PESAWAT SEDERHANA
1. Pengungkit






Jenis I : F x lk = w x lb
km =
F
w
=
lb
lk

F adalah gaya (N)
lk adalah lengan kuasa
w adalah berat beban (N)
lb adalah lengan beban
2. Katrol
Katrol tetap : F = w , km = 1







Katrol gerak : f = w, km = 2











Katrol ganda dengan dua katrol : F = w, km = 2
Katrol ganda dengan tiga katrol : F = 1/3 w, km = 3
Katrol ganda dengan empat katrol : F = w, km = 4

3. Bidang miring








F=

s
h
w
km =

F
w
=
h
s

F adalah gaya (N)
W adalah berat beban (N)
h adalah tinggi bidang miring (m)
s adalah panjang bidang miring (m)
km adalah keuntungan mekanik

TEKANAN PADA SISTEM HIDROLIK



F1 = gaya pada penampang 1
F2 = gaya pada penampang 2
A1 = luas penampang 1
A2 = luas penampang 2

GETARAN DAN GELOMBANG
Getaran
1 getaran adalah gerak : a-b-c-b-a
Frekuensi adalah banyaknya getaran
setipa detik.
f =
T
1
atau f =
t
n

Periode adalah waktu yang digunakan
untuk menempuh 1 getaran.
T =
f
1
atau T =
n
t

f adalah frekuensi (getaran/sekon atau Hz)
T adalah periode (s)
n adalah banyaknya getaran
t adalah waktu (s)

Gelombang Tansversal
adalah gelombang yang arah rambatnya tegak lurus
dengan arah getarnya













1 gelombang () adalah jarak 0-p-q-r-s
p, t, x adalah puncak gelombang
r, v adalah dasar gelombang
0pq, stu, wxy adalah bukit gelombang
qrs, uvw adalah lembang gelombang
pp, rr, vv, tt, xx adalah amplitudo

TEKANAN HIDROSTATIS

Ph = . g . h

Ph = tekanan hodrostatis (N/m)
g = percepatan gravitasi bumi (m/s)
h = kedalaman (m)




s
h
w
F
c
a
b
o
p
p
t x
r
r
s
u
v
kedudukan
simpangan



q
w
y
t x
v
w
F
T
1 2
F F
1
2
3
F
w
1
2
3
4
A
O
B
w
F
ENERGI
- ENERGI POTENSIAL

EP = m . g . h

Keterangan:
EP = energi potensial
m = massa benda (kg)
g = percepatan gravitasi bumi (m/s)
h = ketinggian benda (m)

- ENERGI KINETIK

EK = . m . v

Keterangan:
EK = energi kinetik (joule)
m = massa benda (kg)
v = kecepatan benda (m/s)

BERAT
W=m . g

W = gaya berat (N)
m = massa (kg)
g = percepatan gravitasi (m/s)
USAHA

W = F . s

Keterangan:
W= usaha (joule)
F = gaya (newton)
s = jarak/perpindahan (m)
CERMIN DAN LENSA



Perbesaran Bayangan:
M =



f = jarak fokus
s = jarak benda
s = jarak bayangan
M = perbesaran bayangan

Catatan:
f bernilai + (positif) untuk cermin cekung dan lensa
cembung
f bernilai (negatif) untuk cermin cembung dan lensa
cekung
GAYA
F = m . a

F = gaya (N)
m = massa benda (kg)
a = percepatan (m/s)

GEJALA LISTRIK STATIS
- Plastik digosok dengan rambut/kain woll akan
bermuatan negatif karena elektron berpindah
dari rambut/woll ke plastik
- Batang kaca digosok dengan kain sutera akan
bermuatan positif karena elektron berpindah
dari batang kaca ke kain sutera
NB: Prinsipnya adalah yang berpindah adalah
elektron...bermuatan negatif karena ketambahan
elektron dan bermuatan positif karena kehilangan
elektron.
Rangkaian hambatan listrik
a. rangkaian seri

R
S
= R
1
+ R
2
+ R
3




b. rangkaian paralel






3 2 1
1 1 1 1
R R R Rp
+ + =

Hukum I Kirchhoff
jumlah kuat arus yang masuk ke suatu
percabangan sama dengan jumlah kuat arus yang
keluar percabangan tersebut
E I
masuk
= E I
keluar


Hukum Ohm

V = IR
V adalah beda potensial (volt)
I adalah kuat arus listrik (A)
R adalah hambatan listrik (ohm / O)

Gaya gerak listrik (ggl) dan tegangan jepit
I =
r R +
c

V = c - Ir
I adalah kuat arus listrik (A)
c adalah ggl (volt)
R adalah hambatan listrik (ohm)
r adalah hambatan dalam sumber tegangan (ohm)
V adalah tegangan jepit (volt)

Untuk beberapa sumber tegangan yang dipasang
secara seri berlaku persamaan berikut :
I =
) . ( r n R
n
+
c


Untuk beberapa sumber tegangan yang dipasang
secara seri berlaku persamaan berikut :
I =
) (
n
r
R +
c






R1 R2 R3
R1
R2
R3
DAYA LISTRIK

P = V . i atau P = i . R atau P =



P= daya listrik (watt)
V = beda potensial /tegangan (volt)
i = kuat arus (ampere)
R =hambatan listrik (ohm)



ENERGI LISTRIK
w = V . i . t atau w = i . R . t atau w =

. t
w= energi listrik (joule)
P= daya listrik (watt)
V = beda potensial /tegangan (volt)
i = kuat arus (ampere)
R =hambatan listrik (ohm)
t = waktu (sekon)



TRANSFORMATOR



Np = jumlah lilitan primer
Ns = jumlah lilitan sekunder
Vp = tegangan primer (masukan)
Vs = tegangan sekunder (keluaran )
Ip= arus primer (masukan)
Is = arus sekunder (keluaran)

Cara membuat magnet
1. Menggosok
a. menggosok dengan arah yang sama (satu
arah)
b. magnet yang dihasilkan mempunyai kutub
yang berlawanan dengan magnet
penggosok








2. Induksi
Menempelkan bahan magnetik pada salah
satu kutub magnet atau meletakkan bahan
magnetik dalam medan magnet
c. magnet yang dihasilkan bersifat sementara
d. kutub magnet yang dihasilkan berlawanan
dengan magnet penginduksi


















3. Elektromagnet






a. menggunakan arus DC
b. kekuatan magnetnya dapat diatur,
dengan mengatur besar arus dan jumlah
lilitan
c. kutub magnetnya dapat dibalik, dengan
membalik arah arus listrik
d. sifat magnetnya dapat ditimbulkan dan
dihilangkan dengan mudah, dengan
menyambung dan memutus arus

Lambang Unsur
Zat yang paling sederhana yang tidak dapat
diuraikan lagi.
Contoh: emas, besi, tembaga dan lainnya.
Contoh:
Nama Unsur Lambang
Hidrogen H
Oksigen O
Magnesium Mg
Senyawa
Zat yang terdiri dari dua unsur berbeda atau lebih
dengan perbandingan tertentu yang bergabung
menjadi satu melalui reaksi kimia.
Contoh:
- Air (H
2
O) terdiri dari dua unsur hidrogen (H) dan
dan satu oksigen (O).
- Garam dapur (NaCl) terdiri dari unsur natrium
(Na) dan klorin (Cl).

Campuran
Zat yang terdiri dari dua zat atau lebih yang
bergabung menjadi satu tanpa melalui reaksi kimia.
Contoh:
- campuran antara pasir dan air.
- air laut terdiri dari air, garam, dan zat-zat yang
lain.


bersifat magnet
U S


S
S S S
U
S
U
Pasang surut air laut dipengaruhi oleh gaya grafitasi
bulan.











Pasang surut terdiri dari:
a. pasang besar, terjadi pada saat bulan,
bumi dan matahari berada pada satu garis
lurus
- pasang purnama (terjadi pada saat bulan
purnama)
- pasang perbani (terjadi pada saat bulan
mati/bulan baru)
b. pasang kecil, terjadi ketika matahari dan
bulan saling tegak lurus. Terjadi pada saat
kuartir awal dan akhir

Sifat Fisika
Sifat dari materi yang dapat diamati secara langsung
dan tidak merusak zat.
Contoh: warna, bau, massa, wujud, titik beku,
titik didih, tingkat kekerasan, daya hantar baik
panas maupun listrik dan tingkat kekerasan.

Sifat Kimia
Sifat yang dapat diamati ketika suatu reaksi kimia
terjadi pada suatu zat.
Contoh: mudah berkarat, mudah terbakar,
perubahan pH, dan beracun.

AKIBAT ROTASI BUMI
- pergantian siang dan malam
- gerak semu harian benda langit
- penggembungan di katulistiwa dan
pemepatan di daerah kutub
- perbedaan waktu (setiap beda 1 bujur derajat,
waktu berbeda 4 menit)
AKIBAT REVOLUSI BUMI
- pergantian musim
- Perubahan lama siang dan malam
- gerak semu tahunan matahari
- terlihatnya rasi bintang yang berbeda dari
bulan ke bulan


Created by: Rendra 3 Feb 2013