P. 1
Analisa Performa Boiler Feed Water Pump

Analisa Performa Boiler Feed Water Pump

2.0

|Views: 1,568|Likes:
Dipublikasikan oleh Beny Aulia Putranto

Laporan Kerja Praktek PT PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin

Analisa Performa Boiler Feed Water Pump

Laporan Kerja Praktek PT PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin

Analisa Performa Boiler Feed Water Pump

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Beny Aulia Putranto on Feb 05, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/14/2014

pdf

text

original

Sections

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP DI PT. PLN ( PERSERO ) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN

Diajukan untuk memenuhi persyaratan dalam menyelesaikan kerja praktek di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin

Disusun Oleh : BENY AULIA PUTRANTO L2E 009 009

JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK di PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN

dengan judul

ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN
Disusun Oleh: Nama Universitas Waktu PKL : : : Beny Aulia Putranto Universitas Diponegoro Semarang 24 Januari s/d 24 Februari 2012 Telah diperiksa pada tanggal: …………………………….. Mengetahui, Manager Sektor Pembimbing Lapangan SPv. Pemeliharaan Turbin

LUTHFY TRIHERU

MEHDI OKTORA

ii

LEMBAR PENGESAHAN
Dengan ini menerangkan bahwa Laporan Kerja Praktek yang dilaksanakan pada tanggal 24 Januari s/d 24 Februari 2012 dengan judul : “ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP DI PT. PLN ( PERSERO ) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN ” yang disusun oleh:

Nama NIM

: BENY AULIA PUTRANTO : L2E 009 009

Telah disetujui dan disahkan pada:

Hari Tanggal Tempat

: : : SEMARANG

Mengesahkan,

Koordinator Kerja Praktek,

Dosen Pembimbing,

Dr. Ir. Eflita Yohana, MT. NIP. 196205281990012001

Dr. Syaiful.ST,MT NIP.197403081999031005

ii

KATA PENGANTAR
Assalamu ‘alaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah , Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan segala rahmat dan hidayah-Nya, karena hanya dengan izin-Nya lah maka penulis dapat menyelesaikan laporan ini sebagai pertanggungjawaban dari Praktek Kerja Lapangan yang dilaksanakan mulai tanggal 24 Januari 2012 sampai dengan 24 Februari 2012 Laporan kerja praktek ini disusun sebagai salah satu syarat bagi penulis untuk melengkapi rangkaian kegiatan Kerja Praktek yang dilakukan di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin. Yang mana pada kesempatan kali ini penulis mengangkat topik mengenai “Analisa Performa Boiler Feed Water Pump di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin” untuk Unit I PLTU Ombilin Sasaran dari Kerja Praktek ini adalah untuk mengembangkan disiplin ilmu yang diperoleh di bangku kuliah melalui penerapannya di dunia kerja, di samping untuk memperkenalkan suasana dunia kerja yang tidak penulis dapatkan di bangku perkuliahan, sehingga diharapkan akan terjadi link and match antara dunia akademis dan dunia kerja. Keberhasilan penulis dalam melaksanakan kerja praktek ini tidak lepas dari bantuan, bimbingan dan dukungan dari pihak-pihak yang terkait, untuk itu perkenankanlah penulis untuk berterima kasih kepada: 1. Bapak Dr. Sulardjaka, ST. MT selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Universitas Diponegoro 2. Ibu Dr. Ir. Eflita Yohana, MT selaku Koordinator Kerja Praktek Jurusan Teknik Mesin Universitas Diponegoro. 3. Bapak Dr. Syaiful.ST,MT selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek Jurusan Teknik Mesin Universitas Diponegoro.

iii

4. Bapak Luthfy Triheru selaku Manajer PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin. 5. Bapak Mehdi Oktora selaku Pembimbing Lapangan / Supervisor Turbin PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin. 6. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu, memberikan perhatian, dan do’a serta pengarahan hingga Laporan Kerja Praktek ini dapat terselesaikan. Penulis juga menyadari laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran serta Laporan Kerja Praktek dapat bermanfaat bagi banyak pihak Wassalam mu’alaikum Wr. Wb.

Sawahlunto,

Februari 2012

Penulis

iv

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii DAFTAR ISI ....................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... ix DAFTAR TABEL ............................................................................................... xii NOMENKLATUR .............................................................................................. xiii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ............................................................................ 1 1.2. Batasan Masalah ......................................................................... 2 1.3. Tujuan Kerja Praktek………………… ...................................... 2 1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek .......................... 2 1.5. Metode Pengumpulan Data......................................................... 2 1.6. Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktek ............................ 3 BAB II PROFIL PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN ...................................... 5 2.1. Sejarah PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin ...... 5 2.2. Visi dan Misi Perusahaan ........................................................... 6 2.3. Manajemen PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin .................................................... 7 2.3.1. Struktur Organisasi ......................................................... 7 2.3.2. Bagan Organisasi ............................................................ 10 2.3.3. Lokasi Perusahaan .......................................................... 10

v

BAB III SISTEM KERJA PLTU OMBILIN PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN ....................................... 12 3.1. Pendahuluan ................................................................................ 12 3.2. Siklus Produksi Listrik PLTU Ombilin …….. ........................... 12 3.3. Siklus Bahan Bakar..................................................................... 14 3.3.1. Sistem Pengangkutan Batubara....................................... 14 3.3.2. Sistem Penanganan Limbah Sisa Pembakaran ............... 15 3.4. Pengolahan Air PLTU Ombilin .................................................. 16 3.4.1 Sistem Penjernihan Air Sungai ...................................... 16 3.4.2 Proses Pemurnian Air ( Demineralized Water Production )............................... 16 3.5. Siklus Air dan Uap PLTU Ombilin ............................................ 18 3.6. Siklus Udara dan Gas Buang PLTU Ombilin ............................. 19 BAB IV DASAR TEORI POMPA................................................................... 21 4.1. Pengertian Pompa ....................................................................... 21 4.2. Klasifikasi Pompa ....................................................................... 22 4.2.1. Berdasarkan Perubahan Bentuk Energi .......................... 22 4.2.2. Berdasarkan Jenis Impeler .............................................. 25 4.2.3. Berdasarkan Bentuk Rumah ........................................... 27 4.2.4. Berdasarkan Jumlah Tingkat........................................... 29 4.2.5. Berdasarkan Letak Poros ................................................ 30 4.2.6. Berdasarkan Belahan Rumah .......................................... 31 4.2.7. Berdasarkan Sisi Isap Impeller ....................................... 32 4.2.8. Pompa Jenis Tumpuan Sumbu ........................................ 33 4.2.9. Pompa Jenis Khusus ....................................................... 34 4.3. Komponen- Komponen Utama Pompa ....................................... 34 4.3.1. Bagian Yang Tidak Bergerak.......................................... 35 4.3.1.1 Base Plate & Frame ......................................... 35

vi

4.3.1.2 Casing ............................................................... 35 4.3.1.3 Difuser .............................................................. 37 4.3.1.4 Stuffing Box ....................................................... 37 4.3.1.5 Wearing-Rings .................................................. 38 4.3.2. Bagian Yang Bergerak .................................................... 38 4.3.2.1 Shaft (Poros Transmisi) .................................... 38 4.3.2.2 Mechanical Seal ................................................ 39 4.3.2.3 Bantalan/ bearing.............................................. 42 4.3.2.4 Shaft Sleeve ....................................................... 42 4.3.2.5 Impeller ............................................................. 42 4.4. Prinsip Kerja Pompa Sentrifugal ................................................ 46 4.5. Persamaan Perhitungan dalam Analisis Unjuk Kerja Pompa Sentrifugal ...................................................................... 47 4.5.1. Kapasitas ......................................................................... 47 4.5.2. Head ................................................................................ 48 4.5.2.1 Head Discharge (Hd) ........................................ 49 4.5.2.2 Head Total Sistem Perpompaan (H) ................. 49 4.5.2.3 Kerugian Head (Head Loss) ............................. 50 4.5.3. Daya Pompa .................................................................... 51 4.5.3.1 Daya Pompa Motor ........................................... 51 4.5.4. Daya Fluida ..................................................................... 51 4.5.5. Efisiensi Pompa .............................................................. 51 4.5.6. NPSH (Net Positive Suction Head)................................. 52 4.5.6.1 NPSHa (Available) ........................................... 52 4.5.6.2 NPSHr (Requirement) ....................................... 52 4.6. Performansi Pompa ..................................................................... 52 4.7. Kavitasi ....................................................................................... 53 4.7.1. Tekanan Uap Zat Cair ..................................................... 53 4.7.2. Proses Kavitasi ................................................................ 53 vii

BAB V

ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP............. 57 5.1. Boiler Feed Water Pump ............................................................ 57 5.2. Perhitungan ................................................................................. 59 5.2.1 Pompa Keluaran Pabrik .................................................. 59 5.2.1.1 Data Spesifikasi Pompa Keluaran Pabrik ......... 59 5.2.1.2 Performa Boiler Feed Water Pump .................. 60 5.2.2 Pompa Sebelum Overhaul September 2011 .................. 61 5.2.2.1 Data Pompa ....................................................... 61 5.2.2.2 Performa Pompa ............................................... 62 5.2.3 Pompa Setelah Overhaul September 2011 ..................... 63 5.2.3.1 Data Pompa ....................................................... 63 5.2.3.2 Performa Pompa ............................................... 63 5.3 Analisa Perhitungan .................................................................... 64

BAB VI PENUTUP ........................................................................................... 65 6.1. Kesimpulan ................................................................................. 65 6.2. Saran ........................................................................................... 66 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ xiv LAMPIRAN ........................................................................................................... xv

viii

DAFTAR GAMBAR BAB I BAB II PENDAHULUAN PROFIL PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN Gambar 2.1 Bagan Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Sektor Ombilin............................. 10 Gambar 2.2 BAB III Lokasi PT. PLN (Persero) Sektor Ombilin ................. 11

SISTEM KERJA PLTU OMBILIN Gambar 3.1 Gambar 3.2 Skema Kerja PLTU Ombilin…………………………13 Sistem Pengangkutan Batubara dan Proses Pembakaran ..................................................... 14 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Stock File PLTU Ombilin ........................................... 15 Transportasi Abu Ringan ( Fly Ash ) .......................... 15 Sistem Pengolahan Air PLTU Ombilin ..................... 18 Siklus Air dan Uap PLTU Ombilin ............................ 19

BAB IV

DASAR TEORI POMPA Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Instalasi Pompa ........................................................... 21 Pompa Torak............................................................... 22 Pompa roda gigi dan pompa ulir................................. 23 Klasifikasi pompa berdasar jenis impeller.................. 25 Pompa aliran radial/ sentrifugal .................................. 25 Pompa aliran aksial ..................................................... 26 Pompa aliran campur .................................................. 26 Klasifikasi Pompa berdasarkan Bentuk Rumah Pompa ................................................ 27 Gambar 4.9 Pompa volut ................................................................ 27

Gambar 4.10 Pompa difuser ............................................................. 28

ix

Gambar 4.11 Pompa aliran campur jenis volut ................................ 28 Gambar 4.12 Pompa satu tingkat...................................................... 29 Gambar 4.13 Pompa Bertingkat banyak ........................................... 30 Gambar 4.14 Pompa jenis poros mendatar ....................................... 30 Gambar 4.15 Pompa poros tegak...................................................... 31 Gambar 4.16 Klasifikasi Pompa Berdasarkan sisi isap impeller ...... 32 Gambar 4.17 Pompa isapan tunggal ................................................. 32 Gambar 4.18 Pompa isapan ganda ................................................... 33 Gambar 4.19 Pompa dengan tumpuan disumbu.. ............................. 33 Gambar 4.20 Komponen-komponen utama pompa.......................... 34 Gambar 4.21 Single-volute casing .................................................... 35 Gambar 4.24 Double-volute casing. ................................................. 36 Gambar 4.23 Vertical Split casing.................................................... 36 Gambar 4.24 Horizontal Split casing. .............................................. 36 Gambar 4.25 Modular Split casing .................................................. 37 Gambar 4.26 Difuser. ....................................................................... 37 Gambar 4.27 Stuffing box.. ............................................................... 37 Gambar 4.28 Stuffing box dengan pendingin air .............................. 38 Gambar 4.29 Konstruksi wearing-ring..............................................38 Gambar 4.30 Straight shaft...............................................................39 Gambar 4.31 Step shaft..................................................................... 39 Gambar 4.32 Single seal. .................................................................. 40 Gambar 4.33 Double Seal................................................................. 41 Gambar 4.34 Tandem seal. ............................................................... 41 Gambar 4.35 Bearing ....................................................................... 42 Gambar 4.36 Konstruksi Shaft-sleeve .............................................. 42 Gambar 4.37 Bagian-bagian single suction impeller. ...................... 43 Gambar 4.38 Tipe suction impeler ................................................... 43 Gambar 4.39 Tipe impeler berdasarkan arah aliranya...................... 44 x

Gambar 4.40 Tipe impeler berdasarkan Konstruksi ......................... 45 Gambar 4.41 Tipe impeler Berdasrkan arah Lengkungan Sudu ...... 45 Gambar 4.42 Proses pemompaan. .................................................... 46 Gambar 4.43 Penampang Impeler .................................................... 47 Gambar 4.44 Perubahan energi Pompa. ........................................... 47 Gambar 4.45 Instalasi Sistem Perpompaan ...................................... 49 Gambar 4.46 Kurva karakteristik pompa volut ................................ 53 Gambar 4.47 Kurva karakteristik pompa aliran campuran. ............. 53 Gambar 4.48 Kurva karakteristik pompa aliran aksial ..................... 53 Gambar 4.49 Proses kavitasi. ........................................................... 55 Gambar 4.50 Abrasi pada impeller ................................................... 55 Gambar 4.51 Kerusakan impeller karena kavitasi ............................ 56 BAB V ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP Gambar 5.1 BAB VI PENUTUP Boiler Feed Water Pump ( APA 101 PO ) ................. 57

xi

DAFTAR TABEL BAB I BAB II PENDAHULUAN PROFIL PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN Tabel 2.1 Unit Pembangkit PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin.................................... 5 BAB III BAB IV BAB V SISTEM KERJA PLTU OMBILIN DASAR TEORI POMPA ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP Tabel 5.1 Data Suction Pressure Pompa Sebelum Overhaul September 2011 ........................... 61 Tabel 5.2 Data Discharge Pressure Pompa Sebelum Overhaul September 2011 ........................... 61 Tabel 5.3 Data Suction Pressure Pompa Setelah Overhaul September 2011 ............................. 63 Tabel 5.4 Data Discharge Pressure Pompa Setelah Overhaul September 2011 ............................. 64 BAB VI PENUTUP

xii

NOMENKLATUR g H hf hm hs hls m n NPSHa NPSHr Percepatan gravitasi Head Mayor loss Minor loss head isap statis kerugian head dalam pipa isap Massa Putaran Head isap positif netto yang tersedia Head isap positif netto yang dibutuhkan Pv Z ρ θ Q L D P γ Tekanan uap jenuh Head statis Massa jenis fluida Sudut fase kapasitas aliran Panjang pipa Diameter dalam pipa daya poros pompa Berat jenis fluida kgf/m2 m kg/m3 rad m3/s m m kW kgf/m3 m/s2 m m m m m kg rpm m m

xiii

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan di bidang industri, properti dan lain sebagainya pada dasawarsa terakhir ini berkembang sangat pesat. Hal ini berdampak pada kenaikan kebutuhan akan energi listrik. Tenaga listrik merupakan salah satu faktor yang penting dalam pembangunan suatu negara. Hal ini terlihat bahwa kemajuan suatu negara dapat diukur dari konsumsi tenaga listrik per kapita negara tersebut. Dengan melihat perkembangan tersebut, maka tuntutan akan adanya unit-unit pembangkit sebagai pusat penghasil energi listrik terimbas untuk berkembang, baik disisi besar kapasitas yang mampu dihasilkan maupun di sisi teknologi khususnya rekayasa permesinan, sistem operasi dan pemeliharaannya.. Dalam masa sekarang ini tersediannya energi listrik merupakan salah satu komponen yang penting dalam mendorong pertumbuhan perekonomian di dalam suatu negara. Sehingga penyediaan energi listrik dituntut menjadi menyediakan energi listrik yang handal, stabil, dan bermutu serta efisien yang sangat layak untuk dijadikan tumpuan dalam menjamin kesuksesan pelayanan kebutuhan secara cepat dan tepat. Dalam usaha penyediaan energi listrik yang handal dan efisien inilah Unit Pembangkitan Semarang merupakan salah satu perusahaan mengoperasikan mesin pembangkit listrik yang menggunakan mesin dengan tenaga uap. Salah satu bagian peralatan pada PLTU adalah Boiler Feed Pump (BFP) atau pompa pengisi boiler. BFP merupakan jenis pompa sentrifugal horizontal multistage yang berfungsi sebagai pompa pengisi air boiler. Pompa tersebut memompakan air dari deaerator storage tank ke boiler. Karena waktu operasi yang sudah berjalan cukup lama, maka BFP ini telah mengalami penurunan performa akibat berbagai hal. Untuk itu pada laporan ini, penulis akan membahas mengenai Analisa Performa Boiler Feed Water Pump di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

1

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

1.2 Batasan Masalah Pada penyusunan laporan kerja praktek ini, penulis membatasi masalah yang akan dibahas yaitu: a. Penjelasan umum profil PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin b. Analisa performa Boiler Feed Water Pump 1.3 Tujuan Kerja Praktek Adapun tujuan kerja praktek yang dilaksanakan di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin adalah: a. Mempelajari prinsip kerja suatu pembangkit listrik, khususnya PLTU. b. Mengetahui prinsip kerja alat Boiler Feed Water Pump. c. Menganalisa performa Boiler Feed Water Pump. 1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek Waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktek ini adalah: Waktu : 24 Januari - 24 Februari 2012.

Tempat : PT PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel, Sektor Pembangkitan Ombilin Jl. M. Yamin, SH, Talawi, Sawahlunto – Sumatera Barat 1.5 Metode Pengumpulan Data Metode yang digunakan dalam pengumpulan data pada pelaksanaan kerja praktek di PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin antara lain: 1. Metode Interview Yaitu dengan melakukan diskusi dan tanya jawab secara langsung kepada pembimbing lapangan atau petugas bersangkutan mengenai suatu masalah yang dihadapi di lapangan. 2. Metode Observasi Yaitu terjun langsung untuk mengamati dan mencatat semua yang dianggap penting guna melengkapi data–data mengenai Boiler Feed Water Pump.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

2

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

3. Metode Studi Literatur Pengumpulan data yang diambil dari buku-buku sumber yang berada di perpustakaan PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin

1.6 Sistematika Penulisan Laporan Kerja Praktek Laporan kerja praktek ini dibagi menjadi enam bab yang saling berhubungan satu sama lain. Adapun sistematika penulisan laporan kerja praktek ini adalah sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN Pada bab ini dijelaskan mengenai latar belakang, batasan masalah, tujuan kerja praktek, tempat dan waktu pelaksanaan kerja praktek, metode pengumpulan data serta sistematika penulisan laporan kerja praktek. BAB II : PROFIL PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN Pada bagian ini dijelaskan sejarah berdirinya PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin dan perkembangannya dari awal beroperasi sampai perkembangannya saat ini, produksi dan kapasitasnya, struktur organisasi, manajemen PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin, visi dan misi perusahaan, lingkup usaha, undang-undang sertifikasi. BAB III : SISTEM KERJA PLTU OMBILIN PT. PLN ( PERSERO ) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN Pada bab ini di jelaskan mengenai sistem kerja PLTU Ombilin secara umum, siklus air dan uap, pengolahan air, siklus bahan bakar serta pengolahan limbah PLTU Ombilin

Mechanical Engineering |Diponegoro University

3

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB IV

:

DASAR TEORI POMPA Bagian ini menjelaskan pembahasan tentang pengertian pompa, klasifikasi pompa, bagian-bagian pompa, prinsip kerja pompa sentrifugal, dan kavitasi.

BAB V

: ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP Bagian ini menjelaskan mengenai Analisa Performa Boiler Feed Water Pump dan perbandingan performa spesifikasi pompa dengan kerja di lapangan.

BAB VI : PENUTUP Pada bab ini berisi kesimpulan yang didapat saat kerja praktek serta saran untuk PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

4

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB II PROFIL PT. PLN ( PERSERO ) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN 2.1 Sejarah PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin Pembangunan PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin merupakan upaya pemerintah dalam rangka memenuhi kebutuhan akan pasokan daya listrik yang terus meningkat. Pembangunan PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin juga merupakan perwujudan program pemerintah yang tertuang dalam GBHN guna menunjang diversifikasi dan konversi energi dengan memanfaatkan sumber daya alam batu bara. PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin dibentuk berdasarkan keputusan Direksi PT.PLN (Persero) No. 080.K/DIR/1995 tanggal 18 September 1995 yang merupakan unit pelaksana dibawah PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin Wilayah III Sumbar – Riau. Dengan adanya pembentukan unit organisasi pembangkitan dan penyaluran di Sumatera, berdasarkan keputusan Direksi PT.PLN Sektor Pemangkitan Ombilin No.112.K/023/DIR/1996 tanggal 18 November 1996 tentang unit pelaksana PT.PLN (Persero) Pembangkitan dan penyaluran Sumatera Bagian Selatan pada tanggal 01 Januari 1997 dibentuk organisasi PT.PLN (Persero) Pembangkitan dan Penyaluran Sumatera Bagian Selatan Sektor Ombilin, yang terdiri atas beberapa unit sebagai berikut : Tabel 2.1 Unit Pembangkit PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin No. 1. 2. 3. Uraian Peralatan PLTU unit I PLTU unit II PLTG Pauh Limo Kapasitas 100 MW 100 MW 3 x 21,35 MW Mulai Operasi 26 Agustus 1996 18 November 1996 10 September 1983

Tugas pokok PT.PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin mengoperasikan pembangkit yang terdiri dari PLTU Ombilin unit I dan PLTU Omblin unit II dengan
Mechanical Engineering |Diponegoro University

5

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

kapasitas terpasang masing-masing 100 MW dan PLTG Pauh Limo berkapasitas 3 x 21.35 MW, yang semuanya untuk melayani kebutuhan energi listrik sistem kelistrikan SumBagTeng dan SumBagSel. Adapun tahapan pembangunan pembangkit,kantor dan sarana penunjang lainya adalah sebagai berikut: 1. PT. PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pembangkitan Ombilin Unit 1dan 2.  Mulai dibangun bulan Juli 1993  Comissioning mulai bulan Februari 1996  PLTU Unit I mulai beroperasi pada tanggal 26 Agustus 1996  PLTU Unit II mulai beroperasi pada tanggal 5 November 1997  Serah terima proyek selesai (STP) tanggal 19 Desember 1997 2. PLTG Pauh Limo  PLTG Pauh Limo unit 1 dan 2 mulai dibangun tahun 1982  PLTG Pauh Limo unit 3 dibangun tahun 1994 (Relokasi dari PLTG Tambak Lorong Semarang )  PLTG Pauh Limo unit 1dan 2 mulai beroperasi pada tanggal 10 September 1983  PLTG Pauh Limo bernaung dibawah sektor Ombilin mulai tanggal 21 Juli 2004 2.2 Visi dan Misi Perusahaan PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin memiliki visi dan misi sebagai berikut: Visi: Beradaptasi menjadikan pembangkit yang ramah lingkungan Amanah dalam mengemban tugas dan tanggung jawab Nyaman dalam bekerja Gairah meningkatkan kemampuan untuk berinovasi

Mechanical Engineering |Diponegoro University

6

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Komitmen dan konsisten dalam bekerja Intergritas Team work

Misi: Meningkatkan availability dan reability Harga pokok penjualan (HPP) yang efisien dan ekonomis

2.3 Manajemen PT PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin 2.3.1 Struktur Organisasi Struktur organisasi di PT.PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pembangkitan Ombilin merupakan suatu susunan yang didalamnya terdapat bagian-bagian yang saling mendukung satu sama lainnya. Dimana PT. PLN (Persero) Pembangkitan Sumbagsel Sektor Pembangkitan Ombilin dikepalai oleh Manajer dan dibantu oleh beberapa asisten manajer dan satu manajer unit PLTG yang terdiri dari :        Asisten Manajer Enjiniring Asisten Manajer Operasi Asisten Manajer Pemeliharaan Mesin Asisten Manajer Pemeliharaan Listrik, Kontrol dan Instrumen Asisten Manajer SDM & ADM Asisten Manajer Coal & Ash Handling Manajer PLTG Pauh Limo

Mechanical Engineering |Diponegoro University

7

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Masing-masing bagian tersebut mempunyai tugas khusus antara lain : 1. Bagian Enjiniring Melakukan perencanaan dan evaluasi pengoperasian unit. Untuk menjalankan tugas tersebut asisten manajer dibantu oleh para pejabat fungsional. 2. Bagian Operasi Melakukan pengoperasian unit untuk pembangkitan tenaga listrik. Untuk menjalankan tugas tersebut kepala bagian termal dibantu oleh 5 Supervisor : a. Supervisor Operasi A b. Supervisor Operasi B c. Supervisor Operasi C d. Supervisor Operasi D e. Supervisor Analisis Kimia 3. Bagian Pemeliharaan Mesin Melaksanakan pemeliharaan pembangkitan tenaga termal. Untuk melaksanakan tugasnya kepala bagian pemeliharaan termal dibantu oleh 2 supervisor, yaitu: a. Supervisor Pemeliharaan Boiler b. Supervisor Pemeliharaan Turbin 4. Bagian Pemeliharaan Listrik Kontrol dan Instrumen a. Supervisor Pemeliharaan Listrik dan Proteksi b. Supervisor Pemeliharaan Kontrol dan Instrumen 5. Bagian SDM & ADM Menyelenggarakan tata usaha kesekretariatan kepegawaian

akuntansi pergudangan dan perbekalan. Untuk menjalankan tugas tersebut Asman SDM & ADM dibantu oleh :

Mechanical Engineering |Diponegoro University

8

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

a. Supervisor Sekretariat & Umum b. Supervisor Kepegawaian & Diklat c. Supervisor Anggaran dan Keuangan d. Supervisor Akuntansi e. Supervisor Logistik 6. Bagian Coal dan Ash handling a. Supervisor Operasi Coal dan Ash handling b. Supervisor Pemeliharaan Coal Handling c. Supervisor Har Ash Handling d. Supervisor Bahan bakar 7. PLTG Pauh Limo Kepala PLTG Pauh Limo dibantu oleh 6 orang Supervisor : a. Supervisor Operasi Shift A b. Supervisor Operasi Shift B c. Supervisor Operasi Shift C d. Supervisor Operasi Shift D e. Supervisor Pemeliharaan f. Supervisor Tata Usaha

Mechanical Engineering |Diponegoro University

9

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin 2.3.2 Bagan Organisasi
MANAJER SEKTOR
Senior Specialist II/ Analyst/ Assistant Analyst Managemen Resiko

As.Manajer Enjiniring

As.Manajer Operasi

As.Manajer Har Mesin

As.Manajer Har Listrik, Kontrol & Instrumen

As.Manajer Coal & Ash Handling

As.Manajer SDM & ADM

Jabatan Fungsional

Supervisor Operasi A

Supervisor Har Boiler

Supervisor Har Listrik & Proteksi

Supervisor Operasi Coal & Ash Handling A/B/C/D

Supervisor Sekretariat & Umum

Supervisor Operasi B

Supervisor Har Turbin

Supervisor Har Turbin

Supervisor Har Coal Handling

Supervisor Kepegawaian & Diklat Supervisor Anggaran & Keuangan

Supervisor Operasi C

Supervisor Ash Handling

Supervisor Operasi D As.Manajer Operasi

Supervisor Pengelolaan Bahan Bakar

Supervisor Akuntansi

Supervisor Analisis Kimia

Supervisor Logistik

Supervisor Operasi Shift A

Supervisor Operasi Shift B

Supervisor Operasi Shift C

Supervisor Operasi Shift D

Supervisor Pemeliharaan

Supervisor ADM & Keuangan

Gambar 2.1 Bagan Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Sektor Ombilin
Mechanical Engineering |Diponegoro University

10

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

2.4 Lokasi Perusahaan Lokasi PT. PLN (Persero) Sektor Ombilin cukup strategis karena adanya aliran sungai Ombilin yang di dapat olah untuk berbagai kebutuhan pada pembangkit listrik tersebut diantaranya sebagai penambah air dibagian boiler untuk diubah menjadi uap sebagai penggerak turbin dan juga untuk sistem pendingin, pemadam kebakaran (fire fighting), serta memenuhi berbagai keperluan sehari-hari dilingkungan PLTU Ombilin. Disamping itu bahan baku utamanya yaitu batu bara yang jarak tambangnya cukup dekat dari lokasi perusahaan.

Gambar 2.2 Lokasi PT. PLN (Persero) Sektor Ombilin

Mechanical Engineering |Diponegoro University

11

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB III SISTEM KERJA PLTU OMBILIN PT. PLN ( PERSERO ) SEKTOR PEMBANGKITAN OMBILIN

3.1. Pendahuluan Pusat Listrik Tenaga Uap (PLTU) Ombilin menggunakan uap kering sebagai penggerak turbin uap dan kemudian dikopel dengan rotor generator sinkron 100 MW (daya terpasang). Listrik tersebut ditransmisikan ke switchyard melalui Generator Transformer (GT) yang kemudian diinterkoneksikan ke sistem 150 kV. Pusat Listrik Tenaga Uap PT. PLN (Persero) Sektor Pembangkitan Ombilin terdiri atas 2 unit dengan masing- masing daya terpasang 100 MW. 3.2. Siklus Produksi Listrik PLTU Ombilin Pada umumnya PLTU Ombilin mempunyai siklus aliran (dapat dilihat pada gambar 3.1) yang meliputi: Air sungai yang telah dimineralisasi (air demin) digunakan sebagai pengisi untuk dipanaskan pada ketel uap (boiler) dengan menggunakan burner. Pada proses pemanasan digunakan bahan bakar batubara yang diangkut dari tambang batubara sekitar daerah Sawahlunto, namun untuk tahap start up digunakan bahan bakar solar (HSD/ HIGH SPEED DIESEL.) Pemanasan air pada PLTU Ombilin melalui beberapa tahap pemanasan (heater) yaitu LP heater, deaerator, HP heater, economizer, boiler dan superheater sampai menghasilkan uap panas kering yang bertekanan dan bertemperatur tinggi. Kemudian, uap kering tersebut digunakan untuk memutar sudu-sudu pada turbin. Generator diberi arus eksitasi sehingga menghasilkan listrik. sehingga dapat menghasilkan energi listrik dengan bantuan penguat / exciter pada rotor generator. Tegangan listrik yang dihasilkan dinaikkan oleh GT (Generator Transformer) dari 11,5 KV menjadi 150 KV kemudian disalurkan melalui saluran transmisi 150 KV.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

12

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 3.1 Skema Kerja PLTU Ombilin

Mechanical Engineering |Diponegoro University

13

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

3.3. Siklus Bahan Bakar 3.3.1. Sistem Pengangkutan Batubara PLTU Ombilin juga disebut sebagai PLTU mulut tambang, karena letaknya berdampingan dengan tambang batubara. Tambang batubara ini awal pengolahannya dibawah PT. BA (Persero) dan PT. AIC. akan tetapi akhir-akhir ini karena kemampuan pasokan mereka terbatas sehingga PLTU Ombilin melaksanakan juga pembelian dengan sistim spot market, yaitu pembelian langsung kepada pemasok lain baik pemasok yang ada disekitar tambang Sawahlunto maupun pemasok dari luar daerah sawahlunto. Sistim pengangkutan dilaksanakan dengan armada truk ke PLTU.

Gambar 3.2 Sistem Pengangkutan Batubara dan Proses Pembakaran Batubara yang diangkut dengan armada truk langsung dimasukkan di tempat penimbunan (stock file). Kemudian batubara diangkut dengan belt Conveyor dimasukkan ke dalam bunker mill. Kemudian batubara digiling/ dihaluskan di mesin giling (mill) sehingga menjadi serbuk halus batubara yang selanjutnya melalui udara paksa serbuk batubara tersebut

Mechanical Engineering |Diponegoro University

14

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

dihembuskan diruang bakar sehingga terbakar dan menghasilkan panas yang memanasi pipa-pipa dan drum-drum boiler.

Gambar 3.3 Stock File PLTU Ombilin

3.3.2. Sistem Penanganan Limbah Sisa Pembakaran Bahan bakar batubara merupakan jenis bahan bakar padat dan apabila dibakar akan meninggalkan sisa bakar yang berbentuk padat seperti bahan bakar padat lain pada umumnya. Sisa bakar ini akan berdampak kurang baik terhadap lingkungan disekitarnya, apabila tidak ditangani secara baik dan terus menerus. Pada Pusat Pembangkit PLTU Batubara umumnya dan PLTU Ombilin khususnya sisa bakar yang dihasilkan antara lain : a. Sisa bakar yang berbentuk abu terbang (fly Ash) b. Sisa bakar yang berbentu abu berat (bottom ash)

Mechanical Engineering |Diponegoro University

15

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 3.4 Transportasi Abu Ringan ( Fly Ash ) Masing masing sisa bakar tersebut karena mempunyai bentuk fisik yang berbeda maka sistem penanggulangannya pun berbeda. Abu terbang (fly ash) ini sangat ringan sehingga mudah terbawa bersama gas buang melalui cerobong asap, sedang abu berat (bottom ash) tidak, dan setelah proses pembakaran dalam ketel abu tersebut akan langsung jatuh ke bawah karena pengaruh grafitasi bumi. Selanjutnya baik abu terbang maupun abu berat diangkut dengan fasilitas kendaraan (Dump Truck) untuk dibuang kelokasi yang sudah ditentukan diluar lokasi PLTU.

3.4. Pengolahan Air PLTU Ombilin Sistim pengolahan air PLTU Ombilin meliputi : - Proses penjernihan air sungai - Proses pemurnian air 3.4.1. Proses Penjernihan Air Sungai Air sungai yang banyak mengandung lumpur dan kotoran kotoran lain disaring dan diendapkan pada pulsator clarifier. Dengan menambah / mencampur bahan kimia berupa : tawas, kapur, kaporit dan polyelectrolit maka proses pengendapan lumpur akan berlangsung lebih cepat,

Mechanical Engineering |Diponegoro University

16

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

selanjutnya endapan lumpur dibuang dan air yang jernih dilimpahkan ke bak penampungan (Settling Basin). Air ini kemudian dipergunakan untuk : - Air penambah cooling tower. - Pemadam kebakaran - Produksi air demineral 3.4.2. Proses Pemurnian Air ( Demineralized Water Production ) Air yang telah bersih dan jernih dari settling basin dipompa ke clarifier untuk mengontrol kwalitas air agar bebas dari unsur-unsur suspensi. Kita ketahui bahwa air disettling basin mempunyai kualitas yang cukup baik, sehingga penambahan bahan kimia diclarifier sewaktu waktu bisa diberikan, bila dipandang perlu. Selanjutnya air dari clarifier dialirkan ke saringan pasir (Sand filter) untuk menangkap kotoran kotoran padat yang masih terbawa oleh air, kemudian ditampung pada bak (Filtered Water Pit) dari bak ini telah bebas dari unsur-unsur padat maupun kuman-kuman. Air di filter water pit ini masih mengandung ion-ion positif dan ionion negatif, sehingga untuk memperoleh air yang murni (sebelum proses pemurnian dilakukan) air tersebut terlebih dahulu disaring kembali dalam Carbon Filter agar diperoleh air yang benar-benar bebas dari material material padat dan selanjutnya dialirkan ke Tanki Resin Penukar Kation (Cation Exchanger Resin), yang berfungsi untuk mengikat (menangkap) ion ion positif. Sedangkan untuk mengikat (menangkap) ion-ion negatif air tersebut dialirkan ke Tanki Resin Penukar Anion (Anion Exchanger Resin). Untuk meyakinkan air tersebut betul betul bebas dari ion positif maka air dialirkan lagi ke Tanki Mixed Bed. Tanki Mixed Bed ini berisi resinpenukar Kation dan Anion. Untuk mengontro derajat kesadahan (pH) air murni digunakan Amoniak Cair (NH4OH) yang diinjeksi kedalam aliran sebelum masuk ke Tanki penyimpanan.
Mechanical Engineering |Diponegoro University

17

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Resin-resin yang digunakan untuk mengikat ion-ion lambat laun akan jenuh pada produksi air dalam volume tertentu, maka untuk mengaktifkan kembali resin-resin tersebut dilakukan Regenerasi (pencucian) dengan menggunakan bahan kimia Sulfucic Acid (H2SO4) untuk kation dan Caustic Soda (NaOH) untuk anion. Air limbah dari hasil Regenerasi

sebelum dibuang ke sungai terlebih dahulu dinetralkan didalam bak Netralizing pit dengan pH 7 - 8 yang dikontrol secara otomatis.

Gambar 3.5 Sistem Pengolahan Air PLTU Ombilin 3.5. Siklus Air dan Uap PLTU Ombilin Secara umum sirkulasi air dan uap diperlihatkan pada gambar 3.6. Air murni (Demineraizedl Water) yang disimpan dalam tanki penyimpanan, digunakan untuk mengisi air ketel yang dipompa melalui Kondensor, pemanas air tekanan rendah (LP heater 1 & 2), Dearator, pemanas air tekanan tinggi (HP Heater 1 & 2 ), Ekonomizer dan terakhir masuk ke dalam Drum boiler. Kemudian dipanaskan didalam pipa-pipa air yang berada didinding ruang bakar, panas tersebut dihasilkan dari pembakaran bahan bakar didalam ruang ketel.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

18

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Dengan demikian air akan berubah menjadi uap, selanjutnya uap tersebut dipanaskan lanjut didalam pipa-pipa superheater hal ini dimaksud agar diperoleh uap yang betul betul kering dan tidak mengandung butiran-butiran air lagi. Uap kering tersebut digunakan untuk memutar sudu-sudu turbin. Sisa uap bekas yang digunakan untuk memutar sudu-sudu turbin diembunkan (dikondensasikan) didalam kondensor dan ditampung pada kondensor hot well. Air kondensasi ini dipompa kembali untuk mengisi drum ketel. Siklus ini berlangsung terus menerus dengan teratur walaupun demikian secara teoritis ketel tidak memerlukan air penambah , namun hal tersebut tidak tercapai karena adanya kebocoran-kebocoran yang sengaja (blowdown) atau pun yang tidak sengaja, untuk itu diperlukan air penambah ketel (make up water).

Gambar 3.6 Siklus Air dan Uap PLTU Ombilin Proses kondensasi uap bekas didalam kondensor, merupakan media pendingin air yang sirkulasi didalam pipa-pipa kondensor yaitu dengan sistim resilkulasi menggunakan menara air pendingin (cooling tower). Air pendingin ini temperaturnya akan naik setelah mengambil panas dalam proses kondensasi uap, untuk mendinginkan kembali diperlukan fan yang berfungsi sebagai penarik udara secara paksa ke atmosfir yang dipasang pada menara air pendingin (cooling tower).

Mechanical Engineering |Diponegoro University

19

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

3.6. Siklus Udara dan Gas Buang PLTU Ombilin Proses pembakaran bahan bakar didalam ruang bakar boiler dibutuhkan udara pembakaran yang cukup, dan untuk memenuhi kebutuhan tersebut digunakan kipas udara tekan paksa (Force Draft Fan). Udara luar dihisapkan dan dihembuskan dengan paksa kedalam ruang bakar, untuk mempercepat proses pembakaran yang sempurna dan menghindari perbedaan temperatur yang besar antara udara pembakaran terhadap ruang bakar boiler, terlebih dahulu udara tersebut dipanas pada alat pemanas udara (Air Heater). Selanjutnya udara panas dialirkan ke : - Ruang bakar, sebagai udara pembakaran. - Alat penggiling batubara (Bowl Mill), sebagai pengering sekaligus membawa/ menghembus tepung batubara ke ruang bakar. Untuk mempertahankan kualitas pembakaran dalam ketel maka sisa pembakaran yang berupa gas buang harus segera dibuang keluar melalui cerobong asap dengan bantuan kipas udara hisap paksa (Indced Draft Fan). Gas buang ini masih bertemperatur tinggi, maka sebelum dibuang ke cerobong asap terlebih dahulu digunakan untuk memanasi : - Uap Superheater - Air pengisi ketel di ekonomizer - Udara untuk pembakaran. Debu terbang (fly ash) yang terbawa oleh gas buang ditangkap/dibersihkan oleh Electro Precipitator, sehingga gas buang yang dibuang benar benar telah bebas dari debu. Dengan demikian pengaruh polusi debu terhadap lingkungan sangat kecil.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

20

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB IV DASAR TEORI POMPA 4.1 Pengertian Pompa Pompa merupakan salah satu jenis mesin fluida yang berfungsi untuk memindahkan zat cair dari suatu tempat ke tempat yang diinginkan. Pompa beroperasi dengan membuat perbedaan tekanan antara bagian masuk (suction) dengan bagian keluar (discharge). Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah tenaga mekanis dari suatu sumber tenaga penggerak (motor) menjadi tenaga kinetis (kecepatan), dimana tenaga ini berguna untuk mengalirkan cairan dan mengatasi hambatan yang ada sepanjang pengaliran. Pada prinsipnya pompa mengkonversi energi mekanik dari suatu penggerak menjadi energi aliran pada fluida yang melaluinya. Dengan demikian pompa menaikan energi fluida tersebut yang kemudian dapat digunakan untuk mengalirkan ke suatu tempat yang lebih tinggi dan mengatasi tahanan hidrolik dari pipa isap dan tekan, serta mempercepat aliran. Dari sudut pandang energi, pompa merupakan kebalikan dari motor atau mesin hidrolik dimana energi fluida diubah menjadi kerja mekanis.

Gambar 4.1 Instalasi Pompa
Mechanical Engineering |Diponegoro University

21

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Industri-industri banyak menggunakan pompa sebagai salah satu peralatan bantu yang penting untuk proses produksi. Sebagai contoh pada pembangkit listrik tenaga uap, pompa digunakan untuk menyuplai air umpan ke boiler atau membantu sirkulasi air yang akan diuapkan di boiler. 4.2 Klasifikasi Pompa 4.2.1 Berdasarkan Perubahan Bentuk Energi Berdasarkan cara pemindahan dan pemberian energi (perubahan bentuk energi) pada cairan pompa dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok yaitu : a. Pompa Pemindah Positif (Positive displacement pump) Adalah pompa dengan ruang kerja yang secara periodik berubahubah dari besar ke kecil atau sebaliknya selama pompa bekerja. Energi yang diberikan kepada cairan yang dipompakan ialah energi potensial, sehingga cairan berpindah secara volume per volume. Yang termasuk Positive displacement pump adalah: Pompa gerak translasi bolak-balik (reciprocating pump) Misalnya: pompa torak, pompa plunger, dan pompa membran / diafragma.

Gambar 4.2 Pompa Torak

Pompa gerak berputar (rotary pump) Misalnya: pompa roda gigi, pompa lube, pompa ulir dan pompa vane.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

22

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.3 Pompa Roda Gigi Dan Pompa Ulir

b. Pompa Pemindah Non Positif (non positive displacement pump) Adalah pompa dengan ruang kerja yang tidak berubah-ubah saat pompa bekerja. Energi yang diberikan pada cairan yang dipompakan adalah energi kecepatan, sehingga cairan yang berpindah karena adanya perubahan energi kecepatan yang kemudian diubah lagi menjadi energi mekanis dalam rumah itu sendiri. Yang termasuk pompa pemindah non positif adalah: Pompa sentrifugal Jenisnya : Radial flow, mixed flow, dan axial flow Pompa Jet Jenisnya : Turbin-impeler Dari Uraian di atas dapat digambarkan klasifikasi pompa sebagai berikut :

Mechanical Engineering |Diponegoro University

23

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Mechanical Engineering |Diponegoro University

24

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.2.2

Berdasarkan Jenis Impeller

a. Pompa aliran radial

b. Pompa aliran aksial

c. Pompa aliran campur

Gambar 4.4 Klasifikasi Pompa Berdasar Jenis Impeller Menurut jenis impeller pompa dapat dikategorikan menjadi tiga jenis yaitu: a. Pompa aliran radial / sentrifugal Pada pompa ini impeller dipasang pada salah satu ujung poros dan pada ujung yang lain dipasang kopling untuk meneruskan daya dari penggerak. Impeller jenis ini dipakai pada pompa yang memerlukan head yang besar dengan kapasitas rendah. Bentuk impeller yang dipasang menyebabkan aliran fluida yang melaluinya akan membentuk aliran yang tegak lurus dengan poros pompa. Aliran yang keluar dari sudu-sudu impeller ditampung dalam rumah pompa yang selanjutnya akan mengalir keluar melalui nozel. Untuk mencegah kebocoran fluida keluar atau udara masuk kedalam pompa maka pada bagian rumah pompa yang ditembus oleh poros dipasang mechanical seal.

Gambar 4.5 Pompa Aliran Radial/ Sentrifugal

Mechanical Engineering |Diponegoro University

25

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

b. Pompa aliran aksial Impeller jenis ini dipakai pada pompa yang memerlukan kapasitas besar dengan head yang rendah. Bentuk impeller yang sedemikian rupa menyebabkan aliran fluida yang melewati impeller tersebut bergerak sejajar dengan sumbu poros. Untuk mengubah head kecepatan menjadi head tekanan dipakai sudu antar yang berfungsi sebagai diffuser.

Gambar 4.6 Pompa Aliran Aksial c. Pompa aliran campur Pada pompa ini dipasang impeller yang dapat menghasilkan head dan kapasitas yang berada diantara aksial dan radial. Pompa aliran campur mempunyai kontruksi menyebabkan aliran fluida yang melaluinya akan berbentuk kerucut mengikuti bentuk impelernya. Impeller dipasang pada salah satu ujung poros dengan ditumpu oleh bantalan dalam, sedangkan pada ujung yang satu dipasang kopling dengan bantalan luar di dekatnya, biasanya yang digunakan adalah bantalan gelinding. Untuk bantalan dalam dipakai jenis bantalan luncur yang dilumasi gemuk.

Gambar 4.7 Pompa Aliran Campur
Mechanical Engineering |Diponegoro University

26

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.2.3

Berdasarkan Bentuk Rumah

a. Pompa Volut

b. Pompa Difuser

Gambar 4.8 Klasifikasi Pompa Berdasarkan Bentuk Rumah Pompa Berdasarkan bentuk rumah pompa dibagi menjadi tiga jenis yaitu: a. Pompa volut Adalah sebuah pompa sentrifugal dimana fluida yang melalui impeller secara langsung dibawa ke rumah volut.

Gambar 4.9 Pompa Volut b. Pompa difuser Adalah sebuah pompa sentrifugal yang dilengkapi dengan sudu difuser disekeliling luar impellernya. Konstruksi bagian-bagian lain pada pompa ini sama dengan pompa volut. Pada pompa difuser, dengan pemasangan sudu-sudu difuser pada sekeliling luar impelernya akan memperbaiki efesiensi pompa dan menambah kokoh rumah pompa. Dengan alasan itu, pompa jenis ini banyak dipakai pada pompa besar dengan head tinggi. Pompa ini juga sering dipakai sebagai pompa

Mechanical Engineering |Diponegoro University

27

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

bertingkat banyak karena aliran fluida dari satu tingkat ke tingkat selanjutnya dapat dilakukan tanpa rumah volut.

Gambar 4.10 Pompa Difuser c. Pompa aliran campur jenis volut Adalah pompa yang memiliki impeller jenis aliran campur dan sebuah rumah volut, disini tidak dipergunakan sudu-sudu difuser melainkan dipakai saluran yang lebar untuk mengalirkan fluida. Adapun impeller yang digunakan adalah jenis impeller setengah terbuka yaitu yang tidak memiliki tutup depan. Dengan demikian pompa dengan impeller setengah terbuka tidak mudah tersumbat oleh benda asing yang terisap dibanding pompa dengan impeller tertutup. Berbeda dengan pompa jenis tersebut, pompa aliran campuran sering tidak menggunakan difuser, tetapi rumah volut sehingga zat cair lebih mudah mengalir dan tidak tersumbat, pompa jenis ini banyak dipakai pada pengolahan limbah.

Gambar 4.11 Pompa Aliran Campur Jenis Volut

Mechanical Engineering |Diponegoro University

28

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.2.4 Berdasarkan Jumlah Tingkat Berdasarkan jumlah tingkat, pompa dapat dibagi menjadi dua yaitu: a. Pompa satu tingkat Pompa ini hanya memiliki satu impeller dan head total yang ditimbulkan hanya berasal dari satu impeller tersebut relatif rendah.

Gambar 4.12 Pompa Satu Tingkat b. Pompa bertingkat banyak Pompa ini menggunakan beberapa impeller yang dipasang secara berderet (seri) pada satu poros. Fluida yang keluar dari impeller pertama masuk ke impeller berikutnya dan seterusnya hingga impeller terakhir. Head total pompa ini merupakan jumlah dari head yang dihasilkan oleh masingmasing impeller sehingga relatif tinggi. Kontruksi impeler biasanya menghadap satu arah tetapi untuk menghindari gaya aksial yang timbul dibuat saling membelakangi. Pada rumah pompa banyak tingkat, bisanya dipasang diffuser, tetapi ada juga yang menggunakan volut. Pemasangan diffuser pada rumah pompa banyak tingkat lebih menguntungkan daripada dengan rumah volut, karena aliran dari satu tingkat ketingkat berikutnya lebih mudah dilakukan.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

29

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.13 Pompa Bertingkat Banyak 4.2.5 Berdasarkan Letak Poros Ditinjau dari letak poros, pompa dikategorikan menjadi dua yaitu: a. Pompa jenis poros mendatar/horizontal Pompa ini mempunyai poros dengan posisi mendatar.

Gambar 4.14 Pompa Jenis Poros Mendatar b. Pompa jenis poros tegak Pompa poros tegak mempunyai poros dengan posisi tegak. Pompa aliran aksial dan campuran banyak dibuat dengan poros tegak. Rumah pompa dipasang dengan ditopang pada lantai oleh pipa yang menyalurkan zat cair keluar pompa. Posisi poros pompa adalah tegak dan dipasang sepanjang sumbu pipa air keluar dan disambungkan dengan motor penggerak pada lantai. Poros dipegangi dengan beberapa bantalan, sehingga kokoh dan biasanya diselubungi pipa selubung yang berfungsi untuk saluran minyak pelumas. Pompa poros tegak berdasar dari posisi pompanya ada dua macam
Mechanical Engineering |Diponegoro University

30

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

yaitu pompa sumuran kering dan sumuran basah. Sumuran kering pompa dipasang di luar tadah hisap gambar, sedangkan sumuran basah sebaliknya.

Gambar 4.15 Pompa Poros Tegak

4.2.6 Berdasarkan Belahan Rumah Dilihat dari belahan rumah, pompa dibagi menjadi tiga yaitu: a. Pompa jenis belahan mendatar Pompa jenis ini mempunyai rumah yang dapat dibelah menjadi dua bagian yaitu bagian bawah dan bagian atas oleh bidang mendatar yang melalui sumbu poros. Jadi bagian yang berputar dapat diangkat setelah rumah belahan atas dibuka. b. Pompa jenis belahan radial Rumah pompa jenis ini terbagi oleh sebuah bidang yang tegak lurus poros. Pompa ini mempunyai konstruksi yang relatif sederhana serta menguntungkan sebagai bejana bertekanan karena bidang belahan tidak mudah bocor. c. Pompa jenis berderet Jenis pompa ini terdapat pada pompa bertingkat banyak dimana rumah pompa terbagi oleh bidang-bidang tegak lurus poros sesuai dengan jumlah tingkat yang ada. Tiap bagian rumah ini berbentuk cincin.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

31

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.2.7 Berdasarkan Sisi Isap Impeller

Gambar 4.16 Klasifikasi Pompa Berdasarkan Sisi Isap Impeller Dilihat dari belahan rumah, pompa dibagi menjadi dua yaitu: a. Pompa isapan tunggal Pada pompa ini fluida masuk dari satu sisi impeller. Pompa isapan tunggal banyak dipakai karena kontruksinya sederhana. Permasalahan pada pompa ini yaitu tekanan yang bekerja pada masing-masing sisi impeller tidak sama sehingga akan timbul gaya aksial ke arah sisi isap. Hal ini dapat diatasi dengan menambah ruang pengimbang, sehingga tidak perlu lagi menggunakan bantalan aksial yang besar.

Gambar 4.17 Pompa Isapan Tunggal b. Pompa isapan ganda Pompa ini memasukkan fluida dari kedua sisi impeller, disini poros yang menggerakkan impeller dipasang menembus kedua sisi rumah dan impeller dengan ditumpu oleh bantalan diluar rumah. Karena itu poros menjadi lebih panjang dibanding pompa jenis lain. Untuk pompa dua aliran

Mechanical Engineering |Diponegoro University

32

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

masuk banyak dipakai pada pompa berukuran besar atau sedang. Kontruksi pompa ini terdiri dua impeler saling membelakangi dan zat cair masuk dari kedua sisi tersebut, dengan kontruksi tersebut permasalahan gaya aksial tidak muncul karena saling mengimbangi. Debit zat cair keluar dua kali dari debit zat cair yang masuk lewat dua sisi impeler. Pompa ini juga bisa beropersi pada putaran yang tinggi. Untuk aliran masuk yang lebih dari dua prinsipnya sama dengan yag dua aliran masuk.

Gambar 4.18 Pompa Isapan Ganda

4.2.8 Pompa Jenis Tumpuan Sumbu Pompa jenis ini mempunyai kaki yang diperpanjang sampai setinggi sumbu poros untuk menumpu rumah. Maksudnya adalah apabila terjadi pemuaian pada rumah karena kenaikan temperatur, tinggi sumbu poros tidak berubah. Dengan demikian sumbu poros pompa akan tetap segaris dengan sumbu poros motor penggerak, dengan kata lain tidak terjadi misalignment.

Gambar 4.19 Pompa Dengan Tumpuan Disumbu

Mechanical Engineering |Diponegoro University

33

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.2.9 Pompa Jenis Khusus Pompa jenis ini antara lain : Pompa dengan motor benam Pompa motor berselubung Pompa sesumbu Pompa memancing sendiri Pompa proses Pompa pasir Pompa bebas sumbatan 4.3 Komponen-Komponen Utama Pompa Pompa terdiri dari dua bagian:  Bagian yang tidak bergerak (statis part)  Bagian yang bergerak (dinamis part)

Gambar 4.20 Komponen-Komponen Utama Pompa

Mechanical Engineering |Diponegoro University

34

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.3.1

Bagian Yang Tidak Bergerak 4.3.1.1 Base Plate & Frame : Berfungsi untuk mendukung seluruh bagian pompa terhadap fondasi. Untuk pompa yang dihubungkan langsung dengan penggerak maka unit penggerak dan pompa diletakan di atas satu unit base plate. Base plate harus tegar/rigid dan kuat menahan beban.

4.3.1.2 Casing Adalah bagian pompa yang berfungsi sebagai :  Pelindung kedudukan elemen yang berputar  Tempat kedudukan quide vane atau deffusor, inlet dan outlet nozzle.  Tempat yang memberikan arah aliran dari impeler dan

mengkonversikan energi kecepatan cairan menjadi energi dinamis (single stage).

a. Tipe casing pompa single stage Single volute casing Tekanan bekerja di sekeliling impeller akan balance jika beroperasi pada kapasitas desain. Pada kapasitas yang lain, tekanan sekeliling impeller tidak balance dan mengakibatkan timbulnya gaya radial pada impeler

Gambar 4.21 Single-Volute Casing

Mechanical Engineering |Diponegoro University

35

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Double volute casing i. Cocok untuk pompa yang beroperasi pada range kapasitas dengan variasi yang besar, terutama pada pompa dengan ukuran impeller besar dan head yang tinggi. ii. Meniadakan gaya radial yang bekerja pada sekeliling impeller.

Gambar 4.22 Double-Volute Casing

b. Tipe casing pompa multi stage Radial/Vertical Split casing

Gambar 4.23 Vertical Split casing Horizontal Split casing

Gambar 4.24 Horizontal Split Casing
Mechanical Engineering |Diponegoro University

36

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Modular Split casing

Gambar 4.25 Modular Split Casing

4.3.1.3 Difuser Fungsi Utama :  mengarahkan aliran cairan menuju ruang volute, (untuk single stage), atau menuju stage berikutnya  merubah energi kinetik menjadi energi tekanan

Gambar 4.26 Difuser 4.3.1.4 Stuffing Box Fungsi utama stuffing Box adalah untuk mencegah terjadinya kebocoran cairan pada daerah dimana poros pompa menembus casing Jenis konstruksi Stuffing Box: a. Stuffing box dengan latern-ring

Gambar 4.27 Stuffing Box
Mechanical Engineering |Diponegoro University

37

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

b. Stuffing box dengan pendingin (cooled stuffing box)

Gambar 4.28 Stuffing Box Dengan Pendingin Air

4.3.1.5 Wearing-Rings Adalah Ring yang dipasang pada casing (tidak berputar) sebagai wearing-ring casing dan dipasang pada impeller (berputar) sebagai wearing-ring impeller. Fungsi utama wearing adalah memperkecil kebocoran cairan yang melewati bagian depan impeller maupun bagian belakang impeller, yaitu dengan cara memperkecil celah antara casing impeller.

Gambar 4.29 Konstruksi Wearing-Ring 4.3.2 Bagian yang bergerak 4.3.2.1 Shaft (Poros Transmisi) Fungsi utama Shaft:  Meneruskan momen puntir dari penggerak selama pompa beroperasi

Mechanical Engineering |Diponegoro University

38

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

 Tempat kedudukan (sebagai pendukung) impeler dan bagian yang beputar lainya Bentuk Shaft umumnya : a. Straight diameter shaft   Untuk double admision impeller Untuk back to back impeller

Gambar 4.30 Straight Shaft b. Step Diameter Shaft  Untuk multi stage impeller dengan single admision

Gambar 4.31 Step Shaft

4.3.2.2 Mechanical Seal Komponen pompa ini berfungsi untuk mencegah bocoran yang berlebihan dari fluida service yang terjadi antara casing dan poros, baik ketika pompa tersebut sedang beroperasi maupun saat stanby. Mechanical seal banyak digunakan pada chemical dan petroleum

Mechanical Engineering |Diponegoro University

39

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

processing industry sebagai pengganti compression packing. Jenis-jenis mechanical seal antara lain: Single seal Single seal merupakan salah satu tipe dari mechanical seal yang paling banyak digunakan. Material untuk tipe ini harus tahan terhadap korosi dari liquid didalam stuffing box. Single seal digunakan untuk fluida yang:  Bekerja dengan pelumasan dari dalam (internal flushing)  Tekanan dan temperatur yang tidak terlalu tinggi  Mempunyai gaya aksial yang rendah

Gambar 4.32 Single Seal Double seal Double seal banyak digunakan untuk fluida yang banyak mengandung abrasive material maupun corrosive material yang dapat merusak seal face dengan cepat. Double seal digunakan untuk fluida yang:  Mudah terbakar  Bekerja dengan pelumasan dari luar (external flushing)  Mempunyai gaya aksial yang tinggi Prinsip kerjanya, yaitu:  Suatu fluida diinjeksikan kedalam stuffing box dengan tekanan yang lebih rendah dari tekanan product liquid.  Injeksi liquid berfungsi sebagai flushing oil.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

40

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

 Differential pressure pada inner seal adalah differential pressure antara sealing liquid dengan product liquid yang dipompa.  Karena sealing pressure lebih rendah dari product pressure maka dapat dihindari adanya abrasive liquid atau corrosive liquid sehingga tidak diperlukan material khusus.

Gambar 4.33 Double Seal Tandem seal Prinsip kerja dari tandem seal yaitu:  Pada inner seal, sebagai flushing oil adalah liquid product pompa itu sendiri.  Pada outer seal, sebagai external flushing yang biasanya merupakan closed system (menggunakan fluida dari luar sesuai dengan kebutuhan pada flushing system tersebut) Tandem seal digunakan pada fluida yang:  Bekerja dengan external flushing.  Bertekanan terlalu tinggi untuk single seal.

Gambar 4.34 Tandem Seal

Mechanical Engineering |Diponegoro University

41

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.3.2.3 Bantalan/ Bearing Secara praktis semua jenis bantalan digunakan pada pompa sentrifugal, seperti: bantalan gesek, selongsong dan selimut. Bantalan (bearing) sangat penting fungsinya dalam operasional pompa, dimana bearing dapat berfungsi sebagai penyangga poros yang dapat menahan vibrasi dari putaran dan gaya aksial.

Gambar 4.35 Bearing

4.3.2.4 Shaft-Sleeve Shaft-sleeve berguna untuk  melindungi shaft dari erosi, korosi, keausan pada stuffing box  sebagai leakage joint, internal bearing dan interstage atau distonce sleever (untuk multi stage pump)

Gambar 4.36 Konstruksi Shaft-Sleeve

4.3.2.5 Impeller Adalah suatu empelling element yang berputar, yang memberikan tambahan energi kepada cairan dalam bentuk energi kinetik. Bagian-bagian dari impeler
Mechanical Engineering |Diponegoro University

42

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.37 Bagian-Bagian Single Suction Impeler Impeller ada beberapa jenis dan dapat diklasifikasikan sebagai berikut: a Berdasarkan tipe suction:  Double suction Cairan masuk dari kedua sudu impeller  Single suction Cairan masuk dari salah satu sudu impeller

Gambar 4.38 Tipe Suction Impeler b. Berdasarkan arah aliran keluar impeller  Centrifugal/radial flow Untuk Head yang tinggi dan kapasitas yang relatif kecil  Mixed flow Untuk Head yang cukup tinggi dan kapasitas sedang  Axial flow Untuk Head yang rendah kapasitas besar

Mechanical Engineering |Diponegoro University

43

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.39 Tipe Impeler Berdasarkan Arah Aliranya

c. Berdasarkan Konstruksi Enclosed Impeller  Kedua sisi impeller tertutup  cocok untuk cairan yang bersih atau mengandung partikel yang lembut Semi Enclosed Impeller  Satu sisi terbuka  cocok untuk cairan yang mengandung solid partikel yang sedikit kasar Open Impeller  Kedua sisi impeller terbuka  -Ccocok untuk abraisve liquid

Mechanical Engineering |Diponegoro University

44

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

a. Enclosed Impeller

b. Semi Enclosed Impeller

c. Open Impeller

Gambar 4.40 Tipe Impeler Berdasarkan Konstruksi d. Berdasrkan arah Lengkungan Sudu Radial Vane (< β = 900) Untuk head konstan dan kapasitas berubah-ubah Forward Curved vane (< β > 900) Head semakin tinggi bila kapasitas bertambah. Back ward curved vane (< β > 900)  Head akan bervariasi dengan kapasitas  Banyak digunakan karena mudah pengaturan antara head dan kapasitas

a. Radial Vane

b.Ford Ward curved phasa

c.Ward curved phasa Gambar 4.41 Tipe Impeler Berdasrkan Arah Lengkungan Sudu

Mechanical Engineering |Diponegoro University

45

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.4 Prinsip Kerja Pompa Sentrifugal Pada pompa terdapat sudu-sudu impeler yang berfungsi mengangkat zat cair dari tempat yang lebih rendah ketempat yang lebih tinggi. Impeler dipasang pada poros pompa yang berhubungan dengan motor pengerak, biasanya motor listrik atau motor bakar. Poros pompa akan berputar apabila pengeraknya berputar. Karena poros pompa berputar impeler dengan sudu-sudu impeler berputar zat cair yang ada didalamnya akan ikut berputar sehingga tekanan dan kecepatanya naik dan terlempar dari tengah pompa ke saluran yang berbentuk volut atau spiral dan disalurkan keluar melalui nosel.

Gambar 4.42 Proses Pemompaan Jadi fungsi impeler pompa adalah merubah energi mekanik yaitu putaran impeler menjadi energi fluida (zat cair). Jadi, zat cair yang masuk pompa akan mengalami pertambahan energi Pertambahan energi pada zat cair mengakibatkan pertambahan head tekan, head kecepatan dan head potensial. Jumlah dari ketiga bentuk head tersebut dinamakan head total. Head total pompa juga bisa didefinisikan sebagai selisih head total (energi persatuan berat ) pada sisi isap pompa dengan sisi keluar pompa. Pada gambar di bawah aliran air didalam pompa akan ikut berputar karena gaya sentrifugal dari impeler yang berputar.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

46

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.43 Penampang Impeler

Gambar 4.44 Perubahan Energi Pompa

4.5 Persamaan Perhitungan Dalam Analisis Unjuk Kerja Pompa Sentrifugal Dalam Menganalisis unjuk kerja dari pompa Sentrifugal terdapat beberapa parameter, yaitu: Kapasitas, Head Suction, Head Discharge, Total Head Pompa, Daya Pompa, Daya Fluida, Efisiensi Pompa, NPSHa. 4.5.1 Kapasitas Kapasitas pompa adalah sejumlah volume cairan yang dihasilkan pompa secara kontinyu dalam satuan waktu. Kapasitas yang dihasilkan pompa

biasanya direncanakan sesuai kebutuhan operasi atau dapat dihitung berdasarkan instalasi perpipaan pada sisi hisap (suction) atau sisi tekan (discharge), sebagai berikut :
2 2 𝑄 = 4 𝑑𝑠 . 𝑣𝑠 = 4 𝑑𝑑 . 𝑣𝑑 𝜋 𝜋

Dimana, 𝑄
= Kapasitas pompa
3 (𝑚 𝑠) 𝑑𝑠

= Garis Tengah bagian dalam pipa suction (m) 𝑣𝑠 = Kecepatan cairan pipa suction (m/s) 𝑑𝑑 = Garis Tengah bagian dalam pipa discharge (m) 𝑣𝑑 = Kecepatan cairan pipa discharge (m/s)

Mechanical Engineering |Diponegoro University

47

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.5.2

Head Head adalah energi setiap satuan berat dengan unit satuan panjang. Sedang yang dimaksud dengan head sistem pemompaan adalah head total yaitu selisih head pada sisi discharge dan sisi suction yang terdiri dari :  Head tekanan (𝜌𝑔 ) → 𝑚  Head kecepatan ( 𝑣
2 2𝑔 𝑝

) → 𝑚

 Head potensial (𝑧) → 𝑚  Head rugi-rugi akibat gesekan cairan dengan media sepanjang pengaliran

4.5.2.1 Head Suction (Hs) 𝐻𝑠
= 𝑝𝑠 𝑝𝑎 𝑣𝑠 2 = ± 𝑧𝑠 − 𝑕𝑙𝑠 − 𝜌𝑔 𝜌𝑔 2𝑔

Keterangan: 𝐻𝑠
= Head suction → 𝑚 𝑝𝑠 = tekanan manometer suction → 𝑁 𝑚2 𝑝𝑎 = tekanan atmosfer di atas permukaan cairan → 𝑁 𝑚2

(+) = untuk level cairan di atas pompa ( ) = untuk level cairan di bawah pompa 𝑧𝑠
= jarak permukaan cairan dengan nozzle suction pompa→ 𝑚 𝑧𝑠𝑙 = jarak permukaan cairan dengan nozzle suction pompa (level

air di bawah pompa) → 𝑚 𝑧𝑠𝑙
= jarak permukaan cairan dengan nozzle suction pompa (level

air di atas pompa) → 𝑚 𝑕𝑙𝑠
= kerugian head sepanjang pipa hisap → 𝑚 𝑣𝑠 = kecepatan cairan pada pipa suction → 𝑚/𝑠 𝜌 = massa jenis cairan 𝑘𝑔/𝑚3

Mechanical Engineering |Diponegoro University

48

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.5.2.2 Head Discharge (Hd) 𝑝𝑑
𝑝𝑎 𝑣𝑑 2 = ± 𝑧𝑑 − 𝑕𝑙𝑑 − 𝜌𝑔 𝜌𝑔 2𝑔 𝐻𝑑

=

Keterangan: 𝐻𝑑
= Head discharge → 𝑚 𝑝𝑑 = tekanan manometer discharge → 𝑁 𝑚2 𝑝𝑎 =

tekanan atmosfer, bila bejana tertutup 𝑝𝑎 diganti 𝑝𝑜 adalah

tekanan vapor/gas diatas permukaan cairan → 𝑁 𝑚2 𝑧𝑑
= jarak permukaan cairan tertinggi dengan nozzle discharge

pompa→ 𝑚 𝑕𝑙𝑑
= kerugian head sepanjang pipa hisap → 𝑚 𝑣𝑑 = 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑐𝑎𝑖𝑟𝑎𝑛 pada pipa discharge → 𝑚/𝑠 𝜌 = massa jenis cairan 𝑘𝑔/𝑚3

Gambar 4.45 Instalasi Sistem Perpompaan

4.5.2.3 Head Total Sistem Perpompaan (H) 𝐻
= 𝐻𝑑 − 𝐻𝑠 + 𝑕𝑙 + ( 𝐻 = 𝑝
𝑑 −𝑝 𝑠 𝜌𝑔 𝑣𝑑 2 −𝑣𝑠 2 ), 2𝑔

atau

+ 𝑕𝑙 + ( 𝑣𝑑

2 −𝑣𝑠 2 ) 2𝑔

Mechanical Engineering |Diponegoro University

49

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.5.2.4 Kerugian Head (Head Loss) Kerugian Head pada sistem perpipaan (hl) terdiri dari : hl = hlp + hlf keterangan : hl = kerugian head sepanjang sistem perpipaan → 𝑚 hlp = kerugian head pada pipa → 𝑚 hlp = kerugian head pada fiting dan valve → 𝑚

a. Kerugian Head pada pipa (hlp) Kerugian Head pada pipa dapat dihitung dengan rumus 𝑕𝑙𝑝
= 𝑓 𝐿𝑣 2 𝑑2𝑔

Keterangan : 𝐿
= panjang pipa → 𝑚 𝑑 = garis tengah pipa bagian dalam → 𝑚 𝑣 = 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑐𝑎𝑖𝑟𝑎𝑛 → 𝑚/𝑠 𝑓 = faktor gesekan

b. Kerugian head pada fiting dan valve (hlf) Kerugian head pada fiting dan valve (hlf) dapat dihitung dengan rumus : 𝑕𝑙𝑓
= 𝑛. 𝑘 2𝑔 𝑣
2

n = jumlah fiting valve sejenis k = faktor gesekan pada fiting, valve untuk ukuran dan jenis yang sama v = 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑐𝑎𝑖𝑟𝑎𝑛 → 𝑚/𝑠

Mechanical Engineering |Diponegoro University

50

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.5.3

Daya Pompa 4.5.3.1 Daya Pompa Motor Daya pompa adalah daya yang harus disediakan oleh mesin penggerak pompa ( motor / turbin ) untuk memindahkan fluida. Dalam hal motor penggerak pompa 3 fasa, untuk sistem yang setimbang, daya total yang dikonsumsikan ke beban adalah : 𝑷

= 𝟑𝑽𝑰 𝐜𝐨𝐬 𝝓

Di mana: P = Daya Pompa V = Voltage I = Kuat Arus
cos 𝜙 = 𝑓𝑎𝑘𝑡𝑜𝑟 𝑑𝑎𝑦𝑎

4.5.4 Daya Fluida Daya fluida adalah daya pompa yang bisa digunakan dan dipindahkan ke fluida. Pf = ρ. g. H. Q Dimana : Pf = Daya fluida ( kW ) Q = Kapasitas yang dihasilkan pompa ( m3/s ) H = Head total ( m ) ρ = Massa jenis fluida ( kg/m3 ) g = Percepatan grvitasi ( m/s2 )

4.5.5 Efisiensi Pompa Efisiensi adalah perbandingan antara daya fluida dengan daya pompa. 𝜂
= 𝑃𝑓
𝑃𝑡

× 100%

Mechanical Engineering |Diponegoro University

51

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

4.5.6 NPSH (Net Positive Suction Head) NPSH adalah head netto pada suction flange suatu pompa setelah head positive yang menyebabkkan cairan masuk ke dalam pompa dikurangi semua head negative yang menghalangi masuknya cairan tersebut. Pengaruh yang terbesar adalah tekanan penguapan cairan (Pv), yang dapat ditentukan dari grafik atau hasil periksaan laboratorium. NPSH ada 2 jenis : 4.5.6.1 NPSHa (Available) NPSH available adalah NPSH yang didapat dari perhitungan instalasi di lapangan. NPSHa dapat dihitung dengan persamaan :
NPSHa = 𝑝𝑠 𝑝𝑣 − , → 𝑚 𝜌𝑔 𝜌𝑔

Dimana : 𝑝𝑣
= Tekanan Penguapan cairan → 𝑁 𝑚2 (lampiran 4)

4.5.6.2 NPSHr (Requirement) NPSH requirement adalah NPSH yang diperoleh dari hasil test yang dilaksanakan oleh pabrik pembuat., sebagai acuan dalam memilih pompa. Agar pompa dapat beroperasi dengan baik, maka dalam pemilihan pompa dipersyaratkan : NPSHr < NPSHa.

4.6 Performansi Pompa Bentuk pompa pada umumnya tergantung pada kecepatan spesifik (ns). Jadi dapat dimengerti bila karakteristiknya juga akan tergantung pada ns. Karakteristik sebuah pompa dapat digambarkan dalam kurva-kurva karakteristik, yang menyatakan besarnya head total pompa, daya poros dan efisiensi pompa, terhadap kapasitas. Kurva performansi tersebut, pada umumnya digambarkan pada putaran yang tetap.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

52

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.46 Kurva Karakteristik Pompa Volut

Gambar 4.47 Kurva Karakteristik Pompa Aliran Campuran

Gambar 4.48 Kurva Karakteristik Pompa Aliran Aksial

Gambar di atas menunjukan memperlihatkan contoh kurva performasi untuk tiga jenis pompa dengan harga ns yang jauh berbeda-beda. Disini semua besaran kurva karakteristik dinyatakan dalam persen. Titik 100% untuk harga kapasitas, head total pompa, dan daya pompa diambil pada keadaan efisiensi maksimum.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

53

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Dari gambar terlihat bahwa kurva head-kapasitas menjadi semakin curam pada pompa dengan harga ns yang semakin besar. Di sini head pada kapasitas nol (shut-off head) semakin tinggi pada ns yang semakin besar. Kurva daya terhadap kapasitas mempunyai harga minimum bila kapasitas aliran sama dengan nol pada pompa sentrifugal dengan ns kecil. Sebaliknya, pada pompa aliran campur dan pompa aliran aksial dengan ns besar, harga daya mencapai maksimum pada kapasitas aliran sama dengan nol. Kurva efisiensi terhadap kapasitas dari pompa sentrifugal umumnya berbentuk mendekati busur lingkaran. Harga efisiensinya hanya sedikit menurun bila kapasitas berubah menjauhi harga optimumnya.

4.7 Kavitasi 4.7.1 Tekanan Uap Zat Cair Tekanan uap dari zat cair adalah tekanan mutlak pada temperatur tertentu dimana pada kondisi tersebut zat cair akan menguap atau berubah fase dari cairan menjadi gas. Tekanan uap zat cair naik demikian juga dengan temperatur zat cair tersebut. Pada tekanan atmosfer temperatur pendidihan air pada suhu 100 , akan tetapi apabila kondisi tekanan zat cair tersebut diturunkan tekanannya di bawah 1 atm proses pendidihan memerlukan temperatur kurang dari 1000C. Kondisi sebaliknya apabila kondisi tekanan zat cair naik labih dari 1 atm maka akan dibutuhkan temperatur yang lebih tinggi dari 1000C. Pada instalasi pompa penurunan tekanan terjadi di sepanjang perpipaan terutama bagian pipa hisap, di dalam pompa sendiri penurunan tekanan pompa terjadi pada bagian nosel hisap, karena dibagian tersebut terjadi penyempitan saluran yang mengakibatkan kenaikan kecepatan dan penurunan tekanan. 4.7.2 Proses Kavitasi Dalam pembahasan mesin-mesin hidrolik termasuk pompa ada suatu gejala pada proses aliran zat cair yang cenderung mengurangi unjuk kerja atau

Mechanical Engineering |Diponegoro University

54

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

efisiensi dari pompa, gejala tersebut adalah kavitasi. Gejala kavitasi terjadi karena menguapnya zat cair yang sedang mengalir di dalam pompa atau di luar pompa, karena tekanannya berkurang sampai di bawah tekanan uap jenuhnya. Air pada kondisi biasa akan menguap pada tekanan 1 atm pada suhu 1000C. apabila tekanan berkurang sampai cukup rendah, maka titik penguapan akan menurun dan air akan mudah menguap. Penguapan akan menghasilkan gelembung-gelembung uap. Tempat-tempat bertekanan rendah atau

berkecepatan tinggi mudah terjadi kavitasi, terutama pada sisi hisap pompa (gambar di bawah). Kavitasi akan timbul apabila tekanannya terlalu rendah.

Gambar 4.49 Proses Kavitasi Gejala kavitasi yang timbul pada pompa biasanya ada suara berisik dan getaran, unjuk kerjanya mejadi turun, kalau dioperasikan dalam jangka waktu lama akan terjadi kerusakan pada permukaan dinding saluran dan bagian pompa yang lainnya terutama impeller (gambar di bawah) Permukaan dinding saluran akan berlubang-lubang karena erosi kavitasi sebagai akibat tumbukan gelembung gelembung yang pecah pada dinding secara terus menerus.

Gambar 4.50 Abrasi Pada Impeller
Mechanical Engineering |Diponegoro University

55

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Gambar 4.51 Kerusakan Impeller Karena Kavitasi Hal-hal berikut yang harus diperhatikan untuk menghindari kavitasi yaitu: 1. Ketinggian letak pompa terhadap permukaan zat cair yang diisap harus dibuat serendah mungkin agar head isap statis menjadi rendah pula. 2. Pipa isap harus dibuat sependek mungkin. Jika terpaksa dipakai pipa isap yang panjang, sebaiknya diambil pipa yang berdiameter satu nomor lebih besar untuk mengurangi kerugian gesek. 3. Sama sekali tidak dibenarkan untuk memperkecil laju aliran dengan menghambat aliran di sisi isap. 4. Jika pompa memiliki head total yang berlebihan, maka pompa akan bekerja dengan kapasitas aliran yang berlebihan pula, sehingga kemungkinan terjadinya kavitasi menjadi lebih besar. Karena itu head total pompa harus ditentukan sesuai dengan yang diperlukan. 5. Bila head total pompa sangat berfluktuasi, maka pada keadaan head terendah harus diadakan pengamanan penuh terhadap terjadinya kavitasi. Dalam hal ini perlu dipilih bahan impeller yang tahan erosi karena kavitasi.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

56

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB V ANALISA PERFORMA BOILER FEED WATER PUMP

5.1 Boiler Feed Water Pump Untuk memasukkan air ke boiler diperlukan suatu pompa yang bertekanan tinggi. Pompa yang dimaksud adalah pompa pengisi boiler atau disebut juga boiler feed water pump yang termasuk dari jenis Multistage Centrifugal Pump. Secara umum Boiler Feed Water Pump (APA 101PO) yang merupakan salah satu pompa yang memasok air pengisi ke boiler pada unit I PLTU ombilin dapat dilihat pada gambar 5.1. Boiler Feed Water Pump mengalir sebagai pengisi ketel yang di suplai dari deaerator. Penggerak dari pompa ini adalah motor listrik dengan daya keluaran 1300 kW dan kecepatan putar 2981 rpm, poros dari motor listrik dihubungkan dengan coupling dan dilanjutkan ke poros impeler dengan kecepatan putar 2980 rpm.

Gambar 5.1 Boiler Feed Water Pump ( APA 101 PO )

Mechanical Engineering |Diponegoro University

57

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin
Discharge Suction

Gambar 5.2 Konstruksi Boiler Feed Water Pump secara umum

Secara umum komponen dari Boiler Feed Water Pump ini adalah: 1. Motor listrik dengan kecepatan putar 2981 rpm dibuat oleh GEC Alsthom Large Machine Ltd, diletakan di atas Base Plate. 2. Coupling adalah alat yang menghubungkan/meneruskan putaran dari poros motor listrik dan poros gear serta impeler, dibuat oleh GEC Alsthom Large Machine Ltd. 3. Base Plate adalah suatu alat penumpu/landasan bagi letak motor listrik, dan pompa. 4. Pompa terdiri dari elemen rotary seperti impeler dan poros impeler, mechanic seal, casing penutup impeler dan lain-lain.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

58

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

5.2 Perhitungan 5.2.1 Pompa Keluaran Pabrik 5.2.1.1 Data Spesifikasi Pompa Keluaran Pabrik a. Spesifikasi Pompa  Manufaktur  Serial number  Pump designation  Type  No of stage  Liquid pump  Capacity  Suction temperatur  Specific grafity  Flow rate  Differential head  NPSH required  NPSH available  Efficiency  Tekanan suction  Tekanan discharge  Power absord of duty  Speed  Laju aliran minimum  Diameter Nominal Suction : Weir Pumps Ltd : 13192-001/006 : FK 8A 37 : Barrel Casing :8 : Feed Water : 252 𝑚3 𝑕 : 157℃ : 0.91 : 239.6 𝑇 𝑕 263.3 𝑚3 𝑕 : 1405 𝑚 : 7.8 𝑚 : 16 𝑚 : 81.5% : 5 𝑏𝑎𝑟 : 165 𝑏𝑎𝑟 : 1125 𝑘𝑊 : 2980 𝑟𝑝𝑚 : 70 𝑚3 𝑕 : 𝐷𝑁 150 × 7.11 = 154.08 𝑚𝑚

 Diameter Nominal Discharge : 𝐷𝑁 150 × 14.27 = 139.76 𝑚𝑚

Mechanical Engineering |Diponegoro University

59

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

b. Motor Pengerak  Manufacture  Serial number  Rated Output  Electrical Supply  No of poles  Type  Enclosure  Insulation Class  Temperature Rise  Protection  Full load current : GEC Alsthom Large Machine Ltd : J74025501-06 : 1300 𝑘𝑊 : 6600 𝑉, 3 𝑃𝑕, 50 𝐻𝑧 :2 : Squirrel Cage : CACA : ‘F’ : 80℃ : IP 56 : 147 𝐴

5.2.1.2 Performa Boiler Feed Water Pump Head Total Pompa ( H ) 𝛨

=
= 𝑃𝑑

− 𝑃𝑠 𝜌𝑔

165 − 5 105 = 1630 𝑚 1000 × 9.81

Daya Fluida ( Pf ) 𝑃𝑓 = 𝐻 × 𝑄 × 𝜌 × 𝑔 = 1630 × 0.07 × 1000 × 9.81 = 1119 𝑘𝑊

Mechanical Engineering |Diponegoro University

60

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Efisiensi Pompa ( 𝜼𝝆 ) 𝜂𝜌 = = 𝑃𝑓 𝑥 100% 𝑃 1119 𝑥 100% 1125

= 99 % 5.2.2 Pompa Sebelum Overhaul September 2011 5.2.2.1 Data Pompa Pada data ini hanya digunakan tekanan pada suction dan discharge pompa sebelum overhaul September 2011.

Tabel 5.1 Data Suction Pressure Sebelum Overhaul September 2011 SUCTION PRESSURE (Bar) Jam 6.00 8.00 11.00 14.00 16.00 18.00 21.00 5 5 5.3 5.3 5 5 5 5 4.5 5.5 5.5 5.2 5.2 5.2 5.4 5 5 5 5.7 5.7 5.7 4.7 5.2 5.2 5.2 5 5 5 5 5 5 5 5.5 5.5 5.5 Nilai yang diambil

Tanggal 23/09/2011 24/09/2011 25/09/2011 26/09/2011 27/09/2011

0.00 3.00 5 5 5 5 5.4 5.4 4.8 4.7 5 5

Rata-rata 5.07 5.12 5.37 4.98 5.17 5.14

Tabel 5.2 Data Discharge Pressure Pompa Sebelum Overhaul September 2011 DISCHARGE PRESSURE (Bar) Jam 6.00 8.00 11.00 14.00 16.00 18.00 21.00 142 145 142 142 142 142 142 142 142 140 140 142 142 142 142 144 144 145 140 140 140 145 141 141 140 148 148 148 150 145 142 142 140 140 140 Nilai yang diambil

Tanggal 23/09/2011 24/09/2011 25/09/2011 26/09/2011 27/09/2011

0.00 3.00 142 142 142 142 142 142 142 145 148 150

Rata-rata 142.33 141.56 142.11 144.22 144.11 142.87

Mechanical Engineering |Diponegoro University

61

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

5.2.2.2 Performa Pompa Head Total Pompa ( H ) 𝛨

=
= 𝑃𝑑

− 𝑃𝑠 𝜌𝑔

142.87 − 5.14 105 = 1403 𝑚 1000 × 9.81

Daya Fluida ( Pf ) 𝑃𝑓 = 𝐻 × 𝑄 × 𝜌 × 𝑔 = 1403 × 0.07 × 1000 × 9.81 = 963 𝑘𝑊

Efisiensi Pompa ( 𝜼𝝆 ) 𝜂𝜌 = = 𝑃𝑓 𝑥 100% 𝑃 963 𝑥 100% 1125

= 85.6 %

Mechanical Engineering |Diponegoro University

62

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

5.2.3 Pompa Setalah Overhaul September 2011 5.2.3.1 Data Pompa Berikut merupakan perhitungan data tekanan pompa pada sisi suction dan discharge setelah overhaul pada September 2011

Tabel 5.3 Data Suction Pressure Pompa Setelah Overhaul September 2011 SUCTION PRESSURE (Bar) Jam 6.00 8.00 11.00 14.00 16.00 5 5 5 5 5.3 5.3 5 5 5 4.8 5 5 5 5 5.2 4.8 5.1 5.1 5 5 5 5.4 5.4 5.2 5.2 Nilai yang diambil Ratarata 5.1 5.0 5.0 5.0 5.2 5.1

Tanggal 1 Januari 2012 2 Januari 2012 3 Januari 2012 4 Januari 2012 5 Januari 2012

0.00 4.8 5.3 4.8 5.2 5.1

3.00 5 5.3 4.8 5.2 5.1

18.00 5.3 4.8 5.2 5 5.2

21.00 5.3 4.8 5.2 5 5.2

Tabel 5.4 Data Discharge Pressure Pompa Setelah Overhaul September 2011 DISCHARGE PRESSURE (Bar) Jam 3.00 6.00 8.00 11.00 14.00 16.00 18.00 21.00 154 154 156 156 156 151 151 151 150 150 153 153 153 153 153 153 153 158 156 156 155 152 152 152 152 155 153 153 151 153 153 153 152 152 150 150 151 151 151 151 Nilai yang diambil

Tanggal 1 Januari 2012 2 Januari 2012 3 Januari 2012 4 Januari 2012 5 Januari 2012

0.00 155 150 153 152 152

Rata-rata 154 152 154 153 151 153

5.2.3.2 Performa Pompa Head Total Pompa ( H ) 𝛨

=
= 𝑃𝑑

− 𝑃𝑠 𝜌𝑔

153 − 5.1 105 = 1507 𝑚 1000 × 9.81

Mechanical Engineering |Diponegoro University

63

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

Daya Fluida ( Pf ) 𝑃𝑓 = 𝐻 × 𝑄 × 𝜌 × 𝑔 = 1507 × 0.07 × 1000 × 9.81 = 1034 𝑘𝑊 Efisiensi Pompa ( 𝜼𝝆 ) 𝜂𝜌 = = 𝑃𝑓 𝑥 100% 𝑃 1034 𝑥 100% 1125

= 92 %

5.3 Analisa Perhitungan Dari perhitungan yang telah dilakukan penyusun, didapat hasil head total boiler feed water pump pada data yang diambil dari comisioning yaitu 1630 m dengan efisiensi sebesar 99%. Hal ini berbeda pada Differential Head pada spesifikasi pompa yang mungkin disebabkan karna pada perhitungan head total, head losses dianggap nol karena data instalasi perpipaan yang tidak diketahui. Sedangkan head total boiler feed water pump sebelum overhaul September 2011 dapat diketahui sebesar 1403 m dan efisiensi pompa sebesar 85,6%. Dapat kita lihat terjadi penurunan performa pompa yang mungkin disebabkan oleh kegagalan supply listrik pada motor, vibrasi, kebocoran pada wearing ring dan mechanical seal, serta factor- factor lainnya. Sedangkan head total boiler feed water pump yang didapat setelah dilakukan overhaul adalah 1507 m dengan efisiensi pompa sebesar 92%. Dengan dilakukannya perbaikan pada komponen-komponen pompa serta clearance pompa, maka akan meninkatkan performa dari pompa boiler feed water pump itu sendiri.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

64

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

BAB VI PENUTUP 6.1 Kesimpulan a. Boiler feed water pump adalah pompa yang digunakan untuk mengalirkan air umpan boiler yang di suplai dari deaerator. Dari hasil pengamatan yang dilakukan secara langung boiler feed water pump pada PLTU Ombilin terdapat 3 buah pompa. 2 buah pompa yang beroperasi, dan 1 pompa standby. b. Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan, didapat hasil sebagai berikut Spesifikasi Pompa  Htotal  Pf (daya fluida)  ηpompa = 1630 m = 1119 kW = 99%

Sebelum Overhaul September 2011  Htotal  Pf (daya fluida)  ηpompa = 1403 m = 963 kW = 85.6%

Setelah Overhaul September 2011  Htotal  Pf (daya fluida)  ηpompa = 1507 m = 1034 kW = 92%

c. Pompa mengalami penurunan performa setelah lama digunakan, hal ini disebabkan terjadinya keausan komponen, getaran, kavitasi, dan lain-lain. Namun performa tersebut dapat dikembalikan dengan dilakukannya overhaul.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

65

Laporan Kerja Praktek di PT. PLN ( Persero ) Sektor Pembangkitan Ombilin

6.2

Saran a. Untuk dapat menganalisa dengan cepat dan akurat permasalahan yang terjadi dilapangan, diharapkan akses data-data dan sumber informasi yang mudah didapat. b. Untuk mendapatkan informasi yang lebih akurat, perlu dilakukan pengecekan pada alat ukur/sensor yang biasa digunakan pada pompa. Sehingga tidak terjadi kerusakan- kerusakan yang tidak diinginkan. c. Pada proses maintenance sebaiknya dilakukan kalibrasi alat yang benar pada seluruh pengukur tekanan pada jalur penghisapan dan pembuangan serta instrumen pengukur daya karena penting untuk mendapatkan pengukuran yang tepat.

Mechanical Engineering |Diponegoro University

66

DAFTAR PUSTAKA 1. Sularso.1987. Pompa dan Kompresor ( pemilihan, pemakaian dan pemeliharaan). Jakarta: Pradya Paramita 2. Trouvay.1983. Materiel Petrole. 3. GEC ALSTHOM. “Design Manual ( Feedwater Pumping System APA)” 4. GEC ALSTHOM. “Maintenance Manual ( Feedwater Pumping System APA)” 5. GEC ALSTHOM. “Operation Manual ( Feedwater Pumping System APA)”

xiv

GAMBAR BOILER FEED WATER PUMP

KOMPONEN BOILER FEED WATER PUMP

OVERHAUL BOILER FEED WATER PUMP

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->